Asuhan keperawatan pada tn

12,351 views

Published on

Published in: Health & Medicine
0 Comments
2 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total views
12,351
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
3
Actions
Shares
0
Downloads
93
Comments
0
Likes
2
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Asuhan keperawatan pada tn

  1. 1. Asuhan Keperawatan pada Tn .S dengan Bronkhitis di Instalasi Rawat Inap THT/Paru RSU Mayjen H.A Thalib Kabupaten Kerinci Tahun 2013 Di Susun oleh : Dwi Afriyadi NIM: 20091014401028 Dosen Pembimbing : Jumardi, S.Kep M.M.Kes Putri Intan Ayu Sartika, S.Kep Ners
  2. 2. BAB I Pendahuluan
  3. 3. Latar belakang • Berdasarkan yang didapatkan di Instalasi Rawat Inap THT/Paru Rumah Sakit Mayjen H.A Thalib Kabupaten Kerinci pada tahun 2011 tercatat penderita bronkitis sebanyak 7 orang, pada tahun 2012 penderita bronkitis menjadi 9 orang, sedangkan untuk tahun 2013 dari bulan Januari sampai dengan Mei 2013 jumlah penderita bronkitis di Ruangan Rawat Inap THT/Paru berjumlah 8 orang (Medical Record Rumah Sakit Umum Mayjen H.A Thalib 2013). • Untuk mencegah terjadinya komplikasi dari bronkitis maka pasien perlu diberikan asuhan keperawatan secara konfrehensif (holistic), dengan menggunakan metode pemecahan masalah yang bersifat ilmiah seperti proses keperawatan. (pengkajian, perumusan diagnosa keperawatan, perencanaan, implementasi dan evaluasi)
  4. 4. Tujuan Penulisan 1. Tujuan umum: Penulis mampu melakukan asuhan keperawatan yang jelas dan nyata pada bronkitis melalui pendekatan proses keperawatan di Rumah Sakit Umum M.H.A.Thalib Kabupaten Kerinci. 2. Tujuan khusus: a. Mampu melaksanakan pengkajian secara menyeluruh. b. Mampu merumuskan diagnosa keperawatan. c. Mampu mengevaluasi tindakan yang telah dilakukan
  5. 5. BAB II Tinjauan Pustaka
  6. 6. Anatomi Fisiologi Sistem Pernapasan Respirasi dapat didefenisikan sebagai gabungan aktivitas berbagai mekanisme yang berperan dalam proses suplai O2 ke seluruh tubuh dan pembuangan CO2 (hasil dari pembakaran sel). Fungsi dari respirasi adalah menjamin tersedianya O2 untuk kelangsungan metabolisme sel sel tubuh serta mengeluarkan CO2 hasil metabolisme sel secara terus menerus. Irman Somantri (2009 : 2-3). Sistem Pernapasan : Hidung, Faring, Laring, Trakea, Bronkus, Bronkiolus, Alveoli, Alveolus
  7. 7. Definisi • Bronkitis akut adalah kondisi umum yang di sebabkan oleh infeksi dan inhalan yang menyebabkan inflamasi lapisan mukosa percabangan trakeobronkial. (Jan Tambayong, 2002 : 97). • Bronkitis kronis adalah inflamasi luas jalan nafas dengan penyempitan atau hambatan jalan napas dan peningkatan produksi sputum mukoid, menyebabkan ketidakcocokan ventilasi-perfusi dan menyebabkan sianosis. (Doenges, 2000 : 152) • Bronkitis adalah suatu peradangan bronkioli, bronkus dan trhakea oleh berbagai sebab. Bronkitis biasanya lebih sering disebabkan oleh virus seperti Rhinovirus, respiratoty syncitial virus (RSV), virus influenza, virus parainfluenza,dan coxsackie virus. (Arif Muttaqin, 2009 : 117)
  8. 8. Etiologi • Menurut Irman Somantri (2009 : 58-59), penyebab bronkitis adalah : • Infeksi, seperti Stapphylococcus, Pneumococcus, haemophilus influenzae. • Alergi • Rangsangan, seperti asap yang berasal dari pabrik, kendaraan bermotor, rokok.
  9. 9. Patofisiologi Menurut Irman Somantri (2009 : 58-59): Bronkitis timbul sebagai akibat dari adanya paparan terhadap agen infeksi maupun non-infeksi ( terutama rokok tembakau ). Iritan akan memicu timbulnya respons inflamasi yang akan menyebabkan vasodilatasi, kongesti, edema mukosa, dan bronkospame. Tidak seperti emfisema, bronkitis lebih memengaruhi jalan napas besar dan kecil dibandingkan aveoli. Aliran udara dapat mengalami hambatan atau mungkin tidak
  10. 10. Manifestasi Klinis Menurut Irman Somantri (2008 : 51), manifestasi klinis bronkitis adalah : • Penampilan umum : Cenderung overweight, sianosis akibat pengaruh sekunder polisitemia, edema (akibat CHF kanan), dan barrel chest . • Usia : 45 – 65 tahun . • Pengkajian : Batuk persisten, produksi sputum seperti kopi, dispnea dalam beberapa keadaan, variabel wheezing pada saat ekspirasi, serta seringnya infeksi pada sistem respirasi . Gejala biasanya timbul pada waktu yang lama . Jantung : Pembesaran jantung, cor pulmonal, dan Hematokrit > 60% . • Riwayat merokok.
  11. 11. Pemeriksaan Diagnostik Menurut Doenges (2000 : 155) pemeriksaan penunjang pada pasien bronkitis adalah: 1. Sinar X dada 2.Tes fungsi paru 3. Total Lungs capacity 4. Volume Residu 5. Rasio volume ekspirasi 6. Gas Darah Arteri 7. Bronkogram 8. Sputum 9. EKG 10. Latihan, Tes stres
  12. 12. Penatalaksanaan Medis • Antibiotik, karena eksaserbasi akut biasanya di sertai infeksi . • Terapi oksigen diberikan jika terdapat kegagalan pernafasan karena hiperkapnia dan berkurangnya sensitivitas terhadap CO2. • Fisioterapi membantu pasien untuk mengeluarkan sputum dengan baik . • Bronkodilator, untuk mengatasi obstruksi jalan nafas
  13. 13. BAB III Tinjauan Kasus
  14. 14. Tinjauan Kasus • Identitas Pasien Nama : Tn. S Jenis Kelamin : Laki-laki Umur : 62 Tahun Status Perkawinan : Kawin Agama : Islam Pendidikan : Sekolah Dasar Pekerjaan : Tani Alamat : Sungai Tutung Tanggal/jam Masuk Rumah Sakit : 13 Juni 2013/19.00 Wib Nomor Register : 12000936 Ruangan/kamar : THT/Paru Hari /tanggal Pengkajian : Kamis, 15 Juni 2013 Jam Pengkajian : 15.00 Wib Diagnosa Medis : Bronkitis
  15. 15. • Identitas Penanggung Jawab: Nama : Tn. H Hubungan dengan Pasien : Anak Kandung Pasien Pekerjaan : Tani Alamat : Sungai Tutung
  16. 16. • Alasan Masuk Rumah Sakit Pasien masuk rumah sakit tanggal 13 Juni 2013 Jam 19.00 Wib dengan keluhan : sesak nafas, nyeri dada pada saat batuk, lemas, mual, nafsu makan menurun dan batuk berdahak sejak dua hari yang lalu.
  17. 17. Riwayat Kesehatan Sekarang 1. Propocative/Palliatif (P) Pasien mengeluh sesak nafas sejak dua hari yang lalu, respirasi : 28 kali/menit, ia mengatakan hal ini di alaminya karena ia sering merokok, pada saat sesak yang pasien lakukan untuk mengurangi keadaan tersebut ialah dengan cara membungkukkan badannya dan beristirahat. 2. Quantity/Quality (Q) Pada saat sesak pasien merasakan nyeri di bagian dada kiri dan kanan dengan skala nyeri ringan. Pasien tampak meringis saat batuk, nafas pasien cepat dan dangkal, pasien batuk berdahak dengan dahak berwarna hijau, jumlah sputum 10-30 cc/ hari. Bunyi nafas pasien Ronki, dan pasien di berikan oksigen nasal kanul 3 liter/menit. 3. Region (R) Pasien mengatakan sesak yang dirasakannya yaitu di bagian dada sebelah kanan dan kiri. 4. Severity (S) Penyakit yang dialami oleh pasien sangat mengganggu aktifitas pasien, semua kebutuhan sehari-hari pasien dibantu oleh keluarga pasien. 5. Time (T) Sesak nafas pada pasien terjadi saat ia batuk dan hal tersebut terjadi dengan durasi sekitar 5 menit dengan frekuensi tak menentu seperti pada saat tidur.
  18. 18. Riwayat Kesehatan Masa Lalu. 1. Pernah di Rawat/Dioperasi : Pasien mengatakan belum pernah dirawat atau dioperasi, ia mengatakan baru kali ini dirawat di rumah sakit. 2. Alergi : Pasien mengatakan tidak mengalami alergi baik terhadap obat, makanan maupun minuman. Riwayat Kesehatan Keluarga Pasien mengatakan tidak ada anggota keluarga yang menderita penyakit yang sama dengan pasien yaitu bronkitis.
  19. 19. Pemeriksaan Fisik Keadaan umum pada saat pengkajian pasien terlihat lemah dan wajah nya terlihat pucat, seluruh aktivitas pasien dibantu oleh keluarga pasien. TTV : suhu: 36,5 ºC TD : 100/60 mmhg RR : 28 kali /menit Pemeriksaan thorak dan paru Bentuk Thorak simetris kiri dan kanan, frekuensi pernafasan 28 kali/menit. Pernafasan cepat dan dangkal dengan nyeri tingkat ringan. Skala nyeri 2. Bentuk dada barrel chest, Getaran suara teraba, Suara napas ronki, suara ucapan jelas.
  20. 20. NO Data fokus Etiologi Problem 1 Data Subjektif : Pasien mengatakan sesak ketika sedang batuk. Pasien mengatakan nyeri dada saat batuk. Data Objektif : Suara nafas abnormal: ronchi, Pernapasan : 28 kali/menit. Pasien batuk berdahak. Pernafasan cuping hidung dan terdapat tanda kesulitan bernafas. Peningkatan produksi sputum Penumpukan secret pada jalan nafas Bersihan jalan nafas tidak efektif Bersihan jalan nafas tidak efektif 2 Data Subjektif : Pasien mengatakan aktivitas nya terganggu Pasien mengatakan badan terasa lemas Data Objektif : Pasien tampak lemah Aktivitas pasien tampak terganggu Semua aktifitas di bantu oleh keluarga Derajat kekuatan otot 4. Keletihan fisik Hambatan mobilitas fisik Immobilisasi Ketidak mampuan pasien melakukan aktivitas secara mandiri Intoleransi aktivitas
  21. 21. 3 Data Subjektif : Pasien mengatakan mual dan nafsu makan menurun. Pasien mengatakan sulit mengunyah saat batuk dan sesak. Pasien mengatakan berat badan sebelum sakit 53 kg Data Objektif : Porsi yang di sediakan tidak habis, hanya ¼ porsi. Berat badan pasien sekarang 52 kg. Berat badan pasien sebelum 53 kg. Penumpukan secret di jalan nafas Reflek batuk meningkat Kesulitan menelan Intake nutrisi berkurang Resiko gangguan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh 4 Data Subjektif : Pasien mengatakan susah tidur pada malam hari karena batuk. Pasien mengatakan sering terbangun saat batuk. Data Objektif : Pasien tampak gelisah. Pasien tampak sesak ketika batuk. Pasien hanya tidur 3-4 jam saja. Terdapat lingkar hitam di sekeliling mata Sesak napas, frekuensi napas meningkat Gelisah Sulit mempertahankan tidur Gangguan pola tidur.
  22. 22. Diagnosa Keperawatan 1. Bersihan jalan nafas tidak efektif berhubungan dengan peningkatan produksi sekret ditandai dengan : pasien mengatakan sesak ketika sedang batuk, pasien mengatakan nyeri dada saat batuk, suara nafas abnormal ronchi, pernapasan = 28 kali/ menit, pasien batuk berdahak, pernafasan cuping hidung, terdapat tanda kesulitan bernafas. 2. Intoleransi aktivitas berhubungan dengan keletihan dan ketidakefektifan jalan nafas yang ditandai dengan : pasien mengatakan aktivitasnya terganggu, pasien mengatakan badan terasa lemas, pasien tampak lemah, aktivitas pasien tampak terganggu, semua aktifitas di bantu oleh keluarga. 3. Resiko gangguan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan anoreksia di tandai dengan : pasien mengtakan mual dan nafsu makan menurun, pasien mengatakan sulit menelan saat batuk dan sesak, berat badan sebelum 53 kg, porsi yang di sediakan tidak habis, hanya ¼ porsi, pasien tampak pucat dan lemah, berat badan pasien sekarang 52 kg. 4. Gangguan pola tidur berhubungan dengan batuk di tandai dengan : pasien mengatakan susah tidur pada malam hari karena batuk, pasien mengatakan sering terbangun saat batuk, pasien tampak gelisah, pasien tampak sesak ketika batuk, pasien hanya tidur 3-4 jam saja dan terdapat lingkaran hitam di sekeliling mata.
  23. 23. Dari lima kemungkinan diagnosa yang penulis tampilkan pada tinjauan teoritis, penulis mengangkat empat diagnosa yang muncul pada pasien, yaitu: • Bersihan jalan napas tak efektif berhubungan dengan peningkatan produksi sekret, sekresi tertahanan, tebal, sekresi kental. Penulis menegakkan diagnosa ini karena pasien mengatakan sesak, suara nafas abnormal, pasien batuk berdahak dan terdapat tanda kesulitan bernapas. • Intoleransi aktivitas berhubungan dengan keletihan dan ketidakefektifan jalan napas. Diagnosa ini di tegakkan karena pasien tidak mampu melakukan aktivitas sendiri, aktivitas pasien terganggu dan semua aktivitas di bantu keluarga. • Resiko terhadap gangguan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan anoreksia. Penulis menegakkan diagnosa ini karena nafsu makan pasien menurun, pasien sulit mengunyah, dan porsi makan yang di sediakan tidak habis. • Gangguan pola tidur berhubungan dengan batuk. Tidur pasien terganggu karena pasien susah tidur karena batuk
  24. 24. Ada dua diagnosa keperawatan yang tidak muncul pada tinjauan kasus, yaitu : • Gangguan Pertukaran gas berhubungan dengan kerusakan suplai oksigen (obstruksi jalan napas oleh sekresi, spasme bronkus, jebakan udara). Diagnosa ini tidak diangkat karena tidak ada data-data yang mendukung. Seperti tidak dilakukannya pemeriksaan analisa gas darah. • Kurang pengetahuan mengenai kondisi, tindakan berhubungan dengan kurangnya informasi/tidak mengenal sumber informasi, diagnosa ini tidak diangkat karena pasien tahu mengenai kondisinya dan tentang penyakit yang dideritanya sekarang.
  25. 25. Evaluasi Pada tahap evaluasi terhadap pelaksanaan proses keperawatan ternyata semua tujuan untuk mengatasi masalah pasien dapat tercapai. • Bersihan jalan napas tidak efektif berhubungan dengan peningkatan produksi secret. Evaluasi : Setelah di lakukan tindakan 3 x 24 jam masalah pasien dapat teratasi, di mana Tn. S mengatakan batuk dan sesak tidak ada lagi, dan tidak ada lagi secret yang kental. • Intoleransi aktivitas berhubungan dengan keletihan dan ketidakefektifan jalan napas. Evaluasi : Setelah di lakukan tindakan 3 x 24 jam masalah pasien dapat teratasi, di mana Tn. S mengatakan sudah bisa beraktivitas sendiri, dan badan tidak terasa lemah lagi, pasien tampak kuat dan pasien tidak di bantu oleh keluarga lagi.
  26. 26. • Resiko terhadap gangguan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan anoreksia Evaluasi : Setelah di lakukan tindakan 2 x24 jam masalah pasien dapat teratasi, di mana Tn. S mengatakan tidak mengalami kesulitan menelan, nafsu makan meningkat, porsi yang disediakan habis dan pasien tampak segar. • Gangguan pola tidur berhubungan dengan batuk. Evaluasi : Setelah di lakukan tindakan 2x24 jam masalah pasien dapat teratasi, di mana Tn.S mengatakan sudah bisa tidur nyenyak dalam posisi semi fowler.
  27. 27. Penutup • Saran Bagi Rumah Sakit. Penulis menyarankan kepada pihak rumah sakit (perawat) untuk dapat melaksanakan asuhan keperawatan secara konprensif, khususnya pada pasien bronkitis. Bagi Institusi Pendidikan. Diharapkan dapat meningkatkan keberadaan praktek mahasiswa di ruangan dan meningkatkan peran Clinical Instruktur (CI) ruangan serta pendidikan. Bagi mahasiswa Untuk mencapai hasil keperawatan yang lebih baik terhadap pasien sangat diperlukan sekali kerjasama baik antara mahasiswa, perawat ruangan, kepala ruangan dan tim kesehatan lainnya serta keluarga pasien. Dalam membuat rencana tindakan dan penerapan tindakan diharapkan mahasiswa dan perawat melakukan sesuai dengan teori yang ada serta disesuaikan dengan keadaan pasien.
  28. 28. TERIMA KASIH

×