Laporan Akhir EKPD 2009 Jawa Barat - UNPAD

4,337 views

Published on

Dokumen Laporan Akhir EKPD 2009 Provinsi Jawa Barat oleh universitas Padjadjaran

Published in: Education
0 Comments
1 Like
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total views
4,337
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
3
Actions
Shares
0
Downloads
351
Comments
0
Likes
1
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Laporan Akhir EKPD 2009 Jawa Barat - UNPAD

  1. 1. Kata Pengantar Dengan Mengucapkan Syukur ke Hadirat Allah SWT, dengan ini kamu sampaikan laporan akhir “Kajian Evaluasi Kinerja Pembangunan Daerah Propinsi Jawa Barat 2009”. Laporan akhir ini kami harapkan dapat menggambarkan penilaian sesungguhnya dari pencapaian hasil-hasil dari proses dan aktifitas pembangunan daerah di Propinsi Jawa Barat sehingga bermanfaat bagi semua pihak yang berkepentingan dalam berbagai hal termasuk perencanaan pembangungan dan pengambilan kebijakan pembangunan nasional dan daerah. Demikian laporan akhir ini kami susun dengan harapan menjadi dasar yang kuat bagi penyusunan perencanaan pembangunan nasional yang diserahkan ke daerah, tentunya juga dengan analisa yang lebih mendalam tentang keunikan daerah dan rekomendasi penting bagi kepentingan propinsi Jawa Barat dan kepentingan nasional secara bersamaan, sehingga proses penyusunan perencanaan pembangunan serta penyusunan anggaran pembangunan kedepan beserta implementasinya dapat dilakukan dengan lebih baik Rektor Universitas Padjadjaran Prof Dr. Ganjar Kurnia, DEA i
  2. 2. Anggota Tim Evaluasi Propinsi Jawa Barat Sesuai dengan SK Mentri Negara Bappenas No. xxxxx dan pertimbangan Universitas Padjadjaran, anggota tim Evaluasi Kinerja Pembangunan Daerah Propinsi Jawa Barat 2009 adalah sebagai berikut: 1. Pengarah : Rektor Universitas Padjadjaran Prof Dr. Ganjar Kurnia 2. Penanggung Jawab: Pembantu Rektor V Bidang Perencanaan Prof. Dr. Tarkus Suganda 3. Ketua Tim: Kodrat Wibowo, Ph.D 4. Anggota: • Prof. Dr. Dede Mariana • Budhi Gunawan, Ph.D • Dr. Nandang Alamsyah • Dr. Dadi Argadiredja • Dr. Sudrajat Dengan dibantu asisten peneliti yaitu: dr. Kuswandewi Mutyara, Dr. Teguh Husodo, Dra. Carolina Paskarina, Hendra, dan Wawan Hermawan, SE, MT ii
  3. 3. DAFTAR ISI Kata Pengantar ........................................................................................................................ i DAFTAR ISI......................................................................................................................... iii DAFTAR TABEL ................................................................................................................. vi DAFTAR GAMBAR .......................................................................................................... viii BAB 1 PENDAHULUAN ................................................................................................1 1.1 Latar Belakang .........................................................................................................1 1.2 Tujuan dan Keluaran Evaluasi .................................................................................4 1.2.1 Tujuan Evaluasi ................................................................................................5 1.2.2 Keluaran Evaluasi .............................................................................................5 1.3 Metodologi Evaluasi ................................................................................................5 1.4 Sistematika Penulisan Laporan ..............................................................................11 BAB 2 HASIL EVALUASI ...........................................................................................12 2.1 Deskripsi.................................................................................................................12 2.2 Tingkat Pelayanan Publik dan Demokrasi .............................................................12 2.2.1 Capaian Tingkat Pelayanan Publik .................................................................14 2.2.2 Capaian Demokrasi .........................................................................................19 2.2.3 Permasalahan dan Tantangan Utama ..............................................................26 2.2.4 Analisis Relevansi dan Efektivitas..................................................................28 2.2.5 Indikator Spesifik dan Menonjol ....................................................................31 iii
  4. 4. 2.2.6 Analisis Indikator Outcome Tingkat Pelayanan Publik dan Demokrasi .....................................................................................................................32 2.2.7 Kesimpulan .....................................................................................................33 2.3 Tingkat Kualitas Sumber Daya Manusia ...............................................................34 2.3.1 Capaian Indikator Pendidikan .........................................................................34 2.3.2 Capaian Indikator Kesehatan ..........................................................................44 2.3.3 Capaian Indikator Outcome Tingkat Kualitas SDM .......................................59 2.3.4 Analisis Capaian Indikator Spesifik dan Menonjol ........................................60 2.3.5 Rekomendasi Kebijakan .................................................................................62 2.4 Bidang Pembangunan Ekonomi .............................................................................63 2.4.1 Masalah, Peluang dan Tantangan di Bidang Ekonomi ...................................63 2.4.2 Laju Pertumbuhan Ekonomi ...........................................................................65 2.4.3 Kontribusi Ekspor Terhadap Pedapatan Domestik Regional Bruto ................................................................................................66 2.4.4 Kontribusi Sektor Manufaktur Terhadap Pedapatan Domestik Regional Bruto ................................................................................................67 2.4.5 Pendapatan Domestik Regional Bruto Per kapita ...........................................69 2.4.6 Laju Inflasi ......................................................................................................70 2.4.7 Realisasi PMA dan PMDN .............................................................................71 2.4.8 Kondisi Infrastruktur Jalan Raya ....................................................................72 2.4.9 Capaian Indikator Outcome Daerah Jawa Barat .............................................76 2.4.10 Analisis Relevansi dan Efektifitas ..................................................................79 2.4.11 Indikator Spesifik dan Menonjol ....................................................................80 iv
  5. 5. 2.5 Bidang Kesejahteraan Sosial ..................................................................................81 Permasalahan ................................................................................................................81 Tantangan ......................................................................................................................84 Sasaran ..........................................................................................................................86 Sasaran Nasional ...........................................................................................................87 2.5.1 Hasil dan Capaian Kemiskinan di Jawa Barat tahun 2004-2009 ....................89 2.5.2 Pengangguran Terbuka di Jawa Barat.............................................................90 2.5.3 Pelayanan Sosial Lainnya ...............................................................................91 2.5.4 Capaian Pelayanan pada Anak Terlantar, Anak Jalanan, Balita Terlantar, Anak Nakal .....................................................................................95 2.5.5 Capaian Pelayanan Kepada Penduduk Lanjut Usia (Lansia) ..........................97 2.5.6 Capaian Pelayanan Kepada Penyandang Cacat, Tuna Sosial dan Penyalagunaan Narkoba ...........................................................................98 2.5.7 Relevansi .......................................................................................................100 2.5.8 Efektifitas ......................................................................................................102 2.6 Kualitas Pengelolaan Sumber Daya Alam Dan Lingkungan Hidup ....................105 2.6.1 Capaian Indikator Kehutanan .......................................................................105 2.6.2 Aspek Kelautan .............................................................................................114 2.6.3 Rekomendasi Kebijakan ...............................................................................124 BAB 3 PENUTUP ........................................................................................................126 DAFTAR PUSTAKA .........................................................................................................127 v
  6. 6. DAFTAR TABEL Tabel 1.1 Indikator Pada Masing-masing Aspek Pembangunan .........................................8 Tabel 2.1 Rata-Rata Nilai Akhir SMP dan Sekolah Menengah di Provinsi Jawa Barat Tahun 2008 .....................................................................................38 Tabel 2.2 Kinerja Sektor Pertanian Jawa Barat 2005 – 2008 ............................................69 Tabel 2.3 Persentase Kondisi Jalan di Kabupaten-kabupaten Provinsi Jawa Barat Tahun 2008 ..............................................................................................74 Tabel 2.4 Persentase Kondisi Jalan di Kota-kota Provinsi Jawa Barat Tahun 2008 ...................................................................................................................75 Tabel 2.5 Indikator Kunci Keberhasilan Pembangunan Ekonomi Tingkat Nasional (2004 – 2008) .....................................................................................77 Tabel 2.6 Indikator Kunci Keberhasilan Pembangunan Ekonomi Tingkat Propinsi Jawa Barat (2004 – 2008) ...................................................................77 Tabel 2.7 Nama dan Jumlah Panti Sosial yang Ada di Jawa Barat 2002-2003.................84 Tabel 2.8 Jumlah Permasalahan Kesejahteraan Sosial Anak 2004-2008 ..........................96 Tabel 2.9 Pelayanan Kesejahteraan Sosial Anak ..............................................................96 Tabel 2.10 Jumlah Penduduk Lanjut Usia (Lansia) Jawa Barat 2004-2009 .......................97 Tabel 2.11 Pelayanan Kesejahteraan Sosial Lansia Terlantar .............................................98 Tabel 2.12 Jumlah Masalah Sosial di Jawa Barat ...............................................................98 Tabel 2.13 Jumlah Panti Penanggulangan Masalah Sosial Jawa Barat .............................100 Tabel 2.14 Trend Tingkat Kemiskinan Jabar dengan Nasional ........................................102 Tabel 2.15 Luas kawasan hutan Jawa Barat pada tahun 1999 dan 2003 ...........................105 vi
  7. 7. Tabel 2.16 Capaian hasil kualitas pengelolaan sumberdaya alam dan lingkungan hidup di bidang Kehutanan pada tingkat Propinsi Jawa Barat dan Nasional ..........................................................................................107 Tabel 2.17 Kondisi Tangkapan Sumberdaya Ikan di Perairan Laut Jawa Barat ..............116 Tabel 2.18 Jenis Tindak Pidana Perikanan di Provinsi Jawa Barat ...................................117 Tabel 2.19 Tren tindak pidana perikanan di Perairan Laut Jawa Barat (2001 s/d 2007) ..........................................................................................................117 Tabel 2.20 Capaian hasil kualitas pengelolaan sumberdaya alam dan lingkungan hidup di bidang Kelautan pada tingkat Propinsi Jawa Barat dan Nasional ..........................................................................................119 vii
  8. 8. DAFTAR GAMBAR Gambar 1.1 Alur Evaluasi ..................................................................................................4 Gambar 1.2 Pendekatan yang Digunakan dalam EKPD 2009............................................6 Gambar 2.1 Kecenderungan Persentase Kasus Korupsi yang Tertangani dibandingkan dengan yang Dilaporkan ......................................15 Gambar 2.2 Kecenderungan Persentase Aparat yang Berijazah Minimal S1....................................................................................................17 Gambar 2.3 Kecenderungan Persentase Jumlah Kabupaten/Kota yang Memiliki Peraturan Daerah Pelayanan Terpadu Satu Atap .......................................................................................................19 Gambar 2.4 Capaian GDI Periode 2004-2009 ..................................................................20 Gambar 2.5 Capaian GEM Periode 2004-2009 ................................................................21 Gambar 2.6 Tingkat Partisipasi Politik Masyarakat dalam Pemilihan Legislatif ......................................................................................22 Gambar 2.7 Tingkat Partisipasi Politik Masyarakat dalam Pemilihan Presiden........................................................................................23 Gambar 2.8 Tingkat Partisipasi Politik Masyarakat dalam Pemilihan Kepala Daerah Provinsi ...............................................................25 Gambar 2.9 Indikator Outcome Tingkat Pelayanan Publik dan Demokrasi Provinsi Jawa Barat dan Nasional (2004- 2008) .............................................................................................................32 Gambar 2.10 Outcome Pendidikan .....................................................................................35 viii
  9. 9. Gambar 2.11 Angka Partisipasi Murni SD/MI di Provinsi Jawa Barat Tahun 2006-2008 ..........................................................................................36 Gambar 2.12 Angka Putus Sekolah di Provinsi Jawa Barat Tahun 2006-2008 .....................................................................................................38 Gambar 2.13 Angka Melek Aksara 15 Tahun Ke Atas di Provinsi Jawa Barat Tahun 2006-2008 .......................................................................40 Gambar 2.14 Guru yang Layak Mengajar di Provinsi Jawa Barat Tahun 2006-2008 ..........................................................................................41 Gambar 2.15 Outcome Kesehatan ......................................................................................44 Gambar 2.16 Perbandingan Umur Harapan Hidup Provinsi Jawa Barat dan Nasional Tahun 2004 – 2009 ........................................................45 Gambar 2.17 Angka Kematian Bayi Provinsi Jawa Barat dan Nasional 2004-2008 ......................................................................................47 Gambar 2.18 Cakupan Kunjungan Neonatus (N2) di Provinsi Jawa Barat Tahun 2003-2008 ................................................................................48 Gambar 2.19 Cakupan Desa UCI (Universal Child Immunization) di Provinsi Jawa Barat Tahun 2003-2008 .........................................................48 Gambar 2.20 Angka Kematian Ibu Provinsi Jawa Barat dan Nasional 2004-2008 .....................................................................................................50 Gambar 2.21 Jumlah Kematian Ibu Maternal di Provinsi Jawa Barat Tahun 2003-2007 ..........................................................................................51 Gambar 2.22 Persentase Persalinan Yang Ditolong Oleh Tenaga Kesehatan di Provinsi Jawa Barat Tahun 2003-2008 ...................................52 Gambar 2.23 Persentase Pemeriksaan Ibu Hamil (K4) di Provinsi Jawa Barat Tahun 2003-2008 .......................................................................53 ix
  10. 10. Gambar 2.24 Cakupan Gizi Kurang di Provinsi Jawa Barat Tahun 2003-2008 .....................................................................................................54 Gambar 2.25 Cakupan Tenaga Kesehatan Terhadap 100.000 Penduduk di Provinsi Jawa Barat Tahun 2003-2007 ....................................55 Gambar 2.26 Cakupan Keluarga Berencana Aktif di Provinsi Jawa Barat Tahun 2003-2007 ................................................................................57 Gambar 2.27 Laju Pertumbuhan Penduduk Periode Tahun 2003-2008 .............................57 Gambar 2.28 Outcome Tingkat Kualitas SDM ..................................................................59 Gambar 2.29 Perbandingan Tingkat Laju Pertumbuhan Ekonomi Jawa Barat dan Nasional, 2004 - 2008..........................................................66 Gambar 2.30 Perbandingan Kontribusi Ekspor terhadap Output antara Jawa Barat dan Nasional (2004 – 2008) ............................................67 Gambar 2.31 Perbandingan Kontribusi Sektor Manufaktur terhadap Output antara Jawa Barat dan Nasional 2004 – 2008 ...................................68 Gambar 2.32 Perbandingan PDRB Riil Perkapita antara Jawa Barat dan Nasional 2004 – 2008.............................................................................69 Gambar 2.33 Perbandingan Laju Inflasi antara Jawa Barat dan Nasional 2004 – 2008 ...................................................................................70 Gambar 2.34 Perbandingan Pertumbuhan Realisasi PMA antara Jawa Barat dan Nasional(2004 – 2008) ........................................................71 Gambar 2.35 Perbandingan Pertumbuhan Realisasi PMDN antara Jawa Barat dan Nasional 2004 – 2008 ..........................................................72 Gambar 2.36 Persentase Kondisi Jalan di Jawa Barat Tahun 2008 ....................................73 Gambar 2.37 Persentase Rata-rata Kondisi Jalan di Kota-kota Provinsi Jawa Barat Tahun 2008 ..................................................................76 x
  11. 11. Gambar 2.38 Indikator Outcome Tingkat Pembangunan Ekonomi Provinsi Jawa Barat dan Nasional (2004-2008)............................................78 Gambar 2.39 Prosentase Tingkat Kemiskinan di Jawa Barat tahun 2004-2009 .....................................................................................................89 Gambar 2.40 Prosentase Tingkat Pengangguran di Jawa Barat tahun 2004-2009 .....................................................................................................90 Gambar 2.41 Perubahan Luas Kawasan Hutan Jawa Barat Pada Periode Tahun 2004 S/D 2007 ....................................................................106 Gambar 2.42 Persentase Luas lahan rehabilitasi dalam hutan terhadap lahan kritis di Jawa Barat Tahun 2004 s/d 2007 .........................................108 Gambar 2.43 Tren liner Luas lahan rehabilitasi dalam hutan terhadap lahan kritis di Jawa Barat Tahun 2004 s/d 2007 .........................................109 Gambar 2.44 Luas lahan kritis di dalam dan luar kawasan hutan di Jawa Barat ...................................................................................................112 Gambar 2.45 Persentase rehabilitasi lahan kritis di dalam dan luar kawasan hutan di Jawa Barat .....................................................................112 Gambar 2.46 Grafik capaian indikator outcomes tindak pidana perikanan Provinsi Jawa Barat dibandingkan dengan outcomes nasional .......................................................................................120 Gambar 2.47 Grafik capaian indikator outcomes persentase terumbu karang dalam keadaan baik Provinsi Jawa Barat dibandingkan dengan capaian indikator outcomes nasional .......................................................................................................120 xi
  12. 12. BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pembangunan pada hakikatnya merupakan salah satu fungsi yang harus dijalankan oleh pemerintah. Dalam konsep pembangunan, terkandung makna alokasi sumber-sumber daya, regulasi, dan pemberdayaan masyarakat. Pembangunan sebagai metode alokasi sumber-sumber daya artinya bahwa melalui berbagai program dan kegiatan pembangunan diarahkan untuk mencapai pemerataan dalam distribusi sumber-sumber daya (resources) yang dimiliki publik, seperti sumber daya alam, sumber energi, alokasi dana, sumber daya manusia, dll. Dalam perspektif ini, pembangunan seyogianya memperluas akses publik untuk memperoleh sumber-sumber daya yang diperlukan untuk mencapai kesejahteraan, mempermudah akses publik untuk menikmati berbagai fasilitas pelayanan dasar (pendidikan, kesehatan, infrastruktur, air bersih, listrik, dll.), serta menjamin ketersediaan dan kontinuitas sumber-sumber daya tersebut bagi kelangsungan hidup masyarakat. Pembangunan dalam kaitannya dengan fungsi regulasi, mengandung makna bahwa pemerintah, baik di pusat maupun di daerah, seyogyanya mendasarkan penyelenggaraan program-program pembangunan pada dokumen perencanaan yang memuat arah kebijakan, strategi, program, dan kebijakan yang sesuai dengan kondisi dan kebutuhan daerah. Setiap daerah memiliki kondisi dan kebutuhan yang beragam, sehingga model pembangunan yang diterapkan akan berbeda pula dalam hal skala prioritasnya. Meskipun demikian, perencanaan pembangunan secara makro di tingkat nasional dan regional (propinsi) tetap diperlukan untuk menjamin keserasian dan sinergitas pembangunan sektoral dan kewilayahan yang berlangsung di kabupaten/kota yang termasuk dalam wilayahnya. Propinsi sebagai kepanjangan tangan Pemerintah Pusat memiliki kewenangan untuk berperan sebagai fasilitator dan koordinator dalam penyelenggaraan pembangunan daerah yang bersifat lintas kabupaten/kota. 1
  13. 13. Regulasi dalam bentuk dokumen perencanaan pembangunan merupakan dokumen normatif yang mengikat seluruh pihak, sehingga pendekatan partisipatif dalam penyusunan, pelaksanaan, dan evaluasi kinerja pembangunan daerah harus melibatkan seluruh stakeholders (pemerintah, pelaku usaha, dan kelompok masyarakat). Kesepakatan di antara stakeholders inilah yang akan menjadi dasar dalam menunjang efektivitas dan sinergitas pelaksanaan regulasi tersebut. Pembangunan juga berkait erat dengan pemberdayaan karena pada hakikatnya pembangunan merupakan upaya untuk memberikan kebebasan pada masyarakat dalam menentukan nasibnya. Kemampuan dan kemandirian ini tidak akan terwujud bila tidak ada pemberdayaan masyarakat. Pemberdayaan masyarakat merupakan upaya meningkatkan kapasitas masyarakat agar mampu mengidentifikasi permasalahan yang mereka hadapi, mampu mencari alternatif solusinya, mampu mempertimbangkan dampak-dampak yang mungkin timbul dari alternatif solusi tersebut, serta mampu memilih alternatif solusi yang paling tepat. Kemampuan ini hanya akan tercapai bila ada peningkatan kualitas sumber daya manusia melalui peningkatan kualitas pendidikan dan kesehatan. Pendidikan akan memperluas wawasan pemikiran dan keterampilan masyarakat, sementara kesehatan akan menjadi faktor penunjang untuk meningkatkan produktivitas masyarakat. Dengan latar belakang keadaan demografis, geografis, infrastruktur, dan kemajuan ekonomi yang tidak sama, serta kapasitas sumberdaya (manusia dan alam) yang berbeda, maka salahsatu konsekuensi logis dari pelaksanaan otonomi daerah adalah adanya perbedaan kinerja pembangunan antardaerah. Perbedaan kinerja pembangunan antardaerah selanjutnya akan menyebabkan kesenjangan dalam kemajuan dan tingkat kesejahteraan antardaerah. Selain itu, berbagai permasalahan yang terjadi, seperti bencana alam, konflik sosial, serta masalah kemiskinan perlu terus dipantau dan dievaluasi secara cermat dan terus-menerus. 2
  14. 14. Paradigma pembangunan daerah yang digunakan dalam laporan ini berfokus pada peningkatan kapasitas daerah untuk mencapai masa depan yang lebih baik dan kesejahteraan bagi semua. Tolok ukur yang digunakan dapat saja berbeda-beda karena secara politis merupakan salah satu janji yang ingin dicapai oleh pemerintahan daerah yang secara undang-undang dibentuk melalui proses pemilihan langsung baik pemilu legislatif mupun pemilihan kepala daerah. Namun dalam laporan ini ditentukan melalui indikator- indikator yang dapat menunjukkan kinerja pembangunan daerah terhadap pencapaian beberapa sasaran utama yang menjadi prioritas bagi kepentingan nasional di daerah yaitu: (i) Tingkat Pelayanan Publik dan Demokrasi, (ii) Tingkat Kualitas Sumber Daya Manusia, (iii) Tingkat Pembangunan Ekonomi, (iv) Kualitas Pengelolaan Sumber Daya Alam, dan (v) Tingkat Kesejahteraan sosial. Dimana kemudian hasil evaluasi dari aspek-aspek ini dapat dijadikan bahan rekomendasi bagi penajaman penyusunan perencanaan dan penganggaran pembangunan. Alur dari kerangka kerja EKPD 2009 digambarkan sebagai berikut: 3
  15. 15. Gambar 1.1 Alur Evaluasi Dengan mengacu pada konsep tersebut, maka Evaluasi Kinerja Pembangunan Daerah Tahun 2009 di Propinsi Jawa Barat diarahkan untuk menilai sekaligus menganalisis capaian dari proses dan aktivitas untuk pelaksanaan pembangunan daerah Jawa Barat selama beberapa tahun terakhir. 1.2 Tujuan dan Keluaran Evaluasi Kajian “EVALUASI KINERJA PEMBANGUNAN DAERAH 2009 DI PROPINSI JAWA BARAT” dilakukan untuk menilai proses dan capaian proses dan aktivitas untuk pelaksanaan pembangunan daerah Propinsi Jawa Barat selama beberapa tahun terakhir. Kajian ini dimaksudkan sebagai bagian dari pengembangan sistem 4
  16. 16. akuntabilitas kinerja instansi pemerintah untuk mengendalikan dan mengawasi pelaksanaan RPJM Nasional, mengembangkan sistem deteksi dini masalah pembangunan daerah. 1.2.1 Tujuan Evaluasi Tujuan dari kajian: “EVALUASI KINERJA PEMBANGUNAN DAERAH 2009 DI PROPINSI JAWA BARAT” adalah untuk dapat memberi masukan dan rekomendasi terhadap penyusunan RPJM 2010-2014 dengan fokus penajaman (i) perencanaan pembangunan daerah dan (ii) penganggaran pembangunan daerah. 1.2.2 Keluaran Evaluasi Kegiatan TIGA TAHUN PELAKSANAAN RPJMN 2004-2009 DI PROPINSI JAWA BARAT diharapkan menghasilkan keluaran (output) berupa laporan yang berisi antara lain: 1. Informasi, data, serta analisis tentang capaian, proses dan aktivitas pembangunan daerah propinsi Jawa Barat 2. Identifikasi Isu Strategis daerah Propinsi Jawa Barat yang menyebabkan capaian pembangunan daerah (tidak) relevan dan/atau (tidak) efektif . 3. Tersusunnya berbagai rekomendasi tindak lanjut dalam perumusan kebijakan. 1.3 Metodologi Evaluasi Pendekatan yang digunakan dalam kegiatan kajian “EVALUASI KINERJA PEMBANGUNAN DAERAH 2009 DI PROPINSI JAWA BARAT” adalah melalui pendekatan efektifitas dan relevansi. Pendekatan efektifitas dilakukan untuk melihat serta menganalisis pencapaian-pencapaian indikator dari proses pembangunan pada aspek-aspek yang terpilih seperti indikator angka harapan hidup, jumlah fasilitas kesehatan dll. Sedangkan pendekatan relevansi lebih banyak ditekankan pada keselarasan pencapaian hasil proses pembangunan dengan tujuan/sasaran pokok dan assessment terhadap 5
  17. 17. permasalahan utama dan tantangan yang dihadapi. Secara ringkas, Pendekatan yang dilakukan dalam EKPD 2009 ini disarikan dalam gambar berikut: Kondisi Daerah Saat ini (Identifikasi Impacts/Dampak Pemasalahan dan Penyebabnya) Permasalahan utama dan Outcomes/Hasil Tantangan Needs PROSES PEMBANGUNAN Tujuan/Sasaran Outputs/ Inputs/Masukan Proses/Kegiatan Pokok Keluaran Relevansi Efisiensi Efektivitas Biaya Efektivitas Gambar 1.2 Pendekatan yang Digunakan dalam EKPD 2009 Karenanya, evaluasi kinerja dilakukan dengan pendekatan dan tahapan sebagai berikut: • Tahap pertama: identifikasi permasalahan dan tantangan utama pembangunan daerah serta identifikasi tujuan pembangunan daerah. • Tahap kedua: melengkapi dan mengoreksi tabel capaian pembangunan di daerah propinsi Jawa Barat. • Tahap ketiga: melakukan penilaian berkaitan dengan relevansi dan efektivitas pencapaian 6
  18. 18. • Tahap keempat: identifikasi berbagai alasan atau isu yang menyebabkan capaian pembangunan daerah (tidak) relevan dan (tidak) efektif. • Tahap kelima: menyusun rekomendasi untuk mempertajam perencanaan dan penganggaran pembangunan periode berikutnya. Pada beberapa tahapan awal yang dituliskan di atas, tim kajian EKPD 200 Propinsi Jawa Barat juga melalukan tahapan-tahapan pelengkap seperti Pengamatan langsung (fact findings) dengan memanfaatkan data-data sekunder berupa dokumen pelaporan yang tersedia sehingga bersifat ex-post-evaluation dan hasil Forum Group Discussion dengan sekelompok responden atau nasrasumber dalam hal ini merupakan stakeholders pembangunan dengan tujuan mendiskusikan topik-topik yang telah dipersiapkan oleh tim evaluasi propinsi. Peran Bapeda Propinsi Jawa Barat akan sangat signifikan dalam tahapan ini Pada Tahap kedua, akan diketengahkan tabel-tabel hasil pencapaian pembangunan daerah dalam 5 (lima) aspek yaitu: (i) Tingkat Pelayanan Publik dan Demokrasi, (ii) Tingkat Kualitas Sumber Daya Manusia, (iii) Tingkat Pembangunan Ekonomi, (iv) Kualitas Pengelolaan Sumber Daya Alam, dan (v) Tingkat Kesejahteraan sosial. Berikut adalah langkah-langkah yang dilakukan dalam melakukan tahap kedua: 1. Indikator-indikator dari pencapaian 5 aspek diatas terbagi dua menjadi indikator hasil (outcomes) yang disusun dari indikator keluaran (outputs) terpilih yang memberikan kontribusi besar untuk pencapaian indikator hasil (outcomes). 2. Pencapaian indikator hasil (outcomes) dihitung dari nilai rata-rata indikator outputs dengan nilai satuan yang digunakan adalah persentase. 3. Indikator outputs yang satuannya bukan berupa persentase maka tidak dimasukkan dalam rata-rata, melainkan ditampilkan tersendiri. 4. Apabila indikator hasil (outcomes) dalam satuan persentase memiliki makna negatif, maka sebelum dirata-ratakan nilainya harus diubah atau dikonversikan terlebih dahulu menjadi (100%) – (persentase penyusun indikator negatif). 7
  19. 19. 5. Sebagai contoh adalah nilai indikator penyusun persentase kemiskinan semakin tinggi, maka kesejahteraan sosialnya semakin rendah. 6. Pencapaian indikator hasil adalah jumlah nilai dari penyusun indikator hasil dibagi jumlah dari penyusun indikator hasil. Berikut adalah tabel yang mengetengahkan rincian dari indikator hasil (outcomes) dan indikator keluaran (outputs) dari masing-masing aspek pembangunan yang dievaluasi: Tabel 1.1 Indikator Pada Masing-masing Aspek Pembangunan Indikator Hasil No Indikator Hasil (Output) (Outcomes) 1 TINGKAT Pelayanan Publik PELAYANAN Persentase Jumlah kasus korupsi yang tertangani PUBLIKDAN dibandingkan dengan yang dilaporkan Presentase aparat yang berijazah minimal S1 DEMOKRASI Persentase jumlah kabupaten/ kota yang memiliki peraturan daerah pelayanan satu atap Demokrasi Gender Development Index (GDI) Gender Empowerment Meassurement (GEM) Tingkat partisipasi politik masyarakat dalam Pemilihan Kepala Daerah Provinsi Tingkat partisipasi politik masyarakat dalam Pemilihan Kepala Daerah Provinsi masyarakat dalam Pilpres Tingkat partisipasi politik 2 TINGKAT Indeks Pembangunan Manusia KUALITAS Pendidikan SUMBER DAYA Angka Partisipasi Murni MANUSIA SD/MI rata-rata nilai akhir SMP/MTs SMA/SMK/MA Angka Putus Sekolah SD SMP/MTs Sekolah Menengah Angka melek aksara 15 tahun keatas Persentase jumlah guru yang layak mengajar SMP/MTs Sekolah Menengah Kesehatan 8
  20. 20. Indikator Hasil No Indikator Hasil (Output) (Outcomes) Umur Harapan Hidup (UHH) Angka Kematian Bayi (AKB) Angka Kematian Ibu (AKI) Prevalensi Gizi buruk (%) Prevalensi Gizi kurang (%) Persentase tenaga kesehatan perpenduduk Keluarga Berencana Persentase penduduk ber-KB Persentase laju pertumbuhan penduduk 3 TINGKAT Ekonomi Makro PEMBANGUNAN Laju Pertumbuhan ekonomi (%) EKONOMI Persentase ekspor terhadap PDRB Persentase output Manufaktur terhadap PDRB Persentase output UMKM terhadap PDRB Pendapatan per kapita (dalam juta rupiah) Laju Inflasi Nilai tukar petani Investasi Persentanse Pertumbuhan Realisasi Investasi PMA Persentase Pertumbuhan Realisasi Investasi PMDN Infrastruktur % Panjang jalan nasional berdasarkan kondisi: Baik (%) Sedang (%) Buruk (%) % Panjang jalan provinsi dan kabupaten berdasarkan kondisi : Baik (%) Sedang (%) Buruk (%) % Penambahan panjang jalan provinsi per tahun 4 KUALITAS Kehutanan PENGELOLAAN Persentase Luas lahan rehabilitasi dalam hutan terhadap SUMBER DAYA lahan kritis lahan luar hutan Rehabilitasi ALAM Luas kawasan konservasi Kelautan Jumlah tindak pidana perikanan Persentase terumbu karang dalam keadaan baik Luas kawasan konservasi laut 9
  21. 21. Indikator Hasil No Indikator Hasil (Output) (Outcomes) % kab/kota yang memiliki SPM lingkungan hidup 5 KUALITAS Persentase penduduk miskin KESEJAHTERAAN Tingkat pengangguran terbuka SOSIAL Persentase pelayanan kesejahteraan sosial bagi anak (terlantar, jalanan, balita terlantar, dan nakal) Persentase pelayanan kesejahteraan sosial bagi lanjut usia Persentase Pelayanan dan rehabilitasi sosial (penyandang cacat, tunasosial, dan korban penyalahgunaan narkoba) Sumber: Panduan EKPD 2009, Bappenas Untuk melakukan kegiatan tahap ketiga, terlebih dahulu dibatasi metode penilaian kuantitatif yang digunakan dalam kajian ini: • Relevansi digunakan untuk menganalisa sejauh mana tujuan/sasaran pembangunan yang direncanakan mampu menjawab permasalahan utama/tantangan. Dalam hal ini, relevansi pembangunan daerah dilihat apakah tren capaian pembangunan daerah sejalan atau lebih baik dari capaian pembangunan nasional. • Sedangkan efektivitas digunakan untuk mengukur dan melihat kesesuaian antara hasil dan dampak pembangunan terhadap tujuan yang diharapkan. Efektivitas pembangunan dapat dilihat dari sejauh mana capaian pembangunan daerah membaik dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Dimungkinkan untuk menampilkan capaian yang spesifik dan “menonjol” di suatu daerah sebagai sebuah keunikan yang mungkin tidak dimiliki oleh daerah propinsi lain. Penilaian dilakukan pula secara kualitatif hasil dari tahap ketiga, dikaitkan dengan pelaksanaan kebijakan, program, dan kegiatan pembangunan yang sedang berjalan dan yang sudah dilaksanakan di daerah Propinsi Jawa Barat dalam menunjang pencapaian tujuan pembangunan nasional dalam RPJMN 2004-2009. 10
  22. 22. 1.4 Sistematika Penulisan Laporan Laporan EKPD 2009 ini dimulai dengan bab I yang menyajikan latar Belakang, Keluaran, metodolgo dan sistematika penulisan. Disusul kemudian oleh Bab II yang berisi hasil Evaluasi untuk masing-masing bidang yaitu: 1. Tingkat Pelayanan Publik dan Demokrasi 2. Tingkat Kualitas Sumber Daya Manusia 3. Tingkat Pembangunan Ekonomi 4. Kualitas Pengelolaan Sumber Daya Alam 5. Tingkat Kesejahteraan Rakyat Dimana masing-masing evaluasi pada bidang dilengkapi dengan (i) capaian indikator; (ii) analisis dari capaian indikator spesifik dan menonjol secara keunikan daerah serta (iii) rekomendasi kebijakan. Dengan demikian seluruh capaian indikator pembangunan di daerah propinsi Jawa Barat dapat dianalisa dengan cara yang komprehensif dan dapat dibandingkan dengan pencapaian indikator yang kinerjanya sebanding dengan tingkat nasional dan tingkat pencapaian kinerja indikator kunci di daerah propinsi lain. 11
  23. 23. BAB 2 HASIL EVALUASI 2.1 Deskripsi Pembangunan daerah yang meliputi bidang pelayanan public dan demokrasi, kualitas sumber daya manusia, pembangunan ekonomi, pengelolaan sumberdaya alam, dan kesejahteraan rakyat telah mencapai kemajuan. Namun demikian, masih ditemui pula berbagai masalah dan tantangan yang perlu diselesaikan dalam pembangunan daerah kedepan, dengan memperhatikan modal dasar yang dimiliki Provinsi Jawa Barat. 2.2 Tingkat Pelayanan Publik dan Demokrasi Pembangunan merupakan salah satu fungsi pemerintah yang sangat penting karena berkaitan dengan pemenuhan hak-hak dasar dari masyarakat yang dipimpinnya. Dalam era desentralisasi, pelaksanaan pembangunan menjadi bagian dari tolok ukur keberhasilan otonomi daerah. Daerah diberi kewenangan untuk menyelenggarakan urusan rumah tangganya sendiri, dan kewenangan ini menjadi alat untuk menyusun dan melaksanakan program-program pembangunan sesuai dengan kebutuhan dan karakteristik daerah yang bersangkutan. Pelaksanaan pembangunan pada dasarnya bertujuan untuk mencapai kesejahteraan, yang umumnya ditandai dengan peningkatan kualitas hidup manusia. Dalam konsep pembangunan berkelanjutan, peningkatan kualitas hidup manusia tidak hanya diukur dari peningkatan kualitas pendidikan, kesehatan, dan daya beli tapi juga dari kelestarian lingkungan hidup yang menjadi tempat berlangsungnya seluruh aktivitas hidup manusia. Demokratisasi yang mengubah hubungan kekuasaan tidak akan berhasil mencapai tujuannya bila tidak diimbangi oleh kualitas hidup manusia yang sejahtera, di mana ada 12
  24. 24. pemerataan pendapatan, pengurangan kemiskinan, dan penyediaan fasilitas pelayanan publik yang dapat diakses masyarakat. Keberhasilan tata kelola pemerintahan pun salahsatunya didasarkan pada kapasitas pemerintah untuk mencapai tujuan-tujuan tersebut. Artinya, keberhasilan pembangunan dan pemerintahan tidak hanya dilihat dari indikator makro ekonomi, tapi juga dari peningkatan kualitas pelayanan dan perluasan akses masyarakat terhadap fasilitas publik. Orientasi inilah yang tampaknya mendasari Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) periode 2004-2009. Sebagai wakil Pemerintah Pusat di daerah, Provinsi berperan penting untuk mendukung keberhasilan pelaksanaan program-program pembangunan yang termuat dalam RPJMN tersebut. Gubernur sebagai kepanjangan tangan Pemerintah Pusat diberi kewenangan untuk mengkoordinasi, mengawasi, melakukan supervisi dan memfasilitasi agar daerah mampu menjalankan otonominya secara optimal. Selain itu, kewenangan tersebut juga digunakan untuk memantau dan mengevaluasi sejauhmana program-program penjabaran RPJMN telah dilaksanakan di daerah, apa saja yang menjadi kendala, apa inovasi dan best practises yang dimunculkan daerah, serta apa rekomendasi yang perlu ditindaklanjuti oleh Pemerintah Pusat. Hal-hal inilah yang mendasari perlu dilakukannya evaluasi pembangunan daerah, bukan dalam arti mengevaluasi pelaksanaan program-program pembangunan yang disusun daerah, tetapi untuk mengukur sejauhmana relevansi RPJMN dengan kebutuhan daerah serta bagaimana RPJMN diterjemahkan oleh daerah dalam kebijakan, program, dan kegiatan yang dapat mengatasi isu-isu strategis di daerah. Evaluasi pembangunan daerah didasarkan pada sejumlah indikator, khusus untuk bidang politik dan pemerintahan, indikator hasil (outcomes) yang digunakan adalah tingkat pelayanan publik dan demokrasi. Penggunaan kedua indikator ini didasarkan pada pertimbangan ketersediaan data yang mudah diakses selama periode 2004-2009. Selain itu, dari sisi konseptual, kedua indikator tersebut merupakan orientasi utama yang ingin dicapai 13
  25. 25. melalui pembangunan daerah. Berikut ini uraian mengenai capaian kedua indikator tersebut selama periode 2004-2009 di Provinsi Jawa Barat. 2.2.1 Capaian Tingkat Pelayanan Publik Indikator tingkat pelayanan publik merupakan indikator yang digunakan untuk mengukur keberhasilan peningkatan kualitas pelayanan publik yang dinikmati masyarakat di daerah. Bagi Provinsi, pengukuran tingkat pelayanan publik sebenarnya agak sulit dilakukan karena kewenangan Provinsi yang langsung berkaitan dengan pelayanan publik bagi masyarakat tidak terlampau banyak. Justru Pemerintah Kabupaten/Kota yang sebenarnya lebih langsung berhubungan dengan masyarakat dalam hal penyediaan dan penyampaian pelayanan publik. Akan tetapi, karena peran Provinsi sebagai wakil Pemerintah, maka Pemerintah Provinsi tetap bertanggung jawab dalam hal pembinaan dan fasilitasi pelayanan publik, khususnya yang bersifat lintas kabupaten/kota atau untuk jenis- jenis pelayanan publik yang belum dapat disediakan oleh kabupaten/kota. Berkaitan dengan kewenangan Provinsi, maka sub indikator yang digunakan untuk mengukur kecenderungan pencapaian tingkat pelayanan publik selama periode 2004-2009 terdiri dari: 1. Persentase jumlah kasus korupsi yang tertangani dihubungkan dengan yang dilaporkan; 2. Persentase aparat yang berijazah minimal S1; 3. Persentase jumlah kabupaten/kota yang memiliki peraturan daerah pelayanan satu atap. Ketiga sub indikator ini berkaitan dengan sarana dan prasarana pendukung penyediaan pelayanan publik. Sub indikator jumlah kasus korupsi sekalipun tidak berkaitan langsung dengan pelayanan publik, tapi menjadi salahsatu faktor penentu daya tarik investasi di daerah. Daya tarik investasi inilah yang biasanya berkaitan dengan pelayanan perizinan, sehingga secara tidak langsung ada keterkaitan antara penyelesaian kasus korupsi dengan tingkat kualitas pelayanan publik. Selama tahun 2004-2009, kecenderungan 14
  26. 26. jumlah kasus korupsi yang terselesaikan di Jawa Barat (sudah diputus oleh pengadilan tinggi) adalah sebagai berikut: Gambar 2.1 Kecenderungan Persentase Kasus Korupsi yang Tertangani dibandingkan dengan yang Dilaporkan 120 100 97 97 100 94 94 90 94 80 86.21 60 57.14 40 20 0 0 0 0 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Jabar Nasional Sumber: Jawa Barat dalam Angka, 2004-2009; Bappenas, 2009 Grafik di atas menunjukkan bahwa penanganan kasus korupsi di Jawa Barat relatif stabil. Pada tahun 2004-2005 tidak terdapat data mengenai penanganan kasus korupsi, sehingga angka persentasenya 0. Hal ini tidak berarti bahwa tidak terjadi kasus korupsi, hanya datanya tidak tersedia di Pemerintah Provinsi Jawa Barat. Demikian pula untuk data nasional pada tahun 2009 belum tersedia data yang valid. Grafik penanganan kasus korupsi di Jawa Barat menunjukan kecenderungan positif (naik), sama seperti di tingkat nasional. Secara kuantitatif memang terjadi peningkatan jumlah kasus korupsi yang masuk ke Kejaksaan Tinggi, tapi kualitas penanganannya pun relatif tinggi sehingga grafik menunjukan kecenderungan positif. Peningkatan jumlah kasus korupsi di Jawa Barat berdasarkan data Dalam Angka, yakni jumlah perkara korupsi yang masuk dan selesai tertangani oleh Pengadilan Tinggi tidak dibedakan dalam hal pelakunya, 15
  27. 27. sehingga kasus korupsi yang dimaksud bisa saja terjadi di luar lingkungan birokrasi pemerintah. Data ini juga belum memuat kasus-kasus yang masih dalam tahap penyidikan oleh kepolisian, atau kasus-kasus yang ditangani Bawasda dan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Informasi mengenai kasus-kasus ini tidak mudah diakses oleh publik, sehingga dapat menyulitkan pemantauan terhadap upaya pemberantasan korupsi. Sebagai terobosan dalam pencegahan tindak pidana korupsi, Pemerintah Provinsi Jawa Barat bersama-sama dengan DPRD, Kepolisian Daerah, Kejaksaan Tinggi, Perwakilan BPKP, Pemerintah Kota Bandung dan Pemerintah Kabupaten Indramayu, KADIN, GAPENSI, kalangan Perguruan Tinggi, Persatuan Wartawan Indonesia, dan Bandung Institute of Governance Studies, telah menandatangani Kesepakatan Bersama untuk mendukung penyusunan Rencana Aksi Daerah Pemberantasan Korupsi. Upaya ini patut diapresiasi sebagai bentuk komitmen politik dalam memberantas korupsi, dan harus segera ditindaklanjuti dengan langkah-langkah konkret dalam penegakan hukum maupun upaya preventif lainnya, seperti pembenahan birokrasi, peningkatan transparansi, dan akuntabilitas dalam pemerintahan. Dalam hal persentase aparat yang berijazah minimal S1 di Jawa Barat selama periode 2004-2009 juga menunjukan kecenderungan positif, sebagaimana tergambar dalam grafik berikut ini. Grafik berikut menunjukan bahwa terjadi peningkatan kualitas pendidikan formal secara signifikan di kalangan aparat birokrasi Pemerintah Provinsi Jawa Barat. Bahkan, pada tahun 2008, persentasenya melebihi capaian di tingkat nasional. Hal ini menunjukkan kuatnya komitmen Pemerintah Provinsi Jawa Barat untuk meningkatkan kualitas pendidikan formal aparat birokrasi, sehingga jumlah aparat yang berpendidikan minimal S1 jumlahnya makin menurun. Selain itu, penurunan dalam jumlah aparat berpendidikan minimal S1 juga disebabkan oleh mekanisme rekrutmen aparat birokrasi yang mulai meningkatkan batas pendidikan minimal, dengan memberikan proporsi lebih banyak bagi 16
  28. 28. calon PNS berpendidikan S2 bahkan S3 untuk beberapa jabatan tertentu melalui mekanisme outsourcing. Gambar 2.2 Kecenderungan Persentase Aparat yang Berijazah Minimal S1 35 31 31.93 30.6 31 30 29.9 29.08 30.99 25 20 15 14.67 14.62 14.11 12.91 10 5 0 0 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Jabar Nasional Sumber: Jawa Barat dalam Angka, 2004-2009; Bappenas, 2009 Catatan: angka 0 pada data nasional tahun 2009 karena data belum tersedia Dalam rangka meningkatkan kualitas pendidikan formal aparat, selama periode 2003-2008, Pemerintah Provinsi Jawa Barat telah melakukan sejumlah upaya melalui pendidikan kedinasan (formal) melalui jalur tugas belajar dan izin belajar pada jenjang pendidikan menengah, S1, S2, dan S3, meliputi: 1. Peserta pendidikan melalui jalur tugas belajar, pada Program Strata 2 sebanyak 344 orang dan Program Strata 3 sebanyak 2 orang. 2. Peserta pendidikan melalui jalur izin belajar, pada Program Strata 2 sebanyak 596 orang dan Program Strata 3 sebanyak 26 orang. 17
  29. 29. Peningkatan jumlah aparat yang mengikuti program tugas belajar dan izin belajar ini menunjukkan bahwa kompetensi pegawai di lingkungan pemerintah provinsi sangat terbantu dengan tingginya minat meningkatkan jenjang pendidikan formal. Kondisi ini akan membantu mengurangi beban anggaran kedinasan pada pemerintah daerah, namun tetap dilakukan pengendalian dalam pemilihan jenis-jenis kompetensi yang diikuti para pegawai yang mengikuti izin belajar, untuk tetap relevan dengan komposisi kebutuhan kompetensi yang menunjang fungsi pemerintah provinsi. Dalam hal pelayanan terpadu, yang menyangkut pendataan tentang jumlah kabupaten/kota yang memiliki peraturan daerah pelayanan satu atap, tidak tersedia datanya di Pemerintah Provinsi Jawa Barat. Hal ini disebabkan oleh tidak adanya keharusan bagi kabupaten/kota untuk melaporkan perda-perda yang dibuatnya pada pemerintah provinsi. Meskipun demikian, sejak tahun 2006, semua kabupaten/kota di Jawa Barat sudah menerapkan pelayanan terpadu satu atap. Selain pelayanan terpadu satu atap, beberapa kabupaten/kota di Jawa Barat juga sudah mulai menerapkan pelayanan terpadu satu pintu untuk pelayanan perizinan, seperti Kota Cimahi, Kabupaten Indramayu, Kabupaten Sukabumi, Kabupaten Purwakarta, Kabupaten Majalengka, dan Kabupaten Cirebon, dan Pemerintah Provinsi Jawa Barat sendiri (sejak 2007). Keseluruhan pelayanan terpadu tersebut, baik satu atap maupun satu pintu diatur dengan peraturan daerah yakni peraturan daerah tentang pembentukan organisasi perangkat daerah. Jadi, bukan pada peraturan daerah khusus tentang pelayanan terpadu. Pada tahun 2008, jumlah kabupaten/kota yang memiliki PPTSP (Pusat Pelayanan Terpadu Satu Pintu) adalah 11 kabupaten/kota dari 26 kabupaten/kota di Jawa Barat, yakni: Kota Cimahi, Bandung, Banjar, Kabupaten Indramayu, Sukabumi, Kuningan, Sumedang, Purwakarta, Tasikmalaya, Ciamis, dan Bekasi. Jumlah ini mengalami peningkatan pada tahun 2009, menjadi 16 kabupaten/kota, meliputi: Kabupaten Indramayu,Majalengka, Kuningan,Cirebon, Sumedang, Kota Banjar, Ciamis, Kota Tasikmalaya, Kota Bandung, Kabupaten Bandung, Kota Cimahi, Kabupaten Sukabumi, Kota Sukabumi, Kabupaten 18
  30. 30. Bekasi, Kabupaten Purwakarta, dan Kabupaten Subang. Dengan demikian, kecenderungan persentase penerapan PPTSP meningkat dari 42,31% (2008) menjadi 61,53% (2009). Peningkatan ini juga mengindikasikan perkembangan positif dalam penyederhanaan pelayanan perizinan yang semula berpola satu atap menjadi satu pintu, sehingga lebih efisien. Berikut ini perkembangan jumlah pelayanan terpadu di Jawa Barat selama periode 2004-2009. Gambar 2.3 Kecenderungan Persentase Jumlah Kabupaten/Kota yang Memiliki Peraturan Daerah Pelayanan Terpadu Satu Atap 120 100 100 100 100 100 80 74.31 60 61.29 40 20 21.59 2.05 2.05 0 0 0 0 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Jabar Nasional Sumber: Jawa Barat dalam Angka, 2004-2009; Bappenas, 2009 Catatan: angka 0 pada data Jabar (2004-2005) dan data nasional tahun 2009 karena data belum tersedia 2.2.2 Capaian Demokrasi Indikator capaian demokrasi terutama mengukur dinamika pembangunan politik di tingkat daerah, khususnya dalam hal demokrasi prosedural, seperti tingkat partisipasi politik dalam pemilihan kepala daerah provinsi, pemilihan legislatif, dan pemilihan 19
  31. 31. presiden. Selain itu, juga diukur Gender Development Index (Indeks Pembangunan Gender) dan Gender Empowerment Measurement (Indeks Pemberdayaan Gender) yang terkait dengan program kesetaraan gender dalam ranah publik. Keberpihakan terhadap peningkatan peran perempuan di seluruh sektor pembangunan telah dilakukan. Keberhasilan pembangunan pemberdayaan perempuan tercermin dari Indeks Pemberdayaan Gender dan Indeks Pembangunan Gender. Indeks pemberdayaan gender meliputi keanggotaan perempuan dalam parlemen (%), persentase perempuan pekerja profesional (%), perempuan dalam angkatan kerja (%) dan upah pekerja non pertanian (Rp.000). Sedangkan Indeks pembangunan gender meliputi Angka Harapan Hidup (AHH) laki-laki dan perempuan, Rata-rata Lama Sekolah (RLS) laki-laki dan perempuan, Angka Melek Huruf (AMH) laki-laki dan perempuan dan persentasi angkatan kerja. Selama periode 2004-2009, capaian GDI dan GEM menunjukkan kecenderungan positif (meningkat), sebagaimana pada gambar berikut ini. Gambar 2.4 Capaian GDI Periode 2004-2009 68 66 65.8 65.8 65.13 65.3 64 63.94 62 62.4 60.8 61.4 60 59.8 58 58.2 56 54 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Jabar Nasional Sumber: BPS dan Kementerian Negara Pemberdayaan Perempuan, 2008 Catatan: Data Jabar dan nasional untuk tahun 2009 belum tersedia 20
  32. 32. Gambar 2.5 Capaian GEM Periode 2004-2009 70 61.32 61.8 62.1 64.1 60 59.67 62.1 53 54.4 55.3 50 49.2 40 30 20 10 0 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Jabar Nasional Sumber: BPS dan Kementerian Negara Pemberdayaan Perempuan, 2008 Catatan: Data Jabar dan nasional untuk tahun 2009 belum tersedia Kecenderungan meningkatnya capaian GDI dan GEM tersebut merupakan hal yang positif, meski masih di bawah capaian nasional. Melihat kondisi ini tentunya upaya pengarusutamaan gender masih perlu ditingkatkan, antara lain melalui peningkatan pemahaman tentang pengarusutamaan gender kepada seluruh lapisan masyarakat, peningkatan komitmen pemerintah, serta peningkatan pengarusutamaan gender kepada seluruh program dan kegiatan. Tingkat partisipasi pemilih dalam Pemilu DPR/DPD/DPRD untuk tahun 2004 mencapai 95% dan pada Pemilu Tahun 2004 mengalami penurunan menjadi 73,11%. Dalam Pemilihan Presiden Tahun 2004, tingkat partisipasi pemilih mencapai 75,2% dan sebanyak 24,8% tidak menggunakan hak pilihnya. Sementara pada Pilpres 2009, tingkat partisipasi pemilih meningkat sedikit menjadi 76,61%. 21
  33. 33. Gambar 2.6 Tingkat Partisipasi Politik Masyarakat dalam Pemilihan Legislatif 100 95 80 75.19 73.11 71 60 40 20 0 2004 2009 Jabar Nasional Sumber: Jawa Barat Dalam Angka, 2004-2005 dan 2009; Bappenas, 2009 Penurunan yang cukup signifikan antara kedua Pemilihan Legislatif ini disebabkan oleh berbagai penyebab, antara lain faktor kejenuhan akibat seringnya dilakukan pemilihan di tingkat lokal. Selain itu, penurunan tingkat partisipasi politik dalam Pemilihan Legislatif juga mengindikasikan penurunan keyakinan politik (efikasi) masyarakat terhadap partai- partai politik dan para calon yang diusungnya. Sekalipun Pemilu Legislatif 2009 diterapkan sistem pemilihan langsung untuk para calon, tidak hanya pada partai politik, tapi kecenderungan untuk mencontreng partai politik masih cukup tinggi. Hal ini mengindikasikan bahwa masyarakat tidak terlampau mengenal para calon anggota legislatif yang diusung partai-partai politik. Pada Pemilihan Presiden 2009, terjadi peningkatan sedikit dibandingkan pada Pemilihan Presiden 2004. 22
  34. 34. Gambar 2.7 Tingkat Partisipasi Politik Masyarakat dalam Pemilihan Presiden 77 76.61 75.98 76 75.2 75 74 73 73 72 71 2004 2009 Jabar Nasional Sumber: Jawa Barat Dalam Angka, 2004-2005 dan 2009; Bappenas, 2009 Dibandingkan dengan tingkat partisipasi politik di tingkat nasional, capaian Jawa Barat tidak terlampau jauh berbeda bahkan pada tahun 2009 berhasil melampaui data nasional. Peningkatan partisipasi politik dalam Pemilihan Presiden 2009 ini salahsatunya disebabkan oleh dipakainya beberapa daerah di Jawa Barat sebagai lokasi deklarasi pasangan calon presiden dan wakil presiden, seperti di Kota Bandung (pasangan SBY- Boediono) dan Bekasi (pasangan Megawati-Prabowo Soebianto). Kedatangan pasangan Jusuf Kalla dan Wiranto untuk berkampanye di beberapa daerah di Jawa Barat juga tampaknya menjadi pemicu bagi masyarakat untuk turut berpartisipasi dalam pemilihan presiden. Tingkat partisipasi pemilih dalam sejumlah pemilihan kepala daerah yang berlangsung di kabupaten/kota di Jawa Barat selama rentang waktu 2005-2008 sangat bervariasi. Di Kabupaten Garut, tingkat partisipasi pemilih dalam Pemilihan Bupati Garut 23
  35. 35. pada tahun 2008 adalah sebesar 65,7%. Jumlah ini tidak jauh berbeda dengan hasil Pemilihan Bupati Kuningan pada tahun 2008 sebesar 67%. Di Kabupaten Ciamis, pemilihan bupati ditandai dengan tingkat partisipasi pemilih yang cukup tinggi sebesar 73,21%, seperti juga di Kota Bandung, partisipasi pemilih dalam Pemilihan Walikota Bandung tahun 2008 adalah sebesar 73,5%. Di Kabupaten Majalengka yang menyelenggarakan pemilihan bupati dan wakil bupati pada tahun 2008, tingkat partisipasi pemilih mencapai 73,34%. Jumlah ini relatif tinggi dibandingkan dengan partisipasi pemilih dalam Pemilihan Kepala Daerah di Kabupaten Bekasi pada tahun 2007 yang hanya diikuti oleh 52,86% pemilih. Tingginya jumlah masyarakat yang tidak memberikan suara (golput) juga tampak pada Pilkada Kota Bogor yang berjumlah 35,99% dari keseluruhan jumlah pemilih yang terdaftar. Demikian pula jumlah golput dalam Pemilihan Bupati Cianjur tahun 2006 cukup tinggi. Kondisi tersebut menunjukkan bahwa kecenderungan berpartisipasi politik dengan memberikan suara dalam pemilu, pilpres, maupun pilkada di Jawa Barat rata-rata berada pada level 50% sampai dengan 70%. Artinya, tingkat partisipasi politik ini relatif sedang, meskipun angka golput dalam beberapa pilkada menunjukkan kecenderungan meningkat. Pemilih yang tak menggunakan hak pilih (golput) dalam Pemilihan Gubernur Jawa Barat tahun 2008 relatif tinggi. Dari 27,9 juta pemilih yang terdaftar, jumlah golput mencapai 9,13 juta orang. Jumlah golput ini mengungguli pasangan Ahmad Heryawan-Dede Yusuf (Hade) yang memenangkan Pemilihan Gubernur Jawa Barat. Pasangan Hade hanya memperoleh suara 7,28 juta (40,03%) suara dari pemilih yang menggunakan hak pilihnya. Jumlah pemilih yang menggunakan hak pilihnya sebanyak 17,9 juta orang. Pasangan Hade mengungguli pasangan Agum Gumelar-Nu’man Abdulhakim (Aman) yang memperoleh 6,21 juta suara atau 34,55%. Sedangkan pasangan Danny Setiawan-Iwan R Sulanjana (Aman) memperoleh 4,4 juta suara atau 24,95%. Dari pemilih yang menggunakan hak suaranya ini, sebanyak 806.560 suara dinyatakan tidak sah. Kendati angka golput sangat tinggi, namun dari sisi partisipasi dianggap cukup bagus. Angka partisipasi dalam Pemilihan Gubernur ini 67,31%. Angka partisipasi ini jauh lebih tinggi dibandingkan angka partisipasi pilkada di provinsi lainnya. 24
  36. 36. Gambar 2.8 Tingkat Partisipasi Politik Masyarakat dalam Pemilihan Kepala Daerah Provinsi 75.31 2008 67.31 60 65 70 75 80 Nasional Jabar Sumber: Jawa Barat Dalam Angka, 2004-2005 dan 2009; Bappenas, 2009 Tingginya golput disebabkan oleh banyak hal, termasuk adanya pemilih yang tidak menggunakan hak pilih karena sedang bekerja di luar negeri. Selain itu, kecenderungan golput juga menjadi pilihan dari kalangan pemilih yang bersikap kritis. Pemilih kritis ini menganggap ketiga cagub-cawagub tidak sesuai dengan aspirasi politik yang dikehendaki. Banyaknya golput bukan berarti Pemilihan Gubernur Jawa Barat gagal, karena di negara lain yang demokrasinya sudah bagus, angka golput bisa mencapai 60%. Kualitas penyelenggaraan pesta demokrasi, baik yang berwujud pemilu, pilpres, maupun pilkada tidak hanya dilihat dari angka partisipasi dan angka golput, tapi yang lebih penting adalah dari kesadaran politik masyarakat untuk berpartisipasi dalam beragam pemilihan tersebut. Melihat kecenderungan budaya politik di Jawa Barat, tampaknya tingginya angka golput cenderung disebabkan oleh faktor teknis bukan karena penyebab politis atau ideologis. Banyak masyarakat yang tidak menggunakan hak pilihnya karena 25
  37. 37. lebih memilih untuk bekerja, terutama mereka yang bekerja untuk memperoleh upah harian, seperti buruh tani, buruh pabrik, dll. Artinya, untuk meningkatkan partisipasi politik sesungguhnya tidak hanya diperlukan pendidikan politik tapi juga peningkatan kesejahteraan sehingga masyarakat dapat memberikan suaranya dengan kesadaran politik yang otonom. 2.2.3 Permasalahan dan Tantangan Utama Pembangunan di Jawa Barat menuntut perhatian lebih, tidak hanya untuk menghadapi permasalahan yang belum terselesaikan, namun juga untuk mengantisipasi perubahan yang muncul di masa yang akan datang. Posisi Jawa Barat yang strategis dan berdekatan dengan ibukota negara, mendorong Jawa Barat berperan sebagai agent of development (agen pembangunan) bagi pertumbuhan nasional. Permasalahan yang dihadapi Jawa Barat antara lain kemiskinan, penataan ruang dan lingkungan hidup, pertumbuhan dan pemerataan pembangunan, terbatasnya kesempatan kerja, mitigasi bencana serta kesenjangan sosial. Dalam mengatasi permasalahan tersebut diperlukan penguatan kepemimpinan yang didukung oleh rakyat dan aspek politis. Penyelenggaraan pembangunan di Jawa Barat memunculkan sejumlah permasalahan dan tantangan yang perlu menjadi perhatian, antara lain: 1. Peningkatan kualitas pelayanan publik Pemerintah provinsi perlu meningkatkan kapasitasnya untuk menjadi pemerataan kualitas pelayanan publik lintas kabupaten/kota, termasuk pelayanan publik di daerah- daerah kabupaten/kota yang berbatasan dengan daerah lain di luar Jawa Barat. Capaian Indeks Pembangunan Manusia (IPM) yang masih terkesan lambat menjadi indikasi masih perlunya dilakukan percepatan dalam hal perluasan aksesibilitas dan pemerataan ketersediaan fasilitas pelayanan publik. 26
  38. 38. 2. Pemberantasan korupsi dan penegakan hukum Pemberantasan korupsi dan penegakan hukum di Jawa Barat masih perlu ditingkatkan dalam rangka perwujudan tata kelola pemerintahan yang baik dan akuntabel. Isu ini telah menjadi isu nasional, sehingga Pemerintah Provinsi Jawa Barat perlu mendukung peningkatan dalam capaian penanganan kasus-kasus korupsi yang terjadi, tidak hanya di lingkungan birokrasi tapi juga di sektor swasta dan politik (DPRD dan partai politik). Tidak hanya diperlukan untuk peningkatan kepercayaan publik terhadap pemerintah, penegakan hukum dan pemberantasan korupsi juga dapat mendorong peningkatan kinerja ekonomi daerah karena dapat memotong biaya-biaya produksi yang tidak jelas. 3. Pengarusutamaan jender Kesenjangan antara kebijakan yang berpihak pada keadilan jender pada semua aspek pembangunan, masih lemahnya implementasi kesetaraan jender dalam berbagai aktivitas kehidupan, masih tingginya kasus-kasus jender, antar lain KDRT, trafficking, kurangnya kaum pria ikut dalam KB, serta kerawanan sosial lainnya. 4. Peningkatan kualitas demokrasi di tingkat lokal Terdapat kecenderungan melemahnya partisipasi publik dalam berbagai event demokrasi prosedural, seperti pemilihan kepala daerah, pemilihan legislatif, dan pemilihan presiden. Selain itu, juga muncul apatisme masyarakat untuk berpartisipasi dalam proses pengambilan keputusan, seperti dalam Musrenbang dan berbagai forum diskusi publik dalam rangka perumusan peraturan-peraturan daerah. Menurunnya semangat berdemokrasi di kalangan masyarakat perlu segera diatasi pemerintah tidak kehilangan legitimasi di mata publik. Perlu ada upaya peningkatan pemahaman dan kesadaran berdemokrasi di tingkat suprastruktur politik dan infrastruktur politik, dengan lebih mendorong terbentuknya demokrasi substantif melalui perluasan ruang- ruang partisipasi publik untuk bermusyawarah dalam membahas isu-isu publik. 27
  39. 39. 2.2.4 Analisis Relevansi dan Efektivitas • Tingkat Pelayanan Publik – Seluruh tolok ukur pada indikator tingkat pelayanan publik menunjukkan peningkatan capaian. – Pada tolok ukur penanganan kasus korupsi, data BPS menunjukkan terjadi peningkatan persentase dalam penanganan kasus korupsi di Jawa Barat. Tapi, dilihat dari jumlah kasus korupsi yang masuk ke Kejaksaan Tinggi menunjukan peningkatan antara tahun 2008-2009, sebesar 30 kasus. Hal ini dapat mengindikasikan beberapa hal, antara lain: • Terjadi peningkatan penyimpangan dalam penyelenggaraan pemerintahan yang tergolong kasus korupsi • Peningkatan kesadaran hukum untuk melaporkan kasus korupsi • Peningkatan kinerja penanganan kasus korupsi oleh lembaga- lembaga penegak hukum – Pada tolok ukur tingkat pendidikan aparat, menunjukkan terjadinya penurunan persentase sebesar 1,13%. Meskipun demikian, jumlah aparat secara keseluruhan menunjukkan kenaikan. Hal ini mengindikasikan bahwa: • Rekrutmen CPNS untuk lingkungan Pemerintah Provinsi Jawa Barat masih tetap berlangsung • Sudah ada upaya meningkatkan kualitas SDM dari sisi pendidikan formal, sehingga jumlah aparat berpendidikan S1 sudah berkurang – Pada tolok ukur pelayanan terpadu, ditanyakan persentase daerah kabupaten/kota yang telah memiliki perda tentang pelayanan satu atap. Data mengenai hal ini tidak terdapat, sehingga yang digunakan adalah proksi daerah yang telah memiliki pelayanan terpadu satu pintu (PPTSP). Data tahun 2008-2009 menunjukan terjadinya peningkatan jumlah kabupaten/kota yang memiliki PPTSP. Hal ini disebabkan oleh: 28
  40. 40. • Kesadaran daerah kabupaten/kota untuk membentuk PPTSP dalam rangka memperbaiki kualitas pelayanan perizinan sekaligus meningkatkan investasi di daerah • Sudah adanya kepastian dasar hukum mengenai regulasi dan bentuk organisasi PPTSP sehingga kabupaten/kota tidak ragu lagi untuk membentuk PPTSP • Demokrasi – Seluruh tolok ukur pada indikator demokrasi menunjukkan tingkat capaian yang beragam, ada sub indikator yang mengalami peningkatan tapi ada juga yang menurun. – Pada tolok ukur Gender Development Index (GDI) dan Gender Empowerment Measurement (GEM), terjadi kenaikan capaian indeks. Hal ini mengindikasikan bahwa: • Sudah ada upaya untuk meningkatkan kesetaraan jender, khususnya dengan memperluas ruang partisipasi bagi perempuan dalam bidang politik dan pemerintahan • Dibandingkan dengan capaian IPM/HDI Jabar yang masih lebih tinggi dibandingkan GDI menunjukkan bahwa kesenjangan jender masih menjadi masalah di Jabar • Peningkatan capaian GDI dan GEM banyak disumbang oleh meningkatnya jumlah perempuan yang menduduki posisi struktural di lingkungan politik dan pemerintahan di Jabar, misalnya dalam hal peningkatan jumlah anggota DPRD perempuan, pejabat birokrasi dari kalangan perempuan, dll • Masalah-masalah kekerasan terhadap perempuan dan pelanggaran hak perempuan masih memerlukan penanganan afirmatif untuk meningkatkan capaian GDI dan GEM di masa mendatang 29
  41. 41. – Pada tolok ukur tingkat partisipasi politik dalam pemilihan kepala daerah provinsi, Jawa Barat baru satu kali menyelenggarakan pemilihan gubernur dan wakil gubernur secara langsung yakni pada tahun 2008. Tingkat partisipasi sebesar 67,31% dalam Pilgub tidak terlampau tinggi, diduga penyebabnya adalah kejenuhan masyarakat akibat terlampau seringnya frekuensi pemilihan secara langsung dilakukan sejak tahun 2004 hingga 2008. Selama rentang waktu tersebut juga berlangsung pemilihan kepala daerah kabupaten/kota secara langsung, sehingga antusiasme publik untuk memberikan suara dalam Pilgub tidak terlampau besar. Meskipun demikian, Pilgub berlangsung dengan relatif aman dan demokratis tanpa menimbulkan konflik yang destruktif. – Pada tolok ukur tingkat partisipasi politik dalam pemilihan umum legislatif dan pemilihan presiden, menunjukan capaian yang berbeda. Untuk tingkat partisipasi dalam pemilihan presiden menunjukkan peningkatan yang tidak terlampau signifikan antara Pilpres 2004 dan Pilpres 2009, yakni hanya sebesar 1,41%. Kenaikan ini disebabkan oleh pembaharuan data pemilih yang paralel dengan peningkatan jumlah penduduk di Jawa Barat. Sementara itu, tingkat partisipasi dalam Pemilihan Legislatif tahun 2004 dan 2009 menunjukan penurunan yang drastis, sebesar 21,89%. Hal ini disebabkan oleh: • Permasalahan yang terjadi dalam pendataan pemilih , yang menyebabkan banyak calon pemilih tidak terdaftar dan tidak dapat memberikan suaranya • Kejenuhan masyarakat terhadap event pemilihan, sehingga menimbulkan apatisme atau keenganan untuk berpartisipasi dalam Pemilihan Legislatif 2009 30
  42. 42. 2.2.5 Indikator Spesifik dan Menonjol • Bagi dimensi tingkat pelayanan publik dan demokrasi, indikator spesifik yang perlu menjadi perhatian adalah: – Penanganan kasus korupsi terkait dengan upaya penegakan hukum, penciptaan tata pemerintahan yang bersih, dan pemulihan kepercayaan publik terhadap pemerintah. Bertambahnya kasus korupsi di Jabar perlu menjadi perhatian untuk segera dicari akar permasalahannya. – Sebagai provinsi yang cukup besar dan letaknya berdekatan dengan ibukota negara, Provinsi Jawa Barat masih menghadapi masalah yang pelik terkait dengan tingginya angka putus sekolah, rendahnya tingkat kesehatan, dan lemahnya daya beli masyarakat. Padahal, Jawa Barat kaya dengan potensi sumber daya alam, sumber daya manusia, dan sumber daya buatan. Namun, sebagian besar dari potensi ini justru dinikmati oleh orang-orang di luar Jawa Barat. Karena itu, Pemerintah Pusat perlu memberikan dukungan dalam bentuk regulasi yang dapat mendorong inovasi pelayanan publik di Jawa Barat. Kepastian regulasi yang menjadi landasan hukum bagi pelayanan investasi dan kerjasama antardaerah menjadi penting agar potensi Jawa Barat dapat dikembangkan dengan lebih optimal untuk mengatasi masalah-masalah rendahnya daya beli. – GDI dan GEM terkait dengan kesetaraan jender dalam pembangunan, yang perlu diprioritaskan pada perwujudan kesetaraan jender dalam pengambilan keputusan pemerintahan, bukan hanya dalam hal penempatan perempuan di jabatan-jabatan politik. Selain itu, juga berkaitan dengan upaya peningkatan capaian IPM karena jumlah penduduk perempuan di Jabar merupakan penduduk mayoritas, sehingga perlu ada kebijakan pengarusutamaan jender yang terintegrasi dengan pemberdayaan perempuan dalam pembangunan. 31
  43. 43. 2.2.6 Analisis Indikator Outcome Tingkat Pelayanan Publik dan Demokrasi Dengan menggunakan data sekunder yang terkumpul selama periode 2004-2008, capaian indikator output untuk tingkat pelayanan publik dan demokrasi kemudian diolah lebih lanjut untuk memunculkan data outcome kinerja pembangunan. Cara pengolahan indikator output menjadi indikator outcome mengacu pada pedoman yang diberikan oleh Bappenas. Adapun indikator output yang diolah menjadi indikator outcome adalah 6 (enam) indikator dari 8 (delapan) indikator, yakni yang satuannya persentase. Sedangkan yang satuannya bukan persentase, yakni Gender Development Index (GDI) dan Gender Empowerment Measurement (GEM) diolah terpisah untuk menunjukkan perbandingan trend provinsi dan nasional. Berikut ini adalah hasil pengolahan indikator outcome untuk tingkat pelayanan publik dan demokrasi, kecuali untuk GDI dan GEM. Gambar 2.9 Indikator Outcome Tingkat Pelayanan Publik dan Demokrasi Provinsi Jawa Barat dan Nasional (2004-2008) 40.00 4 3 30.00 2 20.00 1 0 10.00 -1 0.00 -2 Tingkat Pelayanan Publik & Demokrasi Prov. Jabar (outcomes) 2004 Pelayanan Publik & Demokrasi Nasional (outcomes) Tingkat 2005 2006 2007 2008 Tren Provinsi Tren Nasional Sumber: Hasil Penelitian, diolah, 2009 32
  44. 44. 2.2.7 Kesimpulan Untuk tingkat pelayanan publik dan demokrasi, tujuan/sasaran pembangunan daerah telah relevan dengan tujuan/sasaran pembangunan nasional, tapi capaiannya masih belum efektif karena sejumlah kendala, seperti keterbatasan kapasitas pemerintah daerah dan belum sinergisnya penyelenggaraan pembangunan. Oleh karena itu, untuk meningkatkan kinerja pembangunan di Jawa Barat, direkomendasikan sejumlah upaya sebagai berikut: 1. Untuk meningkatkan kualitas pilkada sebagai prakondisi terbentuknya pemerintahan daerah yang demokratis dan kapabel, perlu dilakukan pendidikan politik dalam kerangka pendidikan kewargaan (civic education) untuk membentuk para pemilih yang mampu bersikap kritis dalam menilai visi, misi, dan program yang disampaikan para calon. Perluasan akses informasi mengenai figur dan kapasitas para calon juga perlu dibuka seluas-luasnya melalui berbagai media yang tersedia, sehingga masyarakat memiliki “bekal” informasi yang memadai sebelum menentukan pilihannya. 2. Untuk menunjang peningkatan kualitas pelayanan publik, yang diperlukan adalah dukungan sarana-prasarana, khususnya penggunaan teknologi. Penggunaan teknologi informasi di dalam pelayanan publik sebaiknya diiringi dengan peraturan- peraturan mengenai proteksi data dan keamanan. Selain itu, pembenahan pelayanan publik juga memerlukan dukungan anggaran dan kemitraan dengan stakeholders untuk menjamin keberlanjutan peningkatan kualitas pelayanan publik. 3. kerangka hukum yang jelas mengenai kriteria KKN juga diperlukan agar tidak ada politisasi kasus KKN atau pemidanaan kasus-kasus penyimpangan administratif karena hal ini dapat menimbulkan keresahan di kalangan birokrasi bahkan kevakuman dalam penyelenggaraan pemerintahan. 4. Untuk meningkatkan penegakan hukum, perlu ditingkatkan profesionalisme aparat penegak hukum melalui pengembangan kapasitas. Sedangkan di level masyarakatm kesadaran hukum perlu ditingkatkan agar masyarakat mau mematuhi hukum secara sukarela. 33
  45. 45. 5. Dalam rangka peningkatan kualitas demokrasi di tingkat lokal, perlu dilakukan upaya-upaya: a. Pemberdayaan masyarakat terutama menyangkut kapasitas pengorganisasian diri. Melalui kapasitas ini, masyarakat di level grassroot dimungkinkan untuk mengartikulasikan kepentingannya dan menyalurkannya sebagai bahan masukan dalam pembuatan kebijakan. Kapasitas pengorganisasian masyarakat dapat dilakukan melalui pembentukan forum-forum warga atau dengan mendayagunakan organisasi-organisasi/kelompok-kelompok masyarakat lokal yang sudah ada sebelumnya, misalnya kelompok pengajian, kelompok arisan, RT/RW, kelompok-kelompok tani, dan sebagainya. b. Pendidikan politik untuk menumbuhkan kultur demokrasi di kalangan elit maupun massa/warga melalui pendidikan politik kewargaan (civic education) yang kritis terhadap pemerintahan dan elit-elit, yang dapat menyadarkan akan hak-hak dan kewajiban sebagai warga. 2.3 Tingkat Kualitas Sumber Daya Manusia 2.3.1 Capaian Indikator Pendidikan Peran pendidikan dalam kehidupan bangsa sangatlah penting karena kemajuan suatu bangsa sangat ditentukan oleh sumber daya manusia yang berkualitas. Di mana sumber daya manusia merupakan modal untuk pembangunan . Sumber daya manusia yang berkualitas harus disiapkan sehingga siap untuk menghadapi arus globalisasi. Tantangan era globalisasi menuntut kesiapan tenaga kerja Jawa Barat memiliki kualifikasi yang lebih baik dari sebelumnya. Jawa Barat yang memiliki jumlah penduduk yang banyak dan jumlah angkatan tenaga kerja yang besar diharapkan dapat unggul dalam kompetitif ini sehingga dapat mengikuti perkembangan ekonomi dunia dan dapat meningkatkan perkembangan social ekonomi masyarakat. 34
  46. 46. Pendidikan harus menjangkau semua siklus kehidupan manusia mulai dari pendidikan anak usia dini, pendidikan dasar, pendidikan menengah hingga pendidikan tinggi melalui jalur formal, non formal, dan informal. Gambar 2.10 Outcome Pendidikan 53.00 52.00 51.00 50.00 49.00 48.00 47.00 46.00 45.00 2006 2007 2008 Pendidikan Jawa Barat 52.51 51.26 47.51 Pendidikan Nasional 51.86 50.93 50.92 Trend Jawa Barat 2.38 7.30 Trend Nasional 1.79 0.01 Sumber: Jawa Barat Dalam Angka, 2004-2005 dan 2009 Berdasarkan grafik di atas tampak bahwa hasil pembangunan pendidikan yang telah dijalankan di Provinsi Jawa Barat selama 3 tahun (2006 – 2008) terus mengalami penurunan dan terjadi penurunan yang cukup tinggi pada tahun 2008. Hasilnya masih di bawah data nasional. Pembangunan pendidikan secara nasionalpun mengalami penurunan dalam 3 tahun ini tetapi penurunannya tidak sedrastis seperti yang terjadi di Jawa Barat. Krisis ekonomi yang telah terjadi dapat mempengaruhi hal ini, didukung dengan kurangnya kesadaran masyarakat untuk menyekolahkan anak-anaknya walaupun telah ada berbagai program bantuan dari pemerintah Provinsi Jawa Barat untuk meningkatkan status pendidikan di Jawa Barat. Masih ada budaya yang berpandangan bahwa anak adalah sandaran hidup orang tua sehingga dituntut untuk segera mencari nafkah. Selain itu , masih 35
  47. 47. ada masyarakat yang berpendapat bahwa sekolah itu “mahal”. Terdapat perbedaan trend antara hasil pembangunan di Provinsi Jawa Barat dan nasional. Dimana saling berlawanan. 2.3.1.1 Angka Partisipasi Murni Pemerataan pendidikan di Jawa Barat dapat dilihat dari Angka Partisipas Kasar (APK) dan Angka Partisipasi Murni (APM). APM selalu lebih rendah dibandingkan dengan APK karena pembilangnya lebih kecil sementara penyebutnya sama. Nilai APM yang mendekati 100 persen menunjukkan hampir semua penduduk bersekolah dan tepat waktu sesuai dengan usia sekolahpada jenjang pendidikannya. Gambar 2.11 Angka Partisipasi Murni SD/MI di Provinsi Jawa Barat Tahun 2006-2008 95.00 94.50 94.00 93.50 93.00 92.50 92.00 91.50 91.00 2006 2007 2008 APM Jabar 93.37 94.60 92.28 APM Nasional 93.54 93.75 93.48 Sumber: Jawa Barat Dalam Angka, 2004-2005 dan 2009 36
  48. 48. Berdasarkan gambar di atas tampak bahwa terjadi penurunan APM SD/MI dan berdasarkan gambaran APM nasional, memiliki kecenderungan yang sama. Pemerataan pendidikan dimaksudkan untuk memberikan kesempatan yang seluas- luasnya kepada masyarakat untuk mendapatkan haknya memperoleh pendidikan sebagaimana mestinya yang diamanatkan oleh konstitusi. Pemerataan pendidikan berkaitan dengan ketersediaan sarana dan prasarana pendidikan. Saat ini terdapat kesenjangan cukup besar dan banyak lulusan yang tidak meneruskan pendidikannya ke jenjang yang lebih tinggi. Pemerataan kesempatan dapat diakibatkan juga oleh tidak meratanya penyebaran sekolah dan penyebaran penduduk di suatu wilayah. Dan masih banyak wilayah di Jawa Barat yang belum terjangkau oleh sarana sekolah. Untuk daerah-daerah terpencil, SMP terbuka, SMP kelas jauh, dan SMP kecil serta penyelenggaran jalur pendidikan non formal kejar paket B merupakan alternative yang baik. Penerimaan peserta didik baru belum mampu memberikan konstribusi yang signifikan terhadap kenaikan angka partisipasi masyarakat, khususnya ke jenjang SMP dan SMA, karena: • Daya tamping untuk jenjang sekolah yang lebih tinggi tidak sebanding dengan daya tampung jenjang di bawahnya • Sekolah terkonsentrasi di daerah perkotaan Sehubungan dengan program wajar dikdas 9 tahun, pada akhir tahun 2008 Jawa Barat harus dapat tuntas dengan indikator APM SD/MI sederajat 97% dan APK SMP/MTs sederajat minimal 95% pada tahun ajaran 2007/2008 dan hal ini ternyata tidak tercapai. Harus dilakukan percepatan wajar dikdas 9 tahun dalam rangka merintis wajar dikdas 12 tahun. 37
  49. 49. Tabel 2.1 Rata-Rata Nilai Akhir SMP dan Sekolah Menengah di Provinsi Jawa Barat Tahun 2008 SMP Jabar Sekolah SMP Nasional Sekolah Menengah Menengah Jabar Nasional 2008 7.79 7.6 6.06 6.35 Sumber: Jawa Barat Dalam Angka, 2008 Berdasarkan tabel di atas tampak bahwa rata-rata nilai akhir tingkat SMP dan Sekolah Menengah di Jawa Barat lebih tinggi dibandingkan dengan nilai nasional. Tetapi karena ketidaktersediaan data, maka data tidak dapat dianalisa lebih lanjut. Diharapkan bila para lulusan mempunyai rata-rata nilai akhir yang baik, lulusannya akan mempunyai kualitas yang baik dan dapat bersaing di masyarakat. Selain itu, harus terus diupayakan program-program untuk meningkatkan mutu pendidikan. 2.3.1.2 Angka Putus Sekolah Gambar 2.12 Angka Putus Sekolah di Provinsi Jawa Barat Tahun 2006-2008 1 0 0.9 -0.5 0.8 -1 0.7 -1.5 0.6 -2 0.5 -2.5 0.4 -3 0.3 -3.5 0.2 0.1 -4 0 -4.5 2006 2007 2008 SD Jabar 0.22 0.27 0.69 SMP Jabar 0.74 0.9 0.34 Sekolah Menengah Jabar 0.63 0.55 0.49 SD Nasional -2.41 -1.81 -1.81 SMP Nasional -2.88 -3.94 -3.94 Sekolah Menengah Nasional -3.33 -2.68 -2.68 Sumber: Jawa Barat Dalam Angka, 2004-2005 dan 2009 38
  50. 50. Berdasarkan grafik di atas tampak bahwa angka putus sekolah di tingkat SD di Jawa Barat mengalami peningkatan, sedangkan untuk tingkat SMP pada tahun ajaran 2008/2009 mengalami penurunan, sedangkan untuk tingkat sekolah menengah terus mengalami penurunan. Untuk angka putus sekolah di tingkat nasional, hampir memiliki trend yang sama dimana untuk tingkat SD dan SMP mengalami peningkatan, sedangkan tingkat SMA mengalami penurunan. Dikhawatirkan dengan tingginya angka putus sekolah di tingkat SD dapat menjadi permasalahan utama dalam usaha penuntasan buta aksara karena bila dropout pada kelas 1 – 3 disinyalir dapat kembali buta aksara, karena kurang insentifnya dalam pemeliharaan keaksaraannya dan dapat diperkuat dengan rendahnya motivasi untuk belajar. 2.3.1.3 Angka Melek Aksara 15 Tahun Ke Atas Angka Melek Aksara merupakan ukuran terpenting dari indikator pendidikan karena kemampuan membaca sangatlah penting, di mana seseorang akan lebih mudah menerima pembelajaran/pembaharuan, menyerap/menyampaikan informasi, dan membantu kemudahan berkomunikasi. Makin rendah persentase penduduk yang buta huruf menunjukkan keberhasilan program pendidikan, sebaliknya makin tinggi persentase penduduk yang buta huruf mengidentifikasikan kurang berhasilnya program pendidikan. Di mana ketidakmampuan membaca dan menulis akan memiliki pilihan pekerjaan yang terbatas sehingga mengakibatkan peningkatan penduduk miskin. Berdasarkan grafik di atas tampak bahwa terdapat peningkatan dan penurunan pada AMH di Provinsi Jawa Barat. Terjadi peningkatan yang cukup baik pada tahun 2008 ini. Di mana ini menandakan keberhasilan program yang telah dilakukan di Provinsi Jawa Barat. Sedangkan hasil pembangunan pendidikan di tingkat nasional dari tahun ke tahunnya terus mengalami peningkatan. Hal ini juga menggambarkan keberhasilan dari pembangunan pendidikan. 39
  51. 51. Gambar 2.13 Angka Melek Aksara 15 Tahun Ke Atas di Provinsi Jawa Barat Tahun 2006-2008 100 98 96 94 92 90 88 86 2004 2005 2006 2007 2008 AMH Jabar 93.96 94.52 95.96 93.79 97.6 AMH Nasional 90.4 90.9 91.5 91.87 92.19 Sumber: Jawa Barat Dalam Angka, 2004-2005 dan 2009 Program penuntasan buta aksara diatur dalam Inpres No 5 tahun 2006 tentang Gerakan Nasional Percepatan Penuntasan Wajib Belajar Pendidikan Dasar Sembilan Tahun dan Pemberantasan Buta Aksara, dimana diharapkan pada tahun 2009 penduduk yang buta aksara < 5%. Dalam rangka menuntaskan buta aksara, telah dilakukan pemberantasan buta aksara secara intensif dengan prioritas kaum perempuan serta daerah kantong kemiskinan dengan buta aksara terbesar. Dilakukan pula penyebaran Taman Bacaan masyarakat dan Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat sehingga penduduka yang tidak buta aksara tetap terpelihara walaupun penyebaraannya belum merata di masing-masing kabupaten/kota. 40
  52. 52. 2.3.1.4 Persentase Jumlah Guru Yang Layak Mengajar Berdasarkan grafik di atas tampak bahwa guru yang layak mengajar di tingkat SMP dan Sekolah Menengah di Jawa Barat terus mengalami peningkatan dan mempunyai trend yang sama dengan tingkat nasional. Hal ini menggambarkan keberhasilan dari program- program yang telah dijankan seperti kegiatan pelatihan tenaga kependidikan, sertifikasi tenaga kependidikan dan lain-lain. Gambar 2.14 Guru yang Layak Mengajar di Provinsi Jawa Barat Tahun 2006-2008 100 90 80 70 60 50 40 30 20 10 0 2006 2007 2008 SMP Jabar 62.41 68.78 82.15 Sekolah Menengah Jabar 79.12 82.32 93.85 SMP Nasional 78.04 82.26 82.26 Sekolah Menengah Nasional 82.55 84.05 84.05 Sumber: Jawa Barat Dalam Angka, 2004-2005 dan 2009 Kebijakan peningkatan mutu dan daya saing pendidikan dipicu oleh masih rendahnya mutu pendidikan yang ada karena baik tidaknya mutu lulusan akan berkorelasi langsung dengan penyerapan tenaga kerja pasca sekolah. Saat ini banyak lulusan sekolah yang mengaanggur dan hal ini dapat diakibatkan karena ketidaksesuaian antara mutu lulusan dengan kebutuhan pasar. 41

×