ISBN 978-602-98295-0-1    ANALISIS EKONOMI DAMPAK TAMBANG INKONVENSIONAL (TI)  TERHADAP PENDAPATAN NELAYAN DI KABUPATEN BA...
ISBN 978-602-98295-0-1melibatkan semua stakeholders, sehingga penyusunan strategi pengelolaansumberdaya pesisir di Kabupat...
ISBN 978-602-98295-0-1  Metode Analisis Data  Analisis Bio-teknik dan Bioekonomi Sumberdaya Perikanan              Dampak ...
ISBN 978-602-98295-0-1Tabel 1. Pola Pemanfaatan Sumberdaya Optimal Statik Ikan di Perairan Tanjung             Ular       ...
ISBN 978-602-98295-0-1Dengam demikian                            nilai biomassa, hasil tangkapan, Effort dan rente ekonomi...
ISBN 978-602-98295-0-1Tingkat discount rate yang digunakan dalam kasus ini adalah discount rate yangmengacu ketetapan Worl...
ISBN 978-602-98295-0-1                           HASIL DAN PEMBAHASANAnalisis Dampak Kerusakan Terhadap Sumberdaya Ikan   ...
ISBN 978-602-98295-0-1      Nilai rente sumberdaya ikan pelagis dan ikan demersal pada kondisi openaccess adalah nol. Ini ...
ISBN 978-602-98295-0-1yaitu sebesar 0,44 dan terendah tahun 2001 dan 2003 sebesar 0,04, dengan lajudepresiasi yang cenderu...
ISBN 978-602-98295-0-1Saran        Berdasarkan hasil penelitian dapat disarankan: Kebijakan penghentiankegiatan pertambang...
ISBN 978-602-98295-0-1        PERTAHANKAN PENDAPATAN PEKEBUN KARET DENGAN          MENGENDALIKAN PENYAKIT KERING ALUR SADA...
ISBN 978-602-98295-0-1US$ 4.868 juta dengan volume ekspor mencapai 2,4 juta ton (Amypalupy, 2009).Karet juga berperan pent...
ISBN 978-602-98295-0-1petani. Selanjutnya, untuk memenuhi setiap keinginan tersebut, para petanimengeksploitasi tanaman ka...
ISBN 978-602-98295-0-1yang berproduksi tinggi, tanaman yang berasal dari seedling dan tanaman yangsedang membentuk daun ba...
ISBN 978-602-98295-0-1Pada kondisi seperti tersebut, peran kelembagaan yang terkait sangat diperlukanuntuk memberikan peng...
ISBN 978-602-98295-0-1         Tabel 4. Pemakaian kullit yang terbaik sesuai dengan frekunsi sadap                (sadap b...
ISBN 978-602-98295-0-1      Pengobatan dengan cara ini pada pohon yang terserang KAS cukup efektif,sehingga setelah satu t...
ISBN 978-602-98295-0-1Uraian                              Per pohon               Per hanca                               ...
ISBN 978-602-98295-0-1     Namun dengan pengobatan menggunakan Antico F-96 tersebut pada sistemsadap 1/2S d/2, besarnya ke...
ISBN 978-602-98295-0-1       Hal ini berarti jika panjang panel KAS yang diobati sekitar 130 cm per pohon,maka sekitar 126...
ISBN 978-602-98295-0-1Budiman, A. 2001. Penanggulangan gejala mati kulit pada tanaman karet di     perkebunan rakyat Kalim...
ISBN 978-602-98295-0-1               PENDAPATAN USAHATANI DAN KEMAKMURAN:                   TERKAITKAH SECARA FUNGSIONAL? ...
ISBN 978-602-98295-0-1        Usahatani di lahan pasang surut dipandang kurang produktif dibandingkandengan usahatani di l...
ISBN 978-602-98295-0-1Jawa dan Bali sekaligus mencapai tingkat produksi beras yang cukup haruslahdirencanakan dan dikelola...
ISBN 978-602-98295-0-1varieties (HYVs), pupuk, pengendali hama dan penyakit, peralatan pertanian, danperbaikan pengelolaan...
ISBN 978-602-98295-0-1produksi ini disebabkan oleh variasi dalam luas lahan yang diusahakan, yaitu dariseluas hanya 0,25 h...
ISBN 978-602-98295-0-1dilapisi keramik. Rumah panggung yang telah diperbaiki hanya tinggal sekitar 2persen saja.      Baha...
ISBN 978-602-98295-0-1umumnya digunakan untuk menyalakan lampu dan beberapa peralatan berdayalistrik seperti televisi, rad...
ISBN 978-602-98295-0-1       Fasilitas lainnya yang terdapat di dalam rumah yang dapat menunjukkankualitas hidup rumah tan...
ISBN 978-602-98295-0-1   Tabel 3. Tabulasi silang hubungan pendapatan usahatani dengan beberapa                           ...
ISBN 978-602-98295-0-1      menggunakan sumber air minum yang lebih sehat.         Dengan kata lain,      peningkatan pend...
ISBN 978-602-98295-0-1     ANALISIS PENGGUNAAN FAKTOR PRODUKSI DAN PENDAPATAN        USAHATANI PADI PADA LAHAN RAWA PASANG...
ISBN 978-602-98295-0-1total konsumsi pangan nasional dan 96% penduduk Indonesia menjadikan berassebagai pangan pokok ketim...
ISBN 978-602-98295-0-1produktivitas yang rendah.      Rendahnya produktivitas juga disebabkan karenapenggunaan sumberdaya ...
ISBN 978-602-98295-0-1         Kegunaan penelitian ini diharapkan akan memberikan informasi bagisemua pihak khususnya peta...
ISBN 978-602-98295-0-1LnY= Ln+1 LnX1+2 LnX2+3Ln X3+4Ln X4+5 LnX5+6 LnX6+7 LnX7+8 LnX8+eKeterangan:Y = Variabel ya...
ISBN 978-602-98295-0-1Rumus t hitung = --------                  Se (i)Keterangan :i.. : Koefisien regresi variable ke –...
ISBN 978-602-98295-0-1                            HASIL DAN PEMBAHASANPengaruh Penggunaan Faktor Produksi Terhadap Produks...
ISBN 978-602-98295-0-1persen. Nilai negative disebabkan semakin luas lahan maka penggunaan saranaproduksi yang digunakan j...
ISBN 978-602-98295-0-1penggunaan benih akan menyebabkan terjadinya penurunan produksi sebesar0,75 persen.      Penggunaan ...
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
5. sesi  ekonomi dan kemiskinan
Upcoming SlideShare
Loading in …5
×

5. sesi ekonomi dan kemiskinan

16,037 views

Published on

1 Comment
2 Likes
Statistics
Notes
No Downloads
Views
Total views
16,037
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
47
Actions
Shares
0
Downloads
241
Comments
1
Likes
2
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

5. sesi ekonomi dan kemiskinan

  1. 1. ISBN 978-602-98295-0-1 ANALISIS EKONOMI DAMPAK TAMBANG INKONVENSIONAL (TI) TERHADAP PENDAPATAN NELAYAN DI KABUPATEN BANGKA BARAT (ECONOMIC ANALYSIS OF ILLEGAL MINNING IMPACT TO FISHERMAN INCOME IN KABUPATEN BANGKA BARAT) Endang Bidayani Fakultas Pertanian, Perikanan dan Biologi, Universitas Bangka Belitung ABSTRACT Tin production in Kabupaten Bangka Barat (Bangka Belitung Province)generated positive and negative impact to environment. The aim of this research isto analyse impact from illegal minning (TI) activity to fisherman income inKabupaten Bangka Barat. The data was analysed by analysis of impact methode.The results shows that the illegal minning causes decreasing income of fishermanup to 70% in ten years (1998-2008). The policy of fishery sector development is tostop illegal minning in the fishery area.Keyword : illegal minning, income of fisherman, Kabupaten Bangka Barat PENDAHULUAN Provinsi Kepulauan Bangka Belitung (Babel) merupakan salah satu daerahpenghasil timah terbesar di Indonesia dengan pasokan hampir mencapai 40% darikebutuhan timah dunia. Selain berdampak positif, aktivitas penambangan timahjuga berdampak negatif, yakni limbah berupa pasir tailing sisa buangan hasilpencucian pasir timah, dan terbentuknya danau yang istilah lokal Bangka Belitungdisebut kolong atau lobang camuy. Sedangkan dampak pengerukan materialtambang di laut, dapat menurunkan kualitas air, merusak ekosistem terumbukarang, menyebabkan degradasi fisik habitat pesisir dan abrasi pantai (Anonimous2009). Salah satu daerah yang cukup parah dirambah TI adalah wilayah perairanKabupaten Bangka Barat, dengan kerusakan terumbu karang mencapai 30%.(Anonymous 2007). Seiring maraknya aktivitas TI di perairan Kabupaten BangkaBarat, maka dikhawatirkan akan berpengaruh terhadap pendapatan nelayan, dansemakin memperburuk kerusakan lingkungan pesisir/pantai yang terjadi. Untukmengatasi hal ini, perlu strategi pengelolaan yang sifatnya terpadu denganProsiding Seminar Nasional, 13-14 Desember 2010 922
  2. 2. ISBN 978-602-98295-0-1melibatkan semua stakeholders, sehingga penyusunan strategi pengelolaansumberdaya pesisir di Kabupaten Barat tepat sasaran. Penelitian ini bertujuan untuk menjawab permasalahan, yaitu : 1)Menganalisis dampak kerusakan lingkungan terhadap sumberdaya ikan; dan 2)Menghitung penurunan pendapatan nelayan. Adapun kegunaan penelitian inidiharapkan dapat memberi masukan bagi Pemerintah Kabupaten Bangka Baratdalam merumuskan kebijakan pengelolaan sumberdaya pesisir di wilayahtersebut. METODOLOGI PENELITIANTempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dimulai pada bulan Juli 2009 sampai dengan Februari 2010 diwilayah pesisir Tanjung Ular Kabupaten Bangka Barat Provinsi Kepulauan BangkaBelitung.Metode Penelitian dan Pengumpulan Data Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode deskriptifdengan jenis metode studi kasus. Data yang digunakan dalam penelitian inimeliputi data primer dan data sekunder. Data primer diperoleh secara langsung didaerah penelitian melalui wawancara langsung kepada nelaya dan penambangtimah berdasarkan kuesioner. Metode pengambilan sampel/responden yangdigunakan adalah teknik sampling purposive atau sampling pertimbangan denganteknik snow ball. Populasi dalam penelitian ini adalah masyarakat (nelayan pemilikyang mewakili sifat-sifat dari keseluruhan nelayan yang menangkap ikan danpengunjung pantai) yang memperoleh dampak langsung dari kegiatanpenambangan timah di laut, dan penambang timah yang memperoleh manfaat(benefit) dari kegiatan penambangan timah di Perairan Tanjung Ular. Jumlahsampel dalam penelitian ini adalah 30 orang nelayan dari populasi nelayansebanyak 117 orang. Sedangkan data sekunder diperoleh dari literatur dan datastatistik dari DKP Kabupaten Bangka dan DKP Kabupaten Bangka Barat.Prosiding Seminar Nasional, 13-14 Desember 2010 923
  3. 3. ISBN 978-602-98295-0-1 Metode Analisis Data Analisis Bio-teknik dan Bioekonomi Sumberdaya Perikanan Dampak TI terhadap pendapatan nelayan diestimasi dengan analisis bio- teknik menggunakan metode surplus produksi dari Schaefer MB (1954) diacu dalam (Sobari, Diniah, Widiastuti 2008). Hasil tangkapan maksimum lestari dilakukan dengan cara menganalisis hubungan antara upaya penangkapan (E) dengan hasil tangkapan per upaya penangkapan (CPUE) menggunakan persamaan : q2K 2 h  qKE  E ………………………………………………….……..…..(1) r Untuk memperoleh nilai parameter bio-teknik r, q dan k dilakukan dengan menggunakan model estimasi Algoritma Fox pendukung dari persamaan Schaefer, sebagai berikut :  z   1 x            z   1   a   E  Et 1   U t    y           z       t   U t 1      b   2  (2)  kq 2 k r q  Analisis bio-ekonomi dilakukan dengan cara menambahkan faktor ekonomi – faktor harga dan biaya - ke dalam aspek bio-teknik melalui model matematis Gordon-Schaefer (Sobari, Diniah, Widiastuti 2008) π = TR – TC    q 2 .k  = p.h – c.E   p. q.k .E       r .E   c.E 2 ………..……………....(3)     Keterangan : TR = penerimaan total (Rp), TC = biaya total (Rp), π = keuntungan (Rp), p = harga rata-rata ikan (Rp), h = hasil tangkapan (kg), c= biaya penangkapan persatuan upaya (Rp), E = upaya penangkapan (trip) Berdasarkan rumusan di atas, maka berbagai kondisi pola pemanfaatan sumberdaya statik ikan di Perairan Tanjung Ular disajikan pada Tabel 1. Prosiding Seminar Nasional, 13-14 Desember 2010 924
  4. 4. ISBN 978-602-98295-0-1Tabel 1. Pola Pemanfaatan Sumberdaya Optimal Statik Ikan di Perairan Tanjung Ular KondisiVariabel MEY MSY Open AccessBiomassa K c  K c 1   (x) 2 p.q.K   2q p.q r.K  c  c  1   1    r.K  r.c  c Catch (h) 4  p.q.K  p.q.K     p.q 1  p.q.K    4    r  c  r r c  1    1   p.q.K   p.q.K Effort (E) 2q   2q q Rente  q.E   r.K   r   c  p.q.K.E 1    c.E p.    c.   2q  p   F ( x) p.x Ekonomi  r   4     (π)Sumber : (Sobari, Diniah, Widiastuti 2008) Pengelolaan sumberdaya ikan dalam konteks dinamik, secara matematisdapat dituliskan dalam bentuk (Sobari dan Diniah 2009):  tmax    (1   ) h t 0 t   t  t ( xt , ht ) ....………………………...............(4)dengan kendala: xt 1  xt  F ( xt )  ht ………………………………….................…(5)Berdasarkan pertumbuhan mengikuti kaidah Golden Rule, pemecahanpengelolaan sumberdaya ikan dengan model dinamik dalam bentuk (Sobari danDiniah 2009):  ch    qx 2    2x     x  ……………....(6)   r 1   rx1    K   c  ...(11) F(x) = h =  K    p  qx  dan  Prosiding Seminar Nasional, 13-14 Desember 2010 925
  5. 5. ISBN 978-602-98295-0-1Dengam demikian nilai biomassa, hasil tangkapan, Effort dan rente ekonomioptimal model dinamik dapat dihitung dengan rumus (Sobari, Diniah, Widiastuti2008): ………………………………………………….(7) h*  x  pqx  c   r 1  2 x     c   K    2  h* …………………….(8)x   * c  1    c   1   8c  …14) E*   Kpq r  Kpq r Kpqr  qx*      Biaya penangkapan dalam kajian bio-ekonomi model Gordon-Schaeferdidasarkan pada asumsi bahwa hanya faktor penangkapan yang diperhitungkan.Biaya penangkapan rata-rata dapat dihitung dengan rumus berikut (Sobari danDiniah 2009): n 1 c 1 C m n h  m CPI t Ce      i , dan  100 n i 1 Et  t 1 hi  h j   CPI e c i 1 n   ........................(9)keterangan:c= biaya nominal rata-rata penangkapan (Rp per tahun ), ci biaya nominalpenangkapan responden ke- i (Rp per tahun), n=jumlah responden nelayan(orang), Ce= biaya riil per upaya pada periode penelitian (Rp per unit), C biayanominal rata-rata penangkapan (Rp per tahun), Et= effort alat tangkap pada waktut (trip), h= produksi ikan pada waktu t (ton), ∑(hi+hj) = total produksi ikan dari alattangkap (ton), n= jumlah responden (orang), m= jumlah tahun, CPIe= indek hargapada periode penelitiaan, CPIt= indek harga pada periode t Harga ikan yang digunakan merupakan harga rata-rata dari responden,dengan rumus sebagai (Sobari dan Diniah 2009): n P i CPI t P i 1 , dan Pt   P  100 n CPI e ..............................................(10)dimana:I = responden ke i , Pt = harga riil ikan pada tahun t (Rp), P = harga nominalikan berlaku (Rp), CPIe = indek harga pada periode penelitiaan CPIt = indekharga pada periode t Discount rate merupakan suatu rate untuk mengukur manfaat masa kinidibandingkan manfaat yang akan datang dari eksploitasi sumberdaya alam.Prosiding Seminar Nasional, 13-14 Desember 2010 926
  6. 6. ISBN 978-602-98295-0-1Tingkat discount rate yang digunakan dalam kasus ini adalah discount rate yangmengacu ketetapan World Bank yakni berkisar 8% hingga 18%. Standarisasi upaya penangkapan sebagai berikut (Gulland 1983 diacudalam (Sobari, Diniah, Widiastuti 2008): FPI = CPUEi / CPUEs……………………………….………………..…...(11)dimana:FPI = Fishing Power Index, CPUEi = CPUE alat tangkap yang akandistandarisasi (kg per trip), CPUEs = CPUE alat tangkap standar (kg per trip)Menghitung upaya standar fs = FPI x fi ……………………………………………………..................(12)dimana:fs = upaya penangkapan hasil standarisasi (trip)fi = upaya penangkapan yang akan distandarisasi (trip) Standarisasi biaya yang digunakan dalam penelitian ini mengikuti polastandarisasi yang digunakan Anna (2003) yang mengacu pada Gulland (1983)secara matematis dapat ditulis :  1  Cet = 1 n TCi  n hit  1t CPl t  ................................(13)    t 1  n  i 1  Ei    hi  h j    100     Keterangan : Cet = Biaya per unit standarisasi upaya tangkap pada periode t, TCi = Biaya total untuk alat tangkap i (i= 1,2), Ei = Total standarisasi upaya tangkap untuk alat tangkap i, ∑(hi + hj) = Total produksi ikan, CPlt = Indeks harga konsumen pada periode t, hit = Produksi alat tangkap i pada periode t, n = Jumlah total alat tangkap Analisis depresiasi dan degradasi yang dilakukan mencakup analisis bio-teknik dan bio-ekonomi. Analisis bio-ekonomi menggunakan pendekatan modelAlgoritma Fox.Analisis Kerugian Ekonomi Penghitungan analisis kerugian ekonomi menggunakan data time series,yakni perhitungan total revenue menggunakan data produksi aktual dan harga riil,daan total cost yang menggunakan data effort dan riil cost mulai tahun 1998hingga tahun 2008, untuk mengetahui besarnya rente setiap tahunnya.Prosiding Seminar Nasional, 13-14 Desember 2010 927
  7. 7. ISBN 978-602-98295-0-1 HASIL DAN PEMBAHASANAnalisis Dampak Kerusakan Terhadap Sumberdaya Ikan Analisis dampak kerusakan dilakukan melalui pendekatan analisissumberdaya perikanan menggunakan analisis bioekonomi perikanan terhadapproduksi ikan pelagis dan ikan demersal berdasarkan jenis alat tangkapnya, yaknijaring insang dan bagan, serta bubu dan pancing. Secara agregat jumlahtangkapan ikan pelagis mengalami penurunan dari tahun 1998 hingga 2008. Parameter biologi diestimasi dengan menggunakan model Gordon-Schaefer (1957). Pemanfaatan sumberdaya ikan pelagis dan ikan demersal belumterjadi overfishing secara biologi (biological overfishing). Hasil estimasi parameterbiologi dapat dilihat pada Tabel 2.Tabel 2. Hasil Estimasi Parameter BiologiParameter Ikan Pelagis Ikan DemersalR 0,18 0,61Q 0,000114 0,000218K 67.306,26 20.999,87 Analisis optimasi statik sumberdaya ikan pelagis menunjukkan bahwajumlah effort aktual sebesar 752 unit masih berada di bawah titik optimal, artinyaupaya penangkapan ikan pelagis masih efisien baik secara ekonomi maupunbiologi. Demikian juga dengan hasil tangkapan belum terjadi overfishing. Namunpada kondisi open access dengan effort sebesar 1.519 unit, dihasilkan produksisebesar 541,64 ton mengindikasikan semakin banyak effort maka harvest turunatau pemborosan (inefisiensi ekonomi). Demikian juga dengan sumberdaya ikandemersal menunjukkan bahwa upaya penangkapan ikan demersal masih efisienbaik secara ekonomi maupun biologi. Demikian juga dengan hasil tangkapanaktual sebesar 2.857,60 ton yang masih di bawah optimal pada kondisi MEYsebesar 3.053,93 ton dan MSY sebesar 3.060,52 ton, atau belum terjadioverfishing. Namun pada kondisi open access dengan effort sebesar 2.752 unit,dihasilkan produksi sebesar 127,19 ton mengindikasikan semakin banyak effortmaka harvest turun atau pemborosan (inefisiensi ekonomi).Prosiding Seminar Nasional, 13-14 Desember 2010 928
  8. 8. ISBN 978-602-98295-0-1 Nilai rente sumberdaya ikan pelagis dan ikan demersal pada kondisi openaccess adalah nol. Ini berarti jika sumberdaya ikan dibiarkan terbuka untuk setiaporang, maka persaingan upaya penangkapan pada kondisi ini tidak terkendali,sehingga mengakibatkan nilai keuntungannya menjadi nol. Dalam pengelolaansumberdaya perikanan secara MEY, maka skenario kebijakan yang harusdilakukan adalah : Meningkatkan upaya penangkapan (effort). Berdasarkanperhitungan MEY model Fox, jumlah effort yang diperlukan dalam pengelolaanikan pelagis berjumlah 759 unit. Demikian juga dengan sumberdaya ikandemersal, perlu penambahan effort dari 1.255 unit menjadi 1.376 unit atausebanyak 121 unit. Penambahan effort ini bisa dilakukan melalui kebijakanpemberian kredit bunga ringan dari koperasi atau bantuan dana dari pemerintah. Analisis optimasi dinamik sumberdaya ikan pelagis, menunjukkan bahwanilai rente tertinggi dicapai pada discount rate 8% sebesar Rp 672.751,37 juta.Maka dapat disimpulkan, bahwa kebijakan yang harus dibuat dalam pengelolaanyang optimal dan lestari pada ikan pelagis adalah penambahan jumlah effort, dari752 unit menjadi 1.288 unit untuk menghasilkan produksi (harvest) optimalsebesar 3.465,93 ton. Demikian juga berdasarkan sumberdaya ikan demersal,menunjukkan bahwa nilai rente tertinggi dicapai pada discount rate 8% sebesarRp 1.413.182,92 juta. Maka dapat disimpulkan, bahwa kebijakan yang harusdibuat dalam pengelolaan yang optimal dan lestari pada ikan demersal adalahpenambahan jumlah effort, dari 1.255 unit menjadi 1.679 unit untuk menghasilkanproduksi (harvest) optimal sebesar 3.415,38 ton dari produksi aktual 2.408,34 ton. Analisis laju degradasi sumberdaya ikan pelagis menunjukkan bahwa,belum mengalami degradasi, dengan koefisien tertinggi terjadi tahun 1998 yaitusebesar 0,35 dan koefisien terendah tahun 2001 sebesar 0,09. Laju degradasicenderung mengalami kenaikan. Demikian juga untuk sumberdaya ikan demersaldengan nilai koefisien tertinggi terjadi tahun 2002 yaitu sebesar 0,43 dan terendahpada tahun 2001 dan 2003 sebesar 0,05 dan laju degradasi cenderung fluktuatif. Analisis laju depresiasi sumberdaya ikan pelagis menunjukkan belummengalami depresiasi dengan koefisien tertinggi terjadi pada tahun 1998 yaitusebesar 0,35 dan terendah pada tahun 2001 sebesar 0,08, dengan laju depresiasiyang cenderung mengalami penurunan. Demikian juga sumberdaya ikan demersalbelum mengalami depresiasi dengan koefisien tertinggi terjadi pada tahun 2002Prosiding Seminar Nasional, 13-14 Desember 2010 929
  9. 9. ISBN 978-602-98295-0-1yaitu sebesar 0,44 dan terendah tahun 2001 dan 2003 sebesar 0,04, dengan lajudepresiasi yang cenderung fluktuatif.Analisis Kerugian Ekonomi Nilai rente ikan pelagis secara agregat mengalami penurunan. Rentetertinggi dicapai pada tahun 1998, yakni sebesar Rp. 8,22 Milyar dan renteterendah pada tahun 2003 sebesar Rp. 1,24 Milyar. Rente rata-rata tahun 1998-1999 sebesar Rp. 7,68 Milyar dan menurun pada tahun 2000-2001 menjadi Rp.3,58 milyar. Pada tahun 2002 menjelang pemekaran wilayah, rente naik menjadiRp. 6,63 Milyar dan kembali turun pada kurun waktu 2003-2008 dengan renterata-rata sebesar Rp. 5,86 Milyar. Demikian juga untuk rente ikan demersal yangsecara agregat mengalami penurunan. Rente tertinggi dicapai pada tahun 2002yakni sebesar Rp. 600,92 Milyar dan rente terendah tahun 2003 sebesar Rp.34,45 Milyar. Rente rata-rata tahun 1998-1999 sebesar Rp. 151,09 Milyar,dan menurun pada tahun 2000-2001 menjadi Rp. 105,99 Milyar. Pada kurunwaktu 2003-2008 rente rata-rata menurun menjadi Rp. 46,44 Milyar. Untuk itu,kebijakan pengembangan sektor perikanan yang harus dilakukan adalahkebijakan penghentian kegiatan pertambangan timah di daerah yang berpengaruhbesar terhadap sumberdaya perikanan. KESIMPULAN DAN SARANKesimpulan Berdasarkan analisis data dalam penelitian ini, maka dapat disimpulkanbahwa : 1) Penambangan timah illegal (TI) apung berdampak negatif bagilingkungan pesisir Tanjung Ular Kabupaten Bangka Barat, menyebabkanterjadinya penurunan kualitas air laut utamanya suhu, salinitas, kecerahan, dankecepatan arus yang kurang optimal bagi pertumbuhan terumbu karang sebagaitempat hidup ikan; dan 2) Kerusakan lingkungan menyebabkan penurunanpendapatan nelayan ikan pelagis sebesar 24%, dan pendapatan nelayan ikandemersal hampir mencapai 70% dalam kurun waktu sepuluh tahun (1998-2008)Prosiding Seminar Nasional, 13-14 Desember 2010 930
  10. 10. ISBN 978-602-98295-0-1Saran Berdasarkan hasil penelitian dapat disarankan: Kebijakan penghentiankegiatan pertambangan timah di daerah yang berpengaruh besar terhadapsumberdaya perikanan. DAFTAR PUSTAKAAnonimous. 2007. Kondisi Terumbu Karang di Babel Memprihatinkan. http://www// kompascommunity. com/index.php. 5 September 2007.Anonymous. 2009. Perairan Dikeruk, Nelayan Terimpit. Kompas. Sabtu 7 Maret 2009Anna Suzy. 2003. Model Embeded Dinamik Ekonomi Interaksi Perikanan- pencemaran. Disertasi. Bogor. Sekolah Pascasarjana. IPBFisher S. at al. 2000. Working with Conflict : Skills et Strategies for Action. Bookcraft Midsomer Norton, Bath. UK.Lipton DW et al. 1995. Economic Valuation of Natural Resources: A Handbook for Coastal Resources Policymakers. Decision Analysis Series No.5. Coastal Ocean Office. National Oceanic and Atmospheric Administration. U.S. Department of Commerce.Sobari Moch Prihatna, Diniah dan Widiastuti. 2008. Kajian Model Bionomi Terhadap Pengelolaan Sumberdaya Ikan Layur di Perairan Pelabuhan Ratu: Makalah Seminar Nasional Perikanan Tangkap. Bogor. Institut Pertanian Bogor.Sobari Moch Prihatna dan Diniah. 2009. Kajian Bio-Ekonomi dan Investasi Optimal Pemanfaatan Sumberdaya Ikan Ekor Kuning di Perairan Kepulauan Seribu. Padang. Jurnal Mangrove Bung Hatta (Siap Terbit)Prosiding Seminar Nasional, 13-14 Desember 2010 931
  11. 11. ISBN 978-602-98295-0-1 PERTAHANKAN PENDAPATAN PEKEBUN KARET DENGAN MENGENDALIKAN PENYAKIT KERING ALUR SADAP Tri R Febbiyanti dan Lina Fatayati Syarifa Balai Penelitian Sembawa Pusat Penelitian Karet ABSTRAKDampak fisiologis yang muncul akibat penyadapan terlalu berat pada tanamankaret adalah munculnya penyakit kering alur sadap (KAS). KAS adalah sebagaiakibat tidak seimbangnya antara lateks yang dipanen dengan lateks yangterbentuk kembali. Kelainan fisiologis yang ditampakkan tanaman karet yangbergejala KAS ditandai dengan jumlah lateks yang mengalir setelah penyadapansangat sedikit atau tidak dihasilkan lateks sama sekali, tetapi pohon dan bidangsadap tampak sehat, yang seolah tanpa gangguan.kerugian yang diakibatkan oleh penyakit KAS adalah sebesar Rp 287.300,- perpohon atau sekitar Rp 11.492.000,- per hanca untuk tanaman karet yang disadapdengan sistem 1/2S d2. Sedangkan untuk tanaman karet yang disadap dengansistem 1/2S d/3 kerugian yang disebabkan penyakit KAS adalah sebesar Rp364.650,- per pohon atau Rp 14.585.000,- per hanca. Namun apabila tanamanKAS tersebut diobati pada sistem sadap 1/2S d/2, besarnya kerugian yang bisadiselamatkan adalah senilai Rp 267.746,-per pohon maka kerugian yang bisadiselamatkan adalah sebesar Rp 9.103.350,- per hanca (menggunakan pisausadap manual) dan Rp 272.076,- per pohon dan Rp 9.250.573,- per hanca(menggunakan pisau scrapping). Sedangkan pada sistem sadap sadap 1/2S d/3,besarnya kerugian yang bisa diselamatkan apabila KAS diobati adalah sebesarRp 345.096,- per pohon atau sebesar Rp 11.733.250,- per hanca (bilamenggunakan pisau sadap manual) dan Rp 349.426,- per pohon atau Rp11.880.473,- per hanca (bila menggunakan pisau scrapping) .Pengendalian KAS dapat melalui deteksi dengan menggunakan jarum tusuk,kemudian kulit yang terserang KAS dikerok sampai batas 3-4 mm dari kambiumdengan memakai pisau sadap atau alat pengerok. Kulit yang dikerok langsungdioles dengan menggunakan campuran senyawa oleokimia dan pohon diberikanpupuk ektra untuk mempercepat pemulihan. Penyadapan dapat dilaksanakankembali setelah tumbuh kulit pulihan selama 1-1,5 tahun, dengan ketebalan minimal7 mm.Kata Kunci : Kering alur sadap, karet, analisa ekonomi PENDAHULUAN Karet merupakan komoditas ekspor yang sangat strategis bagiperekonomian Indonesia. Luas perkebunan karet Indonesia pada tahun 2007sekitar 3,4 juta hektar, 85% diantaranya dikelolah oleh rakyat dengan produksi2,76 juta ton. Dari produksi tersebut menghasilkan devisa bagi Indonesia sebesarProsiding Seminar Nasional, 13-14 Desember 2010 932
  12. 12. ISBN 978-602-98295-0-1US$ 4.868 juta dengan volume ekspor mencapai 2,4 juta ton (Amypalupy, 2009).Karet juga berperan penting dalam perekonomian nasional, yaitu sebagai sumberpendapatan lebih dari 10 juta petani dan memberikan kontribusi yang sangatberarti dalam menyerap tenaga kerja (GAPKINDO, 2005). Selain itu, perkebunan karet berperan dalam mendorong pertumbuhansentra-sentra ekonomi baru di wilayah-wilayah pengembangan, dan berfungsisebagai pelestari lingkungan. Andalan perkebunan karet di Indonesia bertumpupada perkebunan rakyat, yang mencakup areal sekitar 83% (> 3 juta ha) dari totalareal perkebunan karet Indonesia (3,5 juta ha), dan memberikan kontribusi sekitar76% (2,2 juta ton) dari total produksi karet alam nasional (2,8 juta ton) pada tahun2008 (Tabel 1).Tabel 1. Luas areal dan produksi perkebunan karet seluruh Indonesia Tahun dan jenis Luas areal (Ha) Produksi (Ton) Rerata produksi pengusahaan (Kg/Ha)Rakyat/smallholders 3.000.461 2.241.803 929Negara/goverment 239.543 285.871 1.384Swasta/Private 276.791 310.982 1.635Sumber : Statistik Perkebunan Indonesia (2007) Pada saat ini, permintaan karet dunia terus meningkat, pada tahun 1999,konsumsi karet alam di pasar dunia 6.650 juta ton, meningkat sampai 8.620 jutaton pada 2005 (International Rubbeer Study Group, 2006). Sementara itu hargakaret fob SIR 20 juga meningkat dari US $ 510 per ton pada tahun 2001 menjadiUS $ 2.340 per ton pada Juni 2006 (Bisnis Indonesia, 2006-2006; InternationalRubber Study Group, 2006; Gapkindo, 2006). Peningkatan konsumsi terutamadisebabkan oleh adanya permintaan dalam jumlah besar dari negara-negaraindustri karet di pasar tradisional (Amerika Serikat, Uni Eropa dan Jepang) danmeningkatnya permintaan di pasar baru (China, India, Rusia dan Brasilia), tarikanpeningkatan pertumbuhan ekonomi global dan kesejahteraan negara-negara didunia, dan peningkatan harga minyak bumi dan karet sintetis. Cina misalnya,diperkirakan masih akan terus meningkatkan konsumsi karet alamnya menjadisebesar 4 juta ton per tahun pada tahun 2020 (Pakpahan, 2004; Sinung, 2007 ). Prospek karet alam yang diperkirakan masih akan sangat terbuka inimengakibatkan harga karet meningkat secara drastis. Peningkatan inimemberikan keuntungan yang berlipat bagi para pekebun dan petani karet.Keuntungan karet ini meningkatkan taraf hidup dan keinginan yang berlebih dariProsiding Seminar Nasional, 13-14 Desember 2010 933
  13. 13. ISBN 978-602-98295-0-1petani. Selanjutnya, untuk memenuhi setiap keinginan tersebut, para petanimengeksploitasi tanaman karet dengan melakukan penyadapan tidak sesuaidengan norma yang ditentukan, tanpa memperhatikan kesehatan dankemampuan tanaman. Penyadapan merupakan suatu tindakan membuka pembuluh lateks,supaya lateks yang terdapat di dalam tanaman karet keluar. Cara penyadapanadalah dengan mengiris kulit batang sebesar 2mm dengan kedalam 1 mm darikambium. Penyadapan yang terlalu berat mengakibatkan tanaman tidak mampuuntuk meregenerasi/mensintesis lateks. Selain itu, pemakaian kulit yangberlebihan mengakibatkan pemulihan kulit bidang sadap tidak normal, yangberdampak pada produksi dan fisiologis tanaman. Dampak fisiologis yang muncul akibat penyadapan terlalu berat adalahmunculnya penyakit kering alur sadap (KAS). KAS adalah sebagai akibat tidakseimbangnya antara lateks yang dipanen dengan lateks yang terbentuk kembali(Jacob et al., 1994; Dian et al., 1995). Kelainan fisiologis yang ditampakkantanaman karet yang bergejala KAS ditandai dengan jumlah lateks yang mengalirsetelah penyadapan sangat sedikit atau tidak dihasilkan lateks sama sekali, tetapipohon dan bidang sadap tampak sehat, seolah tanpa gangguan. Bagian kulityang kering akan berubah warnanya menjadi cokelat karena pada bagian initerbentuk gum (blendok) (Semangun, 2004) Kasus KAS di perkebunan Indonesia mencapai 5 – 25 %, kerugian yangdisebabkan oleh penyakit ini lebih dari 1,7 trilyun pertahun (Siswanto, 1997). KASmenjadi salah satu penyakit yang sangat penting di perkebunan karet Indonesia. Banyak cara dapat dilakukan untuk mengendalikan dan mencegahmunculnya penyakit KAS. Pengendalian akan sangat efektif dan tepat sasaran jikateknik pengendalian dilakukan secara terpadu baik preventif maupun kuratif.Tulisan ini memberikan informasi mengenai kerugian ekonomi, teknik pengamatanpenyakit kering alur sadap di lapangan serta cara pengendaliannya. FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KEJADIAN KAS DI PERKEBUNAN RAKYAT KAS adalah penyakit fisiologis akibat penyadapan yang terlalu berat,apalagi jika disertai dengan penggunaan bahan perangsang lateks ethephon, klonProsiding Seminar Nasional, 13-14 Desember 2010 934
  14. 14. ISBN 978-602-98295-0-1yang berproduksi tinggi, tanaman yang berasal dari seedling dan tanaman yangsedang membentuk daun baru (Situmorang dan Budiman, 1984). Penggunaan sistem eksploitasi yang berlebihan merupakan faktor utamapenyebab tingginya kejadian penyakit KAS. Eksploitasi berat ini terutamadisebabkan oleh kondisi sosial-ekonomi-budaya petani dalam pemenuhankebutuhan hidup. Kurangnya pengetahuan petani tentang budidaya tanaman karet danpengetahuan mengenai penyakit KAS, merupakan faktor yang menyebabkanpetani tidak memperhatikan kesehatan tanaman. Selanjutnya, kurangnyakesadaran petani terhadap pentingnya pengendalian penyakit juga merupakanpenyebab tingginya kejadian penyakit KAS di lapangan. Selain itu, terbatasnyapendapatan petani untuk melaksanakan pengendalian penyakit, jugamempengaruhi tingginya kerugian ekonomi akibat penyakit KAS. Tabel 2. Faktor sosial-ekonomi-budaya yang mempengaruhi perkembangan kekeringan alur sadap TingkatNo kerawanan Tingkat Kondisi sosial-ekonomi- Dampak penyakit kemajuan budaya kondisi sosial- petani ekonomi- budaya1 Rawan Kurang maju 1. Sarana/penyuluh tidak Penyadapan tersedia intensitas tinggi PTP/Swasta/PPKR, Akibatnya 2. Pengetahuan kurang, Intensitas 3. Kesadaran kurang penyakit tinggi 4. Pendapatan rendah2 Sedang Agak maju 1. Sarana/penyuluh kadang Penyadapan tersedia intensitas tinggi 2. Pengetahuan sedang mulai dikurangi 3. Kesadaran mulai ada Akibatnya 4. Pendapatan cukup Intensitas penyakit mulai berkurang3 Ringan Maju 1. Sarana/penyuluh tersedia Penyadapan 2. Pengetahuan tinggi, sesuai dengan 3. Kesadaran cukup anjuran 4. Pendapatan cukup-tinggi Akibatnya Intensitas penyakit rendahProsiding Seminar Nasional, 13-14 Desember 2010 935
  15. 15. ISBN 978-602-98295-0-1Pada kondisi seperti tersebut, peran kelembagaan yang terkait sangat diperlukanuntuk memberikan pengetahuan dan wawasan akan pentingnya penjagaankesehatan tanaman dan pelaksanaan sistem budidaya yang sesuai anjuran,karena intensitas searangan KAS akan meningkat bersama-sama denganmeningkatnya intensitas sadapan dan pemakaian stimulan yang tidak terkendali. PENGENDALIAN PENYAKIT KAS Sebaiknya KAS ditanggulangi secara terpadu baik secara preventifmaupun kuratif. Tindakan tersebut dapat meliputi mengetahui sifat klon, sistemeksploitasi yang tepat, pemeliharaan tanaman dan pengobatan tanaman yangsakit. Mengetahui sifat klon sangat bermanfaat untuk mencegah terjadinya KAS.Ada klon yang rentan terhadap KAS yaitu BPM 1, PB 235, PB 260, PB 330, PR261 dan RRIC 100 dan ada klon yang tahan yaitu PB 237, PR 107 dan GT 1.Terhadap klon yang rentan KAS tersebut dihindari sistem penyadapan berlebihan(Situmorang dan Budiman, 2003). Salah satu upaya yang sangat penting mencegah terjadinya KAS adalahmelakukan sistem eksploitasi yang tepat. Untuk klon berproduksi tinggi sebaiknyadigunakan sistem eksploitasi rendah misalnya ½ S d/3, ½ S d/2 atau ½ S d 3 ET1.5 % Ga 1.0.9/y(m) sedang untuk klon berproduksi sedang digunakan sistemekploitasi tinggi misalnya ½ S d/3 ET 2.5% Ga 1.0.18/y/(2w) (Sumarmadji et al.,2004). Pemakaian kulit diusahakan sehemat mungkin, penyadapan yangmemakai kulit secara berlebihan tidak akan menaikkan produksi, bahkanmemperkecil produksi secara kumulatif. Untuk masing-masing sistem sadapternayata ada jumlah konsumsi kulit yang optimal bagi produksi karet. Normabaku pemakaian kulit secara umum bervariasi sesuai dengan frekuensi sadapan(Tabel 2). Di perkebunan karet rakyat dianjurkan ½ S d/2 tanpa penggunaan ethrel.Penggunaan ethrel tidak dianjurkannya pada petani karet karena dikhawatirkanpenggunaannya dilakukan tidak sesuai atau berlebihan yang akan berakibattingginya kejadian KAS.Prosiding Seminar Nasional, 13-14 Desember 2010 936
  16. 16. ISBN 978-602-98295-0-1 Tabel 4. Pemakaian kullit yang terbaik sesuai dengan frekunsi sadap (sadap bawah) Frekunsi sadap Pemakaian kulit Per sadap (mm) Per bulan (cm) Per tahun (cm) d/2 1,2 1,8 22 d/3 1,6 1,6 19 d/4 1,8 1,3 15 Sumber : Siagian et al. 2009 Bila terjadi penurunan kadar karet kering yang terus menerus pada lateks yangdipungut serta peningkatan jumlah pohon yang terkena kering alur sadap sampai10% pada seluruh areal, maka penyadapan diturunkan intensitasnya dari 1/2S d/2menjadi 1/2S d/3 atau 1/2S d/4, dan penggunaan ethrel dikurangi atau dihentikanuntuk mencegah agar pohon-pohon lainnya tidak mengalami kering alur sadap(Situmorang dan Budiman, 2003). Pemeliharaan tanaman yaitu penyiangan gulma, pemupukan danpengendalian penyakit sesuai anjuran perlu dilakukan untuk mempertahankankondisi kesuburan tanaman. Pemeliharaan tanaman ini merupakan pendekatanpengendalian KAS secara preventif. Pengobatan tanaman dapat dilakukan dengan pengerokan (bark scraping)pada pohon yang terserang KAS. Setelah pohon diindikasikan terkena KASmelalui deteksi dini, penyebaran KAS ditentukan pada panel denganmenggunakan jarum tusuk. Kulit yang terkena KAS diisolasi dengan mengerokkeliling sampai batas kambium. Kemudian panel yang kering dikerok. Pengerokankulit yang kering dilakukan sampai batas 3-4 mm dari kambium dengan memakaipisau sadap atau alat pengerok. Kulit yang dikerok dioles dengan bahan perangsangpertumbuhan kulit formulasi oleokimia sekali satu bulan dengan 3 ulangan. Balaipenelitian Sembawa telah menemukan formula untuk menyembukan penyakit keringalur sadap yaitu Antico F 96. Formula ini mengandung Phytolipid Refinery Oil danfungisida terpilih 1,0 5 v/v dan Plant Growth Regulator 250 ppm. Antico F 96 ini jugadapat mempercepat penyembuhan luka-luka kambium akibat kesalahanpenyadapan.Prosiding Seminar Nasional, 13-14 Desember 2010 937
  17. 17. ISBN 978-602-98295-0-1 Pengobatan dengan cara ini pada pohon yang terserang KAS cukup efektif,sehingga setelah satu tahun, pohon sudah dapat disadap dengan ketebalan kulit7,0 – 7,8 mm dan produksi lateks 24 – 44 g/pohon/sadap (Siswanto et al. 2004). ANALISIS EKONOMIS KERUGIAN DAN PENYEMBUHAN KAS PADA TANAMAN KARET Pada tulisan ini, dihitung kerugian yang diakibatkan oleh KAS dan biayapengobatannya pada klon karet PB 260 yang disadap dengan sistem sadap 1/2Sd/2 dan 1/2S d/3. Asumsi berdasarkan hasil penelitian terdahulu yang manaproduksi lateks yang dihasilkan dengan sistem sadap 1/2S d/2 adalah 26 g/p/sdan dengan sistem sadap 1/2S d/3+ ET2,5% adalah 33 g/p/s (Sumarmadji, 2000dalam Sumarmadji, et al., 2005). Apabila diasumsikan bahwa konsumsi kulit sebesar  2 mm per kali sadap,maka setiap sentimeter kulit pohon dapat menghasilkan: 5 x 26 g = 130 g karetyang disadap dengan sistem 1/2S d/2 atau senilai (0,130 kg x Rp 35.000) = Rp4.550,- dan akan menghasilkan : 5 x 33 g = 165 g karet yang disadap dengansistem 1/2S d/3 atau senilai ( 0,165 kg x Rp 35.000,-) = Rp 5.775,-. Rincianperhitungan kerugian dan penyembuhan KAS pada tanaman karet dapat dilihatpada Tabel 5. Dari Tabel 5. terlihat bahwa kerugian yang diakibatkan oleh penyakit KASadalah sebesar Rp 591.500,- per pohon atau sekitar Rp 23.660.000,- per hancauntuk tanaman karet yang disadap dengan sistem 1/2S d2. Sedangkan untuktanaman karet yang disadap dengan sistem 1/2S d/3 kerugian yang disebabkanpenyakit KAS adalah sebesar Rp 750.750,- per pohon atau Rp 30.030.000,- perhanca. Apabila tanaman yang terserang KAS tersebut diobati maka diperlukan biayasebesar Rp 19.554,- per pohon atau Rp 782.177,- per hanca (bila digunakan pisausadap manual). Sedangkan bila pengobatannya menggunakan pisau scrappinghanya diperlukan biaya sebesar Rp 15.224,- per pohon atau Rp 608.973,-.perhanca.Tabel 5. Kerugian akibat penyakit KAS pada tanaman karet dan biaya penyembuhannyaProsiding Seminar Nasional, 13-14 Desember 2010 938
  18. 18. ISBN 978-602-98295-0-1Uraian Per pohon Per hanca 1/2S d/2 1/2S d/3 1/2S d/2 1/2S d/3KERUGIAN AKIBAT KASA. Produksi 1. Per kali sadap - Produksi (gram) 26 33 1,040 1,320 - Produksi (Kg) 0.026 0.033 1.040 1.320 2. Per panel - Produksi (Kg) 17 21 676 858B. Harga karet (Rp) 35,000C. Kerugian 1. Per kali sadap - Rp/Kg 910 1,155 36,400 46,200 2. Per panel - Rp/Kg 591,500 750,750 23,660,000 30,030,000BIAYA PENYEMBUHANPisau Sadap ManualA. Tenaga Kerja 1. Bark scrapping (Rp) 6,186 6,186 247,433 247,433 2. Pengolesan (Rp) 619 619 24,743 24,743B. Bahan Antico-F96 (Rp) 12,750 12,750 510,000 510,000Total Biaya (Rp) 19,554 782,177 782,177Pisau scrappingA. Tenaga Kerja 1. Bark scrapping (Rp) 1,856 1,856 74,230 74,230 2. Pengolesan (Rp) 619 619 24,743 24,743B. Bahan Antico-F96 (Rp) 12,750 12,750 510,000 510,000Total Biaya (Rp) 15,224 15,224 608,973 608,973KERUGIAN YANGDISELAMATKANDengan Pisau Sadap (Rp) 571,946 731,196 19,446,150 24,860,650Dengan Pisau Scrapping (Rp) 576,276 735,526 19,593,373 25,007,873Asumsi :1 hanca : 400 pohonTingkat serangan KAS = 10 %1 panel : 130 cm (konsumsi kulit  2 mm /kali sadap) = 650 kali sadapHarga karet : Rp 35.000,-/Kg (harga karet kering di tingkat pabrik per November2010)Tenaga kerja bark scrapping apabila menggunakan :- pisau sadap secara manual : 1 HOK = 6 pohon- pisau scrapping : 1 HOK = 20 pohonTenaga kerja aplikasi bahan : 1 HOK = 60 pohonUpah tenaga kerja adalah Rp 37.115,- per HOK (UMR tahun 2010)Harga bahan Antico-F 96 adalah Rp 85.000,- per liter (dosis pengobatan = 150 mlper 3 kali aplikasi)Prosiding Seminar Nasional, 13-14 Desember 2010 939
  19. 19. ISBN 978-602-98295-0-1 Namun dengan pengobatan menggunakan Antico F-96 tersebut pada sistemsadap 1/2S d/2, besarnya kerugian yang bisa diselamatkan adalah senilai Rp571.946,-per pohon atau bila diasumsikan dalam tingkat kesembuhan KAS dalamsatu hamparan sebesar 85% maka kerugian yang bisa diselamatkan adalahsebesar Rp 19.446.150,- per hanca (menggunakan pisau sadap manual) dan Rp576.276,- per pohon dan Rp 19.593.373,- per hanca (menggunakan pisauscrapping). Sedangkan pada sistem sadap sadap 1/2S d/3, besarnya kerugianyang bisa diselamatkan dengan menggunakan Antico F96 adalah sebesar Rp731.196,- per pohon atau bila diasumsikan dalam tingkat kesembuhan KAS dalamsatu hamparan sebesar 85% maka kerugian yang bisa diselamatkan adalahsebesar Rp 24.860.650,- per hanca (bila menggunakan pisau sadap manual) danRp 735.526,- per pohon atau Rp 25.007.873,- per hanca (bila menggunakan pisauscrapping) . Dengan menggunakan pisau sadap untuk bark scrappingnya, maka biayadari pengobatan KAS per pohon tersebut sudah dapat dikembalikan dengan caramenyadap pindah panel ke panel sadap yang masih normal (tanpapengistirahatan pohon) dimulai 3 bulan setelah aplikasi Antico-F96 ke-1, yaitusepanjang  4,3 cm (Rp 19.554/Rp 4.550,- x 1 cm) atau penyadapan selama  1,5bulan penyadapan (pada sistem sadap 1/2S d/2) dan sepanjang  3,4 cm (Rp19.554/Rp 5.775,- x 1 cm) atau penyadapan selama  1,7 bulan penyadapan(pada sistem sadap1/2S d/3). Dengan demikian jika panjang panel KAS yangdiobati sekitar 130 cm per pohon, maka sekitar 125 cm panjang panel per pohon(pada 1/2S d/2) dan 126 cm panjang panel per pohon (pada 1/2S d/3) merupakankeuntungan yang bisa diselamatkan dibandingkan jika pohon tidak diobati. Apabila menggunakan pisau sadap scrapping untuk bark scrappingnya,maka biaya dari pengobatan KAS per pohon tersebut sudah dapat dikembalikandengan cara menyadap pindah panel ke panel sadap yang masih normal (tanpapengistirahatan pohon) dimulai 3 bulan setelah aplikasi Antico-F96 ke-1, yaitusepanjang  3,3 cm (Rp 15.224,-/Rp 4.550,- x 1 cm) atau penyadapan selama  1bulan penyadapan (pada sistem sadap 1/2S d/2) dan sepanjang  2,6 cm (Rp15.224,-/Rp 5.775,- x 1 cm) atau penyadapan selama  1,3 bulan penyadapan(pada sistem sadap1/2S d/3).Prosiding Seminar Nasional, 13-14 Desember 2010 940
  20. 20. ISBN 978-602-98295-0-1 Hal ini berarti jika panjang panel KAS yang diobati sekitar 130 cm per pohon,maka sekitar 126 cm panjang panel per pohon (pada 1/2S d/2) dan 127 cmpanjang panel per pohon (pada 1/2S d/3) merupakan keuntungan yang bisadiselamatkan dibandingkan jika pohon tidak diobati. PENUTUP  Penyakit kering alur sadap (KAS) merupakan penyakit penting di perkebunan karet Indonesia.  Pengobatan tanaman KAS dapat dilakukan dengan pengerokan (bark scraping) sedalam 3-4 mm kambium dan segera dilakukan pengolesan dengan menggunakan Antico F96.  kerugian yang diakibatkan oleh penyakit KAS adalah sebesar Rp 287.300,- per pohon atau sekitar Rp 11.492.000,- per hanca untuk tanaman karet yang disadap dengan sistem 1/2S d2.  Pada tanaman karet yang disadap dengan sistem 1/2S d/3 kerugian yang disebabkan penyakit KAS adalah sebesar Rp 364.650,- per pohon atau Rp 14.585.000,- per hanca.  Apabila tanaman KAS tersebut diobati pada sistem sadap 1/2S d/2, besarnya kerugian yang bisa diselamatkan adalah senilai Rp 267.746,-per pohon maka kerugian yang bisa diselamatkan adalah sebesar Rp 9.103.350,- per hanca (menggunakan pisau sadap manual) dan Rp 272.076,- per pohon dan Rp 9.250.573,- per hanca (menggunakan pisau scrapping).  Pada sistem sadap sadap 1/2S d/3, besarnya kerugian yang bisa diselamatkan apabila KAS diobati adalah sebesar Rp 345.096,- per pohon atau sebesar Rp 11.733.250,- per hanca (bila menggunakan pisau sadap manual) dan Rp 349.426,- per pohon atau Rp 11.880.473,- per hanca (bila menggunakan pisau scrapping) . DAFTAR PUSTAKAAmypalupy, 2007. 100 Langka Bijak Usahatani Karet. Balai Penelitian Sembawa-Pusat Penelitian Karet. Palembang.Basuki. 1982. Penyakit dan gangguan pada tanaman karet. Pusat Penelitain dan Pengembangan Perkebunan Tanjung Morawa, Tanjung Morawa. 125 hal.Prosiding Seminar Nasional, 13-14 Desember 2010 941
  21. 21. ISBN 978-602-98295-0-1Budiman, A. 2001. Penanggulangan gejala mati kulit pada tanaman karet di perkebunan rakyat Kalimantan Selatan. Balai Penelitian Sembawa. Palembang.Dian, K., Sangare A., Diopoh J.K., 1995. Evidence for specific variations of protein pattern during tapping panel dryness condition development in Hevea brasiliensis. Plant Science, 105 : 207 - 216.Gomez J.B., Hamzah S., Ghandimathi H., & Ho L.H., 1990. The brown bast syndrome of Hevea : Part II. Histological observations. J. Nat. Rubb. Res., 5 (2) : 90 - 101.Jacob, J.L., J.C. Prevot & R. Lacrotte (1994). Lencoche seche chez Hevea brasilienis Plantations, recherche, developpement, CIRAD FRANCE, 15 - 21..Husairis, K., Sitompul, J., Ginting K., Gunawan, Sipayung, T.V dan Siswanto. 1999. dampak pemulihan bidang sadap terserang KAS dengan aplikasi NoBB di PT. Perkebunan Nusantara III. Pros. Pertemuan. Teknis Biotek. Perkebunan untuk praktek, Bogor 5-6 Mei 1999, 19 – 30.PT. Perkebunan Nusantara VII. 1994. Vademecum budidaya kelapa sawit dan karet. PTPN VII. Bandar LampungRevli, N.R. 2004. Pertambahan tebal kulit pulihan dan produksi beberapa klon karet (Hevea brasiliensis Muell.Agr) anjuran yang bergejala kering alur sadap setelah perlakuan formulasi oleokimia. Fakultas pertanian. Universitas Sriwijaya. Indralaya.Siswanto. Sumarmadji dan Aron Situmorang. 2004. Status pengendalian penyakit kering alur sadap tanaman karet. Prosiding Pertemuan Teknis ‖Strategi Pengelolaan Penyakit Tanaman Karet untuk Mempertahankan Potensi Produksi Mendukung Indistri Perkaretan Indonesia Tahun 2020. Palembang, 6-7 Oktober 2004.87-96Situmorang A dan Budiman A. 2003. Penyakit tanaman karet dan pengendaliannya. Balit Sembawa Pusat Penelitian Karet.Soepadmo. 1980. Suatu pemikiran tentang pengendalian penyakit daun pada tanaman karet. BPP Bogor. Menara Perkebunan. Bogor. 48 (5): 147-154Sumarmadji. 2001. Pengendalian kering alur sadap dan nekrosis pada kulit tanaman karet. Warta Pusat Penelitian Karet, 2001, 20 (1-3) : 76 - 88Sumarmadji, U. Junaidi, Karyudi, T.H.S. Siregar, and Island Boerhendhy. 2004. Rubber exploiation system for Indonesia recommended clones based latex diagnosis. Proc. Int. Rubber Conf. and Product Exhibition 2004, 184-196.Prosiding Seminar Nasional, 13-14 Desember 2010 942
  22. 22. ISBN 978-602-98295-0-1 PENDAPATAN USAHATANI DAN KEMAKMURAN: TERKAITKAH SECARA FUNGSIONAL? Muhammad Yazid Fakultas Pertanian Universitas Sriwijaya, Zone E, Kampus Unsri Indralaya, Jalan Palembang-Prabumulih, Indralaya ABSTRAKWalaupun kenaikan produksi pertanian terus berlanjut, pendapatan petani masihtergolong rendah. Hal ini diduga terkait dengan rendahnya pertumbuhan sektorpertanian dibandingkan sektor non-pertanian. Sehingga kemakmuran rumahtangga petani masih tertinggal dibandingkan rumah tangga non-pertanian.Kemakmuran rumah tangga petani diharapkan meningkat sejalan denganpeningkatan produksi. Pada pertanian pasang surut, keterkaitan antarakemakmuran dan produksi pertanian penting dipahami mengingat pertanianadalah satu-satunya pencaharian bagi sebagian besar rumah tangga di wilayahini. Penelitian ini mencoba menjelaskan keterkaitan peningkatan pendapatanusahatani dengan kemakmuran keluarga petani di pertanian pasang surut. Kajianini dilakukan melalui survei pada wilayah pertanian pasang surut Telang yangmerupakan salah satu sentra produksi beras di Sumatera Selatan. Sampel kajianmeliputi 500 keluarga tani. Hasil kajian menunjukkan bahwa beberapa indikatorkemakmuran petani seperti kualitas rumah (lantai, dinding dan atap) terkaitdengan tingkat pendapatan usahatani. Selain itu, rumah tangga petani yangberpendapatan usahatani lebih tinggi cenderung memiliki akses yang lebih baikterhadap sumber air bersih dan memiliki fasilitas pembuangan. Pengujian satistikmembuktikan bahwa pendapatan usahatani dan kemakmuran rumah tanggapetani di lahan pasang surut terkait secara signifikan.Kata kunci: pendapatan usahatani, kemakmuran, pasang surut PENDAHULUAN Pembangunan pertanian bertujuan untuk meningkatkan kemakmuranekonomi dan sosial petani. Di satu sisi, peningkatan kemakmuran tersebuthendak dicapai melalui peningkatan produksi dan perbaikan nilai tukar produkpertanian. Disisi lain, peningkatan tersebut akan membuka akses yang lebih baikterhadap perumahan, pendidikan, layanan kesehatan, dan lain-lain. Namun statusekonomi petani masih jauh di bawah mata pencaharian lainnya. Tidak hanyapendapatan perkapita petani yang rendah, tetapi pertumbuhan pendapatan sektorpertanian juga relatif rendah daripada sektor lainnya.Prosiding Seminar Nasional, 13-14 Desember 2010 943
  23. 23. ISBN 978-602-98295-0-1 Usahatani di lahan pasang surut dipandang kurang produktif dibandingkandengan usahatani di lahan beririgasi baik di dataran rendah ataupun di datarantinggi (Simatupang and Rusastra, 2003). Hal ini disebabkan tidak hanya olehfaktor fisik lahan, tetapi juga aspek agro-klimat yang mengakibatkan usahatani dilahan pasang surut menghadapi lebih banyak kendala daripada lahan beririgasi didataran rendah atau tinggi. Mayoritas lahan pertanian di wilayah pasang suruthanya dapat ditanami tanaman pangan semusim sekali dalam setahun, yaitu padamusim penghujan. Pada musim penghujan, kebutuhan air tanaman dapatdipenuhi oleh air hujan. Pada beberapa lokasi di pasang surut, musim tanamkedua dapat dilakukan segera setelah panen musim pertama denganmemanfaatkan curah hujan yang mulai menurun dan dicukupi oleh sistem irigasipasang surut. Namun, pola tanam di lahan pasang surut tetap terbatas danproduktivitasnya pun masih lebih rendah dibandingkan dengan lahan irigasi. Memahami kendala-kendala di atas, patut dipertanyakan bagaimanakahpendapatan usahatani di lahan pasang surut dapat mendukung upaya petaniuntuk mensejahteraan petani dan keluarganya. Karena itu kajian ini mencobamenafsirkan kondisi pendapatan usahatani petani dengan beberapa indikatorkesejahteraan ekonomi keluarga petani yang teramati saat ini. PENGEMBANGAN PERTANIAN DI LAHAN PASANG SURUT Indonesia memiliki lahan rawa (lowlands) yang luasnya diperkirakan 33,4juta ha. Lahan rawa yang luas dijumpai di pulau Sumatera, Kalimantan, Sulawesi,dan Papua. Dari 33,4 juta ha tersebut, sekitar 60 persen (20,1 juta ha) merupakanlahan pasang surut (Direktorat Rawa dan Pantai, 2007). Sifat alamiah lahan rawa,di antaranya kondisi tanah yang fragile, water-logging, tergenang periodik hinggapermanen, dan nilainya terhadap lingkungan, menyebabkan lahan rawa tidakdirekomendasikan untuk pembangunan. Namun, karena pengaruh pasang surutair yang melimpahkan hara, lahan rawa dinilai sebagai salah satu sumberdayalahan yang terbaik untuk pertanian (Ali, Suryadi, Schultz, 2002). Pengembanganpertanian ke lahan rawa menjadi pilihan karena konversi lahan beririgasi untukkebutuhan non-pertanian. Sehingga, pengembangan lahan pasang surut untukaktivitas pertanian sebagai pilihan untuk mengatasi tekanan konversi lahan diProsiding Seminar Nasional, 13-14 Desember 2010 944
  24. 24. ISBN 978-602-98295-0-1Jawa dan Bali sekaligus mencapai tingkat produksi beras yang cukup haruslahdirencanakan dan dikelola dengan tepat dengan memperhatikan semua alternatif.Ini bermakna bahwa pengembangan lahan pasang surut untuk pertanian haruslahmemperhatikan keseimbangan antara kebutuhan masyarakat, dampaknyaterhadap lingkungan dan terakomodasinya pembangunan berkelanjutan (Schultz,2007). Kata kunci untuk mencapainya adalah pengelolaan air yang tepat(agricultural water management). Pengembangan lahan pasang surut untuk pertanian dilaksanakan melaluiproses reklamasi. Reklamasi lahan pasang surut di Indonesia telah mencapailuasan 1,8 juta ha. Seluas 692.000 ha terdapat di Sumatra dan 373.000 ha diantaranya berlokasi di Provinsi Sumatera Selatan. Walaupun wilayah yang telahdireklamasi luas, pemanfaatannya untuk kegiatan produksi pertanian masihrendah. Saat ini hanya sekitar 30 persen lahan yang cocok untuk padi dapatberproduksi di atas 5 ton per ha. Selain itu, haya sekitar 10 persen saja lahanyang dapat ditanami dua hingga tiga kali per tahun (IP 200 – 300). Hal inidisebabkan oleh kurangnya pemahaman petani terhadap karakteristik agro-fisikadan kimia lahan rawa dan terbatasnya penerapan sistem pengelolaan air. Tujuan utama pengembangan lahan pasang surut di Indonesia bersumberdari tujuan ganda untuk mendukung program transmigrasi dan meningkatkanproduksi pangan untuk mengimbangi berkurangnya produksi akibat konversi lahandi Jawa yang mencapai 40.000 hingga 50.000 ha setiap tahun. Untukmempertahankan tingkat produksi pangan, sekurang-kurangnya setiap ha lahanberirigasi yang dikonversi harus digantikan dengan 3 ha lahan kering atau sawahpasang surut. Tujuan untuk meningkatkan produksi pangan kembali menjadi prioritassejak kering berkepanjangan yang berlangsung pada tahun 1991, 1994, dan 1997yang berdampak kepada peningkatan impor beras hingga 4,5 juta ton per tahunpada tahun-tahun tersebut. Tujuan peningkatan produksi pangan denganmendorong kenaikan produktivitas telah diadopsi menjadi tujuan pengembanganpertanian pasang surut yang sebelumnya terfokus kepada mendukung programtransmigrasi. Dengan demikian, arah selanjutnya dalam pengembangan pertanianpasang surut adalah meningkatkan kapasitas produksi dengan mengakomodasiperkembangan teknologi seperti penggunaan varietas unggul atau high yieldingProsiding Seminar Nasional, 13-14 Desember 2010 945
  25. 25. ISBN 978-602-98295-0-1varieties (HYVs), pupuk, pengendali hama dan penyakit, peralatan pertanian, danperbaikan pengelolaan air. METODOLOGI Penelitian survei ini dilakukan di daerah persawahan pasang surut Telangyang merupakan salah satu sentra produksi beras di Sumatera Selatan. Telangsecara administrasi berada dalam wilayah Kecamatan Muara Telang, KabupatenBanyuasin, Provinsi Sumatera Selatan. Telang dipilih sebagai daerah penelitiankarena merupakan salah satu wilayah reklamasi pasang surut yang palingproduktif yang didukung oleh sistem pengelolaan air yang berkembang. Sampel survei sebanyak 500 keluarga petani dipilih secara acak darisekitar 10.000 keluarga petani dilokasi studi yang meliputi 12 blok sekunderseluas sekitar 3.072 ha. Data dikumpulkan melalui observasi rumah tangga danusahatani serta wawancara terstruktur kepada petani sampel. Data hasil observasi dan wawancara dianalisis secara deskriptif. Tabelfrekuensi dan tabel silang (cross-tabulation) digunakan untuk menyajikan hasilanalisis karena dipandang cukup untuk menampilkan data deskriptif (Norusis,2006). Untuk melihat hubungan antara variabel pendapatan dan variabel indikatorkesejahteraan ekonomi rumah tangga petani, dilakukan uji χ2 (kai kuadrat). HASIL DAN PEMBAHASANProduksi, Produktivitas dan Pendapatan Usahatani di Lahan Pasang Surut Produksi adalah hasil dari kegiatan penggunaan beberapa masukan (input)usahatani seperti benih, pupuk, bahan kimia pertanian, dan tenaga kerja. Jumlahproduksi tergantung kepada luas lahan yang diusahakan sehingga antar petaniterdapat perbedaan jumlah produksi yang disebabkan oleh perbedaan luas lahanyang dimiliki dan diusahakan. Agar dapat dibandingkan, pengukuran produksidilakukan menggunakan produktivitas. Ukuran produktivitas independen terhadappenggunaan input dan menggunakan satuan unit lahan sebagai referensi.Produktivitas dalam studi ini dinyatakan dengan jumlah produksi per ha lahanyang diusahakan. Hasil analisis data produksi yang diperoleh dari 500 petani sampelmenunjukkan bahwa produksi bervariasi dari serendah 1,5 ton hingga setinggi79,2 ton padi kering panen (on-farm dried paddy). Tingginya variasi angkaProsiding Seminar Nasional, 13-14 Desember 2010 946
  26. 26. ISBN 978-602-98295-0-1produksi ini disebabkan oleh variasi dalam luas lahan yang diusahakan, yaitu dariseluas hanya 0,25 ha hingga seluas 12 ha. Produksi rerata adalah 9,75 ton ± 5,70ton dan luas tanam rerata 1,84 ha ± 0,99 ha. Produktivitas rerata di antara petanisampel mencapai 5, 35 ton ± 0,88 ton. Menggunakan harga di tingkat pasar lokal, yaitu Rp 2.100 per kg gabahkering panen, rerata penerimaan untuk setiap ha sawah adalah Rp 11.235.000.Dengan rerata biaya per ha sebesar Rp 4.958.460, pendapatan dari usahatanipadi adalah Rp 6.276.540 per ha. Jika diasumsikan rerata lahan usahatani yangdiusahakan per keluarga adalah 2 ha dan hanya sekali tanam dalam setahunsebagaimana dilakukan mayoritas petani di pasang surut karena kendala agro-klimat, maka pendapatan total per keluarga tani per tahun adalah sebesar Rp12.553.080. Nilai pendapatan inilah yang digunakan untuk semua jenispengeluaran konsumsi keluarga dan jika memungkinkan diinvestasikan dalamberbagai bentuk untuk memperbaiki tingkat kesejahteraan keluarga tani, misalnyaperbaikan rumah (lantai, dinding, atap), pembangunan fasilitas rumah (toilet,pembuangan air), pengadaan listrik, dan lain-lain.Kesejahteraan Petani Perubahan kehidupan suatu masyarakat dapat diamati secara materialmelalui keadaan rumah dan kelengkapan fasilitasnya, khususnya fasilitas yangdiperlukan untuk mendorong kualitas hidup masyarakat. Keadaan fisik rumahresponden dapat diamati dari aspek-aspek berikut: jenis lantai, dinding dan bahanatap rumah. Sedangkan kualitas hidup dapat dilihat dari akses rumah tanggaterhadap fasilitas listrik, air bersih, tersedianya toilet pada setiap rumah, dansistem pembuangan limbah. Keadaan fisik rumah responden disajikan padaTabel 1. Tipe bangunan rumah paling nampak mengalami perubahan, yaitu darirumah asal berupa rumah panggung berbahan papan (elevated temporarywooden houses) menjadi rumah depok (earthed brick houses). Lantai rumah yangbaru lebih luas daripada rumah asal. Beberapa rumah depok bahkan didesainmengikuti perkembangan yang berlaku di kawasan perumahan di perkotaan.Lantai rumah pada umumnya berupa lantai semen, sebagian diantaranya sudahProsiding Seminar Nasional, 13-14 Desember 2010 947
  27. 27. ISBN 978-602-98295-0-1dilapisi keramik. Rumah panggung yang telah diperbaiki hanya tinggal sekitar 2persen saja. Bahan dinding rumah pada umumnya semen dan hanya sebagian masihberdinding papan. Persentase rumah berdinding papan lebih tinggi daripadarumah berlantai papan. Hal ini menunjukkan ada tahapan perubahan dari rumahpanggung berbahan papan menjadi rumah depok berdinding papan sebelummenjadi sepenuhnya rumah depok, yaitu rumah yang berdinding dan berlantaisemen atau keramik. Atap rumah terbanyak berupa genting, diikuti oleh seng dan hanyasebagian kecil saja yang masih berupa atap daun nipah (thatch-palm leaves).Atap daun nipah adalah tipikal atap rumah panggung sederhana di lokasi studi. Wujud fisik rumah sering merupakan simbol status dalam masyarakat.Berdasarkan wujud fisik rumah tampak bukti bahwa telah terjadi perubahan statusekonomi yang signifikan pada masyarakat di wilayah studi. Perubahan statusekonomi masyarakat tersebut bersumber dari hasil kegiatan pertanian yangmerupakan pencaharian pokok. Tabel 1. Proporsi kondisi rumah responden Persentase Kondisi rumah Frekuensi Persentase kumulatifJenis lantai: Tanah 58 11.6 11.6 Papan 12 2.4 14.1 Semen 354 71.1 85.1 Keramik 74 14.9 100.0 Total 498 100.0Bahan dinding: Papan 126 25.3 25.3 Semen 372 74.7 100.0 Total 498 100.0Jenis atap: Daun nipah 5 1.0 1.0 Seng 68 13.7 14.7 Genteng 424 85.3 100.0 Total 497 100.0 Pengamatan ke dalam isi rumah menunjukkan lebih dalam mengenaikualitas kehidupan rumah tangga responden. Lebih dari 90 persen rumahresponden telah memiliki akses listrik seperti tampak pada Tabel 2. Listrik padaProsiding Seminar Nasional, 13-14 Desember 2010 948
  28. 28. ISBN 978-602-98295-0-1umumnya digunakan untuk menyalakan lampu dan beberapa peralatan berdayalistrik seperti televisi, radio, dan kipas angin. Sumber utama air minum rumah tangga responden adalah air hujan, diikutioleh air dalam kemasan, bersama-sama persentasenya mencapai lebih 95 persendari sumber air minum rumah tangga responden. Hampir semua rumah di wilayahstudi memiliki penampung air hujan (rain water collector) dengan rerata kapasitastampung 2 m3. Penampung air hujan ini sebagian disuplai melalui program yangdisponsori pemerintah dan sebagian lagi dibuat oleh masyarakat sendiri. Padamusim hujan, sebagian besar kebutuhan air minum masyarakat dapat dicukupidari penampung air hujan. Sedangkan pada masa curah hujan berkurang danstok air hujan dalam penampung menurun, kebutuhan air minum dipenuhi denganmembeli air minum dalam kemasan. Namun, masih ada sebagian kecil rumahtangga responden yang mengkonsumsi air saluran dan sumur. Kedua sumber airini dinilai tidak aman bukan saja karena kurang bersih, tetapi juga dicurigaiterkontaminasi bahan berbahaya yang digunakan untuk mengendalikan hama danpenyakit tanaman yang terbawa aliran sampai ke saluran. Tabel 2. Proporsi beberapa aspek kualitas hidup responden Persentase Aspek kualitas Frekuensi Persentase kumulatifListrik:Tidak tersambung 43 8.6 8.6Tersambung 456 91.4 100.0Total 499 100.0Sumber air minum:Sungai dan saluran 1 .2 .2Sumur 14 2.8 3.0Hujan 365 73.3 76.3Air dalam kemasan 118 23.7 100.0Total 498 100.0Toilet:Tanpa septic tank 134 27.0 27.0Dengan septic tank 363 73.0 100.0Total 497 100.0Saluran pembuangan:Tiada 37 7.5 7.5Ada 458 92.5 100.0Total 495 100.0Prosiding Seminar Nasional, 13-14 Desember 2010 949
  29. 29. ISBN 978-602-98295-0-1 Fasilitas lainnya yang terdapat di dalam rumah yang dapat menunjukkankualitas hidup rumah tangga adalah ketersediaan toilet. Sekalipun rumah telahdiperbaiki, masih banyak rumah yang toiletnya tidak dilengkapi dengan tangkipenampung kotoran (septic tank). Selain itu, ada sebagian kecil rumah yangtidak memiliki fasilitas pembuangan air kotor.Pendapatan Usahatani dan Kesejahteraan Fisik Bagi rumah tangga petani, pendapatan dari usahatani pertama kalidigunakan untuk memenuhi berbagai keperluan dasar. Jika berlebih, kelebihanpendapatan digunakan untuk berbagai pengeluaran yang dapat dikategorikansebagai investasi sesuai kebutuhan rumah tangga, khususnya untuk menambahmodal (lahan pertanian, alat dan mesin pertanian) dan untuk memperbaiki rumahdan melengkapi fasilitas dalam rumah. Dengan demikian, surplus pendapatanusahatani terefleksi pada kondisi rumah yang lebih baik yang menggambarkankesejahteraan fisik yang lebih tinggi. Analisis berikut menunjukkan bagaimanaperbedaan pendapatan usahatani terkait dengan perbedaan pencapaian beberapaindikator kesejahteraan fisik rumah tangga (Tabel 3). Tabel 3 menunjukkan bahwa pendapatan usahatani yang lebih tinggisecara signifikan berkorelasi dengan lantai, dinding dan atap rumah yang lebihberkualitas. Semakin tinggi pendapatan usahatani, semakin tinggi persentaserumah tangga petani yang memiliki lantai semen atau keramik, semakin tinggipersentase dengan dinding batu, dan semakin tinggi persentase atap genting. Pendapatan usahatani yang tinggi juga berkaitan dengan fasilitas rumahtangga yang lebih baik dan lebih sehat seperti sumber air minum, fasilitas toilet,dan ketersediaan saluran pembuangan. Peningkatan pendapatan diikuti olehpeningkatan penggunaan air minum dalam kemasan. Namun, sebagian kecilrumah tangga berpendapatan menengah ke bawah masih mengkonsumsi airsungai, saluran atau kolam, sedangkan rumah tangga berpendapatan tinggi taksatupun yang menggunakannya. Akses terhadap listrik tidak menunjukkanperbedaan antara rumah tangga berpendapatan rendah, menengah dan tinggi.Hal ini disebabkan listrik disuplai oleh pemerintah sehingga setiap rumah tanggatanpa membedakan pendapatannya tersambung kepada fasilitas ini.Prosiding Seminar Nasional, 13-14 Desember 2010 950
  30. 30. ISBN 978-602-98295-0-1 Tabel 3. Tabulasi silang hubungan pendapatan usahatani dengan beberapa ukuran kesejahteraan fisik Tingkat pendapatanUkuran kesejahteraan SigΧ2a Rendah Menengah TinggiJenis lantai: 1. Tanah 19.4 15.1 7.8 13.626** 2. Semen 69.7 71.7 71.7 3. Keramik 10.9 13.3 20.5Jenisdinding: 1. Papan 32.7 28.3 15.1 14.803** 2. Semen 67.3 71.7 84.9Jenis atap: 1. Daun nipah 1.2 0.6 1.2 19.604** 2. Seng 23.0 10.9 7.2 3. Genting 75.8 88.5 91.6Listrik: 1. Tidak 5.4 10.8 9.6 3.411 tersambung 94.6 89.2 90.4 2. TersambungSumber air minum: 1. Sungai, saluran 6.1 3.0 0.0 15.530** 2. Hujan 75.8 74.1 69.9 3. Air dalam 18.2 22.9 30.1 kemasanToilet: 1. Tiada septic tank 26.1 27.7 26.7 0.118 2. Ada septic tank 73.9 72.3 73.3Saluran pembuangan: 1. Tiada 9.1 10.3 3.0 7.163** 2. Ada 90.9 89.7 97.0a Signifikansi dari Pearson Chi-square KESIMPULANDari temuan penelitian di atas dapat disimpulkan bahwa 1. Pendapatan usahatani bervariasi mengikuti variasi dalam produksi pertanian yang disebabkan adanya variasi dalam luas pemilikan lahan. Petani yang menguasai dan menanam lebih luas memperoleh total produksi yang lebih tinggi daripada petani yang menguasai dan menanam lebih sedikit. Sehingga, pendapatan usahatani diantara mereka juga berbeda. 2. Rumah tangga yang berpendapatan usahatani tinggi cenderung mencapai kesejahteraan fisik yang lebih tinggi pula. Mereka cenderung memiliki rumah dengan kondisi lebih baik, fasilitas rumah tangga lebih baik, danProsiding Seminar Nasional, 13-14 Desember 2010 951
  31. 31. ISBN 978-602-98295-0-1 menggunakan sumber air minum yang lebih sehat. Dengan kata lain, peningkatan pendapatan usahatani telah digunakan oleh rumah tangga responden untuk memperbaiki kesejahteraan hidup fisik keluarga. 3. Upaya terus menerus untuk meningkatkan pendapatan usahatani melalui peningkatan produktivitas usahatani akan meningkatkan kesejahteraan fisik rumah tangga petani di wilayah pasang surut. DAFTAR PUSTAKAAli, Md. L., F.X. Suryadi, B. Schultz. (2002). Water Management Objectives and Their Realization in Tidal Lowland Areas in Bangladesh and Indonesia. In Proceeding of the International Workshop on Sustainable Development of Tidal Areas. 18th Congress and 53rd IEC Meeting of the International Commission on Irrigation and Drainage. Montreal, Canada, July 22, 2002.Direktorat Rawa dan Pantai. (2007). Distribusi Lahan Rawa di Indonesia. Direktorat Jenderal Sumberdaya Air, Kementerian Pekerjaan Umum Republik Indonesia.Kasryno, F. et al. (Eds.). (2003). Ekonomi Padi dan Beras Indonesia. Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian Departemen Pertanian.LWMTL. (2006). Technical Guidelines on Tidal Lowland Development Volume I: General Aspects. Report of the Joint Indonesia – Netherlands Working Group. Jakarta, Indonesia.Norusis, M. J. (2006). SPSS 15.0 Statistical Procedures Companion. Upper Saddle River, New Jersey: Prentice Hall, Inc.Schultz, B. (2007). Development of Tidal Lowlands Potentials and Constraints of the Tidal Lowlands of Indonesia. Paper disajikan pada Kuliah Umum di Program Pascasarjana Universitas Sriwijaya, 30 Juni 2007.Simatupang, P. and I. W. Rusastra. (2003). Kebijakan Pembangunan Sistem Agribisnis Padi. In Kasryno, F. et al. (Eds.). Ekonomi Padi dan Beras Indonesia. Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian Departemen Pertanian.Prosiding Seminar Nasional, 13-14 Desember 2010 952
  32. 32. ISBN 978-602-98295-0-1 ANALISIS PENGGUNAAN FAKTOR PRODUKSI DAN PENDAPATAN USAHATANI PADI PADA LAHAN RAWA PASANG SURUT The Analysis Factor of Production and Revenue in Rice Farming in Tidal Swamp Land NasirProgram Studi Agribisnis Fakultas Pertanian Universitas Tridinanti Palembang, Jl. Kapten Marzuki No. 2446 Kamboja palembang ABSTRACTThe Analysis of Use Production factor and Income of Rice Farming in Lawland(Case in the village of Muara Telang Telang Rejo Sub District Banyuasin) byNasir. The Study aims to: Analyze the relationship of input use with the productionof rice farming, Measuring the efficiency of input use of rice farming, and count therice farm income tidal wetlands. The experiment was conducted in the village ofMuara Telang Telang Rejo district Banyuasin District. The method used in thisresearch is the case with simple random sampling method on the respondentfarmers who seek rice farming, while the methods used in data analysis todetermine the effect of production factors on the production used regressionanalysis on the Cobb-Douglas equation, determining the efficiency of factorproduction efficiency measure used to calculate the level of prices and rates ofreturn using the formula R / C ratio. The results showed that the production factorsof land, seed, fertilizer and labor significantly influence on the production while theother production factors, namely: KCl and SP-36 as well as the use of herbicidesand insecticides no significant effect on production. Judging from the level ofefficiency, the use of all factors of production (land, seed, fertilizer (urea, SP-36and KCl), pesticides (insecticides and herbicides) and an outpouring of all is notyet efficient workforce.) The number of average farm income of Rp. 4,799,222.20 /hectare, with the ratio of farm revenue at the expense of 2.1 means that everyRp1,- issued will generate revenue of Rp. 2.1, -Keywords: factors of production, efficiency and revenue. PENDAHULUANLatar Belakang. Padi merupakan komoditi penting yang memiliki peran yangsangat penting yaitu sebagai barang ekonomi yang dikaitkan dengan fungsinyasebagai penghasil beras yang merupakan bahan pangan pokok, dan merupakankomoditi strategis yang kadangkala dapat mempengaruhi kondisi politik suatuNegara. Di Indonesia, dominasi beras atas pangan lainnya, tercermin dari 50%Prosiding Seminar Nasional, 13-14 Desember 2010 953
  33. 33. ISBN 978-602-98295-0-1total konsumsi pangan nasional dan 96% penduduk Indonesia menjadikan berassebagai pangan pokok ketimbang sumber pangan lainnya. Pentingnya komoditiini juga terlihat dari tingginya tingkat konsumsi komoditi ini yang mencapai 133kg/kapita/tahun dan jauh di atas tingkat konsumsi pangan lain (Simatupang,1999). Tingginya kebutuhan komoditi ini dimasa mendatang akan terus berlanjutsejalan dengan peningkatan jumlah penduduk apalagi saat ini belum ada komoditilain yang mampu menggeser keberadaan beras sebagai pangan pokok. Untukmemenuhi kebutuhan beras yang terus meningkat maka upaya peningkatanproduksi yang dipacu melalui peningkatan produktivitas dengan mendayagunakansumberdaya di berbagai wilayah yang berpotensi untuk pengembangan komodititersebut. Sumatera Selatan merupakan salah satu sentra pengembangan usahatanipadi di Indonesia. Berdasarkan hasil survey pertanian, produksi padi di SumateraSelatan tahun 2008 mencapai 2,97 juta ton GKG, bertambah sebesar 2.181,24ribu ton (7,93%) dibandingkan tahun 2007. Ditinjau wilayah pengusahaannya,untuk tahun 2008 kabupaten yang memiliki produksi tertinggi adalah kabupatenBanyuasin (746,55 ribu ton), Ogan Komering Ilir (789,81 ribu ton) dan OKU Timur(234,45 ribu ton), (BPS Sumsel, 2009). Berdasarkan data tersebut, Kabupaten Banyuasin merupakan sentrapenghasil padi di Sumatera Selatan. Beberapa faktor yang menyebabkankabupaten ini menjadi sentra beras antara lain karena memiliki lahan yang cukupluas, berupa lahan pasang surut yang potensial untuk pengembangan tanamanpadi. Berdasarkan data dari Dinas Pertanian dan Peternakan KabupatenBanyuasin (2007), luas lahan yang sudah direklamasi seluas 362.000 hektar. Dariluasan tersebut yang baru ditanami seluas 153.000 hektar dan dari jumlahtersebut yang baru dapat ditanami dua kali setahun baru 5.000 hektar yang telahdapat ditanami dua kali setahun sedangkan sisanya masih ditanami satu kalisetahun, yang sebagian besar berupa lahan pasang surut. Meskipun dikenal sebagai daerah yang berpotensi untuk pengembanganusahatani padi, tetapi ternyata produktivitas usahatani di daerah ini masih lebihrendah. Beberapa faktor yang diduga menyebabkan rendahnya produktivitaslahan di daerah ini adalah karena kondisi lahan yang marjinal denganProsiding Seminar Nasional, 13-14 Desember 2010 954
  34. 34. ISBN 978-602-98295-0-1produktivitas yang rendah. Rendahnya produktivitas juga disebabkan karenapenggunaan sumberdaya berupa sarana produksi yang masih rendah, Padahalupaya peningkatan produktivitas usahatani padi dapat dipacu dengan penggunaansarana produksi secara optimal, antara lain menurut Suharno et al., (2000) dapatdilakukan melalui perbaikan teknologi budidaya seperti pemupukan, waktu tanamyang tepat dan pengendalian jasad pengganggu, dan penggunaan varietasunggul. Langkah awal untuk memacu peningkatan produktivitas lahan adalahdengan cara mengetahui faktor produksi yang paling berpengaruh terhadappeningkatan produksi dengan cara melakukan analisis terhadap tingkat efisiensipenggunaan faktor produksi. Berdasarkan alasan tersebut maka peneliti tertarikmelakukan penelitian ―Analisis Penggunaan Faktor Produksi dan PendapatanUsahatani Padi pada Lahan Rawa Pasang Surut‖ penelitian ini dilaksanakan di diDesa Telang Rejo Kecamatan Muara Telang Kabupaten Banyuasin. Melaluipenelitian ini diharapkan dapat diketahui pengaruh penggunaan faktor produksiterhadap produksi, tingkat efisiensi penggunaan faktor produksi serta pendapatanusahatani padi pada lahan rawa pasang surut.Rumusan Masalah. Permasalahan yang akan dibahas pada penelitian iniadalah:1. Bagaimanakah hubungan penggunaan faktor produksi dengan produksi usahatani padi.2. Bagaimanakah tingkat efisiensi pengunaan faktor produksi usahatani padi pada lahan rawa pasang surut3. Seberapa besar tingkat pendapatan usahatani padi lahan rawa pasang surutTujuan dan Kegunaan. Tujuan penelitian ini adalah:1. Menganalisis hubungan hubungan penggunaan faktor produksi dengan produksi usahatani padi.2. Mengukur tingkat efisiensi pengunaan faktor produksi usahatani padi pada lahan rawa pasang surut3. Menghitung pendapatan usahatani padi lahan rawa pasang surutProsiding Seminar Nasional, 13-14 Desember 2010 955
  35. 35. ISBN 978-602-98295-0-1 Kegunaan penelitian ini diharapkan akan memberikan informasi bagisemua pihak khususnya petani yang berkaitan langsung dengan pengembanganusahatani padi, dan memberikan manfaat berupa penambahan khazanahkekayaan ilmu pengetahuan khususnya yang berkenaan dengan penggunaanfaktor produksi pada usahatani padi. METODE PENELITIANTempat dan Waktu. Penelitian ini dilaksanakan di Desa Telang Rejo KecamatanMuara Telang Kabupaten Banyuasin. Pemilihan lokasi dilakukan dengan sengaja(purposive) dengan pertimbangan Kecamatan Muara Telang merupakan sentrausahatani padi yang dianggap telah melaksanakan usahatani secara intensif.Penelitian dilaksanakan selama dua bulan yaitu April sampai Mei 2010.Metode Penelitian. Metode penelitian yang digunakan adalah metode kasus,dengan alasan petani di Desa Telang Rejo Kecamatan Muara Telang KabupatenBanyuasin merupakan petani yang telah melaksanakan intensifikasi usahatanikarena telah merupakan salah satu wilayah yang sering menjadi sentrapengembangan proyek percontohan untuk usahatani padi di lahan rawa pasangsurut.Metode Penarikan Contoh. Metode penarikan contoh pada penelitian ini adalahmetode acak sederhana dengan jumlah sample sebanyak 38 orang atau 10persen dari jumlah populasi yang ada.Metode Pengumpulan Data. Data yang dikumpulkan terdiri dari data primer dansekunder. Data primer diperoleh dari wawancara langsung dengan petani yangmeliputi karakteristik individu, penggunaan factor produksi, produksi, hargaproduksi. Sedangkan data sekunder diperoleh dari instansi yang terkait denganpenelitian ini, seperti: Kantor Pemerintah Kecamatan Muara Telang, DinasPertanian dan lainnya. Pengumpulan data dilakukan dengan cara wawancaraterstruktur terhadap petani dengan menggunakan panduan kuisioner.Metode Analisa Data. Data yang dikumpulkan di lapangan diolah secara tabulasidan selanjutnya dianalisis secara deskriptif. Untuk menjawab permasalahanpertama yaitu melihat hubungan antara penggunaan faktor produksi dan produksidigunakan model persamaan sebabagi berikut, yaitu:Prosiding Seminar Nasional, 13-14 Desember 2010 956
  36. 36. ISBN 978-602-98295-0-1LnY= Ln+1 LnX1+2 LnX2+3Ln X3+4Ln X4+5 LnX5+6 LnX6+7 LnX7+8 LnX8+eKeterangan:Y = Variabel yang dijelaskan (variabel tak bebas) produksi usahatani padiX = Variabel yang menjelaskan factor-faktor yang mempengaruhi produksi padi,yaitu: X1 = Lahan (ha), X2 = benih (kg); X3= pupuk urea (kg); X4= pupuk SP-36(kg); X5=Pupuk KCl (kg); X6= Insektisida (lt); X7= Herbisida (lt); X8= Tenaga Kerja(HOK); ,  = Penduga parameter  dan i Kemudian untuk mengetahui apakah variable bebas (X) secara bersama-sama berpengaruh terhadap variable tak bebas (Y) menggunakan uji F, denganhipotesis statistik sebagai berikut :Ho : 1 = 2 = 3 = ………..= 9 = 0 : Y secara simultan dipengaruhi secara tidak nyata oleh X1, X2, X3,…………., X8Ho : 1 = 2 = 3 = ………..= 9  0 : Y secara simultan dipengaruhi secara tidak nyata oleh X1, X2, X3,…………., X8 JKR / (K – 1)Rumus F hitung adalah = ---------------- JKK / (n – 1)Keterangan :JKR = Jumlah kuadrat regresi; JKK = Jumlah kuadrat kesalahan; k= Jumlahparameter dugaan; n = Jumlah sampelKaidah pengambilan keputusan adalah sebagai berikut :1. Jika F hitung > F tabel , (k – 1), (n – k) maka Hi diterima yang artinya variabel bebas secara bersama-sama berpengaruh terhadap produksi usahatani.2. Jika F hitung > F tabel , (k – 1), (n – k), maka Ho diterima yang artinya variabel bebas secara bersama-sama tidak berpengaruh terhadap produksi usahatani.Untuk mengetahui pengaruh masing-masing variable bebas (X) terhadap variabletak bebas (Y) menggunakan rumus t hitung dengan hipotesis statistik sebagaiberikut :Ho : bo = 0 : Y secara parsial dipengaruhi secara tidak nyata oleh X1, X2, X3,…, X8H1 : b1  0 : Y secara parsiap dipengaruhi secara nyata oleh X1, X2, X3,…, X8 iProsiding Seminar Nasional, 13-14 Desember 2010 957
  37. 37. ISBN 978-602-98295-0-1Rumus t hitung = -------- Se (i)Keterangan :i.. : Koefisien regresi variable ke – 1; Se (i) : Simpangan variable ke-iKaidah pengambilan keputusan adalah sebagai berikut :1. Jika thitung > t (/2) tabel maka tolak Ho, artinya variable bebas ke-n berpengaruh nyata terhadap produksi usahatani.1. Jika thitung < t (/2) tabel maka terima Ho, artinya variable bebas ke-n tidak berpengaruh nyata terhadap produksi usahatani Untuk menjawab permasalahan kedua yaitu mengukur tingkat efisiensipenggunaan factor produksi digunakan rumus efisiensi harga yang dirumuskan: NPMxNPMx = Px atau -------- = 1 Px b.Y.PyNPMx = ----------- XDimana :b = elastisitasY = produksiPY = harga produksi YX = jumlah faktor produksi XPX = harga faktor produksi XKaidah keputusan:NPM / Hx > 1---------- Tidak optimal (kekurangan penggunaan faktor produksi)NPM / Hx = 1---------- OptimalNPM / Hx < 1----------Tidak optimal (kelebihan penggunaan faktor produksi)Prosiding Seminar Nasional, 13-14 Desember 2010 958
  38. 38. ISBN 978-602-98295-0-1 HASIL DAN PEMBAHASANPengaruh Penggunaan Faktor Produksi Terhadap Produksi Padi. Hasilanalisis regresi fungsi produksi usahatani padi di Desa Telang Rejo dihasilkanpersamaan sebagai berikut:Y = 6,957 - 0,261X1 - 0,075X2 +0,384X3+0,046X4+ 0,171X5 + 0,069X6 + 0,084X7 + 0,186X8 Hasil analisis regresi menunjukkan bahwa secara agregat hubungan antarafaktor produksi dan produksi usahatani padi cukup kuat dengan nilai koefisiendeterminasi (R2) sebesar 0,988. Nilai koefisien 0,988 artinya 98,8 persenperubahan dari produksi usahatani padi dapat dijelaskan oleh variabel saranaproduksi: luas lahan usahatani, jumlah benih, pupuk (urea, SP-36 dan KCl),herbisida, insektisida serta jumlah curahan tenaga kerja, sedangkan 1,2 persendipengaruhi oleh faktor lain di luar model. Dari hasil uji F diketahui nilai F-hitung 311,620 pada tingkat kepercayaan 95persen lebih besar dibandingkan dengan F tabel sebesar 2,27 sehinggadisimpulkan bahwa hasil pengujian berbeda sangat nyata sehingga variabel bebasluas lahan, benih, pupuk urea, SP36, KCl, herbisida, insektisida dan curahantenaga kerja bersama-sama berpengaruh terhadap produksi usahatani padi. Meskipun secara bersama-sama penggunaan faktor produksi memilikipengaruh atau dampak yang kuat terhadap produksi, tetapi hasil analisismenunjukkan bahwa tidak semua faktor prdoduksi berpengaruh nyata terhadapproduksi. Hasil analisis regresi variabel independen (sarana produksi) dan produkdi ditampilkan pada Tabel 1. Tabel 1 memperlihatkan dari delapan variable bebas hanya luas lahanusahatani, benih, pupuk urea dan tenaga kerja yang memiliki pengaruh signifikanterhadap produksi, sedangkan variable lainnya, yaitu: penggunaan pupuk KCl danSP-36, penggunaan pestisida (herbisida dan insektisida tidak memiliki pengaruhyang signifikan terhadap produksi usahatani padi. Lahan usahatani memiliki pengaruh yang sangat signifikan terhadapproduksi usahatani dan memiliki hubungan yang negatif dengan koefisien sebesar-0,261. Nilai koefisin tersebut berarti setiap penambahan 10 persen lahanusahatani akan menyebabkan terjadinya penurunan produksi sebesar 2,61Prosiding Seminar Nasional, 13-14 Desember 2010 959
  39. 39. ISBN 978-602-98295-0-1persen. Nilai negative disebabkan semakin luas lahan maka penggunaan saranaproduksi yang digunakan juga makin tidak optimal karena biaya yang dikeluarkanbesar sedangkan petani keterbatasan dana sehingga produksi yang dicapai untuksatuan luas tertentu makin rendah. Rata-rata kepemilikan lahan ditingkat petanicukup tinggi yaitu mencapai 1,92 hektar per petani.Tabel 1. Hasil analisis regresi variabel independen terhadap variabel dependenNo Variabel Koefisien t-hitung KeteranganX1 Lahan (ha) 6,957 5,724 SignifikanX2 Benih (kg) -0,261 -2,557 SignifikanX3 Urea (kg) 0,384 4,025 SignifikanX4 SP-36 (kg) 0,046 1,403 Non SignifikanX5 KCl (kg) 0,171 1,183 Non signifikanX6 Insektisida (lt) 0,069 0,953 Non signifikanX7 Herbisida (lt) -0.084 -1,167 Non signifikanX8 Tenaga kerja (HOK) 0,186 2,266 SignifikanKoefisin determinasi (R2) = 0,992;F-hitung=311,62 dan F Tabel 0,05(8;30)=2,27t-tabel (0.025)=2,042 ; t-tabel (0.010)=2,457; t-tabel (0.005)=2,750 Penggunaan benih memiliki pengaruh yang signifikan. Pelaksanaanpenanaman yang dilakukan petani menggunakan sistem tabela (tanam benihlangsung) yaitu dengan cara menaburkan benih secara langsung di lahanusahatani sehigga jumlah benih yang digunakan besar, yaitu rata-rata 130kg/hektar dan melebihi dari batas optimal anjuran PPL yang maksimum 60kilogram perhektar. Penggunaan benih yang berlebihan menyebabkanpertumbuhan tanaman padi tidak berlangsung optimal karena terjadi persainganpenyerapan unsur hara oleh tanaman sehingga produksi yang dicapai tidakoptimal. Nilai koefisien benih sebesar 0,075 yang artinya kenaikan 10 persenProsiding Seminar Nasional, 13-14 Desember 2010 960
  40. 40. ISBN 978-602-98295-0-1penggunaan benih akan menyebabkan terjadinya penurunan produksi sebesar0,75 persen. Penggunaan pupuk urea memiliki pengaruh yang signifikan terhadapproduksi dengan nilai koefisien sebesar 0,384 yang artinya setiap penambahanpenggunaan pupuk urea sebesar 10 persen akan menyebabkan peningkatanproduksi sebesar 3,84 persen. Pengaruh positip ini disebabkan karenakemungkinan ketersediaan unsur hara N pada lahan rawa pasang surut masihrendah sehingga penggunaan pupuk urea yang mengandung unsure hara N akancepat direspon oleh tanaman dalam bentuk peningkatan produksi. Selain itujumlah penggunaan pupuk urea lebih banyak dibandingkan dengan pupuk lainnyayaitu rata-rata 219,87 kilogram perhektar permusim tanam, sehingga tanamanlebih mudah dalam merespon penggunaan pupuk tersebut. Penggunaan pupuk SP-36 dan KCl tidak berpengaruh secara signifikanterhadap produksi. Penyebabnya karena jumlah penggunaan kedua pupuk masihjauh dari anjuran lebih rendah dibandingkan dengan pupuk urea, yaitu masing-masing 134,23 kilogram dan 115,64 kilogram perhektar., padahal menurutSuwalan et al., (2004) respon tanaman terhadap pemberian pupuk akanmeningkat apabila pupuk yang digunakan tepat jenis, dosis, waktu dan carapemberian. Penggunaan herbisida dan insektisida tidak berpengaruh signifikanterhadap produksi. Penyebabnya, penggunaan sarana produksi tersebut ditingkatpetani masih belum optimal, yaitu: insektisida pestisida 1,64 liter perhektarpermusim tanam dan herbisida 0,615 liter perhektar permusim tanam. Faktorlainnya adalah sifat dari sarana ini yang tidak memiliki pengaruh langsung padapeningkatan produksi seperti sarana produksi lainnya khususnya pupuk. Faktorlainnya adalah serangan hama yang ditemui di lapangan masih dibawah batasambang ekonomi, sehingga penggunaan insektisida masih rendah dan hanyabersifat pencegahan. Penggunaan herbisida masih rendah karena pemberantasangulma sering dilakukan secara manual yaitu dengan melakukan penyianganterhadap gulma sehingga penggunaan herbisida juga masih rendah. Faktor produksi tenaga kerja memiliki pengaruh yang signifikan terhadapproduksi. Rata-rata curahan tenaga kerja pada usahatani padi adalah sebesar37,38 HOK perhektar permusim tanam. Hubungan antara curahan tenaga kerjaProsiding Seminar Nasional, 13-14 Desember 2010 961

×