Anatomi dan fisiologi sist. pencernaan

10,124 views

Published on

Published in: Education
  • Be the first to comment

Anatomi dan fisiologi sist. pencernaan

  1. 1. OLEH :ELDESSA VAVA RILLA., S.Kep., Ners Disampaikan Pada Kuliah KMB II STIKes KARSA HUSADA GARUT
  2. 2. I. Menyebutkan fungsi umum sistem pencernaanII. Menjelaskan struktur dan mekanisme yang mendasari proses transfer makanan, air dan elektrolit di berbagai bagian saluran pencernaan 1. Menguraikan struktur dinding sal pencernaan dan perbedaan disetiap segmen sal pencernaan
  3. 3. 2. Menjelaskan 4 kegiatan dasar proses pencernaan yang ditemukan di saluran pencernaan3. Menjelaskan pengendalian sistem pencernaan oleh sistem saraf dan hormonal pada saluran pencernaan4. Menguraiakan 4 kegiatan dasar (motilitas, sekresi, pencernaan, absorbsi pada setiap bagian saluran pencernaan di: a) mulut, faring esofagus, b) Lambung c) Usus halus d) Usus besar Dalam upaya peneyediaan energi bagi tubuh
  4. 4. 5. Menjelaskan peran dan kerja berbagai kelenjar sistem pencernaan: saliva, pankreas, hati untuk mendukung fungsi sistem perncernaanIII. Menjelaskan peran sistem pencernaan dalam upaya menopang homeostasis 1. Menerangkan berbagai teori pemasukan makanan (food intake) 2. Menjelaskan proses mual/muntah dan defekasi
  5. 5. Makhluk hidup heterotrof harus memenuhikebutuhan energinya dengan caramengkonsumsi makanan. Makanan tersebutkemudian diuraikan dalam system pencernaanmenjadi sumber energi dan lain-lain. Secaraumum fungsi makanan bagi makhluk hidup ada3 yaitu :1.Sebagai sumber energi2.Sebagai bahan kerangka biosintesis (komponenpenyusun sel dan jaringan tubuh), dan3.Nutrisi esensial yang membantu fungsifisiologis
  6. 6.  Sistem Pencernaan adalah saluran yang menerima makanan dari luar dan mempersiapkannya untuk diserap oleh tubuh dengan jalan proses pencernaan (pengunyahan, penelanan dan pencampuran) dengap enzim dan zat cair yang terbentang mulai dari mulut (oris) sampai anus. Pencernaan makanan merupakan proses mengubah makanan dari ukuran besar menjadi lebih kecil dan halus, serta memecah molekul makanan yang kompleks menjadi molekul yang sederhana. Ukuran molekul yang kecil ini memungkinkan darah dan cairan getah bening mengangkut menuju sel-sel yang memerlukan. Fungsi umum: memindahkan zat nutrien, air dan garam dari zat makanan ke lingkungan dalam untuk didistribusikan ke sel-sel melalui sistem sirkulasi
  7. 7. 1. Pencernaan Mekanik Pencernaan mekanik yaitu pengunyahan oleh gigi dengan dibantu lidah serta peremasan yang terjadi di lambung. Lebih mudah karena adanya saliva (air ludah) dan getah lambung Dibantu oleh gerakan saluran pencernaan seperti gerakan peristaltik, gerak segmentasi dan gerak ayun (pendular). Gerakan-gerakan ini memungkinkan makanan di dorong, kemudian diremas dan dicampur dengan enzim pencernaan (pengadukan).2. Pencernaan Kimiawi Pelarutan dan pemecahan makanan oleh enzim-enzim pencernaan dengan mengubah makanan yang bermolekul besar menjadi molekul yang berukuran kecil.
  8. 8. 1. Ingesti: pemasukan makanan ke dalam tubuh melalui mulut.2. Mastikasi: proses mengunyah makanan oleh gigi.3. Deglutisi: proses menelan makanan di kerongkongan.4. Digesti: pengubahan makanan menjadi molekul yang lebih sederhana dengan bantuan enzim, terdapat di lambung.5. Absorpsi: proses penyerapan, terjadi di usus halus.6. Defekasi: pengeluaran sisa makanan yang sudah tidak berguna untuk tubuh melalui anus.
  9. 9. Susunan saluran pepcernaan terdiri dari:1. Mulut (0ris).2. Faring (tekak).3. Osofagus (kerongkongan).4. Ventrikulus (lambung).5. Hati (Hepar)6. Intestinum minor (usus halus): a. Duodenum (usus 12 jari). b. Yeyenum. c. Ileum.7. Intestinum mayor (usus besar); a. Seikum. b. Kolon asendens. c. Kolon transversum. d. Kojon Descendens. e. Kolon Sigmoid.8. Rektum.9. Anus.
  10. 10. The gut wall has a layered organization, with the absorptive cellslining the lumen and neural and muscular components below. Bloodand lymph vasculature is abundant to transport absorbed nutrients.
  11. 11.  Mulai dari lambung Mukosa : sel epitel : sekresi mukus & hormon Invaginasi jaringan epitel kedalamnya membentuk kelenjar eksokrin Kelenjar eksokrin : sekresi asam, enzim, ion-ion kedalam lumen
  12. 12.  Di bawah lapisan epitel: Lamina Propia, Jaringan ikat : dilalui pembuluh darah kecil, serat saraf & saluran limfe Lamina propria dipisahkan jaringan ikat di bawahnya oleh suatu lapisan tipis otot polos yaitu muskularis mukosa
  13. 13.  Jaringan ikat kedua di bawahnya Lapisan ini dilalui pembuluh darah & limfe lebih besar, cabangnya menembus lapisan mukosa di atas & lapisan otot di bawahnya Terdapat jala saraf disebut pleksus sub mukosa ( meissner)
  14. 14.  Jaringan otot polos Kontraksinya menimbulkan gaya mendorong & memindahkan isi saluran GITerdiri 2 lapisan a. Otot sirkuler : sebelah dalam, tebal, kelilingi lumen, jika kontraksi lumen menyempit b. Otot longitudinal : sebelah luar , lebih tipis, bila kontraksi saluran GI memendek
  15. 15.  Diantara kedua otot polos terdapat pleksus saraf lain yang lebih eksentif yaitu: Pleksus mienterikus (AUERBACH) Kesemuanya (dengan Pleksus sub mukosa dan Neuron lain di Saluran GI) membentuk sistem saraf enterik yang mengendalikan keaktifan motorik dan sekretorik (pemototngan simpatis dan parasimpatis tdk menghilangakan aktivitas motorik dan sekretorik)
  16. 16.  Selapis jaringan ikat , diliputi sel gepeng , mengelilingi permukaan luar saluran GI Sekresi cairan serosa, untuk membasahi & mencegah gesekan dengan organ lain Lembar jaringan ikat tipis2 ( Mesenterium), hubungkan serosa ke dinding abdomen, menopang segmen GI ke rongga abdomen
  17. 17. 1. Kelenjar ludah: a) Kelenjar (glandula) parotis. b) Kelenjar (glandula) sub maksilaris c) Kelenjar (glandula) sub lingualis2. Kelenjar getah lambung.3. Kelenjar hati.4. Kelenjar pankreas.5. Kelenjar getah usus. Selama dalam pankreas, pencernaan makanan dihancurkan menjadi zat-zat yang sederhana yang hanya diserap dan digunakan oleh sel jaringan tubuh.
  18. 18. 1. MULUT Mulut adalah permulaan saluran pencernaan yang terdiri atas 2 bagian yaitu: Bagian luar yang sempit atau vestibula yaitu ruang di antara gusi, gigi, bibir dan pipi. Bagian rongga mulüt/bagian dalam, yaitu rongga mulut yang dibatasi sisinya oleh tulang máksilaris, palatum dan mandibularis di sebelah belakang bersambung dengan faring
  19. 19. a) Bibir. Disebelah luar mulut ditutupi oleh kulit dan di sebelah dalam ditutupi oleh selaput lendir (mukosa). Otot orbikulanis oris menutupi bibir. Levator anguli oris méngangkat dan depresor anguli oris menekan ujung mulut.b) Palatum, terdiri atas 2 bagian yaitu;• Palatum Durum (palatum keras) yang tersusun atas tajuk-tajuk palatum dan sebelah depan tulang maksilaris dan lebih ke belakang terdiri dari 2 tulang palatum.• Palatum mole (palatum lunak) terletak dibelakang yang merupakan lipatan menggantung yang dapat bergerak, terdiri atas jaringan fibrosa dan selaput lendir.c) Pipi. Dilapisi dari dalam oleh mukosa yang mengandung papila, otot yang terdapat pada pipi adalah otot buksinator.
  20. 20. Di dalam rongga mulut terdapat:A. Gigi ada 2 (dua) macam; a. Gigi sulung, mulai tumbuh pada anak-anak umur 6—7 bulan. Lengkap pada umur 2½ tahun jumlahnya 20 buah disebut juga gigi susu, terdiri dari 8 buah gigi seri (dens insisivus), 4 buah gigi taring (dens kaninus) dan 8 buah gigi geraham (molare). b. Gigi tetap (gigi permanen) tumbuh pada umur 6—18 tahun jumlahnya 32 buah terdiri dari; 8 buah gigi seri (dens insisivus), 4 buah gigi taring (dens kaninus), 8 buah gigi geraham (Molare) dan 12 buah gigi geraham (premolare). Fungsi gigi terdiri dari: Gigi seri untuk memotong makanan Gigi taring gunanya untuk memutuskan makanan yang keras dan liat Gigi geraham guna nya untuk mengunyah makanan yang sudah dipotong-potong.
  21. 21. PulpaMahkota Enamegigi l Dentin Leher gigi Akar Akar gigi gigi Gbr. Anatomi Gigi
  22. 22. B. Lidah Lidah terdiri dari otot serat lintang dan dilapisi oleh selaput lendir, kerja otot lidah ini dapat digerakkan keseluruh arah.Lidah dibagi atas 3 bagian; a. Radiks lingua = pangkal lidah. b. Dorsum lingua = puaggung lidah. c. Apeks lingua = ujung lidah. Pangkal lidah yang belakang terdapat epiglotis yang berfungsi untuk menutup jalan nafas pada waktu kita menelan makanan, supaya makanan jangan masuk ke jalan nafas. Punggung lidah (dorsum lingua) terdapat puting-puting pengecap atau ujung saraf pengecap. Frenulum lingua. Merupakan selaput lendir yang terdapat pada bagian bawah kira-kira ditengah-tengah jika lidah digerakkan ke atas nampak selaput lendir. Flika sublingua. Terdapat disebelah kiri dan kanan frenulum lingua di sini terdapat pula lipatan selaput lendir. Fungsi lidah yaitu:• Mengaduk makanan, membentuk suara• Sebagai alat pengecap dan menelan, serta merasakan makanan.
  23. 23. C. Kelenjar Ludah Kelenjar ludah (saliva) dihasilkan di dalam rongga mulut. Di sekitar rongga mulut terdapat 3 buali kelenjar ludah yaitu: Kelenjar parotis. Letaknya di bawah depan dari telinga di antara prosesus mastoid kiri dan kanan os mandibular, duktusnya duktus stensoni. Duktus ini keluar dari glandula parotis menuju ke rongga mulut melalui pipi (muskulus buksinator). Kelenjar sub maksilaris. Terletak di bawah rongga mulut bagian belakang, duktusnya bernama duktus wantoni, bermuara di rongga mulut dekat dengan frenulum lingua. Kelenjar sub lingualis. Letaknya di bawah selaput lendir dasar rongga mulut bermuara di dasar rongga mulut. Kelenjar ludah di sarafi oleh saraf-saraf tak sadar.
  24. 24. D. Otot lidah Otot-otot ekstrinsik lidah berasal dari rahang bawah (M. Mandibularis, os Hioid dan prosesus steloid) menyebar ke dalam lidah membentuk anyaman bengabung dengan otot intrinsik yang terdapat pada lidah. M. Genioglossus merupakan otot lidah yang terkuat berasal dari permukaan tengah bagian dalam yang menyebar sampai ke radiks lingua.
  25. 25. 2. FARING Merupakan organ yang menghubungkan rongga mulut dengan kerongkongan (osofagus) di dalam lengkung faring terdapat tonsil (amandel) yaitu kumpulan kelenjar limfe yang banyak mengandung limfosit dan merupakan pertahanan terhadap infeksi. Disini terletak persimpangan antara jalan nafas dan jalan makanan, letaknya di belakang rongga mulut dan rongga hidung, di depan ruas tulang belakang. Ke atas bagian depan berhubungan dengan rongga hidung, dengan perantaraan lubang bernama koana. Keadaan tekak berhubungan dengan rongga mulut dengan perantaraan lubang yang disebut ismus fausium. Bagian superior disebut nasofaring Pada nasofaring bermuara tuba yang menghubungkan tekak dengan ruang gendang telinga. Bagian media disebut orofaring Bagian ini berbatas ke depan sampai di akar lidah bagian superior disebut faring, yaitu pangkal lidah yang menghubungkan tekak dengan tcnggorokkan (trakea).
  26. 26. 3. ESOFAGUS Sebuah tabung berotot yang panjangnya 20-25 cm. Dimulai dari Faring sampai pintu masuk kardiak lambung. Esofagus berdinding empat lapis. Lapisan paling luar berupa jaringan ikat renggang (dua lapis serabut otot), lapisan submukosa dan paling dalam lapisan lendir (mukosa) Pada faring terdapat klep, yaitu epiglotis yang mengatur makanan agar tidak masuk ke trakea (tenggorokan). Fungsi esophagus adalah menyalurkan makanan ke lambung. Agar makanan dapat berjalan sepanjang esophagus, terdapat gerakan peristaltik sehingga makanan dapat berjalan menuju lambung.
  27. 27.  Muntah: ◦ rasa tidak enak yang disebabkan pengosongan lambung secara berlawanan, isi TGI keluar melewati mulut. ◦ Penyebab muntah karena di TGI:  Iritasi kuat: toksin bakteri, alkohol,  Peregangan berlebihan  Perangsangan berlebihan ex, makanan sgt berbumbu Aferen: N vagus dan simpatikus ke pusat muntah di medula oblongata
  28. 28. 4. LAMBUNG Merupakan bagian dan saluran yang dapat mengembang paling banyak terutama di daerah epigaster, lambung terdiri dari bagian atas fundus uteri berhubungan dengan osofagus melalui orifisium pilorik, terletak di bawah diafragma di. depan pankreas dan limpa, menempel di sebelah kiri fundus uteri. Bagian lambung terdiri dari:a. Fundus ventrikuli, bagian yang menonjol ke atas terletak sebelah kiri osteum kardium dan biasanyanya penuh berisi gas.b. Korpus ventrikuli, setinggi osteum kardiun, suatu lekukan pada bagian bawah kurvatura minor.c. Antrum pilorus, bagian lambung berbentuk tabung mempunyai otot yang tebal membentuk spinter pilorus.d. Kurvatura minor, terdapat sebelah kanan lambung terbentang dari osteum kardiak sampai ke pilorus.e. Kurvatura mayor, lebih panjang dari kurvatura minor terbentang dari sisi kiri osteum kardiakum melalui fundus ventrikuli menuju ke kanan sampai ke pilorus inferior. Ligamentum gastro lienalis terbentang dari bagian atas kurvatura mayor sampai ke limpa.f. Osteum kardiakum, merupakan tempat dimana osofagus bagian abdomen masuk ke lambung. Pada bagian ini terdapat orifisium pilorik.
  29. 29. Susunan lapisan dari dalam keluar, terdin dari: Lapisan selaput lendir, apabila lambung ini dikosongkan, lapisan ini akan berlipat-lipat yang disebut rugae. Lapisan otot melingkar (muskulus aurikularis). Lapisan otot miring (muskulus oblinqus). Lapisan otot panjang (muskulus longitudinal). Lapisan jaringan ikat/serosa (peritonium). Hubungan antara pilorus terdapat spinter pilorus.
  30. 30. Senyawa Kimia Fungsi Asam HCl Mengaktifkan pepsinogen menjadi pepsin. Sebagai disinfektan, serta merangsang pengeluaran hormon sekretin dan kolesistokinin pada usus halus Lipase Memecah lemak menjadi asam lemak dan gliserol. Namun lipase yang dihasilkan sangat sedikit Renin Mengendapkan protein pada susu (kasein) dari air susu (ASI). Hanya dimiliki oleh bayi. Mukus Melindungi dinding lambung dari kerusakan akibat asam HCl. Hasil penggerusan makanan di lambung secara mekanik dan kimiawi akan menjadikan makanan menjadi bubur yang disebut bubur kim.
  31. 31. Fungsi lambung Menerima makanan dan bekerja sebagai penampung untuk jangka waktu pendek Makanan dicairkan dan dicampur dengan asam hidrokhlorida dan dengan cara ini disiapkan untuk dicernakan olel usus Protein diubah menjadi pepton Susu dibekukan dan kasein dikeluarkan Pencernaan lemak dimulai di dalam lambung Faktor antianemia dibentuk Khime, yaitu isi lambung yang cair disalurkan masuk duodenum
  32. 32. Esofagus Sel mukus SaluranDinding lambung kelenjar Pilorus Sel parietalDuodenum 3 Lapisan otot polos Kelenjar lambung Sel kepala Sel endokrin Gbr penampang dinding lambung
  33. 33. 5. USUS HALUS / INTESTINUM MINOR Usus halus merupakan kelanjutan dari lambung. Usus halus memiliki panjang sekitar 6-8 meter. Usus halus terbagi menjadi 3 bagian yaitu Duodenum (± 25 cm) Jejunum (± 2,5 m) Ileum (± 3,6 m) Pada usus halus hanya terjadi pencernaan secara kimiawi saja, dengan bantuan senyawa kimia yang dihasilkan oleh usus halus serta senyawa kimia dari kelenjar pankreas yang dilepaskan ke usus halus.
  34. 34. Senyawa yang dihasilkan oleh usus halus adalah : Senyawa KimiaFungsi Disakaridase Menguraikan disakarida menjadi monosakarida Erepsinogen Erepsin yang belum aktif yang akan diubah menjadi erepsin. Erepsin mengubah pepton menjadi asam amino. Hormon Sekretin Merangsang kelenjar pancreas mengeluarkan senyawa kimia yang dihasilkan ke usus halus Hormon CCK (Kolesistokinin) Merangsang hati untuk mengeluarkan cairan empedu ke dalam usus halus.
  35. 35. Selain itu, senyawa kimia yang dihasilkan kelenjar pankreas adalah : Senyawa Kimia Fungsi Bikarbonat Menetralkan suasana asam dari makanan yang berasal dari lambung Enterokinase Mengaktifkan erepsinogen menjadi erepsin serta mengaktifkan tripsinogen menjadi tripsin. Tripsin mengubah pepton menjadi asam amino. Amilase Mengubah amilum menjadi disakarida Lipase Mencerna lemak menjadi asam lemak dan gliserol Tripsinogen Tripsin yang belum aktif. Kimotripsin Mengubah peptone menjadi asam amino Nuklease Menguraikan nukleotida menjadi nukleosida dan gugus pospat Hormon Insulin Menurunkan kadar gula dalam darah sampai menjadi kadar normal Hormon Glukagon Menaikkan kadar gula darah sampai menjadi kadar normal
  36. 36. PROSES PENCERNAAN MAKANANPencernaan makanan secara kimiawi pada usus halus terjadi pada suasana basa. Prosesnya sebagai berikut : Makanan yang berasal dari lambung dan bersuasana asam akan dinetralkan oleh bikarbonat dari pancreas. Makanan yang kini berada di usus halus kemudian dicerna sesuai kandungan zatnya. Makanan dari kelompok karbohidrat akan dicerna oleh amylase pancreas menjadi disakarida. Disakarida kemudian diuraikan oleh disakaridase menjadi monosakarida, yaitu glukosa. Glukaosa hasil pencernaan kemudian diserap usus halus, dan diedarkan ke seluruh tubuh oleh peredaran darah. Makanan dari kelompok protein setelah dilambung dicerna menjadi pepton, maka pepton akan diuraikan oleh enzim tripsin, kimotripsin, dan erepsin menjadi asam amino. Asam amino kemudian diserap usus dan diedarkan ke seluruh tubuh oleh peredaran darah. Makanan dari kelompok lemak, pertama-tama akan dilarutkan (diemulsifikasi) oleh cairan empedu yang dihasilkan hati menjadi butiran-butiran lemak (droplet lemak). Droplet lemak kemudian diuraikan oleh enzim lipase menjadi asam lemak dan gliserol. Asam lemak dan gliserol kemudian diserap usus dan diedarkan menuju jantung oleh pembuluh limfe.
  37. 37. Fungsi usus halus Menerima zat-zat makanan yang sudah dicerna untuk diserap melalui kapiler-kapiler darah dan saluran-saluran limfe. Menyerap protein dalam bentuk asam amino. Karbohidrat diserap dalam bentuk emulsi, lemak.
  38. 38. Gbr. Penampang Usus Halus Manusia
  39. 39. 6. HATI/HEPAR Merupakan kelenjar pencernaan yang terbesar dalam tubuh dengan berat sekitar 2 kg dan berwarna kemerahan. Terletak di dalam rongga perut sebelah kanan, di bawak sekat rongga dada. Menghasilkan cairan empedu (bilus) yang ditampung dalam kantung empedu (vesica felea). Setiap hari vesica felea menghasilkan 0,5 liter cairan empedu.Empedu mengandung : Garam kholat yang berfungsi :Mengaktifkan lipase pancreas.Menurunkan tekanan permukaan butir-butir lemak sehingga dapat diemulsikan dalam pencernaan Bersenyawa dengan asam lemak membentuk senyawa yang mudah larut dalam air dan mudah diserap. Natrium karbonat berfungsi mengatur keasaman empedu sehingga membuat pH empedu menjadi 7, 1 – 8,5. Kolesterol merupakan lemak netral yang memiliki daya larut sangat kecil dalam air. Merupakan prekusor dari aktivitas steroid seperti vitamin dan hormone.Empedu berfungsi : Untuk mengemulsikan/memecahkan lemak. Membunuh kuman-kuman dalam saluran pencernaan bagian atas.
  40. 40. Bile formation by cells in the liver includes 6 components: bile salts, lecithin, bicarbonate ions, cholesterol, bile pigments, and trace metals.The bile is funneled into the gall bladder and then deliveredinto the duodenum upon stimulation from CCK.
  41. 41. Digestive secretions from the liver and the pancreas aredelivered into the duodenum of the small intestinethrough the sphincter of Oddi.
  42. 42. Hepar berfungsi : Menghasilkan cairan empedu. Menawarkan racun. Menyimpan gula dalam bentuk glikogen (gula otot). Mengubah provitamin A menjadi vitamin A. Menjaga keseimbangan zat makanan dalam darah. Mengubah kelebihan asam amino menjadi urea untuk dikeluarkan dari tubuh
  43. 43. 7. Usus Besar (Kolon) Merupakan usus yang memiliki diameter lebih besar dari usus halus. Memiliki panjang 1,5 meter, dan berbentuk seperti huruf U terbalik. Usus besar dibagi menjadi 3 daerah, yaitu : Kolon asenden, Kolon Transversum, dan Kolon desenden. Fungsi kolon adalah : Menyerap air selama proses pencernaan. Tempat dihasilkannya vitamin K, dan vitamin H (Biotin) sebagai hasil simbiosis dengan bakteri usus, misalnya E.coli. Membentuk massa feses Mendorong sisa makanan hasil pencernaan (feses) keluar dari tubuh. Pengeluaran feses dari tubuh ddefekasi
  44. 44.  Seikum. Di bawah seikum terdapat appendiks Vermiformis yang berbentuk seperti cacing sehingga disebut juga umbai cacing, panjangnya 6 cm. Seluruhnya ditutupi oleh peritonium mudah bergerak walaupun tidak mempunyai mesentenium dan dapat diraba melalui dinding abdomen pada orang yang masih hidup Kolon Asendens Panjangnya 13 cm, terletak di bawah abdomen sebelah kanan membujur ke atas dan ileum ke bawah hati. Di bawah hati membengkok ke kiri, lengkungan ini disebut fleksura hepatika, dilanjutkan sebagai kolon tranaversum. Appendiks (usus buntu). Bagian dari usus besar yang muncul seperti corong dari akhir seikum mempunyai pintu keluar yang sempit tapi masih memungkinkan dapat dilewati oleh beberapa isi usus. Appendiks tergantung menyilang pada linea terminalis masuk ke dalam rongga pelvis minor terletak horizontal dl belakang seikum. Sebagai suatu organ pertahanan terhadap infeksi kadang appendiks bereaksi secara hebat dan hiperaktif yang bisa menimbulkan perforasi dindingnya ke dalam rongga abdomen. Kolon Transversum. Panjangnya sekitar 38 cm, membujur dan kolon asendens sampai ke kolon desendens berada di bawah abdomen, sebelah kanan terdapat fleksura Hepatika dan sebelah kin terdapat Fleksura Lienalis Kolon Desendens. Panjangnya ±. 25 cm, terletakdi bawah abdomen bagian kiri membujur dari atas ke bawah dan Fleksura Lienalis sampai ke depan ileum kiri, bersambung dengan kolon sigmoid. Kolon Sigmoid. Merupakan lanjutan dari kolon desendens terletak miring, dalam rongga pelvis sebelah kiri bentuknya menyerupai huruf S. ujung bawahnya berhubungan dengan rektum.
  45. 45. Kolon TransverumKolon Kolonasenden desenden Usus halus Sekum Kolon sigmoid Rektum
  46. 46. In the large intestine, active transport of sodium, coupled withosmotic absorption of water, are the primary activities.Microbes here are active in the production of vitamin K.
  47. 47. 8. Rektum. Terletak dibawah kolon sigmoid yang menghubungkan intestinum mayor dengan anus, terletak dalam rongga pelvis di depan os sakrum dan os koksigis.9. Anus. Adalah bagian dan saluran pencernaan yang menghubungkan rektum dengan dunia luar (udara luar). Terletak di dasar pelvis, dindingnya diperkuat oleh 3 spinter: Spinter Ani internus, bekerja tidak menurut kehendak. Spinter Levator Ani. bekerja juga tidak menurut kehendak. Spinter Ani Eksternus. bekerja menurut kehendak
  48. 48. Pengeluaran feses melalui reflek defekasi ◦ Massa feses bergerak menuju rektum – merangsang reseptor regang di rektum ◦ Memicu refleks defekasi dan keinginan BAB ◦ Sfingter anus internus (otot polos) melemah, rektum serta kolon sigmoid berkontraksi kuat. ◦ Apabila sfingter anus eksternus (otot rangka/kontrol sadar) melemas terjadi defekasi

×