TUGAS  MATA KULIAH<br />PERENCANAAN PEMBELAJARAN<br />PENERAPAN TEACHING FACTORY DI SMK MENGGUNAKAN TEORI PEMBELAJARAN KON...
Mengembangkan teaching factory di Sekolah Menengah Kejuruan yang berkualitas dan sesuai dengan kebutuhan dunia industri.
Meningkatkan kualitas lulusan Sekolah Menengah Kejuruan dalam persaingan tenaga kerja</li></ul>4. Metode Pembahasan <br />...
Standar kompetensi yang dikembangkan dalam teaching factory adalah kompetensi- kompetensi yang dibutuhkan dalam dunia indu...
 Ciri pengajaran konstruktivisme adalah :
Murid berpeluang mengemukakan pandangannya tentang sesuatu konsep.
Murid bebas membandingkan informasi baru dengan pengalaman yang ada demi mencapai kefahaman tentang sesuatu konsep. Murid ...
Murid menghormati pandangan alternatif rekan-rekan sebaya.
Pengalaman yang sama atau hampir sama membuat murid menghargai pendapat rakan-rakan lain. Justru, untuk mencapai kebersama...
 -    Berpusatkan murid.
Guru hanya berperanan sebagai pembimbing supaya murid dapat mencari makna, terutama dalam merancang, mengarah dan menilai ...
Mementingkan untuk mengaplikasikan kemahiran berpendapat dan berfikir.
Murid diarahkan mengenai perkembangan yang mengarahkan dan mengawal kemahiran serta proses kognitif (proses metakognitif)....
Hubungkaitkan ide asal dengan ide yang baru dibina.
Masalah terpenting dalam kaedah pengajaran konstruktivisme adalah, murid harus menghubungkaitkan pengalamannya dengan info...
Ciri-ciri yang terakhir adalah, murid selalu bekerja secara berkelompok.
Upcoming SlideShare
Loading in …5
×

Tugas dwi utami

1,712 views

Published on

0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total views
1,712
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
6
Actions
Shares
0
Downloads
42
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Tugas dwi utami

  1. 1. TUGAS MATA KULIAH<br />PERENCANAAN PEMBELAJARAN<br />PENERAPAN TEACHING FACTORY DI SMK MENGGUNAKAN TEORI PEMBELAJARAN KONSTRUKTIVISME <br />Oleh:<br />DWI UTAMI5235109026<br />PROGRAM STUDI PENDIDIKAN TEKNIK INFORMATIKA DAN KOMPUTER<br />FAKULTAS TEKNIK – UNIVERSITAS NEGERI JAKARTA<br />TAHUN AJARAN 2011/2012<br />KATA PENGANTAR<br />Penulis mengucapkan rasa syukur kepada Allah swt atas segala kenikmatan dan rahmat- Nya yang telah diberikan kepada penulis sehingga makalah ini dapat terselesaikan sebagaimana yang telah direncanakan. <br />Tujuan dari penulisan makalah ini adalah sebagai suatu telaah terhadap penerapan teaching factory menggunakan teori pembelajaran. Teaching factory menjadi alternatif baru bagi Sekolah Menengah Kejuruan untuk meningkatkan mutu siswa dalam hal penguasaan materi dan praktek yang sesungguhnya. Tuntutan dunia kerja yang selalu berkompetisi mendorong munculnya teaching factory sebagai cara untuk menciptakan lulusan yang cerdas, siap kerja dan siap berkompeten sesuai bidangnya. <br />Dalam bidang pengajaran penerapan teaching factory adalah sesuatu yang tidak mudah, perlu dibangun pemahaman dasar atas bidang pekerjaan yang akan digelutinya. Oleh karena itu telaah terhadap penerapan teaching factory dari sisi pengajaran yang dilakukan oleh guru berdasarkan teori pembelajaran adalah sesuatu yang penting. <br />Ucapan terima kasih penulis haturkan kepada semua pihak yang telah banyak membantu dalam pembuatan makalah ini. terutama kepada bapak Dr. Bambang Dharmaputra M.Pd selaku dosen mata kuliah Perencanaan Pembelajaran.<br />Penulis menyadari bahwa makalah ini jauh dari sempurna. Untuk itu, penulis mengharapkan saran dan kritik dari pembaca guna menjadi bahan evaluasi bagi penulis dalam pembuatan karya tulis berikutnya.<br />Jakarta, Juni 2011<br />Penulis<br />ABSTRAK<br />Program teaching factory saat ini merupakan terobosan baru bagi dunia pendidikan di Indonesia. Tidak dapat disangsikan lagi, bahwa untuk menciptakan lulusan SMK yang kompeten dan siap kerja sesuai tuntutan dunia kerja, maka pembelajaran berbasis dunia kerja adalah salah satu solusinya. Paradigma tentang pendidikan di Indonesia yang masih terpuruk juga menjadi tantangan yang besar untuk mencapai hal tersebut, dimana selama ini pendidikan di Indonesia hanya menciptakaan pencari kerja dan pengguna (user), bukan pencipta lapangan kerja dan pembuat (produsen).<br />Berbagai upaya yang dilakukan pemerintah untuk mengatasi hal tersebut belum tepat sasaran, mulai dari mengganti menteri pendidikan, mengganti kurikulum pengajaran dan sebagainya. Pihak sekolah sebagai penyelenggara pendidikan juga belum mampu untuk menghapus paradigma tersebut. Perlu ada jembatan penghubung dalam mengatasi permasalahan yang ada, perlu ada sinergi antara pemerintah dan sekolah untuk menyelesaikan hal tetsebut. Melalui program-program pembelajaran berpatokan untuk meningkatkan kualitas lulusan siswa SMK yang kompeten dan kurikulum yang mengacu pada dunia kerja, bukan sesuatu yang mustahil bahwa pendidikan di Indonesia akan segera bangkit. <br />Pembelajaran mempengaruhi hasil belajar, sedangkan teori pembelajaran mempengaruhi proses pembelajaran. Ada keterkaitan nyata antara teori hasil belajar proses belajar dan hasil belajar. Hubungan yang erat juga terjadi bila pembelajaran berbasis dunia kerja diterapkan menggunakan teori pembelajaran, dan itu memberi dampak yang positif bagi siswa untuk mengembangkan ketrampilannya. Hal tersebut dapat terlaksana jika ada sinergi yang baik diantara pihak-pihak yang terkait untuk mencapai hal itu. <br />Kata Kunci: program pembelajaran berbasis dunia kerja , penerapan teori belajar untuk meningkatkan kualitas pembelajaran, proses penerapannya.<br />BAB I<br />PENDAHULUAN<br /> 1. Latar Belakang <br />Proses pembelajaran yang terjadi di kelas merupakan suatu upaya nyata untuk mewujudkan tujuan pendidikan nasional yang telah dicita-citakan dalam undang-undang. Selain itu, penyediaan unsur pendidik dan fasilitas penunjang harus sesuai dengan kebutuhan peserta didik. Pendidikan merupakan sesuatu yang dinamis dan berkembang seiring dengan perkembangan zaman. Materi dan kurikulum yang diajarkan sudah sepatutnya berubah mengikuti perkembangan iptek dan pemenuhan kebutuhan tuntunan dunia kerja. SMK sebagai salah satu lembaga pendidikan pencetak lulusan yang siap kerja mempunyai tanggung jawab untuk menciptakan lulusan yang kompeten sesuai perkembangan iptek dan dunia kerja. Salah satu strategi yang digunakan adalah menerapkan teaching factory. Teaching factory memungkinkan siswa untuk belajar memproduksi barang yang sesuai dengan disiplin ilmunya.<br />Untuk membantu mewujudkan hal tersebut tentunya membutuhkan sinergi yang baik antara tenaga pengajar dalam menyampaikan pelajaran dan pihak sekolah dalam menyediakan fasilitas penunjang untuk membantu siswa dalam belajar. Sebagai tenaga pengajar guru dituntut untuk bisa memaksimalkan potensi yang ada pada siswa dan memfasilitasi setiap perkembanganya. Untuk itu guru perlu menggunakan strategi pembelajaran yang baik pula untuk mewujudkannya.<br />Pemahaman tentang teori belajar dapat menjadi bekal bagi guru untuk menerapkan strategi pembelajaran, konstruktivisme sebagai salah satu teori belajar berpandangan bahwa pengetahuan dibangun dari hal-hal yang berkaitan dengan pengetahuan tersebut. Teaching factory sebagai program belajar produktif memerlukan pemahaman yang kompleks sesuai dengan disiplin ilmunya. Hal tersebut sesuai dengan teori konstruktivisme, sehingga muncul permasalahan bagaimanakah penerapan teaching factory menggunakan teori belajar konstruktivisme?<br />2. Rumusan Masalah <br /> Berdasarkan uraian diatas memunculkan beberapa permasalahan terkait penerapan program teaching factory di SMK . Diantaranya adalah: <br /> • Pemahaman tentang teaching factory serta komponen pendukungnya <br /> • Teori belajar konstruktivisme yang sesuai dengan pembelajaran di SMK <br /> • Penerapan teaching factory menggunakan teori pembelajaran konstruktivisme<br />3. Tujuan Penulisan <br /> Penulisan makalah ini bertujuan untuk: <br /><ul><li>Alternatif penerapan teaching factory sebagai proses pembelajaran di Sekolah Menengah Kejuruan menggunakan teori belajar konstruktivisme yang sesuai dengan perkembangan kurikulum dan tuntutan dunia industri.
  2. 2. Mengembangkan teaching factory di Sekolah Menengah Kejuruan yang berkualitas dan sesuai dengan kebutuhan dunia industri.
  3. 3. Meningkatkan kualitas lulusan Sekolah Menengah Kejuruan dalam persaingan tenaga kerja</li></ul>4. Metode Pembahasan <br /> Penulis menggunakan tinjauan pustaka dan analisis yang mendasar terhadap pembuatan makalah ini.<br />BAB II<br />PEMBAHASAN<br /> 1.Teaching Factory (TEFA) <br />Teaching Factory adalah suatu konsep pembelajaran dalam suasana sesungguhnya, sehingga dapat menjembatani kesenjangan kompetensi antara kebutuhan industri dan pengetahuan sekolah. Teknologi pembelajaran yang inovatif dan praktek produktif merupakan konsep metode pendidikan yang berorientasi pada manajemen pengelolaan siswa dalam pembelajaran agar selaras dengan kebutuhan dunia industri. (Brosur IGI, 2007).<br />Pembelajaran keahlian atau ketrampilan yang dirancang dan dilaksanakan berdasarkan prosedur dan standar bekerja yang sesungguhnya (real job) untuk menghasilkan barang atau jasa yang sesuai dengan tuntutan pasar atau konsumen. Dengan kata lain barang yang diproduksi dapat berupa hasil produksi yang dapat dijual atau yang dapat digunakan oleh masyarakat, sekolah atau konsumen. <br />Program Teaching Factory (TEFA) merupakan perpaduan pembelajaran yang sudah ada yaitu Competency Based Training (CBT) dan Production Based Training (PBT), dalam pengertiannya bahwa suatu proses keahlian atau keterampilan (life skill) dirancang dan dilaksanakan berdasarkan prosedur dan standar bekerja yang sesungguhnya untuk menghasilkan produk yang sesuai dengan tuntutan pasar/ konsumen.<br />Dalam penjelasan singkatnya teaching factory adalah pembelajaran berorientasi bisnis dan produksi. Proses penerapan program teaching factory adalah dengan memadukan konsep bisnis dan pendidikan kejuruan sesuai dengan kompetensi keahlian yang relevan, misalnya : pada program studi keahlian tata busana melalui kegiatan pembuatan dan penjualan busana yang dikerjakan oleh peserta didik. <br />Adapun dalam proses pembentukan struktur organisasi manajemen produksi kecil akan disusun sesuai bentuk struktur organisasi di pabrik serta keterlibatan siswa yang bertugas dalam jangka waktu selama satu tahun akan dipandu oleh guru produktif yang bertindak sebagai konsultan, assesor serta fasilitator. Beberapa bagian dalam rencana pelaksanaan pekerjaan tersebut meliputi : kesiapan ruang produksi beserta peralatan dan bahan pendukung, tenaga penjualan/ pemasaran, tenaga pembelian, pengelola gudang, kasir dan bagian administrasi produksi serta pekerjanya. Tidak sedikit lembaga pendidikan kejuruan yang senantiasa berusaha dan bekerja secara optimal dalam memotivasi dan merespon penyaluran alumninya, baik sebagai tenaga kerja yang mengisi lingkup pekerjaan maupun yang membuka lapangan kerja sendiri. Namun karena minimnya informasi akan peluang kerja merupakan kendala dan kenyataan pahit yang harus diterima bagi jajaran sekolah yang berada di daerah jauh dari kegiatan bursa kerja/ bisnis. <br />Dengan adanya program teaching factory merupakan langkah positip yang ditawarkan melalui kebijakan pemerintah guna mengembangkan jiwa enterpreneur, dengan harapan tamatan sekolah menengah kejuruan (SMK) mampu menjadi aset daerah dan bukan menjadi beban daerah.<br />Pembelajaran berbasis produksi dalam paradigm lama hanya mengutamakan kualitas produk barang atau jasa tetapi hasil dari produksi tersebut tidak ada dipakai atau di pasarkan hanya semata – mata untuk menghasilkan nilai dalam proses belajar mengajar.<br />a.Proses penerapan TEFA <br /> 1.Pembentukan manajemen TEFA <br />Pada proses ini hal yang dilaksanakan adalah membentuk struktur organisasi manajemen produksi skala kecil di kelas sesuai bentuk organisasi yang ada pada perusahaan. Dalam pembagiannya ada siswa yang bertugas di bagian manajemen, pemasaran, administrasi, dan bagian produksi (produksi perencanaan dan maintenance and repair (MR)). Setiap bagian mempunyai kepala regu yang bertugas mengkoordinir pekerjaan stafnya. Masing-masing mempunyai tanggung jawab di bagiannya dan tidak boleh terjadi kesenjangan antar bagian. Guru bertindak sebagai konsultan, asesor dan fasilitator. <br /> 2. Proses produksi<br />Order dari konsumen atau barang yang akan diproduksi masuk ke bagian manajemen untuk dikonsultasikan kepada guru sebagai konsultan dan fasilitator, jika sudah fix sesuai dengan permintaan/standar mutu kemudian order masuk ke bagian administrasi untuk mengetahui biaya produksi dan keuntungan. Order kemudian masuk ke bagian produksi untuk dilakukan proses pengerjaan. Selama proses pengerjaan setiap bagian melakukan pelatihan dan pembelajaran kepada setiap siswa untuk bekerja dalam situasi yang sebenarnya. <br />Dari segi pendidikan teaching factory mendidik siswa untuk belajar menerapkan apa yang mereka ketahui (learning to knowing), belajar menerapkan apa yang mereka lakukan (learning to do), dan belajar untuk mengaplikasikan apa yang mereka ketahui dan mereka lakukan secara bersamaan untuk kemudian menjadi suatu skill bagi mereka yang bisa membawa mereka untuk dapat hidup bermasyarakat (learning to live together).<br />b. Faktor pendukung TEFA <br />Secara garis besar faktor penting yang menentukan berjalan atau tidaknya program teaching factory di sekolah adalah faktor sekolah dan guru. Untuk meningkatkan kompetensi siswa SMK, pemerintah menargetkan 70 persen SMK di Indonesia memenuhi standar nasional pendidikan (SNP) serta berakreditasi minimal B. <br />1.Faktor Sekolah <br />Sekolah merupakan lembaga formal yang diizin kan untuk mengadakan proses kegiatan belajar mengajar (KBM). Sekolah bersama dengan dinas pendidikan mengembangkan kurikulum sesuai dengan perkembangan pengetahuan dan kebutuhan dunia kerja. Sejalan dengan hal tersebut muncul strategi-strategi baru untuk meningkatkan kualitas sekolah, diantaranya dengan teaching factory. Direktorat pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) melalui dinas pendidikan terkait memberikan bantuan kepada SMK berupa kemudahan izin untuk menyelenggarakan pendidikan berbasis produksi dan pengakuan standar mutu atas produk-produk yang dihasilkan SMK, selain itu dinas pendidikan juga membantu pengembangan keahlian yang diterapkan di SMK. Dengan keaktifan dari pihak sekolah memungkinkan teaching factory berjalan dengan baik tidak hanya dari segi pendidikan, tetapi juga dari dunia usaha.<br /> 2. Faktor Guru <br />Guru adalah nahkoda dikelas saat proses belajar, karena guru adalah orang yang paling tahu tentang kondisi saat itu dan bagaimana tindakan yang harus dilakukan. Teaching factory memerlukan perhatian yang serius dari semua pihak yang terlibat agar tujuan yang ditetapkan dapat terlaksana. Guru memiliki tanggung jawab yang besar dalam hal ini, selain sebagai konsultan, asesor dan fasilitator guru juga memiliki tanggung jawab moral kepada siswanya untuk memberikan yang terbaik kepada mereka baik dari segi pengetahuan maupun ketrampilan yang diajarkan. <br />Kualitas seorang guru dapat diukur bagaimana tingkat keberhasilan siswanya mengaplikasikan apa yang diajarkan gurunya. Guru yang baik adalah guru yang mampu memaksimalkan potensi siswanya, memfasilitasi siswanya untuk berkembang, dan mampu menciptakan kondisi yang kondusif agar siswa nyaman, senang dan tertarik untuk belajar. Teaching factory membutuhkan sosok guru yang seperti itu, tidak hanya dari gelar yang diperolehnya. Dengan demikian diharapkan teaching factory dapat terlaksana dengan baik dan menciptakan kualitas lulusan SMK yang kompeten dan siap kerja.<br />c.Elemen teaching factory <br />Teaching factory merupakan suatu konsep pembelajaran pada tingkat yang sesungguhnya, untuk itu ada beberapa elemen penting dalam teaching factory yang perlu dikembangkan yaitu : <br /><ul><li>Standar Kompetensi
  4. 4. Standar kompetensi yang dikembangkan dalam teaching factory adalah kompetensi- kompetensi yang dibutuhkan dalam dunia industri. Dengan pengajaran yang berbasis kompetensi pada industry diharapkan siswa siap menghadapi tuntutan kebutuhan kompetensi dunia industry. Kompetensi tersebut ditimbulkan dari interaksi dalam menyelesaikan problem industry. </li></ul> 2. Siswa <br />Penggolongan siswa teaching factory adalah berdasarkan kualitas akademis dan bakat/minat. Siswa dengan kualitas yang seimbang antara akademis dan ketrampilan bakat/minat memperoleh prosentase yang besar untuk masuk dalam program ini. Siswa yang kurang dalam dua hal tersebut direkomendasikan untuk mengambil bagian yang termudah. <br /> 3. Media belajar <br />Teaching Factory menggunakan pekerjaan produksi sebagai media untuk proses pembelajaranPekerjaan Produksi dapat berupa industrial order atau standard products. Produk ini harus dipahami terlebih dahulu oleh instruktur sebagai media untuk pengembangan kompetensi melalui fungsi produk, dimensi, toleransi, dan waktu penyelesaian.<br />4. Perlengkapan dan peralatan <br /> Beberapa hal yang perlu diperhatikan adalah: <br /> a.Pemeliharaan perlengkapan dan peralatan yang optimal <br />b. Investasi <br />c.Manfaatkan untuk memfasilitasi pengembangan kompetensi siswa bersamaan dengan penyelesaian pekerjan “Production” pada tingkat kualitas terbaik.<br /><ul><li>Model Belajar Konstruktivisme</li></ul>Konstruktivisme merupakan proses pembelajaran yang menerangkan bagaimana pengetahuan disusun dalam diri manusia. Unsure-unsur konstruktivisme telah lama dipraktekkan dalam proses belajar dan pembelajaran baik di tingkat sekolah dasar, menengah, maupun universitas, meskipun belum jelas terlihat. Berdasarkan faham konstruktivisme, dalam proses belajar mengajar, guru tidak serta merta memindahkan pengetahuan kepada peserta didik dalam bentuk yang serba sempurna. Dengan kata lain, peserta didik harus membangun suatu pengetahuan itu berdasarkan pengalamannya masing-masing.<br />Pembelajaran adalah hasil dari usaha peserta didik itu sendiri dan guru tidak boleh belajar untuk peserta didik. Pola pembinaan ilmu pengetahuan di sekolah merupakan suatu skema, yaitu aktivitas mental yang digunakan oleh peserta didik sebagai bahan mentah bagi proses renungan dan pengabstrakan. Pikiran peserta didik tidak akan menghadapi kenyataan dalam bentuk yang terasing dalam lingkungan sekitar. Realita yang diketahui peserta didik adalah realita yang dia bina sendiri. Peserta didik sebenarnya telah mempunyai satu set ide dan pengalaman yang membentuk struktur kognitif terhadap lingkungan mereka.<br />Untuk membentuk peserta didik dalam membina konsep atau pengetahuan baru, guru harus memperkirakan struktur kognitif yang ada pada mereka. Apabila pengetahuan baru telah disesuaikan dan diserap untuk dijadikan sebagian dari pada pegangan kuat mereka, barulah kerangka baru tentang sesuatu bentuk ilmu pengetahuan dapat dibina. Proses ini dinamakan konstruktivisme.<br />Menurut teori konstruktivis ini, satu prinsip yang paling penting dalam psikologi pendidikan adalah bahwa guru tidak hanya sekedar memberikan pengetahuan kepada siswa. Siswa harus membangun sendiri pengetahuan di dalam benaknya. Guru dapat memberikan kemudahan untuk proses ini, dnegan member kesempatan siswa untuk menemukan atau menerapkan ide-ide mereka sendiri, dan mengajar siswa menjadi sadar secara sadar menggunakan strategi mereka sendiri untuk belajar. Guru dapat member siswa anak tangga yang membawa siswa ke pemahaman yang lebih tinggi, dengan catatan siswa sendiri yang harus memanjat anak tangga tersebut.<br /><ul><li>Ciri-ciri pengajaran konstruktivisme
  5. 5. Ciri pengajaran konstruktivisme adalah :
  6. 6. Murid berpeluang mengemukakan pandangannya tentang sesuatu konsep.
  7. 7. Murid bebas membandingkan informasi baru dengan pengalaman yang ada demi mencapai kefahaman tentang sesuatu konsep. Murid juga berpeluang berbeda pendapat antara satu sama lain. Ini bermakna, murid menggunakan pemikiran yang sama untukmembandingkan informasi baru dengan pengalaman sendiri untuk menyelesaikan sesuatu perselisihan pandangan.
  8. 8. Murid menghormati pandangan alternatif rekan-rekan sebaya.
  9. 9. Pengalaman yang sama atau hampir sama membuat murid menghargai pendapat rakan-rakan lain. Justru, untuk mencapai kebersamaan pembelajaran, murid merancang strategi, berfikir dan akhirnya menilai aktiviti pembelajaran yang dilaksanakan.
  10. 10. - Berpusatkan murid.
  11. 11. Guru hanya berperanan sebagai pembimbing supaya murid dapat mencari makna, terutama dalam merancang, mengarah dan menilai pemikirannya.
  12. 12. Mementingkan untuk mengaplikasikan kemahiran berpendapat dan berfikir.
  13. 13. Murid diarahkan mengenai perkembangan yang mengarahkan dan mengawal kemahiran serta proses kognitif (proses metakognitif). Oleh yang demikian, tindakan rasionalisasi amat dititik beratkan dalam setiap pemikiran murid.
  14. 14. Hubungkaitkan ide asal dengan ide yang baru dibina.
  15. 15. Masalah terpenting dalam kaedah pengajaran konstruktivisme adalah, murid harus menghubungkaitkan pengalamannya dengan informasi/pengetahuan baru yang diterimanya. Seterusnya, murid akan mengaplikasikan ide yang baru dibina dalam kehidupan sehari-hari.
  16. 16. Ciri-ciri yang terakhir adalah, murid selalu bekerja secara berkelompok.
  17. 17. Guru akan membuat aktivitas berkelompok agar murid dapat melontarkan pandangan masing bersama rekan-rekan sebaya mereka. Setiap persoalan dalam kelompok akan diselesaikan berdasarkan pengalaman sendiri dan dibimbing melalui pengetahuan yang baru disampaikan oleh guru. Selain daripada itu, ia akan mewujudkan kerjasama dan perasaan kebersamaan. (Mok Song Sang, 2008).
  18. 18. </li></ul>3.Penerapan teaching factory menggunakan teory belajar konstruktivisme.<br />Penerapan teaching factory merupakan suatu hal yang tidak mudah, butuh sinergi berbagai pihak yang terkait untuk sama-sama menjalankan program ini. Berdasarkan uraian yang berkaitan dengan teaching factory dan terdapat benang merah yang bisa dihubungkan antara kedua hal tersebut. Teori belajar konstruktivisme adalah teori yang mempengaruhi proses belajar dan hasil belajar, sedangkan proses belajar mempengaruhi hasil belajar dan aplikasinya. <br />Konstruktivisme berpandangan bahwa pengetahuan dibentuk dari informasi yang sudah ada dan pengalaman baru yang didapatkan. Belajar adalah membangun pengetahuan dari informasi yang sudah ada untuk kemudian digabungkan dengan kenyataan yang ada.<br />Teaching factory menurut konstruktivisme adalah adalah siswa memahami konsep-konsep produk yang akan dibuat, menganalisa bagaimana proses pengerjaannya, menganalisa faktor-faktor yang mempengaruhinya, serta bagaimana semua tahap yang dilalui dalam proses produksi dapat berjalan dengan baik tanpa kesalahan dan produk yang dihasilkan sesuai dengan standar mutu yang ada. Semua hal itu harus dibangun dan ditanamkan dalam pemahaman setiap siswa sebelum mereka terjun langsung untuk mengerjakan produksi. Guru berperan penting dalam membangun pemahaman siswa tersebut. <br />Pengetahuan yang sudah ada bisa bersumber dari buku teks/modul maupun sumber lain di internet, yang menjadi permasalahan adalah darimana pengalaman baru sebagai pembanding pengetahuan tersebut? Disinilah peran guru sebagai fasilitator bagi siswa, guru mengarahkan setiap ide-ide dan pertanyaan dari siswa untuk dipecahkan bersama. Belajar dari pengalaman dan kesalahan adalah pelajaran paling efektif bagi setiap orang, bagi siswa pertanyaan-pertanyaan mendasar akan pengetahuan tersebut dapat menjadi pemicu kesalahan untuk dicari jawabannya. Kesalahan tersebut dapat menjadi pembanding hal-hal yang dipertanyakan dengan satu sisi adalah jawaban salah dan satu sisi adalah jawaban yang benar, sehingga tampak perbedaannya dan siswa memahaminya. Dengan pola tersebut akan terbangun suatu pengetahuan yang mendasar pada diri siswa dan itu sangat dibutuhkan dalam teaching factory. Perhatian dari guru dalam mengarahkan proses tersebut sangat diperlukan, ketelitian dan tindakan represif atas setiap permasalahan yang muncul di setiap proses pembelajaran adalah hal utama yang perlu dimiliki setiap guru. <br />Indikator keberhasilan teaching factory adalah produk yang baik sesuai standar mutu serta pengetahuan dan ketrampilan siswa yang meningkat. Indikator keberhasilan teori pembelajaran konstruktivisme adalah terbangunnya pemahaman dasar yang kuat pada diri siswa.<br />KESIMPULAN DAN SARAN<br /> 1. KESIMPULAN <br />Program Teaching Factory (TEFA) merupakan perpaduan pembelajaran yang sudah ada yaitu Competency Based Training (CBT) dan Production Based Training (PBT). CBT adalah pelatihan yang didasarkan atas hal – hal yang diharapkan oleh siswa ditempat kerja. CBT ini memberikan tekanan pada apa yang dapat dilakukan oleh seseorang sebagai hasil pelatihan (out put) bukan kuantitas dari jumlah pelatihan. PBT (Production Based Training) adalah suatu proses pembelajaran keahlian atau ketrampilan yang dirancang dan dilaksanakan berdasarkan prosedur dan standar bekerja yang sesungguhnya (real job) untuk menghasilkan barang atau sesuai dengan tuntutan pasar atau konsumen. Kedua model tersebut diharapkan mampu membantu siswa mengahadapi tuntutan dunia kerja. <br />Dari pandangan konstruktivisme, setiap orang murid mempunyai peranan dalam menentukan apa yang akan mereka pelajari. Penekanan diberikan kepada murid dengan peluang untuk membentuk kemahiran dan pengetahan di mana mereka menghubungkaitkan pengalaman mereka dengan kegunaan masa depan. Selain itu, guru perlu mengubah peranannya dalam bilik sains. Guru mungkin akan berperanan sebagai pelajar atau penyelidik. Dengan cara ini, guru akan lebih memahami bagaimana murid membina konsep atau pengetahuan. Disisi lain murid menganggap peranan guru sebagai salah satu sumber pengetahuan dan bukan sebagai seorang yang tahu segala-galanya. Mereka menganggap pengetahuan sebagai sesuatu yang boleh disesuaikan dan boleh berubah. Mereka juga sedar bahawa mereka bertanggungjawab terhadap diri sendiri untuk menggunakan berbagai cara bagi memproses informasi dan menyelesaikan masalah. Dalam arti kata lain, guru adalah berperanan sebagai seorang fasilitator dan pembimbing. Guru bertanggung jawab membimbing dan membantu murid mempelajari sesuatu pelajaran dengan bermakna. Guru tidak boleh belajar untuk murid. Murid yang membina pengetahuannya sendiri. <br /> 2. SARAN <br /> Dari hasil uraian diatas penulis mempunyai saran, yaitu: <br /><ul><li>Dalam pelaksanaan Teaching Factory harus tetap mengedepankanunsur pendidikan dan pembelajaran, tidak semata-mata mengejar keuntungan/profit oriented.
  19. 19. Pengelola manajemen siswa harus lebih banyak melakukan pelatihan dan pembelajaran secara khusus agar kemampuan dan sumber daya meningkat.
  20. 20. Siswa harus lebih terkontrol dalam belajar agar tidak terlena dengan pembelajaran produktif.
  21. 21. Dalam proses pembelajaran Teaching Factory guru sebagai konsultan dan siswa sebagai pengelola unit produksi kecil harus sinergi dan selaras agar kemampuan hasil produknya lebih berkualitas.
  22. 22. Fasilitator atau pihak sekolah dengan unit produksi sekolah harus lebih aktif dalam mencari order pesanan.
  23. 23. Perlu adanya pembinaan yang mendasar tentang teaching factory, baik kepada sekolah, guru maupun siswa.</li></ul>DAFTAR PUSTAKA<br /><ul><li>Scribd.com.“Teaching factory sebagai pendekatan pembelajaran di SMK jurusan perabot kayu”. http://www.scribd.com/doc/21814056/Teaching-Factory-Sebagai-Pendekatan-Pebelajaran-Di-Smk diunduh tanggal 12 Juni 2011.
  24. 24. Smk1kedungwuni.com. “Teaching Factory”. http://www.smk1kedungwuni.sch.id/index.php?option=com_content&view=article&id=19&Itemid=22&lang=in diunduh tanggal 12 Juni 2011.
  25. 25. Disdik.jembiprov.go.id. ”teaching factory di SMK”. http://disdik.jambiprov.go.id/informasi/lembaga-pendidikan/107-depdiknas-kembangkan-teaching-factory-di-smk.html. diunduh tanggal 13 Juni 2011.
  26. 26. Scribd.com.“teori belajar konstruktivisme”. http://www.scribd.com/search?cat=redesign&q=teori+belajar+konstruktivisme&x=35&y=9 diunduh tanggal 13 Juni 2011.
  27. 27. Scribd.com.“model konstruktif”. http://www.scribd.com/doc/28729421/Model-Konstruktif diunduh tanggal 13 Juni 2011.
  28. 28. Scribd.com.”kostruktivisme”.http://www.scribd.com/doc/15590948/KONSTRUKTIVISME diunduh tanggal 13 Juni 2011. </li></ul> <br />

×