Hello,saya MISS.P
Jika ingin tahu materi
ini klik tulisannya yaa.

PAPAN AJAIB MISS.P
Arti pentingnya Konflik
organisasi...
MENURUT PARA
AHLI
Menurut para ahli
• organisasi
sebagai
sistem
kegiatan yang
terkoordinir
secara sadar
atau kekuatan
dari dua
manusia atau
...
.
M
A
N
A
J
E
M
E
N

O
R
G
A
N
I
S
A
S
D I
A
N
TATA KERJA
•

•

•

Tata kerja atau metode adalah suatu cara
bagaimana agar sumber – sumber yang tersedia
dapat digunakan ...
Analisis Hubungan Manajemen, Organisasi dan
Tata Kerja

•

•

•

•

Back to
home

Organisasi
merupakan
unsur
yang
dibutuhk...
Ciri-ciri Organisasi
•

Unsur-unsur
organisasi :
–Manusia(Man)
–Kerjasama
–Tujuan Bersama
–Peralatan (Equipment)
–Lingkung...
-

Pembagian kerja (division of work)
Wewenang dan tanggung jawab (authorityand responsibility)
Disiplin (discipline)
Kesa...
Macam-macam organisasi niaga :
•

•

•
•
•

•
•
•

•
•
•

1. Perseroan Terbatas (PT)
Perseroan Terbatas dahulu disebut Naa...
Koperasi
Koperasi adalah suatu jenis badan usaha yang beranggotakan orang-orang atau badan hukum yang
melandaskan kegiatan...
M
A
C
A
M
M
A
C
A
M

O
R
G
A
N
I
S
A
I

N
I
A
G
A
BACK TO
HOME
•

•

Tipe memiliki bentuk organisasi yang
merupakan suatu bagian dari
organisasi, antara lain:
1. Piramida mendatar (flat...
•

Bentuk-bentuk organisasi :
1. Bentuk Organisasi Staff
2. Bentuk Organisasi Lini
3. Bentuk Organisasi Fungsional
4. Bent...
Bentuk-bentuk organisasi dapat dibedakan atas :
1. Organisasi Garis
Merupakan bentuk organisasi tertua dan paling
sederhan...
Ada enam elemen kunci yang perlu diperhatikan oleh para
manajer ketika hendak mendesain struktur, antara lain:
Spesialisas...
s
k
e
m
a
o
r
g
a
n
i
s
a
s
i

Macam-macam Skema Organisasi:
Berdasarkan teknik atau cara membuatnya:
1. Skema organisasi ...
PENGERTIAN KONFLIK ORGANISASI
Kata „Konflik‟ itu berasal dari bahasa Latin
„Confligo‟
yang terdiri dari dua kata, yakni
„c...
Menurut Folger & Poole (1984)
Konflik dapat dirasakan, diketahui, diekspresikan melalui perilaku-perilaku
komunikasi.
Menu...
N
E
X
T

Konflik antar individu-individu dan kelompok-kelompok
Hal ini sering kali berhubungan dengan cara individu mengha...
STRATEGI PENYELESAIAN KONFLIK
Menurut Stevenin
(2000, pp.134-135), terdapat lima langkah meraih kedamaian dalam konflik.Ap...
5. Evaluasi
Penyelesaian itu sendiri dapat melahirkan serangkaian masalah baru. Jika
penyelesaiannyatampak tidak berhasil,...
•

•
•
•
•

•
•

•
•

•
•

Motif seringkali diartikan dengan istilah dorongan. Dorongan atau tenaga tersebut
merupakangera...
Motivasi dapat diartikan sebagai faktor pendorong yang berasal dalam diri manusia, yang akan
mempengaruhi cara bertindak s...
BACK
TO
HOME

T
E
O
R
I

M
O
T
I
V
A
S
I

4. Pemilihan tugas adalah menyelesaikan pekerjaan yang telah di pilih secara tun...
Definisi pengambilan keputusan menurut para
ahli
Menurut Herbert A. Simon, Proses
pengambilan keputusan pada hakekatnya
te...
•

•

•

Unsur-unsur komunikasi menurut Harold Lasswell :
1. Komunikator (Source, Sender)
2. Pesan (Message)
3. Media (Cha...
Komunikasi dalam organisasi sangat penting karena dengan adanya komunikasi maka seseorang bisa
berhubungan dengan orang la...
•
•

Hambatan-hambatan komunikasi
1. Mendengar.
Biasanya kita mendengar apa yang ingin kita dengar. Banyak hal atau inform...
•

5. Klasifikasi Komunikasi Dalam Organisasi
KLASIFIKASI KOMUNIKASI DALAM ORGANISASI
1.Dari segi sifatnya :
a. Komunikasi...
. Pengertian Kepeminpinan
•

N
E
X
T

Dalam suatu organisasi kepemimpinan merupakan faktor yang sangat penting
dalam menen...
•

Beberapa pendapat ahli mengenai Kepemimipinan :
1. Menurut John Piffner, Kepemimpinan merupakan seni dalam mengkoordina...
5. Kepemimpinan adalah sikap pribadi, yang memimpin pelaksanaan aktivitas untuk mencapai tujuan
yang diinginkan.
(Shared G...
•

•

4. Tipe Laissez Faire
Pemimpin ini berpandangan bahwa umumnya organisasi akan berjalan lancar dengan sendirinya
kare...
T
E
O
R
I
K
E
P
E
M
I
M
P
I
N
A
N

•

2. Teori Perilaku
Dasar pemikiran teori ini adalah kepemimpinan merupakan
perilaku s...
•

N
E
X
T

3. Teori Situasional
Keberhasilan seorang pemimpin menurut teori situasional
ditentukan oleh ciri kepemimpinan...
•

S
E
K
I
A
N

•

4. Kesepakatan (consensus)
Kesepakatan atau konsensus akan terjadi kalau semua anggota dari suatu
organ...
QUIZ
• CHOOICE THE BEST
ANWERS
• GOOD LUCK
Soal pertama
1. apakah yang dimaksud dengan
organisasi..
A. Organisasi adalah alat
untuk mencapai tujuan dari
sebuah Hubun...
2. apa sajakah tipe kepemimpinan itu….
A. Tipe struktur
organisasi

B. Tipe eksternal

C. Tipe Otokratik

D. Tipe lingkung...
SAP SOFTSKILL
SAP SOFTSKILL
SAP SOFTSKILL
SAP SOFTSKILL
SAP SOFTSKILL
SAP SOFTSKILL
SAP SOFTSKILL
SAP SOFTSKILL
Upcoming SlideShare
Loading in …5
×

SAP SOFTSKILL

771 views

Published on

rangkuman sap softskill ini mengenai arti pentingnya organisasi dan metode, ciri-ciri,unsur dan teori organisasi, macam-macam organisasi dari segi tujuan, niaga,organisasi,konflik organisasi,proses organisasi,perubahan dan perkembangan organisasi,komunikasi dalam ogranisasi,kepemimpinan,QUIZ

Published in: Education
0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total views
771
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
28
Actions
Shares
0
Downloads
15
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

SAP SOFTSKILL

  1. 1. Hello,saya MISS.P Jika ingin tahu materi ini klik tulisannya yaa. PAPAN AJAIB MISS.P Arti pentingnya Konflik organisasi organisasi dan Proses metode organisasi Ciriciri, unsur dan Perubahan & teori organisasi perkembangan Organisasi Macam-macam organisasi dari Komunikasi dalam segi tujuan organisasi organisasi Kepemimpinan  QUIZ
  2. 2. MENURUT PARA AHLI
  3. 3. Menurut para ahli • organisasi sebagai sistem kegiatan yang terkoordinir secara sadar atau kekuatan dari dua manusia atau lebih. Chester.B . (2002:99) • organisasi adalah tempat proses kegiatan kumpulan orangorang yang bekerja sama mempunyai fungsi dan wewenang untuk mengerjakan usaha mencapai tujuan. Hermaya (1996:26) • organisasi adalah salah satu unit sosial yang dikoordinasikan secara sengaja terdiri daridua orang atau lebih yan berfungsi dan berwenang untuk mengerjakan usaha mancapai tujuan yang yang telah ditentukan steven p.robbin (2001:2) Jadi kesimpulannya adalah Organisasi adalah alat untuk mencapai tujuan dari sebuah Hubungan manajemen dan organisasi manajemen. NEXT
  4. 4. .
  5. 5. M A N A J E M E N O R G A N I S A S D I A N
  6. 6. TATA KERJA • • • Tata kerja atau metode adalah suatu cara bagaimana agar sumber – sumber yang tersedia dapat digunakan dengan waktu yang tersedia dan dapat digunakan dengan cara teratur dan terarah dalam melakukan kegiatan manajemen. Manfaat Tata kerja yang teratur serta terarah membuat proses berlangsungnya kegiatan manajemen semakin baik, tata kerja merupakan proses kegiatan kerja yang dilakukan secara ilmiah dan praktis, selain itu pemakaian tata kerja juga dapat ditujukan untuk: a. Menghindari terjadinya pemborosan dalam pendayagunaan sumber – sumber waktu yang tersedia. b. Menjamin pembagian kerja serta waktu secara terkoordinasi. c. Menghindari masalah – masalah yang ada serta kesimpangsiuran dalam proses tujuan yang ingin tercapai.
  7. 7. Analisis Hubungan Manajemen, Organisasi dan Tata Kerja • • • • Back to home Organisasi merupakan unsur yang dibutuhkan dalam kehidupan bermasyarakat dengan beberapa alasan, seperti organisasi digunakan untuk mendapatkan sesuatu yang tidak mungkin dapat kita lakukan sendiri. Manajemen juga diperlukan organisasi agar usaha pencapaian tujuan menjadi lebih mudah. Karna manajemen menjelaskan perlunya proses kegiatan dan pendayagunaan sumber-sumber serta waktu sebagai faktor yang diperlukan Felain Manajemen, agar tujuan dalam suatu organisasi dapat tercapai diperlukan juga sebuah tata kerja atau dapat disebut juga dengan metode. Metode atau tatakerja merupakan suatu cara atau pola agar sumber-sumber dan waktu yang tersedia dapat dimanfaatkan sebaik mungkin untuk mencapai tujuan dari sutu organisasi. Dengan tat kerja suatu organisasi dapat menghindari terjadinya pemborosan dalam penyalahgunaan sumber daya, serta menjamin adanya pembagian kerja, waktu dan koordinasi yang tepat. Sehingga dapat disimpulkan bahawa hubungan antara organisasi, manajemen dan tata kerja adalah sebagai berikut. Organisasi merupakan sekumpulan dari orang- orang yang memiliki pandangan yang sama sehingga bekerja bersama-sama untuk mencapai tujuan yang telah ditentukan. Dalam proses pencapaian tujuan tersebut tentunya diperlukan suatu manajemen yang mengelola kegiatan, sumberdaya dan unsur-unsur lainnya dalam organisasi tersebut. Dalam proses pengelolaan manajemen diperlukan cara-cara atau pola untuk memanfaatkan sumber daya, tenaga dan waktu seefisien mungkin untuk mencapai tujuan dari organisasi. Jadi peranan manajemen dan tata kerja tidak dapat terpisah dari organisasi.
  8. 8. Ciri-ciri Organisasi • Unsur-unsur organisasi : –Manusia(Man) –Kerjasama –Tujuan Bersama –Peralatan (Equipment) –Lingkungan –Kekayaan alam •Teori Organisasi Klasik (Teori –Kerangka/Konstruksi Mental Organisasi Tradisional) a. Teori Birokrasi b. Teori Administrasi c. Manajemen Ilmiah •Teori Neo Klasik (Teori Hubungan atau Manusiawi) Menekenakan pentingnya aspek psikologis & sosial karyawan •Teori Organisasi Modern Ciri-ciri Organisasi Modern •Organisasi bertambah besar •Pengolahan data semakin cepat •Penggunaan staf lebih intensif •Kecendrungan spesialisasi •Adanya prinsip-prinsip atau azas-azas organisasi •Unsur-unsur organisasi lebih lengkap
  9. 9. - Pembagian kerja (division of work) Wewenang dan tanggung jawab (authorityand responsibility) Disiplin (discipline) Kesatuan perintah (unity of command) Kesatuan pengarahan (unity of direction) Mendahulukan kepentingan umum daraipada pribadi Balas jasa (remuneration of personnel) Sentralisasi (centralization) Rantai scalar (scalar chain) Aturan (oreder) Keadilan (equity) Kelanggengan personalia (stability of tenure of personnel) Inisiatif (initiative) Semangat korps (spirit de corps) BACK TO HOME
  10. 10. Macam-macam organisasi niaga : • • • • • • • • • • • 1. Perseroan Terbatas (PT) Perseroan Terbatas dahulu disebut Naamloze Vennootschaap (NV), yaitu suatu persekutuan untuk menjalankan usaha yang memiliki modal terdiri dari saham-saham, yang pemiliknya memiliki bagian sebanyak saham yang dimilikinya. Perubahan kepemilikan perusahaan dapat dilakukan tanpa perlu membubarkan perusahaan. Setiap orang dapat memiliki lebih dari satu saham yang menjadi bukti pemilikan perusahaan. Pemilik saham memiliki tanggung jawab yang terbatas yaitu sebanyak saham yang dimiliki. 2. Persekutuan Komanditer (CV) Persekutuan Komanditer atau biasa disebut CV (Commanditaire Vennootscap) adalah suatu persekutuan yang didirikan oleh seorang atau beberapa orang yang mempercayakan uang atau barang kepada seorang atau beberapa orang yang menjalankan perusahaan dan bertindak sebagai pemimpin. 3. Joint Ventura Joint Ventura atau Perusahaan Patungan adalah sebuah kesatuan yang dibentuk antara 2 pihak atau lebih untuk menjalankan kegiatan ekonomi bersama. Perusahaan ini umumnya untuk suatu proyek khusus saja dan bisa berupa badan hukum, kemitraan atau struktur resmi lainnya bergantung pada jumlah pertimbangan seperti pertanggungjawaban pajak dan kerugian. 4. FIRMA (FA) Firma adalah suatu persekutuan untuk menjalankan usaha antara dua orang atau lebih dengan nama bersama, dalam mana tanggung jawab masing-masing anggota firma (disebut firmant) tidak terbatas; sedangkan laba yang akan diperoleh dari usaha tersebut akan dibagi bersama-sama. Demikian pula halnya jika menderita rugi, semuanya ikut menanggung (Basu Swastha, 1988:55).
  11. 11. Koperasi Koperasi adalah suatu jenis badan usaha yang beranggotakan orang-orang atau badan hukum yang melandaskan kegiatannya berdasarkan prinsip gerakan ekonomi rakyat yang berasaskan kekeluargaan. Tujuan koperasi adalah mensejahterakan anggotanya (menurut UUD 1945 pasal 33 ayat 1). Jenis-jenis koperasi antara lain: a. Koperasi simpan pinjam, yaitu koperasi yang bergerak di bidang simpanan dan pinjaman. b. Koperasi konsumen, yaitu koperasi yang beranggotakan para konsumen dengan menjalankan kegiatan jual beli barang konsumen. c. Koperasi produsen, yaitu koperasi yang beranggotakan para pengusaha UKM dengan menjalankan kegiatan pengadaan bahan baku dan penolong untuk anggotanya. d. Koperasi pemasaran, yaitu koperasi yang menjalankan kegiatan penjualan produk atau jasa koperasi anggotanya. e. Koperasi jasa, yaitu koperasi yang bergerak di bidang usaha jasa lainnya. 6. Trust Trust atau kepercayaan yaitu suatu kepercayaan dari atasan untuk bawahan atau sebaliknya. Hubungan tersebut merupakan hal yang sangat penting agar kerjasama dapat tercipta dengan efektif. Bentuk trust yang muncul sangat jelas terjadi ketika atasan dan bawahan saling mengenal Knowledge Based Trust atau pengetahuan berdasarkan kepercayaan, namun baik di awal hubungan mereka ketika mereka masih menjadi stranger atau orang asing. Contoh : Atasan yang memberikan suatu pekerjaan kepada bawahannya dengan penuh kepercayaan. 7. Kartel Kartel adalah kelompok produsen mandiri yang bertujuan menetapkan harga, membatasi suplai dan kompetisi.
  12. 12. M A C A M M A C A M O R G A N I S A I N I A G A BACK TO HOME
  13. 13. • • Tipe memiliki bentuk organisasi yang merupakan suatu bagian dari organisasi, antara lain: 1. Piramida mendatar (flat) Mempunyai ciri-ciri, antara lain : Adanya jumlah organisasi yang tidak banyak banyak menyebabkan tingkattingkat hirarki kewenangan sedikit. Adanya peningkatan pekerja bertambahdan harus bias dikendalikan. Pada jumlah jabatan sedikit sebab tingkat tingkat relatifnya kecil. 2. Piramida Terbalik Organisasi piramida terbalik salah satu unit dari tipe piramida terbalik ialah jumlah jabatan pimpinan lebih besar daripada jumlah pekerja. Organisasi ini hanya cocok untuk organisasi -organisasi yang pengangkatan pegawainya berdasarkan atas jabatan fungsional seperti organisasiorganisasi/lembaga-lembaga penelitian, lembaga - lembaga pendidikan 3. Kerucut Jumlah satuan organisasi banyak sehingga tingkat-tingkat hirarki/kewenangan banyak. Sempit dalam mencari wawasan. Pelimpahan wewenang dan tanggungjawab dapat dilakukan sampai kepada pejabat/pimpinan yang bawah/rendah. Jarak antara pimpinan tingkat atas dengan pimpinan tingkat bawah terlalu jauh. Jumlah informasi jabatan cukup besar.
  14. 14. • Bentuk-bentuk organisasi : 1. Bentuk Organisasi Staff 2. Bentuk Organisasi Lini 3. Bentuk Organisasi Fungsional 4. Bentuk Organisasi Fungsional & Lini 5. Bentuk Organisasi Fungsional & Staff 6. Bentuk Organisasi Lini &Staff Bentuk-bentuk Organisasi Bagan organisasi memperlihatkan tentang susunan fungsi-fungsi dan departementasi yang menunjukkan hubungan kerja sama. Bagan ini menggambarkan lima aspek utama suatu struktur organisasi, yaitu : 1. Pembagian kerja 2. Rantai perintah 3. Tipe pekerjaan yang dilaksanakan 4. Pengelompokan segmen-segmen pekerjaan 5. Tingkatan manajemen Adapun cara penggambaran bagan struktur organisasi menurut Henry G. Hodges dapat digambarkan sebagai berikut : 1. Bentuk Piramidal 2. Bentuk Vertikal 3. Bentuk Horisontal 4. Bentuk Melingkar
  15. 15. Bentuk-bentuk organisasi dapat dibedakan atas : 1. Organisasi Garis Merupakan bentuk organisasi tertua dan paling sederhana, diciptakan oleh Henry Fayol. Ciri-ciri bentuk organisasi ini yaitu organisasinya masih kecil, jumlah karyawan sedikit dan saling mengenal serta spesialisasi kerja belum tinggi. 2. Organisasi Garis dan Staf Dianut oleh organisasi besar, daerah kerjanya luas dan mempunyai bidang tugas yang beraneka ragam serta rumit dan jumlah karyawannya banyak. Staf yaitu orang yang ahli dalam bidang tertentu tugasnya memberi nasihat dan saran. 3. Organisasi Fungsional Organisasi yang disusun atas dasar yang harus dilaksanakan. Organisasi ini dipakai pada perusahaan yang pembagian tugasnya dapat dibedakan dengan jelas. 4. Organisasi Panitia Organisasi dibentuk hanya untuk sementara waktu saja, setelah tugas selesai maka selesailah organisasi tersebut. Struktur organisasi adalah bagaimana pekerjaan dibagi, dikelompokkan, dan dikoordinasikan secara formal. B E N T U K O R G A N I S A S I
  16. 16. Ada enam elemen kunci yang perlu diperhatikan oleh para manajer ketika hendak mendesain struktur, antara lain: Spesialisasi pekerjaan. Sejauh mana tugas-tugas dalam organisasi dibagi-bagi ke dalam beberapa pekerjaan tersendiri. Departementalisasi. Dasar yang dipakai untuk mengelompokkan pekerjaan secara bersama-sama. Departementalisasi dapat berupa proses, produk,geografi dan pelanggan. Rantai komando. Garis wewenang yang tanpa putus yang membentang dari puncak organisasi ke eselon paling bawah dan menjelaskan siapa bertanggung jawab kepada siapa. Rentang kendali. Jumlah bawahan yang dapat diarahkan oleh seorang manajer secara efisien dan efektif. Sentralisasi dan Desentralisasi. Sentralisasi mengacu pada sejauh mana tingkat pengambilan keputusan terkonsentrasi pada satu titik di dalam organisasi. Desentralisasi adalah lawan dari sentralisasi. Formalisasi.Sejauh mana pekerjaan-pekerjaan dalam organisasi dilakukan. S T R U K T U R O R G A N I S A S I
  17. 17. s k e m a o r g a n i s a s i Macam-macam Skema Organisasi: Berdasarkan teknik atau cara membuatnya: 1. Skema organisasi Tegak Lurus dari atas kebawah 2. Skema organisasi Mendatar dari kiri kekanan 3. Skema organisasi gabungan Tegak Lurus dan Mendatar 4. Skema Organisasi Lingkaran 5. Skema Organisasi Gambar BACK TO HOME 1. Skema Organisasi Fungsional: Dalam skema organisasi fungsional, menjelaskan tentang letak dari fungsi-fungsi tugas dalam hubungannya dengan fungsi-fungsi yang lain. 2. Skema Organisasi Jabatan Dalam skema organisasi jabatan, menjelaskan tentang garis wewenang yang harus dianut sesuai dengan jabatan masing-masing. 3. Skema Organisasi Nama Dalam skema organisasi nama, menjelaskan tentang garis wewenang yang harus dianut sesuai dengan nama-nama para pejabat yang bersangkutan. 4. Skema Organisasi Nama dan Jabatan Dalam skema organisasi nama dan jabatan, menggabungkan antara masing-masing jabatan dengan masing-masing nama para pejabat dalam suatu organisasi. 5. Skema Organisasi Struktur Dalam skema organisasi truktur, menjelaskan tingkatan jenjang antara unit-unit dalam organisasi tersebut.
  18. 18. PENGERTIAN KONFLIK ORGANISASI Kata „Konflik‟ itu berasal dari bahasa Latin „Confligo‟ yang terdiri dari dua kata, yakni „con‟ yang berarti bersama-sama dan fligo‟ yang berarti pemogokan, penghancuran atau peremukan.Selain pengertian konflik menurut bahasa, para ahli juga memiliki pengertian dari sudut pandangmasing – masing mengenai konflik. Berikut beberapa pengertian konflik menurut para ahli : Menurut Taquiri dalam Newstorm dan Davis (1977) Konflik merupakan warisan kehidupan sosial yang boleh berlaku dalam berbagai keadaan akibatdaripada berbangkitnya keadaan ketidaksetujuan, kontroversi dan pertentangan di antara dua pihak atau lebih pihak secara berterusan. Menurut Gibson, et al (1997: 437) Konflik merupakan hubungan selain dapat menciptakan kerjasama, hubungan saling tergantungdapat pula melahirkan konflik. Hal ini terjadi jika masing – masing komponen organisasimemiliki kepentingan atau tujuan sendiri – sendiri dan tidak bekerja sama satu sama lain. Menurut Robbin (1996) Keberadaan konflik dalam organisasi dalam organisasi ditentukan oleh persepsi individu ataukelompok. Jika mereka tidak menyadari adanya konflik di dalam organisasi maka secara umumkonflik tersebut dianggap tidak ada. Sebaliknya, jika mereka mempersepsikan bahwa di dalamorganisasi telah ada konflik maka konflik tersebut telah menjadi kenyataan.Dipandang sebagai perilaku, konflik merupakan bentuk minteraktif yang terjadi pada tingkatanindividual, interpersonal, kelompok atau pada tingkatan organisasi (Muchlas, 1999). Konflik initerutama pada tingkatan individual yang sangat dekat hubungannya dengan stres. Menurut Minnery (1985) Konflik organisasi merupakan interaksi antara dua atau lebih pihak yang satu sama lain berhubungan dan saling tergantung, namun terpisahkan oleh perbedaan tujuan. NEXT • • • • • • • • • •
  19. 19. Menurut Folger & Poole (1984) Konflik dapat dirasakan, diketahui, diekspresikan melalui perilaku-perilaku komunikasi. Menurut Myers (1982:234-237), Kreps (1986:185), Stewart (1993:341) Konflik senantisa berpusat pada beberapa penyebab utama, yakni tujuan yang ingin dicapai,alokasi sumber – sumber yang dibagikan, keputusan yang diambil, maupun perilaku setiap pihak yang terlibat Menurut Devito (1995:381) Interaksi yang disebut komunikasi antara individu yang satu dengan yang lainnya, tak dapatdisangkal akan menimbulkan konflik dalam level yang berbeda – beda JENIS KONFLIK Menurut James A.F. Stoner dan Charles Wankel terdapat 5 (lima) jenis konflik yaitu: a •Konflik intrapersonal Konflik seseorang dengan dirinya sendiri. Konflik terjadi bila pada waktu yang sama seseorang memiliki dua keinginan yang tidak mungkin dipenuhi sekaligus. tiga macam bentuk konflik intrapersonal yaitu : 1. Konflik pendekatan-pendekatan (Contoh: orang yang dihadapkan pada dua pilihan yangsama-sama menarik). 2. Konflik pendekatan – penghindaran (Contoh: orang yang dihadapkan pada dua pilihanyang sama menyulitkan). 3. Konflik penghindaran-penghindaran (Contoh : orang yang dihadapkan pada satu hal yangmempunyai nilai positif dan nilai negatif sekaligus). •Konflik Interpersonal adalah pertentangan Konflik antar seseorang dengan orang lain karena pertentangan kepentingan atau keinginan. Halini sering terjadi antara dua orang yang berbeda status, jabatan, bidang pekerjaan, dan lain – lainkonflik interpersonal ini N E X T
  20. 20. N E X T Konflik antar individu-individu dan kelompok-kelompok Hal ini sering kali berhubungan dengan cara individu menghadapi tekanan-tekanan untuk mencapai konformitas, yang ditekankan kepada mereka oleh kelompok kerja mereka. Sebagai contoh dapat dikatakan bahwa seseorang individu dapat dihukum oleh kelompok kerjanya karena ia tidak dapat mencapai norma-norma produktivitas kelompok dimana ia berada. •Konflik antara kelompok dalam organisasi yang sama Konflik ini merupakan tipe konflik yang banyak terjadi di dalam organisasi – organisasi. Konflik antar lini dan staff, pekerja dan pekerja manajemen merupakan dua macam bidang konflik antar kelompok. •Konflik antara organisasi Sebagai contoh seperti di bidang ekonomi dimana negara AS dan negara – negara lain dianggapsebagai bentuk konflik, dan konflik ini biasanya disebut dengan persaingan. SUMBER KONFLIK ada tiga jenis konflik yang berkaitan dengan tujuan yanghendak dicapai (goal conflict), yaitu: 1. Approach-approach conflict, dimana orang didorong untuk melakukan pendekatan positif terhadap dua persoalan atau lebih, tetapi tujuan-tujuan yang dicapai saling terpisah satusama lain. 2. Approach-Avoidance Conflict, dimana orang didorong untuk melakukan pendekatanterhadap persoalan-persoalan yang mengacu pada satu tujuandan pada waktu yang samadidorong untuk melakukan terhadap persoalan-persoalan tersebut dan tujuannya dapatmengandung nilai positif dan negatif bagi orang yang mengalami konflik tersebut. 3. Avoidance-Avoidance Conflict, dimana orang didorong untuk menghindari dua ataulebih hal yang negatif tetapi tujuan-tujuan yang dicapai saling terpisah satu sama lain. Dalam hal ini, approach-approach conflict merupakan jenis konflik yang mempunyai resiko paling kecil dan mudah diatasi, serta akibatnya tidak begitu fatal.
  21. 21. STRATEGI PENYELESAIAN KONFLIK Menurut Stevenin (2000, pp.134-135), terdapat lima langkah meraih kedamaian dalam konflik.Apa pun sumber masalahnya, lima langkah berikut ini bersifat mendasar dalam mengatasikesulitan: 1. Pengenalan Kesenjangan antara keadaan yang ada diidentifikasi dan bagaimana keadaan yang seharusnya.Satu-satunya yang menjadi perangkap adalah kesalahan dalam mendeteksi (tidak mempedulikanmasalah atau menganggap ada masalah padahal sebenarnya tidak ada). 2. Diagnosis Inilah langkah yang terpenting. Metode yang benar dan telah diuji mengenai siapa, apa,mengapa, dimana, dan bagaimana berhasil dengan sempurna. Pusatkan perhatian pada masalahutama dan bukan pada hal-hal sepele. 3. Menyepakati suatu solusi Kumpulkanlah masukan mengenai jalan keluar yang memungkinkan dari orang-orang yangterlibat di dalamnya. Saringlah penyelesaian yang tidak dapat diterapkan atau tidak praktis.Jangan sekali-kali menyelesaikan dengan cara yang tidak terlalu baik. Carilah yang terbaik. 4. Pelaksanaan Ingatlah bahwa akan selalu ada keuntungan dan kerugian. Hati-hati, jangan biarkan pertimbangan ini terlalu mempengaruhi pilihan dan arah kelompok.
  22. 22. 5. Evaluasi Penyelesaian itu sendiri dapat melahirkan serangkaian masalah baru. Jika penyelesaiannyatampak tidak berhasil, kembalilah ke langkah-langkah sebelumnya dan cobalah lagi. Menurut Stevenin (1993 : 139-141) juga memaparkan bahwa ketika mengalami konflik, adahal-hal yang tidak boleh dilakukan di tengah-tengah konflik, yaitu: 1. Jangan hanyut dalam perebutan kekuasaan dengan orang lain. Ada pepatah dalammasyarakat yang tidak dapat dipungkiri, bunyinya: bila wewenang bertambah maka kekuasaan pun berkurang, demikian pula sebaiknya. 2. Jangan terlalu terpisah dari konflik. Dinamika dan hasil konflik dapat ditangani secara paling baik dari dalam, tanpa melibatkan pihak ketiga. 3. Jangan biarkan visi dibangun oleh konflik yang ada. Jagalah cara pandang dengan berkonsentrasi pada masalah-masalah penting. Masalah yang paling mendesak belum tentumerupakan kesempatan yang terbesar. Menurut Wijono (1993 : 42-125) strategi mengatasi konflik, yaitu: Strategi Mengatasi Konflik Dalam Diri Individu (Intraindividual Conflict) 1. Menciptakan kontak dan membina hubungan 2. Menumbuhkan rasa percaya dan penerimaan 3. Menumbuhkan kemampuan /kekuatan diri sendiri 4. Menentukan tujuan 5. Mencari beberapa alternative 6. Memilih alternative 7. Merencanakan pelaksanaan jalan keluar
  23. 23. • • • • • • • • • • • Motif seringkali diartikan dengan istilah dorongan. Dorongan atau tenaga tersebut merupakangerak jiwa dan jasmani untuk berbuat. Jadi motif tersebut merupakan suatu driving force yangmenggerakkan manusia untuk bertingkah- laku, dan di dalam perbuatanya itu mempunyai tujuantertentu. Setiap tindakan yang dilakukan oleh manusia selalu di mulai dengan motivasi (niat). Menurut Wexley & Yukl (dalam As‟ad, 1987) Motivasi adalah pemberian atau penimbulan motif, dapat pula diartikan hal atau keadaanmenjadi motif. Menurut Mitchell (dalam Winardi, 2002) Motivasi mewakili proses- proses psikologikal, yang menyebabkan timbulnya, diarahkanya, danterjadinya persistensi kegiatan- kegiatan sukarela (volunter) yang diarahkan ke tujuan tertentu. Menurut Gray (dalam Winardi, 2002) Motivasi merupakan sejumlah proses, yang bersifat internal, atau eksternal bagi seorangindividu, yang menyebabkan timbulnya sikap antusiasme dan persistensi, dalam halmelaksanakan kegiatan- kegiatan tertentu. Morgan (dalam Soemanto, 1987) Motivasi bertalian dengan tiga hal yang sekaligus merupakan aspek- aspek dari motivasi. Ketigahal tersebut adalah keadaan yang mendorong tingkah laku ( motivating states ), tingkah lakuyang di dorong oleh keadaan tersebut ( motivated behavior ), dan tujuan dari pada tingkah lakutersebut ( goals or ends of such behavior ). McDonald (dalam Soemanto, 1987) Motivasi merupakan perubahan tenaga di dalam diri seseorang yang ditandai oleh doronganefektif dan reaksi- reaksi mencapai tujuan.
  24. 24. Motivasi dapat diartikan sebagai faktor pendorong yang berasal dalam diri manusia, yang akan mempengaruhi cara bertindak seseorang. Menurut Hilgard dan Atkinson, tidaklah mudah untuk menjelaskan motifasi sebab : 1. Pernyataan motif antar orang adalah tidak sama, budaya yang berbeda akanmenghasilkan ekspresi motif yang berbeda pula. 2. Motif yang tidak sama dapat diwujudkan dalam berbagai prilaku yang tidak sama. 3. Motif yang tidak sama dapat diekspresikan melalui prilaku yang sama. 4. Motif dapat muncul dalam bentuk-bentuk prilaku yang sulit dijelaskan. 5. Suatu ekspresi prilaku dapat muncul sebagai perwujudan dari berbagai motif.Berikut ini dikemukakan huraian mengenai motif yang ada pada manusia sebagai faktor pendorong dari perilaku manusia. Motif Kekuasaan Clelland menyimpulkan bahwa motif kekuasaan dapat berfifatnegatif atau positif. Motif kekuasaan yang bersifat negatif berkaitan dengan kekuasaanseseorang. Sedangkan motif kekuasaan yang bersifat positif berkaitan dengan kekuasaan social(power yang dipergunakan untuk berpartisipasi dalam mencapai tujuan kelompok). •Motif Berprestasi Merupakan keinginan atau kehendak untuk menyelesaikan suatu tugas secara sempurna, atausukses didalam situasi persaingan (Chelland) Karakteristik seseorang yang mempunyai kadar n Achyang tinggi (high achiever) adalah : 1. Risiko moderat (Moderate Risks) adalah memilih suatu resiko secara moderat. 2. Umpan balik segera (Immediate Feedback) adalah cenderung memilih tugas yang segeradapat memberikan umpan balik mengenai kemajuan yang telah dicapai dalam mewujudkantujuan, cenderung memilih tugas-tugas yang mempunyai criteria performansi yang spesifik. 3. Kesempurnaan (accomplishment) adalah senang dalam pekerjaan yang dapat memberikankepuasaan
  25. 25. BACK TO HOME T E O R I M O T I V A S I 4. Pemilihan tugas adalah menyelesaikan pekerjaan yang telah di pilih secara tuntas denganusaha maiksimum sesuai dengan kemampuannya. • •Motif Untuk Bergabung • Menurut Schachter motif untuk bergabung dapat diartikan sebagai kebutuhan untuk berada bersama orang lain. Kesimpulan ini diperoleh oleh Schachter dari studinya yang mempelajarihubungan antara rasa takut dengan kebutuhan berafiliansi. • •Motif Keamanan (Security Motive) • Merupakan kebutuhan untuk melindungi diri dari hambatan atau gangguan yang akanmengancam keberadaannya. ````Motif Status (Status Motive) • Merupakan kebutuhan manusia untuk mencapai atau menduduki tingkatan tertentu di dalamsebuah kelompok, organisasi atau masyarakat. Parsons, seorang ahli sosiologi menyimpulkanadanya beberapa sumber status seseorang yaitu : • 1. Keanggotaan di dalam sebuah keluarga. Misalnya, seorang anggota keluarga yangmemperoleh status yang tinggi oleh karena keluarga tersebut mempunyai status yang tinggi dilingkungannya. • 2. Kualitas perseorangan yang termasuk dalam kualitas perseorangan antara lainkarakteristik fisik, usia, jenis kelamin, kepribadian. • 3. Prestasi yang dicapai oleh seseorang dapat mempengaruhi statusnya. Misalnya, pekerjayang berpendidikan, berpengalaman, mempunyai gelar, dsb. • 4. Aspek materi dapat mempengaruhi status seseorang di dalam lingkungannya. Misalnya, jumlah kekayaan yang dimiliki oleh seseorang. • 5. Kekuasaan dan kekuatan (Autoriry and Power). Dalam suatu organisasi, individu yangmemiliki kekuasaan atau kewenangan yang formal akan memperoleh status yang lebih tinggidibandingkan dengan individu-individu yang ada di bawahnya.Selain dari teori-teori di atas, Teori Motivasi itu juga dapat dirumuskan kembalimenjadi beberapa kelompok, yaitu : • a. Teori Kepuasan ( Content Theory ) • Pada dasarnya Teori ini lebih didekatkan pada factor – factor kebutuhan dan kepuasan individuyang menyebabkannya bertindak dan berperilaku dengan cara tertentu. Hal yang memotivasisemangat bekerja seseorang adalah untuk memenuhi kebutuhan dan kepuasan material maupunnonmaterial yang diperolehnya dari hasil pekerjaannya. •
  26. 26. Definisi pengambilan keputusan menurut para ahli Menurut Herbert A. Simon, Proses pengambilan keputusan pada hakekatnya terdiri atas tiga langkah utama, yaitu: • Kegiatan Intelijen Menyangkut pencarian berbagai kondisi lingkungan yang diperlukan bagi keputusan. • Kegiatan Desain Tahap ini menyangkut pembuatan pengembangan dan penganalisaan rangkaian kegiatan yang mungkin dilakukan. • Kegiatan Pemilihan Pemilihan serangkaian kegiatan tertentu dari alternative yang tersedia Sedangkan menurut Scott dan Mitchell, Proses pengambilan keputusan meliputi: • Proses pencarian/penemuan tujuan • Formulasi tujuan • Pemilihan Alternatif • Mengevaluasi hasil-hasil Pendekatan konperhensif lainnya adalah dengan menggunakan analisis sistem, Menurut ELBING ada lima langkah dalam proses pengambilan keputusan: • Identifikasi dan Diagnosa masalah • Pengumpulan dan Analisis data yang relevan • Pengembangan dan Evaluasi alternative alternative • Pemilihan Alternatif terbaik BACK TO HOME
  27. 27. • • • Unsur-unsur komunikasi menurut Harold Lasswell : 1. Komunikator (Source, Sender) 2. Pesan (Message) 3. Media (Channel) 4. Komunikan (Receiver) 5. Efek (Effect, Influence) Pada saat ini masih banyak didapati di berbagai institusi pendidikan, pelatihan, termasuk di Perguruan tinggi, yang dalam mengajar masih konvensional. Dalam arti, pengajar (baik guru atau dosen) mengajar secara alami sesuai dengan bakat mengajar yang dimiliki. Kenyataan diatas akan menimbulkan beberapa persoalan, baik bagi pengajar maupun peserta didik. Tipe pertama misalnya, akan menimbulkan masalah bagi dosen/guru yang tidak mempunyai bakat mengajar atau mempunyai keterbatasan dalam menyampaikan pesan secara lisan, adapun untuk tipe kedua, jika tidak hati-hati, guru cenderung akan meniru gaya orang yang diidolakannya, tanpa melihat sisi kelemahannya. Proses belajar (learning) adalah suatu perubahan yang relatif tetap dalam persediaan tingkah laku, yang terjadi sebagai hasil pengalaman. Ini berarti, hanya dapat dikatakan terjadi proses belajar bila seseorang menunjukkan tingkah laku yang tidak sama. Jadi, proses belajar menempatkan seseorang dari status kemampuan atau kecakapan (ability) yang satu kepada kemampuan/kecakapan yang lain. Belajar mengajar sebagai proses (process), pada hakikatnya mengandung tiga unsur yaitu adanya input (bahan mentah yang akan diolah), process (kegiatan mengolah input) dan output (hasil yang telah diolah). Suatu proses dipandang baik apabila kualitas output lebih baik dari pada input. Input proses belajar mengajar adalah mahasiswa sebelum perkuliahanOutput dari proses belajar mengajar yaitu peserta didik (mahasiswa) setelah menerima perkuliahan. Komunikasi merupakan suatu yang sangat pokok dalam setiap hubungan orang-orang, begitu pula dalam suatu organisasi terjadinya komunikasi tentunya ada tujuan yang ingin dicapai. Hal sesuai dengan pendapat Maman Ukas mengemukakan tujuan komunikasi sebagai berikut : 1. Menentapkan dan menyebarkan maksud dari pada suatu usaha 2. Mengembangkan rencana-rencana untuk mencapai tujuan 3. Mengorganisasikan sumber-sumber daya manusia dan sumber daya lainnya seperti efektif dan efisien 4. Memilih, mengembangkan, menilai anggota organisasi 5. Memimpin, mengarahkan, memotivasi dan menciptakan suatu iklim kerja di mana setiap orang mau memberikan kontribusi.
  28. 28. Komunikasi dalam organisasi sangat penting karena dengan adanya komunikasi maka seseorang bisa berhubungan dengan orang lain dan saling bertukar pikiran yang bisa menambah wawasan seseorang dalam bekerja atau menjalani kehidupan sehari-hari.. Adapun tahapan-tahapan tersebut adalah sebagai berikut: I. IDE (gagasan) => Si Sender 2. PERUMUSAN Dalam perumusan, disini ide si sender disampaikan dalam kata-kata. 3. PENYALURAN (transmitting) Penyaluran ini adalah bisa lisan, tertulis, mempergunakan symbol, atau isyarat dsb. 4. TINDAKAN Dalam tindakan ini sebagai contoh misalnya perintah-perintah dalam organisasi dilaksanakan. 5. PENGERTIAN Dalam pengertian ini disini kata-kata si sender yang ada dalam perumusan tadi menjadi ide si receiver. 6. PENERIMAAN Penerimaan ini diterima oleh si penerima berita (penangkap berita). Dalam membina kerja sama dalam kelompok inilah yang nantinya digunakan dalam rangka membina koordinasi organisasi kesatuan gerak dan arah yang sesuai dengan arah dan tujuan organisasi. Agar tercapai koordinasi dalam kerjasama pada organisasi itu sangat penting dilaksanakannya komunikasi yang setepat-tepatnya dan seefektif mungkin sehingga koordinasi dan kerjasama benar-benar dapat dilaksanakan setepat-tepatnya juga. Suatu keputusan adalah rasional secara sengaja bila penyesuaian-penyesuaian sarana terhadap hasil akhir dicoba dengan sengaja oleh individu atau organisasi, dan suatu keputusan adalah rasional secara organisasional bila keputusan diarahkan ke tujuan-tujuan individual. Pengambilan keputusan juga sangat memerlukan komunikasi yang setepat-tepatnya,
  29. 29. • • Hambatan-hambatan komunikasi 1. Mendengar. Biasanya kita mendengar apa yang ingin kita dengar. Banyak hal atau informasi yang ada di sekeliling kita, namun tidak semua yang kita dengar dan tanggapi. Informasi yang menarik bagi kita, itulah yang ingin kita dengar. 2. Mengabaikan informasi yang bertentangan dengan apa yang kita ketahui. 3. Menilai sumber. Kita cenderung menilai siapa yang memberikan informasi. Jika ada anak kecil yang memberikan informasi tentang suatu hal, kita cenderung mengabaikannya. 4. Persepsi yang berbeda. Komunikasi tidak akan berjalan efektif, jika persepsi si pengirim pesan tidak sama dengan si penerima pesan. Perbedaan ini bahkan bisa menimbulkan pertengkaran, diantara pengirim dan penerima pesan. 5. Kata yang berarti lain bagi orang yang berbeda. Kita sering mendengar kata yang artinya tidak sesuai dengan pemahaman kita. Seseorang menyebut akan datang sebentar lagi, mempunyai arti yang berbeda bagi orang yang menanggapinya. Sebentar lagi bisa berarti satu menit, lima menit, setengah jam atau satu jam kemudian. 6. Sinyal nonverbal yang tidak konsisten. Gerak-gerik kita ketika berkomunikasi – tidak melihat kepada lawan bicara, tetap dengan aktivitas kita pada saat ada yang berkomunikasi dengan kita-, mampengaruhi porses komunikasi yang berlangsung. 7. Pengaruh emosi. Pada keadaan marah, seseorang akan kesulitan untuk menerima informasi. apapun berita atau informasi yang diberikan, tidak akan diterima dan ditanggapinya. 8. Gangguan. Gangguan ini bisa berupa suara yang bising pada saat kita berkomunikasi, jarak yang jauh, dan lain sebagainya.
  30. 30. • 5. Klasifikasi Komunikasi Dalam Organisasi KLASIFIKASI KOMUNIKASI DALAM ORGANISASI 1.Dari segi sifatnya : a. Komunikasi Lisan Komunikasi jenis ini tergolong kepada komunikasi aktif, dimana komunika dapat memberikan timbal balik secara langsung apabila terjadi ketidakpahaman. b. Komunukasi Tertulis Komunikasi secara tertulis memang memberikan suatu dampak dimana komunikan akan merasa kesulitan dalam memahami maksud dan tujan dari informasi itu, namun komunikasi ini mempunyai dampak yang lama. Dan apabila komunikan lupa dengan apa yang telah dipelajarai sebelumnya, maka ia dapat mengulangi membaca informasi tersebut. Komunikasi ini tergolong komunikasi tidak lagsung, artinya apabila komunikan tidak paham terhadap materi tertulis tersebut, maka komunikan tidak dapat memberikan suatu umpan balik secara langsung. namun dengan berkembangnya teknologi saat ini, maka meskipun komunikasi berjalan secara tidak langsung, namun unpan balik dapat diberikan secara cepat baik melalui telepon, e-mail, dll. c. Komunikasi Verbal d. Komunikasi Non Verbal 2. . Menurut Keresmiannya : a. Komunikasi Formal b. Komunikasi Informal Komunikasi Informal •Komunikasi Informal yang terjadi karena adanya komunikasi antara sesama karyawan dalam suatu organisasi. •Komunikasi informal (the grapevine) biasanya disebarluaskan melalui desas-desus atau kabar angin dari mulut ke mulut dari satu orang ke orang yang lainnya dalam suatu organisasi dimana kebenarannya tidak bisa dijamin karena kadang-kadang bertentangan dengan perusahaan. •Jadi agar komunikasi informal bisa bermanfaat maka seseorang pemimpin harus bisa memakai jalur ini untuk memperlancar berjalannya komunikasi formal perusahaan (komunikasi formal ini jangan sampai mengakibatkan timbulnya desas-desus yang meresahkan karyawan)
  31. 31. . Pengertian Kepeminpinan • N E X T Dalam suatu organisasi kepemimpinan merupakan faktor yang sangat penting dalam menentukan pencapaian tujuan yang telah ditetapkan oleh organisasi. Kepemimpinan merupakan titik sentral dan penentu kebijakan dari kegiatan yang akan dilaksanakan dalam organisasi. Kepemimpinan adalah aktivitas untuk mempengaruhi perilaku orang lain agar supaya mereka mau diarahkan untuk mencapai tujuan tertentu (Thoha, 1983:123). Sedangkan menurut Robbins (2002:163) Kepemimpian adalah kemampuan untuk mempengaruhi suatu kelompok untuk mencapai tujuan. Sedangkan menurut Ngalim Purwanto (1991:26) Kepemimpinan adalah sekumpulan dari serangkaian kemampuan dan sifat-sifat kepribadian, termasuk didalamnya kewibawaan untuk dijadikan sebagai sarana dalam rangka meyakinkan yang dipimpinnya agar mereka mau dan dapat melaksanakan tugas-tugas yang dibebankan kepadanya dengan rela, penuh semangat, ada kegembiraan batin, serta merasa tidak terpaksa. Dari pengertian diatas kepemimpinan mengandung beberapa unsur pokok antara lain: 1) kepemimpinan melibatkan orang lain dan adanya situasi kelompok atau organisasi tempat pemimpin dan anggotanya berinteraksi, 2) di dalam kepemimpinan terjadi pembagian kekuasaan dan proses mempengaruhi bawahan oleh pemimpin, dan 3) adanya tujuan bersama yang harus dicapai.
  32. 32. • Beberapa pendapat ahli mengenai Kepemimipinan : 1. Menurut John Piffner, Kepemimpinan merupakan seni dalam mengkoordinasikan dan mengarahkan individu atau kelompok untuk mencapai suatu tujuan yang dikehendaki (H. Abu Ahmadi, 1999:124-125) 2. Kepemimpinan adalah pengaruh antar pribadi, dalam situasi tertentu dan langsung melalui proses komunikasi untuk mencapai satu atau beberapa tujuan tertentu (Tannebaum, Weschler and Nassarik, 1961, 24). 3. Kepemimpinan adalah suatu proses yang memberi arti (penuh arti Kepemimpinan) pada kerjasama dan dihasilkan dengan kemauan untuk memimpin dalam mencapai tujuan (Jacobs & Jacques, 1990, 281) 4. Kepemimpinan merupakan suatu kemampuan, proses, atau fungsi pada umumnya untuk mempengaruhi orang-orang agar berbuat sesuatu dalam rangka mencapai tujuan tertentu. (Slamet, 2002: 29) 5. Kepemimpinan adalah sikap pribadi, yang memimpin pelaksanaan aktivitas untuk mencapai tujuan yang diinginkan. (Shared Goal, Hemhiel & Coons, 1957, 7) 6. Kepemimpinan adalah suatu proses yang mempengaruhi aktifitas kelompok yang diatur untuk mencapai adalah pengaruh antar pribadi, dalam situasi tertentu dan langsung melalui proses komunikasi untuk mencapai satu atau beberapa tujuan tertentu (Tannebaum, Weschler and Nassarik, 1961, 29) 7. Kepemimpinan adalah aktivitas untuk mempengaruhi perilaku orang lain agar supaya mereka mau diarahkan untuk mencapai tujuan tertentu (Thoha, 1983:123). 8. Kepemimpinan adalah sekumpulan dari serangkaian kemampuan dan sifat-sifat kepribadian, termasuk didalamnya kewibawaan, untuk dijadikan sebagai sarana dalam rangka meyakinkan yang dipimpinnya agar mereka mau dan dapat melaksanakan tugas-tugas yang dibebankan kepadanya dengan rela, penuh semangat, ada kegembiraan batin, serta merasa tidak terpaksa. ( Ngalim Purwanto ,1991:26)
  33. 33. 5. Kepemimpinan adalah sikap pribadi, yang memimpin pelaksanaan aktivitas untuk mencapai tujuan yang diinginkan. (Shared Goal, Hemhiel & Coons, 1957, 7) 6. Kepemimpinan adalah suatu proses yang mempengaruhi aktifitas kelompok yang diatur untuk mencapai adalah pengaruh antar pribadi, dalam situasi tertentu dan langsung melalui proses komunikasi untuk mencapai satu atau beberapa tujuan tertentu (Tannebaum, Weschler and Nassarik, 1961, 29) 7. Kepemimpinan adalah aktivitas untuk mempengaruhi perilaku orang lain agar supaya mereka mau diarahkan untuk mencapai tujuan tertentu (Thoha, 1983:123). 8. Kepemimpinan adalah sekumpulan dari serangkaian kemampuan dan sifat-sifat kepribadian, termasuk didalamnya kewibawaan, untuk dijadikan sebagai sarana dalam rangka meyakinkan yang dipimpinnya agar mereka mau dan dapat melaksanakan tugas-tugas yang dibebankan kepadanya dengan rela, penuh semangat, ada kegembiraan batin, serta merasa tidak terpaksa. ( Ngalim Purwanto ,1991:26) 11. Tipe-tipe Kepemimpinan 1. Tipe Otokratik Seorang pemimpin yang memiliki tipe kepemimpinan otokratik dipandang sebagai karakteristik yang negatif. Hal ini dilihat dari sifatnya dalam menjalankan kepemimpinannya sangat egois dan otoriter, sehingga kesan yang dimunculkan dalam karakter tipe kepemimpinan ini selalu menonjolkan “keakuannya”. 2. Tipe Paternalistik Tipe pemimpin paternalistik ini bersifat kebapaan yang mengembangkan sikap kebersamaan. Salah satu ciri utamanya sebagaimana yang digambarkan masyarakat tradisional yaitu rasa hormat yang tinggi yang ditujukan oleh para anggota masyarakat kepada orang tua atau seseorang yang dituakan. Pemimpin seperti ini menunjukkan ketauladan dan menjadi panutan di masyarakat. Biasanya tipe seperti ini dimiliki oleh tokoh-tokoh adat, para ulama dan guru. 3. Tipe Kharismatik Karakteristik yang khas dari tipe ini yaitu daya tariknya yang sangat memikat sehingga mampu memperoleh pengikut yang jumlahnya kadang-kadang sangat besar. Tegasnya seorang pemimpin yang kharismatik adalah seseorang yang dikagumi oleh banyak pengikut meskipun para pengikut tersebut tidak selalu dapat menjelaskan secara konkret mengapa orang tersebut dikagumi.
  34. 34. • • 4. Tipe Laissez Faire Pemimpin ini berpandangan bahwa umumnya organisasi akan berjalan lancar dengan sendirinya karena para anggota organisasi terdiri dari orang-orang yang sudah dewasa yang mengetahui apa yang menjadi tujuan organisasi, sasaran-sasaran apa yang ingin dicapai, tugas apa yang harus ditunaikan oleh masing-masing anggota dan pemimpin tidak terlalu sering intervensi. 5. Tipe Demokratik Pemimpin yang demokratik biasanya memperlakukan manusia dengan cara yang manusiawi dan menjunjung harkat dan martabat manusia. Seorang pemimpin demokratik disegani bukannya ditakuti. Jadi, dalam menentukan tipe kepemimpinan yang akan diterapkan oleh seorang pemimpin harus disesuaikan dengan jenis organisasi yang akan dipimpin. 12. Teori-Teori Kepemimpinan 1. Teori Sifat Teori ini bertolak dari dasar pemikiran bahwa keberhasilan seorang pemimpin ditentukan oleh sifat-sifat, perangai atau ciri-ciri yang dimiliki pemimpin itu. Atas dasar pemikiran tersebut timbul anggapan bahwa untuk menjadi seorang pemimpin yang berhasil, sangat ditentukan oleh kemampuan pribadi pemimpin. Dan kemampuan pribadi yang dimaksud adalah kualitas seseorang dengan berbagai sifat, perangai atau ciri-ciri di dalamnya. Ciri-ciri ideal yang perlu dimiliki pemimpin menurut Sondang P Siagian (1994:75-76) adalah: - pengetahuan umum yang luas, daya ingat yang kuat, rasionalitas, obyektivitas, pragmatisme, fleksibilitas, adaptabilitas, orientasi masa depan; - sifat inkuisitif, rasa tepat waktu, rasa kohesi yang tinggi, naluri relevansi, keteladanan, ketegasan, keberanian, sikap yang antisipatif, kesediaan menjadi pendengar yang baik, kapasitas integratif; - kemampuan untuk bertumbuh dan berkembang, analitik, menentukan skala prioritas, membedakan yang urgen dan yang penting, keterampilan mendidik, dan berkomunikasi secara efektif.
  35. 35. T E O R I K E P E M I M P I N A N • 2. Teori Perilaku Dasar pemikiran teori ini adalah kepemimpinan merupakan perilaku seorang individu ketika melakukan kegiatan pengarahan suatu kelompok ke arah pencapaian tujuan. Dalam hal ini, pemimpin mempunyai deskripsi perilaku: a. konsiderasi dan struktur inisiasi Perilaku seorang pemimpin yang cenderung mementingkan bawahan memiliki ciri ramah tamah,mau berkonsultasi, mendukung, membela, mendengarkan, mene rima usul dan memikirkan kesejahteraan bawahan serta memperlakukannya setingkat dirinya. Di samping itu terdapat pula kecenderungan perilaku pemimpin yang lebih mementingkan tugas organisasi. b. berorientasi kepada bawahan dan produksi perilaku pemimpin yang berorientasi kepada bawahan ditandai oleh penekanan pada hubungan atasanbawahan, perhatian pribadi pemimpin pada pemuasan kebutuhan bawahan serta menerima perbedaan kepribadian, kemampuan dan perilaku bawahan. Sedangkan perilaku pemimpin yang berorientasi pada produksi memiliki kecenderungan penekanan pada segi teknis pekerjaan, pengutamaan penyelenggaraan dan penyelesaian tugas serta pencapaian tujuan. Pada sisi lain, perilaku pemimpin menurut model leadership continuum pada dasarnya ada dua yaitu berorientasi kepada pemimpin dan bawahan.
  36. 36. • N E X T 3. Teori Situasional Keberhasilan seorang pemimpin menurut teori situasional ditentukan oleh ciri kepemimpinan dengan perilaku tertentu yang disesuaikan dengan tuntutan situasi kepemimpinan dan situasi organisasional yang dihadapi dengan memperhitungkan faktor waktu dan ruang. Faktor situasional yang berpengaruh terhadap gaya kepemimpinan tertentu menurut Sondang P. Siagian (1994:129) adalah * Jenis pekerjaan dan kompleksitas tugas; * Bentuk dan sifat teknologi yang digunakan; * Persepsi, sikap dan gaya kepemimpinan; * Norma yang dianut kelompok; * Rentang kendali; * Ancaman dari luar organisasi; Efektivitas kepemimpinan seseorang ditentukan oleh kemampuan “membaca” situasi yang dihadapi dan menyesuaikan gaya kepemimpinannya agar cocok dengan dan mampu memenuhi tuntutan situasi tersebut. Penyesuaian gaya kepemimpinan dimaksud adalah kemampuan menentukan ciri kepemimpinan dan perilaku tertentu karena tuntutan situasi tertentu.
  37. 37. • S E K I A N • 4. Kesepakatan (consensus) Kesepakatan atau konsensus akan terjadi kalau semua anggota dari suatu organisasi mendukung keputusan yang diambil. Metode pengambilan keputusan ini memiliki keuntungan, yakni partisipasi penuh dari seluruh anggota organisasi akan dapat meningkatkan kualitas keputusan yang diambil, sebaik seperti tanggung jawab para anggota dalam mendukung keputusan tersebut. Selain itu metode konsensus sangat penting khususnya yang berhubungan dengan persoalan-persoalan yang kritis dan kompleks. Namun demikian, metodepengambilan keputusan yang dilakukan melalui kesepakatn ini, tidak lepas juga dari kekurangan-kekurangan. Yang paling menonjol adalah dibutuhkannya waktu yang relatif lebih banyak dan lebih lama, sehingga metode ini tidak cocok untuk digunakan dalam keadaan mendesak atau darurat. Keempat metode pengambilan keputusan di atas, menurut Adler dan Rodman, tidak ada yang terbaik dalam arti tidak ada ukuran-ukuran yang menjelaskan bahwa satu metode lebih unggul dibandingkan metode pengambilan keputusan lainnya. Metode yang paling efektif yang dapat digunakan dalam situasi tertentu, bergantung pada faktor-faktor: • Jumlah waktu yang ada dan dapat dimanfaatkan, • Tingkat pentingnya keputusan yang akan diambil oleh kelompok, dan • Kemampuan-kemampuan yang dimiliki oleh pemimpin kelompok dalam mengelola kegiatan pengambilan keputusan tersebut.
  38. 38. QUIZ • CHOOICE THE BEST ANWERS • GOOD LUCK
  39. 39. Soal pertama 1. apakah yang dimaksud dengan organisasi.. A. Organisasi adalah alat untuk mencapai tujuan dari sebuah Hubungan manajemen dan organisasi manajemen. B. suatu cara bagaimana agar sumber – sumber yang tersedia dapat digunakan dengan waktu yang tersedia dan dapat digunakan dengan cara teratur C. Suatu bentuk kelompokkelompok yang di susun berdasarkan kelas sosial. D. Merupakan fungsi untuk mempermudah pekerjaan yang kompleks.
  40. 40. 2. apa sajakah tipe kepemimpinan itu…. A. Tipe struktur organisasi B. Tipe eksternal C. Tipe Otokratik D. Tipe lingkungan

×