- Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg...
- Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg...
- Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg...
- Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg...
- Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg...
- Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg...
- Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg...
- Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg...
- Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg...
- Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg...
- Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg...
- Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg...
- Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg...
- Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg...
- Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg...
- Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg...
- Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg...
- Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg...
- Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg...
- Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg...
- Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg...
- Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg...
- Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg...
- Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg...
- Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg...
- Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg...
- Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg...
- Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg...
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Lekad 2009
Upcoming SlideShare
Loading in …5
×

Lekad 2009

596 views

Published on

0 Comments
1 Like
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total views
596
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
2
Actions
Shares
0
Downloads
12
Comments
0
Likes
1
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Lekad 2009

  1. 1. - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg BENJAMIN A B D U R A H M A N P E M A H A M A N D A S A R REGIONAL MANAGEMENT & REGIONAL MARKETING -- EEddiissii 22 -- Pemahaman Dasar Regionalisasi Instrumen Strategis Pembangunan Wilayah dan Kota dalam Menghadapi Tantangan Globalisasi dan Implikasi Pelaksanaan Otonomi Daerah LLeemmbbaaggaa PPeennggeemmbbaannggaann ddaann PPeemmbbeerrddaayyaaaann KKeerrjjaa SSaammaa AAnnttaarrddaaeerraahh
  2. 2. - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg Judul Pemahaman Dasar Regional Management & Regional Marketing Instrumen Strategis Pembangunan Wilayah & Kota dalam Menghadapi Tantangan Globalisasi dan Implikasi Pelaksanaan Otonomi Daerah Edisi 2 Penulis Benjamin Abdurahman Email: benrahman@yahoo.com Editor Tim LEKAD Edisi 2 Januari 2009 Cetakan Pertama, Februari 2005 Penerbit Lembaga Pengembangan dan Pemberdayaan Kerja Sama Antardaerah (LEKAD) Semarang lekad_id@yahoo.com www.lekad.org Hak Cipta dilindungi Undang-Undang Dilarang mengutip atau memperbanyak seluruh atau sebagian isi buku ini tanpa seizin Penerbit. - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg IIbbuunnddaa EElllliiss
  3. 3. - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •vii Daftar Isi Daftar Tabel • ix Daftar Gambar • x Daftar Singkatan • xi Sambutan • xv Prakata Penulis • Pendahuluan • 1 Bagian Satu: REGIONALISASI DALAM TEORI DAN PELAKSANAAN • 5 A. Terminologi dan Pemahaman Dasar • 5 B. Komponen Regionalisasi • 14 C Jenis dan Bentuk Regionalisasi • 28 1. Kegiatan Regionalisasi Trans- dan Supranasional • 33 2. Regionalisasi Sub-Nasional • 36 D. Regionalisasi di Indonesia • 43 1. Regionalisasi Sentralistik dan Desentralistik • 44 2. Kawasan Pengembangan Ekonomi Terpadu (KAPET) • 53 3. Region Jabodetabek • 57 4. Region BARLINGMASCAKEB • 64 E. Tantangan Pengembangan Regionalisasi di Indonesia • 75 Bagian Dua: REGIONAL MANAGEMENT • 81 A. Pemahaman Teori • 84 B. Regional Management sebagai Hasil Pendekatan Regionalisasi Desentralistik • 95 C. Urgensi Pemanfaatan • 101 D. Tahap Pembentukan • 103 E. Struktur Organisasi • 110 F. Sasaran Program • 114 - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •viii Bagian Tiga: REGIONAL MARKETING • 117 A. Bahasan Teoritis • 121 B. Manfaat Regional Marketing • 128 C. Konsep Regional Marketing • 131 1. Pembatasan Wilayah Kerja • 131 2. Para Aktor Terkait • 131 3. Tujuan dan Sasaran Regional Marketing • 133 4. Materi Pembahasan • 136 5. Kelompok Sasaran • 136 6. Jangka Waktu Kegiatan • 138 7. Pembiayaan • 139 PENUTUP • 144 DAFTAR PUSTAKA • 147 BIOGRAFI PENULIS • 152
  4. 4. - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •ix Daftar Tabel Tabel 1. Beberapa Contoh Kawasan Lokal dan Kawasan Regional Tabel 2. Jenis Regionalisasi Berdasarkan Faktor Pengendalian Proses Tabel 3. Bentuk Kesepakatan Regionalisasi Transnasional yang Melibatkan Indonesia Tabel 4. Regionalisasi dalam Hard-Form dan Soft-Form Tabel 5. Karakteristik Regionalisasi Sentralistik dan Desentralistik Tabel 6. Kapet Tahun 1996 s.d. Akhir 2004 Tabel 7. Dari JABOTABEK menuju JABODETABEK Tabel 8. Region BARLINGMASCAKEB Tabel 9. Kronologi Pembentukan RM Barlingmascakeb Tabel 10. Daftar Kegiatan dan Hasil Regional Management BARLINGMASCAKEB Tabel 11. Karakter Khusus Regional Management Tabel 12. Kelemahan Tata Ruang Tabel 13. Kebutuhan Perbaikan RTRW Tabel 14. Tugas Aktor dan Bentuk Kegiatan Tabel 15. Berbagai Bentuk Marketing Wilayah di Sektor Publik Tabel 16. Faktor Penentu Pembangunan Regional Tabel 17. Tujuan dan Sasaran Utama Regional Marketing Tabel 18. Tujuan dan Sasaran Komunikatif Regional Marketing Tabel 19. Tujuan dan Sasaran Kooperatif Regional Marketing Tabel 20. Kelompok Sasaran Regional Marketing - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •x Daftar Gambar Gambar 1. Konsep Perwilayahan Gambar 2. Perbedaan Proses Pewilayahan dan Region Gambar 3. Contoh Proses Regionalisasi Gambar 4. Perbedaan Bangunan Regionalisasi Gambar 5. Faktor Biaya dan Manfaat Gambar 6. Pola Ketersinggungan Inter-Regional Gambar 7. Berbagai Region di Asia Gambar 8. Region Fungsional dan Administratif Gambar 9. Region Sektoral dan Sektoral Terbatas Gambar 10. Piramid Siklus 3K pada Pendekatan Pembangunan Sentralistik Gambar 11. Fenomena Regionalisasi Sentralistik dan Desentralistik Pasca OTDA di Indonesia Gambar 12. Piramid Siklus 3K pada Pendekatan Pembangunan Desentralistik Gambar 13. Situs Website RM Gambar 14. Pengorganisasian Regional Management BARLINGMASCAKEB Gambar 15. Instrumen Pembangunan Formal dan Non-formal Gambar 16. Potensi Endogen Pembangunan Wilayah Gambar 17. Hirarki dan Jejaring Gambar 18. Model DEAD Gambar 19. Model DACO Gambar 20. Contoh Pelaksanaan Pelatihan dengan Metode SKAD Gambar 21. Peran dan Interaksi Antaraktor Utama Gambar 22. Struktur Organisasi Regional Management Gambar 23. Tahapan Kerja Regional Management Gambar 24. Contoh Bentuk Pemasaran Wilayah Gambar 25. Kebutuhan Regional Marketing Gambar 26. Skema Sistem Produksi Tepung Tapioka di Region Barlingmascakeb Gambar 27. Proses Arbitrase Faktor Mobile terhadap Nonmobile Gambar 28. Aktor Terkait Regional Marketing Gambar 29. Proses Regional Marketing
  5. 5. - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •xi Daftar Singkatan 3K Komunikasi, Kerja sama dan Koordinasi Adm. Administratif AIDA Australia-Indonesia Development Area APBN Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara APEKSI Asosiasi Pemerintah Kota Seluruh Indonesia APKASI Asosiasi Pemerintah Kabupaten Seluruh Indonesia APPSI Asosiasi Pemerintah Provinsi Seluruh Indonesia ASEAN Asian South East Nation BAKORLIN atau BAKORWIL Badan Koordinasi Pembangunan Lintas Wilayah BAPEDA Badan Perencanaan Pembangunan Daerah BAPPEBTI Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi BAPPENAS Badan Perencanaan Pembangunan Nasional BARLINGMASCAKEB Banjarnegara, Purbalingga, Banyumas, Cilacap dan Kebumen BDS-P Business Development Services Provider BIMP-EAGA Brunei Darussalam-Indonesia-Malaysia-Philipines East Asean Growth Area BKAD Badan Kerja sama Antar Daerah BKPLKK (=BAKORLIN) Badan Koordinasi Pembangunan Lintas Kabupaten/Kota BKSP Jabotabek Badan Kerja sama Pembangunan Jakarta, Bogor, Tangerang, Bekasi. BP KAPET Badan Pengembangan Kawasan Pembangunan Ekonomi Terpadu BPKP Badan Pemeriksa Keuangan Pusat CF Cohesion Fund DACO Model Decide-Announce-Commitment DAK Dana Alokasi Khusus DAS Daerah Aliran Sungai DAU Dana Alokasi Umum DE Dewan Eksekutif DEAD Model Decide-Announce-Defend Depdagri Departemen Dalam Negeri Republik Indonesia Depkimpraswil Departemen Pemukiman dan Prasarana Wilayah (sejak tahun 2005 kembali menjadi Departemen Pekerjaan Umum) - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •xii Ditjen Direktorat Jendral DIY Daerah Istimewa Yogyakarta DPRD Dewan Perwakilan Rakyat Daerah ERDF European Regional Development Fund ESF European Structure Fund EU European Union GA Gemeinschaftsaufgabe (salah satu program pemerintah pusat Jerman untuk mendukung kegiatan regionalisasi) GERBANG KERTASUSILA Gresik, Bangkalan, Mojokerto, Surabaya, Sidoarjo, dan Lamongan IAP Ikatan Ahli Perencanaan IMS-GT (SIJORI) Indonesia-Malaysia-Singapura Growth Triangle IMT-GT Indonesia-Malaysia-Thailand Growth Triangle Inpres Instruksi Presiden IPM Index Pembangunan Manusia Irjenbang Inspektur Jendral Pembangunan JABODETABEK Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang dan Bekasi Jateng Jawa Tengah JWMC JABODETABEK–Waste Management Corporation Keppres Keputusan Presiden Kepri Kepulauan Riau KESR Kawasan Kerja Sama Ekonomi Sub-Regional KTI Kawasan Timur Indonesia LSM Lembaga Swadaya Masyarakat MEBIDANG Medan, Binjai, Deli-Serdang MoU Memmorandum of Understanding MPWK UNDIP Magister Pembangunan Wilayah dan Kota - Universitas Diponegoro NKRI Negara Kesatuan Republik Indonesia OTDA Otonomi Daerah PAD Pendapatan Asli Daerah PDRB Pendapatan Domestik Regional Brutto Pemkab Pemerintah Kabupaten Pemkot Pemerintah Kota Pemprov Pemerintah Provinsi Poldas Pola Dasar PP Peraturan Pemerintah
  6. 6. - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •xiii PPP Public-Private-Partnership PRD (Region) Pearl River Delta Region Propeda Program Pembangunan Daerah Provinsi DKI Jakarta Provinsi Daerah Khusus Ibu Kota Jakarta RED Regional Economic Development REDSP – Jawa Tengah Regional Economic Development Strategic Program Renstrada Rencana Strategis Daerah Renstra-KL Rencana Strategis Kementrian/Lembaga RKP-D Rencana Kerja Pemerintah Daerah RM Regional Management RMB Regional Management Barlingmascakeb RPJM Rencana pembangunan Jangka menengah RPJP Recana Pembangunan Jangka Panjang RTBL Rencana Tata Bangunan dan Letak RT-Reg Rencana Tata Ruang Regional RTRWN Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional RUTRW Rencana Umum Tata Ruang Wilayah s.d. Sampai dengan SAMPAN Sapta Mitra Pantura; sebuah wilayah kerja sama antardaerah yang terdiri dari Kota dan Kabupaten Tegal, Pekalongan, Brebes, Slawi, Pemalang dan Batang SDA Sumber Daya Alam SDM Sumber Daya Manusia SDR Strategic Development Region Semiloka Seminar dan Lokakarya SIJORI Singapura, Johor dan Riau SK Surat Keputusan SUBOSUKA WONOSRATEN Surakarta, Boyolali, Sukoharjo, Karanganyar, Wonogiri, Sragen dan Klaten SWOT (analisis) Strength, Weakness, Opportunity, Threat (Kekuatan-Kelemahan- Peluang-Ancaman) SWP Satuan Wilayah Pembangunan TRADP Tumen River Area Development Project UU. Undang-Undang - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •xiv Sambutan Wilayah Nusantara Indonesia merupakan anugerah Allah SWT yang tak terhingga bagi bangsa Indonesia, serta merupakan satuan wilayah politik yang maha strategis, tempat lahir dan berkembangnya bangsa kita. Satuan wilayah politik Republik Indonesia mengikat pulau- pulau raksasa hingga pulau-pulau kecil di dalam batas kelautan dan daratan yang luas, di wilayah katulistiwa. Wilayah nasional kita tersebut merupakan bentang alam raksasa ekosistem laut dan daratan yang terbesar di planet bumi dan terletak di antara dua benua dan samudera. Berkah Tuhan tersebut merupakan pahala dan ujian bagi bangsa Indonesia untuk mengelola wilayah yang luas dengan penduduk yang sangat besar untuk dapat menciptakan kesejahteraan bagi bangsa ini dan menjaga sumber daya kehidupan, baik bagi kehidupan kita maupun untuk umat manusia. Bagaimana mengatur pembangunan dalam wilayah yang sangat luas, dengan penduduk yang banyak dan beragam, dengan potensi sumber daya alam yang sangat besar tersebut? Tantangan yang luas dan komprehensif, seperti: kesejahteraan di semua bidang yang berkeadilan dalam sebaran wilayah nasional dan menjaga kekuatan sumber daya alam, semuanya itu bermuara kepada menjaga keutuhan wilayah politik kita yaitu wilayah Republik Indonesia. Pembangunan nasional kita dengan demikian sudah tidak pelak lagi harus berbasis kepada pembangunan wilayah. Kekuatan pembangunan nasional walaupun berada di dalam arus pasar, tetap merupakan hasil arahan pengendalian kekuatan kebijakan politik pemerintahan suatu bangsa. Dengan wilayah yang sangat luas, maka Nusantara Indonesia berada di dalam unit-unit satuan wilayah kebijakan pembangunan yang terdiri dari Pemerintah Daerah, Provinsi, Kota, serta Kabupaten dalam kesatuan di bawah Pemerintah Pusat. Setelah reformasi tahun 1998 kita memutuskan sebagai Negara Kesatuan Republik Indonesia yang terbentuk dalam ikatan satuan unit- unit wilayah politik pembangunan yang mempunyai kekuatan otonomi
  7. 7. - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •xv pada wilayah Pemerintah Kota dan Kabupaten. Hal tersebut sebagai perpindahan dari politik sentralistik ke desentralistik, atau dari paradigma pembangunan Top Down ke Bottom up, yang bertujuan menciptakan percepatan, pemerataan, dan pertumbuhan daerah yang berakar pada pemberdayaan daerah dengan potensi lokalnya. Namun selanjutnya, kekuatan politik desentralistik tersebut mempunyai dampak terhadap disintegrasi ekonomi wilayah dan pemanfaatan sumber daya alam, dan bahkan mengancam keutuhan wilayah nasional. Dengan demikian, maka paradigma pembangunan desentralistik tersebut harus tetap terikat kuat di dalam satuan integrasi pembangunan nasional. Pembangunan daerah tersebut seterusnya harus berada di dalam kekuatan kewilayahan ( regionalisasi ) guna membangun skala ekonomi yang besar dan sinergis serta terikat kepada satuan ekosistem wilayah sumber daya alam. Era pasca modern dan globalisasi telah mendorong kekuatan demokrasi dan transparansi, di mana teknologi informasi dan komunikasi menjadi sumber kekuatan, oleh karena itu maka pendekatan jejaring menjadi suatu keniscayaan yang menggantikan kekuatan nodal. Paradigma nodal sebagai pusat pertumbuhan dengan difusinya mengharap terjadinya trickle down development dalam proses pembangunan wilayah. Pendekatan pembangunan tersebut sesuai dengan kekuatan pasar dan proses modernisasi dengan menjadikan kota sebagai primary movement pembangunan wilayah. Namun dalam pengalaman pembangunan nasional konsep tersebut lebih mendorong polarisasi yang menguatkan kesenjangan antara kota dan desa serta antar- wilayah. Proses ketergantungan ke pusat harus diubah menjadi proses saling tergantung antar-wilayah dan pusatnya dengan membangun satuan network regional development yang kokoh ke dalam membentuk kekuatan nasional. Oleh karena itu, Kerja sama antardaerah otonom merupakan keputusan politik pembangunan yang harus menjadi basis bagi pembangunan wilayah yang akan membentuk satuan nasional dengan kekuatan ke dalam dan mempunyai daya penarik terhadap kekuatan luar yang besar. - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •xvi Kerja sama politik pembangunan antardaerah dengan demikian menjadi basis bagi semua tataran perencanaan teknis maupun sebagai strategi dalam implementasi perencanaan wilayah. Kerja Sama Antardaerah selanjutnya merupakan politik kewilayahan ( regionalisasi ) yang menjadi kekuatan kebijakan bagi pengembangan Regional Management. Dengan terbitnya Buku Pemahaman Dasar Regional Management dan Regional Marketing ini maka suatu paradigma baru pembangunan wilayah telah diperkenalkan dalam bentuk aplikasinya yang lahir dari proses sejarah politik nasional dan usaha-usaha lapangan yang telah direalisasikan di wilayah nasional kita. Selamat dan sukses. Prof. DR. Ir. Sugiono Soetomo, CES, DEA.
  8. 8. - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •xvii Prakata Penulis Alhamdulillah, buku edisi 2 berjudul Pemahaman Dasar, Regional Management & Regional Marketing – Instrumen Strategis Pembangunan Wilayah dan Kota dalam Menghadapi Tantangan Globalisasi dan implikasi Pelaksanaan Otonomi Daerah – ini telah berhasil kami tulis untuk didiseminasikan secara luas. Buku edisi pertama (2005) telah banyak memperoleh tanggapan berupa apresiasi, kritik dan saran yang diterima baik dari kalangan akademisi, praktisi dari sektor publik dan swasta, maupun masyarakat lainnya. Untuk itu kami mengucapkan banyak terima kasih, semoga segala upaya pengembangan dan perbaikan kita dapat menjadi manfaat yang berkelanjutan. Sejak terbitnya buku edisi pertama itu pula, telah terjadi berbagai perkembangan baru terkait pemanfaatan pendekatan regionalisasi, khususnya yang bersifat desentralistik di Indonesia. Hal ini ditandai dengan semakin besarnya kesadaran daerah untuk memanfaatkan pendekatan Regional Management & Regional Marketing sebagai salah satu instrumen strategis pembangunan kewilayahan. Setelah lahir dan berkembangnya Regional Management (RM) Barlingmascakeb dan Sapta-Mitra-Pantura (Sampan) di Jawa Tengah, maka kini mulai bermunculan berbagai inisiasi pembangunan kewilayahan di Indonesia, antara lain seperti: AKSESS (Sulsel), Kaukus-Setara-Kuat (Bengkulu, Lampung & Sumsel), Janghiangbong (Bengkulu), Jonjokbatur (NTB) dan Lake Toba Regional Management (Sumut). Tanggapan yang begitu besar dan positif di berbagai daerah ini tidak lepas dari peranan pemerintah pusat, khususnya melalui Kementrian Pembangunan Daerah Tertinggal, Bappenas dan Departemen Dalam Negeri yang turut membantu memfasilitasi daerah- daerah yang memiliki inisiatif untuk menggunakannya. Melihat tanggapan luas yang begitu positif, maka penulis merasa perlu untuk mendiseminasikan buku ini seluas-luasnya dalam rangka - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •xviii pengabdian masyarakat dan mempersilakan untuk memperbanyaknya sepanjang tidak untuk dikomersilkan. Namun demikian, penulis tetap berharap agar pengutipan dan pemanfaatan yang bersumber dari buku ini perlu mengikuti norma-norma penulisan baku dan sesuai perundangan hak cipta & intelektual yang berlaku. Penulis mengucapkan banyak terimakasih dan penghargaan secara khusus kepada Ibu Tati Darsoyo (Ambassador) dan Prof. DR. Ir. Sugiono Soetomo, CES, DEA, sebagai Dewan Pembina LEKAD yang telah banyak memberi pembinaan dan dukungan. Kepada Ir. Ragil Harjanto, MSP dan Ir. Wisnu Pradoto serta para kolega pengajar Program Magister Teknik Pembangunan Wilayah & Kota, Universitas Diponegoro, Semarang kami ucapkan banyak terima kasih atas dukungannya selama ini. Para kolega akademisi, di antaranya Prof. Dr.- Ing. Ir. Ahmad Munawar, MSc dan Dr. M. Baiquni, MA (UGM), Drs. Triarko Nurlambang, MA (UI), Ir. Holi Bina Wijaya, MUM (UNDIP), Dr. Dwinardi Apriyanto dan Nurul Iman Supardi, ST, MP. (Universitas Bengkulu), Dr. Mansur Afifi (Universitas Mataram), Dr. Marsuki (Universitas Hasanudin) beserta Tim LEKAD: Anang Gurendo, ST, Wahyu Dyah Widowati, ST dan Herlina Kurniawati, ST, sebagai editor buku edisi 2 ini beserta segenap pihak yang tidak dapat kami sebutkan satu per satu atas dukungan, masukan, serta koreksi yang diberikan selama persiapan, penulisan dan penerbitan buku ini. Dengan segala keterbatasan yang ada, tentu buku ini masih membutuhkan masukan berupa kritik dan saran untuk diskusi lanjutan dalam rangka perbaikan. Semoga Allah SWT meridhoi dan menerima upaya kita ini sebagai amal sholeh sehingga menjadi manfaat, khususnya untuk pembangunan Indonesia yang lebih berkeadilan dan mensejahterakan. Semarang, Januari 2009 Benjamin Abdurahman
  9. 9. - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •1 Pendahuluan Sejak diberlakukannya kebijakan reformistik yang ditandai dengan lahirnya UU. Nomor 22 Tahun 1999 dan dilanjutkan dengan penyempurnaannya dalam UU. Nomor 32 Tahun 2004 yang mengatur pembagian kewenangan politik (political sharing) dan UU. Nomor 25 Tahun 1999 yang diikuti revisinya dalam UU. Nomor 33 Tahun 2004 tentang pengaturan keuangan (financial sharing) antara Pemerintah Pusat, Provinsi, dan Kabupaten/Kota telah menyebabkan terjadinya transformasi budaya-perencanaan pembangunan di Indonesia. Di masa lalu pendekatan top-down lebih mendominasi iklim pembangunan sehingga tidak banyak memberi peluang pada inisiatif, kreativitas, inovasi, dan kepentingan lokal. Akibatnya banyak hasil pembangunan tidak mencapai sasaran dan harapan secara umum. Budaya perencanaan sentralistik pada masa lalu hanya menyisakan sedikit ruang pada aspek komunikasi dan partisipasi yang sebenarnya justru dibutuhkan dalam memberdayakan segala potensi dan sumber daya daerah yang berorientasi pasar. Walaupun telah dilakukan upaya- upaya perbaikannya, pengaruh dan kontaminasi pola lama terhadap konsepsi pembangunan pasca-UU. Nomor 32 Tahun 2004 hingga kini masih dapat ditemui. Hal inilah yang menjadi salah satu permasalahan mendasar bagi pembangunan yang berkeadilan dan mengedepankan persatuan serta kesatuan nasional. Era keterbukaan yang ditandai dengan meningkatnya praktek demokratisasi di segala sendi kehidupan bangsa dan negara Republik Indonesia bukan saja membawa perubahan positif namun juga pada berbagai implikasinya. Indikasi dari implikasi era keterbukaan dalam wujud eforia otonomi dapat dilihat dari bentuk-bentuk konflik kepentingan yang terjadi di berbagai wilayah. Hal ini membuktikan bahwa banyak daerah yang ‘terjebak’ pada kepentingan kedaerahan semata (localism) atau egoisme lokal. Dengan demikian, eforia otonomi terkesan justru membebani pelaksanaan pembangunan itu - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •2 sendiri. Kondisi ini akan semakin mengkhawatirkan dan bahkan dapat menghasilkan disintegrasi bila masing-masing komponen masyarakat, khususnya para pelaku pembangunan yang tergolong dalam jajaran eksekutif dan legislatif, tidak memiliki kesadaran, kepedulian, kapabilitas, dan komitmen dalam menyusun dan mengaplikasikan konsep strategi pembangunan yang solutif. Konsep ini penting dalam rangka mengkoordinasikan berbagai kepentingan pembangunan antardaerah dalam bentuk kerja sama yang sinergis dan sustainable. Sesungguhnya, seiring tekanan globalisasi dan implikasi penerapan otonomi daerah seperti yang kini semakin dirasakan, peluang pelaksanaan dan pengembangan regionalisasi desentralistik semakin besar. Dalam konteks urban dan regional planning sesuai dengan perubahan mendasar, khususnya pada era otonomi daerah dan tuntutan global, model regionalisasi ini dapat digambarkan sebagai proses terbentuknya keterikatan antardaerah otonom yang bertetangga sehingga membentuk suatu region atas inisiatif regional. Pemanfaatan strategi pembangunan seperti ini sesuai jawaban tantangan dinamika global serta desentralisasi apabila dilaksanakan melalui pendekatan komunikasi, kerja sama, dan koordinasi yang menciptakan kebulatan komitmen berdasarkan kesamaan kebutuhan dan kepentingan.1 Penggunaan strategi pembangunan ini menjadi relevan mengingat banyaknya keterbatasan Kabupaten/Kota dalam menangani permasalahan pembangunannya sendiri. Perbedaan antara regionalisasi desentralistik dengan regionalisasi pada masa lalu juga terletak pada serangkaian karakteristika yang dimiliki (selanjutnya akan dibahas tersendiri dalam buku ini). Melihat berbagai permasalahan multikompleks dalam pembangunan di Indonesia saat ini, maka perlu adanya berbagai terobosan baru dalam upaya menggalang kekuatan pembangunan di daerah. Terobosan tersebut harus sesuai dan mencerminkan 1 Regionalisasi dalam bentuk ini berbeda dengan proses regionalisasi pada masa penerapan pola sentralistik (top down) atau yang masih terkontaminasi dengan pola lama. Regionalisasi pada masa ini terbentuk berdasarkan konsep ‘perwilayahan’ dan penentuan keputusan yang didominasi dari pusat atau jenjang administratif di atasnya (top-down policy).
  10. 10. - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •3 semangat, situasi, dan kondisi nyata yang ada di masyarakat. Salah satu bentuk implementasi regionalisasi yang dapat dipertimbangkan oleh Pemerintah Kabupaten dan Kota saat ini adalah melalui penerapan Regional Management seperti yang akan dijelaskan dalam buku ini. Keberhasilan dan pengalaman positif atas pemanfaatan strategi regionalisasi sebagai instrumen pembangunan oleh negara-negara yang telah lama menerapkan pendekatan desentralisasi semakin menumbuhkembangkan know how dan skill mengenai pemanfaatan strategi pembangunan ini. Adapun bentuk dan tugas Regional Management yang digunakan tergantung dari tujuan dan keperluan pembangunan regional itu sendiri, seperti misalnya pada sektor pariwisata, infrastruktur: pembangunan jalan tol dan pengelolaan distribusi air minum wilayah, serta pada sektor perekonomian, yaitu upaya peningkatan atraktivitas wilayah untuk investasi melalui Regional Marketing. Regional Marketing sebagai konsep inovatif untuk meningkatkan, mempertahankan, dan mengembangkan kekuatan perekonomian wilayah dalam suatu bentuk kerja sama antardaerah merupakan hal baru di Indonesia.2 Hal ini memang tidak mengherankan mengingat paradigma pembangunan masa lalu yang sentralistik. Seiring dengan pelaksanaan otonomi daerah, peluang bagi Kabupaten/Kota untuk berinisiatif khususnya untuk melakukan upaya ‘pemasaran’ baik secara sendiri-sendiri (Pemasaran Daerah) atau bersama-sama (Regional Marketing) semakin terbuka. Tulisan ini akan menitikberatkan ‘Regional Marketing’ sebagai instrumen peningkatan perekonomian daerah melalui kerja sama dan koordinasi antardaerah sebagai suatu kesatuan wilayah berdasarkan kaidah regionalisasi desentralistik. Beberapa contoh penerapan konsep regionalisasi kontemporer hingga upaya pelaksanaan Regional Marketing di beberapa wilayah di Indonesia, diharapkan dapat memperjelas pembahasan khususnya 2 Regional Marketing yang dimaksud di sini adalah konsep pemasaran regional dalam konteks regionalisasi desentralistik dan bukan seperti yang telah lazim dilakukan oleh banyak Provinsi di Indonesia dalam memasarkan daerahnya. - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •4 tentang bagaimana aplikasi dari konsep-konsep regionalisasi yang sedang dikembangkan. Berkaitan dengan hal tersebut, maka kajian ini lebih menitikberatkan pada aspek administratif (management) yaitu kerja sama antardaerah otonom di Indonesia. Kajian teoritis yang dipaparkan diperoleh berdasarkan kajian literatur aktual yang tersedia dengan disertai contoh pengalaman pemanfaatannya dari berbagai belahan dunia.
  11. 11. - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •5 Bagian Satu REGIONALISASI DALAM TEORI DAN PELAKSANAAN A. Terminologi dan Pemahaman Dasar Sebelum mengkaji lebih jauh tentang regionalisasi, perlu dibahas dan disepakati pengertian berbagai terminologi yang sering dikaitkan dengan pengertian regionalisasi itu sendiri. Istilah tersebut antara lain daerah, wilayah, perwilayahan, pewilayahan, kawasan, kawasan regional, dan region. Pembahasan pengertian perlu dilakukan mengingat penggunaan istilah-istilah di atas seringkali oleh awam dianggap sama dan digunakan secara tumpang-tindih. Berbagai kerancuan istilah sering ditemui dalam kajian-kajian dan literatur yang tersedia. Banyak penggunaan istilah tidak disertai penjelasan etimologi yang akurat dan minimnya pertimbangan pada aspek yang relevan dengan paradigma pembangunan kontemporer. Akibatnya banyak kesalahan persepsi mengenai beberapa istilah perencanaan hingga menyebabkan terjadinya miskomunikasi yang berkelanjutan. Seiring pelaksanaan otonomi daerah perlu diadakan kajian ulang terhadap berbagai penggunaan istilah perencanaan sehingga dapat menguatkan pengertian dan komunikasi dalam konteks urban dan regional development planning di Indonesia. Bila arti kata daerah3 disepakati sebagai sebuah batasan ruang teritorial administratif tertentu dengan tapal batas legal-formal yang 3 Menurut Kamus Tata Ruang (Ditjen Cipta Karya, 1997: 13) dibedaan antara kata ‘daerah’ yang berarti kesatuan geografis beserta unsur terkait padanya yang batas dan sistemnya ditentukan berdasarkan aspek fungsional, dengan ‘daerah’ sebagai ruang administratif. Pengertian daerah seperti pengertian pertama sengaja dalam kajian ini dihindari, karena adanya kerancuan karena sekali waktu daerah dapat pula berarti/diterjemahkan sebagai wilayah, area, district dan region! (periksa Kamus Tata Ruang, Ditjen Cipta Karya, 1997, hal. 13-16). - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •6 jelas4 , maka pengertian wilayah (area) yang dimaksudkan di sini, secara mandiri adalah (tidak lebih dari) sebuah batasan ruang geografis tanpa tapal batas spasial yang akurat baik secara administratif maupun fungsional.5 Pengertian ini dikemukakan dengan dasar antara lain bahwa penggunaan kata wilayah tidak dapat berdiri sendiri. Artinya, kata wilayah masih membutuhkan gatra jenis (keterangan) yang menyertainya, seperti wilayah pedesaan (ruang tertentu dengan karakter/fungsi pedesaan), wilayah kota (batasan ruang geografis dengan fungsi atau batasan administratif Kota), dan seterusnya. Berkaitan dengan kata wilayah, terdapat kata perwilayahan dan pewilayahan. Apabila kata perwilayahan diartikan sebagai hal-hal yang menyangkut wilayah, maka pewilayahan berarti hal-hal yang menyangkut pembentukan wilayah. Pewilayahan dapat pula diartikan sebagai produk dari sebuah proses terjadinya suatu kewilayahan. Asal kata region (bhs. Latin: regio) terbentuk dari kata latin rege yang berarti memerintah, medominasi, atau menguasai. Dari etimologi ini tampak relevansinya dengan aspek tata pemerintahan yang juga menunjuk pada batasan geografis yang terdiri dari beberapa ruang administratif tertentu.6 Dengan demikian, dalam konteks perencanaan (ruang) pembangunan, perlu dilakukan pembedaan antara kata wilayah (sebagai batasan ruang geografis tertentu atau area) dengan pengertian region yang secara sederhana dapat digambarkan sebagai kesatuan ruang yang terdiri dari beberapa batasan ruang administratif. Dalam konteks pembangunan desentralistik, batasan ruang administratif yang memperoleh perhatian khusus tentu erat relevansinya dengan daerah otonom. 4 Arti ‘daerah’ di sini sesuai dengan definisi yang dimaksud dalam UU. Nomor 32 tahun 2004 yaitu Daerah Otonom sebagai ‘kesatuan masyarakat hukum yang mempunyai batas-batas wilayah yang berwenang mengatur dan mengurus urusan pemerintahan dan kepentingan masyarakat setempat menurut prakarsa sendiri berdasarkan aspirasi masyarakat dalam sistem Negara Kesatuan Republik Indonesia’. 5 ‘Wilayah’ menurut UU 26 Tahun 2004 adalah ‘ruang yang merupakan kesatuan geografis beserta segenap unsur terkait yang batas dan sistemnya ditentukan berdasarkan aspek administratif dan/atau aspek fungsional’. 6 Kata regent, regency, regim berasal pula dari kata rege
  12. 12. - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •7 Secara etimologis, regionalisasi terbentuk dari kata dasar regio(n) dan kemudian menjadi regional sebagai kata sifat yang berarti kewilayahan. Namun, seperti telah dibahas di atas, kata regional lebih tepat diartikan sebagai sifat kewilayahan (ruang) yang melibatkan beberapa area administratif, baik sebagian ataupun menyeluruh. Dalam konteks pelaksanaan pembangunan dengan paradigma desentralistik, Kabupaten/Kota dengan kewenangan otonominya sebagai komponen perencanaan merupakan salah satu isu sentral dalam istilah ini, khususnya berkaitan dengan peran dan fungsinya dalam pembangunan. Dengan demikian, peran dan aktivitas berbagai Kabupaten/Kota dalam kegiatan pembangunan merupakan hal yang tidak terpisahkan dalam pembangunan wilayah. Seiring dengan fenomena tersebut maka semakin berkembang pula pemahaman tentang politik pembangunan regional dengan pola desentralistik. Berdasarkan penjelasan di atas, maka diperoleh kejelasan perbedaan antara wilayah dengan region. Istilah wilayah dipergunakan untuk menyebut sebuah batasan ruang geografis tanpa batasan yang pasti, seperti wilayah budaya, wilayah tandus, wilayah iklim tropis, dan seterusnya. Sedangkan istilah region dipergunakan untuk menyebut ruang geografis yang menunjukan keterlibatan ruang (spatial) beberapa daerah administratif, baik sebagian maupun menyeluruh. Imbuhan-isasi (pada regionalisasi) menunjukkan suatu proses pembentukannya. Dengan demikian, regionalisasi secara umum dapat diartikan sebagai proses terbentuknya suatu region yang terdiri dari beberapa daerah administratif dan secara keruangan memiliki relevansi/keterkaitan geografis7 . Dari pengertian ini terlihat bahwa region merupakan produk dari sebuah proses regionalisasi. Proses yang tidak hanya menitikberatkan aspek teknis kewilayahan namun juga mempertimbangkan aspek batasan administratif (politik-administratif). Berdasarkan dinamika paradigma pembangunan yang berkembang, maka perlu penajaman dan evaluasi penggunaan istilah 7 artinya hanya berlaku bagi daerah-daerah administratif yang memiliki relevansi geografis keruangan dan dengan demikian bentuk pewilayahan yang tidak memiliki keterikatan atau hubungan geografis yang relevan tidak dapat dikatagorikan sebagai regionalisasi. - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •8 region yang berarti hasil sebuah regionalisasi. Hal ini perlu dibahas lebih lanjut mengingat adanya perbedaan yang mendasar antara hasil regionalisasi yang berkembang berlandaskan paradigma sentralistik dengan yang berpola desentralistik. Berlatarbelakang pada pemikiran tersebut di atas, maka perlu pembedaan pengertian antara kawasan lokal (local cluster) dengan kawasan regional (regional cluster). Kawasan memiliki pengertian sebagai district integrated area development atau dominasi fungsi tertentu yang terdapat dalam sebuah daerah. Di lain pihak, kawasan regional dapat dipahami sebagai sebuah area dengan dominasi fungsi tertentu yang secara keruangan melibatkan beberapa daerah administratif. Hal ini mengingatkan kita pada pengertian sectoral dan regional integrated area development (periksa Sumarsono, 2004: 6) sebagai model pengelolaan wilayah. Pendekatan kawasan sebagai instrumen pembangunan telah lazim dipergunakan pada masa perencanaan sentralistik di Indonesia. Definisi kawasan dalam kajian ini diartikan sebagai sebuah batasan ruang yang didominasi oleh fungsi tertentu, misalnya kawasan (industri, pariwisata, hutan lindung, dan sebagainya). Pengertian ini lebih menekankan pada batasan teknis sektoral-fungsional daripada aspek administratif-pengelolaan. Pada masa mendatang, diperlukan diskusi dan kajian yang lebih mendalam untuk memperoleh kesepakatan terminologi tentang penggunaan istilah kawasan yang diartikan sebagai sebuah batasan ruang geografis dengan dominasi fungsi tertentu yang berada dalam satu daerah otonom. Hal ini memang tidak mudah dilakukan mengingat pemanfaatan istilah kawasan yang tidak memberikan keterangan tentang aspek tata pemerintahan telah membudaya di semua kalangan.8 8 Periksa pengertian kawasan yang mengacu pada Peraturan Pemerintah Nomor 47/1997 tentang Rencana Tata Ruang yang dijelaskan oleh Dep. Kimpraswil (pada masa Kabinet Indonesia Bersatu departemen ini kembali menjadi Departeman Pekerjaan Umum) dalam http://www.kimpraswil.go.id/ditjen_ruang/manado/pengertiankws.htm yang belum banyak mempertimbangkan implikasi pelaksanaan otonomi daerah.
  13. 13. - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •9 Tabel 1. Beberapa Contoh Kawasan dan Kawasan Regional9 KAWASAN LOKAL KAWASAN REGIONAL KAWASAN KERJA SAMA REGIONAL Kawasan Perumahan Nongsa - Kota Batam Kawasan Industri Cikarang – Kabupaten Bekasi Kawasan Taman Nasional Laut Karimunjawa – Jepara, Jawa Tengah Kawasan Rekreasi Taman Impian Jaya Ancol – DKI Jakarta Kawasan Komersial Central Business District (CBD) DKI Jakarta Kawasan Budidaya Regional Rawa Pening (Kabupaten Semarang, dan Kota Salatiga) Kawasan Pariwisata Regional SOSEBO (Kota Surakarta, Kabupaten Boyolali, dan Kabupaten Magelang) Kawasan Pertanian Tanaman Pangan Regional Dieng (Banjarnegara dan Wonosobo) Kawasan Konservasi Alam Gunung Merapi – Merbabu (Kabupaten Magelang, Boyolali, dan Klaten) Kawasan Kerja Sama Regional BARLINGMASCAKEB (Banjarnegara, Purbalingga, Banyumas, Cilacap dan Kebumen) Kawasan Kerja Sama Regional SUBOSUKAWONOSRAT EN (Surakarta, Boyolali, Sukoharjo, Karanganyar, Wonogiri, Sragen dan Klaten) Kawasan Regional SAMPAN atau Sapta Mitra Pantura (Kota dan Kabupaten Tegal serta Pekalongan, Brebes, Slawi, Pemalang dan Batang) Seperti dicontohkan pada tabel di atas, penggunaan istilah Kawasan Perumahan Nongsa, Batam berarti sebuah batasan ruang geografis dengan dominasi fungsi perumahan yang berada di Kota Batam. Demikian pula pada Kawasan Industri Cikarang yang berada di Kabupaten Bekasi, Jawa Barat dan Kawasan Taman Nasional Laut Karimunjawa yang berada di Kabupaten Jepara, Jawa Tengah. 9 Beberapa contoh kawasan regional di Jawa Tengah - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •10 Perlukah penyempurnaan pengertian istilah kawasan? Bagaimana membedakan istilah kawasan (lokal) dengan kawasan regional? Istilah kawasan hingga kini masih banyak dipahami sebagai batasan ruang geografis dengan fungsi utama sebagai pelindung (kawasan lindung) atau budidaya (kawasan budidaya) yang esensinya masih terbatas pada pengertian batasan teknis. Hal ini tercermin pada bentuk- bentuk kegiatan yang dilakukan terkait dengan istilah tersebut, seperti10 (1) Kawasan Tertentu (yaitu yang memiliki nilai strategis dan penataan ruangnya diprioritaskan), (2) KAPET (Kawasan Pembangunan Ekonomi Terpadu), (3) KESR (Kawasan Kerja sama Ekonomi Sub-Regional), (4) Kawasan Cepat Tumbuh/Berkembang, dan (5) Kawasan Tertinggal. Hal ini dapat dimaklumi karena mekanisme program masih didominasi oleh pendekatan yang bersifat direktif-koordinatif. Pada pendekatan ini perhitungan perencanaan tidak melalui proses politik pembangunan regional dari ‘bawah’. Akan tetapi, sejak diberlakukannya otonomi daerah, perlu peninjauan ulang terhadap pengertian (reformulasi) dan penggunaan istilah perencanaan ini agar sesuai dengan dinamika pembangunan aktual. Artinya pembedaan arti kawasan (lokal) yang menunjukan keterlibatan spasial pada satu daerah otonom (kawasan) dengan yang melibatkan beberapa daerah otonom (kawasan regional) menjadi suatu kebutuhan11 . Hingga kini dunia perencanaan di Indonesia masih menggunakan istilah kawasan12 dengan berbagai macam keterangan yang menunjukan fungsi ruang yang melekat bersamanya, seperti Kawasan Perbatasan, Kawasan Cepat Tumbuh/Berkembang, dan sebagainya. Penggunaan istilah tersebut tidaklah keliru, tetapi dalam konteks 10 Periksa publikasi Kimpraswil (sekarang Departemen Pekerjaan Umum) dalam http://www.kimpraswil.go.id/ditjen_ruang/manado/pengertiankws.htm. 11 Periksa UU. Nomor 32 tahun 2004, Bagian Kedua, pasal 9 ayat 1, ”Untuk menyelengarakan fungsi pemerintahan tertentu yang bersifat khusus bagi kepentingan nasional, Pemerintah dapat menetapkan kawasan khusus dalam wilayah Provinsi dan/atau kabupaten/kota”. Berdasarkan penjelasan ini tampak bahwa kawasan khusus dapat berupa suatu batasan geografis dengan dominasi fungsi tertentu/khusus (ditetapkan oleh Pemerintah Pusat) yang melibatkan beberapa kabupaten/kota atau juga terdapat pada sebuah kabupaten/kota. Dengan demikian tidak ada batasan yang jelas dan pasti. 12 Termasuk pengertian kawasan khusus dalam UU. Nomor 32 tahun 2004, Bab I, pasal 1 ayat 19, “Kawasan khusus adalah bagian wilayah dalam Provinsi dan/atau kabupaten/kota yang ditetapkan oleh Pemerintah untuk menyelenggarakan fungsi-fungsi pemerintahan yang bersifat khusus bagi kepentingan nasional”.
  14. 14. - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •11 dinamika otonomi daerah memerlukan penyempurnaan khususnya berkaitan dengan keterangan batasan administratif.13 Dengan demikian setiap penggunaan istilah kawasan sebagai batasan ruang dengan dominasi fungsi tertentu perlu diikuti keterangan fungsi dan batasan ruang administratif. Sebagai alternatif, istilah kawasan yang hanya diikuti dengan keterangan fungsional dapat diartikan bahwa kawasan tersebut berada dalam sebuah wilayah administratif (Kabupaten/Kota). Untuk kawasan yang berada atau secara spasial melibatkan beberapa Kabupaten/Kota atau Provinsi, perlu ditambahkan kata regional sebagai keterangan pelengkap. Sebagai contoh, untuk kawasan industri yang secara keruangan melibatkan atau berada di beberapa daerah disebut Kawasan Industri Regional. Dengan demikian dapat dibedakan dengan jelas antara pemahaman kawasan industri yang berada dalam sebuah daerah dengan kawasan industri regional yang secara fungsional-spasial melibatkan beberapa daerah otonom (Kabupaten/Kota atau bahkan Provinsi). Dari penjelasan di atas dapat ditarik pengertian bahwa istilah kawasan regional menerangkan hubungan antara aspek teknis- fungsional dan spasial yang melibatkan beberapa daerah administratif. Sedangkan proses pembangunan yang berparadigma desentralistik, dari bentuk kawasan regional hingga memiliki platform kerja sama (management) antardaerah, yang memiliki konsepsi pembangunan dan citra kewilayahan melalui proses politik pembangunan regional ‘dari bawah’ itulah yang dalam pembahasan ini disebut region (hasil pendekatan pembangunan desentralistik). Dalam perspektif yang lain, khususnya dalam konteks pertimbangan aspek tata pemerintahan, dapat diamati pemanfaatan berbagai istilah yang relevan lainnya. Pada pendekatan teknis 13 Hal ini perlu dilakukan mengingat dalam pelaksanaan pembangunan berparadigma desentralistik di Indonesia, sesuai UU Nomor 32 tahun 2004, pembedaan wilayah administratif, khususnya, terjadi pada level Daerah Otonom (Provinsi dan kabupaten/kota). - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •12 kewilayahan14 dapat ditemui selain district integrated area development untuk kawasan dalam sebuah wilayah administratif (distrik) juga terdapat istilah provincial integrated area development. Istilah kedua menunjuk pada pengertian wilayah konsentrasi pembangunan yang berada dalam batas wilayah administratif Pemerintahan Kabupaten/Kota pada sebuah Provinsi. Bahkan pengertian regional integrated area development diartikan sebagai sebuah wilayah konsentrasi pembangunan yang berada dalam batas wilayah administratif pemerintahan lintas Provinsi dalam satu wilayah negara. Istilah lain yang dipergunakan untuk menjelaskan hasil dari pendekatan wilayah adalah sectoral integrated area development yang menggambarkan pengertian batasan ruang kegiatan pembangunan dengan dominasi fungsi tertentu tanpa mengedepankan pertimbangan batasan wilayah administratif secara khusus (Sumarsono, 2004: 6-7). Merujuk pada penjelasan region di muka maka lebih tepat apabila pengertian regionalisasi di Indonesia saat ini diartikan sebagai proses pembentukan region yang melibatkan beberapa daerah otonom, khususnya Kabupaten/Kota, terlepas dari pembatasan kegiatan pembangunan integratif yang dilaksanakan oleh para aktor regional terkait (dalam sebuah Provinsi, melibatkan Provinsi lain, atau antar- Provinsi). Bedasarkan fakta bahwa wilayah Provinsi selalu terdiri dari Kabupaten/Kota sebagai daerah otonom maka pengertian region tidak bisa dilepaskan dari para pengambil keputusan/kewenangan terkait sesuai dengan perundang-undangan yang berlaku, yaitu khususnya Pemerintah Kabupaten/Kota. Yang perlu digarisbawahi adalah bahwa pendekatan kewilayahan tidak otomatis menghasilkan pelaksanaan regionalisasi, namun sebaliknya regionalisasi pasti merupakan hasil pendekatan kewilayahan.15 Pelaksanaan regionalisasi, yang merupakan tindak lanjut dari hasil pewilayahan, sangat berpengaruh terhadap paradigma (sentralistik atau desentralistik) yang mendominasi proses. Pada pemanfaatan 14 Khususnya di Asia, misalnya penerapannya di India dan Filipina 15 karena bisa jadi pendekatan kewilayahan hanya menghasilkan sebuah kawasan yang secara keruangan tidak melibatkan beberapa daerah otonom.
  15. 15. - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •13 paradigma sentralistik, regionalisasi pada sektor publik dapat digambarkan sebagai proses terbentuknya suatu kewilayahan (pewilayahan) yang terdiri dari beberapa daerah administratif yang memiliki relevansi pada aspek geografis atas perintah (ex mandato)16 struktur hirarkis yang berwenang. Sedangkan regionalisasi desentralistik pada sektor publik dapat diartikan sebagai proses pewilayahan yang ditandai dengan platform kerja sama oleh para aktor regional antara daerah otonom yang bertetangga (memiliki relevansi keruangan) berdasarkan kebersamaan dan kepentingan pembangunan tertentu serta atas dasar kehendak sendiri (ex mera motu)17 . Bagi regionalisasi desentralistik pada lingkup multisektoral dapat ditambahkan multistakeholder sebagai aktor regional. Perlu ditambahkan pula bahwa penggunaan kata daerah otonom lebih ditekankan untuk menggantikan istilah daerah administratif dalam definisi regionalisasi desentralistik. Hal ini dilakukan mengingat daerah administratif dibedakan dengan daerah otonom dalam konteks paradigma desentralistik. Sedangkan istilah wilayah secara umum dimaksudkan sebagai ruang ekologi yang terdiri dari unsur budidaya dan nonbudidaya dalam berbagai bentuk interdependensi fungsional maupun multisektoral. Dari berbagai uraian definisi tersebut di atas tampak jelas perbedaan antara konsep regionalisasi dengan konsep teknis kewilayahan. Pada pendekatan kewilayahan, suatu perwilayahan dapat berhenti pada teknis pewilayahan sedang pada regionalisasi selalu diikuti dengan keputusan politik, sebagaimana pengertian ‘region’ yang berkaitan erat dengan aspek tata pemerintahan.18 Bila proses regionalisasi didominasi oleh pengaruh pola sentralistik maka disebut regionalisasi-sentralistik atau sruktural-administratif. Sedangkan apabila regionalisasi melalui sebuah proses pengambilan keputusan dengan pola desentralistik maka disebut regionalisasi-desentralistik 16 Salah satu cirinya adalah penggunaan landasan hukum berupa Kepres/Inpres dan sebagainya. 17 Salah satu cirinya adalah landasan hukum berupa Keputusan Bersama, MoU Kerja sama antardaerah dan sebagainya. 18 Sesuai dengan pembahasan etimologis. - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •14 atau nonstruktural-administratif. Proses regionalisasi nonstruktural lebih kompleks dibandingkan dengan regionalisasi struktural karena pada pelaksanaannya meliputi aspek kesepakatan/komitmen (politik) para aktor regional dalam memadukan potensi dan kekuatan endogen. Pendalaman lebih jauh tentang perbedaan regionalisasi dengan pendekatan teknis kewilayahan konvensional (perwilayahan), regionalisasi sentralistik, dan desentralistik dapat ditemui melalui kajian berbagai komponen dan faktor yang mempengaruhi regionalisasi, seperti yang akan dibahas pada bab selanjutnya. B. Komponen Regionalisasi Menyambung penjelasan sebelumnya, perlu dijelaskan kembali perbedaan antara pewilayahan (region sentralistik)19 dengan region20 (desentralistik). Pewilayahan adalah produk dari pendekatan teknis perencanaan perwilayahan atau pembangunan kewilayahan yang dapat melihat sebuah wilayah dari aspek homogenitas, polarisasi (nodal), dan wilayah perencanaan (Richardson, 1978), atau bahkan wilayah sistem/ fungsional (Blair, 1991). Kemudian dilanjutkan melalui proses politik pembangunan berpola sentralistik atau struktural-administratif sehingga terbentuk pewilayahan (region sentralistik). Sebagai contoh produk dari regionalisasi sentralistik dapat diamati pada bentuk-bentuk eks- karisidenan di Indonesia. Di lain pihak, region adalah hasil pendekatan teknis kewilayahan yang dilanjutkan dengan proses politik pembangunan wilayah desentralistik yang tumbuh berdasarkan kekuatan (potensi) endogen dan pengaruh dinamika sosial-politik pada sebuah masyarakat hingga membentuk suatu kesatuan wilayah. Pada gambar 1 berikut (Rustiadi, dkk., 2004) dapat diamati bagaimana pengertian wilayah diterangkan melalui pembagian konsep alamiah dan nonalamiah. Skema pembagian wilayah ini juga menunjukkan tahapan pembentukan suatu kesatuan wilayah yang 19 Atau disebut region hasil proses politik pembangunan wilayah secara struktural- administratif (hirarkis) 20 atau sebagai region hasil proses politik pembangunan wilayah melalui pola nonstruktural-administratif (heterarkis)
  16. 16. - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •15 berangkat dari pendekatan teknis kewilayahan, yaitu melalui pendekatan homogenitas, sistem/fungsional, dan perencanaan/pengelolaan. Hasil final dari proses teknis kewilayahan ini dapat diperoleh hanya melalui proses legitimasi pelaksanaan berupa suatu kebijakan (keputusan politik). Baik proses maupun hasil akhir dari keputusan politik menyangkut sebuah kewilayahan sangat dipengaruhi oleh paradigma pembangunan suatu negara. Dengan demikian tentu terdapat perbedaan antara produk teknis kewilayahan yang dibentuk melalui pola sentralistik dan desentralistik. Proses pembentukan sebuah kewilayahan tidak berhenti pada tingkat yang digambarkan dalam wilayah homogen, sistem/fungsional, dan perencanaan/pembangunan saja. Region merupakan produk lanjutan dari berbagai bentuk kewilayahan yang terjadi karena pengaruh proses pengambilan keputusan politik. Proses pengambilan keputusan atau legitimasi kewilayahan tersebut sangat dipengaruhi oleh paradigma pembangunan yang dipergunakan. Oleh karena itu, wilayah homogen, wilayah fungsional, dan wilayah perencanaan/pembangunan dapat bertransformasi menjadi region atau pewilayahan. Gambar 1. Konsep Perwilayahan - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •16 Proses Transformasi dari wilayah homogen, wilayah fungsional , dan wilayah perencanaan/pembangunan menjadi region yang sangat tergantung dari keberadaan kekuatan endogen regional. Kekuatan endogen sendiri berarti himpunan seluruh potensi unggulan yang sinergis dalam batasan ruang geografis tertentu. Apabila kekuatan endogen tersebut tidak dimiliki, maka transformasinya akan menjadi perwilayahan yang sentralistik. Dalam konteks urban dan regional development planning, sudah sewajarnya apabila dalam penggunaan istilah dipertimbangkan berbagai aspek secara lebih mendalam dan komprehensif sesuai karakter bidang kajian yang interdisiplin. Bila pada proses regionalisasi struktural-administratif, aspek konsolidasi dan partisipasi internal para pelaku regional (misalnya Kabupaten/Kota), akibat posisi struktur hirarki politis, bersifat inferolateral maka sesuai dengan pertimbangan bobot aspek teknis hasil dari proses tersebut dapat disebut dengan istilah pewilayahan. Sesungguhnya produk regionalisasi sentralistik dapat diartikan pula sebagai region. Akan tetapi karena pada hakikatnya aspek tata pemerintahan lebih berperan sebagai unsur formal yang mengikuti kaidah struktur administrasi yang hirarkis maka bobot dimensi teknis21 masih mendominasi keputusan/kebijakan yang diambil. Hanya saja dalam konteks administratif, istilah region tentu dapat dipergunakan seperti bentuk eks-karisidenan di berbagai Provinsi di Indonesia. Yang perlu digarisbawahi pada pengertian ini adalah proses terbentuknya (eks)karisidenan, yang terdiri dari beberapa daerah administratif dapat terlaksana karena adanya mekanisme formal-struktural tata pemerintahan yang berlaku. Dengan demikian region hasil regionalisasi struktural-administratif itu sendiri terbentuk atas landasan perintah (ex mandato) berdasarkan kepentingan nasional (atau Provinsi) dan bukan atas dasar kehendak sendiri (ex mera motu) atau inisiatif lokal dari para pihak (aktor regional) terkait yang didominasi oleh kepentingannya. 21 Khususnya wilayah sebagai area perencanaan/pengelolaan (periksa gambar 1.)
  17. 17. - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •17 Gambar 2. Perbedaan Proses Pewilayahan dan Region Proses Teknis Produk Proses Politik Proses Adm. Produk Region dalam Konteks Hirarkis (PEWILAYAHAN) Region dalam Konteks Jejaring (REGION) Contoh Eks-Karesidenan di Jawa Kawasan Khusus Bentukan Provinsi dan Kabupaten/Kota baru sesuai UU. 32 Tahun 2004 Barlingmascakeb, Subosukawonosraten, Sampan, RM Lake Toba, Aksess, Jonjokbatur, Kaukus Setara Kuat, Janghiangbong, dsbnya. Mengapa pewilayahan (region sentralistik) sebagai produk dari sebuah regionalisasi sentralistik secara khusus tidak menitikberatkan pertimbangannya pada aspek keterlibatan daerah yang terkait (politik regional) sebagai komponen sentral dalam pengambilan keputusan? Hal ini terjadi karena pada pelaksanaan pola sentralistik faktor kewenangan yang bersifat ‘direktif-koordinatif’ merupakan komponen yang kuat dan dimiliki oleh badan otoritas perencanaan dan pelaksana pembangunan. Melalui prosedur perencanaan pembangunan formal yang dikuatkan dalam produk hukum (kebijakan), koordinasi pelaksanaan dapat dilakukan secara direktif (struktural-hirarkis) oleh instansi di atasnya sedangkan posisi instansi struktural di bawahnya bersifat afirmatif. Pola pembangunan koordinatif-direktif ‘dari atas’ tersebut mengendalikan arah politik pembangunan wilayah hingga saat ini. Lain halnya yang terjadi pada region (region dalam konteks heterarkis) sebagai produk regionalisasi desentralistik. Pada aktivitas PENDEKATAN KEWILAYAHAN (Pendekatan Homogenitas, Fungsionalitas, dan Perencanaan dsb) Regionalisasi Sentralistik (ex mandato) Regionalisasi Desentralistik (ex mera motu) Regionalisasi Struktural (hirarkis) TEKNIS PERWILAYAHAN Regionalisasi Non-Struktural (jejaring) - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •18 perencanaan yang melibatkan atau berada pada beberapa daerah terkait maka otoritas perencanaan dan pelaksanaan, baik Pusat maupun Provinsi, perlu mempertimbangkan aspek politik pembangunan regional secara khusus, yaitu melalui mekanisme pemberdayaan dan konsensus bersama yang berujung pada kesediaan dan komitmen dari pihak daerah otonom terkait. Hal ini perlu dipertimbangkan mengingat sifat afirmatif dari pihak Kabupaten/Kota terhadap pendekatan koordinasi-direktif oleh pihak Pusat atau Provinsi tidak lagi dapat efektif diterapkan. Pada pelaksanaan pembangunan desentralistik, aspek kerja sama para aktor regional yang mengedepankan unsur komunikasi menjadi lebih diperlukan dalam rangka pelaksanaan koordinasi pembangunan. Berdasarkan penjelasan di atas maka ekotipe (pembeda khusus) antara pewilayahan dan region non-struktural terletak pada proses dan peran para pengambil keputusan politik pembangunan wilayah yang diambil antara dua pilihan yaitu apakah berpola sentralistik (struktural- administratif) atau desentralistik (nonstruktural-administratif). Pada pelaksanaan pola sentralistik, peran Pusat melalui kewenangannya menjadi lebih aktif bahkan dapat menjadi lebih dominan. Keputusan terjadinya pewilayahan dilaksanakan atas dasar prosedural-formal menurut azas demokrasi yang disepakati. Berbeda halnya dalam pelaksanaan paradigma desentralistik, peluang berkembangnya inisiatif lokal untuk mengadakan upaya pembangunan perwilayahan melalui proses komunikatif-mutualistik melalui azas musyawarah antarpara pelaku regional (bottom-up process) semakin terbuka. Contoh ketentuan perundangan mengenai kegiatan regionalisasi di Indonesia dapat ditemui pada ketentuan UU Nomor 32 Tahun 2004, bab II, tentang Pembentukan Daerah dan Kawasan Khusus. Berdasarkan landasan hukum tersebut, bentuk regionalisasi ini masuk dalam kategori administratif-formal. Walaupun dalam prosesnya banyak mempertimbangkan berbagai aspek (komprehensif), pada saat pengambilan keputusan final dan pelaksanaannya tetap bersifat ex mandato.22 22 Periksa UU. Nomor 32 tahun 2004, bab II, tentang Pembentukan Daerah. Pada bagian kesatu, pasal 5, ayat 2 dan 3, dimana salah satu syarat pembentukan daerah adalah
  18. 18. - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •19 Seiring pelaksanaan otonomi daerah, pertimbangan aspek politik pembangunan regional (politik regional) dalam melakukan pendekatan teknis kewilayahan semakin dominan. Hal ini merupakan konsekuensi dari pelaksanaan otonomi daerah. Tarik-menarik kepentingan dan kebutuhan oleh dan dari para pelaku pembangunan regional, khususnya Kabupaten/Kota, menjadi salah satu faktor pengendali proses perencanaan dan pembangunan wilayah itu sendiri. Definisi regionalisasi, dalam konteks proses perencanaan kontemporer di Indonesia, dapat dilihat melalui perbedaan antara proses mekanisme program yang bersifat direktif-koordinatif (berdasarkan kebijakan) dan partisipatif- komunikatif (berdasarkan konsensus). Apakah yang dimaksud dengan politik pembangunan regional? Istilah politik pembangunan regional telah menjadi bagian yang tidak terpisahkan dalam pelaksanaan pembangunan desentralistik. Dalam konteks pelaksanaan otonomi daerah di Indonesia, secara sederhana politik pembangunan regional diartikan sebagai upaya dan kegiatan politik pembangunan dari dan oleh para aktor lokal, khususnya Kabupaten/Kota atau Provinsi, pada suatu wilayah dalam rangka pembangunan regional. Dengan demikian tercipta sebuah kekuatan (endogen) politik regional dalam bentuk kesepakatan-kesepakatan (komitmen melalui konsensus) yang berkaitan dengan pembangunan regional. Pengaruh politik pembangunan regional dapat berupa penguatan bargaining position bagi daerah (Kabupaten/Kota) dalam rangka memperjuangkan kepentingannya pada tingkat regional, Provinsi, nasional, maupun internasional. Pembahasan regionalisasi yang akan dikaji lebih lanjut dibatasi sebagai fenomena pembangunan kontemporer di Indonesia dalam konteks NKRI, tanpa mengesampingkan landasan teoritis dan pengalaman pemanfaatannya yang relevan di luar negeri. Peran sektor publik, khususnya yang dipresentasikan oleh Pemerintah Kabupaten dan Kota, dalam melakukan pelayanan kepada masyarakat memiliki peran sentral bagi keberlangsungan pembangunan. Oleh karena itu, segala rekomendasi Menteri Dalam Negeri. Periksa pula pasal 8 yang menyebutkan tata cara pembentukan, penghapusan, dan penggabungan daerah sebagaimana dimaksud dalam pasal 4, pasal 5, dan pasal 6 diatur dengan Peraturan Pemerintah. - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •20 upaya dan kegiatan regionalisasi yang melibatkan sektor publik perlu memperoleh perhatian khusus. Sebagai fenomena pembangunan nasional, regionalisasi dapat dipandang sebagai konsekuensi logis dari tekanan globalisasi dan implikasi permasalahan internal (nasional) yang di antaranya merupakan akibat dari pelaksanaan otonomi daerah. Akan tetapi pengalaman di negara-negara yang bertahan dengan sistem berpola sentralistik, seperti di Cina dan Vietnam, juga menunjukan fenomena regionalisasi. Dalam hal ini, Pusat lebih berperan sebagai fasilitator dan mediator bagi faktor kebutuhan dan kepentingan para aktor regional terkait. Tampaknya peran pewilayahan dan region non-struktural sebagai motor pembangunan yang sinergis menjadi salah satu kunci kerberhasilan bagi pertumbuhan pembangunan nasional. Dengan demikian, terjadi perluasan pengertian tentang simpul-simpul atau sentra pertumbuhan yang selama ini (antara lain) dipahami sebagai wilayah Kota, Metropolitan Area, atau Mega Urban. Dalam konteks global, kini Kota tidak mendominasi perannya sebagai pusat pertumbuhan (growth center) an sich melainkan beralih menjadi bentuk region, sebagai wilayah kerja sama untuk Kota dan daerah otonom di sekitarnya. Fenomena ini juga membuktikan bahwa intensitas persaingan antarwilayah yang semakin tinggi akibat dinamika perekonomian global tidak hanya terjadi pada tingkat daerah otonom namun justru mengarah pada tingkat region. Mengapa hal ini dapat terjadi? Sesungguhnya jawabannya relatif sederhana karena hampir dapat dipastikan bahwa tidak ada satu daerah otonom pun yang dapat melakukan pembangunannya sendiri (exclusive). Setiap daerah otonom pasti memiliki berbagai keterbatasan dan dominasi fungsi yang terikat pada suatu sistem supply-demand. Berdasarkan situasi ini muncul peluang terjadinya inisiatif regional dalam rangka mensinergikan potensi dan program pembangunan. Regionalisasi telah dipergunakan di banyak negara sebagai jawaban strategis pembangunan tanpa terikat pada pola pemerintahan yang sentralistik atau desentralistik. Perkembangan pemanfaatan regionalisasi sebagai salah satu instrumen pembangunan terpicu oleh
  19. 19. - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •21 faktor kebutuhan dalam rangka mengantisipasi arus globalisasi. Oleh karena itu, banyak pula pakar yang menilai bahwa regionalisasi merupakan antiklimaks dari tekanan globalisasi yang sedang melanda dunia. Aspek lain yang melekat pada strategi ini adalah aspek efisiensi dan pemberdayaan lokal yang diiringi oleh pemanfaatan sinergi berbagai kekuatan lokal untuk menjadi keunggulan regional. Menurut Weichhart23 , melalui perkembangan dan proses globalisasi struktur real economy semakin kuat beralih ke regional. Artinya, hanya region sebagai lokasi strategis yang dapat memiliki keunggulan komparatif dan dapat menekan biaya tinggi karena interaksi sosio-ekonomi dapat terstruktur dan tumbuh secara efisien. Di lain pihak telah terjadi pula indikasi pergeseran paradigma secara umum dari ‘think globally and act locally’ menjadi ‘think globally and act regionally’. Hal ini terjadi karena implikasi persaingan tidak sehat antardaerah banyak membebani pembangunan sehingga menumbuhkan kesadaran yang mengarah pada upaya kerja sama antardaerah. Gambar 3. Contoh Proses Regionalisasi 23 Weichhart P. (2002: 14). Kabupaten/Kota Batas Provinsi Regionalisasi Tekanan Kabupaten/Kota Batas Provinsi Regionalisasi Tekanan Batas Provinsi Regionalisasi TekananTekanan Ego Lokal Tekanan Globalisasi Tekanan Keterbatasan Potensi Tekanan Kemampuan Pendapatan Daerah - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •22 Akibat tekanan dampak globalisasi dan implikasi otonomi daerah, peluang terjadinya regionalisasi semakin terbuka. Keterbatasan dan kesamaan kepentingan, khususnya dalam meningkatkan perekonomian daerah, telah ‘memaksa’ daerah untuk mencari ‘mitra’ yang dapat menutupi kebutuhannya secara sinergis. Dengan demikian terjadi sebuah mekanisme perwilayahan dengan bentuk ‘konsolidasi ke dalam’. Regionalisasi sebagai sebuah ‘bangunan’ memiliki komponen dasar yang memberi bentuk yang berbeda dibandingkan ‘bangunan’ pendekatan kewilayahan konvensional. Hal ini dapat dilihat pada gambar berikut. Gambar 4. Perbedaan Bangunan Regionalisasi Seperti tampak pada gambar di atas, bangunan regionalisasi desentralistik memiliki dominasi komponen yang berbeda dengan pendekatan perwilayahan. Untuk lebih jelasnya, komponen bangunan regionalisasi desentralistik dapat diterangkan sebagai berikut: Landasan Ruang Potensi & Kekuatan Endogen Platform Kerja sama Komunikasi Kerjasama Koordinasi Visi & Sasaran PEMBANGUNAN Landasan Ruang Potensi & Keunggulan Lembaga Perencanaan KEBIJAKAN Visi & Sasaran PEMBANGUNAN Regionalisasi Desentralistik (Produk: REGION) Regionalisasi Sentralistik (Produk: PEWILAYAHAN) NON-FORMAL FORMAL KOMITMEN PROGRAM
  20. 20. - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •23 • batasan keruangan bersifat dinamis dan tidak menggambarkan garis batas secara statis dan tertutup. Dalam konteks management kewilayahan garis ini ditentukan melalui batasan wilayah administratif (landasan ruang) • potensi unggulan dan kekuatan endogen menjadi latar belakang dan merupakan modal dasar pelaksanaan (pondasi kegiatan) • aktor regional sebagai motor bagi terbentuknya sebuah wadah kerja sama lintas daerah (platform) • aspek komunikasi, kerja sama, dan koordinasi selalu mendominasi pelaksanaan kesepakatan bersama/komitmen (pilar kegiatan) • adanya tujuan dan sasaran bersama untuk mewujudkan pembangunan (visi & target) Beberapa komponen regionalisasi tersebut di atas merupakan ekotipe dari proses pewilayahan yang kerap ditemui pada pelaksanaan paradigma pembangunan sentralistik masa lalu di Indonesia. Perbedaan yang mencolok mulai terjadi antara regionalisasi sentralistik dengan desentralistik pada latar belakang proses. Pada pelaksanaan regionalisasi desentralistik, aspek potensi unggulan harus diikuti dengan aspek ‘konsensus bersama’ yang mencerminkan kekuatan (sosial-politik) endogen regional. Kekuatan komitmen dalam melaksanakan kegiatan pembangunan regional terjadi pada konteks politik pembangunan regional. Pada proses pewilayahan sentralistik, keputusan pembentukan pewilayahan didominasi oleh pertimbangan potensi unggulan dan kekuatan endogen yang berhubungan dengan kemampuan teknis pembangunan. Sedangkan pada proses regionalisasi desentralistik kekuatan politik endogen yang ditandai dengan tumbuhnya inisiatif lokal yang kemudian berkembang menjadi inisiatif regional lebih diutamakan. Tarik-menarik kepentingan dan kebutuhan lokal di antara aktor regional justru menjadi sebuah kekuatan pembangunan karena hasilnya dapat menjadi konsensus yang berisi komitmen pembangunan bersama. Berbagai komponen tersebut di atas merupakan bagian penting untuk memahami faktor-faktor yang menjadi perekat regionalisasi. - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •24 Secara umum faktor perekat ditentukan oleh aspek kebutuhan dan atau kepentingan. Kedua aspek tersebut dapat dibagi lagi menjadi dua kelompok pemahaman, yaitu material dan nonmaterial serta internal dan external (akan dibahas lebih lanjut pada bagian berikut). Untuk mengidentifikasi aspek kebutuhan dan kepentingan ini dapat dilakukan dengan menggunakan instrumen Skenario Kerja Sama Antardaerah (SKAD)24 . SKAD (Skenario Kerja Sama Antardaerah) adalah sebuah metode sekaligus alat untuk mengidentifikasi kebutuhan kegiatan Kerja Sama Antardaerah (KAD) yang layak dan mendesak untuk dilakukan guna memberikan gambaran tentang visi bersama yang dilakukan melalui proses partisipatif yang sistematis diantara para aktor dan stakeholder terkait. SKAD dirancang sesuai dengan prinsip dasar dan kebutuhan dinamika perencanaan pembangunan kontemporer yang kental dengan aspek efisiensi, peningkatan transparansi, partisipatif, komunikatif dan pencapaian yang efektif. Metode ini juga sesuai dengan pemanfaatan pola strategic planning, perencanaan kolektif, aktivasi kesadaran bersama (awareness) dan penguatan jejaring (networking) yang melekat pada pendekatan Regional Management. Platform kerja sama regional yang dibentuk oleh para pelaku regional, dalam konteks regionalisasi desentralistik, dapat membangun ‘rasa kepemilikian’ (ownership) yang kuat. Hal ini pula yang membedakan dengan platform pewilayahan pada proses regionalisasi sentralistik. Pada proses regionalisasi sentralistik keputusan kerja sama didominasi oleh pertimbangan teknis yang berujung pada kebijakan Pusat atau instansi struktural-hirarkis di atasnya. Dalam konteks regionalisasi desentralistik, pengutamaan pemanfaatan komponen-komponen 3K (komunikasi, kerja sama, dan koordinasi) menjadi ciri khas pendekatan kewilayahan ini; Aspek komunikasi menjadi unsur strategis utama pilar instrumen pembangunan, sedang aspek kerja sama dan koordinasi merupakan unsur berikutnya. 24 Informasi lengkap mengenai SKAD dapat diakses dalam www.lekad.org atau dengan mengirimkan permintaan flyer SKAD melalui email: lekad_id@yahoo.com
  21. 21. - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •25 Perjalanan proses regionalisasi di negara-negara dengan pola pemerintahan desentralistik, khususnya Uni Eropa, memperlihatkan semakin terbukanya peluang daerah (district/municipality) untuk memperlakukan batasan administratif yang semula kaku menjadi batasan yang terbuka. Dalam konteks regionalisasi yang bertujuan meningkatkan sektor ekonomi, terjadi berbagai perubahan upaya daerah yang sebelumnya tertuju pada kekuatan daya saing lokal menjadi regional. Dengan demikian, persaingan cenderung beralih ke dimensi antarregion. Hal ini sesuai dengan tekanan globalisasi yang mengiringinya. Daerah yang saling bergantung dan saling membutuhkan (interdependency) melakukan upaya pengikatan kewilayahan. Proses regionalisasi dapat dipicu oleh kebutuhan pemenuhan aspek material dan nonmaterial, baik secara terpisah maupun secara tumpang tindih. Yang dimaksud dengan aspek material adalah kebutuhan atau kepentingan antaraktor regional yang terpicu oleh kebutuhan material, seperti air, akses ruang, lahan, infrastruktur, dan sebagainya. Sedangkan yang dimaksud dengan aspek nonmaterial adalah aspek pendorong atau latar belakang regionalisasi yang bersifat politis, sosial-ekonomi, atau kultural. Pada sisi lain, latar belakang proses regionalisasi dapat diamati berdasarkan faktor internal atau eksternal dari kepentingan atau kebutuhan lokal. Semakin berkembangnya kesadaran (internal) berbagai daerah terhadap interdependensi dan manfaat konsolidasi kewilayahan dalam mengahadapi arus global, telah membuka upaya inovatif yang bersifat regional. Yang dimaksud dengan faktor eksternal adalah pengaruh atau tekanan dari luar yang mendorong daerah melakukan upaya regionalisasi. Hal ini dapat dilihat dari upaya berbagai daerah untuk mengadakan kerja sama antardaerah dalam rangka menjawab tantangan pasar baik nasional maupun internasional. Berbagai penjelasan di atas menggambarkan proses lahirnya aktor regional yang sekaligus berperan sebagai motor regionalisasi. Hal ini bagi Indonesia tidak lepas dari pengaruh tekanan globalisasi dan penerapan desentralisasi/otonomi daerah. - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •26 Realisasi sebuah proses regionalisasi tergantung dari perhitungan cost-benefit atau perhitungan ’biaya – manfaat’ dari kegiatan regionalisasi yang sekaligus mencerminkan bobot ‘saling ketergantungan’ (interdependensi25 ) dan ‘saling pengaruh’ dari para aktor regional terkait. Penggunaan istilah aktor regional disepakati sebagai pelaku utama yang memperoleh manfaat atas terjadinya regionalisasi. Dengan demikian aktor regional berkepentingan mendorong terciptanya sebuah region. Perhitungan antara biaya pelaksanaan dan manfaat yang diperoleh merupakan salah satu faktor penentu keberhasilan regionalisasi sejak awal. Apabila biaya yang dibutuhkan diperhitungkan akan lebih besar dari manfaat kegiatan kerja sama, maka regionalisasi tidak dapat terrealisasi. Sebaliknya, apabila manfaat kegiatan kerja sama lebih besar dibandingkan biaya yang harus ditanggung, maka peluang terjadinya regionalisasi akan semakin besar. Gambar 5. Faktor Biaya dan Manfaat Aktor regional dapat berperan sebagai pihak yang melakukan inisiatif untuk melakukan regionalisasi di wilayahnya sehingga dapat 25 Pembahasan menarik mengenai nilai interdependensi dapat diperoleh a.l. dalam: Oekonomische Spieltheorie (Neumann & Morgenstern, 1944); Sozialwissenschaftliche Austauschttheorie (Homans, 1961; Blau, 1964) und Psychologische Interdependenztheorie (Thibaut & Kelly, 1959). Biaya Manfaat Penghambat Regionalisasi Realisasi Regionalisasi Posisi perhitungan antara biaya dan manfaat Biaya Manfaat Penghambat Regionalisasi Realisasi Regionalisasi Posisi perhitungan antara biaya dan manfaat Biaya Manfaat Penghambat Regionalisasi Realisasi Regionalisasi Posisi perhitungan antara biaya dan manfaat
  22. 22. - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •27 disebut inisiator regional. Namun pada hakikatnya regionalisasi dapat dimulai dari inisiatif berbagai pihak, termasuk dari luar wilayah, tanpa mempengaruhi keberhasilan atau tidaknya proses regionalisasi tersebut. Dengan demikian, aktor regional belum tentu berperan sebagai inisiator regional. Pada masa lalu, regionalisasi sering didominasi oleh peran Pusat sebagai inisiator regionalisasi dan sekaligus menjadi aktor regionalisasi. Salah satu akibatnya adalah minimnya peran serta masyarakat dan aktor regional potensial yang ada pada daerah terkait sehingga pada akhirnya justru membebani dan menghambat kegiatan pembangunan wilayah itu sendiri. Hal inilah, antara lain, yang membedakan antara regionalisasi pola top-down pada masa lalu dengan regionalisasi kontemporer yang lebih menitikberatkan pada peran aktif para aktor regional dari masing-masing daerah terkait, dibandingkan dengan aspek inisiatif regional yang bisa saja lahir dari luar wilayah. Akan tetapi, dari aspek perekat regional tentu akan lebih baik apabila inisiatif regionalisasi lahir dari pihak aktor regional. Bagian penting lain yang dapat diamati dalam proses regionalisasi desentralistik adalah adanya bentuk-bentuk kesepakatan yang dilanjutkan dengan pembentukan dan pemanfaatan lembaga kerja sama. Kelembagaan inilah yang menggunakan dan mengedepankan aspek komunikasi dan koordinasi dalam menjalin kerja sama satu dengan lainnya dalam mencapai suatu komitmen bersama yang mencerminkan pilar regionalisasi. Inilah salah satu kekuatan regionalisasi yang sekaligus menjadi komponen penting bagi keberhasilan pembangunan. Telah dimaklumi bahwa instrumen pembangunan formal yang telah terbentuk melalui sebuah proses prosedural yang relatif panjang dan birokratis memiliki beberapa kelemahan klasik pada aspek komunikasi, kerja sama, dan koordinasi (3K). Apabila kelemahan ini dapat teratasi dengan baik akan menjadi kunci keberhasilan pembangunan. Dengan demikian, kegiatan regionalisasi yang menekankan kekuatan pada ketiga aspek (3K) tersebut menjadi - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •28 instrumen penting bagi penunjang dan pendukung konsepsi formal pembangunan daerah seperti Poldas, Renstrada, Propeda, RUTRW, dan sebagainya. Rangkaian penjelasan di atas, sekali lagi, memperlihatkan perbedaan antara istilah region dengan bentuk-bentuk konsep pembangunan perwilayahan seperti Satuan Wilayah Pembangunan (SWP), Kawasan Strategis, Kawasan Andalan, dan sebagainya yang lebih merupakan produk perencanaan pewilayahan sentralistik. Sesuai dengan dinamika pembangunan saat ini, telah terjadi pergeseran pengertian tentang perencanaan itu sendiri. Semula perencanaan dipandang sebagai instrumen pembangunan yang dalam prosesnya berjalan secara unilinear. Namun karena tuntutan era kesadaran dan kebangkitan demokrasi, tekanan globalisasi, dan otonomi daerah telah menumbuhkembangkan paradigma partisipatif- komunikatif yang memungkinkan perencanaan dan pembangunan dapat berjalan paralel bersama. Dengan demikian, dapat digarisbawahi bahwa regionalisasi bukan sekedar produk teknis perencanaan/pengelolaan namun lebih sebagai hasil konsolidasi dan penggalangan kekuatan endogen. Proses regionalisasi desentralistik sendiri dapat terjadi pada berbagai sektor pembangunan, baik publik, swasta, maupun masyarakat pada suatu wilayah. Beberapa upaya pemanfaatan regionalisasi antara lain pada sektor pariwisata, perhubungan, irigasi, kehutanan, dan bahkan perbankan. Pemanfaatannya dapat hadir dalam format yang berbeda-beda sesuai dengan tuntutan kebutuhan dan perkembangan dinamika pembangunan. C. Jenis dan Bentuk Regionalisasi Dengan cara pemisahan antara bentuk regionalisasi supranasional, transnasional (antarnegara) dan subnasional (dalam
  23. 23. - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •29 satu negara) diharapkan dapat memudahkan pemahaman lebih lanjut. Dasar utama yang menjadi pertimbangan pemisahan berkaitan dengan kajian aspek hukum. Pada satu pihak, regionalisasi transnasional yang melibatkan negara-negara yang bertetangga (keterkaitan geografis/keruangan) akan berpijak pada hukum dan etika kerja sama internasional dalam mengadakan kerja sama bilateral atau multilateral. Di lain pihak, regionalisasi intranasional akan berpijak pada kaidah hukum dan aspek relevan lainnya yang ada pada wilayah hukum/administratif negara tersebut. Namun dari berbagai perbedaan yang ada pada kedua jenis regionalisasi tersebut terdapat benang merah kesamaan, yakni pada faktor pengendali (driven factor) proses regionalisasi. Faktor pengendali regionalisasi ini erat berhubungan dengan faktor pendorong regional. Boye (1997) menggambarkan faktor pengendali proses regionalisasi melalui jenis-jenis regionalisasi transnasional dalam market-, policy-, dan concept-driven. Masing-masing dipaparkan dengan studi kasus, khususnya menyangkut sektor industri. Pada region Hong Kong–Guang Dong (HKG) digambarkan sebagai pencerminan market driven sedang kerja sama antarnegara Singapura- Johor-Riau (SIJORI) sebagai policy driven serta Öresund (Scandinavia) sebagai concept driven. Kategori regionalisasi dengan menggunakan faktor pengendali proses tersebut dapat membantu pemahaman lebih jauh tentang regionalisasi. Berdasarkan kajian Boye di atas, maka sesuai perkembangan dan pelaksanaannya, regionalisasi di Indonesia dapat ditampilkan seperti pada tabel berikut: - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •30 Tabel 2. Jenis Regionalisasi Berdasarkan Faktor Pengendalian Proses26 Market-driven Policy-driven Concept-driven Culture- driven Aktor utama Perusahaan Pemerintah Multi - stakeholders Pemimpin budaya Faktor perekat Faktor harga Perundangan dan kebijakan Kesepakatan aktor regional Ikatan kultural (etika sosial) dan tradisi Tujuan Peningkatan profit Legitimasi/ penguatan kepentingan Peningkatan profil, citra dan legitimasi Penguatan citra dan profil Proses Aksi rasional Dominasi Perencanaan ‘terpusat’ Perencanaan professional bersama stakeholders Keputusan figur sosial- budaya dan pemuka masyarakat Sumber: P. Boye dengan tambahan oleh penulis Beberapa catatan perlu diperhatikan dalam memahami tabel tersebut di atas, di antaranya adalah pengelompokan berbagai jenis regionalisasi berdasarkan faktor pengendalian proses berlaku bagi negara-negara yang memakai pendekatan desentralistik dan tidak berlaku pada pendekatan sentralistik. Pada pendekatan sentralistik, regionalisasi hanya memiliki jenis top-down policy driven dan top- down concept driven. Hal ini terjadi karena segala bentuk perencanaan pembangunan akan bermuara pada keputusan kebijakan politik puncak. Konsepsi teknis yang ada hanya diperlukan sebagai faktor penguat dalam mengambil keputusan dan bukan menjadi sentral elemen dari keputusan. 26 Bentuk regionalisasi sentralistik hanya dapat berkembang dalam jenis policy-driven dan cultural driven. Sedangkan regionalisasi desentralistik bisa terdapat pada keempat jenis pengendali tersebut.
  24. 24. - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •31 Konsep marketing places: ‘Jogja – Never Ending Asia’: 27 Salah satu komponen pengendali Pemasaran Daerah yang dilakukan oleh DIY dalam paket ‘Jogja- Never Ending Asia’ tampak jelas peran dominan dari Sri Sultan sebagai tokoh sosio-kultural yang bertindak sebagai perekat regionalisasi. Sudah dapat dipastikan seluruh komponen (Kabupaten/Kota) terkait di wilayah Provinsi DIY secara afirmatif mengikuti kebijakan yang diambil berdasarkan ikatan tradisi dan budaya yang telah lama mengakar dan bukan sekedar berlandaskan tatanan struktur hirarkis pemerintahan. Dalam prosesnya, aspek figur kultural inilah yang mendominasi aplikasi regionalisasi dengan pengaruh (elite) culture driven sebagai pengendali proses. Dalam realita pelaksanaan regionalisasi yang tercermin pada pemanfaatan platform kerja sama antardaerah dapat terjadi dalam jumlah yang banyak. Guna memperjelas gambaran pemanfatan, dapat dilihat pada gambar berikut. Gambar 6. Pola Ketersinggungan Kerja sama Inter-Regional Daerah OtonomDaerah Otonom 27 Sebuah upaya pemerintah Provinsi DIY untuk melakukan pemasaran wilayah yang cenderung berkiblat pada pengertian Kotler (1993) dalam ‘Marketing Places’. - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •32 Konsekuensi pelaksanaan regionalisasi seperti yang digambarkan pada gambar di atas adalah terjadinya sejumlah region yang saling berhubungan. Bila dalam negara terdapat sebuah sistem tata pemerintahan (governance) berdasarkan struktur formal yang berlaku maka dalam regionalisasi desentralistik terjadi sebuah sistem multi- level governance dalam konteks non-formal. Hal ini dapat terjadi karena jejaring kerja sama yang terbentuk melalui regionalisasi menghasilkan berbagai komitmen melalui jejaring tata pemerintahan berdasarkan musyawarah/konsensus dan bukan berdasarkan keputusan/kebijakan yang bersifat direktif atau bahkan hasil pemungutan suara (voting) terbanyak seperti lazimnya dalam praktek demokrasi. Di Uni Eropa pemahaman multi-level governance digambarkan sebagai sebuah kekuatan politik tersendiri (sui generis) yaitu sebagai sebuah sistem yang memiliki karakteristik, seperti nonhirarkis, berpola kerja sama (partnership), flexible, dan dinamis. Keseluruhan karakteristika tersebut terdapat dalam sebuah sistem jejaring politik yang menjadikan para aktor dari berbagai sektor (publik & swasta) serta lapisan yang saling bergantung dan memiliki keterkaitan interaksi berhadapan satu sama lain (jejaring politik). Para aktor bersama-sama mengupayakan solusi dari permasalahan pembangunan dan menciptakan kebersamaan secara lintas aktor dalam konteks kerja sama.28 Kemungkinan implikasi negatif kegiatan kerja sama berupa blokade keputusan oleh minoritas anggota justru dapat berubah melalui mayoritas aktor regional terkait dengan pengedepanan sistem negosiasi musyawarah. Bersamaan dengan upaya negosiasi berdasarkan musyawarah dapat terjadi praktek (1) policy learning, (2) pengajuan solusi melalui bentuk pelayanan masyarakat terbaik yang dilakukan oleh anggota kerja sama terkait, (3) penyesuaian secara inkrementalistik pada dinamika pembangunan. Aplikasi networked polity dengan berbagai bentuknya, seperti multilevel governance dan regional governance dalam konteks pembagunan desentralistik masih merupakan hal baru bagi Indonesia. 28 Periksa Franz Fallend, 2001:3
  25. 25. - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •33 Hal ini bisa dimaklumi karena usia pelaksanaan otonomi daerah di Indonesia juga masih muda. Akan tetapi, pada saatnya nanti akan dapat terjadi suatu perkembangan yang semakin dinamis oleh adanya berbagai contoh kemajuan pemanfaatannya di belahan dunia lainnya. Meier dan Toedling29 menggolongkan region dalam dimensi sub- nasional, supra-nasional dan trans-nasional. Uraian kajian dalam bab- bab berikut akan lebih menitikberatkan kepada regionalisasi dalam konteks sub-nasional dari pada supra- dan trans-nasional. 1. Kegiatan Regionalisasi Trans- dan Supra-Nasional Keikutsertaan Indonesia dalam kegiatan regionalisasi trans- nasional dapat dilihat dalam kerja sama multilateral yang secara resmi oleh Departemen Kimpraswil disebut bentuk-bentuk Kerja sama Ekonomi Sub-Regional (KESR)30 , yaitu Indonesia-Malaysia-Singapore Growth Triangle (IMS-GT), Indonesia-Malaysia-Thailand Growth Triangle (IMT-GT), Brunei Darussalam-Indonesia-Malaysia-Philipines East Asean Growth Area (BIMP-EAGA), Australia-Indonesia Development Area (AIDA).35 Sebagai payung dari kegiatan kerja sama trans-nasional tersebut adalah kerja sama supra-nasional Asian South East Nation (ASEAN) yang dibentuk pada tahun 1992. Pemanfaatan regionalisasi sebagai strategi pembangunan dalam rangka mengantisipasi perdagangan bebas di era globalisasi secara jelas telah mewarnai konsep ini. Hal ini pula yang menjadi faktor perekat antarnegara anggota terkait. 29 Maier, Gunter; Toedling, Franz, 1996; pengistilahan mereka tentang sub-, supra- dan trans-nasional yang paling sering dipergunakan oleh para penulis dan pakar regionalisasi selama ini. 30 Kerja sama ini disebut sebagai kerja sama subregional karena ASEAN sendiri dipandang sebagai sebuah REGION yang terdiri dari beberapa negara otonom. Namun jika mengacu pada penggolongan yang diberikan oleh Maier dan Toedling maka penggunaan istilah KESR lebih tepat dengan formulasi: Kerja sama Ekonomi Trans- Nasional. - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •34 Gambar 7. Berbagai Region di Asia MEKONG TUMEN DELTA PEARL RIVER DELTA SIJORI BIMP-EAGA Berbagai contoh pelaksanaan regionalisasi trans-nasional dapat ditemui pula di negara-negara Asia lainnya, antara lain pada Southern China Growth Triangle (Hongkong, Macao, Taiwan dan Cina), segitiga pertumbuhan Pearl River Delta (PRD) atau Zhu River Delta. Contoh pelaksanaan lain adalah Tumen River Area Development Project (TRADP) yang melibatkan China, Korea Utara, Korea Selatan, Russia, Mongolia, dan Jepang dalam membentuk free-trade zone di Asia Timur Laut. Dalam konteks faktor pengendali proses, kerja sama ini banyak yang bersifat policy driven. Hal ini ditandai dengan landasan kerja sama yang bersifat Government to Government dalam bentuk-bentuk kesepakatan politik yang telah dilakukan antarnegara terkait. Bentuk- bentuk kesepakatan regionalisasi trans-nasional yang melibatkan Indonesia dapat diamati dalam tabel 3.
  26. 26. - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •35 Tabel 3. Bentuk Kesepakatan Regionalisasi Transnasional yang Melibatkan Indonesia No. Nama Kerja sama Landasan Kesepakatan 1. IMS – GT (SIJORI) Memmorandum of Understanding (MoU) multilateral (Indonesia, Malaysia dan Singapura, 17 Desember 1994 di Johor Baru 2. IMT – GT Melalui Sidang Tingkat Menteri (Indonesia, Malaysia dan Thailand) pada bulan Juli 1993 di Langkawi, Malaysia 3. BIMP-EAGA Melalui Sidang Tingkat Menteri (Brunei Darrussalam, Indonesia, Malaysia dan Philipina) di Davao City, Philipina pada bulan Maret 1994. 4. AIDA Melalui perjanjian kerja sama bilateral tingkat Menteri Indonesia dan Australia (1997) Dalam kajian literatur Indonesia, bentuk pemahaman regionalisasi banyak yang berhenti pada pemahaman regionalisasi supra- dan trans- nasional seperti contoh di atas. Sedangkan bentuk regionalisasi sub- nasional belum banyak tersentuh. Hal ini tidak mengherankan mengingat pola perencanaan sentralistik di masa lalu hanya membutuhkan ‘legalisasi’ proses pendekatan kewilayahan menjadi sebuah ‘kesatuan wilayah’ (baca: kawasan) melalui kekuatan posisi hirarkis kewenangan dari Pusat. Dengan demikian, pada pelaksanaan paradigma pembangunan sentralistik istilah wilayah dapat disamakan dengan pengertian region. Namun dalam pelaksanaan otonomi daerah, pembedaan antara wilayah yang tidak perlu mempertimbangkan aspek tata pemerintahan dengan region, dalam arti sebagai batasan ruang yang terdiri dari beberapa Daerah Otonom, menjadi aspek yang mutlak untuk diperhatikan. - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •36 Perlukah regionalisasi transnasional diimbangi dengan regionalisasi subnasional? Untuk membangun suatu kekuatan regional yang bersifat antarnegara membutuhkan prakondisi kewilayahan yang bersifat subnasional (ke dalam). Bila tidak, bagaimana seluruh potensi dan keunggulan daerah dapat diangkat menjadi suatu kekuatan regional yang sinergis? Pengalaman regionalisasi transnasional SIJORI menunjukan bahwa keuntungan pembangunan lebih banyak dirasakan oleh Singapura dan Johor yang lebih mampu mensinergikan dan mengaktifkan jejaring kerja sama tersebut secara optimal demi kepentingannya. Perhatikan efisiensi dan sinergitas lintas sektoral melalui pengelolaan profesional yang telah mampu mengefektifkan pembangunan di wilayah administratifnya masing- masing. Di sisi lain, wilayah Kepulauan Riau dan sekitarnya lebih banyak berperan sebagai lokasi transit dan penyedia komoditi seperti pasir, batu, kayu, dan komponen SDA lainnya. Bahkan dalam hal penyediaan komoditas sekalipun seringkali tidak terwujud suatu kebersamaan/kesepakatan regional, misalnya pada aspek harga jual. Berbagai potensi dan keunggulan yang tidak terkoordinasi dan tidak bersinergi ini justru dapat menghasilkan situasi yang kontraproduktif bagi pembangunan wilayah di dalam negeri. Bila SIJORI tidak diimbangi dengan regionalisasi subnasional oleh Kabupaten/Kota di wilayah Kepri dan sekitarnya maka disparitas pembangunan wilayah dikhawatirkan masih akan terus berlanjut. 2. Regionalisasi Sub-Nasional Segala bentuk regionalisasi yang terjadi dalam ruang teritorial- administratif dalam sebuah negara termasuk dalam kategori regionalisasi sub-nasional. Karakter khas bentuk regionalisasi ini dapat diamati melalui para aktor regional terkait yang berasal dari Daerah Otonom yang bertetangga. Identifikasi faktor pendorong regionalisasi sub-nasional dapat dilihat relevansinya dengan aspek latar belakang kegiatan dengan pendalaman kajian pada aspek tujuan, sasaran, peran aktor terkait, serta landasan legalitas. Faktor-faktor pendorong ini dapat terdiri dari aspek hubungan kultural-historis lokal dengan wilayah, homogenitas
  27. 27. - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •37 sektoral yang membutuhkan aliansi potensi, sumber daya kewilayahan, dan aspek lain yang relevan dengan pendekatan teknis kewilayahan (perwilayahan). Pendorong regionalisasi dapat pula dibedakan atas dua isu sentral yang menjadi latar belakang, yaitu kepentingan (saling berpengaruh) dan ketergantungan (saling bergantung). Kedua aspek tersebut dapat saling berhubungan sehingga sulit untuk dibedakan satu dengan lainnya, dan terlebih untuk melihat faktor mana yang lebih mendominasi. Yang dimaksud dengan faktor kepentingan di sini adalah bagaimana aktor regional melihat manfaat regionalisasi terhadap kepentingan lokal dalam mencapai visi dan misi pembangunan daerahnya. Sektor terpenting dalam pertimbangan penentuan antara faktor kepentingan dan faktor kebutuhan dapat ditentukan melalui pengamatan ‘posisi tawar’ daerah terhadap wilayah, khususnya di bidang ekonomi. Dengan demikian, daerah dengan kondisi ekonomi yang lebih baik akan lebih memiliki faktor kepentingan dibanding kebutuhan sebagai perekat regional. Faktor ketergantungan dapat diperoleh melalui kajian hubungan ketergantungan daerah terhadap wilayah (local-regional interdependence). Dengan demikian, semakin tinggi tingkat ketergantungan daerah terhadap wilayah menyebabkan meningkatnya faktor pendorong regionalisasi. Semakin kuatnya faktor pendorong regional dalam membangun kebersamaan mengakibatkan terbukanya peluang regionalisasi dalam berbagai bentuk, sesuai dengan dinamika pembangunan. Bila regionalisasi terjadi pada sebuah pusat pertumbuhan (satuan administratif: Kota) bersama periphery di sekitarnya yang bertetangga (daerah otonom lainnya) maka dapat terbentuk sebuah Regional City yang tidak hanya menggambarkan sebagai suatu sistem fungsional namun sebagai wilayah kerja sama pembangunan. Contoh pelaksanaannya dapat ditemui antara lain di Region Salt Lake dan Seattle, di Amerika Serikat serta Region Hannover di Jerman. - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •38 Calthorpe dan Fulton (2001) menggambarkan pengalaman Regional City bahwa banyak masyarakat di Amerika Serikat tidak lagi menjadi penduduk kota dalam pengertian tradisional melainkan pada skala region: “most Americans today do not live in towns- or even in cities- in the traditional sense that we think of those terms. Instead, most of us are citizen of a region ...” 31 Hal ini dapat terjadi karena mobilitas antara kota dengan wilayah sekitar yang semakin tinggi dan tidak lagi menempatkan posisi fungsinya seperti dahulu. Kini masyarakat kota dapat memiliki tempat kerja di luar kota atau sebaliknya banyak penduduk sekitar kota yang bekerja di kota. Gambaran aktifitas regional inilah yang menyebabkan fenomena Regional City. Dalam perspektif lain, sebuah region dapat berbentuk Metropolitan Area yang pada hakikatnya juga terdiri dari beberapa Daerah Otonom. Lebih lanjut berkembang pula bentuk-bentuk kerja sama kewilayahan yang terdiri dari beberapa Daerah Otonom yang tidak hanya mengedepankan aspek fungsional keruangan antara urban/rural serta fungsi dan orde pelayanan. Dengan demikian konteks fokus kerja sama menjadi aspek penting dalam pemahaman tentang region. Fokus kerja sama pada aspek pemasaran regional (regional marketing) yang melibatkan beberapa daerah otonom terkait akan membatasi wilayah kerjanya dengan aspek keruangan Kabupaten/Kota terkait. Kerja sama antara sebuah sentra pelayanan (kota) dengan daerah di sekitarnya dapat menitikberatkan pada penguatan dan pengembangan fungsi serta pemanfaatan sinergi pemanfaatan ruang dan sebagainya. Kristalisasi fokus kerja sama antardaerah dapat menciptakan key project (proyek unggulan) regional yang saling menguntungkan. Jenis key project biasanya cenderung sektoral, seperti sektor pertanian, perhubungan, infrastruktur, pariwisata, kehutanan, dan lain sebagainya. Berbagai pengalaman pada masa lalu menunjukkan bahwa fokus kerja sama antardaerah yang dilakukan secara multisektoral – komprehensif ternyata mengakibatkan over loading kapasitas perencanaan, sehingga berdampak pada kurang optimalnya sasaran dan hasil pembangunan. 31 Peter Calthorpe & William Fulton (2001) dalam The Regional City: Planning in the End of Sprawl, chapter 1
  28. 28. - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •39 Gambar 8. Region Fungsional dan Administratif REGION sebagai Functional Integrated Area Development REGION sebagai Administrational Integrated Area Development C e n te r Center Regional City Kawasan Kerja sama Antardaerah Kawasan Kerja Sama Sektoral/Terbatas seperti kawasan hutan, sumber air tawar, dan pertambangan sebagai hasil kerja sama sektoral dapat pula menjadi sasaran kegiatan regionalisasi. Gambar 9. Region Sektoral dan Sektoral Terbatas REGION sebagai Sectoral Integrated Area Development REGION sebagai Limited Integrated Area Development Kawasan Kerja sama Sektoral Contoh: Kawasan Kerja sama Pariwisata Kawasan Kerja sama Terbatas Contoh: Wilayah Aliran Sungai32 32 Bila merujuk pada pembahasan awal tentang penggunaan istilah daerah maka penyebutan Daerah Aliran Sungai (DAS) perlu dikaji kembali mengingat penggunaan istilah daerah lebih tepat dipergunakan bila menyangkut batasan ruang administratif. Sub-Sentra Sub-Sentra Sub-Sentra Sentra Daerah 1 2 3 4 5 Kawasan Kerja sama KehutananKawasan kerja sama1 Sub-Sentra Sub-SentraSub- - Edisi 2 - PPeemmaahhaammaann DDaassaarr RReeggiioonnaall MMaannaaggeemmeenntt ddaann RReeggiioonnaall MMaarrkkeettiinngg •40 Pemakaian istilah ‘terbatas’ di sini untuk menegaskan bahwa areal kegiatan kerja sama belum tentu mencakup seluruh wilayah administratif masing-masing daerah otonom yang terkait. Demikian pula untuk sektor-sektor tertentu lainnya seperti sektor perhubungan dan irigasi yang terbatas pada kawasan tertentu yang secara administratif terletak pada daerah otonom yang terkait/terlibat. Salah satu konsepsi yang cukup populer dalam kerja sama sektoral ini antara lain dikenal dengan sebutan Regional Economic Development (RED) melalui lembaga otorita, lembaga nonprofit, lembaga bantuan teknis dari negara donor, agency atau bahkan lembaga dengan pola public-private-partnership (PPP). Konsep seperti ini telah berkembang pesat di Eropa khususnya di Swiss, Austria, Jerman, Denmark, dan negara-negara Scandinavia dalam dekade terakhir ini. Akan tetapi istilah yang dipergunakan untuk menggambarkan konsep semacam ini relatif beragam, sesuai dengan pengertian dan ciri khas masing-masing region dan negara. Misalnya di Jerman, bentuk kerja sama antardaerah dikenal dengan beberapa istilah: Zweckverband33 , Wirtschaftsregion34 , Regional- Standortentwicklung.35 Biasanya kerja sama antardaerah yang dilakukan menitikberatkan kerja sama antardaerah melalui sebuah lembaga yang disebut Regional Management. Bentuk-bentuk tersebut biasanya menggambarkan kerja sama sektoral yang dibangun oleh beberapa daerah otonom bertetangga yang terkait. Adapun tujuan dan regionalisasi tergantung dari kebutuhan dan kepentingan kerja sama. Banyak bentuk-bentuk regionalisasi subnasional ditandai dengan kerja sama antara dua atau lebih lembaga pemerintah daerah pada suatu wilayah geografis yang berdekatan. Dalam konteks sistem pemerintahan desentralistik, Priebst36 membagi bentuk regionalisasi jenis ini berdasarkan aspek struktur formal-kelembagaan menjadi 33 Zweck: ‘tujuan’; Verband: ‘badan’; Badan yang terbentuk untuk mencapai tujuan tertentu secara bersama-sama. 34 Wirtschaftsregion: Region Ekonomi 35 Regional- Standortentwicklung: Pembangunan Regional. 36 Priebst, A. 2001, hal. 157.

×