Successfully reported this slideshow.
Kerjasama :
BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN DAERAH
KOTA PALANGKA RAYA
dengan
BADAN PUSAT STATISTIK
KOTA PALANGKA RAYA
Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 i
KATA PENGANTAR
Publikasi Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya Tahun 2012 merup...
Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 ii
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ......................................................
Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 iii
VI. INFLASI
6.1. Tingkat Inflasi Kota Palangka Raya dan Sampit ................
Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 iv
DAFTAR TABEL
Tabel 1.1 PDRB dan Laju Pertumbuhan PDRB Kota Palangka Raya Atas...
Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 v
Tabel 8.1 Perkembangan Penduduk Kota Palangka Raya Menurut Jenis Kelamin
Tahun...
Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 vi
DAFTAR GAMBAR
Gambar 1.1 Trend Perkembangan PDRB Kota Palangka Raya Atas Dasa...
PDRB
Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 1
I. PRODUK DOMESTIK REGIONAL BRUTO (PDRB) KOTA PALANGKA RAYA
roduk Domesti...
PDRB
Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 2
Harga Berlaku dan Konstan 2000 Tahun 2002 - 2012
Tahun
PDRB (Jutaan Rupia...
PDRB
Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 3
1.2. Perkembangan PDRB Kota Palangka Raya Atas Dasar Harga Berlaku dan
Ko...
PDRB
Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 4
satu tahun ke tahun berikutnya. Secara umum selama tahun 2002-2012 laju p...
PDRB
Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 5
Gambar 1.3 Laju Pertumbuhan PDRB Kota Palangka Raya
Atas Dasar Harga Kons...
PDRB
Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 6
Tabel 1.2 PDRB Penggunaan Atas Dasar Harga Berlaku Tahun 2008-2012
(Jutaa...
PDRB
Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 7
Tabel 1.4 PDRB Penggunaan Atas Dasar Harga Konstan 2000 Tahun 2008 -2012
...
Pendapatan Regional Perkapita
Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 8
II. PENDAPATAN REGIONAL PERKAPITA KOTA PALANGKA ...
Pendapatan Regional Perkapita
Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 9
Palangka Raya. Pada pendapatan regional perkapit...
Pendapatan Regional Perkapita
Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 10
2.2. Trend Perkembangan Pendapatan Regional Per...
Peranan Sektor PDRB
Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 11
III. PERANAN SEKTOR PDRB KOTA PALANGKA RAYA
3.1. Peranan ...
Peranan Sektor PDRB
Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 12
tahun 2008. Kemudian pada tahun 2012 peranan sektor ini m...
Peranan Sektor PDRB
Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 13
3.2. Trend Perkembangan Peranan Sektor Primer, Sekunder d...
Peranan Sektor PDRB
Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 14
Gambar 3.2 Trend Perkembangan Peranan Sektor Primer, Seku...
Analisis Location Quotient
Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 15
IV. ANALISIS LOCATION QUOTIENT (LQ)
ocation Quotie...
Penanaman Modal (Investasi)
Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 16
V. PENANAMAN MODAL (INVESTASI)
5.1. Pembentukan M...
Penanaman Modal (Investasi)
Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 17
Peningkatan investasi yang terjadi pada rencana P...
Penanaman Modal (Investasi)
Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 18
Tabel 5.3 Rencana PMDN yang disetujui Pemerintah ...
Penanaman Modal (Investasi)
Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 19
realisasi riil nya. Ini dapat dilihat dari tabel ...
Inflasi
Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 20
VI. INFLASI
nflasi di suatu daerah adalah indikator penting untuk bah...
Inflasi
Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 21
Tabel 6.1 Tingkat Inflasi Kota Palangka Raya dan Sampit, Tahun 2002-2...
Inflasi
Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 22
6.2. Trend Tingkat Inflasi Kota Palangka Raya dan Sampit
Apabila kita...
Inflasi
Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 23
6.3 Indeks Harga Konsumen Kota Palangka Raya dan Sampit
Tabel 6.2 Ind...
Inflasi
Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 24
Tabel 6.3 Indeks Harga Konsumen (IHK) Sampit
Menurut Kelompok Pengelu...
Perbankan
Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 25
VII. PERBANKAN
nformasi mengenai potensi dana baik di perkotaan mau...
Perbankan
Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 26
Tabel 7.1 Posisi Kredit Perbankan Rupiah dan Valuta Asing menurut P...
Perbankan
Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 27
Tabel 7.2 Posisi Kredit Rupiah dan Valuta Asing menurut Sektor Ekon...
Perbankan
Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 28
Tabel 7.3 Posisi Penghimpunan Dana Rupiah dan Valuta Asing Menurut
...
Kependudukan
Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 29
VIII. KEPENDUDUKAN
8.1 Perkembangan Penduduk Kota Palangka Raya ...
Kependudukan
Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 30
Gambar 8.1 Trend Perkembangan Penduduk Kota Palangka Raya
Tahun ...
Kependudukan
Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 31
8.3 Angkatan Kerja Kota Palangka Raya Tahun 2002 – 2012
Jumlah a...
Kependudukan
Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 32
 Beberapa catatan tentang konsep bekerja :
i. Mereka yang melak...
Distribusi Pendapatan Penduduk
Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 33
IX. DISTRIBUSI PENDAPATAN PENDUDUK
emerataan p...
Distribusi Pendapatan Penduduk
Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 34
Tingkat ketimpangan pendapatan dikatakan renda...
Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012
Upcoming SlideShare
Loading in …5
×

Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012

1,235 views

Published on

Published in: Education
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012

  1. 1. Kerjasama : BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN DAERAH KOTA PALANGKA RAYA dengan BADAN PUSAT STATISTIK KOTA PALANGKA RAYA
  2. 2. Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 i KATA PENGANTAR Publikasi Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya Tahun 2012 merupakan terbitan keempat yang dibuat oleh Badan Pusat Statistik (BPS) Kota Palangka Raya yang di dalamnya memuat data-data statistik lintas sektoral yang berisi tabel-tabel pokok dan angka-angka dari hasil penghitungan, ditambah dengan tinjauan singkat/analisis menurut sektor, dengan maksud untuk memberikan gambaran yang lebih jelas tentang perkembangan ekonomi daerah Kota Palangka Raya dari waktu ke waktu. Mengingat semakin besarnya kebutuhan data dan informasi mutakhir bagi berbagai pihak, maka publikasi ini dibuat dan diharapkan dapat diterbitkan secara berkala pada masa mendatang. Semoga edisi ini dapat memenuhi sebagian dari data dan informasi tentang perkembangan perekonomian Kota Palangka Raya secara makro. Walaupun penyusunan publikasi ini telah kami usahakan sebaik-baiknya, tetapi kami menyadari bahwa mungkin masih ada kelemahan dan kekurangannya. Oleh karena itu tanggapan dan saran dari para pemakai data sangat diharapkan, demi perbaikan penerbitan selanjutnya. Demikian dan semoga publikasi Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya Tahun 2012 ini dapat bermanfaat bagi semua pihak. Palangka Raya, Agustus 2013 KEPALA BAPPEDA KOTA PALANGKA RAYA, H. RAHMADI HN NIP. 19590518 198603 1 013 KEPALA BADAN PUSAT STATISTIK KOTA PALANGKA RAYA, EDISON MANURUNG S.Si, M.M. NIP. 19621110 198802 1 001
  3. 3. Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 ii DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ........................................................................................................ i DAFTAR ISI ...................................................................................................................... ii DAFTAR TABEL .............................................................................................................. iv DAFTAR GAMBAR .......................................................................................................... vi I. PRODUK DOMESTIK REGIONAL BRUTO (PDRB) KOTA PALANGKA RAYA 1.1. Laju Pertumbuhan PDRB Kota Palangka Raya Atas Dasar Harga Berlaku dan Atas Dasar Harga Konstan 2000, tahun 2002-2012 ................................................. 1 1.2. Perkembangan PDRB Kota Palangka Raya Atas Dasar Harga Berlaku dan Atas Dasar Harga Konstan 2000, tahun 2002 -2012 ......................................................... 3 1.3. PDRB Penggunaan Atas Dasar Harga Berlaku dan Atas Dasar Harga Konstan 2000, tahun 2008 – 2012 ..................................................................................................... 5 II. PENDAPATAN REGIONAL PERKAPITA KOTA PALANGKA RAYA 2.1. Pendapatan Regional Perkapita Atas Dasar Harga Berlaku dan Atas Dasar Harga Konstan 2000, tahun 2002 – 2012 ............................................................................ 8 2.2. Trend Perkembangan Pendapatan Regional Perkapita Atas Dasar Harga Berlaku dan Atas Dasar Harga Konstan 2000, tahun 2002 – 2012 ........................................ 10 III. PERANAN SEKTOR PDRB KOTA PALANGKA RAYA 3.1. Peranan Sektor Terhadap PDRB Kota Palangka Raya Atas Dasar Harga Berlaku dan Konstan 2000 Tahun 2008-2012 ........................................................................ 11 3.2. Trend Perkembangan Peranan Sektor Primer, Sekunder dan Tersier PDRB Kota Palangka Raya Tahun 2002-2012 ............................................................................. 13 IV. ANALISIS LOCATION QUOTIENT (LQ) ............................................................... 15 V. PENANAMAN MODAL (INVESTASI) 5.1. Pembentukan Modal Tetap Bruto Kota Palangka Raya Tahun 2002 – 2012 ........... 16 5.2. Rencana dan Realisasi Penanaman Modal Asing dan Penanaman Modal Dalam Negeri Tahun 2011 – 2012 ........................................................................................ 16
  4. 4. Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 iii VI. INFLASI 6.1. Tingkat Inflasi Kota Palangka Raya dan Sampit ..................................................... 20 6.2. Trend Tingkat Inflasi Kota Palangka Raya dan Sampit ........................................... 22 6.3. Indeks Harga Konsumen (IHK) Kota Palangka Raya dan Sampit .......................... 23 VII. PERBANKAN 7.1. Posisi Kredit Perbankan Menurut Jenis Penggunaannya Tahun 2005-2012 ........... 25 7.2. Posisi Kredit Perbankan Menurut Sektor Ekonomi Tahun 2008-2012 ..................... 26 7.3. Posisi Penghimpunan Dana Perbankan di Kota Palangka Raya Tahun 2008-2012 .. 27 VIII. KEPENDUDUKAN 8.1. Perkembangan Penduduk Kota Palangka Raya Tahun 2002 - 2012 ......................... 29 8.2. Trend Perkembangan Penduduk Kota Palangka Raya Tahun 2002 - 2012 .............. 30 8.3. Angkatan Kerja Kota Palangka Raya Tahun 2002 – 2012 ...................................... 31 IX. DISTRIBUSI PENDAPATAN PENDUDUK 9.1. Kriteria Bank Dunia .................................................................................................. 33 9.2. Gini Ratio .................................................................................................................. 33
  5. 5. Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 iv DAFTAR TABEL Tabel 1.1 PDRB dan Laju Pertumbuhan PDRB Kota Palangka Raya Atas Dasar Harga Berlaku dan Konstan 2000 Tahun 2002 – 2012 .................... 2 Tabel 1.2 PDRB Penggunaan Atas Dasar Harga Berlaku Tahun 2008 – 2012 (Jutaan Rupiah) .......................................................................................... 6 Tabel 1.3 Peranan Komponen Penggunaan Terhadap PDRB Kota Palangka Raya Atas Dasar Harga Berlaku Tahun 2011 dan 2012 (Persen) ............................... 6 Tabel 1.4 PDRB Penggunaan Atas Dasar Harga Berlaku Tahun 2008 – 2012 (Jutaan Rupiah) .......................................................................................... 7 Tabel 1.5 Peranan Komponen Penggunaan Terhadap PDRB Kota Palangka Raya Atas Dasar Harga Konstan Tahun 2011 dan 2012 (Persen) ............................... 7 Tabel 2.1 Pendapatan Regional Perkapita Atas Dasar Harga Berlaku dan Atas Dasar Harga Konstan 2000 Tahun 2002 – 2012 (Rupiah) ......................... 8 Tabel 3.1 Peranan Sektor PDRB Atas Dasar Harga Berlaku Kota Palangka Raya Tahun 2008 - 2012 (persen) ....................................................................... 11 Tabel 3.2 Peranan Sektor PDRB Atas Dasar Harga Konstan 2000 Kota Palangka Raya Tahun 2008 - 2012 (persen) ....................................................................... 12 Tabel 4.1 Koefisien LQ PDRB Kota Palangka Raya Terhadap PDRB Provinsi Kalimantan Tengah Tahun 2011 dan 2012 ................................................ 15 Tabel 5.1 Pembentukan Modal Tetap Bruto (PMTB) Atas Dasar Harga Berlaku dan Konstan 2000 serta Pertumbuhannya Tahun 2002 – 2012 (Jutaan Rupiah) 16 Tabel 5.2 Rencana PMA Yang Disetujui Pemerintah Menurut Sektor/SubSektor di Kota Palangka Raya (Ribu US$) Tahun 2011 – 2012 ........................... 17 Tabel 5.3 Rencana PMDN Yang Disetujui Pemerintah Menurut Sektor/Sub Sektor di Kota Palangka Raya (Juta Rp.) Tahun 2011 – 2012 .............................. 18 Tabel 5.4 Rencana dan Realisasi Proyek Penanaman Modal Asing (PMA) di Kota Palangka Raya (Ribu US$) 2009-2012 ...................................................... 18 Tabel 5.5 Rencana dan Realisasi Proyek Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) di Kota Palangka Raya (Juta Rp.) 2009-2012 ............................................ 19 Tabel 6.1 Tingkat Inflasi Kota Palangka Raya dan Sampit, Tahun 2002 – 2012 ... 21 Tabel 6.2 IHK Kota Palangka Raya Menurut Kelompok Pengeluaran Tahun 2004 – 2012 ..................................................................................... 23 Tabel 6.3 IHK Sampit Tahun 2004 – 2012 Menurut Kelompok Pengeluaran............ 24 Tabel 7.1 Posisi Kredit Perbankan Rupiah dan Valuta Asing Menurut Penggunaan di Kota Palangka Raya 2005 – 2012 (Jutaan Rupiah) ................................ 26 Tabel 7.2 Posisi Kredit Rupiah dan Valuta Asing Menurut Sektor Ekonomi di Kota Palangka Raya 2008 – 2012 (Jutaan Rupiah) ........................................... 27 Tabel 7.3 Posisi Penghimpunan Dana Rupiah dan Valuta Asing Menurut Jenis Simpanan di Kota Palangka Raya (Jutaan Rupiah) .................................... 28
  6. 6. Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 v Tabel 8.1 Perkembangan Penduduk Kota Palangka Raya Menurut Jenis Kelamin Tahun 2002 – 2012 ..................................................................................... 29 Tabel 8.2 Angkatan Kerja Kota Palangka Raya Tahun 2002 – 2012 ......................... 31 Tabel 9.1 Distribusi Pendapatan Menurut Kriteria Bank Dunia dan Gini Ratio ........ 34
  7. 7. Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 vi DAFTAR GAMBAR Gambar 1.1 Trend Perkembangan PDRB Kota Palangka Raya Atas Dasar Harga Berlaku dan Konstan 2000 tahun 2002 - 2012 (Milyar Rp.) ...................... 3 Gambar 1.2 Laju Pertumbuhan PDRB Kota Palangka Raya Atas Dasar Harga Berlaku Tahun 2002 – 2012 (persen) ......................................................... 4 Gambar 1.3 Laju Pertumbuhan PDRB Kota Palangka Raya Atas Dasar Harga Konstan 2000 Tahun 2002 – 2012 (persen) ............................................... 5 Gambar 2.1 Pendapatan Regional Perkapita Atas Dasar Harga Berlaku dan Konstan 2000 Kota Palangka Raya Tahun 2002 – 2012 (rupiah)............... 9 Gambar 2.2 Trend Perkembangan Pendapatan Regional Perkapita Atas Dasar Harga Berlaku dan Konstan 2000 Tahun 2002 – 2012 (rupiah) ................. 10 Gambar 3.1 Trend Perkembangan Peranan Sektor Primer, Sekunder & Tersier PDRB Kota Palangka Raya Atas Dasar Harga Berlaku Tahun 2002 – 2012 ........ 13 Gambar 3.2 Trend Perkembangan Peranan Sektor Primer, Sekunder & Tersier PDRB Kota Palangka Raya Atas Dasar Harga Konstan 2000 Tahun 2002-2012 . 14 Gambar 6.1 Tingkat Inflasi Kota Palangka Raya dan Sampit, Tahun 2002 – 2012 ...... 21 Gambar 6.2 Trend Tingkat Inflasi Kota Palangka Raya Tahun 2002 – 2012................ 22 Gambar 6.3 Trend Tingkat Inflasi Sampit Tahun 2002-2012 ........................................ 22 Gambar 8.1 Trend Perkembangan Penduduk Kota Palangka Raya Tahun 2002 – 2012 30 Gambar 8.2 Angkatan Kerja Kota Palangka Raya Tahun 2002 – 2012 ......................... 32
  8. 8. PDRB Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 1 I. PRODUK DOMESTIK REGIONAL BRUTO (PDRB) KOTA PALANGKA RAYA roduk Domestik Regional Bruto (PDRB) digunakan untuk menggambarkan pertumbuhan ekonomi suatu daerah/wilayah pada periode waktu tertentu, juga dapat dijadikan sebagai barometer penting dalam mengukur hasil-hasil pembangunan yang telah dilakukan. Ada dua cara penilaian yang dilakukan dalam perhitungan PDRB yaitu Atas Dasar Harga Berlaku dan Atas Dasar Harga Konstan. Penyajian PDRB Atas Dasar Harga Berlaku disamping berguna untuk melihat perubahan struktur ekonomi pada satu tahun tertentu saja, tetapi juga bermanfaat untuk melihat terjadinya pergeseran struktur ekonomi dari tahun ke tahun. Sedangkan PDRB Atas Dasar Harga Konstan banyak digunakan untuk mengukur pertumbuhan ekonomi, karena data ini mencerminkan pertumbuhan produksi barang dan jasa secara riil dari tahun ke tahun. Mulai tahun 2000 PDRB mengalami perubahan tahun dasar dari tahun dasar 1993 menjadi tahun dasar 2000. PDRB yang disajikan menurut sektoral dapat memperlihatkan struktur ekonomi di suatu wilayah dan perkembangan ekonomi secara sektoral atau berdasarkan lapangan usaha. Angka PDRB bila dibandingkan dengan jumlah tenaga kerja atau jumlah jam kerja, jumlah kapital atau jumlah input yang digunakan, akan dapat menggambarkan tingkat produktivitas dan efisiensi secara sektoral ataupun menyeluruh. 1.1. Laju Pertumbuhan PDRB Kota Palangka Raya Atas Dasar Harga Berlaku dan Atas Dasar Harga Konstan 2000, Tahun 2002-2012 Perhitungan PDRB atas dasar harga berlaku menggunakan indikator harga pada tahun berjalan. Besarnya laju pertumbuhan PDRB atas dasar harga berlaku dari tahun 2002 sampai dengan tahun 2012 selalu menunjukkan nilai positif dan angka yang fluktuatif. Pada tahun 2012 laju pertumbuhan PDRB atas dasar harga berlaku lebih rendah dari tahun sebelumnya artinya bahwa kenaikan harga yang terjadi pada tahun 2012 terhadap 2011 relatif lebih lambat. Laju Pertumbuhan atas dasar berlaku tertinggi terjadi pada tahun 2006 sebesar 19,54 persen dengan capaian angka PDRB sebesar 2.084.430,71 (Juta Rupiah). Sedangkan laju pertumbuhan terendah terjadi pada tahun 2002 sebesar 8,72 persen, dimana PDRB yang dihasilkan sebesar. 1.224.293,14 (Juta Rupiah). Tabel 1.1 PDRB dan Laju Pertumbuhan PDRB Kota Palangka Raya Atas Dasar P
  9. 9. PDRB Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 2 Harga Berlaku dan Konstan 2000 Tahun 2002 - 2012 Tahun PDRB (Jutaan Rupiah) Laju Pertumbuhan (%) Berlaku Konstan Berlaku Konstan (1) (2) (3) (4) (5) 2002 1.224.293,14 1.017.841,49 8,72 1,56 2003 1.347.639,43 1.054.776,39 10,07 3,63 2004 1.535.115,03 1.110.983,42 13,91 5,33 2005 1.743.643,09 1.171.485,38 13,58 5,45 2006 2.084.430,71 1.236.029,41 19,54 5,51 2007 2.364.686,24 1.306.394,09 13,45 5,69 2008 2.797.115,40 1.385.906,11 18,29 6,09 2009 3.107.861,47 1.462.785,90 11,11 5,55 2010 3.614.155,01 1.564.507,21 16,29 6,95 2011*) 4.147.642,50 1.673.854,08 14,76 6,99 2012**) 4.734.309,73 1.800.179,50 14,14 7,55 Keterangan : *) Angka sementara **) Angka sangat sementara Sejalan dengan pertumbuhan PDRB atas dasar harga berlaku, PDRB atas dasar harga konstan juga selalu mengalami pertumbuhan yang positif bahkan selalu meningkat dari tahun ke tahun. Dari hal ini dapat disimpulkan bahwa selain harga yang meningkat dari tahun sebelumnya terjadi juga peningkatan dari produksi barang dan jasa dari tahun sebelumnya. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Atas Dasar Harga Konstan 2000 Kota Palangka Raya mulai tahun 2002 sampai dengan tahun 2012 selalu mengalami pertumbuhan positif. Perekonomian Kota Palangka Raya pada tahun 2012 menunjukkan trend meningkat. Meskipun di tahun 2009 terjadi pertumbuhan yang melambat, artinya ada beberapa sektor yang mengalami penurunan tetapi pertumbuhan pada tahun-tahun berikutnya semakin meningkat terutama pada tahun 2012 yang mencapai angka 7,55 persen. Hal ini berjalan bersesuaian dengan kondisi atau fenomena yang terjadi di Kota Cantik ini, yaitu dengan banyaknya pembangunan fasilitas umum seperti hotel, tempat rekreasi, pusat perbelanjaan, pemukiman, tempat usaha baik berupa rumah toko (ruko), juga peningkatan usaha di bidang perbankan dan lain-lain.
  10. 10. PDRB Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 3 1.2. Perkembangan PDRB Kota Palangka Raya Atas Dasar Harga Berlaku dan Konstan 2000, Tahun 2002-2012 Gambar 1.1 Trend Perkembangan PDRBKota Palangka Raya adh Berlaku dan Konstan 2000, Tahun 2002 - 2012 ( milyar Rp.) 0,00 500,00 1.000,00 1.500,00 2.000,00 2.500,00 3.000,00 3.500,00 4.000,00 4.500,00 5.000,00 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 Berlaku Konstan Trend Berlaku Trend Konstan Pertumbuhan PDRB Kota Palangka Raya menunjukkan adanya trend yang meningkat seperti yang ditunjukkan oleh Gambar 1.1. PDRB atas dasar harga berlaku menunjukkan trend meningkat yang cukup tajam. Hal ini dikarenakan peningkatan PDRB atas dasar harga berlaku dipengaruhi oleh peningkatan harga dan produksi barang dan jasa yang terjadi pada tahun berjalan. Selanjutnya trend yang menaik tetapi tidak terlalu tajam ditunjukkan oleh PDRB atas dasar harga konstan karena laju pertumbuhannya hanya dipengaruhi oleh peningkatan produksi saja, karena harga yang dipakai adalah harga tahun dasar 2000. Kenaikan trend yang terjadi baik untuk PDRB berlaku maupun konstan menunjukkan bahwa pembangunan yang terjadi di Kota Palangka Raya, akan terus berkembang seiring dengan pertumbuhan ekonomi dan pertambahan penduduknya di tahun-tahun mendatang, seperti terlihat pada Gambar 1.2 dan 1.3. dimana terlihat bahwa laju pertumbuhan juga menunjukkan trend meningkat Pada pertumbuhan berlaku selama tahun 2002–2012 seperti pada Gambar 1.2 terlihat berfluktuasi. Hal ini mengindikasikan terjadinya naik turunnya laju harga barang dan jasa dari
  11. 11. PDRB Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 4 satu tahun ke tahun berikutnya. Secara umum selama tahun 2002-2012 laju pertumbuhan ekonomi menunjukkan trend menurun, tetapi jika diamati lebih lanjut maka akan terlihat ada fluktuasi didalamnya. Gambar 1.2 Laju Pertumbuhan PDRB Kota Palangka Raya Atas Dasar Harga Berlaku Tahun 2002 – 2012 (Persen) 13,91 14,76 14,14 10,078,72 11,11 18,29 13,45 19,54 13,58 16,29 0 5 10 15 20 25 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 Pada Gambar 1.3 dapat dilihat bahwa laju pertumbuhan konstan naik secara tajam pada periode 2002 – 2004 sebagai akibat adanya proses pemulihan ekonomi yang terjadi di Kota Palangka Raya pasca krisis ekonomi yang menimpa secara nasional. Hal ini akan berbeda jika dilihat pada periode 2004 – 2007 dimana perekonomian Kota Palangka Raya sudah pada taraf stabil setelah periode krisis sehingga laju pertumbuhannya relatif agak landai. Selanjutnya pada tahun 2009 laju pertumbuhan ekonomi Kota Palangka Raya kembali menurun sebagai dampak krisis ekonomi yang kembali melanda Indonesia tahun 2008. Pemerintah bergerak cepat dalam pemulihan kondisi ekonomi, termasuk juga Pemerintah Kota Palangka Raya, sehingga pada tahun 2009 sampai dengan tahun 2012 laju pertumbuhan ekonomi terus meningkat, sehingga mencapai level 7,55 persen.
  12. 12. PDRB Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 5 Gambar 1.3 Laju Pertumbuhan PDRB Kota Palangka Raya Atas Dasar Harga Konstan 2000 Tahun 2002-2012 (Persen) 6,95 7,55 5,69 6,09 6,99 5,55 5,515,455,33 3,63 1,56 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 1.3. PDRB Penggunaan Atas Dasar Harga Berlaku dan Atas Dasar Harga Konstan 2000, Tahun 2008-2012 Dari sisi penggunaan, PDRB atas dasar harga berlaku tahun 2008 sampai dengan tahun 2012 sekitar 59 persen dari nilai PDRB, paling banyak digunakan untuk pengeluaran konsumsi rumah tangga. Selanjutnya digunakan untuk pengeluaran konsumsi pemerintah dan untuk pembentukan modal tetap bruto Sedangkan pengeluaran konsumsi lembaga nirlaba (lembaga tidak mencari untung/non profit) dan pengeluaran untuk ekspor nilainya kecil. Sama seperti PDRB atas dasar harga berlaku dari segi penggunaan PDRB atas dasar harga konstan paling banyak dipergunakan dengan urutan pertama untuk pengeluaran konsumsi rumah tangga, yang kedua digunakan untuk pengeluaran konsumsi pemerintah, yang ketiga dipergunakan untuk pembentukan modal tetap bruto, dan yang keempat penggunaan untuk ekspor barang dan jasa. Pengeluaran untuk barang-barang impor sangat tinggi, artinya tingkat kebutuhan akan barang-barang dari luar Kota Palangka Raya sangat besar. Kedepannya diharapkan masyarakat di kota ini bisa memenuhi kebutuhannya sendiri, dengan usaha-usaha yang dilakukan dalam memproduksi sendiri barang-barang diperlukan. Pengeluaran untuk impor hanya sebagai pengurang dalam penghitungan PDRB baik untuk harga berlaku maupun harga konstan.
  13. 13. PDRB Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 6 Tabel 1.2 PDRB Penggunaan Atas Dasar Harga Berlaku Tahun 2008-2012 (Jutaan Rupiah) Komponen 2008 2009 2010 2011*) 2012**) (1) (2) (3) (4) (5) (6) 1. Pengeluaran Konsumsi Rumah Tangga 1.895.194,04 2.141.772,81 2.247.432,81 2.457.737,11 2.793.526,85 2. Pengeluaran Konsumsi Lembaga Swasta tidak Mencari Untung 69.964,84 79.543,60 94.690,86 114.060,17 142.502,72 3. Pengeluaran Konsumsi Pemerintah 1.009.204,66 1.117.627,01 1.340.522,52 1.591.997,44 1.891.528,42 4. Pembentukan Modal Tetap Bruto 989.498,82 1.075.365,81 1.527.042,98 1.891.313,12 2.229.859,88 5. Perubahan Stok 163.682,91 204.530,06 137.578,32 99.578,87 118.682,38 6. Ekspor Barang-barang & Jasa 158.220,19 171.734,32 209.386,09 283.698,75 335.662,56 7. Dikurangi: Impor Barang & Jasa 1.488.650,06 1.682.712,14 1.942.498,57 2.290.742,95 2.777.453,08 8. Produk Domestik Regional Bruto(PDRB) 2.797.115,40 3.107.861,47 3.614.155,01 4.147.642,50 4.734.309,73 Tabel 1.3. Peranan Komponen Penggunaan Terhadap PDRB Kota Palangka Raya Atas Dasar Harga Berlaku Tahun 2011 dan 2012 (Persen) Komponen Penggunaan 2011*) 2012**) (1) (2) (3) 1. Pengeluaran Konsumsi Rumah Tangga 59,26 59,01 a. Makanan 40,69 39,65 b. Bukan Makanan 18,57 19,35 2. Pengeluaran Konsumsi Lembaga Nirlaba 2,75 3,01 3. Pengeluaran Konsumsi Pemerintah 38,38 39,95 4. Pembentukan Modal Tetap Bruto 45,60 47,10 5. Perubahan Stok 2,40 2,51 6. Ekspor Barang dan Jasa 6,84 7,09 7. Dikurangi : Impor Barang dan Jasa 55,23 58,67 PDRB 100,00 100,00 Sumber : BPS Kota Palangka Raya Ket. : *) Angka Sementara **) Angka Sangat Sementara
  14. 14. PDRB Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 7 Tabel 1.4 PDRB Penggunaan Atas Dasar Harga Konstan 2000 Tahun 2008 -2012 (Jutaan Rupiah) Komponen 2008 2009 2010 2011*) 2012**) (1) (2) (3) (4) (5) (6) 1. Pengeluaran Konsumsi Rumah Tangga 945.020,16 998.321,06 1.053.871,09 1.123.987,11 1.201.750,58 2. Pengeluaran Konsumsi Lembaga Swasta tidak Mencari Untung 41.101,22 42.423,26 44.212,06 46.201,60 48.557,88 3. Pengeluaran Konsumsi Pemerintah 521.192,36 555.422,61 613.908,61 692.767,97 776.592,90 4. Pembentukan Modal Tetap Bruto 457.203,74 489.823,85 523.486,38 560.601,56 616.458,77 5. Perubahan Stok 84.940,62 105.295,48 130.673,04 172.690,71 218.262,23 6. Ekspor Barang-barang & Jasa 85.412,59 89.131,93 94.889,85 101.357,26 104.610,83 7. Dikurangi: Impor Barang & Jasa 748.964,58 817.632,30 896.533,82 1.023.752,14 1.166.053,69 8. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) 1.385.906,11 1.462.785,90 1.564.507,21 1.673.854,08 1.800.179,50 Tabel 1.5 Peranan Komponen Penggunaan Terhadap PDRB Kota Palangka Raya Atas Dasar Harga Konstan Tahun 2011 dan 2012 (Persen) Komponen Penggunaan 2011*) 2012**) (1) (2) (3) 1. Pengeluaran Konsumsi Rumah Tangga 67,15 66,76 c. Makanan 45,04 44,17 d. Bukan Makanan 22,11 22,58 2. Pengeluaran Konsumsi Lembaga Nirlaba 2,76 2,70 3. Pengeluaran Konsumsi Pemerintah 41,39 43,14 4. Pembentukan Modal Tetap Bruto 33,49 34,24 5. Perubahan Stok 10,32 12,12 6. Ekspor Barang dan Jasa 6,06 5,81 7. Dikurangi : Impor Barang dan Jasa 61,16 64,77 PDRB 100,00 100,00 Sumber : BPS Kota Palangka Raya Ket. : *) Angka Sementara **) Angka Sangat Sementara
  15. 15. Pendapatan Regional Perkapita Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 8 II. PENDAPATAN REGIONAL PERKAPITA KOTA PALANGKA RAYA 2.1. Pendapatan Regional Perkapita Atas Dasar Harga Berlaku dan Atas Dasar Harga Konstan 2000 Tahun 2002 -2012 endapatan regional perkapita adalah Produk Domestik Regional Neto atas biaya faktor produksi dibagi dengan jumlah penduduk pertengahan tahun. Sedangkan Produk Domestik Regional Neto atas biaya faktor adalah Produk Domestik Regional Bruto atas dasar harga pasar dikurangi Penyusutan dan Pajak Tak Langsung Neto ditambah Pendapatan Neto yang mengalir dari ke daerah lain/luar negeri. Tabel 2.1 Pendapatan Regional Perkapita Atas Dasar Harga Berlaku dan Atas Dasar Harga Konstan 2000 Tahun 2002-2012 (Rupiah) Tahun Atas Dasar Harga Berlaku Atas Dasar Harga Konstan 2000 Pend. Reg. Per kapita (Rp ) Laju Pertumbuhan (%) Pend. Reg Per kapita ( Rp ) Laju pertumbuhan ( % ) (1) (2) (3) (4) (5) 2002 5.617.161,37 3,58 4.722.446,24 -1,84 2003 6.064.189,59 7,96 4.734.608,27 0,26 2004 6.660.073,39 9,83 4.825.508,85 1,92 2005 7.127.382,26 7,02 4.795.471,48 -0,62 2006 8.360.549,99 17,30 4.912.967,84 2,45 2007 9.145.520,47 9,39 5.053.567,62 2,86 2008 10.452.485,45 14,29 5.064.939,73 0,23 2009 11.373.407,81 8,81 5.238.448,65 3,43 2010 12.743.627,89 12,05 5.412.587,59 3,32 2011*) 14.403.287,35 13,02 5.550.433,09 2,55 2012**) 16.054.403,04 11,46 5.793.423,26 4,38 Keterangan : *) Angka sementara **) Angka sangat sementara Seperti ditunjukkan pada Tabel 2.1 ada perbedaan antara pendapatan regional perkapita atas dasar harga berlaku dan pendapatan regional atas dasar harga konstan Kota P
  16. 16. Pendapatan Regional Perkapita Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 9 Palangka Raya. Pada pendapatan regional perkapita atas dasar harga berlaku laju pertumbuhan terus menunjukan nilai positif, sebaliknya laju pertumbuhan pendapatan regional perkapita atas dasar harga konstan pada tahun 2002 dan 2005 menunjukkan nilai negatif. Laju pertumbuhan pendapatan regional perkapita atas dasar harga berlaku yang paling tinggi terjadi pada tahun 2006 sebesar 17,30 persen dan laju pertumbuhan pendapatan regional perkapita atas dasar harga konstan yang paling tinggi terjadi pada tahun 2012 sebesar 4,38 persen. Sedangkan pertumbuhan yang paling kecil pada pendapatan regional perkapita atas dasar harga berlaku terjadi pada tahun 2002 dengan nilai sebesar 4,38 persen. Sementara pada pendapatan regional perkapita atas dasar harga konstan 2000 terjadi pada tahun 2002 dengan nilai sebesar - 1,84 persen. Gambar 2.1. Pendapatan Regional Perkapita Atas Dasar Harga Berlaku dan Konstan 2000 Kota Palangka Raya Tahun 2002-2012 (Rupiah) 16.054.403,04 14.403.287,35 12.743.627,89 11.373.407,81 10.452.485,45 9.145.520,47 8.360.549,99 7.127.382,26 6.660.073,39 6.064.189,59 5.617.161,37 5.793.423,26 5.550.433,09 5.412.587,59 5.238.448,65 5.064.939,73 5.053.567,62 4.912.967,84 4.795.471,48 4.825.508,85 4.734.608,27 4.722.446,24 0 2.000.000 4.000.000 6.000.000 8.000.000 10.000.000 12.000.000 14.000.000 16.000.000 18.000.000 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 Berlaku Konstan
  17. 17. Pendapatan Regional Perkapita Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 10 2.2. Trend Perkembangan Pendapatan Regional Perkapita Atas Dasar Harga Berlaku dan Atas Dasar Harga Konstan 2000 Tahun 2002 - 2012 Trend perkembangan pendapatan regional perkapita Kota palangka Raya atas dasar harga berlaku selama tahun 2002 sampai tahun 2012 menaik secara tajam. Sedangkan trend atas dasar harga konstan 2000 pada kurun waktu yang sama mengalami kenaikan agak landai, sejalan dengan perkembangan trend pertumbuhan PDRB. Gambar 2.2. Trend Perkembangan Pendapatan Regional Perkapita Atas Dasar Harga Berlaku dan Konstan 2000 Tahun 2002-2012 (Rupiah) 0 2.000.000 4.000.000 6.000.000 8.000.000 10.000.000 12.000.000 14.000.000 16.000.000 18.000.000 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 Berlaku Konstan Linear (Berlaku) Linear (Konstan)
  18. 18. Peranan Sektor PDRB Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 11 III. PERANAN SEKTOR PDRB KOTA PALANGKA RAYA 3.1. Peranan Sektor PDRB Kota Palangka Raya Atas Dasar Harga Berlaku dan Konstan 2000 Tahun 2008 –2012 ada Tabel 3.1 dapat dilihat bahwa sektor Jasa-jasa mendominasi PDRB menurut lapangan usaha di Kota Palangka Raya. Sektor kedua yang menjadi andalan di Kota Palangka Raya adalah sektor Pengangkutan dan Komunikasi. Sektor Perdagangan, Hotel & Restoran menjadi sektor andalan ketiga di Kota Palangka Raya. Tabel 3.1 Peranan Sektor PDRB Atas Dasar Harga Berlaku Kota Palangka Raya Tahun 2008-2012 (persen) Lapangan Usaha 2008 2009 2010 2011*) 2012**) Rata-rata 2008-2012 (1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) 1. Pertanian 6,99 6,84 6,17 5,72 5,46 6,24 2. Pertambangan & Penggalian 1,63 1,73 1,62 1,49 1,40 1,57 3. Industri Pengolahan 5,37 5,35 4,92 4,52 4,28 4,89 4. Listrik, Gas dan Air Besih 2,91 2,81 2,66 2,62 2,64 2,73 5. Konstruksi 6,91 7,16 6,62 6,43 6,53 6,73 6. Perdagangan, Hotel & Restoran 15,64 16,26 15,84 16,20 16,69 16,13 7. Pengangkutan & Komunikasi 20,63 20,05 18,85 18,08 17,70 19,06 8. Keuangan, Persewaan & Jasa Pershn. 6,18 6,55 8,58 9,43 9,87 8,13 9. Jasa-jasa 33,72 33,25 34,74 35,50 35,43 34,53 Produk Domestik Regional Bruto 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00 Keterangan : *) Angka sementara **) Angka sangat sementara Seperti telah disebutkan di atas bahwa sektor Jasa-jasa masih menjadi andalan dalam struktur PDRB atas dasar harga berlaku di Kota Palangka Raya menurut lapangan usaha sampai dengan tahun 2012. Andil sektor ini fluktuatif terhadap pembentukan PDRB Kota Palangka Raya, pada tahun 2008 peranan sektor jasa sebesar 33,72 persen meningkat menjadi 35,43 persen pada tahun 2012, dengan rata-rata selama lima tahun sebesar 34,53 persen. Sektor andalan yang kedua adalah sektor Pengangkutan dan Komunikasi dengan peranan pada tahun 2008 sebesar 20,63 persen menurun menjadi 17,70 persen pada tahun 2012. Andil sektor ini secara rata-rata selama tahun 2008-2012 sebesar 19,06 persen. Sektor andalan yang ketiga adalah sektor Perdagangan, Hotel dan Restoran dengan peranan sebesar 15,64 persen P
  19. 19. Peranan Sektor PDRB Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 12 tahun 2008. Kemudian pada tahun 2012 peranan sektor ini meningkat menjadi 16,69 persen dengan rata-rata 2008-2012 sebesar 16,13 persen. Sebaliknya sektor yang mempunyai peranan yang kecil dalam perekonomian Kota Palangka Raya adalah sektor Pertambangan dan Penggalian dengan andil kurang dari dua persen. Pada tahun 2008 andilnya hanya sebesar 1,63 persen dari total nilai PDRB atas dasar harga berlaku Kota Palangka Raya. Tahun 2012 andilnya menurun menjadi 1,40 persen, sehingga nilai rata-rata selama tahun 2008 - 2012 sebesar 1,57 persen. Tabel 3.2 Peranan Sektor PDRB Atas Dasar Harga Konstan 2000 Kota Palangka Raya Tahun 2008-2012 (persen) Lapangan Usaha 2008 2009 2010 2011*) 2012**) Rata-rata 2008-2012 (1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) 1. Pertanian 6,52 6,32 5,79 5,43 5,17 5,84 2. Pertambangan & Penggalian 1,59 1,65 1,64 1,55 1,49 1,58 3. Industri Pengolahan 5,71 5,61 5,38 5,13 4,87 5,34 4. Listrik, Gas dan Air 1,63 1,59 1,55 1,51 1,51 1,56 5. Konstruksi 7,75 8,01 8,01 8,16 8,22 8,03 6. Perdagangan, Hotel & Restoran 17,95 18,45 18,62 19,16 19,69 18,77 7. Pengangkutan & Komunikasi 18,22 17,79 17,47 17,26 16,72 17,49 8. Keuangan, Persewaan & Jasa Pershn. 6,05 6,45 7,38 7,64 8,16 7,14 9. Jasa-jasa 34,59 34,11 34,15 34,16 34,17 34,24 Produk Domestik Regional Bruto 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00 Keterangan : *) Angka sementara **) Angka sangat sementara Searah dengan PDRB atas dasar harga berlaku, struktur PDRB atas dasar harga konstan juga sama, masih didominasi oleh sektor Jasa-jasa, sektor Pengangkutan dan Komunikasi serta sektor Perdagangan, Hotel & Restoran. Sektor Jasa-jasa rata-rata sebesar 34,24 persen selama tahun 2008 sampai tahun 2012. Kemudian rata-rata sektor Pengangkutan dan Komunikasi sebesar 17,49 persen sedangkan sektor Perdagangan, Hotel & Restoran sebesar 18,77 persen.
  20. 20. Peranan Sektor PDRB Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 13 3.2. Trend Perkembangan Peranan Sektor Primer, Sekunder dan Tersier PDRB Kota Palangka Raya Tahun 2002– 2012 Gambar di atas adalah trend perkembangan peranan sektor primer, sekunder dan tersier dalam pembentukan PDRB Kota Palangka Raya atas dasar harga berlaku. Trend sektor primer yang meliputi sektor Pertanian & sektor Pertambangan/Penggalian menunjukkan penurunan dari 6,95 persen tahun 2002 menjadi 6,86 persen pada tahun 2012. Sedangkan trend sektor sekunder yang meliputi sektor Industri, sektor Listrik, Gas & Air Bersih dan sektor Bangunan menunjukkan trend yang menurun pula yakni dari 14,29 persen pada tahun 2002 menjadi 13,45 persen pada tahun 2012. Sebaliknya untuk trend sektor tersier yang meliputi sektor Perdagangan, Hotel & Restoran, sektor Pengangkutan & Komunikasi, sektor Keuangan serta sektor Jasa-jasa mengalami peningkatan dari 78,76 persen tahun 2002 menjadi 79,69 persen pada tahun 2012. Gambar 3.1 Trend Perkembangan Peranan Sektor Primer, Sekunder & Tersier PDRB Kota Palangka Raya Atas Dasar Harga Berlaku Tahun 2002 - 2012 (persen) 0 10 20 30 40 50 60 70 80 90 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 Sektor Primer Sektor Sekunder Sektor Tersier Trend Sektor Primer trend sektor sekunder Trend Sektor Tersier
  21. 21. Peranan Sektor PDRB Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 14 Gambar 3.2 Trend Perkembangan Peranan Sektor Primer, Sekunder & Tersier PDRB Kota Palangka Raya Atas Dasar Harga Konstan 2000 Tahun 2002 - 2012 (persen) 0 10 20 30 40 50 60 70 80 90 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 Sektor Primer Sektor Sekunder Sektor Tersier Trend Sektor Primer Trend Sektor Sekunder Trend Sektor Tersier Gambar 3.2 menunjukkan trend perkembangan PDRB Kota Palangka Raya atas dasar harga konstan 2000. Trend Sektor primer menunjukkan penurunan dari 6,99 persen pada tahun 2002 menjadi 6,66 persen pada tahun 2012. Trend sektor sekunder menunjukkan adanya kenaikan yaitu dari 14,30 persen pada tahun 2002 menjadi sekitar 14,59 persen pada tahun 2012. Trend sektor tersier juga menunjukkan sedikit peningkatan dari 78,71 persen pada tahun 2002 menjadi 78,75 persen pada tahun 2012.
  22. 22. Analisis Location Quotient Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 15 IV. ANALISIS LOCATION QUOTIENT (LQ) ocation Quotient (LQ) merupakan suatu teknik analisis yang digunakan untuk mengukur konsentrasi dari suatu kegiatan ekonomi atau sektor di suatu daerah dengan cara membandingkan peranannya dalam perekonomian daerah tersebut dengan peranan dari kegiatan ekonomi/sektor yang sama pada tingkat yang lebih luas. LQ dimanfaatkan untuk mengidentifikasi sumber-sumber pertumbuhan regional, menganalisa kecenderungan dari faktor-faktor yang mempengaruhi hasil-hasil kegiatan ekonomi di suatu daerah dalam lingkup daerah himpunannya. Pada publikasi ini akan disajikan analisis Location Quotient PDRB Kota Palangka Raya terhadap PDRB Provinsi Kalimantan Tengah yang akan digunakan untuk melihat tingkat spesialisasi sektoral/komoditas dari PDRB Kota Palangka Raya dalam memproduksi barang atau jasa. Dengan kata lain analisis Location Quotient digunakan untuk melihat sektor-sektor unggulan yang ada di Kota Palangka Raya dengan memanfaatkan data PDRB Kota Palangka Raya. Tabel 4.1 Koefisien LQ PDRB Kota Palangka Raya Terhadap PDRB Provinsi Kalimantan Tengah Tahun 2011 dan 2012 Lapangan Usaha Koefisien LQ 2011 Koefisien LQ 2012 (1) (2) (3) 1. Pertanian 0,20 0,20 2. Pertambangan & Penggalian 0,16 0,14 3. Industri Pengolahan 0,61 0,61 4. Listrik, Gas dan Air 3,87 3,89 5. Konstruksi 1,16 1,18 6. Perdagangan, Hotel & Restoran 0,78 0,79 7. Pengangkutan & Komunikasi 2,20 2,16 8. Keuangan, Persewaan & Jasa Pershn. 1,60 1,63 9. Jasa-jasa 2,64 2,66 Kriteria penghitungan dan definisi LQ  1LQ : menunjukkan bahwa sektor tersebut merupakan sektor unggulan pada daerah tersebut, dan mampu bersaing dengan sektor yang sama pada daerah lain  1LQ : menunjukkan bahwa sektor tersebut bukan merupakan sektor unggulan pada daerah tersebut, dan kurang mampu bersaing dengan sektor yang sama pada daerah lain L
  23. 23. Penanaman Modal (Investasi) Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 16 V. PENANAMAN MODAL (INVESTASI) 5.1. Pembentukan Modal Tetap Bruto (PMTB) Kota Palangka Raya Selama 2002 – 2012 embentukan Modal Tetap Bruto (PMTB) Kota Palangka Raya atas dasar harga berlaku dan konstan selama kurun waktu 2002 – 2012 selalu menunjukkan laju peningkatan yang positif, Laju pertumbuhan PMTB berlaku yang paling besar terjadi pada tahun 2007, sedangkan PMTB atas dasar harga konstan tertinggi pada tahun 2012 dengan pertumbuhannya masing-masing sebesar 62,68 persen dan 9,96 persen. Pada tahun 2012 laju pertumbuhan PMTB atas dasar harga berlaku mencapai angka 17,90 persen dan atas dasar harga konstan mencapai 9,96 persen. Tabel 5.1 Pembentukan Modal Tetap Bruto (PMTB) Atas Dasar Harga Berlaku dan Konstan 2000 serta Pertumbuhannya Tahun 2002 -2012 (Jutaan Rupiah) Tahun PMTB ADHB Pertumbuhan PMTB ADHB PMTB ADHK Pertumbuhan PMTB ADHK (1) (2) (3) (4) (5) 2002 357.856,97 10,64 333.919,06 1,50 2003 385.342,35 7,68 340.694,27 2,03 2004 405.901,98 5,34 357.796,12 5,02 2005 475.514,57 17,15 393.271,25 9,91 2006 504.099,48 6,01 407.704,69 3,67 2007 820.093,52 62,68 429.518,49 5,35 2008 989.498,82 20,66 457.203,74 6,45 2009 1.075.365,81 8,68 489.823,85 7,13 2010 1.527.042,98 42,00 523.486,38 6,87 2011*) 1.891.313,12 23,85 560.601,56 7,09 2012**) 2.229.859,88 17,90 616.458,77 9,96 Keterangan : *) Angka sementara **) Angka sangat sementara 5.2. Rencana dan Realisasi Penanaman Modal Asing dan Penanaman Modal Dalam Negeri tahun 2011 - 2012 Rencana Penanaman Modal Asing atau disebut rencana investasi asing sampai dengan tahun 2012 menunjukkan peningkatan tetapi untuk rencana Penanaman Modal Dalam Negeri (investasi dalam negeri) di Kota Palangka Raya tidak ada peningkatan alias stagnan/tetap. P
  24. 24. Penanaman Modal (Investasi) Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 17 Peningkatan investasi yang terjadi pada rencana PMA ada pada sektor jasa lainnya, hal ini disebabkan oleh adanya pergeseran sektor usaha yang terjadi di Kota Palangka Raya dan berakibat pada meningkatnya penanaman modal, khususnya dari investasi luar negeri (asing). Untuk rencana PMDN belum terlihat rencana penambahan proyeknya di Kota Palangka Raya ini selama tahun 2012, investasi ini hanya meneruskan kegiatan/proyek yang sedang berjalan dari tahun 2011 sampai dengan tahun 2012. Tabel 5.2 Rencana PMA yang disetujui Pemerintah Menurut Sektor/SubSektor di Kota Palangka Raya (Ribu US$.) Tahun 2011 – 2012 Sektor / Sub Sektor 2011 2012 Jumlah proyek Nilai (Ribu US$) Jumlah proyek Nilai (Ribu US$) (1) (2) (3) (4) (5) 1. Perkebunan 0 0,00 0 0,00 2. Perikanan 0 0,00 0 0,00 3. Kehutanan 0 0,00 0 0,00 4. Pertambangan 0 0,00 0 0,00 5. Industri Kayu 2 606,94 2 606,94 6. Industri Kimia 0 0,00 0 0,00 7. Perhotelan 1 600,00 1 600,00 8. Jasa Angkutan 0 0,00 0 0,00 9. Real Estate 1 400,00 1 400,00 10. Jasa Lainnya 20 42.293,59 21 46.093,59 11. Industri Karet Remah 1 0,00 1 0,00 Jumlah 25 43.900,53 26 47.700,53 Sumber : Badan Penanaman Modal Daerah Provinsi Kalimantan Tengah Pada tabel 5.2 dan tabel 5.3 disajikan data rencana PMA dan rencana PMDN tahun berjalan. Dari tabel 5.2 dapat kita lihat rencana PMA yang disetujui pemerintah pada tahun 2011 sebesar US$ 43,90 juta naik menjadi US$ 47,70 juta pada tahun 2012. Jumlah proyek pada rencana PMA masih lebih banyak terjadi dibandingkan dengan rencana PMDN. Proyek yang ada pada rencana PMDN jumlah dan sektornya sama dengan tahun lalu. Dari tabel 5.3 dapat dilihat bahwa pada tahun 2011 dan 2012 ada dua rencana PMDN yang disetujui pemerintah yaitu sektor jasa angkutan dan sektor jasa lainnya.
  25. 25. Penanaman Modal (Investasi) Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 18 Tabel 5.3 Rencana PMDN yang disetujui Pemerintah Menurut Sektor/SubSektor di Kota Palangka Raya (Juta Rp.) Tahun 2011 – 2012 Sektor / Sub Sektor 2011 2012 Jumlah proyek Nilai (Juta Rp.) Jumlah proyek Nilai (Juta Rp.) (1) (2) (3) (4) (5) 1. Perkebunan 0 0,00 0 0,00 2. Perikanan 0 0,00 0 0,00 3. Kehutanan 0 0,00 0 0,00 4. Pertambangan 0 0,00 0 0,00 5. Industri Kayu 0 0,00 0 0,00 6. Industri Kimia 0 0,00 0 0,00 7. Perhotelan 0 0,00 0 0,00 8. Jasa Angkutan 1 6.250,00 1 6.250,00 9. Real Estate 0 0,00 0 0,00 10. Jasa Lainnya 4 136.388,63 4 136.388,63 11. Industri Karet Remah 0 0,00 0 0,00 Jumlah 5 142.638,63 5 142.638,63 Sumber : Badan Penanaman Modal Daerah Provinsi Kalimantan Tengah Berbeda dengan dua tabel sebelumnya, data yang disajikan pada tabel 5.4 dan tabel 5.5 adalah data akumulasi rencana dan realisasi proyek PMA dan PMDN di Kota Palangka Raya. Tabel 5.4 Rencana dan Realisasi Proyek Penanaman Modal Asing (PMA) di Kota Palangka Raya (Ribu US$) 2009-2012 Tahun Jumlah Proyek Rencana Realisasi % (1) (2) (3) (4) (5) 2009 11 34.098,03 1.206,00 3,54 2010 21 38.900,53 606,00 1,56 2011 25 43.900,53 1.424,94 3,25 2012 26 47.700,53 1.495,31 3,13 Sumber : Badan Penanaman Modal Daerah Provinsi Kalimantan Tengah Rencana proyek Penanaman Modal Asing di Kota Palangka Raya pada tahun 2012 meningkat sebesar 8,66 % dibandingkan dengan tahun 2011. Peningkatan Rencana investasi Penanaman Modal Asing yang telah disetujui oleh pemerintah ini diikuti dengan peningkatan
  26. 26. Penanaman Modal (Investasi) Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 19 realisasi riil nya. Ini dapat dilihat dari tabel 5.4 bahwa realisasi proyek pada tahun 2011 mencapai US$ 1,42 juta atau 3,25 % dari rencana yang telah disetujui, sedangkan pada tahun 2012 meningkat menjadi US$ 1,50 juta atau 3,13 % dari rencana investasinya. Tabel 5.5 Rencana dan Realisasi Proyek Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) di Kota Palangka Raya (Juta Rp.) 2009-2012 Tahun Jumlah Proyek Rencana Realisasi % (1) (2) (3) (4) (5) 2009 10 453.745,11 320.376,70 70,61 2010 4 132.738,63 29.894,00 22,52 2011 5 142.638,63 993,48 0,70 2012 5 142.638,63 384.126,74 269,30 Sumber : Badan Penanaman Modal Daerah Provinsi Kalimantan Tengah Pada rencana investasi Penanaman Modal Dalam Negeri yang disetujui oleh pemerintah pada tahun 2012 tidak ada pergerakan atau sama dengan tahun sebelumnya. Realisasi proyek pada tahun 2011 dari rencana sebesar Rp. 142,64 milyar tetapi pada realisasinya hanya mencapai Rp. 993,48 ribu atau sekitar 0,70 persen, baru pada tahun 2012 dengan rencana proyek sama dengan tahun 2011, realisasinya mencapai Rp. 384,13 milyar atau sebesar 269,30 persen dari rencana proyek yang telah disetujui pemerintah. Tenaga kerja yang direncanakan untuk mengerjakan proyek PMA di kota Palangka Raya pada tahun 2012 sebanyak 3.212 orang tenaga kerja indonesia dan 84 orang tenaga kerja asing, tidak sesuai dengan realisasi yang terjadi didalam pengerjaan proyek tersebut yaitu tenaga kerja indonesia hanya 255 orang dan tenaga kerja asingnya 12 orang saja, angka berdasarkan data yang berasal dari Badan Penanaman Modal Daerah Provinsi Kalimantan Tengah.
  27. 27. Inflasi Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 20 VI. INFLASI nflasi di suatu daerah adalah indikator penting untuk bahan analisis ekonomi karena menunjukkan kenaikan harga barang dan jasa secara umum yang terjadi karena adanya kegiatan ekonomi dengan adanya permintaan (demand) dan penawaran (supply). Indikator yang digunakan untuk melihat perkembangan inflasi pada publikasi ini adalah perubahan Indeks Harga Konsumen (IHK) Kota Palangka Raya dan Indeks Harga Konsumen Sampit yang diterbitkan secara bulanan oleh BPS pusat berdasar data hasil survei BPS Provinsi Kalimantan Tengah. Menurut para ahli ekonomi, inflasi yang wajar adalah maksimum 10 persen per tahun. Inflasi di atas 10 persen (double digit inflation), selain merugikan masyarakat berpendapatan tetap dan berpenghasilan rendah juga akan menyulitkan pertumbuhan ekonomi daerah, atau dengan kata lain akan timbul stagnase ekonomi. 6.1. Tingkat Inflasi Kota Palangka Raya dan Sampit Sebagai bahan analisis pada penerbitan buku indikator ini akan disajikan tingkat inflasi Kota Palangka Raya disandingkan dengan tingkat inflasi Sampit sebagai bahan untuk menganalisa sejauh mana kaitan/hubungan perubahan harga yang terjadi di Kota Palangka Raya terhadap kabupaten sekitarnya dalam hal ini Sampit. Dari Tabel 6.1 dapat kita lihat bahwa fluktuasi harga terjadi baik di Kota Palangka Raya maupun di Sampit. Dari tahun 2002 – 2012 ada kondisi dimana inflasi Kota Palangka Raya lebih tinggi dari inflasi Sampit dan sebaliknya dapat terjadi pula justru inflasi di Sampit lebih tinggi daripada di Kota Palangka Raya. Inflasi di Kota Palangka Raya maupun di Sampit paling tinggi terjadi pada tahun 2005 yaitu masing-masing sebesar 12,12 persen dan 11,90 persen. Kenaikan harga-harga yang terwakilkan dengan angka inflasi tersebut terjadi pada era krisis moneter. Kenaikan harga barang-barang masih dalam kondisi yang tidak stabil karena pasokan barang kebutuhan pokok masih belum lancar. Sedangkan inflasi terendah terjadi pada tahun 2009 dimana Kota Palangka Raya mencapai angka inflasi sebesar 1,39 persen sedangkan Sampit mencapai 2,85 persen. Jika dilihat lebih jauh lagi, pada tahun 2006, 2007, dan 2010 angka inflasi Kota Palangka Raya dan Sampit relatif berdekatan yang dapat diartikan bahwa persentase kenaikan harga-harga di Kota Palangka Raya maupun di Sampit tidak jauh berbeda. I
  28. 28. Inflasi Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 21 Tabel 6.1 Tingkat Inflasi Kota Palangka Raya dan Sampit, Tahun 2002-2012 Tahun Inflasi ( % ) Palangka Raya Sampit (1) (2) (3) 2002 9,18 7,59 2003 5,68 3,06 2004 7,25 6,97 2005 12,12 11,90 2006 7,72 7,75 2007 7,96 7,57 2008 11,65 8,89 2009 1,39 2,85 2010 9,49 9,53 2011 5,28 3,60 2012 6,73 4,69 Gambar 6.1 Tingkat Inflasi Kota Palangka Raya dan Sampit, Tahun 2002-2012 0 5 10 15 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 Palangka Raya Sampit (%)
  29. 29. Inflasi Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 22 6.2. Trend Tingkat Inflasi Kota Palangka Raya dan Sampit Apabila kita perhatikan Gambar 6.2 dan 6.3, garis trend inflasi Kota Palangka Raya dan Sampit tidak sama. Garis trend Kota Palangka Raya dari tahun 2002 sampai tahun 2012 mengalami kecenderungan menurun yang landai, sedangkan garis trend inflasi Sampit menunjukkan kecenderungan menurun yang lebih tajam dibanding garis trend inflasi Kota Palangka Raya. Gambar 6.2 Trend Tingkat Inflasi Kota Palangka Raya Tahun 2002 – 2012 0 5 10 15 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 Palangka Raya Linear (Palangka Raya) (%) Gambar 6.3 Trend Tingkat Inflasi Sampit Tahun 2002 – 2012 0 2 4 6 8 10 12 14 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 Sampit Linear (Sampit ) (%)
  30. 30. Inflasi Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 23 6.3 Indeks Harga Konsumen Kota Palangka Raya dan Sampit Tabel 6.2 Indeks Harga Konsumen (IHK) Kota Palangka Raya Menurut Kelompok Pengeluaran Tahun 2004 - 2012*) Tahun/Bulan Umum Bahan Makanan Mkn. Jadi, Minuman, Rkk&tbk Perumahan Sandang Kesehatan Penddk, Rekr. & Olahraga Trans. & Kom. (1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) (9) 2004 117,44 112,18 117,74 129,74 116,39 116,75 113,97 112,61 2005 131,67 121,04 126,41 147,90 124,92 119,10 117,93 152,41 2006 141,83 143,56 132,11 151,39 130,88 123,09 130,90 153,26 2007 153,12 159,38 149,38 159,60 145,41 128,28 133,27 153,28 2008 116,19 133,65 121,90 107,99 117,05 105,76 105,70 103,76 2009 117,80 134,74 130,78 107,19 125,77 109,76 105,93 99,68 2010 128,98 164,99 140,02 111,64 136,79 114,27 106,49 101,41 2011 135,79 168,81 147,21 157,70 157,70 125,05 110,41 104,06 2012 Januari 139,23 179,72 147,85 124,90 157,94 125,45 110,44 103,79 Februari 138,94 176,24 148,25 128,07 158,24 126,37 110,44 102,78 Maret 138,85 176,25 148,26 126,95 159,51 126,74 110,44 102,93 April 138,46 173,19 149,89 127,26 158,50 126,84 110,64 103,19 Mei 138,80 173,34 150,72 127,76 159,06 126,98 110,64 103,23 Juni 139,80 174,45 151,87 129,54 161,39 126,98 110,69 103,25 Juli 141,28 176,61 155,21 129,76 161,61 126,98 111,00 104,64 Agustus 142,42 179,64 155,25 128,98 162,38 127,44 115,22 105,65 September 141,95 178,20 155,61 127,18 165,01 128,32 117,24 104,82 Oktober 141,83 176,61 155,85 127,11 166,58 128,93 117,37 105,29 Nopember 142,64 179,23 156,00 127,49 166,72 128,97 117,38 105,58 Desember 144,93 186,38 157,51 128,59 166,85 129,13 117,39 105,83 *) 2002 -- Mei 2008 (2002=100) Juni 2008 – 2012 (2007=100)
  31. 31. Inflasi Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 24 Tabel 6.3 Indeks Harga Konsumen (IHK) Sampit Menurut Kelompok Pengeluaran Tahun 2004 - 2012*) Bulan Umum Bahan Makanan Mkn. Jadi, Minuman, Rkk&tbk Perumahan Sandang Kesehatan Penddk, Rekr. & Olahraga Trans. & Kom. (1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) (9) 2004 114,23 110,73 116,45 119,15 123,37 111,10 108,90 113,42 2005 127,82 122,36 122,92 138,48 127,82 120,45 116,07 152,14 2006 137,72 137,67 130,44 146,37 133,92 124,58 116,19 152,56 2007 148,14 149,69 136,67 163,92 143,00 127,99 118,30 154,73 2008 112,51 118,93 115,27 111,12 123,05 103,55 103,62 102,13 2009 115,72 124,05 123,90 112,90 129,10 104,88 107,07 98,91 2010 126,75 153,73 129,81 117,03 140,45 106,47 110,40 100,15 2011 131, 31 156,32 138,56 120,69 152,53 111,28 116,98 101,12 2012 Januari 133,89 162,08 141,07 123,71 152,29 111,17 116,98 101,27 Februari 134,11 160,09 141,34 126,42 153,02 111,27 117,16 101,33 Maret 134,73 161,08 141,81 126,30 153,18 112,20 122,15 101,55 April 134,86 160,64 142,29 126,70 153,07 112,27 122,97 101,81 Mei 134,21 158,18 142,78 126,41 152,36 112,46 123,56 101,82 Juni 135,08 161,28 143,53 126,14 152,21 112,86 123,49 101,82 Juli 135,63 162,87 144,57 125,98 152,41 112,83 126,13 101,14 Agustus 135,97 161,54 144,84 128,06 153,10 112,93 126,35 101,71 September 135,90 160,29 144,95 128,73 155,34 113,18 125,82 101,27 Oktober 135,83 158,73 145,82 128,71 156,74 114,52 125,97 101,46 Nopember 136,14 158,76 146,28 129,77 156,12 114,48 127,20 101,38 Desember 137,47 162,55 147,80 129,78 156,87 114,57 127,23 101,55 *) 2002 -- Mei 2008 (2002=100) Juni 2008 – 2012 (2007=100)
  32. 32. Perbankan Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 25 VII. PERBANKAN nformasi mengenai potensi dana baik di perkotaan maupun di perdesaan sangat berguna bagi pemerintah, dunia usaha dan dunia perbankan, terutama bagi perencanaan, pelaksanaan maupun pengawasan berkaitan dengan aktivitas ketiga lembaga tersebut. Bagi pemerintah informasi tentang potensi dana dapat dimanfaatkan untuk antisipasi tingkat investasi dan tingkat kesejahteraan masyarakat sebagai dampak pembangunan. Adapun bagi dunia usaha informasi tersebut penting untuk antisipasi permintaan barang dan jasa, sedangkan bagi dunia perbankan lebih diutamakan bagi upaya- upaya mobilisasi dana. Upaya mobilisasi dana pada hakekatnya mengandung dua aspek; aspek peningkatan bagian dari penghasilan yang disisihkan untuk tabungan (peningkatan saving rate); dan aspek peningkatan efisiensi dan efektivitas penggunaan dana tabungan yang ada. Kedua aspek tersebut mempunyai arti yang penting bagi pembangunan atau pertumbuhan ekonomi. Aspek yang pertama meningkatkan investasi, sedangkan aspek yang kedua meningkatkan hasil (produksi barang dan jasa) dari investasi yang dilakukan. 7.1. Posisi Kredit Perbankan Menurut Jenis Penggunaannya Tahun 2005 – 2012 Selama kurun waktu tahun 2005 sampai dengan tahun 2012 posisi kredit perbankan pada posisi 31 Desember hampir selalu mengalami peningkatan. Posisi kredit pada tahun 2012 mengalami peningkatan sebesar 25,19 persen dibandingkan tahun 2011 yaitu sebesar Rp. 3,13 trilyun naik menjadi Rp. 3,92 trilyun pada tahun 2012. Adapun penggunaan kredit sebesar tersebut paling banyak digunakan untuk konsumsi yang mencapai 64,27 persen dari total penggunaan kredit pada tahun 2012, diikuti penggunaan untuk modal kerja sebesar 24,06 persen serta untuk investasi sebesar 11,67 persen. Terjadi peningkatan yang cukup signifikan dari masing-masing penggunaannya, hal ini dapat dilihat pada sektor modal kerja telah terjadi kenaikan sebesar 33,17 persen dari modal kerja pada tahun sebelumnya. Penggunaan untuk konsumsi meningkat sebesar 15,75 persen, untuk investasi menunjukkan kenaikan cukup tajam sebesar 85,62 persen dibandingkan penggunaan untuk investasi pada tahun 2011. I
  33. 33. Perbankan Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 26 Tabel 7.1 Posisi Kredit Perbankan Rupiah dan Valuta Asing menurut Penggunaan di Kota Palangka Raya 2005 – 2012 (Jutaan Rupiah) Akhir Periode Modal Kerja Investasi Konsumsi Jumlah (1) (2) (3) (4) (5) 2005 100.235 39.527 332.554 472.317 2006 166.093 46.822 360.049 572.964 2007 257.763 80.130 529.400 867.293 2008 247.425 119.108 873.674 1.240.207 2009 317.120 196.199 1.152.205 1.665.523 2010 407.806 131.108 1.400.748 1.939.662 2011 708.075 246.379 2.176.124 3.130.579 2012 942.977 457.317 2.518.924 3.919.218 Sumber : Statistik Ekonomi - Keuangan Daerah Provinsi Kalimantan Tengah (Bank Indonesia – Palangka Raya; Maret 2013) 7.2. Posisi Kredit Perbankan Menurut Sektor Ekonomi Tahun 2008 – 2012 Menurut sektor ekonomi, posisi kredit perbankan dibagi menjadi 2 (dua) yaitu kredit yang diberikan berdasarkan lapangan usaha dan kepada bukan lapangan usaha. Bila berdasarkan lapangan usaha digolongkan menjadi 9 sektor. Sebagaimana telah diuraikan di atas, posisi kredit perbankan tahun 2012 meningkat sebesar 25,19 persen dibandingkan tahun 2011. Pada Tabel 7.2 kredit perbankan yang diberikan, didominasi kredit kepada bukan lapangan usaha seperti kredit untuk rumah tinggal, ruko, rukan dan kendaraan bermotor dengan persentase sebesar 64,27 persen dari total nilai kredit. Kemudian diikuti dengan sektor perdagangan, hotel & restoran, konstruksi dan sektor jasa-jasa dengan kontribusi masing- masing sebesar 14,78 persen, 4,27 persen dan 3,99 persen. Persentase kontribusi sektor ekonomi terhadap kredit perbankan bernilai kurang dari satu persen hanya dari sektor pertanian, peternakan, kehutanan dan perikanan yaitu 0,01 persen. Dari uraian tadi sejalan dengan gambaran sektor-sektor usaha yang berkembang di Kota Palangka Raya, dimana usaha perdagangan makin menunjukkan kemajuan yang sangat pesat di kota cantik ini. Pembangunan rumah tinggal maupun ruko bisa kita lihat makin banyak dibangun, dan juga sektor jasa, yaitu jasa hiburan dan rekreasi seperti Kalawa Waterpark mulai diresmikan dan dibuka untuk umum, terjadi juga di tahun 2012.
  34. 34. Perbankan Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 27 Tabel 7.2 Posisi Kredit Rupiah dan Valuta Asing menurut Sektor Ekonomi di Kota Palangka Raya Tahun 2008-2012 (Jutaan Rupiah) No. Sektor 2008 2009 2010 2011 2012 (1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) Berdasarkan Lapangan Usaha 366.533 513.319 538.914 954.455 1.400.294 1 . Pertanian, Peternakan, Kehutanan & Perikanan 60.215 106.946 57.681 37.937 42.418 2 Pertambangan dan Penggalian 8.459 21.069 974 107.294 121.081 3 Industri Pengolahan 7.189 2.759 7.713 14.084 50.115 4 Listrik, Gas dan Air Bersih 145 144 144 38.115 105.315 5 Konstruksi 64.863 57.697 55.261 67.763 167.085 6 Perdagangan, Hotel & Restoran 166.564 238.480 311.433 427.986 579.174 7 Pengangkutan dan Komunikasi 3.134 2.077 4.374 28.313 56.441 8 Keuangan, Real Estate & Jasa Perusahaan 39.287 78.639 58.590 95.508 122.489 9 Jasa-jasa 16.676 5.507 42.744 137.455 156.177 Bukan Lapangan Usaha 10 Lain-lain 873.674 1.152.205 1.400.748 2.176.124 2.518.924 Jumlah 1.240.207 1.665.523 1.939.662 3.130.579 3.919.218 Sumber : Statistik Ekonomi - Keuangan Daerah Provinsi Kalimantan Tengah (Bank Indonesia – Palangka Raya; Maret 2013) 7.3. Posisi Penghimpunan Dana Perbankan di Kota Palangka Raya Tahun 2008 - 2012 Posisi penghimpunan Dana Rupiah dan Valuta Asing pada tahun 2008 sampai dengan tahun 2012 selalu mengalami kenaikan. Pada tahun 2008 mencapai Rp 2,23 trilyun kemudian mengalami kenaikan dari tahun ke tahun hingga mencapai Rp. 5,01 trilyun pada tahun 2012 Mulai dari tahun 2008 sampai dengan tahun 2012 kenaikan jumlah penghimpunan dana masyarakat di bank umum mulai menunjukkan angka yang tinggi, artinya kepercayaan masyarakat untuk menyimpan uang di bank semakin membaik dan kesadaran yang tinggi untuk memiliki rasa aman dalam penyimpanan harta benda mereka.
  35. 35. Perbankan Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 28 Tabel 7.3 Posisi Penghimpunan Dana Rupiah dan Valuta Asing Menurut Jenis Simpanan di Kota Palangka Raya (Jutaan Rupiah) Tahun Giro Simpanan Berjangka Tabungan Jumlah (1) (2) (3) (4) (5) 2008 416.081 579.820 1.233.039 2.228.940 2009 330.381 644.984 1.532.142 2.507.507 2010 654.005 785.854 2.085.762 3.525.621 2011 792.061 909.111 2.404.466 4.105.638 2012 894.097 1.197.240 2.916.621 5.007.958 Sumber : Statistik Ekonomi - Keuangan Daerah Provinsi Kalimantan Tengah (Bank Indonesia – Palangka Raya; Maret 2013) Dari jumlah total penghimpunan dana tahun 2012 terjadi kenaikan sebesar 21,98 persen dibandingkan tahun 2011 dimana pada rekening giro mengalami kenaikan sebesar 12,88 persen, rekening simpanan berjangka naik sebesar 31,69 persen serta rekening tabungan naik 21,30 persen. Selanjutnya jika dilihat andil masing-masing jenis simpanan terhadap jumlah dana yang tersimpan pada tahun 2012 maka dapat dilihat rekening giro memberikan andil sebesar 17,85 persen, rekening simpanan berjangka sebesar 23,91 persen dan rekening tabungan sebesar 58,24 persen sekaligus sebagai penyumbang andil terbesar yakni melebihi separuh dari total seluruh simpanan yang berhasil dihimpun oleh seluruh Bank di Kota Palangka Raya. Selama tahun 2012 di Kota Palangka Raya Bank-bank besar yang sudah ada di kota ini, mulai banyak membuka unit-unitnya di setiap wilayah kota, seperti BRI, BTN dan Mandiri, hal ini sebagai upaya untuk memudahkan pelayanan kepada nasabahnya, dan merupakan strategi untuk membuka peluang penambahan nasabah baru.
  36. 36. Kependudukan Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 29 VIII. KEPENDUDUKAN 8.1 Perkembangan Penduduk Kota Palangka Raya Tahun 2002 - 2012 ependudukan merupakan aspek yang paling mendasar dalam pembangunan. Dalam nilai universal, penduduk merupakan pelaku dan sasaran pembangunan sekaligus yang menikmati hasil pembangunan. Pertambahan penduduk yang cepat, penyebaran penduduk yang tidak merata dan kualitas penduduk yang rendah merupakan ciri-ciri masalah kependudukan di Indonesia umumnya, dan di Palangka Raya khususnya. Penyebaran penduduk yang tidak merata akan mengakibatkan pemanfaatan sumber daya manusia tidak atau kurang efektif. Tabel 8.1 Perkembangan Penduduk Kota Palangka Raya Menurut Jenis Kelamin Tahun 2002-2012 Tahun Jenis Kelamin Total Laki-laki Perempuan (1) (2) (3) (4) 2002 90.748 88.984 179.732 2003 85.132 83.317 168.449 2004 89.815 92.449 182.264 2005 90.359 92.892 183.251 2006 90.572 92.230 182.802 2007 93.547 94.576 188.123 2008 94.391 96.632 191.014 2009 99.038 101.960 200.998 2010 113.005 107.957 220.962 2011 114.898 109.765 224.663 2012 117.414 112.185 229.599 Sumber : BPS Kota Palangka Raya Jumlah penduduk Kota Palangka Raya pada tahun 2012 meningkat dibanding tahun 2011. Peningkatan jumlah penduduk tahun 2012 dibandingkan dengan 2011 sebesar 2,20 persen. Angka tersebut lebih tinggi jika dibandingkan dengan kenaikan jumlah penduduk dari tahun 2011 ke 2010, yaitu sebesar 1,67 persen. Untuk melihat perbandingan antara jumlah penduduk laki-laki dengan jumlah penduduk perempuan dapat juga menggunakan rasio jenis kelamin. Pada tahun 2012 rasio jenis kelamin di Kota Palangka Raya sebesar 105, yang berarti bahwa diantara 105 orang K
  37. 37. Kependudukan Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 30 Gambar 8.1 Trend Perkembangan Penduduk Kota Palangka Raya Tahun 2002-2012 (jiwa) 150.000 200.000 250.000 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 Jumlah Penduduk Trend Penduduk penduduk laki-laki terdapat 100 orang penduduk perempuan. Selama 3 tahun terakhir (2010 - 2012) jumlah penduduk laki-laki lebih banyak dibandingkan dengan jumlah penduduk perempuan. 8.2 Trend Perkembangan Penduduk Kota Palangka Raya Tahun 2002 - 2012 Masalah penduduk sebenarnya sangat kompleks, banyak sekali aspek yang mencakup didalamnya, diantaranya aspek pangan, pemukiman, sandang, pendidikan, kesehatan, ketenagakerjaan, lingkungan hidup, dan sebagainya. Trend perkembangan jumlah penduduk Kota Palangka Raya (gambar 8.1) pada tahun 2002 sampai tahun 2012 menunjukkan trend meningkat, yaitu dari titik 1,79 ribu jiwa ke titik 2,30 ribu jiwa. Sekaitan dengan hal tersebut artinya tingkat pertumbuhan penduduknya juga mengalami peningkatan. Tingkat pertumbuhan penduduk yang terlalu tinggi secara langsung telah menimbulkan masalah dalam upaya untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakatnya, Tingkat pertumbuhan penduduk yang semakin cepat menyebabkan proporsi penduduk yang belum dewasa menjadi bertambah tinggi dan jumlah anggota keluarga bertambah besar.
  38. 38. Kependudukan Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 31 8.3 Angkatan Kerja Kota Palangka Raya Tahun 2002 – 2012 Jumlah angkatan kerja pada tahun 2012 di Kota Palangka Raya mencapai 94.054 orang berkurang sekitar 16.272 orang dibandingkan dengan jumlah angkatan kerja pada tahun 2011 sebesar 110.326 orang atau turun 14,75 persen. Dari jumlah angkatan kerja tersebut, jumlah penduduk yang bekerja pada tahun 2012 sebesar 88.049 orang, dan ini berkurang sekitar 18.058 orang jika dibandingkan dengan keadaan tahun 2011, yaitu sebesar 106.107 orang atau turun 17,02 persen. Sebaliknya jumlah penduduk dalam kategori pengangguran terbuka tahun 2012 meningkat dari 4.219 orang menjadi 6.005 orang dibanding tahun 2011 atau naik sebesar 42,33 persen. Tabel 8.2 : Angkatan Kerja Kota Palangka Raya Tahun 2002 – 2012 Tahun Bekerja Pengangguran Terbuka Angkatan Kerja Orang % Orang % (1) (2) (3) (4) (5) (6) 2002 56.938 88,41 7.461 11,59 64.399 2003 55.641 82,83 11.534 17,17 67.175 2004 59.641 85,89 9.806 14,11 69.498 2005 61.812 85,05 10.863 14,95 72.675 2006 62.749 83,71 12.211 16,29 74.960 2007 74.142 90,47 7.807 9,53 81.949 2008 76.467 91,80 6.830 8,20 83.297 2009 79.648 90,83 8.044 9,17 87.692 2010 91.274 91,52 8.462 8,48 99.736 2011 106.107 96,18 4.219 3,82 110.326 2012 88.049 93,62 6.005 6,38 94.054 Sumber : Hasil Survei Angkatan Kerja Nasional 2012 Konsep dan Definisi  Angkatan kerja adalah penduduk usia kerja (15 tahun dan lebih) yang bekerja, atau punya pekerjaan namun sementara tidak bekerja dan pengangguran.  Bekerja adalah kegiatan ekonomi yang dilakukan oleh seseorang dengan maksud memperoleh atau membantu memperoleh pendapatan atau keuntungan, paling sedikit 1 jam (tidak terputus) dalam seminggu yang lalu. Kegiatan tersebut termasuk pula kegiatan pekerja tak dibayar yang membantu dalam suatu usaha/kegiatan ekonomi.
  39. 39. Kependudukan Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 32  Beberapa catatan tentang konsep bekerja : i. Mereka yang melakukan kegiatan menghasilkan padi/palawija walaupun untuk konsumsi sendiri untuk memenuhi kebutuhannya dianggap bekerja. ii. Seorang anak sekolah yang disamping sekolah juga bekerja satu jam atau lebih secara terus menerus selama seminggu yang lalu dikategorikan bekerja. iii. Mereka yang pekerjaannya menyapu halaman rumah, merumput sekitar rumah, menjahit, melukis untuk dipakai sendiri tidak termasuk bekerja.  Pengangguran Terbuka terdiri dari : - Mereka yang tak punya pekerjaan dan mencari pekerjaan - Mereka yang tak punya perkerjaan dan mempersiapkan usaha - Mereka yang tak punya pekerjaan dan tidak mencari pekerjaan karena merasa tidak mungkin mendapatkan pekerjaan - Mereka yang sudah punya pekerjaan, tetapi belum mulai bekerja. Gambar 8.2 Angkatan Kerja Kota Palangka Raya Tahun 2002-2012 0 50000 100000 150000 200000 250000 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 jumlah penduduk Bekerja Pengangguran Terbuka Angkatan Kerja
  40. 40. Distribusi Pendapatan Penduduk Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 33 IX. DISTRIBUSI PENDAPATAN PENDUDUK emerataan pembangunan dan hasilnya-hasilnya dengan terciptanya kemakmuran yang berkeadilan sosial bagi seluruh rakyat dan pertumbuhan ekonomi yang cukup tinggi serta stabilitas nasional yang sehat dan dinamis merupakan tujuan pokok dalam pembangunan nasional. Pertumbuhan ekonomi merupakan salah satu aspek yang diperlukan untuk menggerakkan dan memacu pembangunan diberbagai bidang sekaligus sebagai kekuatan utama pembangunan untuk mewujudkan pemerataan dan hasil-hasilnya. Disamping itu pertumbuhan ekonomi yang cukup tinggi bukanlah satu-satunya dan bukan pula merupakan tujuan akhir dari pembangunan, karena tujuan pembangunan adalah terciptanya masyarakat yang adil dan makmur, sejahtera, lahir dan batin. Yang menjadi masalah sekarang adalah apakah pertumbuhan ekonomi yang tinggi diikuti dengan tingkat pemerataan yang memadai, dan apakah hasil-hasil pembangunan dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Untuk mendapatkan data/informasi tentang besarnya pendapatan masyarakat dan tingkat pemerataannya, digunakan suatu ukuran tingkat pemerataan, yaitu : 1. Kriteria Bank Dunia 2. Gini Ratio 9.1 Kriteria Bank Dunia Menurut kriteria Bank Dunia kelompok pendapatan dibagi menjadi 3 (tiga) kelompok yakni: 40% rendah, 40% menengah, dan 20% tertinggi. Berdasarkan pengelompokan tersebut ketidakmerataan sebaran pendapatan diukur dari persentase pendapatan yang dinikmati oleh 40% penduduk berpendapatan rendah. Bila kelompok ini menerima kurang dari 12% dari total pengeluaran, maka tingkat ketidakmerataan pendapatannya tinggi. Selanjutnya bila menerima 12% - 17% maka ketidakmerataan pendapatannya sedang, dan bila diatas 17% ketidakmerataan pendapatannya rendah. 9.2 Gini Ratio Sebagaimana kita ketahui bahwa nilai Gini Ratio (GR) berada antara 0 dan 1. Indikator ini digunakan untuk mengukur ketimpangan dalam interval antara 0 - 1. Bila nilai GR bergerak mendekati 0 (nol) berarti tingkat pemerataan bertambah baik atau tingkat ketimpangan yang terjadi rendah, dan apabila nilai GR bergerak mendekati 1 (satu) terjadi hal yang sebaliknya. P
  41. 41. Distribusi Pendapatan Penduduk Indikator Ekonomi Kota Palangka Raya 2012 34 Tingkat ketimpangan pendapatan dikatakan rendah apabila nilai GR lebih kecil dari 0,3; ketimpangan sedang apabila GR bernilai antara 0,3 – 0,4 dan ketimpangan tinggi apabila nilai GR lebih besar dari 0,4. Berdasarkan kriteria GR selama tahun 2007 - 2008, maka tingkat ketimpangan pendapatan penduduk Kota Palangka Raya cukup rendah. Hal ini sesuai dengan kriteria Bank Dunia, bahwa 40 persen penduduk berpenghasilan rendah telah menikmati hasil-hasil pembangunan lebih dari 17 persen setiap tahunnya. Tetapi jika menggunakan ukuran pemerataan pendapatan lainnya (Gini Ratio), terlihat bahwa tingkat ketimpangan pendapatan penduduk pada periode tahun 2005-2006 dan tahun 2009-2012, pendapatan penduduk Kota Palangka Raya termasuk dalam ketimpangan sedang, dimana nilainya diantara 0,30 – 0,32 atau lebih dari 0,3. Tabel 9.1. Distribusi Pendapatan Menurut Kriteria Bank Dunia dan Gini Ratio Tahun Distribusi Pendapatan Kriteria Bank Dunia Gini Ratio 40% Penduduk Berpenghasilan Rendah 40% Penduduk Berpenghasilan Sedang 20% Penduduk Berpenghasilan Tinggi (1) (2) (3) (4) (5) 2005 20,52 38,57 40,91 0,31 2006 21,39 38,85 39,76 0,30 2007 21,41 39,47 39,11 0,29 2008 22,52 39,42 38,06 0,28 2009 19,77 39,41 40,81 0,32 2010 20,15 38,40 41,45 0,32 2011 20,86 39,09 40,05 0,31 2012 20,07 39,13 40,80 0,32

×