Kolom Telematika DetikINET - Peran Jejaring Sosial di Revolusi 2.0

726 views

Published on

Published in: Technology
0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total views
726
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
2
Actions
Shares
0
Downloads
4
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Kolom Telematika DetikINET - Peran Jejaring Sosial di Revolusi 2.0

  1. 1. Kolom TelematikaPeran Jejaring Sosial di Revolusi 2.0Penulis: Goutama Bachtiar - detikinetJumat, 04/11/2011 14:20 WIBJakarta - 14 Januari 2011 pukul 11.18 siang, salah satu post dari ratusan juta post di Facebook setiapharinya bertuliskan "Pesan untuk Penduduk Mesir: Mari jadikan tanggal 25 Januari mendatang sebagai OborPerubahan di Mesir".Pesan di atas, yang ditulis dalam bahasa Arab, dianggap sebagai pemicu awal pergerakan sosial yangberujung pada revolusi Mesir dan tumbangnya Presiden yang sudah berkuasa selama 30 tahun, HusniMubarak.Facebook merupakan situs terpopuler kedua di Mesir dengan 5 juta pengguna. Saat itu mayoritas penduduk,terutama kaum menengah, sudah jengah dengan korupsi di pemerintahan, penyalahgunaan kekuasaan,ketimpangan kesempatan ekonomi dan pemusatan ekonomi di kalangan elit.Tagar #Jan25, dimulai sejak 15 Januari, begitu populer dan menjadi penanda demonstrasi berkepanjangandan terkonsentrasi di Tahrir Square.Revolusi Facebook, Revolusi Twitter. Faktor sosial, ekonomi, budaya dan politik merupakan pendorongutama revolusi ini, dimana peran jejaring sosial, sebagai media, dengan viral effect yang dimilikinya, berhasilmenumbangkan rezim Mubarak. Dunia terkejut. Revolusi berlanjut ke negara Arab lainnya. Timur Tengah punbergejolak.Dua hari sesudah pesan tersebut dikirim, pemerintah Mesir yang mengontrol ketat media massakonvensional, mulai mengambil tindakan. Layanan internet dan selular pun ditutup menggunakan teknologiyang dibeli dari Narus, sebuah perusahaan asal Amerika Serikat. Rakyat mencari alternatif koneksi. Modemdial up dan proxy server kembali marak digunakan.Obama dan Kampanye OnlinenyaMenurut Webster Online Dictionary, gerakan sosial merupakan salah satu jenis aktivitas kelompok. Kelompokinformal yang terdiri dari individu dan atau organisasi dengan fokus kepada masalah sosial ataupun politiktertentu, membuat perubahan sosial atau politik tertentu untuk kepentingan masyarakat banyak.Pergerakan sosial sudah dimulai sejak ratusan tahun lampau. Bedanya adalah jika dahulu lebih banyakmenggunakan media massa, baik cetak dan elektronik seperti koran, radio serta televisi, maupun mediaumum yang sederhana (pamflet, flyer) saat ini media internet terutama jejaring sosial, menjadi platform yangpopuler.Kemampuannya menjangkau lebih banyak audiens, real time, melintasi batas ruang dan waktu, efek dominoyang dashyat serta interaktivitasnya yang tinggi disadari berbagai kalangan.Protes terhadap pemilihan umum di Iran, dua tahun lalu, dikenal dengan Pemberontakan Twitter,menunjukkan bagaimana jejaring sosial membuat mobilisasi dan demonstrasi massa lebih mudah terjadi.Penduduk Iran dengan lantang menyuarakan aspirasinya atas pemilihan Mahmoud Ahmadinejad melaluiTwitter dan Facebook.Wacana peran internet dalam mobilisasi massa mulai mengemuka sejak penggunaan media tersebut secaraintens dalam kampanye pemilihan presiden yang dilakukan oleh Barack Obama dan timnya tiga tahun lalu.http://inet.detik.com/read/2011/11/04/142056/1760382/398/peran-jejaring-sosial-di-revolusi-20 Page 1
  2. 2. Program kampanye tersebut merupakan program kampanye politik pertama yang memaksimalkanpenggunaan jejaring sosial dan dipimpin oleh David Plouffe selaku Manajer Kampanye dan ThomasGensemer, tokoh kunci strategi Internet Obama.Sistemiknya pengunaan internet, pesan singkat serta media komunikasi elektronik lainnya bertujuan untukmembuat jaringan relawan dan koordinator di tingkat akar rumput yang penuh komitmen dan militan.Hasilnya? 2 juta relawan dan koordinator, 200.000 acara, 35.000 grup, 400.000 blog.Dana kampanye terkumpul sebesar 30 juta dolar dari 70.000 donatur pribadi. Peran internet sebatas mediakoordinasi dan kolaborasi, dengan tetap melibatkan dan memberdayakan relawan dan koordinator dalamacara dan program kampanye mereka.SlacktivismAda istilah ekstrim slacktivism, yang diperkenalkan oleh pakar jejaring sosial ternama, Evgeny Morozov.Istilah ini memberikan gambaran bahwa perubahan sosial atau politik bisa terjadi cukup dengan melakukanaktivitas online saja. Sebagai contoh cukup bergabung dengan salah satu Grup di Facebook.Aktivisme jenis ini cocok untuk generasi pemalas yang memiliki pemikiran bahwa mobilisasi di dunia mayadapat memberikan kontribusi yang sama besar dibandingkan dengan aktivisme fisik, dimana mereka jugaakan terhindar dari resiko terluka, meninggal, diculik, brutalnya massa sampai ke penyiksaan yang sangatmungkin terjadi pada aksi massa terutama untuk demonstrasi politik.Mengambil contoh revolusi di Mesir, para demonstran memanfaatkan album foto maupun wall Facebook sertaTwitter untuk melaporkan dan memperlihatkan foto atas aksi yang terjadi. Rakyat yang memprotes, bentrokdengan polisi, ketegangan yang ditimbulkan, suasana tawa dan duka. Sementara tagar #Jan25, muncul satuhari setelah pesan di Facebook tersebut muncul, oleh akun wanita berusia 21 tahun, @alya1989262.Twitter menjadi mata, telinga dan suara atas apa yang sebenarnya terjadi dan reaksi publik terhadapnya.Para demonstran bermodalkan ponsel cerdas seakan berlomba-lomba ingin menyampaikan kejadian yangmereka alami tersebut ke seluruh dunia. Tujuan utamanya adalah memperoleh dukungan dari rakyat Mesirlainnya dan dukungan diwujudkan dengan aksi serupa.Sebelum revolusi Mesir terjadi, awal tahun lalu, Januari silam, rezim Zine El-Abidine Ben Ali yang telahberkuasa selama 23 tahun, juga terjungkal. Kejatuhan kekuasaan tiran di Tunisia yang diawali dengan aksidemonstrasi kurang lebih satu bulan lamanya, juga diawali dengan perlawanan melalui Facebook dan Twitter.Media massa mainstream, surat kabar, radio maupun televisi serta jejaring sosial lain seperti YouTubediblokir serta aktivitas informasi di internet diawasi dengan ketat.Ali, nama samaran salah seorang aktivis militan, dalam sebuah wawancara menyatakan dia menghabiskan18 jam waktunya setiap hari di depan komputer untuk menggunakan Facebook.Dia memimpin SBZ News, sebuah tim dengan 15 aktivis dunia maya, yang mengumpulkan informasi, foto danvideo dari berbagai sumber di Tunisia dan menyebarluaskannya di Facebook dan Twitter.Semua fitur yang ada di kedua jejaring sosial tersebut dimanfaatkan oleh para aktivis untuk berbagi informasi,merancang dan menyerbaluaskan agenda aksi serta mengkoordinasikan aksi demonstrasi.Setelah revolusi di Tunisia menular di Mesir, pemerintah China menutup semua informasi tentang pergolakandi Negeri Sungai Nil itu agar tidak memicu para aktivis pro demokrasi di China melakukan yang sama.http://inet.detik.com/read/2011/11/04/142056/1760382/398/peran-jejaring-sosial-di-revolusi-20 Page 2
  3. 3. Di dalam negeri, Gerakan Sejuta Facebooker dalam menggalang dukungan terhadap Chandra Hamzah danBibit Samad Rianto bulan Oktober dua tahun lalu yang dinonaktifkan karena diduga menyalahgunakanwewenang cukup memberikan tekanan publik kepada pihak berwajib dan memiliki peran penting sehinggakeduanya terbebas dari tudingan menerima suap.Masih ada beberapa gerakan pengguna Facebook lokal lainnya, mulai dari Gerakan 1 juta facebooker dukungHendri Mulyadi sebagai Pahlawan Nasional, Gerakan 1.000.000 Facebooker tolak UN sampai gerakanGerakan Semiliar Facebooker Menolak Pelarangan Jilbab dan Cadar.Berani Karena Jejaring SosialDari beberapa kejadian di atas, bisa disimpulkan bahwa jejaring sosial yang ada membuat para penggunanyamenjadi lebih berani dalam menyatakan pendapat dan menyuarakan aspirasinya terutama jika hal menjadiperhatian mereka terlepas bahwa aspirasi dan opini merupakan opini individual maupun perilaku kolektif.Kolaborasi antara media massa konvensional dengan jejaring sosial, maupun jejaring sosial itu sendiri,apabila media massa konvensional sudah kehilangan kepercayaan publik maupun diawasi secaraketat/diblokir, sudah terbukti merupakan medium yang ampuh untuk melakukan aktivisme digital(cyberactivism), selain email dan situs web.Revolusi Industri, Perancis sampai dengan Revolusi Bolsheviks serta revolusi lainnya memang terjadisebelum jejaring sosial ditemukan. Teknologi semata tidak akan memicu revolusi. Jumlah pengguna internetdi dunia sudah mencapai 2,5 miliar pengguna, dari total 6,5 miliar penduduk Bumi dimana hampir 1 miliar diantaranya memiliki akun jejaring sosial.Pertumbuhan pengguna internet begitu pesat yaitu 3 digit (hampir 500 persen) dalam 10 tahun terakhir,terutama di benua Afrika dan kawasan Timur Tengah dengan tingkat pertumbuhan yang menakjubkan, 4digit. Saat ini 12 persen (120 juta) penduduk di Afrika dan 30 persen (70 juta) penduduk di Timur Tengahsudah memiliki akses internet.Statistik ini secara tidak langsung meningkatkan posisi tawar jejaring sosial dalam menyuarakan opini danaspirasi penggunanya atas perubahan sosial, pergerakan sosial maupun menggalang people power.Ikatan sosial dan hubungan yang kuat antara kaum yang tertindas merupakan faktor utamanya. Dan jejaringsosial memfasilitasi ikatan sosial dan hubungan yang ada di dunia nyata maupun dunia maya menjadi kuatatau bahkan lebih kuat.http://inet.detik.com/read/2011/11/04/142056/1760382/398/peran-jejaring-sosial-di-revolusi-20 Page 3

×