Profil pppl2012

37,419 views

Published on

1 Comment
4 Likes
Statistics
Notes
No Downloads
Views
Total views
37,419
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
2
Actions
Shares
0
Downloads
1,654
Comments
1
Likes
4
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Profil pppl2012

  1. 1. PROFIL PENGENDALIAN PENYAKIT DAN PENYEHATAN LINGKUNGAN TAHUN 2012 DIREKTORAT JENDERAL PENGENDALIAN PENYAKIT DAN PENYEHATAN LINGKUNGAN TAHUN 2013 KEMENTERIAN KESEHATAN 351.770.2 IND P
  2. 2. 1 KATA PENGANTAR Tahun 2012 merupakan tahun ketiga dari periode Rencana Pembangunan Menengah Nasional (RPJMN) 2010-2014, dalam dokumen RPJMN 2010-2014 Program Direktorat Jenderal Pengendalian dan Penyehatan Lingkungan dijabarkan dalam kegiatan-kegiatan yang tercantum di dalam Rencana Strategis (Renstra) Kementerian Kesehatan 2010-2014. Untuk melihat hasil-hasil kegiatan yang telah dilaksanakan selama periode tahun 2012 dan beberapa tahun sebelumnya maka penerbitan Profil PP dan PL 2012 sangatlah tepat. Profil PP dan PL disusun setiap tahun, merupakan sarana untuk memantau dan mengevaluasi pencapaian pembangunan kesehatan khususnya di bidang PP dan PL. Tantangan pelaksanaan Program Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan di masa yang akan datang semakin berat, keberhasilannya ditentukan oleh kerjasama berbagai pihak, Pemerintah Pusat, Daerah, LSM, Swasta, Peran Serta Masyarakat serta pihak-pihak terkait lainnya. Dengan diterbitkannya Profil PP dan PL diharapkan dapat dipergunakan sebagai bahan acuan untuk mendukung perencanaan kesehatan yang berdasarkan fakta (evidence based) serta bahan masukan dalam menyusun kebijakan-kebijakan program maupun pengambilan keputusan yang kesemuanya sejalan dengan Visi Kementerian Kesehatan yang baru yaitu “Masyarakat Sehat yang Mandiri dan Berkeadilan”. Saran, kritik serta masukan-masukan sangat kami harapkan guna peningkatan mutu Profil PP dan PL di tahun-tahun mendatang. Penghargaan setinggi-tingginya dan ucapan terima kasih disampaikan kepada tim penyusun dan semua pihak yang telah berperan serta dalam penyusunan Profil Tahun 2012. Jakarta, Juli 2013 Direktur Jenderal PP&PL ttd Prof. dr Tjandra Yoga Aditama, Sp.P(K) NIP 195509031980121001
  3. 3. 2 DAFTAR ISIDAFTAR ISIDAFTAR ISIDAFTAR ISI KATA PENGANTAR................................................................................................................................1 DAFTAR ISIDAFTAR ISIDAFTAR ISIDAFTAR ISI................................................................................................................................................2 DAFTAR GRAFIK .....................................................................................................................................4 DAFTAR TABEL .......................................................................................................................................9 DAFTAR GAMBAR................................................................................................................................10 I. PENDAHULUAN...........................................................................................................................13 A. LATAR BELAKANG.........................................................................................13 B. TUJUAN .........................................................................................................13 1. Tujuan Umum......................................................................................................... 14 2. Tujuan Khusus ....................................................................................................... 14 C. LINGKUP KEGIATAN PP&PL............................................................................14 D. ORGANISASI...................................................................................................15 II. PENCAPAIAN KEGIATAN PENGENDALIAN PENYAKIT DAN PENYEHATAN LINGKUNGAN...............................................................................................................................17 A. SURVEILANS EPIDEMIOLOGI, IMUNISASI, KARANTINA KESEHATAN, DAN KESEHATAN MATRA ......................................................................................17 1. Surveilans Epidemiologi ....................................................................................... 17 2. Imunisasi ................................................................................................................. 28 3. Karantina Kesehatan dan Kesehatan Pelabuhan................................................ 39 4. Kesehatan Matra.................................................................................................... 49 B. PENGENDALIAN PENYALIT MENULAR LANGSUNG.......................................... 56 1. Tuberkulosis .......................................................................................................... 56 2. HIV/AIDS dan IIMS ............................................................................................... 75 3. Infeksi Saluran Pernafasan Akut .......................................................................... 87 4. Pengendalian Penyakit Diare dan Infeksi Saluran Pencernaan......................... 92 5. Pengendalian Penyakit Kusta dan Frambusia................................................... 100 C. PENGENDALIAN PENYAKIT BERSUMBER BINATANG (PPBB)..........................105 1. Pengendalian Penyakit Filariasia dan Schistosomiasis.................................... 105 2. Pengendalian Penyakit Arbovirosis................................................................... 114 3. Pengendalian Penyakit Malaria.......................................................................... 122 4. Pengendalian Vektor ........................................................................................... 132 5. Pengendalian Penyakit Zoonosis........................................................................ 142 D. PENGENDALIAN PENYAKIT TIDAK MENULAR (PPTM) ................................... 153 E. PENYEHATAN LINGKUNGAN (PL) ..................................................................161 1. Penyelenggaraan Kegiatan Penyehatan Air & Sanitasi Dasar.......................... 161 2. Penyelenggaraan Kegiatan Penyehatan Kawasan dan Sanitasi Darurat (PKSD) .................................................................................................................. 168 3. Penyelenggaraan Kegiatan Penyehatan Pemukiman dan Tempat-tempat Umum (PP dan TTU) ........................................................................................... 177 4. Penyelenggaraan Kegiatan Pengamanan Limbah, Udara dan Radiasi............ 189 5. Penyelenggaran Kegiatan Higiene Sanitasi Pangan (HSP)............................... 198 III. PENUNJANG KEGIATAN PP&PL ...........................................................................................204 A. Ketenagaan................................................................................................. 204 B. Program dan Informasi ................................................................................ 206 C. Keuangan.................................................................................................... 208
  4. 4. 3 D. Hukum, Organisasi & Humas......................................................................... 212 IV. UNIT PELAKSANA TEKNIS (UPT) PP&PL.........................................................................220 A. Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP).............................................................. 220 B. Balai Teknik Kesehatan Lingkungan Dan Pengendalian Penyakit (BTKL-PP) ... 224 DAFTAR SINGKATAN........................................................................................................................254 TIM PENYUSUN...................................................................................................................................260
  5. 5. 4 DAFTAR GRAFIK NO. NAMA GRAFIK Grafik 2.A.1.1 Trend Capaian Indikator Kinerja Surveilans AFP di Indonesia Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.A1..2 Trend Jumlah Kasus Campak Rutin, Frekuensi KLB Campak, dan Jumlah Kasus pada KLB Campak Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.A.1.3 KLB Campak yang Dilaporkan dan Konfirmasi Laboratorium Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.A.1.4 Kasus Campak Rutin Berdasarkan Kelompok Umur Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.A.1.5 Kasus Tetanus Neonatorum Berdasarkan Faktor Risiko Tahun 2012 Grafik 2.A.1.6 Cakupan Vaksin TT2+ dengan Kasus Tetanus Neonatorum Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.A.1.7 Target dan Pencapaian Indikator Penanggulangan KLB < 24 Jam Tahun 2009 sd 2014 Grafik 2.A.1.8 Frekuensi KLB Berdasarkan Provinsi Tahun 2012 Grafik 2.A.1.9 Frekuensi KLB Berdasarkan Jenis Penyakit Tahun 2012 Grafik 2.A.1.10 Frekuensi KLB Berdasarkan Bulan Tahun 2012 Grafik 2.A.1.11 Persentase Lama Waktu KLB Direspon Tahun 2012 Grafik 2.A.1.12 Persentase Respon KLB Berdasarkan Provinsi Tahun 2012 Grafik 2.A.1.13 Persentase Respon KLB Berdasarkan Jenis Penyakit Tahun 2012 Grafik 2.A.1.14 Persentase Respon KLB Berdasarkan Bulan Tahun 2012 Grafik 2.A.2.1 Pencapaian Cakupan Imunisasi HB0 (<7 hari) Per Provinsi Tahun 2012 Grafik 2.A.2.2 Pencapaian Cakupan Imunisasi BCG Per Provinsi Tahun 2012 Grafik 2.A.2.3 Pencapaian Cakupan Imunisasi DPT-HB1 Per Provinsi Tahun 2012 Grafik 2.A.2.4 Pencapaian Cakupan Imunisasi BCG, HB0 (<7 hari), dan DPT-HB1 Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.A.2.5 Pencapaian Cakupan Imunisasi DPT-HB3 Per Provinsi Tahun 2012 Grafik 2.A.2.6 Pencapaian Cakupan Imunisasi Polio4 Per Provinsi Tahun 2012 Grafik 2.A.2.7 Pencapaian Cakupan Imunisasi Campak Per Provinsi Tahun 2012 Grafik 2.A.2.8 Pencapaian Cakupan Imunisasi DPT-HB3, Polio4, dan Campak Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.A.2.9 Pencapaian Cakupan Imunisasi Dasar Lengkap Per Provinsi Tahun 2012 Grafik 2.A.2.10 Pencapaian Cakupan Imunisasi Dasar Lengkap Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.A.2.11 Pencapaian UCI Desa Per Provinsi Tahun 2012 Grafik 2.A.2.12 Pencapaian UCI Desa Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.A.2.13 Angka Drop Out (DPT1-Campak) Tahun 2012 Grafik 2.A.2.14 Pencapaian Angka Drop Out (DPT1-Campak) Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.A.2.15 Cakupan BIAS Tahun 2012 Grafik 2.A.2.16 Cakupan BIAS Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.A.2.17 Pencapaian Cakupan Imunisasi TT2+ pada Ibu Hamil Tahun 2012 Grafik 2.A.2.18 Pencapaian Cakupan Imunisasi TT2+ pada Ibu Hamil Tahun 2007 sd 2011 Grafik 2.A.2.19 Pencapaian Cakupan Imunisasi pada Sub PIN Difteri di Jawa Timur Tahun 2012 Grafik 2.A.3.1 Kedatangan Kapal dari Dalam dan Luar Negeri Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.A.3.2 Keberangkatan Kapal Ke Dalam dan Luar Negeri Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.A.3.3 Kedatangan Pesawat Dari Dalam dan Luar Negeri Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.A.3.4 Pemeriksaan General Declaration (Gendec) Pada Pesawat yang Datang Dari Luar Negeri Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.A.3.5 Keberangkatan Pesawat Ke Dalam dan Luar Negeri Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.A.3.6 Kedatangan Penumpang Kapal/Pesawat dari Dalam Negeri dan Luar Negeri di Seluruh KKP Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.A.3.7 Keberangkatan Penumpang Kapal/Pesawat Ke Dalam Negeri dan Luar Negeri di Seluruh KKP Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.A.3.8 Keberangkatan dan Kedatangan ABK dan Crew Dari dan Ke Luar Negeri di Seluruh KKP Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.A.3.9 Penerbitan SSCEC dan SSCC Oleh KKP Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.A.3.10 Pemberian Buku Kesehatan Kapal Oleh KKP Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.A.3.11 Jenis Penyakit Tertinggi Dalam Kunjungan Poliklinik di KKP Seluruh Indonesia Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.A.4.1 Jumlah Peselam yang Dilakukan Survei Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.A.4.2 Peselam yang Pernah Mendapatkan Penyuluhan Tentang Kesehatan Penyelaman Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.A.4.3 Teknik yang Digunakan Peselam Dalam Kegiatan Penyelaman Tahun 2008 sd 2012
  6. 6. 5 Grafik 2.A.4.4 Keluhan yang Dialami Peselam Dalam Kegiatan Penyelaman Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.A.4.5 Jenis Keluhan yang Dialami Peselam Tahun 2012 Grafik 2.A.4.6 Pencarian Pengobatan Pertama Setelah Menderita Keluhan Tahun 2007 sd 2011 Grafik 2.A.4.7 Tempat Pencarian Pengobatan Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.A.4.8 Jumlah KK, Jiwa dan Lokasi Transmigrasi yang dikunjungi Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.B.1.1 Angka Penjaringan Suspek Tahun 2005 sd 2012 Grafik 2.B.1.2 Angka Penjaringan Suspek per Provinsi Tahun 2011 sd 2012 Grafik 2.B.1.3 Proporsi Pasien TB Paru BTA Positif di Antara Suspek yang Diperiksa (Positivity Rate) Tahun 2005 sd 2012 Grafik 2.B.1.4 Proporsi Pasien TB Paru BTA Positif di Antara Suspek yang Diperiksa (Positivity Rate) per Provinsi Tahun 2011 sd 2012 Grafik 2.B.1.5 Proporsi BTA positif di antara seluruh kasus tahun 2005 sd 2012 Grafik 2.B.1.6 Proporsi pasien TB paru BTA positif di antara seluruh kasus Tahun 2011 sd 2012 Grafik 2.B.1.7 Angka Notifikasi Kasus BTA Positif dan Seluruh Kasus per 100.000 Penduduk Tahun 2005 sd 2012 Grafik 2.B.1.8 Angka Notifikasi Kasus (case notification) Kasus Baru TB Paru BTA Positif Tahun 2011 sd 2012 Grafik 2.B.1.9 Angka Notifikasi Kasus (case notification) Seluruh Kasus Tahun 2011 sd 2012 Grafik 2.B.1.10 Proporsi Kasus TB Anak di Antara Seluruh Kasus Tahun 2011 sd 2012 Grafik 2.B.1.11 Angka Penemuan Kasus atau case detection rate (CDR) Tahun 2005 sd 2012 Grafik 2.B.1.12 Angka Konversi atau Convertion Rate di Indonesia Tahun 2005 sd 2012 Grafik 2.B.1.13 Angka Konversi atau Convertion Rate per Provinsi di Indonesia Tahun 2011 sd 2012 Grafik 2.B.1.14 Angka Keberhasilan Pengobatan (success rate /SR) Tahun 2005 sd 2012 Grafik 2.B.1.15 Angka Kesembuhan atau Cure Rate Tahun 2010 sd 2012 Grafik 2.B.1.16 Angka Keberhasilan Pengobatan (success rate/SR) per Provinsi di Indonesia Tahun 2011 sd 2012 Grafik 2.B.1.17 Persentase Kabupaten/Kota yang Melaksanakan Uji Silang Tahun 2009 sd 2011 Grafik 2.B.1.18 Presentase Fasyankes melaksanakan Uji Silang dan Fasyankes dengan Kualitas Baik Tahun 2010 sd 2011 Grafik 2.B.1.19 Hasil Uji Silang Tahun 2012 Grafik 2.B.1.20 Penemuan Kasus TB di Beberapa Fasilitas Pelayanan Kesehatan di Indonesia Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.B.1.21 Hasil Akhir Pengobatan di Beberapa Tipe Fasilitas Pelayanan Kesehatan Tahun 2012 Grafik 2.B.2.1 Jumlah Kasus HIV dan AIDS Menurut Tahun di Indonesia Tahun 2005 sd 2012 Grafik 2.B.2.2 Persentase Kasus AIDS Menurut Jenis Kelamin di Indonesia Tahun 2012 Grafik 2.B.2.3 Persentase Kumulatif Kasus AIDS Menurut Jenis Kelamin di Indonesia s/d 31 Desember 2012 Grafik 2.B.2.4 Persentase Kasus AIDS Menurut Kelompok Umur di Indonesia Tahun 2012 Graf3k 2.B.2.5 Persentase Kumulatif Kasus AIDS Menurut Kelompok Umur di Indonesia s/d 31 Desember 2012 Grafik 2.B.2.6 Persentase Kasus AIDS Menurut Faktor Risiko Tahun 2012 Grafik 2.B.2.7 Sepuluh Provinsi dengan Jumlah Kasus AIDS Terbanyak di Indonesia Tahun 2012 Grafik 2.B.2.8 Persentase Kumulatif Kasus AIDS Menurut Faktor Risiko per Periode 5 Tahunan 1991 sd 1995, 1996 sd 2000, 2001 sd 2005 dan 2006 sd 2010 Grafik 2.B.2.9 Peningkatan Jumlah ODHA yang Mendapatkan ARV Tahun 2007 sd 2012 Grafik 2.B.3.1 Cakupan Penemuan Pnemonia Balita di Indonesia Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.B.3.2 Cakupan Penemuan Pnemonia Balita di 33 Provinsi Tahun 2012
  7. 7. 6 Grafik 2.B.3.3 Proporsi (%) Kasus Pneumonia Berdasarkan Kelompok Umur di 40 Puskesmas Sentinel Tahun 2011 dan 2012 Grafik 2.B.3.4 Proporsi (%) Kasus Pneumonia Berdasarkan Kelompok Umur di 40 RS Sentinel Tahun 2011 dan 2012 Grafik 2.B.3.5 Kasus Kematian Karena Pneumonia pada Bayi dan Balita di 40 RS Sentinel Tahun 2012 Grafik 2.B.4.1 Distribusi Frekuensi Penderita Diare Di Indonesia Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.B.4.2 Distribusi Frekuensi Cakupan Pelayanan Diare Berdasarkan Provinsi Tahun 2011 sd 2012 Grafik 2.B.4.3 Distribusi Angka Kematian Saat KLB (CFR) Di Indonesia Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.B.4.4 Proporsi Penggunaan Oralit Di Puskesmas di Indonesia Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.B.4.5 Proporsi Penggunaan Antibiotik Tidak Rasional Di Indonesia Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.B.4.6 Proporsi Penggunaan Anti Diare Di Indonesia Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.B.4.7 Persentase Kualitas Tatalaksana Diare Sesuai Standar Tahun 2008 sd 2011 Grafik 2.B.5.1 Trend Angka Prevalensi dan Angka Penemuan Kasus Baru Kusta New Case Detection Rate (NCDR) Tahun 2007 sd 2012 Grafik 2.B.5.2 Proporsi Penderita MB di antara Kasus Baru Kusta Tahun 2007 sd 2012 Grafik 2.B.5.3 Proporsi Cacat Tingkat 2 Kusta dan Proporsi Anak di antara Kasus Baru Tahun 2007 sd 2012 Grafik 2.B.5.4 Tren Jumlah Kasus Frambusia Tahun 2007 sd 2011 Grafik 2.C.1.1 Kasus Klinis Filariasis per Tahun di Indonesia Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.C.1.2 Persentase Penatalaksanaan Kasus Klinis Filariasis Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.C.1.3 Cakupan Pemberian Obat Massal Pencegahan Filariasis Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.C.1.4 Prevalensi Schistosomiasis pada Manusia Grafik 2.C.1.5 Prevalensi Schistosomiasis pada Tikus Grafik 2.C.1.6 Prevalensi Schistosomiasis pada Keong Grafik 2.C.1.7 Prevalensi Cacingan Tahun 2012 Grafik 2.C.2.1 Jumlah Kasus DBD Per Provinsi Tahun 2012 Grafik 2.C.2.2 Jumlah Kematian DBD per Provinsi Tahun 2012 Grafik 2.C.2.3 Angka Kesakitan/ IR DBD per Provinsi Tahun 2012 Grafik 2.C.2.4 Angka Kematian/ CFR DBD per Provinsi Tahun 2012 Grafik 2.C.2.5 Jumlah Kabupaten/ Kota Terjangkit DBD Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.C.2.6 Angka Bebas Jentik (ABJ) Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.C.2.7 Tren Angka Kesakitan (IR) dan Angka Kematian (CFR) DBD Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.C.2.8 Pola Kasus DBD Bulanan Tahun 2011 sd 2012 Grafik 2.C.2.9 Kasus Demam Chikungunya Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.C.2.10 Kasus Tersangka Japanese Encephalitis Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.C.3.1 Distribusi Jumlah Kasus Malaria per Provinsi di Indonesia Grafik 2.C.3.2 Persentase Pemeriksaan Sediaan Darah Suspeck Malaria Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.C.3.3 Jumlah Kelambu yang sudah Didistribusikan ke Masyarakat Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.C.4.1 Persentase Pemetaan Vektor pada Kabupaten/Kota per Provinsi Tahun 2012 Grafik 2.C.4.2 Pelatihan Entomologi Kesehatan yang diselenggarakan di Pusat dan di Daerah Tahun 2012 Grafik 2.C.5.1 Jumlah Kasus, Kematian dan CFR Penyakit FB di Indonesia Grafik 2.C.5.2 Distribusi kasus dan kematian Flu Burung Indonesia Bulan Juni 2005 sd Desember 2012 Grafik 2.C.5.3 Kasus Flu Burung menurut jenis kelamin,Bulan Juni 2005 sd Desember 2012 Grafik 2.C.5.4 Kasus Flu Burung menurut Kelompok Umur Bulan Juni 2005 sd Desember 2012 Grafik 2.C.5.5 Kasus Flu Burung menurut Faktor Risiko Bulan Juni 2005 sd Desember 2012 Grafik 2.C.5.6 Jumlah Spesimen Positif Rabies pada hewan Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.C.5.7 Jumlah Gigitan Hewan Penular Rabies (GHPR) dan Post Exposure Treatment (PET) Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.C.5.8 Provinsi & Kabupaten/Kota yang Melaporkan Adanya Lyssa Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.C.5.9 Lyssa per-Provinsi Tahun 2011 sd 2012
  8. 8. 7 Grafik 2.C.5.10 Provinsi yang melaporkan adanya kasus Leptospirosis Tahun 2005 sd 2012 Grafik 2.C.5.11 Distribusi Kasus Leptospirosis Tahun 2004 sd 2012 Grafik 2.C.5.12 Distribusi Kasus Leptospirosis menurut Provinsi Tahun 2012 Grafik 2.C.5.13 Situasi Antraks pada manusia di Indonesia Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.C.5.14 Situasi Antraks pada Manusia di Daerah Endemis Antraks Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.C.5.15 Situasi Spesimen Pes pada Manusia yang Diperiksa Tahun 2004 sd 2012 Grafik 2.C.5.16 Situasi Spesimen yang diperiksa pada Rodent Tahun 2004 sd 2012 Grafik 2.D.1 Distribusi Kematian Pada Semua Umur menurut Kelompok Penyakit SKRT 1995-2001 dan Riskesdas 2007 Grafik 2.D.2 Proporsi Penyebab Kematian yang Disebabkan oleh PTM Tahun 2007 Grafik 2.D.3 Persentase Provinsi yang Memiliki Peraturan tentang Kawasan Tanpa Rokok (KTR) Tahun 2010 sd 2012 Grafik 2.E.1.1 Capaian Desa Melaksanakan STBM Kumulatif Tahun 2010 sd 2012 Grafik 2.E.1.2 Kumulatif Capaian Desa Melaksanakan STBM per Provinsi di Wilayah Indonesia Bagian Barat Tahun 2010 sd 2012 Grafik 2.E.1.3 Kumulatif Capaian Desa Melaksanakan STBM per Provinsi di Wilayah Indonesia Bagian Tengah Tahun 2010 sd 2012 Grafik 2.E.1.4 Kumulatif Capaian Desa Melaksanakan STBM per Provinsi di Wilayah Indonesia Bagian Timur Tahun 2010 sd 2012 Grafik 2.E.1.5 Trend Proporsi Rumah Tangga Menurut Akses Terhadap Air Minum Layak Tahun 2002 sd 2012 Grafik 2.E.1.6 Proporsi Rumah Tangga Dengan Akses Terhadap Sumber Air Minum Layak Menurut Provinsi Tahun 2012 Grafik 2.E.1.7 Trend Persentase Rumah Tangga dengan Akses Sanitasi Layak Tahun 1993 sd 2012 Grafik 2.E.1.8 Proporsi Penduduk Dengan Akses Sanitasi Dasar Layak Berdasarkan Provinsi Tahun 2012 Grafik 2.E.2.1 Perbandingan Kab/Kota Penyelenggara KKS dan yang Belum per Provinsi Tahun 2011 Grafik 2.E.3.1 Capaian Rumah Sehat Tahun 2012 Grafik 2.E.3.2 Target dan Capaian Rumah Sehat Tahun 2010 sd 2012 Grafik 2.E.3.3 Capaian TTU Sehat Tahun 2012 Grafik 2.E.3.4 Target dan Capaian TTU Sehat Tahun 2010 sd 2012 Grafik 2.E.3.5 Opsi Sarana yang Dibangun di Pondok Pesantren Grafik 2.E.4.1 Distribusi limbah yang dihasilkan Rumah Sakit Grafik 2.E.4.2 Kabupaten/Kota yang Melakukan Pembinaan Pengelolaan Limbah Medis Fayankes Tahun 2012 Grafik 2.E.4.3 Distribusi RS yang Memiliki IPAL Tahun 2012 Grafik 2.E.4.4 Distribusi RS dengan IPAL yang Berfungsi Baik Tahun 2012 Grafik 2.E.4.5 Distribusi RS yang Memiliki Alat Pengolah Limbah Medis Padat Tahun 2012 Grafik 2.E.4.6 Distribusi RS yang Menyerahkan Limbah Medis Padat ke Pihak Luar yang Berijin Tahun 2012 Grafik 2.E.4.7 Distribusi RS menurut Keberadaan Organisasi Internal dengan Tupoksi Pengelolaan Limbah Tahun 2012 Grafik 2.E.4.8 Distribusi RS Responden Monev menurut Adanya Kebijakan Internal Tahun 2012 Grafik 2.E.4.9 Distribusi RS Responden Monev yang Telah Melakukan Pemilahan Limbah Medis dan Non Medis dari Sumbernya Tahun 2012 Grafik 2.E.4.10 Distribusi RS Responden Monev Menurut Kepemilikan Ijin Incinerator Tahun 2012 Grafik 2.E.4.11 Distribusi RS Responden Monev menurut Kepemilikan SDM Pengelola Limbah Medis yang Terlatih Tahun 2012 Grafik 2.E.4.12 Jumlah Dokumen berdasarkan Jenis Dokumen Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.E.4.13 Jumlah Dokumen berdasarkan Jenis Kegiatan Tahun 2008 sd 2012 Grafik 2.E.5.1 Persentase Target dan Capaian TPM Memenuhi Syarat Kesehatan Tahun 2010 sd 2012 Grafik 2.E.5.2 Cakupan TPM Memenuhi Syarat Kesehatan Berdasarkan Provinsi
  9. 9. 8 Tahun 2011 Grafik 2.E.5.3 Cakpan TPM yang Memenuhi Syarat Kesehatan Berdasarkan Provinsi Tahun 2012 Grafik 2.E.5.4 Angka Kejadian Keracunan Pangan Tahun 2011 Grafik 2.E.5.5 Angka Kejadian Keracunan Pangan Tahun 2012 Grafik 2.E.5.6 Kejadian Keracunan Pangan Berdasarkan Tempat Kejadian Tahun 2012 Grafik 2.E.5.7 Tren Kejadian Keracunan Pangan di Indonesia Tahun 2008 sd 2012 Grafik 3.A.1 Distribusi Pegawai Ditjen PP dan PL beserta UPT Tahun 2012 Grafik 3.A.2 Distribusi Pegawai Ditjen PP dan PL Unit Pusat Tahun 2012 Grafik 3.A.3 Distribusi Pegawai Ditjen PP dan PL beserta UPT berdasarkan Pendidikan Tahun 2012 Grafik 3.A.4 Distribusi Pegawai Ditjen PP dan PL beserta UPT berdasarkan Jabatan Tahun 2012 Grafik 3.A.5 Distribusi Pegawai Ditjen PP dan PL beserta UPT berdasarkan Jabatan Fungsional Kesehatan Grafik 3.A.6 Distribusi pegawai Ditjen PP dan PL berdasarkan Golongan Tahun 2012 Grafik 3.C.1 Alokasi dan Realisasi Anggaran Kantor Pusat, Kantor Daerah, Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan Tahun Anggaran 2010, 2011, dan 2012 Grafik 3.C.2 Alokasi dan Realisasi Anggaran Satker Pusat, UPT, Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan Tahun Anggaran 2010, 2011, dan 2012 Grafik 3.C.3 Persentase Realisasi Anggaran Satker Pusat, UPT, Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan Tahun Anggaran 2010, 2011, dan 2012 Grafik 3.C.4 Alokasi Anggaran Ditjen PP dan PL Berdasarkan Sumber Dana Rupiah Murni, Pinjaman Luar Negeri, Hibah Luar Negeri, Rupiah Murni Pendamping, dan PNBP Tahun Anggaran 2010, 2011, dan 2012 Grafik 3.C.5 Realisasi Anggaran Ditjen PP & PL berdasarkan Jenis Belanja Tahun 2010, 2011, dan 2012 Grafik 3.C.6 Realisasi Anggaran Ditjen PP & PL berdasarkan Jenis Belanja Tahun 2010, 2011, dan 2012 Grafik 3.C.7 Target dan Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) Kantor Pusat dan Unit Pelaksana Teknis (UPT) Tahun Anggaran 2010, 2011, dan 2012 Grafik 3.C.8 Target dan Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) Kantor Pusat dan Unit Pelaksana Teknis (UPT) Tahun Anggaran 2010 dan 2011 Grafik 3.D.1 Bantuan Hukum yang Ditangani Ditjen PP dan PL Tahun 2010 sd 2012 Grafik 3.D.2 Trend Produk Hukum yang Dihasilkan Ditjen PP dan PL Tahun 2010 sd 2012 Grafik 3.D.3 Perkembangan Klasifikasi Kantor Kesehatan Pelabuhan Tahun 2004 sd 2012 Grafik 3.D.4 Perkembangan Klasifikasi Balai Teknik Kesehatan Lingkungan Tahun 2004 sd 2012 Grafik 3.D.5 Proporsi Pelaksanaan Kegiatan Peliputan berdasarkan Bulan Tahun 2012 Grafik 3.D.6 Distribusi SK PPID di Lingkungan Unit Pelaksana Teknis Tahun 2012
  10. 10. 9 DAFTAR TABEL NO. NAMA TABEL Tabel 2.A.2.1 Jadwal Pemberian Imunisasi pada Bayi Tabel 2.A.3.1 Pemberian Free Pratique Untuk Kapal Yang Datang Dari Luar Negeri Tabel 2.A.4.1 Jenis Keluhan yang Dialami Peselam Tahun 2008 sd 2012 Tabel 2.B.1.1 Estimasi Insidensi, Prevalensi dan Mortalitas TB Tahun 1990, 2011 dan 2012 Tabel 2.B.1.2 Hasil Kegiatan Kolaborasi TB HIV dari Unit TB Tahun 2009 sd 2012 Tabel 2.B.2.1 Jumlah Kasus AIDS Menurut Provinsi di Indonesia Tahun 1987 sd 2012 Tabel 2.B.2.2 Jumlah Kematian AIDS Menurut Tahun di Indonesia Tahun 1987 sd 2012 Tabel 2.B.2.3 Jumlah Kasus HIV Menurut Faktor Risiko di Indonesia Tahun 2010 sd 2012 Tabel 2.B.2.4 Jumlah Kasus AIDS Menurut Faktor Risiko dan Tahun di Indonesia Tahun1987 sd 2012 Tabel 2.B.2.5 Jumlah Kasus AIDS Menurut Penyakit Penyerta di Indonesia Tahun 2007 sd 2012 Tabel 2.B.2.6 Indikator terkait HIV & AIDS dan Pencapaiannya Tahun 2012 Tabel 2.B.2.7 Target dan Pencapaian MDGs Tahun 2012 Tabel 2.B.4.1 Rekapitulasi KLB Diare Tahun 2011 Tabel 2.B.4.2 Rekapitulasi KLB Diare Tahun 2012 Tabel 2.B.4.3 Rekapitulasi KLB Diare di Indonesia Tahun 2008 sd 2012 Tabel 2.B.5.1 Jumlah Penderita Terdaftar dan Penderita Baru Kusta Tahun 2007 sd 2012 Tabel 2.C.1.1 Distribusi Kasus Klinis Filariasis per Provinsi Tahun 2008 sd 2012 Tabel 2.C.1.2 Distribusi Obat (Prazikuantel) Schistosomis dan F. Buski Tahun 2008 sd 2012 Tabel 2.C.1.3 Kabupaten/Kota yang Disurvei Cacing Tahun 2012 Tabel 2.C.3.1 Tingkat Endemisitas Kabupaten/Kota di Indonesia berdasarkan API Tahun 2010 sd 2012 Tabel 2.C.3.1 Target dan capaian Indikator P2 Malaria pada Renstra Kementerian Kesehatan RI Tahun 2010 sd 2014 Tabel 2.C.4.1 Realisasi Pemetaan Vektor di Indonesia Tahun 2010 sd 2012 Tabel 2.C.4.2 Beberapa Kegiatan Survai Cepat, Longitudinal Survei Tabel 2.C.4.3 Hasil Uji Kerentanan Vektor Malaria dan Demam Berdarah Dengue Tabel 2.C.4.4 Beberapa Kegiatan Fasilitasi/Sosialisasi/Narasumber di Subdit Pengendalian Vektor Tabel 2.C.4.5 Beberapa Jenis Pelatihan (Jabatan Fungsional, TOT Entokes, Pelatihan Teknis Pengendalian Vektor) Tabel 2.C.5.1 Beberapa Kasus Antraks Kulit Tabel 2.D.1 Hasil Pemeriksaan Faktor Risiko Pengemudi Tabel 2.E.1.1 Perkembangan Program Percepatan Pembangunan Sanitasi Pemukiman Tabel 2.E.1.2 Kegiatan Fasilitasi Pasar Sehat Percontohan di 8 (Delapan) Lokasi Tahun 2012 Tabel 2.E.3.1 Target dan Capaian Indikator Rencana Aksi Kegiatan Tahun 2010 sd 2014 Penyehatan Permukiman dan Tempat-Tempat Umum serta Adaptasi Perubahan Iklim Bidang Kesehatan Tabel 2.E.3.2 Provinsi Peserta Lomba Sekolah Sehat Tingkat Nasional Tahun 2012 Tabel 2.E.3.3 Pemenang Lomba Sekolah Sehat Tingkat Nasional Tahun 2012 Tabel 2.E.3.4 Daftar Provinsi, Kabupaten, dan Pondok Pesantren Penerima Bantuan Stimulan Tahun 2012 Tabel 3.B.1 Alokasi Anggaran berdasarkan Kegiatan Tahun 2012 Tabel 3.B.1 Alokasi Anggaran per Satuan Kerja Tahun 2012 Tabel 3.C.1 Sumber Pinjaman dan Hibah Luar Negeri di lingkungan Ditjen PP & PL Tahun 2010, 2011, dan 2012 Tabel 3.D.1 Hasil Pengukuran Kinerja Program Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Tahun 2012 Tabel 4.1 Wilayah Kerja Regional B/BTKL–PP Seluruh Indonesia Tahun 2012
  11. 11. 10 DAFTAR GAMBAR NO. NAMA GAMBAR Gambar 1.1 Bagan Struktur Organisasi Ditjen PP dan PL Gambar 1.2 Sruktur & Foto Dirjen, Sesditjen dan ParaDirektur Gambar 2.A.1.1 Pencapaian Non Polio AFP Rate Per 100.000 Anak Usia < 15 Tahun Menurut Provinsi Tahun 2012 Gambar 2.A.1.2 Pencapaian Spesimen Adekuat Menurut Provinsi Tahun 2012 Gambar 2.A.1.3 Distribusi Kasus Campak Rutin di Indonesia Tahun 2012 Gambar 2.A.1.4 Distribusi Kasus Tetanus Neonatorum Per ProvinsiTahun 2012 Gambar 2.A.2.1 Sebaran Kasus Difteri Menurut Provinsi Tahun 2012 Gambar 2.B.3.1 Peta Cakupan Penemuan Pneumonia Balita di Indonesia Tahun 2012 Gambar 2.B.5.1 Situasi Beban Penyakit Kusta di Indonesia Tahun 2012 Gambar 2.C.1.1 Kabupaten/Kota yang Melaksanakan MDA Tahun 2012 Gambar 2.C.1.2 Daerah fokus keong Oncomelania hupensis lindoensis Gambar 2.C.1.3 Siklus Penularan Schistosomiasis Gambar 2.C.2.1 Pencanangan Gerakan Bersama Pemberantasan Sarang Nyamuk (GEBER PSN) Dalam Rangka Hari Kesehatan Nasional ke -48 di Palangkaraya-Kalimantan Tengah Tanggal 20 November 2012 Gambar 2.C.2.2 Kegiatan Penyuluhan oleh Jumantik di Wilayah Bandung Jawa Barat Gambar 2.C.2.3 Kegiatan Pemantauan Jentik oleh Jumantik di Wilayah Bandung Jawa Barat Gambar 2.C.2.4 Peringatan Hari Dengue ASEAN (ASEAN Dengue Day) ke-2 tanggal 15 Juni 2012 di Kota Medan Gambar 2.C.3.1 Peta Endemisitas Malaria di Indonesia Tahun 2010 Gambar 2.C.3.2 Peta Endemisitas Malaria di Indonesia Tahun 2011 Gambar 2.C.3.3 Peta Endemisitas Malaria di Indonesia Tahun 2012 Gambar 2.C.3.4 Malaria Center di Halmahera Selatan Maluku Utara Gambar 2.C.3.5 Malaria Center di Mandailing Natal Sumatera Utara Gambar 2.C.3.6 ATM Center di Aceh Gambar 2.C.3.7 Pos Malaria Desa dan Kader Posmaldes Gambar 2.C.4.1 Peta Sebaran Vektor Malaria di Indonesia Gambar 2.C.4.2 Peta Resistensi Ae. Aegypti di Indonesia Tahun 2004 sd 2012 Gambar 2.C.4.3 Peta Resistensi Vektor Malaria di Indonesia Tahun 2007 sd 2012 Gambar 2.C.4.4 Pelatihan Pengendalian Vektor di Bapelkes Cikarang Bekasi Gambar 2.C.4.5 Pelatihan Pengendalian Vektor di Situ Burung Bogor Gambar 2.D.1 Sebaran Posbindu dan Kegiatan Posbindu Gambar 2.D.2 Daerah yang Mengembangkan Program Deteksi Dini Kanker Payudara dan Kanker Leher Rahim Gambar 2.D.3 Pemeriksaan FR Terpadu dalam Rangka Kesiapsiagaan pada Mudik Lebaran Gambar 2.E.1.1 Wilayah Kerja Pelaku STBM di Indonesia Tahun 2012 Gambar 2.E.1.2 Kegiatan STBM Gambar 2.E.2.1 Kegiatan Lokakarya Nasional Kabupaten Kota Sehat Gambar 2.E.2.2 Faktor Risiko Lingkungan dan Perilaku yang ada di Pasar Tradisional Gambar 2.E.2.3 Beberapa Persyaratan Faktor Kesehatan Lingkungan di Pasar Tradisonal Gambar 2.E.2.4 Proses Kegiatan Fasilitasi Masyarakat di Pasar Gambar 2.E.2.5 Orientasi Pasar Sehat Gambar 2.E.2.6 Kondisi Banjir di Daerah Banten Tahun 2012 Gambar 2.E.2.7 Peta Pusat Daerah Bencana Gambar 2.E.2.8 Bencana yang ditangani oleh Tim Direktorat Penyehatan Lingkungan
  12. 12. 11 Gambar 2.E.3.1 Capacity Building MPA PHAST Kesling Pontren bagi Petugas Provinsi dan Kabupaten Gambar 2.E.4.1 Wadah Limbah Medis Infeksius dan Limbah Tajam yang Ditempatkan di Sumber Penghasil (Ruangan) Gambar 2.E.4.2 Pemilahan Limbah dari Sumber Penghasil dengan Menggunakan Wadah Berbeda untuk Tiap Jenis Limbah dan Menggunakan Label Gambar 4.1 Struktur Organisasi KKP Kelas I Gambar 4.2 Struktur Organisasi KKP Kelas II Gambar 4.3 Struktur Organisasi KKP Kelas III Gambar 4.4 Peta Wilayah Kerja Regional B/BTKL-PP Seluruh Indonesia Tahun 2012 Gambar 4.5 Struktur Organisasi Balai Besar Teknik Kesehatan Lingkungan Dan Pengendalian Penyakit Gambar 4.6 Struktur Organisasi Balai Teknik Kesehatan Lingkungan Dan Pengendalian Penyakit Kelas I Gambar 4.7 Struktur Organisasi Balai Teknik Kesehatan Lingkungan Dan Pengendalian Penyakit Kelas II
  13. 13. 12 DAFTAR LAMPIRAN NO. NAMA LAMPIRAN Lampiran 1 Daftar Kantor Kesehatan Pelabuhan di Lingkungan Kementerian Kesehatan Lampiran 2 Unit Organisasi dan Eselon Unit Pelaksana Teknis (UPT) Lampiran 3 Daftar Unit Pelaksana Teknis di Bidang Teknis Kesehatan Lingkungan dan Pemberantasan Penyakit Menular Lampiran 4 Jumlah Infeksi HIV dari layanan VCT di Indonesia Berdasarkan Provinsi Tahun 2012 Lampiran 5 Jumlah ODHA yang diobati dan mendapat ARV Tahun 2010 sd 2012 Lampiran 6 Hasil Kegiatan Monitoring dan Evaluasi Pemetaan Kerentanan Vektor DBD Tahun 2012 Lampiran 7 Hasil Kegiatan Monitoring dan Evaluasi Pemetaan Kerentanan Vektor Malaria Tahun 2012 Lampiran 8 Lokasi Uji Efikasi Kelambu pada 7 Provinsi di Pulau Kalimantan dan Sulawesi Lampiran 9 Rekapitulasi Hasil Pemeriksanan Kualitas Air Minum PDAM Tahun 2012 Lampiran 10 Distribusi Desa STBM Tahun 2012 Lampiran 11 Daftar Peraturan Perundang-Undangan Bidang Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Tahun 2012 Lampiran 12 Kegiatan Peliputan Bagian Hukormas Tahun 2012
  14. 14. 13 I. PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Saat ini kita memasuki tahun ketiga pada Periode Rencana Pembangunan baru yaitu Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2010 – 2014, merupakan moment yang sangat penting untuk mengawali pelaksanaan pembangunan kita. Disamping itu Kementerian Kesehatanpun telah menyusun Rencana Strategis yang baru untuk tahun 2010 – 2014 dengan visi baru yaitu ”Masyarakat sehat yang mandiri dan berkeadilan” dengan Misinya ;(1) Meningkatkan derajat kesehatan masyarakat, melalui pemberdayaan masyarakat, termasuk swasta dan masyarakat madani; (2) Melindungi kesehatan masyarakat dengan menjamin tersedianya upaya kesehatan yang paripurna, merata, bermutu, dan berkeadilan; (3) Menjamin ketersediaan dan pemerataan sumberdaya kesehatan, (4) Menciptakan tata kelola kepemerintahan yang baik. Arah kebijaka, sasaran, strategi, fokus prioritas serta program-program dilingkungan Kementerian Keseha telah ditetapkan melalui Surat Keputusan Menteri Kesehatan No. 60 Tahun 2010. Dalam RPJMN 2010 – 2014 Program Pengendalian Penyakit & Penyehatan Lingkunan menjadi satu kesatuan dengan sasaran pencapaian indikator untuk setiap kegiatan. Agar diperoleh pencapaian keberhasilan dalam pelaksaaan Program-program tersebut perlu didukung oleh data & informasi tahun-tahun sebelumnya. Buku Profil ini memuat gambaran cakupan setiap kegiatan yang dikumpulkan dari setiap Direktorat dilingkungan Ditjen PP & PL untuk tahun 2012 dan juga trend tahun-tahun sebelumnya Secara ringkas Buku Profil memuat tentang gambaran Organisasi Ditjen PP & PL, pencapaian cakupan kegiatan Direktorat Simkar Kesma, pencapaian cakupan kegatan Direktorat Pengendalian Penyakit Bersumber Binatang, pencapaian cakupan kegiatan Direktorat Penhendalian Penyakit Menular Langsung, pencapaian cakupan kegatan Direktorat Pengendalian Penyakit Tidak Menular, pencapaian cakupan kegatan Direktorat Penyehatan Lingkungan, informasi ringkas tentang Unit Pelaksana Teknis yang berada dilingkungan Ditjen PP &PL yang terdiri dari Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP), Balai Besar/Balai Teknik Kesehatan Lingkungan dan Pengendalian Penyakit (B/BTKL-PP). Disamping itu yang tidak kalah penting dalam menunjang kegiatan program adalah bidang ke-sekretariatan yang terdiri dari Kepegawaian, Keuangan, Umum dan Program & Informasi. Pencapaian cakupan kegiatan digambarkan dalam bentuk Grafik, Tabelmaupun Peta/Map juga disertai analisa ringkas dari penyajian tersebut. Tantangan dan permasalahan pembangunan kesehatan makin bertambah berat, dan kompleks, dengan berbagai upaya kita terus berjuang untuk mencapai target- target/sasaran pembangunan kesehatan khsusnya dalam bidang pengendalian penyakit & penyehatan lingkungan. B. TUJUAN Tujuan diterbitkannya Buku Profil Pengendalian Penyakit &penyehatan Lingkungan Tahun 2012 ini adalah :
  15. 15. 14 1. Tujuan Umum Memberikan gambaran/informasi kepada pembaca tentang latar belakang, kondisi saat ini dari suatu kegiatan dan hasilnya pada tahun ybs atau perbandingan/trend dengan tahun sebelumnya 2. Tujuan Khusus a. Tersajinya data & informasi organisasi PP & PL b. Tersajinya data & informasi cakupan kegiatan tiap Direktorat dilingkungan Ditjen PP & PL sampai tahun 2011 c. Tersajinya data & informasi Unit Pelaksana Teknis Ditjen PP & PL d. Tersajinya data & informasi ke pendukung program PP & PL C. LINGKUP KEGIATAN PP&PL 1. Surveilans, Imunisasi, Karantina, dan Kesehatan Matra a. Surveilans dan Respon Kejadian Luar Biasa (KLB); b. Imunisasi; c. Karantina Kesehatan dan Kesehatan Pelabuhan; d. Kesehatan Matra; 2. Penyakit Menular Langsung a. TB b. HIV/AIDS & Penyakit Menular Seksual c. ISPA d. Diare dan Penyakit Saluran Pencernaan e. Kusta & Frambusia 3. Penyakit Bersumber Binatang a. Malaria b. Arbovirosis c. Zoonosis d. Filariasis, Schistosomiasis dan Kecacingan e. Pengendalian Vektor 4. Penyakit Tidak Menular a. Penyakit Jantung & Pembuluh Darah b. Kanker c. Diabetes Mellitus & Penyakit Metabolis d. Penyakit Kronis & Degeneratif Lainnya e. Gangguan Akibat Kecelakaan & Tindak Kekerasan 5. Penyehatan Lingkungan a. Penyehatan Air dan Sanitasi Dasar; b. Penyehatan Permukiman dan Tempat-Tempat Umum; c. Penyehatan Kawasan dan Sanitasi Darurat; d. Higiene Sanitasi Pangan; e. Pengamanan Limbah, Udara, dan Radiasi;
  16. 16. 15 D. ORGANISASI Berdasarkan keputusan Menteri Kesehatan nomor 1575 tahun 2005 jo 439 tahun 2009 jo 1144/Menkes/Per/VIII/2010, Direktorat Jenderal PP&PL bertanggung jawab kepada Menteri Kesehatan. Bagan Struktur Organisasi Ditjen PP&PL sesuai SK Menkes 1575/2005dan SK Menkes 439/2009 dapat dilihat pada Gambar1.1 dan Gambar 1.2berikut ini: Gambar 1.1 Bagan Struktur Organisasi Ditjen PP dan PL (1144/MENKES/PER/VIII/2010)
  17. 17. 16 Gambar 1.2 Sruktur & Foto Dirjen, Sesditjen dan Para Direktur
  18. 18. 17 II. PENCAPAIAN KEGIATAN PENGENDALIAN PENYAKIT DAN PENYEHATAN LINGKUNGAN A. SURVEILANS EPIDEMIOLOGI, IMUNISASI, KARANTINA KESEHATAN, DAN KESEHATAN MATRA 1.Surveilans Epidemiologi a. Surveilans AFP (Acute Flaccid Paralysis = Lumpuh Layuh Akut) Salah satu upaya dalam pemberantasan polio adalah dengan melakukan surveilans AFP. Surveilans AFP adalah pengamatan yang dilakukan terhadap semua kasus lumpuh layuh akut (acute flaccid paralysis/AFP) pada anak usia < 15 tahun yang merupakan kelompok rentan terhadap penyakit polio, dalam upaya untuk menemukan adanya transmisi polio liar. Tujuan surveilans AFP antara lain mengidentifikasi daerah berisiko terjadinya transmisi virus polio liar, memantau perkembangan program eradikasi polio, dan membuktikan Indonesia bebas polio. Surveilans AFP tersebut dilaksanakan dalam dua hal, surveilans berbasis masyarakat maupun surveilans berbasis rumah sakit. Dalam hal ini, ada dua indikator utama kinerja surveilans AFP sesuai dengan standar sertifikasi yaitu : • Non Polio AFP rate minimal 2/100.000 populasi anak usia < 15 th • Persentase spesimen adekuat minimal 80% Gambar 2.A.1.1 Pencapaian Non Polio AFP Rate Per 100.000 Anak Usia < 15 Tahun Menurut Provinsi Tahun 2012 Non Polio AFP adalah kasus lumpuh layuh akut yang diduga kasus polio sampai dibuktikan dengan pemeriksaan laboratorium bukan kasus Polio. Secara nasional, Non Polio AFP rate pada tahun 2012 telah memenuhi target, yaitu 2,77/100.000 populasi anak < 15 tahun. Namun, ada 1 provinsi yang masih belum mencapai target, yaitu Maluku Utara. NP AFP rate 1-1,99 NP AFP rate >=2 NP AFP rate < 1 No case/report
  19. 19. 18 Gambar 2.A.1.2 Pencapaian Spesimen Adekuat Menurut Provinsi Tahun 2012 Pada tahun 2012, capaian indikator spesimen adekuat secara nasional telah mencapai target yaitu 89,6%. Ada 3 provinsi yang mencapai 100%, yaitu Sumatera Utara, Bengkulu, dan Maluku. Namun, ada 6 provinsi dengan spesimen adekuat yang masih berada di bawah target. Untuk dapat melihat tren kinerja surveilans AFP selama 5 tahun terakhir, berikut ini adalah gambaran capaian indikator kinerja Surveilans AFP di Indonesia tahun 2008- 2012: Grafik 2.A.1.1 Trend Capaian Indikator Kinerja Surveilans AFP di Indonesia Tahun 2008 sd 2012 Dalam 5 tahun terakhir, kinerja surveilans AFP cukup baik. Non Polio AFP rate mampu mencapai target yang ditetapkan dan cenderung meningkat pada setahun terakhir. Untuk spesimen adekuat, indikator tersebut telah mencapai target (> 80%) dan dan mengalami peningkatan pada 5 tahun terakhir. Namun, pencapaian indikator laporan nihil (zero report), baik di Rumah Sakit maupun Puskesmas, selama 5 tahun terakhir masih berada dibawah target (< 90%). Adeq. Spec >=80% Adeq . Spec 60-79% Adeq.Spec <60% No case/report
  20. 20. 19 a. Surveilans Campak Penyakit campak disebabkan oleh virus campak, golongan Paramyxovirus. Campak ditularkan dari orang ke orang melalui droplet (percikan ludah) dan transmisi melalui udara, terutama batuk, bersin, atau sekresi hidung. Kekebalan terhadap campak didapat, baik secara alamiah ketika seseorang telah terkena penyakit campak, maupun secara buatan melalui vaksinasi campak. Untuk pengamatan terhadap penyakit campak tersebut, surveilans yang dilakukan berbasis kasus yang terjadi di masyarakat (Case Based Measles Surveilans/CBMS) Pada tahun 2012, kasus campak yang rutin dilaporkan sebesar 15.987 kasus. Kasus campak rutin tersebut terbanyak dilaporkan dari provinsi Jawa Barat (4.276 kasus), kemudian Jakarta (4.192 kasus) dan Banten (1.093 kasus). Dari seluruh kasus campak rutin tersebut, ada 4 kasus meninggal, yang dilaporkan dari provinsi Kalimantan Barat (3 kasus) dan Sulawesi Selatan (1 kasus). Gambar 2.A.1.3 Distribusi Kasus Campak Rutin di Indonesia Tahun 2012 Kasus campak tersebut dapat terjadi KLB campak apabila ada 5 atau lebih kasus klinis dalam waktu 4 minggu berturut-turut yang terjadi mengelompok dan dibuktikan adanya hubungan epidemiologi. KLB campak yang terjadi di Indonesia pada tahun 2012 sebesar 160 kejadian, dengan jumlah kasus sebanyak 2.303 kasus. Frekuensi KLB dan jumlah kasus pada KLB campak mengalami penurunan dibanding tahun- tahun sebelumnya. Hal tersebut menunjukkan surveilans campak berjalan baik.
  21. 21. 20 Grafik 2.A.1.2 Trend Jumlah Kasus Campak Rutin, Frekuensi KLB Campak, dan Jumlah Kasus pada KLB Campak Tahun 2008 sd 2012 Berdasarkan hasil konfirmasi laboratorium, sebagian besar kasus pada KLB adalah positif campak. Pada tahun 2008 dan tahun 2012, kasus campak konfirmasi jumlahnya hampir sama dengan kasus rubella. Namun, pada tahun 2009, kasus rubella justru lebih banyak dibandingkan campak kasus campak. Perbandingan hasil laboratorium KLB campak dapat dilihat pada gambar berikut. Grafik 2.A.1.3 KLB Campak yang Dilaporkan dan Konfirmasi Laboratorium Tahun 2008 sd 2012 Sebagian besar kasus campak menyerang anak-anak usia pra sekolah dan usia SD. Selama periode 5 tahun, kasus campak lebih banyak terjadi pada kelompok umur 5- 9 tahun, kemudian kelompok umur yang lebih muda (1-4 tahun). Pada golongan umur yang lebih tinggi (> 14 tahun), kasusnya cenderung meningkat setiap tahunnya. Hal ini disebabkan karena telah terjadi akumulasi kelompok yang rentan terkena campak dari tahun ke tahun.
  22. 22. 21 Grafik 2.A.1.4 Kasus Campak Rutin Berdasarkan Kelompok Umur Tahun 2008 sd 2012 c. Surveilans Tetanus Neonatorum Status Eliminasi Tetanus Neonatorum adalah ditemukannya kasus Tetanus Neonatorum <1 per 1.000 kelahiran hidup per tahun per Kabupaten/Kota, dengan catatan yaitu cakupan imunisasi TT2 positif lebih dari 80%, persalinan oleh tenaga kesehatan >70% dan laporan Puskesmas dan Rumah Sakit >80%. Hasil validasi Eliminasi Tetanus Maternal-Neonatal (Maternal Neonatal Tetanus Elimination/ MNTE) tahun 2011 menyimpulkan bahwa regional Jawa-Bali, Sumatera, dan Kalimantan-Sulawesi-Nusa Tenggara telah mencapai Eliminasi Tetanus Neonatal dan Maternal. Untuk regional 4 (Maluku-Papua), belum mendapatkan status eliminasi tersebut. Gambar 2.A.1.4 Distribusi Kasus Tetanus Neonatorum Per Provinsi Tahun 2012 Pada tahun 2012, kasus Tetanus Neonatorum (TN) di Indonesia dilaporkan sebanyak 114 kasus yang tersebar di 20 provinsi. Adapun jumlah meninggal akibat Tetanus Neonatorum tersebut sebanyak 59 kasus. Kasus TN paling banyak terjadi di provinsi Banten (32 kasus) dan Jawa Timur (29 kasus).
  23. 23. 22 Grafik 2.A.1.5 Kasus Tetanus Neonatorum Berdasarkan Faktor Risiko Tahun 2012 Pemeriksaan kehamilan sebagian besar kasus TN dilakukan oleh bidan/perawat (54%). Namun menurut faktor risiko penolong persalinan, sebagian besar kasus TN justru ditolong oleh penolong persalinan tradisional, misalnya dukun. Untuk pemotongan tali pusat, alat yang digunakan lebih banyak berupa gunting (60%) dibandingkan alat tradisional lain, seperti bambu (26%). Namun, hal tersebut menjadi salah satu faktor risiko terjadinya kasus TN karena alat yang digunakan mungkin tidak steril. Jika dilihat dari status imunisasi, sebagian besar kasus (65%) terjadi pada kelompok yang tidak diimunisasi TT. Lebih lanjut lagi, hubungan antara cakupan TT2+ pada ibu hamil dengan kasus Tetanus Neonatorum selama tahun 2008-2012 dapat dilihat dari grafik tersebut. Grafik 2.A.1.6 Cakupan Vaksin TT2+ dengan Kasus Tetanus Neonatorum Tahun 2008 sd 2012
  24. 24. 23 Jika dilihat keterkaitannya, hal yang diharapkan adalah trend grafik kasus TN berbanding terbalik dengan cakupan TT2+. Artinya, kasus TN menurun seiring dengan meningkatnya cakupan imunisasi TT2+. Namun berdasarkan grafik tersebut, ada kecenderungan bahwa penurunan cakupan imunisasi TT2+ diikuti pula dengan penurunan kasus TN, dan sebaliknya. Pola keterkaitan tersebut belum bisa disimpulkan karena secara umum cakupan TT2+ masih dibawah target. d. Surveilans Difteri Penyakit difteri disebabkan oleh bakteri Corynebacterium diphtheriae yang menyerang sistem pernapasan bagian atas. Untuk pengamatan penyakit tersebut, Surveilans Difteri mulai diintegrasikan dengan Surveilans AFP, Campak, dan Tetanus Neonatorum pada tahun 2006. Jumlah kasus difteri pada tahun 2012 sebanyak 1.192 kasus, dengan jumlah kasus meninggal sebanyak 76 kasus. Dari 18 provinsi yang melaporkan adanya kasus difteri, kasus tertinggi terjadi di Jawa Timur sebanyak 954 kasus (80%), diikuti oleh Kalimantan Selatan dan Sulawesi Selatan masing-masing sebanyak 61 kasus (5,1%) dan 50 kasus (4,2%). Gambar 2.A.1.5 Sebaran Kasus Difteri Menurut Provinsi Tahun 2012 e. Penanggulangan Kejadian Luar Biasa (KLB) Penanggulangan KLB < 24 jam merupakan salah satu indikator kinerja dalam Renstra Kementerian Kesehatan yang ditargetkan tercapai 100% pada tahun 2014. Target ini ditetapkan secara bertahap mulai tahun 2009 hingga 2014. Tahun 2012, capaian indikator penanggulangan KLB < 24 jam sebesar 80,3% dan telah mencapai target yang ditetapkan.
  25. 25. 24 Grafik 2.A.1.7 Target dan Pencapaian Indikator Penanggulangan KLB < 24 Jam Tahun 2009 sd 2014 1) Frekuensi Kejadian Luar Biasa (KLB) Grafik 2.A.1.8 Frekuensi KLB Berdasarkan Provinsi Tahun 2012 Tahun 2012, telah terjadi 1.528 KLB di seluruh Indonesia. Pada tahun 2012, frekuensi KLB tertinggi terjadi di Jawa Timur (415 kejadian), kemudian diikuti Jawa Timur (171 kejadian) dan Jawa Barat 118 (8.89%). Tingginya KLB di Jawa Timur tersebut sebagian besar adalah KLB Difteri. Secara umum, frekuensi KLB tertinggi masih didominasi oleh provinsi dengan jumlah penduduk yang padat.
  26. 26. 25 Grafik 2.A.1.9 Frekuensi KLB Berdasarkan Jenis Penyakit Tahun 2012 Selama tahun 2012 beberapa penyakit memiliki frekuensi KLB yang tinggi di beberapa provinsi di Indonesia, yang didominasi penyakit-penyakit endemis. Difteri merupakan KLB yang paling banyak terjadi dengan frekuensi KLB 384 kejadian, kemudian diikuti dengan KLB keracunan pangan (248 kejadian) dan KLB campak (178 kejadian). Hal tersebut berbeda dengan tahun sebelumnya, dengan campak sebagai penyakit dengan frekuensi tertinggi, yang diikuti dengan keracunan pangan dan difteri. Grafik 2.A.1.10 Frekuensi KLB Berdasarkan Bulan Tahun 2012 Distribusi atau frekuensi data menurut waktu sangat penting ditampilkan untuk melihat waktu peningkatan dan penurunan KLB terjadi. Berdasarkan bulan, frekuensi KLB cenderung menurun sampai dengan pertengahan tahun. Namun, terjadi sedikit peningkatan menjelang akhir tahun 2012. KLB tertinggi terjadi di awal tahun, bulan Januari 2012 (233 kejadian). 2) Respon Penanggulangan KLB < 24 Jam Beberapa daerah di Indonesia saat ini masih mengalami kejadian luar biasa (KLB). Penanganan yang cepat terbukti mampu mengurangi dampak KLB dengan didukung oleh pelaporan yang cepat. Di bawah ini adalah beberapa analisis yang berhubungan dengan respon KLB.
  27. 27. 26 Grafik 2.A.1.11 Persentase Lama Waktu KLB Direspon Tahun 2012 Grafik di atas memperlihatkan lama waktu respon sejak terjadi KLB. Dari 1528 KLB, 80,35% KLB dari data tersebut direspon kurang dari 24 jam. Tahun 2012 target KLB yang direspon kurang dari 24 jam adalah 80%. Beberapa kendala yang ditemukan dalam pencapaian target respon KLB kurang dari 24 jam adalah terlambat diketahuinya KLB yang terjadi. Grafik 2.A.1.12 Persentase Respon KLB Berdasarkan Provinsi Tahun 2012 Dari peta di atas tampak bahwa terdapat 4 Propinsi yang berhasil merespon kurang dari 24 jam dari seluruh KLB yang terjadi, yaitu provinsi Kepulauan Riau, Kalimantan Timur, Sulawesi Tenggara, dan Papua Barat sedangkan di beberapa provinsi lain angkanya masih bervariasi. Provinsi yang respon KLB nya kurang dari 24 jam masih dibawah 50% adalah Aceh, Bangka Belitung, NTB, NTT, Papua, Riau dan Sulawesi Tengah. Sedangkan provinsi lain memiliki respon kurang dari 24 jam berkisar antara 50-90%.
  28. 28. 27 Grafik 2.A.1.13 Persentase Respon KLB Berdasarkan Jenis Penyakit Tahun 2012 Grafik diatas mengambarkan persentase respon KLB berdasarkan 10 jenis penyakit/kejadian terbesar. Dari 10 jenis KLB tersebut, respon kurang dari 24 jam yang tertinggi adalah Keracunan pangan (96,37%), sedangkan KLB yang respon kurang dari 24 jam masih dibawah 50% adalah campak dan chikungunya. Sementara penyakit lainnya sekitar 50%-80% direspon kurang dari 24 jam. Rendahnya angka respon pada penyakit tertentu khususnya penyakit yang endemis di suatu daerah disebabkan adanya kesalahan dalam menetapkan kapan KLB mulai terjadi. Untuk menetapkan kriteria KLB mengacu kepada Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor 1501 tahun 2010. Grafik 2.A.1.14 Persentase Respon KLB Berdasarkan Bulan Tahun 2012
  29. 29. 28 Rata-rata respon KLB kurang dari 24 jam berdasarkan bulan adalah 70%, hanya pada bulan Agustus respon KLB kurang dari 24 jam masih dikisaran 50%. Masalah yang mungkin menyebabkan belum tercapainya target respon < 24 jam di beberapa provinsi adalah KLB terjadi di daerah yang sulit sehingga lambat diketahui, dan masih terbatasnya tenaga, anggaran dan untuk penanggulangan. 2.2.2.2. ImunisasiImunisasiImunisasiImunisasi a. Imunisasi Rutin 1) Imunisasi Dasar Bayi Bayi usia kurang dari 1 tahun harus diberikan imunisasi dasar lengkap yang terdiri dari imunisasi Hepatitis B (1 dosis), BCG (1 dosis), DPT-HB (3 dosis), Polio (4 dosis) dan Campak (1 dosis). Jadwal pemberian dari masing-masing jenis imunisasi dapat dilihat pada tabel berikut. Tabel 2.A.2.1 Jadwal Pemberian Imunisasi pada Bayi Dari sudut pandang program, cakupan imunisasi BCG, HB (< 7 hari) dan DPT-HB1 merupakan indikator bagi jangkauan program, Drop Out/DO (DPT1-DPT3 atau DPT1-Campak) merupakan indikator manajemen program, sedangkan cakupan imunisasi DPT-HB3, Polio4 dan Campak adalah indikator bagi tingkat perlindungan program. Tiap jenis imunisasi tersebut memiliki target cakupan masing-masing. Pencapaian cakupan tiap jenis imunisasi akan disajikan dalam beberapa grafik di bawah ini. Grafik 2.A.2.1 Pencapaian Cakupan Imunisasi HB0 (<7 hari) Per Provinsi Tahun 2012 Cakupan imunisasi HB0 (< 7 hari) secara nasional telah mencapai target (≥ 80%), yaitu 85,6%. Ada 10 provinsi yang telah mencapai target cakupan. Provinsi dengan UsiaUsiaUsiaUsia Jenis Imunisasi yang DiberikanJenis Imunisasi yang DiberikanJenis Imunisasi yang DiberikanJenis Imunisasi yang Diberikan 0-7 Hari Hepatitis B 1 Bulan BCG, Polio 1 2 Bulan DPT-HB 1, Polio 2 3 Bulan DPT-HB 2, Polio 3 4 Bulan DPT-HB 3, Polio 4 9 Bulan Campak
  30. 30. 29 cakupan imunisasi HB0 (< 7 hari) tertinggi adalah provinsi Jambi (102,4%), sedangkan cakupan terendah adalah provinsi Papua Barat (38,1%). Grafik 2.A.2.2 Pencapaian Cakupan Imunisasi BCG Per Provinsi Tahun 2012 Secara nasional, capaian cakupan imunisasi BCG adalah 99,6%, dan telah mencapai target ≥95%. Provinsi yang sudah mencapai target sebanyak 14 provinsi, 9 provinsi diantaranya memiliki cakupan imunisasi BCG >100%. Provinsi dengan cakupan imunisasi BCG tertinggi adalah provinsi Jambi (112,7%), sedangkan cakupan terendah ada pada provinsi Papua (75,2%). Grafik 2.A.2.3 Pencapaian Cakupan Imunisasi DPT-HB1 Per Provinsi Tahun 2012 Cakupan imunisasi DPT-HB 1 nasional telah mencapai target (≥ 95%), yaitu 103%. Dari 21 provinsi telah mencapai target, dua pertiga diantaranya memiliki cakupan >100%. Berdasarkan grafik, provinsi dengan cakupan imunisasi DPT-HB 1
  31. 31. 30 tertinggi yaitu provinsi Jambi (113,2%), sedangkan cakupan terendah ada pada provinsi Papua (80,3%). Grafik 2.A.2.4 Pencapaian Cakupan Imunisasi BCG, HB0 (<7 hari), dan DPT-HB1 Tahun 2008 sd 2012 Dalam 5 tahun terakhir, baik cakupan imunisasi BCG, HB0 (< 7 hari), maupun DPT- HB1 cenderung mengalami peningkatan. Jangkauan program imunisasi semakin baik dengan semakin meningkatnya capaian cakupan ketiga imunisasi tersebut. Pada tahun 2012, ada peningkatan cakupan ketiga jenis imunisasi tersebut yang cukup signifikan dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Hal ini karena adanya perubahan data sasaran bayi (0—11 bulan), yang dalam hal ini digunakan sebagai denominator pada perhitungan cakupan. Grafik 2.A.2.5 Pencapaian Cakupan Imunisasi DPT-HB3 Per Provinsi Tahun 2012 Pada tahun 2012, cakupan imunisasi DPT-HB3 nasional telah mencapai target (≥ 90%), yaitu 100,9%. Sebagian besar provinsi telah mencapai target cakupan imunisasi DPT-HB3, bahkan setengah diantaranya melebihi 100%. Provinsi
  32. 32. 31 dengan cakupan imunisasi DPT-HB3 tertinggi yaitu provinsi Jambi (112,8%), sedangkan cakupan terendah ada pada provinsi Papua (71,4%). Grafik 2.A.2.6 Pencapaian Cakupan Imunisasi Polio4 Per Provinsi Tahun 2012 Secara nasional, cakupan imunisasi Polio4 telah mencapai target (≥ 90%) yaitu 100,9%. Sebanyak 25 provinsi telah mencapai target cakupan imunisasi Polio4. Provinsi dengan cakupan imunisasi Polio4 tertinggi yaitu provinsi Jambi (113,7%), sedangkan cakupan terendah adalah provinsi Papua (72,6%). Grafik 2.A.2.7 Pencapaian Cakupan Imunisasi Campak Per Provinsi Tahun 2012 Cakupan imunisasi campak nasional telah mencapai target (≥ 90%), yaitu 99,3%. Hampir dua pertiga provinsi telah mencapai target cakupan imunisasi campak tersebut. Provinsi dengan cakupan imunisasi campak tertinggi yaitu provinsi Jambi (113,2%), sedangkan cakupan terendah adalah provinsi Papua Barat (72,7%). Dalam 5 tahun terakhir, cakupan imunisasi DPT-HB3, Polio4, dan Campak cenderung mengalami peningkatan dan selalu mencapai target. Namun, pada
  33. 33. 32 tahun 2012, cakupan imunisasi DPT-HB3, Polio4, dan Campak mengalami peningkatan yang signifikan dibanding tahun sebelumnya dan melebih 100%. Hal ini karena adanya perubahan data sasaran bayi (0—11 bulan), yang dalam hal ini digunakan sebagai denominator pada perhitungan cakupan. Pencapaian cakupan ketiga imunisasi tersebut selama periode 2008-2012 dapat dilihat pada gambar berikut. Grafik 2.A.2.8 Pencapaian Cakupan Imunisasi DPT-HB3, Polio4, dan Campak Tahun 2008 sd 2012 Keberhasilan program imunisasi dasar lengkap dapat diukur melalui capaian cakupan imunisasi dasar lengkap pada bayi (0-11 bulan). Cakupan imunisasi dasar lengkap nasional tahun 2012 adalah 86,8% dan telah mencapai target yang ditetapkan yaitu ≥ 85%. Dari 33 provinsi, 15 provinsi telah dapat mencapai target tersebut. Provinsi dengan cakupan tertinggi adalah NTB (107,4%), sedangkan provinsi Maluku memiliki cakupan imunisasi dasar lengkap yang terendah (36,5%). Pencapaian cakupan imunisasi dasar lengkap per provinsi pada tahun 2012 dapat dilihat pada gambar berikut. Grafik 2.A.2.9 Pencapaian Cakupan Imunisasi Dasar Lengkap Per Provinsi Tahun 2012
  34. 34. 33 Pencapaian cakupan imunisasi dasar lengkap tahun 2008-2012 cenderung meningkat setiap tahunnya dan mencapai ≥90%. Namun, pada tahun 2012, capaian cakupan imunisasi dasar lengkap tersebut mengalami penurunan tetapi tetap dapat mencapai target yang telah ditetapkan. Pada tahun 2012, perhitungan capaian cakupan tersebut telah didasarkan pada catatan kohort bayi. Seorang bayi dapat dikatakan telah mendapat imunisasi dasar lengkap jika telah mendapatkan 5 jenis imunisasi dasar berdasarkan catatan pada kohort bayi. Grafik 2.A.2.10 Pencapaian Cakupan Imunisasi Dasar Lengkap Tahun 2008 sd 2012 Indikator lain yang diukur untuk menilai keberhasilan imunisasi adalah capaian cakupan UCI desa. Universal Child Immunization (UCI) merupakan gambaran dimana ≥80% dari jumlah bayi yang ada di suatu desa/kelurahan tersebut sudah mendapat imunisasi dasar lengkap. Pada tahun 2014, target cakupan UCI desa adalah 100%, artinya seluruh desa yang ada di Indonesia dapat mencapai UCI. Sebagai upaya pencapaian target tersebut, Kementerian Kesehatan melaksanakan Gerakan Akselerasi Imunisasi Nasional untuk mencapai UCI (GAIN UCI) dengan beberapa strategi, yaitu penguatan Pemantauan Wilayah Setempat (PWS), penyiapan sumber daya, pemberdayaan masyarakat dan pemerataan jangkauan pelayanan. Pencapaian UCI Desa secara nasional pada tahun 2012 belum memenuhi target (≥90%), yaitu 79,3%. Namun demikian, ada 10 provinsi yang telah mencapai target cakupan. Provinsi yang memiliki cakupan UCI desa sangat rendah adalah provinsi Papua Barat (29,6%) dan Papua (16,6%). Salah satu hambatan dalam mencapai UCI desa di kedua provinsi tersebut adalah geografi, dengan letak desa yang terpencil. Pencapaian cakupan UCI desa per provinsi pada tahun 2012 dapat dilihat pada gambar berikut.
  35. 35. 34 Grafik 2.A.2.11 Pencapaian UCI Desa Per Provinsi Tahun 2012 Selama tahun 2008-2012, terlihat bahwa cakupan UCI desa cenderung mengalami peningkatan. Hal tersebut menunjukkan bahwa upaya GAIN UCI yang dicanangkan sejak tahun 2010 dapat meningkatkan pencapaian cakupan UCI desa dari 68% pada tahun 2009 menjadi 75,3% di tahun 2010. Grafik 2.A.2.12 Pencapaian UCI Desa Tahun 2008 sd 2012 Drop out imunisasi terjadi ketika bayi yang seharusnya mendapatkan imunisasi dasar lengkap sesuai dengan jadwal pemberian dan dosis yang dianjurkan, namun ternyata bayi tersebut tidak memperolehnya secara lengkap. Angka Drop Out (DO) merupakan indikator untuk menilai efektivitas program, dihitung berdasarkan persentase penurunan cakupan imunisasi campak terhadap cakupan imunisasi DPT-HB 1. Angka Drop Out yang diharapkan adalah tidak melebihi 5%. Pencapaian angka DO secara nasional pada tahun 2012 telah memenuhi target (5), yaitu 3,6%. Sebanyak 15 provinsi telah mencapai target angka DO. Namun, masih ada beberapa provinsi yang belum memenuhi target. Pencapaian angka Drop Out per provinsi dapat dilihat pada grafik di bawah ini.
  36. 36. 35 Grafik 2.A.2.13 Angka Drop Out (DPT1-Campak) Tahun 2012 Jika dilihat dari tahun 2008-2012, angka Drop Out menunjukkan kecenderungan yang terus menurun. Angka Drop Out sejak empat tahun terakhir sudah sesuai dengan target yakni ≤ 5%. Hal ini berarti kecenderungan bayi tidak mendapat imunisasi lengkap pun semakin menurun. Grafik 2.A.2.14 Pencapaian Angka Drop Out (DPT1-Campak) Tahun 2008 sd 2012 2) Imunisasi Anak Sekolah Anak yang telah mendapatkan imunisasi dasar lengkap pada waktu bayi, masih perlu diberikan imunisasi lanjutan pada saat Sekolah Dasar. Imunisasi pada anak sekolah terdiri dari imunisasi Campak dan DT pada siswa kelas 1 dan imunisasi Td pada siswa kelas 2 dan 3. Pemberian imunisasi tersebut dilaksanakan pada bulan Agustus untuk imunisasi Campak dan bulan November untuk imunisasi DT dan Td, dikenal dengan Bulan Imunisasi Anak Sekolah (BIAS). Tujuan dari BIAS ini adalah untuk memberikan perlindungan jangka panjang bagi anak terhadap penyakit Campak, Difteri, dan Tetanus.
  37. 37. 36 Grafik 2.A.2.15 Cakupan BIAS Tahun 2012 Cakupan BIAS Campak, DT maupun Td nasional pada tahun 2012 belum mencapai target (≥95%). Cakupan imunisasi campak pada anak sekolah mencapai 91,8%, cakupan DT 91,7%, dan cakupan Td 93,4%. Untuk cakupan imunisasi campak, imunisasi DT, dan imunisasi Td, 6 provinsi telah mencapai target cakupan masing2 imunisasi tersebut, yaitu provinsi Jambi, Lampung, Jawa Tengah, DI Yogyakarta, Jawa Timur, dan Bali. Grafik 2.A.2.16 Cakupan BIAS Tahun 2008 sd 2012 88,4 76,9 91,5 94,8 96,7 94,3 95,5 97,4 92,7 92,0 98,9 96,9 97,6 93,2 93,1 95,8 90,8 91,7 93,4 85,5 90,0 99,0 92,9 58,1 84,9 44,0 98,7 94,0 89,7 89,9 74,1 94,7 93,0 91,8 89,4 86,0 94,1 93,8 97,2 89,9 93,5 97,9 92,8 90,1 99,0 98,6 97,6 74,2 99,5 95,5 88,0 90,4 93,4 92,4 91,3 99,0 92,9 58,2 94,0 82,0 94,2 93,8 82,3 66,2 82,5 96,6 92,6 91,7 90,2 98,1 93,5 94,1 97,4 89,3 92,9 98,3 95,6 91,9 101,6 98,1 97,4 87,6 91,3 95,0 86,2 91,1 95,4 93,2 91,8 99,3 91,3 57,9 92,1 87,0 89,0 93,8 82,6 64,8 75,2 95,5 91,3 93,4 0,0 20,0 40,0 60,0 80,0 100,0 120,0 ACEH SUMUT SUMBAR RIAU JAMBI SUMSEL BENGKULU LAMPUNG DKI JAKARTA JABAR JATENG DI YOGYAKARTA JATIM KALBAR KALTENG KALSEL KALTIM SULUT SULTENG SULSEL SULTRA BALI NTB NTT MALUKU PAPUA BANTEN MALUT GORONTALO BABEL PAPUA BARAT KEPRI SULBAR INDONESIA Cakupan Td Cakupan DT Cakupan Campak
  38. 38. 37 Cakupan BIAS nasional selama 5 tahun terakhir cenderung mengalami peningkatan. Untuk setiap jenis imunisasi pada anak sekolah tersebut, cakupan pada tahun 2012 lebih tinggi dibanding tahun-tahun sebelumnya. Selain pelaksanaan BIAS menjadi lebih baik, peningkatan ini juga dapat disebabkan oleh semakin meningkatnya kelengkapan laporan BIAS tiap provinsi dari tahun ke tahun. 3) Imunisasi pada Ibu Hamil Salah satu penyakit menular yang menjadi penyebab kematian ibu dan anak adalah tetanus maternal (ibu hamil) dan tetanus neonatal (bayi baru lahir). Pemerintah Indonesia, dalam hal ini Kementerian Kesehatan RI, berkomitmen dalam program Maternal and Neonatal Tetanus Elimination (MNTE), yang merupakan program eliminasi tetanus pada neonatal dan wanita usia subur termasuk ibu hamil. Menurut WHO, tetanus maternal dan neonatal dikatakan tereliminasi apabila hanya terdapat kurang dari satu kasus tetanus neonatal per 1000 kelahiran hidup di setiap kabupaten. Salah satu upaya untuk mencapai eliminasi tersebut adalah pemberian imunisasi TT pada wanita usia subur, termasuk ibu hamil, untuk memberikan perlindungan seumur hidup terhadap penyakit tetanus, termasuk tetanus maternal dan tetanus neonatorum. Perlindungan seumur hidup tersebut dapat diperoleh dengan imunisasi TT sebanyak 5 dosis sesuai dengan interval atau jarak waktu yang dianjurkan. Sampai dengan tahun 2011, telah dilaksanakan Survei Validasi MNTE di 3 regional, yaitu regional Sumatera, regional Jawa-Bali, dan regional Kalimantan-Sulawesi- Nusa Tenggara. Hasil survey tersebut adalah telah tercapainya eliminasi tetanus maternal dan neonatal di 3 regional tersebut. Pada tahun 2012, telah dilaksanakan Survei Pre validasi MNTE di regional Maluku-Papua, dengan hasil bahwa perlu dilakukannya pemberian imunisasi TT2+ pada wanita usia subur (WUS), terutama ibu hamil secara masif. Grafik 2.A.2.17 Pencapaian Cakupan Imunisasi TT2+ pada Ibu Hamil Tahun 2012
  39. 39. 38 Cakupan TT2+ ibu hamil secara nasional belum dapat mencapai target (≥ 80%), yaitu 71,2%. Dari 33 provinsi, ada 8 provinsi yang telah mencapai target, dengan cakupan tertinggi adalah provinsi Jawa Barat (107,6%). Sementara itu, provinsi dengan cakupan terendah adalah Papua (8,6%). Grafik 2.A.2.18 Pencapaian Cakupan Imunisasi TT2+ pada Ibu Hamil Tahun 2007 sd 2011 Selama 5 tahun terakhir, cakupan imunisasi TT2+ pada ibu hamil mengalami penurunan. Namun, pada tahun 2012, cakupan imunisasi TT2+ pada ibu hamil mengalami peningkatan dibanding dua tahun sebelumnya. Dalam periode 5 tersebut, cakupan imunisasi TT2+ bagi ibu hamil belum dapat mencapai target yang telah ditetapkan (80%). Rendahnya cakupan TT2+ ini dapat terjadi karena masih rendahnya penerapan skrining status T sebelum pemberian imunisasi TT pada ibu hamil, sehingga data cakupan TT2+ yang terlaporkan cenderung under reporting. b. Imunisasi Tambahan Imunisasi tambahan adalah imunisasi yang dilakukan atas dasar ditemukannya masalah dari hasil pemantauan atau evaluasi. Pada tahun 2012, telah terjadi Kejadian Luar Biasa (KLB) difteri di provinsi Jawa Timur. Untuk penanggulangan wabah difteri tersebut, Kementerian Kesehatan beserta Dinkes Provinsi Jawa Timur melaksanakan sub Pekan Imunisasi Nasional (sub PIN) Difteri Putaran II secara keseluruhan pada tanggal 12-24 November 2012 di 19 kabupaten/kota yang terpilih di Jawa Timur. Tujuan sub PIN Difteri tersebut adalah untuk meningkatkan cakupan imunisasi difteri pada anak usia 2 bulan hingga 15 tahun sebesar 95%. Imunisasi difteri tersebut diberikan sesuai golongan umur. Imunisasi DPT-HB diberikan pada bayi umur lebih dari 2 bulan sampai dengan balita umur 36 bulan. Untuk golongan umur lebih dari 3 tahun sampai dengan 7 tahun, imunisasi yang diberikan adalah imunisasi DT. Imunisasi Td diberikan untuk anak-anak dengan golongan umur lebih dari 7 tahun sampai dengan 15 tahun.
  40. 40. 39 Grafik 2.A.2.19 Pencapaian Cakupan Imunisasi pada Sub PIN Difteri di Jawa Timur Tahun 2012 Untuk keseluruhan provinsi Jawa Timur, cakupan imunisasi pada sub PIN Difteri Jawa Timur telah mencapai target (≥95%) pada ketiga jenis imunisasi tersebut. Untuk masing- masing kabupaten/kota pun, cakupan ketiga jenis imunisasi tersebut telah mencapai target. Namun, di kabupaten Sampang dan Sumenep, cakupan imunisasi DPT-HB masih berada di bawah target, yaitu 92,6% dan 91,9%. 3.3.3.3. Karantina Kesehatan dan KesehatanKarantina Kesehatan dan KesehatanKarantina Kesehatan dan KesehatanKarantina Kesehatan dan Kesehatan PelabuhanPelabuhanPelabuhanPelabuhan Sebagai bagian dari masyarakat dunia, Indonesia berkewajiban melakukan upaya mencegah terjadinya kedaruratan kesehatan yang meresahkan dunia atau lebih dikenal dengan Public Health Emergency of International Concern (PHEIC) sebagaimana yang diamanatkan dalam International Health Regulation (IHR) 2005. Dalam melaksanakan amanat ini Indonesia harus menghormati sepenuhnya martabat, hak asasi manusia dan dasar-dasar kebebasan seseorang dan penerapannya secara universal. IHR 2005 adalah Peraturan Kesehatan Internasional yang disetujui oleh 194 negara anggota WHO dalam sidang World Health Assembly (WHA) Ke-58 pada bulan Mei 2007 dan sudah mulai diberlakukan sejak tanggal 15 Juni 2007. Sebagai salah satu negara anggota WHO yang ikut menyetujui ketetapan IHR 2005 tersebut, Indonesia sudah melaksanakannya kewajiban-kewajiban yang harus dipenuhi sejak awal pemberlakuan IHR 2005.
  41. 41. 40 Implementasi IHR 2005 diawali dengan melakukan assesmen terhadap kapasitas inti yang dimiliki di pintu masuk negara untuk melakukan deteksi, notifikasi dan respon terhadap kejadian yang berpotensi menimbulkan kedaruratan kesehatan masyarakat. Dalam hal ini Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) merupakan bagian penting khususnya dalam penerapan IHR 2005. Sesuai Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 2348/Menkes/Per/XI/2011 tentang Perubahan Atas Peraturan Menteri Kesehatan No.356/Menkes/Per/IV/2008 tentang Organisasi dan Tata Kerja Kantor Kesehatan Pelabuhan, KKP diklasifikasikan menjadi 4 kelas, yaitu KKP Kelas I, Kelas II, Kelas.III, dan Kelas IV yang didasarkan pada beban kerja di bandara, pelabuhan dan lintas batas darat negara. Jumlah KKP di Indonesia adalah 49 KKP terdiri dari 7 KKP Kelas I, 21 KKP Kelas II dan 20 KKP Kelas III, dan 1 KKP Kelas IV (KKP Yogyakarta), dengan 296 wilayah kerja (wilker) dan 8 Pos Lintas Batas Darat (PLBD). a. Kegiatan Subdit Karantina Kesehatan dan Kesehatan Pelabuhan Tahun 2012 Subdit Karantina Kesehatan dan Kesehatan Pelabuhan sebagai unit koordinasi yang memfasilitasi dan mendukung KKP dalam cegah tangkal penyakit menular di pintu masuk negara. Subdit Karantina Kesehatan dan Kesehatan Pelabuhan mempunyai tugas melaksanakan penyiapan bahan perumusan dan pelaksanaan kebijakan teknis, penyusunan NSPK dan bimbingan teknis serta penyiapan evaluasi dan penyusunan laporan karantina kesehatan dan kesehatan pelabuhan (Permenkes No. 1144/Menkes/PER/VIIII/2010). b. Kegiatan Di KKP Berdasarkan tupoksi, KKP berperan dalam mencegah keluar dan masuk (penyebaran) penyakit lintas negara yang mempunyai potensi menimbulkan PHEIC melalui pintu masuk negara (pelabuhan, bandara dan PLBD). Oleh karena itu diperlukan pengawasan, pencegahan dan pengendalian beberapa aspek terkait yakni alat angkut (kapal laut, pesawat, kendaraan darat) dan muatannya (termasuk kontainer); manusia (awak kapal, kapten, personil penerbang dan penumpang); barang; serta lingkungan pelabuhan, bandara, dan PLBD yang dapat berpotensi sebagai faktor risiko. 1) Kedatangan Kapal Selama periode tahun 2008-2012, jumlah kedatangan kapal dari dalam dan luar negeri mencapai 2.632.591 kapal. Kapal yang datang dari dalam negeri lebih banyak, yaitu 2.234.798 kapal (84,9%) dibandingkan yang datang dari luar negeri, yaitu 397.793 kapal (15,1%). Adapun kedatangan kapal dari luar negeri terdiri dari 40.501 kapal (10,2%) berasal dari daerah terjangkit dan 397.292 kapal (89,8%) berasal dari daerah tidak terjangkit. Pada tahun 2012, jumlah kedatangan kapal dari dalam negeri mengalami peningkatan 23,5% dibanding tahun sebelumnya. Sebaliknya kedatangan kapal dari luar negeri mengalami penurunan.
  42. 42. 41 2008 2009 2010 2011 2012 Dari Dalam Negeri 309,812 302,204 415,712 523,140 683,930 Dari Luar Negeri 85,981 62,976 83,284 83,999 81,553 - 100,000 200,000 300,000 400,000 500,000 600,000 700,000 800,000 JumlahKapal(Buah) Grafik 2.A.3.1 Kedatangan Kapal dari Dalam dan Luar Negeri Tahun 2008 sd 2012 Berdasarkan grafik di atas, jumlah kapal yang datang dari dalam negeri selama periode tahun 2008-2018 cenderung mengalami peningkatan. Sebaliknya, kedatangan kapal dari luar negeri cenderung menurun. Dalam rangka pengawasan dan pemeriksaan kekarantinaan, kapal-kapal yang datang dari luar negeri perlu mengajukan permohonan Certificate Radio Pratique dan Certificate of Pratique (Free Pratique). Free Pratique adalah sertifikat izin bebas karantina yang diterbitkan terhadap alat angkut yang datang dari luar negeri maupun dari daerah terjangkit, sedangkan Radio Pratique diberikan melalui perantara radio. Free Pratique tersebut diberikan kepada pihak kapal setelah dilakukan pemeriksaan terhadap kapal, awak kapal, muatan, dan dokumen kesehatan lainnya dan dinyatakan bebas dari PHEIC. Tabel 2.A.3.1 Pemberian Free Pratique Untuk Kapal Yang Datang Dari Luar Negeri Tahun Pemberian Free Pratique Tidak Diberikan Free Pratique Total Terjangkit Tdk terjangkit Total Terjangki t Tdk terjangkit Jml % Jml % Jml % Jml % Jml % Jml % 2008 84,964 99.26 949 1.1 84,015 98.9 632 0.74 23 3.64 609 96.36 2009 65,755 99.90 10,215 15.5 55,540 84.5 69 0.10 68 98.55 1 1.45 2010 83,288 99.97 17,090 20.5 66,198 79.5 26 0.03 18 69.23 8 30.77 2011 83,788 99.96 5,985 7.1 77,803 92.9 31 0.04 6 19.35 25 80.65 2012 80,521 99,99 6,144 99,9 74,377 99,99 6 0.01 3 0.05 3 0.01
  43. 43. 42 Tabel di atas menunjukkan hampir seluruh kapal yang datang dari luar negeri pada periode 2008-2012 telah dilakukan pemeriksaan dan diberikan Free Pratique yakni lebih dari 99,9% bahkan pada tahun 2002 mencapai 99,9%. Mulai tahun 2009 sampai dengan tahun 2012, pemberian Free Pratique untuk kapal yang datang dari negara terjangkit meningkat tajam dibanding tahun sebelumnya. Hal ini berkaitan dengan kejadian pandemi Swine Flu (H1N1) dan Avian Influenza di beberapa negara, yang ditetapkan WHO sebagai PHEIC. Namun demikian, masih ada kapal terutama dari negara terjangkit yang tidak diberikan Free Pratique terutama pada tahun 2009-2010 yang mencapai lebih dari 60% dari total kapal yang tidak diberikan Free Pratique meskipun angkanya terus menurun di tahun berikutnya bahkan di tahun 2012 hanya sebesar 0,05%. 2) Keberangkatan Kapal Pada periode tahun 2008-2012, jumlah kapal yang berangkat ke dalam dan luar negeri berjumlah 2.686.326 kapal, terdiri dari kapal yang berangkat ke dalam negeri sebanyak 2.189.595 kapal (81,5%) dan kapal dari luar negeri sebanyak 496.731 kapal (18,5%). Pada tahun 2012 terjadi peningkatan 23,6% keberangkatan kapal ke dalam negeri dari tahun sebelumnya. Sebaliknya, pada tahun 2012 kapal yang berangkat ke luar negeri justru mengalami penurunan sekitar 5,6% dibanding tahun sebelumnya. 2008 2009 2010 2011 2012 Ke Dalam Negeri 313.853 231.597 419.539 530.196 694.410 Ke Luar Negeri 88.106 137.538 103.818 85.900 81.369 - 100.000 200.000 300.000 400.000 500.000 600.000 700.000 800.000 JumlahKapal(Buah) Grafik 2.A.3.2 Keberangkatan Kapal Ke Dalam dan Luar Negeri Tahun 2008 sd 2012 Berdasarkan grafik di atas, keberangkatan kapal terbanyak merupakan keberangkatan domestik (dalam negeri). Grafik ini juga menunjukkan trend yang terus meningkat dari tahun ke tahun. Sebaliknya, keberangkatan kapal ke luar negeri justru terus menurun pasca peningkatan tajam pada tahun 2009. Kondisi umum pada periode 2008-2012 berbanding terbalik pada tahun 2009 dimana jumlah keberangkatan kapal ke dalam negeri mengalami penurunan tetapi keberangkatan ke luar negeri justru meningkat signifikan.
  44. 44. 43 3) Kedatangan Pesawat Selama periode tahun 2008-2012, jumlah kedatangan pesawat dari dalam dan luar negeri mencapai 2.060.369 pesawat, terdiri dari pesawat yang datang dari dalam negeri sebanyak 2.060.369 pesawat (85,1%) dan pesawat dari luar negeri sebanyak 362.070 pesawat (14,9%). Grafik 2.A.3.3 Kedatangan Pesawat Dari Dalam dan Luar Negeri Tahun 2008 sd 2012 Berdasarkan grafik di atas diketahui bahwa kedatangan pesawat terbanyak berasal dari dalam negeri. Dalam 5 tahun terakhir, kedatangan pesawat dari dalam maupun luar negeri tersebut cenderung mengalami peningkatan. Pada tahun 2010, jumlah kedatangan pesawat dari dalam negeri mengalami peningkatan yang signifikan, hampir dua kali lipat. Sebaliknya pesawat yang datang dari luar negeri cendrung stabil di bawah 100.000 per tahun meski ada peningkatan dari tahun ke tahun. Sehubungan dengan pengawasan kekarantinaan, pesawat yang datang dari luar negeri harus menyerahkan General Declaration (Gendec) kepada petugas terkait. Gendec merupakan suatu dokumen kesehatan yang menginformasikan mengenai kondisi kesehatan pelaku perjalanan di pesawat selama perjalanan internasionalnya dan setiap tindakan penyehatan yang dilakukan. 0,00 20,00 40,00 60,00 80,00 100,00 2008 2009 2010 2011 2012 58,05 38,71 66,91 67,13 63,03 41,95 61,29 33,09 32,87 36,97 Persentase(%) Diperiksa Tidak Diperiksa Grafik 2.A.3.4 Pemeriksaan General Declaration (Gendec) Pada Pesawat yang Datang Dari Luar Negeri Tahun 2008 sd 2012
  45. 45. 44 Dari 362.070 pesawat yang datang dari luar negeri selama periode 2008 sd 2012, sebagian besar (lebih dari 60%) yakni pada tahun 2010 sd 2012 dilakukan pemeriksaaan Gendec. Sedangkan pada 2008 sd 2009 hanya separuhnya bahkan kurang (38,7%). 4) Keberangkatan Pesawat Pada periode tahun 2008-2012, jumlah pesawat yang berangkat ke dalam dan luar negeri berjumlah 2.452.449 buah, terdiri dari pesawat yang berangkat dengan tujuan ke dalam negeri sebanyak 2.100.064 (85,6%) dan pesawat yang berangkat ke luar negeri sebanyak 352.385 buah (14,4%). 2008 2009 2010 2011 2012 Ke Dalam Negeri 261.094 252.353 473.362 509.935 603.320 Ke Luar Negeri 50.343 38.085 68.231 93.876 101.850 - 100.000 200.000 300.000 400.000 500.000 600.000 700.000 JumlahPesawat(Buah) Grafik 2.A.3.5 Keberangkatan Pesawat Ke Dalam dan Luar Negeri Tahun 2008 sd 2012 Berdasarkan grafik di atas, sebagian besar keberangkatan pesawat merupakan keberangkatan dalam negeri (domestik) yang mencapai lebih dari 80% pada setiap tahunnya. Pada tahun 2008-2009, keberangkatan pesawat baik dalam maupun luar negeri cenderung lebih sedikit dibandingkan tahun 2010 sd 2012. 5) Penumpang Kapal/Pesawat Selama periode tahun 2008-2012, jumlah seluruh kedatangan penumpang kapal/pesawat baik dari dalam dan luar negeri adalah 316.032.668 orang. Penumpang yang berasal dari luar negeri berjumlah 61.932.904 orang (19,6%) sedangkan yang dari dalam negeri berjumlah 254.099.764 orang (80,4%) dari total penumpang yang melewati pelabuhan atau bandar udara.
  46. 46. 45 Grafik 2.A.3.6 Kedatangan Penumpang Kapal/Pesawat dari Dalam Negeri dan Luar Negeri di Seluruh KKP Tahun 2008 sd 2012 Berdasarkan grafik di atas, terlihat bahwa sebagian besar penumpang yang datang berasal dari dalam negeri (domestik). Penumpang yang datang dari luar negeri berjumlah <.20% dari seluruh penumpang yang melewati pelabuhan atau bandar udara Indonesia.. Pada periode 2008-2012, jumlah seluruh penumpang kapal/pesawat yang berangkat baik ke dalam maupun luar negeri adalah 434.003.759 orang. Penumpang yang berangkat ke luar negeri berjumlah 65.033.055 orang (15%) sedangkan penumpang yang berangkat ke dalam negeri berjumlah 368.970.055 orang (85%). 2008 2009 2010 2011 2012 Ke Dalam Negeri 104.057.18 25.571.526 65.340.324 78.358.730 95.642.939 Ke Luar Negeri 11.871.586 7.814.272 15.220.516 15.052.728 15.073.953 - 20.000.000 40.000.000 60.000.000 80.000.000 100.000.000 120.000.000 JumlahPenumpang Grafik 2.A.3.7 Keberangkatan Penumpang Kapal/Pesawat Ke Dalam Negeri dan Luar Negeri di Seluruh KKP Tahun 2008 sd 2012
  47. 47. 46 Berdasarkan grafik di atas, sebagian besar penumpang adalah penumpang yang berangkat menuju daerah-daerah di dalam negeri (domestik). Penumpang yang berangkat ke luar negeri jumlahnya <.20% dari seluruh penumpang yang melewati pelabuhan atau bandar udara Indonesia tersebut setiap tahunnya. Bagi penumpang yang berangkat ke luar negeri terutama yang menuju ke negara/daerah endemis atau daerah terjangkit penyakit karantina atau terjangkit penyakit yang berpotensi wabah perlu dilakukan vaksinasi internasional untuk melindungi penumpang tersebut dari terjangkitnya penyakit. 6) ABK dan Crew ABK dan Crew adalah faktor risiko yang paling rentan kemungkinan untuk terjangkitnya penyakit yang berpotensi wabah. Kedatangan ABK dan Crew dari daerah terjangkit dan tidak terpantau oleh KKP memiliki risiko yang lebih besar untuk tertular penyakit berpotensi wabah. Bagi ABK dan Crew yang berangkat ke luar negeri dan tidak terpantau oleh KKP juga dianggap sebagai faktor risiko, yaitu bagi daerah tujuan berikutnya apabila mereka terjangkit penyakit potensial wabah. Grafik 2.A.3.8 Keberangkatan dan Kedatangan ABK dan Crew Dari dan Ke Luar Negeri di Seluruh KKP Tahun 2008 sd 2012 Berdasarkan tabel tersebut, dalam 5 tahun terakhir, jumlah ABK dan Crew yang datang dari luar negeri tidak berbeda jauh dengan yang berangkat ke luar negeri, kecuali pada tahun 2009. Pada tahun 2012, ABK dan Crew yang datang dari luar negeri sebanyak 43,2% sedangkan yang berangkat ke luar negeri sebanyak 56,8%. Dalam rangka mencegah keluar masuknya penyakit karantina dan penyakit yang berpotensi wabah, kepada para ABK dan Crew yang akan berangkat ke luar negeri yang merupakan daerah terjangkit perlu dilakukan Vaksinasi Internasional dan selanjutnya diberikan Sertifikat Vaksinasi Internasional (ICV).
  48. 48. 47 7) Dokumen Kesehatan Kapal Dokumen kesehatan kapal yang diberikan pada kapal-kapal yang diperiksa adalah Deratting Certificate (DC)/Deratting Exemption Certificate (DEC). Kedua dokumen tersebut berkaitan dengan pemeriksaan tanda-tanda kehidupan tikus di kapal. Namun, sejak bulan Desember 2007, DC/DEC sudah tidak diberlakukan lagi dan digantikan dengan dokumen berupa Ship Sanitation Control Exemption Certificate (SSCEC)/Ship Sanitation Control Certificate (SSCC). Ship Sanitation Control Exemption Certificate (SSCEC) adalah sertifikat yang diterbitkan oleh Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) setelah dilakukan pemeriksaan secara menyeluruh pada kapal dan terbukti bahwa kapal bebas dari penyakit menular dan kontaminasi, termasuk vektor dan reservoir tanpa dilakukan tindakan sebelumnya. Sedangkan Ship Sanitation Control Certificate (SSCC) adalah sertifikat yang dikeluarkan oleh Kantor Kesehatan Pelabuhan sebagai bukti tidak ditemukannya risiko kesehatan masyarakat, sumber penyakit menular, dan kontaminasi di kapal setelah dilakukan tindakan penyehatan. SSCEC dan SSCC berlaku paling lama enam bulan, masa berlakunya dapat diperpanjang satu bulan bila inspeksi atau tindakan pengendalian yang diperlukan tidak dapat dilakukan pada pelabuhan tersebut. 2008 2009 2010 2011 2012 SSCC 1.115 1.013 609 639 905 SSCEC 28.553 20.619 30.822 39.706 49.252 0 10.000 20.000 30.000 40.000 50.000 60.000 HasilPemeriksaanKapal Grafik 2.A.3.9 Penerbitan SSCEC dan SSCC Oleh KKP Tahun 2008 sd 2012 Berdasarkan grafik di atas, jumlah Penerbitan SSCEC/SSCC oleh KKP selama tahun 2007-2012 cenderung mengalami peningkatan kecuali pada tahun 2009 terjadi penurunan sekitar 9% dari tahun sebelumnya. Sebagian besar dokumen yang diberikan adalah SSCEC, yang setiap tahunnya lebih dari 90% yang berarti pula bahwa sebagian besar kapal bebas dari penyakit menular dan kontaminasi, termasuk vektor dan reservoir tanpa dilakukan tindakan sebelumnya.
  49. 49. 48 Setiap kapal yang berlayar di perairan Indonesia harus memiliki buku kesehatan kapal. Penerbitan buku kesehatan kapal diberlakukan terhadap kapal yang belum memiliki dokumen kesehatan, baik karena baru pertama kali datang ke Indonesia, kapal baru, ganti nama maupun jika buku kesehatan kapal yang lama telah habis lembarannya. 13,392 11,030 18,329 21,752 23,235 - 5,000 10,000 15,000 20,000 25,000 2008 2009 2010 2011 2012 Jumlah(Buku) Grafik 2.A.3.10 Pemberian Buku Kesehatan Kapal Oleh KKP Tahun 2008 sd 2012 Berdasarkan grafik di atas, pemberian buku kesehatan kapal selama tahun 2008-2011 cenderung mengalami peningkatan kecuali pada tahun 2009 dimana buku kesehatan kapal yang diberikan mengalami penurunan. Hal tersebut sejalan dengan penurunan kapal yang keluar/masuk wilayah Indonesia karena terkait kejadian pandemi Swine Flu (H1N1) di beberapa negara. 8) Kunjungan Poliklinik KKP Grafik 2.A.3.11 Jenis Penyakit Tertinggi Dalam Kunjungan Poliklinik di KKP Seluruh Indonesia Tahun 2008 sd 2012
  50. 50. 49 Berdasarkan data kunjungan pasien di poliklinik KKP tahun 2008-2012, jumlah pasien yang datang cendrung mengalami peningkatan terutama pada tahun 2010 (351.443) meski pada tahun 2012 mengalami penurunan signifikan di banding tahun-tahun sebelumnya (145.408). Sedangkan berdasarkan distribusi kelompok pasien/klien yang datang berobat cendrung berbeda setiap tahunnya. Namun demikian dari grafik di atas menunjukkan bahwa sebagian besar pasien yang datang berobat adalah karyawan dan pengantar/penjemput. 4. Kesehatan Matra a. Kesehatan Penyelaman dan Hiperbarik Terdapat lebih dari 1 juta nelayan peselam di Indonesia, dan sebagian besar adalah nelayan peselam tradisional (peselam alam). Dapat dipastikan bahwa peselam alam biasanya kurang memperhatikan dengan hal-hal yang berhubungan dengan keselamatan dan kesehatan pekerjaannya. Fenomena ini sering terjadi di daerah kepulauan yang banyak memiliki sumberdaya manusia sebagai peselam alam, dimana dengan keterbatasan pengetahuan sering terjadi kecelakaan akibat penyelaman. Terjadinya kesakitan, kecacatan dan kematian pada masyarakat peselam tradisional di Indonesia dapat berupa ketulian akibat kerusakan gendang telinga dan infeksi telinga bagi penyelam tahan nafas. Kelumpuhan dapat diakibatkan karena penyakit dekompresi berat bagi peselam yang menggunakan kompresor, bahkan dapat menyebabkan kematian. Masyarakat penselam sebagian besar merupakan masyarakat dengan tingkat ekonomi dan pendidikan yang rendah, sehingga belum mengetahui pentingnya kesehatan penyelaman. Sampai saat ini para peselam tradisional pada umumnya belum memperoleh pelayanan kesehatan yang memadai, dimana para peselam tersebut merupakan kepala keluarga yang menghidupi banyak anggota keluarganya sehingga bila sakit atau lumpuh, maka kehidupuan anggota keluarga menjadi terancam. Sebaliknya bila para penyelam ini produktif maka kehidupan ekonomi mereka menjadi terjamin. Data kesehatan penyelaman yang tersedia sampai saat ini adalah data yang diambil langsung dari lokasi penyelaman melalui kegiatan survei yang dilakukan Sub Dit Kesehatan Matra sejak tahun 2004, sedangkan laporan rutin belum dilaksanakan oleh daerah. Data kesehatan penyelaman ini sebagian besar adalah data peselam tradisional yang diambil dari wilayah yang berbeda pada setiap tahunnya. 1) Jumlah Peselam Pada tahun 2012 dilakukan survei pada 112 penyelam tradisional. Jumlah terbanyak peselam yang disurvei dalam 5 tahun terakhir adalah pada tahun 2008
  51. 51. 50 Grafik 2.A.4.1 Jumlah Peselam yang Dilakukan Survei Tahun 2008 sd 2012 Grafik di atas menunjukkan jumlah responden yang disurvei terkait kegiatan kesehatan penyelaman pada setiap tahunnya mengalami fluktuasi dan kecendrungan menurun. Hal ini disebabkan wilayah yang disurvei setiap tahunnya berbeda-beda. 2) Penyuluhan pada Peselam Grafik 2.A.4.2 Peselam yang Pernah Mendapatkan Penyuluhan Tentang Kesehatan Penyelaman Tahun 2008 sd 2012
  52. 52. 51 Grafik di atas menunjukkan bahwa pada tahun 2012 peselam yang sudah mendapatkan penyuluhan tentang kesehatan dan prosedur penyelaman standar sebelum melakukan kegiatan penyelaman baik dari instansi pemerintah maupun swasta hanya 9,2 %. Dari tahun 2008-2012 terlihat bahwa para peselam tradisional yang belum pernah mendapatkan penyuluhan diatas 80%. 3) Teknik Penyelaman 0% 20% 40% 60% 80% 100% 2008 2009 2010 2011 2012 9.6 6.3 0.0 5.0 2.3 33.9 48.3 51.7 41.1 46.2 56.6 45.5 48.3 53.9 51.5 Scuba Compresor Tahan Nafas Grafik 2.A.4.3 Teknik yang Digunakan Peselam Dalam Kegiatan Penyelaman Tahun 2008 sd 2012 Grafik di atas menunjukkan bahwa sebagian besar peselam tradisional dalam melakukan kegiatan penyelaman menggunakan teknik tanpa alat (tahan nafas) dan sebagian lainnya menggunakan compresor, sedangkan scuba digunakan para peselam profesional (pemandu wisata). Umumnya kompresor yang digunakan para peselam adalah compresor yang konvensional (kompresor tambal ban). Pada tahun 2012 lebih dari 95% masih menggunakan kedua teknik tahan nafas dan compresor. 4) Keluhan pada Peselam Grafik 2.A.4.4 Keluhan yang Dialami Peselam Dalam Kegiatan Penyelaman Tahun 2008 sd 2012 Berdasarkan grafik di atas diketahui bahwa sebagian besar peselam mengalami keluhan setelah melakukan kegiatan penyelaman. Sepanjang 5 tahun terakhir,
  53. 53. 52 keluhan pasca kegiatan penyelaman sangat tinggi bahkan pada tahun 2012 mencapai 92,2%. Hal ini kemungkinan disebabkan teknik penyelaman yang digunakan yakni tradisonal (tanpa alat). 5) Jenis Keluhan yang Dialami Peselam Dalam Kegiatan Penyelaman Grafik 2.A.4.5 Jenis Keluhan yang Dialami Peselam Tahun 2012 Grafik di atas menunjukkan bahwa terdapat 11 jenis keluhan yang dialami dalam kegiatan penyelamannya. Keluhan terbanyak adalah pusing yang mencapai 19,4% dan keluhan paling jarang adalah hilang kesadaran/pingsang (0,3%) Tabel 2.A.4.1 Jenis Keluhan yang Dialami Peselam Tahun 2008 sd 2012 No. Keluhan Tahun 2008 2009 2010 2011 2012 1 Penglihatan berkurang 44 9 23 25 16 2 Kelumpuhan 22 10 23 7 6 3 Hilang kesadaran 12 3 8 4 1 4 Gigitan binatang 38 9 18 18 26 5 Sakit dada/sesak 67 51 50 35 23 6 Gatal/bercak merah di kulit 41 3 27 29 18 7 Perdarahan hidung 70 32 31 23 33 8 Nyeri sendi/otot 74 39 55 46 56 9 Pendengaran berkurang 86 68 60 52 44 10 Pusing/sakit kepala 144 78 51 62 60 11 Lelah 87 28 43 26 26 Total 685 330 380 327 309
  54. 54. 53 Berdasarkan tabel di atas diketahui bahwa selama periode 2008-2012 ditemukan bahwa hampir semua peselam mengalami lebih dari satu macam keluhan sehingga jumlah keluhan lebih banyak daripada jumlah peselam yang disurvei. Keluhan terbanyak yang dialami adalah sakit kepala/pusiang, pendengaran berkurang, Sakit dada/sesak, Nyeri sendi/otot dan perdarahan hidung. 6) Pencarian Pengobatan Grafik 2.A.4.6 Pencarian Pengobatan Pertama Setelah Menderita Keluhan Tahun 2007 sd 2011 Grafik di atas menunjukkan bahwa pada tahun 2011 peselam yang menderita keluhan melakukan penyelaman kembali (rekompresi basah) untuk mengobati keluhan yang diderita. Dari tahun 2007-2011 sebagian besar peselam berupaya melakukan/mencari pengobatan baik ke fasilitas kesehatan maupun diobati sendiri (beli obat di warung). Grafik 2.A.4.7 Tempat Pencarian Pengobatan Tahun 2008 sd 2012
  55. 55. 54 Grafik di atas menunjukkan bahwa dari tahun ke tahun sebagian peselam besar mencari pengobatan ke fasilitas kesehatan khususnya pada tahun 2008, 2010, dan 2012. Sedangkan pada tahun 2009 dan 2012 pengobatan tradisional juga menjadi alternatif yang banyak dilakukan dalam mengatasi keluhan/penyakit pasca kegiatan penyelaman. Peselam yang menggunakan fasilitas chamber hanya sedikit sekali hal ini disebabkan karena ketidaktahuan peselam tentang pengobatan yang tepat untuk penyakit akibat penyelaman dan masih mahalnya biaya untuk menggunakan fasilitas chamber. b. Kesehatan Transmigrasi Paradigma baru program transmigrasi tidak lagi merupakan program pemindahan penduduk, melainkan upaya untuk pengembangan wilayah. Metodenya tidak lagi bersifat sentralistik dan top down dari Pusat, melainkan berdasarkan Kerjasama antar daerah pengirim transmigran dengan daerah penerima transmigran. Penduduk setempat semakin diberi kesempatan besar untuk menjadi Transmigran Penduduk Setempat (TPS), proporsinya hingga mencapai 50:50 dengan Transmigran Penduduk Asal (TPA). Kegiatan kesehatan transmigrasi merupakan upaya kesehatan yang dilakukan untuk meningkatkan kemampuan fisik, mental dan sosial untuk menyesuaikan diri dengan lingkungan yang berubah mulai dari daerah asal sampai dengan minimal 6 bulan setelah berada di lokasi. Dalam rangka mencegah terjadinya Kejadian Luar Biasa (KLB) penyakit potensial KLB (campak, malaria, diare) di lokasi tranmigrasi maka perlu adanya kader kesehatan di lokasi transmigrasi diberi pengetahuan (diberikan pelatihan) tentang penyakit potensial KLB (gejala, pertolongan pertama, pencegahan) agar dapat melakukan Sistem Kewaspadaan Dini (SKD-KLB) di wilayahnya. Oleh karena itu dilakukan pendampingan petugas di lokasi transmigrasi dalam rangka upaya peningkatan kesehatan di bidang PP dan PL yang meliputi kegiatan penyuluhan kesehatan, pembentukan kader, koordinasi lintas program dan lintas sektor serta pengumpulan data dasar. Dari data sekunder dapat diperoleh gambaran situasi di lokasi transmigrasi (Penduduk, Pola penyakit, Sarana kesehatan, Sanitasi lingkungan dan Tenaga Kesehatan). Sampai saat ini pembinaan kesehatan dilaksanakan di lokasi transmigrasi yang baru (tahun pertama/T1) dimana pada umumnya di lokasi transmigrasi sudah tersedia bangunan fasilitas kesehatan (Puskesmas pembantu). Pada tahun 2012, pembinaan kesehatan dilakukan di 5 lokasi transmigrasi di 5 provinsi yaitu Maluku Utara, Gorontalo, Bangka Belitung, Jambi dan Kalimanta Barat
  56. 56. 55 Grafik 2.A.4.8 Jumlah KK, Jiwa dan Lokasi Transmigrasi yang dikunjungi Tahun 2008 sd 2012 Berdasarkan grafik di atas diketahui bahwa kunjungan di lokasi transmigrasi cenderung stabil kecuali pada tahun 2008 dilakukan di 9 provinsi. Grafik juga menggambarkan jumlah penduduk di masing-masing wilayah trasmigrasi yang dikunjungi.
  57. 57. 56 B. PENGENDALIAN PENYALIT MENULAR LANGSUNG 1.1.1.1. Tuberkulosis a. Angka prevalensi, insidensi dan mortalitas Tabel 2.B.1.1 Estimasi Insidensi, Prevalensi dan Mortalitas TB Tahun 1990, 2011 dan 2012 Kasus TB Tahun 1990 Tahun 2011 2012 Insiden Tuberkulosis 343 189 N.A Prevalensi Tuberkulosis 423 214 213 Mortalitas 51 27 N.A Sumber : Global Tuberculosis Control WHO Report 2011 Tabel 2.B.1.1 di atas memperlihatkan estimasi prevalensi, insidens, dan mortalitas TB yang dinyatakan dalam 100.000 penduduk tahun 1990 dan 2011 berdasarkan hasil perhitungan WHO dalam WHO Report 2011 Global Tuberculosis Control.Sedangkan prevalensi TB 2012, menggunakan perhitungan Pemodelan Matematika untuk Estimasi Epidemi TB di Indonesia, sedangkan insidens dan mortalitas TB belum dapat dikeluarkan menunggu hasil perhitungan WHO. Angka insidens semua tipe TB tahun 2011 dan 2012 sebesar 189 per 100.000 penduduk mengalami penurunan dibanding tahun 1990 (343 per 100.000 penduduk), angka prevalensi berhasil diturunkan hampir setengahnya pada tahun 2011 (214 per 100.000 penduduk) dan 213 per 100.000 penduduk pada tahun 2012 dibandingkan dengan tahun 1990 (423 per 100.000 penduduk). Sama halnya dengan angka Mortalitas yang berhasil diturunkan lebih dari separuhnya pada tahun 2012 (27 per 100.000 penduduk) dibandingkan tahun 1990 (51 per 100.000 penduduk).Hal tersebut membuktikan bahwa Program pengendalian TB berhasil menurunkan insidens, prevalensi dan mortalitas akibat penyakit TB. b. Angka penjaringan suspek (suspect evaluation rate) Adalah jumlah suspek yang diperiksa dahaknya di antara 100.000 penduduk pada suatu wilayah tertentu dalam satu tahun. Angka penjaringan suspek ini digunakan untuk mengetahui upaya penemuan pasien dalam suatu wilayah tertentu, dengan memperhatikan kecenderungannya dari waktu ke waktu (triwulan/tahunan).
  58. 58. 57 Grafik 2.B.1.1 Angka Penjaringan Suspek Tahun 2005 sd 2012 Berdasarkan grafik 2.B.1.1, angka penjaringan suspek secara umum menunjukkan peningkatan dari tahun ke tahun, meskipun pada tahun 2009 terjadi penurunan. Pada tahun 2009 angka penjaringan suspek menurun sebesar 7 per 100.000 penduduk dibandingkan dengan tahun 2008. Peningkatan penjaringan suspek kembali terjadi pada tahun 2010 dan 2011 angka ini terjadi peningkatan sebesar 57 per 100.000 penduduk (2010) dan 63 per 100.000 penduduk (2011), untuk tahun 2012 terjadi penurunan sebesar 1 per 100.000 penduduk yang diakibatkan masih ada provinsi yang belum mengirimkan data secara lengkap dan diharapkan pada akhir Maret 2013 akan meningkat.Peningkatan penjaringan suspek terjadi karenameningkatnya jumlah rumah sakit dan fasilitas pelayanan kesehatan lain yang terlibat DOTS berkontribusi terhadap peningkatan jumlah kasus yang ternotiifikasi termasuk juga jumlah suspek. Berdasarkan grafik 2.B.1.2 dibawah ini, angka penjaringan suspek per provinsi pada tahun 2012 menunjukkan capaian 430 sampai dengan 2.277 per 100.000 penduduk, tertinggi Sulawesi Utara dan terendah Riau. Provinsi yang mempunyai kontribusi peningkatan penjaringan suspekyang signifikan di tahun 2012 adalah Sulawesi Barat, Sulawesi Utara, Gorontalo, NTT, NTT, Sumatera Selatan, Bengkulu, Banten, NAD, DKI Jakarta, Kalimantan Timur, Maluku Utara dan Papua.
  59. 59. 58 Grafik 2.B.1.2 Angka Penjaringan Suspek per Provinsi Tahun 2011 sd 2012 c. Proporsi pasien baru BTA positif diantara suspek yang diperiksa (positivity rate) Adalah presentase pasien baru BTA positif yang ditemukan di antara seluruh suspek yang diperiksa dahaknya. Angka ini menggambarkan mutu dari proses penemuan sampai diagnosis pasien, serta kepekaan menetapkan kriteria suspek. Angka proporsi pasien baru TB paru BTA positif diantara suspek yang diperiksa ini sekitar 5 sd 15%. Angka ini bila terlalu kecil (<5%) kemungkinan disebabkan antara lain karena penjaringan suspek terlalu longgar, banyak orang yang tidak memenuhi kriteria suspek, atau ada masalah dalam pemeriksaan laboratorium (negatif palsu). Sedangkan bila angka ini terlalu besar (>15%) kemungkinan disebabkan antara lain karena penjaringan terlalu ketat atau ada masalah dalam pemeriksaan laboratorium (positif palsu). Berdasarkan grafik 1.3, proporsi pasien baru BTA positif di antara suspek yang diperiksa dahak tahun 2007 sd 2011 masih dalam range target yang diharapkan yaitu (5-15%). Pada tahun 2007 sd 2011, proporsi pasien baru BTA positif diantara suspek yang terendah tahun 2012 (10%) sedangkan yangtertinggi tahun 2007 (12%).
  60. 60. 59 Grafik 2.B.1.3 Proporsi Pasien TB Paru BTA Positif di Antara Suspek yang Diperiksa (Positivity Rate) Tahun 2005 sd 2012 Grafik 2.B.1.4 Proporsi Pasien TB Paru BTA Positif di Antara Suspek yang Diperiksa (Positivity Rate) per Provinsi Tahun 2011 sd 2012 Meskipun proporsi nasional pasien baru BTA positif diantara suspek yang diperiksa dahaknya mencapai hasil yang diharapkan berkisar yaitu 5 sd 15%, namun beberapa provinsi memiliki angka yang belum sesuai dengan yang diharapkan. Sebagaimana terlihat pada grafik 2.B.1.4, provinsi yang angkanya melebihi angka proporsi 15% di tahun 2012 dan 2011 adalah Maluku Utara. Hal ini menunjukan bahwa penjaringan kasus di provinsi tersebut terlalu ketat atau
  61. 61. 60 ada masalah dalam pemeriksaan laboratorium (positif palsu). Hasil pemeriksaan laboratorium dapat dilihat dari hasil pemantapan mutu eksternal (error rate). d. Proporsi pasien baru BTA positif di antara semua kasus Adalah presentase pasien baru BTA positif diantara semua pasien TB paru tercatat. Indikator ini menggambarkan prioritas penemuan pasien TB yang menular diantara seluruh pasien TB paru yang diobati. Angka ini diharapkan tidak lebih rendah dari 65%. Karena akan menunjukan mutu diagnosis yang rendah, dan kurang memberikan prioritas untuk menemukan pasien yang menular (pasien BTA Positif). Grafik 2.B.1.5 Proporsi BTA positif di antara seluruh kasus tahun 2005 sd 2012 Berdasarkan grafik 2.B.1.5 diatas, proporsi pasien baru BTA positif di antara seluruh kasus dari tahun 2007 sd 2012, yang terendah pada tahun 2009 (57%) sedangkan tertinggi pada tahun 2007 dan 2011 (62%). Sejak tahun 2007 sampai dengan 2012, angka ini masih berada di bawah target yang diharapkan meskipun tidak terlalu jauh berada di bawah target. Hal ini mengindikasikan bahwa kurang memberikan prioritas menemukan kasus BTA positif.
  62. 62. 61 Grafik 2.B.1.6 Proporsi pasien TB paru BTA positif di antara seluruh kasus Tahun 2011 sd 2012 Grafik 2.B.1.6 diatas menggambarkan capaian proporsi pasien baru TB paru BTA positif diantara seluruh kasus dari tahun 2010 sd 2012, pada tahun 2012 capaian yang tertinggi adalah Provinsi Sulawesi Tenggara (94%) dan terendah Provinsi DKI Jakarta (33%). Provinsi yang memiliki pencapaian di bawah target (<65%) adalah Jawa Timur, Kalimantan Tengah, Kalimantan Timur, Banten, Kepulauan Riau, Jawa Barat, Jawa Tengah, Bali, D.I. Yogyakarta, Papua, dan Papua Barat. e. Angka notifikasi kasus atau case notification rate (CNR) Adalah angka yang menunjukkan jumlah pasien baru yang ditemukan dan tercatat diantara 100.000 penduduk di suatu wilayah tertentu. Angka ini apabila dikumpulkan serial akan menggambarkan kecenderungan penemuan kasus dari tahun ke tahun di wilayah tersebut. Angka ini berguna untuk menunjukkan kecenderungan (trend) meningkat atau menurunnya penemuan pasien pada wilayah tersebut.
  63. 63. 62 Grafik 2.B.1.7 Angka Notifikasi Kasus BTA Positif dan Seluruh Kasus per 100.000 Penduduk Tahun 2005 sd 2012 Berdasarkan grafik 2.B.1.7, angka notifikasi kasus baru TB paru BTA positif dan semua kasus dari tahun 2007 sd 2012 mengalami peningkatan. Angka notifikasi kasus baruBTA positif dan semua kasus tertinggi pada tahun 2011 dan terendah pada tahun 2007 (untuk kasus baru BTA positif), tahun 2012 tercatat masih 135 per 100.000 penduduk diharapkan akan menunjukkan peningkatan yang signifikan. Grafik 2.B.1.8 Angka Notifikasi Kasus (case notification) Kasus Baru TB Paru BTA Positif Tahun 2011 sd 2012
  64. 64. 63 Berdasarkan grafik 2.B.1.8, angka notifikasi atau case notification (CNR) kasus baru BTA positif per provinsi tahun 2012 secara nasional terjadi penurunan dibandingkan dengan tahun2011. Berdasarkan angka capaian tahun 2012, bervariasi antara 34 per 100.00 penduduk dan 251 per 100.000 penduduk. Provinsi dengan angka capaian tertinggi adalah Sulawesi Utara sedangkan yang terendah D.I.Yogyakarta. Beberapa provinsi ada yang mengalami penurunan yaitu D.I. Yogyakarta, Sumatera Selatan, Papua Barat, NAD, Bangka Belitung, Bengkulu, Jambi, dan Sumatera Utara. Grafik 2.B.1.9 Angka Notifikasi Kasus (case notification) Seluruh Kasus Tahun 2011 sd 2012 Grafik 2.B.1.9 memperlihatkan, angka notifikasi semua kasus secara nasional pada tahun 2011 (133 per 100.000 penduduk) meningkat dibandingkan dengan tahun 2010 (129 per 100.000 penduduk) sedangkan pada tingkat provinsi beberapa provinsi mengalami penurunan yaitu Provinsi Maluku, Jawa Barat, Riau, Papua Barat, Sumatera Utara, Kalimantan Barat, Jawa Tengah dan Kalimantan Tengah.Berdasarkan angka capaian tahun 2012, bervariasi antara 74 per 100.000 penduduk ( D.I. Yogyakarta) dan 303 per 100.000 penduduk (Papua) f. Proporsi kasus TB anak di antara seluruh kasus Adalah persentase pasien TB anak (0-14 tahun) diantara seluruh pasien TB tercatat. Angka ini sebagai salah satu indikator untuk menggambarkan ketepatan dalam mendiagnosis TB pada anak. Angka ini berkisar 8-12% pada angka maksimal 15%. Bila angka ini terlalu besar dari 15%, kemungkinan terjadi overdiagnosis. Pada tahun 2007, pencatatan dan pelaporan program TB belum mempunyai format yang memuat variabel anak secara rinci sehingga kasus TB anak pada tahun tersebut tidak terlaporkan.

×