Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.

Pengangguran, inflasi dan kebijakan pemerintah mega puspita sari uin bandung

42,257 views

Published on

Published in: Education

Pengangguran, inflasi dan kebijakan pemerintah mega puspita sari uin bandung

  1. 1. 55PENGANGGURAN, INFLASI DAN KEBIJAKAN PEMERINTAHDiajukan sebagai tugas kelompok Mata Kuliah Pengantar Ilmu Ekonomi Oleh HAMBALI IDAH WAHIDAH KARINA PUJI FAUZIAH MEGA PUSPITA SARI M. FAUZI HIDAYAT NOVITA AGISTIA SORAYA ( ADMINISTRASI NEGARA-B Semester II ) FAKULTAS SYARI’AH DAN HUKUM UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN GUNUNG DJATI BANDUNG 2010/1431 2
  2. 2. KATA PENGANTARAssalamualaikum Wr.Wb Segala puji dan syukur kami ucapkan atas kehadirat Allah SWT, karenaberkat rahmat dan karunia-Nya, kami telah berhasil menyelesaikan makalah ini,yang merupakan salah satu tugas dalam mata kuliah Pengantar Ilmu Ekonomi dijurusan Administrasi Negara. Kami menyadari bahwa dalam menyelesaikan makalah yang berjudul“Pengangguran, Inflasi dan Kebijakan Pemerintah” ini tidak lepas dari kesalahandan kekurangan. Sehubungan dengan hal tersebut, maka kami mengharapkankritik dan saran yang bersifat membangun dari pembaca guna kesempurnaanmakalah ini. Atas selesainya penyusunan tugas ini, kami sampaikan rasa terima kasihyang setulus- tulusnya kepada semua pihak, yang telah memberikan bantuan ataudorongan, baik moril maupun materil. Rasa terima kasih ini terutama untuk IbuYulia Fithriany Rahmah sebagai dosen pembimbing dan kami sampaikan pularasa terima kasih kepada rekan- rekan administrasi Negara B. Semoga semua amal yang telah diberikan kepada kami mendapatkanimbalan yang setimpal dari Allah SWT. Akhir kata kami berharap, semogamakalah ini bermanfaat bagi pihak- pihak yang membutuhkannya.Wassalamualaikum Wr.Wb Bandung, April 2010 Penulis 3
  3. 3. DAFTAR ISIKATA PENGANTAR……………………………………………………………..iDAFTAR ISI……………………………………………………………………....iiBAB I PENDAHULUAN……………………………...……………………….....1BAB II PEMBAHASAN 1. PENGANGGURAN A. Pengertian Pengangguran………………………………...……2 B. Rumus Menghitung Tingkat Pengangguran………...…………2 C. Jenis-Jenis Pengangguran………………………………..……2 D. Beberapa Hal Yang Menyebabkan Pengangguran……..……..4 2. INFLASI A. Pengertian Inflasi……………………………………..……….4 B. Tiga Aspek Penting dalam Definisi Inflasi………………..…..5 C. Faktor-Faktor yang Menyebabkan Terjadinya Inflasi……...….5 D. Indeks Harga Konsumen dan Macam Inflasi…...……………..5 E. Kurva Phillips……………..…………………………………...8 F. Kebijakan Penanggulangan Inflasi…………………..……….10 3. KEBIJAKAN PEMERINTAH A. Hubungan Kebijakan Fiskal dengan Kebijakan Moneter.…...11 B. Kebijakan Fiskal………….………………………………….12 C. Kebijakan Moneter………….…………………….………….12BAB III PENUTUP A. Kesimpulan……………………..……………………………………14 B. Saran……………………………………………..…………………..14DAFTAR PUSTAKA…………………………………………………………….iii 4
  4. 4. BAB I PENDAHULUAN Dalam indikator ekonomi makro ada tiga hal terutama yang menjadipokok permasalahan ekonomi makro. Pertama adalah masalah pertumbuhanekonomi. Pertumbuhan ekonomi dapat dikategorikan baik jika angkapertumbuhan positif dan bukannya negatif. Kedua adalah masalah inflasi. Inflasiadalah indikator pergerakan harga-harga barang dan jasa secara umum, yangsecara bersamaan juga berkaitan dengan kemampuan daya beli. Inflasi mencerminkan stabilitas harga, semakin rendah nilai suatu inflasiberarti semakin besar adanya kecenderungan ke arah stabilitas harga. Namunmasalah inflasi tidak hanya berkaitan dengan melonjaknya harga suatu barang danjasa. Inflasi juga sangat berkaitan dengan purchasing power atau daya beli darimasyarakat. Sedangkan daya beli masyarakat sangat bergantung kepada upah riil.Inflasi sebenarnya tidak terlalu bermasalah jika kenaikan harga dibarengi dengankenaikan upah riil. Masalah ketiga adalah pengangguran. Memang masalah penganggurantelah menjadi momok yang begitu menakutkan khususnya di negara-negaraberkembang seperti di Indonesia. Negara berkembang seringkali dihadapkandengan besarnya angka pengangguran karena sempitnya lapangan pekerjaan danbesarnya jumlah penduduk. Sempitnya lapangan pekerjaan dikarenakan karena faktor kelangkaanmodal untuk berinvestasi. Masalah pengangguran itu sendiri tidak hanya terjadi dinegara-negara berkembang namun juga dialami oleh negara-negara maju. Namunmasalah pengangguran di negara-negara maju jauh lebih mudah terselesaikandaripada di negara-negara berkembang karena hanya berkaitan dengan pasangsurutnya business cycle dan bukannya karena faktor kelangkaan investasi,masalah ledakan penduduk, ataupun masalah sosial politik di negara tersebut. 5
  5. 5. Melalui makalah inilah kamimencoba untuk mengangkat masalahpengangguran dengan segala dampaknya di Indonesia yang menurut pengamatankami sudah semakin memprihatinkan terutama ketika negara kita terkena imbasdari krisis ekonomi sejak tahun 1997 . 6
  6. 6. BAB II PEMBAHASAN1. PENGANGGURANA. Pengertian Pengangguran Pengangguran adalah orang yang masuk dalam angkatan kerja (15 sampai64 tahun) yang sedang mencari pekerjaan dan belum mendapatkannya. Orangyang tidak sedang mencari kerja contohnya seperti ibu rumah tangga, siswasekolan smp, sma, mahasiswa perguruan tinggi, dan lain sebagainya yang karenasesuatu hal tidak/belum membutuhkan pekerjaan.B. Rumus Menghitung Tingkat Pengangguran Untuk mengukur tingkat pengangguran pada suatu wilayah bisa didapatdar prosentase membagi jumlah pengangguran dengan jumlah angkaran kerja.Tingkat Pengangguran = Jumlah pengangguran/ Jumlah Angkatan Kerja x 100%Beberapa hal yang menyebabkan pengangguran antara lain: a. Penduduk yang relatif banyak b. Pendidikan dan keterampilan yang rendah c. Angkatan kerja tidak dapat memenuhi persyaratan yang diminta dunia kerja d. Teknologi yang semakin modern e. Pengusaha yang selalu mengejar keuntungan dengan cara melakukan penghematan-penghematan. f. Penerapan rasionalisasi g. Adanya lapangan kerja yang dengan dipengaruhi musim h. Ketidakstabilan perekonomian, politik dan keamanan suatu negara 7
  7. 7. C. Jenis- Jenis Penganggurana. Menurut faktor penyebabnya, terbagi atas :1. Pengangguran Friksional / Frictional Unemployment Pengangguran friksional adalah pengangguran yang sifatnya sementarayang disebabkan adanya kendala waktu, informasi dan kondisi geografis antarapelamar kerja dengan pembuka lamaran pekerjaan.2. Pengangguran Struktural / Structural Unemployment Pengangguran struktural adalah keadaan di mana penganggur yangmencari lapangan pekerjaan tidak mampu memenuhi persyaratan yang ditentukanpembuka lapangan kerja. Semakin maju suatu perekonomian suatu daerah akanmeningkatkan kebutuhan akan sumber daya manusia yang memiliki kualitas yanglebih baik dari sebelumnya.3. Pengangguran Musiman / Seasonal Unemployment Pengangguran musiman adalah keadaan menganggur karena adanyafluktuasi kegiaan ekonomi jangka pendek yang menyebabkan seseorang harusnganggur. Contohnya seperti petani yang menanti musim tanam, tukan jualanduren yang menanti musim durian.4. Pengangguran Siklikal Pengangguran siklikal adalah pengangguran yang menganggur akibatimbas naik turun siklus ekonomi sehingga permintaan tenaga kerja lebih rendahdaripada penawaran kerja.b. Menurut jam kerja, terbagi atas : 8
  8. 8. 1. Pengangguran terbuka adalah pengangguran yang benar-benar terlihatmenganggurnya, tidak ada pekerjaan sama sekali.2. Setengah pengangguran, terdiri atas pengangguran sukarela (voluntaryunemployment) dan dukalara (involuntary unemployment). Pengangguran sukarela adalah pengangguran yang menganggur untuk sementara waktu karena inginmencari pekerjaan lain yang lebih baik. Sedangkan pengangguran duka laraadalah pengengguran yang menganggur karena sudah berusaha mencari pekerjaannamun belum berhasil mendapatkan kerja.c. Menurut ciri-cirinya, terdiri atas :1. Pengangguran terbuka2. Pengangguran tersembunyi3. Pengangguran musiman4. Setengah menganggurD. Beberapa hal yang menyebabkan pengangguran antara lain: i. Penduduk yang relatif banyak j. Pendidikan dan keterampilan yang rendah k. Angkatan kerja tidak dapat memenuhi persyaratan yang diminta dunia kerja l. Teknologi yang semakin modern m. Pengusaha yang selalu mengejar keuntungan dengan cara melakukan penghematan-penghematan. n. Penerapan rasionalisasi o. Adanya lapangan kerja yang dengan dipengaruhi musim p. Ketidakstabilan perekonomian, politik dan keamanan suatu negara 9
  9. 9. 2. INFLASIA. Pengertian Inflasi adalah suatu keadaan di mana terdapat kenaikan harga umumsecara terus-menerus. Jadi bukan harga satu atau dua macan barang saja,melainkan kenaikan harga dari sebagian besar barang dan jasa, dan pula bukanhanya satu atau dua kali kenaikan harga, melainkan kenaikan haraga secara terus-menerus. Untuk mengetahui tinggi rendahnya kenaikan harga atau laju kecepataninflasi itu seringkali digunakan indeks harga. Selain iti, untuk meneliti laju inflasibiasanya macam barang dikelompokkan menjadi kelompok pangan, sandang,papan dan lain-lain. Semua kelompok barang tersebut mengalami kenaikan hargayang ditunjukkan oleh kenaikan angka indeks harga masing-masing. Pembedaan inflasi atas parah tidaknya berguna untuk melihat dampak dariinflasi yang bersangkutan. Apabila inflasi itu ringan, biasanya justru mempunyaipengaruh yang positif dalam arti dapat mendorong perekonomian untukberkembang lebih baik yaitu meningkatkan pendapatan nasional dan membuatorang menjadi bergairah bekerja atau ada insentif untuk bekerja, menabung,maupun mengadakan investasi. Sebaliknya, dalam masa inflasi yang parah yaitu pada saat terjadihiperinflasi, keadaan perekonomian menjadi kacau balau. Dan perekonomianmenjadi lesu, orang banyak tidak bersemangat, menabung, maupun mengadakaninvestasi dan produksi. Tabungan akan semakin lenyap, dan digantikan denganhoarding, yaitu menyimpan dalam bentuk barang dan bukan uang. 10
  10. 10. Sebagai akibat keseluruhan, jumlah barang dan jasa menjadi semakinlangka dalam perekonomian, sehingga harga tidak menjadi semakin redakenaikannya, tetati justru akan menjadi semakin cepat, dan perekonomian menjadisemakin parah keadaannya. Nilai uang merosot terus, dank arena itu uangsemakin tidak berharga sehingga begitu diterima terus dibelanjakan lagi. Keadaanini akan semakin memperparah perekonomian.B. Tiga aspek penting dalam definisi inflasi, yaitu sebagai berikut : a. Adanya kecenderungan harga-harga untuk meningkat, yang berarti mungkin saja tingkat harga yang terjadi/actual pada waktu tertentu turun atau naik dibandingkan dengan sebelumnya, tetapi tetap menunjukkan kecenderungan yang meningkat. b. Peningkatan harga tersebut berlangsung terus-menerus, yang berarti bukan terjadi pada suatu waktu saja. c. Mencakup pengertian tingkat harga umum, yang berarti tingkat harga yang meningkat bukan hanya pada satu waktu atau beberapa komoditas saja.C.Faktor-faktor yang menyebabkan terjadinya inflasi adalah sebagai berikut: a. Tingkat pengeluaran agregat yang melebihi kemampuan perusahaan untuk menghasilkan barang dan jasa b. Tuntutan kenaikan upah dari pekerja. c. Kenaikan harga barang impor d. Penambahan penawaran uang dengan cara mencetak uang baru e. Kekacauan politik dan ekonomi seperti yang pernah terjadi di Indonesia tahun 1998. akibatnya angka inflasi mencapai 70%. 11
  11. 11. D. Indeks Harga Konsumen dan Macam Inflasi 1. Indeks Harga Konsumen (IHK) Indeks harga konsumen adalah ukuran rata-rata perubahan harga dari suatu paket komoditas (commodity basket) dalam suatu kurun waktu tertentu atau antarwaktu. Tujuan penghitungan IHK adalah sebagai berikut. a.Mengetahui perkembangan harga barang dan jasa yang tergantung pada diagram timbangan IHK. b.Sebagai pedoman untuk menentukan suatu kebijaksanaan yang akan datang, terutama di bidang pembangunan ekonomi. c.Sebagai penghitungan penyesuaian Upah Minimum Kabupaten (UMK) d.Mempermudah pemantauan supply dan demand khususnya barang kebutuhan masyarakat yang ada di pasar. 2. Macam Inflasi1. Berdasarkan laju pertumbuhan Indeks Harga Konsumsi (IHK) atau menurut berdasarkan parah tidaknya inflasi terbagi atas : 1. Inflasi ringan (kurang dari 10% per tahun) 2. Inflasi sedang (antara 10-30% per tahun) 3. Inflasi berat (antara 30-100% per tahun) Pembedaan inflasi atas parah tidaknya berguna untuk melihat dampak dariinflasi yang bersangkutan. Apabila inflasi itu ringan, biasanya justru mempunyaipengaruh yang positif dalam arti dapat mendorong perekonomian untukberkembang lebih baik yaitu meningkatkan pendapatan nasional dan membuat 12
  12. 12. orang menjadi bergairah bekerja atau ada insentif untuk bekerja, menabung,maupun mengadakan investasi. Sebaliknya, dalam masa inflasi yang parah yaitu pada saat terjadihiperinflasi, keadaan perekonomian menjadi kacau balau. Dan perekonomianmenjadi lesu, orang banyak tidak bersemangat, menabung, maupun mengadakaninvestasi dan produksi. Tabungan akan semakin lenyap, dan digantikan denganhoarding, yaitu menyimpan dalam bentuk barang dan bukan uang. Sebagai akibat keseluruhan, jumlah barang dan jasa menjadi semakinlangka dalam perekonomian, sehingga harga tidak menjadi semakin redakenaikannya, tetati justru akan menjadi semakin cepat, dan perekonomian menjadisemakin parah keadaannya. Nilai uang merosot terus, dank arena itu uangsemakin tidak berharga sehingga begitu diterima terus dibelanjakan lagi. Keadaanini akan semakin memperparah perekonomian.2. Berdasarkan dari penyebabnya, inflasi terbagi atas :1. Inflasi permintaan (demand pull inflation) adalah inflasi yang disebabkan olehadanya tarikan permintaan terhadap barang dan jasa, sehingga mendorong hargauntuk meningkat. Tarikan permintaan ini biasanya disebabkan oleh adanyapembelanjaan defisit atau anggaran belanja pemerintah yang defisit(deficit financing). Gambar 1.1 13
  13. 13. D1 P S D P1 P0 D1 S D 0 Dx=Sy Dx1=Sx1 X/S.t Kenaikan Harga karena Tarikan Permintaan2. Inflasi penawaran (cost push inflation) adalah inflasi yang ditimbulkan karena desakan kenaikan biaya produksi, terutama kenaikan biaya tenaga kerja atau upah buruh. 14
  14. 14. Gambar 1.2 S1 P D S P1 P0 S1 S D S D O Dx1=Sy1 Dx=Sx Y Kenaikan Harga karena Dorongan Kenaikan Biaya Produksi 3. Inflasi spiral (spiral inflation) adalah inflasi yang disebabkan oleh kenaikan harga yang didorong oleh kenaikan upah, dan diikuti oleh kenaikan harga lagi, dan diikuti oleh kenaikan upah lagi. 4. Inflasi Impor atau Imported Inflation Inflasi jenis ini terjadi karena pengaruh inflasi dari luar negeri, yaitu akibat Adanya perdagangan antar Negara. 15
  15. 15. E. Kurva Phillips Terdapat suatu trade-off antara tingkat inflasi dan tingkat pengangguran,yaitu bila tingkat pengangguran tinggi, laju inflasi rendah; sedangkan bila tingkatpengangguran rendah, laju inflasi tinggi. Keadaan ini pertama kali dikemukakanoleh A.W. Phillips pada tahun 1958 yang mulanya melukiskan hubungan antaratingkat perubahan upah dengan tingkat perubahan kesempatan kerja. Kurva Phillips ini memiliki tiga ciri yaitu : 1. mempunyai lereng yang negatif , sehingga kurva ini turun dari kiri atas ke kanan bawah. 2. Kurva Phillips mempunyai intersep pada sumbu horizontal pada tingkat pengangguran natural, di mana pada saat itu tingkat inflasi sama degan nol. 3. Kurva ini menunjukkan tanggapan tingkat pengangguran terhadap perubahan tingkat inflasi. Ini ditunjukkan oleh besar kecilnya lereng kurva Phillips tersebut. Gambar 1.3 16
  16. 16. Tingkat Inflasi (%) Kurva Phillips O U Pengangguran (%) Kurva Phillips Kurva Phillips ini tidak selalu tetap letaknya, tetapi seperti pendapatFriedman dan Phelps, bahw kurva Phillips tidak menunjukkan suatu hubunganjangka panjang yang stabil. Kurva Phillips itu akan bergeser ke luar bilapengambil keputusan mencoba mempertahankan tingkat pengangguran di bawahtingkat pengangguran natural, dan sebaliknya bila tingkat pengangguran dibiarkanberada di atas tingkat pengangguran natural, maka kurva Phillips akan bergeserke bawah. Selanjutnya Friedman dan Phelps seperti halnya dengan Phillips sendirimenyatakan bahwa semakin tinggi tingkat pengangguran semakin cepat kenaikantingkat upah dan harga; dan semakin tinggi inflasi akan semakin cepat padakenaikan tingkat upah. 17
  17. 17. F. Kebijakan Penanggulangan Inflasi Menurut kaum Klasik maupun Keynes inflasi tidak hanya berkaitandengan uang beredar, tetepi juga dengan jumlah barang dan jasa yang tersediadalam perekonomian. Oleh karena itu, untuk menanggulangi inflasi yang utamaialah menekan laju pertumbuhan jumlah uang yang beredar atau mengurangijumlah uang yang beredar. Cara ini dapat di tempuh dengan berbagai kebijakansebagai berikut: 1. Kebijakan bertahap (gradual approach) yaitu menghendaki pengurangan laju pertumbuhan jumlah uang yang beredar. Tindakan ini akan mengurangi laju peningkatan harga, tetapi juga akan menambah tingkat pengangguran. 2. Kebijakan drastis (cold turkey approach) yaitu menghendaki pengurangan jumlah uang beredar secara drastis, pengambil kebijakan berusaha menghilangkan inflasi secara cepat, namun dengan pendekatan ini peningkatan jumlah pengangguran menjadi lebih besar. 3. Kebijakan penghasilan (income policy) yaitu menghendaki adanya penekanan tingkat upah secara cepat baik dengan perundang-undangan atau dengan himbauan. Jadi kebijakan penghasilan adalah kebijakan yang mencoba mengurangi kenaikan tingkat upah dan tingkat harga secara cepat. 4. Kebijakan insentif perpajakan (tax incentive plan), dalam kebijakan ini pemerintah mengenakana pajak tambahan terhadap perusahaan- perusahaan yang menaikkan tingkat upah, dan justru mengurangi pajak terhadap perusahaan yang tidak melakukan kenaikan tingkat upah. 18
  18. 18. 3. Kebijakan Pemerintah Kebijakan fiskal dan kebijakan moneter umumnya dianggap sebagaikebijakan untuk mengelola sisi permintaan akan barang dan jasa dalam suatuperekonomian. Kedua kebijakan ini menyangkut masalah pengelolaan permintaandengan tujuan untuk mempertahankan produksi nasional suatu perekonomian atausuatu negara yang mendekati kesempatan kerja penuh (full employment) dan jugamempertahankan tingkat harga barang dan jasa pada tingkat yang sudah tercapaisekarang. Apabila terdapat kelebihan permintaan di atas penawaran akan dapatmenimbulkan inflasi, sedangkan apabila terdapat kelebihan penawaran di ataspermintaan akan terjadi deflasi dan pengangguran. Pemerintah dapat mempengaruhi permintaan dalam perekonomian denganmenggunakan kebijakan fiskal yaitu dengan cara meningkatkan dan mengurangipengeluaran pemerintah dan subsidi, meningkatkan dan mengurangi tingkat pajak,sedangkan dengan kebijakan moneter pemerintah dapat mengurangi ataumenambah jumlah uang yang beredar, atau dengan campuran dua kebijakan ituyaitu dengan mengubah pengeluaran, pengenaan pajak ataupun jumlah uang yangberedar secara bersama-sama.Hubungan antara kebijakan moneter dengan kebijakan fiskal dapat dilukiskanpada gambar di bawah ini : 19
  19. 19. Kebijakan Moneter Pasar Uang & Surat Berharga Pendapatan Tingkat Bunga Permintaan agregat Pasar Harga barang & Kebijakan barang Kesempatan kerja fiskal Penawaran agregat Upah harapanPada gambar di atas, dapat di uraikan sebagai berikut : 1. Kebijakan moneter akan mempengaruhi pasar uang dan pasar surat berharga. 2. Kedua pasar tersebut akan menentukan tinggi rendahnya tingkat bunga, dan tingkat bunga akan mempengaruhi permintaan agregat. 3. Kebijakan fiskal akan mempunyai pengaruh terhadap permintaan agregat dan penawaran agregat. 4. Pada gilirannya permintaan agregat dan penawaran agregat itu akan menentukan keadaan di pasar barang dan jasa. 5. Kondisi pasar barang dan jasa itu akan menentukan tingkat harga dan pengerjaan dari faktor-faktor produksi. 6. Selanjutnya tingkat harga dan kesempatan kerja akan menentukan tingkat pendapatan dan tingkat upah yang diharapkan. 7. Keduanya akan mempunyai umpan balik yaitu terhadap permintaan agregat, dan upah harapan mempunyai umpan balik terhadap penawaran agregat dan pasar uang serta pasar surat berharga. 20
  20. 20. 1.Kebijakan Fiskal Kebijakan fiskal adalah kebijakan yang dilaksanakan oleh pemerintah dengan cara memanipulasi anggaran pendapatan dan belanja negara, artinya pemerintah dapat meningkatkan atau menurunkan pendapatan negara atau belanja negara dengan tujuan untuk mempengaruhi tinggi rendahnya tingkat pendapatan nasional. Pada umumnya pemerintah akan berusaha menentukan target belanja Negara, kemudian menentukan tingkat pendapatannya paling tidak dapat menutup seluruh anggaran belanja yang telah ditetapkan tersebut. Pada umumnya sangat sulit bagi negara yang sedang berkembang untuk menyesuaikan pengeluaran atau belanja negara terhadap pendapatannya. Hal ini disebabkan oleh adanya pendapatan negara yang umumnya masih sangat rendah, sedangkan kebutuhan untuk menyediakan barang dan jasa serta membelanjai keperluan lain sangat besar. Adapun pengeluaran pemerintah itu dapat dibedakan menjadi pengeluaran untuk pembelian barang dan jasa (exhaustive expenditure), dan pengeluaran transfer (transfer expenditure) seperti subsidi, bantuan bencana alam dan sebagainya. Di bagian depan telah disebutkan bahwa dampak dari kedua macam pengeluaran pemerintah itu tidak sama, karena masing-masing jenis pengeluaran atau belanja pemerintah itu memiliki koefisien pengganda yang berlainan, walaupun keduanya memiliki dampak positif terhadap pendapatan nasional. 21
  21. 21. 1. Kebijakan Moneter Kebijakan moneter merupakan kebijakan yang mempengaruhi permintaan dan penawaran akan uang guna menjamin kestabilan ekonomi. Adapun kebijakan moneter ini secara umum dibedakan menjadi kebijakan uang ketat (tight money policy) dan kebijakan uang longgar (easy money policy). Selanjutnya instrument dari kebijakan itu dapat dibedakan menjadi tiga macam instrument yaitu : a. Kebijakan atau politik pasar terbuka (open market operation) b. Kebijakan atau politik diskonto (rediscount policy) c. Kebijakan atau politik deking perbankan (legal reserve requirement)a) Kebijakan pasar terbuka Kebijakan moneter dengan pasar terbuka ini digunakan untuk menambah atau mengurangi jumlah uang yang beredar dengan cara pemerintah dalam hal ini bank sentral turut serta dalam jual beli surat berharga. Kalau pemerintah ingin menambah jumlah uang yang beredar, maka ia membeli surat berharga di pasar modal. Sedangkan kalau pemerintah bermaksud mengurangi jumlah uang yang beredar, maka ia menjual surat berharga.b) Kebijakan diskonto Dalam kebijakan diskonto ini, pemerintah yaitu bank sentral menentukan tingkat atau suku bunga kredit terhadap dana yana dipinjam oleh bank-bankumum dari bank sentral. Kemudian bank umum dalam memberikan kreditkepada nasabah harus memungut bunga pinjaman pula. Supaya bank umumtidak menderita rugi maka ia harus memungut bunga dengn suku bung yanglebihtinggi daripada suku bunga yang dikenakan oleh bank sentral terhadapbank umum. 22
  22. 22. c) Kebijakan deking atau cadangan perbankan Bank sentral sebagai banknya bank dapat mengatur bank-bank lain dalammelakukan usahanya, khususnya dalam hal yang berkaitan denganpengendalian kestabilan ekonomi. Bank umum dalam memberikan kreditkepada para nasabah harus mengingat ketentuan yang diberikan olehpemerintah yaitu bank sentral. Bank umum dalam memberikan kredit harusdideking dengan sejumlah kekayaan tertentu, seperti emas, valuta asingsertifikat bank Indonesia dan deposito berjangka dan uang inti. 23
  23. 23. BAB III PENUTUPA. Kesimpulan Dari berbagai uraian diatas mengenai macam dan sebab, serta cara menanggulangi inflasi, kita telah menahami bahwa inflasi pada tingkat yang rendah akan berfungsi mendorong perkembangan perekonomian, sedangkan inflasi pada laju yang tinggi justru akan menghambat perkembangan perekonomian. Inflasi dapat disebabkan oleh tarikan permintaan yang biasanya timbul karena meningkatnya anggaran deficit pemerintah, dan dapat pula dikarenakan oleh meningkatnya biaya produksi karena desakan kenaikan upah tenaga kerja oleh para organisasi buruh. Terdapat suatu trade-off antara tingkat inflasi dan tingkat pengangguran, yaitu bila tingkat inflasi ditekan, tingkat pengangguran meningkat; sebaliknya bila tingkat pengangguran ditekan tingkat inflasi akan menjadi lebih cepat; padahal kedua keadaan itu sama-sama tidak menyenangkan bagi masyarakat. Infalsi yang sudah berkembang cepat perlu ditanggulangi karena akan merusak struktur perekonomian, dan inflasi dapat ditanggulangi secara cepat, namun dibarengi dengan timbulnya angka pengangguran yang tinggi, dan alternative lain inflasi dapat ditanggulangi secara perlahan, tetapi penyembuhan inflasi menjadi tidak jelas walaupun dibarengi dengan tingkat pengangguran yang rendah. Tindakan yang diambil dapat dengan mengurangi jumlah uang yang beredar, dengan himbauan, dan dapat pula dengan insentif perpajakan dan kebijakan penghematan, atau dengan campuran dari semua kebijakan itu. 24
  24. 24. DAFTAR PUSTAKASuparmoko, M. 1991. Pengantar Ekonomika Makro. BPFE. Yogyakartawww.google.com 25

×