Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.
Kegagalan Tak Terduga Kepemimpinan Indonesia 
Saat ini 
Pada 21 Mei 1998, dalam sebuah upacara singkat yang disiarkan di s...
memburuk dan krisis berkepanjangan. Sementara lainnya Timur dan negara Asia Tenggara, 
terutama dari Thailand dan Korea Se...
dalam Gerakan Cinta Rupiah, di mana Indonesia kelas menengah dan atas (Sino-Indonesia 
merasa sangat tertekan) didesak unt...
diangkat, setelah bertemu dengan tim IMF yang baru, mengumumkan bahwa gagasan dewan 
mata uang tidak akan dilaksanakan kar...
pemimpin saat ini pihak non-pemerintah lainnya, PPP Islam (Partai Persatuan Pembangunan, 
Partai Persatuan Pembangunan), t...
Pilihan Suharto Habibie mungkin direncanakan jauh sebelumnya, bahkan pada awal 
Maret 1993, ketika presiden enggan menerim...
menjadi komandan Jenderal Feisal Tanjung, Suharto berusaha keras untuk memastikan bahwa 
loyalis pribadi (kebanyakan manta...
bereaksi terhadap gerakan orang lain, seperti para pemimpin Majelis dan Menteri Ekonomi 
Ginandjar. Angkatan bersenjata ke...
mereka, direktur Pertamina jangka panjang, Ibnu Sutowo, meminjam (dengan persetujuan 
Suharto, tetapi tanpa sepengetahuan ...
Akhirnya, penting untuk dicatat bahwa aliansi Soeharto dengan bisnis Sino-Indonesia 
merupakan bagian penting dari cerita ...
"Dalam pandangan Soeharto, baik program yang 50-point IMF maupun usulan IMF berikutnya 
diadakan harapan keluar sebanding ...
pihak Indonesia keberatan dengan tuntutan IMF untuk (1) menghapuskan monopoli dinikmati 
sejak awal Orde Baru oleh lembaga...
lulusan dari Akademi Militer di Magelang, Central Java. Mereka berbagi satu set nilai-nilai 
tentang kebajikan kehidupan m...
Habibie pelantikan sebagai presiden, Lieu penyewa Jenderal Prabowo Subianto, menantu 
Suharto mertua, dipindahkan dari pos...
siswa dan protes populer atau Suharto melemahnya pegangan pada sistem politik. Hasilnya 
adalah pola reaksi bukan aksi. Ka...
terbentuk kurang baik dan mereka memiliki sedikit pemahaman demokrasi. Dalam analisis 
akhir, apa yang mungkin paling pent...
antimilitary signifikan di antara kelompok ini, tetapi sejauh ini tidak ada kemauan untuk 
bertindak di luar jalur birokra...
1984 itu adalah bagian dari Partai Persatuan Pembangunan.) Pemimpin nasional NU adalah 
Abdurrahman Wahid (disebut Gus Dur...
ide negara yang berdasarkan hukum Islam. Dari tahun 1960 sampai awal 1990-an, 
Muhammadiyah tinggal keluar dari politik, s...
pada saat itu, Amien berjanji untuk memimpin "kekuatan rakyat" gerakan. Awal tahun ini, 
Amien juga mengusulkan koalisi op...
kedutaan Amerika, mengklaim bahwa Amerika Serikat telah campur tangan dalam politik 
Indonesia dengan mendukung gerakan an...
cenderung untuk melihat separatis di bawah setiap tempat tidur dan enggan untuk 
menyerahkan bahkan sejumlah kecil kekuasa...
Universitas dan bahkan siswa SMA memainkan peran penting pada awal Orde Baru, 
memberikan banyak dukungan rakyat yang dimo...
menunjukkan hasil yang nyata, secara luas dipahami di Indonesia bahwa tidak ada jalan lain. 
Habibie telah meyakinkan menu...
mayoritarian? Haruskah partai politik berdasarkan etnis atau agama diperbolehkan, atau harus 
semua pihak pada prinsipnya ...
menyelamatkan negara dan bangsa. Sebaliknya, pemimpin utama di luar pemerintah bisa mulai 
membangun jenis link di antara ...
kebijakannya. Indonesia sekarang hasalmost ajaib, mengingat kekuatan militer dan kelemahan 
masyarakat sipil di bawah Suha...
Upcoming SlideShare
Loading in …5
×

Bahan Kegagalan Tak Terduga Kepemimpinan Indonesia

1,136 views

Published on

Published in: Education
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

Bahan Kegagalan Tak Terduga Kepemimpinan Indonesia

  1. 1. Kegagalan Tak Terduga Kepemimpinan Indonesia Saat ini Pada 21 Mei 1998, dalam sebuah upacara singkat yang disiarkan di seluruh dunia, Presiden Indonesia Suharto mengundurkan diri dan digantikan oleh wakil presiden hanya dalam dua bulan, BJ Habibie, seorang kepercayaan Suharto yang telah mengabdi selama bertahun-tahun sebagai menteri riset dan teknologi. Suharto telah memegang kekuasaan selama lebih dari 32 tahun, dan sampai hari-hari terakhirnya di kantor beberapa pengamat memprediksi bahwa akhir sudah dekat. Keputusan Soeharto untuk mengundurkan diri itu dipicu oleh penolakan dari 14 individu kunci, yang dipimpin oleh Menteri Koordinator Ekonomi, Keuangan, dan Industri Ginandjar Kartasasmita, untuk menerima penunjukan sebagai menteri dalam kabinet direstrukturisasi. Ia juga berada di bawah tekanan berat untuk mengundurkan diri dari pemimpin Majelis Permusyawaratan Rakyat (Majelis Permusyawaratan Rakyat), badan konstitusional superparliamentary bahwa pada bulan Maret telah terpilih sebagai presiden untuk jangka ketujuh lima tahun. Peristiwa ini terjadi dalam konteks ekonomi dan politik TUR-MOIL yang dimulai dengan krisis mata uang Juli 1997. Ini termasuk demonstrasi mahasiswa besar-besaran di kampus universitas di seluruh negeri mulai Februari berikut; pembunuhan, diduga oleh pasukan keamanan, dari empat mahasiswa di sebuah universitas swasta di Jakarta pada tanggal 12 Mei; pesta pora kerusuhan perkotaan selama 13-15 Mei yang menewaskan lebih dari 1.000 jiwa; dan penyitaan gedung Majelis pada tanggal 18 Mei oleh beberapa ribu siswa. Itu Acara terakhir ini yang mendorong para pemimpin Majelis, semua yang sebelumnya dipilih oleh Suharto sendiri, untuk berbalik melawan bos mereka, dan gagal restrukturisasi kabinet presiden adalah respon awal untuk itu. Bagaimana kita bisa menjelaskan kematian politik Soeharto yang cepat, setelah bertahun-tahun kekuasaan dekat-absolut? Umur-Suharto berbalik 77 pada bulan Juni 1998- tidak diragukan lagi faktor, seperti kedalaman krisis ekonomi, yang paling serius yang dialami Indonesia sejak awal pemerintahan Orde Baru yang didirikan oleh Soeharto pada 1965-1966. Yang lebih penting, bagaimanapun, adalah serangkaian kesalahan kebijakan presiden yang
  2. 2. memburuk dan krisis berkepanjangan. Sementara lainnya Timur dan negara Asia Tenggara, terutama dari Thailand dan Korea Selatan, muncul oleh bagian awal tahun 1998 telah berubah sudut menuju kemakmuran baru, penurunan Indonesia terus. Pada bulan Maret 1998, ketika masalah politik terburuk Soeharto mulai, rupiah diperdagangkan pada di atas 10.000 dolar AS (bagi beberapa bersedia untuk membelinya); sebagian besar bank dan banyak bisnis sektor modem secara teknis bangkrut jika tidak benar-benar menutup; jutaan orang telah kehilangan pekerjaan mereka; inflasi berjalan pada tingkat tahunan sebesar 150 persen; dan ada kekurangan bahan pokok, termasuk obat-obatan serta bahan makanan dan barang-barang rumah tangga umum lainnya. Dana Moneter Internasional (IMF), yang didukung oleh Bank Dunia dan pemerintah negara-negara G-7, telah dua kali pada bulan Oktober 1997 dan Januari 1998-ditawarkan untuk menyelamatkan Suharto keluar dengan memberikan kredit baru dengan imbalan reformasi ekonomi. Pada kesempatan kedua presiden secara resmi menerima persyaratan IMF tetapi segera melanjutkan untuk menumbangkan perjanjian dengan cara yang terlalu jelas untuk pasar keuangan dan investor asing untuk dilewatkan. Sebagai contoh, setelah perjanjian pertama bank putranya Bambang Trihatmodjo ditutup sebagaimana diatur, tapi asetnya ditempatkan di bank lain milik Bambang. Pembangunan proyek PLTA Suharto terkait di Jawa Timur pertama kali ditunda, kemudian dijadwal ulang. Pada awal Januari, anggaran 1998- 1999 negara terlalu optimis diumumkan tanpa konsultasi terlebih dahulu dengan Dana. Yang kedua, perjanjian yang lebih membersihkan dan lebih ketat, kemudian dikenal dengan program 50-point IMF, telah ditandatangani pada Januari 15,1998. Dalam beberapa minggu ada laporan bahwa kesepakatan ini dilanggar juga. Misalnya, cara ditemukan untuk mempertahankan kedua monopoli cengkeh dan proyek mobil nasional yang dikendalikan oleh putra bungsu Tommy (Hutomo Mandala Putra). Kroni Presiden Mohammad "Bob" Hasan bergerak cepat untuk membangun kembali pegangan ketat pada industri kayu lapis. Perusahaan konstruksi milik putri tertua Tutut (Siti Hardiyanti Rukmana) mengumumkan bahwa mereka masih akan membangun jalan triple-decker mahal. Selama periode yang sama Soeharto juga mengambil, atau membiarkan orang lain untuk mengambil, tindakan yang mengalihkan perhatian dari penyebab sebenarnya dari dan kemungkinan solusi untuk krisis ekonomi. Sebagai contoh, putri Tutut memainkan peran kunci
  3. 3. dalam Gerakan Cinta Rupiah, di mana Indonesia kelas menengah dan atas (Sino-Indonesia merasa sangat tertekan) didesak untuk menjual dolar mereka untuk membantu menaikkan nilai tukar rupiah. Sebuah kampanye dimulai melawan terkaya pebisnis Sino-Indonesia (yang disebut konglomerat), yang diduga telah diparkir puluhan miliar dolar abroad.3 konglomerat yang diberi label patriotik oleh Panglima TNI Jenderal Feisal Tanjung, yang mengancam (meskipun ia tidak melakukan) "tindakan lebih lanjut" jika modal mereka tidak kembali ke Indonesia dan diberikan kepada negara. Satu Sino-Indonesian pengusaha terkemuka, Sofyan Wanandi, dipanggil untuk ditanyai sehubungan dengan ledakan bom di sebuah kompleks apartemen di Jakarta. Penargetan pemerintah Sofyan mungkin tidak berhubungan dengan masalah pelarian modal, tapi lebih takut komunitas bisnis Sino-Indonesia. Masalah yang paling mengganggu, yang diperdebatkan dalam dan di luar Indonesia selama hampir dua bulan, adalah usulan untuk mematok rupiah pada sekitar 5.000 dolar AS melalui dewan mata uang. Ide ini rupanya diprakarsai oleh pengusaha yang dekat dengan anak-anak Soeharto, yang mengundang dewan pakar mata uang (dan promotor) Profesor Steven Hanke dari Johns Hopkins University untuk kediaman presiden. Dewan mata uang akan menggantikan fungsi bank sentral dengan membatasi jumlah rupiah yang beredar dengan jumlah dolar yang tersedia untuk menebus mereka dengan suku bunga tetap dan dengan membiarkan suku bunga perbankan yang akan ditetapkan oleh pasar. Sementara sebagian besar ekonom dan pengusaha, dalam dan luar negeri, cepat sepakat bahwa Indonesia bukanlah calon yang cocok untuk dewan mata uang (dolar terlalu sedikit yang tersedia dan terlalu lemah sistem perbankan), presiden tidak mau meninggalkannya. Ini menempatkan dia bertentangan dengan penasihat ekonomi sendiri, mendorong dia untuk memecat kepala dihormati dari bank sentral, Soedradjad Djiwandono. Hal ini juga tegang hubungan dengan IMF, Bank Dunia, dan G-7 pemerintah, semua yang ingin dia sesuai dengan program 50-point IMF. Beberapa panggilan telepon dari Presiden AS Bill Clinton, ditambah aliran pengunjung yang menonjol, termasuk mantan Wakil Presiden AS Walter Mondale dan Perdana Menteri Jepang kemudian Ryutaro Hashimoto, gagal untuk mengubah pikirannya. Istirahat akhirnya datang pada tanggal 20 Maret, ketika Menteri Keuangan Fuad Bawazier baru
  4. 4. diangkat, setelah bertemu dengan tim IMF yang baru, mengumumkan bahwa gagasan dewan mata uang tidak akan dilaksanakan karena kekurangan cadangan devisa. Selama periode yang sama, Januari-Maret, Presiden Suharto membuat keputusan politik-khususnya pilihannya dari wakil presiden dan kabinet yang meningkatkan keraguan tentang komitmennya untuk program 50-point IMF. Di bawah konstitusi 1945, Majelis Permusyawaratan Rakyat memenuhi quinquennially untuk memilih presiden dan wakil presiden dan untuk menyebarluaskan "garis utama kebijakan negara." Menurut praktik Orde Baru, segera setelah setiap sesi Majelis, presiden menunjuk kabinet baru. Setelah jadwal ini, Majelis dipenuhi dari 1 Maret - 11 Maret 1998, dan kabinet baru, yang anggotanya diharapkan untuk melayani hingga tahun 2003, diumumkan pada 14 Maret. Majelis diselenggarakan pada tanggal 1 Maret terdiri dari 425 dipilih dan 75 diangkat anggota DPR (Dewan Perwakilan Rakyat [DPR], atau Dewan Perwakilan Rakyat) ditambah 500 anggota yang ditunjuk. Seperti tahun sebelumnya, baik pemilihan dan proses penunjukan dikelola secara ketat oleh presiden dan para pembantunya untuk memastikan minimal oposisi terhadap terpilihnya kembali Soeharto sendiri, pilihannya dari wakil presiden, dan versinya garis besar kebijakan negara. Telah ada pemilihan umum sebelum setiap sesi Majelis (yang terakhir diadakan pada tanggal 29 Mei 1997), di mana tiga partai-satu pemerintah dan non-pemerintah dua-diizinkan untuk bersaing untuk 425 kursi. Partai pemerintah, Golkar disebut (Golongan Karya, Grup Fungsional) adalah wajah politik partisan dari birokrasi negara dan militer. Ini pertama kali dimobilisasi oleh Suharto sebelum pemilihan parlemen tahun 1971 untuk meminimalkan peran kekuatan politik non-negara di DPR dan MPR. Kedua partai nonpemerintah itu sendiri produk dari 1.973 paksa fusi oleh Suharto dari sembilan partai yang sebelumnya otonom. Sepanjang Orde Baru, mereka menerima tunjangan dari sebuah yayasan Suhartocontrolled, pemimpin mereka telah disetujui oleh pemerintah, dan kegiatan kampanye mereka terbatas dan diawasi ketat oleh tentara. Pada bulan Juni 1996 Megawati Sukarnoputri populer, putri mendiang Presiden Soekarno (dan untuk alasan itu berpotensi karismatik), secara paksa digulingkan sebagai pemimpin Partai Kristen Indonesia yang nasionalis Demokrat (Partai Demokrasi Indonesia, PDI) atas perintah Soeharto. Para
  5. 5. pemimpin saat ini pihak non-pemerintah lainnya, PPP Islam (Partai Persatuan Pembangunan, Partai Persatuan Pembangunan), tidak dianggap mengancam pemerintah. Dalam pemilihan parlemen 1997 Golkar meraih 325 kursi, PPP 89, dan PDI 11 (beberapa pendukung PDI bersedia memilih partai setelah penggulingan Megawati). Majelis yang bertemu Maret 1998 terdiri dari 425 perwakilan tersebut ditambah 75 pasukan bersenjata ditunjuk dan 500 ditunjuk, mewakili daerah, para pihak, angkatan bersenjata, dan berbagai kelompok sosial jika tidak terwakili. Janji ini semua dibuat dalam proses yang dikendalikan oleh Suharto dan karena itu menghasilkan Majelis siap untuk melakukan penawaran presiden. Keinginannya termasuk pemilihan sendiri dan pemilihan wakil presiden yang dipilihnya, mantan menteri riset dan teknologi BJ Habibie, baik secara aklamasi, ditambah berlakunya keputusan Majelis pemberian presiden kekuatan yang luar biasa dalam hal ancaman terhadap keamanan nasional. Pilihan Habibie tidak melakukan apa pun untuk meyakinkan pasar keuangan atau investor potensial dalam perekonomian Indonesia. Memang, efek langsung adalah untuk mendorong rupiah ke level terendah baru terhadap dolar. Habibie adalah seorang insinyur aeronautika Jerman terlatih dengan reputasi untuk ketidaktahuan ekonomi dan sedikit kesabaran dengan siapa pun yang tidak setuju dengan dia. Dalam visinya, seperti yang diungkapkan dalam 25 tahun ia menjabat Suharto, ketergantungan pada manufaktur teknologi tinggi oleh industri negara akan memungkinkan Indonesia untuk mengembangkan cepat, negara-negara yang mengikuti konsepsi konvensional keunggulan komparatif lompatan. Lebih dari satu miliar dolar dana negara yang dituangkan ke Industri Pesawat Terbang Nusantara (IPTN), perusahaan manufaktur pesawat menyatakan bahwa ia lama memimpin. Meskipun buku perusahaan tidak tersedia untuk inspeksi independen, IPTN tampaknya telah disediakan beberapa pengembalian investasi yang sangat besar ini. Habibie juga secara pribadi menuju beberapa perusahaan negara lain dan mengawasi 10 disebut industri strategis. Orang dan kebijakan-Nya telah diharamkan tidak hanya untuk para ekonom profesional, IMF, dan sebagainya, tetapi juga untuk banyak petugas di angkatan bersenjata Indonesia. Control Habibie atas kapal dan amunisi industri negara dan pembeliannya beberapa tahun yang lalu dari mantan Jerman Timur Navy dipandang oleh banyak petugas sebagai ancaman langsung terhadap angkatan bersenjata kepentingan.
  6. 6. Pilihan Suharto Habibie mungkin direncanakan jauh sebelumnya, bahkan pada awal Maret 1993, ketika presiden enggan menerima Jenderal Try Sutrisno, calon ditekan kepadanya oleh angkatan bersenjata, sebagai wakil presiden untuk jangka 1993-1998. 'Bagaimana Suharto dimaksudkan untuk menggunakan Habibie di pos barunya tidak jelas. Asisten dan rekan Habibie melaporkan bahwa Habibie sendiri percaya bahwa ia telah ditunjuk Soeharto successor.6 Banyak orang lain, di luar maupun di dalam kamp Habibie, berpendapat bahwa Habibie akan menjadi semacam de facto perdana menteri, sebagai penuaan Presiden Suharto kehilangan minat pada rincian sehari-hari kebijakan. Pandangan saya sendiri adalah bahwa Soeharto tidak berniat untuk memberikan wakil presiden barunya peran substansial lebih besar dari yang ditugaskan untuk pendahulunya, ia juga tidak berharap akan digantikan oleh Habibie. Pada tanggal 19 Mei, dua hari sebelum ia mengundurkan diri, Suharto, masih master pidato tidak langsung, mengatakan kepada pers: "Bagi saya, mengundurkan diri atau tidak bukan masalah Yang harus kita pikirkan adalah apakah dengan pengunduran diri saya situasinya bisa dengan cepat diatasi. Tes lakmus untuk keanggotaan dalam kabinet baru Soeharto, khususnya untuk portofolio ekonomi, tampaknya telah permusuhan kepada IMF dan kesediaan untuk menerima dewan mata uang. Menteri koordinasi baru bagi perekonomian, keuangan, dan industri, dan sekaligus ketua Badan Perencanaan Pembangunan Nasional, Ginandjar Kartasasmita, adalah favorit presiden panjang terkait dengan kebijakan proteksionis bagi pengusaha nasional. Menteri keuangan, Fuad Bawazier, dilaporkan menjadi dekat dengan anak-anak Soeharto, sementara gubernur bank sentral baru, Sjahril Sabirin, yang dipetik dari ketidakjelasan relatif posisi staf Bank Dunia di Washington. Mungkin yang paling mengungkapkan sikap Soeharto terhadap IMF adalah penunjukan yang mengejutkan kayu lapis monopoli Bob Hasan sebagai menteri perdagangan dan industri. Pesan muncul untuk menjadi: "Tidak hanya akan saya tidak membongkar kartel, tetapi sekarang Anda akan harus bernegosiasi langsung dengan raja kartel" Loyalitas yang tidak diragukan lagi ke Suharto jelas dihitung sangat dalam pilihan presiden dari banyak menteri baru. Hal ini konsisten dengan pola bersejarah hubungan dengan angkatan bersenjata juga. Sejak tahun 1988, ketika ia diberhentikan Jenderal Benny Murdani sebagai komandan angkatan bersenjata, dan terutama sejak tahun 1993, ketika ia diangkat
  7. 7. menjadi komandan Jenderal Feisal Tanjung, Suharto berusaha keras untuk memastikan bahwa loyalis pribadi (kebanyakan mantan ajudan dan komandan pengawal presiden) diberi semua posisi-8 perintah kunci Akhirnya, presiden pertama putri Tutut tampaknya telah berpengaruh dalam pemilihan beberapa anggota kabinet baru. The Singapore Straits Times melaporkan bahwa sampai setengah menteri baru adalah rekan-rekannya. Tutut sendiri, sebagai menteri urusan sosial, menjadi anak Suharto pertama yang diberi pos kabinet. Pada pertengahan Maret, Suharto berdiri di lubang yang dalam bahwa ia sendiri telah digali. Situasi ekonomi memburuk terus, setidaknya sebagian sebagai akibat dari perbuatannya sendiri. Sebagian besar dari upah-produktif kelas pekerja dan dari ulama tersebut, profesional, dan menengah kewirausahaan dan kelas-di dalam maupun di luar atas-memiliki pemerintah enggan datang untuk melihat dia sebagai bagian dari masalah. Mahasiswa, anak-anak dari kelas menengah dan atas, takut oleh runtuhnya tiba-tiba ekonomi dan marah dengan pemimpin mereka percaya bertanggung jawab untuk situasi mereka. Mereka juga memiliki sedikit kehilangan dan berpotensi banyak keuntungan dengan memobilisasi melawan pemerintah. Selain itu, dengan janji presiden dan wakil kabinet, Soeharto telah membuka dirinya lebar untuk tuduhan kronisme dan nepotisme. Pada titik ini, hanya pendukung Soeharto penting adalah angkatan bersenjata, pilar utama yang ia telah dibangun Orde Baru lebih dari 30 tahun sebelumnya. Selama berminggu-minggu, militer di bawah pimpinan yang baru diangkat Pangab Jenderal Wiranto, mantan ajudan presiden, berhasil membuat para siswa yang terkandung di balik dinding kampus mereka, meskipun dukungan rakyat untuk gerakan mereka, terutama di kalangan profesional perkotaan, tumbuh pesat. Bendungan meledak ketika empat mahasiswa di Universitas Trisakti, sebuah universitas swasta di Jakarta, ditembak mati pada tanggal 12 Mei, yang diduga dilakukan oleh polisi yang tidak menaati instruksi untuk hanya menggunakan peluru karet. Pemakaman dari siswa martir, disiarkan langsung di televisi nasional, menghasilkan gelombang baru protes, diikuti dengan kekerasan massal 13-15 Mei. Para pejabat tinggi militer akhirnya menyadari bahwa Soeharto harus pergi dan mulai mendiskusikan kemungkinan skenario. Pada saat ini, Namun, peristiwa yang bergerak cepat, dan para jenderal bertindak sendiri kurang dari mereka
  8. 8. bereaksi terhadap gerakan orang lain, seperti para pemimpin Majelis dan Menteri Ekonomi Ginandjar. Angkatan bersenjata kesetiaan kepada Suharto sebagai pribadi, jika tidak ada lagi sebagai presiden, tampak jelas pada upacara pengunduran diri. Wiranto mengimbau kepada bangsa untuk mendukung transisi dan menambahkan bahwa "angkatan bersenjata akan terus melindungi keselamatan dan kehormatan dari mantan presiden ... termasuk Pastor Soeharto dan keluarganya." Masa Lalu (Dijelaskan dengan Singkat) Untuk seorang pengamat Orde Baru sejak awal, pola keputusan kebijakan ekonomi Presiden Soeharto dari Juli 1997 sampai dengan pengunduran dirinya Mei 1998 adalah mencolok menyimpang. Pada pertengahan 1960-an, ketika Suharto pertama kali mengambil alih kekuasaan dari Presiden Soekarno, perekonomian berada dalam krisis yang mendalam, dengan utang tak terbayar besar (pada saat itu negara waktu, tidak pribadi) kepada kreditur asing, bank nonfunctioning, tingkat pertumbuhan negatif, dan pelarian inflasi. Pada saat itu, presiden baru mengambil nasihat dari tim ekonom profesional, yang disebut Berkeley Mafia di bawah pimpinan Profesor Wijoyo Nitisastro, yang bekerja sama dengan IMF, Bank Dunia, dan pemberi pinjaman asing lainnya. Di bawah bimbingan tim Wijoyo, dan dengan kredit luar negeri baru, perekonomian cepat stabil dan kemudian mulai tumbuh pada tingkat yang terhormat, yang segera rata-rata sekitar 8 persen per tahun. Dari akhir 1960-an ke 1990-an, serangkaian krisis lebih lanjut mengguncang perekonomian Indonesia, termasuk krisis harga beras tahun 1973, perusahaan minyak negara krisis utang Pertamina pada tahun 1975, resesi dunia 1981-1982, dan runtuhnya harga minyak internasional di 1986,10 pada setiap kesempatan tersebut, setelah tertentu, tapi singkat, ragu-ragu, Suharto memilih sekali lagi untuk mengikuti saran dari para ekonom, termasuk kelanjutan dari kebijakan makroekonomi yang konservatif dan anggaran berimbang, ditambah perdagangan baru dan (setelah 1988) liberalisasi keuangan. Hasilnya dipulihkan pertumbuhan, yang pada 1990-an telah rata-rata sekitar 7 persen. Hal ini tidak berarti bahwa para ekonom tidak memiliki kompetisi untuk telinga Soeharto. Kedua Ginandjar, merupakan usaha swasta pribumi, dan Habibie, yang mewakili perusahaan teknologi tinggi negara, telah pemain utama selama beberapa dekade. Sebelum
  9. 9. mereka, direktur Pertamina jangka panjang, Ibnu Sutowo, meminjam (dengan persetujuan Suharto, tetapi tanpa sepengetahuan para menteri ekonomi) miliaran dolar untuk membiayai versinya sendiri industri berteknologi tinggi, seperti perkebunan padi mengambang. Memang, Ginandjar, Habibie, dan Sutowo semua menerima menguntungkan mentionGinandjar dan Habibie yang dikhususkan pejabat-in muda sangat menjanjikan otobiografi Soeharto, sedangkan nama-nama Wijoyo dan timnya ekonom tidak muncul sama sekali. Salah satu kesimpulan yang bisa ditarik dari otobiografi Soeharto adalah bahwa dia tidak pernah merasa hangat terhadap ekonom tapi melihat mereka bukan sebagai kejahatan yang diperlukan memungkinkan dia untuk mengekstrak dari ekonomi internasional sumber daya yang dibutuhkan untuk mengembangkan Indonesia. Hal ini juga benar bahwa ia tidak pernah berbagi visi mereka tentang ekonomi pasar pada dasarnya bebas. Dalam konteks Amerika, para ekonom Indonesia yang awalnya ekonom pembangunan, lebih dari Keynesian Friedmanian, meskipun dalam beberapa tahun terakhir mereka telah mengikuti mode intelektual internasional ke kanan) Sebaliknya, dua pertimbangan melaju lagi dan lagi untuk menerima saran mereka: pertama , hasil dalam hal pertumbuhan ekonomi bahwa kebijakan mereka diproduksi; dan kedua, pengakuan bahwa pertumbuhan menciptakan sumber daya ekonomi yang ia bisa gunakan untuk membangun basis kekuatan politiknya. Beberapa sumber daya ini digunakan untuk memberikan penghargaan konstituen yang sangat besar, seperti petani padi, yang diuntungkan selama bertahun-tahun dari program rehabilitasi irigasi dan subsidi untuk benih, pupuk, dan pestisida, atau konsumen perkotaan, yang diuntungkan dari bahan bakar rendah atau setidaknya stabil dan harga pangan. Jalan dan bangunan jembatan, sekolah dan pusat kesehatan konstruksi dan staf, dan elektrifikasi pedesaan disediakan jutaan pekerjaan dan tertinggal peningkatan infrastruktur dan layanan. Sumber-sumber lain telah ditargetkan lebih sempit, seperti kenaikan gaji bagi pegawai negeri sipil atau, pada awal Orde Baru, pembagian beras gratis untuk tentara. Yang lain telah digunakan untuk membeli loyalitas para pejabat tinggi dan perwira militer, baik sebagai hadiah langsung atau sebagai peluang untuk mendapatkan penghasilan tambahan, secara terbuka atau diam-diam.
  10. 10. Akhirnya, penting untuk dicatat bahwa aliansi Soeharto dengan bisnis Sino-Indonesia merupakan bagian penting dari cerita ini. Bisnis berukuran menengah yang paling besar dan bahkan di Indonesia dimiliki dan dijalankan oleh orang Indonesia Sino-. Ini telah menjadi sumber banyak kebencian di pihak Indonesia pribumi biasa, banyak dari mereka percaya bahwa mereka mengenakan harga tinggi, membantah pekerjaan, dan dicegah dari bersaing pada istilah yang sama. Individu Sino-Indonesia, bagaimanapun, telah memiliki sebagian besar hubungan sangat baik dengan pejabat negara, termasuk militer. Jauh sebelum Orde Baru, para pejabat mulai proteksi perdagangan dan favoritisme (misalnya, kontrak untuk bisnis negara dan Surat Ijin Usaha Perdagangan) untuk bagian dari keuntungan bisnis. Hubungan bisnis Soeharto sendiri dengan Liem Sioe Liong, Orde Baru yang paling sukses pengusaha Sino-Indonesia, dimulai pada akhir 1950-an, ketika Liem disediakan berbagai barang dan jasa ke divisi Diponegoro yang berbasis di Semarang tentara, kemudian dipimpin oleh Suharto. Selama Orde Baru, hubungan ini menjadi sumber utama kedua dari kekayaan pribadi banyak perwira dan pejabat dan sumber daya bahan dengan yang teman-teman dan musuh bisa dihargai dan dihukum oleh Suharto dan letnannya. Hubungan simbiosis ini harus telah membatasi kemauan atau kemampuan Suharto dan jenderal lain untuk menggunakan orang Indonesia Sino-sebagai kambing hitam, meskipun beberapa kambing hitam itu sebenarnya berlangsung pada semester pertama 1998. Apa yang Berubah? Apa yang menyebabkan perbedaan antara fleksibel, siap-to-mendengarkan Suharto dari tahun sebelumnya dan anti-IMF Soeharto dari 1997-1998? Salah satu penjelasan yang sering disebutkan adalah kebutuhan presiden untuk memperbaiki cepat, untuk perubahan kebijakan yang akan mengangkat value'of tersebut nilai tukar rupiah terhadap dolar AS yang cukup untuk memungkinkan pengusaha swasta untuk membayar angsuran jatuh tempo pada pinjaman dalam mata uang dolar mereka dan oleh karena itu untuk memperoleh surat kredit yang dibutuhkan untuk mengimpor bahan baku yang diperlukan untuk operasi manufaktur mereka. "Orang-orang akan memberontak jika ada harga yang tinggi dan tidak ada pekerjaan," kata Suharto seorang pejabat tinggi di bulan Februari, menjelaskan daya tarik ide currency board.
  11. 11. "Dalam pandangan Soeharto, baik program yang 50-point IMF maupun usulan IMF berikutnya diadakan harapan keluar sebanding untuk apresiasi cepat dari rupiah. Penjelasan kedua adalah bahwa program 50-point IMF memberi Suharto terlalu sedikit ruang gerak untuk menyulap berbagai konstituen yang telah mendukung Orde Baru selama tiga dekade terakhir. Memang benar bahwa program yang disebut untuk lebih luas dan saksama liberalisasi ekonomi daripada paket reformasi sebelumnya. Mungkin Suharto setuju, tanpa pertimbangan penuh dari 50 poin, dengan keyakinan bahwa sangat penandatanganan dokumen akan mengembalikan kepercayaan pasar. Sebagai pelaksanaan dimulai dan rupiah tidak menghargai secara substansial, ia berubah pikiran. Pertama dia menyerukan IMF-Plus (yaitu, dewan mata uang), dan kemudian, lebih menakutkan, ia berpendapat bahwa kesepakatan IMF itu bertentangan dengan Pasal 33 Undang-Undang Dasar Indonesia. Dalam interpretasi Soeharto, Pasal 33 mengamanatkan peran ekonomi yang signifikan bagi negara dan koperasi, di samping bisnis swasta. Penjelasan saya sendiri lebih pribadi. Saya menduga bahwa Soeharto pada usia 76 (saat krisis mulai bulan Juli 1997) tidak lagi bersedia atau mampu membedakan antara kepentingan keluarga dan kroni-kroninya dan orang-orang bangsa. Ketika dua menyimpang, seperti yang mereka lakukan paling dramatis sejak awal krisis keuangan pada bulan Juli 1997, Suharto memilih untuk membela kepentingan keluarganya, tentu saja di bawah penutup ideologi konstitusi dan nilai-nilai budaya Indonesia. Untuk sebagian besar dari 30 tahun terakhir, seperti yang saya katakan di atas, Suharto ditempelkan antara dua kutub nasionalisme ekonomi, yang diwakili oleh wirausaha Habibie negara dan proteksionisme bisnis swasta Ginandjar, dan kebijakan pro-pasar ekonom profesional dan donor asing. Tuntutan keluarga berada di sana untuk waktu yang lama, dan mereka telah tumbuh, tapi baru-baru ini akhir 1980-an dan awal 1990-an ia rela mengorbankan kepentingan keluarga untuk kebaikan yang lebih besar, seperti yang didefinisikan untuknya oleh para ekonom. Kali ini, mungkin sebagian karena ruang gerak nya memang begitu sempit, ia mengambil berdiri dengan keluarga dan kroni-kroninya. Dukungan untuk proposisi ini tentu mendalam dan tunduk pada multitafsir. Salah satu bukti penting, dalam pandangan saya, muncul dalam 11 Maret editorial di Kompas, surat kabar nasional Indonesia dari catatan. "Menurut Kompas, dalam negosiasi atas program 50-point,
  12. 12. pihak Indonesia keberatan dengan tuntutan IMF untuk (1) menghapuskan monopoli dinikmati sejak awal Orde Baru oleh lembaga negara logistik Bulog atas pemasaran beberapa komoditas pokok (beras, makanan pokok bagi sebagian besar orang Indonesia, yang dikecualikan dari permintaan ini), (2) mengharuskan semua bank menjadi diaudit dengan benar, (3) menghilangkan kartel pemasaran semen, kayu lapis, dan kertas, (4) menarik perlindungan bagi apa yang disebut mobil nasional,. dan (5) membongkar rezim perdagangan di sektor pertanian, terutama dalam pemasaran cengkeh Dari kelima item, empat jelas diarahkan pada kepentingan yang signifikan baik anak-anak Soeharto (misalnya, monopoli mobil dan cengkeh nasional Tommy, Bambang dan bank Tutut) atau kroni-kroninya (misalnya, bank Liem Sioe Liong dan monopoli semen, monopoli kayu lapis Bob Hasan). Hanya Bulog-mana keluarga dan kroni kepentingan juga terlibat-bisa masuk akal dikatakan menjadi lembaga negara yang harus dipelihara untuk tujuan nasional yang lebih besar, yakni, menjaga menurunkan harga bahan pokok yang dibeli oleh sebagian besar masyarakat Indonesia. Masa Depan Ada, tentu saja, tidak memprediksi masa depan, terutama dalam situasi tidak menentu sebagai sebagai orang Indonesia sekarang menemukan diri mereka. Pada tulisan ini pada bulan Juni 1998, namun, dua skenario yang cukup berbeda tampak setidaknya masuk akal: demokratisasi dan kembali ke kekuasaan militer. Seperti baru-baru April 1998, demokratisasi tidak tampak alternatif yang masuk akal. Angkatan bersenjata tampaknya terlalu kuat dan masyarakat sipil, yang didefinisikan sebagai kompleks organisasi sosial dan politik di luar negara, terlalu lemah. Apa yang telah berubah sementara itu adalah baik persepsi kita tentang pemain yang signifikan dan pilihan yang dibuat oleh mereka. PERAN POLITIK TENTARA Selama Orde Baru, angkatan bersenjata, khususnya Angkatan Darat, yang dianggap sebagai jantung dari sistem politik, yang efektif "partai berkuasa" di belakang depan palsu dari pihak negara, Golkar, dan sistem seolah-olah demokratis pemilihan parlemen. Perwira militer aktif-tugas adalah anggota sebuah komunitas mandiri kecil, semua yang anggotanya adalah
  13. 13. lulusan dari Akademi Militer di Magelang, Central Java. Mereka berbagi satu set nilai-nilai tentang kebajikan kehidupan militer (disiplin, hirarki, kesediaan untuk berkorban untuk kebaikan bersama) dan konsepsi paternalistik hubungan sipil-militer (yang disebut dual-fungsi doktrin) yang diberikannya mereka tanggung jawab khusus untuk menyelamatkan bangsa dan negara Indonesia dari musuh-musuhnya, terutama asing dan domestik. Mereka percaya bahwa sejak tahun 1940-an banyak konspirasi dan pemberontakan dipentaskan oleh separatis regional dan ekstrimis kiri (komunis), kanan (militan Islamis), dan pusat (liberal demokrat) telah dikalahkan hanya karena bersatu, aksi militer bersama. Mereka siap untuk bertindak lagi jika diperlukan dan dibenarkan banyak contoh perilaku untuk mereka baru-baru ini, menunjukkan terhadap mahasiswa-dalam hal ini. Perwira Angkatan Darat juga berbagi minat dalam mempertahankan peran politik yang telah membawa mereka kekayaan dan status dalam masyarakat yang lebih luas. Pada masa Orde Baru, melayani dan perwira pensiunan secara rutin diberi posisi di pemerintahan sipil sebagai menteri kabinet, gubernur, bupati, dan diplomat. Mereka telah aktif dalam politik, baik melalui janji untuk angkatan bersenjata delegasi di Parlemen dan legislatif provinsi dan kabupaten, atau melalui tugas untuk posisi kepemimpinan di Golkar. Untuk memastikan loyalitas mereka melanjutkan, peluang bisnis tergantung pada kemurahan negara telah dibuat tersedia untuk pensiun bintara serta menugaskan petugas. Tentara mungkin memiliki kekuatan yang cukup dalam jumlah, organisasi, dan kemampuan untuk mengatasi lawan mungkin, dengan beberapa pengecualian seperti gerilyawan Timor Timur. Hal ini tentu saja masalah relatif, tergantung pada kekuatan mereka lawan, tentang yang saya akan memiliki sesuatu untuk mengatakan di bawah ini. Secara absolut, namun tentara tidak besar sebagai persentase dari total penduduk (sekitar 200.000 dari 200.000.000), dan setidaknya beberapa pasukannya tidak terlatih, officered, dilengkapi, atau disediakan dengan perumahan yang layak dan dasar lainnya fasilitas. Sejak krisis ekonomi saat ini mulai, ada banyak laporan yang belum dikonfirmasi desersi dan perampokan oleh tentara biasa. Polisi militer, secara luas diyakini, lebih sibuk dari sebelumnya. Selain itu, ideologi bersama, materi umum dan kepentingan status, dan kapasitas organisasi yang memadai tidak berarti bahwa tentara secara internal bersatu. Pada hari setelah
  14. 14. Habibie pelantikan sebagai presiden, Lieu penyewa Jenderal Prabowo Subianto, menantu Suharto mertua, dipindahkan dari posisi kuat komandan tentara Cadangan Strategis ke pos marjinal sebagai komandan Angkatan Bersenjata Staf dan command School di Bandung, Jawa Barat. Satu Prabowo sekutu, Mayor Jenderal Muchdi Purwopranyoto, juga segera dicopot dari jabatannya sebagai komandan pasukan khusus, sementara dua lainnya, kepala staf Reserve Strategis dan komandan daerah Jakarta, ditugaskan kembali beberapa minggu kemudian. Alasan yang jelas untuk reassignments merupakan upaya oleh Prabowo untuk menekan Presiden Habibie dalam mempromosikan dia untuk Kepala Staf Angkatan Darat atau panglima angkatan bersenjata bahkan. Sejak akhir tahun 1980an, tentara juga telah dibagi menjadi apa yang disebut green (warna Islam) dan putih merah-(warna bendera nasional, menyiratkan persatuan nasional suprareligious) faksi. Jenderal Benny Murdani, komandan angkatan bersenjata 1983-1988 dan Katolik Roma, diduga telah didiskriminasi dalam promosi dan janji kebijakan melawan petugas taat Islam atas dasar bahwa mereka mungkin mendukung mengubah Indonesia menjadi negara Islam. Murdani sendiri menyangkal telah memiliki kebijakan seperti itu. Pada pertengahan 1990-an, masalah ini telah memudar agak seperti Murdani telah pindah ke latar belakang, tapi Prabowo kadang-kadang diidentifikasi sebagai pemimpin hijau dan Wiranto, terutama setelah ia menjadi Kepala Staf Angkatan Darat pada tahun 1997, sebagai pemimpin merah -dan-putih fraksi. Divisi ini cenderung memiliki signifikansi melanjutkan ke tingkat bahwa masyarakat sipil terpolarisasi, seperti yang semakin menjadi, antara dua kelompok besar orang Indonesia: Muslim yang mendefinisikan kepentingan politik mereka dalam hal keagamaan; dan Muslim yang tidak, bersama-sama dengan orang Indonesia non-Muslim (Kristen, Hindu Bali, dan lain-lain). Sumber utama kelemahan militer hari ini, bagaimanapun, tidak inkompetensi militer atau perpecahan internal tetapi kurangnya visi politik dan kepemimpinan. Dalam dekade terakhir, Presiden Soeharto membuat semua keputusan politik penting, sehingga petugas hanya peran pelaksana. Pada bulan-bulan awal tahun 1998 menjadi jelas untuk menutup pengamat bahwa tidak ada petugas, termasuk Wiranto dan bahkan jelas politis ambisius Prabowo, punya rencana independen dirumuskan tindakan untuk menangani meningkatnya
  15. 15. siswa dan protes populer atau Suharto melemahnya pegangan pada sistem politik. Hasilnya adalah pola reaksi bukan aksi. Karena pengalihan kekuasaan kepada Habibie, Wiranto dan kepala stafnya untuk urusan sosial dan politik, Letnan Jenderal Bambang Susilo Yudhoyono, telah mulai berpikir dengan cara yang lebih sistematis tentang masa depan politik angkatan bersenjata. Untungnya bagi prospek demokratisasi, dua petugas telah menyatakan bahwa Indonesia harus menjadi negara demokrasi dan bahwa angkatan bersenjata seharusnya tidak lagi menjadi bagian dari atau memberikan dukungan kampanye untuk Golkar, elemen kunci dari sistem otoriter Orde Baru. Wiranto juga telah mulai membangun basis dukungan pribadi dalam tentara dan untuk menempa aliansi dengan Presiden Habibie. MASYARAKAT SIPIL DAN POLITIK Apa masyarakat sipil di luar negara? Selama tiga dekade, oposisi diselenggarakan untuk Orde Baru sangat kecil karena beberapa alasan. Masyarakat Indonesia yang majemuk, bahkan terfragmentasi, dengan banyak pertentangan antara kelompok-kelompok yang membuat sulit bagi mereka untuk menyatu menjadi organisasi yang cukup besar untuk menantang negara. Presiden Suharto ditekan tuntutan hampir semua kelompok, tetapi ia juga mengambil keuntungan dari antagonisme mereka dengan menetapkan satu kelompok terhadap yang lain, sama seperti yang ia lakukan dengan perwira militer atas, untuk mencegah pembentukan aliansi kuat. Sama pentingnya keberhasilan, pembangunan ekonomi memungkinkan baginya untuk mendistribusikan materi dan manfaat statusnya secara luas, baik untuk kelompok besar seperti petani padi dan individu seperti pemimpin partai-partai non-pemerintah. Selama manfaat terus mengalir, sedikit yang diinginkan untuk menentang Bapak Pembangunan, judul diberikan pada Soeharto oleh Majelis pada 1970-an. Pada pertengahan tahun 1997, manfaat berhenti mengalir, dan oposisi mulai memobilisasi. Sementara masih ada sedikit organisasi semacam diperlukan dalam sistem politik yang demokratis, tampaknya ada dukungan luas-bahkan muncul konsensus untuk ide demokrasi. Ini memang benar di antara aktivis kelas menengah ke atas dan berpendidikan dan siswa, meskipun yang terakhir mungkin hanya memiliki pemahaman gemetar demokrasi sebagai praktek beton. Kita tahu sedikit tentang pandangan pekerja biasa dan petani, meskipun ada kemungkinan bahwa karena mereka telah terus apolitis begitu lama, pendapat mereka
  16. 16. terbentuk kurang baik dan mereka memiliki sedikit pemahaman demokrasi. Dalam analisis akhir, apa yang mungkin paling penting adalah bahwa dari pertengahan 1997 sampai pertengahan 1998 keseimbangan inisiatif politik bergeser dari angkatan bersenjata Suharto yang didominasi aktivis politik di luar negara. Tentara tanpa Suharto telah dilemparkan lengah nya, dan warga sipil telah pindah ke vakum diciptakan oleh kurangnya militer visi dan kepemimpinan. Secara historis, Indonesia telah cenderung untuk mengatur politik dengan agama, kelas sosial, dan etnis atau regional. Mereka melakukannya secara terbuka 1950-1959, di bawah konstitusi yang demokratis tahun 1950. Pengaruh agama dan kelas sosial jelas dalam pemilihan parlemen 1955, ketika empat partai besar (yang secara kolektif menerima hampir 80 persen suara) diwakili tengah-dan kelompok kelas atas yang terkait dengan birokrasi negara (Partai Nasionalis [PNI]); pekerja perkotaan dan pedesaan dan petani tak bertanah (Partai Komunis [PKI]); Muslim modernis (Masyumi); dan Muslim tradisionalis (Nahdlatul Ulama, atau NU, Kebangkitan Guru Agama Tradisional). Muslim modernis melihat langsung Alquran untuk pemahaman mereka tentang kewajiban agama mereka; sosiologis mereka cenderung pedagang perkotaan, profesional seperti guru sekolah, atau (semakin hari) PNS. Muslim tradisionalis mematuhi sekolah klasik Syafi'i penafsiran Alquran; mereka cenderung menjadi petani kecil atau tuan tanah pedesaan. Dari empat partai besar, Masyumi terbaik mewakili keragaman etnis di Indonesia, sebagian karena ada komunitas besar modernis di Sumatera, Kalimantan, dan Sulawesi serta di Jawa Barat, rumah dari etnis Sunda, dan Jawa Timur dan Jawa Tengah, rumah orang Jawa etnis dominan (yang mewakili sekitar setengah total penduduk Indonesia.) tiga partai besar lainnya adalah semua pra-dominan berbasis Java. Ada juga partai kecil Protestan dan Katolik (jumlah orang Kristen sekitar 9 persen dari populasi, Muslim 88 persen) dan banyak pihak etnis berbasis mampu memenangkan saham yang signifikan dari suara di daerah asal mereka. Divisi 1950 ini merupakan panduan berguna (meskipun tidak tepat, mengingat 40 tahun perubahan sosial) untuk organisasi politik dan mobilisasi pada 1990-an. Sebagian besar negara konstituen birokrasi Partai Nasionalis lama telah sejak lama menerima Orde Baru; anak-anak mereka adalah PNS saat ini dan, pada saat pemilu, telah kader Golkar. Ada sentimen
  17. 17. antimilitary signifikan di antara kelompok ini, tetapi sejauh ini tidak ada kemauan untuk bertindak di luar jalur birokrasi normal (di mana telah lama ada persaingan sengit sipil-militer untuk posting pilihan). Hari ini PDI adalah keturunan linear dari Partai Nasionalis lama (itu juga mencakup Katolik dan Protestan partai-partai lama), tapi sebelum pemerintahan Megawati Soekarnoputri singkat sebagai pemimpin partai (1993-1996), PDI tidak pernah menarik banyak perhatian. Ketidakmampuan Megawati sendiri untuk mengartikulasikan sebuah program politik yang berbeda dari pemerintah mungkin indikasi baik dari latar belakangnya dan konstituen yang diwakilinya. Aspirasi politik Bekerja kelas telah ditekan keras sepanjang Orde Baru, yang dilahirkan di dalam darah ratusan ribu anggota dan pendukung Partai Komunis, yang dibunuh oleh militer dan anticommunists lokal di 1965-1966. Sejak pertengahan 1980-an, upaya pemerintah untuk mengembangkan industri manufaktur yang berorientasi ekspor telah menciptakan kelas pekerja baru yang besar, berpusat di sekitar Jakarta dan beberapa kota besar lainnya (Surabaya, Medan, dan Semarang pada khususnya). Para pekerja baru tidak proporsional perempuan, muda, dan baru tiba dari daerah pedesaan tetangga. Pada awal 1990-an, mereka mulai memprotes upah rendah dan kondisi kerja yang buruk, dan pemerintah telah merespon dengan berbagai bersifat memperbaiki (terutama menaikkan upah), co-optative/coercive (organisasi dengan serikat pekerja yang dikendalikan negara), dan represif (penangkapan, penyiksaan, dan pembunuhan tindakan independen penyelenggara serikat dan striker kucing liar). Krisis ekonomi saat ini dapat menyebabkan peningkatan yang substansial dalam kerusuhan pekerja dan protes (meskipun banyak pekerja perempuan muda sekarang menganggur telah kembali ke desa mereka), tetapi belum melakukannya. Di antara Muslim yang taat Indonesia, terutama generasi di bawah 40, pembelahan modernis-tradisionalis tampaknya mulai menurun dalam hal pola sebenarnya keyakinan dan praktik keagamaan. Secara politis, namun, dikotomi terus diwakili oleh dua asosiasi besar dan pemimpin masing-masing, keduanya sudah dikenal dan populer di masyarakat yang lebih luas. Asosiasi tradisionalis adalah NU, sekarang organisasi sosial dan pendidikan yang dipimpin oleh desa dan berbasis kota guru Al-Quran. (Pada awal tahun 1950, NU adalah bagian dari Masyumi, dari pertengahan 1950-an sampai 1973 itu adalah partai politik yang independen, dan 1973-
  18. 18. 1984 itu adalah bagian dari Partai Persatuan Pembangunan.) Pemimpin nasional NU adalah Abdurrahman Wahid (disebut Gus Dur), sebuah agama yang pluralis dan politik demokrat. Asosiasi modernis adalah Muhammadiyah, sebuah organisasi independen yang kegiatan utamanya adalah menjalankan sekolah swasta dan rumah sakit. Pemimpinnya adalah Amien Rais, dididik di Notre Dame dan University of Chicago, yang juga mendukung demokratisasi tetapi yang memiliki untuk sebagian besar karirnya ditampilkan konsepsi sempit kebenaran agama dan mendapatkan reputasi untuk permusuhan terhadap orang Kristen dan non-Muslim. Sejak awal tahun 1998, bagaimanapun, ia telah diperiksa anti-Kristen, retorika anti-Barat-nya dan mengulurkan tangan politik ke Indonesia non-Muslim, termasuk Sino-Indonesia, dan masyarakat internasional nonMuslim yang Indonesia sekarang begitu tergantung untuk ekonomi bantuan. NU, yang didirikan pada tahun 1926, memiliki sejarah panjang akomodasi untuk penguasa hari, dan telah mengeluarkan dekrit religius (fatwa) menerima kedua pemerintahan kolonial Belanda (pada tahun 1930) dan kediktatoran pribadi Presiden Sukarno (di awal 1960- an). Gus Dur telah menggabungkan tradisi ini dengan mencari cara untuk membantu menciptakan sistem politik modern yang demokratis dan masyarakat untuk Indonesia dan sekaligus untuk membawa anggota NU ke dalam masyarakat itu. Pada 1980-an ia bekerja sama dengan Panglima TNI Murdani. Setelah penurunan politik Murdani di akhir 1980-an, Gus Dur menjadi lawan yang lebih vokal dari Suharto dan promotor aktif demokrasi. Selama beberapa tahun ia memainkan peran utama dalam Forum Demokrasi, yang menarik para aktivis demokrasi dari berbagai latar belakang agama dan ideologi yang berbeda. Pada tahun 1997, di bawah tekanan baik dari pemerintah dan dari kaum konservatif yang mendominasi politik NU di tingkat lokal, ia berbalik arah. Selama tahun 1997 kampanye pemilihan parlemen, sedangkan rupanya tetap non-partisan, ia mengambil Golkar Tutut pada tur NU benteng di Jawa Timur. Pada bulan Januari 1998 Gus Dur menderita stroke, dan ia tidak berpartisipasi dalam drama politik menjelang pengunduran diri Soeharto pada bulan Mei. Muhammadiyah, yang didirikan pada tahun 1912, berafiliasi dengan partai politik Masyumi sampai Masyumi dilarang pada tahun 1960, secara eksplisit karena keterlibatannya dalam pemberontakan daerah dari akhir 1950-an namun secara implisit untuk mempromosikan
  19. 19. ide negara yang berdasarkan hukum Islam. Dari tahun 1960 sampai awal 1990-an, Muhammadiyah tinggal keluar dari politik, sebagian dari keyakinan bahwa tujuan organisasi yang non-politik dan sebagian karena modernis Islam dicurigai oleh pemerintah untuk terus pelabuhan keinginan untuk sebuah negara Islam. Pada awal 1980-an, Muhammadivah dan kebanyakan pemimpin organisasi Muslim lainnya menandatangani sumpah kesetiaan kepada doktrin negara Pancasila, yang mengamanatkan toleransi beragama, dan awan kecurigaan mulai terkuak. Organisasi non-politik tetap, namun, sampai dosen Universitas Gadjah Mada Amien Rais dan kohort muda, banyak yang berpendidikan Barat, intelektual mengambil kekuasaan pada tahun 1994. Langkah politik tingkat nasional pertama Amien, bahkan sebelum ia mengambil alih Muhammadiyah, adalah untuk bergabung dengan banyak modernis lainnya dalam pendirian pada tahun 1990 dari Ikatan cendekiawan Muslim se-Indonesia (ICMI), Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia, sebuah organisasi dikandung oleh muda aktivis modernis tapi segera dikooptasi oleh Suharto. Karena ICMI dipimpin (pada arah Soeharto) oleh Menteri Riset dan Teknologi BJ Habibie, aktivis modernis percaya bahwa setelah bertahun-tahun di padang gurun politik mereka akhirnya akan mampu memainkan peran berpengaruh dalam pemerintahan. Untuk sebagian besar harapan ini tidak menyadari ketika Soeharto menjadi presiden, meskipun beberapa aktivis telah diberi posisi di pemerintahan Habibie baru. Amien sendiri, bagaimanapun, telah dihapus oleh Soeharto dari jabatannya sebagai ketua Dewan Pakar ICMI pada tahun 1997. Pada masa Orde Baru, untuk bermain dalam sistem dimaksudkan untuk menahan diri dari kritik publik yang serius, dan Amien berulang kali dikritik banyak aspek pembangunan pemerintah Program dan kebijakan lainnya, termasuk tidak adanya demokrasi. Dia mempertanyakan usaha bisnis keluarga pertama dan berulang kali mengangkat isu suksesi presiden. Pada awal tahun 1998, sebelum sidang Majelis Permusyawaratan, Amien meminta Suharto untuk mundur dan menawarkan dirinya sebagai calon presiden. Setelah Suharto terpilih sebagai presiden untuk jangka ketujuh, Amien mengumumkan bahwa Soeharto memiliki enam bulan sampai satu tahun untuk membuktikan dirinya layak dipilih kembali. Jika presiden gagal memimpin Indonesia keluar dari krisis ekonomi
  20. 20. pada saat itu, Amien berjanji untuk memimpin "kekuatan rakyat" gerakan. Awal tahun ini, Amien juga mengusulkan koalisi oposisi besar dipimpin oleh dirinya sendiri, Megawati, Gus Dur dan. Megawati menandatangani, tapi Gus kami menolak dengan alasan bahwa ini bukan waktu untuk marah presiden atau tentara. Resistensi Gus Dur juga berakar dalam permusuhan historis lebih dalam modernis dan tradisi Masyumi, dan mungkin juga di ketidaksukaan pribadi untuk Amien. Satu kelompok Islam modernis lainnya harus disebutkan secara singkat, militan yang terkait dengan Dewan Dakwah Islamiyah Indonesia, Dewan Dakwah Islam Indonesia, dan dengan Komite Indonesia untuk Solidaritas Dunia Islam (KISDI). The Dewan Dakwah didirikan oleh politisi mantan Masyumi yang memilih dalam iklim politik dibatasi dari akhir 1960-an untuk berkonsentrasi pada kegiatan keagamaan. Mereka menerbitkan sebuah majalah in-house, Media Dakwah (Preaching Medium), yang didistribusikan ke masjid dan banyak tersedia di toko-toko buku Islam. KISDI adalah, organisasi yang lebih terang-terangan politik baru, dan menghabiskan banyak waktu yang berdemonstrasi menentang lawan domestik atau pemerintah Barat. Pasukan gabungan dari Dewan Dakwah dan KISDI masih kecil, tetapi mereka jauh lebih berpengaruh hari ini daripada mereka satu dekade lalu. Tujuan militan tampaknya masyarakat Indonesia lebih sesuai dengan konstruksi sempit hukum Islam; mereka juga menganjurkan, kebijakan luar negeri anti-Amerika keras anti-Israel. Secara historis, beberapa umat Islam Indonesia telah berbagi tujuan tersebut. Untuk sebagian besar dari Orde Baru, para militan adalah benar "ekstrim kanan," ditekan oleh pemerintah dan bermusuhan dengan itu. Sejak pertengahan 1980-an, bagaimanapun, dan terutama dalam beberapa tahun terakhir, mereka telah menjadi lebih royalis dari raja, membela Suharto, menteri, dan kebijakan melawan semua pendatang. Mereka tampaknya telah dibujuk oleh serangkaian kebijakan dan gerakan Suharto dianggap ramah terhadap Islam, dan oleh presiden akhir-in-hidup sendiri haji ke Mekah. Mereka disukai penunjukan Habibie sebagai wakil presiden, tetapi tidak bergabung dengan agitasi mahasiswa (yang mereka klaim adalah Christian-dipengaruhi) terhadap Suharto. setelah Habibie menjadi presiden, mereka memimpin upaya untuk mengusir para mahasiswa menduduki gedung Majelis yang sekarang menyerukan pengunduran diri Habibie. Mereka juga berjaga
  21. 21. kedutaan Amerika, mengklaim bahwa Amerika Serikat telah campur tangan dalam politik Indonesia dengan mendukung gerakan anti-Soeharto. Apa kelompok etnis yang berbasis regional, beberapa yang memberontak terhadap kontrol pusat dari tahun 1940 ke awal 1960-an? Mungkin dua poin harus dibuat. Pertama, sebagian besar anggota kelompok regional di luar Jawa, untuk alasan historis yang berkaitan dengan gerakan nasionalis sebelum perang dan revolusi 1945-1949 melawan Belanda, memiliki rasa yang kuat identitas Indonesia. Hal ini terutama berlaku untuk daerah yang paling padat penduduknya, seperti provinsi multietnis Sumatera Utara dan Sulawesi Selatan. Meluasnya penggunaan bahasa nasional, Bahasa Indonesia, telah membantu untuk memperkuat identitas ini. Ada dua provinsi, namun, di mana kesetiaan kepada Indonesia terbatas atau tidak ada: Irian Jaya, yang secara paksa dimasukkan pada tahun 1962; dan Timor Timur, disita pada tahun 1975. Kedua provinsi memiliki populasi kecil dan jauh dari Jakarta dan Jawa, sehingga kepentingan mereka tidak boleh berlebihan. Selain itu, oposisi bersenjata untuk Indonesia di Irian Jaya kecil, kurang terorganisir dan dilengkapi, dan sampai sekarang dapat menawarkan hanya perlawanan sporadis, terutama mengingat berat kekuatan angkatan bersenjata di wilayah tersebut. Timor Timur adalah masalah lain. Ada, baik organisasi klandestin dan aktivitas gerilya bersenjata tampaknya meningkat. Selain itu, pemerintah Indonesia telah di defensif internasional, terutama sejak pembantaian tahun 1991 di Timor Timur ibukota, Dili, yang menewaskan sebanyak 200 bersenjata Timor mati. Salah satu langkah pertama Habibie sebagai presiden adalah untuk mencoba untuk meredakan masalah Timor dengan menawarkan otonomi ke provinsi sebagai imbalan atas penerimaan oleh pro-kemerdekaan Timor integrasi dengan Indonesia. Bisa ditebak, tawaran itu ditolak, karena orang Timor percaya bahwa mereka akan mampu untuk memeras konsesi lebih besar, bahkan mungkin kesepakatan untuk referendum kemerdekaan, dari pemerintahan Habibie. Kedua, rasa yang kuat identitas nasional tidak berarti penerimaan kebijakan pemerintah pusat. Sejak akhir 1950-an, ketika kerangka baja dari kontrol militer dibangun di banyak daerah, sebagian besar penduduk Luar Pulau menginginkan otonomi yang lebih besar dari pusat. Petugas yang berbasis di Jakarta dan pejabat (dan bukan hanya orang-orang Jawa), di sisi lain,
  22. 22. cenderung untuk melihat separatis di bawah setiap tempat tidur dan enggan untuk menyerahkan bahkan sejumlah kecil kekuasaan dan otoritas. Tiga puluh tahun program pembangunan Orde Baru telah membuat keadaan menjadi lebih buruk. Mereka tidak diragukan lagi membawa kemakmuran yang lebih besar bagi banyak, mungkin sebagian besar, penduduk. Tapi mereka juga telah mempertajam etnis, agama, dan kelas perpecahan lokal, dan menciptakan antagonisme baru terhadap orang luar, tanpa memberikan institusi yang efektif melalui mana kelompok-kelompok yang dirugikan dapat menekan klaim mereka. Letusan lokal banyak dan luas protes sejak tahun 1995 yang mungkin hanya prekursor ledakan yang lebih besar akan datang. Akhirnya, menyebutkan harus terbuat dari dua kelompok yang tidak cocok dengan mudah ke dalam kerangka 1950s/1990s saya, tetapi berada atau menjadi aktor politik yang signifikan: kelas kewirausahaan dan manajerial adat atas dan menengah, dan mahasiswa. Kedua kelompok yang jauh lebih besar, benar-benar dan sebagai proporsi dari populasi, hari ini daripada mereka pada tahun 1950. Keduanya juga nyata lebih Islami, sebagai masyarakat secara keseluruhan telah menjadi lebih Islami. Sepanjang Orde Baru para pengusaha dan manajer telah mengambil kursi belakang untuk perwira dan pejabat, yang telah menguasai (relatif) sumber daya yang luas negara. Mengurangi pentingnya minyak bagi perekonomian Indonesia, ditambah perdagangan dipercepat dan liberalisasi keuangan sejak akhir 1980-an, telah memberikan sektor swasta peran ekonomi yang lebih besar. Akibatnya, pengusaha pribumi telah mulai menuntut perwakilan politik yang lebih juga. Pemilu beberapa tahun yang lalu dari pengusaha Aburizal Bakrie sebagai kepala Kadin, Kamar Dagang dan Industri, lebih dari seorang pejabat BUMN disukai oleh Suharto, adalah sedotan angin. Jadi adalah penunjukan Tanri Abeng, seorang manajer sektor swasta sangat dihormati, untuk Soeharto terakhir dan kabinet pertama Habibie sebagai menteri pemberdayaan (yaitu, privatisasi) BUMN. Proses ini adalah salah satu yang bertahap, bagaimanapun, dan tidak mungkin mengakibatkan dalam waktu dekat dalam pengambilalihan negara oleh pengusaha swasta. Meskipun sebagian besar pengusaha adalah Muslim yang taat, politik mereka tampaknya tidak memiliki konten khusus Islam.
  23. 23. Universitas dan bahkan siswa SMA memainkan peran penting pada awal Orde Baru, memberikan banyak dukungan rakyat yang dimobilisasi bahwa tentara di bawah kemudian Mayor Jenderal Suharto yang dibutuhkan dalam perjuangan untuk menggulingkan Presiden Sukarno. Dimulai pada bulan Februari 1998, sebagai kampanye terhadap terpilihnya kembali Soeharto meningkat, siswa lagi mulai memobilisasi di hampir setiap kampus universitas negeri utama dan di banyak perguruan tinggi swasta juga. Di Jakarta dan Yogyakarta, puluhan ribu siswa-angka hampir dibayangkan bahkan beberapa minggu sebelumnya-mendengarkan setuju untuk antipemerintah berapi-api dan pidato anti-Soeharto. Di Universitas Gadjah Mada, Suharto dibakar di patung. Sebagian besar siswa ini tampaknya berasal dari keluarga Muslim yang taat, dan banyak yang dari luar Jawa. Organisasi terbesar mereka, dibuat dalam panas dari perjuangan anti-Soeharto, adalah Front Aksi Mahasiswa Muslim Indonesia (KAMMI), yang namanya sadar menggemakan organisasi anti-Sukarno terbesar dari pertengahan 1960-an, Front Aksi Mahasiswa Indonesia (KAMI ). Kader KAMMI pertama berasal dari jaringan yang terhubung dari masjid mahasiswa yang ada di semua kampus universitas. Meskipun asal-usulnya dan nama, namun, tidak ada tuntutan KAMMI adalah khas Islam melainkan mencerminkan anti-Soeharto, pro-IMF, sentimen pro-demokrasi dari gerakan protes secara keseluruhan. KEBIJAKAN HABIBIE Langkah politik pertama Presiden Habibie terhadap keseimbangan kontribusi terhadap penguatan warga sipil dan melemahnya militer sebagai kekuatan politik, dan telah meningkatkan prospek demokratisasi. Habibie tentu saja dirinya seorang warga sipil dan telah menempatkan sebagian besar warga sipil dalam posisi pemerintahan. Yang lebih penting, bagaimanapun, telah menjadi komitmen untuk kedua reformasi ekonomi dan politik, seperti konsep-konsep yang dipahami di Indonesia saat ini. Reformasi ekonomi berarti penerimaan penuh dari kebijakan yang direkomendasikan oleh IMF dan pemberi pinjaman asing lainnya, yang diharapkan akan mengarah pada penguatan sistem perbankan, penyelesaian masalah utang swasta, dan akhirnya apresiasi rupiah yang cukup untuk me-restart pertumbuhan ekonomi . Meskipun kebijakan ini belum
  24. 24. menunjukkan hasil yang nyata, secara luas dipahami di Indonesia bahwa tidak ada jalan lain. Habibie telah meyakinkan menunjukkan komitmennya dengan menjaga pada musuh politik lama, Menteri Koordinator Perekonomian Ginandjar, salah satu dari beberapa pejabat yang memiliki kepercayaan dari IMF, dan dengan membawa kembali ke pemerintahnya para ekonom profesional, termasuk Profesor Wijoyo, yang kebijakan yang bertanggung jawab atas tiga dekade pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan selama Orde Baru-16 Ia juga telah mengulurkan tangan untuk Sino-Indonesia, yang berpartisipasi dalam rekonstruksi ekonomi sangat penting, dengan meyakinkan mereka bahwa "kita semua orang Indonesia dan tinggal di Indonesia tanah, kami tidak mengenali perbedaan suku, agama dan ras.” Di front politik, Habibie telah menanggapi tuntutan demokratisasi dengan menjanjikan untuk melaksanakan proses empat langkah: (1) bagian oleh Parlemen, kadang-kadang pada awal tahun 1999, undang-undang baru untuk memungkinkan pemilihan umum yang bebas dan adil dan persaingan partai terbuka; (2) memanggil sidang khusus Majelis Permusyawaratan pada akhir tahun 1998 untuk menetapkan tanggal baru untuk pemilihan umum; (3) mengadakan pemilihan parlemen pada pertengahan tahun 1999; dan (4) memanggil sesi reguler Majelis Permusyawaratan pada akhir tahun 1999 untuk memilih presiden baru dan wakil presiden dan mengatur "garis besar kebijakan negara," sebagaimana diamanatkan oleh UUD 1945, selama lima tahun ke depan. Dia juga telah mengumumkan bahwa hukum pers ketat akan ditarik dan bahwa sementara itu semua orang Indonesia bebas untuk mendirikan media baru. Dengan janji-janji dan beberapa tindakan awal (misalnya, pembebasan beberapa tahanan politik Orde Baru dan penyusunan proposal yang demokratis UU Pemilu oleh Departemen Kehakiman dan Departemen Dalam Negeri), Habibie telah berhasil memenangkan cukup, jika tentatif, legitimasi untuk nya jabatan sebagai presiden transisi. Perdebatan politik nasional telah bergeser jauh dari isu-isu seperti apakah pengalihan kekuasaan dari Soeharto ke Habibie adalah konstitusional dan apakah presiden Habibie atau tidak hanya kelanjutan dari Orde Baru Soeharto. Fokus saat ini adalah pada jenis sistem pemilu dan partai. Haruskah Indonesia yang demokratis melanjutkan representasi sistem pemilu proporsional yang digunakan sepanjang Orde Baru, atau harus itu pindah ke beberapa bentuk sistem
  25. 25. mayoritarian? Haruskah partai politik berdasarkan etnis atau agama diperbolehkan, atau harus semua pihak pada prinsipnya terbuka bagi seluruh rakyat Indonesia? Program reformasi politik Habibie telah menerima dukungan penting dari militer di bawah Wiranto dan kepala stafnya untuk urusan sosial dan politik, Letnan Jenderal Susilo Bambang Yudhoyono. Memang, semacam de facto aliansi telah dibentuk, di mana ketergantungan Habibie pada angkatan bersenjata dukungan untuk program reformasinya, sejauh ini disediakan oleh Wiranto, cocok dengan ketergantungan Wiranto pada Habibie, komandan-in-chief konstitusionalnya, untuk kelanjutan nya sebagai komandan angkatan bersenjata. Wiranto tampaknya menyadari bahwa ia telah melemparkan banyak pribadinya dengan Habibie dan bahwa jika yang terakhir itu harus diganti, mengatakan dengan sidang khusus Majelis diselenggarakan oleh musuh Habibie di Golkar, maka ia pada gilirannya akan digantikan oleh presiden baru. Sebagai tokoh transisi, Habibie juga memiliki dukungan de facto bisa dibilang (tidak ada yang belum diuji dalam pemilihan umum yang bebas) politisi sipil yang paling populer, Amien Rais dari Muhammadivah, Abdurrahman Wahid dari NU, dan Megawati Sukarnoputri dari PDI. Ketiga pemimpin tampaknya sudah menyerah licik untuk menggulingkan Habibie dalam jangka pendek dan bukannya berkonsentrasi energi mereka untuk membangun partai dan koalisi yang dapat memenangkan dukungan mayoritas di Majelis pasca Pemilu. Ini bukan untuk mengatakan bahwa jalan menuju pemilu atau Indonesia yang demokratis akan mulus. Akbar Tanjung, menteri yang bertanggung jawab Sekretariat Negara (yaitu, kepala Habibie staf) dan pilihan Habibie untuk memimpin Golkar melalui proses reformasi, dilaporkan telah mengatakan bahwa politik nasional sekarang menjadi hutan penuh binatang berbahaya. Dukungan pribadi Habibie masih lemah, dan koalisinya rapuh. Jika dia membuat kesalahan taktis, strategi itu bisa gagal, dan ia sendiri bisa digulingkan sebelum pemilihan umum dilaksanakan. Jika ia berhasil, prospek konsolidasi demokrasi akan sangat bergantung pada sifat dari sistem partai dan kepemimpinan politik yang muncul dari pemilu. Sebagai contoh, dalam skenario terburuk, bahkan lebih buruk daripada sistem multipartai dari tahun 1950-an, Parlemen baru mungkin terdiri dari banyak partai kecil yang para pemimpinnya tidak memiliki visi nasional atau rasa tujuan bersama dan yang bertengkar dengan cepat membujuk para pemimpin angkatan bersenjata yang sekali lagi hanya mereka dapat
  26. 26. menyelamatkan negara dan bangsa. Sebaliknya, pemimpin utama di luar pemerintah bisa mulai membangun jenis link di antara mereka sendiri dan organisasi mereka yang akan menerjemahkan pada akhir tahun 1999 menjadi koalisi pemerintah yang stabil. Kesimpulan Ada, terutama di tingkat elit, beruntun Hobbesian yang kuat dalam budaya politik Indonesia modern: keyakinan bahwa kebanyakan orang Indonesia tidak dapat dipercayakan dengan kebebasan pribadi yang luas atau dengan hak untuk berpartisipasi dalam kehidupan politik pada istilah mereka sendiri tetapi harus bukannya dibujuk atau dipaksa kepentingan mereka sendiri untuk menerima kebijaksanaan unggul elit paternalistik. Pada akhir 1960-an, sebagai Orde Baru mulai terbentuk, Soeharto mengambil keuntungan dari kepercayaan ini, menawarkan kemakmuran dan stabilitas dalam pertukaran untuk penerimaan pemerintah otoriter. Sebagian besar, walaupun tentu saja tidak semua, orang Indonesia muncul pada saat bersedia menerima tawaran tersebut. Sebagai imbalannya, mereka menerima 30 tahun pertumbuhan ekonomi yang stabil, sebuah prestasi luar harapan kebanyakan orang terliar. Selama periode ini, mereka sering mengingatkan kesediaan pemerintah untuk menggunakan kekuatan terhadap lawan-lawannya, termasuk tidak hanya ekstrimis dari kanan dan kiri, tetapi juga pendukung Indonesia yang lebih demokratis. Mereka juga telah mengingatkan bahwa jalur pertumbuhan tertentu mereka telah mengikuti telah memiliki banyak biaya sosial dan lingkungan dan-dengan kuat sejak pertengahan 1997-yang telah membuat mereka rentan terhadap angin ekonomi dan politik internasional kadang-kadang berubah-ubah. Hari ini Indonesia membayar harga untuk tawar-menawar Hobbesian mereka dengan Suharto: penurunan ekonomi lebih tajam dibandingkan dengan salah satu tetangga di Asia Timur dan kesulitan besar dalam mengelola suksesi kepemimpinan. Kontras sangat jelas dengan Thailand dan Korea Selatan, yang keduanya cepat berubah pemimpin politik mereka dan kembali pada jalur ekonomi. Ini mungkin bukan kebetulan bahwa di kedua negara dalam perjuangan rakyat selama puluhan tahun diproduksi, baik sebelum krisis saat ini, proses politik yang demokratis dan lembaga-lembaga yang memungkinkan untuk memilih perdana menteri atau presiden baru yang bisa mengandalkan dukungan rakyat luas untuk kebijakan-
  27. 27. kebijakannya. Indonesia sekarang hasalmost ajaib, mengingat kekuatan militer dan kelemahan masyarakat sipil di bawah Suharto-kesempatan sejati untuk menciptakan proses demokrasi sendiri dan institusi. Tapi kita tidak boleh meremehkan hambatan di jalan depan atau kemungkinan nyata dari sebuah kembali ke angkatan bersenjata aturan, termasuk mungkin lain tawar-menawar Hobbesian, dalam waktu yang relatif dekat.

×