Ragam Ekspresi ISLAM Nusantaraiv
PengantarRagam Ekspresi Islam NusantaraISBN 978 -979- 98737- 6–7PengantarAbdurrahman WahidTim Editor:Supervisor:Yenny Zann...
Ragam Ekspresi ISLAM Nusantara                                  Pengantar Penerbit       L                ayaknya seorang ...
Pengantar                                  Pengantar GATRAS        ajian warna-warni dinamika terkini ka­um santri.      d...
Ragam Ekspresi ISLAM Nusantara            Paling akhir, “Mozaik Muslim Nusantara” (Lebaran           Disatukannya seluruh ...
Pengantar                                  Pengantar TEMPOM            embaca serial suplemen the WAHID Institute         ...
Ragam Ekspresi ISLAM Nusantara       yang dalam ilmunya. Kedalaman itu terlihat dari cara       nya merupakan buah pikiran...
Pengantar          Melindungi dan Menyantuni                 Semua Paham                                   Oleh: Abdurrahm...
Ragam Ekspresi ISLAM Nusantara       majority itu mengikutinya meski tanpa mengatakan apa­       tanpa memaksa orang-orang...
Pengantarmenjadikan nama tempat berdirinya kera­jaan Majapahit       masyarakat kaum muslimin yang bersifat non politisdi ...
Ragam Ekspresi ISLAM Nusantara                                                                                            ...
PengantarTASAWUF TENDA BESAR KEDAMAIAN_ ________ 	                77   METODE CEPAT MEMBACA KITAB_ ____________ 	 112	 Ta...
Ragam Ekspresi ISLAM Nusantaraxvi
PengantarRagam Ekspresi Islam NusantaraISBN 978 -979- 98737- 6–7PengantarAbdurrahman WahidTim Editor:Supervisor:Yenny Zann...
Ragam Ekspresi ISLAM Nusantara                                   Pengantar Penerbit        L                 ayaknya seora...
Pengantar                                  Pengantar GATRAS        ajian warna-warni dinamika terkini ka­um santri.      d...
Ragam Ekspresi ISLAM Nusantara            Paling akhir, “Mozaik Muslim Nusantara” (Lebaran           Disatukannya seluruh ...
Pengantar                                  Pengantar TEMPOM            embaca serial suplemen the WAHID Institute         ...
Ragam Ekspresi ISLAM Nusantara       yang dalam ilmunya. Kedalaman itu terlihat dari cara       nya merupakan buah pikiran...
Pengantar          Melindungi dan Menyantuni                 Semua Paham                                   Oleh: Abdurrahm...
Ragam Ekspresi ISLAM Nusantara       majority itu mengikutinya meski tanpa mengatakan apa­       tanpa memaksa orang-orang...
Pengantarmenjadikan nama tempat berdirinya kera­jaan Majapahit       masyarakat kaum muslimin yang bersifat non politisdi ...
Ragam Ekspresi ISLAM Nusantara                                                                                            ...
PengantarTASAWUF TENDA BESAR KEDAMAIAN_ ________ 	                77   METODE CEPAT MEMBACA KITAB_ ____________ 	 112	 Ta...
Dua Simpul Satu NasibGenerasi Hibrida NU kerap membahas problem mutakhir keumatan                                         ...
Ragam Ekspresi ISLAM NusantaraRasul sesungguhnya orang-orang yang progresif. “Mereka                                      ...
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Ragam islam nusantara
Upcoming SlideShare
Loading in …5
×

Ragam islam nusantara

11,609 views

Published on

Published in: Education
0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total views
11,609
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
2
Actions
Shares
0
Downloads
391
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Ragam islam nusantara

  1. 1. Ragam Ekspresi ISLAM Nusantaraiv
  2. 2. PengantarRagam Ekspresi Islam NusantaraISBN 978 -979- 98737- 6–7PengantarAbdurrahman WahidTim Editor:Supervisor:Yenny Zannuba WahidPenanggung jawab:Ahmad SuaedyAnggota:Subhi AzhariRumadiNurul Huda Ma’arifNurun Nisa’Gamal FerdhiWidhi CahyaRancang Sampul:Jarot Wisnu WardhanaTata Letak:M. Isnaini “Amax’s”Urusan Percetakan :A. FaridCetakan I :Oktober 2008Diterbitkan oleh:Jl. Taman Amir Hamzah No. 8Jakarta Selatan 10320Telp. : +62-21-3928233, 3145671Fax : +62-21-3928250Email : info@wahidinstitute.orgWebsite : www.wahidinstitute.org Buku ini merupakan kumpulan suplemen the WAHID Institute yang pernah diterbitkan di Majalah GATRA (Oktober 2005 - September 2006) dan Majalah TEMPO (Oktober 2006 - Maret 2008). Redaktur Ahli: Yenny Zannuba Wahid, Ahmad Suaedy, Lies Marcoes-Natsir, Budhy Munawar-Rachman. Sidang Redaksi: Ahmad Suaedy, Rumadi, Abd. Moqsith Ghazali, Gamal Ferdhi, M. Subhi Azhari, Nurul H. Maarif, Nurun Nisa.
  3. 3. Ragam Ekspresi ISLAM Nusantara Pengantar Penerbit L ayaknya seorang gadis rupawan, Islam kini Alhamdulillah, ternyata selama dua tahun enam sedang menjadi rebutan banyak pihak. Namun bulan menerbitkan suplemen itu banyak manfaat yang masih belum ada yang memperhatikan dengan didapat bagi khalayak. Sejumlah pembaca menghubungi seksama ragam eks­presi lokal, baik yang tradisional lembaga kami untuk mengetahui lebih detail dan maupun dinamika per­kembangan mutakhirnya. Sema­ mendalam nara sumber, lokasi dan data-data yang kin dalam ditelusuri dan diikuti jejaknya, ragam Islam kami tampilkan di sisipan itu. Bahkan mereka meminta lokal makin menarik dan bervariasi. informasi-informasi yang pernah ditampilkan di dua Di sini kami tampilkan Islam yang hidup dalam majalah tersebut di­pub­­likasi ulang. masyarakat Indonesia yang merupakan kelanjutan his- Untuk memenuhi keinginan itu, kami me­ner­bitkan toris dari Islam Nusantara, yaitu Islam yang multi wajah kembali tiga puluh edisi sisipan di dua majalah ming- tapi saling memahami satu dengan yang lainnya. Inilah guan itu dalam bentuk buku. Tata letaknya kami percan- Islam yang memberikan ruang bagi pertemuan, dengan tik. Beberapa foto hasil liputan yang tidak sempat hadir negosiasi dan sintesa ke­hidupan. Islam yang menghujam di majalah, karena keterbatasan halaman, ditampilkan di ke dalam relung kehidupan ma­sya­rakat. Ia berhadapan sini. Juga foto-foto terbaru yang berkait­an dengan tema dengan dinamika ekspresi masyarakat. Dengan demi- yang dibahas. kian Islam yang tampil di ruang publik tidak hanya Islam Buku ini hadir berkat dukungan dari ba­nyak pihak, yang garang, fundamentalistik dan menebar ancam­an. The Asia Foundation (TAF), terutama Budhy Munawar- Dari penelusuran, the WAHID Institute ba­nyak me­ Rachman dan Lies Marcoes-Natsir, juga kepada teman- nemukan khazanah Islam Nusantara. Kemudian kami teman di Majalah TEMPO dan Majalah GATRA yang tuangkan ke dalam Majalah GATRA dan Majalah TEMPO de­ngan penuh semangat dan konsisten bekerjasama dalam bentuk artikel sisipan bulanan. Setiap bulan se- dengan kami. Kami juga mengucapkan terima kasih ke- lama dua setengah tahun, kami mencoba secara konsis­ pada para nara sumber, partner dan koresponden yang ten memuat itu di GATRA Oktober 2005 sampai Septem- telah bekerjasama dengan baik, namun tidak mungkin ber 2006. Sedang di TEMPO pada Oktober 2006 hingga disebut satu per satu di sini. Hanya berkat mereka semua Maret 2008. ini dapat terlaksana. Dalam membahas suatu tema, kami meng­gunakan Akhirnya, selamat membaca.[] gaya narasi. Informasi yang ditampilkan pun harus dapat dipertanggungjawabkan kepada publik. Maka untuk mendapatkan data-data bagi penulisan sisipan ini selain wawancara, juga riset pustaka maupun liputan langsung Matraman, Oktober 2008 ke lapangan. Informasi yang ditampilkan membuka mata publik bahwa khazanah Islam Nusantara begitu kaya. The WAHID Institute Kami menyuguhkan ragam ekspresi Islam itu.vi
  4. 4. Pengantar Pengantar GATRAS ajian warna-warni dinamika terkini ka­um santri. dalam kerja sama lintas agama. Dua kebajikan sekaligus Diracik dan disuguhkan “orang dalam”. Dikelola bisa mereka sinergikan: lingkungan hidup terpelihara, sekelompok analis muda berpikiran terbuka yang harmoni antar agama terawat.menguasai pokok masalah dan memahami konteks Semua itu penting untuk mengimbangi ke­banyak­persoalan dengan baik. Dikemas renyah dengan gaya an isi media cetak dan elektronik yang lebih sering di­jur­nalistik. Ditelaah dari sudut yang tidak biasa. Bahkan sesaki wajah Islam dengan eks­presi keagamaan penuhkadang mengejutkan. Begitulah kesan umum suplemen amarah dan reaksi­oner. Wajah demikian meski berteriakthe WAHID Institute yang dimuat tiap awal bulan selama paling lantang, tapi sejatinya hanya merepresentasikansetahun di Majalah GATRA, mulai November 2005. kalangan terbatas, dengan pelaku itu lagi itu lagi. Bi­la Di antara sumbangan penting suplemen ini adalah tidak didudukkan secara proporsional, tentu ketidak­upayanya menampilkan wajah moderat kreatif kaum seimbangan isi media semacam itu bisa mendistorsisantri arus utama yang selama ini cenderung menjadi rea­litas sebenarnya. Padahal masih banyak energi positif“mayoritas diam” (silent majority). Mereka yang lebih sepi yang tumbuh dari pelbagai kearifan lokal yang terserak,ing pamrih padahal rame ing gawe. Mereka yang banyak yang penting menjadi sumber edukasi bagi publik luas.berkreasi, tapi tidak terlalu memikirkan publikasi. Padahal Sebagaimana tema-tema yang diangkat suplemen thekinerja sosial mereka penting menjadi pembelajaran WAHID Institute tersebut.bagi publik luas. Terjalinnya kerja sama antara the WAHID Institute Keberadaan mereka tidak diketahui luas, kecuali dan GATRA dalam publikasi suplemen ini juga karenaoleh kalangan yang intensif menjalin ko­munikasi dan adanya kesamaan concern untuk mengangkat kebajikankerja sama dengan mereka, se­per­ti para pengelola lokal yang tersembunyi di berbagai daerah dan kelompoksuplemen ini. Bagi peneliti atau jurnalis pada umumnya sosial pinggir­an, yang selama ini cenderung diabaikanyang jarang ber­­interaksi dengan dunia santri, diperlukan oleh publikasi media. Selain tersebar dalam bebera­pakemau­an kuat dan ketekunan tersendiri untuk bisa edisi reguler, setiap lebaran, majalah be­rita mingguanmenyelami dan menemukan dinamika subtil dan etos GATRA mengangkat edisi khusus dengan spirit demikiansosial mereka. itu. Misalnya sejumlah pesantren yang me­ngem­­­ Misalnya, tema “Beragam Jalan Islam Pinggiran” (Le­bangkan spirit kewirausahaan dan kete­rampilan bisnis bar­an 2003), yang mengulas dengan empati kelompokdi kalangan santri. Secara tidak langsung, gerakan ini keagamaan yang secara ajar­an maupun jumlah pengikutmerupakan investasi jang­ka panjang untuk meredam selama ini terhi­tung “pinggiran”. Lalu, “Hajatan Demokrasi”benih terorisme bernuansa agama, yang belakangan jadi (Le­baran 2004), yang memotret living democracy di basistantangan nyata di Indonesia. Karena faktanya, sebagian simpul-simpul Islam Indonesia, baik moderat maupunpelaku bom bunuh diri dipicu oleh situasi kesulitan garis keras. Kemudian, “Spirit Ekonomi Santri” (Lebaranekonomi. Begitu pula kiprah para agamawan daerah 2006) yang terinspirasi dari salah satu suplemen theyang peduli pelestari­an lingkungan hidup yang dikelola WAHID Institute. vii
  5. 5. Ragam Ekspresi ISLAM Nusantara Paling akhir, “Mozaik Muslim Nusantara” (Lebaran Disatukannya seluruh edisi suplemen yang semula 2008) yang melakukan reportase mendalam tentang terserak itu, dalam bentuk buku, dapat mempermudah model toleransi agama berbasis budaya di komunitas pembaca menelaah ulang sajian tersebut secara lebih muslim pada kawasan minoritas Muslim, seperti Papua, terpadu. Pembaca yang hanya menjumpai beberapa Flores, Minahasa, Tana Toraja, Dayak, dan sebagainya. edisi, dan kehilangan edisi yang lain, kini dapat men­jum­ Publikasi suplemen the WAHID Institute merupakan pai keseluruhan. Sehingga benang merah pesan moral- satu dari empat paket kerja sama, yang juga terdiri dari intelektual semua sajian itu bisa ditangkap lebih utuh. penerbitan buku yang dikembangkan dari edisi khu­ Selamat membaca![] sus Hajatan De­mokrasi (2004), penerjemahan buku itu ke bahasa Inggris, dan diskusi buku di empat kota: Jakarta, Oktober 2008 Jakarta, Makassar, Mataram, dan Banjarmasin. Bahwa rang­kaian suplemen the WAHID Institute itu kini juga di­bukukan, tentu merupakan perkembangan yang Asrori S. Karni menggembirakan. Redaktur Majalah GATRAviii
  6. 6. Pengantar Pengantar TEMPOM embaca serial suplemen the WAHID Institute Me­ngutip hanya yang kalimat terpenting dari pemikiran di Majalah TEMPO seperti bertamasya me­ sang tokoh, juga membuat glosari pemikirannya dalam ngunjungi aneka ru­pa pemikiran Islam. Di ruang lain, merupakan cara yang biasa dikerjakan untukawal perjalanan, “pemandu wisata” sudah menyiapkan mengu­rangi bejibunnya nama dan predikat dalam satupaket ”tour”: hanya berkunjung ke tempat yang menye­ artikel.barkan pemikiran Islam yang damai dan toleran. Jangan Dari sisi lain, banyaknya nama itu merupakanberharap tiba-tiba kita diajak berbelok ke tempat yang sebuah pameran kekayaan yang luar bi­asa. Anak-anakpercaya agama perlu ditegakkan dengan pedang dan muda kalangan nahdliyin yang mengerjakan suplemengolok, misalnya. ini berhasil mengabarkan bahwa dari balik pesantren Semua “lokasi” sudah ditentukan dengan kesadaran yang suka dicap kumuh dan kolot itu ternyata tersimpanpenuh sejak awal. Dan di akhir paket “tour” itu, sang mutiara pemikiran yang berharga. Tidak hanya bagipemandu dengan bersema­ngat menginginkan peserta Islam, pemikiran itu berguna bagi alam semesta sesuaimembawa pulang kesan bahwa Islam agama yang rukun keyakinan Islam sebagai agama rahmatan lil ‘alamin.dengan penganut keyakinan lain, membela pluralisme, Bukan hanya pemikiran. Suplemen berseri ini me­dan yang terpenting: menolak kekerasan. Semangat itu nunjukkan betapa luas spektrum kepedulian dan se­kelihatan jelas mulai dari mencari ide cerita, pemilihan kaligus keprihatinan kalang­an muda Nahdlatul Ulama.sumber dan penulis kolom. Sebagian artikel yang disajikan cukup informatif dan Kesan itu secara umum berhasil disampaikan. berguna menghindari salah pengertian dan kesalah­Sebagian ditentukan oleh cara menu­lis yang popular, pahaman. Misalnya tentang tarekat dan tasawuf (edisiriset yang serius, dan reportase yang sungguh-sungguh. 31 Desember 2006). Misi penyadaran disampaikan le­Ini sebuah bacaan yang tidak ditulis satu arah untuk wat pengakuan kelompok yang pernah bergelimangpublik yang harus menelan bahan mentah-mentah se­ kekerasan, meski­pun rasa ”khotbah” terasa belum hilangperti “khotbah” shalat Jumat. Atau seperti selebaran benar dari teks itu (edisi 4 Februari 2007). Kisah nove­lis“penuh doktrin” di masjid-masjid, yang isinya membuat dan sastra pop yang tumbuh di kalangan kaum sarunganbulu kuduk berdiri karena sarat ancaman dosa dan menunjukkan sisi lain yang baru bagi orang luar (edisi 4neraka. Maret 2007). Hubungan erat dengan kelompok grass root Kutipan kalimat para kiai atau pemikir di sini dipilih dipertontonkan melalui isu lingkungan, bahaya nuklir,yang tenang, rileks, melegakan seperti meneguk air bencana lumpur Lapindo (edisi 1 Juli 2007). Toleransi jugaes di panas terik. Teknik mengutip cuplikan komentar ditunjukkan dengan memuat kolom Romo Sandyawantokoh ini dalam jurnalistik antara lain merupakan cara Sumardi tentang kemanusiaan (edi­si 2 Desember 2007).menghindari bosan. Namun, terlalu banyak nama yang Yang juga diangkat ke permukaan adalah para kiaidikutip juga bisa membawa pembaca bagai bercerita pesantren yang selama ini nyaris tak pernah disentuhtentang hutan tropis: ada begitu banyak pohon yang media massa. Di tempat pendidikan Islam denganharus diingat agar cerita bisa mengendap lama di kepala. sejarah sangat panjang itu ternyata berdiam banyak kiai ix
  7. 7. Ragam Ekspresi ISLAM Nusantara yang dalam ilmunya. Kedalaman itu terlihat dari cara nya merupakan buah pikiran yang jarang di masa ini, mereka memilih pemeo, perumpamaan, idiom, yang sekaligus pernyataan sikap yang pantas dicatat dengan membumi dengan masyarakat yang dilayani. Mereka cetak tebal. yang sehari-hari berkutat mengajar dan membolak- Majalah TEMPO punya ”tradisi” untuk menampung balik kitab kuning inilah yang diha­rapkan menjaga sikap pikiran-pikiran baru Islam, juga aga­ma lain, yang men­ khas kaum nahdliyin: lentur dalam menyikapi berbagai dorong kemajuan masyara­kat. Almarhum Nurcholish persoal­an hidup, termasuk hidup bernegara. Sebuah Madjid dulu seperti ”berumah” di Tempo, begitu juga sikap yang semakin rele­van saat ini. Abdurrahman Wahid atau Gus Dur yang pernah menjadi Toleransi luas yang ditawarkan kaum nahdliyin penghuni tidak tetap perpustakaan TEMPO di Proyek barangkali semacam ”pereda” rasa cemas atas munculnya Senen Jakarta. Jalaluddin Rakhmat, Ulil Abshar-Abdalla, kelompok dengan rasa toleransi tipis. Sebuah paragraf di Din Syamsuddin, Komaruddin Hidayat, Azyumardi Azra, suplemen ini menuliskan: adalah sederet nama yang sering mengisi rubrik kolom di Majalah TEMPO. Menjelang pemakaman Ja­laluddin Rumi, Itu sebabnya suplemen the WAHID Institute ini bagi seorang Kristen menangis ter­sedu. Dia mencurahkan kami menjadi semacam pelengkap untuk memperkaya kesedihannya. “Kami menghormati Rumi seperti koleksi pemikiran Islam. Suplemen ini memang mengajak Musa, Daud, dan Yesus zaman ini. Kami semua pembaca­nya hanya sampai ”beranda rumah” dan tidak adalah para pengikut dan muridnya,” ungkapnya. ”masuk ke dalam”. Tapi sebagai satu gepok bacaan po­ puler yang ingin menjangkau segmen pembaca lebih Indonesia hari ini merupakan sebuah komunitas luas, rasanya kedalam­an yang dibawakan sudah lebih yang jauh dari saat Rumi wafat itu. Tapi sesungguhnya dari cukup. masalah utama bukan soal hubungan antar agama, Serial ini walaupun tampil dalam jangka ha­nya se­ melainkan di dalam Islam sendiri. Problem yang tahun pasti sudah mempunyai pembaca setianya sen­diri. mengganggu adalah hadirnya kelompok yang se­olah- Di antara kecemasan melihat sepak terjang kelompok olah mengklaim diri sebagai “polisi Tuhan”. Seperti bertoleransi tipis, sup­lemen ini akan dikenang, akan merasa didaulat menjadi otoritas “pengatur kehidupan”, ditunggu-tunggu.[] kelompok ini tak pernah perduli dengan yang lain, melabrak apa yang mereka anggap sebagai ”musuh”. Memang menyedihkan. Tapi yang paling getir Jakarta, Oktober 2008 adalah menyadari betapa sedikit usaha mengatasi ke­ lompok itu. The WAHID Institute, yang didirikan mantan presiden Abdurrah­man Wahid dan sekalian pendukung Toriq Hadad anti-kekerasan, termasuk yang sedikit itu dan karenanya Pemimpin Redaksi Majalah TEMPO menonjol. Suplemen yang dihasilkan institute itu karena­
  8. 8. Pengantar Melindungi dan Menyantuni Semua Paham Oleh: Abdurrahman Wahid Pendiri The WAHID InstituteK etika berbicara di depan rapat akbar di se­ Front Pembela Islam (FPI) yang didirikan oleh dua buah kabupaten di Kalimantan Tengah, penu­ Jenderal Angkatan Darat dan dua Jenderal Kepolisian, lis ditanya; mengapa melindungi Gerakan sebenarnya sudah harus dibubarkan. Padahal sudah sejakAhmadiyah Indonesia? Penulis menjawab ia tidak me­ lama Undang-Undang menya­takan bahwa orang tidakma­hami secara mendalam ajaran Ahmadiyah, Muham­ boleh membawa senjata tajam dan menebar ancamanmadiyah, Syi’ah, Mu’tazilah dan lain-lain. Penulis me­ di muka umum. Tapi FPI bertambah berani bertindak,lin­­dungi mereka karena hal itu menjadi ketentuan karena adanya sejumlah orang pejabat yang tidakUndang-Undang Dasar 1945. Jika orang seperti penulis menginginkan ia dibubarkan, termasuk Kepala Kepolisiansaja tidak mau bertanggungjawab atas jaminan yang Republik Indonesia (Polri) di masa lalu. Bahkan sekarangdisebutkan oleh konstitusi kita itu, maka semua golongan, keadaan menjadi runyam, yaitu beberapa anggotatermasuk yang bukan Islam, tidak akan ada yang mau LSM yang dicederai FPI malah dituduh memprovokasipeduli. Ini berarti Undang-Undang Dasar 1945, tidak lagi kelompok itu di lapangan Tugu Monas.mempunyai gigi, dan negara kita tidak punya dasar sama Jika demikian, apa gunanya kita memiliki UUD 1945?sekali. Ini benar-benar merisaukan hati pe­nulis. Padahal, kondisi Selama jaminan-jaminan seperti itu tetap dijalan­ itu terjadi karena kita tidak setia kepada dasar negarakan, selama itu pula orang masih merasa ada gunanya Pancasila, yang dibawakan Bung Karno pada 6 Juni 1945.bernaung di bawah negara Republik Indonesia. Dari Karena ketololan kita jualah, bangsa ini meng­alamisudut inilah pembelaan yang diberikan penulis mem­ persoalan-persoalan yang seharusnya tidak perlu. Kitapunyai arti. sekarang mengulang kembali perdebatan yang sudah Pembelaan terhadap kaum minoritas di Indonesia kita lakukan sebagai bangsa di masa lampau. Ini berartijuga bukan karena sebab-sebab lain. Umpamanya pelambatan perjalanan sejarah kita sebagai bangsa.saja, kekhawatiran bahwa fundamentalis Islam akan Padahal, banyak masalah lain yang memer­lukanme­nguasai kehidupan politik kita. Sebab penulis ber­ penyelesaian. Salah satunya adalah, bah­wa bangsa kitapendapat bahwa fundamentalisme agama di negeri hidup dalam suasana perdagangan bebas, yang memilikikita sudah mencapai ujung perjalanan. Tiga sampai ketergantungan sangat besar pada penjualan produkempat tahun lagi, justru pihak muslim moderat yang hutan, pertambangan dan pengolahan hasil lautan.akan menguasai kehidupan politik. Dengan demikian Bagaimana kita dapat melepaskan dari ketergantunganmembuat agama Islam di negeri ini menjadi moderat. seperti itu, sedangkan kita terma­suk dalam sistem Kegalakan kelompok-kelompok fundamentalis itu globalisasi ekonomi dunia?layaknya tarikan nafas penghabisan. Senyampang belum Kenyataan lain yang tidak dapat dipungkiri olehtergusur dari kehidupan politik, mereka mengajukan siapapun yaitu sikap untuk bebas berpikir, bertindaktuntutan yang ti­­dak-tidak. Kita justru harus menolak dan bersikap. Mayoritas bangsa kita adalah toleran dantuntut­an mereka itu. Hal inilah yang perlu dilakukan santun kepada semua ajaran. Namun mereka adalahuntuk menjaga keutuhan negara kita. Tuntutan ‘aneh- mayoritas membisu (silent majority), dan tidak mau me­aneh’ itu berangkat dari kurangnya pengetahuan dan nunjukkan sikap apapun. Oleh sebab itu penulis kerapkeyakinan mereka akan dasar-dasar negara kita sendiri. mengemukakan sikap sangat jelas. Tujuannya agar silent xi
  9. 9. Ragam Ekspresi ISLAM Nusantara majority itu mengikutinya meski tanpa mengatakan apa­ tanpa memaksa orang-orang Hindu itu beragama Budha. pun. Karena itu, penulis sering dinilai sebagai seorang Di daerah Magelang, sekitar Muntilan sekarang, mereka yang berpandangan pluralis, baik oleh sesama gerakan mendirikan Candi Borobudur. Islam maupun orang-orang beragama lain. Mereka yang tidak turut mendirikan candi tersebut, Kini tumbuh angkatan muda pemikir yang sekarang meneruskan perjalanan ke kawasan Yogyakarta. Di sudah mulai ‘menggerakkan’ masya­rakat, melalui sikap- tempat itu mereka mendirikan Kerajaan Kalingga yang sikap dan tindakan-tinda­k­an yang jelas untuk melindungi beragama Budha pada abad ke-8 Masehi. Pada abad mereka yang lemah. Pada waktunya nanti kejelasan tersebut, berdirilah Candi Roro Jonggrang di Prambanan. sikap seperti itu akan merupakan warisan bagi kehidup­ Baik Kalingga Hindu maupun Kalingga Budha sama- an bangsa kita. sama marah atas berdirinya candi tersebut. Akibat Keragaman ber-Islam bangsa ini sudah ter­lihat pe­nentangan itu Candi Roro Jonggrang di­tinggalkan pada abad ke-12 sampai 13 Masehi. Awal­nya dari para oleh penduduknya yang beragama Hindu-Budha ke ula­ma di Al-Azhar, Kairo. Sebagian mereka memutuskan Ke­diri di Jawa Timur di bawah kepemimpinan Prabu larangan berziarah kubur. Dari mereka itulah nantinya Darmawangsa. Di Kediri mereka mendirikan kerajaan akan muncul ge­rakan Muhammadiyah di negeri kita. Kediri, yang kemudian menjadi kerajaan Daha, dengan Ulama yang membolehkan ziarah kubur nantinya akan raja sangat terkenal bernama Prabu Airlangga. Dua abad mengkongkritkan pendapat mereka itu dalam bentuk kemudian, mereka berpindah ke kawasan Singasari, kelahiran NU (Nahdlatul Ulama). Sebenarnya, bukan tetap dengan agama Hindu-Budha. mereka itulah yang harus diamati sekarang. Tapi justru Di Singasari, kurang lebih 10 kilometer sebelah orang Muhammadiyah yang sering berziarah kubur, utara kota Malang sekarang, pada abad ke-11 Masehi dan angkatan muda NU yang tidak pernah ziarah kubur. mereka mendirikan kerajaan Hindu-Budha, dengan Dari hal ini dapat kita ketahui bahwa perkem­­ba­ngan raja­nya yang terkenal Tunggulametung dan Ken historis agama Islam di negeri kita sangat dipengaruhi Arok. Dia inilah yang memperistri Ken Dedes, yang oleh pertemuan antara ajaran Islam dan perkembangan diang­gap memiliki kesaktian sendiri. Pada abad ke-13 ajaran-ajaran lain. Masehi, Prabu Kertanegara dari Singasari harus mere­ Dengan mengemukakan hal ini, penulis bermak­sud lakan menantunya mendirikan kerajaan baru di Terik, menunjukkan bahwa dinamika ajaran Islam di negeri ini pinggiran sungai Brantas dekat Krian. Kerajaan inilah juga mengalami pasang surut. Sejarah perkembangan yang kemudian menjadi Kerajaan Majapahit yang di­ agama Islam ini sejajar dengan sikap pluralis yang diri­kan oleh menantu Prabu Kertanegara, yaitu Raden dimiliki bangsa Indonesia ketika kerajaan Sriwijaya Wijaya. Menurut dugaan penulis, Raden Wijaya adalah di Sumatera Selatan menyerbu Pulau Jawa abad ke-8 seorang Tionghoa dari angkatan Laut Tiongkok, yang Masehi melalui Pekalongan. Dari Peka­longan mereka waktu itu hampir seluruhnya adalah anggota tarekat. kemudian melanjutkan perjalanan ke pedalaman Jawa Di bawah perlindungan orang-orang Muslim Tiongkok Tengah. Mereka bertemu dengan Kerajaan Kalingga yang yang menjadi anggota tarekat itu, Majapahit lalu tumbuh beragama Hindu di sekitar daerah Kabupaten Wo­nosobo sebagai negara multi agama dan etnis. sekarang. Mereka melanjutkan per­­jalanan ke selatan, Walaupun beragama Islam, kaum santri yangxii
  10. 10. Pengantarmenjadikan nama tempat berdirinya kera­jaan Majapahit masyarakat kaum muslimin yang bersifat non politisdi Terik, yang berarti tarikat, tetap menghargai multi menjadi tidak diperhatikan. Juga di Afrika sebelah Baratagama itu. Hal inilah yang kemudian mendasari Mpu (seperti Nigeria, Tanzania, dan Zanzibar) dan Cape TownTantular di abad ke-15 Masehi, merumuskan kerajaan di Afrika Selatan, luput dari perhatian orang.Majapahit memiliki prinsip Bhinneka Tunggal Ika, yaitu Di tempat-tempat seperti itu, Islam berkembangberbeda-beda tetapi tetap satu jua. Inilah yang di tidak sebagai ideologi politik, melainkan sebagaikemudian hari, dalam tahun 1945, mendasari Bung Karno perkembangan budaya. Penulis pernah menyampaikanuntuk merumuskan Pancasila sebagai sikap hidup bangsa kepada Rektor Universitas PBB di Tokyo pada 1985 yaituIndonesia. De­ngan demikian, sejarah modern Indonesia Soedjatmoko dari Indonesia, bahwa perlu dibangun dijuga diwarnai oleh gagasan pluralistik tersebut. Tokyo, dan di beberapa negara pusat lembaga kajian Sikap menghargai keragaman itu ternyata juga Islam lokal seluruh dunia. Namun itu tidak terwujudmenjadi sejarah organisasi kemasyarakat­an yang ber­ hingga meninggalnya Doktor Soedjatmoko beberapanama Nahdlatul Ulama (NU). Seorang tokoh Syarikat tahun kemudian karena alasan-alasan birokratis. HinggaIslam di Surabaya, bernama Umar Said Tjokroaminoto saat ini upaya mendirikan sebuah pusat kajian Islam tetapmelakukan pembahasan dengan dua orang sepupunya, saja tidak kunjung ada. Dengan demikian perkembanganKH. M. Hasyim Asyari dari Pondok Pesantren Tebu Ireng, masyarakat-masyarakat Islam non politis di seluruh duniaJombang dan KH. A. Wahab Chasbullah dari Pondok menjadi tidak terwujud, sementara pikiran-pikiran DR.Pesantren Tambak Beras (juga di Kabupaten Jombang). Ali Syariati dan Imam Ayatullah Khomeini yang sangatMereka melakukan diskusi tiap hari Kamis di Surabaya, bersifat ideologis dan politis berkembang sangat pesat.sekitar 100 km jauhnya dari Jombang, tentang hubu-ngan Kajian-kajian non politis dan kultural itu, yangantara ajaran agama Islam dan semangat kebangsaan. ju­ga dapat dinamai kajian-kajian setempat (local stu­ Dalam pembahasan-pembahasan itu mereka di­ dies), tentang berbagai masyarakat Islam menjadiser­tai oleh menantu Umar Said Tjokroaminoto yang terabaikan sama sekali. Menurut penulis, kalau kitabernama Soekarno, di kemudian hari dikenal dengan ingin mengetahui tentang berbagai aspek masyarakatnama Bung Karno. Jadi, hubung­an antara agama Islam mo­dern, kajian-kajian lokal seperti itu juga harus diberidan semangat kebangsaan mereka utamakan, bukannya perhatian utama. Apalagi dalam kerangka kajian masya­ma­sing-masing elemen itu dibahas secara tersen­diri. rakat muslim moderat.Inilah yang membuat gagasan Islam di Indonesia menjadi Tujuan itulah yang ingin dicapai buku ini, dengansangat menarik. Karena watak kultural dari agama Islam menyajikan kekayaan lokal di hadap­an para pembaca.yang berpadu de­ngan adat-istiadat bangsa ini menjadi Kalau para pembaca serius terhadap perkembanganmengemuka dan kehilangan watak politisnya. Islam moderat, tentu haruslah diberi perhatian dan Fenomena ini sebenarnya umum terdapat dalam apresiasi cukup besar terhadap kajian Islam setempatperkembangan agama Islam di seluruh dunia. Tapi, atau yang bersifat lokal. Ia merupakan bagian darikarena kini perkembangan agama Islam dan masyarakat pengetahuan tentang agama Islam itu sen­diri. Untukdi kawasan anak benua India hingga pantai Atlantik di itulah buku ini merupakan rintisan yang baik, meskipunsebelah barat, bersifat sangat politis, maka perkembangan masih dalam tahap yang sa­ngat awal.[] Jakarta, Oktober 2008 xiii
  11. 11. Ragam Ekspresi ISLAM Nusantara Daftar Isi Daftar Isi PENGANTAR PENERBIT _ ______________________ iii DEPANCASILAISASI LEWAT PERDA SI_ _________ 35 PENGANTAR GATRA_ _________________________ iv  Reformasi Syariat Birokrasi__________________ 37 PENGANTAR TEMPO__________________________ vi  Perda SI Melecehkan al-Qur’an dan Hadits_____ 38 PENGANTAR ABDURRAHMAN WAHID____________ viii Daftar Isi _________________________________ xi ASUPAN DEMOKRASI UNTUK KEBANGSAAN____ 40  Baru Knowing, Belum Doing_________________ 42  Pengalaman Pendidikan di Indonesia_________ 43 DUA SIMPUL SATU NASIB_ ___________________ 1  Merajut Islam dan Demokrasi_ ______________ 44  Pledoi dari Buya dan Kiai ___________________ 3  Liberalisasi Tak Perlu Label__________________ 4 MENGIKIS FUNDAMENTALIS DENGAN BERBISNIS 45  Wakafkan Hidup untuk Umat________________ 47 JEJAK AGAMAWAN ORGANIK_________________ 5  Habib Ramah di Balik Jubah_________________ 48  untuk Berkhidmat_____________________ Ada 8  dan Pragmatisme Kyai Dul_ _____________ Kita 50  Jasad Tanpa Ruh__________________________ 9  Untuk Umat dari Pinggir Pagar_ _____________ 10 BEREBUT MASSA LEWAT MEDIA_______________ 51  Media Bisa Memprovokasi Kekerasan Fisik_____ 53 MENANAM GERAKAN MENUAI KESETARAAN_ __ 11  Egosentrisme Media Islam__________________ 54  Masa Depan yang Menantang_______________ 13  Gelombang Feminisme Islam Indonesia_______ 14 MENGGUGAH TOLERANSI LEWAT SENI_________ 55  Kesetaraan dalam Pesan Ibu_ _______________ 15  Ibadah Ritual Tak Cukup Membangkitkan  ’Memulung’ Kebenaran Terpinggirkan_ _______ 16 Kemanusiaan_ ___________________________ 57  Kado Liberalisme bagi Seorang Tradisionalis_ __ 58 MEMECAH KEBEKUAN REGENERASI ULAMA____ 17  Sastra, Pesantren dan Radikalisme Islam_______ 59  Semua Ma’had Aly Bisa Diakui Pemerintah_____ 20  Candradimuka Kader Unggulan_ ____________ 21 MENJAGA PIJAR SEMANGAT NANGGROE_______ 61  Generasi Damai dari Masa Konflik____________ 63 MENANTI NEGARA BERNYALI_________________ 23  Masa Darurat Bukan Alasan Menilap  Ironi Beragama di Negeri Pancasila___________ 25 Uang Rakyat_ ____________________________ 64  Penyerangan Terus Terjadi Karena Pemerintah  Hikayat dari Kedai Kopi_ ___________________ 65 Tidak Tegas ______________________________ 26  Berguru Toleransi di Negeri Wahabi___________ 27 BERKAH MELIMPAH BISNIS TAUSIYAH_ ________ 67  Ingin Ada Anarki_______________________ Tak 28  Sering Dibayar “2 M”_______________________ 69  Kiat-kiat Pemasaran Dakwah________________ 70 RADIKALISME ISLAM MENGHADANG  Semua Tergantung Pemilik Modal____________ 71 KERAGAMAN INDONESIA____________________ 29  Risau Moderatisme NU Luntur_______________ 31 TELADAN TOLERANSI KHAZANAH KLASIK______ 72  Kerap Shalat di Katedral____________________ 32  Toleransi dalam Kitab Kuning_ ______________ 75  Teladan dari Kampung Sawah_______________ 33  Guru Tasamuh Pengayom Semesta _ _________ 76xiv
  12. 12. PengantarTASAWUF TENDA BESAR KEDAMAIAN_ ________ 77 METODE CEPAT MEMBACA KITAB_ ____________ 112 Tauhid untuk Perdamaian Dunia _____________ 78  Kitab Gundul Bukan Lagi Hantu _ ____________ 114 Mursyid Musisi Pengawal Tarekat ____________ 79  Kreasi Ulama ‘Ajam ________________________ 115 Lebih Toleran Ketimbang Kulit ____________ Isi 80 FATWA UNTUK KEMASLAHATAN PUBLIK_ ______ 116HIJRAH DARI JALUR KEKERASAN______________ 81  Sama Takutnya, Beda Sikapnya_ _____________ 118 Tobat Berjamaah Merambah Jazirah _ ________ _ 83  Majalah Sudah Menggantikan Kitab__________ 119 Mereka Bukan Mengikuti Islam ______________ 84 MENABUR DAMAI LEWAT UDARA_ ____________ 120TEENLIT DARI BILIK PESANTREN_ _____________ 86  Rakom untuk Islam Damai ______________ 122 Dari Menelusuri Lokalitas Pesantren _ ____________ 88  Radio untuk Memfasilitasi Semangat Nyantri Sastra Pop Kaum Sarungan_ ________________ 89 Masyarakat ______________________________ 123 NYAI PESANTREN MELAWAN KEKERASAN______ 90 TUNAS KETULUSAN DARI LAHAN BENCANA____ 124 Pembebasan Itu Misi Rasulullah _____________ 92  Kemanusiaan, Refleksi Iman yang Sesungguhnya 126 Polemik ‘Uqud al-Lujjayn: Kritik Dijawab Kritik __ 93  Wadah Khidmat untuk Kemanusiaan _________ 127 PENDIDIKAN ALTERNATIF YANG MEMBEBASKAN 94 GELIAT SANTRI DI FILM INDIE_________________ 128 Pioner dari Kalibening_ ____________________ 97  Membuat Film Itu Mudah dan Murah_________ 130 Karena Sekolah Kita Laksana Penjara _________ 98  Semua Orang Bisa Menjadi Filmmaker ________ 131 SENI ISLAM NUANSA LOKAL__________________ 99 PRAKARSA SI LEMAH BERTAHAN HIDUP_ ______ 132 Wajah Islam Damai di Dinding Kanvas_ _______ 101  Sastrawan Cum Bankir Orang Kecil ___________ 134 Mengawal Tradisi dengan Bedug ____________ 102  Kekuatan di Balik Kesederhanaan ____________ 135 PEWARIS NABI PELESTARI LINGKUNGAN_______ 104 RAMAI SANTRI TEKUNI EKSAKTA______________ 136 Melawan Nuklir dengan Shalawat _ __________ 106  Merancang Islam Digital ___________________ 138 Posko Kiai untuk Korban Lapindo ____________ 107  Mobilitas Sosial Kaum Santri ________________ 139AJARAN UNIVERSAL, PENAFSIRAN LOKAL______ 108 MIMPI REGULASI TANPA DISKRIMINASI________ 140 Tafsir Lokal Beraroma Orba _________________ 110  Inilah Pasal-pasal Diskriminatif Itu _ __________ 143 Umat Diuntungkan Tafsir Lokal ______________ 111  Bahtsul Masail Nasional Kiai Pesantren_ ___ 144 Dari xv
  13. 13. Ragam Ekspresi ISLAM Nusantaraxvi
  14. 14. PengantarRagam Ekspresi Islam NusantaraISBN 978 -979- 98737- 6–7PengantarAbdurrahman WahidTim Editor:Supervisor:Yenny Zannuba WahidPenanggung jawab:Ahmad SuaedyAnggota:Subhi AzhariRumadiNurul Huda Ma’arifNurun Nisa’Gamal FerdhiWidhi CahyaRancang Sampul:Jarot Wisnu WardhanaTata Letak:M. Isnaini “Amax’s”Urusan Percetakan :A. FaridCetakan I :Oktober 2008Diterbitkan oleh:Jl. Taman Amir Hamzah No. 8Jakarta Selatan 10320Telp. : +62-21-3928233, 3145671Fax : +62-21-3928250Email : info@wahidinstitute.orgWebsite : www.wahidinstitute.org Buku ini merupakan kumpulan suplemen the WAHID Institute yang pernah diterbitkan di Majalah GATRA (Oktober 2005 - September 2006) dan Majalah TEMPO (Oktober 2006 - Maret 2008). Redaktur Ahli: Yenny Zannuba Wahid, Ahmad Suaedy, Lies Marcoes-Natsir, Budhy Munawar-Rachman. Sidang Redaksi: Ahmad Suaedy, Rumadi, Abd. Moqsith Ghazali, Gamal Ferdhi, M. Subhi Azhari, Nurul H. Maarif, Nurun Nisa. xvii
  15. 15. Ragam Ekspresi ISLAM Nusantara Pengantar Penerbit L ayaknya seorang gadis rupawan, Islam kini Alhamdulillah, ternyata selama dua tahun enam sedang menjadi rebutan banyak pihak. Namun bulan menerbitkan suplemen itu banyak manfaat yang masih belum ada yang memperhatikan dengan didapat bagi khalayak. Sejumlah pembaca menghubungi seksama ragam eks­presi lokal, baik yang tradisional lembaga kami untuk mengetahui lebih detail dan maupun dinamika per­kembangan mutakhirnya. Sema­ mendalam nara sumber, lokasi dan data-data yang kin dalam ditelusuri dan diikuti jejaknya, ragam Islam kami tampilkan di sisipan itu. Bahkan mereka meminta lokal makin menarik dan bervariasi. informasi-informasi yang pernah ditampilkan di dua Di sini kami tampilkan Islam yang hidup dalam majalah tersebut di­pub­­likasi ulang. masyarakat Indonesia yang merupakan kelanjutan his- Untuk memenuhi keinginan itu, kami me­ner­bitkan toris dari Islam Nusantara, yaitu Islam yang multi wajah kembali tiga puluh edisi sisipan di dua majalah ming- tapi saling memahami satu dengan yang lainnya. Inilah guan itu dalam bentuk buku. Tata letaknya kami percan- Islam yang memberikan ruang bagi pertemuan, dengan tik. Beberapa foto hasil liputan yang tidak sempat hadir negosiasi dan sintesa ke­hidupan. Islam yang menghujam di majalah, karena keterbatasan halaman, ditampilkan di ke dalam relung kehidupan ma­sya­rakat. Ia berhadapan sini. Juga foto-foto terbaru yang berkait­an dengan tema dengan dinamika ekspresi masyarakat. Dengan demi- yang dibahas. kian Islam yang tampil di ruang publik tidak hanya Islam Buku ini hadir berkat dukungan dari ba­nyak pihak, yang garang, fundamentalistik dan menebar ancam­an. The Asia Foundation (TAF), terutama Budhy Munawar- Dari penelusuran, the WAHID Institute ba­nyak me­ Rachman dan Lies Marcoes-Natsir, juga kepada teman- nemukan khazanah Islam Nusantara. Kemudian kami teman di Majalah TEMPO dan Majalah GATRA yang tuangkan ke dalam Majalah GATRA dan Majalah TEMPO de­ngan penuh semangat dan konsisten bekerjasama dalam bentuk artikel sisipan bulanan. Setiap bulan se- dengan kami. Kami juga mengucapkan terima kasih ke- lama dua setengah tahun, kami mencoba secara konsis­ pada para nara sumber, partner dan koresponden yang ten memuat itu di GATRA Oktober 2005 sampai Septem- telah bekerjasama dengan baik, namun tidak mungkin ber 2006. Sedang di TEMPO pada Oktober 2006 hingga disebut satu per satu di sini. Hanya berkat mereka semua Maret 2008. ini dapat terlaksana. Dalam membahas suatu tema, kami meng­gunakan Akhirnya, selamat membaca.[] gaya narasi. Informasi yang ditampilkan pun harus dapat dipertanggungjawabkan kepada publik. Maka untuk mendapatkan data-data bagi penulisan sisipan ini selain wawancara, juga riset pustaka maupun liputan langsung Matraman, Oktober 2008 ke lapangan. Informasi yang ditampilkan membuka mata publik bahwa khazanah Islam Nusantara begitu kaya. The WAHID Institute Kami menyuguhkan ragam ekspresi Islam itu.xviii
  16. 16. Pengantar Pengantar GATRAS ajian warna-warni dinamika terkini ka­um santri. dalam kerja sama lintas agama. Dua kebajikan sekaligus Diracik dan disuguhkan “orang dalam”. Dikelola bisa mereka sinergikan: lingkungan hidup terpelihara, sekelompok analis muda berpikiran terbuka yang harmoni antar agama terawat.menguasai pokok masalah dan memahami konteks Semua itu penting untuk mengimbangi ke­banyak­persoalan dengan baik. Dikemas renyah dengan gaya an isi media cetak dan elektronik yang lebih sering di­jur­nalistik. Ditelaah dari sudut yang tidak biasa. Bahkan sesaki wajah Islam dengan eks­presi keagamaan penuhkadang mengejutkan. Begitulah kesan umum suplemen amarah dan reaksi­oner. Wajah demikian meski berteriakthe WAHID Institute yang dimuat tiap awal bulan selama paling lantang, tapi sejatinya hanya merepresentasikansetahun di Majalah GATRA, mulai November 2005. kalangan terbatas, dengan pelaku itu lagi itu lagi. Bi­la Di antara sumbangan penting suplemen ini adalah tidak didudukkan secara proporsional, tentu ketidak­upayanya menampilkan wajah moderat kreatif kaum seimbangan isi media semacam itu bisa mendistorsisantri arus utama yang selama ini cenderung menjadi rea­litas sebenarnya. Padahal masih banyak energi positif“mayoritas diam” (silent majority). Mereka yang lebih sepi yang tumbuh dari pelbagai kearifan lokal yang terserak,ing pamrih padahal rame ing gawe. Mereka yang banyak yang penting menjadi sumber edukasi bagi publik luas.berkreasi, tapi tidak terlalu memikirkan publikasi. Padahal Sebagaimana tema-tema yang diangkat suplemen thekinerja sosial mereka penting menjadi pembelajaran WAHID Institute tersebut.bagi publik luas. Terjalinnya kerja sama antara the WAHID Institute Keberadaan mereka tidak diketahui luas, kecuali dan GATRA dalam publikasi suplemen ini juga karenaoleh kalangan yang intensif menjalin ko­munikasi dan adanya kesamaan concern untuk mengangkat kebajikankerja sama dengan mereka, se­per­ti para pengelola lokal yang tersembunyi di berbagai daerah dan kelompoksuplemen ini. Bagi peneliti atau jurnalis pada umumnya sosial pinggir­an, yang selama ini cenderung diabaikanyang jarang ber­­interaksi dengan dunia santri, diperlukan oleh publikasi media. Selain tersebar dalam bebera­pakemau­an kuat dan ketekunan tersendiri untuk bisa edisi reguler, setiap lebaran, majalah be­rita mingguanmenyelami dan menemukan dinamika subtil dan etos GATRA mengangkat edisi khusus dengan spirit demikiansosial mereka. itu. Misalnya sejumlah pesantren yang me­ngem­­­ Misalnya, tema “Beragam Jalan Islam Pinggiran” (Le­bangkan spirit kewirausahaan dan kete­rampilan bisnis bar­an 2003), yang mengulas dengan empati kelompokdi kalangan santri. Secara tidak langsung, gerakan ini keagamaan yang secara ajar­an maupun jumlah pengikutmerupakan investasi jang­ka panjang untuk meredam selama ini terhi­tung “pinggiran”. Lalu, “Hajatan Demokrasi”benih terorisme bernuansa agama, yang belakangan jadi (Le­baran 2004), yang memotret living democracy di basistantangan nyata di Indonesia. Karena faktanya, sebagian simpul-simpul Islam Indonesia, baik moderat maupunpelaku bom bunuh diri dipicu oleh situasi kesulitan garis keras. Kemudian, “Spirit Ekonomi Santri” (Lebaranekonomi. Begitu pula kiprah para agamawan daerah 2006) yang terinspirasi dari salah satu suplemen theyang peduli pelestari­an lingkungan hidup yang dikelola WAHID Institute. xix
  17. 17. Ragam Ekspresi ISLAM Nusantara Paling akhir, “Mozaik Muslim Nusantara” (Lebaran Disatukannya seluruh edisi suplemen yang semula 2008) yang melakukan reportase mendalam tentang terserak itu, dalam bentuk buku, dapat mempermudah model toleransi agama berbasis budaya di komunitas pembaca menelaah ulang sajian tersebut secara lebih muslim pada kawasan minoritas Muslim, seperti Papua, terpadu. Pembaca yang hanya menjumpai beberapa Flores, Minahasa, Tana Toraja, Dayak, dan sebagainya. edisi, dan kehilangan edisi yang lain, kini dapat men­jum­ Publikasi suplemen the WAHID Institute merupakan pai keseluruhan. Sehingga benang merah pesan moral- satu dari empat paket kerja sama, yang juga terdiri dari intelektual semua sajian itu bisa ditangkap lebih utuh. penerbitan buku yang dikembangkan dari edisi khu­ Selamat membaca![] sus Hajatan De­mokrasi (2004), penerjemahan buku itu ke bahasa Inggris, dan diskusi buku di empat kota: Jakarta, Oktober 2008 Jakarta, Makassar, Mataram, dan Banjarmasin. Bahwa rang­kaian suplemen the WAHID Institute itu kini juga di­bukukan, tentu merupakan perkembangan yang Asrori S. Karni menggembirakan. Redaktur Majalah GATRAxx
  18. 18. Pengantar Pengantar TEMPOM embaca serial suplemen the WAHID Institute Me­ngutip hanya yang kalimat terpenting dari pemikiran di Majalah TEMPO seperti bertamasya me­ sang tokoh, juga membuat glosari pemikirannya dalam ngunjungi aneka ru­pa pemikiran Islam. Di ruang lain, merupakan cara yang biasa dikerjakan untukawal perjalanan, “pemandu wisata” sudah menyiapkan mengu­rangi bejibunnya nama dan predikat dalam satupaket ”tour”: hanya berkunjung ke tempat yang menye­ artikel.barkan pemikiran Islam yang damai dan toleran. Jangan Dari sisi lain, banyaknya nama itu merupakanberharap tiba-tiba kita diajak berbelok ke tempat yang sebuah pameran kekayaan yang luar bi­asa. Anak-anakpercaya agama perlu ditegakkan dengan pedang dan muda kalangan nahdliyin yang mengerjakan suplemengolok, misalnya. ini berhasil mengabarkan bahwa dari balik pesantren Semua “lokasi” sudah ditentukan dengan kesadaran yang suka dicap kumuh dan kolot itu ternyata tersimpanpenuh sejak awal. Dan di akhir paket “tour” itu, sang mutiara pemikiran yang berharga. Tidak hanya bagipemandu dengan bersema­ngat menginginkan peserta Islam, pemikiran itu berguna bagi alam semesta sesuaimembawa pulang kesan bahwa Islam agama yang rukun keyakinan Islam sebagai agama rahmatan lil ‘alamin.dengan penganut keyakinan lain, membela pluralisme, Bukan hanya pemikiran. Suplemen berseri ini me­dan yang terpenting: menolak kekerasan. Semangat itu nunjukkan betapa luas spektrum kepedulian dan se­kelihatan jelas mulai dari mencari ide cerita, pemilihan kaligus keprihatinan kalang­an muda Nahdlatul Ulama.sumber dan penulis kolom. Sebagian artikel yang disajikan cukup informatif dan Kesan itu secara umum berhasil disampaikan. berguna menghindari salah pengertian dan kesalah­Sebagian ditentukan oleh cara menu­lis yang popular, pahaman. Misalnya tentang tarekat dan tasawuf (edisiriset yang serius, dan reportase yang sungguh-sungguh. 31 Desember 2006). Misi penyadaran disampaikan le­Ini sebuah bacaan yang tidak ditulis satu arah untuk wat pengakuan kelompok yang pernah bergelimangpublik yang harus menelan bahan mentah-mentah se­ kekerasan, meski­pun rasa ”khotbah” terasa belum hilangperti “khotbah” shalat Jumat. Atau seperti selebaran benar dari teks itu (edisi 4 Februari 2007). Kisah nove­lis“penuh doktrin” di masjid-masjid, yang isinya membuat dan sastra pop yang tumbuh di kalangan kaum sarunganbulu kuduk berdiri karena sarat ancaman dosa dan menunjukkan sisi lain yang baru bagi orang luar (edisi 4neraka. Maret 2007). Hubungan erat dengan kelompok grass root Kutipan kalimat para kiai atau pemikir di sini dipilih dipertontonkan melalui isu lingkungan, bahaya nuklir,yang tenang, rileks, melegakan seperti meneguk air bencana lumpur Lapindo (edisi 1 Juli 2007). Toleransi jugaes di panas terik. Teknik mengutip cuplikan komentar ditunjukkan dengan memuat kolom Romo Sandyawantokoh ini dalam jurnalistik antara lain merupakan cara Sumardi tentang kemanusiaan (edi­si 2 Desember 2007).menghindari bosan. Namun, terlalu banyak nama yang Yang juga diangkat ke permukaan adalah para kiaidikutip juga bisa membawa pembaca bagai bercerita pesantren yang selama ini nyaris tak pernah disentuhtentang hutan tropis: ada begitu banyak pohon yang media massa. Di tempat pendidikan Islam denganharus diingat agar cerita bisa mengendap lama di kepala. sejarah sangat panjang itu ternyata berdiam banyak kiai xxi
  19. 19. Ragam Ekspresi ISLAM Nusantara yang dalam ilmunya. Kedalaman itu terlihat dari cara nya merupakan buah pikiran yang jarang di masa ini, mereka memilih pemeo, perumpamaan, idiom, yang sekaligus pernyataan sikap yang pantas dicatat dengan membumi dengan masyarakat yang dilayani. Mereka cetak tebal. yang sehari-hari berkutat mengajar dan membolak- Majalah TEMPO punya ”tradisi” untuk menampung balik kitab kuning inilah yang diha­rapkan menjaga sikap pikiran-pikiran baru Islam, juga aga­ma lain, yang men­ khas kaum nahdliyin: lentur dalam menyikapi berbagai dorong kemajuan masyara­kat. Almarhum Nurcholish persoal­an hidup, termasuk hidup bernegara. Sebuah Madjid dulu seperti ”berumah” di Tempo, begitu juga sikap yang semakin rele­van saat ini. Abdurrahman Wahid atau Gus Dur yang pernah menjadi Toleransi luas yang ditawarkan kaum nahdliyin penghuni tidak tetap perpustakaan TEMPO di Proyek barangkali semacam ”pereda” rasa cemas atas munculnya Senen Jakarta. Jalaluddin Rakhmat, Ulil Abshar-Abdalla, kelompok dengan rasa toleransi tipis. Sebuah paragraf di Din Syamsuddin, Komaruddin Hidayat, Azyumardi Azra, suplemen ini menuliskan: adalah sederet nama yang sering mengisi rubrik kolom di Majalah TEMPO. Menjelang pemakaman Ja­laluddin Rumi, Itu sebabnya suplemen the WAHID Institute ini bagi seorang Kristen menangis ter­sedu. Dia mencurahkan kami menjadi semacam pelengkap untuk memperkaya kesedihannya. “Kami menghormati Rumi seperti koleksi pemikiran Islam. Suplemen ini memang mengajak Musa, Daud, dan Yesus zaman ini. Kami semua pembaca­nya hanya sampai ”beranda rumah” dan tidak adalah para pengikut dan muridnya,” ungkapnya. ”masuk ke dalam”. Tapi sebagai satu gepok bacaan po­ puler yang ingin menjangkau segmen pembaca lebih Indonesia hari ini merupakan sebuah komunitas luas, rasanya kedalam­an yang dibawakan sudah lebih yang jauh dari saat Rumi wafat itu. Tapi sesungguhnya dari cukup. masalah utama bukan soal hubungan antar agama, Serial ini walaupun tampil dalam jangka ha­nya se­ melainkan di dalam Islam sendiri. Problem yang tahun pasti sudah mempunyai pembaca setianya sen­diri. mengganggu adalah hadirnya kelompok yang se­olah- Di antara kecemasan melihat sepak terjang kelompok olah mengklaim diri sebagai “polisi Tuhan”. Seperti bertoleransi tipis, sup­lemen ini akan dikenang, akan merasa didaulat menjadi otoritas “pengatur kehidupan”, ditunggu-tunggu.[] kelompok ini tak pernah perduli dengan yang lain, melabrak apa yang mereka anggap sebagai ”musuh”. Memang menyedihkan. Tapi yang paling getir Jakarta, Oktober 2008 adalah menyadari betapa sedikit usaha mengatasi ke­ lompok itu. The WAHID Institute, yang didirikan mantan presiden Abdurrah­man Wahid dan sekalian pendukung Toriq Hadad anti-kekerasan, termasuk yang sedikit itu dan karenanya Pemimpin Redaksi Majalah TEMPO menonjol. Suplemen yang dihasilkan institute itu karena­xxii
  20. 20. Pengantar Melindungi dan Menyantuni Semua Paham Oleh: Abdurrahman Wahid Pendiri The WAHID InstituteK etika berbicara di depan rapat akbar di se­ Front Pembela Islam (FPI) yang didirikan oleh dua buah kabupaten di Kalimantan Tengah, penu­ Jenderal Angkatan Darat dan dua Jenderal Kepolisian, lis ditanya; mengapa melindungi Gerakan sebenarnya sudah harus dibubarkan. Padahal sudah sejakAhmadiyah Indonesia? Penulis menjawab ia tidak me­ lama Undang-Undang menya­takan bahwa orang tidakma­hami secara mendalam ajaran Ahmadiyah, Muham­ boleh membawa senjata tajam dan menebar ancamanmadiyah, Syi’ah, Mu’tazilah dan lain-lain. Penulis me­ di muka umum. Tapi FPI bertambah berani bertindak,lin­­dungi mereka karena hal itu menjadi ketentuan karena adanya sejumlah orang pejabat yang tidakUndang-Undang Dasar 1945. Jika orang seperti penulis menginginkan ia dibubarkan, termasuk Kepala Kepolisiansaja tidak mau bertanggungjawab atas jaminan yang Republik Indonesia (Polri) di masa lalu. Bahkan sekarangdisebutkan oleh konstitusi kita itu, maka semua golongan, keadaan menjadi runyam, yaitu beberapa anggotatermasuk yang bukan Islam, tidak akan ada yang mau LSM yang dicederai FPI malah dituduh memprovokasipeduli. Ini berarti Undang-Undang Dasar 1945, tidak lagi kelompok itu di lapangan Tugu Monas.mempunyai gigi, dan negara kita tidak punya dasar sama Jika demikian, apa gunanya kita memiliki UUD 1945?sekali. Ini benar-benar merisaukan hati pe­nulis. Padahal, kondisi Selama jaminan-jaminan seperti itu tetap dijalan­ itu terjadi karena kita tidak setia kepada dasar negarakan, selama itu pula orang masih merasa ada gunanya Pancasila, yang dibawakan Bung Karno pada 6 Juni 1945.bernaung di bawah negara Republik Indonesia. Dari Karena ketololan kita jualah, bangsa ini meng­alamisudut inilah pembelaan yang diberikan penulis mem­ persoalan-persoalan yang seharusnya tidak perlu. Kitapunyai arti. sekarang mengulang kembali perdebatan yang sudah Pembelaan terhadap kaum minoritas di Indonesia kita lakukan sebagai bangsa di masa lampau. Ini berartijuga bukan karena sebab-sebab lain. Umpamanya pelambatan perjalanan sejarah kita sebagai bangsa.saja, kekhawatiran bahwa fundamentalis Islam akan Padahal, banyak masalah lain yang memer­lukanme­nguasai kehidupan politik kita. Sebab penulis ber­ penyelesaian. Salah satunya adalah, bah­wa bangsa kitapendapat bahwa fundamentalisme agama di negeri hidup dalam suasana perdagangan bebas, yang memilikikita sudah mencapai ujung perjalanan. Tiga sampai ketergantungan sangat besar pada penjualan produkempat tahun lagi, justru pihak muslim moderat yang hutan, pertambangan dan pengolahan hasil lautan.akan menguasai kehidupan politik. Dengan demikian Bagaimana kita dapat melepaskan dari ketergantunganmembuat agama Islam di negeri ini menjadi moderat. seperti itu, sedangkan kita terma­suk dalam sistem Kegalakan kelompok-kelompok fundamentalis itu globalisasi ekonomi dunia?layaknya tarikan nafas penghabisan. Senyampang belum Kenyataan lain yang tidak dapat dipungkiri olehtergusur dari kehidupan politik, mereka mengajukan siapapun yaitu sikap untuk bebas berpikir, bertindaktuntutan yang ti­­dak-tidak. Kita justru harus menolak dan bersikap. Mayoritas bangsa kita adalah toleran dantuntut­an mereka itu. Hal inilah yang perlu dilakukan santun kepada semua ajaran. Namun mereka adalahuntuk menjaga keutuhan negara kita. Tuntutan ‘aneh- mayoritas membisu (silent majority), dan tidak mau me­aneh’ itu berangkat dari kurangnya pengetahuan dan nunjukkan sikap apapun. Oleh sebab itu penulis kerapkeyakinan mereka akan dasar-dasar negara kita sendiri. mengemukakan sikap sangat jelas. Tujuannya agar silent xxiii
  21. 21. Ragam Ekspresi ISLAM Nusantara majority itu mengikutinya meski tanpa mengatakan apa­ tanpa memaksa orang-orang Hindu itu beragama Budha. pun. Karena itu, penulis sering dinilai sebagai seorang Di daerah Magelang, sekitar Muntilan sekarang, mereka yang berpandangan pluralis, baik oleh sesama gerakan mendirikan Candi Borobudur. Islam maupun orang-orang beragama lain. Mereka yang tidak turut mendirikan candi tersebut, Kini tumbuh angkatan muda pemikir yang sekarang meneruskan perjalanan ke kawasan Yogyakarta. Di sudah mulai ‘menggerakkan’ masya­rakat, melalui sikap- tempat itu mereka mendirikan Kerajaan Kalingga yang sikap dan tindakan-tinda­k­an yang jelas untuk melindungi beragama Budha pada abad ke-8 Masehi. Pada abad mereka yang lemah. Pada waktunya nanti kejelasan tersebut, berdirilah Candi Roro Jonggrang di Prambanan. sikap seperti itu akan merupakan warisan bagi kehidup­ Baik Kalingga Hindu maupun Kalingga Budha sama- an bangsa kita. sama marah atas berdirinya candi tersebut. Akibat Keragaman ber-Islam bangsa ini sudah ter­lihat pe­nentangan itu Candi Roro Jonggrang di­tinggalkan pada abad ke-12 sampai 13 Masehi. Awal­nya dari para oleh penduduknya yang beragama Hindu-Budha ke ula­ma di Al-Azhar, Kairo. Sebagian mereka memutuskan Ke­diri di Jawa Timur di bawah kepemimpinan Prabu larangan berziarah kubur. Dari mereka itulah nantinya Darmawangsa. Di Kediri mereka mendirikan kerajaan akan muncul ge­rakan Muhammadiyah di negeri kita. Kediri, yang kemudian menjadi kerajaan Daha, dengan Ulama yang membolehkan ziarah kubur nantinya akan raja sangat terkenal bernama Prabu Airlangga. Dua abad mengkongkritkan pendapat mereka itu dalam bentuk kemudian, mereka berpindah ke kawasan Singasari, kelahiran NU (Nahdlatul Ulama). Sebenarnya, bukan tetap dengan agama Hindu-Budha. mereka itulah yang harus diamati sekarang. Tapi justru Di Singasari, kurang lebih 10 kilometer sebelah orang Muhammadiyah yang sering berziarah kubur, utara kota Malang sekarang, pada abad ke-11 Masehi dan angkatan muda NU yang tidak pernah ziarah kubur. mereka mendirikan kerajaan Hindu-Budha, dengan Dari hal ini dapat kita ketahui bahwa perkem­­ba­ngan raja­nya yang terkenal Tunggulametung dan Ken historis agama Islam di negeri kita sangat dipengaruhi Arok. Dia inilah yang memperistri Ken Dedes, yang oleh pertemuan antara ajaran Islam dan perkembangan diang­gap memiliki kesaktian sendiri. Pada abad ke-13 ajaran-ajaran lain. Masehi, Prabu Kertanegara dari Singasari harus mere­ Dengan mengemukakan hal ini, penulis bermak­sud lakan menantunya mendirikan kerajaan baru di Terik, menunjukkan bahwa dinamika ajaran Islam di negeri ini pinggiran sungai Brantas dekat Krian. Kerajaan inilah juga mengalami pasang surut. Sejarah perkembangan yang kemudian menjadi Kerajaan Majapahit yang di­ agama Islam ini sejajar dengan sikap pluralis yang diri­kan oleh menantu Prabu Kertanegara, yaitu Raden dimiliki bangsa Indonesia ketika kerajaan Sriwijaya Wijaya. Menurut dugaan penulis, Raden Wijaya adalah di Sumatera Selatan menyerbu Pulau Jawa abad ke-8 seorang Tionghoa dari angkatan Laut Tiongkok, yang Masehi melalui Pekalongan. Dari Peka­longan mereka waktu itu hampir seluruhnya adalah anggota tarekat. kemudian melanjutkan perjalanan ke pedalaman Jawa Di bawah perlindungan orang-orang Muslim Tiongkok Tengah. Mereka bertemu dengan Kerajaan Kalingga yang yang menjadi anggota tarekat itu, Majapahit lalu tumbuh beragama Hindu di sekitar daerah Kabupaten Wo­nosobo sebagai negara multi agama dan etnis. sekarang. Mereka melanjutkan per­­jalanan ke selatan, Walaupun beragama Islam, kaum santri yangxxiv
  22. 22. Pengantarmenjadikan nama tempat berdirinya kera­jaan Majapahit masyarakat kaum muslimin yang bersifat non politisdi Terik, yang berarti tarikat, tetap menghargai multi menjadi tidak diperhatikan. Juga di Afrika sebelah Baratagama itu. Hal inilah yang kemudian mendasari Mpu (seperti Nigeria, Tanzania, dan Zanzibar) dan Cape TownTantular di abad ke-15 Masehi, merumuskan kerajaan di Afrika Selatan, luput dari perhatian orang.Majapahit memiliki prinsip Bhinneka Tunggal Ika, yaitu Di tempat-tempat seperti itu, Islam berkembangberbeda-beda tetapi tetap satu jua. Inilah yang di tidak sebagai ideologi politik, melainkan sebagaikemudian hari, dalam tahun 1945, mendasari Bung Karno perkembangan budaya. Penulis pernah menyampaikanuntuk merumuskan Pancasila sebagai sikap hidup bangsa kepada Rektor Universitas PBB di Tokyo pada 1985 yaituIndonesia. De­ngan demikian, sejarah modern Indonesia Soedjatmoko dari Indonesia, bahwa perlu dibangun dijuga diwarnai oleh gagasan pluralistik tersebut. Tokyo, dan di beberapa negara pusat lembaga kajian Sikap menghargai keragaman itu ternyata juga Islam lokal seluruh dunia. Namun itu tidak terwujudmenjadi sejarah organisasi kemasyarakat­an yang ber­ hingga meninggalnya Doktor Soedjatmoko beberapanama Nahdlatul Ulama (NU). Seorang tokoh Syarikat tahun kemudian karena alasan-alasan birokratis. HinggaIslam di Surabaya, bernama Umar Said Tjokroaminoto saat ini upaya mendirikan sebuah pusat kajian Islam tetapmelakukan pembahasan dengan dua orang sepupunya, saja tidak kunjung ada. Dengan demikian perkembanganKH. M. Hasyim Asyari dari Pondok Pesantren Tebu Ireng, masyarakat-masyarakat Islam non politis di seluruh duniaJombang dan KH. A. Wahab Chasbullah dari Pondok menjadi tidak terwujud, sementara pikiran-pikiran DR.Pesantren Tambak Beras (juga di Kabupaten Jombang). Ali Syariati dan Imam Ayatullah Khomeini yang sangatMereka melakukan diskusi tiap hari Kamis di Surabaya, bersifat ideologis dan politis berkembang sangat pesat.sekitar 100 km jauhnya dari Jombang, tentang hubu-ngan Kajian-kajian non politis dan kultural itu, yangantara ajaran agama Islam dan semangat kebangsaan. ju­ga dapat dinamai kajian-kajian setempat (local stu­ Dalam pembahasan-pembahasan itu mereka di­ dies), tentang berbagai masyarakat Islam menjadiser­tai oleh menantu Umar Said Tjokroaminoto yang terabaikan sama sekali. Menurut penulis, kalau kitabernama Soekarno, di kemudian hari dikenal dengan ingin mengetahui tentang berbagai aspek masyarakatnama Bung Karno. Jadi, hubung­an antara agama Islam mo­dern, kajian-kajian lokal seperti itu juga harus diberidan semangat kebangsaan mereka utamakan, bukannya perhatian utama. Apalagi dalam kerangka kajian masya­ma­sing-masing elemen itu dibahas secara tersen­diri. rakat muslim moderat.Inilah yang membuat gagasan Islam di Indonesia menjadi Tujuan itulah yang ingin dicapai buku ini, dengansangat menarik. Karena watak kultural dari agama Islam menyajikan kekayaan lokal di hadap­an para pembaca.yang berpadu de­ngan adat-istiadat bangsa ini menjadi Kalau para pembaca serius terhadap perkembanganmengemuka dan kehilangan watak politisnya. Islam moderat, tentu haruslah diberi perhatian dan Fenomena ini sebenarnya umum terdapat dalam apresiasi cukup besar terhadap kajian Islam setempatperkembangan agama Islam di seluruh dunia. Tapi, atau yang bersifat lokal. Ia merupakan bagian darikarena kini perkembangan agama Islam dan masyarakat pengetahuan tentang agama Islam itu sen­diri. Untukdi kawasan anak benua India hingga pantai Atlantik di itulah buku ini merupakan rintisan yang baik, meskipunsebelah barat, bersifat sangat politis, maka perkembangan masih dalam tahap yang sa­ngat awal.[] Jakarta, Oktober 2008 xxv
  23. 23. Ragam Ekspresi ISLAM Nusantara Daftar Isi Daftar Isi PENGANTAR PENERBIT _ ______________________ iii DEPANCASILAISASI LEWAT PERDA SI_ _________ 35 PENGANTAR GATRA_ _________________________ iv  Reformasi Syariat Birokrasi__________________ 37 PENGANTAR TEMPO__________________________ vi  Perda SI Melecehkan al-Qur’an dan Hadits_____ 38 PENGANTAR ABDURRAHMAN WAHID____________ viii Daftar Isi _________________________________ xi ASUPAN DEMOKRASI UNTUK KEBANGSAAN____ 40  Baru Knowing, Belum Doing_________________ 42  Pengalaman Pendidikan di Indonesia_________ 43 DUA SIMPUL SATU NASIB_ ___________________ 1  Merajut Islam dan Demokrasi_ ______________ 44  Pledoi dari Buya dan Kiai ___________________ 3  Liberalisasi Tak Perlu Label__________________ 4 MENGIKIS FUNDAMENTALIS DENGAN BERBISNIS 45  Wakafkan Hidup untuk Umat________________ 47 JEJAK AGAMAWAN ORGANIK_________________ 5  Habib Ramah di Balik Jubah_________________ 48  untuk Berkhidmat_____________________ Ada 8  dan Pragmatisme Kyai Dul_ _____________ Kita 50  Jasad Tanpa Ruh__________________________ 9  Untuk Umat dari Pinggir Pagar_ _____________ 10 BEREBUT MASSA LEWAT MEDIA_______________ 51  Media Bisa Memprovokasi Kekerasan Fisik_____ 53 MENANAM GERAKAN MENUAI KESETARAAN_ __ 11  Egosentrisme Media Islam__________________ 54  Masa Depan yang Menantang_______________ 13  Gelombang Feminisme Islam Indonesia_______ 14 MENGGUGAH TOLERANSI LEWAT SENI_________ 55  Kesetaraan dalam Pesan Ibu_ _______________ 15  Ibadah Ritual Tak Cukup Membangkitkan  ’Memulung’ Kebenaran Terpinggirkan_ _______ 16 Kemanusiaan_ ___________________________ 57  Kado Liberalisme bagi Seorang Tradisionalis_ __ 58 MEMECAH KEBEKUAN REGENERASI ULAMA____ 17  Sastra, Pesantren dan Radikalisme Islam_______ 59  Semua Ma’had Aly Bisa Diakui Pemerintah_____ 20  Candradimuka Kader Unggulan_ ____________ 21 MENJAGA PIJAR SEMANGAT NANGGROE_______ 61  Generasi Damai dari Masa Konflik____________ 63 MENANTI NEGARA BERNYALI_________________ 23  Masa Darurat Bukan Alasan Menilap  Ironi Beragama di Negeri Pancasila___________ 25 Uang Rakyat_ ____________________________ 64  Penyerangan Terus Terjadi Karena Pemerintah  Hikayat dari Kedai Kopi_ ___________________ 65 Tidak Tegas ______________________________ 26  Berguru Toleransi di Negeri Wahabi___________ 27 BERKAH MELIMPAH BISNIS TAUSIYAH_ ________ 67  Ingin Ada Anarki_______________________ Tak 28  Sering Dibayar “2 M”_______________________ 69  Kiat-kiat Pemasaran Dakwah________________ 70 RADIKALISME ISLAM MENGHADANG  Semua Tergantung Pemilik Modal____________ 71 KERAGAMAN INDONESIA____________________ 29  Risau Moderatisme NU Luntur_______________ 31 TELADAN TOLERANSI KHAZANAH KLASIK______ 72  Kerap Shalat di Katedral____________________ 32  Toleransi dalam Kitab Kuning_ ______________ 75  Teladan dari Kampung Sawah_______________ 33  Guru Tasamuh Pengayom Semesta _ _________ 76xxvi
  24. 24. PengantarTASAWUF TENDA BESAR KEDAMAIAN_ ________ 77 METODE CEPAT MEMBACA KITAB_ ____________ 112 Tauhid untuk Perdamaian Dunia _____________ 78  Kitab Gundul Bukan Lagi Hantu _ ____________ 114 Mursyid Musisi Pengawal Tarekat ____________ 79  Kreasi Ulama ‘Ajam ________________________ 115 Lebih Toleran Ketimbang Kulit ____________ Isi 80 FATWA UNTUK KEMASLAHATAN PUBLIK_ ______ 116HIJRAH DARI JALUR KEKERASAN______________ 81  Sama Takutnya, Beda Sikapnya_ _____________ 118 Tobat Berjamaah Merambah Jazirah _ ________ _ 83  Majalah Sudah Menggantikan Kitab__________ 119 Mereka Bukan Mengikuti Islam ______________ 84 MENABUR DAMAI LEWAT UDARA_ ____________ 120TEENLIT DARI BILIK PESANTREN_ _____________ 86  Rakom untuk Islam Damai ______________ 122 Dari Menelusuri Lokalitas Pesantren _ ____________ 88  Radio untuk Memfasilitasi Semangat Nyantri Sastra Pop Kaum Sarungan_ ________________ 89 Masyarakat ______________________________ 123 NYAI PESANTREN MELAWAN KEKERASAN______ 90 TUNAS KETULUSAN DARI LAHAN BENCANA____ 124 Pembebasan Itu Misi Rasulullah _____________ 92  Kemanusiaan, Refleksi Iman yang Sesungguhnya 126 Polemik ‘Uqud al-Lujjayn: Kritik Dijawab Kritik __ 93  Wadah Khidmat untuk Kemanusiaan _________ 127 PENDIDIKAN ALTERNATIF YANG MEMBEBASKAN 94 GELIAT SANTRI DI FILM INDIE_________________ 128 Pioner dari Kalibening_ ____________________ 97  Membuat Film Itu Mudah dan Murah_________ 130 Karena Sekolah Kita Laksana Penjara _________ 98  Semua Orang Bisa Menjadi Filmmaker ________ 131 SENI ISLAM NUANSA LOKAL__________________ 99 PRAKARSA SI LEMAH BERTAHAN HIDUP_ ______ 132 Wajah Islam Damai di Dinding Kanvas_ _______ 101  Sastrawan Cum Bankir Orang Kecil ___________ 134 Mengawal Tradisi dengan Bedug ____________ 102  Kekuatan di Balik Kesederhanaan ____________ 135 PEWARIS NABI PELESTARI LINGKUNGAN_______ 104 RAMAI SANTRI TEKUNI EKSAKTA______________ 136 Melawan Nuklir dengan Shalawat _ __________ 106  Merancang Islam Digital ___________________ 138 Posko Kiai untuk Korban Lapindo ____________ 107  Mobilitas Sosial Kaum Santri ________________ 139AJARAN UNIVERSAL, PENAFSIRAN LOKAL______ 108 MIMPI REGULASI TANPA DISKRIMINASI________ 140 Tafsir Lokal Beraroma Orba _________________ 110  Inilah Pasal-pasal Diskriminatif Itu _ __________ 143 Umat Diuntungkan Tafsir Lokal ______________ 111  Bahtsul Masail Nasional Kiai Pesantren_ ___ 144 Dari xxvii
  25. 25. Dua Simpul Satu NasibGenerasi Hibrida NU kerap membahas problem mutakhir keumatan dok. WI/ Subhi AzhariDua Simpul Satu Nasib:Kisah Generasi Hibrida NU dan MuhammadiyahAyunan pendulum NU dan Muhammadiyah tergantung pengendalinya. Ketika pengendaliannyacenderung ke kanan, kaum muda progresif di dua organisasi itu kian tersingkirkan.P erhatian muktamirin Nahdlatul Ulama (NU) ke-31, kata pengasuh Ponpes al-Hikam Malang itu ketika memberi Boyolali tersedot kepada selebaran yang berisi sambutan dalam Muktamar Pemikiran Islam NU awal Oktober penolakan terhadap Islam liberal. Isinya adalah pesan 2003 lalu, di Pesantren Salafiyah Syafi’iyyah, Situbondo.dari beberapa kiai senior agar orang-orang yang distigma Pernyataan senada diulang Hasyim ketika memberi pidatosebagai ‘Islam liberal’ tidak masuk dalam kepengurusan NU. pengantar Laporan Pertanggungjawaban (LPJ) di Muktamar Istilah Islam liberal, dalam arti generik, dilekatkan kepada NU ke-31 itu.siapa saja yang berpikiran progresif. “Orang-orang liberal itu Tuduhan yang beredar di kalangan nahdliyin, adalahharus tetap dihargai sebagai warga NU. Tapi untuk dijadikan gerakan pemikiran anak-anak muda NU yang progresif telahpengurus perlu pertimbangan,” kata KH. Ali Maschan Moesa, melabrak batas-batas doktrin Islam.Ketua PWNU Jatim pada waktu itu. Padahal, menurut Abdul Moqsith Ghazali, banyak sekali Bahkan Komisi Taushiyah Muktamar NU yang digelar akar progresifisme pemikiran Islam yang dapat ditemukan daridi Asrama Haji Donohudan itu memperkuatnya. Komisi itu tradisi pesantren. Moqsith mengungkap beberapa indikator.menyatakan, agar pengurus NU dari berbagai tingkatan “Berhilah (menyelaraskan hukum, red.) di dalam fikih banyakdibersihkan dari orang-orang yang berpaham liberal. Komisi dilakukan para kiai NU. Penerimaan para kiai NU terhadapBahts al-Masail al-Maudhu’iyyah juga menolak metode Pancasila sebagai satu-satunya asas merupakan cerminan darihermeneutika yang dinilai sebagai agenda Islam liberal untuk progresifisme itu,” ujar peneliti the WAHID Institute ini.menghancurkan Islam. Al-Qur‘an sendiri, tambah ustadz yang hafal beberapa Paham ini menjadi momok bagi para petinggi NU. kitab kuning ini, memiliki watak dan karakteristik yangSampai-sampai Ketua Umum PBNU KH. Hasyim Muzadi pun progresif. “Dulu poligami dipraktekkan tanpa batas, makamusti turun tangan. “Saya minta nama NU tidak dibawa-bawa al-Qur‘an datang dengan membatasi jumlah perempuan yangdalam gerakan pemikiran ini, karena bisa berakibat buruk boleh dinikahi, empat orang perempuan,” jelas Moqsith.bagi jam’iyyah NU yang komunitasnya sangat beragam,” Karena itu dia berani menyimpulkan, para Nabi dan Suplemen the Wahid Institute Edisi I / Majalah Gatra - Edisi Khusus November 2005
  26. 26. Ragam Ekspresi ISLAM NusantaraRasul sesungguhnya orang-orang yang progresif. “Mereka Muhammadiyah untuk masuk dalam jajaran pimpinanmenentang monotoni dan status quo. Di tengah masyarakat, Muhammadiyah terhadang. Karena menurut sebagian besarmereka mendapatkan banyak caci-maki karena pandangan- muktamirin, ide ini merupakan bagian dari gerakan feminismepandangannya melawan arus dan mendobrak kemapanan.” yang mereka kategorikan sebagai cabang liberalisme. Tapi, kecurigaan dan hujatan terhadap orang dan Kendati beda tempat dan waktu, dua muktamar organisasi Islam terbesar di Indonesia itu seolah bersepakatkelompok yang dianggap ‘liberal’ tetap terjadi, bahkan datang dalam agenda pembahasan. Selain memilih pucuk pimpinan,dari sesama anak muda NU sendiri. perhelatan akbar rutin itu juga menyorot fenomena ‘Bersih-bersih’ di NU diikuti Muhammadiyah. Bahkan munculnya generasi hibrida dalam tubuh organisasi Islambeberapa petinggi ormas yang lahir di Yogyakarta itu secara itu, yaitu nahdliyin dan warga muhammadiyah muda yanggamblang menyoal keabsahan Jaringan Intelektual Muda menguasai jurus-jurus ‘liberal’.Muhammadiyah (JIMM). Mereka menduga, lembaga tempat Tak ayal, istilah Islam liberal menjadi ‘musuh bersama’ duaberhimpunnya anak muda progresif di Muhammadiyah, itu organisasi itu. Siapapun yang disifati istilah itu, sama artinyamembawa agenda Islam liberal. dengan sesat dan harus disingkirkan. Padahal kata tersebut Ketua Majelis Tabligh dan Dakwah Khusus PP memiliki beragam makna.Muhammadiyah, Yunahar Ilyas mengatakan, organisasi dalam Di Belanda, partai liberal adalah yang paling konservatif dan rasis. Di Amerika, liberal kadang berarti progresifMuhammadiyah harus ditanwirkan atau dimuktamarkan. yang membela hak asasi dan sebagainya. Oleh sebab itu,“Kalau jaringan itu berlawanan dengan Muhammadiyah, Indonesianis dan Islamis Martin van Bruinessen mengatakanbagaimana?” katanya seperti dikutip situs Majlis Tabligh tak ada definisi mutlak Islam Liberal.Muhammadiyah (25/8/2004) . “Orang di Amerika juga tidak Bahkan dalam Sidang senang dengan cap Islam liberalKomisi D Muktamar ke- yang dibangun oleh Charles45 yang berlangsung di Kurzman. Muslim di Amerika sendiriUniversitas Muhammadiyah merasa ada problem makna antaraMalang, Pimpinan Wilayah Islam yang mereka kehendakiMuhammadiyah Lampung dengan liberalisme”, ungkap pengajar dari Universitas Utrechtmempertanyakan keberadaan Belanda ini dalam diskusi di KantorJIMM yang mereka sejajarkan the Wahid Institute (12/7/05).dengan Jaringan Islam Liberal Sayangnya, keragaman(JIL). Selain itu, JIMM dinilai makna itu tak pernah dipahami,membingungkan masyarakat baik oleh peserta Muktamar NUbawah. ke-31 maupun peserta Muktamar doc.WI/ Subhi Walau mengusung Muhammadiyah ke-45. Pokoknya,hermeneutik, teori sosial, dan yang ‘berbau’ Islam liberal haruswacana new social movement, dienyahkan.JIMM menolak stempel itu. Forum JIMM Tekanan kepada ‘generasi hibrida’ dua organsasi Islam kianGerakan JIMM, jelas Ahmad menguat setelah MUI mengeluarkan 11 fatwa dalam MunasFuad Fanani, tetap pada ciri utama Muhammadiyah yang kuat ke-7. Salah satu isinya yaitu mengharamkan liberalisme,dalam gerakan sosial (amal usaha). Hanya saja, JIMM berupaya sekularisme, dan pluralisme yang tokoh-tokoh kuncinyamemberi muatan baru. berasal dari NU dan Muhammadiyah. “Tak cukup dengan kepedulian sosial, tapi pemihakan Moderatisme mereka itu wajar saja karena organisasi yangsosial untuk mengubah kondisi sosial,” kata Program Officer dibesut KH. Hasyim Asy’ari pada 1926 dan KH. Ahmad DahlanKajian dan Pelatihan JIMM itu. pada 1912 itu adalah ikon moderatisme Islam Indonesia. Lahirnya organisasi itu, diawali dari keprihatinan kawula Tapi layaknya sebuah pendulum, sikap itu tidaklah statis.muda Muhammadiyah atas stagnasi tradisi berfikir di Kadangkala condong ke ‘kanan’ dan pada saat yang lain ke ‘kiri’,lingkungan Muhammadiyah. “Tradisi berfikir Muhammadiyah tergantung siapa aktor pengendalinya.memang tertinggal jauh dari Nahdlatul Ulama (NU) yang Sikap petinggi NU dan Muhammadiyah pada beberapaselama ini justru dicap sebagai organisasi tradisional,” aku kasus, seperti dukungan ‘pemberangusan’ Jamaah Ahmadiyah,Moeslim Abdurrahman, salah seorang mentor JIMM. penutupan beberapa tempat ibadah di Jawa Barat, dan “Kebekuan itu akibat gelombang konservatisme yang fatwa Majelis Ulama Indonesia (MUI) yang mengharamkansemakin kuat di Muhammadiyah,” jelas mantan Direktur pluralisme, liberalisme, dan sekularisme, menunjukkanPusat Studi Budaya dan Perubahan Sosial (PSBPS) Universitas kecenderungan ke ‘kanan’. Sikap itu tidak bisa digeneralisasi,Muhammadiyah Surakarta, Yayah Khisbiyah kepada Ahmad namun dominannya pengurus MUI, yang juga sibuk di NU danSuaedy dari the WAHID Institute di Melbourne, Australia. Muhammadiyah, secara tidak langsung telah mewarnai benak Resiko memang akan selalu dihadapi para pendobrak dua ormas itu.kemapanan. Apalagi, jika yang ditabrak adalah kemapanan Sampai di sini kita patut bertanya, apakah NU dandoktrin agama, utamanya teologi. Wacana teologi, kata Muhammadiyah masih berada dalam jalur ‘moderatisme’?Yayah, sangat sensitif bagi umat Muhammadiyah. Sehingga Bagaimana masa depan Islam moderat pasca Muktamar NUJIMM mudah dituduh macam-macam, karena berani ke-31 dan Muhammadiyah ke-45?mempersoalkan teologi yang mapan di Muhammadiyah,” kata Martin van Bruinessen pernah mengatakan, masa depanperempuan yang enggan aktif di JIMM karena merasa ilmu pemikiran Islam moderat di Indonesia kian suram pascaagamanya tak mumpuni ini. kepemimpinan KH. Abdurrahman Wahid (Gus Dur) dan Buya Meski sempat gencar diserang, namun hasil akhir Ahmad Syafi’i Ma’arif dari pucuk NU dan Muhammadiyah.Muktamar Muhammadiyah tidak lagi menyinggung Mudah-mudahan tengara Martin ini tidak terbukti.persoalan JIMM. Hanya saja agenda perjuangan perempuan Gamal Ferdhi, Rumadi, Nurul H Maarif Suplemen the Wahid Institute Edisi I / Majalah Gatra - Edisi Khusus November 2005

×