Makalah Pengaruh Keluarga Broken Home |Diean Mantikha

80,485 views

Published on

Published in: Education
5 Comments
14 Likes
Statistics
Notes
No Downloads
Views
Total views
80,485
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
74
Actions
Shares
0
Downloads
1,214
Comments
5
Likes
14
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Makalah Pengaruh Keluarga Broken Home |Diean Mantikha

  1. 1. PENGARUH KELUARGA BROKEN HOME TERHADAP PENDIDIKAN ANAK REMAJA (Diajukan untuk memenuhi tugas Mata Kuliah Filsafat Pendidikan) Bapak Slamet Triyadi,S.pd MAKALAH Disusun Oleh: Dian Mantika 1141172105099 1C FAKULTAS KEGURUAN dan ILMU PENDIDIKAN Pend. Matematika UNIVERSITAS SINGAPERBANGSA KARAWANG 2011/2012
  2. 2. KATA PENGANTAR Yang dimaksud kasus broken home dapat dilihat dari dua aspek yaitukeluarga itu terpecah karena strukturnya tidak utuh sebab salah datu dari kepalakeluarga itu meninggalkan dunia atau telah bercerai, dan orang tua tidak berceraiakan tetapi struktur keluarga itu tidak utuh lagi karena ayah dan ibu sering tidakdirumah, atau tidak memperlihatkan kasih sayang lagi. Dari keluarga yang digambarkan di atas tadi, akan lahir anak-anak yangmengalami krisis kepribadian sehingga perilakunya sering tidak sesuai. Merekamengalami gangguan emosional bahkan neorotik. Kasus keluarga broken home inisering kita temui di sekolah dengan penyesuaian diri yang kurang baik. Tidak dapat dipungkiri, jika dasar pendidikan yang menjadi landasan dantongkat estafet pendidikan anak selanjutnya adalah pendidikan keluarga. Apabilapondasi pendidikan dibangun dengan kuat maka pembangunan pendidikanselanjutnya akan mudah dan berhasil dengan baik, sebaliknya jika pondasipendidikan lemah dan berantakan, sulit kiranya membangun pendidikanselanjutnya. Saya sepenuhnya menyadari makalah ini tidak terlepas dari kekurangan.Untuk itu, saya mengharapkan saran dan tanggapan agar saya dapatmenyempurnakan makalah ini. Saya berharap semoga makalah ini dapatbermanfaat bagi kita semua. Karawang, Nopember 2011 PenyusunFilsafat Pendidikan i
  3. 3. DAFTAR ISIKATA PENGANTAR ................................................................................ iDAFTAR ISI ....................................................................................... iiBAB IPENDAHULUAN ....................................................................................... 11.1 Latar Belakang ................................................................................ 11.2 Tujuan Penyusunan Makalah ............................................................. 21.3 Perumusan Masalah .......................................................................... 21.4 Batasan Masalah .............................................................................. 21.5 Sistematika Penyusunan Makalah ...................................................... 3BAB IIPEMBAHASAN .................................................................................. 52.1 Pengertian Remaja .......................................................................... 52.2 Pengertian Broken Home ................................................................. 62.3 Dampak Broken Home dan Pengembangan Remaja ............................ 6 2.3.1 Perkembangan Emosi ...................................................... 6 2.3.2 Perkembangan Sosial Remaja ........................................... 7 2.3.3 Perkembangan Kepribadian .............................................. 8 2.3.4 Dampak Positif Akibat Broken Home .................................. 82.4 Realita Remaja yang Mengalami Broken Home .................................. 92.5 Solusi Meminimalisir Dampak Negatif Terhadap Remaja Broken Home.............................................................................................. 10 A. Berbasis Pendidikan Formal ........................................................ 10 B. Berbasis Masyarakat atau Sosial ................................................... 10Filsafat Pendidikan ii
  4. 4. 2.6 Faktor-faktor Penyebab Broken Home ............................................... 11 2.6.1 Terjadinya Perceraian ...................................................... 11 2.6.2 Ketidakdewasaan Sikap Orang Tua ................................... 11 2.6.3 Orang Tua yang Kurang Memiliki Rasa Tanggungjawab ..... 11 2.6.4 Jauh dari Tuhan ............................................................... 12 2.6.5 Adanya Masalah Ekonomi ................................................ 12 2.6.6 Kehilangan Kehangatan Didalam Keluarga Antara Orang Tua dan Anak............................................................................... 12 2.6.7 Adanya Masalah Pendidikan ............................................. 13BAB IIIPENUTUP .......................................................................................... 143.1 Kesimpulan ..................................................................................... 143.2 Rekomendasi .................................................................................. 14DAFTAR PUSTAKA ........................................................................... 15Filsafat Pendidikan iii
  5. 5. BAB I PENDAHULUAN1.1 Latar Belakang Sebagai makhluk sosial, mungkin tak jarang kita temui sebagai anak remaja yang frustasi atau depresi karena beragam masalah yang muncul dengan alasan, faktor utama adalah orang tua. Sebagai remaja, tentunya kita tak asing lagi dengan kata “Broken Home” atau keluarga yang tidak harmonis. Kata inilah yang biasanya menyelimuti rasa takut para remaja saat ini, ketika kedua orang tua mereka sedang berbeda pendapat atau berselisih paham. Maka remaja merupakan masa dimana seorang sedang mengalami saat kritis sebab ia akan menginjak ke masa dewasa. Remaja berada dalam masa peralihan. Dalam masa peralihan itu pula remaja sedang mencari identitasnya. Dalam proses perkembangan yang serba sulit dan masa-masa membingungkan dirinya, remaja membutuhkan perhatian dan bantuandari orang yang dicintai dan dekat dengannya terutama orang tua atau keluarganya. Seperti yang telah diketahui bahwa fungsi keluarga adalah memberi pengayoman sehingga menjamin rasa aman maka dalam masa kritisnya remaja sungguh-sungguh membutuhkan realisasi fungsi tersebut. Menurut WHO remaja adalah suatu masa ketika individu berkembang dari menunjukkan tanda-tanda seksual sekundernya sampai mencapai kematangan seksual, mengalami perkembangan psikologis danpola identifikasi dari anak-anak menjadi dewasa, serta peralihan dari ketergantungan sosial ekonomi yang penuh kepada keadaan yang relative lebih mandiri.Filsafat Pendidikan 1
  6. 6. 1.2 Tujuan Penyusunan Makalah Didalam penulisan makalah ini bertujuan supaya orang tua lebih memperhatikan perkembangan anak dan tidak hanya mementingkan egonya masing-masing seperti berpisah atau bercerai, karena sikap orang tua itu sangat berpengaruh pada perkembangan anak terutama remaja. Dan setiap anak akan selalu membutuhkan dukungan dari kedua orangtuanya dan ingin lengkap mendapatkan kasih sayang dari kedua orangtuanya langsung. Menurut Kartini Kartono, “Sikap dan perilaku orang tua dalam hubungan dengan anak-anak mempengaruhi setiap pertumbuhan dan perkembangan”. Tujuan utama dari penulisan makalh ini adalah untuk memenuhi tugas mata kuliah Filsafat Pendidikan yang ditugaskan oleh Bapak Slamet Triyadi,S.pd.1.3 Perumusan Masalah Perumusan masalahnya meliputi: 1. Apa itu remaja? 2. Apa itu Broken Home? 3. Dampak kejiwaan seperti apa akibat Broken Home? 4. Bagaimana realita remaja yang mengalami Broken Home? 5. Bagaimana untuk meminimalisir dampak negatif terhadap remaja Broken Home? 6. Apa saja faktor-faktor penyebab Broken Home?1.4 Batasan Masalah Pembahasan masalah pada Pengaruh Keluarga Broken Home Terhadap Anak Remaja meliputi: Pengertian Remaja Pengertian Broken Home Dampak Broken Home dan Perkembangan Remaja Realita Remaja yang Mengalami Broken Home Solusi Meminimalisir Dampak Negatif Terhadap Remaja Broken HomeFilsafat Pendidikan 2
  7. 7. Faktor-faktor Penyebab Broken Home1.5 Sistematika Penyusunan Makalah Sistematika yang terdapat dalam penyusunan makalah ini adalah: KATA PENGANTAR DAFTAR ISI BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1.2 Tujuan Penyusunan Makalah 1.3 Perumusan Masalah 1.4 Batasan Masalah 1.5 Sistematika Penyusunan Makalah BAB II PEMBAHASAN 2.1 Pengertian Remaja 2.2 Pengertian Broken Home 2.3 Dampak Broken Home dan Perkembangan Remaja 2.3.1 Perkembangan Emosi 2.3.2 Perkembangan Sosial Remaja 2.3.3 Perkembangan Kepribadian 2.3.4 Dampak Positif Akibat Broken Home 2.4 Realita Remaja yang Mengalami Broken Home 2.5 Solusi Meminimalisir Dampak Negatif Terhadap Remaja Broken Home 2.6 Faktor-faktor Penyebab Broken Home 2.6.1 Terjadinya Perceraian 2.6.2 Ketidakdewasaan Sikap Orang Tua 2.6.3 Orang Tua yang Kurang Memiliki Rasa Tanggungjawab 2.6.4 Jauh Dari Tuhan 2.6.5 Adanya Masalah Ekonomi 2.6.6 Kehilangan Kehangatan Didalam Keluarga Antara Orang Tua dan Anak 2.6.7 Adanya Masalah PendidikanFilsafat Pendidikan 3
  8. 8. BAB II PENUTUP 3.1 Kesimpulan 3.2 Rekomendasi DAFTAR PUSTAKAFilsafat Pendidikan 4
  9. 9. BAB II PEMBAHASAN 2.1 Pengertian Remaja Kata remaja berasal dari kata latin yaitu adolescere yang berarti to grow atau to maturity. Definisi dari remaja adalah periode perkembangan antara masa kanak-kanak dengan masa dewasa. Perkembangan ini meliputi perubahan-perubahan yang berhubungan dengan perkembangan psikoseksual, dan juga terjadi pada perubahan dalam hubungannya dengan orang tua dan cita-cita mereka. Remaja merupakan masa yang labil, dimana mereka sedang mencari jatidiri mereka, dan merekalah yang menentukan mau ke arah mana mereka esok hari. Istilah remaja mengandung arti yang cukup luas, menurut Piaget (dalam Muhammad Ali dan M. Astori, mengatakan bahwa: Remaja masih suatu usia dimana individu menjadi terintegrasi kedalam masyarakat dewasa dan suatu usia dimana anak tidak merasa bahwa dirinya berada dibawah tingkat orang yang lebih tua melainkan merasa sama atau paling tidak sejajar. Masa remaja merupakan masa transisi yang menginginkan sesuatu yang baru. Sedangkan menurut Sarlito Wirawan Sarwono, “Remaja adalah periode peralihan kemasa dewasa” dimana mereka seyogyanya mulai mempersiapkan diri menuju kehidupan dewasa. Jadi remaja adalah individu yang berumur 12 sampai 21 tahun dimana seorang mengalami saat kritis sebab akan menginjak masa dewasa, remaja berada dalam masa peralihan dari anak-anak kemasa dewasa. Peningkatan emosional remaja yang terjadi secara cepat pada masa remaja awal yang dikenal sebagai masa storm dan stress.Filsafat Pendidikan 5
  10. 10. 2.2 Pengertian Broken Home Istilah “Broken Home” biasanya digunakan untuk menggambarkan keluarga yang tidak harmonis dan tidak berjalan layaknya keluarga yang rukun dan sejahtera akibat sering terjadi konflik yang menyebabkan pada pertengkaran yang bahkan dapat berujung pada perceraian. Hal iniakan berdampak besar terhadap suasana rumah yang tidak lagi kondusif, orang tua tidak lagi perhatian terhadap anak-anaknya sehingga berdampak pada perkembangan anak khususnya anak remaja. Orang tua adalah panutan dan teladan bagi perkembangan remaja terutama pada perkembangan psikis dan emosi, orang tua adalah pembentukan karakter yang terdekat. Jika remaja diharapkan pada kondisi “broken home” dimana orang tua mereka tidak lagi menjadi panutan bagi dirinya maka akan berdampak besar pada perkembangan dirinya. Dampak psikis yang dialami oleh remaja yang mengalami broken home, remaja menjadi lebih pendiam, pemalu, bahkan despresi berkepanjangan. Faktor lingkungan tempat remaja bergaul adalah sarana lain jika orang tua sudah sibuk dengan urusannya sendiri. Jika remaja berada di lingkungan pergaulan yang negatif, karena keadaannya labil maka tidak menutup kemungkinan remaja akan tercebur dalam lembah pergaulan yang tidak baik. 2.3 Dampak Broken Home dan Perkembangan Remaja 2.3.1 Perkembangan Emosi Emosi merupakan situasi psikologi yang merupakan pengalaman subjektif yang dapat dilihat dari reaksi wajah dan tubuh. Perceraian adalah suatu hal yang harus dihindari, agar emosi anak tidak menjadi terganggu. Perceraian adalah suatu penderitaan atau pengalaman tramatis bagi anak. Adapun dampak pandangan keluarga broken home terhadap perkembangan emosi remaja:Filsafat Pendidikan 6
  11. 11.  Perceraian orang tua membuat tempramen anak terpengaruh, pengaruh yang tampak secara jelas dalam perkembangan emosi itu membuat anak menjadi pemurung, pemalas (menjadi agresif) yang ingin mencari perhatian orang tua / orang lain. Mencari jati diri dalam suasana rumah tangga yang tumpang dan kurang serasi.  Peristiwa perceraian itu menimbulkan ketidakstabilan emosi.  Ketidakberartian pada diri remaja akan mudah timbul, sehingga dalam menjalani kehidupan remaja merasa bahwa dirinya adalah pihak yang tidak diharapkan dalam kehidupan ini.  Remaja yang kebutuhannya kurang dipenuhi oleh orang tua, emosi marahnya akan mudah terpancing. 2.3.2 Perkembangan Sosial Remaja Tingkah laku sosial kelompok yang memungkinkan seseorang berpartisipasi secara efektif dalam kelompok atau masyarakat. Dampak keluarga Broken Home terhadap perkembangan sosial remaja adalah:  Perceraian orang tua menyebabkan ketidakpercayaan diri terhadap kemampuan dan kedudukannya, dia merasa rendah diri menjadi takut untuk keluar dan bergaul dengan teman- teman.  Anak sulit menyesuaikan diri dengan lingkungan. Anak yang dibesarkan dikeluarga pincang, cenderung sulit menyesuaikan diri dengan lingkungan, kesulitan itu datang secara alamiah dari diri anak tersebut.  Dampak bagi remaja putri yang tidak mempunyai ayah berperilaku dengan salah satu cara yang ekstrim terhadap laki-laki, mereka sangat menarik diri pasif dan minder kemungkinan yang kedua terlalu aktif, agresif dan genit.Filsafat Pendidikan 7
  12. 12. 2.3.3 Perkembangan Kepribadian Perceraian ternyata memberikan dampak kurang baik terhadap perkembangan kepribadian remaja. Remaja yang orang tuannya bercerai cenderung menunjukan ciri-ciri:  Berperilaku nakal  Mengalami depresi  Melakukan hubungan seksual secara aktif  Kecenderungan pada obat-obat terlarang Keadaan keluarga yang tidak harmonis tidak stabil atau berantakan (broken home) merupakan faktor penentu bagi perkembangan kepribadian remaja yang tidak sehat. 2.3.4 Dampak Positif Akibat Broken Home Dalam hubungan nikah yang sudah sangat jelek, yang pertengkarannya sudah sangat parah, kebanyakan anak-anak akan memilih supaya mereka bercerai. Demi kesehatan jiwa anak-anak akan lebih tentram sewaktu dilepaskan dari suasana seperti itu. Pada waktu orang tua tidak tinggal bersama-sama dengan mereka rasanya lebih tenang karena tidak harus menyaksikan pertengkatan. Akhirnya, mereka lebih mantap, lebih damai hidupnya, dan lebih bisa berhubungan dengan orang tuanya sacara lebih sehat. Ada sisi positif dari anak korban perceraian, misalnya anak cepat dewasa, punya rasa tanggungjawab yang baik, bisa membantu ibunya. Memang ada anak yang bisa jadi nakal luar biasa, tapi ada yang kebalikannya justru menjadi anak yang sangat baik dan bertanggungjawab. Anak-anak ini akhirnya didorong kuat untuk mengambil alih peran orang tua yang tidak ada lagi dalam keluarganya. Secara luar kita melihat sepertinya baik menjadi dewasa, tapi sebetulnya secaraFilsafat Pendidikan 8
  13. 13. kedewasaan tidak terlalu baik karena dia belum siap untuk mengambil alih peran orang tuanya itu. 2.4 Realita Remaja yang Mengalami broken Home Beberapa penyebab broken home yang paling sering terjadi adalah kurangnya komunikasi antar keluarga sehingga menyebabkan adanya jarak dianatara mereka. Jarak tersebut semakin terasa ketika rasa ketidakpercayaan dan komitmen awal pernikahan mulai terkikis. Seiring berjalannya waktu, hal ini berkembang menjadi sebuah perselisihan dan ketidakharmonisan yang memuncak. Penyebab kedua yang sering menyebabkan terjadinya broken home adalah masalah ekonomi yang berujung pada kekerasan dalam rumah tangga (KDRT). Kedua penyebab tersebut paling banyak menghasilkan keluarga-keluarga broken home yang berakhir pada perceraian atau pertengkaran tanpa akhir. Sebagai korban, tentunya anak-anak akan merasakan hal-hal yang tidak mengenakan. Perasaan ini timbul dan berkembang dalam diri si anak hingga ia beranjak dewasa. Pada fase remaja, dimana jiwa remaja sedang bergelora, perasaan ini bercampur aduk menjadi satu baik depresi, malu, sedih, kecewa, kesal, sakit hati, bingung, merasa terbuang, dll. Cara para remaja menghilangkan kepenatan tersebut baik ke arah positif atau negatif ternyata bersifat relatif. Hal ini tergantung pada sikap dan perilaku remaja tersebut. Jika dia bisa mengarahkan ke arah positif, berarti dia berhasil mengurangi bahkan menghilangkan perasaan tersebut. Bila sebaliknya, berarti dia gagal. Cara-cara yang dilakukan untuk menghilangkan kepenatan tersebut pastinya akan melahirkan perubahan sikap dalam diri remaja yang mengalami broken home. Sebuah perubahan yang akan membawa mereka merasa lebih baik dari sebelumnya, sementara atau selamanya.Filsafat Pendidikan 9
  14. 14. 2.5 Solusi Meminimalisir Dampak Negatif Terhadap Remaja Broken Home Agar para remaja yang sedang mencari jati diri tidak semakin terjerumus, tentunya diperlukan peranan orang tua. Selain itu, dibutuhkan pengawasan ketat dari pihaksekolah dan itu menjadi kunci keberhasilan pencegahan kenakalan remaja baik sebagai akibat broken home maupun akibat hal lainnya. Peran orang tua dirumah dan peran sekolah menjadi kunci keberhasilan pencegahan moral remaja akibat pengaruh pergaulan bebas. Kasih sayang dan perhatian orang tua adalah langkah pertama. A. Berbasis Pendidikan Formal Ruang kedua bagi anak/remaja adalah pendidikan formal. Disini mereka bergelut dengan waktu, menumpahkan sebagian besar energinya untuk mendalami berbagai ilmu pengetahuan, bekalnya di kemudian hari ketika terjun di masyarakat. Institusi pendidikan juga memiliki peran penting melanjutkan estapet orang tua dalam mendidik dan membimbing anak-anaknya. Karena itulah, pendidikan formal harus berjalan maksimal. B. Berbasis Masyarakat atau Sosial Masyarakat adalah tempat dimana orang-orang dengan berbagai latar belakang membentuk sebuah sistem. Mereka hidup bersama dalam satu komunitas yang teratur. Dimana sebagian besar interaksi adalah antara individu-individu yang berada dalam kelompok tersebut. Lebih abstraknya, sebuah masyarakat adalah suatu jaringan hubungan-hubungan antar entitas-entitas. Masyarakat adalah sebuah komunitas yang saling tergantung satu sama lain. Pencerahan berbasis masyarakat ini diharapkan dapat menggugah, mendorong dan menggerakkan masyarakat untuk sadar, peduli, dan aktif terhadap remaja yang mengalami broken home.Filsafat Pendidikan 10
  15. 15. 2.6 Faktor-faktor Penyebab Broken Home Adapun faktor-faktor yang menyebabkan broken home adalah: 2.6.1 Terjadinya Perceraian Faktor yang menjadi penyebab perceraian adalah pertama adanya disorientasi tujuan suami istri dalam membangun mahligai rumah tangga; dan faktor kedewasaan yang mencakup intelektualitas, emosionalitas, kedua, kemampuan mengelola dan mengatasi berbagai masalah keluarga: ketiga, pengaruh perubahan dan norma yang berkembang di masyarakat. 2.6.2 Ketidakdewasaan Sikap Orang Tua Ketidakdewasaan sikap orang tua salah satunya dilihat dari sikap egoisme dan egosentrisme. Egoisme adalah suatu sifat buruk manusia yang mementingkan dirinya sendiri. Sedangkan egosentrisme adalah sikap yang menjadikan dirinya pusat perhatian yang diusahakan oleh seseorang dengan segala cara. Egoisme orang tua akan berdampak kepada anaknya, yaitu timbul sifat membandel, sulit di suruh dan suka bertengkar dengan saudaranya. Adapun sikap membandel adalah aplikasi dari rasa marah terhadap orang tua yang egosentrisme. Seharusnya orang tua memberi contoh yang baik seperti suka bekerjasama, saling membantu, bersahabat dan ramah. Sifat-sifat ini adalah lawan dari egoisme dan egosentrisme. 2.6.3 Orang Tua yang Kurang Memiliki Rasa Tanggungjawab Tidak bertanggungjawabnya ornag tua salah satunya masalah kesibukan. Kesibukan adalah satu kata yang telah melekat pada masyarakat modern di kota-kota. Kesibukannya terfokus pada pencarian materi yaitu harta dan uang. Mengapa demikian? Karena filsafat hidup mereka mengatakan uang adalahFilsafat Pendidikan 11
  16. 16. harga diri, dan waktu adalah uang. Jika telah kaya berarti suatu keberhasilan, suatu kesuksesan. Di samping itu kesuksesan lain adalah jabatan tinggi. 2.6.4 Jauh dari Tuhan Segala sesuatu perilaku manusia disebabkan karena dia jauh dari Tuhan. Sebab, Tuhan mengajarkan agar manusia berbuat baik. Jika keluarga jauh dari Tuhan dan mengutamakan materi dunia semata maka kehancuran dalam keluarga itu akan terjadi. Karena dari keluarga tersebut akan lahir anak-anak yang tidak taat kepada Tuhan dan kedua orang tuanya. 2.6.5 Adanya Masalah Ekonomi Dalam suatu keluarga mengalami kesulitan dalam memenuhi kebutuhan rumah tangga. Istri banyak menuntut hal- hal diluar makan dan minum. Padahal dengan penghasilan suami sebagai buruh lepas, hanya dapat memberikan makan dan rumah petak tempat berlindung yang sewanya terjangkau. Karena suami tidak sanggup memenuhi tuntutan istri dan anak-anaknya akan kebutuhan-kebutuhan yang disebutkan tadi, maka timbullah pertengkaran suami-istri yang sering menjurus ke arah perceraian. 2.6.6 Kehilangan Kehangatan Didalam Keluarga Antara Orang Tua dan Anak Kurang atau putus komunikasi diantara anggota keluarga menyebabkan hilangnya kehangatan di dalam keluarga antara orang tua dan anak. Faktor kesibukan biasanya sering dianggap penyebab utama dari kurangnya komunikasi. Dimana ayah dan ibu bekerja dari pagi hingga sore hari, mereka tidak punya waktu untuk makan siang bersama, shalat berjamaah di rumah dimana ayah menjadi imam, sedang anggota yang lain menjadi jamaah.Filsafat Pendidikan 12
  17. 17. Dan anak-anak akan mengungkapkan pengalaman perasaan dan pemikiran-pemikiran tentang kebaikan keluarga termasuk kritik terhadap orang tua mereka. Yang sering terjadi adalah kedua orang tua pulang hampir malam karena jalanan macet, badan capek, sampai di rumah mata mengantuk dan tertidur. Tentu orang tidak mempunyai kesempatan untuk berdiskusi dengan anak-anaknya. 2.6.7 Adanya Masalah Pendidikan Masalah pendidikan sering menjadi penyebab terjadinya broken home. Jika pendidikan agak lumayan pada suami istri maka wawasan tentang kehidupan keluarga dapat dipahami oleh mereka. Sebaliknya pada suami istri yang pendidikannya rendah sering tidak dapat memahami lika-liku keluarga. Karena itu sering salah menyalahkan bila terjadi persoalan di keluarga. Akibatnya selalu terjadi pertengkaran yang mungkin akan menimbulkan perceraian. Jika pendidikan agama ada atau lumayan mungkin sekali kelemahan dibanding pendidikan akan di atasi. Artinya suami istri akan dapat mengekang nafsu masing- masing sehingga pertengkaran dapat dihindari.Filsafat Pendidikan 13
  18. 18. BAB III PENUTUP 3.1 Kesimpulan Dampaknya, banyak orang tua yang merasa dirinya paling berjasa karena telah melahirkan dan membesarkannya, berbuat tiran, tidak segan- segan menghakimi berbagai persoalan dan permasalahan yang dihadapu atau dilakukan anak. Bahkan, tidak jarang orang tua hanya berfungsi reproduksi, setelah itu proses pendidikan dan bimbingan dikuasakan kepada pembantu rumah tangga. Ini banyak terjadi pada keluarga- keluarga di kota besar yang sibuk di perbudak pekerjaan sehingga hak- hak anak atas kasih sayang, pendidikan, dan bimbingan terabaikan. Muncullah istilah Broken Home, dimana anak mencari tempat pelarian yang mereka tidak dapatkan dari orang tuanya. 3.2 Rekomendasi Bagi para orang tua, renungkanlah bunyi frase “Anakmu bukan anakmu”. Anakmu adalah amanah Allah SWT kepada kedua orang tuanya. Artinya, suatu saat pasti akan diminta dan kembali kepada-Nya sebagai Sang Pemilik Sejati. Orang tua berkewajiban mendidik dan membimbingnya. Mereka dilahirkan dalam keadaan fitrah, dan orang tuanyalah yang akan mengarahkannya menjdai nashrani, yahudi, majusi atau muslim sejati, yang tentu akan dimintai pertanggungjawabab kelak di akherat nanti.Filsafat Pendidikan 14
  19. 19. DAFTAR PUSTAKA http://yogie-civil.blogspot.com/2010/11/broken-home.html Gunarsa,Singgih D.2004. Psikologi Praktis: Anak Remaja dan Keluarga. Jakarta: BPK Gunung Mulia Hurlock, Elizabeth B. 1978. Perkembangan Anak. Jakarta: Erlangga Wirawan, Sarlito. 1989. Psikologi Perkembangan Anak dan Remaja. Jakarta: Raja Grafindo Persada Syansu, Yusuf LN. 2005. Psikologi Perkembangan Anak dan Remaja. Bandung: Remaja Rosda KaryaFilsafat Pendidikan 15

×