Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.
LAPORAN RESMI
PRAKTIKUM DASAR ILMU TANAH
TANAH VERTISOL

Di susun oleh :
1. 1. Arif Nor Fauzi

:

11011004

2. 2. Esti Sul...
LEMBAR PENGESAHAN
Laporan ini telah di terima sebagai salah satu persyaratan yang diperlukan
untuk mengikuti ujian mata ku...
KATA PENGANTAR
Puji syukur penyusun panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, yang telah
melimpahkan rahmat dan Taufiq-Nya, se...
DAFTAR ISI
Halaman Judul………………………………………………………………………
Halaman Pengesahan……………………………………………………………….
Kata Pengantar ..............
3.4. Penetapan Tekstur …………………………………………………..45
3.4.1. Bahan dan alat……………………………………………..45
3.4.2. Cara Kerja………………………………………...
BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Manusia yang hidup di permukaan bumi ini sangat bergantung pada tanah.
Tanah besar sek...
1.Profil Tanah Dan Contoh Pengambilan Tanah
Tanah adalah benda alam yang mempunyai tiga dimensi ruang yaitu
panjang, lebar...
Adalagi contoh tanah yang diambil dengan pengambilan sampel (care) dan
disebut dengan contoh tanah utuh, yang biasanya dig...
kegiatan mikroorganisme di dalam tanah. Humus merupakan senyawa yang
resisten berwarna hitam / cokelat dan mempunyai daya ...
mudah larut ( Ca, Mg ) memiliki karbonat yang akan berpindah bersama air, dan
bergantung besarnya air yang dapat mencapai ...
sulit diolah, apalagi bila tanah tersebut basah maka akan menjadi lengket. Tanah
jenis ini akan sulit melewatkan air sehin...
Berdasarkan uraian di atas, maka dilakukanlah praktikum struktur tanah
yang akan menganalisis bentuk, ukuran, perkembangan...
1. Komposisi butiran dari tanah.
Karena partikel liat dikelilingi oleh lapisan rangkap, yang terutama terdiri
dari air, ma...
dan ciri tanah yang komplit sekali, yang diantaranya adalah kejenuhan basa,
sifat isel dan macam kation yang diserap.
Reak...
8. Konsistensi tanah, bertujuan untuk menetapkan batas Cair [BC] tanah,
menetapkan Batas lekat [BL] tanah, menetapkan bata...
BAB II
DASAR TEORI
PENGAMBILAN CONTOH TANAH
Contoh tanah adalah suatu volume massa tanah yang diambil dari suatu
bagian tu...
- Contoh tanah dalam keadaan agregat tidak terusik, yang diperlukan untuk
penetapan

agihan

ukuran

agregrat

dan

deraja...
2. Horizon mineral yang terdiri atas:
a. Horizon pengumpulan b.o yang terbentuk dekat permukaan
b. Lap yang telah kehilang...
terjadi jauh dibawah tanah, maka bebatuan yang terbentuk disebut plutonik
(batuan dalam), disebut intrusi (batuan gang) ji...
Horizon C ialah material batuan asal yang belum seluruhnya lapuk yang berada di
bawah horizon B. Material batuan asal ini ...
Tanah Vertisol
Tanah Vertisol memiliki kapasitas tukar kation dan kejenuhan basa yang
tinggi. Reaksi tanah bervariasi dari...
Tanah-tanah dengan kandungan bahan organik atau dengan kadar liat
tinggi mempunyai KTK lebih tinggi dari pada tanah-tanah ...
Kejenuhan basa ynag tinggi, KTK yang tinggi, tekstur yang relative halus,
permeabilitas yang rendah dan pH yang relative t...
Lubang-lubang yang dibuat akan membantu sirkulasi air dan udara, meningkatkan
pelapukan kimiawi dan mempercepat pembentuka...
Keberadaan lengas tanah dipengaruhi oleh energi pengikat spesifik yang
berhubungan dengan tekanan air. Status energi bebas...
3.Kadar Bahan Organik
Bahan organik adalah hasil-hasil peruaraian tubuh bekas jasad hidup
(tumbuhan dan binatang) sehingga...
unsur hara dari dalam tanah, dimana unsur hara tersebut dibutuhkan tanaman
untuk pertumbuhannya.
Perbedaan kadar kapur pad...
digunakan sebagai patokan. Tiga golongan pokok tanah yang kini umum dikenal
adalah pasir, liat dan lempung(Buckmandan Brad...
a. Karakteristik tekstur tanah
Sifat-sifat fisik tanah banyak bersangkutan dengan kesesuaian tanah untuk
berbagai pengguna...
terasa halus lengket dan dapat dibuat gulungan maka berarti tanah bertekstur liat.
Tanah bertekstur debu akan mempunyai pa...
hilang dari tanah dan sebaliknya, makin tidak poreus tanah akan makin sulit akar
untuk berpenetrasi serta makin sulit air ...
peelaahan morfologi tanah. Secara umum komponen pengklasifikasian tanah
meliputi (Kartaspoetra dan Mulyani, 1987):
1. Tipe...
Bentuknya menyerupai kubus dengan sudut-sudut membulat. Sumbu vertikal =
sumbu horizontal. Terdapat pada tanah horizon B u...
yang padu (kompak) dan disebut massive atau pejal (Hardjowigeno, 1987).
Tanah dengan struktur baik (granuler dan remah) me...
Penetapan konsistensi tanah dapat dilakukan dengan dua cara yaitu secara
kualitatif dan kuantitatif atau diistilahkan deng...
a. Lepas, butir butir tanah terlepas satu dengan lainnya tidak terikat dan
melekat bila ditahan.
b. Sangat gembur, dengan ...
menimbulkan tanda tanda remah dengan pembuatan pengeeilintiran dengan
diameter 3 mm.
Kandungan air diantara plastis dan ba...
kimia tanah yang dapat disebutkan proses biologis terganggu (Pairunan,dkk,
1985).
Larutan tanah adalah air tanah yang meng...
pH tanah sangat berpengaruh terhadap perkembangan dan pertumbuhan
tanaman, baik secara langsung maupun tidak langsung. Pen...
BAB III
PELAKSANAAN PRAKTIKUM
3.1. Profil Tanah dan pengambilan contoh tanah
Tingkat kebenaran hasil analisis tanah dilabo...
AR =

De 2  Dd 2
Dd 2

Dimana

De = diameter lingkaran luar
Dd = diameter lingkaran dalam

Masing-masing tabung diberi ta...
diperhatikan jangan sampai menggunakan palu atau alat pemukul lainnya
untuk memasukkan tabung ke dalam tanah.
2. Pengambil...
2. Ambil dan masukkan contoh tanah ke dalam kantong plastik. Beri tanda
(nomor dan kode) pada label. Bungkus label dengan ...
baku masing-masing satuan tanah (klasifikasi) sebagai pembanding terhadap
satuan tanah lainnya.
2. Gali lubang dengan ukur...
dalam oven selama paling sedikit 4 jam, lebih lama lebih baik jangan
sampai kurang
4. Setelah 4 jam botol timbangan berisi...
3.3.1 CARA KERJA
1. Timbang contoh tanah kering udara sekitar 1 gram dengan alas gelas
arloji yang bersih dan kering yang ...
3.4. Kadar Kapur Ekuivalen/Setara
3.4.1. Alat
a.

Calcimeter ( alat CO2 Mohr)

b.

Gelas arloji

c.

Timbangan analitis te...
penangas air selama 5 menit dalam keadaan tercelup. Tanah yang sudah
bersih dari bahan menjadi muda dan butir-butir pasir ...
6. Pasang corong gelas 0,10 cm diatas tabung erlenmayer 750ml, lapisi
dengan kertas saring sedemikian rupa sehingga pinggi...
3.5. Tekstur Tanah
3.5.1. Alat dan Bahan
a. 2 buah gelas arloji 0,8 dan 10 cm
b. Timbangan analisi teliti sampai 0,0002 gr...
Bahan :
Contoh tanah halus kering – udara 2,00 mm
3.5.2. Cara Kerja :
Pendispersian
1. Timbang contoh tanah yang mengunaka...
menit. Dijaga sampai membuih atau memercik, dan tumpah. Setelah itu
dibiarkan mendingin.
5. Setelah dingin gelas arloji pe...
Ingat :setiap kali menuang jangan sampai permukaan cairan dalam
corong kurang dari 5 mm jaraknya dari tepi kertas saring d...
pemindahan tanah ini selesai volume suspensi dalam labu erlenmeyer
tidak boleh lebih dari 250 ml.
9. Tambahkan 100 ml laru...
suspensi. Setelah tiba saatnya pemipetn dilakukan dengan kecepatan
mengisi 25 ml/10-15 detik. Kemudian pipet ditarik kelua...
3.6. Agihan (debu + lempung) aktual
3.6.1 Alat dan Bahan
Sama dengan yang dipergunakan dalam analisa granuler cara pipet
B...
f. Timbangan analitis sampai teliti 0,0002 gram
g. Dapur pengering (oven)kan ditetapkan kadar lengasnya
h. Potongan kertas...
memakai piknometer 25 ml. Pasang sumbatnya dan timbang
piknometer berisi tanah ini (misal c gram)
6. Piknometer diisi deng...
3.8. Kerapatan Massa (BV) Tanah
3.8.2. Alat dan Bahan
a.Cawan pemanas lilin
b.Lampu spritus
c.Penumpu kaki tiga
d.Tabung u...
Porositas Tanah (n) Tanah
Yang disebut porositas. Total tanah adalah persentase volume pori-pori total tanah
yang ada dala...


Siapkan elektrode pada larutan penyangga pH 7 dan tekan tombol
pada tanda “ON”, sesuaikan keadaan tombol “TEMP” pada an...
BAB V
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1. Kadar Lengas
a. Hasil
Ukuran

Kode

Berat botol Berat

botol+ Berat setelah

(a)

29,312
...
Laporan resmi
Laporan resmi
Laporan resmi
Laporan resmi
Laporan resmi
Laporan resmi
Laporan resmi
Laporan resmi
Laporan resmi
Laporan resmi
Laporan resmi
Laporan resmi
Laporan resmi
Laporan resmi
Laporan resmi
Laporan resmi
Laporan resmi
Laporan resmi
Laporan resmi
Laporan resmi
Laporan resmi
Laporan resmi
Laporan resmi
Laporan resmi
Laporan resmi
Laporan resmi
Laporan resmi
Laporan resmi
Laporan resmi
Laporan resmi
Laporan resmi
Laporan resmi
Laporan resmi
Laporan resmi
Laporan resmi
Laporan resmi
Upcoming SlideShare
Loading in …5
×

Laporan resmi

1,722 views

Published on

  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

Laporan resmi

  1. 1. LAPORAN RESMI PRAKTIKUM DASAR ILMU TANAH TANAH VERTISOL Di susun oleh : 1. 1. Arif Nor Fauzi : 11011004 2. 2. Esti Sulandari : 11011014 3. 3. Fadlulloh : 11011031 4. 4. Gilang Ramadani : 11011015 5. 5. Restu Apriyanty : 11011012 6. 6. Muhamad Yunus : 11011024 7. LABORATORIUM DASAR ILMU TANAH PROGARAM STUDI AGROTEKNOLOGI FAKULTAS AGROINDUSTRI UNIVERSITAS MERCU BUANA YOGYAKARTA 2012 1
  2. 2. LEMBAR PENGESAHAN Laporan ini telah di terima sebagai salah satu persyaratan yang diperlukan untuk mengikuti ujian mata kuliah DASAR ILMU TANAH Fakultas Agroindustri Universitas Mercu Buana Yogyakarta,Tahun akademik 2012/2013 Mengetahui Yogyakarta, 24 Juli 2012 Asisten Pembimbing Penyusun 2
  3. 3. KATA PENGANTAR Puji syukur penyusun panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, yang telah melimpahkan rahmat dan Taufiq-Nya, sehingga kami dapat menyelesaikan praktikum dan pembuatan laporan ini sebagai syarat mengikuti kuliah Dasar Ilmu Tanah. Laporan ini kami susun sebagai hasil analisis yang kami lakukan di Laboratorium Ilmu Tanah Fakultas Agroindustri Universitas Mercu Buana Yogyakarta. Hasil analisis ini kami susun dalam bentuk laporan tertulis. Pada kesempatan ini pula kami mengucapkan terima kasih kepada : 1. Ir. Warmanti Mildaryani, m.p, selaku Dosen Dasar Ilmu Tanah 2. Semua asisten, selaku asisten praktikum yang telah banyak membantu kelancaran jalannya praktikum. 3. Staf Laboratorium Dasar Ilmu tanah Fakultas Agroindustri Universitas Mercu Buana Yogyakarta. Kami menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari sempurna,untuk itu kami mengharapkan kritik dan saran dari pembaca supaya bertambah sempurna dalam penyusunan laporan yang akan datang. Yogyakarta , 24 Juli 2012 Penyusun 3
  4. 4. DAFTAR ISI Halaman Judul……………………………………………………………………… Halaman Pengesahan………………………………………………………………. Kata Pengantar ........................................................................................................... Daftar Isi..................................................................................................................... BAB I. Pendahuluan…………………………………………………………..…01 A. Latar belakang……………………………………………………………01 B. Tujuan…………………………………………………………………….0 9 BAB II.Dasar Teori………………………………………………………………11 A. Pengambilan Contoh Tanah……………………………………………...11 B. Profil tanah……………………………………………………………….12 C. Kadar lengas tanah……………………………………………………….19 D. Bahan organik tanah……………………………………………………...21 E. Kadar kapur ekuivalen…………………………………………………...21 F. Tekstur tanah……………………………………………………………..22 G. Struktur tanah………………………………………………………….....26 H. PH Tanah…………………………………………………………………32 BAB III. Pelaksanaan Praktikum………………………………………………...35 3.1. Profil tanah dan pengambilan contoh tanah…………………………35 3.1.1. Bahan dan alat……………………………………………..35 3.1.2.Cara Kerja………………………………………………….36 3.2. Penetapan Kadar lengas……………………………………………..38 3.2.1. Bahan dan alat…………………………………………….39 3.2.2. Cara Kerja…………………………………………………39 3.3. Penetapan Kadar Bahan Organik (BO)……………………………..40 3.3.1. Bahan dan alat…………………………………………….40 3.3.2. Cara Kerja…………………………………………………41 4
  5. 5. 3.4. Penetapan Tekstur …………………………………………………..45 3.4.1. Bahan dan alat……………………………………………..45 3.4.2. Cara Kerja…………………………………………………46 3.5. Penetapan struktur…………………………………………………..51 3.5.1. Bahan dan alat…………………………………………….51 3.5.2. Cara Kerja…………………………………………………52 3.6. Penetapan pH Tanah………………………………………………...55 3.6.1. Bahan dan alat…………………………………………….56 3.6.2. Cara Kerja…………………………………………………56 BAB IV. Hasil dan Pembahasan…………………………………………………57 BAB V. KESIMPULAN…………………………………………………………87 BAB VI. DAFTAR PUSTAKA…………………………………………………92 Lampiran. ……………………………………………………………..93 5
  6. 6. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Manusia yang hidup di permukaan bumi ini sangat bergantung pada tanah. Tanah besar sekali manfaatnya bagi pertumbuhan dan perkembangan serta kehidupan di dunia, termasuk kehidupan manusia dan berbagai kehidupan yang menunjang kehidupan manusia. Namun, kerap kali manusia melupakan akan arti pentingnya tanah bagi kelangsungan hidup manusia. Kurangnya perhatian manusia pada tanah ini, mungkin disebabkan karena pengertian dan pandangan manusia yang berlainan tentang hasil utama alam ini. Maka agar kita lebih dapat mempelajari tanah, kita harus mempunyai perngertian yang sama tentang tanah. Dalam pertanian, tanah diartikan lebih khusus yaitu sebagai media tumbuhnya tanaman darat. Tanah berasal dari hasil pelapukan batuan bercampur dengan sisa-sisa bahan organik dan organisme (vegetasi atau hewan) yang hidup di atasnya atau di dalamnya. Selain itu di dalam tanah terdapat pula udara atau air. Dalam definisi ilmiahnya tanah adalah kumpulan dari benda alam di permukaan bumi yang tersusun dari horizon-horizon terdiri dari campuran bahan mineral, bahan organik, air dan udara yang merupakan media untuk tumbuhnya tanaman. Ada beberapa faktor yang mempengaruhi proses pembentukan tanah. Tetapi hanya lima faktor yang dianggap paling penting yaitu iklim, organisme, bahan induk, topografi, dan waktu. Guna mengetahui beberapa sifat tanah, maka dilakukannya praktikum Dasar-dasar ilmu tanah yang mencakup acara Pemgambilan contoh tanah,Profil tanah,kadar lenggas tanah,bahan organik organik,kadar kapur ekuivalen atau setara,tekstur ,struktur, dan penetapan pH tanah. 6
  7. 7. 1.Profil Tanah Dan Contoh Pengambilan Tanah Tanah adalah benda alam yang mempunyai tiga dimensi ruang yaitu panjang, lebar, dan kedalaman. Setiap tanah mempunyai sifat-sifat yang khas (sets of characteristic) yang merupakan hasil kerja faktor-faktor pembentuk tanah. Akibat bekerjanya faktor-faktor pembentuk tanah ini, maka setiap jenis tanah akan menampakkan profil yang berbeda. Ciri-ciri morfologi suatu tanah sangat berguna untuk mengetahui jenis-jenis tanah dan tingkat kesuburan tanahnya. Tindakan budidaya tanaman akan lebih tepat, bila didasarkan pada sifat morfologi tersebut. Pengamatan profil meliputi (1) pengamatan dalam profil itu sendiri dan (2) pengamatan faktor sekeliling yang mempengaruhi proses pembentukan tanah. Termasuk faktor sekeliling antara lain : vegetasi, kedalaman air tanah, topografi, usaha tani, ada tidaknya faktor penghambat seperti bahaya banjir, erosi, salinitas keadaan berbatu dan sebagainya. Untuk mengenal sustu jenis tanah, dilakukan praktikum pengenalan profil di lapang. Profil tanah yang akan diamati ciri-cirinya harus memenuhi persyaratan sebagai berikut : (1) masih alami, (2) vertikal dan (3) bidang pengamatan profil tidak boleh terkena sinar matahari secara langsung. Profil tanah merupakan penampang tegak tanah yang memperlihatkan berbagai lapisan tanah. Pengamatan profil sangat penting dalam mempelajari sifat-sifat tanah secara cepat dilapangan, terutama yang berkaitan dengan genetis dan klasifikasi tanah. Sidik cepat beberapa sifat fisik, kimia dan biologi tanah juga biasanya dilakukan dengan bersamaan dan merupakan bagian pengamatan profil tanah. Evaluasi terhadap sifat-sifat tanah ini kemudian dilanjutkan secara lebih rinci di laboratorium dengan menggunakan contoh tanah. Contoh tanah dibedakan atas beberapa macam tergantung pada tujuan dan cara pengambilan. Bila contoh tanah diambil pada setiap lapisan untuk mempelajari perkembangan profil menetapkan jenis tanah maka disebut “contoh tanah satelit”. Contoh tanah yang diambil dari beberapa tempat dan digabung untuk menilai tingkat kesuburan tanah disebut “contoh tanah komposit”. Pengambilan contoh tanah secara komposit dapat menghemat biaya analisis bila dibandingkan dengan pengambilan secara individu ( Peterson dan calvin, 1986 ). 7
  8. 8. Adalagi contoh tanah yang diambil dengan pengambilan sampel (care) dan disebut dengan contoh tanah utuh, yang biasanya digunakan untuk menetapkan sifat tanah disebut contoh tanah utuh karena strukturnya asli seperti apa adanya di lapangan sedangkan contoh tanah yang sebagian atau seluruh strukturnya telah rusak disebut contoh tanah terganggu. 2. Kadar Lengas Tanah merupakan tubuh alam yang tersusun atas mineral, bahan organik,air, dan gas yang dicirikan dengan adanya horizon atau lapisan-lapisan yang dapat d i b e d a k a n penambahan, dari material awal p e n g h i l a n g a n , pemindahan, sebagai dan hasil transformasi e n e r gi d a n m a t e r i a l a t a u k e m a m p u a n u n t u k mendukung perakaran tanaman di lingkungan yang alami.T a n a m a n m e m e r l u k a n m e d i a u n t u k t u m b u h , t a n a h m e r u p a k a n m e d i a utama tempat tumbuh tanaman. Untuk dapat tumbuh dengan baik, kebutuhan air dan mineral yang tersedia pada tanah harus sesuai dengan kebutuhan tanaman t e r s e b u t . K e b u t u h a n a i r p a d a t a n a m a n , d a l a m t a n a h t e r s i m p a n d a l a m b e n t u k lengas. Berdasarkan hal ini , perlu dilakukan perhitungan kadar lengas dalam tanah pada berbagai macan jenis tanah agar dapat diketahui macam tanah yang baik untuk digunakan sebagai lahan pertanian. 3. Kadar Bahan Organik Kita membutuhkan tanah sebagai sumber kehidupan dan sebagai media tumbuhnya tanaman. Sebagai media tumbuhnya media tanaman tanah harus dapat menyediakan unsur-unsur yang dibutuhkan tanaman untuk tumbuh. Salah satu faktor yang harus ada adalah bahan organik tanah. Bahan organik tanah merupakan timbunan binatang dan jasad renik yang sebagian telah mengalami perombakan. Bahan organik ini biasanya berwarna cokelat dan bersifat koloid yang dikenal dengan humus. Humus terdiri dari bahan organik halus yang berasal dari hancuran bahan organik kasar serta senyawasenyawa baru yang dibentuk dari hancuran bahan organik tersebut melalaui suatu 8
  9. 9. kegiatan mikroorganisme di dalam tanah. Humus merupakan senyawa yang resisten berwarna hitam / cokelat dan mempunyai daya menahan air dan unsur hara yang tinggi. Tanah yang mengandung banyak humus atau mengandung banyak bahan organik adalah tanah-tanah lapisan atas atau tanah-tanah top soil. Bahan organik tanah berpengaruh terhadap pertumbuhan tanaman yaitu sebagai granulator yang berfungsi memperbaiki struktur tanah, penyediaan unsur hara dan sebagainya. Yang mana nantinya akan mempengaruhi seberapa jauh tanaman memberikan hasil produktifitas yang tinggi. Berdasarkan hal inilah, maka dipandang penting untuk melaksanakan praktikum bahan organik tanah. 4.Kadar Kapur Ekuivalen Kapur dalam tanah memiliki asosiasi dengan keberadaan kalsium dan magnesium tanah. Hal ini wajar, karena keberadaan kedua unsur tersebut sering ditemukan berasosiasi dengan karbonat. Secara umum pemberian kapur ke tanah dapat mempengaruhi sifat fisik dan kimia tanah serta kegiatan jasad renik tanah. Bila ditinjau dari sudut kimia, maka tujuan pengapuran adalah menetralkan kemasaman tanah. Perlu diketahui bahwa tanah yang memiliki kandungan kapur yang tinggi, belum tentu tanah tersebut juga memiliki tingkat kesuburan yang tinggi. bisa terjadi suatu kapur itu menjadi racun karena kapur akan menyerap unsur hara dari dalam tanah, dimana unsur hara tersebut dibutuhkan tanaman untuk pertumbuhannya. Perbedaan kadar kapur pada berbagai jenis tanah dipengaruhi oleh beberapa faktor, antara lain komposisi bahan induk dan iklim. Kedua faktor ini berhubungan dengan kadar lengas tanah, terbentuknya lapisan-lapisan tanah, dan tipe vegetasi. Faktor-faktor ini merupakan komponen dalam perkembangan tanah. Pada umumnya batuan kapur/ kwarstik lebih tahan terhadap perkembangan tanah. Pelarutan dan kehilangan karbonat diperlukan sebagai pendorong dalam pembentukan tanah pada batuan berkapur. Garam-garam yang mudah larut (seperti Na, K, Ca, Mg-Klorida dan sulfat, NaCO3) dan garam alkali yang agak 9
  10. 10. mudah larut ( Ca, Mg ) memiliki karbonat yang akan berpindah bersama air, dan bergantung besarnya air yang dapat mencapai kedalaman tanah tertentu. Hal ini dapat menyebabkan terjadinya pengayaan garam/ kapur pada horison tertentu dan besarnya sangat bervariasi. Karena terdapat perbedaan kelarutan dan mobilitas tersebut maka yang terendapkan lebih dahulu adalah karbonat. Pada kondisi yang ekstrem kerak garam dan kapur dapat terbentuk di permukaan tanah. Dari sini menunjukan bahwa kadar kapur tanah dapat berbeda-beda. Berdasarkan uraian diatas maka praktikum kadar kapur ekuivalen/setara pada tanah untuk mengetahui seberapa besar kandungan kadar kapur dalam tanah. 5.Tekstur Tanah Sifat fisik tanah mempunyai banyak kemungkinan untuk dapat digunakan sesuai dengan kemampuan yang dibebankan kepadanya. Kemampuan untuk menjadi lebih keras dan menyangga kapasitas drainase, menyimpan air, plastisitas, mudah untuk ditembus akar, aerase dan kemampuan untuk menahan retensi unsur-unsur hara tanaman. Semuanya erat hubungannya dengan kondisi fisik tanah. Salah satu sifat fisik tanah yang terpenting adalah tekstur tanah. . Tekstur tanah adalah keadaan tingkat kehalusan tanah yang terjadi karena terdapatnya perbedaan komposisi kandungan fraksi pasir, debu dan liat yang terkandung pada tanah (Badan Pertanahan Nasional). dari ketiga jenis fraksi tersebut partikel pasir mempunyai ukuran diameter paling besar yaitu 2 - 0.05 mm, debu dengan ukuran 0.05 - 0.002 mm dan liat dengan ukuran < 0.002 mm (penggolongan berdasarkan USDA). keadaan tekstur tanah sangat berpengaruh terhadap keadaan sifat-sifat tanah yang lain seperti struktur tanah, permeabilitas tanah, porositas dan lain-lain (Anonim I, 2009). Butir-butir yang paling kecil adalah butir liat, diikuti oleh butir debu (silt), pasir, dan kerikil. Selain itu, ada juga tanah yang terdiri dari batu-batu. Tekstur tanah dikatakan baik apabila komposisi antara pasir, debu dan liatnya hampir seimbang. Tanah seperti ini disebut tanah lempung. Semakin halus butir-butir tanah (semakin banyak butir liatnya), maka semakin kuat tanah tersebut memegang air dan unsur hara. Tanah yang kandungan liatnya terlalu tinggi akan 10
  11. 11. sulit diolah, apalagi bila tanah tersebut basah maka akan menjadi lengket. Tanah jenis ini akan sulit melewatkan air sehingga bila tanahnya datar akan cenderung tergenang dan pada tanah berlereng erosinya akan tinggi. Tanah dengan butir-butir yang terlalu kasar (pasir) tidak dapat menahan air dan unsur hara. Dengan demikian tanaman yang tumbuh pada tanah jenis ini mudah mengalami kekeringan dan kekurangan hara. Dalam klasifikasi tanah (taksonomi tanah) tingkat famili, kasar halusnya tanah ditunjukkan dalam sebaran besar butir (particle size distribution) yang merupakan penyederhanaan dari kelas tekstur tanah dengan memperhatikan pula fraksi tanah yang lebih besar / kasar dari pasar. Berdasarkan uraian diatas maka praktikum penetapan tekstur tanah perlu diadakan untuk mengetahui jenis tekstur tanah pada lapisan I, II, dan III pada tanah Vertisol. 6.Struktur Tanah Tanah memiliki beberapa sifat-sifat fisik. Salah satunya adalah struktur tanah. Struktur tanah merupakan salah satu sifat morfologi tanah yang dapat diamati secara langsung. Morfologi tanah adalah deskripsi tubuh tanah yang menunjukkan kenampakan-kenampakan, ciri-ciri dan sifat-sifat umum dalam suatu profil tanah. Ciri-ciri morfologi tanah merupakan petunjuk dari proses-proses yang pernah dialami sesuatu jenis tanah selama pelapukan, pembentukan dan perkembangannya. Perbedaan faktor-faktor pembentuk tanah, akan meninggalkan ciri dan sifat tanah yang berbeda pula pada suatu profil tanah. Struktur tanah adalah susunan butir-butir primer tanah dan agregat-agregat primer tanah secara alami menjadi bentuk tertentu yang dibatasi oleh bidangbidang yang disebut agregat. Struktur tanah merupakan sifat fisik tanah yang menggambarkan susunan ruangan partikel-partikel tanah yang bergabung satu dengan yang lain membentuk agregat dari hasil proses pedogenesis. Struktur tanah berhubungan dengan cara di mana, partikel pasir, debu dan liat relatif disusun satu sama lain. 11
  12. 12. Berdasarkan uraian di atas, maka dilakukanlah praktikum struktur tanah yang akan menganalisis bentuk, ukuran, perkembangan struktur tanah dan juga kemantapan tanah. 8.Konsistensi Dengan Angka Atterberg Ringan beratnya suatu tanah bukan saja berhuungan dengan mudah tidahnya tanah diolah, namun juga berhubungan dengan gaya menahan air tanah, infiltrasi, dan perkolasi. Untuk menghindari faktor subyektif dalam mengklasifikasikan tanah berat atau ringan, dipakai standar angka. Atterberg menggunakan angka-angka konsistensi anah. Angka-angka ini penting dalam menentukan tindakan pengolaha tanah., karena pengolahan tanah akan sulit dilakukan kalau tanah terlalu kering ataupun terlalu basah. Batas-batas konsistensinya antara lain : 1. Batas cair (liquid limit) Batas cair adalah kadar air tanah, dimana diatas itu tanah akan mulai melumpur apabila diaduk. Batas plastis adalah kadar air, dimana tanah akan mulai menimbulkan tanda tanda remah dengan pembuatan pengeeilintiran dengan diameter 3 mm. Kandungan air diantara plastis dan batas cair disebut indeks plastisitas, yang penting dalam pengolahan tanah. Apabila pengolahan tanah dilakukan pada kandungan air dibawah batas plastis maka tanah akan bergumpal dan pecah. Sebaliknya bila diolah diatas batas cair maka tanah akan bersifat seperti benda cair. 2. Batas plastis (plastic limit) Batas plastis adalah besar kadar air dimana tanah apabila digulung sampai diameter 3.2 mm tanah akan retak-reatak. 3. Batas susut (shrinkage limit) Batas susut adalah kadar air dimana tanah akan mengalir akibat berat sendiri. Faktor-faktor yang berpengaruh terhadap rendah dan tingginya indeks plastisitas (Angka Atterberg) antara lain : 12
  13. 13. 1. Komposisi butiran dari tanah. Karena partikel liat dikelilingi oleh lapisan rangkap, yang terutama terdiri dari air, maka dengan mudah saling bergerak. Hal ini berlawanan dengan partikel pasir, tidak berkaitan satu dengan lainnya. 2. Pada kenyataan tipe mineral tanah juga penting. Tanah Kaolinit akan menjadi plastis pada kair yang rendah disbanding dengan montmorilonit. 3. Bentuk partikel. Oleh karena liat terdiri dari lempeng-lempeng (laminer) yang dapat berdekatan satu sama lain pada pengeringan, maka liat dapat berpengaruh terhadap tenaga adhesi yang tinggi.berbeda dengan butiran pasir dengan bentuk bentuk bundar dan tajam, tidak perperan yang penting. 4. Dengan adanya bahan organic, maka kadar air baik pada batas cair maupun batas plastis terendah menjadi meningkat. Pada pengujian di laboratorium, menggunakan batas-batas untuk mencirikan berat ringannya tanah yaitu Batas Cair (Batas Mengalir = Liquid limit = BC), Batas Lekat (BL), Batas Gulung (BG) dan Batas Berubah Warna (BBW). 9.Penetapan pH Tanah Penetapan reaksi tanah (pH) tertentu yang terukur pada tanah ditentukan oleh seperangkat faktor kimia tertentu. Oleh karena itu, penentuan pH tanah adalah salah satu uji yang paling penting yang dapat digunakan untuk mendiagnosa masalah pertumbuhan tanaman. Reaksi tanah atau pH tanah menggambarkan status kimia tanah yang menunjukkan konsentrasi ion H + dalam larutan. Bila konsentrasi ion H+ bertambah maka pH turun, sebaliknya bila konsentrasi ion H+ berkurang daan ion OH- bertambah, pH akan naik, status kimia tanah mempengaruhi proses biologi seperti pertumbuhan tanaman. Reaksi tanah menunjukkan kemasaman atau alkalinits tanah yang dinyatakan dengan nilai pH. Nilai pH menunjukkan banyaknya konsentrasi ion hidrogen (H) dalam tanah. Nilai pH tanah sebenarnya dipengaruhi oleh sifat 13
  14. 14. dan ciri tanah yang komplit sekali, yang diantaranya adalah kejenuhan basa, sifat isel dan macam kation yang diserap. Reaksi tanah yang dapat dikategorikan menjadi tiga belas yaitu: masam, netral, dan basa. Tanah pertanian yang masam jauh lebih luas masalahnya dari pada tanah yang memiliki sifat alkalinitas. Tanah masam terjadi akibat tingkat pelapukan yang lanjut dan curah hujan yang tinggi serta akibat bahan induk yang masam pada tanah podsolik yang banyak terdapat di Indonesia, mempunyai aspek kesuburan keracunan ion-ion terutama keracunan H +. Berdasarkan uraian di atas, maka perlu untuk mengetahui gambaran mengenai tanah yang baik untuk pertumbuhan tanaman, maka diperlukan adanya pengetahuan tentang pH suatu tanah. B. Tujuan Praktikum Dari berbagai analisis dan pengamatan yang dilakukan di laboratorium dasar ilmu tanah, mempunyai tujuan sebagai berikut: 1. Pengambilan contoh tanah, betujuan untuk mengetahui bagaimana cara pengambilan contoh tanah dan untuk mengetahui perbedaan pengambilan contoh tanah yang disesuaikan dengan sifat-sifat tanah yang akan disidik. 2. Tujuan praktikum morfologi tanah adalah:Mengenal dan mengamati bentuk profil tanah dan Menggambar suatu profil tanah. 3. Kadar lengas tanah, bertujuan untuk menetapkan kadar lengas contoh tanah. 4. Kadar bahan Organik, bertujuan untuk menetapkan kadar bahan organik tanah dan karbon. 5. Kadar kapur setara tanah, mempunyai tujuan untuk menetapkan kadar CaCo3 secara tepat. 6. Tekstur tanah, bertujuan untuk menetapkan agihan zarah tanah [lembung, debu, dan pasir] dan kelas tekstur tanah dengan segi tika tekstur USDA, dan juga untuk menetapkan agihan [lempung dan debu] secara aktual. 7. Struktur tanah, bertujuan untuk menetapkan butir [BD] tanah, menetapkan kerapatan massa [BV] tanah, menghitung porositas total [n] tanah, dan menghitung nilai perbandingan dipersi [NPD] tanah. 14
  15. 15. 8. Konsistensi tanah, bertujuan untuk menetapkan batas Cair [BC] tanah, menetapkan Batas lekat [BL] tanah, menetapkan batas gulung [BG] tanah, menetapkan batas berubah warna [BBW] tanah, menghitung jangka Olah [JO] tanah, menghitung Indeks plastisitas [IP] tanah, dan menghitung persediaan air maksimum [PAM] dalam t 9. Penetapan pH tanah ini ,bertujuan : menentukan pH tanah pada sampel tanah yang digunakan praktikum sebelumnya dengan perbandingan tertentu 15
  16. 16. BAB II DASAR TEORI PENGAMBILAN CONTOH TANAH Contoh tanah adalah suatu volume massa tanah yang diambil dari suatu bagian tubuh tanah (horizon/ lapisan/ solum) dengan cara-cara tertentu disesuaikan dengan sifat-sifat yang akan diteliti. Sifat-sifat fisika tanah, dapat kita analisis melalui dua aspek, yaitu dispersi dan fraksinasi. ( Agus, Cahyono. 1998 ). Contoh tanah adalah suatu volum massa tanah yang diambil dari suatu bagian tubuh tanah (horizon/lapisan/solum) dengan cara-cara tertentu disesuaikan dengan sifat-sifat yang akan diteliti secara lebih detail di laboratorium (Agus et.al,2008). Pengambilan contoh tanah dapat dilakukan dengan 2 teknik dasar yaitu pengambilan contoh tanah secara utuh/tak terusik dan pengambilan contoh tanah tak utuh atau terusik (Agus et.al,2008). Fraksinasi adalah penganalisisan sifat-sifat fisika tanah dengan cara memisahkan butir-butir primer tanah tersebut. Untuk mencari dan atau mengetahui sifat fisik tanah, kita dapat menggunakan pengambilan contoh tanah dengan tiga cara, yaitu : tidak terusik,terusik,agregat tidak terusik(Soegiman,1982) Untuk mencari dan atau mengetahui sifat fisik tanah, kita dapat menggunakan pengambilan contoh tanah dengan tiga cara, yaitu : - Contoh tanah tidak terusik, yang diperlukan untuk analisis penetapan berat isi atau berat volume, agihan ukuran pori, dan untuk permeabilitas - Contoh tanah terusik, yang diperlukan untuk penetapan kadar lengas, tekstur, tetapan atterberg, kenaikan kapiler, sudut singgung, kadar lengas kritik, indeks patahan, konduktivitas hidroulik tak jenuh, luas permukaan, erodibilitas tanah menggunakan hujan tiruan. 16
  17. 17. - Contoh tanah dalam keadaan agregat tidak terusik, yang diperlukan untuk penetapan agihan ukuran agregrat dan derajad kemantapan agregrat. Contoh tanah tak terusik diperlukan untuk analisis penetapan berat jenis atau berat volum,agihan ukuran pori dan permeabilitas (Agus et.al,2008). Contoh tanah terusik diperlukan untuk penetapan kadar lengas, tekstur, tetapan Atterberg, kenaikan kapiler, sudut singgung, kadar lengas kritik, indeks patahan, konduktifitas hidroulik tak jenuh, luas permukaan, erodibilitas tanah menggunakan hujan tiruan (Agus et.al,2008). MORFOLOGI TANAH 1.Profil Tanah Profil Tanah merupakan suatu irisan melintang pada tubuh tanah dibuat dengan cara menggali lubang dengan ukuran (panjang dan lebar) tertentu dan kedalaman yang tertentu pula sesuai dengan keadaan keadaan tanah dan keperluan penelitian. Tekanan pori diukur relative terhadap tekanan atmosfer dianamakan muka air tanah. Tanah yang diasumsikan jenuh walaupun sebenarnya tidak demikian karena ada rongga-rongga udara (Pasaribu, 2007). Horizon Tanah adalah tanah terdiri dari lapisan berbeda horisontal, pada lapisan yang disebut horizons. Mereka mulai dari kaya, organik lapisan atas (humus dan tanah) ke lapisan yang rocky (lapisan tanah sebelah bawah, dan regolith bedrock) (Anonim1, 2011).Horizon dan lapisan terbagi sesuai dengan (Anonim2, 2011): 1. Horizon organik : horizon organik dari tanah mineral a. Terbentuk pada bagian atas tanah mineral b. Terdiri atas oleh bahan-bahan 30% jika berfrasi lempung.organik segar/terurai sebagian 50%. c. Berkadar BO 20% jika berfraksi bukan lempung · O1 : horizon organik yang sebagian besar bagian-bagiannya masih jelas menampakkan bentukasli. · O2 : horizon organik yang sudah tidak tersidik bentuk asli asalnya. 17
  18. 18. 2. Horizon mineral yang terdiri atas: a. Horizon pengumpulan b.o yang terbentuk dekat permukaan b. Lap yang telah kehilangan lempung, besi atau aluminium yang mengakibatkan pengumpulan kwarsa atau mineral c. Horizon yang dirajai (a) atau (b) tapi memperlihatkan sifat ke horison B atau C dibawahnya. A1 : terbentuk/sedang terbentuk pada/dekat muka tanah dengan penimbunan b.o. Terhumofikasi yang berhubungan dengan fraksi mineralnya. A2 : berciri pokok hilangnya lempung, besi atau aluminium sehingga terjadi pemekatan residuil kwarsa. A3 : horizon peralihan antara A dan B dan dirajai oleh sifat-sifat khas A1dan A2 yang menumpanginya, tapi mempunyai beberapa sifat tambahan dari horizon B di bawahnya. AB : peralihan antara A dan B, yang bagian atas berciri utama sifatsifat A, dan bagian bawah seperti horizon B. Biasanya karena terlalu tipis, bila tebal harus dipisahkan. Keduanya tidak bisa dipisahkan menjadi A3 dan B1 * Ciri-ciri Utamanya a. Pemekatan illuvial lempung silikat, besi, Al/humus baik sendiri-sendiri maupun kombinasi. b. Pemekatan residuil seskudesido atau lempung silikat dengan pelarutan/penghilangan karbonat-karbonat/garam-garam mudah larut. c. Terjadi pelarutan seskuidesida sehingga berwarna lebih tua, cemerlang atau lebih merah tapi tak ada iluviasi besi. d. Perobahan bahan dari keadaan aslinya yang mengaburkan struktur batuan asli, yang membentuk lempung-lempung silikat, membebaskan desida-desida atau keduanya dan membentuk struktur granuler, gumpal atau prismatik. Menurut Hanafiah (2007), berdasarkan pembentukannya, bebatuan ini dikelompokkan menjadi 3 golongan yaitu: 1. Batuan beku (igneous rock) yang merupakan bebatuan yang terbentuk dari proses solidifikasi (pembekuan) magma cair. Apabila proses pembentukannya 18
  19. 19. terjadi jauh dibawah tanah, maka bebatuan yang terbentuk disebut plutonik (batuan dalam), disebut intrusi (batuan gang) jika pembekuannya terjadi didalam liang-liang menuju permukaan tanah, dan disebut ekstrusi (batuan vulkanik atau lelehan) jika pembekuannya terjadi dipermukaan tanah. 2. Batuan sedimen (sedimentary rock) merupakan bebatuan yang terbentuk dari proses konsolidassi (pemadatan) endapan-endapan partikel yang terbawa oleh angina atau air dibawah permukaan bumi. 3. Batuan peralihan (metamorf) yang merupakan batuan beku atau batuan sedimen yang telah mengalami transformasi (perubahan rupa) akibat adanya pengaruh perubahan suhu, tekanan, cairan atau gas aktif. Horizon O adalah lapisan teratas yang hampir seluruhnya mengandung bahan organik. Tumbuhan daratan dan jatuhan dedaunan termasuk pada horizon ini. Juga humus. Humus dari horizon O bercampur dengan mineral lapuk untuk membentuk horizon A, soil berwarna gelap yang kaya akan bahan organik dan aktivitas biologis, tumbuhan ataupun hewan. Dua horizon teratas ini sering disebut topsoil. Asam organik dan CO2 yang diproduksi oleh tumbuhan yang membusuk pada topsoil meresap ke bawah ke horizon E, atau zona pencucian, dan membantu melarutkan mineral seperti besi dan kalsium. Pergerakan air ke bawah pada horizon E membawa serta mineral terlarut, juga mineral lempung berukuran halus, ke lapisan di bawahnya. Pencucian (atau eluviasi) mineral lempung dan terlarut ini dapat membuat horizon ini berwarna pucat seperti pasir (Hakim, 2007). Material yang tercuci ke bawah ini berkumpul pada horizon B, atau zona akumulasi. Lapisan ini kadang agak melempung dan berwarna merah/coklat karat akibat kandungan hematit dan limonitnya. Kalsit juga dapat terkumpul di horizon B. Horizon ini sering disebut subsoil. Pada horizon B, material Bumi yang masih keras (hardpan), dapat terbentuk pada daerah dengan iklim basah di mana mineral lepung, silika dan oksida besi terakumulasi akibat pencucian dari horizon E. Lapisan hardpan ini sangat sulit untuk digali/dibor. Akar tumbuhan akan tumbuh secara lateral di atasnya dan bukannya menembus lapisan ini; pohon-pohon berakar dangkal ini biasanya terlepas dari akarnya oleh angin (Pairunan, 1985). 19
  20. 20. Horizon C ialah material batuan asal yang belum seluruhnya lapuk yang berada di bawah horizon B. Material batuan asal ini menjadi subjek pelapukan mekanis maupun kimiawi dari frost action, akar tumbuhan, asam organik, dan agen lainnya. Horizon C merupakan transisi dari batuan asal (sedimen) di bawahnya dan soil yang berkembang di atasnya (Buckman, 1992). Contoh Tanah adalah suatu volume massa tanah yang diambil dari suatu bagian tubuh tanah (horison/lapisan/solum) dengan cara-cara tertentu disesuaikan dengan sifat-sifat yang akan diteliti secara lebih detail di laboratorium. Pengambilan contoh tanah dapat dilakukan dengan teknik dasar yaitu pengambilan contoh tanah secara utuh dan pengambilan contoh tanah secara tidak utuh (Anonim1, 2011). Menurut Anonim2 (2011), untuk penetapan sifat-sifat fisika tanah ada 3 macam pengambilan contoh tanah yaitu: · Contoh tanah tidak terusik (undisturbed soil sample) yang diperlukan untuk analisis penetapan berat isi atau berat volume (bulk density), tagihan ukuran pori (pore size distribution) dan untuk permeabilitas (konduktivitas jenuh). ·Contoh tanah dalam keadaan agregat tak terusik (undisturbed soil aggregate) yang diperlukan untuk penetapan ukuran agregat dan derajad kemantapan agregat (aggregate stability). ·Contoh tanah terusik (disturbed soil sample), yang diperlukan untuk penetapan kadar lengas, tekstur, tetapan Atterberg, kenaikan kapiler, sudut singgung, kadar lengas kritik, Indeks patahan (Modulus of Rupture:MOR), konduktivitas hidroulik tak jenuh, luas permukaan (specific surface), erodibilitas (sifat ketererosian) tanah menggunakan hujan tiruan. Secara umum, analisis contoh tanah menurut (Anonim2, 2011) bertujuan untuk: a. Menentukan sifat fisik dan kimia tanah (status unsur hara tanah). b. Mengetahui lebih dini adanya unsur-unsur beracun tanah. 20
  21. 21. Tanah Vertisol Tanah Vertisol memiliki kapasitas tukar kation dan kejenuhan basa yang tinggi. Reaksi tanah bervariasi dari asam lemah hingga alkaline lemah; nilai pH antara 6,0 sampai 8,0. pH tinggi (8,0-9,0) terjadi pada Vertisol dengan ESP yang tinggi (Munir, 1996). Vertisol menggambarkan penyebaran tanah-tanah dengan tekstur liat dan mempunyai warna gelap, pH yang relatif tinggi serta kapasitas tukar kation dan kejenuhan basa yang juga relatif tinggi. Vertisol tersebar luas pada daratan dengan iklim tropis dan subtropis (Munir, 1996). Dalam perkembangan klasifikasi ordo Vertisol, pH tanah dan pengaruhnya tidak cukup mendapat perhatian. Walaupun hampir semua tanah dalam ordo ini mempunyai pH yang tinggi, pada daerah-daerah tropis dan subtropis umumnya dijumpai Vertisol dengan pH yang rendah. Dalam menilai potensi Vertisol untuk pertanian hendaknya diketahui bahwa hubungan pH dengan Al terakstraksi berbeda disbanding dengan ordo lainnya. pH dapat tukar nampaknya lebih tepat digunakan dalam menentukan nilai pH Vertisol masam dibanding dengan kelompok masam dari ordo-ordo lainnya. Perbedaan tersebut akan mempunyai implikasi dalam penggunaan tanah ini untuk pertumbuhan tanaman. Batas-batas antara antara kelompok masam dan tidak masam berkisar pada pH 4,5 dan sekitar 5 dalam air (Lopulisa, 2004). Proses pembentukan tanah ini telah menghasilkan suatu bentuk mikrotopografi yang khusus yang terdiri dari cekungan dan gundukan kecil yang biasa disebut topografi gilgai. Kadang-kadang disebut juga topografi polygonal (Hardjowigeno, 1993). Koloid tanah yang memiliki muatan negetif besar akan dapat menjerap sejumlah besar kation. Jumlah kation yang dapat dijerap koloid dalam bentuk dapat tukar pH tertentu disebut kapasitas tukar kation. KTK merupakn jumlah muatan negatif persatuan berat koloid yang dinetralisasi oleh kation yang muda diganti (Pairunan,dkk,1997). 21
  22. 22. Tanah-tanah dengan kandungan bahan organik atau dengan kadar liat tinggi mempunyai KTK lebih tinggi dari pada tanah-tanah dengan kandungan bahan organik rendah atau tanah-tanah berpasir. Jenis-jenis mineral liat juga menentuka besarnya KTK tanah (Hakim,dkk,1986). Pada umumnya Vertisol juga defisiensi P. Setelah N, unsure P merupakan pembatas hara terbesar pada Vertisol. Kekurangan unsure P jika kandungan P kurang dari 5 ppm. Ini berpengaruh pada pemupukan P yang cukup kecil jika produksi tanaman pada musim berikutnya rendah. P menjadi nyata jika tanaman yang tumbuh pada kondisi irigasi yang baik, jika produksinya tinggi maka dianjurkan untuk mencoba menambah pemakaian pupuk N (Munir, 1996). Kadar fosfor Vertisol ditentukn oleh banyak atau sedikitnya cadangan mineral yang megandung fosfor dan tingkat pelapukannya. Permasalahan fosfor ini meliputi beberapa hal yaitu peredaran fosfor di dalam tanah, bentuk-bentuk fosfor tanah, dan ketersediaan fosfor (Pairunan, dkk, 1997). Pada tanah Vertisol P tersedia adalah sangat tinggi pada Vertisol yang berkembang dari batuan basik tetapi rendah pada tanah yang berkembang dari bahan vulkanis. Pada segi lain vertisol yang berkembang dari bahan induk marl atau napal, kandungan P total tersedia adalah rendah (Soepardi, 1979). Vertisol adalah tanah yang memiliki KTK dan kejenuhan hara yang tinggi. Rekasi tanah bervariasi dengan asam lemah hingga alkaline lemah, nilai pH antara 6,0 sampai 8,0, pH tinggi (8,0 – 9,0) terjadi pada Vertisol dengan ESP yang tinggi dan Vertisol masam (pH 5,0 – 6,2) (Munir, 1996). KTK tanah-tanah Vertisol umumnya sangat tinggi disbanding dengan tanah-tanah mineral lainnya. Hal ini disebabkan oleh tingginya kandungan liat yang terbungkus mineral Montmorillonit dengan muatan tetap yang tinggi. Kandungan bahan organik sungguhpun tidak selalu harus tinggi mempunyai KTK yang sangat tinggi. Katio-kation dapat tukar yang dominant adalah Ca dan Mg sdan pengaruhnya satu sama lain sangat berkaitan dengan asal tanah (Lopulisa, 2004). 22
  23. 23. Kejenuhan basa ynag tinggi, KTK yang tinggi, tekstur yang relative halus, permeabilitas yang rendah dan pH yang relative tinggi dan status hara yang tidak seimbang merupaka karakteristik Vertisol (Hardjowigeno, 1985). Faktor- faktor yang mempengaruhi pembentukan soil 1. Kemiringan Daerah dengan kemiringan terjal akan mengandung sedikit soil atau tidak sama sekali, Hal ini disebabkan oleh gravitasi yang membuat air dan partikel soil bergerak ke bawah. Vegetasi akan jarang sehingga akan sedikit akar tanaman yang menyentuh batuan lapuk dan akan sangat jarang bahan organik yang menyediakan nutrien. Kontras dengan yang tadi, daerah bottomland akan sangat tebal, namun drainasenya kurang baik dan soil akan jenuh air. 2. Material Asal Material asal adalah sumber dari mineral lapuk yang membentuk hampir seluruh soil. Soil yang berasal dari granit lapuk akan menjadi pasiran karena partikel kuarsa dan feldspar yang terlepas dari granit. Setelah butiran feldspar lapuk, mineral lempung berukuran halus akan terbentuk. Soil yang terbentuk akan memiliki variasi ukuran butir yang sangat baik untuk drainase dan kemampuan menahan air. Pembentukan soil dari basalt tidak akan menjadi pasiran, bahkan saat tahap awal pembentukannya. Jika pelapukan kimiawi lebih prevalent dari pada mekanis, butiran feldspar yang lapuk akan langsung menjadi mineral lempung halus. Karena batuan asal tidak mengandung butiran kasardan kuarsa, soil yang terbentuk akan kekurangan pasir. Soil seperti ini tidak akan terdrainase dengan baik, walau bisa saja tetap subur. 3. Organisme Hidup Fungsi utama organisme hidup adalah untuk menyediakan bahan organik bagi soil. Humus akan menyediakan nutrien dan membantu menahan air. Tumbuhan membusuk akan melepaskan asam organik yang meningkatkan pelapukan kimiawi. Hewan penggali seperti semut, cacing, dan tikus membawa partikel soil ke permukaan dan mencampur bahan organik dengan mineral. 23
  24. 24. Lubang-lubang yang dibuat akan membantu sirkulasi air dan udara, meningkatkan pelapukan kimiawi dan mempercepat pembentukan soil. Mikroorganisme seperti bakteri, jamur, dan protozoa membantu proses pembusukan bahan organik menjadi humus. 4. Waktu Karakter soil berubah seiring berjalannya waktu. Soil yang masih muda masih mencerminkan struktur material asalnya. Soil yang sudah dewasa akan lebih tebal. Pada daerah volkanik aktif, rentang waktu antarerupsi dapat ditentukan dengan meneliti ketebalan soil yang terbentuk pada masing-masing aliran ekstrusif. Soil yang telah terkubur dalam-dalam oleh aliran lava, debu vulkanik, endapan glasial, atau sedimen lainnya disebut paleosol. Soil seperti ini dapat dilacak secara regional dan dapat mengandung fosil. Maka dari itu, soil ini sangat berguna untuk dating batuan dan sedimen, serta untuk menginterpretasi iklim dan topografi lampau. 5. Iklim Iklim barangkali merupakan faktor terpenting yang menentukan ketebalan dan karakter soil. Material asal pada topografi yang sama dapat terbentuki menjadi soil yang berbeda jika iklimnya berbeda. Temperatur dan curah hujan menentukan pelapukan kimiawi atau mekaniskah yang paling dominan, dan akan berpengaruh kepada laju dan kedalaman pelapukan. Iklim juga menentukan jenis organisme yang dapat hidup di soil tersebut. 2. Kadar Lengas Tanah Lengas tanah adalah air yang terdapat dalam tanah yang terikat oleh berbagai kakas (matrik,osmosis, dan kapiler). Kakas ini meningkat sejalan dengan peningkatan permukaan jenis zarah dan kerapatan muatan elektrostatik zarah tanah. Tegangan lengas tanah juga menentukan beberapa banyak air yang dapat diserap tumbuhan. Bagian lengas tanah yang tumbuhan mampu menyerap dinamakan air ketersediaan (Notohadiprabowo,2006). 24
  25. 25. Keberadaan lengas tanah dipengaruhi oleh energi pengikat spesifik yang berhubungan dengan tekanan air. Status energi bebas (tekanan) lengas tanah dipengaruhi oleh perilaku dan keberadaannya oleh tanaman. Lengas tanah dipengaruhi oleh keberadaan gravitasi dan tekanan osmosis apabila tanah dilakukan pemupukan dengan konsentrasi tinggi (Bridges, 1979). Di dalam tanah, air berada di dalam ruang pori diantara padatan tanah. Jika tanah dalam keadaan jenuh air, semua ruang pori tanah terisi air. Dalam keadaan ini jumlah tanah yang disimpan didalam tanah merupakan jumlah air maksimum disebut kapasitas penyimpanan air maksimum. Selanjutnya jika tanah dibiarkan mengalami pengeringan, sebagian ruang pori akan terisi udara dan sebagian lainnya terisi air. Dalam keadaan ini tanah dikatakan tidak jenuh (Hillel,1983). Di dalam tanah air dapat bertahan tetap berada di dalam ruang pori karena adanya berbagai gaya yang yang bekerja pada air tersebut. Untuk dapat mengambil air dari rongga pori tanah diperlukan gaya atau energi yang diperlukan untuk melawan energi yang menahan air. Gaya – gaya yang menahan air hingga bertahan dalam rongga pori berasal dari absorbsi molekul air oleh padatan tanah, gaya tarik menarik antara molekul air, adanya larutan garam dan gaya kapiler (Yong et al.,1975). Jumlah air tanah yang bermanfaat untuk tanaman mempunyai batas – bata tertentu. Seperti pada kekurangan air, kelebihan air dapat merupakan kesukaran. Air yang kelebihan itu tidaklah beracun, akan tetapi kekurangan udara pada tanah – tanah yang tergenanglah yang menyebabkan kerusakan. Tanaman dapat ditanam dengan memuaskan dalam larutan air bila aerasi diberikan dengan baik (Kelly,2002). Dalam kaitanya dengan daya penyimpanan air, tanah pasiran mempunyai daya pengikat terhadap lengas tanah yang relative rendah karena permukaan kontak antara tanah pasiran ini didominasi oleh pori – pori mikro satu. Oleh karena itu, air yang jatuh ketanah pasiran akan segera mengalami perkolasi dan air kapiler akan mudah lepas karena evaporasi (Mukhid,2010). 25
  26. 26. 3.Kadar Bahan Organik Bahan organik adalah hasil-hasil peruaraian tubuh bekas jasad hidup (tumbuhan dan binatang) sehingga menunjukkan perbedaan dalam ukuran, bangun, komposisi, dan watak, fisiokimiawi dari aslinya, yang telah menyatu dengan jarah-jarah penyusun tanah lainnya. Pemasok bahan organik adalah tumbuhan dan binatang. Sreresah dan bangkai hewan yang berada di atas dandi dalm tubuh tanah, akan segera diserang oleh binatang pencacah dan jasad renik pengurai, yang menjadikan sumber energy(Arsyad,1989). Komponen organik tanah berasal dari biomassa yang mencirikan suatu tanah aktif. Komponen organik tak hidup terbentuk dari melalui pelapukan kimia dan biologi, yang dipishkan ke dalam : (1) bahan-bahan yang anatomi bahan aslinya masih tampak dan (2) bahan-bahan yang telah terlapuk sempurna (Hardjowigeno,2003). Bahan organik tanah menjadi salah satu indikator kesehatan tanah karena memiliki beberapa peranan kunci di tanah. Disamping itu bahan organic tanah memiliki fungsi – fungsi yang saling berkaitan, sebagai contoh bahan organik tanah menyediakan nutrisi untuk aktivitas mikroba yang juga dapat meningkatkan dekomposisi bahan organik, meningkatkan stabilitas agregat tanah, dan meningkatkan daya pulih tanah (Sutanto,2005). 4.Kadar kapur Ekuivalen Kapur dalam tanah memiliki asosiasi dengan keberadaan kalsium dan magnesium tanah. Hal ini wajar, karena keberadaan kedua unsur tersebut sering ditemukan berasosiasi dengan karbonat. Secara umum pemberian kapur ke tanah dapat mempengaruhi sifat fisik dan kimia tanah serta kegiatan jasad renik tanah. Bila ditinjau dari sudut kimia, maka tujuan pengapuran adalah menetralkan kemasaman tanah. Perlu diketahui bahwa tanah yang memiliki kandungan kapur yang tinggi, belum tentu tanah tersebut juga memiliki tingkat kesuburan yang tinggi. bisa terjadi suatu kapur itu menjadi racun karena kapur akan menyerap 26
  27. 27. unsur hara dari dalam tanah, dimana unsur hara tersebut dibutuhkan tanaman untuk pertumbuhannya. Perbedaan kadar kapur pada berbagai jenis tanah dipengaruhi oleh beberapa faktor, antara lain komposisi bahan induk dan iklim. Kedua faktor ini berhubungan dengan kadar lengas tanah, terbentuknya lapisan-lapisan tanah, dan tipe vegetasi. Faktor-faktor ini merupakan komponen dalam perkembangan tanah. Pada umumnya batuan kapur/kwarstik lebih tahan terhadap perkembangan tanah. Pelarutan dan kehilangan karbonat diperlukan sebagai pendorong dalam pembentukan tanah pada batuan berkapur. Garam-garam yang mudah larut (seperti Na, K, Ca, Mg-Klorida dan sulfat, NaCO3) dan garam alkali yang agak mudah larut ( Ca, Mg ) memiliki karbonat yang akan berpindah bersama air, dan bergantung besarnya air yang dapat mencapai kedalaman tanah tertentu. Hal ini dapat menyebabkan terjadinya pengayaan garam/ kapur pada horison tertentu dan besarnya sangat bervariasi. Karena terdapat perbedaan kelarutan dan mobilitas tersebut maka yang terendapkan lebih dahulu adalah karbonat. Pada kondisi yang ekstrem kerak garam dan kapur dapat terbentuk di permukaan tanah. Dari sini menunjukan bahwa kadar kapur tanah dapat berbeda-beda. 5.Tekstur Tanah Tekstur tanah menunjukkan komposisi partikel penyusun tanah (separat) yang dinyatakan sebagai perbandingan proporsi (%) relatif antara fraksi pasir, fraksi debu dan fraksi liat (Hanafiah, 2008). Tekstur merupakan sifat kasar-halusnya tanah dalam percobaan yang ditentukan oleh perbandingan banyaknya zarah-zarah tunggal tanah dari berbagai kelompok ukuran, terutama perbandingan antara fraksi-fraksi lempung, debu, dan pasir berukuran 2 mm ke bawah (Notohadiprawito, 1978). Tanah terdiri dari butir-butir yang berbeda dalam ukuran dan bentuk, sehingga diperlukan istilah-istilah khusus yang memberikan ide tentang sifat teksturnya dan akan memberikan petunjuk tentang sifat fisiknya. Untuk ini digunakan nama kelas seperti pasir, debu, liat dan lempung. Nama kelas dan klasifikasinya ini, merupakan hasil riset bertahun-tahun dan lambat laun 27
  28. 28. digunakan sebagai patokan. Tiga golongan pokok tanah yang kini umum dikenal adalah pasir, liat dan lempung(Buckmandan Brady, 1992) Pembagian kelas tektur yang banyak dikenal adalah pembagian 12 kelas tekstur menurut USDA.Nama kelas tekstur melukiskan penyebaran butiran, plastisitas, keteguhan, permeabilitas kemudian pengolahan tanah, kekeringan, penyediaan hara tanah dan produktivitas berkaitan dengan kelas tekstur dalam suatu wilayah geogtrafis (A.K. Pairunan, dkk, 1985). Tekstur tanah dapat menentukan ssifat-sifat fisik dan kimia serta mineral tanah. Partikel-partikel tanah dapat dibagi atas kelompok-kelompok tertentu berdasarkan ukuran partikel tanpa melihat komposisi kimia, warna, berat, dan sifat lainnya. Analisis laboratorium yang mengisahkan hara tanah disebut analisa mekanis. Sebelum analisa mekanis dilaksanakan, contoh tanah yang kering udara dihancurkan lebih dulu disaring dan dihancurkan dengan ayakan 2 mm. Sementara itu sisa tanah yang berada di atas ayakan dibuang. Metode ini merupakan metode hidrometer yang membutuhkan ketelitian dalam pelaksanaannya. Tekstur tanah dapat ditetapkan secara kualitatif dilapangan (Hakim, 1986). Tekstur tanah dibagi menjadi 12 kelas seperti yang tertera pada diagram segitiga tekstur tanah USDA yang meliputi pasir, pasir berlempung, lempung berpasir, lempung, lempung liat berpasir, lempung liat berdebu, lempung berliat, lempung berdebu, debu, liat berpasir, liat berdebu, dan liat (Lal, 1979). Tanah terdiri dari butir-butir pasir, debu, dan liat sehingga tanah dikelompokkan kedalam beberapa macam kelas tekstur, diantaranya kasar, agak kasar, sedang, agak halus,dan hancur (Hardjowigeno, 1995). Kasar dan halusnya tanah dalam klasifikasi tanah (taksnomi tanah) ditunjukkan dalam sebaran butir yang merupakan penyederhanaan dari kelas tekstur tanah dengan memperhatikan pula fraksi tanah yang lebih kasar dari pasir (lebih besar 2 mm), sebagian besar butir untuk fraksi kurang dari 2 mm meliputi berpasir lempung, berpasir, berlempung halus, berdebu kasar, berdebu halus, berliat halus, dan berliat sangat halus (Hardjowigeno, 1995). 28
  29. 29. a. Karakteristik tekstur tanah Sifat-sifat fisik tanah banyak bersangkutan dengan kesesuaian tanah untuk berbagai penggunaan. Kekuatan dan daya dukung, kemampuan tanah menyimpan air, drainase, penetrasi, akar tanaman, tata udara, dan pengikatan unsur hara, semuanya sangat erat kaitannya dengan sifat fisik tanah (Lal, 1979). Karakteristik tekstur tanah terdiri atas fraksi pasir, fraksi debu dan fraksi liat. Suatu tanah disebut bertekstur pasir apabila mengandung minimal 85% pasir, bertekstur debu apabila berkadar minimal 80% debu dan bertekstur liat apabila berkadar minimal 40% liat (Hanafiah, 2008). Berdasarkan kelas teksturnya maka tanah dapat digolongkan menjadi tanah bertekstur kasar atau tanah berpasir berarti tanah yang mengandung minimal 70% pasir atau pasir berlempung (Nyakpa, 1989). Tanah bertekstur halus atau tanah berliat berarti tanah yang mengandung minimal 37,5% liat atau bertekstur liat, liat berdebu atau liat berpasir (Nyakpa, 1989). Tanah bertekstur sedang atau tanah berlempung terdiri dari tanah bertekstur sedang tetapi agak kasar meliputi tanah yang bertekstur lempung berpasir atau lempung berpasir halus. Tanah bertekstur sedang meliputi yang bertekstur lempung berpasir sangat halus, lempung, lempung berdebu atau debu. Tanah bertekstur sedang tetapi agak halus mencakup lempung liat, lempung liat berpasir atau lempung liat berdebu (Hakim, 1986). Dalam penetapan tekstur tanah ada tiga jenis metode yang biasa digunakan yaitu metode feeling yang dilakukan berdasarkan kepekaan indra perasa (kulit jari jempol dan telunjuk), metode pipet atau biasa disebut dengan metode kurang teliti dan metode hydrometer atau disebut dengan metode lebih teliti yang didasarkan pada perbedaan kecepatan jatuhnya partikel-partikel tanah di dalam air dengan asumsi bahwa kecepatan jatuhnya partikel yang berkerapatan sama dalam suatu larutan akan meningkat secara linear apabila radius partikel bertambah secara kuadratik (Hardjowigeno, 1995). Tanah bertekstur kasar, tanpa rasa licin dan tanpa rasa lengket sera tidak bisa membentuk gulungan atau lempengan continue sebaliknya jika partikel tanah 29
  30. 30. terasa halus lengket dan dapat dibuat gulungan maka berarti tanah bertekstur liat. Tanah bertekstur debu akan mempunyai partikel-partikel yang terasa agak halus dan licin tetapi tidak lengket serta gulungan yang terbentuk rapuh dan mudah hancur. Tanah bertekstur lempung akan mempunyai partikel-partikel yang mempunyai jenis ketiganya secara proporsional, apabila yang terasa lebih dominan adalah sifat pasir maka berarti tanah bertekstur lempung berpasir dan seterusnya (Buckmandan Brady, 1992). b. Hubungan tekstur dengan pertumbuhan tanah Pemahaman tanaman sebagai media tumbuh tanaman pertama kali dikemukakan oleh Dr.H.L.Jones dari Cornell University Inggris (Darmawijaya,1990), yang mengkaji hubungan tanah pada tanaman tingkat tinggi untuk mendapatkan produksi pertanian yang seekonomis mungkin. Kajian tanah dari aspek ini disebut edaphologi (edaphos=bahan tanah subur), namun pada realitasnya kedua defenisi selalu terintegrasi. Tanah pada masa kini sebagai media tumbuh tanaman didefenisikan sebagai lapisan permukaan bumi yang secara fisik berfungsi sebagai tempat tumbuh berkembangnya perakaran penopang tegak tumbuhnya tanaman dan penyuplai kebutuhan air dan udara, secara kimiawi berfungsi sebagai gudang dan penyuplai hara atau nutrisi dan unsur-unsur esensial sedangkan secara biologis berfungsi sebagai habitat biota yang berpatisipasi aktif dalam penyediaan hara tersebut dan zat-zat adiktif bagi tanaman (Hanafiah, 2008). Tanah yang didominasi pasir akan banyak mempunyai pori-pori makro, tanah yang didominasi debu akan mempunyai pori-pori meso (sedang), sedangkan didominasi liat akan banyak mempunyai pori-pori mikro. Hal ini berbanding terbalik dengan luas permukaan yang terbentuk, luas permukaan mencerminkan luas situs yang dapat bersentuhan dengan air, energi atau bahan lain, sehingga makin dominan fraksi pasir akan makin kecil daya tahannya untuk menahan tanah (Hakim, 1986). Makin poreus tanah akan makin mudah akar untuk berpenetrasi, serta makin mudah air dan udara untuk bersirkulasi tetapi makin mudah pula air untuk 30
  31. 31. hilang dari tanah dan sebaliknya, makin tidak poreus tanah akan makin sulit akar untuk berpenetrasi serta makin sulit air dan udara untuk bersirkulasi. Oleh karena itu, maka tanah yang baik dicerminkan oleh komposisi ideal dari kedua kondisi ini, sehingga tanah bertekstur debu dan lempung akan mempunyai ketersediaan yang optimum bagi tanaman, namun dari segi nutrisi tanah lempung lebih baik ketimbang tanah bertekstur debu (Nyakpa, 1989). Fraksi pasir umumnya didominasi oleh mineral kuarsa yang sangat tahan terhadap pelapukan, sedangkan fraksi debu biasanya berasal dari mineral feldspar dan mika yang cepat lapuk, pada saat pelapukannya akan membebaskan sejumlah hara, sehingga tanah bertekstur debu umumnya lebih subur ketimbang tanah bertekstur pasir (Hardjowigeno, 1993). Pada tanah-tanah di daerah tropika nisbah debu liat merupakan kriteria penting dalam mengevaluasi fenomena seperti migrasi liat, taraf pelapukan fisik, dan umur bahan induk tanah serta klasifikasi tanah (Lal, 1979). 6. Struktur Tanah Struktur tanah dapat dibagi dalam struktur makro dan mikro. Struktur makro/struktur lapisan bawah tanah adalah penyusunan agregat-agregat tanah satu dengan yang lainnya sedangkan struktur mikro adalah penyusunan butir-butir primer tanah ke dalam butir-butir majemuk/agregat-agregat yang satu sama lain dibatasi oleh bidang-bidang belah alami. Struktur tanah menggambarkan cara bersatunya partikel-partikel primer tanah (pasir, debu dan liat) menjadi butir-butir (agregat) tanah. Agregat yang terbentuk secara alami dinamakan ped. Struktur tanah dijelaskan dalam bentuk ukuran dan tingkatan perkembangan ped (Tim Asisten, 2010). Menurut bentuk ped, struktur tanah dapat digolongkan dalam bentuk lempeng (platy), prismatik, kolumnar, kubus menyudut, kubus membulat (subangular blocky), kersay (granular), dan remah (crumb). Tanah yang tidak membentuk struktur dapat berupa butiran tunggal (single grain) atau massif (massa tanah tidak tidak menunjukkan bidang-bidang pemisah) (Tim Asisten, 2010). Klasifikasi struktur tanah (bukan klasifikasi tanah yang cocok untuk usaha pertanian) sangat berkaitan dengan klasifikasi lapangan yang digunakan bagi 31
  32. 32. peelaahan morfologi tanah. Secara umum komponen pengklasifikasian tanah meliputi (Kartaspoetra dan Mulyani, 1987): 1. Tipe struktur meliputi bentuk dan susunan agregat. 2. Kelas struktur meliputi ukuran 3. Derajat struktur yaitu kemantapan atau kekuatan agregat. Terdapat beberapa bentuk struktur tanah diantaranya adalah (Tim Asisten, 2010): • Granular • Platy • Wedge • Blocky (sub angular dan angular) • Prismatic • Columnar Struktur tanah merupakan gumpalan kecil dari butir-butir tanah. Gumpalan struktur ini terjadi karena butir-butir pasir, debu dan liat terikat satu sama lain oleh suatu perekat seperti bahan organik, oksida-oksida besi dan lain-lain. Gumpalangumpalan kecil ini mempunyai bentuk, ukuran, dan kemantapan (ketahanan yang berbeda-beda. Terdapat beberapa bentuk struktur tanah yaitu (Hardjowigeno, 1987): 1. Bentuk lempeng (platy) Sumbu vertikal < sumbu horizontal. Ditemukan di horizon E atau pada lapisan padas liat. 2. Prisma Sumbu vertikal > sumbu horizontal, bagian atasnya rata. Ditemukan di horizon B pada tanah daerah iklim kering. 3. Gumpal bersudut Bentuknya menyerupai kubus dengan sudut-sudut tajam. Sumbu vertikal = sumbu horizontal. Ditemukan di horizon B pada tanah daerah iklim basah. 4. Gumpal membulat 32
  33. 33. Bentuknya menyerupai kubus dengan sudut-sudut membulat. Sumbu vertikal = sumbu horizontal. Terdapat pada tanah horizon B umumnya tanah pada daerah iklim basah. 5. Granuler Berbentuk bulat dengan porous. 6. Remah Berbentuk bulat dengan sangat porous. Struktur lempeng mempunyai ketebalan kurang dari 1 mm sampai lebih dari 10 mm. Prisma dan tiang antara kurang dari 10 mm sampai lebih dari 100 mm. Gumpal antara kurang dari 100 mm sampai lebih dari 50 mm. Granuler kurang dari 5 mm sampai lebih dari 50 mm. Granuler kurang dari 1 mm sampai lebih dari 10 mm. Remah kurang dari 1 mm sampai lebih dari 5 mm (Hardjowigeno, 1987). Tingkat perkembangan struktur ditentukan berdasar atas kemantapan atau ketahanan bentuk struktur tanah tersebut terhadap tekanan. Ketahanan struktur tanah dibedakan menjadi tingkat perkembangan lemah (butir-butir struktur tanah mudah hancur), tingkat perkembangan sedang (butir-butir struktur tanah agak sukar hancur), dan tingkat perkembangan kuat (butir-butir struktur tanah sukar hancur). Hal ini sesuai dengan jenis tanah dan tingkat kelembaban tanah. Tanahtanah permukaan yang banyak mengandung humus biasanya mempunyai tingkat perkembangan yang kuat. Tanah yang kering umumnya mempunyai kemantapan yang lebih tinggi daripada tanah basah. Jika dalam mennetukan kemantapan struktur tidak disebutkan kelembabannya, biasanya dianggap tanah dianggap dalam keadaan mendekati kering atau sedikit lembab, karena dalam keadaan tersebut struktur tanah dalam keadaan yang paling baik (Hardjowigeno, 1987). Derajat struktur tanah dapat dibedakan menjadi (Kartaspoetra dan Mulyani, 1987) : 1. Yang tidak beragregat, yaitu pejal (jika berkoherensi dan butir tunggal) lepaslepas (jika tidak berkoherensi). 2. Yang derajat strukturnya lemah, jika tersentuh akan mudah hancur, derajatnya dapat dibedakan lagi menjadi sangat lemah dan agak lemah. 3. Yang derajat strukturnya cukup, dalam hal ini agregatnya sudah jelas terbentuk dan masih dapat dipecah-pecah 4. Yang derajat strukturnya kokoh, agregatnya mantap dan jika dipecahkan (dipecah-pecah) agak liat (terasa ada ketahanannya), derajatnya dapat dibedakan lagi menjadi yang sangat kokoh dan yang cukup kokoh. Tanah dikatakan tidak berstruktur bila butir-butir tanah tidak melekat satu sama lain (disebut lepas, misalnya tanah pasir) atau saling melekat menjadi satu satuan 33
  34. 34. yang padu (kompak) dan disebut massive atau pejal (Hardjowigeno, 1987). Tanah dengan struktur baik (granuler dan remah) mempunyai tata udara yang baik, unsur-unsur hara lebih mudah tersedia dan mudah diolah. Struktur tanah yang baik adalah yang bentuknya membulat sehingga tidak dapat saling betsinggungan dengan rapat. Akibatnya pori-pori tanah banyak yang terbentuk. Di samping itu, struktur tanah harus tidak mudah rusak (mantap) sehingga pori-pori tanah tidak cepat tertutup bila terjadi hujan (Hardjowigeno, 1987). 2.2 Faktor-faktor yang Mempengaruhi Struktur Tanah Faktor-faktor yang mempengaruhi struktur tanah antara lain adalah (Ariyanto, 2010): 1. Lempung dan ion tertukar 2. Perekat-perekat organik 3. Tanaman dan sisa tanaman 4. Senyawa organik dan perekat 5. Mikrobia 6. Binatang dan udara Tanah harus stabil, yakni agregat-agregatnya harus cukup tahan terhadap benturan tetesan hujan dan air, kalau tidak demikan tanah akan menjadi hancur dan kompak, kurang dapat melalukan air, menyebabkan tanah cepat jenuh air (Tim Asisten, 2010). Komponen-komponen tanah yang mengikat fraksi pasir dan debu membentuk struktur yang tersusun adalah liat, bahan organik, dan seskuioksida. Bila ikatan antara partikel-partikel tanah lemah, tenaga mekanik akan mudah menceraiberaikan partikel-partikel tanah dan akibatnya pori-pori tanah tertutup dan kontinuitas pori-pori tanah terganggu (Tim Asisten, 2010). Tanah yang hancur menutupi pori-pori pada lapisan atas tanah akan mengurangi kapasitas infiltrasi air pada tanah tersebut. Tanah yang kompak pada lapisan paling atas tanah menyebabkan aerasi memburuk dan menimbulakan aliran permukaan yang lebih besar sehingga resiko aerasi tanah menjadi lebih serius (Tim Asisten, 2010). 7. Konsistensi angka atterberg Konsistensi tanah adalah sebagai suatu sifat tanah yang menunjukkan derajat kohesi dan adhesi antara partikel- partikel tanah dan ketahanan massa tanah terhadap perubahan bentuk disebabkan oleh tekanan. Daya kohesi adalah daya yang terjadi antara partikel partikel tanah sendri, sedangkan daya adhesi terjadi antara partikel partikel tanah dengan tekanan yang berasal dari luar. 34
  35. 35. Penetapan konsistensi tanah dapat dilakukan dengan dua cara yaitu secara kualitatif dan kuantitatif atau diistilahkan dengan penentuan Angka Atterberg. Prinsip penetapan konsistensi tanah secara kualitatif adalah penentuan ketahanan massa tanah terhadap remasan, tekanan, atau pijatan tanah pada berbagai kadar air tanah. a. Konsistensi Basah 1. Kelekatan (Stickiness) Yang menunjukkan derajad adhesi tanah, yang ditentukan dengan memijit tanah antara ibu jari dan telunjuk. Melihat dari lekatnya dibagi menjadi beberapa kelas : a. Tidak melekat, bila kedua jari dilepaskan tidak ada tanah yang tertinggal. b. Agak melekat, bila kedua jari dilepaskan sebagaian tanah ada yang tetinggal pada salah satu jari. c. Lekat, bila kedua jari direnggangkan, tanah tertinggal pada kedua jari. d. Sangat lekat, bila kedua jari tangan direnggangkan tanah melekat sekali, sehingga sukar untuk melepaskan kedua ibu jari. 2. Platisitas (Plasticity) Menunjukkan derajad kohesi tanah, berubah bentuk tanpa retak bila dipirit antara ibu jari dan telunjuk. Melihat dapat tidaknya dibuat gelintiran, mudah tidaknya berubah bentuk dan sebagainya dapat dibagi menjadi beberapa kelas : a. Tidak platis, tidak dapat berbentuk gelintiran tanah, massa tanah mudah berubah bentuk. b. Agak platis, terbentuk gelintiran tanah, massa tanah mudah berubah bentuk. c. Sanggat plastis, dapat terbentuk gelintiran tanah, tahan terhadap tekanan. b. Konsistensi Lembab Dalam keadaan lembab, dimana kandungan air tanah berada diantara keadaan kering (titik layu) dan kapasitas lapang, konsistensi ditentukan dengan meremas massa tanah pada telapak tangan. Dengan mengetahui ketahanan tanah terhadap remasan dikenal beberapa kelas konsistensi tanah : 35
  36. 36. a. Lepas, butir butir tanah terlepas satu dengan lainnya tidak terikat dan melekat bila ditahan. b. Sangat gembur, dengan sedikit tekanan mudah bercerai, bila digemgam mudah bergumpal, melekat bila ditekan. c. Gembur, bila diremas dapat bercerai, bila digenggam massa tanah bergumpal, melekat bila ditekan. d. Teguh, massa tanah tahan terhadap remasan, hancur dengan tekanan besar. e. Sangat teguh, massa tanah tahan terhadap remasan, tidak mudah berubah bentuk. f. Sangat teguh, massa tanah sangat tahan terhadap remasan, bila digenggam bentuk tidah berubah. c. Konsistensi kering Dalam keadaan kering, dimana kadar air kurang dari titik layu permanen, konsistensi tanah ditentukan dengan meremas atau menekan massa tanah pada telapak tangan. Dengan melihat daya tahan tanah terhadap remasan dan tekanan telapak tangan, konsistensi tanah dalam keadaan kering dibagi beberapa kelas : a. Lepas, butir butir tanah terlepas, satu dengan lainnya tidak terikat. b. Lunak, dengan sedikit tekanan antara jari tangan, tanah mudah terurai menjadi butir, kohesi kecil. c. Agak keras, agat tahan terhadap tekanan, massa tanah rapuh. d. Keras, tahan terhadap tekanan, massa tanah dapat dipatahkan dengan tangan (tidak dengan jari- jari). e. Sangat keras, tahan terhadap tekanan, massa tanah sukar dipatahkan dengan tangan. f. Sangat keras sekali, sangat tahan terhadap tekanan, massa tanah tidak dapat dipecahkan dengan tangan. Angka atterberg menunjukkan kadar air pada berbagai batas konsistensi, yakni penetapan batas cair dan batas plastis suatu tanah, yang selanjutnya dipergunakan untuk mengetahui indeks plastisitas suatu tanah. Batas cair adalah kadar air tanah, dimana diatas itu tanah akan mulai melumpur apabila diaduk. Batas plastis adalah kadar air, dimana tanah akan mulai 36
  37. 37. menimbulkan tanda tanda remah dengan pembuatan pengeeilintiran dengan diameter 3 mm. Kandungan air diantara plastis dan batas cair disebut indeks plastisitas, yang penting dalam pengolahan tanah. Apabila pengolahan tanah dilakukan pada kandungan air dibawah batas plastis maka tanah akan bergumpal dan pecah. Sebaliknya bila diolah diatas batas cair maka tanah akan bersifat seperti benda cair. Jadi pengolahan tanah yang paling tepat adalah kadar air tanah berada diantara batas cair dan batas plastis. Faktor factor yang berpengaruh terhadap rendah dan tingginya indeks plastisitas (Angka Atterberg): 1. Komposisi butiran dari tanah. Karena partikel liat dikelilingi oleh lapisan rangkap, yang terutama terdiri dari air, maka dengan mudah saling bergerak. Hal ini berlawanan dengan partikel pasir, tidak berkaitan satu dengan lainnya. 2. Pada kenyataan tipe mineral tanah juga penting. Tanah Kaolinit akan menjadi plastis pada kair yang rendah disbanding dengan montmorilonit. 3. Bentuk partikel. Oleh karena liat terdiri dari lempeng-lempeng (laminer) yang dapat berdekatan satu sama lain pada pengeringan, maka liat dapat berpengaruh terhadap tenaga adhesi yang tinggi.berbeda dengan butiran pasir dengan bentuk bentuk bundar dan tajam, tidak perperan yang penting. 4. Dengan adanya bahan organic, maka kadar air baik pada batas cair maupun batas plastis terendah menjadi meningkat. 8. Penetapan pH Tanah Reaksi tanah merupakan salah satu sifat kimia dari tanah yang mencakup berbagai unsur-unsur dan senyawa-senyawa kimia yang lengkap. Reaksi tanah menunjukkan tentang keadaan atau status kimia tanah dimana status kimia tanah merupakan suatu faktor yang mempengaruhi proses-proses biologis seperti pada pertumbuhan tanaman. Reaksi atau pH yang ekstrim berarti menunjukkan keadaan 37
  38. 38. kimia tanah yang dapat disebutkan proses biologis terganggu (Pairunan,dkk, 1985). Larutan tanah adalah air tanah yang mengandung ion-ion terlarut yang merupakan hara bagi tanaman. Konsentrasi ion-ion terlalu sangat beragam dan tergantung pada jumlah ion yang terlarut dan jumlah bahan pelarut. Pada musim kemarau atau kering dimana air banyak yang menguap, maka konsentrasi garam akan berubah drastis yang akan mempengaruhi pertumbuhan dari suatu tanaman (Hakim,dkk, 1986). Nilai pH tanah dipengaruhi oleh sifat misel dan macam katron yang komplit antara lain kejenuhan basa, sifat misel dan macam kation yang terserap. Semakin kecil kejenuhan basa, maka semakin masam tanah tersebut dan pH nya semakin rendah. Sifat misel yang berbeda dalam mendisosiasikan ion H beda walau kejenuhan basanya sama dengan koloid yang mengandung Na lebih tinggi mempunyai pH yang lebih tinggi pula pada kejenuhan basa yang sama (Pairunan,dkk, 1985). Reaksi tanah secara umum dinyatakan dengan pH tanah. Kemasaman tanah bersumber dari asam organik dan anorganik serta H + dan Al3+ dapat tukar pada misel tanah. Sedangkan tanah alkalis dapat bersumber dari hasil hidroksil dari ion dapat tukar atau garam-garam alkalis seperti : Belerang dan sebagainya (Hakim dkk, 1986). pH tanah adalah logaritma dari konsentrasi ion H + di dalam tanah, hal ini dapat dilihat pada persamaan berikut: pH = - log (H+). Dilihat dari pHnya lebih besar dari tanah mempunyai tiga sifat yaitu bersifat basa jika pHnya lebih besar dari 7 dan bersifat netral apabila pHnya antara 6-7 serta jika tanah memiliki pH di bawah 7 maka tanah akan dikatakan bersifat asam (Pairunan, dkk, 1997). Larutan mempunyai pH 7 disebut netral, lebih kecil dari 7 disebut masam, dan lebih besar dari 7 disebut alkalis. Reaksi tanah ini sangat menunjukkan tentang keadaan atau status kimia tanah. Status kimia tanah mempengaruhi proses-proses biologik (Hakim, dkk, 1986). 38
  39. 39. pH tanah sangat berpengaruh terhadap perkembangan dan pertumbuhan tanaman, baik secara langsung maupun tidak langsung. Pengaruh langsung berupa ion hidrogen sedangkan pengaruh tidak langsung yaitu tersedianya unsur-unsur hara tertentu dan adanya unsur beracun. Kisaran pH tanah mineral biasanya antara 3,5–10 atau lebih. Sebaliknya untuk tanah gembur, pH tanah dapat kurang dari 3,0. Alkalis dapat menunjukkan pH lebih dari 3,6. Kebanyakan pH tanah toleran pada yang ekstrim rendah atau tinggi, asalkan tanah mempunyai persediaan hara yang cukup bagi pertumbuhan suatu tanaman (Sarwono, 2003). Faktor-faktor yang mempengaruhi pH tanah adalah unsur-unsur yang terkandung dalam tanah, konsentrasi ion H+ dan ion OH-, mineral tanah, air hujan dan bahan induk, bahwa bahan induk tanah mempunyai pH yang bervariasi sesuai dengan mineral penyusunnya dan asam nitrit yang secara alami merupakan komponen renik dari air hujan juga merupakan faktor yang mempengaruhi pH tanah (Kemas, 2005), selain itu bahan organik dan tekstur. Bahan organik mempengaruhi besar kecilnya daya serap tanah akan air. Semakin banyak air dalam tanah maka semakin banyak reaksi pelepasan ion H+ sehingga tanah menjadi masam. Tekstur tanah liat mempunyai koloid tanah yang dapat yang dapat melakukan kapasitas tukar kation yang tinggi. tanah yang banyak mengandung kation dapat berdisiosiasi menimbulkan reaksi masam. 39
  40. 40. BAB III PELAKSANAAN PRAKTIKUM 3.1. Profil Tanah dan pengambilan contoh tanah Tingkat kebenaran hasil analisis tanah dilaboratorium sangat dipengaruhi oleh cara pengambilan contoh tanah di lapangan. Metoda atau cara pengambilan contoh tanah yang tepat sesuai dengan jenis analisis yang akan dilakukan merupakan pernyataan penting yang perlu diperhatikan. Untuk nalisis tanah khususnya mengenai sifat-sifat fisik tanah, ada empat cara pengambilan contoh tanah yaitu: 1. Contoh tanah utuh (undisturbed soil sample), untuk penetapan-penetapan berat volume (bulk density): porositas tanah, kurva pF dan permcabilitas. 2. Contoh tanah dengan agregat utuh (undisturbed soil agregat), untuk penetapan-penetapan agregat dan nilai COLE (Coeffisient of linear extensibility). 3. Contoh tanah terganggu atau tidak utuh (disturbed soil sample), untuk penetapan-penetapan kadar air, tekstur, konsistensi dan batas-batas angka atterberg, warna dan sebagainya. 4. Contoh tanah dari suatu profil, cara pengambilan contoh tanah ini, kombinasi cara pengambilan nomor 1, 2 dan 3. Pengangkutan contoh tanah khususnya untuk keperluan penetapan berat volume: pF dan permcabilitas harus dilakukan dengan cara hati-hati. Jangan sampai ada guncangan-guncangan yang dapat merusak struktur tanah. 1. Pengambilan Contoh Tanah Utuh Alat dan Perlengkapan a. Tabung kuningan (copper ring) Alat ini harus memenuhi syarat Area ratio < 0,1 untuk menghindari kerusakan (perubahan sifat fisik) tanah akibat tekanan-tekanan mendatar. Nilai Area Ratio (AR) dapat diperoleh dari 40
  41. 41. AR = De 2  Dd 2 Dd 2 Dimana De = diameter lingkaran luar Dd = diameter lingkaran dalam Masing-masing tabung diberi tanda nomor dan dilengkapi dengan sepasang penutup dari plastik. Tempat menyimpan tabung adalah peti khusus yang bentuk dan ukurannya disesuaikan dengan ukuran dan jumlah tabung. b. Sekop, cangkul atau cetok c. Pisau yang tajam dan tipis. Cara Kerja 1. Ratakan dan bersihkan lapisan atas tanah yang akan diambil, kemudian letakkan tabung tegak pada lapisan tanah tersebut. Nomor yang ada pada tabung jangan sampai berbalik. 2. Gali tanah disekitar tabung dengan sekop atau cetok 3. Iris atau haluskan potongan tanah di sekitar tabung hingga mendekati tabung 4. Tekan tabung hingga tiga per empat masuk ke dalam tanah 5. Letakkan tabung lain di atas tabung pertama 6. tekan lagi tabung tersebut sampai permukaan tabung pertama masuk ke dalam tanah sekitar satu sentimeter. 7. Tabung beserta contoh tanah di dalamnya diambil (digantin) dengan sekop atau cangkul 8. Pisahkan tabung kedua dari tabung pertama dengan hati-hati, kemudian potonglah tanah kelebihan yang ada pada bagian atas dan bawah tabung pertama hingga rata. 9. Tutuplah tabung yang berisi contoh tanah tersebut dengan plastik penutup dan simpan ke dalam kotak (peti) khusus yang telah disediakan. Pengambilan contoh tanah tersebut baik dilakukan pada waktu dalam keadaan kapasitas lapang. Kalau tanah terlalu kering sebaiknya disiram dulu dengan air secukupnya sehari sebelum pengambilan contoh. Selain itu yang perlu 41
  42. 42. diperhatikan jangan sampai menggunakan palu atau alat pemukul lainnya untuk memasukkan tabung ke dalam tanah. 2. Pengambilan Contoh Tanah dengan Agregat Utuh Alat Perlengkapan a. Kotak yang kuat dan berukuran cukup untuk membawa (menyimpan) kirakira dua kilogram bongkah tanah dengan agregat utuh. b. Cetok, sekop atai cangkul c. Kantong plastik tempat contoh untuk penetapan-penetapan selain penetapan struktural. Cara Kerja 1. Gali tanah sampai kedalaman yang diinginkan untuk penetapan stabilitas agregat biasanya cukup dengan mengambil lapisan yang sesuai dengan kedalam perakaran. 2. Ambil gumpalan-gumpalan tanah yang dibatasi dengan belah-belah alami (agregat utuh), lalu masukkan ke dalam kotak yang telah disediakan tadi. Atau dapat juga menggunakan tempat lain andaikata kotak semacam itu tidak ada. Asalkan dijaga agar selama dalam penganggkutan agregatagregat tanah tersebut tetap utuh. 3. Pengambilan Contoh Tanah Terganggu atau tidak Utuh Alat Perlengkapan a. Kantong plastik yang berukuran cukup untuk diisi kira-kira dua kilogram contoh tanah, dan plastik kecil untuk label. b. Label, spidol dan karet gelang untuk pengikat c. Pisau belati, sekop atau cangkul Cara Kerja 1. Gali tanah sampai kedalaman yang diinginkan 42
  43. 43. 2. Ambil dan masukkan contoh tanah ke dalam kantong plastik. Beri tanda (nomor dan kode) pada label. Bungkus label dengan plastik kecil, masukkan ke dalam kantong plastik lalu diikat dengan karet gelang. Pemberian tanda dapat juga pada plastik pembungkus tanah. 4. Pengambilan Contoh Tanah dari Suatu Profil Cara Kerja 1. Gali lubang profil (lihat acara II) 2. Bersihkan dan ratakan tanah di atas sisi lubang yang telah di deskripsi secukupnya. 3. Ambil contoh tanah utuh seperti cara pertama. Apabila diperlukan dapat juga diambil contoh tanah dengan agregat utuh contoh tanah terganggu atau tidak utuh. 4. Selesai pengambilan contoh-contoh tanah pada lapisan pertama, sisa lapisan pertama dibuang sampai timbul lapisan kedua, demikian seterusnya hingga lapisan terakhir (yang dikehendaki) dalam profil. 1.1. Penetapan Kadar Lengas 3.2.1 Bahan dan Alat : a. Bor tanah e. Mistar kayu/gulung b. Sekop atau cangkul f. Buku warna tanah c. Pisau belati g. Daftar pengamat d. Altometer (observation log) Khemikalia : a. H2O2 30% b. HCl 0,1 N 3.2.2 Cara Kerja : 1. Pilih suatu tempat yang mewakili suatu kawasan/lahan, tentukan batasbatasnya dengan pengeboran. Penentuan batas ini bertujuan untuk membuat 43
  44. 44. baku masing-masing satuan tanah (klasifikasi) sebagai pembanding terhadap satuan tanah lainnya. 2. Gali lubang dengan ukuran dalam 1 m, lebar 1,5 m, dan panjang 2 m. Dinding profil tanah dibuat menghadap ke utara, dan untuk masuk ke lubang dibuatkan tangga. 3. Tentukan batas-batas horizon tanah, ketebalannya, dan amati masing-masing horizon mengenai ciri-cirinya. Catat pengamatan saudara dalam daftar pengamatan (observation log). 4. Catat pula ciri-ciri morphologi lahan di sekitar profil tanah, ukur tinggi tempat dengan altimeter dan gambar penampang profil tanah yang diamati. 1.2. Kadar Lengas Tanah 3.2.1 Alat dan Bahan a. 6 buah botol timbang kuningan b. Timbangan analitis ( ketelitian 0.0002 gr) c. Alat pengering ( oven ) d. Eksikator Bahan Contoh tanah kering angin gumpalan, halus (0,2mm) dan 0,5 mm 3.2.2 Cara kerja 1. Timbang botol timbangan kuningan kosong, bersih dan bertutup misal beratnya a gram 2. Masukkan contoh tanah kedalam botol timbangan sampai separuh penuh, timbang botol berisi tanah dan bertutup misal beratnya b gram 3. Dengan tutup terbuka masukkan botol timbangan berisi tanah kedalam oven yang panasnya telah diatur antara 1050 C – 1100 C. biarkan di 44
  45. 45. dalam oven selama paling sedikit 4 jam, lebih lama lebih baik jangan sampai kurang 4. Setelah 4 jam botol timbangan berisi tanah kembali ditutup serapatrapatnya keluarkan dari oven dan didingikan dalam eksikator selama 15 menit, kemudian ditimbang miasal beratnya c gram. 5. Lakukan langkah-langkah 1-4 untuk menetapkan kadar lengas contoh tanah yang tersedia. 3.3 Kadar Bahan Organik 3.3.2 Alat Dan Bahan a. Labu takar 50 ml b. Pipet ukur 10 ml dan 5 ml Gelas ukur 10 ml c. Pipet teteas sampai 0,0002 gram d. Botol pemancar air e. Labu erlenmeyer 250 ml f. Buret 50 ml g. Timbangan analitis teliti BAHAN a. K2Cr2O7 b. H2SO4 pekat c. H3PO4 d. FeSO2 0,1 N e. Indikator Diphenylamine f. Aqua destilata 45
  46. 46. 3.3.1 CARA KERJA 1. Timbang contoh tanah kering udara sekitar 1 gram dengan alas gelas arloji yang bersih dan kering yang telah diketahui beratnya 2. Masukkan ke dalam labu takar 50 ml dan tambahkan 10 ml K2Cr2O7 3. Tambahkan kemudian 10 ml H2SO4 pekat dengan gelas ukur 4. Kemudian dikocok dengan gerakan memutar dan mendatar 5. Warna harus tetap merah jingga, kalu warnanya menjadi hijau/ biru, tambahkan lagi K2Cr2O7 dan H2SO4 pekat, dan jumlah penambahan harus dicatat. Diamkan kira-kira 30 menit sampai larutan menjadi dingin. Penambahan blangko juga harus sama banyak. 6. Tambahkan 5 ml H3PO4 85% dan 1 ml indikator diphenylamine 7. Jadikan volume 50 ml dengan menambahkan air suling, hendaknya memakai botol meancar air. 8. Kocok dengan cara membalik-balik labu takar sampai homogen dan biarkan mengencap. 9. Ambil 5ml larutan jernih dengan pipet ukur, kemudian masukkan kedalam labu erlenmayer 250ml dan tambahkan air suling 15 ml. 10. Kemudian dititrasi dengan larutan FeSO2 0,1 N hingga warnanya menjadi kehijaua-hijauan. 11. Langkah-langkah ini diulang lagi tanpa contoh tanah untuk keperluan analisa belangko. Fungsi analisa blangko untuk koreksi alat, bahan atau reagensia mengenal kemurniannya dan untuk mempermudah hitungan. Jalannya reaksi 2 K2Cr2O7 + 8 H2SO4 2 K2SO4 + 2 Cr2 (SO4) 3 + 8 2O 8 + 3 O2 + x cal C + O  CO2 + sisa indikator K2Cr2O7 + 6 FeSO4 + 7 H2SO4  Cr2(SO4)3 indikator + 3 Fe (SO4)3 + K2SO4+ 7 H2 46
  47. 47. 3.4. Kadar Kapur Ekuivalen/Setara 3.4.1. Alat a. Calcimeter ( alat CO2 Mohr) b. Gelas arloji c. Timbangan analitis teliti sampai 0.0002 gram 3.4.2. Bahan Contoh tanah kering – udara diantara 2,0 mm Khemikalia HCl 2 N 3.4.1. Cara kerja 1. Timbang contoh tanah yang menggunakan gelas arloji yang bersih, kering, sebanyak sekitar 15 gram ( misal a gram ). Untuk ini perlu diketahui dahulu berat gelas arlojinya. Masukkan contoh tanah secara kuantitatif ke dalam gelas piala 500ml, butir-butir tanah yang mungkin masih menempel di gelas arloji dapat sedikit dibilas dengan air. 2. Tambahkan air sebanyak 50 ml, lalu 10 ml H2O2 30% ( semua diukur dengan tabung ukur), gelas piala ditutp dengan gelas arloji yang bersih dan kering, kemudian dibiarkan semalam. Tindakan ini dimaksudkan untuk menghilangkan bahan organik yang ada di dalam tanah. 3. Keesokan harinya gelas piala tertutup dipanasi diatas pemanas air yang telah menidih, dan diawasi betul-betul kalau ada bahaya pebuihan sampai tanahnya meluap. Kalau perlu gelas pialanya diangkat dari penangas air. Setelah reaksi pertama mereda ( setelah 5- 10 menit) tambahkan lagi H2O230 % sebanyak 15 ml, tutup kembali dengan menggunakan gelas arloji dan biarkan di penangas air selama 10 menit lagi. Setelah reaksinya mereda, celupkan gelas pialanya kedalam air yang mendidih kedalam 47
  48. 48. penangas air selama 5 menit dalam keadaan tercelup. Tanah yang sudah bersih dari bahan menjadi muda dan butir-butir pasir sudah kelihatan bersih permukaannya. Untuk memastika, setelah larutan agak dingin diberi lagi beberapa ml lagi H2O230 %. Kalau tidak timbul reaksi lagi, tidak terjadi lagi gelembung-gelembung pemercikan, ini berarti bahan organik telah betul-betul habis. Jika reaksi timbul, maka langkah yang terakhir tadi dapat diulang secukupnya. 4. Butir-butir tanaha yang menempel digelas arloji dan didnding gelas piala dibilas masuk dengan air bersih. Suspensi lalu diencerkan sampai kira-kira 150 ml dengan air suling, ditutup kembali, dan didihkan diatas api spritus selama 5 menit. Dijaga jangan sampai membuih atau memericik dan tumpah, setelah ini dibiarkan mendingin. 5. Seteleah dingin gelas arloji tertutup dan dinding gelas piala dibilas dengan air sampai bersih. Untuk membersihkan dinding, sambil membilas digosok-gosok dengan batang kaca berujung karet. Tambahkan 25 ml HCl 2 N untuk menghilangkan kapur, garam-garam lain dan kation- kation basa beradsorbsi. Kalau tanah mengandung kapur berlebih dari 2 % maka untuk setiap persenya ditambah lagi 2,5 ml HCl 2N. Encerkan suspensi sampai volume kira-kira 250ml dengan air dan tanah digosok-gosok dengan batang kaca berujung karet. Reaksi antara tanah dengan asam dibiarkan berlangsung selama 1 jam dengan beberapa kali digosok-gosok dengan batang kaca. Selama pekerja ini batang kaca tetap diletakkan dalam gelas piala, dan jangan diletakan dimana-mana karena ujungnya ada tanah yang menempel. Setelahwaktu ini dilampaui, larutan diatas endapan tanah diperikasa keasamannya dengan secarik kertas lakmus biru. Kertas lakmus biru harus berubah warnanya menjadi merah, yang menandakan bahwa telah hilang semuanya. Kalau kertas lakmus tidak berubah warnanya, berarti asamnya kurang dan perlu ditambah lagi kira-kira 10 ml. Tanahnya diaduk-aduk lagi dan dibiarkan selama 1 jam. Periksa lagi apakah sekarang audah ada kelebihan asam. 48
  49. 49. 6. Pasang corong gelas 0,10 cm diatas tabung erlenmayer 750ml, lapisi dengan kertas saring sedemikian rupa sehingga pinggiran kertas saring terletak 5 mmdibawah bibir corong, kertas saring dibasahi supaya melekat betul tanpa ada gelembung-gelembung udara diantaranya. Seringkali suspensi tanah sampai semua tanah dipindahkan secara kuantitatif diatas kertas saring. Dibantu dengan biasan air batang kaca, sambil dibilas bersih ujung kaca yang bertanah tadi. 7. Tanah diatas kertas saring dicuci 4 kali dengan HCL 0,2N. Setiap kali pencucian menggunakan 50ml. Pendispersian : 8. Setelah selesai pencucian dan air terakhir telah menetes dari corong, kertas saring dengan tanahnya sementara masih basah diangkat hati-hati dengan corong, jangan sampai sobek dan paparkan diatas gelas arloji 0,10 cm yang bersih. Dengan memegang tepi gelas arloji dan kertas saring, jangan sampai menjamah tanahnya, tanah dipindahkan secara kuantitatif ke dalam labu erlenmayer 500ml dengan menggunakan corong yang dipakai menyaring tadi. Untuk ini diperlukan pancaran air secukupnya jangan berlebihan. Tanah yang masih menempel di dinding dakhil ( bagian dalam ) corong juga dimasukkan kedalaam tanbung erlenmayer dengan pancaran air dan kuas. Kemudian kuas dibersihkan dari butir-butir tanah yang menepel padanya, 9. Tambahkan 10 ml larutan NaOH 1 N setepat mungkin dengan menggunakan tabung ukur yang telah dicuci bersih dari menggunakan tabung ukur yang telah dicuci bersih dari sisa-sisa H2O2 dan HCl. Sumbatlah labu erlenmayer dengan sumbatan karet atau selembar plastik serapat-rapanta, letakkan tegak dan kuat pada alat pengocok dan kocoklah dengan kuat selama 15 menit untuk mendapatkan hasil pendispersian yang baik. 49
  50. 50. 3.5. Tekstur Tanah 3.5.1. Alat dan Bahan a. 2 buah gelas arloji 0,8 dan 10 cm b. Timbangan analisi teliti sampai 0,0002 gram c. 2 buah corong gelas 10 dan 15 cm d. Tabung sedimentasi 1000 ml dengan tutup karet atau plastik e. Alat pipet dengan volume 25 ml f. Stop-watch teliti sampai 0,1 detik g. Batang kaca pengaduk berujung karet h. Thermometer teliti sampai 0,10 C i. 2 buah cawan penguap 8 cm j. 2 buah labu erlenmeyer (bersumbat karet) 500 ml dan 250 ml k. Kertas waring Watman No. 50 l. Kuas m. Gelas piala 500 ml n. Tabung ukur 25 ml o. Penangas air p. Lampu spiritus q. Penumpu kaki tiga r. Botol pemancar air s. Piring seng t. Alat pengering (oven) u. Eksikatoe v. Kertas lakmus biru Khemikalia : a. 25 ml H2O2 30% b. 200 ml HCl 0,2 N c. 20 ml HCl 2 N d. 10 ml NaOH 1 N 50
  51. 51. Bahan : Contoh tanah halus kering – udara 2,00 mm 3.5.2. Cara Kerja : Pendispersian 1. Timbang contoh tanah yang mengunakan gelas arloji yang bersih, kering, sebanyak sekitar 15 gram (misal a gram). Untuk ini perlu diketahui dahulu berat gelas arlojinya. Masukkan contoh tanah secara kuantitatif ke dalam gelas piala 500 ml, butir-butir tanah yang mungkin masih menempel di gelas arloji dapat sedikit dibilas dengan air. 2. Tambahkan air sebanyak 50 ml, lalu 10 ml H2O2 30% (semua diukur dengan tabung ukur), gelas piala ditutup dengan gelas arloji dapat sedikit dibilas dengan air. 3. Keesokan harinya gelas piala tertutup itu dipanasi di atas penangas air yang telas mendidih, dan diawasi betul-betul kalau ada bahaya pebuihan sampai tanahnya meluap. Kalau perlu gelas pialanya diangkat dari penangas air. Setelah reaksi pertama mereda (5 – 10 menit) tambahkan lagi H2O2 30% sebanyak 15 ml, tutup kembali dengan gelas arloji dan biarkan di atas penangas air selama 10 menit lagi. Setelah reaksinya mereda, celupkan gelas pialanya ke dalam air yang mendidih dalam penangas air selama 5 menit dalam keadaan tercelup. Tanah yang sudah bersih dari bahan menjadi muda dan butir-butir pasir sudah kelihatan bersih permukaannya. Untuk memastikan, setelah larutan agak dingin diberi beberapa ml H2O2 30%. Kalau tidak timbul reaksi lagi, tidak lagi terjadi gelembung-gelembung percikan, ini berarti bahan organik betulbetul telah habis. Jika reaksi masih timbul, maka langkah yang terakhir tadi dapat diulang secukupnya. 4. Butir-butir tanah yang menempel di gelas arloji dan dinding gelas piala dibilas masuk dengan air sampai bersih. Suspensi lalu di encerkan sampai kira-kira 150 ml dengan air suling, ditutup kembali, dan di didihkan di atas api spiritus hati-hati selama 5 51
  52. 52. menit. Dijaga sampai membuih atau memercik, dan tumpah. Setelah itu dibiarkan mendingin. 5. Setelah dingin gelas arloji penutup dan dinding gelas piala dibilas dengan air sampai bersih. Untuk membersihkan dinding, sambil membilas digosok-gosok dengan batang kaca ujung karet. Tambahkan 25 ml HCl 2 N untuk menghilangkan kapur, garam-garam lain dan kation-kation basa beradsorbsi. Kalau tanah mengandung kapur lebih dari 2% maka untuk setiap persennya ditambah lagi 2,5 ml HCl 2 N. Encerkan suspensi sampai volume kira-kira 250 ml dengan air dan tanah digosok-gosok dengan batang kaca berujung karet sebaik-baiknya. Reaksi antara tanah dengan asam dibiarkan berlangsung selama 1 jam dengan beberapa kali digosok-gosok dengan batang kaca. Selama pekerjaan ini batang kaca tetap diletakan di dalam gelas piala, dan jangan di letakkan dimana-mana karena ujungnya ada tanah yang menempel. Setelah waktu ini di lampaui, larutan di atas endapan tanah diperiksa keasamannya dengan secarik kertas lakmus biru. Kertas lakmus biru harus berubah warnanya menjadi merah, yang menandakan bahwa telah ada kelebihan asam dan kapurnya pasti telah hilang semuanya. Kalau kertas lakmus tidak berubah warnanya, berarti asamnya berkurang dan perlu ditambah lagi kira-kira 10 ml. Tanahnya di aduk-aduk lagi dan biarkan selama 1 jam. Periksa lagi apakah sekarang sudah ada kelebihan asam. 6. Pasang corong gelas 10 cm diatas tambung erlenmeyer 750 ml, lapisi dengan kertas saring sedemikian rupa sehingga pinggiran kertas saring terletak 5 mm dibawah bibir corong, kertas saring dibasahi supaya melekat betul tanpa ada gelembung-gelembung udara diantaranya. Saringlang suspensi tanah sampai semua tanah terpindahkan secara kuantitatif diatas kertas saring. Dibantu dengan biasan air dan batang kaca, sampai dibilas bersih ujung kaca yang bertanah tadi. 52
  53. 53. Ingat :setiap kali menuang jangan sampai permukaan cairan dalam corong kurang dari 5 mm jaraknya dari tepi kertas saring dan sebagian besar tanah jatuh ditengah corong. 7. Tanah diatas kertas saring dicuci 4 kali dengan HCl 0,2 N. Setiap kali pencucian menggunakan 50 ml. Sebelum pencucian berikutnya dikerjakan, biarkan cairan pencuci diteruskan dengan air suling sampai filtrat yang menetes dari corong bersifat netral, diuji dengan kertas lakmus biru. Air pencuci diberikan dengan pancaran sambil membersihkan butir-butir tanah dibagikan atas kertas saring dan mengaduk endapan tanah dengan pancaran airnya. Pada setiap kalinya jangan menggunakan air terlalu banyak, biarkan airnya mendrainase sempurna terlebih dahulu sebelum ditambahkan air lagi. Biasanya pencucian cukup setelah 6 kali. Pendipersian : 8. Setelah selesai pencucian dan air terakhir telah menetes dari corong, kertas saring dengan tanahnya sementara masih basah diangkat hati-hati dengan corong jangan sampai sobek dan paparkan diatas gelas arloji 10 cm yang bersih. Dengan memegang tepi gelas arloji dan kertas saring, jangan sampai menjamah tanahnya, tanah dipindahkan secara kuantitatif ke dalam labu erlenmeyer 500 ml dengan menggunakan corong yang dipakai menyaring tadi. Untuk ini diperlukan pancaran air secukupnya, jangan berlebihan. Tanah yang masih menempel di dinding-dakhil (bagian dalam) corong juga dimasukan ke dalam tabung erlenmeyer dengan pancaran air dan kuas. Kemudian kuas dibersihkan dari butir-butir tanah yang menempel padanya dengan cara sebagai berikut : Tuangkan air sedikit diatas gelas arloji 9 cm yang bersih dan kuas dicelupkan dan digosokkan, air cucian ini lalu dituangkan ke dalam labu erlenmeyer. Pekerjaan ini diulangi 2-3 kali sampai kuas bersih betul dan akhirnya gelas arrloji dan corongnya dibilas juga dengan air. Pada saat 53
  54. 54. pemindahan tanah ini selesai volume suspensi dalam labu erlenmeyer tidak boleh lebih dari 250 ml. 9. Tambahkan 100 ml larutan NaOH 1 N mungkin dengan menggunkan tabung ukur yang telah dicuci bersih dari sisa-sisa H2O2 dan HCl. Sumbatlah labu erlenmeyer dengan sumbat karet atau selembar plastik serapat-rapatnya, letakkan tegak dan kuat pada alat pengocok, dan kocoklah dengan kuat selama 15 menit untuk mendapatkan hasil pendispersian yang baik. 10. Suspensi dimasukkan kedalam tabung sedimentasi dan tambahkan air sampai tanda 1000 ml, siapkan alat pipet yang bersih dengan menghisap dan memancarkan air bersih beberapa kali, dan alat diatur supaya kecepatan penghisapannya 25 ml per 10-15 detik. Volume pipet 25 ml. Ambil gelas piala, isi dengan air dan celupkan thermometer ke dalamnya dan letakkan di samping alat pemimpet. 11. Pemimpet I : (lempung + debu) total Tabung sedimentasi disumbar rapat dengan sumbat karet atau selembar plastik, dapat dibantu dengan telapak tangan dan dibalik-balik teratur kirakira 15 kali dengan kecepatan 1 kali balik tiap 2 detik supaya suspensi menjadi homogen. Jadi lamanya pemutar balikan kira-kira 30 detik. Pada waktu tabung sedimentasi dibalik dengan harus dilihat jangan sampai masih ada tanah yang melekat di dasarnya. Kemudian diletakkan pelan-pelan dibawah pipet sedemikian rupa sehingga kalau nantinya pipet dicelupkan dapat terletak di tengah-tengahnya. Segera setelah tabung diletakkan waktu pengendapan mulai dihitung dengan menggunakan stop-watch. Temperatur air dalam gelas piala diamati, dianggap sebagai temperatur suspensi dan dari daftar yang tersedia dapat dilihat bebrapa lama harus menunggu sebelum pemipetan dapat dilalkukan pada temoeratur tersebut. Pemimpetan I dilakukan pada kedalaman 20 cm dari permukaan suspensi. Beberapa detik sebelumnya, pipet diturun kedalam suspensi dengan hati-hati jangan sampai merusak atau mengaduk suspensi sehingga ujungnya terletak kedalam 20 cm dari permukaan 54
  55. 55. suspensi. Setelah tiba saatnya pemipetn dilakukan dengan kecepatan mengisi 25 ml/10-15 detik. Kemudian pipet ditarik keluar dan isinya dikosongkan dan berapa beratnya, dalam keadaan kosong dan bersih (misal b gram). Cawan dan sisinya dimasukkan kedalam dapur pengering untuk diluapkan dan dikeringkan dalam temperatur 1050-1000C. Lamanya pengeringann paling sedikit 4 jam setelah ini cawan dimasukan kedalam eksikator dan setelah dingin ditimbang (misal c gram) 12. Pemimpetan II (lempung) total Suspensi dalam tabung sedimentasi dihomogenkan lagi seperti dalam langkah ke-11. Selanjutnya juga dikerjakan seperti lengkah ke-11, akan tetapi pemipetan disini dilakukan pada kedalaman 5 cm. Disini pengamatan temperatur untuk menentukan lamanya beberapa kali untuk diambil rata-ratanya. Jadi berbeda dengan pemipetan I yang hanya diadakan 1 kali saja. Hal ini tejadi karena waktu menunggunya lebih lama, lebih dari 3 jam sehingga besar kemungkinan temperaturnya selama itu akan berubah-ubah. Pengamatan temperatur dilakukan sebagai berikut : segera setelah tabung diletakkan, sehabis dihomogenkan suspensinya, mulai dilakukan perhitungan waktu menunggu. Kemudian setelah lewat 1 jam, lewat 2 jam, dan setelah beberapa lama waktu menunggunya, sedangkan diperoleh ratarata keempat pengamatan akan diperoleh angka koreksinya untuk mendapatkan waktu menunggu yang difinitif. Setelah cawan penguap kosong dan bersih ditimbang (misal d gram), hasil pemimpetan II ditampung kedalamnya. Kemudian diuapkan dan dikeringkan dalam oven dan ditimbang seperti langkah ke-11 55
  56. 56. 3.6. Agihan (debu + lempung) aktual 3.6.1 Alat dan Bahan Sama dengan yang dipergunakan dalam analisa granuler cara pipet Bahan : Contoh tanah kering yang digunakan dalam analisa granuler cara pipet 3.6.2. Cara kerja : 1. Seperti langkah ke-1 dalam acara granuler ( misal berta contoh tanah halus a gram) 2. Miringkan gelas pialanya hingga contoh tanah menyebar sepanjang kirakira 4-5 cm pada dindingnya. Tambahkan air sedikit demi sedikit dengan dialirkan lewat dinding gelas piala hingga tanah menjadi basah karena kapilaritas dan bukan karena dituangi air. 3. Setelah tanah menjadi basah betul, tambahkan air sampai volume suspensi mencapai kira-kira 250 ml. Juga disini penahanan air jangan dikenakan langsung pada tanahnya. Biarkan tanah mengurangi dengan sendirinya dalam air selama paling sedikit 15 menit. 4. Tuangkan suspensi tanh secara kuantitatif kedalam tabung sedimentasi dengan pertolongan pancaran air, membilasnya jangan langsung kena tanahnya. Tambahkan air sampai volume 1000 ml. 5. Seperti langkah ke-11dalam analisa granuler. 3.7. Struktur Tanah Kerapatan Butir (BJ) Tanah 3.7.2. Alat dan Bahan a. Piknometer b. Kawat pengaduk halus c. Thermometer teliti sampai 0,10C d. Botol pemancar air e. Corong gelas keciltol timbang untuk ditetapkan kadar 56
  57. 57. f. Timbangan analitis sampai teliti 0,0002 gram g. Dapur pengering (oven)kan ditetapkan kadar lengasnya h. Potongan kertas atau serbet. Volome botol timbang Bahan : Contoh tanah halus 2,0 mm kering-udara 3.7.2. Cara Kerja : 1. Timbang piknometer kosong, bersih dan bersumbat (misal a gram) 2. Isilah piknometer dengan air suling hingga penuh dengan menggunakan pemancar air sampai batas garis tanda pada pipa kapiler dalam sumbatnya. Kalau tidak ada garis batas/tanda, maka sampai ujung atas pipa kapilernya. Caranya : isilah piknometer sampai di atas leher, lalu sumbat dipasang. Pemasangan sumbat harus teliti agar tidak terdapat gelembung udara yang tertinggal dalam piknometer. Air akan naik ke dalam pipa kapiler, dan menghisap kelebihan air. Bersihkan dengam kertas tetes-tetes air yang mungkin masih menempel di bagian luar piknometer. 3. Timbang piknometer penuh air (misal b gram). Kemudian ukur temperatu air dalam piknometer dengan pembulatak kurang dari 0,50C dibulatkan ke bawah (misal t10C). Lihat dalam daftar yang tersedia di labolatorium berupa BJ piknometer itu (misalnya BJ 1) 4. Air dalam piknometer dibuang, bersihkan semua tetes-tetes air yang mungkin ada di bagian luarnya dengan lap dan keringkan baguab dakhilnya dengan cara sebagai berikut : Tuangkan ke dalam sedikit alkohok, goyangkan piknometer sampai semua tetes larut, lalu dibuang, sisa alkohol dibuang dengan eter dengan cara seperti tadi, setelah dibuang biarkan sisa eter menguap. Periksa dengan dibuai. 5. Isilah piknometer dengan contoh tanah seberat 5 gram. Dasar piknometer tertutup selapis tanah setelah kira-kira 0,75 cm bila 57
  58. 58. memakai piknometer 25 ml. Pasang sumbatnya dan timbang piknometer berisi tanah ini (misal c gram) 6. Piknometer diisi dengan air suling sampai kira-kira separuh penuh, tanah diaduk-aduk kuat dengan pengaduk halus untuk menghilangkan udara yang tersekap dalam tanah. Pengeluaran gelembung-gelembung udara dapat dibantu dengan cara mengguncang-guncangkan piknometer. Setelah ini, piknometer sisinya dibiarkan semalam dengan sumbat terpasang sehingga tidak kemasukan kotoran atau debu. Peringatan : sebelum kawat pengaduk dicabut dari dalam piknometer perlu dibilas dengan sedikit air untuk menghilangkan butiran-butiran tanah yang menempel padanya, supaya tidak ada tanah yang terikut kawat pengaduk. 7. Keesokan harinya penghilangan gelembung-gelembung udara yang munngkin masih tertinggal diulangi lagi, kemudian dibiarkan sebentar untuk mengendapkan sebagian besar tanahnya, lalu air suling dengan hati-hati sampai penuh. Caranya seperti pada langakah ke-2. Penaqmbahan air ini diusahakan agar tanah tidak ikut teraduk untuk menjaga agar tidak ada butir-butir tanah yang hilang berikut kelebihan air yang harus dihilangkan. 8. Timbang piknometer berisi tanah dan air penuh ini (misal d gram). Setelah itu ukur temperatur dalam piknometer (misal t20C). Dari daftar dapat diketahui beberapa BJ pada temperatur ini (misal BJ2) 58
  59. 59. 3.8. Kerapatan Massa (BV) Tanah 3.8.2. Alat dan Bahan a.Cawan pemanas lilin b.Lampu spritus c.Penumpu kaki tiga d.Tabung ukur e.Pipet ukur 10 ml ketelitian 0,1 ml f.Timbangan analitis teliti sampai 0,0002 gram g.Thermometer teliti sampai 0,10C h.Kuas i.2 botol timbangan kuningan k.Dapur pengering l.Eksikator m.2 utas tali/ benang halus n.Lilin Bahan Contoh tanah asli 3.8.1. Cara kerja 1. Timbang sebongkah tanah ( a gram) 1. Cairkan lilin sampai suhu 600C dan celupkan bongkah tanah tersebut yang sebelumnya telah diberi tali. 2. Setelah lilin mengeras kemudian ditimbang ( b gram) 3. Isi tabung ukur sampai volum p ml dan bongkah tanah di celupkan. Sekarang 4. menggunakan pipet ukur air ditambahkan sampai permukaanya tepat tanda garis tertentu q ml. Catat berapa ml air yang telah ditambahkan dari pipet r ml. 5. Ambil bongkah tanah lain yang sejenis dan teteapkan kadar lengasnya pada acara kadar lengas tanah untuk mendapatkan berat tanah kering mutlak. 59
  60. 60. Porositas Tanah (n) Tanah Yang disebut porositas. Total tanah adalah persentase volume pori-pori total tanah yang ada dalam tanah terhadap volume total bongkah tanah. Nilai Perbandingan Dispersi (NPD) tanah Yang disebut dengan perbandingan tanah adalah hasil bagi antara ( debu + lempung) aktual dengan ( debu+ lempung) aktual, dinyatakan dalam persen. 3.9. Penetapan ph Tanah 3.9.1. Alat dan Bahan a. Beaker glass 50 ml b. Pengaduk kaca c. Alat pH meter dengan elektroda lengkap d. Thermometer teliti 0,10C e. Gelas ukur f. Botol pemancar air Khemikalia: KCl 1 N Bahan : Contoh tanah asli gumpalan 3.9.2. Cara Kerja : 1. Ambil dan timbang contoh tanah asli gumpalan, kira-kira 10 gram. Masukkan ke dalam beaker glass 50 ml dan tambahkan air suling sebanyak 25 ml, lalu diaduk-aduk untuk melarutkan tanah selama jangka waktu 30 menit dengan batang kaca pengaduk 2. Biarkan larutan tanah itu mengendap selama 30 menit 3. Setelah larutan mengendap, ukur pHnya dengan cara sebagai berikut :  Siapkan alat pH meter dengan menyambungkan elektrode pada meternya 60
  61. 61.  Siapkan elektrode pada larutan penyangga pH 7 dan tekan tombol pada tanda “ON”, sesuaikan keadaan tombol “TEMP” pada angka temeratur larutan penyangga pH 7 dan aturlah tombol “CALIB” hingga terbaca angka 7,00 pada layar pH meter  Cuci elektrode dengan pancaran air suling di bagian ujungnya sampai bersih  Celupkan elektrode pada larutan penyangga pH 4 dan tombol “TEMP” agar sesuai dendan temperatur larutan penyangga pH 4, kemudian aturlah tombol “SLOPE” hingga terbaca angka 4,00 pada layar pH meter  Cucilah lagi elektrode dengan air suling hingga bersih dengan pancaran air  Dengan mengikuti langkah dari a sampai e, maka dengan begitu pH meter telah terkalibrasi dan siap digunakan untuk mengukur pH meter yang diteliti 4. Laksanakan langkah-langkah ke-1 sampai ke-2 dengan menggunakan larutan KCl 1N sebanyak 25 ml untuk menentukan pH tanah yang sama dengan tanah di atas tadi 61
  62. 62. BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1. Kadar Lengas a. Hasil Ukuran Kode Berat botol Berat botol+ Berat setelah (a) 29,312 28,037 15,579 29,061 27,722 B1 18,080 28,546 27,534 B2 18,588 28,680 27,698 C1 17,188 27,632 26,603 C2 0,5mm 17,191 A2 2 mm di oven (c) A1 Gumpalan tanah (b) 22,193 32,008 31,056 b. Perhitungan = − = 100% 29,312 − 28,037 100% = 11,755 % 28,037 − 17,191 3.9.3. Tanah ukuran gumpalan = − − 29,061 − 27,722 100% = 11,026% 27,722 − 15,579 = 11,755% + 11,026 2 = 11,3905% 3.9.4. Tanah ukuran 2 mm 62

×