Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.
Menyambut Si Kecil Trimester III : Bila Janin
Sungsang
Bila posisi bayi melintang
masih dapat berputar ke
posisi normal de...
Sementara itu, janin yang sungsang, memiliki 3 variasi pada
posisi kaki :
1. Frank Breech, bokong janin berada di bawah de...
ke atas maupun ke bawah sehingga bisa terjadi
malpresentasi. Malpresentasi juga bisa terjadi jika ukuran
bayi sudah cukup ...
Deteksi dan Penanganan
Umumnya posisi malpresentasi janin dapat diketahui saat
pemeriksaan rutin dengan rabaan luar perut....
Saat ini tindakan versi luar sudah sangat jarang dilakukan
karena dianggap cukup berisiko. Kalaupun dilakukan, risiko
haru...
4. Jika bayi diketahui ada posisi melintang di awal-awal
trimester ketiga, lakukan olahraga ringan seperti renang
atau jal...
Upcoming SlideShare
Loading in …5
×

Menyambut Si Kecil Trimester 3 - Bila Janin Sungsang

2,720 views

Published on

Menyambut Si Kecil Trimester III : Bila Janin Sungsang

Bila posisi bayi melintang masih dapat berputar ke posisi normal dengan trik khusus. Tingkat keberhasilannya mencapai 90%.

Normalnya, menjelang kelahiran, posisi janin adalah kepala di bawah, kaki di atas. Tapi, ada calon ibu yang posisi janinnya abnormal. Oleh kebanyakan orang, posisi ini kerap disebut sungsang. Sedangkan di dunia kedokteran disebut malpresentasi.

Ada 4 tipe malpresentasi, yaitu posisi bayi melintang dan sungsang. Bayi disebut melintang dalam kandungan jika posisinya horizontal (transverse pregnancy), sumbu tubuh bayi melintang terhadap sumbu tubuh ibu, dengan kepala pada sisi samping rahim yang satu dan bokong atau kaki pada sisi yang lain. Sedangkan sungsang adalah posisi bayi sejajar dengan sumbu tubuh ibu tapi kepala bayi ada di atas.

Published in: Health & Medicine
  • Be the first to comment

Menyambut Si Kecil Trimester 3 - Bila Janin Sungsang

  1. 1. Menyambut Si Kecil Trimester III : Bila Janin Sungsang Bila posisi bayi melintang masih dapat berputar ke posisi normal dengan trik khusus. Tingkat keberhasilannya mencapai 90%. Normalnya, menjelang kelahiran, posisi janin adalah kepala di bawah, kaki di atas. Tapi, ada calon ibu yang posisi janinnya abnormal. Oleh kebanyakan orang, posisi ini kerap disebut sungsang. Sedangkan di dunia kedokteran disebut malpresentasi. Ada 4 tipe malpresentasi, yaitu posisi bayi melintang dan sungsang. Bayi disebut melintang dalam kandungan jika posisinya horizontal (transverse pregnancy), sumbu tubuh bayi melintang terhadap sumbu tubuh ibu, dengan kepala pada sisi samping rahim yang satu dan bokong atau kaki pada sisi yang lain. Sedangkan sungsang adalah posisi bayi sejajar dengan sumbu tubuh ibu tapi kepala bayi ada di atas.
  2. 2. Sementara itu, janin yang sungsang, memiliki 3 variasi pada posisi kaki : 1. Frank Breech, bokong janin berada di bawah dengan kedua tungkai terangkat ke atas hampir menyentuh telinga, posisi hampir sejajar dengan bahu atau kepala. Sebanyak 65-70% janin sungsang adalah posisi Frank breech. 2. Complete Breech atau sungsang sempurna yaitu jika bokong janin berada di atas mulut rahim sementara kedua kaki terlipat sempurna, menghadap ke atas sejajar dengan telinga. Jika dilihat dengan sekilas, janin seperti sedang berjongkok. 3. Incomplete Breech atau sungsang tidak sempurna jika satu kaki janin berada di atas dan kaki lainnya berada di bawah. Hampir semua janin dalam posisi sungsang di usia kehamilan 28 minggu, yakni posisi kepala berada di bawah tulang rusuk ibu. Sampai kehamilan 28 minggu, janin masih bebas bergerak sesukanya karena berat masih lebih ringan dibandingkan rahim dan ukurannya masih kecil. Ketika usia kehamilan masuk minggu ke 34, umumnya janin sudah berada dalam posisi tetap atau tidak berubah lagi. Penyebab Malpresentasi Ada 3 penyebab posisi bayi melintang atau sungsang, yaitu faktor janin, faktor ibu, dan faktor ari-ari atau plasenta. Pada penyebab yang berasal dari faktor janin, kasusnya cukup beragam. Pertama, ketika ukurannya lebih kecil dibandingkan rahim, maka janin akan bebas berputar, baik
  3. 3. ke atas maupun ke bawah sehingga bisa terjadi malpresentasi. Malpresentasi juga bisa terjadi jika ukuran bayi sudah cukup besar untuk berputar, sementara posisi kepala masih di atas atau di samping. Kepala yang harusnya bisa melewati panggul menuju posisi normal akhirnya “terpental” kembali karena kepala janin sudah lebih besar daripada rongga panggul ibu. Janin pun sulit berputar ke arah bawah. Pada kasus janin kembar, kemungkinan malpresentasi menjadi lebih besar sebab janin saling berdesakan. Pada beberapa kasus janin kembar, desakan tersebut bisa menghalangi janin untuk masuk ke posisi normal. Jika penyebab posisi melintang adalah faktor ibu, umumnya karena ibu memiliki bentuk rahim yang tidak normal, air ketuban yang terlalu banyak, pinggul terlalu sempit, dan tumor pada rongga panggul atau rahim (miom atau kista ovarium). Kasus multigravida pada ibu yang sudah melahirkan banyak anak terutama lebih dari 5 juga bisa menjadi penyebab. Pada kondisi ini rahim jadi lebih tegang dibandingkan dengan kehamilan yang normal. Untuk penyebab yang berasal dari ari-ari, umumnya janin melintang karena kasus plasenta previa (letak plasenta di bawah menutup jalan lahir). Plasenta previa dapat mengurangi luas ruang rahim sehingga bayi berputar-putar, berusaha mencari tempat yang lebih luas yaitu di bagian atas atau samping. Penyebab lain bayi melintang adalah relaksasi / peregangan dinding perut akibat proses persalinan sebelumnya yang belum sempurna atau ibu pernah melahirkan 4 kali atau lebih.
  4. 4. Deteksi dan Penanganan Umumnya posisi malpresentasi janin dapat diketahui saat pemeriksaan rutin dengan rabaan luar perut. Jika bagian atas atau samping perut terasa keras dan besar, diperkirakan terjadi malpresentasi janin. Cara lainnya dengan USG dan pemeriksaan bagian dalam dengan menggunakan jari. Jika sudah pasti terjadi malpresentasi, dokter akan menyarankan ibu untuk sering-sering melakukan posisi sujud (nungging dengan dada menempel di lantai), posisi perut seakan-akan menggantung ke bawah. Jika posisi ini dilakukan dengan teratur segera setelah ada kepastian dari dokter (biasanya di minggu ke 34), kesempatan bayi mencapai posisi lahir normal cukup besar yaitu sekitar 90%, terutama jika latihan dilakukan di awal trimester 3. Dengan catatan tidak ada faktor yang sangat menghalangi posisi bayi untuk berputar. Cara lain untuk merubah posisi janin melintang menjadi normal adalah dengan cara versi luar (externalcephalic version / ECV). Sesuai dengan namanya, versi luar adalah tindakan mengubah posisi janin melintang dari luar. Tindakan akan segera dihentikan bila ibu merasa sakit (otot rahim kejang, misalnya) atau tak sengaja tindakan tersebut melepas plasenta. Versi luar tak bisa dilakukan bila letak plasenta ada di bawah sebab janin tidak mungkin bisa diputar.
  5. 5. Saat ini tindakan versi luar sudah sangat jarang dilakukan karena dianggap cukup berisiko. Kalaupun dilakukan, risiko harus diperkecil dengan memilih lokasi rumah sakit yang memiliki fasilitas pembedahan sesar emergensi. Persalinan Bayi Sungsang Posisi bayi melintang dapat meningkatkan risiko cidera rahim atau robekan pada dinding rahim ibu. Bila usia kehamilan sudah cukup lanjut atau 36 minggu dan posisi janin melintang, maka operasi sesar adalah pilihan terbaik. Ditambah lagi, jika kantong ketuban pecah, maka tali pusat bisa masuk ke dalam jalan lahir dan terjepit, sehingga mengurangi aliran darah serta oksigen ke bayi. Agar Tenang Dengan Janin Sungsang Berikut ini adalah tips bagi ibu hamil yang mengalami janin yang melintang atau sungsang : 1. Percaya dan turuti nasehat dokter. Jika dokter meminta untuk sering-sering bersujud dan mengepel lantai dengan posisi nungging, lakukanlah tanpa enggan. Tanyakan juga persalinan bagaimana yang sebaiknya dilakukan, apakah memungkinkan untuk normal atau tidak, tanyakan dengan jelas positif dan negatifnya. 2. Tetap tenang jauhi stres karena stres dapat memicu kontraksi rahim yang menyebabkan kejang dan sakit di bagian perut. 3. Periksa secara teratur ke dokter atau bidan untuk mengetahui perkembangan janin secara jelas juga posisinya.
  6. 6. 4. Jika bayi diketahui ada posisi melintang di awal-awal trimester ketiga, lakukan olahraga ringan seperti renang atau jalan kaki secara teratur yang disesuaikan dengan kemampuan dan tentu dengan seizin dokter kebidanan ibu. Jika anda membutuhkan informasi lebih lanjut mengenai Ibu Hamil, dapat anda temukan pada tautan berikut ini http://panduanlengkapuntukibuhamil.blogspot.com/

×