Pertemuan 2 ok

3,649 views

Published on

Published in: Technology
0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total views
3,649
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
1
Actions
Shares
0
Downloads
51
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Pertemuan 2 ok

  1. 1. Pertemuan 2 <ul><li>ARRAY </li></ul>
  2. 2. Salah satu Struktur Data yang teramat penting adalah Array atau Larik. Array dapat didefinisikan sebagai suatu himpunan hingga elemen, terurut dan homogen. Atau Dapat didefinisikan juga sebagai pemesanan alokasi memory sementara pada komputer. Terurut : Dapat diartikan bahwa elemen tersebut dapat diidentifikasi sebagai elemen pertama, elemen kedua dan seterusnya sampai elemen ke-n.
  3. 3.   Homogen : Adalah bahwa setiap elemen dari sebuah Array tertentu haruslah mempunyai type data yang sama. Sebuah Array dapat mempunyai elemen yang semuanya berupa integer atau dapat pula seluruhnya berupa character atau String bahkan dapat pula terjadi suatu Array mempunyai elemen berupa Array pula.   Karakteristik Array : 1.   Mempunyai batasan dari pemesanan alokasi memory (Bersifat Statis) 2. Mempunyai Type Data Sama (Bersifat Homogen) 3.   Dapat Diakses Secara Acak
  4. 4. Adapaun jenis Array yang akan dipelajari adalah : 1.    Array Dimensi Satu (One Dimensional) 2.    Array Dimensi Dua (Two Dimensional) 3.    Array Dimensi Banyak (Multi Dimensional ) 1. ARRAY DIMENSI SATU (One Dimensional) Deklarasi : Var A : Array[1..N] Of Type Data; Penggambaran secara Logika : Harga minimum dari subskrip suatu Array disebut sebagai batas bawah atau lower bound (L), sedangkan harga maksimumnya disebut batas atas atau upper bound (U).
  5. 5. PEMETAAN ARRAY DIMENSI SATU KE STORAGE Mapping Storage Array Dimensi Satu Rumus : @A[I] = B + {U - 1} * L Dimana @A[I] : Posisi Array Yg Dicari B : Posisi Awal Array di Memory Komp. U : Subkrip atau Indeks Atas Array L : Besar Memory dari St. Type Data Rumus menentukan jumlah elemen dalam Array : Jumlah Elemen :   n    (Ui – Li) + 1 i=1  = Pi (Perkalian dari statemen sebelumnya)    {Dosen membuat contoh aplikasi mapping array dimensi satu}  
  6. 6. 2. Array Dimensi Dua (Two Dimensional) B.U : Var A : Array[1..N,1..M] Of Type Data;   Sering digunakan dalam menterjemahkan matriks pada pemrograman.  Mis : Var A : Array[1..3,1..4] Of Integer;    Terbagi Dua cara pandang (representasi) yang berbeda : 1. Secara Kolom Per Kolom (Coloumn Major Oder) @M[i,j] = @M[1,1] + {(j - 1) * K + (i - 1)} * L    
  7. 7. 2. Secara Baris Per Baris (Row Major Order) @M[i,j] = @M[1,1] + {(i - 1) * N + (j - 1)} * L   Ket :  I = Baris, j = kolom, L = panjang elemen K = Banyaknya kolom N = Banyaknya baris    {Dosen membuat contoh aplikasi mapping array dimensi dua}  
  8. 8. <ul><li>Array Dimensi Tiga (Three Dimensional) dan Dimensi Banyak (Multidimensional) B.U : Var A : Array[1..N,1..M,1..P,1..R,…] Of Type Data;    Pada dasarnya hanya pengembangan dari array dimensi tiga, yaitu : @M[n,m,p,r,….] = @M[1,1,1,1,….] + {(n-1)*(Ui-Li+1)+(m-1)*(Ui-Li+1)+ (p-1)* (Ui - Li + 1)+……} * L   {Dosen Membuat contoh aplikasi mapping array dimensi tiga} </li></ul>
  9. 9. TRINGULAR ARRAY (ARRAY SEGITIGA) Beberapa aspek pelinieran suatu Array yang harus ditinjau adalah Tringular Array. Tringular Array dapat merupakan Upper Tringular (seluruh elemen di bawah diagonal utama = 0), ataupun Lower Tringular (seluruh elemen di atas diagonal utama = 0). Dalam Array Lower Tringular dengan N baris, jumlah maksimum elemen <> 0 pada baris ke-I adalah = I, karenanya total elemen <>0, tidak lebih dari N  I = N(N+1)/2 I=1
  10. 10.   Gambar (a) Upper Triangular Array (b) Lower Triangular Array Contoh berikut.
  11. 11.   SPARSE ARRAY (ARRAY JARANG).   Suatu Array yang sangat banyak elemen nol-nya, dikenal sebagai Sparse Array, contohnya adalah Array A pada Gambar berikut :
  12. 12. SPARSE ARRAY (ARRAY JARANG).
  13. 13. Latihan Soal Struktur Data (Pertemuan 2) <ul><li>1. S etiap elemen dari sebuah Array haruslah mempunyai type data yang sama , termasuk dalam karakteristik array yaitu : </li></ul><ul><li>a. Statis c. Heterogen </li></ul><ul><li>b. Terurut d. Homogen </li></ul><ul><li>Array yang s ering digunakan dalam menterjemahkan matriks pada pemrograman , adalah array berdimensi : </li></ul><ul><li>a. Satu c. Tiga </li></ul><ul><li>b. Dua d. Empat </li></ul>
  14. 14. <ul><li>Array yang s ering digunakan dalam menterjemahkan matriks pada pemrograman , adalah array : </li></ul><ul><li>a. Satu c. Tiga </li></ul><ul><li>b. Dua d. Empat </li></ul><ul><li>Array yang sangat banyak elemen nol-nya, dikenal sebagai : </li></ul><ul><li>a. Tringular Array c. One Dimensional Array </li></ul><ul><li>b. Sparse Array d. Multi Dimensional Array </li></ul>
  15. 15. <ul><li>Array yang sangat banyak elemen nol-nya, dikenal sebagai : </li></ul><ul><li>a. Tringular Array c. One Dimensional Array </li></ul><ul><li>b. Sparse Array d. Multi Dimensional Array </li></ul><ul><li>4. Terdapat Array : A [1..5,2..4] maka jumlah elemen Array tersebut adalah …… </li></ul><ul><li>a. 25 c. 15 </li></ul><ul><li>b. 35 d. 20 </li></ul>
  16. 16. <ul><li>4. Terdapat Array : A [1..5,2..4] maka jumlah elemen Array tersebut adalah …… </li></ul><ul><li>a. 25 c. 15 </li></ul><ul><li>b. 35 d. 20 </li></ul><ul><li>5. Diketahui Array A [1..5] of real dan lokasi awal terletak di alamat 00F H, maka lokasi A[3] adalah ….. </li></ul><ul><li>a. 123C H c. 125C H </li></ul><ul><li>b. 12312 H d. 124C H </li></ul>

×