SISTEM SIRKULASI PADA HEWAN

592 views

Published on

Tugas kelompok 8 kelas XI IPA 6 SMA Negeri 1 Manado

0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total views
592
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
1
Actions
Shares
0
Downloads
15
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

SISTEM SIRKULASI PADA HEWAN

  1. 1. ABOUT : SISTEM PEREDARAN DARAH PADA HEWAN
  2. 2.              Sistem gastrovaskuler atau juga sistem peredaran darah merupakan cara yang digunakan cacing untuk mengedarkan zat-zat dalam tubuhnya. Sistem gastrovaskuler dilakukan oleh cacing (pipih)Planaria, sedangkan sistem peredaran darah dilakukan cacing tanah. Dalam sistem gastrovaskuler, alat-alat pencernaan makanan ca cing Planaria juga berfungsi sebagai alat peredaran darah. Sistem gastrovaskuler ini mempunyai cabang yang banyak jumlahnya. Sehingga, peredaran zat makanan ke seluruh tubuh berjalan lebih cepat. Sementara itu, pada cacing tanah (Lumbricus terestris) memiliki sistem peredaran darah yang terdapat coelomb dengan alat peredaran darah, seperti pembuluh darah dan jantung. Pembuluh darah cacing ini, terdapat tiga bagian, yakni pembuluh darah punggung, pembuluh darah perut, dan pembuluh darah kapiler.
  3. 3. Masing-masing pembuluh darah ini mempunyai fungsi yang beragam. Pembuluh darah punggung/dorsal berfungsi sebagai pengangkut darah supaya masuk ke jantung. Pembuluh darah perut (pembuluh darah ventral) berfungsi mengalirkan darah ke seluruh tubuh. Sementara, antara pembuluh darah punggung/dorsal dan pembuluh darah perut dihubungkan oleh pembuluh kapiler. Pembuluh darah kapiler ini terdiri atas 5 pasang lengkung aorta, yang berperan sebagai jantung. Peredaran darah pada cacing tanah dimulai dari jantung yang memompa darah menuju seluruh pembuluh darah. Darah yang diedarkan ini mengandung hemoglobin. Kemudian, darah menga lir kembali ke jantung dengan membawa zat sisa metabolisme. Karena darah beredar melalui pembuluh darah, maka sistem peredaran darah cacing tanah disebut sistem peredaran darah tertutup.
  4. 4. Berbeda dengan cacing, sistem peredaran darah serangga tanpa melalui pembuluh darah. Maksudnya, peredaran darah pada serangga berupa sistem peredaran darah terbuka. Sebagai contoh, peredaran darah pada belalang. Alat peredaran darah belalang meliputi jantung dan pembuluh darah. Belalang memiliki jantung yang berbentuk tabung panjang de ngan bagian-bagian gelembung pembuluh darah. Letak jantung belalang berada pada punggung, tepatnya di dalam bagian homosoel yang memanjang. Bagian tersebut disebut sinus. Sedangkan pembuluh darah besar (aorta) meninggalkan jantung bagian depan, belakang, dan seringkali bagian bawahnya. Kemudian pembuluh darah tersebut menjadi cabang-cabang yang membawa hemolimfa ke berbagai organ dan jaringan-jaringan tubuh. Hemolimfa adalah cairan yang tersusun atas darah dan cairan interstisial. Jantung akan memompa hemolimfa melalui pembuluh ke dalam sinus, sehingga terjadi pertukaran zat-zat antara hemolimfa dan sel. Hemolimfa kembali ke jantung melalui ostia, yang dilengkapi katup. Demikian seterusnya proses ini berlangsung. Pada belalang, darah tidak melakukan pertukaran oksigen (O2) dan karbondioksida (CO2). Namun, pertukaran ini dilakukan melalui sistem trakea. Karena itu, darah hanya mengangkut zat makanan/sarisari makanan.
  5. 5.              Dalam sekali peredaran, darah ikan beredar melalui jantung sebanyak satu kali. Sehingga, peredaran darahnya dinamakan sistem peredaran darah tunggal. Darah yang beredar melalui pembuluh darah, oleh karenanya disebut sistem peredaran darah tertutup. Seekor ikan mempunyai sebuah jantung dengan dua ruangan utama, yaitu satu satu atrium (serambi) dan satu ventrikel (bilik). Proses peredaran darahnya, dimulai dengan darah dipompa oleh jantung, tepatnya ventrikel. Kemudian, darah mengalir menuju insang yakni tempat terjadinya pengambilan oksigen oleh darah dan pengeluaran karbondioksida lewat dinding kapiler. Kapiler insang membawa darah kaya oksigen ke seluruh pembuluh kapiler yang terdapat pada bagian tubuh ikan. Selanjutnya, darah akan kembali ke atrium jantung melalui pembuluh balik (vena).
  6. 6. Alat pemompa darah atau jantung reptilia memiliki struktur yang berbeda dibandingkan ikan dan katak. Ini ditunjukkan dari ventrikelnya yang memiliki sekat (septum) tak sempurna. Apabila ventrikel berkontraksi, lubang sekat ini akan menutup, sehingga sesaat ventrikel terbagi menjadi dua bagian yang terpisah, yakni ventrikel kanan dan kiri. Meskipun demikian, jantung reptilia dianggap memiliki tiga bagian, meliputi atrium kanan, atrium kiri, dan ventrikel yang bisa memodifi kasi diri. Adapun pada atrium reptilia, terdapat sekat (septum) sempurna, yang menjadikan darah dari kedua atrium tidak bercampur. Ada juga sekat ventrikel reptilia yang hampir sempurna, contohnya buaya. Sekat di antara ventrikel buaya ini disebut foramen panizzae, yang berfungsi mengedarkan oksigen (O ) ke seluruh jaringan tubuh dan juga menjaga keseimbangan tekanan cairan pada jantung saat buaya menye lam dalam air. 2
  7. 7.            Mirip seperti peredaran darah manusia atau mamalia, burung memiliki tipe sistem peredaran darah ganda dan sistem peredaran darah tertutup. Jadi, selama satu kali beredar, darah melewati jantung sebanyak dua kali. Oleh karena mirip seperti peredaran darah manusia, jantung burung juga mempunyai bagian-bagian yang sama seperti jantung manusia. Vertebrata ini memiliki jantung yang terdiri atas empat ruang, meliputi atrium kanan, atrium kiri, ventrikel kanan, dan ventrikel bilik kiri. Sekat (septum) di antara ruang tersebut juga sudah terbentuk sempurna, sehingga tidak terjadi percampuran darah kaya oksigen (O2) dan darah kaya karbondioksida (CO2).
  8. 8. SHUT DOWN

×