PENGGUNAAN TARAF PUPUK NPK YANG BERBEDA PADA RUMPUT BRACHIARIA MUTICA

2,699 views

Published on

Published in: Education
0 Comments
1 Like
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total views
2,699
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
3
Actions
Shares
0
Downloads
24
Comments
0
Likes
1
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

PENGGUNAAN TARAF PUPUK NPK YANG BERBEDA PADA RUMPUT BRACHIARIA MUTICA

  1. 1. PENGGUNAAN TARAF PUPUK NPK YANG BERBEDA PADA RUMPUT BRACHIARIA MUTICA DENGAN UMUR PANEN 60 HARI TERHADAP KANDUNGAN ACID DETERGENT FIBER DAN NETRAL DETERGENT FIBER SKRIPSI OLEH FADHLAN ILMI FEIZAL 0905104010037 JURUSAN PETERNAKAN FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS SYIAH KUALA DARUSSALAM-BANDA ACEH 2013 1
  2. 2. 2
  3. 3. 3
  4. 4. PENGUNAAN TARAF PUPUK NPK YANG BERBEDA PADA RUMPUT BRACHIARIA MUTICA DENGAN UMUR PANEN 60 HARI TERHADAP KANDUNGAN ADF DAN NDF OLEH FADHLAN ILMI FEIZAL ABSTRAK Penelitian ini telah dilakukan untuk mengetahaui pengaruh pemberian pupuk NPK terhadap kandungan ADF (Acid Detergen Fiber) dan NDF (Netral detergen Fiber) rumput Barchiaria mutica, dilakukan di Laboratorium Nutrisi dan Makanan Ternak Jurusan Peternakan Fakultas Pertanian. Universitas Syiah Kuala, Darussalam Banda Aceh dan berlangsung dari tanggal 20 Februari 2013 sampai dengan 15 Maret 2013. Melihat kandungan serat Brachiaria mutica, dengan melakukan analisis serat Van Soest pada penentuan ADF dan NDF. Penelitian ini mengunakan Rancangan Acak Lengkap (RAL) yang terdiri dari 5 perlakuan pupuk NPK dan 3 ulangan, perlakuan pemupukan yang di berikan adalah 0 g/m2, 20 g/m2, 40g/m2, 60g/m2, 80g/m2. Hasil sidik ragam menunjukkan bahwa pengaruh pemberian Pupuk NPK berpengaruh sangat nyata (P<0,01) terhadap kadar Bahan kering, kadar Serat kasar, kadar NDF, kadar ADF rumput Brachiaria mutica. Kadar bahan kering maksimal ditemukan pada perlakuan pupuk NPK 0g/m2 (20, 48%) dan minimal ditemukan pada perlakuan pupuk NPK 80g/m2 (16,72%). Kadar serat kasar maksimal ditemukan pada perlakuan pupuk NPK 60g/m2 (19,50%) dan minimal pada perlakuan 0g/m2 (16%). Kadar serat NDF minimal di temukan pada perlakuan pupuk NPK 80 g/m2 (20,17%) maksimal ditemukan pada perlakuan pupuk NPK 0g/m2 (21,75%). Kadar serat ADF minimal di temukan pada perlakuan pupuk NPK 80 g/m2 (10,44%) maksimal ditemukan pada perlakuan pupuk NPK 0 g/m2 (11,79%). Kata Kunci : NPK, Brachiaria mutica, ADF, NDF 4
  5. 5. LEVEL OF NPK FERTILIZER USE ON DIFFERENT GRASS BRACHIARIA MUTICA HARVEST WITH AGE 60 DAYS TO CONTENT AND ADF NDF BY FADHLAN ILMI FEIZAL ABSTRACT This research has been carried out to derive the effect of NPK fertilizer on the content of ADF (Acid Detergent Fiber) and NDF (Neutral detergent Fiber) Barchiaria mutica grass, conducted in the Laboratory of Animal Nutrition and Feed Faculty of Agriculture, Department of Animal Husbandry., Kuala University, Banda Aceh Darussalam runs from the date of February 20, 2013 until March 15, 2013. Seeing fiber Brachiaria mutica, the Van Soest fiber analysis in the determination of ADF and NDF. This research used Completely Randomized Design (CRD) consisting of 5 treatments and 3 replications of NPK fertilizer , fertilizer treatment that is given is 0 g/m2 , 20 g/m2 , 40g/m2 , 60g/m2 , 80g/m2 . The results of variance showed that the effect of NPK fertilizer was highly significant ( P < 0.01 ) the levels of dry material , coarse fiber levels , levels of NDF , ADF content of the grass Brachiaria mutica. Maximum dry matter content found on 0g/m2 NPK fertilizer treatment ( 20 , 48 % ) and minimum was found at 80g/m2 NPK fertilizer treatment (16.72 %). Maximum crude fiber content found on 60g/m2 NPK fertilizer treatment ( 19.50 %) and minimum in 0g/m2 treatment ( 16 % ). Minimum NDF fiber content found on 80 g/m2 NPK fertilizer treatment ( 20.17 % ) was found in the maximum 0g/m2 NPK fertilizer treatment (21.75 %). ADF minimum fiber content found on 80g/m2 NPK fertilizer treatment (10.44 %) was found in maximal 0g/m2 NPK fertilizer treatment (11.79%). Keywords : NPK , Brachiaria mutica , ADF , NDF 5
  6. 6. KATA PENGANTAR Syukur Alhamdulillah penulis panjatkan kehadirat ALLAH SWT yang telah melimpahkan rahmat, nikmat dan karuniaNya, sehingga penulis telah dapat menyelesaikan penulisan skripsi dengan judul “Penggunaan Taraf Pupuk NPK Yang Berbeda Pada Rumput Brachiaria mutica Dengan Umur Panen 60 Hari Terhadap Kandungan Acid Detergent Fiber (ADF) dan Netral Detergent Fiber (NDF )”. Skripsi ini juga merupakan salah satu syarat untuk menyelesaikan studi kesarjanaan pada Jurusan Peternakan Fakultas Pertanian Universitas Syiah Kuala Banda Aceh. Terima kasih penulis sampaikan kepada ibu Ir.Yunasri Usman, M.P. sebagai pembimbing utama dan juga kepada Dr. Ir.Didi Rahmadi, M.P sebagai pembimbing kedua yang telah bersedia meluangkan waktu dan pikiran untuk memberikan bimbingan arahan kepada penulis dalam menyusun skripsi ini, dan juga kepada bapak Yasser Armia, S.Pt, M.Si sebagai dosen wali penulis. Kemudian penulis mengucapkan terima kasih kepada ibu Dr. Ir. Dzarnisa Araby, M.Si. sebagai ketua jurusan, serta para staf pengajar lainnya atas bimbingan dan ilmu yang telah penulis dapatkan semenjak awal kuliah sampai tahap penyelesaian skripsi ini. Pada kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih yang tulus dan ikhlas kepada ayahanda Faisal Syawal. SE. dan ibunda Junaida yang telah dengan susah payah memberikan dorongan doa kepada penulis juga kepada kakanda Diqhi Rahmato Feizal.S.Os, dan adinda Syahra Raqina Feizal, tersayang yang telah mendorong dalam 6
  7. 7. menyelesaikan studi di perguruan tinggi ini. Tidak lepas juga ucapan terima kasih untuk teman-teman seangakatan 2009 yang telah memberi semangat dan dukungan. Penulis menyadari sepenuhnya bahwa skripsi ini masih banyak terdapat kekurangan ataupun kesalahan. Oleh karena itu penulis sangat mengharapkan kritikan dan saran dari pembaca. Semoga skipsi ini dapat memberikan manfaat bagi penulis dan kita semua. Amin ya Rabbal 'alamin. Banda Aceh, Desember 2013 penulis 7
  8. 8. DAFTAR ISI Halaman ABSTRAK ...................................................................................................................... KATA PENGANTAR .................................................................................................... DAFTAR ISI................................................................................................................... DAFTAR TABEL .......................................................................................................... DAFTAR GAMBAR ..................................................................................................... DAFTAR LAMPIRAN .......................................................................................... i ii iii iv v vi BAB I PENDAHULUAN .............................................................................................. 1 1.1. Latar Belakang Penelitian ................................................................. 1 1.2 Tujuan Penelitian ............................................................................. 3 1.3. Hipotesa ............................................................................................ 3 BAB II TINJAUAN PUSTAKA .................................................................................. 4 2. 1. Pertumbuhan tanaman ...................................................................... 4 2.2. Faktor- faktor yang mempengaruh pertumbuhan dan 2.3. produktivitas tanaman ...................................................................... 4 2.4. Faktor internal .................................................................................. 5 2.5. Faktor eksternal ................................................................................ 6 2.6. Umur pemotongan .......................................................................... 6 2.7. Diskripsi rumput Brachiaria mutica ................................................ 7 2.8. Kebutuhan unsur hara bagi pertumbuhan tanaman .......................... 9 2.9. Pengaruh N P dan K bagi tanaman ................................................. 11 2.10. Komposisi bahan pakan .................................................................. 15 2.11. Sellulosa .......................................................................................... 19 2.12. Hemisellulosa ................................................................................... 20 2.13. Lignin ............................................................................................... 20 BAB III MATERI DAN METODE PENELITIAN ................................................... 22 3.1. Tempat dan Waktu Penelitian ......................................................... 22 3.2. Materi penelitian ............................................................................. 22 3.3. Bahan dan Alat yang digunakan ..................................................... 22 3.3.1. BahanPenetapan NDF ..................................................................... 22 3.3.2. BahanPenetapan ADF .................................................................... 22 3.3.3. Alat analisa NDF dan ADF ............................................................ 23 3.4. MetodePenelitian............................................................................. 23 3.5. Parameter yang diamati ................................................................... 23 3.6. RancanganPenelitian ....................................................................... 23 3.7. Penetapan dan Cara Kerja ............................................................... 25 3.7.1. Penetapan NDF .............................................................................. 25 3.7.2. Cara Kerja NDF ............................................................................. 25 3.7.3. Penetapan ADF ............................................................................... 26 3.7.4. Cara Kerja ADF ............................................................................. 26 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ............................................................ 28 8
  9. 9. 4.1. 4.2. 4.3. 4.4. Kadar Bahan Kering ........................................................................ 28 kadar Serat Kasar ............................................................................ 29 Kadar Netral Detergent Fiber (NDF) ............................................... 31 Kadar Acid Detergent Fiber (ADF) ................................................ 33 BAB V PENUTUP ............................................................................................... 35 5.1. Kesimpulan....................................................................................... 35 5.2. Saran ................................................................................................. 35 DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 36 9
  10. 10. DAFTAR Halaman Table 1. Komposisi Brachiaria mutica ............................................................................ 10 2 . Rata-rata komposisi zat makanan dari rumput Brachiaria decumbens ........................................................................................ 14 3. Rancangan percobaan penelitian ........................................................................ 24 4. Rataan kadar bahan kering Brachiaria mutica ................................................... 28 5. Rataan kadar serat kasar Brachiaria mutica ....................................................... 30 6. Rataan kadar NDF Brachiaria mutica ............................................................... 31 7. Rataan kadar ADF Brachiaria mutica ............................................................... 33 10
  11. 11. 11
  12. 12. DAFTAR Gambar Halaman 1. Deskripsi Brachiaria mutica ............................................................. 8 2. Skema Tahapan reaksi Van Soest .................................................. 16 12
  13. 13. DAFTAR Lampiran Halaman 1. Hasil Analisis Sidik Ragam Bahan Kering Rumput Brachiaria mutica .......................................................... 39 2. Hasil analisis sidik ragam Serat Kasar Rumput Brachiaria Mutica .......................................................... 40 3. Hasil Analisis Sidik Ragam Kadar Netral Detergent Fiber (NDF) Rumput Brachiaria mutica ................................................. 41 4. Hasil Analisis Sidik Ragam Kadar Acid Detergent (ADF) Rumput Brachiaria mutica ................................................. 42 5. Riwayat Hidup .............................................................................. 43 13
  14. 14. BAB I PENDAHULUAN 1.1.Latar Belakang. Suatu kendala yang masihmenjadi masalah dalam usaha pengembangan ternak terutama ternak ruminansia adalah rendahnya produksi hijauan pakan,baik kualitas maupun kuantitas. Hijauan yang terdiri dari rumput-rumputan dan leguminosa merupakan pakan utama ternak ruminansia.Hijauan sebagai makanan ternak merupakan bahan yang sangat diperlukan dan besar manfaatnya bagi ternak ruminansia. Hijauan makanan ternak merupakan makanan utama bagi ternak ruminansia yang dijadikan sebagai sumber gizi berupa protein, karbohidrat mineral, dan vitamin yang berasaldarirumput-rumputan, leguminosa, dan daundaunan. Namun untuk daerah tropis seperti Indonesia ketersediaan hijauan sangat dipengaruhi oleh musim, yang mana pada musim hujan ketersediaan hijauan melimpah sedangkan pada musim kemarau menjadi berkurang. Faktor lain yang menjadi kendala dalam penyediaan hijauan adalah rendahnya produksi terutama spesies rumput alam, hal ini disebabkan karena terbatasnya lahan akibat tingginya nilai tanah, kurangnya lahan produktif, dan manajemen pemeliharaan yang kurang baik.Untuk mengatasi masalah tersebut pemerintahtelah melakukan indroduksi hijauan jenis unggul dari luar daerah. Hijauan yang mempunyai produksi tinggi membutuhkan lahan (tanah) dengan 14
  15. 15. tingkat kesuburan yang tinggi, lahan harus dikelola dengan baik dan hati – hati dan disertai dengan pemupukan. Pemupukan merupakan suatu tindakan yang diperlukan terhadap tanah dengankandungan unsur hara rendah. Unsur hara sering kurang dan sangat diperlukan untuk pertumbuhan tanaman dan kesuburan tanah. Terutama pemupukan dengan pupuk N, P, K merupakan Salah satu cara untuk memperbaiki tingkat kesuburan tanah namun sering kekurangan. Reaksi tanah (pH) sangat berpengaruh terhadap ketersediaan unsur hara bagi tanaman, dimana pH netral antara 6,5 -7,5. Ketersediaan unsur N dan P serta sejumlah kecil Ca dan Mg yang dapat dipertukarkan rendah, sedangkan Al,Fe, dan Br, mempunyai kelarutan yang tinggi sedangkan Mo rendah(Tisdale dan Nelson, 1990). Susetyo (1976), menyatakan bahwa kualitas dan kuantitas hijauan sangat ditentukan oleh kesuburan tanah karena sel tanaman membutuhkan zat hara yang lengkap untuk pertumbuhannya. Zat hara di dalam tanah dapat hilang karena penyerapan oleh tanaman dan terjadinya erosi. Penambahan kontinyu unsur hara yang berkelanjutan di dalam tanah perlu dilakukan untuk menjamin tanaman di atasnya dapat tumbuh dengan baik. Pemanenan hijauan unggul (rumput atau legum) memungkinkan daya tampung ternak dapat ditingkatkan disamping juga akan meningkatkan kesuburan tanah. Nilai nutrisi hijauan erat kaitannya dengan tingkat kesuburan tanah,dan umur pemotogan. Penentuan nilai gizi hijauan dapat dilakukan dengan beberapa cara antara lain dengan analisis proksimat,analisis serat Van Soest 15 seperti
  16. 16. ADF(Acid Detergen Fiber) dan NDF (Netral Detergen Fiber),atau dengan uji biologis yaitu memberikanya langsung pada ternak. Rumput Brachiaria mutica, merupakan jenis rumput unggul yang diintroduksi dan telah dikembangkan dengan baik di Indonesia. Penentuan kadar serat rumput Brachiaria mutica dapat ditentukan dengan salah satu cara yaitu dengan dengan menganalisis fraksi serat ADFdan NDF. 1.2.Tujan Penelitian Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui persentase kandungan ADF dan NDF pada rumput Brachiaria mutica yang di panen umur 60 hari dengan taraf pupuk NPK yang berbeda. 1.3.Hipotesis Ho : Pemberian pupuk NPK dengan taraf berbeda tidak berpengaruh terhadap persentase kandungan ADF dan NDF pada rumput Brachiaria muticayang di panen pada umur 60 hari. H1 : Pemberian pupuk NPK dengan taraf berbedaberpengaruh terhadap persentase kandungan ADF dan NDF pada rumput Brachiaria muticayang di panen pada umur 60 hari. 16
  17. 17. BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Pertumbuhan Tanaman Pearson dan Ison (1987 ) menjelaskan pertumbuhan tanaman adalah suatu perubahan yang biasanya merupakan suatu peningkatan jumlah biomassa tanaman secara keseluruhan. Pertambahan ukuran, berat kering dan bertambahnya ukuran jumlah sel, disebabkan oleh pertumbuhan tanaman. Pertumbuhan tanaman tidak saja ditandai oleh peningkatan ukuran, tetapi juga dipengaruhi dengan terjadinya deferensiasi menurut pola yang turun temurun dan disertai dengan meningkatnya kompleksitas struktur sel, pertumbuhan tanaman pada awalnya berjalan lambat, kemudian pertumbuhannya maksimal dan akhirnya menurun, bila digambarkan secara grafik pola pertumbuhan akan membentuk kurva sigmoid seperti huruf S (Tjitrosomo dkk.,1984). Pertumbuhan tanaman atau pakan akan berbanding lurus dengan produktivitas yang dapat diukur dalam ton/hektar pertahun (Pearson danIson, 1987). 2.2. Faktor – faktor yang Mempengaruhi Pertumbuhan dan Produktivitas Tanaman Menurut Whiteman dkk. (1974) Faktor yang mempengaruhi pertumbuhan tanaman hijauan pakan adalah faktor iklim seperti radiasi, panjang hari,temperatur, curah hujan dan penyebarannya. Faktor fisik tanah atau ketersediaan unsur hara,tekstur tanah, penyimpanan air tanah, faktor spesies atau 17
  18. 18. kemampuan adaptasi dengan lingkungan, dan kemampuan berproduksi.Faktor tatalaksana atau pemeliharaan, defoliasi, dan renovasi. Faktor – faktor yang mempengaruhi petumbuhan tanaman dapat dikatagorikan sebagai faktor internal dan faktor eksternal. 2.2. Faktor Internal. Faktor internal atau faktor genetik merupakan sifat atau kondisi yang ada dalam tanaman itu sendiri yang memungkinkan tanaman tersebut mampu untuk tumbuh dan berproduksi dalam kondisi lingkungan yang sama ( Ma’sum, 1981). Selanjutnya dalam kondisi yang sama tanaman yang mempunyai faktor genetik yang lebih baik akan tumbuh dan berproduksi lebih tinggi dibanding tanaman yang mempunyai potensi genetik kurang baik. Faktor genetik merupakan faktor dasar tumbuh tanaman yang meliputi faktor keturunan, kemurnian, dan daya tumbuh genetiktanaman mempunyai korel asi positif terhadap jumlah atau kualitas dan kuantitas produksi yang dihasilkan tanaman, yaitu makin baik sifat keturunannya, kemurnian dan daya tumbuhnya akan makin baik pula produksi yang dihasilkan ( Mardjuki, 1990 ). Gardiner dkk,(1991) mengelompokkan faktor – faktor yang ada menjadi 10 macam yaitu : (1). Ketahanan terhadap iklim dan, tanah biologis, (2). Laju fotosintesis, (3). Respirasi, (4). Distribusi hasil asimilasi, (5). Klorofil, karoten dan pigmen lainnya, (6). Tipe dan letak meristem, (7). Kapasitas menyimpan cadangan makanan, (8). Aktivitas enzim, (9). Pengaruh langsung gen, (10). Deferensiasi. 18
  19. 19. 2.3. Faktor Eksternal Faktor ekternal atau lingkungan yang paling besar pengaruhnya terhadap pertumbuhan dan produksi tanaman adalah, faktor iklim dan faktor tanah, faktor genetik ketahanan terhadap iklim edafik dan biologis, laju fotosintesis, respirasi, distribusi hasil assimilasi, tipe dan letak meristem, kapasitas menyimpan cadangan makanan, serta aktivitas enzim ( Gardner dkk.,1991). 2.4. Umur Pemotongan Rumput Menurut Husin, (1988) pemotongan tanaman menyebabkan petumbuhan akar tanaman terhambat dan akan berkembang lagi setelah produksi bahagian atas tanaman mencapai produksi semula atau produksi sebelum dipotong. Pada frekuensi pemotongan yang jarang atau interval waktu pemotongan yang panjang masalah tersebut tidak mengkuatirkan, tetapi yang dikhawatirkan pada interval waktu pemotongan yang pendek. Pemotongan atau defoliasi adalah pengambilan sebagian atau seluruh bagian tanaman di atas permukaan tanah dengan cara memotong atau mengembalakan ternak secara langsung, pemotongan sangat erat pengaruhnya terhadap kualitas dan kuantitas hijauan (Anonimus, 1995). Faktor yang perlu diperhatikan sehubungan dengan pemotongan antara lain saat umur pemotongan, frekuensi pemotongan, tinggi rendahnya batang yang ditinggalkan, potong paksa dan pengaturan pada petak (blok) pemotongan, produk si dan kualitas hijauan sangat berpengaruh terhadap pemotongan dimana makin 19
  20. 20. tua umur tanaman produksi bahan keringnya makin tinggi tetapi kadar gizinya menurun ( Van Soest, 1994 ). Pada saat musim hujan pemanenan rumput dilakukan pada umur 40-50 hari setelah tanam, sedangkan musim kemarau berkisar antara 50-60 hari. Hal ini bertujuan untuk menyamakan pertumbuhan dan merangsang pertumbuhan jumlah anakan. Tinggi pemotongan 10-15 cm dari permukaan tanah pemotongan yang terlalu tinggi harus dihindari karena akan banyak sisa batang yang mengayu (keras). Demikian juga jangan dipotong terlalu pendek, karena akan mengurangi mata atau tunas muda yang tumbuh 2.5. Diskripsi rumput Brachiaria mutica Brachiaria mutica berasal dari Afrika dan Amerika selatan yang beriklim tropis,rumput ini mempunyai stolonyang merambat, danpanjang sampai lima meter,Brachiaria mutica mempunyaibatang berbulu dan lunak, daun berbulu sedang, panjang sekitar 30 cm dan lebar 20 mm. Tangkai bunga panjang 6 - 30 cm, terdiri atas 5 - 20 kelompok bunga yang padat (Anonimus, 2011). Rumput ini cukup kuat tetapi batangnya tidak kaku, yang dekat dengan tanah ujungnya tumbuh tegak keatas dan dari tiap ruas-ruasnya dapat tumbuh akar bila tersentuh tanah (Reksohadiprodjo, 1981). Rumput ini berumur panjang, tumbuh tegak sampai 90 cm dan yang menjalar panjang batangnya bisa mencapai 4,5 m. Setiap buku pada stolon dapat tumbuh akar dan tangkai daun, baik pada batang maupun pada daun banyak 20
  21. 21. tumbuh bulu(AAK, 1983).Akar Brachiaria mutica merupakan akar serabut (radixadventica), akar keluar dari pangkal batang, jumlahnya banyak dan hampir sama besar, memiliki banyak rambut pada akarnya seperti terlihat pada Gambar 1 dibawah ini. Gambar 1. Deskripsi Brachiaria mutica Rumput Brachiaria mutica tumbuh baik pada daerah yang memiliki ketinggian tidak lebih dari 1200 m dari permukaan laut, dengan curah hujan tahunan 1000 mm atau lebih dan kerap kali tumbuh di sepanjang aliran sungai, tanaman ini tahan terhadap genangan air dan naungan yang rimbun dan tidak tahan terhadap kekeringan (Rukmana, 2005).Rumput ini tahan terhadap genangan, sebab rumput Brachiaria mutica, tahan terhadap tanah asam atau netral tetapi tidak tahan terhadap tanah asin (AAK, 1983). Brachiaria mutica tumbuh dengan baik pada jenis tanah yang beragam sesuai untuk lahan berpengairan buruk. Di daerah tropis dan daerah subtropis yang lebih hangat, tetapi juga beradaptasi dengan baik pada tanah tanpa pengairan di lingkungan curah hujan tinggi dandaerah lembab dan semi lembab dengan 1200-4000 mm curah hujan tahunan. Pertumbuhan dibatasi oleh kondisi suhu dibawah 15oC, karena tanaman ini sangat rentan suhu beku,daun akan mati bila 21
  22. 22. terkena suhu beku tetapi tanaman dapat pulih kembali. Daya tahan sedang terhadap naungan tetapi lebih suka penyinaran matahari penuh. Rumput Brachiaria mutica sebagai spesies tanaman dengan panjang hari yang pendek, rumput ini berbunga lebih banyak pada lingkungan lembab pada lintang 10oLU20oLS (Anonimus, 2011). Penanaman Brachiaria mutica dilakukan dengan pols, stolon, panjang 2030 cm dan minimal mengandung 3-4 buku. Ditanam dengan kemiringan45odan 2 buku masuk kedalam tanah, jarak tanam 60 x 120 cm dan dapat ditanam bersama leguminosa, sepertiCentrosema pubescens (AAK, 1983), Sedangkan (Rukmana, 2005) menyatakan bahwa, penanaman rumput ini dilakukan dengan potongan batang (stek) sepanjang 25 cm dan jarak tanam 60 x 90 cm. Produksi Brachiaria mutica sangat dipengaruhi oleh tempat tumbuh, namun secara umum, produksi rumput segar Brachiaria mutica mencapai 100-125 ton/hektar/tahun (Rukmana, 2005). Reksohadiprojo (1981) menyatakan bahwa rumput ini dapat memproduksi hijauan segar sebanyak 100 ton/hektar/tahun dan dapat dipotong dengan interval satu bulan sedangkan (Rismunandar, 1986) menyatakan bahwa rumput ini dapat menghasilkan rumput segar 150 ton/hektar/tahun dengan pemotongan 7-8 kali/tahun. Rumput ini kurang ideal untuk dijadikan rumput gembala namun jika dijadikan rumput potong dapat menghasilkan hijauan segar rata-rata 80 ton/hektar/tahun (AAK, 1983). Produksi biji rendah sekitar 10-30 kg/ha dengan panen mengunakaan mesin atau tangan (Anonimus, 2011). 22
  23. 23. 2.6.Kebutuhan Unsur Hara Bagi Pertumbuhan Tanaman Seperti diketahaui bahwa unsur hara yang dibutuhkan tanaman terdiri dari unsur makro yaitu unsur hara yang sangat dibutuhkan dalam jumlah yang relatif besar, meliputi :C, H, O, N, P, K, Mg, Ca, dan S. unsur mikro yaitu unsur hara yang di butuhkan dalam jumlah relatif sedikit yang terdiri dari 7 unsur yaitu :Fe, Mn, Mo, Cu, Zn, Cl, dan, Co ( Buckman dan Brady,1982). Dari unsur hara makro yang pertama mendapat perhatian adalah N, P, K, S, Ca, dan Mg, karena keenam unsur tersebut dibutuhkan oleh tanaman dalam jumlah relatif lebih besar dibandingkan unsur lainnya. Pemupukan terutama dengan pupuk N, P, K merupakan salah satu cara untuk memperbaiki tingkat kesuburan tanah.Reaksi tanah (pH) sangat berpengaruh terhadap ketersediaan unsur hara bagi tanaman, dimana pH netral antara (6,5 -7,5) ketersediaan unsur N dan P sedikit Ca dan Mg yang dapat dipertukarkan juga sedikit, sedangkan Al,Fe dan Br banyak larut, sedangkan Mo sedikit (Tisdale dan Nelson, 1975). Susetyo (1976), menyatakan bahwa kualitas dan kuantitas hijauan sangat ditentukan oleh kesuburan tanah karena sel tanaman membutuhkan zat hara yang lengkap untuk pertumbuhannya. Zat hara di dalam tanah dapat hilang karna penyerapan oleh tanaman dan terjadinya erosi. Sehingga penambahan kontinyu unsur hara dalam tanah perlu dilakukan untuk menjamin tanaman yang tumbuh diatasnya dapat tumbuh baik.Menurut Hartadi dkk,(1990) Brachiaria mutica mempunyai kandungan protein kasar 7,1 sampai 12,6%, hasil analisis tercantum pada Tabel I. 23
  24. 24. Tabel 1. Komposisi kimia rumputBrachiaria mutica Umur Hari Bahan Kering Abu Serat Kasar (%) BETN Protein Kasar 28 100 11.6 29,5 43.2 12.6 43-56 100 13,3 30.7 43,8 10,5 57-70 100 9.6 33.8 48.3 7.1 Sumber : Hartadi dkk,(1990). Kesuburan fisik tanah dapat meningkat dengan cara pengolahan tanah yang baik dan teratur. Kesuburan kimiawi tanah dapat ditingkatkan dengan cara pemupukan yang sesuai dengan kebutuhan unsur hara tanah, sehingga dapat mencukupi kebutuhan tanaman (Sarief, 1986). Tanaman memanfaatkan unsur hara dalam tanah dalam jumlah dan perbandingan yang berbeda tergantung dari jenis dan species tanaman (Sutejo, 2002). Untukmencapai tujuan tersebut perlu diatur sistem pembuangan air, pengolahan tanah, pengolahan benih yang baik dan penanggulangan berbagai gulma dan penyakit tanaman.Namun syarat utama adalah tanaman harus mendapatkan zat makanan yang cukup selama pertumbuhannya (Rinsema, 1983). Dalam pemeliharaan hijauan perlu dilakukan pemupukan untuk mendapatkan kualitas dan kuantitas hijauan yang tinggi, karena pupuk diperlukan untuk menggantikan zat-zat hara yang telah diserap dan tidak dikembalikan lagi oleh tanaman ke dalam tanah. Kebutuhan pupuk sangat bervariasi tergantung dari keadaan tanah, jenis pupuk, jenis tanaman dan faktor lain yang berpengaruh 24
  25. 25. misalnya curah hujan dan pH tanah.Tetapi secara umum sebagai pedoman untuk jenis rumput diperlukan pupuk nitrogen dengan dosis 200 sampai 300 Kg N/ha/thn(Mcllroy, 1977). 2.3. Pengaruh N(Nitrogen), P(Pospor) dan K (Kalium), bagi Tanaman Unsur hara N, P dan K sangat dibutuhkan oleh tanaman sehingga apabila unsur ini kurang dalam tanah maka harus dilakukan penambahan kedalam tanah. Pupuk urea biasa digunakan sebagai sumber nitrogen karena urea mengandung 45% nitrogen dengan rumus kimia NH2-CO-NH2, sedangkan sumber phospor yang sering digunakan adalah TSP (Triple Super Phosfat) dengan rumus kimia Ca(H2PO4)2 dan pupuk kalium dalam bentuk KCL (Nyakpa dkk., 1988). Nitrogen merupakan salah satu unsur yang sangat diperlukan dalam tanah kerena nitrogen mempunyai fungsi untuk meningkatkan kadar protein dalam rumput (Mcllroy, 1977). Nitrogen juga dapat meningkatkan produksi bahan kering hijauan (Whiteman dkk.,1974), dan dapat meningkatkan potensi pertumbuhan daun-daun dan ranting rumput (Rinsema, 1983). Kekurangan unsur Nitrogen dapat menyebabkan terlambatnya pembentukan zat hijau daun, tanaman tumbuh kerdil atau tidak normal serta memiliki sistem perakaran yang sangat terbatas serta warna daun hijau kekuningan dan sangat mudah gugur (Supiandi, 1982). Menurut Rinsema (1983) pupuk Nitrogen untuk rumput-rumputan diberikan sebanyak 240 Kg/Ha. Pengaruh lain yang dapat dilihat apabila tanaman kekurangan unsur nitrogen adalah daun bagian bawah terlihat seperti terbakar atau menjadi berwarna coklat, dari ujung daun menjalar kebagian tengah hingga daun tersebut menjadi 25
  26. 26. rontok (Supiandi, 1982). Kelebihan unsur N pada tanaman juga berakibat kurang baik dimana tanaman akan banyak mengandung air sehingga dapat melemahkan batang serta mudah diserang oleh bibit-bibit penyakit (Buckman dan Brady,1982). Ketersediaan unsur P didalam tanah sangat penting karena unsur phosfor juga merupakan salah satu unsur penyusun senyawa protein tanaman, unsur phosfor mempunyai sifat mobilitas tinggi selain itu merupakan bagian dari asam nukleat yang ikut berpartisipasi dalam pembentukan ATP (Adenosine Triphosphat), sehingga dengan demikian phosfor merupakan unsur penting untuk proses metabolisme sel tanaman (Tisdale dan Nelson.,1975). Phosfor berfungsi mengatur proses enzimatik, tersedianya phosfor pada awal pertumbuhan sangat penting, karena phosfor dibutuhkan dalam proses reproduksi dan merangsang pertumbuhan akar (Supiandi, 1982). Whiteman dkk.(1974), menyatakan bahwa pemupukan super phosfat pada hijauan pakan ternak dapat meningkatkan produksi segar dan bahan kering dengan maksimum, pemberian pupuk phosfat terhadap tanaman yakni dengan dosis 600kg/ha. Kekurangan unsur phosfor dalam tanah dapat mengakibatkan terhambatnya proses fotosintesis dan respirasi sel tanaman sehingga tanaman akan mengalami pertumbuhan, pembungaan, pematangan biji dan buah terhambat dengan hasil produksi yang rendah (Sastrosoedirjdjo., 1982). Menurut Buckman dan Brady (1982),dalam tesis Nur Husin (1988 ) menyatakan kegunaan phospor pada tanaman adalah untuk pembelahan sel dan pembentukan lemak serta albumin.Pembangunan dan pembuahan termasuk 26
  27. 27. pembentukan biji apabila tanaman berbuah pengaruh pemberian N yang berlebihan akan hilang.Perkembangan akar khusus lateral dan akar halus berserabut.Kekuatan batang pada tanaman serealia membantu menghindari tumbangnya batang sehingga dapat meningkatkan kualitas dan kuantitas khusus hijauan makanan ternak dan sayuran kekebalan terhadap penyakit tertentu. Menurut Thompson dan Troeh(1979), kalium mempunyai peranan penting dalam proses metabolisme, pembentukan klorofil, pengatur kadar air dalam sel serta sebagai katalisator pada reaksi enzimatik dan dalam cairan sel tanaman kalium berbentuk ion K. Ketersediaan kalium di dalam tanah dapat meningkatkan kualitas dan kuantitas tanaman serta menambah ketahanan tanaman terhadap serangan penyakit dan membentuk sistem perakaran yang kuat juga dapat melawan efek buruk dari kelebihan nitrogen. Kalium juga dapat mengatur keseimbangan antara nitrogen dan phosfor (Buckman dan Brady, 1982). Supiandi (1982),Menyatakan, tanaman yang kekurangan kalium dapat dilihat pada daun tanaman yang terlihat kering seperti terbakar disisinya. Permukaan daun akan menunjukkan gejala khlorosis yang merata sehingga mengakibatkan terhambatnya proses fotosintesis dan dapat menghentikan pembentukan hidrat arang. Menurut Manurung (1973), dalam penelitiannya dengan menggunakan berbagai jenis pupuk seperti yang terlihat pada tabel 2, ternyata bahwa dengan menggunakan pupuk N, P dan K menunjukkan lebih baik dari komposisi zat makanan rumput Brachiaria decumben.. Tabel 2. Rata-rata komposisi zat makanan dari rumput Brachiaria decumbens dengan pemberian kombinasi pupuk N, P dan K (%). 27
  28. 28. Zat makanan Bahan kering O N NP NK NPK 18,29% 17, 61% 17, 45% 17,24% 17, 23% Protein kasar 11, 22% 10, 49% 11, 60% 11, 46% 11, 59% Serat kasar 26, 61% 27, 50% 28, 04% 28, 16% 27, 09% Lemak kasar 2, 03% 2, 02% 2, 02% 2, 13% 2, 15% Abu 11, 37% 10, 35% 11, 35% 11,36% 10,43% BETN 48, 77% 49, 66% 47, 78% 48, 90% 48 74% Sumber : Manurung dan Susetyo ( 1975). Sesuai dengan pendapat Bukman dan Brady.(1982), pertumbuhan normal suatu tanaman dipengaruhi oleh unsur hara tertentu dan unsur hara tersebut harus berada dalam bentuk yang dapat digunakan tanaman serta dalam jumlah atau batas dosis-dosis optimum bagi pertumbuhan tanaman.Selanjutnya unsur hara tersebut harus berada dalam keseimbangan tertentu, hal ini juga dipengaruhi oleh sifat kandungan hara pupuk kandang didalam tanah yang bebas secara berangsurangsur dan akan tersedia bagi tanaman dalam jangka waktu lama(Sasrosoedirdjo,1982). Apabila suatu tanaman menderita kekurangan suatu unsur hara maka pertumbuhan tanaman akan terhambat dan pada gilirannya pembentukan sel-sel baru menjadi sukar (Jacob dan Uex Kull., 1972). Oleh karena itu dengan pemupukan diharapkan kesuburan tanah dapat diperbaiki antara lain dengan menggantikan unsur-unsur hara yang hilang akibat dipergunakan oleh tanaman dan terambil pada saat panen tetapi juga oleh karena adanya erosi pencucian oleh air hujan(Sastrosoedirdjo, 1982). 28
  29. 29. 2.4.Komposisi Bahan Pakan Menurut Soejono, (1991) Nutrisi bahan pakan terdiri atas komposisi nilai gizi, serta energi, dan aplikasinya pada nilai palatabilitas dan daya cernanya.Nutrisi bahan pakan merupakan faktor dalam memilih dan menggunakan bahan pakan tersebut sebagai sumber zat makanan untuk memenuhi kebutuhan hidup pokok dan produksi ternak ruminansia. Penentuaan nilai gizi dapat dilakukandilaboratorium kimia dengan analisis proksimat tetapi dalam analisis proksimat komponen fraksi serat tidak dapat digambarkan secara terperinci berdasarkan nilai manfaatnya dan kecernaan pakan.Komponen serat tersebut dapat dianalisis menggunakan analisis Van Soest seperti dalam skema di bawah ini. Feed N D S (Isi Sel) Neutral Detergent Karbohidrat Lemak Protein N D F (Dinding sel) ADS Asam  Hemicelulose  Celulose ADF Asam Insoluble Soluble ( sellulosa) Lignin Gambar 2. Skema Tahapan reaksi Van Soest. 29 Silica
  30. 30. Serat kasar didefenisikan sebagai bahan yang masih tertinggal setelah bahan pakan direbus dalam asam dan basa. Serat kasar mengandung fraksi-fraksi selulosa, hemiselulosa dan lignin, yang dapat dikategorikan sebagai fraksi penyusun dinding sel tanaman. Defenisi tersebut berdasarkan pada nilai nutrisi dan serat kasar yang dapat dicerna oleh enzim – enzim yang dikeluarkan oleh saluran pencernaan. Kenyataan dilapangan menunjukkan perbedaan yang signifikan terhadap nilai nutrisi dari serat kasar, karena adanya mikrobia yang hidup di dalam saluran pencernaan yang mampu memproduksi enzim yang dapat mencerna serat kasar dijadikan sumber energi bagi ternak ruminansia. Mikrobia tersebut hidup di rumen ternak ruminansia dan saluran pencernaan bagian belakangyaitu sekumdan kolon ternak tertentu. Hal tersebut menyebabkan hasil analisis serat kasar pada analisis proksimat lebih bermakna pada ternak nonruminansia dari pada ternak ruminansia(Tillman dkk., 1991). Menurut Van Soest (1994). Bahan pakan asal tanaman yang berupa hijauan terdiri dari dua kelompok fraksi yaitu fraksi penyusun isi sel dan, fraksi penyusun dinding sel. Fraksi penyusun isi sel terdiri dari gula, pati, karbohidrat yang larut, pektin, nitrogen non protein, protein, lipid dan zat lain yang larut dalam air termasuk vitamin dan mineral. Menurut Tillman (1991). Fraksi penyusun isi sel ternyata larut dalam air, oleh karena itu disebut pula dengan NDS (Netral Detergent Soluble). Fraksi penyusun dinding sel terdiri dari selulosa, hemiselulosa, lignin dan silikatidak larut dalam air sehingga sukar dicerna, oleh karena itu disebut dengan NDF (Netral Detergent Fiber)dan dengan demikian nutrien yang tersedia rendah 30
  31. 31. NDF(Netral Detergent Fiber) merupakan yang bersifat anionik yang berasal dari kompleks poli anionik dan merupakan garam sodium yang larut pada pH diatas 6,0 dan untuk mencegah terjadinya pencampuran logam berat atau ion – ion logam alkali yang berasal dari tanah, diberikan EDTA (Ethylen Diamine Tetraacetid Acid) yang mampu mengikat perebusan hijauan dengan larutan lauril sulfat dan EDTA pada pH netral (7) melarutkan semua isi sel dan meninggalkan sebagian besar komponen – komponen dinding sel, mencakup selulosa , hemiselulosa dan lignin dan beberapa ikatan nitrogen, protein, mineral dan kutikal.Sedangkan pektin ikut terlarut meskipun merupakan komponen dinding sel Ekstraksi NDF (Netral Detergent Fiber) merupakan reaksi non hidrolitik. ADF (Acid Detergent Fiber) digunakan pada pH 4 dan yang larut pada ekstrasi ini adalah hemiselulosa dan protein dinding sel dan sisanya adalah lignin, selulosa dan fraksi non karbohidrat yang tidak larut. Secara berurutan maka NDF (Netral Detergent Fiber) melarutkan pektin dan ovalin silica, sedang ADF(Acid Detergent Fiber) akan melarutkan kompleks tanin protein, dan menyisakan silika. Galakturonat diikat ADF(Acid Detergent Fiber) sebagai garam – garam detergent (Van Soet,1994). Menurut Tillman dkk (1991). lignin adalah senyawa komplek yang membentuk ikatan eter dengan selulosa, hemiselulosa, protein dan komponen lain dalam jaringan tanaman dan selalu terdapat dalam senyawa kompleks dinding sel. Serat kasar suatu bahan pakan merupakan komponen kimia yang sangat berpengaruh terhadap pencernaan. Kecernaan terhadap bahan pakan juga dipengaruhioleh kadar lignin yang terkandung dalam bahan pakan tersebut. Selain 31
  32. 32. tidak dapat dimanfaatkan oleh ternak juga merupakan indeks negatif bagi mutu suatu bahan pakan, karena ikatannya dengan selulosa dan hemiselulosa membatasi kencernaan dan mengurangi energi bagi ternak (Van Soest, 1994). Selulosa hampir tidak pernah ditemui secara murni, melainkan berikatan dengan bahan lain, yaitu lignin dan hemiselulosa. Serat selulosa alami terdapat di dalam dinding sel tanaman dan material vegetatif lainnya. Hemiselulosa terdiri dari 2-7 residu yang berbeda. Jenis hemiselulosa selalu dipilih berdasarkan residu gula yang ada. Hemiselulosa ditemukan dalam tiga kelompok yaitu xylan, mannan dan galaktan. Hidrolisis hemiselulosa akan menghasilkan tiga jenis monosakarida yaitu xylan, arabinosa dalam jumlah yang lebih banyak serta glukosa dalam jumlah yang lebih sedikit. 2.5. Sellulosa. Sellulosa adalah polisakarida yang mempunyai formula umum seperti pati dan merupakan penyusun dinding sel tanaman (Anggorodi, 1984). Selullosa merupakan polisakarida yang terdiri dari rantai lurus unit glukosa, mempunyai berat molekul tinggi dan lebih tahan terhadap pereaksi kimia dibandingkan rantai glukosa lainnya (Tillman dkk.,1991). Selullosa berikatan erat dengan xylan membentuk ikatan hydrogen. Sebagian besar berbentuk kristal yang terorganisir membentuk fibril (Theader dan Aman, 1984). Stuktur sellulosa umumnya di jumpai bersama lignin,hemiselulosa, kutin dan mineral (Van Soest,1994). Selullosa merupakan bagian struktur tanaman 32
  33. 33. terbanyak dan penting sebgai sumber energi ternak ruminansia (Davis,1983).Oleh karena itu hijauan sangat diperlukan oleh ternak ruminansia untuk memenuhi kebutuhan energi dan menjalankan fungsi normal sistem pencernan (Sunstol danOwen,1984). Dijelaskan oleh Chruch (1979), selullosa tidak dapat larut dan sukar dihancurkan dalam sistem pencernaan. Menurut Sundtol (1984), sellulosa yang terdapat pada pakan hijauan kering dan jerami yang berkualitas rendah akan berasosiasi dengan lignin dan komponen lain yang membuat sellulosa lebih sulit terdegradasi mikroba disaluran pencernaan. Mikroorganisme rumen ternak ruminansia menghasilkan enzim sellulase yang cukup banyak sehingga membuat ternak ruminansia mampu mencerna dan memanfaatkan sellulosa. Enzim sellulase yang dihasilkan oleh bakteri sellulotik sangat penting untuk mencerna sellulosa. Perlakuan terhadap hijauan pakan ternak yang mengandung kadar serat tinggi dapat dilakukan dengan cara fisik yaitu dengancara pemanasan melalui penguapan tekanan (Steaming Under Pressure) berpengaruh terhadap komposisi kimia antara lain perubahan struktur karbohidrat pada dinding sel hijauan pakan ternak (Soejono dkk.,1987). 2.6.Hemisellulosa. Hemisellulosa merupakan polisakarida yang paling kompleks dan mempunyai komposisi yang bervariasi (Van Soest,1994). Hemisellulosa merupakan substrat yang mudah larut dibandingkan sellulosa dan merupakan polimer karbohidrat yang terdiri dari macam-macam tipe monomer gula sederhana 33
  34. 34. seperti L-arabinoso, D-asam glukoronat,D-galaktosa, D-glukosa, dan D- xilosa (Anggorodi, 1984). Hemisellulosa tidak larut dalam air mendidih tetapi larut dalam larutan alkali dan terhidolisis dengan larutan asam encer (Anggorodi,1984) dan menghasilkan gula sederhana dan kadang–kadang asam uronat (Morisson,1961) Menurut Tillman dkk.(1981). Hemisellulosa dihidrolisis dengan enzim hemiselullilase yang dihasilkan oleh, mikroorganisme rumen dan hasil akhirnya adalah asam lemak volatile yang dapat digunakan sebagai sumber energi bagi ternak ruminansia 2.8.Lignin. Dapat diklasifikasikan sebagai suatu karbohidrat, akan tetapi dalam pembahasannya disatukan dengan golongan zat, karena lignin terdapat dalam ikatan kuat dengan sellulosa (Anggorodi, 1984). lagi pula dalam analisis bahan makanan secara konvensional zat tersebut dimasukkan dalam karbohidrat. Pengenalannya sebagai suatu kesatuan tersendiri adalah penting karena pengaruh dominannya terhadap derajat kecernaan dari bahan-bahan makanan.Lignin adalah gabungan beberapa senyawa yang berhubungan satu sama lain mengandung karbon, hidrogen dan oksigen, namun proposisi karbonnya lebih tinggi dibandingkan senyawa karbohidrat. Sebagai tambahan unsur nitrogen terdapat pula di dalamnya dengan kadar satu sampai lima persen. Pada tanaman muda kandungan lignin rendah,tetapi akan bertambah dengan bertambahnya umur tanaman dan akan mencapai level tertinggi pada saat tanaman sudah dewasa, sehingga terdapat kecernaan yang rendah dengan bertambahnya lignifikasi. 34
  35. 35. BAB III MATERI DAN METODE PENELITIAN 3.1. Tempat dan Waktu penelitian Penelitian inidilakukan di Laboratorium Makanan Ternak Jurusan Peternakan Fakultas Pertanian. Universitas Syiah Kuala, Darussalam Banda Aceh.Penelitian ini berlangsung dari tanggal 20 Februari 2013 sampai dengan 15 Maret 2013.Untuk melihat kualitas (Protein kasar, Serat kasar, Bahan Kering dan Abu)Brachiaria mutica, dan dilanjutkan dengan melakukan analisis serat Van Soest untuk penentuan ADF (Acid Detergen Fiber) dan NDF (Netral Detergen Fiber). 3.2. Materi penelitian Materi yang digunakan dalam penelitian ini adalah Rumput Brachiaria mutica yang telah digiling halus dan dikeringkan dalam oven pengering dengan suhu 550C- 600C, pemanenan pada umur 60 hari yang mengunakan pupuk NPK dengan kadar unsur haranya 15% N, 15% P2O5, 15% K2(PT Petrokimia Gersik). 3.3. Bahan dan Alat yang digunakan 3.3.1. Bahan penetapan NDF Bahan : Larutan netral detergent, Sodium Laury Sulfat, EDTA ( Etilen Diamin Tetra Asetat), Natrium Hydrogen Pospat ( Na2HPO4H2O ), Natrium Tetraborat Decahydrat ( Na2 B4 O7 ), Natrium Sulfat ( Na2 SO3 ), Etoxy Ethanol. 3.3.2. Bahan penetapan ADF Bahan : Larutan Acid detergent fiber, Decahydronaphthalene, H2SO4, CTAB ( Cetyl Trimetil Ammonium Bromide) 35
  36. 36. 3.3.3. Alat analisa NDF dan ADF Cawan porselin, Oven pengering, timbangan analitik, pemanas air, wadah air, Gelas baker, kertas saring, pompa hisap (Vacum pump), desikator. 3.4. Metode penelitian Menurut Soejono (1991). Untuk mengetahaui kandungan serat di gunakan metoda Van Soest, Yang meliputi kandungan NDF (Netral DetergenFiber) yaitu dengan mengunakan pelarut NDS (Netral Detergent Soluble) dimana yang terlarut dalam pelarut tersebut adalah isi sel, sedangkan yang tersisa adalah dinding sel. Selanjutnya dilakukan perebusan dalam pelarut ADS (Acid DetrgenSoluble) dimana yang tidak larut adalah ADF (Acid Detergen fiber), sehingga yang diperoleh adalah hemisellulosa.Analisis Van Soest adalah Metoda yang mengelompokkan komponen isi sel dan dinding sel. Isi sel merupakan komponen sangat mudah dicerna. Komponen dinding sel adalahkelompok yang tidak larut dalam detegen netral dan komponen NDF ada yang hanya larut dalam detergen asam (Acid Detergen Fiber atau ADF) 3.5. Parameter yang diamati Parameter percobaan yang diamati dalam penelitian ini adalah: Persentase Kandungan Kadar Serat: Bahan kering (BK), Serat kasar (SK), Acid Detergent Fiber (ADF), dan Netral Detergent Fiber (NDF). 3.6. Rancangan Penelitian Penelitian ini menggunakan Rancangan Acak Lengkap (RAL) yang terdiri dari 5 perlakuan pupuk NPK dengan Konsentrasi NPK 0, 20, 40, 60 dan 80 36
  37. 37. gr/m2setiap perlakuan terdiri dari 3 ulangan. Bagan dari rancangan penelitian ini disajikan pada tabel 3. Tabel.3. Bagan Rancangan Penelitian Perlakuan Ulangan A B C D E 1 A-1 B-1 C-1 D-1 E-1 2 A-2 B-2 C-2 D-2 E-2 3 A-3 B-3 C-3 D-3 E-3 Jumlah A3 B3 C3 D3 E3 Rata –rata A B C D E Keterangan : A : Tidak di berikan pupuk 0 % NPK.(sebagai kontrol) B : Pemupukan NPK dengan dosis (20 gr/m2) C : Pemupukan NPK dengan dosis (40 gr/m2) D : Pemupukan NPK dengan dosis (60 gr/m2) E : Pemupukan NPK dengan dosis (80 gr/m2) Model matematik Rancangan Acak Lengkap (RAL) sebagai berikut: Yij = µ + σi + ∑ij Yij = nilai pengamatan pada perlakuan ke-i dan ulangan ke-j µ = rata-rata umum (intersep) σi = pengaruh perlakuan ke-i 37
  38. 38. ∑ij = kesalahan (galat) percobaan untuk masing – masing pengamatan Data penelitian yang diperoleh dianalisa dengan menggunakan Analisis Sidik Ragam ( Analysis of Variance / ANOVA). Perbedaan antar perlakuan, dilanjutkan dengan uji DMRT (Duncan Multiple Range Test) (Steel and Torrie, 1989). 3.7. Penetapan dan cara kerja 3.7.1. Penetapan NDF ( Netral Detergen Fiber ) Merupakan penetapan untuk dinding sel adalah suatu metoda yang tepat bagi total serat kasar dalam bahan pakan tanaman berserat. Cara ini tidak dapat digunakan pada bahan pakan yang mempunyai kadar protein tinggi dan kadar serat rendah. 3.7.2. Cara Kerja NDF Timbang ± 1 g sampel yang telah digiling dan lewat saringan 1 mm. tempatkan sampel ke dalam beaker glass untuk didigesti. Tambahkan 100 ml larutan netral detergent yang dingin (temperature kamar),30 g Sodium Lauryl Sulfat,18,61g, EDTA (Etilen Diamin Tetraasetat), 4,56 g Natrium hydrogen pospat ( Na2 Hpo4 I2H2O ), 6,81 g Natrium tetraborat dechyrad( Na2B4O7 ), 5 g Natrium sulfat (Na2 SO3), dan 10 ml ethoxy ethanol.Panaskan selama 5 – 10 menit. Kurangi panas, apabila mulai mendidih untuk mencegah terjadinya busa. Atur pendidihan dengan konstan, digesti selama 60 menit sejak mulai mendidih. 38
  39. 39. Tempatkan cawan yang telah ditimbang pada tempat penyaringan. Goyanggoyangkan beaker untuk mencampur bagian yang padat, isilah cawan. Jangan dijalankan pompa vakum sampai setelah cawan telah berisi. Mula-mula dengan vakum rendah, kemudian dinaikkan kecepatannya bila perlu. Cuci sampel dalam cawan dengan air panas (80oC). Hentikan vakum dan isi dengan air dan ulangi pencucian. Cuci dua kali dengan aceton dengan cara seperti pencucian dengan air dan vakum sampai kering. Keringkan cawan dalam oven pengering pada temperature 105oC semalam. Timbang neutral detergent fiber yang didapat sebagai dinding sel. A. Perhitungan Dinding sel, % pada dasar as fed atau partial dry = Berat cawan dan dinding sel − berat cawan Berat sampel x 100 % Disetarakan pada dasar bahan kering (BK) : % dinding sel pada sampel as fed % BK pada sampel as fed x 100 % % dinding sel pada sampel artial dry % BK pada sampel partial dry x 100 % 3.7.3. Penetapan ADF (Acid detergent fiber) . Penetapan ADF merupakan cara yang cepat untuk bahan pakan ligno- selulosik. Residu yang diperoleh masih termasuk juga silica. Perbedaan antara dinding sel (NDF) dengan ADF adalah nilai estimasi semiselulose, meskipun nilai perbedaan ini termasuk juga nilai protein yang melekat pada dinding sel.cara 39
  40. 40. penetapan ADF dipergunakan sebagai langkah permulaan untuk penetapan lignin. Hemiselulose dapat diestimasikan dari perbedaan NDF dan ADF. 3.7.4. Cara Kerja ADF Timbang ± 1 gram sampel kedalam gelas beaker atau tempat lain yang cocok untuk digesti Tambahkan 100 ml larutan Acid detergent yang dingin (temperature ruang) dan 2 ml decahydronaphthalene, 26.65 ml H2SO4,20 g CTAB (Cetyl Trimethyl ammonium bromide), Panaskan selama 5 – 10 menit, kurangi panasnya untuk menghindari timbulnya busa. Digesti selama 60 menit sejak mulai mendidih dengan mengatur tingkat didih yang rendah dan konstan.Saring dengan crucible yang telah ditimbang beratnya pada tempat penyaringan dengan mempergunakan vakum, sekali-kali diaduk dengan pengaduk gelas, cuci 2 kali dengan air panas (90 – 100oC). Ulangi pencucian dengan aceton sampai air cucian tidak berwarna, dibantu dengan pengadukan memakai pengaduk gelas. Cuci dengan hexane. Hexane ditambahkan pada cawan sewaktu cawan masih mengandung aceton. (Hexane tidak perlu ditambahkan apabila tidak terjadi gumpalan-gumpalan). Disedot (dengan vakum) ADF dari hexane dan keringkan dalam oven pada 105oC selama 8 jam atau semalam; kemudian dinginkan dalam desikator dan ditimbang. B. Perhitungan ADF, %, pada dasar as fed atau partial dry 40
  41. 41. Berat cawan + fiber − berat cawan berat sampel x 100 % Disetarakan pada dasar bahan kering (BK) : % ADF pada sampel as fed % BK pada sampel as fed % ADF pada sampel as fed % BK pada sampel as fed x 100 % x 100 % 41
  42. 42. BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1. Kadar Bahan Kering Hasil anaisis sidik ragam rumput Brachiaria mutica pada perlakuan pemupukan NPK (lampiran 1) memperlihatkan bahwa terdapat pengaruh yang sangat nyata (P<0,01) terhadap produksi Bahan Kering rumput Brachiaria mutica. Produksi Bahan Kering rumput Brachiaria mutica akibat pemupukan NPK dapat dilihat pada tabel 4. Tabel 4. Rata-rata kadar bahan kering Brachiaria mutica akibat perlakuan NPK (g/m2) Perlakuan NPK (g/m2) 0 20 40 60 80 Rerata 20,48a 19,24ab 18,28bc 17,33c 16,72c Superskrip a, b, dan c, pada baris yang sama menunjukkan perbedaan yang sangat nyata (P<0,01) Dari Tabel 4 di atas dapat di lihat Perlakuan pupuk NPK menunjukkan perbedaan sangat nyata (P<0,01) terhadap kadar bahan kering rumput Brachiaria mutica. Perbedaan tersebut terdapat antara perlakuan pupuk NPK 60g/m2 dan 80g/m2 dibandingkan dengan perlakuan pupuk NPK 0g/m2dan 20 g/m2. Kadar bahan kering maksimalditemukan pada perlakuan pupuk NPK 0g/m2 dan minimal ditemukan pada perlakuan pupuk NPK 80g/m2. 42
  43. 43. Perlakuan pupuk NPK 40g/m2, 60g/m2 dan 80g/m2 tidak menunjukkan perbedaan dan perlakuan pupuk NPK 20g/m2 dengan 40g/m2 juga tidak menunjukkan perbedaanantara perlakuan 0g/m2 dengan 20g/m2. Dan perbedaan yang sangat nyata terlihat pada perlakuan pupuk NPK 0g/m2 dengan perlakuan pupuk NPK 40g/m2, 60g/m2 dan 80g/m2. Perlakuan pupuk NPK 20g/m2 menunjukkan perbedaan yang sangat nyata (P<0,01) perlakuan pupuk NPK 60g/m2 dan 80g/m2. Penurunan bahan kering rumput diduga oleh keadaan fisiologis tanaman, dengan pemberian pupuk perkembangan akar tanaman akan lebih baik, oleh sebab itu pengisapan air oleh tanaman dari dalam tanah akan lebih mudah, sehingga dengan sendirinya kadar air didalam tanaman akan meningkat. Penurunan kadar bahan kering dalam penelitian ini disebabkan oleh unsur N yang tinggi. Buckman dan Brady (1982) menyatakan bahwa pemberian unsur N yang tinggi pada tanaman dapat menyebabkan tanaman banyak mengandung air, Unsur N sifatnya sangat mobil didalam tanah akan tetapi jika berlebihan dapat mengakibatkan tumbuhan banyak mengandung air (kadar bahan kering menjadi rendah) serta melemahkan batang sehingga tanaman mudah terserang penyakit. 4.2. Kadar Serat Kasar Hasil analisissidik ragam kadar serat kasar sebagai respon dari perlakuan pupuk NPK (lampiaran 2) menunjukkan perbedaan yang sangat nyata (P<0,01) terhadap produksi serat kasar rumput Brachiaria mutica. Rata-rata kadar serat kasar rumput Brachiaria mutica akibat perlakuan pupuk NPK dapat dilihat pada tabel 5 di bawah ini. 43
  44. 44. Tabel 5. Rata-rata kadar serat kasar Brachiaria mutica perlakuan pupuk NPK (g/m2) Perlakuan NPK (g/m2) 0 20 40 60 80 Rerata 16,14c 17,17b 19,33a 19,50a 19,33a Superskrip a, b, c, pada baris yang sama menunjukan perbedaan sangat nyata (P< 0,01). Dari Tabel 5 diatas terlihat bahwa semakin tinggi dosis perlakuan pupuk yang diberikan cenderung terjadi peningkatan kadar serat kasar rumput Brachiaria mutica yang dihasilkan. Kadar serat kasar maksimal ditemukan pada perlakuan pupuk NPK 60g/m2 (19,50%) dan minimal pada perlakuan 0g/m2 (16%). Antara perlakuan pupuk NPK0g/m2menunjukan berbeda sangat nyata (P<0,01) dengan perlakuan pupuk NPK20g/m2,40 g/m2, 80g/m2.Tetapi perlakuan pupuk NPK 40 g/m2, 60g/m2 dan 60g/m2 dan 80g/m2tidak menunjukkan perbedaan. Semakin tinggi kadar pemupukan NPK maka kadar serat kasar semakin meningkat, hal ini disebabkan karena pemupukan dapat meningkatkan laju pertumbuhan rumput lebih cepat dibandingkan rumput yang tidak dipupuk. Hidayat (1994) menyebutkan bahwa proses lignifikasi antar spesies sejalan dengan fase vegetatifnya. Lebih cepat tercapainya fase generatif maka lebih cepat proses lignifikasinya, karena kandungan lignin hijauan meningkat dengan semakin masaknya tanaman. Lebih lanjut Hidayat (1994) menyebutkan bahwa semakin meningkatnya umur tanaman menyebabkan kandungan selulosa, hemiselulosa dan lignin meningkat. Reksohadiprodjo (1981) menyatakan bahwa 44
  45. 45. serat kasar dan protein kasar selalu berbanding terbalik pada hijauan makanan ternak. Manurung (1973), juga menerangkan bahwa unsur fosfor dan kalium dapat mempercepat proses pembentukan serat kasar tanaman jika di berikan di dalam tanah, disamping itu proses penuaan tanaman juga lebih cepat hingga kadar serat kasar akan meningkat 4.3. Kadar Netral Detergent Fiber (NDF) Hasil analisis sidik ragam kadar Netral Detergen Fiber (NDF)sebagai respon dari perlakuan pupuk NPK (lampiran 3 ) menunjukkan pengaruh yang sangat nyata (P<0,01) terhadap produksi rumput Brachiaria mutica. Rata-rata kadar NDF rumput Brachiaria mutica akibat perlakuan pupuk NPK dapat dilihat pada tabel 6. Tabel 6. Rata-rata kadar NDFBrachiaria mutica perlakuan pupuk NPK (g/m2) Perlakuan NPK (g/m2) 0 20 40 60 80 Rerata 21,75a 21,25a 20,75bc 20,49c 20,17cd Superskrip a, b, c, dan d pada baris yang sama menunjukan perbedaan sangat nyata ( P <0,01). Dari Tabel 6 diatas terlihat bahwa semakin tinggi dosis perlakuan pupuk yang diberikan cenderung terjadi penurunan kadar NDF rumput Brachiaria mutica yang dihasilkan. Kadar serat NDF minimal ditemukan pada perlakuan pupuk NPK 80 g/m2 ( 20,17%) maksimal ditemukan pada perlakuan pupuk NPK 45
  46. 46. 0g/m2 (21,75%) Perlakuan pupuk NPK menunjukkan pengaruh yang sangat nyata (P<0,01) terhadap kadar NDF rumput Brachiaria mutica. Perbedaan tersebut terdapat antara perlakuan pupuk NPK0 g/m2, dan 20 g/m2,dengan perlakuan pupuk NPK 40 g/m2, 60g/m2 dan 80g/m2. Perlakuan pupuk NPK 40 g/m2, 60g/m2 dan 80g/m2. Tidak menunjukan perbedaan. Hasil penelitian memperlihatkan bahwa pemberian pupuk NPK cenderung menurunkan kandungan NDF. Perbandingan protoplasma terhadap kandungan dinding sel yang tipis di pengaruhi oleh kandungan nitrogen, keadaan ini menyebabkan daun lebih banyak mengandung air dan kurang keras. Tebalnya dinding sel daun dengan ukuran sel yang kecil, dengan demikian daun akan menjadi keras dan penuh dengan seratserat di pengaruhi oleh kandungan nitrogen yang rendah, turunnya kadar protein serta perbandingan protoplasma dengan dinding sel daun dengan ukuran sel yang kecil dengan demikian daun akan menjadi keras penuh dengan serat-serat apabila kandungan N rendah (Sarief,1986). Namun apabila N dan semua unsur tersedia bagi tanaman maka tanaman cenderung menggunakan karbohidrat untuk membentuk lebih banyak protoplasma daripada dinding sel, karena protoplasma sebagian besar adalah air maka tanaman menjadi sekulen. Perbedaan yang sangat nyata dari analisis NDF tersebut disebabkan struktur dinding sel dari rumput Brachiaria mutica dan kandungan NDF pada masing-masing perlakuan relatif sama yaitu berkisar rata –rata 21,75 – 20, 17 NDF memilki fraksi serat yang mudah larut dalamlarutan ADS. Selain disebabkan tanaman memperoleh unsur hara yang baik, dan penyerapan unsur hara yang 46
  47. 47. cukup terutama N, P, dan K, juga waktu pemotongan yang seragam yaitu fase vegetatif sehingga kandungan ligninikasi belum maksimal. Sesuai dengan pendapat Susetyo (1976), bahwa pemotongan rumput yang terlalu lama (umur tanaman yang terlalu tua) produksinya tinggi tapi kualitasnya rendah, begitu juga sebaliknya. Hasil sidik ragam kadar Netral Detergen Fibersebagai respon dari perlakuan pupuk NPK (lampiaran 4 ) menunjukkan perbedaan yang sangat nyata antar perlakuan 0, 20, dengan perlakuan 40, 60 dan 80 (P<0,01) terhadapNDF rumput Brachiaria mutica. 4.4. Kadar Acid Detergent Fiber (ADF) Hasil analisis sidik ragam kadar Acid Detergen Fiber (ADF) sebagai respon dari perlakuan pupuk NPK (lampiran 4 ) menunjukkan pengaruh yang sangat nyata (P<0,01) terhadap produksi rumput Brachiaria mutica. Rata-rata kadar ADF rumput Brachiaria mutica akibat perlakuan pupuk NPK dapat dilihat pada tabel 7. Rata-rata kadar ADF rumput Brachiaria mutica akibat perlakuan pupuk NPK. Tabel 7. Rata-rata kadar ADFBrachiaria mutica perlakuan pupuk NPK (g/m2) Perlakuan NPK (g/m2) Rerata 0 11,79a 20 11,50ab 40 11,27bc 60 11,11c 80 10,40d 47
  48. 48. Superskrip a, b,c dan d pada baris yang sama menunjukan perbedaan sangat nyata (P<0,01). Dari Tabel 7 terlihat bahwa semakin tinggi dosis perlakuan pupuk yang diberikan cenderung terjadi penurunan kadar ADF rumput Brachiaria mutica yang dihasilkan. Kadar serat ADF minimal di temukan pada perlakuan pupuk NPK 80 g/m2 (10,44%) maksimal ditemukan pada perlakuan pupuk NPK 0g/m2 (11,79%) Perlakuan pupuk NPK menunjukkan perbedaan yang sangat nyata (P<0,01) terhadap kadar ADF rumput Brachiaria mutica. Analisis sidik ragam pada perlakuan pupuk NPK 0g/m2menunjukkan perbedaan yang sangat nyata(P<0,01)dengan perlakuan pupuk NPK 40 g/m2,60g/m2 dan 80g/m2. Perlakuan pupuk NPK 0 g/m220g/m2tidak menunjukkan perbedaan yang sangat nyatadibandingkan dengan perlakuan pupuk NPK 60g/m2 dan 80g/m2. Pengaruh yang sangat nyataterlihat pada perlakuan pupuk NPK 0g/m2 dibandingkan dengan perlakuan pupuk NPK 60g/m2dan 80 g/m2. Hasil penelitian memperlihatkan bahwa pemberian pupuk NPK cenderung menurunkan kandungan ADF.Turunnya kandungan ADF disebabkan karena semakin tingginya pemupukan atau pemberian unsur hara NPKsehingga membantu sistem perakaran dan penyerapan air yang baik pada tanaman dengan demikian proses ligninfikasi menjadi terhambat. Sesuai dengan pendapat Buckman dan Brady (1982) yang menyatakan pemberian unsur hara yang terlalu tinggi dapat menyebabkan bahan kering tanaman menjadi rendah sehingga tanaman mengandung kadar air yang tinggi yang menyebabkan tanaman lembek 48
  49. 49. dan mudah terserang penyakit. Kandungan ADF adalah suatu pertimbangan dan estimasi daya cerna suatu hijauan pakan ternak. 49
  50. 50. BAB V PENUTUP 5.1 Kesimpulan Dari hasil penelitian dapat di simpulkan bahwa dengan pemberian pupuk NPK dengan taraf yang berbeda dapat menurunkan kadar NDF (Netral Detergent Fiber) dan ADF (Acid Detergent Fiber ) pada rumput Brachiaria mutica. Kadar serat NDF minimal ditemukan pada perlakuan pupuk NPK 80 g/m2 (20,17%) maksimal ditemukan pada perlakuan pupuk NPK 0g/m2 (21,75%). Kadar serat ADF minimal ditemukan pada perlakuan pupuk NPK 80 g/m2 (10,44%) maksimal ditemukan pada perlakuan pupuk NPK 0 g/m2 (11,79%) 5.2. Saran Perlu dilakukan penelitian lanjutan untuk mengevaluasi kecernaan terhadap rumput Brachiaria mutica yang mendapat perlakuan pupuk NPK dengan taraf berbeda terhadap ternak ruminansia. 50
  51. 51. DAFTAR PUSTAKA Anggorodi, R. 1984. Ilmu Makanan Ternak Umum. Penerbit PT. Gramedia Jakarta. Anonimus. 1995. Hijauan Makanan Ternak. Aksi Agraris Kanisius. Yayasan Kanisius Yogyakarta. AAK. 1983. Hijauan MakananTernak Potong, Kerja dan Perah. Kanisius, Yogyakarta. Anonimous, 2011. Info. Brachiaria mutica. Diakses pada tanggal 10 februari 2011 dari situs: http://indonesia. Tropicalforages. Info/key/forages/Media/Html/ Brachiaria_mutica.htm Buckman H. O dan Brady N. C. 1982. Ilmu Tanah. Bhratara Karya Aksara, Jakarta. Church,1979 .Digestive Physiology and Nutrition Of Ruminats. Depertement of Animal Sciens Oregon State University Corvalis. United Stete Of Amerika. Davis,C.H 1983 Experiences in Bangladesh With Improving The Nutritive Value of Agriculture Residus, Ausrtalia, Government Publishing Service, Canberra. Gardiner, F.P., R.B. Pearce and R.L Mitchell. 1991. Fisiologi Tanah Budidaya. Terjemah. UI Press, Universitas Indonesia Jakarta. Hartadi, H. Reksohadiprodjo, S. Tillman, AD. (1990) Tabel komposisi pakan untuk Indonesia. fakultas peternakan UGM, Gajah Mada University Press. Hidayat, N. 1994. Produksi Dan Kecernaan Rumput Penguat Teras Pada Dua Interval Defoliasi Di Tanah Incepticol. Tesis. Program Pasca Sarjana. Institut Pertanian. Bogor Jacob. A. A dan H. V. Uex Kull. 1972. Pemakaian Pupuk (Saduaran), Dinas Perkebunan Aceh, Banda Aceh Manurung, T. Dan S. Susetyo. 1975. Pengaruh beberapa kombinasi pupuk N, P, dan K dengan Dosis Tertentu Terhadap Produksi dan Komposisi Zat-zat Makanan Rumput Brachiaria decumbens. Lembaran LPP, Bogor. 51
  52. 52. Manurung, T. 1973. Pengaruh Pupuk N Terhadap Produksi dan Kualitas Rumput Stargrass (Cynodon Plectostachiyius). Lembaran LPP, Bogor. Ma’sum, M. 1981 Kesuburan Tanah dan Pemupukan. Proyek peningkatan perguruan tinggi Universitas Mataram,Lombok Mardjuki, A,. 1990. Pertanian dan Masalahnya.Pengantar Ilmu Pertanian. Andi Offset Yogyakarta. Mcllroy, 1977. Pengantar Budidaya Rumput Tropik. Pramadya Paramita, Jakarta Morrison, FB. 1961. Feeds and Feeding.Abri Ged 9 th ed.The Morrison publishing Company. San Francisco. Nur Husin, M. 1988 Pengaruh Pemupukan TSP dan Umur Pemotogan Terhadap Nitrogen Bintil Akar dan Produksi Hijauan Calopogonium mucunoides, Centrosema pubescens, dan Macroptilium art opurpureum.Tesis. program pascasarjana, Universitas Gadjah Mada Yogyakarta. Nyakpa, Y., A. M. Lubis., M. A. Pulung., A. G. Amran., A. Munawar., G. B. Hong dan N. Hakim. 1988. Kesuburan Tanah. Universitas Lampung. Pearson , C.J.,and R.L. Ison. 1987. Agronomy of Grassland System. Cambridge University Press, Cambridge. Reksohadiprojdo, S. 1981. Produksi Tanaman Hijauan Makanan Ternak Tropik. BPFE. UGM, Yogyakarta Rinsema, T. W. 1983. Pupuk dan Cara Pemupukan. Penerbit Sinar Baru, Bandung Rismunandar, 1986. Mendayagunakan Tanaman Rumput . Sinar Baru, Bandung Rukmana, R. 2005. Rumput Unggul Hijauan Makanan Ternak. Kanisius, Yogyakarta Sarief, E. S. 1986. Kesuburandan Pemupukan Tanah Pertanian, Pustaka Buana, Bandung. Susetyo, S. 1976. Pengaruh Tingkat Pemupukan dan Interval Pemotongan Terhadap Priduksi dan Nilai Gizi Lima jenis Rumput. PPPT IPB, Bogor. Supiandi, S. 1982. Diktat Kuliah Pupuk dan Pemupukan. ITB, Bogor 52
  53. 53. Sutejo, M. 2002. Pupuk dan Cara Pemupukan. Rineka Cipta, Jakarta. Sasrosoedirjdo, S. R. 1982. Ilmu Memupuk. Jilid 2. CV. Yasaguna, Jakarta Steel, R. G. D. And Torrie, J. H. 1989. Principle and Procedure of Statistic.2nd Ed. MC. Grawmill Book Co., London. Soejono, M. 1991.Analisis dan Evaluasi Pakan. Universitas Gajah Mada Yogyakarta. Soejono,et al., 1987. Limbah Pertanian Sebagai Pakan dan Manfaat lainya.Bioconvertion Project Second Workshoop on Crop Residues for Feet and Other Purpose. Grati 16-7 November. Sundtol,F. and E. o. Coxworth, 1984. Amonia treatment, in : F . Sundtol and E. Owen (Eds). Straw and Other Fibous by Products as Feed. Elsevier Amsterdam. Sarief E S. 1986. Konservasi Air. Bandung: Pustaka Buana. Setyamidjaya D. 1986. Pupuk dan Pemupukan. Jakarta: Cetakan I.CV. Simplex. Thompson, L. M. And F. R. Troeh. 1979. Soil Fertility. Tata Mc Grow-Hill Co. Ltd. New Delhi. Theader, O. And P. Aman.1984. Anatomical and Chemical Charaktheristic. In :F. Sudetol and E. Owen (Eds), Straw and Other Fibrous By- Products as ences, 14 Elsevier, Amterdam.PP. 45 – 78. Tillman, A. D., H. Hartadi, S., S. Reksohadiprodjo., S. Prawirokesumo dan S. Lebdosoekojo. 1991. Ilmu MakananTernak Dasar. Gadjah Mada University Prees. Fakultas Peternakanniversitas Gadjah Mada, Yogyakarta. Tisdale, S. L. And W. L. Nelson. 1990. Soil Fertility and Fertilizer. 3th, Edition. The Mc Millan Co. Ltd. New york. Tjitrosomo,S.S,. S. Harran, A Sudiono, dan Hadisumarso.1984. Biologi Umum Jilid 2. Angkasa Bandung. Whiteman, P. C., L. R. Humpreys, and N. H. Monteith. 1974. A Course Manual in Tropical Pasture Science. AV-CC. Woston Ferguson & Co. Ltd Brisbane, Australia 53
  54. 54. Van Soest, P.J., 1994. Nutrional Ecology of The Ruminant, O & B BOOK, Inc Corvalis. 54
  55. 55. Lampiran 1. Analisis Sidik Ragam Kadar Bahan Kering Rumput Brachiaria mutica pada perlakuan Pupuk NPK Ulangan 1 2 3 Total Rataan FK JKT JKP JKG A 20,51 20,31 20,62 61,44 20,48 B 19,07 19,42 19,23 57,72 19,24 = = = = Perlakuan C 18,03 18,22 18,60 54,85 18,28 D 17,43 17,32 17,24 51,99 17,33 Total E 16,72 16,53 16,90 50,15 16,72 5083,92 27,4368 27,0709 0,36593 91,76 91,80 92,59 276,15 92,05 Tabel Anova SK db JK KT Fhit Ftab0,05 Perlakuan 4 27,0709 6,767717 184,944** 3,48 Galat 10 0,36593 0,036593 Total 14 27,4368 **Berbeda sangat nyata Uji Jarak Berganda Duncan 𝑠𝑦 = 0,37/4 = 0,35 SSR/LSR SSR LSR p 0,05 0,01 0,05 0,01 P4 16,72 2 3 3,15 3,3 4,48 4,73 0,3479 0,364464 0,49479 0,522398 P3 17,33 4 5 3,37 3,43 4,88 4,96 0,37219 0,378821 0,53896 0,5478 P2 18,28 P1 19,24 a 55 P0 20,48 a Ftab0,01 5,99 Rata rata 18,35 18,36 18,52 276,15 18,41
  56. 56. c c b c b 56
  57. 57. Lampiran 2. Analisis Sidik Ragam Kadar Serat Kasar Rumput Brachiaria mutica pada perlakuan Pupuk NPK. Ulangan 1 2 3 Total Rataan FK JKT JKP JKG Perlakuan Total A B C D E 16,15 16,17 16,11 48,43 16,14 17,25 17,21 17,04 51,50 17,17 19,31 19,28 19,41 58,00 19,33 19,50 19,36 19,14 58,00 19,33 19,47 19,26 19,47 58,20 19,40 = = = = 5009,82 27,9658 27,8345 0,13127 274,13 Tabel Anova SK db JK Perlakuan 4 27,8345 Galat 10 0,13127 Total 14 27,9658 **berbeda sangat nyata KT Fhit Ftab0,05 Ftab0,01 6,95863 530,114** 3,48 5,99 0,01313 Uji Jarak Berganda Duncan 𝑆𝑌 = 0,023 =0,088 4 SSR/LSR SSR LSR Rata-rata p 0,05 0,01 0,05 0,01 2 3,15 4,48 0,20837 0,29634 3 3,3 4,73 0,21829 0,31288 4 3,37 4,88 0,22292 0,3228 57 5 3,43 4,96 0,22689 0,32809 18,28
  58. 58. A 16,14 B 17,17 C 19,33 a D 19,33 E 19,40 b c 58
  59. 59. Lampiran 3. Analisis Sidik Ragam Kadar Serat NDF Rumput Brachiaria mutica pada Perlakuan Pupuk NPK Ulangan Perlakuan Total A FK JKT JKP JKG C D E 21,75 21,70 21,81 65,26 21,75 21,20 21,35 21,20 63,75 21,25 20,71 20,75 20,80 62,26 20,75 20,43 20,54 20,50 61,47 20,49 20,00 20,27 20,24 60,51 20,17 FK = JKT = JKP = JKG = 1 2 3 Total Rataan B Ratarata 6541,7 4,79053 4,7154 0,07513 313,25 20,88 Tabel Anova SK SK Perlakuan Perlakuan Galat Galat Total Total **berbeda sangat nyata db JK KT Fhit Ftab0,05 Ftab0,01 4,7154 1,17885 156,901** 3,48 5,99 0,07513 0,00751 4,79053 4 10 14 Uji Jarak Berganda Duncan 𝑺𝒀= 𝟎,𝟕𝟔 𝟒 =0,19 SSR/LSR SSR LSR p 0,05 0,01 0,05 0,01 2 3 3,15 3,3 4,48 4,73 0,15764 0,16515 0,2242 0,23671 59 4 3,37 4,88 0,16865 0,24422 5 3,43 4,96 0,17165 0,24822
  60. 60. A 20,17 _________ D B 20,49 ________ c C 20,75 D E 21,25 21,75 _________________ ________ a a b 60
  61. 61. Lampiran 4. Analisis Sidik Ragam Kadar Serat ADF Rumput Brachiaria mutica pada perlakuan Pupuk NPK Perlakuan Ulangan Total A 1 2 3 Total Rataan FK JKT JKP JKG B C D E 11,75 11,80 11,83 35,38 11,79 11,47 11,46 11,57 34,50 11,50 11,27 11,30 11,23 33,80 11,27 11,15 11,10 11,07 33,32 11,11 10,50 10,34 10,47 31,31 10,44 = = = = 1888,55 3,13809 3,10723 0,03087 168,31 Tabel Anova SK db JK KT Fhit Ftab0,05 Ftab0,01 Perlakuan 4 3,10723 0,77681 251,665 3,48 5,99 Galat 10 0,03087 0,00309 Total 14 3,13809 **berbeda sangat nyata Uji Jarak Berganda Duncan 𝑺𝒀= 𝟎, 𝟎𝟒 /𝟒 = 𝟎, 𝟎𝟏 SSR/LSR SSR LSR Ratarata p 0,05 0,01 0,05 0,01 2 3,15 4,48 0 0 3 3,3 4,73 0 0 61 4 3,37 4,88 0 0 5 3,43 4,96 0 0 11,22
  62. 62. E 10,44 D 11,11 C 11,27 B A 11,50 11,79 _______a ____________________b c c d 62
  63. 63. Lampiran 5. RIWAYAT HIDUP Penulis dilahirkan di Takengon sebagai anak kedua dari tiga bersaudara dengan ayah bernama Faisal Sjawal dan Ibu Junaidah. Memulai pendidikan formal pada Tahun 1996 di (SD) Sekolah Dasar Negeri Inpres Tetunyung dan lulus tahun 2002 dan melanjutkan Sekolah (SMP) Sekolah Menengah Pertama Negeri 24 Takengon, dan lulus pada Tahun 2005. Kemudian pada tahun yang sama juga melanjutkan ke Sekolah (MAN ) Madrasah Aliyah Negeri 1 Takengon dan lulus pada tahun 2008. Pada tahun 2009 mendaftar sebagai mahasiswa di Jurusan Peternakan Fakultas Pertanian Universitas Syiah Kuala melalui jalur Seleksi Nasional Mahasiswa Perguruan Tinggi Negri (SNMPTN) Darussalam Banda Aceh. 63

×