Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.

Uji kekerasan

8,273 views

Published on

Praktikum Pengetahuan Bahan Teknik Teknik Industri (Uji Kekerasan)

Published in: Engineering
  • Be the first to comment

Uji kekerasan

  1. 1. LAPORAN RESMI PRAKTIKUM PENGETAHUAN BAHAN TEKNIK Semester Genap 2013/2014 Laboratorium Sistem Manufaktur Fakultas Teknik Universitas Trunojoyo Madura Jl. Raya Telang, Kamal, Bangkalan, 69162 PBT 2014 PBT 04 PENGUJIAN KEKERASAN DISUSUN OLEH : Dwi Andriyanto 130421100011 M. Khoiruz Zam Zami 130421100100 KELOMPOK 22
  2. 2. Prak. Pengetahuan Bahan Teknik- Modul 4- Uji Kekerasan LABORATORIUM SISTEM MANUFAKTUR 52 RINGKASAN Andriyanto Dwi, Khoiruz Zam Zami Muhammad. Program Studi Teknik Industri, Fakultas Teknik, Universitas Trunojoyo Madura, PBT 04 Pengujian Kekerasan, Juni 2014 Pada suatu produksi industri logam tidak akan terlepas dari sifat kekerasan logam. Karena sifat kekerasan pada logam dapat digunakan untuk menentukan kualitas dari bahan logam. Dalam pengujian kekerasan logam terdapat beberapa metode, seperti: metode gores (scratch test), metode elastik atau pantul, dan metode identasi. Sementara perlakuan panas yang digunakan yaitu hardening, annealing, normalizing, tempering, dan quenching. Pada praktikum ini menggunakan Rockwell B dan Rockwell C dan menunjukan nilai kedalaman (h) yang didapatkan lebih besar menggunakan metode Rockwell C dengan menggunakan indentor intan dengan perlakuan panas annealing. Hal tersebut dikarenakan pada proses pendinginan, baja akan menjadi lebih lunak sehingga menyebabkan bola baja lebih mudah untuk menancap ke benda uji. Nilai kekerasan berbanding terbalik dengan tingkat kekerasan yang dimiliki benda, semakin kecil nilai kekerasan, menunjukkan bahwa tingkat kekerasan yang dimiliki semakin tinggi.
  3. 3. Prak. Pengetahuan Bahan Teknik- Modul 4- Uji Kekerasan LABORATORIUM SISTEM MANUFAKTUR 53 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dalam suatu produksi industri logam tidak akan terlepas dari sifat kekerasan, karena sifat kekerasan suatu logam adalah salah satu cara mengetahui kualitas logam tersebut. Bahan benda kerja yang baik dan berkualitas tidak hanya ditentukan oleh keras atau lunaknya bahan tersebut, tetapi sangat banyak ditentukan oleh ketepatan memilih bahan sesuai besarnya pembebanan yang diberikan. Dengan pemilihan bahan yang tepat, akan diperoleh tingkat efisiensi yang tinggi dan dijamin kuat untuk menerima beban. Kekerasan merupakan sifat alami dari suatu logam. Kekerasan sendri bisa didefinisikan sebagai kemampuan suatu material untuk tahan terhadap deformasi plastis, yang artinya deformasi yang diberikan dan setelah dilepaskan tidak kembali ke bentuk semula akibat tekanaan (penertasi) oleh suatu benda sebagai alat uji. Semakin besar kekerasan suatu logam maka semakin besar ketahanannya terhadap deformasi karena hubungan kekerasan sebanding dengan kekuatan logam dimana kekerasan suatu logam akan meningkat maka kekuatan logam tersebut juga cenderung meningkat, namun nilai kekerasan ini berbanding terbalik dengan keuletan dari logam. Pentingnya sifat kekerasan dalam material logam untuk peralatan teknik seperti untuk komponen mesin, maka penting untuk melakukan praktikum ini untuk memahami serta mempelajari lebih lanjut bagaimana proses pengukuran kekerasan logam, khususnya material baja dengan menggunakan mesin uji kekerasan. Pengujian ini menggunakan metode Rockwell, yaitu dengan menggunakan indentor intan (HRC) dan bola baja (HRB). Metode ini dilakukan dengan 3 perlakuan panas yaitu annealing, hardening, dan normalizing. Dengan begitu akan diketahui tingkat suatu bahan material dengan ukuran yang tepat.
  4. 4. Prak. Pengetahuan Bahan Teknik- Modul 4- Uji Kekerasan LABORATORIUM SISTEM MANUFAKTUR 54 1.2 Tujuan Praktikum Setelah mengikuti praktikum ini mahasiswa diharapkan dapat: 1. Melakukan pengujian kekerasan bahan. 2. Mengetahui angka kekerasan bahan baja ST-60. 3. Mengetahui pengaruh perakuan panas terhadap kekerasan bahan.
  5. 5. Prak. Pengetahuan Bahan Teknik- Modul 4- Uji Kekerasan LABORATORIUM SISTEM MANUFAKTUR 55 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian Uji Kekerasan Uji kekerasan adalah salah satu dari mata rantai dalam Uji Pasca Irradiasi (post irradiation examination) dan uji bahan sebelum diiradiasi. Uji Pasca Irradiasi dilakukan dalam hot cell untuk material yang sudah radioaktif. Sedangkan Uji Pra Irradiasi dilakukan diluar hot cell untuk bahan yang belum radioaktif. Uji Pasca Irradiasi dan Pra Iradiasi sering dilakukan untuk bahan Struktur reaktor (reactor structural materials), baik reaktor daya maupun reaktor riset (Purba, 2005). 2.2 Metode Pengujian Kekerasan Kekerasan suatu material dapat ditentukan dengan menggunakan metode pengujian yang berbeda, yaitu: 2.2.1 Metode Gores Pengujian dengan cara goresan (scratch test) ialah pengujian kekerasan terhadap logam, dalam penentuan kekerasannya dilakukan dengan mencari kesebandingan dari bahan yang dijadikan standar pengujian, yakni bahan-bahan yang teruji dan memenuhi syarat pengujian, yang disusun pada skala kekerasan yang disebut Skala Mohs yakni susunan dari 10 macam bahan mineral disusun dari skala 1 sampai skala 10 dari yang terlunak sampai yang terkeras. Hasil pengujian ini kurang akurat karena hasil pengujian hanya merupakan hasil pengamatan secara visual, namun pengujian ini sangat bermanfaat digunakan pada benda atau konstruksi besar yang tidak mungkin di bawa untuk diuji pada laboratorium. 1 Talk (Talc) 6 Ortoklas (Felspar) 2 Gips (Gipsum) 7 Kwarsa (Quartz) 3 Kalsite (Calcspar) 8 Topas (Topas) 4 Plorite (Flourspar) 9 Korundum (Corundum) 5 Apatite (Apatite) 10 Intan (Diamond) Macam-macam bahan di atas merupakan skala Mohs (Anonym, 2012).
  6. 6. Prak. Pengetahuan Bahan Teknik- Modul 4- Uji Kekerasan LABORATORIUM SISTEM MANUFAKTUR 56 2.2.2 Metode Elastik Atau Pantul Pengujian dengan cara elastik atau pantul ialah pengujian kekerasan dengan cara mengukur tinggi pantulan dari bola baja atau intan (hammer) yang dijatuhkan dari ketinggian tertentu. Tinggi pantulan menunjukkan kekerasan bahan tersebut, semakin tinggi pantulan artinya bahan ini memiliki kekerasan yang tinggi pengukuran kekerasan dengan cara ini disebut sistem Shore Scleroscope. Konstruksi sistem Shore Scleroscope seperti gambar berikut. Gambar 4.2.1 Mesin Uji Kekerasan Shore Scleroscope Tipe SH-D (Anonym, 2012) Gambar 4.2.2 Mesin Uji Kekerasan Shore Scleroscope Tipe SH-C (Anonym, 2012)
  7. 7. Prak. Pengetahuan Bahan Teknik- Modul 4- Uji Kekerasan LABORATORIUM SISTEM MANUFAKTUR 57 2.2.3 Metode Identasi Pengujian kekerasan dengan cara penekanan (Indentation Test) ialah pengujian kekerasan terhadap logam, dalam menentukan kekerasannya dilakukan dengan menganalisis indentasi atau bekas penekanan pada benda uji (Test Piece) sebagai reaksi dari pembebanan tekan. Proses ini dilakukan antara lain dengan sistem Brinell, Rockwell dan sistem Vickers. Pengujian dengan sistem ini paling banyak digunakan di laboratorium pengujian logam atau industri manufaktur, hal ini dikarenakan proses serta prosedur pengujiannya yang sederhana dan cepat memperoleh data kekerasan yang dihasilkan dari pengujian (Anonym, 2012). 2.2.3.1 Metode Brinell Pengujian kekerasan dengan metode Brinell merupakan pengujian kekerasan dengan penekanan. Proses penekanan ini untuk membentuk penetrasi pada permukaan bahan uji (Test Piece) yang dianalisis untuk menentukan tingkat kekerasan bahan tersebut. Penetrasi ini merupakan bentuk perubahan tetap dari bahan uji yang disebabkan oleh pembebanan, beban yang diberikan dalam pengujian ini tidak mengakibatkan rusak atau pecahnya benda uji (Test Piece) itu sendiri yaitu ditentukan berdasarkan perbandingan antara angka konstanta dari jenis bahan ketebalan bahan dimana beban itu diberikan terhadap diameter alat penekan (Indentor). Pada pengujian ini alat penekannya menggunakan bola baja yang dipilih sesuai dengan ketentuan pengujian. Mesin pengujian kekerasan Brinell dapat dilihat pada gambar berikut: Gambar 4.2.3 Mesin Uji Kekerasan Brinell (Anonym, 2012)
  8. 8. Prak. Pengetahuan Bahan Teknik- Modul 4- Uji Kekerasan LABORATORIUM SISTEM MANUFAKTUR 58 Skematika dan formulasi untuk menghitung nilai kekerasan metode Brinell sebagai berikut: BHN = 2F/ (3,14D x (D-(D2 -Di2 )1/2 )) (1) BHN = Bilangan kekerasan Brinell F = Beban, gaya tekan dalam kg D = Diameter indentor bola dalam mm Di = Diameter jejak indentasi dalam mm (Anonym, 2012) 2.2.3.2 Metode Vickers Pada prinsipnya pengujian dengan metode Vickers tidak jauh berbeda dengan metode Brinell, salah satu yang bebeda ialah pemakaian indentornya, metode Vickers menggunakan piramida intan dengan sudut puncak piramida adalah 1360. Bentuk indentor yang relatif tajam dibanding dengan Brinell yang menggunakan bola baja. Vickers mamberikan pembebanan yang sangat kecil yakni dengan tingkatan beban 5; 10; 20; 30; 50 dan 120 kg, bahkan untuk pengujian mikrostruktur hanya ditentukan 10 g, sehingga pengujian kekerasan Vickers cocok digunakan pada bahan yang keras dan tipis, sedangkan untuk bahan yang lunak dan tidak homogen seperti besi tuang (cast Iron) Vickers tidak sesuai untuk digunakan. Bilangan kekerasan Vickers (HV) dihitung dengan rumus: HV = 1,854 x F/D2 (2) F = Beban yang diterapkan dalam kg D = Panjang diagonal jejak indentasi dalam mm (Anonym, 2012) 2.2.3.3 Metode Rockwell Pengujian kekerasan dengan metode Rockwell ini paling banyak digunakan di laboratorium pengujian logam, karena prosesnya mudah dan cepat memperoleh angka kekerasan bahan uji, dimana angka kekerasan Rockwell dapat dibaca langsung dari pesawat uji yang digunakan. Selain itu pengujian ini memiliki fungsi pemakaian yang cukup luas sehingga memungkinkan digunakan pada berbagai jenis dan karakteristik bahan dengan tersedianya skala kekerasan untuk berbagai aplikasi. Konstruksi pesawat uji kekerasan Rockwell dapat dilihat pada gambar berikut.
  9. 9. Prak. Pengetahuan Bahan Teknik- Modul 4- Uji Kekerasan LABORATORIUM SISTEM MANUFAKTUR 59 Gambar 4.2.4 Konstruksi Pesawat Uji Kekerasan Rockwell (Anonym, 2012) Nilai kekerasan dengan metode Rockwell suatu material dirumuskan sebagai berikut: HRB = 130 – (h/0,002) (3) HRC = 100 – (h/0,002) (4) Keterangan : HRB = Nilai kekerasan Rockwell B HRC = Nilai kekerasan Rockwell C h = kedalaman (mm) (Anonym, 2012) 2.3 Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Uji Kekerasan Dalam uji kekerasan dipengaruhi oleh beberapa faktor atau parameter. Ada tiga factor atau parameter yang diduga mempengaruhi kekerasan, yaitu temperatur raw material (Tm), temperatur awal proses quenching (Tq) dan temperatur akhir proses quenching (Tt). Serta keterbatasan pengamat dalam mengamati hasil pengujian kekarasan (Wahyudi, 2000).
  10. 10. Prak. Pengetahuan Bahan Teknik- Modul 4- Uji Kekerasan LABORATORIUM SISTEM MANUFAKTUR 60 2.4 Perlakuan Panas Perlakuan panas adalah proses untuk memperbaiki sifat-sifat dari logam dengan jalan memanaskan coran sampai temperatur yang cocok, lalu dibiarkan beberapa waktu pada temperatur itu,kemudian didinginkan ke temperatur yang lebih rendah dengan kecepatan yang sesuai. Perlakuan panas yang dilaksanakan pada coran adalah: pelunakan temperatur rendah, pelunakan, penormalan, pengerasan dan penemperan (Rubijanto, 2006). 2.5 Kelebihan Dan Kekurangan Metode Rockwell Pengujian kekerasan dengan menggunakan metode Rockwell mempunyai kelebihan dan kekurangan. Kelebihan dari metode Rockwell seperti dapat digunakan untuk bahan yang sangat keras, dapat dipakai untuk batu gerinda sampai plastik, dan cocok untuk semua material yang keras dan lunak. Sedangkan untuk kekurangan metode Rockwell seperti tingkat ketelitian rendah, tidak stabil apabila terkena goncangan, dan penekanan bebannya tidak praktis (Kurniawan, 2013).
  11. 11. Prak. Pengetahuan Bahan Teknik- Modul 4- Uji Kekerasan LABORATORIUM SISTEM MANUFAKTUR 61 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Bahan dan Peralatan Dalam praktikum uji kekerasan ini menggunakan alat dan bahan yang telah ditentukan, berikut bahan dan alat tersebut: 3.1.1 Bahan Bahan-bahan yang akan digunakan dalam pratikum pengujian kekerasan adalah sebagai berikut: a. Benda uji Baja ST – 60. 3.1.2 Alat Alat-alat yang akan digunakan dalam pratikum pengujian kekerasan adalah sebagai berikut: a. Indentor bola baja berdiameter 1/6 inci dan beban 100 kg. b. Indentor intan dengan beban 150 kg 3.2 Prosedur Pelaksanaan Praktikum Prosedur praktikum pengujian kekerasan adalah sebagai berikut: a. Persiapkan alat dan bahan. b. Pasang indentor dengan benar pada alat uji. c. Tempatkan bahan uji pada landasan yaitu berada di bawah indentor. d. Tetapkan beban statis yang digunakan, yaitu 150 kg untuk Rockwell C dan 100 kg untuk Rockwell B. e. Putar tuas yang berada di bawah tempat bahan uji sampai jarum kecil menunjuk pada titik merah. f. Putar skala sampai skala menunjukan angka 0. g. Setelah tepat pada posisi 0, tarik tuas ke posisi 4 h. Setelah jarum berhenti, tarik tuas kembali pada posisi 3/minor load i. Lihat pembacaan angka yang ditunjukkan oleh skala j. Catat hasil pembacaan skala
  12. 12. Prak. Pengetahuan Bahan Teknik- Modul 4- Uji Kekerasan LABORATORIUM SISTEM MANUFAKTUR 62 3.3 Flowchart Pelaksanaan Praktikum Berikut prosedur yang dilakukan pada praktikum ini dalam bentuk flowchart. Gambar 4.3.5 Flowchart Pelaksanaan Praktikum Baja ST-60, Indentor bola baja dan indentor intan Pasang indentor dengan benar Tempatkan bahan uji pada landasan mulai Tetapkan beban statis 150 kg untuk Rockwell C dan 100 kg untuk Rockwell B Putar tuas yang berada di bawah tempat bahan uji sampai jarum kecil menunjuk pada titik merah. . Putar skala sampai skala menunjukan angka 0 dan putar tuas ke posisi 4 Jarum berhenti, tarik tuas kembali pada posisi 3 Lihat pembacaan angka yang ditunjukkan oleh skala Baja ST-60 yang ditusuk Indentor selesai
  13. 13. Prak. Pengetahuan Bahan Teknik- Modul 4- Uji Kekerasan LABORATORIUM SISTEM MANUFAKTUR 63 BAB IV PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA 4.1 Pengumpulan Data Setelah melakukan praktikum uji kekerasan didapatkan data hasil nilai kekerasan dari setiap percobaan yang menggunakan alat uji dengan perlakuan panas yang berbeda. Data yang didapat berupa tabel sebagai berikut: 4.1.1 Data-Data Pengamatan Kekerasan Bahan Pada percobaan pertama dilakukan pencarian nilai kekerasan Rockwell B dengan indentor bola baja dan Rockwell C dengan indentor intan dari benda uji baja ST-60 dengan perlakuan annealing (pendinginan). Berikut ini adalah spesifikasi alat yang digunakan dalam percobaan pertama: Nama alat : Rockwell Hardness Tester Merk : AFFRI Seri 206.RT – 206.RTS Perlakuan panas : Annealing Metode : Rockwell Spesifikasi : HRC Load : 150 Kg Indentor : Kerucut intan 120º HRB Load : 100 Kg Indentor : Steel Ball Ø 1/16” Berikut adalah hasil dari nilai kekerasan Rockwell B dan Rockwell C yang didapatkan dalam bentuk tabel: Tabel 4.4.1 Nilai Kekerasan Bahan Metode Rockwell Dengan Perlakuan Panas Annealing No Nilai kekerasan Rockwell B (HRB) Nilai kekerasan Rockwell C (HRC) 1 85.5274 37.956177 2 85.46299 40.137694 3 85.58059 37.840417 4 86.01956 32.427364 5 89.83522 39.113739 6 90.54183 39.121985 7 89.17829 32.426965 8 89.06258 34.046619 9 90.78969 40.54602 10 89.73132 38.117488 Rata-rata 88.172947 37.1734468
  14. 14. Prak. Pengetahuan Bahan Teknik- Modul 4- Uji Kekerasan LABORATORIUM SISTEM MANUFAKTUR 64 4.1.2 Data-Data Pengamatan Kekerasan Bahan Pada percobaan kedua dilakukan pencarian nilai kekerasan Rockwell B dengan indentor bola baja dan Rockwell C dengan indentor intan dari benda uji baja ST-60 dengan perlakuan hardening (pemanasan). Berikut ini adalah spesifikasi alat dan jenis perlakuan panas yang digunakan dalam percobaan kedua: Nama alat : Rockwell Hardness Tester Merk : AFFRI Seri 206.RT – 206.RTS Perlakuan panas : Hardening Metode : Rockwell Spesifikasi : HRC Load : 150 Kg Indentor : Kerucut intan 120º HRB Load : 100 Kg Indentor : Steel Ball Ø 1/16” Berikut adalah hasil dari nilai kekerasan Rockwell B dan Rockwell C yang didapatkan dalam bentuk tabel: Tabel 4.4.2 Nilai Kekerasan Bahan Metode Rockwell dengan Perlakuan Panas Hardening No Nilai kekerasan Rockwell B (HRB) Nilai kekerasan Rockwell C (HRC) 1 76.3528 16.00642 2 76.277647 17.30574 3 78.010019 18.41361 4 79.6489 21.72553 5 77.295005 20.20481 6 77.621082 21.66578 7 75.62038 21.01881 8 75.631908 18.90285 9 74.956301 15.65624 10 78.367775 21.89007 Rata-rata 76.9781817 19.278986 4.1.3 Data-data Pengamatan Kekerasan Bahan Pada percobaan ketiga dilakukan pencarian nilai kekerasan Rockwell B dengan indentor bola baja dan Rockwell C dengan indentor intan dari bend uji baja ST-60 dengan perlakuan normalizing (suhu ruangan). Berikut ini adalah spesifikasi alat dan jenis perlakuan panas yang digunakan dalam percobaan ketiga: Nama alat : Rockwell Hardness Tester Merk : AFFRI Seri 206.RT – 206.RTS
  15. 15. Prak. Pengetahuan Bahan Teknik- Modul 4- Uji Kekerasan LABORATORIUM SISTEM MANUFAKTUR 65 Perlakuan panas : Normalizing Metode : Rockwell Spesifikasi : HRC Load : 150 Kg Indentor : Kerucut intan 120º HRB Load : 100 Kg Indentor : Steel Ball Ø 1/16” Berikut adalah hasil dari nilai kekerasan Rockwell B dan Rockwell C yang didapatkan dalam bentuk tabel: Tabel 4.4.3 Nilai Kekerasan Bahan Metode Rockwell dengan Perlakuan Panas Normalizing No Nilai kekerasan Rockwell B (HRB) Nilai kekerasan Rockwell C (HRC) 1 85.40643 23.96797 2 85.90261 25.25467 3 84.01715 29.41812 4 84.26484 26.09102 5 84.24841 26.9305 6 83.48382 23.84864 7 80.26434 26.28722 8 83.15729 30.89325 9 84.15558 28.12898 10 83.48173 26.27616 Rata-rata 83.83822 26.709653 4.2 Pengolahan Data Setelah dilakukannya pencatatan data-data yang diperoleh dari praktikum pengujian kekerasan, selanjutnya dilakukan pengolahan data dari setiap tabel. Dan berikut adalah penolahan data-data tersebut: 4.2.1 Pengujian Kekerasan Bahan dengan Perlakuan Panas Annealing Metode Rockwell B Setelah didapatkan data yang berupa nilai kekerasan Rockwell B dari bahan baja ST-60 dengan proses annealing, akan dilanjutkan perhitungan manual dengan mencari kedalaman (h) yang terbetuk dari setiap data nilai kekerasan Rockwell B yang diperoleh menggunakan rumus yang telah ditentukan. Berikut perhitungannya:
  16. 16. Prak. Pengetahuan Bahan Teknik- Modul 4- Uji Kekerasan LABORATORIUM SISTEM MANUFAKTUR 66 b. Pengujian Kekerasan Kedua HRB = 85,46299 Maka kedalamannya adalah h = (130 - HRB) X 0,002 = (130 - 85,46299) X 0,002 = 0,08907 mm d. Pengujian Kekerasan Keempat HRB = 86,01956 Maka kedalamannya adalah h = (130 - HRB) X 0,002 = (130 - 86,01956) X 0,002 = 0,08196 mm f. Pengujian Kekerasan Keenam HRB = 90,54183 Maka kedalamannya adalah h = (130 - HRB) X 0,002 = (130 - 90,54183) X 0,002 = 0,07892 mm h. Pengujian Kekerasan Kedelapan HRB = 89,06258 Maka kedalamannya adalah h = (130 - HRB) X 0,002 = (130 - 89,06258) X 0,002 = 0,08187 mm j. Pengujian Kekerasan Kesepuluh HRB = 89,73132 Maka kedalamannya adalah h = (130 - HRB) X 0,002 = (130 - 89,73132) X 0,002 = 0,08054 mm a. Pengujian Kekerasan Pertama HRB = 85,5274 Maka kedalamannya adalah h = (130 - HRB) X 0,002 = (130 - 85,5274 ) X 0,002 = 0,08895 mm c. Pengujian Kekerasan Ketiga HRB = 85,58059 Maka kedalamannya adalah h = (130 - HRB) X 0,002 = (130 - 85,58059) X 0,002 = 0,08884 mm e. Pengujian Kekerasan Kelima HRB = 89,83522 Maka kedalamannya adalah h = (130 - HRB) X 0,002 = (130 - 89,83522) X 0,002 = 0,08033 mm g. Pengujian Kekerasan Ketujuh HRB = 89,17829 Maka kedalamannya adalah h = (130 - HRB) X 0,002 = (130 - 89,17829) X 0,002 = 0,08164 mm i. Pengujian Kekerasan Kesembilan HRB = 90,78969 Maka kedalamannya adalah h = (130 - HRB) X 0,002 = (130 - 90,78969) X 0,002 = 0,07842 mm
  17. 17. Prak. Pengetahuan Bahan Teknik- Modul 4- Uji Kekerasan LABORATORIUM SISTEM MANUFAKTUR 67 b. Pengujian Kekerasan Kedua HRC = 40,137694 Maka kedalamannya adalah h = (100 - HRC) X 0,002 = (100 - 40,137694) X 0,002 = 0,119725 mm d. Pengujian Kekerasan Keempat HRC = 32,427364 Maka kedalamannya adalah h = (100 - HRC) X 0,002 = (100 - 32,427364) X 0,002 = 0,135145 mm f. Pengujian Kekerasan Keenam HRC = 39,121985 Maka kedalamannya adalah h = (100 - HRC) X 0,002 = (100 - 39,121985) X 0,002 = 0,121756 mm k. Perhitungan rata-rata kedalaman(ℎ) ℎ = ∑ ℎ 𝑛 = 0,08895+0,08907+0,08884+0,08196+0,08033+0,07892+0,08164 +0,08187+0,07842+0,08054/10 = 0,083054 Jadi rata-rata kedalaman dari pengujian kekerasan baja ST-60 dengan metode Rockwell B adalah 0,083054 mm. 4.2.2 Pengujian Kekerasan Bahan dengan Perlakuan Panas Annealing Metode Rockwell C Setelah didapatkan data yang berupa nilai kekerasan Rockwell C dari bahan baja ST-60 dengan proses annealing, akan dilanjutkan perhitungan manual dengan mencari kedalaman (h) yang terbetuk dari setiap data nilai kekerasan Rockwell C yang diperoleh menggunakan rumus yang telah ditentukan. Berikut perhitungannya: a. Pengujian Kekerasan Pertama HRC = 37,956177 Maka kedalamannya adalah h = (100 - HRC) X 0,002 = (100 - 37,956177) X 0,002 = 0,124088 mm c. Pengujian Kekerasan Ketiga HRC = 37,840417 Maka kedalamannya adalah h = (100 - HRC) X 0,002 = (100 - 37,840417) X 0,002 = 0,124319 mm e. Pengujian Kekerasan Kelima HRC = 39,112739 Maka kedalamannya adalah h = (100 - HRC) X 0,002 = (100 - 39,112739) X 0,002 = 0,121775 mm
  18. 18. Prak. Pengetahuan Bahan Teknik- Modul 4- Uji Kekerasan LABORATORIUM SISTEM MANUFAKTUR 68 h. Pengujian Kekerasan Kedelapan HRC = 34,046619 Maka kedalamannya adalah h = (100 - HRC) X 0,002 = (100 - 34,046619) X 0,002 = 0,131907 mm j. Pengujian Kekerasan Kesepuluh HRC = 38,117488 Maka kedalamannya adalah h = (100 - HRC) X 0,002 = (100 - 38,117488) X 0,002 = 0,123765 mm b. Pengujian Kekerasan Kedua HRB = 76,277647 Maka kedalamannya adalah h = (130 - HRB) X 0,002 = (130 - 76,277647) X 0,002 = 0,10744 mm g. Pengujian Kekerasan Ketujuh HRC = 32,426965 Maka kedalamannya adalah h = (100 - HRC) X 0,002 = (100 - 32,426965) X 0,002 = 0,135146 mm i. Pengujian Kekerasan Kesembilan HRC = 40,54602 Maka kedalamannya adalah h = (100 - HRC) X 0,002 = (100 - 40,54602) X 0,002 = 0,118908 mm k. Perhitungan rata-rata kedalaman (ℎ) ℎ = ∑ ℎ 𝑛 = 0,124088+0,119725+0,124319+0,135145+0,121775+0,121756 +0,135146+0,131907+0,118908+0,123765/10 = 0,1256534 Jadi rata-rata kedalaman dari pengujian kekerasan baja ST-60 dengan metode Rockwell C adalah 0,1256534 mm. 4.2.3 Pengujian Kekerasan Bahan dengan Perlakuan Panas Hardening Metode Rockwell B Setelah didapatkan data yang berupa nilai kekerasan Rockwell B dari bahan baja ST-60 dengan proses hardening, akan dilanjutkan perhitungan manual dengan mencari kedalaman (h) yang terbetuk dari setiap data nilai kekerasan Rockwell B yang diperoleh menggunakan rumus yang telah ditentukan. Berikut perhitungannya: a. Pengujian Kekerasan Pertama HRB = 76,3528 Maka kedalamannya adalah h = (130 - HRB) X 0,002 = (130 - 76,3528 ) X 0,002 = 0,10729 mm
  19. 19. Prak. Pengetahuan Bahan Teknik- Modul 4- Uji Kekerasan LABORATORIUM SISTEM MANUFAKTUR 69 d. Pengujian Kekerasan Keempat HRB = 79,6489 Maka kedalamannya adalah h = (130 - HRB) X 0,002 = (130 - 79,6489) X 0,002 = 0,1007 mm f. Pengujian Kekerasan Keenam HRB = 77,621082 Maka kedalamannya adalah h = (130 - HRB) X 0,002 = (130 - 77,621082) X 0,002 = 0,10476 mm h. Pengujian Kekerasan Kedelapan HRB = 75,631908 Maka kedalamannya adalah h = (130 - HRB) X 0,002 = (130 - 75,631908) X 0,002 = 0,10874 mm j. Pengujian Kekerasan Kesepuluh HRB = 78,367775 Maka kedalamannya adalah h = (130 - HRB) X 0,002 = (130 - 78,367775) X 0,002 = 0,10326 mm c. Pengujian Kekerasan Ketiga HRB = 78,010019 Maka kedalamannya adalah h = (130 - HRB) X 0,002 = (130 - 78,010019) X 0,002 = 0,10398 mm e. Pengujian Kekerasan Kelima HRB = 77,295005 Maka kedalamannya adalah h = (130 - HRB) X 0,002 = (130 - 77,295005) X 0,002 = 0,10541 mm g. Pengujian Kekerasan Ketujuh HRB = 75,62038 Maka kedalamannya adalah h = (130 - HRB) X 0,002 = (130 - 75,62038) X 0,002 = 0,10876 mm i. Pengujian Kekerasan Kesembilan HRB = 74,956301 Maka kedalamannya adalah h = (130 - HRB) X 0,002 = (130 - 74,956301) X 0,002 = 0,11009 mm k. Perhitungan rata-rata kedalaman (ℎ) ℎ = ∑ ℎ 𝑛 = 0,10729+0,10744+0,10398+0,1007+0,10541+0,10476+0,10876 +0,10874+0,11009+0,10326/10 = 0,106041 Jadi rata-rata kedalaman dari pengujian kekerasan baja ST-60 dengan metode Rockwell B adalah 0,106041 mm.
  20. 20. Prak. Pengetahuan Bahan Teknik- Modul 4- Uji Kekerasan LABORATORIUM SISTEM MANUFAKTUR 70 b. Pengujian Kekerasan Kedua HRC = 17,30574 Maka kedalamannya adalah h = (100 - HRC) X 0,002 = (100 - 17,30574) X 0,002 = 0,16539 mm d. Pengujian Kekerasan Keempat HRC = 21,72553 Maka kedalamannya adalah h = (100 - HRC) X 0,002 = (100 - 21,72553) X 0,002 = 0,15655 mm f. Pengujian Kekerasan Keenam HRC = 21,66578 Maka kedalamannya adalah h = (100 - HRC) X 0,002 = (100 - 21,66578) X 0,002 = 0,15667 mm h. Pengujian Kekerasan Kedelapan HRC = 18,90285 Maka kedalamannya adalah h = (100 - HRC) X 0,002 = (100 - 18,90285) X 0,002 = 0,16219 mm 4.2.4 Pengujian Kekerasan Bahan dengan Perlakuan Panas Hardening Metode Rockwell C Setelah didapatkan data yang berupa nilai kekerasan Rockwell C dari bahan baja ST-60 dengan proses hardening, akan dilanjutkan perhitungan manual dengan mencari kedalaman (h) yang terbetuk dari setiap data nilai kekerasan Rockwell C yang diperoleh menggunakan rumus yang telah ditentukan. Berikut perhitungannya: a. Pengujian Kekerasan Pertama HRC = 16,00642 Maka kedalamannya adalah h = (100 - HRC) X 0,002 = (100 - 16,00642) X 0,002 = 0,16799 mm c. Pengujian Kekerasan Ketiga HRC = 18,41361 Maka kedalamannya adalah h = (100 - HRC) X 0,002 = (100 - 18,41361) X 0,002 = 0,16317 mm e. Pengujian Kekerasan Kelima HRC = 20,20481 Maka kedalamannya adalah h = (100 - HRC) X 0,002 = (100 - 20,20481) X 0,002 = 0,1596 mm g. Pengujian Kekerasan Ketujuh HRC = 21,01881 Maka kedalamannya adalah h = (100 - HRC) X 0,002 = (100 - 21,01881) X 0,002 = 0,15796 mm
  21. 21. Prak. Pengetahuan Bahan Teknik- Modul 4- Uji Kekerasan LABORATORIUM SISTEM MANUFAKTUR 71 j. Pengujian Kekerasan Kesepuluh HRC = 21,89007 Maka kedalamannya adalah h = (100 - HRC) X 0,002 = (100 - 21,89007) X 0,002 = 0,15622 mm b. Pengujian Kekerasan Kedua HRB = 85,90261 Maka kedalamannya adalah h = (130 - HRB) X 0,002 = (130 - 85,90261) X 0,002 = 0,08819 mm d. Pengujian Kekerasan Keempat HRB = 84,26484 Maka kedalamannya adalah h = (130 - HRB) X 0,002 = (130 - 84,26484) X 0,002 = 0,09147 mm i. Pengujian Kekerasan Kesembilan HRC = 15,65624 Maka kedalamannya adalah h = (100 - HRC) X 0,002 = (100 - 15,65624) X 0,002 = 0,16869 mm k. Perhitungan rata-rata kedalaman(ℎ) ℎ = ∑ ℎ 𝑛 = 0,16799+0,16539+0,16317+0,15655+0,1596+0,15667+0,15796 +0,16219+0,16869+0,15622/10 = 0,161443 Jadi rata-rata kedalaman dari pengujian kekerasan baja ST-60 dengan metode Rockwell C adalah 0,161443 mm. 4.2.5 Pengujian Kekerasan Bahan dengan Perlakuan Panas Normalizing Metode Rockwell B Setelah didapatkan data yang berupa nilai kekerasan Rockwell B dari bahan baja ST-60 dengan proses normalizing, akan dilanjutkan perhitungan manual dengan mencari kedalaman (h) yang terbetuk dari setiap data nilai kekerasan Rockwell B yang diperoleh menggunakan rumus yang telah ditentukan. Berikut perhitungannya: a. Pengujian Kekerasan Pertama HRB = 85,40643 Maka kedalamannya adalah h = (130 - HRB) X 0,002 = (130 - 85,40643 ) X 0,002 = 0,08919 mm c. Pengujian Kekerasan Ketiga HRB = 84,01715 Maka kedalamannya adalah h = (130 - HRB) X 0,002 = (130 - 84,01715) X 0,002 = 0,09197 mm
  22. 22. Prak. Pengetahuan Bahan Teknik- Modul 4- Uji Kekerasan LABORATORIUM SISTEM MANUFAKTUR 72 f. Pengujian Kekerasan Keenam HRB = 83,48382 Maka kedalamannya adalah h = (130 - HRB) X 0,002 = (130 - 83,48382) X 0,002 = 0,09303 mm h. Pengujian Kekerasan Kedelapan HRB = 83,15729 Maka kedalamannya adalah h = (130 - HRB) X 0,002 = (130 - 83,15729) X 0,002 = 0,09369 mm j. Pengujian Kekerasan Kesepuluh HRB = 83,48173 Maka kedalamannya adalah h = (130 - HRB) X 0,002 = (130 - 83,48173) X 0,002 = 0,09304 mm e. Pengujian Kekerasan Kelima HRB = 84,24841 Maka kedalamannya adalah h = (130 - HRB) X 0,002 = (130 - 84,24841) X 0,002 = 0,0915 mm g. Pengujian Kekerasan Ketujuh HRB = 80,36434 Maka kedalamannya adalah h = (130 - HRB) X 0,002 = (130 - 80,36434) X 0,002 = 0,09927 mm i. Pengujian Kekerasan Kesembilan HRB = 84,15558 Maka kedalamannya adalah h = (130 - HRB) X 0,002 = (130 - 84,15558) X 0,002 = 0,09169 mm l. Perhitungan rata-rata kedalaman (ℎ) ℎ = ∑ ℎ 𝑛 = 0,08919+0,08819+0,09197+0,09147+0,0915+0,09303+0,09927 +0,09369+0,09169+0,09304/10 = 0,092304 Jadi rata-rata kedalaman dari pengujian kekerasan baja ST-60 dengan metode Rockwell B adalah 0,092304 mm. 4.2.6 Pengujian Kekerasan Bahan dengan Perlakuan Panas Normalizing Metode Rockwell C Setelah didapatkan data yang berupa nilai kekerasan Rockwell C dari bahan baja ST-60 dengan proses normalizing, akan dilanjutkan perhitungan manual dengan mencari kedalaman (h) yang terbetuk dari setiap data nilai kekerasan Rockwell C yang diperoleh menggunakan rumus yang telah ditentukan. Berikut perhitungannya:
  23. 23. Prak. Pengetahuan Bahan Teknik- Modul 4- Uji Kekerasan LABORATORIUM SISTEM MANUFAKTUR 73 b. Pengujian Kekerasan Kedua HRC = 25,25467 Maka kedalamannya adalah h = (100 - HRC) X 0,002 = (100 - 25,25467) X 0,002 = 0,14949 mm d. Pengujian Kekerasan Keempat HRC = 26,09102 Maka kedalamannya adalah h = (100 - HRC) X 0,002 = (100 - 26,09102) X 0,002 = 0,14782 mm f. Pengujian Kekerasan Keenam HRC = 23,84864 Maka kedalamannya adalah h = (100 - HRC) X 0,002 = (100 - 23,84864) X 0,002 = 0,1523 mm h. Pengujian Kekerasan Kedelapan HRC = 30,89325 Maka kedalamannya adalah h = (100 - HRC) X 0,002 = (100 - 30,89325) X 0,002 = 0,13821 mm j. Pengujian Kekerasan Kesepuluh HRC = 26,27616 Maka kedalamannya adalah h = (100 - HRC) X 0,002 = (100 - 26,27616) X 0,002 = 0,14745 mm a. Pengujian Kekerasan Pertama HRC = 23,96797 Maka kedalamannya adalah h = (100 - HRC) X 0,002 = (100 - 23,96797) X 0,002 = 0,15206 mm c. Pengujian Kekerasan Ketiga HRC = 29,41812 Maka kedalamannya adalah h = (100 - HRC) X 0,002 = (100 - 29,41812) X 0,002 = 0,14116 mm e. Pengujian Kekerasan Kelima HRC = 26,9305 Maka kedalamannya adalah h = (100 - HRC) X 0,002 = (100 - 26,9305) X 0,002 = 0,14614 mm g. Pengujian Kekerasan Ketujuh HRC = 26,28722 Maka kedalamannya adalah h = (100 - HRC) X 0,002 = (100 - 26,28722) X 0,002 = 0,14743 mm i. Pengujian Kekerasan Kesembilan HRC = 28,12898 Maka kedalamannya adalah h = (100 - HRC) X 0,002 = (100 - 28,12898) X 0,002 = 0,14374 mm
  24. 24. Prak. Pengetahuan Bahan Teknik- Modul 4- Uji Kekerasan LABORATORIUM SISTEM MANUFAKTUR 74 k. Perhitungan rata-rata kedalaman (ℎ) ℎ = ∑ ℎ 𝑛 = 0,15206+0,14949+0,14116+0,14782+0,14614+0,1523+0,14743 +0,13821+0,14374+0,14745/10 = 0,14658 Jadi rata-rata kedalaman dari pengujian kekerasan baja ST-60 dengan metode Rockwell C adalah 0,14658 mm. 4.3 Analisa Hasil Dari Perhitungan Kedua Metode Setelah melakukan perhitungan manual kedalaman yang terbentuk pada setiap percobaan dengan berbagai perlakuan panas yang telah dilakukan dan diuraikan pada subbab sebelumnya, maka dapat dianalisa dari hasil data yang telah didapatkan, berikut analisanya: 4.3.1 Analisa Perbandingan Hasil dari Pengujian Kekerasan Metode Rockwell B dengan Rockwell C dengan Perlakuan Panas Annealing Tabel 4.4.4 Perbandingan Hasil Nilai Kedalaman Rockwell B dan Rockwell C dengan Perlakuan Panas Annealing No Nilai kedalaman Rockwell B (mm) Nilai kedalaman Rockwell C (mm) 1 0,08895 0,124088 2 0,08907 0,119725 3 0,08884 0,124319 4 0,08196 0,135145 5 0,08033 0,121775 6 0,07892 0,121756 7 0,08164 0,135146 8 0,08187 0,131907 9 0,07842 0,118908 10 0,08054 0,123765 Rata-rata 0,083054 0,1256534 Dari hasil perhitungan manual yang telah dilakukan, dapat diketahui bahwa pada metode Rockwell B dan Rockwell C didapatkan rata-rata nilai kekerasan yang berbeda meskipun perlakuan panasnya sama yaitu annealing. Pada Rockwell B rata- rata nilai kekerasan yang didapat adalah 88,172947 HRB, dan pada Rockwell C rata-rata nilai kekerasan yang didapatkan adalah 37,956177 HRC. Maka nilai
  25. 25. Prak. Pengetahuan Bahan Teknik- Modul 4- Uji Kekerasan LABORATORIUM SISTEM MANUFAKTUR 75 kedalamannya pun juga berbeda yaitu 0,083054 mm untuk Rockwell B dan 0,1256534 mm untuk Rockwell C. Hal tersebut dikarenakan indentor dan beban mayor yang dipakai berbeda, pada metode Rockwell B menggunakan indentor bola baja yang memiliki ujung tumpul dengan beban mayor 100 kg dan pada metode Rockwell C menggunakan indentor intan yang memiliki ujung yang lancip dengan beban mayor 150 kg, sehingga menyebabkan kedalam yang dibentuk pada metode Rockwell C lebih dalam. Dan karena baja mengalami proses annealing, maka baja akan lebih lunak sehingga sangat memudahkan indentor intan yang memiliki ujung lancip untuk menancap lebih dalam ke benda uji. 4.3.2 Analisa Perbandingan Hasil dari Pengujian Kekerasan Metode Rockwell B dengan Rockwell C dengan Perlakuan Panas Hardening Tabel 4.4.5 Perbandingan Hasil Nilai Kedalaman Rockwell B dan Rockwell C dengan Perlakuan Panas Hardening No Nilai kedalaman Rockwell B (mm) Nilai kedalaman Rockwell C (mm) 1 0,10729 0,16799 2 0,10744 0,16539 3 0,10398 0,16317 4 0,1007 0,15655 5 0,10541 0,1596 6 0,10476 0,15667 7 0,10876 0,15796 8 0,10874 0,16219 9 0,11009 0,16869 10 0,10326 0,15622 Rata-rata 0,106041 0,161443 Dari hasil perhitungan manual yang telah dilakukan, dapat diketahui bahwa pada metode Rockwell B dan Rockwell C didapatkan rata-rata nilai kekerasan yang berbeda seperti percobaan sebelumnya meskipun perlakuan panasnya sama yaitu hardening. Pada Rockwell B rata-rata nilai kekerasan yang didapat adalah 76,9781817 HRB, dan pada Rockwell C rata-rata nilai kekerasan yang didapatkan adalah 19,278986 HRC. Maka nilai kedalamannya pun juga berbeda yaitu 0,106041 mm untuk Rockwell B dan 0,161443mm untuk Rockwell C. Hal tersebut dikarenakan indentor dan beban mayor yang dipakai berbeda, pada metode Rockwell B menggunakan indentor bola baja yang memiliki ujung
  26. 26. Prak. Pengetahuan Bahan Teknik- Modul 4- Uji Kekerasan LABORATORIUM SISTEM MANUFAKTUR 76 tumpul dengan beban mayor 100 kg dan pada metode Rockwell C menggunakan indentor intan yang memiliki ujung yang lancip dengan beban mayor 150 kg, sehingga menyebabkan kedalam yang dibentuk pada metode Rockwell C lebih dalam. Dan karena baja mengalami proses hardening, maka baja akan lebih keras sehingga indentor bola baja yang memiliki ujung tumpul lebih sulit untuk menancap ke benda uji dari pada indentor intan. 4.3.3 Analisa Perbandingan Hasil dari Pengujian Kekerasan Metode Rockwell B dengan Rockwell C dengan Perlakuan Panas Normalizing Tabel 4.4.6 Perbandingan Hasil Nilai Kedalaman Rockwell B dan Rockwell C dengan Perlakuan Panas Normalizing No Nilai kedalaman Rockwell B (mm) Nilai kedalaman Rockwell C (mm) 1 0,08919 0,15206 2 0,08819 0,14949 3 0,09197 0,14116 4 0,09147 0,14782 5 0,0915 0,14614 6 0,09303 0,1523 7 0,09927 0,14743 8 0,09369 0,13821 9 0,09169 0,14374 10 0,09304 0,14745 Rata-rata 0,092304 0,14658 Dari hasil perhitungan manual yang telah dilakukan, dapat diketahui bahwa pada metode Rockwell B dan Rockwell C didapatkan rata-rata nilai kekerasan yang berbeda seperti percobaan sebelumnya meskipun perlakuan panasnya sama yaitu normalizing. Pada Rockwell B rata-rata nilai kekerasan yang didapat adalah 83,83822 HRB, dan pada Rockwell C rata-rata nilai kekerasan yang didapatkan adalah 26,709653 HRC. Maka nilai kedalamannya pun juga berbeda yaitu 0,092304 mm untuk Rockwell B dan 0,14658 mm untuk Rockwell C. Hal tersebut dikarenakan indentor dan beban mayor yang dipakai berbeda, pada metode Rockwell B menggunakan indentor bola baja yang memiliki ujung tumpul dengan beban mayor 100 kg dan pada metode Rockwell C menggunakan indentor intan yang memiliki ujung yang lancip dengan beban mayor 150 kg, sehingga menyebabkan kedalam yang dibentuk pada metode Rockwell C lebih dalam. Dan karena baja mengalami proses normalizing, maka baja dalam keadaan
  27. 27. Prak. Pengetahuan Bahan Teknik- Modul 4- Uji Kekerasan LABORATORIUM SISTEM MANUFAKTUR 77 normal maka indentor intan yang memiliki ujung lancip untuk menancap lebih dalam ke benda uji dibandingkan indentor bola baja.
  28. 28. Prak. Pengetahuan Bahan Teknik- Modul 4- Uji Kekerasan LABORATORIUM SISTEM MANUFAKTUR 78 BAB V PENUTUP 5.1 Kesimpulan Setelah melakukan praktikum pengujian kekerasan ini, dapat disimpulkan sebagai berikut: a. Yang membedakan kedua metode pada uji kekerasan ini terletak pada indentor dan beban mayor yang digunakan. Pada Rockwell B (HRB) indentor yang digunakan ujungnya berbentuk bola baja dengan beban mayor sebesar 100 kg. Sedangkan pada Rockwell C (HRC) indentor yang digunakan ujungnya berbentuk intan dengan beban mayor sebesar 150 kg. b. Angka kekerasan pada Baja ST-60 dapat ditentukan dari metode dan perlakuan panas dan indentor yang digunakan. Seperti pada tabel berikut: Tabel 4.4.7 Perbandingan Rata-rata Nilai Kedalaman No. Perlakuan Rata-rata nilai kedalaman (mm) 1. Annealing HRB 0,083054 HRC 0,125653 2. Hardening HRB 0,106041 HRC 0,161443 3. Normalizing HRB 0,092304 HRC 0,146583 c. Pada pengujian kekerasan dapat disimpulkan bahwa nilai kedalaman (h) yang didapatkan lebih besar menggunakan indentor intan dengan perlakuan panas annealing. Hal tersebut dikarenakan pada proses pendinginan, baja akan menjadi lebih lunak sehingga menyebabkan bola baja lebih mudah untuk menancap ke benda uji. Nilai kekerasan berbanding terbalik dengan tingkat kekerasan yang dimiliki benda, semakin kecil nilai kekerasan, menunjukkan bahwa tingkat kekerasan yang dimiliki semakin tinggi. 5.2 Saran Diharapkan pada praktikum selanjutnya semua hal yang dibutuhkan dalam praktikum dapat terlaksana dengan lebih baik, yaitu: 1. Pada kelengkapan peralatan dan sarana yang dibutuhkan agar praktikan lebih memahami hal yang telah dilakukannya
  29. 29. Prak. Pengetahuan Bahan Teknik- Modul 4- Uji Kekerasan LABORATORIUM SISTEM MANUFAKTUR 79 DAFTAR PUSTAKA Amelia, dan Wahjudi Didik, (2000), Penelitian Optimasi Temperatur yang Mempengaruhi Kekerasan pada Pembuatan Grinding Ball dengan Cara Hot Rolling, Jurusan Teknik Mesin. Universitas Kristen Petra Kurniawan S Dwi, Tarkono, dan Supriadi Harnowo, (2013), Utilization Of Fiber And Shell Particles Palm Oil As Substitute Materials In Producing Eternite Ceiling. Junal FEMA Vol. 1, No. 3, Juli 2013 Purba, Asli, (2005), Penentuan Ketidakpastian Pengukuran Uji Kekerasan Rockwell, ISSN 0854-5561 Rubijanto, (2006), Pengaruh Proses Pendinginan Paska Perlakuan Panas Terhadap Uji Kekerasan ( Vickers ) Dan Uji Tarik Pada Baja Tahan Karat 304 Produksi Pengecoran Logam Di Klaten. UNIMUS www.crayonpedia.org/mw/BAB_X_PENGUJIAN_LOGAM_HARDI

×