Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.
9771978437686
JPI.V01
ISSN1978-4376
JPI hadir sebagai jembatan komunikasi dan media informasi untuk kemajuan bisnis perikanan.
Foto oleh: Ratno Sulistiyanto.
...
SOSOK:
OASE:
Salam Pembaca
Butiran sejarah garam di Nusantara ini yang juga pernah disebutkan Denys
Lombard sepertinya mas...
MENGAPA
GARAM MESTI IMPORT
J U
Foto oleh: Ratno Sulistiyanto
Lokasi : Pelabuhan Perikanan Nusantara Ambon
Volume I . No. 1...
DAFTAR ISI
4 JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012
tim
1 2 3 4 5
6 7 8 9 10
11 12 13
EDITOR & KONTRIBUTOR
JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012 5
sejarah garam
SEJARAH
GARAM NASIONAL
Garam merupakan bahan kimia purba terawal yang dihasilkan dengan
teknologi rendah yai...
diperdagangkan akan dikenai cukai”.
“Kegiatan perekonomian di wilayah kerajaan
Majapahit umumnya di Biluluk danTanggulunan...
Ketika Indonesia dikuasai Belanda kembali tahun
1916, sitem monopoli kembali diterapkan dimana
rakyat memproduksi garam, k...
sosbud garam
Kontributor: Rahmat Kuncoro
10 JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012
KUALITAS SDM PERLU DITINGKATKAN. Hal – hal yang mendorong penduduk untuk berusaha adalah ; lahan garam sudah
ada sehingga ...
meneruskan, garam merupakan komoditi yang
penting, walaupun harganya murah masyarakat toh
lebih banyak bermodal tenaga seb...
Beberapa institusi sosial budaya lokal yang dilakukan
adalah antara lain ; arisan ibu - ibu, kelompok
pengajian, kelompok ...
tata niaga garam
Dari monopoli ke liberalisasi di mana pemerintah cenderung melepas pada
mekanisme pasar. Bahkan terdapat ...
Kontributor : Rahmad Kuncoro, S.Pi
Intervensi pemerintah dalam
tata niaga masih sebatas
menetapkan kisaran harga
dasar gar...
No. Kategori Sumber Modal & Aset
Produktif
Pola Usaha RelasiSosial
P. Dana Lahan
1. Makelar Penyetok,
Tengkulak,
Pengepul,...
garam impor
JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012
Kontributor : Yusmansyah
Foto oleh Rahmad Kuncoro
18
JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012 19
Wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia membentang luas di khatulistiwa dari 94° BT sampai 141° BT
dan 6° LU sampai 11°...
garam impor
Tabel Daerah dan Produksi Garam di Indonesia
Jawa Barat
Cirebon
Indramayu
Karawang
Propinsi
1.716
Luas (Ha)
90...
pengembangan industri garam rakyat diarahkan pada
peningkatan kualitas dan produktivitas yang didukung
proses pencucian da...
Sentra Produksi Garam Nasional
JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012 23
Pelaku Usaha Garam Nasional
24 JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012
Kondisi Harga Garam Nasional 2004-2009
JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012 25
Problematika Garam Nasional
Problematika Produksi
26 JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012
Problematika Pemasaran
Problematika Penawaran & Permintaan
JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012 27
Tata Niaga Garam Impor
Permasalahan Garam Impor
28 JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012
Perbaikan Penanganan Impor
Walaupun sudah ada SK menteri perdagangan terhadap impor garam,
ternyata masih terjadi keresaha...
Kontributor : Rahmad Kuncoro
Foto oleh Gatot Ardian
LokasiTambak Garam di Surabaya
JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012 31
Idramayu merupakan salah satu penghasil garam di
wilayah Jawa Barat selain Cirebon, dan Karawang.
Sentra tambak garam di K...
JURNAL PERIKANAN INDONESIA APRIL 2012
Tempayan untuk menyaring garam krosok Tungku perebusan garam
Garam Krosok sebelum di...
Teknologi Pembuatan Garam
Di Kabupaten Pati
KONDISI LAYOUT TAMBAK GARAM DI PATI. Kabupaten Pati merupakan salah satu lokas...
Kondisi Saluran Air Tambak Garam di Pati
Sarana Tambak Garam di Pati
PRODUKTIFITAS DAN POTENSI GARAM.
Rata-rata produksi g...
PengolahanGaram
Di Kabuapaten Pati terdapat 60 Pabrik pengolahan garam
rakyat / industri garam konsumen. Yang tersebar di ...
Petambak
Garam
Pengepul
Broker/Pengijo
Pengusaha
Pengolah Garam
Briket & Industri
Lainnya
Pengecer Konsumen
Pengecer Konsu...
Teknologi Pembuatan Garam
Di Kabupaten Rembang
REMBANG merupakan produsen garam terbesar kedua di
JawaTengah. Lokasi tamba...
ProsesPengolahan
Kabupaten Rembang mempunyai potensi pengolahan garam yang cukup besar untuk
dikembangkan lebih lanjut.Ada...
Teknologi Pembuatan Garam
Di Kabupaten Tuban
TAMBAK GARAM DI TUBAN. Lokasi tambak garam di Kabupaten Tuban meliputi 2 Keca...
KENDALA dalam produksi garam rakyat: Jaringan irigasi yang kurang baik, sehingga mengganggu pasokan air ke tambak garam; K...
TREN PERIKANAN BERKELANJUTAN INDONESIA:
ECOLABELLING
Kontributor: Wiro WirandiPERIKANAN Seafood Savers Officer Marine Prog...
Foto oleh: Ratno Sulistiyanto. Lokasi: PPP Kupang
Kemajuan teknologi di bidang industri dan
membaiknya ekonomi dunia membu...
Dalam perkembangannya strategi perikanan berkelanjutan mengarah kepada upaya memberikan edukasi kepada penduduk
dunia (seb...
Keunggulan Komparatif & Spesialisasi Produk Ekspor
Indonesia-CinaOleh: Ahmad Jayadi,SE, M.Ec.Dev
Staf Pengajar di Universi...
komparatif antarnegara anggota, semakin besar keyakinan
adanya ruang bagi penciptaan perdagangan di era free trade.
Sebali...
diolah kembali oleh Pusat Data dan Informasi Kementerian
Perdagangan Republik Indonesia. Data termasuk klasifikasi
Standar...
pertambangandanpenggalian(3produk).Hanyasatuproduk
yang berasal dari sektor sekunder yakni gas alami dan buatan
(341).
Tah...
Sumber: WITS (diolah)
Gambar Posisi Peringkat Sepuluh Besar Produk Eskpor Cina 1985 pada 2010
Sumber: WITS (diolah)
Gambar...
Foto oleh: Ratno Sulistiyanto. Lokasi: Dermaga PPP Kupang
50 JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012
Kontributor: Ratno Sulistiyanto
Tepat sekali jika orientasi pembangunan perikanan Indonesia
diprioritaskan di wilayah Indo...
“PASAR DALAM NEGERI
MASIH BERPOTENSI BESAR”
Ir. Moh. Sholeh
(Direktur Utama PT. Cahaya Timur/ Eksportir Ikan Fillet Suraba...
Bagaimana anda melihat prospek bisnis
di dunia perikanan ke depan?
Saya optimis bisnis di sector perikanan
terutama laut s...
Ketiga, aturan yang kurang diterapkan,
seperti perijinan eksport. Fakta dilapang
sering pengusaha melanggar perijinan
eksp...
Iskandar, S.Pi (Anggota DPRD Kabupaten Pamekasan Madura)
Melihat sosok yang satu ini, mungkin orang
tidak menyangka kalau ...
Bagaimana anda memandang prospek bisnis
perikanan kedepan khususnya di Pamekasan?
Saya sangat optimis, karena potensi laut...
PUGAR yang telah disosialisakan bahwa
program tersebut untuk meningkatka
pendapatan petani garam degan difasilitasi
modal ...
SekilasTentangYBDN
Membekali Nelayan
Ilmu Budidaya Ikan
di Kolam Terpal
Yayasan Bumi Darun Najah (YBDN) mempunyai komitmen...
PANTAI KAMALI DI MALAM AHARI. Pesona malam hari di area publik Pantai Kamali Kota Bau-
Bau hasil dari reklamasi berdampak ...
PANTAI LAKEBAObyek Wisata Pantai ini berjarak sekitar 7 Km dari Kota Bau-Bau. Pantai ini relatif dangkal dengan air
lautny...
Pantai Kokalukuma yang terletak di kelurahan Waruruma Kecamatan Wolio, sekitar 7 Km dari pusat
Kota Bau-Bau. Pantai Nirwan...
Samsung Galaxy Beam :
Proyektor Kecil Berdaya Tinggi
Beredar kabar bahwa Samsung sedang bersiap untuk
merilis Galaxy Beam,...
DSLR Olympus E-M5
Seperti Porsche 911, sebuah desain legendaris tak lekang waktu. Sepertinya Olympus juga berpendapat sama...
Redaksi menerima tulisan berupa hasil riset,
opini, laporan pembangunan dan dokumentasi foto
yang bertema pengembangan bis...
Jurnal Perikanan Indonesia, Vol I, No. I, Juni 2012
Jurnal Perikanan Indonesia, Vol I, No. I, Juni 2012
Jurnal Perikanan Indonesia, Vol I, No. I, Juni 2012
Jurnal Perikanan Indonesia, Vol I, No. I, Juni 2012
Jurnal Perikanan Indonesia, Vol I, No. I, Juni 2012
Jurnal Perikanan Indonesia, Vol I, No. I, Juni 2012
Upcoming SlideShare
Loading in …5
×

Jurnal Perikanan Indonesia, Vol I, No. I, Juni 2012

1,782 views

Published on

Tentang daya saing Indonesia dalam produk perikanan dan produk lain

Published in: Economy & Finance
  • Be the first to comment

Jurnal Perikanan Indonesia, Vol I, No. I, Juni 2012

  1. 1. 9771978437686 JPI.V01 ISSN1978-4376
  2. 2. JPI hadir sebagai jembatan komunikasi dan media informasi untuk kemajuan bisnis perikanan. Foto oleh: Ratno Sulistiyanto. Lokasi: dermaga Nunukan menuju Sebuku, Sebatik dan sekitarnya.
  3. 3. SOSOK: OASE: Salam Pembaca Butiran sejarah garam di Nusantara ini yang juga pernah disebutkan Denys Lombard sepertinya masih harus dituliskan karena dalam Encylopaedie Nederlandsch Indie dibawah entri zout (garam) tidak memberikan keterangan apa pun mengenai sejarah garam sebelum abad ke-19. Padahal, jauh sebelumnya menurut beberapa catatan disamping gula kelapa, asam, terasi, ikan asin, Bawang merah dan bermacam-macam bumbu, garam (wuyah) merupakan salah satu komoditas makanan dan bumbu-bumbuan yang dibawa para pedagang yang lebih profesional serta memiliki jangkauan yang lebih luas di Jawa (Rahardjo 2002:331; Nastiti 1995:88-89). Hal ini dapat ditemukan dalam prasasti abad IX-X Masehi. Dalam hal ini garam yang diperoleh dengan cara kuno erat kaitannya dengan proses pengawetan ikan (ikan asin) pada masa itu Monopoli pemerintah kolonial tidak hanya di Jawa dan Madura, monopoli meluas ke beberapa distrik di Sumatra dan hampir seluruh Borneo (Kalimantan). Sementara itu di barat daya Sulawesi pembuatan garam masih berada di tangan pihak swasta (Handbook of the Netherlands Indies 1930:121) Pada jaman Jepang ketika produksi garam di Pulau Jawa berhenti, penduduk Sumatra ramai-ramai merebus air laut untuk mendapatkan garam. Pada 1957 monopoli garam dihapus. Garam negara pun berubah menjadi perusahaan negara pada 1960 (Cribb 2004: 382). Nah, sekarang bagaimana dengan garam kita. Mulai dari payung kebijakan, tata niaga, produksi, program pemberdayaan hingga kita mesti impor dari negara lain. Jurnal Perikanan Indonesia dalam edisi perdananya akan mengulas berdasarkan data-data baik dari kementerian Perikanan dan Kelautan, BPS, maupun riset-riset yang pernah dilakukan oleh perguruan tinggi. Selain itu JPI menyajikan tulisan-tulisan yang terkait dengan bisnis perikanan dan kelautan yang dapat menjadi referensi dan inspirasi pembaca dalam berusaha di sektor ini. Besar harapan kami, pembaca dapat informasi yang utuh sehingga dapat lebih mengapresian sektor usaha perikanan dan kelautan Indonesia. R. Sulistiyanto Ratno Sulistiyanto Co. Editor 2 JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012
  4. 4. MENGAPA GARAM MESTI IMPORT J U Foto oleh: Ratno Sulistiyanto Lokasi : Pelabuhan Perikanan Nusantara Ambon Volume I . No. 1 Juni 2012 R N A L PERIKANAN INDONESIA MENGAPA GARAM IMPOR? SEJARAH GARAM NASIONAL GARAM RAKYAT: USAHA TURUN TEMURUN NENEK MOYANG KITA TATA NIAGA USAHA GARAM RAKYAT PROFIL SUKSES: IR. MOH.SHOLEH (DIRUT PT. CAHAYA TIMUR SIDOARJO) WISATA BAHARI: PESONA MALAM PANTAI KAMALI BAU-BAU POTENSI EKSPOR PERIKANAN KUPANG 9771978437686 JPI.V01 ISSN1978-4376 PUSDAK-P2L Pusat Kajian Perikanan Pesisir & Lautan JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012 3
  5. 5. DAFTAR ISI 4 JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012
  6. 6. tim 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 EDITOR & KONTRIBUTOR JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012 5
  7. 7. sejarah garam SEJARAH GARAM NASIONAL Garam merupakan bahan kimia purba terawal yang dihasilkan dengan teknologi rendah yaitu dengan pengeringan air laut (evaporasi) dan mata air beragam dengan matahari ataupun dengan penggalian batu SITUSTERTUA proses pembuatan garam tradisional rakyat ditemukan dalam prasasti Biluluk I-IV yang ditemukan di dekat Bariycz, dari abad pertengahan berangka tahun 1288-1317 Saka (1366-1397 M). Zaman Batu Baru, lebuh kurang 3.500 tahun sebelum Prasasti tersebut berisi masehi (Fitriya, 2009) “Orang-orang Biluluk diberi wewenang untuk Pada masa kerajaan Majapahit dengan rajanya menimba air garam pada saat upacara pemujaan bernama HayamWuruk dan masa raja sekali stahun, sebagaimana yang telahmereka miliki Wikramawardana, informasi tentang usaha garam sejak dahulu. Asal tidak diperdagangkan. Apabila 6 JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012
  8. 8. diperdagangkan akan dikenai cukai”. “Kegiatan perekonomian di wilayah kerajaan Majapahit umumnya di Biluluk danTanggulunan khususnya sangat penting bagi negara dan penduduk sendiri. Komoditi perdagangan di Biluluk yang menonjol adalah : garam, gula kelapa atau aren dan dendeng” (Fitriya, 2009). Aktifitas pembuatan garam pada masa kerajaan Majapahit banyak dilakukan oleh petani-Petambak Garam di sekitar pantai terutama di selat Madura. Berita tentang proses pembuatan garam juga diinformasikan oleh Chau-Ju-Kua dalam kronik Cina Chu-f-fan-chi, tahun 1216 dan Fei-shin dalam kitab Hsing-cha-Sheng-lan, tahun 1436 yang termuat dalam reportase perjalanan Cheng-Ho dan Ma-Huan selama diTiang-ka-lo, dilaporkan bahwa penduduk Surabaya sudah merakyat, terhampar mulai dari sumber foto: www.suarajogja.net Gresik hingga di Pesisir pantai sekitar kota Surabaya dijumpai ladang-ladang garam. Keahlian petani­ petani dalam membuat garam ini kemudian dikembangkan dan ditularkan ke pantai-pantai yang lain di sekitar pesisir selat Madura (Fitriya, 2009). Sampai dengan abad XVIII,Verenidge Oost-Indische Compane (VOC) melaksanakan monopoli pembelian dan penjualan garam di Indonesia. Produksi garam dilakukan oleh rakyat yang pelaksanaannya ditugaskan kepada para tuan tanah (pachters). Sampai dengan kekuasaan di bawah Governour General Deandels sistem tersebut dijalankan. Pada waktu pemerintahan Inggris di bawah Raffles terjadi diregulasi. Sistem tersebut diganti dengan peraturan Regie, yaitu pembelian dan penjualan garam dilakukan oleh pemerintah. 7JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012
  9. 9. Ketika Indonesia dikuasai Belanda kembali tahun 1916, sitem monopoli kembali diterapkan dimana rakyat memproduksi garam, kemudian dibeli dan diperdagangkan oleh pemerintah Hindia Belanda. Pada tahun 1918, pemerintah Hindia Belanda disamping membeli garam rakyat juga memproduksi garam sendiri. Kemudian pada tahun 1921 ditetapkan status Jawatan Regie Garam dengan fasilitas Zout Ordonante. Pada periode antara tahun 1932 sampai dengan tahun 1936, produksi garam rakyat dibatasi hingga akhir tahun 1936, rakyat tidak diperkenankan lagi membuat garam. Undang-undang monopoli dikeluarkan pemerintah kolonial belanda dalam Zout Monopoli Ordonantie (1921) yang disempurnakan pada tahun 1944. Diaman pembuatan dan penjualan garam di daerah monopoli seperti Jawa/Madura, Sumatera, Kalimantan dan Sulawesi Utara/Tengah berada di tangan Pemerintah Hindia Belanda. Pada masa pendudukan Jepang, Zout Monopoli Ordonantie dibekukan. Rakyat diperboleh membuat garam sendiri dalam rangka mengambil hati rakyat Indonesia. Pada era kemerdekaan, garam ditangani oleh Djawatan RegieTjandu dan Garam Republik Indonesia sampaidengan tahun 1949.Kemudian Jawatan tersebut direstrukturisasi menjadi Djawatan Regie Garam R.I.S. Karena pada tanggal 1 Januari 1950 pembuatan candu dilarang oleh pemerintah RI. Di bawah jawatan tersebut pengananan garam tetap dilakukan secara onopoli. Berdasarkan Undang-undang No. 14Tahun 1952 tanggal 26 September 1952, Regie garam menjadi Perusahaan Garam dan Soda Negeri (PGSDN). Dalam menjalankan fungsunya PGSDN harus dapat memikul biaya perusahaan sendiri. Pada periode tahun 1954 sd 1956 iklim usaha sangat jelek bagi produksi garam, sehingga stok tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri. Pemerintah kemudian mengimpor garam.keadaan ini menimbulkan tuntutan agar rakyat diperkenankan membuat garam. Pada tahun 1957 terbit UU darurat No, 15 yang mencabut monopoli garam dan rakyat diperkenankan membuat dan menjual garamnya. Undang-undang darurat ini ditetapkan dengan Undang-undang No. 13Tahun 1959. Sejak ini era monopoli industri garam berakhir (Sejarah PN Garam, 1990).[] 8 JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012
  10. 10. sosbud garam Kontributor: Rahmat Kuncoro 10 JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012
  11. 11. KUALITAS SDM PERLU DITINGKATKAN. Hal – hal yang mendorong penduduk untuk berusaha adalah ; lahan garam sudah ada sehingga tinggal meneruskan, garam merupakan komoditi yang penting, walaupun harganya murah masyarakat toh lebih banyak bermodal tenaga sebab sumber air laut tidak terbatas. Dari segi etnis, ada beberapa hal yang melatarbelakangi petambak garam yakni diantara; Kab. Sampang : Mayoritas merupakan etnis Madura, sebab kepemilikan lahan merupakan warisan secara turun – temurun, apabila ada jual beli biasanya dilakukan antar orang Madura. 98 % penduduk Aeng Sareh.Untuk petambak garam baik pemilik, manthong maupun buruh harian, 100 % merupakan orang Madura. Kab. Pati : Mayoritas merupakan ethnik Jawa, lahan juga sebagian besar dimiliki dengan pewarisan. Kab. Indramayu : ethnik Sunda, yang berakulturasi dengan kebudayaan Jawa, sehingga disebut sub suku Jawa – Sunda (Cirebonan). Kab. Nagekeo : Mayoritas suku ButondanTomia(Wakatobi),denganhanyasedikitdari sukuasliyaituToto,EthnisNage. Kemajemukan relatif tidak signifikan terhadap proses pembentukan konflik sosial. Konflik sosial yang terjadi biasanya hanya karena perbedaan kewilayahan seperti desa, kecamatan, maupun kabupaten. Di tingkat desa, misalnya antara penduduk desa asli dengan penduduk pendatang dari desa lain maupun mereka yang memiliki lahan di desanya. Dalam tingkat kabupaten, misalnya pada masyarakat Sampang, secara historis pernah bermusuhan dengan masyarakat Bangkalan. Sedangkan perebutan sumber daya air tidak ditemukan di Madura, namun di Kab. Pati yang saluran primernya mengalami pendangkalan, didapati potensi konflik laten (soft conflict) antara mereka yang dekat denganlautdanjauhdarilaut. Asalmulapengusahaantambakgaram Kab. Sampang ; Pengetahuan masyarakat setempat hanya mengetahui bahwa usaha garam di wilayahnya merupakan warisan dari VOC Belanda, dibuktikan dengan adanya pabrik – pabrik garam peninggalan kolonial Belanda yang kini dikuasai oleh PN. Garam. Sejak kemerdekaan 17 Agustus 1945, lahan – lahan garam bekas kolonial Belanda dikuasai oleh PNGaram (Pemerintah) dan sebagian lainnya merupakan milik warga. Berbeda dengan wilayah Madura, Kabupaten lain seperti Indramayu danPati, kepemilikan lahan merupakan warisan atau jual beli, umumnya tidak ada PN Garam. Sementara di Kab. Nagekeo, seluruhnya merupakanhakulayat(milikadat). Hal – hal yang mendorong penduduk untuk berusaha adalah ; lahan garam sudah ada sehingga tinggal JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012 11
  12. 12. meneruskan, garam merupakan komoditi yang penting, walaupun harganya murah masyarakat toh lebih banyak bermodal tenaga sebab sumber air laut tidakterbatas. Sementaraitu,baikpendudukdidesaAengSareh,Kec. Sampang maupun desa – desa di kecamatan lainnya, ritual mistis seperti yang dilakukan Orang Jawa saat menanam padi tidak ditemukan. Yang ada adalah mereka akan memberikan sebagian hasil produksinya kepada beberapa pesantren, namun tidak berbentuk uang(berbentukgaram). Pada Orang Jawa, ritual khusus tidak dijumpai secara “rigit” sepertihalnya upacara “jagelan” dalam pertanian padi, yang wajib bagi sebagian besar orang. Pada pertambakan garam, upacara slametan dilakukanolehyangmemilikicukupmodal. Hal yang hampir sama juga ditemukan Indramayu , namun yang berbeda adalah di Nagekeo. Mereka mengadakan kosse (masakan daging babi), mengadakan passitai (sumpah) kepada leluhur, diawal pembuatankakea(sumur). Dasarterbentuknyastratifikasisosial Luasan lahan yang dimiliki, jumlah modal uang yang dikantongi (berkaitan dengan kemampuan menalangi kebutuhanpekerja),dsb. Di Kab. Nagekeo stratifikasi tidak terlihat jelas karena tidakadapemiliktanah,tidakadamakelar/juragan. Dalam hal kepemimpinan sosial dapat mempengaruhi perilaku sosial, maka Kiyai merupakan aktor utama di Pulau Madura. Disusul dengan kepala desa (bahasa Madura Klebun), dan orang yang paling dituakan pada suatu kekerabatan. Namun dalam hal pertambakan itu sendiri,yangpalingberpengaruhadalah;pemiliklahan terluas dan/atau juragan, ketua asosiasi, ketua kelompok, dan kepala desa (Klebun/Lurah) yang biasanyamemilikilahanluas. 12 JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012
  13. 13. Beberapa institusi sosial budaya lokal yang dilakukan adalah antara lain ; arisan ibu - ibu, kelompok pengajian, kelompok Dasa Wisma, asosiasi petambak garam baik internal desa maupun antar desa, dan kelompokUmbas(UmatBerbasis)Agama. Statuskepemilikanlahan Pemilik lahan yang luasannya lebih dari 2 Ha biasanya disewakan, namun yang memiliki modal maka cukup membayar pekerja. Para pemilik yang lahannya di bawah 2 Ha biasanya mengerjakan sendiri dengan melibatkanangota–anggotakeluargasepertianakdan menantu. Di Kab. Nagekeo yang ada hanyalah lahan ulayat. Adapun bentuk kerjasamanya/pembagian hasilnya adalah(1)Pemiliksekaliguspenggarap,(2)Pemilikbagi hasil dengan penggarap 50:50, (3) Pemilik memakai buruh, (4) Penyewa sekaligus penggarap, (5) Penyewa bagi hasil dengan penggarap 50:50, (6) Penyewa memakai buruh. Studi kasus di Nagekeo tidak ada Foto oleh: Rahmad Kuncoro pemilik lahan, yang ada hanyalah pemilik usaha bekerjasama dengan penggarap, dimana Rp 300-400 rbpertahunakandiberikanuntukdesa. Di Kab.Sampang dan wilayah di Pulau Madura lainnya, dalam hal produksi ada hubungan kekerabatan dalam kepemilikan hingga tata niaga, sebab para manthong umumnya merupakan keluarga atau famili pemilik lahan, demikian juga pada penggarap yang bekerja pada penyewa. Namun dalam hal pemasaran tidak dapat diambil garis hubungan kekerabatannya. Sementara di Kab. Nagekeo, para penggarap masih dalamkekerabatanbesar(subsuku). Kenyataanya jika ada koperasi yang menampung, makaakan timbul timbul konflik kepentingan dengan tengkulak,sebabtengkulakharusmembelikekoperasi yang lebih mahal daripada tangan pertama. Namun demikian, tengkulak bisa mencari ke mereka yang tidak memuarakannya ke koperasi. Akan ada persainganhebatantaraKoperasidengantengkulak. Siapaparapemodal Pemberi modal bagi penggarap adalah pemilik, pemberi modal pemilik antara lain juragan/tengkulak. Sehingga pemberi modal utamanya adalah tengkulak. Implikasinya hasil produksi harus dijual ke tengkulak tersebut,sesuaihargayangditentukanolehtengkulak. Po l a h u b u n g a n k e r j a s a m a y a n g s a l i n g mennguntungkan antara peran koperasi, PN Garam dan Tengkulak menurut para petambak; Tengkulak meminjamkan uang tanpa bunga dan cicilan, namun harga garam ditentukan sepenuhnya oleh tengkulak (mencekik di akhir), koperasi dapat memberikan pinjaman dengan bunga yang rendah namun tetap harus menyicil (mencekik pelan – pelan), PN. Garam dapat membeli langsung ke petani (tetapi kenyataannya tetap melalui tengkulak, penentuan mutu juga dirasa mempermainkan dengan 7 kelas), sehingga yang ideal adalah mekanisme pasar bebas dengan harga yang terbandrol. Hal ini sudah dilakukan pemerintah.[] JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012 13
  14. 14. tata niaga garam Dari monopoli ke liberalisasi di mana pemerintah cenderung melepas pada mekanisme pasar. Bahkan terdapat indikasi tata niaga garam berada dalam kooptasi pemodal. 14 JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012
  15. 15. Kontributor : Rahmad Kuncoro, S.Pi Intervensi pemerintah dalam tata niaga masih sebatas menetapkan kisaran harga dasar garam di tingkat petambak yg menyertai ketentuan impor garam Keputusan Menperindag No. 360/MPP/Kep/5/2004 tentang impor garam. Terbaru Maret 2011 ttg penetapan harga dasar garam. Petambak garam cenderung tidak mengetahui secara pasti spesifikasi/grade mutu garam dan tidak mengetahui harga dasar garam yang ditetapkan pemerintah, sehingga kualitas dan harga di tingkat petambak lebih ditentukan oleh pelaku pasar (tengkulak/bakul, makelar, penyetok). JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012 15
  16. 16. No. Kategori Sumber Modal & Aset Produktif Pola Usaha RelasiSosial P. Dana Lahan 1. Makelar Penyetok, Tengkulak, Pengepul, Pabrikan > 2 ha Pedagang Perantara& Penyetok, Petambak Produsen petambak, Penyetok, Tengkulak, Pengepul, & Pabrikan. 2. Penyetok Pribadi > 2 ha Non Petambak & Petambak Produsen Petambak, Makelar, Tengkulak 3. Tengkulak Pribadi, KSP, BPR Pribadi & Bank > 5 ha Pedagang Kecil & Petambak Produsen Petambak , Penyetok, Makelar. 4. Pengepul > 10 ha Pedagang Besar & Petambak Produsen Makelar, Distributor, Rekanan Usaha/industri Lokal & Supra Lokal. 5. Pabrikan Pribadi & Bank > 15ha Pengusaha & Petambak Produsen Makelar, Distributor, Rekanan Usaha/industri Lokal & Supra Lokal. Polarisasi Penguasaan Lahan & Usaha Garam Rakyat: · Jumlah petambak pemilik lahan. cenderung menurun · Jumlah perusahaan garam rakyat. cenderung menurun · Mengatup pd kekuatan ekonomi/pemodal di aras lokal. Jumlah petambak garam penggarap/buruh rombong justru meningkat, meskipun terdapat kasus pd daerah tertentu meninggalkan usaha tambak garam. Rantai Pasar Garam Rakyat Sebagai komoditas strategis, perlu adanya regulasi secara komprehensif dalam tata niaga garam rakyat dan untuk itu perlu sinergitas semua komponen terkait 16 JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012
  17. 17. garam impor JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012 Kontributor : Yusmansyah Foto oleh Rahmad Kuncoro 18
  18. 18. JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012 19
  19. 19. Wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia membentang luas di khatulistiwa dari 94° BT sampai 141° BT dan 6° LU sampai 11° LS. Kepulauan Indonesia terdiri dari 17.508 pulau besar dan kecil dan memiliki garis pantai 81.00 km terpanjang ke dua di dunia, serta luas laut 5,8 juta km2. Indonesia memiliki kekayaan sumberdaya laut baik ditinjau dari kuantitas maupun keragamannya. Salah satu potensi kekayaan Indonesia adalah produksi garam. Secara klimatologis wilayah pantai Indonesia cocok dikembangkan usaha garam hal inididukungpuladenganiklimtropisdenganpenyinaranpenuhsepanjanghari. Garam merupakan komoditi strategis yang tidak kalah dengan kebutuhan pokok lainnya, hal ini disebabkan karena garam merupakan bahan baku industri dan bahan pangan bagi masyarakat Indonesia.Sebagian besar garam yang diproduksi di Indonesia dibutuhkan untuk industri CAP (Industri Clor, Alkali Plan), rumah tangga dan industri pangan, farmasi dan perminyakan. Kebutuhan garam nasional sepanjang periode 2006-2008 terlihatpadaTabel dibawahini. Tabel Kebutuhan Garam Nasional periode 2004-2008 No Uraian Kebutuhan Garam (Ton) 2006 2007 2008 1 Industri CAP 1,550,000 1,550,000 1,550,000 2 Garam RumahTangga 660,000 660,000 660,000 3 Industri Aneka Pangan ?Industri Pakan 88,600 93,000 97,700 ?Industri Mie Instant 44,800 48,400 52,200 ?Industri Mie Basah 11,200 12,500 13,000 ?Industri Margarine 5,000 5,300 5,700 ?Industri Kecap 3,800 3,500 3,800 ?Industri Biskuit 21,700 23,200 24,800 ?Snack Food 850 900 970 ?Industri Es Batu 96,000 215,000 237,100 ?Industri Es Krim 250 300 290 ?Industri Kulit 7,900 8,700 9,500 ?Industri Pengasinan 146,000 146,000 146,000 4 Pengeboran Minyak 25,000 125,000 125,000 5 Lain-Lain (farmasi) 50,000 50,000 50,000 2,910,500 2,941,900 2,976,060 Sumber: Profil Garam Rakyat (2009). 20 JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012
  20. 20. garam impor Tabel Daerah dan Produksi Garam di Indonesia Jawa Barat Cirebon Indramayu Karawang Propinsi 1.716 Luas (Ha) 90.000 2007 90.000 Produksi 2008 101.250 2009 JawaTengah Pati Rembang Demak 2.748 150.000 154.000 173.250 JawaTimur PT Garam Sampang Pamekasan Sumenep Bangkalan Gresik 5.190 4.246 975 1.214 70 328 200.000 189.000 64.000 99.000 - 25.000 216.000 180.000 88.000 94.000 - 24.000 300.000 230.000 99.000 105.750 4000 27.000 NTB Bima Lombok Sumbawa 1.052 45.000 42.000 47.250 NTT Ngada Kupang Ende 950 50.000 48.000 54.000 Sulsel Jeneponto Pangkep Maros Takalar Sulteng TOTAL 925 250 19.664 48.000 140.000 974.000 48.000 13.000 997.000 48.000 16.000 1.205.000 Sumber: Profil Garam Rakyat (2009). Secara geografis letak Indonesia yang ditengah garis katulistiwa mendapat sinar matahari sepanjang tahun. Namun demikian kondisi curah hujan di daerah tropis sepertihalnyaIndonesiasangattinggi.Sehinggahanya adabeberapawilayahdiindonesiayangmenjadisentra produksigaramNasionalsepertidisajikanpadatabeldi atas. Permasalahan produktivitas dan Kualitas Garam di Indonesia secara umum dapat dikelompokkan menjadi 7, sebagai berikut : 1) Produktivitas dan kualitas garam rakyat masih rendah. 2) Pemanfaatanlahanpegaramanbelumoptimal. Untuk memenuhi kebutuhan garam nasional yang besar dipenuhi dari produksi dalam di negeri dan impor. Produksi garam nasional diusahakan di tambak rakyat, perusahaan swasta maupun PT Garam.Tingkat produksi garam nasional selama tiga tahun dapat dilihat padaTabel sebelah kiri berikut. 3) PenghasilanPetambakGaramsangatterbatas. 4) Modalkerjapetaniterbatas. 5) Jalur distribusi dikendalikan pihak pedagang / produsenpengolahangaram 6) Mutu garam lokal belum dapat untuk memenuhi kebutuhangaramindustri. 7) Garam konsumsi yang beredar belum keseluruhan mengandung yodium sesuai persyaratanSNI. (Sumber : Direktorat Jenderal Industri Agro Dan Kimia Departemen Perindustrian, 2008). Untuk mengatasi hal tersebut berbagai program dan kebijakan telah dilakukan untuk peningkatan produktivitas dan mutu garam rakyat di antaranya; JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012 21
  21. 21. pengembangan industri garam rakyat diarahkan pada peningkatan kualitas dan produktivitas yang didukung proses pencucian dan pemurnian garam di sentra produksi, peninjauan dan perbaikan tata niaga impor garam, pembangunan saluran-saluran primer dan lahan penampungan air laut, pembukaan lahan-lahan yang tidak produktif dan lahan baru, pembangunan sarana dan prasarana jalan untuk distribusi garam, pembangunanlahangarampercontohan. Sebagainegaramaritimdengangarispantai91.151km, Indonesia masih terseok seok dalam mencukupi kebutuhan garam bagi rakyatnya. (Satatistik Kelautan dan Perikanan, 2010). Sebuah harian menuliskan 6 (enam)faktatentanggaramnasional,antaralain: 1.KebutuhangaramperkapitadiIndonesiasekitar4kg. Jika dikalikan 250 juta penduduk, berarti dibutuhkan 2.87 juta garam konsumsi pertahun. Jumlah itu belumtermasukkebutuhangaramindustri. 2. Produksigarampada2010hanyasekitar30.600ton. 3. Pada2010,pemerintahmengimporgaramsebanyak 2,2 juta ton dari Australia (80%), India (15%) dan China(3%). 4. Indonesiamulaimelakukanimporgaramsejak1998. Pada tahun itu, produksi garam nasional anjlok, hingga tidak bisa mencukupi kebutuhan konsumsi dan industri. Situasi itu terus berlanjut hingga sekarang(2011). 5.Pemerintah akhirnya menetapkan target swasembada garam kebutuhan konsumsi pada 2012,danswasembadagaramindustripada2014. 6. Mendukung kebijakan tersebut, April 2011, Menteri kelautan dan Perikanan bersama Menteri Perdagangan menetapkan harga garam nasional dari Rp325 menjadi Rp750 untuk KW1. Sedangkan KW2dariRp250menjadiRp550. Sumber: Media Indonesia/publish Media Indonesia 25 Mei2011 Pelaksanan produksi garam di Indonesia pada umumnya adalah penggarap kecil dengan luas areal lahan 2 Ha/penggarap. Jumlah penggarap garam yang terlibat sekitar 80.000 orang atau rata-rata 4 orang/Ha. Dimana terdiri dari penggarap/penyewa, pemilik tanah danburuh. Hanya satu produsen garam yang berbentuk perusahaan yaitu : PT.Garam (Persero). Perusahaan ini berbasis di Madura, dengan penguasaan lahan garam seluas 5130 Ha dan produksinya tahun 2009 mencapai 319.000 ton atau sekitar 30 % dari produksi garam Madura. Guna mendorong peningkatan kemampuan pemenuhan kebutuhan garam nasional melalui produksi garam dalam negeri, pada akhir tahun 2009 Pemerintah mencanangkan Program Swasembada Garam Nasional. Sasaran yang ingin dicapai dalam ProgramSwasembadaGaramNasionaladalah: - PemenuhanGaramKonsumsiTahun2012; - PemenuhanGaramIndustriTahun2015; - Meningkatnya daya saing produksi garam rakyat untuk melepas ketergantungan terhadap garam import; - Terwujudnya kelembagaan yang mampu memperjuangkan kepentingan masyarakat penggarapgaram. Swasembada garam nasional merupakan satu keyakinan yang didukung oleh luas lahan potensial garam di Indonesia yang tersebar di 8 (delapan) provinsi (Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Bali, NTB, NTT, Sulawesi Selatan dan dan Gorontalo) mencapai 34.731 Ha. Sedangkan lahan yang masuk kategori produktif sekitar setengah dari jumlah tersebut. Namun swasembada garam hendaknya diikuti oleh peningkatan kualitas garam. Sejauh ini kualitas garam yang dihasilkan umunya juga masih belum memenuhi Standar Nasional Indonesia (SNI). Demikian pula apabila dibandingkan dengan garam impor. Kualitas garam yang dihasilkan oleh penggarap memiliki kadar NaCl di bawah 94%, sedangkan garam konsumsi memerlukan kadar NaCl > 94,7%, garam industri memerlukankadarNaCldiatas99%(drybasis).[] 22 JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012
  22. 22. Sentra Produksi Garam Nasional JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012 23
  23. 23. Pelaku Usaha Garam Nasional 24 JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012
  24. 24. Kondisi Harga Garam Nasional 2004-2009 JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012 25
  25. 25. Problematika Garam Nasional Problematika Produksi 26 JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012
  26. 26. Problematika Pemasaran Problematika Penawaran & Permintaan JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012 27
  27. 27. Tata Niaga Garam Impor Permasalahan Garam Impor 28 JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012
  28. 28. Perbaikan Penanganan Impor Walaupun sudah ada SK menteri perdagangan terhadap impor garam, ternyata masih terjadi keresahan di tingkat petani garam karena dimungkinkan adanya rembesan garam impor dari ijin importir terbatas (IT) yang masuk ke pasar garam konsumsi sehingga akan sangat berpengaruh kepada harga dan stok garam nasional JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012 29
  29. 29. Kontributor : Rahmad Kuncoro Foto oleh Gatot Ardian LokasiTambak Garam di Surabaya JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012 31
  30. 30. Idramayu merupakan salah satu penghasil garam di wilayah Jawa Barat selain Cirebon, dan Karawang. Sentra tambak garam di Kabupaten Indramayu ada 3 kecamatan yang merupakan lokasi PUGAR. Tiga Kecamatan tersebut antara lain : Kecamatan Krangkeng (421,5 Ha), Kecamatan Losarang (743,6 Ha) danKecamatanKandanghaur(303,1Ha). Secara umum teknologi produksi garam di Kabupaten Indramayu diperoleh dari pengalaman Petambak Garam secara turun menurun dengan dipengaruhi kondisi sosial ekonomi masyarakat sekitarnya. Metode produksi garam di Kabuapten Indramayu secara umum masih tradisional seperti halnya di wilayah lain, yaitu dengan menggunakan panas sinar matahari sebagai energiuntukevaporasiairlautsehinggamenjadigaram di petak-petak meja garam. Air laut dialirkan ke dalam bak penampungan pertama melalui saluran primer. Dari penampungan pertama air laut dialirkan lagi ke dalam petak-petak peminihan. Air laut yang telah melewati petak petak-petak peminihan ini dialirkan lagi ke dalam bak penampungan kedua yang merupakan penampungan air tua.Air tua ini kemudian dialirkankedalammeja-mejagaramuntukdikristalkan denganteknikevaporasi. Di wilayah Kecamatan Kandanghaur juga terdapat Teknik Produksi Garam Rebus. Proses pembuatan garam rebus ini menggunakan bahan baku garam krosok dengan kualitas rendah.Garam kualitas rendah ini di taruh di Tempayan yang dibilas dengan air laut dengan salinitas 32 ‰. Hasil rembesannya ditampung dalam gentong-gentong penampungan di bawah tempayan.Air rembasan inilah yang kemudian direbus dalam wajan ukuran 1 x 2 meter sampai menjadi garam. Pada rebusan pertama membutuhkan waktu sekitar 4 jam. Rebusan kedua, ketiga dan seterusnya hanya membutuhkan waktu 3 jam untuk menjadi kristalgaramdengankualitassuper. Sistem IrigasiTambak Garam di Indramayu KondisiTata Letak Sarana Garam Rebus 32 JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012
  31. 31. JURNAL PERIKANAN INDONESIA APRIL 2012 Tempayan untuk menyaring garam krosok Tungku perebusan garam Garam Krosok sebelum direbus Hasil Garam Rebus PETANI GARAM PENGUMPUL BANDAR BESAR USER TENGKULAK Produktifitas Berdasarkan hasil pengumpulan informasi di lapangan di DesaTanjakan Kecamatan Kerangkeng. Dalam 1 Ha tambak garam dapat diproduksi sebanyak 70 -100 ton / musim garam. Adapun musim garam berlangsung 3-4 bulandalamsetiaptahun. Pengolahan Pengolahan garam di Kabupaten Indramayu masih terbatas di Pabrik. Dalam hal ini adalah PT. SAN yang terletak di kecamatan Indramayu. Adapun prosesnya hampir sama dengan di tempat-tempat lain. Mulai dari pencuciangaram,PenghalusandanpemberianIodium, Pengeprasan dan Pengepakan. Selain melakukan pengolahan garam, PT SAN juga membuat Ramsol yangmerupakanzataditifpembuatangaram. KebijakandanManajemen Sejak dimandatkannya pergaraman nasional dari Kementerian Perindustrian dan Perdagangan ke Kementerian Kelautan dan Perikanan, Dinas Perikanan dan Kelautan Indramayu juga terlibat aktif dalam mensukseskan program-program garam nasional. Di antara program tersebut adalah PUGAR (Pemberdayaan Usaha Garam Rakyat). Implementasi PUGAR di Kabupaten Indramayu berupa revitalisasi saranaprasaranatambakgaramdanpermodalan. Tataniaga Seperti halnya isu dan permasalahan garam di wilayah lain. Permaslahan utama produksi garam di Kabupaten Indramayu adalah tidak adanya jaminan dan regulasi harga garam yang stabil dari pemerintah. Sehingga harga garam di tingkat petani pada waktu panen raya sangat anjlok. Peran tengkulak dan pemodal sangat besar,namunbelumberpihakpadaPetambakGaram. Tata Niaga Garam Secara Umum di DesaTanjakan Kerangkeng, Indramayu JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012 33
  32. 32. Teknologi Pembuatan Garam Di Kabupaten Pati KONDISI LAYOUT TAMBAK GARAM DI PATI. Kabupaten Pati merupakan salah satu lokasi sentra garam di antara 9 lokasi sentra Produksi Usaha Garam Rakyat di Indonesia. Lokasi usaha garam rakyat tersebut antara lain : Kecamatan Batangan, Kecamatan Juwana, Kecamatan Wedarijaksa dan Kecamatan Trangkil. Pada perkembangannya teknologi produksi garam di Kabupaten Pati diperoleh dari pengalaman Petambak Garam secara turun menurun dengan dipengaruhi kondisi sosial ekonomi masyarakat sekitarnya. Metode produksi garam di Kabuapten Pati secara umum masih tradisional seperti halnya di wilayah lain, yaitu dengan menggunakan panas sinar matahari sebagai energi untuk evaporasi air laut sehingga menjadi garam di petak-petak meja garam. Air laut dialirkan ke dalam bak penampungan pertama melalui saluran primer. Dari penampungan pertama air laut dialirkan lagi ke dalam petak-petak peminihan. Air laut yang telah melewati petak petak-petak peminihan ini dialirkan lagi ke dalam bak penampungan kedua yang merupakan penampungan air tua. Air tua ini kemudian dialirkan ke dalam meja-meja garam untukdikristalkandenganteknikevaporasi. Pada perkembangannya teknologi produksi garam di Kabupaten Pati diperoleh dari pengalaman Petambak Garam secara turun menurun dengan dipengaruhi kondisi sosial ekonomi masyarakat sekitarnya. Metode produksi garam di Kabuapten Pati secara umum masih tradisional seperti halnya di wilayah lain, yaitu dengan menggunakan panas sinar matahari sebagai energi untuk evaporasi air laut sehingga menjadi garam di petak-petak meja garam. Air laut dialirkan ke dalam bak penampungan pertama melalui saluran primer. Dari penampungan pertama air laut dialirkan lagi ke dalam petak-petak peminihan. Air laut yang telah melewati petak petak-petak peminihan ini dialirkan lagi ke dalam bak penampungan kedua yang merupakan penampungan air tua. Air tua ini kemudian dialirkan ke dalam meja-meja garam untukdikristalkandenganteknikevaporasi. Aktifitas Petambak Garam di Pati 34 JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012
  33. 33. Kondisi Saluran Air Tambak Garam di Pati Sarana Tambak Garam di Pati PRODUKTIFITAS DAN POTENSI GARAM. Rata-rata produksi garam di di Kabupaten Pati sebanyak 286,076 ton / Ha dengan masa produksi 4-6 bulan. Dengan harga garam pada waktu dilakukan survei sebesar Rp 650,-, maka nilai produksi garam setiap tahun menjadi Rp 185.149.790,-. Potensi pengembangan garam di Kabupaten Pati masih sangat terbuka lebar. JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012 35
  34. 34. PengolahanGaram Di Kabuapaten Pati terdapat 60 Pabrik pengolahan garam rakyat / industri garam konsumen. Yang tersebar di 5 Kecamatan antara lain : Kecamatan Batangan (22 perusahaan), KecamatanJuwana 14 perusahaan), Kecamatan Wedarijaksa (16 perusahaan), Kecamatan Trangkil (7 Perusahaan)sertaKecamatanJakenan(1perusahaan).Dari60 perusahaan ini menyerap tenaga kerja 1.444 orang dengan produksi145.544tondengannilaiRp.87.326.400.000,-.Selain ke-60 Perusahaan yang terdaftar di Kabupaten Pati, masih terdapat sekitar 200an usaha pengolahan garam dalam skala rumahtangga. KebijakandanManajemen Diantara kendala dan permaslahan pengembangan produksi garam adalah kurang optimalnya sarana dan prasarana serta lemahnya posisi tawar PetambakGaram. Pada saat dilakukan kunjungan lapangan di Kabupaten Pati belum ada bentuk kemitraan yang terjalin secara formal antara Petambak Garam (penggarap) dan pemilik tambak garam dengan pihak lain. Para pelaku usaha garam (Petambak Garam, pemilik tambak garam dan pengusaha pengolahan garam pada umumnya sudah memanfaatkan jasa Bank Umum. Akses permodalan dan perbankan atau lembaga keuangan lainnya masih sangat sedikit. Gambar Sarana & Prasarana Pabrik Pengolahan Garam di Pati 36 JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012
  35. 35. Petambak Garam Pengepul Broker/Pengijo Pengusaha Pengolah Garam Briket & Industri Lainnya Pengecer Konsumen Pengecer Konsumen Aktifitas pengemasan di pabrik garam Kabupaten Pati Produk hasil garam iodium di Kabupaten Pati Gambar AlurTata Niaga Garam di Kabupaten Pati TataNiaga Ada beberapa hal terkait jalur tata niaga garam di Kabupaten Pati,antaralain: a.PeranPengijon Pengijon berperan sebagai perantara antara produsen (Petambak Garam) dengan konsumen (pabrik garam briket dan industri lainnya) yang menjamin pembayaran kepada pihak Petambak Garam maupun menjamin mutu garam kepadapihakkonsumen(dalamhaliniadalahpabrikpengolah garam). Pengijon yang berberan sebagai broker ini menentukan harga garam di tingkat petani maupun di tingkat konsumen serta memberi uang muka kepada Petambak Garamsebagaijaminanakanterjaditransaksijualbeligaram. b.PeranPedagangPengumpul Pengumpul pada umumnya adalah penduduk desa setempat yang merupakan pemilik tambak garam yang memiliki gudang cukup besar dan berfungsi sebagai penyandang dana bagi petani penggarap garam. Jumlah pedagang pengumpul diKabupatenPatisebanyak57orang. Di kabupaten Pati peran PT Garam (Persero) maupun PT. Chetamdanyanglainnyatidakada. Harga garam yang sangat fluktuatif di pasar sangat berpengaruh terhadap sikap Petambak Garam dalam mengembangkan usahanya. Pemerintah dalam hal ini Kementerian Perindustrian dan Perdagangan sudah menetapkan harga standar garam KW I Rp 750,- dan harga standar garam Kw II 550,-. Pada saat musim panen garam harga jual garam bisa mencapai Rp 175,-. Hal ini terjadi karena belum adanya regulasi dan dari pemerintah dalam menjaga hargagaramditingkatPetambakGaramdanpasar. JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012 37
  36. 36. Teknologi Pembuatan Garam Di Kabupaten Rembang REMBANG merupakan produsen garam terbesar kedua di JawaTengah. Lokasi tambak garam di rembang antara lain Kecamatan Kaliori (929,24 Ha), Kecamatan Rembang (249,3 Ha), Kecamatan Lasem (355,31 Ha), Kecamatan Sluke (30,49 Ha), dan Kecamatan Sarang (26,6 Ha). Metode produksi garam di Kabuapten Rembang secara umum masih tradisional seperti halnya di Kabupaten Pati, yaitu dengan menggunakan panas sinar matahari sebagai energi untuk evaporasi air laut sehingga menjadi garam di petak-petak meja garam. Air laut dialirkan ke dalam bak penampungan pertama melalui saluran primer. Dari penampungan pertama air laut dialirkan lagi ke dalam petak­ petak peminihan. Air laut yang telah melewati petak petak­ petak peminihan ini dialirkan lagi ke dalam bak penampungan kedua yang merupakan penampungan air tua. Air tua ini kemudian dialirkan ke dalam meja-meja garam untuk dikristalkan dengan teknik evaporasi. Salah satuTambak Garam di Rembang Produksi garam rata rata tahunan di Kabupaten Rembang 131.992,08 ton. 38 JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012
  37. 37. ProsesPengolahan Kabupaten Rembang mempunyai potensi pengolahan garam yang cukup besar untuk dikembangkan lebih lanjut.Adanya berbagai kendala menyebabkan potensi tersebut masih belum berkembang. DataindustrigaramdiKabupatenRembangdapatdilihatpadaTabel5.1.dibawahini. Tabel . Pabrik Garam di Wilayah Kabupaten Rembang No Nama Perusahaan Kecamatan Desa Produk 1. PT. GARAM MAS Kaliori Tambak Agung Garam beryodium 2. PT. APEL MERAH Kaliori Purworejo Garam beryodium 3. SUKA MAJU Kaliori Purworejo Garam beryodium 4. UD. NDAN NDUT RIA Kaliori Purworejo Garam beryodium 5. SINAR MANDIRI Kaliori Tasikharjo Garam beryodium 6. SIDODADI MAJU Kaliori Tasikharjo Garam beryodium 7. UD. LISA JAYA Kaliori Tasikharjo Garam beryodium 8. GARAM JAHID Lasem Sendang Asri Garam beryodium 9. GARAM PAERAN Lasem Bonang Garam beryodium 10. GARAM HAMBALI Sarang Temperak Garam 11. GARAM AHMAD Sarang Temperak Garam 12. GARAM SHAKIRUN Sarang Temperak Garam Sumber : Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten Rembang, 2011 Situasi Produksi Garam di Rembang Kebijakan dan Manajemen Diantara kendala dan permasaahan pengembangan produksi garam adalah kurang optimalnya sarana dan prasarana serta lemahnya posisi tawar Petambak Garam. Pada saat dilakukan kunjungan lapangan di Kabupaten Pati belum ada bentuk kemitraan yang terjalin secara formal antara Petambak Garam (penggarap) dan pemilik tambak garam dengan pihak lain. Para pelaku usaha garam (Petambak Garam, pemilik tambak garam dan pengusaha pengolahan garam pada umumnya sudah memanfaatkan jasa Bank Umum. Akses permodalan dan perbankan atau lembaga keuangan lainnya masih sangat sedikit. Tata Niaga Tata niaga garam di Kabupaten Rembang hampir sama denganTata niaga garam di Kabupaten Pati. Hal ini karena kedekatan letak geografis yang berdampingan serta secara sosial ekonomi dan budaya masyarakat di pantura ini mempunyai kesamaan. JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012 39
  38. 38. Teknologi Pembuatan Garam Di Kabupaten Tuban TAMBAK GARAM DI TUBAN. Lokasi tambak garam di Kabupaten Tuban meliputi 2 Kecamatan, yaitu Kecamatan Tambakboyo dan Kecamatan Palang. Metode produksi garam di Kabuapten Tuban secara umum masih tradisional seperti halnya di Kabupaten lain di Pulau Jawa dan Madura, yaitu dengan menggunakan panas sinar matahari sebagai energi untuk evaporasi air laut sehingga menjadi garam di petak-petak meja garam. Air laut dialirkan ke dalam bak penampungan pertama melalui saluran primer. Dari penampungan pertama air laut dialirkan lagi ke dalam petak-petak peminihan. Air laut yang telah melewati petak petak-petak peminihan ini dialirkan lagi ke dalam bak penampungan kedua yang merupakan penampungan air tua. Air tua ini kemudian dialirkan ke dalam meja-meja garam untuk dikristalkan dengan teknik evaporasi. Pengolahan Pemanfaatan garam diTuban ada beberapa macam, antara lain untuk pengawetan ikan dan garam konsumsi. Garam dari petani biasanya langsung dibeli pengumpul dan tengkulak. Kemudian dimasukkan ke perusahaan pengolahan garam yang ada di sekitar tuban dan Surabaya. Kebijakan dan Manajemen Kendala utama yang dialami Petambak Garam adalah aksesibiltas perodalan dan pemasaran garam yang tidak menguntungkan Petambak Garam. Dengan adanya PUGAR di KabupatenTuban diharapkan dapat terbentuk sentra-sentra usaha garam rakyat, Petambak Garam terberdayakan, serta terjangkaunya akses permodalan, pemasaran, informasi, serta ilmu pengetahuan dan teknologi bagi Petambak Garam. Tata Niaga Tata niaga garam di KabupatenTuban hampir sama denganTata Niaga garam di Kabupaten Pati dan Rembang. Produksi Garam diTuban. Tuban merupakan salah satu sentra garam dari 9 sentra garam nasional. 40 JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012
  39. 39. KENDALA dalam produksi garam rakyat: Jaringan irigasi yang kurang baik, sehingga mengganggu pasokan air ke tambak garam; Kondisi prasarana jalan tambak yang masih jelek sehingga memperbesar biaya produksi garam; Teknologi yang masih sederhana dan masih bergantung cuaca sehingga berakibat pada kuantitas dan kualitas garam yang dihasilkan yang tergolong rendah; Fluktuasi harga pada musim panen dan musim hujan yang sangat jauh; Tata niaga garam belum terbentuk dengan baik, sehingga daya tawar Petambak Garam sangat lemah sehingga harga garam sangat rendah di tingkat petani dan cukup mahal ketika samapi di tangan konsumen. (Foto oleh: GatotArdian. Lokasi: Tambak Garam di Benowo, Surabaya) JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012 41
  40. 40. TREN PERIKANAN BERKELANJUTAN INDONESIA: ECOLABELLING Kontributor: Wiro WirandiPERIKANAN Seafood Savers Officer Marine Program WWF Indonesia. Sejumlah ilmuwan dunia menyebutkan apabila tren eksploitasi dan praktik penangkapan ikan dunia tidak berubah, maka pada tahun 2048 keberadaan ikan di laut akan habis. Hasil monitoring pada tahun 2006, 50% lebih perikanan dunia telah fully exploited, 28% mengalami overfishing dan sisanya under atau moderate. 42 JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012
  41. 41. Foto oleh: Ratno Sulistiyanto. Lokasi: PPP Kupang Kemajuan teknologi di bidang industri dan membaiknya ekonomi dunia membuat manusia bisa menangkap ikan lebih banyak dan melaut lebih jauh serta lebih lama. Meningkatnya populasi penduduk dunia serta semakin tumbuhnya kesadaran manusia akan manfaat seafood, secara otomatis mendorong tingginyapermintaanikansecaraluas. Hanya dalam kurun 2 dekade pasca berakhirnya perang dingin, komoditas perikanan sudah menjadi tren bisnis global. IkanTuna yang ditangkap diperairan Indonesia sudah bisa dinikmati di belahan dunia lainnya dalam waktu yang cepat, bahkan bentuknyapun kemudian sudah menjadi produk olahandalamkemasansiapsaji. Akantetapisekarang, beberapa jenis ikan tidak ditemukan lagi pada daftar menu di rumah-rumah makan seafood serta pada produk olahan kemasan ekspor-impor. Banyak dari spesies ikan sudah masuk daftar punah, dan sebagian lagi sudah masuk dalam daftar merah lembaga perlindunganspesies. Ecolabelling Perikanan: diantara Produsen dan Konsumen Platform perikanan berkelanjutan bertujuan untuk menjaga ketersediaan kelimpahan ikan dunia dan menjaga degradasi lingkungan perairan. Pendekatan kebijakan untuk mengurangi tekanan kepada perikanan global sudah diinisiasi sejak lama. Pembatasan jumlah dan spesies tangkap, pengurangan tangkapan sampingan sampai kepada pembentukan daerah perlindungan laut merupakan strategi global yang sudah dikenalkan untuk menciptakanperikananberkelanjutan. Kemudian dalam perkembangannya strategi perikanan berkelanjutan mengarah kepada upaya memberikan edukasi kepada penduduk dunia (sebagai konsumen akhir) dan para pelaku bisnis perikanan (selaku produsen penyedia ikan) mengenai kondisi perikanan global yang sedang terjadi. Menurut FAO, 9 milyar orang dunia saat ini rata-rata mengkonsumsi ikan sebanyak 20kg/kapita. Artinya hampir 200 milyar metrik ton ikan dibutuhkan tiap tahunnya untuk mencukupi kebutuhan manusia. Harapannya dari strategi ini, pelaku bisnis bisa menjalankan operasi perikanan mereka untuk jangka panjang dan mendapatkan profit yang stabil; sedangkan konsumen membutuhkan tersedianya ikan di menu masakan mereka dalam jangka waktu yang lama juga. Karena dengan meningkatnya permintaan akan produksi perikanan yang bertanggunjawab akan memberikan dampak langsung terhadap manajemen produksi pelakuusaha. Padasaatinisudahbanyaklembagaecolabellingdunia yang menginisiasi sertifikasi produk perikanan yang bertanggung jawab, diantaranya ialah Marine Stewardship Council (MSC) untuk perikanan tangkap JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012 43
  42. 42. Dalam perkembangannya strategi perikanan berkelanjutan mengarah kepada upaya memberikan edukasi kepada penduduk dunia (sebagai konsumen akhir) dan para pelaku bisnis perikanan (selaku produsen penyedia ikan) . dan Aquaculture Stewardship Council (ASC) untuk perikanan budidaya. Lembaga-lembaga ini memastikan bahwa produk-produk yang memakai logo mereka berasal dari praktik perikanan yang bertanggung jawab, apabila kemudian diketahui ada pelanggarandalamoperasiproduksiyangmenyangkut prinsip sertifikasi, maka logo itu akan ditarik dari produktersebut. Strategi ini kemudian menciptakan tren konsumsi global, walaupun masih dilingkup beberapa negara­ negara maju seperti di Eropa danAmerikaSerikat akan tetapi menunjukkan tren peningkatan yang signifikan. Hasil nyata yang besar mulai nampak ketika pada Oktober 2011, perusahaan waralaba terbesar dunia McDonald memberlakukan kebijakan hanya membeli produk ikan yang tersertifikasi dari MSC untuk produk Sandwich Ikan (Fillet-o fish) di 7000 gerai Eropa mereka. Hal ini merupakan transformasi bisnis McD untuk memenuhi tren permintaan perikanan yang bertanggung jawab. Kemudian para retailer besar dunia seperti Wall Mart, Del Heize, serta Carrefour mulai tahun 2013 akan menyediakan produk perikanan yangtersertifikasiMSC/ASC. AdaptasiIndonesiaTerhadapTrenPerikananGlobal Demam bisnis ecolabelling inipun kemudian mempengaruhi indonesia sebagai salah satu negara penyedia bahan baku ikan terbesar ke eropa dan amerika. Karena banyak dari perusahaan industri perikanan yang berasal dari eropa dan amerika beserta jaringannya di indonesia mulai untuk merubah strategi manajemen produksi mereka dalam rangka untuk memenuhi tren permintaan disana, yaitu dengan mentransformasi kegiatan perikanan konvensional menjadi perikanan yang bertanggung jawab sesuai dengan standar aturan dari lembaga ecolabelling dunia. Memang tidak mudah untuk merubah sebuah kondisi statusquoindustriperikananindonesiamenujukepada industri perikanan berkelanjutan. Butuh sinergisitas yang kuat antar stake holder perikanan indonesia; seperti KKP, NGO, Universitas, Swasta, Asosiasi Nelayan dan Konsumen itu sendiri. Kebijakan­ kebijakan dari pemerintah diharapkan bisa menjadi pedoman kepada stake holder lainnya. Para akademisi dituntut untuk terus memberikan gambaran yang objektif mengenai perkembangan kondisi perikanan indonesia, kemudian para pelaku usaha harus mulai melihat sisi perikanan berkelanjutan sebagai platform menuju sustainability income&profit. Tidak hanya menjadi investasi jangka pendek, akan tetapi dengan platform tersebut dapat menjadi sustainability investmentbagimereka.[] 44 JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012
  43. 43. Keunggulan Komparatif & Spesialisasi Produk Ekspor Indonesia-CinaOleh: Ahmad Jayadi,SE, M.Ec.Dev Staf Pengajar di Universitas Trunojoyo Madura Globalisasi atau terintegrasinya aktivitas manusia lintas negara di dunia menciptakan kecepatan dan kemudahan transaksi, salah satunyadalambidangekonomi. LatarBelakangPermasalahan Arus masuk dan keluar barang, jasa, modal, investasi dan manusia antarnegara semakin meningkat. Gejala globalisasi adalah sebuah keniscayaan dan tidak dapat dihindari (Kuncoro, 2010:212), bahkan oleh negara yang sebelumnya mengisolasi diri terhadap dunia luar. Salah satu langkah persiapanyangdilakukanbanyaknegaraadalahregionalisasi, yaitu perjanjian perdagangan bebas antarnegara di satu kawasan, seperti NAFTA (Amerika Utara), EFTA (Eropa), CARICOM (Karibia), COMESA (Afrika Timur dan Selatan), SAFTA(AsiaSelatan),AFTA(AsiaTenggara)dll. Indonesia tercatat sebagai anggota beberapa blok perdagangan dan investasi bebas. Perjanjian terbaru yang Indonesia tandatangani adalah dengan Cina, yaitu ASEAN- China Free Trade Agreement (ACFTA), yang resmi berlaku sejak 1 Januari 2010. Keikutsertaan Indonesia dalam ACFTA menimbulkan pro dan kontra. Pemerintah memandang bahwa ACFTA adalah peluang besar bagi pasar produk Indonesia dalam meningkatkan jumlah investasi dalam negeri, volume perdagangan, laba BUMN dan terjangkaunya hargabarangimpor. Perdagangan bebas menuntut keunggulan daya saing produk sebuah negara. Keunggulan komparatif Indonesia, Cina serta beberapa negara AsiaTimur menurut temuan Widodo (2009) adalah sebagai berikut: produk-produk primer dimiliki oleh Indonesia,Thailand danCina; produk-produk berbahan alam dimiliki oleh Cina, Thailand dan Indonesia; produk-produk padat modal manusia dimiliki olehCina,Jepang danThailand; produk-produk yang padat tenaga kerja tak terlatih dimiliki oleh Cina, Indonesia dan Thailand; dan pada produk-produk padat teknologi dimiliki oleh Jepang, Korea, Singapura dan Cina (lihat Kuncoro, 2010:263-264). Dari perbandingan peringkat di atas dapat dilihat bahwaCina lebih mendominasi padahampirsemuaprodukdibandingIndonesia. Dalam rangka meningkatkan daya saing produk Indonesia, perlu dilakukan analisis atas produk-produk yang memiliki keunggulan komparatif. Satu tahun pelaksanaan ACFTA semakin menunjukkan defisit neraca perdagangan dan kekalahan daya saing Indonesia atas Cina. Pemerintah Indonesia dapat memperbaiki daya saingnya atas Cina dengan menggunakan kesempatan yang ada dan mempelajari strategi baru dalam perdagangan, salah satunya menganalisis produk-produknya yang memiliki keunggulan komparatifdanspesialisasiekspor. Berdasarkan latar belakang di atas, hasil riset ini memilih fokus permasalahan “perlunya pemetaan keunggulan komparatif produk ekspor Indonesa dan Cina akibat perubahan konstelasi perdagangan dunia pasca ASEAN- ChinaFreeTradeAgreement(ACFTA)”. Tujuan riset ini antara lain adalah; 1. Untuk mengetahui perbedaan nilai total ekspor Indonesia dan nilai total ekspor Cina tahun 1985–2010; 2. Untuk memetakan keunggulan komparatif dan spesialisasi produk ekspor Indonesia danCina tahun1985–2010 Manfaatrisetiniadalahsebagaibahanmasukanberupakajian empiris bagi pemerintah Indonesia dalam mengambil kebijakanperdagangankedepan. Menurut Maule (1996), semakin divergen pola keunggulan JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012 45
  44. 44. komparatif antarnegara anggota, semakin besar keyakinan adanya ruang bagi penciptaan perdagangan di era free trade. Sebaliknya, pola keunggulan komparatif yang mirip antarnegara anggota dengan negara dunia lainnya akan berdampak pada semakin besarnya kemungkinan gangguan perdagangan. Riset Dalum, Laursen dan Villumsen (1998) tentang perubahan struktural dalam pola spesialisasi ekspor negara­ negara OECD menemukan bahwa pola spesialisasi ekspor nasional sulit dilakukan. Spesialisasi dalam perdagangan internasional di negara OECD menurun secara tipis dalam waktu kurang lebih 30 tahun, berlawanan dengan temuan umumterkaitspesialisasiteknologi. Riset Kwan (2002) tentang meningkatnya pola flying geese dalam pembangunan ekonomi Cina dan Asia menemukan bahwa walaupun barang-barang industri olahan membuat kemajuan pesat dalam ekspor Cina, namun daya saing Cina tetap pada produk bernilai tambah rendah. Ekspor Cina tidak berkompetisi dengan eskpor Jepang, melainkan komplementer. Wong dan Chan (2003) menemukan bahwa pada awalnya perekonomian negara-negara ASEAN (kecuali Singapura) berbasis SDA (pertumbuhan ekonominya bergantung pada ekspor SDA dan produk primer). Sejak 2001 perdagangan antaraCina danASEAN telah bergeser dari komoditas primer menjadi produk olahan. Sebaliknya ekspor Cina ke ASEAN lebih beragam, mulai dari komoditas pertanian, logam, dan produk mineral hingga barang olahan. Pada tahun 1993, peralatan mesin/listrik, mineral, sayuran, logam dasar, tekstil, pakaian dan alas kaki menjadi produk terbesar perdagangan CinadanASEAN. Riset Widodo (2008) menemukan bahwa pada era reformasi perdagangan awal (1983-1985) keunggulan komparatif produk padat tenaga kerja tidak terampil dan produk primer meningkat signifikan, dan semakin cepat selama periode rezim perdagangan berorientasi pertumbuhan (1986-1988). Keunggulan komparatif produk padat SDA dan produk padat SDM juga meningkat signifikan, sedangkan produk padat teknologimeningkatmoderatselamaperiodetersebut. StudilainWidodo(2008)menemukanadanyaindikasitransfer industrialisasi antara Jepang sebagai lead-goose kepada Korea, lalu kepada negaraASEAN sertaCina sebagai follower- geese. Cina bersama Thailand dan Indonesia memiliki keunggulan komparatif dalam industri padat tenaga kerja tidak terampil. Cina telah mengejar Jepang dalam industri padat SDM. Hingga saat ini, Jepang tetap memiliki keunggulan komparatif dalam industri padat teknologi. Cina masih harus bersaing secara intensif dengan Korea Selatan danSingapuradalamindustripadatteknologi. Keunggulankomparatif Teori dan konsep keunggulan komparatif dikemukakan oleh Ricardo, Hecksher dan Ohlin, Krugman hingga Redding. Redding (2004) menemukan bahwa keunggulan komparatif ditentukan secara endogenous oleh perubahan dan inovasi teknologi di masa lampau. Dinamikanya disebabkan oleh peran perdagangan input; friksi aliran perdagangan dan investasi internasional akibat faktor geografi, kelembagaan, transportasi, dan biaya informasi; transmisi pengetahuan lintasbatas;perbedaanteknologilintasnegara;dankompetisi monopolistik dalam diferensiasi produk dengan return to scale yangmeningkat(lihatWidodo,2010). Keunggulan komparatif sebuah negara ditentukan oleh harga relatif sebelum perdagangan. Jika sebuah produk domestik harga relatifnya di bawah harga relatif pasar dunia, maka negara tersebut memiliki keunggulan komparatif atas produk tersebut. Harga relatif sebelum perdagangan tergantung pada biaya produksi relatifnya. Karena tiadanya data observatif atas biaya relatif dan/atau harga setiap produk domestik, maka Balassa (1965) mengembangkan pendekatan alternatif dengan mengasumsikan bahwa keunggulan komparatifdicerminkanolehekspornyakedunia.Keunggulan komparatif ekspor diwakili oleh komposisi ekspor komoditas suatunegaraterhadapekspordunia(lihatMaule,1996). Flyinggeese Menurut Kojima (2000) paradigma flying geese yang dikembangkan Kaname Akamatsu terdiri atas empat tahap pengejaran, yaitu: tahap pertama, barang konsumsi industri diimpor dari negara berkembang; tahap kedua, produksi domestik (strategi substitusi impor) dimulai. Pada saat bersamaan, negara tersebut harus mengimpor barang modal; tahap ketiga, produksi domestik juga diekspor. Tahap ini mencerminkan suksesnya penerapan proses catching-up industri sepanjang jalur bertahap impor-produksi-ekspor (M­ P-E); dan tahap keempat, status maju dalam industri barang konsumsi telah terangkat jauh. Hal ini terlihat dari turunnya ekspor barang konsumsi, dan mulainya ekspor barang modal. Industri kemudian direlokasi ke negara sedang berkembang (produksi off-shore) berdasarkan keunggulan komparatifnya (lihatWidodo,2010). Untuk memudahkan analisis, ilustrasikan bahwa kita sedang duduk dalam sebuah ruangan. Di luar, ada angsa-angsa terbang, yang mewakili produk yang diekspor yang akan dianalisis. Ruangan tersebut memiliki jendela yang mewakili alat analisis. Melalui jendela tersebut kita melihat angsa­ angsa tersebut terbang. Masing-masing (kelompok) angsa dibedakan berdasarkan kelompoknya, yakni A, B, C dan D (Widodo,2010). DataDanSumberData Data yang digunakan dalam riset ini adalah data ekspor dan impor yang dikeluarkan oleh World IntegratedTrade Solution (WITS), World Bank (http://wits.worldbank.org/wits/), dan 46 JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012
  45. 45. diolah kembali oleh Pusat Data dan Informasi Kementerian Perdagangan Republik Indonesia. Data termasuk klasifikasi Standard International Trade Classification (SITC) 3 revisi 2, yang mencakup 237 kelompok produk.Satu kelompok produk yang tidak diikutkan adalah kode produk 675 (hoop & strip, of iron/steel,hot-roll)karenaketidaktersediaandata. Secaralengkapdatarisetiniadalah:realisasieksporIndonesia ke Dunia;realisasi impor Indonesia dariDunia;realisasi ekspor Cina ke Dunia; realisasi imporCina dari Dunia; realisasi ekspor Dunia ke Dunia; dan realisasi impor Dunia dari Dunia. Masing­ masingdari1985-2010dandalamUS$. Analisistrennilaiekspordanimpor Tren nilai ekspor dan impor Indonesia dan Cina sama-sama meningkat. Peningkatan nilai ekspor dan impor Cina lebih tinggi daripada Indonesia, terutama pada tahun 2002-2008 yang meningkat signifikan. Jumlah ekspor dan impor kedua negarapadatahun2009sama-samamenurun. Pada tahun 1985 dan 1986 nilai ekspor Indonesia lebih besar dari Cina, namun sejak 1987 dan selanjutnya Cina meninggalkan Indonesia terutama sejak 2002. Selisih nilai ekspor Indonesia dan Cina tertinggi terjadi pada tahun 2010, yaitu sebesar US$1.418.517.548.659. Selisih impor terbesar kedua negara juga terjadi pada tahun 2010 senilai US$1.135.225.721.199. Cina mengalami pertumbuhan ekspor dan impor fantastis yaitu pada tahun 1987 sebesar 165 persen dan 217 persen. Tingkat pertumbuhan ekspor dan impor tertinggi Indonesia terjadi pada tahun 2010 (35 persen) dan tahun 2008 (73,5 persen). Rata-rata pertumbuhan ekspor Indonesia dan Cina tahun 1985-2010 masing-masing adalah 9,8 persen dan 23,3 persen, sedangkan rata-rata pertumbuhan impor keduanya untuktahunyangsamaadalah13,1persendan23,5persen. Indonesia secara konsisten terus mencatat surplus perdagangan, dengan kisaran di bawah US$50 miliar. Surplus terbesar terjadi tahun 2006 sebesar US$40.105.372.419. Perdagangan Cina ke dunia mengalami fluktuasi (surplus dan defisit eskpor), dan defisit terbesar terjadi tahun 1993 sebesar US$11.861.384.496.Sejak 1994Cina secara konsisten surplus, Sumber: WITS (diolah) Gambar. Tren Nilai Ekspor Indonesia dan Cina, 1985-2010 Sumber: WITS (diolah) Gambar.Tren Surplus/Defisit Ekspor Indonesia dan Cina, 1985-2010 terutama sejak 2005 yang mencapai di atas US$100 miliar, d e n g a n s u r p l u s t e r b e s a r p a d a 20 0 8 s e n i l a i US$393.243.827.147. Secara umum nilai ekspor Cina lebih besar daripada Indonesia. Berdasarkan hasil uji independent sample t-test, didapat nilai signifikansi yang lebih kecil dari alfa 5%, artinya perbedaan kedua nilai rata-rata berada pada derajat kepercayaan di atas 95%. Dengan demikian, hipotesis 1 diterima. AnalisisproductsmappingeksporIndonesiadanCina Pemetaan produk Indonesia danCina tahun 1985, 1990, 1995, 2000, 2005 dan 2010 menampilkan perubahan peringkat sepuluhbesarkelompokprodukAsetiaplimatahunan. ProductsmappingeksporIndonesia. Sembilan dari top-ten produk ekspor Indonesia tahun 1985 berasal dari sektor primer yaitu pertanian (6 produk) serta JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012 47
  46. 46. pertambangandanpenggalian(3produk).Hanyasatuproduk yang berasal dari sektor sekunder yakni gas alami dan buatan (341). Tahun 1990, dua dari top-ten produk ekspor Indonesia berasal dari sektor sekunder, yaitu gas alami dan buatan (341) serta renda, bordir, pita dan hiasan kecil lainnya (656). Sektor pertanian mendominasi dengan menyumbang tujuh produk. Sektor pertambangan dan penggalian hanya diwakili oleh timah(687). Komposisi top-ten produk eskpor Indonesia 1995 didominasi oleh sektor primer (sembilan produk). Satu-satunya sektor sekunder adalah gas alami dan buatan (341). Tujuh produk primer berasal dari pertanian, sedang dua lainnya dari pertambangan yakni timah (687) serta bijih dan serbuk logam dasar(287). Tahun 2000 komposisi top ten produk ekspor Indonesia tetap didominasi oleh sektor primer sebanyak sembilan produk. Batubara, lignit dan gambut (322), bijih dan serbuk logam dasar (287) serta timah (687) merupakan tiga produk pertambanganbersamaenamprodukpertanianlainnya. Top-ten produk ekspor Indonesia tahun 2005 diisi hanya oleh satu produk dari sektor sekunder yaitu gas alami dan buatan (341), sisanya sebanyak sembilan buah berasal dari sektor primer. Jumlah dan jenis produk dari sektor pertambangan danpenggalianpersissamadengantahun2000. Sepuluh besar produk ekspor Indonesia tahun 2010 disumbang oleh hanya satu produk sektor sekunder yaitu serat buatan lainnya (267). Sembilan lainnya dari sektor primer,yaituenamdaripertanian(minyaknabati,karetalami, kakao, minyak hewani dan nabati, bumbu-bumbuan serta kayu lapis) dan tiga dari pertambangan dan penggalian (timah,batubarasertabijihlogamdasar). Pergerakan sepuluh besar produk ekspor Indonesia tahun 1985 pada tahun 2010 (gambar 3.7) dan posisi sepuluh besar produk eskpor Cina 2010 di 1985 (gambar 3.8) menunjukkan dinamikakeunggulankomparatifIndonesia. Sumber: WITS (diolah) Gambar Posisi Peringkat Sepuluh Besar Produk Eskpor Indonesia 2010 pada 1985 Hanya ada satu sampai dua produk kelompok C dan D bergerak menuju kelompok A. Dinamika ini juga mengindikasikan pola flying geese Indonesia yang cukup lambat. ProductsmappingeksporCina. Pada tahun 1985, lima diantara top-ten produk ekspor Cina berasal dari sektor industri pengolahan (sekunder). Adapun limaproduklainnyaberasaldarisektorpertanian(primer). Tahun 1990 top ten produk ekspor Cina didominasi oleh produk sektor sekunder (delapan produk). Produk sektor primer hanya terdiri atas bahan mentah hewan (291) serta teh danpasangannya(074). Mayoritastop-tenprodukeksporCina 1995 berasaldarisektor sekunder (enam diantaranya berasal dari industri tekstil, pakaian dan fashion). Produk primer hanya bahan mentah hewan (291) serta briket, kokas dan semi-kokas, lignit atau gambut(323)yangkeduanyadarisektorpertanian. Top-ten Cina 2000 dari sektor sekunder sebanyak tujuh produk. Salah satunya berasal dari industri otomotif yaitu trailer, dan kendaraan lainnya, tidak bermotor (786). Produk sektor primer hanya bahan mentah hewan (291) serta briket, kokas dan semi-kokas, lignit atau gambut (323) dan timah (687). Komposisi sepuluh besar produk ekspor Cina 2005 mayoritas berasal dari sektor sekunder (sembilan produk dari industri pengolahan).Satu-satunya produk primer adalah briket, kokas dan semi-kokas, lignit atau gambut (323). Top-ten 2005 Cina sudah diisi oleh industri elektronik dan industri mesin, yaitu gramofon, mesin pendikte dan perekam suara lainnya (763), instrumen optik dan peralatannya (871) serta mesin kantor(751). Top-ten Cina 2010 seluruhnya berasal dari sektor sekunder. Dua diantaranya berasal dari industri elektronik yaitu mesin pengolah data otomatis dan unit-unitnya (752) serta mesin perkantoran (751). Enam diantaranyadariindustripakaian,tekstildanfashion. Sumber: WITS (diolah) Gambar Posisi Peringkat Sepuluh Besar Produk Eskpor Indonesia 1985 pada 2010 48 JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012
  47. 47. Sumber: WITS (diolah) Gambar Posisi Peringkat Sepuluh Besar Produk Eskpor Cina 1985 pada 2010 Sumber: WITS (diolah) Gambar Posisi Peringkat Sepuluh Besar Produk Eskpor Cina 2010 pada 1985 Pergerakan sepuluh besar produk ekspor Cina tahun 1985 pada tahun 2010 (gambar 3.11) dan posisi sepuluh besar produk eskpor Cina 2010 di 1985 (gambar 3.12) menunjukkan dinamikakeunggulankomparatifCina. Tiga sampai empat produk kelompok C dan D bergerak menuju kelompok A. Dinamika ini menunjukkan pola flying geese Cina yang lebih cepat daripada Indonesia dimana transformasi struktural ekspor Cina beralih dari sektor primer kesektorsekunder. Kesimpulan Nilai ekspor Indonesia lebih kecil daripada nilai ekspor Cina. Keunggulan ekspor Cina disebabkan oleh beberapa faktor, antara lain, harga produk ekspor yang lebih rendah, nilai tukar mata uang Cina terhadap DollarAS yang lebih stabil, efisiensi produksi dan ekonomi yang lebih baik, kebijakan industrialisasiberorientasieksporyanglebihagresif,dll. Jumlah produk ekspor Indonesia yang memiliki keunggulan komparatif dan spesialisasi ekspor lebih sedikit daripadaCina. Kemenangan keunggulan komparatif dan spesialisasi ekspor Cina atas Indonesia disebabkan oleh beberapa faktor antara lain,kebijakanperdaganganyanglebihkonsisten,politikyang lebih stabil, cadangan devisa yang lebih banyak, ketersediaan Saran yang diberikan riset ini adalah sebagai beriku; Untuk mengungguli Cina dalam nilai total eskpor ke dunia sangat berat,mengingatperbedaantingkatpembangunanekonomi, kapabilitas teknologi dan keunggulan komparatif. Namun mengikuti sukses Cina, sebaiknya pemerintah Indonesia mengambil kebijakan strategis perdagangan, misalnya menjaga stabilitas nilai tukar rupiah terhadap dollar AS pada kisaran moderat, meningkatkan kualitas produk, meningkatkan volume produksi, serta kebijakan menambah cadangan devisa dalam rangka pembiayaan impor barang modaluntukkeperluanindustrialisasi. Dalam rangka meningkatkan jumlah produk ekspor yang memiliki keunggulan komparatif dan spesialisasi ekspor, pemerintah Indonesia dapat mengambil kebijakan sebagaimana disarankan Prebisch-Singer hypothesis yaitu mengubah pola keunggulan komparatif dan menjalankan industrialisasi substitusi-impor, perencanaan prioritas sektor perekonomian, proteksi perdagangan, terutama dengan negara-negara dimana Indonesia belum terikat perjanjian perdaganganbebas, ACFTA menciptakan kompetisi dan komplementaritas bagi negara anggotanya. Bagi Indonesia dan Cina, dapat dipastikan bahwa kompetisinya lebih besar daripada komplementaritasnyakarenaproduk-produkyangdihasilkan adalah serupa misalnya produk dari industri padat modal­ tenagakerja. Indonesia dapat memanfaatkan kebutuhanCina akan komoditas primer (seperti minyak bumi dan baja) dan komoditas antara (seperti komponen-komponen produk elektronik dan barang durable) untuk proses industrialisasi Cina. Sambil lalu Indonesia dapat menyaingi Cina dengan membangun industri padat teknologi untuk mengurangi ketergantunganimporIndonesiaatasproduksekunder. DAFTARPUSTAKA Badan Pusat Statistik. Berita Resmi Statistik. No. 56/09/Th. XIV,5September2011. Badan Pusat Statistik. 2010. Statistik Perdagangan Luar NegeriIndonesia:Ekspor2009.Jilid1.Jakarta. Badan Pusat Statistik. 2010. Statistik Perdagangan Luar NegeriIndonesia:Impor2009.Jilid1.Jakarta. Balassa, Bela. 1965. “Trade Liberalization and “Revealed” Comparative Advantage”. The Manchester School of EconomicandSocialSudies.Vol.33.No.2:99-123. Berg, Hendrik Van Den. 2005. Economic Growth and Development.NewYork:Mc.GrawHill/Irwin. JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012 49
  48. 48. Foto oleh: Ratno Sulistiyanto. Lokasi: Dermaga PPP Kupang 50 JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012
  49. 49. Kontributor: Ratno Sulistiyanto Tepat sekali jika orientasi pembangunan perikanan Indonesia diprioritaskan di wilayah IndonesiaTimur, sebab hal ini berdasarkan kajian dan data potensi sumberdaya alam masih sangat besar. Salah satu diantara wilayah IndonesiaTimur yang memiliki potensi besar disektor perikanan dan kelautan adalah NusaTenggaraTimur dengan pusat pemerintahan di Kupang. Berdasarkan data dari UPT. LPPMHP Kupang (Laboratorium Pembinaan Dan Pengujian Mutu Hasil Perikanan) dalam laporan tahunan 2009, Pelayanan Pengujian dan Pembinaan Mutu Hasil Perikanan untuk tujuan ekspor dari Provinsi Nusa TenggaraTimur sebesar 2.539,201Ton dengan negaraTujuan Timor Leste, Australia, China, Jepang dan Singapura sedangkan produk perikanan yang diantarpulaukan sebesar 1.101,009 Ton dengan daerah tujuan Denpasar, Makasar, Jakarta,Surabaya,Probolinggo. Jumlah UPI yang dilayani di NTT dalamTahun 2009 sebanyak 35 buah, dimana sebagian besar diantaranya adalahUPI skala kecil (rumah tangga). Dari UPI-UPI tersebut terdapat 5 UPI yang dilayani sampai dengan penerbitan SKP Grade “B”, sedangkan 3 UPI lainnya dalam proses perbaikan serta 2 UPI dalamprosesPra–SKP. Jenis produk yang diekspor berkisar 22 jenis, berbentuk beku yaitu Udang beku, Crayfish, Scampy, Frozen, Bugs, Lobster dan Ikan Bandeng. Selain itu berupa olahan kering seperti Rumput Laut, Lencam kering, Teri Kering, Bandeng Kering, Cakalang Asap, Tuna Asap yang sebagian besar dieksport ke Timor Leste,Jepang,Australia,Singapura sedangkan Rumput lautkeringumumnyadieksportkeChina/Hongkong. Volume eksport Hasil Perikanan Tahun 2009 melalui UPTD. LPPMHP Kupang mencapai 2.235,914 Ton, dimana volume ekspor terbesar adalah Rumput Laut Kering yaitu sebesar 1.351.233 Kg dieksport ke China. Posisi kedua adalah Lencam kering sebesar 421.720 Kg yang dieksport keTimor Leste. Bila dibandingkan dengan volume ekspor Tahun 2007, realisasi volume ekspor yang tercatat melalui LPPMHP Kupang mengalami penurunan yang cukup signifikan yakni 36,44% atau turun 1.281,940 ton karena realisasi eksporTahun 2008 hanya 2.235,914Ton (63,55%) sedangkan realisasiTahun 2007 mencapai 3.517,854 Ton. Jenis komoditi yang mengalami penurunanvolumeekspordalamTahun2008adalahCakalang Beku (-390.000 Kg), Rumput Laut (- 1.351.233) dari 2.948.571 dan Ikan Teri Kering (- 36.500 Kg) dari 40.500 Kg. Sementara yang mengalami peningkatan volume ekspor dalam Tahun 2008 adalah Ikan Lencam kering 352.720 Kg dari 69.000 Kg, Crayfish77.036Kgdari756Kg, Scampy 91.355 Kg dari 15.912, Udang Beku 254.145 Kg dari 8.165, Frozen shirmp 1.200 Kg dari 50 Kg, Ikan belah kering 10.000Kgdari10.000dariTahun2007. Negara tujuan eksport hasil perikanan NTT berjumlah 4 negara yaitu Timor Leste, Australia, China dan Jepang. Adapun jenis produk hasil perikanan yang diekspor pada Tahun2008sebagaimanaterlihatpadatabel 1berikutini: NO. JENIS PRODUK NEGARA TUJUAN TAHUN + / ­ 2008 2009 Volume (Kg) Volume (Kg) 1 Rumput laut Kering China/ Hongkong 2.948.571 1.351.233 (-) 1.351.233 2. Cakalang Beku Jepang 390.000 - (-) 390.000 3. Tuna Beku 4. Cakalang Asap 5. Tuna Asap 6. Ikan Lencam/ Asin Timor Leste 69.000 421.720 (+) 352.720 7. Ikan Teri Kering Timor Leste 40.500 4.000 (-) 36.500 8. Scampy Australia 15.912 107.247 (+) 91.355 9. Bugs Australia - 112 (-) 112 11. Crayfish Australia 756 77.792 (+) 77,036 13. Lobster Australia - 525 (+) 525 14. Udang Beku Timor Leste 8.165 262.310 (+) 254.145 15. Ikan Belah kering Timor Leste 10.000 - (-) 10.000 16. Frozen shrimp Timor Leste 50 10.250 (+) 10.200 17. Ikan Bandeng Timor Leste 400 700 (+) 300 18. Ikan kering Timor Leste 34.500 (-) 34.500 J u m l a h 3.517.854 2.235.914 (-) 1.281.940 JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012 51
  50. 50. “PASAR DALAM NEGERI MASIH BERPOTENSI BESAR” Ir. Moh. Sholeh (Direktur Utama PT. Cahaya Timur/ Eksportir Ikan Fillet Surabaya) Ir. Moh. Sholeh adalah selaku pemilik dan sekaligus Direktur Utama dari PT Angin Timur Seafood. Usah yang dirintis sejak tahun 2005 yang dimulai dengan omset 300 kg per bulan dan pada tahun 2009 sudah lebih 40 ton, dan sekarang pun perusahaanya mengalami kemajuan yang cukup pesat. Demikian sekilas wawancara kontributor JPI dengan beliau; 52 JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012
  51. 51. Bagaimana anda melihat prospek bisnis di dunia perikanan ke depan? Saya optimis bisnis di sector perikanan terutama laut sangat maju pesat, meskipun saat ini pasar ekspor mengalami kelesuan, akibat krisis ekonomi di eropa. Sehingga pasar di Cina terutama sebagai pasar diwilayah asia terkena dampak. Namun pasar dalam negeri masih cerah, karena Indonesia relative belum terkana dampak krisis di eropa. Apakah menurut anda Lembaga Pembiayaan modal sangat diperlukan? Menurut saya permodalan dalam dunia bisnis sangat diperlukan bagi pengusaha. Terlebih lagi bagi para pengusaha yang masih mulai mengembangkan usahanya seperti saya. Bantuan permodalam sangat bermanfaat. Namun masih perlu ada pembenahan cara pandang usaha-usaha mana yang akan dibiayai. Selama ini Bank yang menyediakn modal usaha hanya mendekati usaha yang sudah berkembang maju, dengan alas an cashflow-nya bias dipertangunggung jawabkan, maka dampaknya bagi usaha yang sedang merintis susah untuk mendapatkan modal usaha. Apa yang menjadi masukan buat pemerintah menurut anda? Yang pertama, Pemerintah mesti mengurangi pajak untuk ekspor. Karena hal ini menjadi beban produksi yang relative berat. Fakta dilapangan masih banyakpengusaha yang tidak melaporkan seluruh produknya yang diekport untuk dilaporkan pajaknya. Solusinya menurut saya adalah ada subsidi harga produk untuk barang-barang yang akan dieksport sehingga pengusaha akan berlomba-lomba melaporkan seluruh jenid produk yang diekspor. Maka secara otomatis Negara dapat masukan pajak dan harga di tingkat nelayan tidak akan ditekan, artinya harga bias tinggi, meskipun pada saat over stock. Kedua, pemerintah dalam hal ini KKP harus membatasi jumlah penangkapan, khususnya untuk jenis ikan yang berukuran kecil, sebab dapa saat musim ikan, ikan yang berukuran kelah pemilikcil harganya jatuh. Hal ini bias dilakukan contoh melalui penguatan kearifan tradisional, seperti yang dilakukan di NTT misalnya. Dimana penangkapan ikan diatur secara adat. Ada waktu-waktu tertentu nelayan tidak boleh melaut, sehingga akan berpengaruh terhadap tumbuh besar ikan yang kecil, sementara nelayan pada saat musim tidak beleh melaut nelayan menangkap tripang, sehingga tetap berpenghasilan. JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012 53
  52. 52. Ketiga, aturan yang kurang diterapkan, seperti perijinan eksport. Fakta dilapang sering pengusaha melanggar perijinan eksport tapi dinas yang menangani membiarkan saja. Saya contohkan misalnya tentang sertifikasi produk. Misalkan sertikat produk saya gread C , tapi importer luar menginginkan gread B, maka produk saya tertolak meskipun sebenarnya importer itu mau menerima produk saya yang bergread C. Nah disini pemerintah mestinya melakukan sosilaisasi bahwa kebutuhan pasar (luar negeri) adalah produk yang berg read B, dan pengusaha diberi kemudahan untuk mensertifikan produknya yang bergread C. Artinya disini pemerintah kurang perhatian. Apa yang menjadi kiat anda sehingga usaha anda berkembang relative cepat? Berbuat dan memberikan pelayan yang terbaik bagi custumer, pelanggan minta A saya beri A, pelanggan minta B saya beri B. Dan saya memandang bahwa hubungan dengan pelanggan tidak hanya hubungan buyer dengan produsen, tapi hubungannya adalah seperti saudara, sehingga ketika kita melayani saudara tidak mungkin kita akan menipu atau membohongi pruduk yang akan kita jual.[] Produk PT. Cahaya Timur Produk unggulan perusahaan kami adalah blue shark, dengan kata lain hiu air. Produk hiu kami olah dengan proses fillet yang dijual dalam bentuk frozen (beku). Kami melakukan pemilihan bahan baku sendiri dengan memperhatikan kualitasnya. Tahapan proses pun orang-orang kami sendiri yang mengawasi dengan mengantongi sertifikat stadart mutu internasional, HACCP. Sehingga mutu produk kami terjamin. Para pelanggan hiu fillet kami telah mencapai empat ratus katering, hotel dan restoran yang tersebar di Sidoarjo dan Surabaya. Pelanggan tetap produk fillet hiu kami adalah katering Sono Kembang, terbesar di Jawa Timur dan katering Hidayah di Surabaya. Tidak cukup menjelajah pasar lokal, kami pun menjelajah pasar internasional dengan mengekspor fillet hiu ke Hongkong, Australia dan New Zealand. 54 JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012
  53. 53. Iskandar, S.Pi (Anggota DPRD Kabupaten Pamekasan Madura) Melihat sosok yang satu ini, mungkin orang tidak menyangka kalau beliau masih muda usianya karena rambutnya sebagian besar sudah memutih. Beliau adalah Iskandar, S.Pi anggota DPRD Kabupaten Pamekasan dari Fraksi PPP. Sebagai politisi beliau terbilang memiliki visi yang jauh kedepan untuk lebih menyuarakan kehidupan masyarakat kecil Petani dan Nelayan. Sebagai Ketua Paguyuban Masyarakat Pesisir (Pagumaser) di Pamekasan Madura.Tutur bahasanya kalem dan tertata menunjukan bahwa beliau tidak gegebah dalam memberikan pernyataan. Beliau lulusan Fakultas Perikanan Universitas Brawijaya Malang angkatan 1994, dengan seorang istri dan 3 orang anak menambah kematangan beliau dalam menjalani kehidupan ini. Berikut ini petikan obrolan JPI dengan sosok Iskandar, S.Pi disela-sela aktifitasnya sebagai anggota DPRD Kabupaten Pamekasan tentang pengembangan Bisnis Perikanan dan seputar kebijakan pemerintah mengenai garam impor. JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012 55
  54. 54. Bagaimana anda memandang prospek bisnis perikanan kedepan khususnya di Pamekasan? Saya sangat optimis, karena potensi laut di wilayah madura dan pulau-pulau kecilnya masi terbentang luas untu dikembangkan. Potensi ini terutama sektor pengolahan dan budidaya lautnya, selain penangkapan.Tinggal menunggu peran srta pemerintah dan pihak swasta untuk membuka diri, beriventasi menanam modalnya untuk pengembangan sektor tersebut. sEmentara itu ABPD disektor ini cukup menempati porsi yang besar. Hal ini seperti terlihat di anggaran untuk Dinas Perikanan dan Kelautan Kabupaten Pamekasan tahun 2012 mencapai 5% lebih 1T. sementara dari porsi tersebut alokasi belanja barang dan jasa diprioritas dalam hal pemberdayaan masyarakat. 2,2 M dibandingkan dengan belaja pegawai sekitar 150 juta, sehingga dengan besarnya alokasi tersebut peran pemerintah daerah sangat dibutuhkan. Pemerintah daerah mesti membuka seluas-luas dengan pihak swsata untuk kerjasama dalam pengembangan bisnis perikanan. Kendala apa yang anda lihat dari pengalaman sebelumnya alokasi ABPD tersebut terserap kepada masyarakat? Dari pengalaman yang ada menurut saya kita pemerintah daerah mesti lebih inovatif dalam melakukan penerpan program-program yang sudah direncanakan, artinya program-program tersebut mesti berdampak pada ekonomi masyarakat. Contohnya adalah bahwa pamekasan termasuk daerah yang mendapatkan grojokan dana relatif besar dari Pemerintah Pusat untuk melakuakn pemberdayaan ekonomi masyarakat pesisir. Hal ini akan menjadi kendala jika pemerinta daerah tidak melakukan inovasi program yang berorientasi pada peningkatan ekonomi masyarakat pesisir.Yang kedua adalah ditutut keseriusan pemerintah daerah dalam hal pembinaan masyarakat pesisir dan juga pemerintah daerah mesti memiliki visi kedepan dalam melaksanakan program-program pemberdayaan. Harapanya program-program tersebut tidak sekedar pemberi “bantuan”, namun mesti berkelanjutan mengahsilkan kegiatan ekonomi masyarakat pesisir. Contoh produk olahan perikanan butuhna sentuhan teknologi sehingga akan menghasilkan nilai ekonomis yang tinggi dan berdaya saing. Contohnya produknys adalah garam dan rumput laut. Sehingga kita butuh investor Tadi anda menyebut garam, bagaimana anda melihat program PUGAR di Pamekasan ini, dampak bagi petani garam? Program ini cukup baik, jika melihat dari tujuan 56 JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012
  55. 55. PUGAR yang telah disosialisakan bahwa program tersebut untuk meningkatka pendapatan petani garam degan difasilitasi modal usaha sehngga harapannya garam yang ada secara kualitas dan produksinya meningkat. Namun persoalannya adalah dibutuhkan pengawasan yang cukup intensif dari pemerintah, agar PUGAR ini tidak terkesan formalitas belaka, harus tepat sasaran dan tepat fungsi. Beberapa contoh kasus yang saya pernah pantau, program tersebut hanya untuk pengecatan baling-baling mesin penggrak air agar nampak bagus dipandang. Hal ini kan tidak tepat fungsi, yang mestinya petani bisa meningkatkan kualitas garamnya ini menjadi tidak bisa, dan menjadi mubadzir. Anda sebagai salah satu Anggota DPRD Kabupaten Pamekasan bagai melihat adanya kontradiksi kebijakan tentang Import Garam yang dilakukan oleh Departemen Perdagangan akhir-akhir ini, komentar anda? Pertama kita melihat kebutuhan produksi bahan baku garam bagi perusahaan-perusahan sangat besar, sementara kemampuan produksi garam rakyat kurang mencukupi kebutuhan tersebut secara nasional. Disisi lain ada keinginan pemerintah untuk memenuhi produksi yang memenuhi standar kualitas yang memadai, dimana hal ini merupakan dampak pasar global. Oleh karena itu, pemerintah harus melakukan pembinaan yang serius terhadap garam rakyat ketika kebijakan impor garam dilaksanakan. Pemerintah harus melakukan proteksi yang proporsional agar garam rakyat tetap dapat diserap oleh perusahaan, dan petani garam tidak dirugikan. Sementara pemerinta juga harus memantau penerapan kebijakan tata niaga garam yang dilakukukan oleh perusahaan­ perusahaan besar. Karena sering terjadi ketidak konsistenan yang dilakukan oleh para perusahaan dalam menentukan harga garam rakyat, sehingga para petani garam rakyat mengalami kerugian. Begitu juga bagi perushaan-perusahan yang membeli garam impor dengan tujuan menimbun akan memperparah tata niaga garam nasional, dimana pemerintah tahu akan hal itu namun diam saja, seakan-akan tidak mengetahui. Hal ini tidk bisa dibiarkan, mesti ada tindakan oleh pejabat yang berwewenang. Harapannya semua itu adalah rakyat tidak dirugikan, perusahaan mengalami keuntungan dan pemerintah juga bisa menerapkan kebijakan yang sudah ditetapkan. Intinya adalah saya setuju garam impor, tapi mesti dibatasi. Agar kita tidak disebut sebagai bangsa yang tertutup terhadap perdagangan global. Harapan Anda selaku Anggota DPRD Kabupaten Pamekasan terhadap pembangunan daerah? Harapan saya adalah kedepan pemerintah sudah harus melakukan adopsi teknoogi­ teknolgi terhadap program-program pembangunan yang akan dilakukan, baik sekala home industri maupun sekala yang lebih besar. Selain peningkatan SDM pelaku usaha juga mesti diberdayakan,misalkan dengan pelatihan­ pelatihan paket teknologi. Agar dengan dengan seperti itu masyarakat akan meningkat kegiatan ekonominya dan daerah juga akan mengalami peningkatan daya saingnya.[] ISKANDAR, SPI. Anggota DPRD Pamekasan 2009-2014.(Foto oleh: Ratno Sulistiyanto) JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012 57
  56. 56. SekilasTentangYBDN Membekali Nelayan Ilmu Budidaya Ikan di Kolam Terpal Yayasan Bumi Darun Najah (YBDN) mempunyai komitmen dalam rangka peningkatan pendidikan dan kualitas Sumberdaya manusia (SDM) generasi muda masyarakat pesisir Kecamatan Lekok. Salah satu wujud komitmen YBDN di bidang pendidikan dan pelatihanTeknik Budidaya Ikan Lele di KolamTerpal sebagai Alternatif Mata Pencaharian Nelayan Dimasa Paceklik, yang diselenggarakanataskerjasamadenganKementerianPendidikanNasional. Pelaksanaanpadatanggal10 s/d13Desember2011DiBalaidesaJatirejoKecamatan Lekok Kabipaten Pasuruan. Diikuti oleh 40 orang peserta yang berprofesi sebagai nelayan.Instruktur:Dr.Ir.ArningWilujeng,MS(pakarBudidayaPerikanandanPakan Universitas Brawijaya Malang), Gatot Ardian, S.Pi (praktisi pemberdayaan desa pesisir),AbdulRahman,S.P(pengajardiSMKNegeriPasuruan) Sebagai lembaga swadaya masyarakat yang berbasis pesantren,Yayasan Bumi Darun Najah memiliki peranan yang strategis sebagai agen perubahan dan penggerak pembangunan dalam masyarakat. Kedekatan pesantren baik secara sosial, cultural maupun ritual dengan masayarakat (konstituen) merupakan modal (nilai) lebih yang tidak dimiliki oleh lembaga swadaya masyarakat lainnya. Sejak awal berdirinya pesantren Darun Najah pada tahun 70-an sampai di legal formalkannya menjadiYayasan Bumi Darun Najah dengan akte notaris pada tahun 2000,Yayasan Bumi Darun Najah telah memberikan sumbangsih dalam bidang pendidikan, pembinaan dan pemberdayaan masyarakat di daerah pesisir sesuai motto yayasan; Education for wisdom, Economic for Prosperity, Environment for the better life Kami memahami pentingnya keberlanjutan dari program-program yang telah ada untuk mencapai visi dan misi dari yayasan Bumi Darun Najah demi terwujudnya masyarakat madani yang adil, makmur dan sejahtera di bawah lindungan, bimbingan dan hidayahAllah SWT. Berangkat dari ituYBDN akan melakukan pengelolaan demi terciptanya pengharapan dari pihak-pihak terkait dengan menjadi prime mover perubahan sosial dan pembangunan masyarakat. Wujud komitmenYBDN dalam upaya melakukan perubahan diwilayah desa Advokasi (pendampingan) dan pemberdayaan wanita dan pemuda: pesisir adalah antara lain: a. Life skill education untuk pemuda dan wanita Pendidikan: b. Fasilitasi pembentukan dan Penguatan Kelembagaan Nelayan, petani dan – Pendidikan Anak Usia Dini (Play Group) peternak : Majelis Perwakilan Nelayan (MPN) Lekok, Organisasi Kepemudaan – Raudhatul Atfhal (Taman Kanak- Kanak) Plus (FKPPM)Lekok, KelompokTani dan Pembudidaya ikan (POKDAKAN) – Madrasah Diniyah (MADIN) c. Pendampingan nelayan dalam penyelesaian permasalahan seperti; Konflik – Keaksaraan Fungsional (KF) nelayan Lekok dengan Sreseh, Bata-bata (Madura), Penyelesaian konflik harga – Kejar paket A, B dan C ikan antara nelayan dengan agen (suplayer) ikan – Pondok Pesantren d. Advokasi kebijakan publik seperti: Monitoring program pembangunan (fisik dan non-fisik) di Kecamatan Lekok, Monitoring program BLT dan distribusi bantuan LPG Gratis bagi masyarakat Alamat YBDN: Jl. Semeru Raya 126 RT/RW. 05/10 Desa Jatirejo Kec. Lekok Kab. Pasuruan Jawa Timur 67186 Telp. 0343-6240122 Email: pesantrenbumidarunnajah@yahoo.com
  57. 57. PANTAI KAMALI DI MALAM AHARI. Pesona malam hari di area publik Pantai Kamali Kota Bau- Bau hasil dari reklamasi berdampak pada tumbuhnya aktifitas ekonomi masyarakat. (Foto oleh: Ratno Sulistiyanto) PESONA MALAM PANTAI KAMALI BAU-BAUKeindahan alam memang selalu menawan apalagi jika diiringi dengan tumbuhnya ekonomi rakyat disekitarnya. Inilah yang kita lihat dan rasakan di Pantai Kamali. Pantai ini terletak di pusat kota Bau-Bau, SulewesiTenggara. Pantai Kamali merupakan obyek wisata sekaligus tempat berkumpulnya masyarakat diruang terbuka. Potensi obyek wisata ini cukup besar untuk menggeakan ekonomi masyarakat. Disekitar ada kawasan penjual makan mulai dari ikan bakar, aneka gorengan hingga es pisang ijo. Pengunjung Pantai Kamali dapat menikmati panorama laut dan terbenamnya matahari yang indah sambil menikmati jajanan maupun makanan yang sudah siapsejakpukul4sore. Di Bau-bau sendiri terdapat bebarapa obyek wisata yang tidak kalah indah dengan daerah lain. Misalkan saja Pantai Nirwana: Pantai ini terletak 5 Km dari pusat koata Bau-Bau. Di pantai ini wisatawan dapat menyalurkan hobi berolahraga air, berselancar, jet ski dan perahu atau sekedar bersantai dengan indahnya panorama pantai yang hangat. Pantai Palabusa:Terletak sekitar 6 Km dari Kota Bau-Bau. Merupaka salah satu obyek wisata alam pantaiyangdikelilingiolehvegetasimutiara. JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012 59
  58. 58. PANTAI LAKEBAObyek Wisata Pantai ini berjarak sekitar 7 Km dari Kota Bau-Bau. Pantai ini relatif dangkal dengan air lautnya yang jernih dan pantainya yang berpasir putih. (Foto oleh Ratno Sulistiyanto) 60 JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012
  59. 59. Pantai Kokalukuma yang terletak di kelurahan Waruruma Kecamatan Wolio, sekitar 7 Km dari pusat Kota Bau-Bau. Pantai Nirwana terletak 5 Km dari pusat koata Bau-Bau. Di pantai ini wisatawan dapat menyalurkan hobi berolahraga air, berselancar, jet ski dan perahu atau sekedar bersantai dengan indahnya panorama pantai yang hangat. Pantai Palabusa terletak sekitar 6 Km dari Kota Bau-Bau. Merupaka salah satu obyek wisata alam pantai yang dikelilingi oleh vegetasi mutiara. JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012 61
  60. 60. Samsung Galaxy Beam : Proyektor Kecil Berdaya Tinggi Beredar kabar bahwa Samsung sedang bersiap untuk merilis Galaxy Beam, sebuah ponsel dengan proyektor kecil tetapi berdaya tinggi 15 lumen. Smartphone kelas menengah berbasis Android yang pertama kali dimunculkan saat MWC 2012 lalu ini disiapkan untuk rilis bulan April 2012, dengan pasar pertama berada di India. Galaxy Beam akan dijual dengan harga sekitar $500. Spesifikasi Galaxy Beam antara lain memiliki layar 4 inci resolusiWVGA, prosesor dual-core 1 GHz, dan kamera belakang 5MP serta kamera depan. Galaxy Beam memakai Android 2.3 Gingerbread. Galaxy Beam memungkinkan pemakainya untuk berbagi gambar, video, dan presentasi secara langsung yang dapat diperbesar hingga sebesar 50 inci. Galaxy Beam ini lebih terang dan lebih kuat daripada Galaxy Beam sebelumnya, dan mampu bersaing dengan proyektor pico dasar. Lampu proyektornya juga bisa bertahan 20.000 jam sehingga tidak memerlukan penggantian yang sering. Laptop Android ARM Bikinan Acer Asus Samsung dan Toshiba Acer, Asus, Samsung danToshiba diberitakan sedang mengembangkan laptop dengan prosesor berbasis ARM dan menjalankan OS Android. Menurut laporan, laptop tersebut akan diluncurkan ke pasar pada akhir tahun 2011. Laptop Android dengan chip ARM akan murah harganya agar bisa kompetitif. Beberapa pabrikan berencana menghargai diantara harga USD 300 atau sekitar Rp. 2,5 Jutaan. Chip tersebut selama ini berada di arena smartphone dan komputer tablet.Vendor asal Inggris tersebut banyak diproduksi oleh Samsung,Texas Instruments, Qualcomm, MarvelTechnologies serta Nvidia. 62 JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012
  61. 61. DSLR Olympus E-M5 Seperti Porsche 911, sebuah desain legendaris tak lekang waktu. Sepertinya Olympus juga berpendapat sama, karena kamera DSLR terbarunya ikut mengadopsi desain retro-classic, sama seperti Olympus Pen. DSLR tersebut, yang dinamakan E-M5, sudah menjadi bahan rumor yang sangat panas dibicarakan di komunitas fotografi. Beberapa jam lalu, seseorang user menemukan foto di atas pada situs Amazon Jepang. Seperti yang dapat dilihat, desain kamera ini sangat serupa dengan desain Olympus OM-4T, sebuah DSLR yang dipasarkan tahun 80-an. Olympus E-M5 disebut-sebut sebagai kamera pertama yang dilengkapi teknologi peredam getar 5-axis. Rata-rata peredam getar saat ini hanya dapat meredam pergerakan 2 axis. Jika benar kamera ini dilengkapi peredaman 5-axis, maka E-M5 berpotensi dapat meredam getaran bahkan saat pemotretan macro. Sebuah foto lain yang dibocorkan menunjukkan kamera E-M5 versi hitam dan perak beserta beragam aksesorisnya.Terlihat dalam foto tersebut adalah dua lensa baru, 75mm f/1.8 dan 60mm f/2.8. Berdasarkan ukuran pada foto tersebut, E-M5 sepertinya menggunakan standarisasi Micro Four-Thirds seperti Olympus Pen, sehingga mungkin tidak dilengkapi cermin utama. Kita tunggu saja saat kamera ini diluncurkan Rabu nanti, 8 Februari 2012. Spesifikasi Olympus E-M5 (sesuai rumor): · Sensor 16 megapixel dengan peredaman getar 5-axis · Autofokus tercepat saat ini (lebih cepat dari Nikon D4) · Continuous frame sampai 9 frame per detik · TruepicVI image processor · ISO 200 – 25600 · ElectronicViewfinder resolusi 1,44 mega dot · Layar OLED 3 inci touchscreen yang dapat diputar · Perekaman video Full HD · Harga (perkiraan) $1200 Sumber: 43rumors.com Notebook PalingTipis di Dunia Dell kini secara resmi mengumumkan peluncuran produk notebook baru. Notebook terbaru tersebut adalah Dell XPS series. Seperti yang sudah diketahui, Dell memiliki notebook Inspiron series untuk entry level. Sedangkan XPS series lebih ditujukan untuk segmen menengah ke atas. Dell mengumumkan dua produk barunya adalah Dell XPS L502X dan Dell XPS 15z. Dell XPS 15z adalah yang pang menjadi sorotan karena disebut sebagai notebook tertipis di dunia untuk ukuran 15,6-inci. ell XPS 15z Spesifikasi Dell XPS 15z Dell XPS 15z memiliki spesifikasi yang sangat menarik. Laptop tipis ini memiliki Intel Core i7 generasi kedua (Sandy Bridge) sebagai prosesor dan NVIDIA GeForce GT 525M 2 GB sebagai GPU. Notebook ini juga dilengkapi dengan teknologi NVIDIA Optimus yang tentu saja dapat menghemat efisiensi baterai pada notebook. Laptop ini mampu menampilkan gambar dengan resolusi 1920×1080.Ternyata notebook ini hanya memiliki ketebalan kurang dari 2,5 cm dan bobot kurang dari 3 kg. Notebook ini bisa dibawa pulang dengan menebus harga mulai dari US$ 1700 atau sekitar Rp 14 jutaan. Sumber: Dell XPS 15z Laptop: the thinnest 15" PC on the planet JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012 63
  62. 62. Redaksi menerima tulisan berupa hasil riset, opini, laporan pembangunan dan dokumentasi foto yang bertema pengembangan bisnis perikanan. Kirim ke email: jp_indonesia@yahoo.com Kampung nelayan di Kabupaten Nunukan Kalimantan Timur. 64 JURNAL PERIKANAN INDONESIA JUNI 2012

×