Rumus 5 c untuk penulisan berita tv

22,200 views

Published on

Jadilah pendengar sekaligus penonton yang baik…….semakin banyak kamu bertanya semakin banyak yang kamu ketahui

Published in: Education, Technology, Business
0 Comments
2 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total views
22,200
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
2
Actions
Shares
0
Downloads
286
Comments
0
Likes
2
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Rumus 5 c untuk penulisan berita tv

  1. 1.     Rumus  5C  Untuk  Penulisan  Berita  TV     MERENCANAKAN  PROGRAM  BERITA     Sebuah   program   berita   tv   memerlukan   perencanaan.   Dan   sebagian   besar   program   berita   televisi   diselesaikan   dalam   perencanaan.   Berita   atau   features   tidak   bisa   begitu   saja   diletakkan   di   segmen   1,2   atau   3   tanpa   penjelasan   dan   alasan   yang   kuat.  Seorang   jurnalis   di   newsroom   harus   memiliki   rencana   menyeluruh.  Harus  ada  keseimbangan  antara  berita,  laporan,  komentar,  hiburan   dan  iklan.  Idealnya  sebuah  program  harus  terdiri  dari  beberapa  bagian.  Mungkin   ada   beberapa   berita   umum,   nasional,   lokal,   internasional   dan   feature.   Pembedaan   atau   rubrikasi   dalam   program   berita   ini   dilakukan   untuk   memudahkan  pemirsa  mendapatkan  berita  sesuai  keinginannya.  Kadangkala  ada   pemirsa   yang   menyenangi   berita   dengan   topik   tertentu,   dan   ia   hanya   melihat   berita   tersebut.   Sementara   di   pihak   lain   ada   pula   pemirsa   yang   menyenangi   berita  ringan  features,  dan  biasanya  ia  hanya  melihat  program  berita  di  bagian   akhirnya  saja,  karena  feature  biasa  ditempatkan  di  akhir  program.  Pembedaan   jenis   berita   dalam   sebuah   program   berita   perlu   dilakukan   sesuai   magnitude   berita.  Sebuah  peristiwa  penting  akan  ditempatkan  di  awal  segmen,  sementara   berita   ringan   di   akhir   segmen.   Pembedaan   jenis   berita,   misalnya   di   segmen   1   berisi  berita  nasional,  segmen  2  berisi  berita  politik,  segmen  3  berita  kota,  dan   segmen  4  berita  feature  atau  berita  ringan.   TUJUAN  PEMBEDAAN  SEGMEN   1  Menarik  perhatian  pemirsa  yang  berminat  pada  kategorisasi  berita  tertentu.     2  Untuk  menandai  berbagai  berita  sesuai  tingkat  kepentingan  tertentu.    3  Untuk  memberi  ciri  program  sesuai  misi  stasiun  tv.   HAL  PENTING  BAGI  PEWARTA  TV   1   Kebanyakan   orang   tidak   duduk   diam   saat   melihat   televisi.   Mereka   bisa   melakukannya   sambil   melakukan   aktivitas   lainnya,   seperti   makan,   membaca   koran,  atau  memasak.   2  Oleh  karenanya,  jurnalis  tv  harus  menciptakan  tayangan  berita  yang  menarik   dari  sisi  gambar,  naskah,  dan  isu.   3   Jika   tak   memiliki   gambar   yang   kuat,   setidaknya   jurnalis   harus   memperkuat   berita   dengan   naskah   yang   dalam   dan   lengkap.   Begitu   juga   jika   gambar   dan   naskah  tidak  terlalu  kuat,  maka  isu  yang  diketengahkan  harus  kuat,  memancing   perhatian  banyak  orang  untuk  menonton  tv.   4  Bila  anda  menulis  berita  tv,  berarti  kita  menulis  untuk  didengar  dan  ditonton.   Para  pemirsa  bukanlah  pembaca  koran  yang  bisa  membolak-­‐balikkan  halaman  
  2. 2. koran  jika  informasi  yang  dibacanya  kurang  jelas.   5  Pemirsa  hanya  diberi  kesempatan  melihat  sekali.  Jika  ada  yang  terlewat,  maka   ia  akan  tertinggal  isu  yang  ditampilkan.   6   Karenanya,   naskah   berita   tv   mengikuti   susunan   logika   tertentu,   jadi   ada   benang   merah   yang   dapat   diikuti   oleh   para   pemirsa.   Menulis   berita   tv   mirip   dengan  bercerita  atau  curhat.   7   Menggunakan   kalimat   yang   pendek  8   Menggunakan   bahasa   yang   lugas   dan   jelas  9   Hindari   kata-­‐kata   klise  10   Ulangi   fakta-­‐fakta   yang   rumit  11   Gunakan   atribusi  waktu  yang  tepat,  untuk  membantu  menunjukkan  kebaruan  berita.  12   Sebutkan   sumber   informasi   anda   dan   kutipan   yang   menyertainya.   Bila   menggunakan  falta  dan  angka  yang  bukan  hasil  penelitian  anda  sendiri,  sebutkan   sumber  penelitian  itu.   13  Hindari  kutipan  langsung.  Kutipan  langsung  bisa  didengar/dilihat  dari  synch   nara  sumber.   14   Sederhanakan   angka.   Lebih   baik   menggunakan   ”hampir   dua   juta   rupiah”   daripada  menyebutkan  angka  Rp.  1.999.990.   15   Tulis   angka   dengan   kata-­‐kata   karena   mungkin   penyiar   tidak   dapat   membacanya   ketika   dia   dalam   tekanan   di   studio.   Misalnya   US$490,61   tampak   mudah  dibaca  di  koran.  Untuk  tv,  lebih  baik  menuliskan  ”empat  ratus  sembilan   puluh  koma  enam  puluh  satu  dolar  amerika”   16   Sebutkan   jabatan   seseorang   di   depan   namanya.   Misalnya   Presiden   SBY,   kapolri  jenderal  Sutanto,  cawapres  Jusuf  Kalla.   17   Hindari   singkatan   dan   akronim   (Uni   Eropa   lebih   baik   daripada   EU).  18   Konsisten  dengan  penyebutan  jabatan  dan  istilah.  19  Ulangi  jabatan,  nama  dan   konsep.  20  Taruhlah  angka  statistik  yang  akan  mudah  basi  di  dalam  badan  cerita   dan  bukan  di  pengantar  atau  cue.   21   Bayangkan   pemirsa   dari   kalangan   terbawah.   Kira-­‐.kira   apakah   mereka   mengerti   isi   laporan   anda?   Jika   ternyata   masih   banyak   pertanyaan   yang   membingungkan,  segera  ubah  cara  penulisannya.   RUMUS  5  C  UNTUK  PENULISAN  BERITA  TV     Conversational  (Bersifat  Percakapan)     Ketika  menulis  naskah  berita  untuk  media  televisi,  kita  menulis  untuk  didengar.   Ingat,   televisi   adalah   media   audio-­‐visual,   bukan   media   cetak.   Pemirsa   kita   melihat  (gambar/visual)  dan  mendengar  (suara/audio),  bukan  membaca  naskah   berita   seperti   membaca   koran.  Kelemahan   media   televisi   adalah   berita   yang   ditayangkan   di   layar   televisi   umumnya   hanya   muncul   satu   kali.   Jika   pemirsa   tidak   bisa   menangkap   isi   berita   pada   tayangan   pertama,   ia   tak   punya   peluang   untuk   minta   diulang.   Kecuali   mungkin   untuk   berita   yang   dianggap   sangat  
  3. 3. penting,  sehingga  dari  waktu  ke  waktu  selalu  diulang  dan  perkembangannya  di-­‐ update   oleh   stasiun   TV   bersangkutan.   Keterbatasan   tersebut   berlaku   untuk   media  TV  konvensional.   Untuk   media   televisi   yang   konvensional,   sebuah   tayangan   berita   tidak   bisa   disimak  dan  dibaca  berulang-­‐ulang  seperti  kita  membaca  koran.  Pemirsa  hanya   punya  satu  kesempatan  untuk  menangkap  isi  berita  Anda.  Oleh  karena  itu,  berita   di   TV   dibuat   dengan   gaya   bahasa   bertutur,   seperti   percakapan   sehari-­‐hari,   karena   ini   adalah   gaya   bahasa   yang   paling   akrab   dan   biasa   didengar   orang.  Tulislah   naskah   berita   seperti   gaya   orang   berbicara.  Misalnya,   dalam   percakapan   sehari-­‐hari,   kita   amat   jarang   menggunakan   kalimat   yang   berpanjang-­‐panjang,  atau  memiliki  anak-­‐anak  kalimat.  Namun,  meskipun  berita   di  TV  menggunakan  gaya  bahasa  bertutur,  tata  bahasanya  tetap  harus  benar.    Clear  (Jelas)     Batasi   kalimat   untuk   satu   gagasan   saja.   Hal   ini   akan   memudahkan   para   pendengar   untuk   menangkap   dan   memahami   isi   berita.   Jangan   menggunakan   bahasa  jargon  atau  slang,  yang  hanya  dikenal  kalangan  tertentu.  Hindari  susunan   kalimat  yang  rumit.   Atribusi  untuk  narasumber  disampaikan  lebih  dulu  sebelum  pernyataannya,  dan   bukan  sebaliknya.  Hal  ini  untuk  menghindarkan  kebingungan  di  pihak  pemirsa,   dalam   membedakan   mana   narasi   dari   si   reporter   dan   mana   opini   dari   si   narasumber.  Ini  bertolak  belakang  dengan  praktik  yang  biasa  dilakukan  di  media   cetak.  Jangan  menggunakan  terlalu  banyak  angka.  Penyebutan  angka-­‐angka  sulit   ditangkap  oleh  pemirsa  ketika  mendengarkan  berita.  Buatlah  angka  itu  mudah   dimengerti.   Jangan   menempatkan   angka   di   awal   kalimat,   karena   bisa   membingungkan.       Concise  (Ringkas/  Singkat)     Gunakan  kalimat-­‐kalimat  yang  bersifat  pernyataan  (deklaratif).  Tulislah  kalimat-­‐ kalimat  yang  pendek.  Menurut  hasil  riset,  kalimat  pendek  lebih  mudah  dipahami   dan  lebih  kuat,  ketimbang  kalimat-­‐kalimat  panjang.  Sebetulnya  tidak  ada  aturan   wajib  tentang  panjang  kalimat  yang  dibolehkan.  Namun,  cobalah  membatasi  agar   setiap  kalimat  yang  Anda  tulis  tidak  lebih  dari  20  kata.   Compelling      Tulislah  dalam  bentuk  kalimat  aktif.  Para  penulis  berita  menggunakan  kalimat   aktif   karena   lebih   kuat   dan   lebih   menarik.   Selain   itu,   kalimat   aktif   juga   lebih   pendek  daripada  kalimat  pasif.   Cliche  Free  (Bebas  Kata  Klise)     Kalimat   atau   pernyataan   klise   adalah   pernyataan   yang   sudah   terlalu   sering   digunakan   di   media.   Pernyataan   klise   mungkin   tidak   akurat   dan   salah   arah,   namun  harus  diakui,  banyak  reporter  merasa  sulit  menghindari  pernyataan  klise   seperti  ini.   Contoh   kalimat   klise   untuk   penutup   berita:   “Kasus   itu   masih   dalam  
  4. 4. penyelidikan.”   Kalimat   klise   seperti   ini   bisa   dibilang   tidak   memberi   informasi   tambahan   apapun   kepada   pemirsa.  Maka,   kalimat   klise   ini   sebaiknya   diganti   dengan   yang   lebih   informatif.   Misalnya:   “Polisi   sampai   hari   ini   masih   belum   mengetahui  penyebab  kecelakaan.  Polisi  mengharapkan,  hasil  penyidikan  akan   dapat   diungkapkan   hari   Jumat   besok.   Reportase   Trans   TV   akan   melaporkan   perkembangan  ini  besok  untuk  Anda.”   Aturan-­‐aturan  Dasar  Ada  aturan-­‐aturan  dasar  tertentu  dalam  penulisan  berita   untuk   media   televisi.   Aturan   ini   bertujuan   untuk   membuat   isi   berita   tersebut   lebih   mudah   dipahami   oleh   pemirsa.   Aturan   ini   juga   akan   membantu   dan   memudahkan   presenter   atau   reporter   di   lapangan   untuk   membacakan   berita   tanpa  kesalahan.   Angka  Dalam   penulisan   angka,   sebutkan   jelas   angka   dari   “satu”   sampai   “sebelas”.   Lebih   dari   “sebelas”,   ditulis   dalam   bentuk   angka:   12,   14,   25,   dan   seterusnya.   Untuk   uang   senilai   Rp   145.325,50   tulis   saja   “seratus   empat   puluh   lima   ribu   rupiah”   atau   “145   ribu   rupiah.”  Untuk   menyebut   tahun,   sebut   apa   adanya,  karena  presenter  akan  dengan  cepat  memahami  angka  tahun.  Misalnya:   1998,   2007,   dan   seterusnya.    Singkatan   dan   akronim  Tuliskan   dengan   jelas   singkatan  sebagaimana  Anda  ingin  mendengarnya  on  air.  Misalnya:  ITB  ditulis   “I-­‐T-­‐B.”  Jika  suatu  akronim  sudah  cukup  dikenal,  biarkan  seperti  apa  adanya  di   naskah.  Misalnya:  NATO,  OPEC,  BAKIN,  dan  sebagainya.  Namun,  jika  si  reporter   ragu   pemirsa   akan   memahami   singkatan   atau   akronim   itu,   gunakan   saja   kepanjangan  lengkapnya.  Hal  itu  lebih  aman  dan  menghindarkan  presenter  dari   kemungkinan  membuat  kekeliruan.   Punctuation   (Tanda   Baca)  Jangan   gunakan   punctuation   dalam   penulisan   berita.   Juga   colon   dan   semicolon.   Koma   juga   jarang   digunakan   dalam   naskah   untuk   menandai   jeda   atau   perubahan   pemikiran.   Presenter   lebih   suka   menggunakan  tiga  titik  (“…”)  untuk  menandai  jeda,  karena  lebih  mudah  dibaca  di   alat  TelePrompTer.   Nama  Selalu  gunakan  nama  dan  gelar  secara  sederhana  dan  bertutur.  Jika  Anda   harus   mengidentifikasi   seseorang   dengan   gelarnya,   tuliskan   gelar   itu   di   depan   nama   mereka,   seperti   ketika   kita   memberi   atribusi.   Kita   bisa   menambahkan   informasi   identifikasi   lain,   sesudah   menyebut   nama.    Spelling   (Ejaan)  Salah   menyebut  kata  atau  salah  mengeja  bisa  terjadi  pada  presenter.  Itulah  sebabnya,   sebelum  tampil  di  layar  TV,  mereka  memang  sebaiknya  membaca  dulu  naskah   beritanya.   Namun,   sering   hal   ini   tak   dilakukan   karena   berbagai   sebab.   Entah   karena  sekadar  malas,  atau  berita  memang  ditulis  dadakan.  Untuk  menghindari   kekeliruan,  reporter  yang  menulis  berita  perlu  memberitahu  presenter,  tentang   cara  mengucapkan  nama  atau  istilah  tertentu  yang  tidak  biasa.   Grammar/   tata   bahasa  Tata   bahasa   yang   buruk   bisa   berdampak   jelek   pada   penampilan   presenter.   Maka,   periksalah   sekali   lagi   naskah   berita,   untuk   menghindari   tata   bahasa   yang   buruk,   sebelum   naskah   itu   diserahkan   ke   presenter.    Lead  yang  menjual  Setiap  berita  harus  dimulai  dengan  kalimat  lead   yang  kuat.  Lead  yang  paling  efektif  biasanya  mengacu  ke  beberapa  aspek  dari   berita,  yang  dianggap  penting  atau  menarik  bagi  pemirsa.  Aspek  ini  kita  namai   “hook.”  Kenali  aspek  dalam  berita  itu  yang  akan  memancing  perhatian  pemirsa  
  5. 5. dan  gunakanlah  pada  kalimat  lead.  Lead  semacam  itu  akan  memelihara  tingkat   perhatian  dari  pemirsa  TV.   Contoh  Naskah  Berita  Televis   Berikut   ini   adalah   contoh   bagaimana   “sosok”   berita   Televisi   atau   berita   audio   visual.   Berita   yang   umumnya   memiliki   durasi   1-­‐2   menit   ini   memang   dikhususkan   untuk   dinarasikan   pada   acara-­‐acara   berita   di   televisi.   Untuk   info   lengkapnya  silahkan  simak  contoh  naskah  berita  untuk  televisi.   Contoh  penulisan  narasi  berita  untuk  TV                                                        BATU,  SOSIALISASI  UU  PERLINDUNGAN  KONSUMEN,  WALI   KOTA  BERI  BANTUAN  Industri  kecil  menengah  /  diharapkan  dapat  membantu   mengatasi  krisis  ekonomi  bangsa  yang  berkepanjangan  /  dengan  meningkatkan   mutu  produk  sesuai  dengan  aturan  UU  konsumen  //  inilah  harapan  Wali  kota   Batu  dalam  pidato  pembukaan  acara  sosialisasi  UU  perlindungan  konsumen  dan   metrologi  legal  se  kota  Batu  /  siang  tadi  //  *   Maraknya   kasus   keracunan   serta   isu-­‐isu   penggunaan   formalin   boraks   sebagai   bahan   tambahan   pangan   berbahaya   /mendorong   dinas   perindustrian   dan   perdagangan  kota  batu  mensosialisasikan  UU  perlindungan  konsumen  di  hotel   metropole  jumat  siang  tadi  //  Acara  yang  dibuka  oleh  walikota  ini  /  bertujuan   untuk  meningkatkan  mutu  kualitas  /  serta  mutu  kuantitas  produk  industri  kecil   menengah  atau  IKM  di  kota  Batu  /  sesuai  UU  perlindungan  konsumen  //   Sebelum  sosialisasi   /   wali   kota   batu   memberikan   bantuan   alat   perindustrian   secara  simbolis  kepada  IKM  binaan  Disperindak  //  diantaranya  mesin  pemotong   /  alat  memasak  /  serta  mesin  diesel  //  alat-­‐  alat  ini  diharapkan  mempermudah   kinerja  serta  membantu  peningkatan  mutu  industri  di  kota  batu  //  (  insert  wali   kota  berbincang  dengan  IKM  penerima  mesin  diesel  )   Dalam  sambutannya   /   wali   kota   mengharapkan   /   IKM   membantu   mengatasi   krisis  ekonomi  yang  panjang  /  dengan  produk  bermutu  yang  dihasilkan//wali   kota   berjanji   akan   melakukan   keperpihakan   kepada   industri   kecil   dengan   pendekatan  ekonomi  kerakyatan//  hal  senada  di  ungkapkan  oleh  kepala  dinas   perindustrian   dan   perdagangan   /   Ir.   Ahmad   Safiudin.//  (  insert   Ir.   Ahmad   Safiudin  –  kadin  disperindak  )   Sementara  itu  /  acara  sosialisasi  yang  diikuti  oleh  kepala  unit  kerja  /  kalangan   pengusaha  dan  kalangan  pendidikan  itu  /  juga  diberikan  pemahaman  akan  arti   pentingnya   pelayanan   mutu   kepada   konsumen   //   salah   satunya   dengan   tidak   menggunakan   bahan   tambahan   pangan   berbahaya   yang   dapat   merugikan   komsumen  //  di  akhir  acara  /  Disperindak  merekomendasikan  bahan  tambahan   makanan   yang   layak   di   kosumsi   oleh   masyarakat   berserta   takaran  
  6. 6. penggunaannya   //  Akbar  jenggo   ATV   Batu   /   melaporkan   ///  *)  lead   yang   dibacakan  oleh  news  reader  (ss)         Teknik  Penulisan  Berita  untuk  Media  Televisi   Selasa,  26-­‐06-­‐2007  14:46:04  oleh:  Satrio  Arismunandar    Kanal:  Opini     Memilih  Format  Berita  TV:   Berita  di  media  televisi  dapat  disampaikan  dalam  berbagai  format.  Untuk   menentukan  format  mana  yang  akan  dipilih,  tergantung  pada  beberapa  faktor.   Faktor-­‐faktor  itu  antara  lain:   Ketersediaan  gambar.  Jika  gambar  yang  dimiliki  sangat  terbatas,  reporter  sulit   menulis  naskah  berita  yang  panjang.  Maka  berita  dibuat  dalam  format  lebih   singkat  dan  padat,  atau  dibuat  dalam  format  tanpa  gambar  sama  sekali.   Momen  terjadinya  peristiwa  atau  perkembangan  peristiwa  yang  akan   diberitakan.  Perkembangan  terkini  dari  suatu  peristiwa  baru  sampai  ke   producer,  ketika  siaran  berita  sedang  berlangsung.  Sedangkan  perkembangan  itu   terlalu  penting  untuk  diabaikan.  Jika  ditunda  terlalu  lama,  perkembangan   terbaru  pun  menjadi  basi,  atau  stasiun  TV  lain  (kompetitor)  akan   menayangkannya  terlebih  dahulu.   Format-­‐format  berita  itu  antara  lain:   Reader.  Ini  adalah  format  berita  TV  yang  paling  sederhana,  hanya  berupa  lead  in   yang  dibaca  presenter.  Berita  ini  sama  sekali  tidak  memiliki  gambar  ataupun   grafik.  Hal  ini  dapat  terjadi  karena  naskah  berita  dibuat  begitu  dekat  dengan  saat   deadline,  dan  tidak  sempat  dipadukan  dengan  gambar.   Bisa  juga,  karena  perkembangan  peristiwa  baru  sampai  ke  tangan  redaksi,  ketika   siaran  berita  sedang  berlangsung.  Maka  perkembangan  terbaru  ini  pun   disisipkan  di  tengah  program  siaran.  Beritanya  dapat  berhubungan  atau  tidak   berhubungan  dengan  berita  yang  sedang  ditayangkan.  Reader  biasanya  sangat   singkat.  Durasi  maksimalnya  30  detik.   Voice  Over  (VO).Voice  Over  (VO)  adalah  format  berita  TV  yang  lead  in  dan  tubuh  
  7. 7. beritanya  dibacakan  oleh  presenter  seluruhnya.  Ketika  presenter  membaca  tubuh   berita,  gambar  pun  disisipkan  sesuai  dengan  konteks  isi  narasi.   Natsound  (natural  sound,  suara  lingkungan)  yang  terekam  dalam  gambar  bisa   dihilangkan.  Tetapi,  biasanya  natsound  tetap  dipertahankan,  untuk  membangun   suasana  dari  peristiwa  yang  diberitakan.  Sebelum  menulis  naskah  berita,  tentu   Reporter  harus  melihat  dulu  gambar  yang  sudah  diperoleh,  karena  tetap  saja   narasi  yang  ditulis  harus  cocok  dengan  visual  yang  ditayangkan.  VO  durasinya   sangat  singkat  (20-­‐30  detik).   Voice  Over  -­‐  Grafik.  VO-­‐Grafik  adalah  format  berita  TV  yang  lead  in  dan  tubuh   beritanya  dibacakan  oleh  presenter  seluruhnya.  Namun,  ketika  presenter   membaca  tubuh  berita,  tidak  ada  gambar  yang  menyertainya  kecuali  hanya   grafik  atau  tulisan.  Hal  ini  mungkin  terpaksa  dilakukan  karena  peristiwa  yang   diliput  sedang  berlangsung  dan  redaksi  belum  menerima  kiriman  gambar   peliputan  yang  bisa  ditayangkan.   Sound  on  Tape  (SOT).Sound  on  Tape  (SOT)  adalah  format  berita  TV  yang  hanya   berisi  lead  in  dan  soundbite  dari  narasumber.  Presenter  hanya  membacakan  lead   in  berita,  kemudian  disusul  oleh  pernyataan  narasumber  (soundbite).   Format  berita  ini  dipilih  jika  pernyataan  narasumber  dianggap  lebih  penting   ditonjolkan  daripada  disusun  dalam  bentuk  narasi.  Pernyataan  yang  dipilih   untuk  SOT  sebaiknya  yang  amat  penting  atau  dramatis,  bukan  yang  datar-­‐datar   saja.  Format  SOT  ini  bisa  bersifat  sebagai  pelengkap  dari  berita  yang  baru  saja   ditayangkan  sebelumnya,  atau  bisa  juga  berdiri  sendiri.  Durasi  SOT  disesuaikan   dengan  kebutuhan,  tapi  biasanya  maksimal  satu  menit.   Voice  Over  -­‐  Sound  on  Tape  (VO-­‐SOT).  VO-­‐SOT  adalah  format  berita  TV  yang   memadukan  voice  over  (VO)  dan  sound  on  tape  (SOT).  Leadin  dan  isi  tubuh  berita   dibacakan  presenter.  Lalu  di  akhir  berita  dimunculkan  soundbite  dari   narasumber  sebagai  pelengkap  dari  berita  yang  telah  dibacakan  sebelumnya.   Format  VO-­‐SOT  dipilih  jika  gambar  yang  ada  kurang  menarik  atau  kurang   dramatis,  namun  ada  pernyataan  narasumber  yang  perlu  ditonjolkan  untuk   melengkapi  narasi  pada  akhir  berita.  Total  durasi  diharapkan  tak  lebih  dari  60   detik,  di  mana  sekitar  40  detik  untuk  VO  dan  20  detik  untuk  soundbite.   Package  (PKG).  Package  adalah  format  berita  TV  yang  hanya  lead  in-­‐nya  yang   dibacakan  oleh  presenter,  tetapi  isi  berita  merupakan  paket  terpisah,  yang   ditayangkan  begitu  presenter  selesai  membaca  lead  in.  Paket  berita  sudah   dikemas  jadi  satu  kesatuan  yang  utuh  dan  serasi  antara  gambar,  narasi,   soundbite,  dan  bahkan  grafis.  Lazimnya  tubuh  berita  ditutup  dengan  narasi.   Format  ini  dipilih  jika  data  yang  diperoleh  sudah  lengkap,  juga  gambarnya   dianggap  cukup  menarik  dan  dramatis.  Kalau  dirasa  penting,  reporter  dapat   muncul  dalam  paket  berita  tersebut  (stand  up)  pada  awal  atau  akhir  berita.   Durasi  maksimal  total  sekitar  2  menit  30  detik.   Live  on  Cam.  Live  on  Cam  adalah  format  berita  TV  yang  disiarkan  langsung  dari   lapangan  atau  lokasi  peliputan.  Sebelum  reporter  di  lapangan  menyampaikan  
  8. 8. laporan,  presenter  lebih  dulu  membacakan  lead  in  dan  kemudian  ia  memanggil   reporter,  di  lapangan  untuk  menyampaikan  hasil  liputannya  secara  lengkap.   Laporan  ini  juga  bisa  disisipi  gambar  yang  relevan.   Karena  siaran  langsung  memerlukan  biaya  telekomunikasi  yang  mahal,  tidak   semua  berita  perlu  disiarkan  secara  langsung.  Format  ini  dipilih  jika  nilai   beritanya  amat  penting,  luar  biasa,  dan  peristiwanya  masih  berlangsung.  Jika   peristiwanya  sudah  berlangsung,  perlu  ada  bukti-­‐bukti  yang  ditunjukkan   langsung  kepada  pemirsa.  Durasinya  disesuaikan  dengan  kebutuhan.   Live  on  Tape  (LOT).Live  on  Tape  adalah  format  berita  TV  yang  direkam  secara   langsung  di  tempat  kejadian,  namun  siarannya  ditunda  (delay).  Jadi,  reporter   merekam  dan  menyusun  laporannya  di  tempat  peliputan,  dan  penyiarannya   baru  dilakukan  kemudian.   Format  berita  ini  dipilih  untuk  menunjukkan  bahwa  reporter  hadir  di  tempat   peristiwa.  Namun,  siaran  tak  bisa  dilakukan  secara  langsung  karena   pertimbangan  teknis  dan  biaya.  Meski  siarannya  ditunda,  aktualitas  tetap  harus   terjaga.  Durasi  bisa  disesuaikan  dengan  kebutuhan,  namun  biasanya  lebih   singkat  dari  format  Live  on  Cam.   Live  by  Phone.  Live  by  Phone  adalah  format  berita  TV  yang  disiarkan  secara   langsung  dari  tempat  peristiwa  dengan  menggunakan  telepon  ke  studio.  Lead  in   berita  dibacakan  presenter,  dan  kemudian  ia  memanggil  reporter  yang  ada  di   lapangan  untuk  menyampaikan  laporannya.  Wajah  reporter  dan  peta  lokasi   peristiwa  biasanya  dimunculkan  dalam  bentuk  grafis.  Jika  tersedia,  bisa  juga   disisipkan  gambar  peristiwa  sebelumnya.   Phone  Record.Phone  Record  adalah  format  berita  TV  yang  direkam  secara   langsung  dari  lokasi  reporter  meliput,  tetapi  penyiarannya  dilakukan  secara   tunda  (delay).  Format  ini  sebetulnya  hampir  sama  dengan  Live  by  Phone,  hanya   teknis  penyiarannya  secara  tunda.  Format  ini  jarang  digunakan,  dan  biasanya   hanya  digunakan  jika  diperkirakan  akan  ada  gangguan  teknis  saat  berita   dilaporkan  secara  langsung.   Visual  News.  Visual  News  adalah  format  berita  TV  yang  hanya  menayangkan   (rolling)  gambar-­‐gambar  yang  menarik  dan  dramatis.  Presenter  cukup   membacakan  lead  in,  dan  kemudian  visual  ditayangkan  tanpa  tambahan  narasi   apa  pun,  seperti  apa  adanya.  Format  ini  bisa  dipilih  jika  gambarnya  menarik,   memiliki  natural  sound  yang  dramatis  (misalnya:  suara  jeritan  orang  ketika   terjadi  bencana  alam  atau  kerusuhan,  dan  sebagainya).  Contoh  berita  yang  layak   menggunakan  format  ini:  menit-­‐menit  pertama  terjadinya  bencana  Tsunami  di   Aceh.   Vox  Pop.  Vox  pop  (dari  bahasa  Latin,  vox  populi)  berarti  "suara  rakyat."  Vox  pop   bukanlah  format  berita,  namun  biasa  digunakan  untuk  melengkapi  format  berita   yang  ada.  Isinya  biasanya  adalah  komentar  atau  opini  dari  masyarakat  tentang   suatu  isyu  tertentu.  Misalnya,  apakah  mereka  setuju  jika  pemerintah  menaikkan   harga  bahan  bakar  minyak  (BBM).  
  9. 9. Jumlah  narasumber  yang  diwawancarai  sekitar  4-­‐5  orang,  dan  diusahakan   mewakili  berbagai  kalangan  (tua,  muda,  laki-­‐laki,  perempuan,  kaya,  miskin,  dan   sebagainya).  Durasi  vox  pop  sebaiknya  singkat  saja  dan  langsung  menjawab   pertanyaan  yang  diajukan.   Struktur  Penulisan  Berita  TV:   Ada  perbedaan  besar  antara  menulis  naskah  berita  untuk  didengar  (dengan   telinga)  dan  menulis  untuk  dibaca  (dengan  mata).  Narasi  berita  televisi  yang   baik  memiliki  awal  (pembuka),  pertengahan,  dan  akhir  (penutup).  Masing-­‐ masing  bagian  ini  memiliki  maksud  tertentu.   Awal  (pembuka).  Setiap  naskah  berita  membutuhkan  suatu  pengait  (hook)  atau   titik  awal,  yang  memberikan  fokus  yang  jelas  kepada  pemirsa.  Awal  dari  tulisan   memberitahu  pemirsa  tentang  esensi  atau  pokok  dari  berita  yang  mau   disampaikan.  Hal  ini  memberi  suatu  fokus  dan  alasan  pada  pemirsa  untuk   tertarik  dan  mau  menyimak  berita  yang  akan  disampaikan.   Pertengahan.  Karena  semua  rincian  cerita  tak  bisa  dijejalkan  di  kalimat-­‐kalimat   pertama,  cerita  dikembangkan  di  bagian  pertengahan  naskah.  Bagian  tengah  ini   memberi  rincian  dari  Lead  dan  menjawab  hal-­‐hal  yang  ingin  diketahui  oleh   pemirsa.  Untuk  memudahkan  pemirsa  dalam  menangkap  isi  berita,  sebaiknya   kita  membatasi  diri  pada  dua  atau  tiga  hal  penting  saja  di  bagian  tengah  ini.   Akhir  (penutup).  Jangan  akhiri  naskah  berita  tanpa  kesimpulan.  Rangkumlah   dengan  mengulang  butir  terpenting  dari  berita  itu,  manfaatnya  bagi  pemirsa,   atau  perkembangan  peristiwa  yang  diharapkan  akan  terjadi.   Rumus  5  C  untuk  Penulisan  Berita  di  Media  TV:   Conversational:   Ketika  menulis  naskah  berita  untuk  media  televisi,  kita  menulis  untuk  didengar.   Ingat,  televisi  adalah  media  audio-­‐visual,  bukan  media  cetak.  Pemirsa  kita   melihat  (gambar/visual)  dan  mendengar  (suara/audio),  bukan  membaca  naskah   berita  seperti  membaca  koran.   Kelemahan  media  televisi  adalah  berita  yang  ditayangkan  di  layar  televisi   umumnya  hanya  muncul  satu  kali.  Jika  pemirsa  tidak  bisa  menangkap  isi  berita   pada  tayangan  pertama,  ia  tak  punya  peluang  untuk  minta  diulang.  Kecuali   mungkin  untuk  berita  yang  dianggap  sangat  penting,  sehingga  dari  waktu  ke   waktu  selalu  diulang  dan  perkembangannya  di-­‐update  oleh  stasiun  TV   bersangkutan.   Keterbatasan  tersebut  berlaku  untuk  media  TV  konvensional.  Namun,  saat  ini   sudah  muncul  jenis  media  TV  yang  tidak  konvensional.  Sekarang  di  sejumlah   negara  maju  sudah  mulai  diperkenalkan  IPTV  (internet  protocol  television),  yang   bersifat  interaktif.  Pemirsa  yang  berminat  bisa  mengulang  bagian  dari  tayangan   TV  yang  ia  inginkan,  tentunya  dengan  membayar  biaya  tertentu.  
  10. 10. Namun,  IPTV  mensyaratkan  adanya  infrastruktur  telekomunikasi  pita  lebar  yang   canggih  dan  mahal,  yang  saat  ini  belum  tersedia  di  Indonesia.  Dalam  dua  atau   tiga  tahun  ke  depan  (katakanlah  sampai  tahun  2010),  tampaknya  infrastruktur   semacam  ini  juga  belum  siap  untuk  mewujudkan  kehadiran  IPTV  di  Indonesia.   Jadi,  dalam  pembahasan  teknik  penulisan  naskah  berita,  kita  mengasumsikan,   media  televisi  di  Indonesia  sampai  tahun  2010  masih  akan  bersifat   konvensional.   Untuk  media  televisi  yang  konvensional,  sebuah  tayangan  berita  tidak  bisa   disimak  dan  dibaca  berulang-­‐ulang  seperti  kita  membaca  koran.  Pemirsa  hanya   punya  satu  kesempatan  untuk  menangkap  isi  berita  Anda.  Oleh  karena  itu,  berita   di  TV  dibuat  dengan  gaya  bahasa  bertutur,  seperti  percakapan  sehari-­‐hari,   karena  ini  adalah  gaya  bahasa  yang  paling  akrab  dan  biasa  didengar  orang.   Tulislah  naskah  berita  seperti  gaya  orang  berbicara.   Misalnya,  dalam  percakapan  sehari-­‐hari,  kita  amat  jarang  menggunakan  kalimat   yang  berpanjang-­‐panjang,  atau  memiliki  anak-­‐anak  kalimat.  Namun,  meskipun   berita  di  TV  menggunakan  gaya  bahasa  bertutur,  tata  bahasanya  tetap  harus   benar.   Clear:   Batasi  kalimat  untuk  satu  gagasan  saja.  Hal  ini  akan  memudahkan  para   pendengar  untuk  menangkap  dan  memahami  isi  berita.  Jangan  menggunakan   bahasa  jargon  atau  slang,  yang  hanya  dikenal  kalangan  tertentu.  Hindari  susunan   kalimat  yang  rumit.   Atribusi  untuk  narasumber  disampaikan  lebih  dulu  sebelum  pernyataannya,  dan   bukan  sebaliknya.  Hal  ini  untuk  menghindarkan  kebingungan  di  pihak  pemirsa,   dalam  membedakan  mana  narasi  dari  si  reporter  dan  mana  opini  dari  si   narasumber.  Ini  bertolak  belakang  dengan  praktik  yang  biasa  dilakukan  di  media   cetak.   Jangan  menggunakan  terlalu  banyak  angka.  Penyebutan  angka-­‐angka  sulit   ditangkap  oleh  pemirsa  ketika  mendengarkan  berita.  Buatlah  angka  itu  mudah   dimengerti.  Jangan  menempatkan  angka  di  awal  kalimat,  karena  bisa   membingungkan.   Concise:   Gunakan  kalimat-­‐kalimat  yang  bersifat  pernyataan  (deklaratif).   Tulislah  kalimat-­‐kalimat  yang  pendek.  Menurut  hasil  riset,  kalimat  pendek  lebih   mudah  dipahami  dan  lebih  kuat,  ketimbang  kalimat-­‐kalimat  panjang.  Sebetulnya   tidak  ada  aturan  wajib  tentang  panjang  kalimat  yang  dibolehkan.  Namun,   cobalah  membatasi  agar  setiap  kalimat  yang  Anda  tulis  tidak  lebih  dari  20  kata.   Compelling:   Tulislah  dalam  bentuk  kalimat  aktif.  Para  penulis  berita  menggunakan  kalimat  
  11. 11. aktif  karena  lebih  kuat  dan  lebih  menarik.  Selain  itu,  kalimat  aktif  juga  lebih   pendek  daripada  kalimat  pasif.    Cliché  free:   Kalimat  atau  pernyataan  klise  adalah  pernyataan  yang  sudah  terlalu  sering   digunakan  di  media.  Pernyataan  klise  mungkin  tidak  akurat  dan  salah  arah,   namun  harus  diakui,  banyak  reporter  merasa  sulit  menghindari  pernyataan  klise   seperti  ini.   Contoh  kalimat  klise  untuk  penutup  berita:  "Kasus  itu  masih  dalam  penyelidikan."   Kalimat  klise  seperti  ini  bisa  dibilang  tidak  memberi  informasi  tambahan  apapun   kepada  pemirsa.   Maka,  kalimat  klise  ini  sebaiknya  diganti  dengan  yang  lebih  informatif.  Misalnya:   "Polisi  sampai  hari  ini  masih  belum  mengetahui  penyebab  kecelakaan.  Polisi   mengharapkan,  hasil  penyidikan  akan  dapat  diungkapkan  hari  Jumat  besok.   Reportase  Trans  TV  akan  melaporkan  perkembangan  ini  besok  untuk  Anda."   Aturan-­‐aturan  Dasar:   Ada  aturan-­‐aturan  dasar  tertentu  dalam  penulisan  berita  untuk  media  televisi.   Aturan  ini  bertujuan  untuk  membuat  isi  berita  tersebut  lebih  mudah  dipahami   oleh  pemirsa.  Aturan  ini  juga  akan  membantu  dan  memudahkan  presenter  atau   reporter  di  lapangan  untuk  membacakan  berita  tanpa  kesalahan.   Angka.  Dalam  penulisan  angka,  sebutkan  jelas  angka  dari  "satu"  sampai   "sebelas".  Lebih  dari  "sebelas",  ditulis  dalam  bentuk  angka:  12,  14,  25,  dan   seterusnya.   Untuk  uang  senilai  Rp  145.325,50  tulis  saja  "seratus  empat  puluh  lima  ribu   rupiah"  atau  "145  ribu  rupiah."   Untuk  menyebut  tahun,  sebut  apa  adanya,  karena  presenter  akan  dengan  cepat   memahami  angka  tahun.  Misalnya:  1998,  2007,  dan  seterusnya.   Singkatan  dan  akronim.  Tuliskan  dengan  jelas  singkatan  sebagaimana  Anda   ingin  mendengarnya  on  air.  Misalnya:  ITB  ditulis  "I-­‐T-­‐B."   Jika  suatu  akronim  sudah  cukup  dikenal,  biarkan  seperti  apa  adanya  di  naskah.   Misalnya:  NATO,  OPEC,  BAKIN,  dan  sebagainya.   Namun,  jika  si  reporter  ragu  pemirsa  akan  memahami  singkatan  atau  akronim   itu,  gunakan  saja  kepanjangan  lengkapnya.  Hal  itu  lebih  aman  dan   menghindarkan  presenter  dari  kemungkinan  membuat  kekeliruan.   Punctuation.  Jangan  gunakan  punctuation  dalam  penulisan  berita.  Juga  colon   dan  semicolon.  Koma  juga  jarang  digunakan  dalam  naskah  untuk  menandai  jeda   atau  perubahan  pemikiran.  Presenter  lebih  suka  menggunakan  tiga  titik  ("...")   untuk  menandai  jeda,  karena  lebih  mudah  dibaca  di  alat  TelePrompTer.  
  12. 12. Nama.  Selalu  gunakan  nama  dan  gelar  secara  sederhana  dan  bertutur.  Jika  Anda   harus  mengidentifikasi  seseorang  dengan  gelarnya,  tuliskan  gelar  itu  di  depan   nama  mereka,  seperti  ketika  kita  memberi  atribusi.  Kita  bisa  menambahkan   informasi  identifikasi  lain,  sesudah  menyebut  nama.   Spelling.  Salah  menyebut  kata  atau  salah  mengeja  bisa  terjadi  pada  presenter.   Itulah  sebabnya,  sebelum  tampil  di  layar  TV,  mereka  memang  sebaiknya   membaca  dulu  naskah  beritanya.  Namun,  sering  hal  ini  tak  dilakukan  karena   berbagai  sebab.  Entah  karena  sekadar  malas,  atau  berita  memang  ditulis   dadakan.  Untuk  menghindari  kekeliruan,  reporter  yang  menulis  berita  perlu   memberitahu  presenter,  tentang  cara  mengucapkan  nama  atau  istilah  tertentu   yang  tidak  biasa.   Grammar/Tata  bahasa.  Tata  bahasa  yang  buruk  bisa  berdampak  jelek  pada   penampilan  presenter.  Maka,  periksalah  sekali  lagi  naskah  berita,  untuk   menghindari  tata  bahasa  yang  buruk,  sebelum  naskah  itu  diserahkan  ke   presenter.   Lead  yang  menjual:   Setiap  berita  harus  dimulai  dengan  kalimat  lead  yang  kuat.  Lead  yang  paling   efektif  biasanya  mengacu  ke  beberapa  aspek  dari  berita,  yang  dianggap  penting   atau  menarik  bagi  pemirsa.  Aspek  ini  kita  namai  "hook."  Kenali  aspek  dalam   berita  itu  yang  akan  memancing  perhatian  pemirsa  dan  gunakanlah  pada  kalimat   lead.  Lead  semacam  itu  akan  memelihara  tingkat  perhatian  dari  pemirsa  TV.   Referensi:   •1.  Baksin,  Askurifai.  2006.  Jurnalistik  Televisi:  Teori  dan  Praktik.  Bandung:   Simbiosa  Rekatama  Media.   •2.  Harahap,  Arifin  S.  2006.  Jurnalistik  Televisi:  Teknik  Memburu  dan  Menulis   Berita.  Jakarta:  PT.  Indeks,  Kelompok  Gramedia.   •3.  Ishadi  SK.  1999.  Prospek  Bisnis  Informasi  di  Indonesia.  Yogyakarta:  Pustaka   Pelajar.   •4.  Ishadi  S.  1999.  Dunia  Penyiaran:  Prospek  dan  Tantangannya.  Jakarta:  PT.   Gramedia  Pustaka  Utama.   •5.  Smith,  Dow.  2000.  Power  Producer:  A  Practical  guide  to  TV  news  Producing  -­‐   2nd  edition.  Washington:  Radio-­‐Television  News  Directors  Association.   •6.  Wahyuni,  Hermin  Indah.  2000.  Televisi  dan  Intervensi  Negara:  Konteks  Politik   Kebijakan   Publik   Industri   Penyiaran   Televisi.   Yogyakarta:   Penerbit   Media   Pressindo.   Modul   JURNALISME  DASAR  
  13. 13.   Oleh:  Ahmad  Taufiq  MA   1      Apakah  Berita  Itu?            Jenis-­‐jenis  berita          Dari  mana  berita  berasal            Peran  wartawan          Obyektivitas  dan  keadilan          Pemasok  berita   2    Mendapatkan  Berita            Lima  W  dan  Satu  H            Observasi            Penelitian  sumber          Wawancara  aturan  dasar          Memahami  secara  tepat     3    Menyampaikan  Berita            Fokus            Penulisan            Lead            Struktur  berita            Penutup          Rujukan          Kutipan  dan  sound  bite  
  14. 14.        Bilangan     4      Menyunting  Berita              Tugas  di  surat  kabar              Tugas  dl  media  siaran          Peran  redaktur          Menyunting  naskah            Pelatihan            Judul  berita,  keterangan  gambar  dan  tease            Grafik  dan  gambar            Penyeliaan     5      Media  Siaran  dan  Online              Bentuk  berita  dan  istilah              Media  siaran              Penulisan  berita  media              Siaran  suara  gambar              Siaran  berita              Bentuk  berita  online              Penulisan  online     6        Jurnalisme  Khusus                Keterampilan  wartawan  beat  
  15. 15.              Pemerintah  dan  politik                Bisnis  dan  ekonomi                Kesehatan,  ilmu  pengetahuan,  dan  lingkungan                Kepolisian  dan  pengadilan                Olahraga                Pertanyaan-­‐pertanyaan  yang  harus  diajukan  wartawan                Tentang  jajak  pendapat     7          Etika  dan  Hukum                  Prinsip-­‐prinsip  etika                  Pembuatan  keputusan  beretika                  Kode  etika                  Kode  tingkah  laku                  Standar  masyarakat                  Isu-­‐isu  hukum     8          Sumber  Daya  Jurnalistik                  Kelompok  keanggotaan                  Pelaporan  dan  penyuntingan                  Jurnalisme  khusus                  Pelatihan  jurnalistik                  Kebebasan  berekspresi                  Buku  
  16. 16.                Kode  etika     PENGANTAR   Jurnalisme   adalah   sebuah   profesi   sekaligus   seni,   karena   wartawan   memiliki   ketrampilan   khusus   dan   tunduk   pada   standar-­‐standar   umum.   Lalu   apa   yang   membuat  jurnalisme  berbeda  dengan  pekerjaan  lain  seperti  bidang  kedokteran   dan   hukum,   padahal   ketiganya   bisa   digambarkan   dengan   istilah-­‐istilah   yang   mirip?  Barangkali  perbedaan  terbesarnya  adalah  peran  khusus  yang  dimainkan   media  berita  dalam  sebuah  masyarakat  yang  bebas.   Pers   yang   bebas   sering   disebut   sebagai   oksigen   bagi   demokrasi,   karena   salah   satunya  tidak  bisa  hidup  tanpa  lainnya.  Penulis  masalah  politik  Prancis  Alexis  de   Tocqueville  pun  beranggapan  demikian,  “Anda  tidak  bisa  membaca  surat  kabar   yang   sesungguhnya   tanpa   demokrasi.   Dan   Anda   tidak   akan   bisa   punya   demokrasi  tanpa  surat  kabar,”  tulisnya.  Sejak  itu,  ungkapan  sederhana  itu  sudah   terbukti  benar.  Negara  demokrasi,  baik  yang  sudah  mapan  maupun  yang  sedang   tumbuh,   bergantung   pada   izin   dari   masyarakat   yang   mendapatkan   informasi,   dan   media   berita   merupakan   sumber   utama   bagi   informasi   yang   dibutuhkan   warga  agar  mereka  bisa  mengatur  diri  sendiri.   Guna  menjamin  wartawan  dapat  menyediakan  informasi,  banyak  negara  sudah   membuat   perlindungan   hukum   bagi   pers   yang   bebas.   Di   Amerika   Serikat,   misalnya,   jurnalisme   adalah   satu-­‐satunya   profesi   yang   disebutkan   dalam   konstitusi.   Disebutkan,   “Kongres   tidak   boleh   membuat   undang-­‐undang   yang   membatasi  kebebasan  berbicara  atau  pers.”   Wartawan   di   sebuah   masyarakat   yang   bebas   tidak   hanya   mempunyai   perlindungan   hukum.   Mereka   juga   mempunyai   tanggungjawab.   Baik   yang   diuraikan  dengan  jelas  maupun  tersirat.  Tapi  di  hampir  semua  kasus,  tujuannya   sama:  agar  warga  selalu  mendapat  informasi,  dan  wartawan  bertanggungjawab   untuk  menyediakan  informasi  akurat  dan  adil,  bebas  dari  pengaruh  luar.     “Tujuan  pokok  jurnalisme  adalah  menyediakan  bagi  warga  informasi  yang  akurat   dan  dapat  diandalkan  yang  mereka  butuhkan  agar  mereka  bisa  berfungsi  dalam   sebuah  masyarakat  yang  bebas.”     Dalam   masyarakat   yang   demokratis,   media   berita   memiliki   fungsi   tambahan,   yakni   sebagai   “anjing   penjaga”   perilaku   cabang-­‐cabang   politik   dan   yudikatif   pemerintah.   Media   menjaga   demokrasi   agar   tetap   berjalan,   dan   memastikan   bahwa   golongan   mayoritas   yang   berkuasa   tidak   menginjak-­‐injak   hak-­‐hak   minoritas.  
  17. 17. Tapi,  peran  utama  jurnalisme  dalam  masyarakat  yang  bebas  tetap  sama.  Yaitu   menyediakan  informasi  akurat  dan  dapat  diandalkan  yang  warga  butuhkan.   Buku   panduan   ini   menyediakan   pengantar   singkat   tentang   dasar-­‐dasar   jurnalisme,  sebagaimana  yang  dipraktikkan  dalam  sistem  demokrasi.  Tujuannya   adalah   agar   ada   sebuah   pedoman   yang   bermanfaat   dan   praktis,   yang   akan   membantu   semua   wartawan   melakukan   pekerjaan   yang   lebih   baik   bagi   masyarakat  yang  mereka  layani.       1   APAKAH  BERITA  ITU?   Berita   adalah   sesuatu   yang   baru,   sesuatu   yang   sedang   terjadi.   Dalam   istilah   kamus,   berita   diartikan   sebagai:   laporan   tentang   kejadian-­‐kejadian   baru-­‐baru,   atau  informasi  yang  sebelumnya  tidak  diketahui.   Lalu,   apa   yang   membuat   sebuah   berita   cukup   layak   untuk   diterbitkan   atau   disiarkan?   Secara   umum,   berita   adalah   informasi   yang   menarik   minat   luas   khalayaknya.   Dan   penerbitan   atau   penyiaran   sebuah   berita   tergantung   pada   banyak   faktor,   khususnya   adalah   “nilai-­‐nilai   berita”   yang   wartawan   putuskan   untuk   mereka   liput.   Nilai-­‐nilai  tersebut  adalah  sebagai  berikut:   a.  Ketepatan  waktu   Maksudnya:   apakah   sesuatu   terjadi   baru-­‐baru   ini,   ataukah   kita   baru   saja   mengetahuinya?  Dan  inilah  yang  akan  menjadi  “layak  berita”.   Makna   “baru-­‐baru   ini,”   bervariasi   menurut   jenis   medianya.   Untuk   majalah   mingguan,   apa   saja   yang   terjadi   sejak   edisi   terakhir   (minggu   lalu),   masih   bisa   dianggap   layak.   Untuk   saluran   berita   TV   kabel   24   jam,   berita   yang   mungkin   paling   layak   mungkin   adalah   breakang  news,   atau   sesuatu   yang   sedang   terjadi   saat   ini   dan   dapat   dilaporkan   secara   langsung   oleh   wartawan   dari   tempat   kejadian.   b.  Dampak   Yaitu,   banyak   atau   sedikitnya   orang   yang   terpengaruh.   Seperti:   pencemaran   jaringan   air   minum   yang   melayani   kota   berpenduduk   20.000   jiwa,   memiliki  
  18. 18. dampat   luas   karena   berpengaruh   langsung   pada   khalayak   kita.   Atau   laporan   tentang   tewasnya   10   anak   setelah   minum   air   yang   tercemar,   karena   khalayak   cenderung  akan  bereaksi  emosional  terhadap  berita  tersebut.   c.  Kedekatan   Kedekatan  yang  dimaksud  adalah:  apakah  sesuatu  itu  terjadi  dekat  dengan  kita   dan  melibatkan  warga  setempat.  Seperti:  berita  kecelakaan  pesawat  terbang  di   Jepang,  mungkin  akan  menjadi  berita  utama  di  Tokyo,  tapi  berita  ini  mungkin   tidak   akan   muncul   di   halaman   depan   di   Brasil,   kecuali   jika   pesawat   itu   mengangkut  penumpanq  dari  Brasil.   d.  Kontroversi   Maksudnya,  apakah  ada  orang  yang  berbeda  pendapat  tentang  berita  ini.  Karena   memang   sudah   kodrat   manusia   untuk   tertarik   pada   berita-­‐berita   yang   melibatkan   konflik,   ketegangan,   atau   debat   publik.   Orang   suka   memihak,   dan   melihat  pihak  mana  yang  akan  menang.   Walau  konflik  yang  dimaksud  tidak  selalu  memperlihatkan  gontok-­‐gontokan  satu   pihak   dengan   pihak   lainnya.   Berita   tentang   para   dokter   yang   memerangi   penyakit,  atau  warga  yang  menentang  UU  yang  tidak  adil,  juga  merupakan  berita   yang  melibatkan  konflik.   e.  Tokoh  penting   Ini   untuk   memandai   adakah   orang   terkenal   yang   terlibat   dalam   berita   itu.   Kegiatan   atau   kecelakaan   biasa   akan   menjadi   berita   jika   melibatkan   orang   penting,  seperti  perdana  menteri  atau  bintang  film.  Pesawat  yang  jatuh  di  Jepang   akan  menjadi  berita  utama  di  seluruh  dunia,  jika  ada  seorang  bintang  musik  rock   terkenal  menjadi  salah  satu  penumpangnya.   f.  Topik  pembicaraan   Maksudnya,   apakah   orang-­‐orang   saat   ini   membicarakan   hal   tersebut.   Seperti:   sebuah   rapat   pemerintah   tentang   keamanan   penerbangan   mungkin   tidak   menarik,  kecuali  jika  rapat  itu  diselenggarakan  segera  selepas  terjadi  kecelakaan   tragis  sebuah  pesawat.   Atau   pula,   sebuah   insiden   dalam   pertandingan   sepak   bola   mungkin   dapat   muncul  menjadi  berita  selama  beberapa  hari  karena  pertandingan  itu  memang   tengah  menjadi  topik  pembicaraan  orang-­‐orang  di  kota  kita.   g.  Keganjilan   harus   diteliti,   apakah   kejadian   yang   akan   diliput   memiliki   ketidak-­‐laziman.   Seperti  jika  ada  manusia  menggigit  anjing.  Karena  biasanya  yang  terjadi  adalah  
  19. 19. anjing   menggigit   manusia.   Berita   yang   luar   biasa   dan   tak   terduga   seperti   ini   tentu  menggugah  rasa  penasaran  alami  kita  sebagai  manusia.   Apa   saja   yang   bisa   menjadi   berita,   juga   bergantung   pada   jenis   khalayak   yang   dituju.   Bukan   hanya   “di   mana   mereka   tinggal”,   tetapi   juga   “siapa   mereka”.   Masing-­‐masing   komunitas   tentu   memiliki   gaya   hidup   dan   keprihatinan   yang   berbeda,   sehingga   mereka   akan   tertarik   pada   jenis-­‐jenis   berita   yang   berbeda   pula.   Acara   siaran   berita   radio   yang   ditujukan   kepada   pendengar   muda,   mungkin   berisi   berita   tentang   musik   atau   olahraga   yang   tidak   akan   ditampilkan   dalam   surat  kabar  bisnis  dengan  sasaran  pembaca  yang  lebih  tua  dan  mapan.  Majalah   mingguan   yang   meliput   berita   kedokteran   akan   melaporkan   uji   coba   sebuah   obat,  karena  para  dokter  yang  membaca  mingguan  itu  dianggap  akan  tertarik.   Organisasi  berita  yang  baik  adalah  yang  memandang  pekerjaan  mereka  sebagai   pelayan   publik.   Maka   berita   yang   mereka   sajikan   merupakan   bahan   informasi   menarik  yang  ingin  diketahui  warga.  Sayangnya  saat  ini  kebanyakan  organisasi   berita  justru  menjadi  bisnis  yang  harus  mendapatkan  laba  agar  tetap  hidup.   Beberapa   berita   terbaik   yang   terjadi   sehari-­‐hari   kenyataannya   adalah   penting   dan   menarik.   Tapi   organisasi   berita   biasanya   membagi   jenis   berita   dalam   dua   kategori  dasar:  berita  keras  dan  berita  lunak,  yang  juga  disebut  feature.   ==========   Jenis-­‐jenis  Berita   Berita  keras  adalah  berita  hari  ini.  Itulah  yang  anda  lihat  di  halaman  depan  surat   kabar  atau  di  bagian  atas  sebuah  Situs  berita,  dan  yang  anda  dengan  pertama  kali   dalam   sebuah   siaran   berita.   Misalnya,   perang,   politik,   bisnis,   dan   kejahatan   sering  menjadi  topik  berita  keras.  Sebuah  pemogokan  yang  diumumkan  hari  ini   oleh  para  pengemudi  bus  kota  yang  menyebabkan  ribuan  penumpang  terlantar   adalah   sebuah   berita   keras.   Waktu   kejadiannya   tepat,   kontroversial,   dan   membawa  danpak  luas  sampai  ke  dekat  rumah.  Warga  perlu  informasi  itu  segera   karena  hal  itu  berdanpak  pada  kehidupan  sehari-­‐hari  mereka.   Sebaliknya,  sebuah  berita  tentang  atlet  yang  dibesarkan  di  sebuah  panti  asuhan   akan  cocok  sebagai  berita  lunak.  Ini  adalah  kisah  kemanusiaan  yang  melibatkan   seseorang   yang   terkenal   dan   merupakan   sebuah   kisah   tidak   lazim   yang   cenderung  akan  dibicarakan  dengan  kawan-­‐kawan.  Tapi  tidak  ada  alasan  yang   mendesak   untuk   menerbitkan   atau   menyiarkan   berita   itu   pada   hari   tertentu.   Menurut  definisi,  maka  berita  itu  merupakan  sebuah  berita  feature.  Banyak  surat   kabar  dan  situs  berita  menyediakan  seksi  khusus  untuk  kisah-­‐kisah  tenting  gaya   hidup,   rumah   tangga   dan   keluarga,   seni,   dan   hiburan.   Surat   kabar   yang   lebih   hesar  bahkan  punya  seksi  mingguan  untuk  jenis  feature  khas  seperti  makanan,   kesehatan,  pendidikan  dan  sebagainya.  
  20. 20. Topik   bukanlah   situ-­‐satunya   hal   yang   membedakan   antara   berita   keras   dan   feature.   Dalam   kebanyakan   hal,   berita   keras   dan   berita   lunak   ditulis   berbeda.   Berita  keras  biasanya  ditulis  agar  pembaca  mendapatkan  informasi  terpenting   sesegera  mungkin.  Penulis  feature  sering  memulai  dengan  sebuah  anekdot  atau   sebuah   contoh   yang   dirancang   terutama   untuk   menarik   minat   pembaca,   sehingga  kisahnya  mungkin  lebih  panjang  untuk  sampai  ke  topik  utamanya.   Beberapa  berita  mencampurkan  kedua  pendekatan  ini.  Berita  yang  tidak  begitu   peka   waktu   tapi   yang   berfokus   pada   isu-­‐isu   penting   sering   disebut   “feature   berita”.  Kisah  tentang  perjuangan  warga  untuk  mengatasi  AIDS,  misalnya,  akan   menjadi   berita   keras.   Feature   berita   merupakan   cara   yang   efektif   untuk   menjelajahi   tren-­‐tren   atau   masalah   sosial   yang   rumit   dengan   menceritakan   kisah-­‐kisah  pribadi  tentang  orang-­‐orang  yang  mengalami  hal-­‐hal  itu.  (Kita  akan   membahas   perbedaan   gaya   penulisan   ini   dengan   lebih   rinci   pada   Bab   3,   “Mengisahkan  Berita.”)     Dari  Mana  Berita  Berasal   Wartawan   menemukan   berita   di   semua   jenis   tempat,   tapi   kebanyakan   berita   berasal  dari  salah  satu  dari  ketiga  hal  mendasar  ini:  kejadian  yang  berlangsung   alamiah  seperti  bencana  alam  dan  kecelakaan;  kegiatan  terencana,  seperti  rapat   dan  konferensi  pers;  upaya  wartawan.   Kejadian  tak  terencana  sering  menjadi  berita  utama.  Kapal  tenggelam,  pesawat   jatuh,   tsunami,   atau   tanah   longsor   sangat   layak   berita   bukan   hanya   pada   saat   kejadian   tetapi   juga   sering   berhari-­‐hari   dan   berminggu-­‐minggu   sesudahnya.   Luasnya  liputan  itu  bergantung  pada  kedekatan  dengan  lokasi  kejadian  dan  pada   orang  yang  terlibat.  Sebuah  kecelakaan  mobil  yang  fatal  di  Paris  mungkin  tidak   akan  menjadi  berita  besar  kapan  saja.  Tapi  kecelakaan  yang  terjadi  di  Paris  pada   1979  menjadi  berita  heboh,  bukan  saja  di  Prancis  tetapi  juga  di  seluruh  dunia   karena  salah  satu  korbannya  adalah  Putri  Diana.   Warga  yang  menyaksikan  bencana  alam  sering  menghubungi  organisasi  berita.   wartawan  juga  mengetahui  kejadian-­‐kejadian  ini  dari  para  penanggap  pertama:   polisi,   pemadan   kebakaran   dan   petugas   penyelamat.   Di   beberapa   negara,   organisasi   berita   bisa   memantau   komunikasi   darurat   antara   para   penanggap   pertama   dan   mengirim   wartawannya   ke   lokasi   secepat   mungkin   sehingga   mereka  bisa  menyaksikan  kejadian  itu  berlangsung.   Di   banyak   ruang   redaksi,   sumber   berita   yang   paling   jelas   adalah   jadwal   acara   sehari-­‐hari   di   kota,   yang   mencakup   rapat   pemerintah,   pembukaan   bisnis,   atau   acara-­‐acara   komunitas.   Daftar   kegiatan   yang   sering   disebut   “buku   harian”   itu   tidak   secara   otomatis   layak   berita   tapi   bisa   menjadi   titik   awal   yang   baik   bagi   wartawan  yang  mencari  berita.  wartawan  yang  secara  teratur  meliput  jenis-­‐jenis   isu   atau   lembaga   khusus,   yang   juga   disebut   wartawan   “beat”,   mengatakan   mereka   sering   mendapatkan   ide   berita   dari   agenda   rapat-­‐rapat   yang   akan  
  21. 21. datang.   Siaran   pers   juga   menjadi   sumber   berita,   tapi   lagi-­‐lagi   itu   hanya   menjadi   titik   awal  saja.  Puluhan  siaran  pers  berdatangan  ke  ruang  redaksi  setiap  hari  lewat   surar,  faks  atau  bahkan  di  video  llewat  satulit.  Pejahat  dan  instansi  pemerintah   banyak   mengeluarkan   siaran   pers,   tapi   organisasi   besar   seperti   usaha   swasta   dan   kelompok   nirlaba   juga   mengeluarkan   siaran   pers   agar   pihak   media   mengetahui  kegiatan  mereka.  Sebuah  siaran  pers  mungkin  mirip  dengan  berita   tapi   karena   dikeluarkan   oleh   seseorang   dengan   kepentingan   khusus   pada   subyeknya,   maka   siaran   pers   cenderung   tidak   mencerminkan   kisah   yang   lengkap.   Siaran   pers   secara   fakta   mungkin   benar   tapi   biasanya   hanya   berisi   fakta-­‐fakta   yang   menampilkan   citra   hositif   orang-­‐orang   atau   organisasi   yang   disebutkan  dalam  siaran  itu.   Kalaupun  sebuah  siaran  pers  tampak  layak  berita,  wartawan  profesional  harus   memastikan   keotentikannya,   kemudian   baru   mulai   mengajukan   pertanyaan   untuk  menentukan  berita  yang  sesungguhnya  sebelum  memutuskan  apakah  itu   layak  dilaporkan.   Kejadian-­‐kejadian  terencana,  seperti  demonstrasi,  juga  bisa  menghasilkan  berita,   tapi  wartawan  harus  waspada  agar  tidak  dimanipulasi  oleh  para  penggeraknya   yang  ingin  menceritakan  berita  itu  dari  sisi  mereka  saja.  Politikus  sudah  makan   lihai   dalam   merekayasa   peristiwa   atau   “kesempatan   berfoto”   untuk   menarik   liputan,   bahkan   ketika   mereka   tidak   punya   nilai   berita   sama   sekali.   Itu   tidak   berarti   bahwa   wartawan   harus   mengabaikan   peristiwa-­‐peristiwa   demikian.   Mereka   hanya   perlu   melakukan   liputan   tambahan   untuk   mendapatkan   kisah   yang  lengkap.   Kebanyakan   wartawan   mengatakan   cerita   terbaik   mereka   berasal   dari   upaya   mereka   sendiri.   Kadang-­‐kadang   saran   tentang   berita   datang   dari   orang   asing,   yang   mungkin   berkunjung,   mennelpon,   atau   mengirim   email   ke   ruang   redaksi   dengan  membawa  keluhan  atau  keprihatinan.  Beberapa  organisasi  berita  secara   aktif   mencari   ide   dari   warga   masyarakat   yang   mereka   layani   dengan   meninggalkan   nomor   telepon   atau   alamat   email   untuk   menampung   saran.   wartawan   banyak   menghabiskan   waktu   untuk   membina   hubungan   dengan   orang-­‐prang   yang   dapat   memberi   mereka   informasi.   (Kita   akan   nernicara   tentang  pembentukan  sumber  dalam  Bab  2,  “Mendapatkan  Berita.”)   Wartawan   sering   menemukan   berita   hanya   dengan   berkeliling   atau   mendengarkan   pembicaraan   orang.   Apa   yang   Anda   dengar   di   pertandingan   olahraga  atau  di  antrian  di  kantor  pos  bisa  menjadi  berita.  Tanyalah  orang-­‐orang   yang   Anda   jumpai   saat   Anda   meliput   berita   tentang   kehidupan   mereka   dan   tetangga   mereka   dan   Anda   mungkin   akan   menemukan   diri   Anda   berada   di   sebuah  jalur  menuju  ke  sebuah  berita  yang  tidak  ditemukan  oleh  orang  lain.   Cara   lain   untuk   menemukan   berita   adalah   dengan   bertanya   apa   yang   sudah   terjadi   sejak   sebuah   berita   terakhir   kali   dimuat   di   koran   arau   ditayangkan   di   udara.   Sebuah   laporan   lanjutan   sering   menuntun   ke   perkembangan-­‐
  22. 22. perkembangan   mengejutkan   yang   sering   justru   lebih   layak   berita   ketimbang   laporan  pertamanya.  Misalnya,  sebuah  kisah  tentang  kebakaran  satu  hari  setelah   kejadian   bisa   menunjukkan   berapa   jumlah   orang   yang   tewas   dan   besarnya   kerugian  harta  henda.   Tetapi   laporan   lanjuran   beberapa   minggu   kemudian   mungkin   menemukan   bahwa  sebuah  kegagalan  dalam  sistem  komunikasi  radio  ternyata  membuat  para   perugas   pemadan   kebakaran   tidak   mungkin   memberi   tanggapan   cukup   cepat   untuk  menyelamatkan  jiwa  orang.   Dokumen,  data,  dan  arsip  publik  juga  dapat  menuntun  ke  berita  besar.  wartawan   dapat   menggunakannya   untuk   melihat-­‐lihat   tren   atau   untuk   menemukan   penyimpangan.   Tugas   semacam   ini   memerlukan   lebih   banyak   upaya,   tapi   hasilnya   hampir   selalu   sepadan   dengan   jerih   payahnya.   Jauh   lebih   mudah   jika   data  itu  tersedia  secara  elektronik,  tentu  saja,  tapi  wartawan  pun  sudah  mulai   memasukkan   data   dari   dokumen   ke   dalam   komputer   sehingga   mereka   bisa   mencari  informasi  yang  paling  penting  dari  sekumpulan  data  statistik.   Misalnya,   sebuah   daftar   tentang   orang-­‐orang   yang   sudah   menerima   tiket   pelanggaran   kecepatan   mungkin   bisa   menghasilkan   sebuah   berita   jika   dipilah   menurut   nama   prang   dan   bukan   tanggal   kejadian.   Begitulah   cara   wartawati   relevisi  Nancy  Amons  mengetahui  bahwa  seorang  pengemudi  di  kotanya  sudah   berhasil   meengumpulkan   satu   lusin   tiket   pelanggaran   lalu   lintas   selama   tiga   tahun   dan   bahkan   menyebabkan   tewasnya   seorang   pengemudi   lain   tanpa   pernah  kehilangan  SIMnya.  Ketika  Nancy  melakukan  penyelidikan,  para  pejabat   kota  mengaku  bahwa  mereka  bekerja  kurang  baik.     Peran  wartawan   Teknologi   baru   memungkinkan   siapa   saja   yang   punya   komputer   untuk   menyebarkan   informasi   sama   luasnya   dengan   organisasi   berita   yang   paling   besar  pun.  Tapi  sebuah  situs  Internet  yang  dirancang  dengan  baik,  betapa  baik   pun   penulisannya   dan   seringnya   diperbarui,   situs   itu   tidak   selalu   merupakan   sumber  berita  yang  dapat  diandalkan.   Sesungguhnya,  dalam  dunia  yang  semakan  kompleks  ini  di  mana  informasi  tidak   lagi   menjadi   komoditas   yang   langka,   peran   wartawan   sudah   menjadi   makan   penting  ketimbang  dulu-­‐dulu.   Tidak   seperti   penyebar   propaganda   atau   gossip,   wartawan   memilah-­‐milah   informasi  yang  ada  dan  menentukan  seberapa  banyak  informasi  yang  berharga   dan  dapat  diandalkan  sebelum  menyampaikannya  kepada  publik.  Berita,  entah   keras  atau  feature,  harus  akurat.  wartawan  bukan  saja  mengumpulkan  informasi   yang   mereka   perlukan   untuk   menyampaikan   beritanya.   Mereka   harus   memverifikasi   informasi   itu   sebelum   menggunakannya.   wartawan   mengandalkan   observasi   dari   tangan   pertama   sebisa   mungkin   dan   banyak  
  23. 23. sumber   lain   untuk   memastikan   bahwa   informasi   yang   mereka   peroleh   dapat   diandalkan.  Dan,  kecuali  dalam  kasus-­‐kasus  yang  langka,  mereka  menyebutkan   jatidiri   sumber   informasi   mereka   sehingga   khalayak   dapat   mengevaluasi   kredibilitas  informasi  itu.   “Dalam  dunia  yang  semakan  kompleks  ini  di  mana  informasi  tidak  lagi  menjadi   komoditas   yang   langka,   peran   wartawan   sudah   menjadi   makan   penting   ketimbang  dulu-­‐dulu.”   Tapi   jurnalisme   lebih   dari   sekadar   penyebaran   informasi   berdasar   fakta.   Propaganda   bisa   juga   didasarkan   pada   fakta,   tapi   fakta-­‐fakta   itu   disajikan   sedemikian  rupa  untuk  mempengaruhi  pendapat  orang.  Seperti  sudah  kita  catat   di   muka,   para   pejabat   hubungan   masyarakat   juga   menggunakan   fakta,   tapi   mereka  mungkin  hanya  menceritakan  suatu  sisi  saja  dari  berita  itu.  Sedangkan   wartawan   berusaha   untuk   bersikap   adil   dan   tuntas.   Mereka   herusaha   menceritakan   kisah   yang   akurat   dan   otentik,   berita   yang   menggambarkan   realitas,  bukan  persepsi  mereka  sendiri  atau  persepsi  orang  lain  tentang  hal  itu.   Perbedaan   lain   antara   jurnalisme   dan   bentuk   informasi   lain   adalah   bahwa   wartawan   berusaha   bebas   dari   pengaruh   orang   yang   mereka   liput.   Seorang   profesional  hubungan  masyarakat  yang  dipekerjakan  oleh  sebuah  organisasi  dan   menulis   tentang   organisasi   itu   cenderung   tidak   akan   memasukkan   informasi   yang   mungkin   akan   menyebabkan   informasi   itu   tampak   jelek.   wartawan   sebaliknya  akan  berusaha  menyediakan  gambaran  yang  lengkap  meskipun  tidak   sepenuhnya  positif.   Wartawan  bukan  sekadar  penghantar  bagi  sudut  pandang  mereka  sendiri  atau   bagi  informasi  yang  disediakan  oleh  orang  lain.  Mereka  benar-­‐benar  melukukan   pelaporan   sendiri,   mereka   tidak   mencampuradukkan   fakta   dengan   opini   atau   desas-­‐desus,   dan   mereka   membuat   keputusan   redaksional   yang   baik.   Sebuah   tanggung  jawab  utama  jurnalisme,  kata  Bill  Keller,  redaktur  pelaksana  New  York   Times,   adalah   “menerapkan   penilaian   pada   informasi”.Tidak   seperti   pemasok   informasi,  wartawan  memberikan  kesetiaan  utama  mereka  kepada  masyarakat.   Sebagaimana   dinyatakan   dalam   kode   etika   Montreal   Gazette   di   Kanada,   “Aset   terbesar  surat  kabar  adalah  integritas.   Penghirmatan  pada  integritas  itu  diraih  dengan  susah  payah  dan  mudah  lepas.”   Untuk   menjaga   integritas   itu,   wartawan   bekerja   keras   menghindari   konflik   kepentingan,  yang  nyata  maupun  yang  dirasakan.  (Kita  akan  berbicara  tentang   hal  ini  pada  Bab  7,  “Etika  dan  Hukum.”)     Obyektivitas  dan  Keadilan   Konsep  onjektivitas  dalam  jurnalisme  berkembang  hampir  satu  abad  yang  lalu,   sebagai   reaksi   terhadap   pelaporan   yang   sensasional   dan   didorong   oleh   opini   yang   merupakan   hal   biasa   pada   kebanyakan   surat   kabar   zaman   itu.   Istilah  
  24. 24. “objektivitas”  pada  mulanya  dipakai  untuk  menggambarkan  sebuah  pendekatan   atau  metode  jurnalistik;  wartawan  akan  berusaha  menyampaikan  berita  dengan   cara  yang  objektif,  tanpa  mencerminkan  bias  pribadi  maupun  kelompok.   Waktu   berjalan,   objektivitas   lalu   disyaratkan   dari   para   wartawan   sendiri.   Redaktur   pelaksana   Washington   Post   memandang   konsep   itu   sedemikain   seriusnya   sampai   ia   tidak   mau   mendaftar   sebagai   pemilih.   Tapi   banyak   wartawan  saat  ini  mengakui  bahwa  objektivitas  yang  total  adalah  mustahil.  Pada   1996,  Himpunan  Jurnalis  Profesional  AS  membuang  kata  “objektivitas”  dari  kode   etika  mereka.  Bagaimana  pun  wartawan  adalah  manusia  juga.  Mereka  menyukai   pekerjaan   mereka   dan   mereka   juga   punya   pandangan   pribadi.   Menyatakan   bahwa   mereka   benar-­‐benar   objektif   sama   artinya   dengan   mengatakan   bahwa   mereka   tidak   punya   nilai.   Sebaliknya,   wartawan   sudah   banyak   yang   sepakat   bahwa   mereka   harus   sadar   akan   pandangan   mereka   sendiri   sehingga   mereka   bisa   tetap   menakannya.   Khalayak   harus   tidak   bisa   menyimpulkan   dari   sebuah   berita  tentang  pandangan  wartawan.  Dengan  menggunakan  metode  ilmiah  yang   objektif  untuk  menverifikasi  informasi,  wartawan  dapat  melaporkan  berita  yang   tidak   menggambarkan   pandangan   pribadi   mereka   sendiri.   Berita   itu   sendiri,   dengan  kata  lain,  harus  tidak  memihak  dan  adil.   Wartawan   juga   berusaha   bersikap   adil   dallam   meliput   dengan   tidak   menceritakan  satu  sisi  berita  saja.  Mereka  mencari  pandangan  yang  berbeda  dan   melaporkannya   tanpa   berpihak   pada   satu   sisi   mana   pun.   Selain   menverifikasi   pernyataan   tentang   fakta,   mereka   akan   mencari   pandangan   berbeda   dalam   kasus-­‐kasus  yang  sedang  diperdebatkan.   Namun   adil   tidak   artinya   dengan   berimbang.   Berimbang   menyiratkan   bahwa   hanya   ada   dua   pihak   dalam   sebuah   berita,   padahal   kasus   demikian   ini   jarang   ada,   dan   bahwa   setiap   pihak   harus   diberi   bobot   yang   setara.   wartawan   yang   berusaha   mencari   jenis   keseimbangan   semu   seperti   itu   dalam   berita   mereka   sebenarnya   bahkan   bisa   menghasilkan   liputan   yang   secara   menndasar   tidak   akurat.  Misalnya,  sebagian  besar  ekonom  independen  mungkin  sepakat  tentang   konsekuensi   dari   sebuah   kebijakan   pos   belanja   tertentu,   sementara   segelintir   ekonom   lain   punya   pandangan   berbeda,   padahal   pandangan   mereka   sudah   terbukti  salah  di  masa  lalu.  Sebuah  berita  yang  memberikan  waktu  dan  ruang   yang   sama   pada   pandangan   kedua   belah   pihak   itu   jadinya   malah   akan   menyesatkan.   Tantangan   bagi   wartawan   adalah   melaporkan   semua   sudut   pandang   yang   penting   dengan   cara   yang   adil   kepada   oran-­‐orang   yang   terlibat   dan   yang   juga   menyajikan   gambaran   yang   lengkap   dan   jujur   kepada   khalayak.   “Adil   artinva,   antara   lain,   mendengarkan   sudut-­‐sudut   pandang   berbeda,   dan   memasukkan   mereka  ke  dalam  jurnalisme,”  ujar  wartawan  dan  penulis  blog  Dan  Gillmor.  “Itu   tidak   berarti   membebek   kebohongan   atau   pelintiran   untuk   mencapai   keseimbangan   yang   malas   itu   dan   yang   akan   memaksa   wartawan   mencari   kutipan-­‐kutipan   berlawanan   ketika   fakta-­‐fakta   yang   ada   sepenuhnya   mendukung  salah  satu  sisi.”  
  25. 25.   Pemasok  Berita   Wartawan   di   seluruh   dunia   merapunyai   ciri-­‐ciri   tertentu   yang   sama.   Mereka   penasaran   dan   gigih.   Mereka   ingin   tahu   mengapa   sesuatu   terjadi   dan   mereka   tidak   mau   mendapatkan   jawaban   tidak.   Mereka   tidak   bisa   diintimidasi   oleh   orang  yang  berkuasa  dan  mereka  menjaga  pekerjaan  mereka  dengan  sungguh-­‐ sungguh.  Kevin  Marsh,  redaktur  pada  Radio  4  BBC,  mengatakan  bahwa  seorang   wartawan  yang  baik  punya  “kemampuan  untuk  menangkap  kebenaran  besar  –   dan   dengan   rasa   malu   untuk   melepaskannya   kembali   jika   fakta-­‐faktanya   tidak   cocok.”  Pekerjaan  wartawan  memang  menantang  dan  rumit.   Seperti   kata   Philip   Graham,   mendiang   ketua   dewan   direksi   Washington   Post   Company,   “(Seorang   wartawan   punya)   tugas   mustahil   yang   tak   terhindarkan   untuk  menyediakan  setiap  minggu  sebuah  konsep  kasar  pertama  sebuah  sejarah   yang  tidak  akan  pernah  selesai  tentang  sebuah  dunia  yang  tidak  dapat  pernah   kita  pahami.”   Wartawan  saat  ini  punya  penyaluran  yang  lebih  banyak  ketimbang  kapan  pun   dalam   sejarah,   dari   surat   kabar   komunitas   kecil   sampai   saluran   berita   televisi   dunia   dan   situs   berita   di   Internet.   Masing-­‐masing   saluran   media   ini   punya   kelebihan  dan  kekurangan  sendiri.   Di   kebanvakan   negara,   surat   kabar   hanian   pada   umumnya   punya   staf   paling   besar  dan  menyajikan  liputan  lebih  mendalam  tentang  jajaran  topik  yang  luas   ketimbang   media   siaran.   Ditambah   dengan   situs   Internet,   banyak   surat   kabar   sudah   mulai   mengatasi   keterbatasan   mereka   pada   jadwal   tradisional   mereka   untuk  terbit  setiap  hari.  Tapi  mereka  kebanyakan  hanya  menjangkau  khalayak   yang   melek   huruf   dan   berkelebilaan,   orang-­‐orang   yang   dapat   membaca   dan   punya  cukup  uang  untuk  membeli  koran  atau  punya  akses  ke  komputer  untuk   membaca  koran  tersebut  secara  online.   Radio,   sebagai   salah   satu   sumber   berita   yang   paling   banyak   dipakai   di   dunia,   punya  kelebihan  karena  tingkat  kecepatan  dan  ketersediaannya.  wartawan  radio   bisa   mengudarakan   beritanya   dengan   cepat   dan   siapa   saja   yang   punya   radio   transistor  bisa  mendengarkan  berita  itu  hampir  dari  mana  saja  dan  kapan  raja.   wartawan   radio   menyiarkan   beritanya   disertai   dengan   suara   selain   kata-­‐kata,   sehingga  pendengar  merasakan  bahwa  mereka  benar-­‐benar  mengalami  sebagian   dari   kejadian   yang   diberitakan   itu.   Berita   radio   mengudara   berkali-­‐kali   sehari   sehingga  dengan  mudah  dapat  diperbarui.  Tapi  kebanyakan  stasiun  radio  hanya   menyediakan  waktu  terbatas  untuk  masing-­‐masing  acara  warta  berita,  sehingga   beritanya  cenderung  berupa  ringkasan  raja  dari  berita-­‐berita  yang  lebih  besar   tanpa  kedalaman  seperti  dalam  berita  di  surat  kabar.   Dengan   suara   dan   gambar,   acara   warta   berita   televisi   dapat   memperlihatkan   kepada  penonton  apa  yang  sedang  terjadi,  bukan  sekadar  menceritakan  berita   itu.   Salah   satu   kelebihan   stasiun   televisi   adalah   kemampuannya   untuk  
  26. 26. menyampaikan  emosi  dan  berbagi  pengalaman  dengan  penonton.   Kemajuan  teknologi  –  kamera  kecil,  penyuntingan  digital,  dan  sambungan  satulit   mobil  –  sudah  memungkinkan  stasiun  televisi  bisa  hampir  secepat  radio  untuk   mengudarakan   beritanya.   Tapi   ketergantungan   media   ini   pada   gambar   bisa   menjadi  kendala.  Televisi  kadang-­‐kadang  menghindari  berita  yang  rumit  karena   berita  demikian  biasanya  secara  visual  kurang  mendesak.   Baru-­‐baru  ini,  perbedaan  tradisional  antara  berita  media  cetak  dan  media  siaran   mulai  memudar.  Di  Amerika  Serikat  dan  negara-­‐negara  lain,  banyak  organisasi   berita   menyampaikan   berita   dalam   berbagai   bentuk   media   termasuk   Internet.   Karena   Internet   bisa   diperluas   tanpa   batas,   maka   berita   online   tidak   harus   tunduk   pada   keterbatasan   waktu   dan   orang   seperti   yang   dialami   oleh   media   cetak  dan  siaran.  Situs-­‐situs  berita  bisa  menyediakan  lebih  banyak  informasi  dan   membuatnya   tetap   bisa   diakses   untuk   waktu   yang   lama.   Dan   pembaca   bisa   memilih-­‐milih  berita  yang  paling  menarik  minat  mereka.   Situs-­‐situs  berita  online  yang  berafiliasi  dengan  surat  kabar,  radio  dan  stasiun   televisi   mungkin   tampak   mirip.   Situs-­‐situs   itu   memberi   ilustrasi   foro   pada   beritanya,  dan  banyak  pula  yang  menayangkan  rekaman  berita  dalam  video  atau   siaran   berita   yang   lengkap.   Mereka   juga   menyediakan   versi   “podcast”,   yakni   memasang   nama-­‐nama   file   berita   mereka   di   Internet   sehingga   pelanggan   bisa   mengunduh  berita  itu  ke  dalam  komputer  mereka  untuk  dibaca  kemudian.  Pada   beberapa  situs  anda  bisa  membaca  teks  sebuah  berita  atau  mendengarkan  suara   penulis  yang  membacakan  teks  beritanya.  Organisasi  berita  bahkan  memasang   weblog  (umum  dikenal  dengan  kependekannya,  “blog”)  mereka  sendiri,  sehingga   para  wartawannya  bisa  membuat  buku  harian  online  tentang  berita-­‐berita  yang   sedang  mereka  liput  atau  keputusan  yang  dibuat  di  ruang  redaksi.   Dalam   dunia   berita   yang   terus   berevolusi   ini,   banyak   wartawan   menemukan   bahwa   mereka   membutuhkan   ketrampilan   tambahan   untuk   menjalankan   pekerjaan  yang  diharapkan  dari  mereka.  wartawan  mungkin  diharapkan  untuk   memotret   foto   yang   akan   dipakai   di   Internet,   selain   mewawancarai   sumber   berita   dan   menulis   berita   untuk   surat   kabar.   Redaksi   mungkin   diminta   untuk   memasang   berita   di   Internet,   selain   harus   memeriksa   tulisan   wartawan   dan   menulis  judul  berita.  Jurukamera  mungkin  perlu  merekam  video  selain  membuat   foto   diam,   dan   mungkin   harus   menyediakan   teks   untuk   mengiringi   gambar-­‐ gambar  mereka.  Banyak  organisasi  berita  sekarang  menyediakan  pelatihan  bagi   wartawan  yang  sudah  mulai  memainkan  peran-­‐peran  haru  di  ruang  redaksi.  Dan   beberapa   pengajar   jurnalistik   sekarang   menerapkan   apa   yang   mereka   sebut   “kurikulum   konvergensi”   untuk   membantu   mahasiswa   mempelajari   berbagai   macam  ketrampilan  yang  mungkin  mereka  perlukan  kelak.   Tapi   untuk   semua   tuntutan   baru   ini,   jantung   dari   jurnalisme   yang   baik   tetap   sama.   Sebagaimana   ditulis   oleh   Bill   Kovadi   dan   Tom   Rosentiel   dalam   buku   mereka,  Elemen-­‐Elemen  Jurnalisme  ada  sejumlah  prinsip  jelas  yang  disepakati   oleh  para  wartawan  dalam  sebuah  masyarakat  yang  demokratis  dan  yang  layak   diharapkan  oleh  warganya:  

×