Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.

Buku pedoman magang jepang

2,119 views

Published on

Pedoman pendidikan untuk digunakan
sebelum penugasan Peserta magang ke jepang
Untuk Pelatihan Kerja dan Kehidupan Sehari-hari

①Untuk staf dari organisasi pengiriman:

Edisi pelatihan dan kehidupan sehari-hari ini adalah bagian kedua dari “Pedoman Pengajaran Bahasa Jepang Bagi Trainee Sebulum Dikerahkan”: Panduan ini disunting dengan mengembangkan isi dari pendidikan bahasa Jepang yang ditulis dalam buku Edisi Pendidikan Bahasa Jepang “Pedoman
pendidikan untuk digunakan sebelum penugasan trainee” yang dibuat oleh JITCO.

Edisi ini dibuat sebagai buku teks yang akan digunakan bagi para instruktur dari organisasi-organisasi pengiriman yang melatih para kandidat trainee dan peserta magang teknis yang akan dikirimkan ke Jepang, yang dibuat bersama-sama dengan buku edisi pengajaran bahasa Jepang.

Edisi ini berisi hal-hal yang bersifat pokok dan mendasar: Jika pelatihan membutuhkan informasi yang lebih mendetail dapat merujuk kepada “Pedoman Umum Program Pelatihan Kerja dan Pemagangan

Keterampilan bagi Warga Negara Asign” dan “Buku Pedoman Program Pelatihan Industri dan Program Praktek Kerja” yang dibuat oleh JITCO.

Edisi ini akan membantu para trainee dan peserta magang teknis yang ingin memperoleh pelatihan dan magang teknis yang bermanfaat dan berhasil guna di Jepang. Bab 1 akan menjelaskan mengenai arti dari program pelatihan industrial dan magang teknis. Bab 2 berisi hal-hal yang harus dipertimbangkan sebelum keberangkatan. Bab 3 memberikan informasi mengenai sistem pendukung JITCO bagi para peserta trainee dan peserta magang. Bab 4 menjelaskan mengenai gaya hidup orang Jepang. Manfaatkanlah panduan edisi ini dalam mempersiapkan para trainee dan para peserta magang teknis agar dapat lebih mendalami pelatihan, sehingga dapat berhasil di dalam pekerjaan dan kehidupan pribadinya.

②Untuk para trainee yang akan diberangkatkan ke Jepang:

Panduan edisi ini telah disusun sebagai sebuah teks untuk pelatihan pra-keberangkatan sehingga Anda dapat memiliki kehidupan yang aman dan sehat di Negara Jepang, dan dalam program pelatihan/pelatihan magang teknis. Pelajarilah dan pahamilah isi yang terkandung dalam panduan edisi ini sebelum Anda berangkat ke Jepang.Panduan edisi ini dibatasi kepada muatan-muatan yang mendasar sehingga Anda dapat mempelajarinya terlebih dahulu.

Buku ini menunjukkan kebiasaan-kebiasaan umum bangsa Jepang. Kebiasaan-kebiasaan yang ada dalam buku ini mungkin sedikit berbeda, tergantung kepada tempat dimana Anda akan mendapatkan pelatihan.Menurut hukum yang berlaku di Jepang, setiap organisasi penerima pelatihan yang ada di Jepang harus menempatkan seorang instruktur pelatihan dan seorang mentor gaya hidup.

Published in: Education
  • Be the first to comment

Buku pedoman magang jepang

  1. 1. GUIDELINE ●Untuk Pelatihan Kerja dan Kehidupan Sehari-hari Pedoman pendidikan untuk digunakan sebelum penugasan trainee Dagangku.com
  2. 2. Pendahuluan ①Untuk staf dari organisasi pengiriman:�������������������������������������������������������������������� 6 ②Untuk para trainee yang akan diberangkatkan ke Jepang: ����������������� 7 Bab 1 Ringkasan Program Pelatihan Industri dan Program Praktek kerja �� 8   1 Uraian Singkat Program ������������������������������������������������������������������������������������������������ 8 1 Tujuan program �������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������� 8 2 Kerangka kerja dasar dari program ���������������������������������������������������������������������������������� 8 3 Status Kependudukan �������������������������������������������������������������������������������������������������������������� 8   2 Ikhtisar Program Pelatihan Industri �������������������������������������������������������������������� 9 1 Syarat-syarat menjadi trainee ����������������������������������������������������������������������������������������������� 9 2 Tugas-tugas Pelatihan ����������������������������������������������������������������������������������������������������������� 10 3 Periode Tinggal ������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������ 10 4 Periode pelatihan ��������������������������������������������������������������������������������������������������������������������� 10 5 Tunjangan Pelatihan ��������������������������������������������������������������������������������������������������������������� 10 6 Keterangan ��������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������� 1 1   3 Pemindahaan dari Pelatihan Industrial ke Magang Teknis������������ 1 1   4 Tinjauan Singkat Tentang Program Magang Teknis �������������������������� 1 1 1 Persyaratan yang dibutuhkan untuk magang teknis ������������������������������������������������ 1 1 2 Jenis jabatan dan pekerjaan yang dapat menjalankan Magang Teknis ������������������ 12 3 Periode Tinggal ������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������ 12 4 Kontrak Pekerjaan ������������������������������������������������������������������������������������������������������������������� 12 5 Upah����������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������� 12 6 Jam Kerja ����������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������� 13 7 Pensiun, asuransi kesehatan dan asuransi tenaga kerja ��������������������������������������� 14 8 Mengambil ujian untuk naik ke kelas yang lebih atas ������������������������������������������� 14 9 Keterangan����������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������� 14   5 Perbedaan-perbedaan antara Pelatihan Industri dan Pelatihan Magang Teknis������ 15 Daftar Isi
  3. 3. Pedoman pendidikan untuk digunakan sebelum penugasan trainee — Untuk Pelatihan Kerja dan Kehidupan Sehari-hari — Bab 2 Hal-hal yang Harus Dipertimbangkan sebelum Keberangkatan ����������� 16   1 Persiapan-persiapan sebagai Kandidat Trainee dan Magang Teknis �� 16 1 Pemeriksaan Medis ����������������������������������������������������������������������������������������������������������������� 16 2 Beberapa hal yang perlu diketahui terlebih dahulu ������������������������������������������������� 16 3 Mempelajari Bahasa Jepang ����������������������������������������������������������������������������������������������� 1 7   2 Hal-hal yang Harus Dipertimbangkan Ketika Memasuki Jepang ������������ 1 7 1 Sertifikat Pendaftaran bagi Orang Asing ����������������������������������������������������������������������� 1 7 2 Mencegah hilangnya paspor ����������������������������������������������������������������������������������������������� 1 7 3 Perubahan status tempat kediaman �������������������������������������������������������������������������������� 18   3 Larangan melarikan diri ������������������������������������������������������������������������������������������� 18 Bab 3 Saran Dukungan dan Sistem Konsultasi Para Trainee dan Peserta Magang dari JITCO. ������������������������������������������������������������������������������������������������������ 20   1 Sistem Konsultasi bagi Para Trainee/Peserta Magang Teknis ��������� 20 1 Konsultasi dengan menggunakan bahasa asing hubungi nomor ��������������������� 20 2 Konsultasi kesehatan dan medis �������������������������������������������������������������������������������������� 20 3 Konsultasi Kesehatan Mental ��������������������������������������������������������������������������������������������� 20   2 Menyediakan Informasi dalam Bahasa Ibu ������������������������������������������������ 21 1 Mengeluarkan “Buku Pedoman Program Pelatihan Industri (PPI) dan Program Praktek Kerja (PPK)” ���������� 21 2 Mengeluarkan majalah informasi dalam bahasa ibu berbama “Sahabat Trainee” ������� 21 3 Menyediakan informasi mengenai kondisi tenaga kerja ������������������������������������������ 21  ① Menerbitkan buku panduan “Bagi Para Trainee Praktek Kerja” �������������������� 21  ② Menerbitkan “Buku Para Trainee Praktek Kerja”������������������������������������������������������ 21 4 Menyediakan informasi mengenai kesehatan dan keselamatan ��������������������������� 22  ① “Tabel Laporan Pribadi Ke Instansi Kesehatan” ���������������������������������������������������� 22  ② “Berita Mengenai Kebersihan Yang Aman” �������������������������������������������������������������� 22  ③ “Buku panduan kesehatan” ������������������������������������������������������������������������������������������� 22 5 Menyediakan informasi mengenai asuransi tunjangan karyawan ������������������������ 22  ① Menerbitkan “Bagi Para Trainee Praktek Kerja” ����������������������������������������������������� 22
  4. 4.  ② Menerbitkan “Kabar di Asuransi Kecelakaan” ��������������������������������������������������������� 22 6 Menyediakan informasi melalui rekaman video ���������������������������������������������������������� 22  ① Cara Bersepeda yang Benar di Jepang ��������������������������������������������������������������������� 22  ②“Pelatihan produktif berawal dari pemeliharaan kesehatan”. ����������������������������� 22  ③“Keamanan dan Kesehatan Trainee” �������������������������������������������������������������������������� 23   3 JITCO mensponsori kontes mengarang dalam bahasa Jepang untuk trainee dan trainee praktek kerja asing ��� 23 Bab 4 Kebiasaan Hidup Orang Jepang �������������������������������������������������������������������� 24   1 Iklim di Jepang ������������������������������������������������������������������������������������������������������������������ 24   2 Hal-hal Umum ���������������������������������������������������������������������������������������������������������������������� 25 1 Sambutan��������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������� 25 2 Penampilan ���������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������� 25 3 Tepat waktu���������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������� 25 4 Aturan-aturan dan tatakrama utama ��������������������������������������������������������������������������������� 26 5 Hari libur nasional dan hari libur umum ����������������������������������������������������������������������� 26 6 Perayaan dan jamuan dari perusahaan penerima�������������������������������������������������������� 27 7 Agama ������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������� 28   3 Tinggal di Asrama ����������������������������������������������������������������������������������������������������������� 28 1 Pintu Masuk���������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������� 28 2 Tatami���������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������� 28 3 Matras (futon) dan tempat tidur ����������������������������������������������������������������������������������������� 29 4 Dapur dan Makanan ���������������������������������������������������������������������������������������������������������������� 29 5 Mandi ��������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������� 30 6 Kamar Kecil/Toilet �������������������������������������������������������������������������������������������������������������������� 31 7 Wastafel ���������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������� 32 8 Membersihkan ���������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������� 32 9 Listrik (voltase) �������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������� 32 10 Perjalanan Bolak-Balik ke Tempat Kerja ������������������������������������������������������������������������ 32 11 Kebisingan ����������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������� 32
  5. 5. Pedoman pendidikan untuk digunakan sebelum penugasan trainee — Untuk Pelatihan Kerja dan Kehidupan Sehari-hari —   4 Membuang Sampah �������������������������������������������������������������������������������������������������������� 33   5 Berbelanja �������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������� 33 1 Cara Berbelanja ������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������� 33 2 Pajak konsumsi ������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������� 34 3 Mesin Penjual Otomatis ��������������������������������������������������������������������������������������������������������� 34   6 Polisi dan Pemadam Kebakaran ������������������������������������������������������������������������� 34 1 Polisi ���������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������� 34 2 Pemadam Kebakaran �������������������������������������������������������������������������������������������������������������� 35   7 Peraturan Jalan Raya ���������������������������������������������������������������������������������������������������� 35   8 Menggunakan fasilitas transportasi ������������������������������������������������������������������� 36 1 Kereta Api ����������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������� 36 2 Bis �������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������� 36   9 Bank dan Kantor Pos �������������������������������������������������������������������������������������������������� 36 1 Bank ���������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������� 36 2 Kantor Pos ���������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������� 37   10 Telepon �������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������� 37 1 Sambungan Telepon Dalam Negeri �����������������������������������������������������������������������������������37 2 Sambungan Telepon Internasional ������������������������������������������������������������������������������������37 3 Telepon Genggam �������������������������������������������������������������������������������������������������������������������� 37   11 Tindakan Menghadapi Gempa Bumi, Tsunami, Angin Topan ��� 38 1 Gempa bumi��������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������� 38 2 Tsunami (gelombang pasang) ���������������������������������������������������������������������������������������������39 3 Angin Topan ������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������� 39 4 Tindakan Penanganan ������������������������������������������������������������������������������������������������������������ 40   12 Apabila Anda sakit atau terluka. ������������������������������������������������������������������������ 40   13 Kesehatan Mental ������������������������������������������������������������������������������������������������������������� 41   14 Bersosialisasi dengan Orang Lain di Masyarakat sekitar Anda ������������ 42
  6. 6. Edisi pelatihan dan kehidupan sehari- hari ini adalah bagian kedua dari “Pedoman Pengajaran Bahasa Jepang Bagi Trainee Sebulum Dikerahkan”: Panduan ini disunting dengan mengembangkan isi dari pendidikan bahasa Jepang yang ditulis dalam buku Edisi Pendidikan Bahasa Jepang “Pedoman pendidikan untuk digunakan sebelum penugasan trainee” yang dibuat oleh JITCO. Edisi ini dibuat sebagai buku teks yang akan digunakan bagi para instruktur dari organisasi- organisasi pengiriman yang melatih para kandidat trainee dan peserta magang teknis yang akan dikirimkan ke Jepang, yang dibuat bersama-sama dengan buku edisi pengajaran bahasa Jepang. Edisi ini berisi hal-hal yang bersifat pokok dan mendasar: Jika pelatihan membutuhkan informasi yang lebih mendetail dapat merujuk kepada “Pedoman Umum Program Pelatihan Kerja dan Pemagangan Keterampilan bagi Warga Negara Asign” dan “Buku Pedoman Program Pelatihan Industri dan Program Praktek Kerja” yang dibuat oleh JITCO. Edisi ini akan membantu para trainee dan peserta magang teknis yang ingin memperoleh pelatihan dan magang teknis yang bermanfaat dan berhasil guna di Jepang. Bab 1 akan menjelaskan mengenai arti dari program pelatihan industrial dan magang teknis. Bab 2 berisi hal-hal yang harus dipertimbangkan sebelum keberangkatan. Bab 3 memberikan informasi mengenai sistem pendukung JITCO bagi para peserta trainee dan peserta magang. Bab 4 menjelaskan mengenai gaya hidup orang Jepang. Manfaatkanlah panduan edisi ini dalam mempersiapkan para trainee dan para peserta magang teknis agar dapat lebih mendalami pelatihan, sehingga dapat berhasil di dalam pekerjaan dan kehidupan pribadinya. Pendahuluan ①Untuk staf dari organisasi pengiriman:
  7. 7. Pedoman pendidikan untuk digunakan sebelum penugasan trainee — Untuk Pelatihan Kerja dan Kehidupan Sehari-hari — ②Untuk para trainee yang akan diberangkatkan ke Jepang: Panduan edisi ini telah disusun sebagai sebuah teks untuk pelatihan pra-keberangkatan sehingga Anda dapat memiliki kehidupan yang aman dan sehat di Negara Jepang, dan dalam program pelatihan/pelatihan magang teknis. Pelajarilah dan pahamilah isi yang terkandung dalam panduan edisi ini sebelum Anda berangkat ke Jepang. Panduan edisi ini dibatasi kepada muatan- muatan yang mendasar sehingga Anda dapat mempelajarinya terlebih dahulu. Buku ini menunjukkan kebiasaan-kebiasaan umum bangsa Jepang. Kebiasaan-kebiasaan yang ada dalam buku ini mungkin sedikit berbeda, tergantung kepada tempat dimana Anda akan mendapatkan pelatihan. Menurut hukum yang berlaku di Jepang, setiap organisasi penerima pelatihan yang ada di Jepang harus menempatkan seorang instruktur pelatihan dan seorang mentor gaya hidup. Apabila Anda memiliki pertanyaan- pertanyaan setelah Anda tiba di Jepang, jangan ragu-ragu untuk bertanya kepada instruktur pelatihan mengenai pelatihan/magang teknis ini, dan bertanya kepada mentor gaya hidup mengenai pertanyaan-pertanyaan yang berkaitan dengan kehidupan Anda sehari-hari. JITCO berharap bahwa Anda semua akan memperoleh kehidupan pelatihan/magang teknis yang berarti di Jepang.
  8. 8. Program Pelatihan Industri dan Program Praktek kerja ini adalah untuk menerima para pekerja berusia muda dan paruh baya dari luar negeri untuk datang ke Jepang, serta membantu perkembangan sumber daya manu- sia yang akan memberikan sumbangan kepada industri-industri di Negara asal mereka me- lalui pengalihan teknologi industri dan profesi, keahlian dan pengetahuan yang dimiliki oleh Jepang. Uraian Singkat Program1 Tujuan program1 Program-program ini terdiri dari kerangka kerja berikut ini: ① Para Trainee dan peserta magang teknis bukanlah pekerja yang tidak memiliki keahl- ian. Para trainee dan peserta magang teknis harus terlibat dalam pelatihan dan magang untuk membantu perkembangan sumber daya manusia internasional. ② Para trainee dan peserta magang teknis ha- rus menerima pelatihan ditempat kerja (on- the-job training /OJT) pada lokasi produksi, selain mendapatkan pendidikan di dalam ke- las, agar dapat memperoleh pengetahuan praktis teknis. ③ Para trainee dan peserta magang teknis ha- rus dievaluasi kemampuan teknis mereka untuk memastikan telah terjadinya alih ket- erampilan. ④ Para trainee dan peserta magang teknis diharapkan menunjukkan keterampilan tek- nis yang mereka dapatkan di Jepang ketika mereka kembali ke Negara asal. ⑤ Para trainee dan peserta magang teknis akan tinggal di Jepang untuk memperoleh pelatihan dan magang teknis sampai maksi- mal 3 tahun. ⑥ Berdasarkan “Undang-Undang Pengendalian Imigrasi dan Penerimaan Pengungsi” (selan- jutnya disebut Undang-Undang Pengendalian Imigrasi), keselamatan dan kesehatan, asur- ansi, bimbingan kehidupan sehari-hari, dan pemondokan dari para trainee dan peserta magang teknis merupakan tanggung jawab dari organisasi penerima. ⑦ Para peserta magang teknis akan diperlaku- kan sebagai para pekerja dibawah tanggung jawab dari perusahaan-perusahaan yang me- nerima para peserta magang teknis tersebut. Hak-hak mereka sesuai undang-undang atas upah, jam kerja, keamanan dan kesehatan, kompensasi pekerja, asuransi buruh/sosial, akan dijamin. Kerangka kerja dasar dari program2 ① Para trainee memerlukan status kependudu- kan “trainee” sebagaimana yang ditetapkan oleh “Undang-undang Imigrasi” agar dapat mengikuti pelatihan di Jepang. Status “train- ee” ini merujuk pada “kegiatan-kegiatan un- tuk memperoleh teknik-teknik, keterampilan Status Kependudukan3 Bab 1 Ringkasan Program Pelatihan Industri dan Program Praktek kerja
  9. 9. atau pengetahuan di dalam sektor publik dan swasta di Jepang”. ② Ketika para trainee telah menyelesaikan pelatihan dan menjadi peserta magang teknis, maka para trainee tersebut harus mengubah status kependudukannya dari status “trainee” menjadi status “kegiatan” atau “designated activities”, sesuai ketentuan “Undang-undang Imigrasi”. Status “designat- ed activities” ini ditetapkan “Undang-undang Imigrasi” sebagai berikut: “Apabila para trainee telah mencapai hasil pelatihan yang diinginkan dalam sebuah magang pekerjaan atau magang teknis, dan diakui kondisinya sebagai penduduk yang baik, dan telah me- menuhi ketentuan yang telah ditentukan, para trainee tersebut dapat terlibat dalam kegiatan-kegiatan yang sama sebagaimana sebagai peserta pelatihan yang dipekerjakan oleh perusahaan-perusahaan penerima di mana pelatihan tersebut dilaksanakan”. Para trainee harus memenuhi persyarat beri- kut ini: ① Minimal berusia 18 tahun ② Setelah menyelesaikan pelatihan para calon trainee kembali ke Negara asal mereka, dan terlibat dalam pekerjaan di mana mereka dapat memanfaatkan teknologi dan keter- ampilan yang mereka dapatkan selama be- rada di Jepang. ③ Para calon trainee harus merupakan orang- orang yang benar-benar memerlukan pelati- han di Jepang karena para calon ini harus mendapatkan teknologi dan keterampilan yang tidak dapat mereka dapatkan di Neg- ara asal mereka. Untuk mendapatkan detail persyaratan lain- nya, dapat merujuk kepada buku “Buku Pedoman Program Pelatihan Industri dan Program Praktek Kerja.” Ikhtisar Program Pelatihan Industri2 Syarat-syarat menjadi trainee1 Pelatihan ini terdiri dari “latihan di tempat kerja” dan “latihan di luar tempat kerja”. “Latihan di tempat kerja” perolehan teknolo- gi, keterampilan dan pengetahuan mengenai industri atau keterampilan pekerjaan, melalui pekerjaan yang sebenarnya. “Latihan di tempat kerja” adalah pelatihan di lokasi produksi, atau terlibat langsung dalam kegiatan penjualan dan jasa. “Latihan di luar tempat kerja” adalah perole- han keterampilan yang terpisah dari pekerjaan yang sebenarnya. Secara khusus, “latihan di luar tempat kerja” melibatkan pendidikan dasar industri dan pengetahuan pekerjaan dan kiat-kiat mengenai hal-hal yang terkait dengan teknologi dan keterampilan yang akan diperoleh, dasar–dasar keselamatan dan kesehatan, bahasa Jepang, gaya hidup dan ke- budayaan masyarakat Jepang, perilaku dalam pelatihan dll., dan juga mengenai produksi ba- rang-barang dalam bentuk pelatihan. Pedoman pendidikan untuk digunakan sebelum penugasan trainee — Untuk Pelatihan Kerja dan Kehidupan Sehari-hari —
  10. 10. 10 Para trainee akan diberikan tunjangan pela- tihan yang besarnya disesuaikan dengan bi- aya sebenarnya (pengeluaran untuk makanan, pakaian, kebutuhan sehari-hari) yang penting bagi para trainee untuk dapat hidup di Je- pang. Organisasi yang menerima para trainee ini secara langsung akan menyediakan semua tunjangan pelatihan kepada para trainee pada tanggal yang sama setiap bulannya. Tunjangan Pelatihan5 Teknologi dan keterampilan yang ditarget- kan adalah hal-hal yang tidak dapat diperoleh hanya dengan melakukan pekerjaan yang melakukan pengulangan (pekerja tak terlatih), dan tidak dapat dikuasai di Negara asal para trainee. Tugas-tugas Pelatihan2 Sepertiga dari total waktu pelatihan akan berupa pelatihan di luar tempat kerja dan dua pertiganya atau kurang dari total waktu pelati- han digunakan untuk latihan di tempat kerja. Pada prinsipnya, ketika para trainee mema- suki Negara Jepang, maka pelatihan secara berkelompok akan dilakukan selama satu bu- lan (kira-kira 160 jam). Pelatihan berkelompok ini akan memberi- kan orientasi (penjelasan mengenai pelatihan berkelompok) kepada para trainee mengenai infomasi tentang kehidupan sehari-hari di Je- pang, pendidikan bahasa Jepang, informasi mengenai kompensasi bagi para trainee dan peserta magang teknis, keselamatan dan ke- sehatan pekerja, peran polisi dan pemadam kebakaran. Lebih dari 60 jam akan dihabiskan untuk pendidikan bahasa Jepang mengingat pentingnya pendidikan ini. Pelatihan di luar tempat kerja yang dilaku- kan untuk merangkum dan menetapkan hasil- hasil pelatihan akan di lakukan selama periode pelatihan dan pada tingkat akhir pelatihan. Periode pelatihan4 Satu tahun atau kurang Periode Tinggal3
  11. 11. 11 Pemindahaan dari Pelatihan Industrial ke Magang Teknis3 Seorang trainee harus lulus “Ujian Keter- ampilan Perdagangan Nasional (Tingkat Dasar 2) atau sistem penilaian tingkat utama yang disetujui oleh JITCO” agar dapat diterima se- bagai peserta magang teknis. Seorang tarinee akan mengikuti ujian tersebut apabila telah mengikuti kira-kira 5/6 dari keseluruhan waktu pelatihan: Trainee harus menunjukkan bahwa ia telah menguasai teknologi, keterampilan dan pengetahuan sampai tingkat yang telah ditentukan. Selain itu, kondisi pelatihan dan kependudukan dari trainee tersebut juga harus dapat diterima. Ujian keterampilan terdiri dari sebuah ujian tertulis dan sebuah ujian praktek. Para trainee mungkin akan gelisah ketika melakukan ujian ini, namun pertanyaan-pertanyaan dalam ujian ini didasarkan pada apa yang telah dipelajari dalam pelatihan, oleh karena itu pandulah para trainee ini agar percaya diri dan tenang. Para trainee harus memenuhi persyaratan berikut ini: ① Menyelesaikan pelatihan pekerjaan dalam beberapa beberapa pekerjaan yang telah ditunjuk. ② Setelah menyelesaikan pelatihan para calon trainee kembali ke Negara asal mereka, dan terlibat dalam pekerjaan di mana mereka dapat menggunakan teknologi dan keter- ampilan yang mereka kuasai selama berada di Jepang. ③ Para trainee harus dapat mencapai tujuan dari program magang teknis ini, sesuai den- gan kondisi kependudukan mereka. ④ Mampu terlibat dalam magang teknis den- gan status kontrak pekerjaan yang bertujuan Tinjauan Singkat Tentang Program Magang Teknis4 Persyaratan yang dibutuhkan untuk magang teknis1 ① Para trainee akan diberitahukan melalui se- buah surat tertulis dari organisasi penerima mereka di Jepang mengenai isi, waktu, tun- jangan pelatihan, dll. ② Para trainee tidak diperbolehkan melakukan kerja lembur. ③ Para trinee tidak dapat meminta kepada perusahaan yang menerima mereka untuk bekerja lembur. ④ Undang-undang menyatakan bahwa seorang instruktur pelatihan (yang memiliki pen- galaman lebih dari 5 tahun) dan seorang mentor gaya hidup harus ditempatkan di organisasi penerima para trainee ini (baik bagi asosiasi maupun perusahaan yang me- nerima) sehingga para trainee dan peserta magang dapat melakukan pelatihan dan magang mereka tanpa ada hambatan yang berarti. Apabila Anda merasa ada hal-hal yang kurang jelas atau memiliki pertanyaan, jangan ragu untuk menanyakannya kepada para instruktur/mentor ini. Keterangan6 Pedoman pendidikan untuk digunakan sebelum penugasan trainee — Untuk Pelatihan Kerja dan Kehidupan Sehari-hari —
  12. 12. 12 Seorang peserta magang teknis harus mem- buat sebuah kontrak pekerjaan dengan peru- sahaan yang menerimanya. Kondisi pekerjaan, termasuk jam kerja bu- ruh, upah tenaga kerja, dll. ditetapkan dalam kontrak pekerjaan. Kontrak Pekerjaan4 ① Seorang peserta magang teknis mendapat bayaran sebagai pekerja melalui magang teknis dari perusahaan yang menerima mereka. Upah ini harus dibayarkan secara langsung oleh perusahaan penerima kepada peserta magang teknis secara penuh dalam bentuk mata uang yen, lebih dari sekali se- tiap bulannya, pada tanggal yang ditentu- kan, sesuai dengan Undang-undang Standar Tenaga Kerja. ② Upah per jam tenaga kerja magang teknis harus sama dengan atau lebih besar dari upah minimum tenaga kerja per jam yang ditentukan oleh setiap daerah administrasi di mana peserta magang teknis tersebut menerima jabatan, sesuai dengan Undang- undang Upah Minimum Tenaga Kerja. Upah minimum tenaga kerja ditentukan dengan “upah minimum tenaga kerja per daerah administrasi” yang berlaku untuk Upah5 ① Periode tinggal bagi para peserta magang teknis harus tidak lebih dari 3 tahun. ② Para peserta magang teknis tidak diperbole- hkan menempati jabatan yang mana periode trainingnya relatif singkat. ③ Periode magang teknis lamanya tidak boleh lebih dari 1,5 kali periode pelatihan (hal ini tidak berlaku apabil periode pelatihannya melebihi waktu sembilan bulan). Periode Tinggal3 untuk menguasai teknologi dan keterampi- lan praktis. Untuk mendapatkan detail persyaratan lain- nya, dapat merujuk kepada buku “Buku Pedo- man Program Pelatihan Industri dan Program Praktek Kerja.” Ada 62 jenis jabatan (114 pekerjaan) per tanggal 1 April 2007 yang merupakan bagian dari “Ujian Keterampilan Perdagangan Nasi- onal” dan sistem penilaian keterampilan yang telah disetujui oleh JITCO. Jenis jabatan dan pekerjaan yang dapat menjalankan Magang Teknis2
  13. 13. 13 Catatan: Setiap tahunnya jumlah ini akan ditinjau kembali, setiap tanggal 1 Oktober. Tabel 1 Upah Minimum Tenaga Kerja per Jam untuk setiap Daerah Administrasi Tahun 2006 (Satuan: yen, per 1 Oktober 2006) Daerah administrasi Upah Minimum Tenaga Kerja Daerah administrasi Upah Minimum Tenaga Kerja Daerah administrasi Upah Minimum Tenaga Kerja Upah Minimum Tenaga Kerja Upah Minimum Tenaga Kerja Hokkaido 644 Kanagawa 717 Osaka 712 Fukuoka 652 Aomori 610 Niigata 648 Hyogo 683 Saga 611 Iwate 610 Toyama 652 Nara 656 Nagasaki 611 Miyagi 628 Ishikawa 652 Wakayama 652 Kumamoto 612 Akita 610 Fukui 649 Tottori 614 Ooita 613 Yamagata 613 Yamanashi 655 Shimane 614 Miyazaki 611 Fukushima 618 Nagano 655 Okayama 648 Kagoshima 611 Ibaraki 655 Gifu 675 Hiroshima 654 Okinawa 610 Tochigi 657 Shizuoka 682 Yamaguchi 646 Gunma 654 Aichi 694 Tokushima 617 Saitama 687 Mie 675 Kagawa 629 Chiba 687 Shiga 662 Ehime 616 Tokyo 719 Kyoto 686 Kochi 615 ① Jumlah jam kerja tidak boleh lebih dari 40 jam per minggu, atau 8 jam per hari. ② Paling sedikit diberikan satu hari libur se- tiap minggu, atau empat hari atau lebih per empat minggu. Beberapa peserta magang teknis dapat saja berpikir bahwa semua perusahaan di Jepang memiliki dua hari libur per minggu, namun dua hari libur per minggu tidak ha- rus diberikan. ③ Apabila seorang peserta magang teknis melakukan kerja lembur, maka upah kerja tambahan akan diberikan. Kerja lembur dan kerja ketika hari libur merujuk pada kelebihan waktu kerja yang ditunjukkan pada ① dan ② diatas: Jam Kerja6 semua perusahaan yang berlokasi di daerah administrasi tersebut dan “upah minimum berdasarkan industri” yang berlaku untuk industri tertentu. Untuk jumlah “upah minimum per dae- rah administrasi”, lihat “Tabel 1 Upah Mini- mum Tenaga Kerja per Berdasarkan Daerah Administrasi Tahun 2006”. Industri-industri berikut memiliki “upah minimum tenaga kerja berdasarkan indus- tri” yang berbeda antar daerah administrasi yang satu dengan daerah aministrasi yang lain: Hubungi Biro Tenaga Kerja atau Kan- tor Pemeriksa Standar Tenaga Kerja, atau kunjungi website Biro Tenaga Kerja. Pedoman pendidikan untuk digunakan sebelum penugasan trainee — Untuk Pelatihan Kerja dan Kehidupan Sehari-hari —
  14. 14. 14 Merujuk pada setiap ketentuan dalam Tabel 2 pada halaman berikutnya untuk asuransi pen- siun, kesehatan dan asuransi tenaga kerja. Untuk asuransi pensiun nasional atau asur- ansi pensiun tenaga kerja, orang asing yang membayar biaya asuransi lebih dari enam bu- lan, dan tidak memiliki kesempatan mendapat- kan pensiun, dapat menuntut penarikan sekal- igus setelah dua tahun meninggalkan Jepang. Untuk memperoleh detailnya, berkonsultasilah dengan sebuah biro asuransi sosial, atau kun- jungi situs webnya.. Pensiun, asuransi kesehatan dan asuransi tenaga kerja7 Pada bagian “3. Pemindahan dari Pelatihan Industri ke Pelatihan Industrial” menyatakan bahwa para trainee harus lulus “Ujian Keter- ampilan Perdagangan Nasional (Tingkat Dasar 2) atau sistem penilaian tingkat utama yang disetujui oleh JITCO”. JITCO menyediakan bonus bagi peserta ma- gang teknis yang telah lulus ujian keterampi- lan kelas atas, agar dapat menjadi pendorong untuk meningkatkan tingkat keterampilan para peserta magang teknis. Secara khusus, apabila seorang peserta ma- gang teknik lulus dari uji keterampilan yang lebih tinggi daripada tingkat dasar 1 dari “Ujian Keterampilan Perdagangan Nasional” atau sistem penilaian keterampilan tingkat menengah yang disetujui oleh JITCO pada ujian awal, maka para peserta magang teknis tersebut akan diberikan bonus sebesar 10.000 sampai 30.000 yen sesuai dengan hasil dari tingkat ujian yang diikuti: Para peserta ma- gang di berikan pendorong untuk menguji ket- erampilan teknis mereka di kelas yang lebih tinggi. 8 Mengambil ujian untuk naik ke kelas yang lebih atas8 “Undang-undang Imigrasi” melarang para trainee dan peserta magang teknis mendapat- kan bayaran atas pekerjaannya diluar pelatihan atau magang teknis (misalnya pekerjaan pa- Keterangan9 Contoh: Jika seorang peserta magang melakukan kerja lembur pada sebuah kantor di daerah Hokkaido, the maka berikut ini adalah upah kerja yang harus dibayarkan: Kerja lembur: 644 yen × 1,25 (rasio tunjangan tambahan) = 805 yen Kerja lembur sampai larut malam: 644 yen × 1,50 (rasio tunjangan tambahan) = 966 yen Kerja di hari libur: 644 yen × 1,35 (rasio tunjangan tambahan) = 869 yen Kerja lembur: 25% lebih besar dari upah reguler Kerja di hari libur: 35% lebih besar dari upah reguler Kerja larut malam: 25% lebih besar dari upah reguler Kerja lembur sampai larut malam: 50% lebih besar dari upah reguler Kerja di hari libur sampai larut malam: 60% lebih besar dari upah reguler
  15. 15. 15 Perbedaan-perbedaan antara Pelatihan Industri dan Pelatihan Magang Teknis5 Keduanya merupakan pelatihan yang memi- liki tujuan yang sama yaitu: Untuk meningkat- kan sumber daya manusia dari Negara-nega- ra di luar Jepang dengan cara mengalihkan teknologi-teknologi industri dan jabatan Jepang, keterampilan dan pengetahuan kepada orang orang asing, namun syarat-syarat dan kand- ungan kedua jenis pelatihan tersebut berbe- da. Hal ini harus sepenuhnya dipahami oleh semua orang yang berkepentingan, termasuk para trainee dan peserta magang teknis, se- hingga pelatihan dan magang teknis dapat di- laksanakan dengan sebaik-baiknya. Lihat “Tabel 2 Perbedaan-perbedaan antara Para Trainee dan Peserta Magang Teknis” un- tuk mendapatkan perbedaan-perbedaan utama diantara kedua jenis pelatihan ini. Tabel 2 Perbedaan-perbedaan Antara Para Trainee dan Peserta Magang Teknis Item Trainee Peserta Magang Teknis Status Kependudukan Trainee Kegiatan yang Dilakukan Ciri status pekerjaan Bukan-pekerja Pekerja Keuntungan Tunjangan Pelatihan Upah tenaga kerja Ciri Tunjangan Biaya hidup sebenarnya Kompensasi tenaga kerja Kerja lembur Tidak diijinkan Diijinkan Pembagian waktu kerja Pada prinsipnya tidak diijinkan Diijinkan Aturan kerja Tidak diterapkan (keluhan) Diterapkan Asuransi kesehatan Tidak diterapkan Diterapkan (wajib) [Catatan 1] Asuransi Kesehatan Nasional (Diterapkan) [Catatan 3] Diterapkan (wajib) [Catatan 2] Dana pensiun karyawan Tidak diterapkan Diterapkan (wajib) [Catatan 1] Pensiun Nasional Diterapkan [Catatan 3] Diterapkan (wajib) [Catatan 2] Undang-undang yang terkait dengan tenaga kerja Tidak diterapkan (keluhan) Diterapkan asuransi kompensasi pekerja  Asuransi Tenaga kerja Tidak diterapkan Diterapkan (wajib) [Catatan 4]  Asuransi karyawan Tidak diterapkan Diterapkan (wajib) Asuransi sukarela  Asuransi Trainee Diterapkan (wajib) [Catatan 4] Tidak diterapkan Asuransi Peserta Magang Teknis Tidak diterapkan Diterapkan (wajib) [Catatan 4] Pajak Pajak Pendapatan Tidak dikenakan Dikenakan Pajak Tempat Tinggal Tidak diharuskan Tidak dikenakan pada 1 tahun pertama Dikenakan pada tahun kedua * Catatan 1 berlaku bagi peserta magang teknis dalam usaha perkantoran yang memperkerjakan 5 orang pekerja atau lebih (termasuk peserta magang teknis) dan semua kantor korporat; Catatan 2 berlaku bagi peserta magang teknis yang bekerja pada kantor selain tersebut diatas (sebagai kewajiban). * Catatan 3: Membayar biaya asuransi dapat dibebaskan atau dikurangi bagi para trainee. * Catatan 4: Pemilik usaha bertanggung jawab untuk semua biaya asuransi. ruh waktu). Apabila Anda memang melakukan pekerjaan paruh waktu, artinya Anda terlibat dalam kegiatan yang tidak diijinkan, dan Anda akan diberikan hukuman atau akan dipindah- kan secara paksa. Pedoman pendidikan untuk digunakan sebelum penugasan trainee — Untuk Pelatihan Kerja dan Kehidupan Sehari-hari —
  16. 16. 16 Anda akan menemukan banyak perbedaan- perbedaan antara Negara asal Anda dan negara Jepang: iklim, kebiasaan hidup, bahasa, agama, karakter nasional, dll.. Periksakan diri Anda secara mental dan fisik apakah Anda dapat beradaptasi di Jepang, dan hidup secara sehat dan aman. Beberapa orang mengalami gang- guan kesehatan mereka setelah datang ke Je- pang, oleh karena itu sebelum Anda datang ke Jepang, pastikan untuk melakukan pemer- iksaan medis. Persiapan-persiapan sebagai Kandidat Trainee dan Magang Teknis1 Pemeriksaan Medis1 ① Memeriksa kondisi-kondisi pelatihan/ma- gang teknis Apabila isi dari pelatihan/magang teknis tidak sesuai dengan Anda, disarankan Anda mengundurkan diri dari pelatihan. Penting untuk memeriksa kondisi pelatihan/pelati- han magang teknis: Ketidaksesuaian antara kondisi para trainee/peserta magang tek- nis dengan organisasi-organisasi penerima seringkali terjadi. Ketika para trainee/peser- ta magang teknis datang ke Jepang tanpa memiliki informasi yang cukup mengenai kondisi, pelatihan/magang teknis, maka mereka akan menemukan bahwa Jepang dan isi pelatihan tidak seperti yang mer- eka bayangkan, dan masalah akan muncul atau mereka akan merasa kecewa. Untuk mencegah ketidaksesuaian ini, periksalah terlebih dahulu kondisi pelatihan/magang teknis secara seksama. Di Jepang ada kota-kota besar seperti Tokyo dan Osaka, sementara ada pula kota- kota kecil dan desa-desa. Pertimbangkan daerah yang akan Anda tuju. Mohon dimengerti bahwa para calon pelati- han/magang teknis yang datang ke Jepang bersama-sama dengan Anda mungkin akan disebarkan ke perusahaan-perusahaan yang berbeda, sehingga Anda dan teman Anda mungkin saja terpisah. ② Hak-hak hukum dari para trainee/peserta magang teknis Hak-hak hukum dari para trainee/peser- ta magang teknis akan dijamin bagi para trainee/peserta magang teknis dibawah Peraturan Imigrasi dan Peraturan Tenaga Kerja Jepang, namun pada saat bersamaan, para trainee dan peserta magang teknis mendapatkan tanggung jawab seperti yang telah disebutkan dalam Bab 1: Pastikan Anda mengerti semua tanggung jawab tersebut. ③ Tatakrama yang diperlukan untuk hidup di Jepang Tatakrama bagi para trainee/peserta ma- gang teknis untuk hidup di Jepang sampai dengan 3 tahun adalah penting oleh karena itu para trainee/peserta magang teknis har- us mengerti standar tatakrama yang berlaku di Jepang. Pemahaman mengenai isi yang terkandung di dalam Bab 4 akan melancar- kan masa tinggal Anda selama di Jepang. Beberapa hal yang perlu diketahui terlebih dahulu2 Bab 2 Hal-hal yang Harus Dipertimbangkan sebelum Keberangkatan
  17. 17. 17 Menguasai bahasa Jepang sangat penting bagi para trainee dan peserta magang teknis untuk memperoleh teknologi-teknologi, ket- erampilan dan pengetahuan.. Pelatihan dan magang teknis di Jepang pada dasarnya di- lakukan dalam bahasa Jepang, oleh karena itu pelajarilah dasar-dasar bahasa Jepang dengan baik terlebih dahulu, karena tidak mudah un- tuk menguasai bahasa Jepang dalam waktu singkat. Mempelajari Bahasa Jepang3 Karena orang Jepang diwajibkan untuk mendaftarkan tempat kediaman mereka kepa- da pihak yang berwenang di daerah mereka, maka Anda akan mendaftarkan diri sebagai orang asing sesuai dengan Undang-undang Pendaftaran Orang Asing. Undang-undang ini mewajibkan para pen- datang dari luar Jepang yang menetap selama 90 hari atau lebih di Jepang untuk mengajukan pendaftaran tempat kediaman mereka kepada pihak berwenang di daerah tersebut. Apabila Anda mengajukan permohonan pendaftaran, maka sebuah sertifikat Pendaft- aran Pendatang Asing akan dikeluarkan kira- kira dalam waktu satu minggu: Pergilah ke kantor-kantor pihak yang berwenang di daerah tersebut untuk mengambil sertifikat ini. Hal-hal yang Harus Dipertimbangkan Ketika Memasuki Jepang2 Sertifikat Pendaftaran bagi Orang Asing1 Pada prinsipnya, Anda harus menjaga den- gan baik paspor Anda, namun paspor tersebut dapatsaja tercuri atau hilang. Untuk mencegah hal ini, Anda dapat meminta perusahaan Anda untuk menyimpannya. Apabila Anda mengaju- kan permohonan tertulis, maka perusahaan Anda akan mengeluarkan tanda penerimaan penyimpanan untuk diberikan kepada Anda. Apabila Anda meminta perusahaan untuk mengembalikan paspor Anda, maka perusa- haan tersebut harus mengembalikannya ke- pada Anda tanpa penundaan. Mencegah hilangnya paspor2 Pedoman pendidikan untuk digunakan sebelum penugasan trainee — Untuk Pelatihan Kerja dan Kehidupan Sehari-hari —
  18. 18. 18 Larangan melarikan diri3 Disesalkan bahwa sejumlah kecil dari para trainee dan peserta magang teknis yang datang ke Jepang melarikan diri, dan mengundurkan diri daripelatihan atau kemitraan teknis. Kasus seperti ini secara kasar dapat dibagi menjadi dua jenis: Kasus pertama adalah kare- na tidak ada niat untuk menerima pelatihan di Jepang, namun hanya ingin memperoleh uang. Para trainee/peserta magang seperti ini den- gan cepat akan melarikan diri begitu mereka memasuki Jepang. Kasus kedua adalah tergoda oleh tawaran-ta- waran seperti “ada tempat kerja lainnya dimana Anda dapat menghasilkan uang lebih banyak” selama pelatihan dan magang teknis. Ingatlah bahwa ketika Anda mengikuti pela- tihan, Anda di dukung oleh banyak orang, ter- masuk orang-oranng yang berada di dalam or- ganisasi yang mengirimkan Anda dari Negara asal, sama halnya dengan orang-orang terkait yang ada di Jepang. Meskipun hal ini tidak diketahui oleh orang-orang yang melarikan diri, jika melarikan diri dari pelatihan/magang teknis akan membawa masalah bagi orang- orang yang mendukung Anda. Perusahaan-pe- rusahaan dan asosiasi-asosiasi penerima tempat para trainee yang melarikan diri akan diberi peringatan keras oleh organisasi terkait, ter- masuk Biro Imigrasi. Dalam beberapa kasus, perusahaan ini mung- kin saja tidak dapat menerima para trainee baru dalam waktu tiga tahun kedepan. Rekan kerja dari para trainee atau peserta magang teknis yang melarikan diri akan di- periksa secara ketat di semua aspek, untuk mencegah lebih banyak lagi orang yang men- gundurkan diri. Yang terburuk, Biro Imigra- si dapat meninstruksikan perusahaan untuk segera memulangkan semua trainee dan peser- ta magang ke Negara asal mereka – meski- pun mereka yang tidak ada kaitannya dengan peserta yang melarikan diri. Organisasi yang mengirimkan para trainee yang melarikan diri harus bekerja keras untuk mengetahui dimana orang yang melarikan diri tersebut, dan dalam beberapa kasus peserta Sebagaimana yang telah disebutkan, apabila Anda lulus “Ujian Keterampilan Perdagangan Nasional (tingkat dasar 2) “atau system pe- nilaian tingkat utama yang telah disetujui oleh JITCO”, maka status kependudukan Anda akan berubah dari “pelatihan” ke “kegiatan yang di- berikan” (“designated activities”). Untuk prose- dur lebih lanjut mengenai perubahan ini, ikuti petunjuk dari orang yang bertanggung jawab dalam perusahaan Anda atau dari instruktur pelatihan. Perubahan status tempat kediaman3
  19. 19. 19 yang melarikan diri dapat mempengaruhi keluarga mereka di Negara asal. Pada satu kasus, banyak wakil dari media masa yang mengunjungi keluarga dari trainee atau peser- ta magang teknis yang melarikan diri untuk memperoleh pemberitaan, dan menyebabkan masalah bagi orang lain di daerah tempat ting- gal keluarga tersebut. Para trainee atau peserta magang teknik yang melarikan diri akan menjadi “penduduk asing ilegal” atau “pekerja ilegal” dan akan di- tahan oleh polisi. Trainee atau peserta magang teknis yang melarikan diri dari kewajibannya akan berhadapan dengan penjara, dengan atau tanpa tenaga kerja, sampai dengan 3 tahun, atau denda dengan jumlah sampai 3.000.000 yen (27.300 dolar AS), atau keduanya. Sebagai tambahannya, periode penolakan memasuki Je- pang paling pendek akan berlaku selama satu tahun dan paling lama sampai dengan 10 ta- hun. Melarikan diri dari kewajiban menyebabkan banyak masalah, dan juga akan merusak karier meerka yang melarikan diri. Jika Anda tergoda juga, pertimbangkanlah tujuan Anda datang ke Jepang dan bertindaklah dengan pertimban- gan yang hati-hati. Pedoman pendidikan untuk digunakan sebelum penugasan trainee — Untuk Pelatihan Kerja dan Kehidupan Sehari-hari — PASSPORT
  20. 20. 20 Anggota karyawan kami yang berbangsa Cina, Indonesia dan Vietnam yang mengerti mengenai program pelatihan akan memberikan nasihat di telepon dan dengan melalui surat. Waktu penerimaan konsultasi tersedia sebagai berikut: Konsultasi dengan menggunakan bahasa asing hubungi nomor Telepon: 03-3233-05781 Bahasa Hari pemberian konseling setiap minggu Jam penerimaan Indonesia Setiap hari Selasa 11:00-13:00 dan 14:00-19:00 untuk setiap bahasa Cina Setiap hari Kamis Vietnam Setiap hari Jumat Dokter dari JITCO akan memberikan kon- sultasi medis mengenai penyakit, kesehatan, dan bagaimana menggunakan rumah sakit, dll setiap hari Rabu pertama setiap bulannya (jam 14:00-17:00). Konsultasi kesehatan dan medis ini dapat dilakukan baik melaui telepon dan kunjungan secara langsung. Buatlah janji temu sebelum Anda mengunjungi dokter. Konsultasi kesehatan dan medis Telepon: 03-3233-06022 Seorang ahli konseling akan berkonsultasi dengan Anda mengenai masalah Anda. Konsultasi Kesehatan Mental Telepon: 03-3233-06283 Bab 3 Saran Dukungan dan Sistem Konsultasi Para Trainee dan Peserta Magang dari JITCO. Organisasi Kerjasama Pelatihan Internasional Jepang (JITCO) adalah sebuah organisasi publik yang berdiri sejak tahun 1991. JITCO melaksanakan berbagai macam kegiatan untuk menyumbangkan promosi yang sesuai dan tanpa kendala dari Program Pelatihan Industri dan Program Praktek kerja. JITCO memiliki sistem pendukung berikut dalam bahasa ibu peserta trainee dan peserta ma- gang teknis, semuanya disediakan secara cuma-cuma, jadi silahkan untuk menggunakannya. Sistem Konsultasi bagi Para Trainee/Peserta Magang Teknis1 Rahasia Anda aman disimpan. Anda bebas untuk berkonsultasi dengan kami mengenai apa saja.
  21. 21. 21 Buku panduan ini menjelaskan kandungan dasar mengenai pelatihan industrial dan ma- gang teknis bagi para trsinee dan peserta magang dengan cara yang mudah untuk di- mengerti. Ada versi berbahasa Inggris, Cina, Indonesia, Vietnam, Thailand, Mongolia Menyediakan Informasi dalam Bahasa Ibu2 Mengeluarkan “Buku Pedoman Program Pelatihan Industri dan Program Praktek Kerja” Telepon: 03-3233-09171 Kami mengeluarkan majalah informasi bula- nan “Sahabat Trainee” dalam bahasa ibu yang berisi mengenai berita-berita seputar Negara asal kalian, informasi mengenai pelatihan/ma- gang teknis, dan pengumuman dari JITCO. Majalah ini dikirimkan melalui faks atau email, dan diberikan kepada para trainee dan peserta magang teknis melalui perusahaan yang me- nampung mereka. Majalah ini dikeluarkan dalam tiga bahasa (Cina, Indonesia dan Vietnam) dan bahasa Je- pang, dan versi berbahasa Jepang yang meng- gunakan huruf hiragana atau Inggris. Semua versi majalah ini dapat didownload dalam si- tus web JITCO (http://www.jitco.or.jp/). Mengeluarkan majalah informasi dalam bahasa ibu berbama “Sahabat Trainee”Telepon: 03-3233-06012 ① Menerbitkan buku panduan “Bagi Para Trainee Praktek Kerja” (Telepon: 03-3233- 0992) Pamphlet ini, dalam 3 bahasa (Inggris, Cina dan Vietnam), dipersiapkan bagi para peser- ta magang teknis agar mengetahui undang- undang tenaga kerja di Jepang. ② Menerbitkan “Buku Para Trainee Praktek Kerja” (Telepon: 03-3233-0789) “Buku Para Trainee Praktek Kerja” yang sebagian besar berisi informasi mengenai undang-undang ketenaga kerjaab di Jepang yang berlaku kepada pada peserta magang teknis akan dikirimkan kepada peserta ma- gang teknis pada saat transfer dari kepada trainee, tanpa dipungut biaya. Buku ini tersedia dalam 5 bahasa (Inggris, Cina, Indonesia, Vietnam dan Thailand). Menyediakan informasi mengenai kondisi tenaga kerja3 Pedoman pendidikan untuk digunakan sebelum penugasan trainee — Untuk Pelatihan Kerja dan Kehidupan Sehari-hari —
  22. 22. 22 ① Menerbitkan “Bagi Para Trainee Praktek Kerja” Pamflet ini mejelaskan prosedur untuk membayar asuransi tunjangan pekerja dalam 5 bahasa (Inggris, Cina, Indonesia, Vietnam dan Tagalog). ② Menerbitkan “Kabar di Asuransi Ke- celakaan” Berita ini dibagikan kepada para peserta magang teknis, menyediakan informasi men- genai penanganan yang sesuai atas asuransi tunjangan karyawan. Berita ini tersedia dalam 2 bahasa (Cina dan Indonesia). Menyediakan informasi mengenai asuransi tunjangan karyawan5 Rekaman video yang ditunjukkan dibawah ini telah dibagikan kepada organisasi-organ- isasi penerima para trainee/peserta magang teknis. Untuk melihat rekaman video ini, silahkan hubungi orang yang berwenang dalam organ- isasi-organisasi yang menerima Anda. ① “Cara Bersepeda yang Benar di Jepang” Berisi penjelasan mengenai cara yang benar untuk mengendarai sepeda dalam bahasa Cina. ② “Pelatihan produktif berawal dari pemeli- haraan kesehatan”. Menjelaskan perawatan kesehatan dalam 4 bahasa (Inggris, Cina, Indonesia dan Viet- nam). Menyediakan informasi melalui rekaman video Telepon: 03-3233-09926 ① “Tabel Laporan Pribadi Ke Instansi Kes- ehatan” Dokumen swa-diagnosis harus diisi oleh para trainee/peserta magang teknis ketika mereka menemui dokter, untuk membantu dokter melakukan diagnosa. Dokumen ini tersedia dalam 5 bahasa (Inggris, Cina, In- donesia, Vietnam dan Thailand). ② “Berita Mengenai Kebersihan Yang Aman” Memastikan kesehatan dan keselamatan para tenaga kerja merupakan prioritas ter- tinggi. “Safety Health News” diterbit- kan bagi para peserta magang teknis dan perusahaan yang menerima mereka secara cuma-Cuma. “Safety Health News” me- nyediakan informasi mengenai pelatihan ke- aamanan dalam 4 bahasa (Inggris, Cina, Indonesia danVietnam). ③ “Buku panduan kesehatan” Buku panduan ini memberikan informa- si mengenai penyakit-penyakit yang dapat menjangkiti bara trainee dan peserta ma- gang teknis serta metode-metode pencega- hannya. Buku panduan ini juga menjelas- kan system perawatan medis Jepang dan sistem asuransi perawatan medis/perawatan kecelakaan, dalam 4 bahasa (Inggris, Cina, Indonesia danVietnam). Menyediakan informasi mengenai kesehatan dan keselamatan Telepon: 03-3233-09924
  23. 23. 23 Pedoman pendidikan untuk digunakan sebelum penugasan trainee — Untuk Pelatihan Kerja dan Kehidupan Sehari-hari — JITCO mensponsori kontes mengarang dalam bahasa Jepang untuk trainee dann trainee praktek kerja asing3 JITCO mensponsori lomba esay bahasa Je- pang bagi para trainee dan peserta magang teknis. Pada tahun 2005 ada sebanyak 1,724 esei ikut dalam lomba tersebut, dan pada tahun 2006 ada sejumlah 3,092 esei yang berpartisipasi. Anda disarankan untuk dapat mengikuti lomba tersebut. Petunjuk pendaft- aran diumumkan di bulan Januari sampai Feb- ruasi setiap tahunnya: Bacalah jurnal JITCO “Kakehashi” (dikirimkan kepara perusahaan penerima) dan situs web JITCO (http://www. jitco.or.jp/). ③ “Keamanan dan Kesehatan Trainee” (“Safety and Health of Trainees”) Menjelaskan kesehatan dan keselamatan tenaga kerja dalam bahasa Cina.
  24. 24. 24 Kebudayaan dan kebiasaan hidup di Negara asal Anda telah terbentuk dalam periode yang sangat lama, dan tidak dapat digantikan. Ke- budayaan dan kebiasaan hidup bangsa Jepang juga bukan suatu pengecualian. Ketika Anda mendapatkan pelatihan di je- pang, sebagai seorang trainee dan peserta magang teknis, pada saat yang bersamaan, Anda juga seorang penduduk yang tinggal di Jepang. Anda akan mendapatkan kesempatan- kesempatan hidup yang sama dengan orang Jepang yang ada dalam satu kota yang sama dengan Anda dan secara langsung Anda juga mengalami kebudayaan Jepang dan gaya hidup bangsa Jepang. Namun demikian, Anda dapat saja merasa malu karena beberapa kebiasaan hidup orang Jepang benar-benar berbeda dari kebiasaan Anda di negara asal Anda. Bab ini menjelaskan berbagai macam hal mengenai bagaimana cara mendapatkan ke- hidupan yang nyaman di Jepang. Bagaimana pun, penjelasan diberikan secara umum, se- hingga tidak langsung berlaku pada kasus Anda, tergantung pada daerah dan situasinya. Janga ragu untuk bertanya kepada mentor gaya hidup Anda. Apabila Anda memiliki peserta magang teknis senior dalam perusahaan yang menerima Anda, mendengarkan pengalaman akan menjadi rujukan yang berguna. Bab 4 Kebiasaan Hidup Orang Jepang Jepang memiliki empat musim yang sangat berbeda. Secara umum, musim semi pada bulan Maret sampai Mei, musim panas pada bulan Juni sampai Agustus, musim gugur pada bulan September sampai Nopember, dan musim dingin berlangsung pada bulan Desem- ber sampai Februari. Bulan Juni merupakan musim hujan (disebut “tsuyu”). Jepang adalah sebuah rangkaian pulau pan- jang dari utara ke selatan, sehingga iklimnya sedikit berbeda antara daerah utara dengan daerah di selatan. Dapatkan informasi men- genai iklim di daerah dimana Anda akan melakukan pelatihan sebelum keberangkatan dari organisasi yang mengirimkan Anda dan persiapkan pakaian yang sesuai. Di Jepang suasananya panas dan lembab ke- tika musim panas, dan di Hokkaido, daerah Tohoku dan sepanjang pantai Laut Jepang me- miliki suhu yang sangat rendah ketika musim dingin berlangsung: Jika Anda memiliki pak- aian musim dingin, bawalah pakaian-pakaian tersebut jika Anda berada di daerah-daerah yang disebut diatas. Tentu saja Anda dapat membeli pakaian tersebut di Jepang, namun harganya akan mahal. Iklim di Jepang1
  25. 25. 25 Pedoman pendidikan untuk digunakan sebelum penugasan trainee — Untuk Pelatihan Kerja dan Kehidupan Sehari-hari — Di Jepang, penampilan merupakan hal yang penting sebagaimana dikatakan karena penampilan menunjukkan karakter orang. Ber- penampilan rapi bukanlah mengekspresikan ke- pribadian Anda, namun menunjukkan bahwa Anda mengerti dan dapat berperilaku dengan cara yang sesuai. Tetap ingat hal-hal berikut ini dalam benak Anda: ① Selalu tetap untuk berpakaian rapi dan bukannya memberikan perasaan yang ti- dak nyaman kepada orang lain. Sikatlah gigi Anda dan basuhlan wajah Anda setiap pagi. ② Berpakaian dengan pakaian yang bersih yang sesuai dengan pekerjaan Anda. Ganti pakaian dalam Anda setiap hari dan cucilah dengan benar. Penampilan2 Anda harus tepat waktu ketika memulai bekerja: Hati-hati untuk tidak terlambat. Seki- ranya Anda akan terlambat, beritahukan lewat telepon. Buatlah janji temu ketika Anda mengunjungi seseorang, dan berkunjunglah di waktu yang telah ditentukan. Terutama, “waktu pengiriman” untuk mengir- imkan produk kepada pelanggan harus benar- benar dikelola. Walaupun akan mengagetkan trainee, dalam beberapa kasus waktu pengiri- man ditetapkan dalam satuan menit. Ingatlah agar selalu tepat waktu karena ket- erlambatan dapat merusak reputasi Anda. Tepat waktu3 Di Jepang, sambutan mendapat penekanan: Kehidupan orang Jepang berawal dan berakhir dengan sambutan. Anda akan belajar macam- macam sambutan, dalam kelas bahasa Jepang. Ingat bahwa sambutan adalah sejenis etika dengan aturan berikut ini: ① Sebuah sambutan pertama kali diberikan oleh orang dari posisi sosial yang lebih ren- dah atau oleh orang yang lebih muda. ② Sebuah sambutan diberikan oleh orang yang terlebih dahulu mengenali orang lainnya. ③ Orang Jepang tidak selalu memiliki ke- biasaan berjabat tangan, namun bukanlah sebuah hal yang buruk jika Anda meny- odorkan tangan Anda. Sambutan tidak hanya diberikan kepada orang yang ada dalam perusahaan yang me- nerima Anda, namun juga kepada orang lain yang hidup didaerah Anda. Sambutan yang ramah akan menciptakan suasana yang nya- man. Hal-hal Umum2 Sambutan1
  26. 26. 26 (Hari Libur yang ditandai * berbeda-beda tanggalnya) 1 Januari Hari Tahun Baru Gantan 2 Januari Hari Senin Hari Orang Dewasa 11 Februari Hari Yayasan Nasional 20 Maret Hari Vernal Equinox* 29 April Hari Showa 3 Mei Hari Konstitusi 4 Mei Hari Tanaman Hijau 5 Mei Hari Anak Laki-Laki 3 Juli Hari Senin Hari Angkatan Laut 3 September Hari Senin Hari Penghormatan Manula 23 September Hari Autumnal Equinox* 2 Oktober Hari Senin Hari Krida 3 Nopember Hari Kebudayaan 23 Nopember Hari Rasa Syukur Tenaga Kerja 23 Desember Ulang Tahun Kaisar ① Tidak ada kebiasaan untuk memberikan tips di Jepang: Anda tidak perlu membayar tips. ② Dilarang meninggalkan sepeda di stasiun atau pusat perbelanjaan. Catatlah bahwa apabila Anda menggunakan sepeda maka Anda mungkin akan dituduh mencuri. ③ Meskipun buah-buahan dan sayur-mayur diluar tampak tidak ada pemiliknya, buah dan sayuran tersebut ada yang memilikinya. Mengambil atau memakan buah-buahan dan sayur-sayuran yang ada diluar sangat dila- rang. ④ Dilarang meludah, atau membuang puntung rokok sembarangan. Di kuil Chiyoda Ward, Tokyo, mem- buang puntung rokok sembarangan di jalan akan dikenakan denda sebesar 2.000 yen (kira-kira sebesar 18 dolar AS). ⑤ Apabila Anda menemukan barang-barang berharga, termasuk uang, pastikan Anda menyerahkannya kepada polisi. ⑥ Apabila Anda memiliki pertanyaan men- genai peraturan dan tatakrama, silahkan menanyakannya kepada mentor gaya hidup Anda. Aturan-aturan dan tatakrama utama4 Hari-hari libur nasional dan hari libur umum ditunjukkan dibawah ini, namun dari semua hari-hari libur dibawah ini mungkin saja ada yang tidak berlaku di perusahaan Anda, ter- gantung pada jenis usaha. Tanyakan kepada instruktur pelatihan atau mentor gaya hidup untuk mendapatkan keterangan lebih leng- kap. ① Hari-hari libur nasional: Ada 15 hari libur nasional di Jepang. ② Hari libur tahun baru: Pada tanggal 1 Janu- ari dan beberapa hari sebelum dan sesudah tanggal 1 Januari adalah hari libur di seba- gian besar perusahaan-perusahaan yang ada di Jepang. Perbankan tutup dari tanggal 31 Desem- ber sampai dengan tanggal 3 Januari (bera- gam, tergantung pada hari di minggu itu). ③ Minggu Emas: Karena hari libur nasional berlanjut dimulai dari akhir April sampai Hari libur nasional dan hari libur umum5
  27. 27. 27 Pedoman pendidikan untuk digunakan sebelum penugasan trainee — Untuk Pelatihan Kerja dan Kehidupan Sehari-hari — dengan Awal Mei, orang-orang Jepang me- nyebut periode libur ini sebagai Minggu Emas. Cuaca pada Minggu Emas biasanya sangat nyaman, sehingga daerah tujuan ber- libur sangat ramai pada periode ini. ④ Liburan Musim Panas dan Festifal Bon Biasanya pada liburan Musim panas dan festival Bon, sekolah-sekolah di Jepang me- miliki hari libur musim panas dari tanggal 20 Juli sampai dengan 31 Agustus (bera- gam, tergantung daerahnya). Karena musim liburan ini sangatlah panas, banyak perusahaan menyediakan liburan musim panas. Periodenya adalah 13-15 Juli atau 13-15 Agustus (periodenya tergantung pada daerah, namun biasanya lebih banyak di bulan Agustus) dan disebut dengan festival Bon. Selama periode liburan Festival Bon, dipercaya bahwa arwah nenek moyang kembali kerumah, dan anggota ke- luarga yang tinggal di tempat-tempat yang berjauhan akan berkumpul bersama dan mengenang jasa nenek moyang mereka. Li- buran Musim Panas di banyak perusahaan ditetapkan pada Festival Bon ini. ⑤ Hari Libur Lainnya Meskipun Hari Natal bukanlah hari li- bur di Jepang, banyak keluarga orang-orang Jepang yang merayakan Hari Natal. Perusahaan penerima Anda mungkin saja mengadakan Perayaan dan jamuan seperti yang ditunjukkan di bawah ini (tidak semua perusahaan melakukannya), meskipun hari-hari tersebut bukanlah hari libur. Kebanyakan perayaan ini dilaksanakan seb- agai pesta malam yang dilakikan setelah ker- ja, dan bagi yang mengikutinya mungkin saja dikenakan biaya. ① Hari Ulang Tahun Berdirinya Perusahaan (beberapa perusahaan mengadakannya). ② Pesta Selamat Datang dan Pesta Perpisa- haan (pesta menyambut kehadiran orang baru, pesta perpisahaan bagi mereka yang pindah ke perusahaan lain atau pensiun) ③ Pesta Akhir Tahun atau Pesta Tahun Baru (acara sosial di mana karyawan berkumpul di akhir tahun atau di awal tahun). ④ Pesta Ulang Tahun dan Natal. Akan ada waktu-waktu untuk menjamu teman-teman Anda di perusahaan dengan masakan dari negara asal Anda, dan hal ini akan membuat mereka amat senang. Ikut sertalah secara positif pada perayaan-peray- aan semacam ini, dan membuat kenangan yang menyenangkan sangat diharapkan. Perayaan dan jamuan dari perusahaan penerima6
  28. 28. 28 Ketika Anda menerima pelatihan atau ma- gang teknis di perusahaan penerima Anda, perusahaan Anda akan menyediakan asrama. Berikut ini akan menjelaskan mengenai asra- ma secara umum. Ada beragam jenis asrama – asrama yang dimiliki oleh perusahaan, as- rama yang berupa kamar apartemen atau juga berupa rumah yang disewa oleh perusahaan penerima. Lokasi asrama juga berbeda-beda – ada yang berada di lokasi perusahaan penerima, atau di lokasi di mana kita perlu melakukan perjalanan bolak balik menuju tempat kerja. Tinggal di Asrama3 Tempat tinggal orang Jepang memiliki lo- rong kecil yang disebut “genkan”. Ketika Anda memasuki tempat tinggal, Anda harus melepas- kan sepatu dilorong ini. Dari lorong ini Anda akan bertelanjang kaki atau memakai sandal khusus yang dipakai di dalam ruangan. Harap dicatat bahwa di Je- pang, orang biasanya tidak memasuki tempat tinggal dengan sepatu luar ruangan yang ma- sih terpakai. Anda akan mendapatkan pelatihan atau ma- gang teknis dengan mengenakan sepatu luar ruangan Anda, namun di tempat kerja, debu dicegah masuk, misalnya di lokasi perakitan alat-alat elektronik, Anda diminta untuk me- lepas sepatu luar Anda dan mengenakan sepa- tu dalam ruang ketika masuk lokasi pabrik. Pintu Masuk1 Tatami adalah keset khusus dalam ruangan miliki orang Jepang yang terbuat dari jerami. Sebuah ruangan dimana keset tatami dipasang disebut dengan ruang bergaya-jepang, dan ru- angan-ruangan tanpa keset tatami disebut ruan- gan bergaya-barat (dengan lantai kayu). Selalu lepaskan alas kaki, termasuk sandal, ketika memasuki ruangan bergaya-jepang. Berkenaan dengan luas ruangan bergaya- Jepang, maka jumlah keset tatami dihitung, seperti 6 keset, 4,5 keset, dll. untuk mengukur besarnya ruangan. Tatami2 Di Jepang, kebebasan beragama dijamin dalam Undang-Undang Dasar. Agama yang Anda anut mungkin mengharus- kan Anda untuk melakukan doa/sembahyang di waktu kerja Anda. Dalam hal ini, bicara- kanlah dengan instruktur pelatihan Anda, dan berilah pengertian kepada rekan kerja Anda yang lain. Agama7
  29. 29. 29 Pedoman pendidikan untuk digunakan sebelum penugasan trainee — Untuk Pelatihan Kerja dan Kehidupan Sehari-hari — Mayoritas orang tidur menggunakan kasur. Dalam kamar orang Jepang, umumnya mereka menggunakan futon (semacam matras) yang langsung dihamparkan diatas keset tatami, dan tidur diatasnya (meskipun akhir-akhir ini, menempatkan kasur di ruang bergaya-Barat se- makin umum digunakan). Dengan metode ini, maka Anda akan mengeluarkan matras futon dari rak yang disebut dengan “oshiire” setiap hari sebelum Anda pergi tidur dan meng- hamparkannnya untuk alas tidur Anda; ketika Anda bangun, lipat kembali matras futon dan letakkan kedalam “oshiire”. Ada keuntungan dengan metode ini Anda dapat menggunakan ruangan menjadi serba guna, seperti meng- gunakannya untuk ruang tamu, dll. , dan juga sebagai kamar tidur. Anda akan menghamparkan futon diatas keset tatami untuk tidur, atau menggunakan tempat tidur bertingkat. Menggunakan matras futon atau kasur tergantung pada kondisi as- rama. Matras (futon) dan tempat tidur3 Sebuah dapur dilengkapi dengan saluran air minum, saluran air minum Jepang dapat lang- sung di minum. Air minum dari keran adalah salah satu sumber daya alam kita yang paling berharga: Tempat Pemurnian Air menyaring air sehingga air dapat langsung diminum dari keran. Janganlah membuang-buang air secara sembarangan. Gas digunakan untuk memasak. Meskipun gas sangat praktis, penggunaan gas yang ti- dak benar dapat menyebabkan “keracunan gas” atau “ledakan gas” dan oleh karena itu sangat berbahaya. Ketika menggunakan gas, ikuti petunjuk dari mentor gaya hidup untuk menggunakannya secara aman. Sebuah lemari pendingin dengan freezer sangat penting. Pada banyak kasus, sebuah lemari pendingin disediakan oleh perusahaan penerima. Pada prinsipnya, makanan Anda adalah tang- gung jawab Anda. Berikut ini adalah metode umum penyedi- aan makanan bagi para trainee dan peserta magang teknis: ① Saran umum mengenai makanan i. Anda disarankan untuk mengkonsumsi makanan 3 kali sehari agar Anda memi- liki kehidupan yang sehat dalam bisnis kehidupan pribadi Anda. ii. Makanlah sayur-sayuran (vitamin dan se- rat), daging dan ikan (protein). Jangan terlalu banyak makan makanan yang ti- dak seimbang: Pertimbangkanlah keseim- bangan gizi. iii. Mengkonsumsi terlalu banyak garam tidak baik bagi kesehatan Anda. Batasi penggunaan garam. ② Sarapan dan makan malam Makanan pokok adalah nasi. Banyak para trainee dan peserta magang teknis menggu- nakan alat pemasak nasi elektronik (rice cooker) untuk menanak nasi, dan memasak makanan penyertanya bersama peserta lain- nya, dan memakannya bersama-sama. Bagi para trainee/peserta magang tek- nis yang tidak biasa makan nasi sebagai Dapur dan Makanan4
  30. 30. 30 makanan pokoknya, tergantung daerah asal mereka, maka mereka dapat melakukan ke- biasaan makanan di Negara mereka. ③ Makan siang Biasanya, Anda akan membuat bekal makanan dalam sebuah kotak makanan di pagi hari dan membawanya ke tempat kerja. Apabila tempat kerja Anda terletak didekat asrama Anda, maka Anda dapat kembali ke Asrama untuk makan siang. ④ Etika Makan Orang Jepang menggunakan sumpit. Mungkin Anda terbiasa makan menggu- nakan tangan Anda. Jika Anda tidak biasa menggunakan sumpit untuk makan, maka dapat menu- runkan kenikmatan makanan Anda. Apabila Anda sedang makan sendirian, Anda dapat makan menggunakan tangan. Lagi pula, di restoran atau pesta, menggunakan sumpit atau garpu lebih sesuai. Jangan menjatuhkan makanan ke lantai agar tetap menjaga kebersihan. Mungkin Anda akan terbiasa mandi dengan air pancuran (shower) di Negara Anda. Di Je- pang kebanyakan orang Jepang mandi dengan berendam dalam bak mandi. Kamar mandi orang Jepang terdiri dari se- buah bak mandi dan tempat membasuh. Bak mandi hanya digunakan untuk menghangatkan tubuh: Basuhlah tubuh Anda di tempat mem- basuh, bukan di bak. Beberapa orang dapat menggunakan mandi secara bergantian, berhati-hatilah untuk tidak mengotori air hangat di dalam bak mandi. Setelah mandi, jangan mengeringkan air han- gat didalam bak mandi. Berikut ini adalah cara mandi: ① Sebelum memasuki bak mandi, basahi tu- buh Anda tanpa menggunakan sabun. ② Masuklah ke dalam bak. Jangan mencuci di dalam bak mandi. Jangan membawa handuk Anda kedalam bak mandi. Jika Anda sudah merasa hangat, keluar- lah dari bak mandi. ③ Bilas tubuh Anda dengan baik di tempat pembasuhan. Kemudian bilas sabun dan shampoo secukupnya sampai bersih. ④ Masuk kembali kedalam bak mandi agar tubuh menjadi hangat. Setelah Anda merasa hangat, keluar dari bak mandi, dan gunakan sebuah handuk untuk mengeringkan diri di tempat pembasuhan. ⑤ Akhirnya, gunakan sebuah handuk untuk mengeringkan seluruh tubuh di dalam ka- mar ganti. Anda yang datang dari Negara dima- na orang tidak memiliki kebiasaan mandi di dalam bak, jangan malu mencobanya, karena di dalam bak mandi tidak hanya menghangatkan tubuh Anda, namun juga menyantaikan pikiran dan tubuh Anda. Dalam sebuah asrama yang besar, be- berapa orang menggunakan sebuah kamar mandi besar bersama-sama (tentu saja, laki-laki dan perempuan dipisah). Awalnya, Anda tidak terbiasa, namun lama-lama akan terbiasa juga. Sebagian besar orang Jepang sangat menyukai tempat mandi yang berasal dari sumber air panas alam. Apabila di dekat perusahaan penerima Mandi5
  31. 31. 31 Pedoman pendidikan untuk digunakan sebelum penugasan trainee — Untuk Pelatihan Kerja dan Kehidupan Sehari-hari — Ada dua jenis toilet di Jepang – Toilet Gaya Jepang dan Gaya Barat. Toilet gaya Jepang adalah toilet tradisional, dan toilet gaya barat adalah toilet yang digunakan di Eropa dan Amerika Serikat, seperti yang ditunjukkan dibawah ini. Sebagian besar toilet Jepang toiletnya berupa toilet bilas (di beberapa daerah tidak tersedia toilet bilas ini). Setelah menggunakan toilet bilas, pastikan Anda membilasnya. Pastikan Anda menggunak- an tisu toilet yang bisa larut dalam air yang dijual di supermarket. Buang sampah selain tisu toilet ditempat sampah yang disediakan. Membuang barang selain tisu toilet kedalam toilet dapat menyum- bat toilet, dan menyebabkan kerusakan. Jika Anda memiliki kebiasaan membilas menggunakan air dari pada tisu toilet, namun kamar kecil di Jepang tidak memiliki fasilitas semacam itu. Akhir-akhir ini, sebuah “toilet dengan pan- curan air hangat” yang dapat membersihkan Anda setelah menggunakannya sudah banyak tersedia. Apabila asrama atau perusahaan tem- pat Anda menggunakan toilet semacam itu, pastikan Anda bertanya kepada mentor gaya hidup tentang cara menggunakannya. Salah menggunakan toilet ini dapat menyemburkan air dan membasahi lantai kamar kecil. Kamar Kecil/Toilet6 Toilet Gaya Jepang Toilet Gaya Barat Anda terdapat sumber mata air panas, co- balah dan dapatkan kenangan yang meny- enangkan di Jepang. Akhir-akhir ini, jumlah orang Jepang yang mandi menggunakan air pancuran (shower) semakin meningkat khususnya ketika musim panas. Metode mandi meng- gunakan pancuran sama saja seperti yang biasa Anda lakukan. Meskipun demikian, apabila Anda hanya mandi menggunakan pancuran di musim dingin, maka Anda membutuhkan waktu yang lama, karena ketika musim dingin di Jepang benar-benar dingin. Perhatikanlah bahwa tagihan air dan gas akan meningkat.
  32. 32. 32 Di sebagian besar asrama, Anda dapat menemukan sebuah wastafel untuk mencuci muka di dekat kamar kecil. Setelah Anda ban- gun tidur, Anda dapat mencuci wajah Anda, menyikat gigi dan merapikan rambut Anda (mencukur kumis atau janggut bagi pria atau merias wajah bagi wanita). Masalah yang kerap muncul dalam ruang cuci muka adalah rambut yang rontok setelah menyisir, yang dapat menyumbat pipa. Berhati- hatilah agar penyumbatan tidak terjadi. Di banyak asrama, mesin cuci elektronik disediakan di dekat ruang cuci muka. Anda dapat mencuci pakaian kotor Anda di sana. Wastafel7 Bersihkan asrama dan semua ruangan se- cara rutin. Terutama, bersih dan rapihkan dapur, kamar mandi, kamar kecil dan wastafel yang digunak- an oleh semua orang. Bersihkan tempat-tempat tersebut diatas dengan menggunakan sistem pergantian tugas agar semua orang mendapat- kan kesempatan membersihkan secara adil. Membersihkan8 Voltase listrik yang digunakan di Jepang adalah 100V. Ingatlah voltase ini jika Anda membawa barang-barang elektronik ke Je- pang. Listrik (voltase)9 Pada umumnya asrama Anda terletak dekat tempat kerja Anda, sehingga Anda akan pergi kerja dengan berjalan kaki atau menggunakan sepeda. Apabila asrama Anda terletak jauh dari tempat kerja Anda maka, Anda akan pergi ker- ja menggunakan kendaraan yang disediakan oleh perusahaan: Namun dalam beberapa con- toh kasus yang lain, Anda akan berpergian menggunakan fasilitas transportasi, seperti bis. Apabila Anda menggunakan fasilitas transporta- si yang disediakan, maka Anda akan menerima tunjangan transportasi oleh perusahaan. Perjalanan Bolak-Balik ke Tempat Kerja10 Umumnya, orang Jepang peka terhadap su- ara ribut. Mendengarkan musik dengan suara keras atau berbicara dengan suara keras kepada te- man-teman dapat menyebabkan masalah den- gan tetangga Anda. Ingatlah hal ini khususnya di malam hari. Kebisingan11
  33. 33. 33 Pedoman pendidikan untuk digunakan sebelum penugasan trainee — Untuk Pelatihan Kerja dan Kehidupan Sehari-hari — Sebagian besar pemerintahan kota di Jepang mengumpulkan sampah secara terpisah. Pada dasarnya, sampah dipisahkan berdasarkan “dapat di bakar” dan “tidak dapat dibakar”, na- mun peraturan mengenai pembuangan sampah berbeda, tergantung pada aturan pemerintahan kota masing-masing. Tempat pembuangan sam- pah dan hari-hari pengambilan sampah sudah ditetapkan. Ketika Anda membuang sampah untuk per- tama kalinya, pastikan mengikuti petunjuk dari mentor gaya hidup Anda, dan menggunakan metode yang Anda pelajari. Peraturan pemisa- han jenis sampah ini bagi orang Jepang send- iri sulit dilakukan pada awalnya dan mungkin pula sulit bagi Anda sampai Anda terbiasa melakukannya. Apabila Anda memiliki pertan- yaan, tanyakan kepada mentor gaya hidup. Anda tidak perlu malu untuk bertanya. Pasti- kan tidak melanggar peraturan-peraturan atau akan menyebabkan masalah dengan tetangga Anda. Membuang Sampah4 Anda dapat membeli makanan dan kebu- tuhan lainnya di supermarket dan took-toko dekat asrama Anda.. Barang-barang berharga murah diiklankan pada selebaran koran, oleh karena itu tanyakan kepada mentor gaya hidup untuk mendapatkan informasi. Ada supermarket kecil yang buka 24 jam, disebut toko serba ada (“konbini”). Toko ini sangat nyaman apabila Anda tiba-tiba memerlu- kan sesuatu di malam hari, namun harganya tidak semurah barang-barang di supermarket. Berikut dibawah ini adalah keterangan umum mengenai cara berbelanja: ① Jika tidak diperlukan jangan menyentuh barang-barang yang dipajang. Jangan sem- barangan menyentuh makanan segar, teru- tama buah-buah lunak. ② Barang-barang yang boleh bebas dicicipi di letakkan diatas piring-piring atau rak-rak se- bagai contoh. Jangan makan selain makanan yang memang diperuntukan untuk dicicipi. ③ harga barang-barang ditunjukkan pada label harga: Anda tidak boleh meminta potongan harga. ④ Mencuri adalah sebuah kejahatan, dan sangat dilarang. Seorang pencuri akan di- tangkap oleh polisi, dan lebih buruk lagi, orang-orang ini akan dipaksa untuk kembali ke daerah asal mereka. Berbelanja5 Cara Berbelanja1
  34. 34. 34 Apabila Anda membeli barang-barang, maka Anda harus membayar pajak konsumsi sebe- sar 5%. Harga yang dipajang pada label sudah termasuk pajak. Pajak konsumsi2 Di Jepang terdapat Mesin Penjual Otomatis yang menjual minuman, rokok, minuman ber- alkohol, seperti bir. Namun demikian, rokok dan minuman beralkohol secara otomatis akan berhenti beroperasi pada pukul 23:00. Undang-undang Jepang melarang merokok dan minum minuman beralkohol bagi orang berusia di bawah 20 tahun. Undang-undang ini juga berlaku bagi para pendatang asing. Mesin Penjual Otomatis3 Tugas utama polisi Jepang adalah: ① mencegah kejahatan dan penyelidikan tindak kejahatan, ② Keselamatan jalan raya dan per- awatan kecelakaan, ③ mencari orang hilang dan menangani kehilangan barang, dan ④ menjaga ketertiban umum, dll. Apabila Anda melihat sebuah tindak keja- hatan, seperti pencurian, atau kecelakaan jalan raya, Anda harus bekerja sama dengan polisi. Hubungi “110”, nomor yang sama dimanapun Anda berada di Jepang, untuk menghubungi polisi. Di sudut-sudut perkotaan, ada pos-pos polisi yang disebut “Koban”, yang hanya ada di Jepang: Petugas polisi ada disana untuk me- layani umum. Jepang merupakan salah satu Negara tera- man di dunia. Namun demikian, di beberapa daerah berbahaya bagi seorang perempuan berjalan sendirian di waktu malam. Jika Anda berpergian di waktu malam, pergilah berdua atau dengan orang yang lebih banyak. Polisi dan Pemadam Kebakaran6 Polisi1 Pemadam Kebakaran2 Peran utama para pemadam kebakaran di Jepang antara lain: ① mencegah kebakaran dan memadamkan kebakaran, ② Pertolongan Pertama Pada Ke- celakaan (PPPK) atau penyelamatan, dan ③ pertolongan terhadap bencana. Apabila Anda melihat sebuah kebakaran, atau perlu memin- dahkan orang sakit atau orang yang terluka ke sebuah rumah sakit, segera hubungi kantor
  35. 35. 35 Pedoman pendidikan untuk digunakan sebelum penugasan trainee — Untuk Pelatihan Kerja dan Kehidupan Sehari-hari — Di Jepang, para pejalan kaki berada di sebe- lah kanan, dan kendaraan berjalan di sebelah kiri. Anda mungkin datang dari Negara dima- na kendaraan berada di sebelah kanan: Aliran kendaraan di Jepang adalah kebalikannya, jadi berhati-hati ketika menyeberangi jalan. Sebuah sepeda adalah transportasi yang nya- man, namun para trainee yang mengendarai sepeda kadang-kadang mengalami kecelakaan (termasuk kecelakaan yang menghilangkan nyawa). Untuk mencegah kecelakaan, pela- jari hal-hal berikut dibawah ini dan gunakan sepeda dengan aman : ① Pastikan untuk memperhatikan rambu- rambu lalu lintas. Berhati-hatilah terutama ketika Anda akan belok ke kanan. ② Para pejalan kaki memiliki perioritas lebih utama dari pada sepeda. Anda dapat meng- endarai sepeda di atas trotoar, namun catat para pejalan kaki memiliki prioritas lebih tinggi dari sepeda. ③ Sepeda-sepeda harus tetap berada di sebe- lah kiri. ④ Dilarang mengendarai sepeda berdua. ⑤ Apabila sedang bersepeda bersama-sama, pastikan mengendarai sepeda dalam satu barisan. Dilarang mengendarai sepeda ke- tika sedang berbicara dengan teman Anda: Hal ini dapat mengakibatkan terjadinya ke- celakaan. ⑥ Hindari mengendarai sepeda di malam hari. Apabila Anda memang harus mengendarai sepeda dimalam hari, usahakan mengam- bil perhatian para pengemudi kendaraan bermotor, dengan cara memasang sebuah reflrktor yang diberi cat bercahaya atau menggunakan “cross brace” yang meman- tulkan cahaya. ⑦ Pastikan melihat rekaman video cara yang benar mengendarai sepeda di Jepang “Cara Bersepeda yang Benar di Jepang” (lihat halaman 22) yang dibuat oleh JITCO. Peraturan Jalan Raya7 pemadam kebakaran, dengan cara menekan “119” dimanapun Anda berada di Jepang. Apabila ada kecelakaan kendaraan dan ada orang yang terluka, hubungi keduanya polisi dan pemadam kebakaran.
  36. 36. 36 Kereta api di Jepang tepat waktu dan berop- erasi hampir sesuai dengan jadwal yang diten- tukan. Belilah sebuah tiket dari mesin tiket di stasiun sebelum naik ke atas kereta api. Bi- ayanya tergantung dari jarak perjalanan. Tarif tiket dipajang dalam bahasa Jepang (di beber- apa kota besar juga ditunjukkan dalam bahasa Inggris). Tanyakan kepada mentor gaya hidup sebagai bantuan ketika Anda pertama kali naik kereta api. Menggunakan fasilitas transportasi8 Kereta Api1 Layanan bis tergantung pada kondisi jalan, sehingga waktu operasi tidak dapat dipastikan seperti dengan kereta api. Bis biasanya terlam- bat, terutama ketika hari sedang hujan. Tarif- nya tergantung pada jarak perjalanan, namun beberapa bis-bis perkotaan menggunakan tarif yang sama rata. Berikut ini adalah ketentuan penggunaan bis secara umum: ① Naik melalui pintu belakang bis, dan ambi- lah sebuah “tiket bernomor”. Nomor pada tiket menyatakan lokasi pem- berhentian bis tempat Anda naik. Dalam bis tidak ada seorang kondektur. ② sebuah papan elektrik tersedia di bagian depan bus. Tarif akan bertambah sesuai dengan jarak perjalanan. Temukan tariff Anda dalam bingkai, merujuk pada “nomor tiket”. ③ ketika bis berhenti dan Anda ingin turun, tekan tombol pada bis. ④ ketika bis sudah berhenti, masukkan uang dan “tiket bernomor” anda ke dalam kotak tarif disamping pengemudi. Apabila Anda memerlukan uang kembali, tanyakan kepada pengemudi bagaimana mendapatkannya. ⑤ Metode menggunakan bis berbeda di setiap daerah, oleh karena itu Anda mungkin akan bingung kecuali Anda adalah penduduk asli. Sebelum menggunakan bis untuk pertama kalinya, dapatkan informasi dari mentor gaya hidup Anda. Bis2 Umumnya, tunjangan pelatihan atau upah tenaga kerja di kirimkan ke rekening Anda di bank atau kantor pos. Apabila Anda memi- liki kartu debit, akan membuat Anda nyaman karena Anda dapat mengambil uang tunai dari rekening Anda atau memasukkan uang tanpa perlu pergi ke bank. Jaga agar kartu debit Anda tidak hilang. Segera setelah Anda tiba di Jepang, Anda harus membuka sebuah rekening di bank: Tanyakan prosedurnya kepada mentor gaya hidup. Bank dan Kantor Pos9 Bank1
  37. 37. 37 Pedoman pendidikan untuk digunakan sebelum penugasan trainee — Untuk Pelatihan Kerja dan Kehidupan Sehari-hari — Ada banyak kantor pos di seluruh Jepang. Biaya untuk mengirimkan sebuah surat ke daerah di Asia adalah 90 yen jika beratnya sampai 25 g, 160 yen jika beratnya sampai 50 g, dan 70 yen untuk mengirimkan sebuah kartupos. Di kantor pos, Anda juga dapat menyimpan dan menabung uang, dan menerima/mengir- imkan uang ke/dari luar negeri (hanya kantor pos besar). Kantor Pos2 ① Apabila Anda ingin menelepon penasihat berbahasa asing di JITCO, contohnya tekan 03-3233-0578. Anda tidak perlu menekan 2 angka pertama “03” apabila Anda menel- epon dari Tokyo. ② Biaya telepon berbeda-beda tergantung pada jarak dan lama telepon. Telepon10 Sambungan Telepon Dalam Negeri1 Apabila Anda ingin menelepon nomor beri- kut 0123-456789 yang ada di Cina dari Jepang, maka sebagai contoh, ikuti langkah berikut: ① nomor permohonan sambungan telepon in- ternasional (ada empat macam – 001, 0041, 0061 dan 0033 – pada contoh ini kita akan menggunakan 001) ② Nomor Identitas Panggilan Internasional (010) ③ Nomor kode Negara Cina (86) ④ Nomor kode sambungan interlokal di Cina (123: angka 0 pertama dihilangkan) ⑤ Nomor telepon (456789) ⑥ Nomor diatas yang ditekan secara beruru- tan, sehingga Anda akan menekan 001-010- 86-123-456789. Karena panggilan telepon internasional ma- hal, disarankan Anda menggunakan kartu tele- pon agar dapat melihat berapa banyak biaya yang telah Anda gunakan. Sambungan Telepon Internasional2 Apabila Anda menggunakan telepon geng- gam, perhatikanlah cara berikut: ① Dilarang menggunakan telepon genggam di dalam sebuah rumah sakit atau dalam sebuah pesawat, karena dapat mempenga- ruhi peralatan mesin di rumah sakit atau peralatan pesawat terbang. ② Dilarang menggunakan telepon genggam diatas kereta api atau bis, karena dikhawat- irkan ada penumpang yang menggunakan alat pacu jantung. Beberapa orang Jepang menggunakan telepon genggam di atas Telepon Genggam3 Apabila prosedur untuk mengirimkan uang kepada keluarga Anda rumit, konsultasikan kepada mentor gaya hidup.

×