Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.

Spiritual quotient

1,073 views

Published on

Spiritual quotient adalah berkenaan kecerdasan kerohanian.

Published in: Education
  • thank you very much , very useful
       Reply 
    Are you sure you want to  Yes  No
    Your message goes here
  • Be the first to like this

Spiritual quotient

  1. 1. KU AHMAD FATAKHSYAAHMAD MUSLIM SAMAH
  2. 2. SPIRITUAL INTELLIGENCE SQSOUL’S INTELLIGENCE SELF- ACTUALIZATION
  3. 3.  SQ adalah merujuk kepada kecerdasan spiritual (spiritual intelligence) sebagaimana IQ merujuk kepada kecerdasan kognitif. SQ sebenarnya tidak boleh diukur seperti EQ dan IQ kerana ia melibatkan aspek yang lebih halus dan hanya diperoleh melalui pengalaman diri sendiri.
  4. 4.  Kecerdasan Spiritual / Kerohanian adalah berkenaan dengan keperluan manusia dan kebolehan mencari makna dalam pengalaman Ia adalah kecerdasan tertinggi yang dimiliki oleh insan. (Dana Zohar & Ian Marshall) EQ + IQ = SQ
  5. 5.  SQ adalah segala tentang kehidupan. Kesedaran diri, keupayaan berfikir, kreativiti dll, semuanya adalah satu. SQ melengkapkan kita untuk melihat dan menyelesaikan masalah makna dan nilai dan kemudian kita menentukan arah pemikiran kita, tindakan kita dan sebagainya ke arah yang lebih bermakna
  6. 6.  Melalui SQ / SI juga kita akan dapat membezakan baik dan buruk dengan lebih jelas lagi.
  7. 7.  Kecerdasan spiritual adalah kemampuan untuk memberi makna ibadah terhadap setiap perilaku dan kegiatan, melalui pemikiran dan langkah-langkah yang bersifat fitrah, menuju manusia yang seutuhnya (hanif) dan memiliki pemikiran Tauhidi (integralistik), serta berprinsip “hanya karena Allah”. (Ary Ginanjar Agustian)
  8. 8.  IQ pada asasnya adalah berkenaan menyelesaikan masalah secara logik. EQ membenarkan kita memahami situasi yang kita hadapi dan bertindak mengikut keadaan. SQ membenarkan kita menyoal diri kita samada mahu terlibat dalam situasi tersebut atau tidak.
  9. 9.  Bayangkan satu situasi bahawa orang yang kamu sayang meninggal kerana dibunuh raksasa.. Secara logiknya kamu sedar bahawa dia sudah tiada disisi kamu lagi. Kamu akan berasa sangat sedih (EQ). Melalui EQ dan IQ, kamu akan menggunakan rasa sedih dan geram itu untuk mencipta alat untuk mengalahkan raksasa tersebut..(tindakan)
  10. 10.  Melalui SQ kamu akan berfikir ‘adakah aku perlu bunuh raksasa itu atau hantar ia ke planet lain?’ Walaubagaimanapun hati kamu tetap reda dengan ketentuan ilahi bahawa kekasih kamu telah tiada selamanya..
  11. 11. GOD –SPOTS ??Missouri University (MU)
  12. 12.  Barat  Kecerdasan Spiritual tiada kena mengena dengan konsep ketuhanan.  Jiwa dan roh berbeza. Ada berpendapat Roh tidak wujud .  Tidak bersifat transendental. (menjangkau batasan)  Hanya membahaskan dalam peringkat biologi dan psikologi semata – mata.  Berdasarkan konsep suara hati (inner voice)
  13. 13. • “…Many humanist and atheist have high SQ, many actively and vociferously religious people have very low SQ..” (Dana Zohar)
  14. 14.  Berteraskan Rukun Iman dan Rukun Islam Mengamalkan konsep EHSAN Merujuk kepada konsep IBADAH dalam kehidupan harian Bersifat transendental
  15. 15. 1. Siapakah aku?2. Untuk apa aku dilahirkan?3. Kemana aku akan pergi ?
  16. 16. 1. Alam Roh – manusia berjanji mengikuti dan menjauhi larangan Allah Taala.2. Alam Rahim3. Alam Duniawi4. Alam Barzakh5. Alam Mahsyar6. Alam Akhirat
  17. 17.  Kegembiraan Kesedaran diri yang tinggi Kehormanian Hubungan kasih sayang Fleksibility Adaptability
  18. 18.  Berniat yang baik (niat seseorang menentukan tentang amal perbuatan dan produks yang dihasilkannya) Melakukan sesuatu atas dasar kebenaran (kebenaran menjadi asas dalam tindakan) Berdoa dalam setiap langkah (tiada keberhasilan yang diperoleh tanpa campur tangan Tuhan) Menjaga kebersihan hati (harus ikhlas dalam melakukan tindakan) Banyak tafakkur (hendaknya menjadikan alam seluruhnya sebagai titik tolak pemikiran) Menyandarkan segala sesuatu atas kehendak Allah (segala sesuatu telah ada ketentuannya namun manusia harus melakukan segala sesuatu dengan sebaik-baiknya

×