Hikayat hang tuah

2,804 views

Published on

  • Be the first to comment

Hikayat hang tuah

  1. 1. http://malaysiana.pnm.my/pnm_sr/main/page5.php?pg_num=1&article_id=53<br />Hikayat Hang Tuah<br />Bermula dengan mengisahkan seorang raja keinderaan yang sangat besar kerajaannya bernama Sang Perta Dewa yang mengetahui bahawa puteranya bakal berkerajaan di Bukit Seguntang dan anak-anak akan menjadi raja besar di akhir zaman. Puteri Kemala Ratna Pulinggam, seorang puteri raja di keinderaan dihantar turun ke Pulau Biram Dewa di bumi kerana diramalkan bekal peroleh kebesaran. Sang Perta Dewa turun berburu ke Pulau Biram Dewa, menemui mahligai Puteri Kemala Ratna Pulinggam dan akhirnya mereka berkahwin, lahirlah seorang putera bersama mahkotanya diberi nama Sang Sapurba. Baginda sekeluarga pulang semula ke kayangan. Setelah Sang Sapurba dewasa, dirajakan di Bukit Seguntang Mahabiru oleh ayahandanya. Kekallah Sang Sapurba sebagai raja di dunia.<br />Pada suatu hari, Sang Sapurba pergi berburu lalu bertemu sebuah kolam dan akibat penat baginda berburu, baginda pun turun mandi. Di kala baginda mandi langit berguruh, seekor lembu putih pun menjelma dan memuntahkan seorang puteri yang amat elok parasnya. Sang Perta Dewa turun ke dunia untuk mengahwinkan Sang Sapurba dengan puteri itu. Hasil perkahwinan itu Sang Sapurba mendapat empat putera; Sang Maniaka, Sang Jaya Nantaka, Sang Saniaka dan Sang Satiaka. Diramalkan oleh Sang Perta Dewa kesemua cucunya bakal menjadi raka-raja besar di dunia.<br />Sebagaimana ramalan, Sang Maniaka ditabalkan sebagai Raja Bentan, lengkap dengan kota istana dan perjawatannya. Berita tentang anak raja besar dari keinderaan tersebar merata pelusuk, termasuk Sungai Duyung Melaka. Hang Mahmud dan isterinya Dang Merdu berhasrat memulakan penghidupan baru di Bentan. Pada satu malam, Hang Mahmud bermimpi bulan turun dari langit, cahaya melimpah terang di atas kepala anaknya Hang Tuah dan keesokannya mereka berkenduri arwah. Hang Mahmud sekeluarga berpindah ke Bentan dan tinggal di kampung Bendahara serta membuka kedai disamping perhambakan diri kepada Bendahara. Sejak kanak-kanak, Hang Tuah mulai memperlihatkan bakat yang luar biasa.<br />Hang Tuah tamat mengaji Quran, belajar dengan Lebai Keling, Siam, Cina, Jawa sehingga dapat menguasai 12 bahasa pada usia yang masih kecil. Berkawan dengan empat lagi kanak-kanak sekampung; Hang Jebat, Hang Kasturi, Hang Lekir dan Hang Lekiu. Bakat kepahlawanan dan pelajaran mereka semua teserlah dan menjadi bualan ramai penduduk. Sewaktu berperahu untuk mencari makanan, mereka berlima tiba di Pulau Tinggi dan telah bertempur dengan 30 orang lanun dan dapat menewaskan mereka. Menawan 10 orang, membunuh 10 orang dan 10 orang lagi lari ke perahu semula.<br />Dengan pertolongan Batin Singapura yang hendak mengadap Bendahara di Bentan, Hang Tuah dan rakan-rakan dapat diselamatkan. Terbongkar rahsia bahawa lanun laut ini diperintah oleh Pateh Gajah Mada di Majapahit merompak Palembang (Bukit Seguntang). Bendahara pun berjanji akan menyiasat perkara tersebut semasak-masaknya. Begitupun, Bendahara telah memerintahkan memanggil Hang Tuah berlima untuk mendapat khabar sebenar. Mendengar perintah tersebut Hang Mahmud bergegas ke balai Bendahara memaklumkan bahawa Hang Tuah pergi ke bukit mencari kayu api dan akan balik beberapa hari lagi. Sebenarnya Hang Tuah dan rakan-rakan ke Bukit Panchalusa, berguru ilmu keparajuritan dengan seorang pertapa, Aria Putera.<br />Sementara itu Sang Maniaka berhasrat membuka negeri baru, lalu berangkat bersama pembesar, hulubalang dan turut bersama Raja Melayu. Di Pulau Lepang, tiga ekor anjing perburuan baginda bergelut dengan seekor pelanduk putih sehingga ketiga-tiga binatang itu terjatuh ke dalam sungai. Bendahara melihat fenomena ini sebagai petanda baik. Atas pendapat dan bicara menterinya baginda bersetuju tempat tersebut dibersihkan untuk membuka negeri baru. Sepohon pokok Melaka di atas bukit diambil sebagai nama negeri; Negeri Melaka, baginda sebagai raja dan adindanya Sang Jaya Nantaka sebagai Raja Muda<br />Hang Tuah sudah meramalkan Raja Muda akan dibunuh oleh baginda dan peristiwa itu berlaku apabila Raja Muda difitnah sebagai berkomplot untuk merampas taktha. Bendahara dan Hang Tuah disuruh bunuh Raja Muda. Atas kebijaksanaan Bendahara, Raja Muda diturunkan takhtanya dan beliau hidup sebagai pengail serta makan pakainya dibantu oleh Bendahara. Bekas Raja Muda Melaka ini akhirnya dibawa oleh seorang saudagar kaya Benua Keling untuk dijadikan raja sebagaimana mengikut firasatnya. Sang Jaya Nantaka dijadikan raja dan saudagar berkenaan Parmadewan dilantik sebagai bendahara.<br />un Utama dan Tun Bija Sura diutuskan meminang Tun Teja puteri Bendahara Inderapura tetapi pulang dengan kegagalan. Pateh Kerma Wijaya mencadangkan agar baginda meminang puteri Betara Majapahit kerana betara itu hanya akan mengahwinkan puterinya dengan raja yang berasal dari keinderaan sahaja. Pateh Karma Wijaya sendiri dilantik sebagai ketua utusan, Hang Tuah dan rakan-rakannya dilantik sebagai panglima dan pengiring. Kehadiran Hang Tuah ke Majapahit dianggap sebagai titik mula hidup sebagai seorang pahlawan terbilang. Di sini Hang Tuah dan rakan-rakannya diuji keberaniannya oleh Pateh Gajah Mada, Mangkubumi Majapahit atas perintah Betara sendiri. Utusan Melaka diganggu oleh sekumpulan pengamuk, namun tiada seorang pun anggota utusan itu lari. Hang Tuah juga sempat mengubati orang yang mengamuk itu. Melihat keberanian utusan Melaka itu maka pinangan diperkenankan oleh Betara. Sebelum pulang, Hang Tuah sempat mengubati kuda bingkisan Betara dari Ratu Keling yang suka berkubang jika bertemu air. Utusan dari Majapahit diketua Raden Aria mengikut keberangkatan pulang utusan Melaka ke negeri Melaka.<br />Setelah utusan Majapahit mengadap Raja Melaka, Raja Melaka pun berangkat ke Majapahit dengan penuh kebesaran dan baginda dikahwinkan dengan puteri Betara, Raden Mas Ayu. Kali ini Hang Tuah lima bersaudara diuji dengan penuh getir, tidak kurang daripada 17 kali cubaan membunuh Hang Tuah dilakukan oleh beberapa perajurit Pateh Gajah Mada. Berbagai helah dicuba dan huru-hara ditimbulkan dengan amukkan pahlawan dan Hang Tuah diminta menentang pahlawan itu sehinggalah berdepan dengan Taming Sari perajuit yang hanya dapat dikalahkan dengan tipu helah bertukar keris. Hang Tuah juga cuba diberi aib dengan cara disendal (curi mata keris dari sarung), diamuki 70 perajuit serentak dan tidak kurang menariknya pertemuan kesaktian di antara dia dan Sang Wijara. Berlaku penyamaran sebagai tunggul, anjing, kumang- kumang, musang dan harimau<br />Setelah majlis pernikahannya rajanya selesai, Hang Tuah berlima menunaikan hajat dan amarat Aria Putera supaya berguru kepada Sang Persata Nala di Gunung Widamapura. Sang Persata Nala juga cuba dihubungi utusan Majapahit untuk membunuh Hang Tuah, namun hajat itu tidak kesampaian kerana mereka gagal menemuinya. Jengkel dengan segala perlakuan onar Patih Gajah Mada, Hang Tuah datang dengan rakan –rakannya menceroboh taman larangan Betara. Bersuka ria sesuka hati. Dikepung oleh 1000 tentera Majapahit tetapi Hang Tuah dapat mengalahkannya. Akhirnya, raja Melaka membawa Raden Mas Ayu pulang ke Melaka.Kemahsyuran Hang Tuah mengundang dengki dan fitnah. Pateh Karma Wijaya ‘mengetuai’ komplot dengan memfitnah Hang Tuah menjalin hubungan mesra dengan wanita istana. Raja Melaka murka dan perintahkan Bendahara ‘membuang’ Hang Tuah. Atas kebijaksanaan Bendahara, Hang Tuah berundur ke Inderapura, mencari helah membawa kembali kekasih Raja Melaka.<br />Sementara itu di Inderapura, Hang Tuah telah berjaya memperdaya Tun Teja dengan ubat pengasih, dan mempersembahkan kepada rajanya di Melaka demi mengambil hati Raja Melaka yang telah murka kepadanya sebelum ini. Tunangan Tun Teja, Megat Panji Alam merancang menyerang Melaka untuk membela maruahnya yang telah tercalar kerana tunangnya dirampas oleh Hang Tuah. Hang Tuah berlima segera ke Inderapura bagi menghalang angkatan Megat Panji Alam itu daripada menyerang Melaka. Di dalam pergelutan itu Megat Panji Alam dibunuh secara tikam curi di tangga balairong. Manakala angkatan tentera Megat Panji Alam telah berundur kerana ketua mereka telah mati dibunuh. Tidak berapa lama selepas peristiwa Inderapura selesai, Raden Mas Ayu hamil dan melahirkan seorang putera, Raden Bahar. Kemudian, Raden Mas Ayu melahirkan Raden Bajau. Atas usaha Hang Tuah, rumah-tangga Raja Melaka bersama dua isteri rukun damai.<br />Betara Majapahit murka apabila mendapat tahu Raja Melaka berkahwin lagi. Bagi mereda keadaan, Hang Tuah, Hang Jebat dan Kasturi diutuskan oleh Raja Melaka ke Majapahit. Kehadiran mereka diuji lagi dengan penuh getir; diamuki, dicuri baji dan dikepung oleh 7000 perajuit. Semuanya dapat ditewaskan oleh Hang Tuah dan rakannya. Percubaan membunuh Hang Tuah diteruskan sewaktu mengiringi Raja Melaka ke Majapahit tidak lama kemudian. Namun, Majapahit sentiasa gagal dan beliau berundur serta mula mengakui kehandalan pahlawan-pahlawan dari Melaka. <br />Segala jasa bakti Hang Tuah tidak dihargai sama sekali oleh Raja Melaka apabila meminta Bendahara membunuh Hang Tuah kerana percaya akan fitnah yang dilemparkan kepada Laksamana Hang Tuah. Secara rahsia, Bendahara sembunyikan Hang Tuah di Hulu Melaka. Hang Jebat diberi tempat Hang Tuah sebagai Laksamana. Begitu pun, atas sifat setiakawan dan menurut hati, Hang Jebat menderhaka dengan menduduki istana dan berhubungan dengan para dayang raja. Raja Melaka berundur dan tinggal dengan Bendahara dan tiada siapa pun dapat menumpaskan Hang Jebat. Bendahara membuka rahsia. Akhirnya, Hang Tuah dijemput kembali untuk menumpaskan Hang Jebat. Satu episod pertarungan hebat berlaku dan Hang Jebat akhirnya tewas di tangan orang yang dibelanya. Namun, ia tidak menyesal kerana prinsip hidupnya dan firasat Sang Persata Nala sendiri mengatakan akan cara kematiannya.<br />Dendam Patih Gajah Mada belum padam. Kertala Sari dihantar ke Melaka untuk membuat kekacauan. Juga bersembunyi di Bukit Cina. Namun, secara bijaksana menyamar, Hang Tuah dengan senang dapat membunuhnya. Selepas itu, tiada lagi ancaman daripada Patih Gajah Mada atau Majapahit.<br /> <br />Kestabilan dan kemakmuran Melaka menyebabkan peranan Hang Tuah turut bertukar dari seorang pahlawan keapda seorang ahli diplomatik. Raja Melaka mengutus Hang Tuah dan Maharaja Setia ke Bijaya Nagaram (benua Keling) mengadap adindanya, bekas raja muda Melaka dahulu, kini bergelar Kisna Rayam. Di Pulau Biram Dewa, Hang Tuah bertemu Nabi Khidhir yang meramalkan bahawa raja Benua Keling akan mengutuskan Hang Tuah ke Benua China pula. Di Bijaya Nagaram, Hang Tuah membantu Bendahara Nala Sang Guna memperoleh kayu api untuk memasak makanan apabila raja berangkat ke kediamannya. Sebenarnya, atas perintah rahsia raja supaya kayu api tidak dibeklakan kepada Nala Sang Guna. Kain dari gedungnya digulung dan dicelup minyak sebagai ganti kayu api. Di hadapan raja Benua Keling, Hang Tuah menunjukkan permainan ajaib yang diberikan oleh Nabi Khidhir.<br /> <br />Menepati ramalan, Hang Tuah diperintah menjadi utusan ke Benua China. Raja China duduk di dalam ‘mulut naga emas bersisik’ dan tidak boleh dipandang. Hang Tuah membuat helah makan kangkung tanpa memotongnya membolehkan ia memandang raja tersebut. Utusan ini pulang ke Benua Keling dengan penuh kejayaan. Pihak Feringgi tidak menyukai hubungan kedua –dua benua. Pertempuran di laut berlaku dan angkatan Hang Tuah menang. Selepas mengadap raja Benua Keling, Hang Tuah pulang ke Melaka.<br /> <br />Hang Tuah membawa Raden Bahar untuk menjadi ratu di Majapahit. Taida lagi “percubaan” oleh Patih Gajah Mada, kecuali Adipati Solok, anak raja Berunai yagn ingin memcuba kekuatan angkatan laut Hang Tuah. Dengan senangnya Adipati Solok ditawan dan dibawa ke Melaka. Namun atas nasihat Hang Tuah juga, Adipati Solok tiada diapa-apakan, sebaliknya Hang Tuah menghantarnya kembali kepada ayah kandungnya Raja Berunai dan raja ini terhutang budi kepada Hang Tuah dan Raja Melaka. Perjalanannya sebagai tokoh diplomatik diteruskan lagi sebagai utusan membeli gajah di Benua Siam. Di sana, Hang Tuah berjaya menewaskan pendekar Jepun yang mencabarnya. Pulang dari Siam, Hang Tuah membawa Raden Baj<br />  <br />

×