KAJIAN	  INOVASI	  PROGRAM	  LISTRIK	  UNTUK	  1000	  PULAU	  berbasis	  PLTS	  	  I.     Latar	  Belakang	  Suatu	   keny...
                                                   Tabel	  1-­‐1.	  	  Estimasi	  Kebutuhan	  Listrik	  	                 ...
dan	   jasa	   konstruksi.	   Jika	   keadaan	   ini	   terus	   bertahan,	   berarti	   diperlukan	   pula	   pengadaan	 ...
fosil.	   Bisa	   dihitung,	   jika	   pada	   tahun	   1990	   yang	   lalu	   85	   persen	   dari	   produksi	   energi...
meluncurkan	  sebuah	  program	  terobosan	  yaitu	  mencanangkan	  elektrifikasi	  bagi	  1000	  pulau.	  Seperti	  yang	...
                                                  Tabel	  2-­‐1.	  	  Rasio	  Elektrifikasi	  (RE)	  	  Indonesia	  Timur	...
kondisi	   realitas	   ini	   sebenarnya	   sudah	   dapat	   diduga	   oleh	   PLN	   pada	   tahun	   2007.	   Tercatat	...
Lokasi	   yang	   akan	   menjadi	   target	   dari	   100	   pulau	   di	   Indonesia	   Timur	   ini	   benar-­‐benar	  ...
(sumber:	  PLN:	  presentasi	  rapat	  kabinet	  21	  April	  2011)	  Dari	   tabel	   di	   atas,	   dapat	   dilihat	   ...
 Program	  ini	  menyasar	  pada	  daerah-­‐daerah	  miskin	  atau	  daerah	  dengan	  lokasi	  yang	  susah	  dijangkau	 ...
Berdasarkan	  hitungan	  dari	  pihak	  PLN,	  modal	  bersih	  yang	  dibutuhkan,	  dengan	  teknis	  pembayaran	  Rp.	  ...
sebesar	   2-­‐3	   watt	   dengan	   lampu	   SEHEN	   sama	   dengan	   penggunaan	   lampu	   yang	   membutuhkan	     ...
-­‐    Munculnya	   model	   kampanye	   sistem	   politik	   dagang	   sapi	   yang	   baru	   dengan	   iming-­‐iming	  ...
Contoh tulisan listrik
Contoh tulisan listrik
Contoh tulisan listrik
Upcoming SlideShare
Loading in …5
×

Contoh tulisan listrik

640 views

Published on

0 Comments
1 Like
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total views
640
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
1
Actions
Shares
0
Downloads
0
Comments
0
Likes
1
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Contoh tulisan listrik

  1. 1. KAJIAN  INOVASI  PROGRAM  LISTRIK  UNTUK  1000  PULAU  berbasis  PLTS    I. Latar  Belakang  Suatu   kenyataan   bahwa   kebutuhan   akan   energi,   khususnya   energi   listrik   di   Indonesia,   makin  berkembang   menjadi   bagian   tak   terpisahkan   dari   kebutuhan   hidup   masyarakat   sehari-­‐hari   seiring  dengan   pesatnya   peningkatan   pembangunan   di   bidang   teknologi,   industri   dan   informasi.   Namun  pelaksanaan   penyediaan   energi   listrik   yang   dilakukan   oleh   PT.PLN   (Persero),   selaku   lembaga   resmi  yang   ditunjuk   oleh   pemerintah   untuk   mengelola   masalah   kelistrikan   di   Indonesia,   sampai   saat   ini  masih  belum  dapat  memenuhi  kebutuhan  masyarakat  akan  energi  listrik  secara  keseluruhan.      Kondisi  geografis  negara  Indonesia  yang  terdiri  atas  ribuan  pulau  dan  kepulauan,  tersebar  dan  tidak  meratanya   pusat-­‐pusat   beban   listrik,   rendahnya   tingkat   permintaan   listrik   di   beberapa   wilayah,  tingginya   biaya   marginal   pembangunan   sistem   suplai   energi   listrik   (Ramani,K.V,1992),   serta  terbatasnya   kemampuan   finansial,   merupakan   faktor-­‐faktor   penghambat   penyediaan   energi   listrik  dalam  skala  nasional.    Selain  itu,  makin  berkurangnya  ketersediaan  sumber  daya  energi  fosil,  khususnya  minyak  bumi,  yang  sampai  saat  ini  masih  merupakan  tulang  punggung  dan  komponen  utama  penghasil  energi  listrik  di  Indonesia,   serta   makin   meningkatnya   kesadaran   akan   usaha   untuk   melestarikan   lingkungan,  menyebabkan   kita   harus   berpikir   untuk   mencari   altematif   penyediaan   energi   listrik   yang   memiliki  karakter;    1. dapat  mengurangi  ketergantungan  terhadap  pemakaian  energi  fosil,  khususnya  minyak  bumi;  2. dapat  menyediakan  energilistrik  dalam  skala  lokal  regional;  3. mampu  memanfaatkan  potensi  sumber  daya  energi  setempat,  serta;  4. cinta   lingkungan,   dalam   artian   proses   produksi   dan   pembuangan   hasil   produksinya   tidak   merusak  lingkungan  hidup  disekitarnya.    Sistem   penyediaan   energi   listrik   yang   dapat   memenuhi   kriteria   di   atas   adalah   sistem   konversi   energi  yang  memanfaatkan   sumber   daya   energi  terbarukan,  seperti:   matahari,  angin,  air,  biomas  dan   lain  sebagainya  (Djojonegoro,1992).      Tak   bisa   dipungkiri   bahwa   kecenderungan   untuk   mengembangkan   dan   memanfaatkan   potensi  sumber-­‐sumber   daya   energi   terbarukan   dewasa   ini   telah   meningkat   dengan   pesat,   khususnya   di  negara-­‐negara   sudah   berkembang,   yang   telah   menguasai   rekayasa   dan   teknologinya,   serta  mempunyai   dukungan   finansial   yang   kuat.   Oleh   sebab   itu,   merupakan   hal   yang   menarik   untuk  disimak   lebih   lanjut,   bagaimana   peluang   dan   kendala   pemanfaatan   sumber-­‐sumber   daya   energi  terbarukan  ini  di  negara-­‐negara  sedang  berkembang,  khususnya  di  Indonesia.    I.1.  Ramalan  Kebutuhan  dan  Ketersediaan  Energi  Listrik  di  Indonesia  Dengan   memperhatikan   pertumbuhan   ekonomi   dalam   sepuluh   tahun   terakhir,   skenario   "export-­‐import"   dan   pertumbuhan   penduduk,   pada   tahun   1990   diramalkan   bahwa   tingkat   pertumbuhan  kebutuhan  energi  listrik  nasional  dapat  mencapai  8,2  persen  rata-­‐rata  per  tahun,  seperti  ditunjukkan  dalam  tabel  1-­‐1  berikut;  
  2. 2.   Tabel  1-­‐1.    Estimasi  Kebutuhan  Listrik     1990   2000   2010   Sektor   GWh   persen   GWh   persen   GWh   persen   Industri   35.305   68,0   84.822   69,0   183.389   70,0   Rumah  tangga   9.865   19.00   22.2392   18.0   40.789   16.0   Fasilitas  umum   3.634   7,0   6.731   6.0   12.703   5.5   Komersial   3.115   6.0   8.811   7,0   21.869   8.5   Total   51.919   100.0   122.603   100.0   258.747   100.0      (Sumber:  Djojonegoro,  1992)    Kebutuhan   energi   listrik   tersebut   diharapkan   dapat   dipenuhi   oleh   pusat-­‐pusat   pembangkit   listrik,  baik   yang   dibangun   oleh   pemerintah   maupun   non-­‐pemerintah.   Sebagai   ilustrasi,   pada   tahun   1990  kebutuhan   energi   listrik   sebesar   51.919   GWh   telah   dipenuhi   oleh   seluruh   pusat   pembangkit   listrik  yang   ada   dengan   kapasitas   daya   terpasang   sekitar   22.000   MW.   Sehingga   pada   tahun   2010   dari  kebutuhan   energi   listrik,   yang   diramalkan   mencapai   258.747   GWh   per   tahun,   diharapkan   dapat  dipenuhi  oleh  sistem  suplai  energi  listrik  dengan  kapasitas  total  sebesar  68.760  MW,  yang  komposisi  sumber  daya  energinya  seperti  diperlihatkan  dalam  tabel  1-­‐2  berikut;       Tabel  1-­‐2.    Estimasi  Kemampuan  Penyediaan  Energi  Listrik  di  Indonesia   1990   2000   2010   Sumber  Energi   MW   persen   MW   persen   MW   persen   Batubara   1.930   8.8   10.750   28.4   28.050   35.3   Gas   3.530   16.0   7.080   18.7   14.760   21.5   Minyak   2.210   10.0   1.950   5.2   320   0.5   Solar   11.020   50.1   9.410   24.8   4.060   5.9   Panas  Bumi   170   0.8   500   1.3   430   0.6   Air   2.850   13.0   7.720   20.4   10.310   15.0   Biomass   270   1.2   290   0.8   460   0.7   Lain-­‐lain   20   0.1   160   0.4   370   0.5   (Surya  Angin)   Total   22.000   100.0   37.860   100.0   68.760   100.0    (Sumber:  Djojonegoro,  1992  &  Wibawa,  1996)    Dari   di   atas   tampak   jelas   terlihat,   bahwa   penggunaan   minyak   bumi,   termasuk   solar/minyak   disel,  sebagai  bahan  bakar  produksi  energi  listrik  akan  sangat  berkurang,  sebaliknya  pemanfaatan  sumber-­‐sumber   daya   energi   baru   dan   terbarukan,   seperti   air,   matahari,   angin   dan   biomas,   mengalami  peningkatan  yang  cukup  tajam.  Kecenderungan  ini  tentu  akan  terus  bertahan  seiring  dengan  makin  berkurangnya   cadangan   minyak   bumi   serta   batubara,   yang   pada   saat   ini   masih   merupakan  primadona  banan  bakar  bagi  pembangkit  listrik  di  Indonesia.    Akan  tetapi  sejak  tahun  1992  kebutuhan  energi  listrik  nasional  meningkat  mencapai  18  persen  rata-­‐rata  per  tahun,  atau  sekitar  dua  kali  lebih  tinggi  dari  skenario  yang  dibuat  pada  tahun  1990.  Hal  ini  disebabkan  oleh  tingginya  pertumbuhan  ekonomi  nasional  kaitannya  dengan  pertumbuhan  industri  
  3. 3. dan   jasa   konstruksi.   Jika   keadaan   ini   terus   bertahan,   berarti   diperlukan   pula   pengadaan   sistem  pembangkit   energi   listrik   tambahan   guna   mengantisipasi   peningkatan   kebutuhan   tersebut.   Dilema  yang  timbul  adalah  bahwa  di  satu  sisi,  pusat-­‐pusat  pembangkit  energi  listrik  yang  besar  tentu  akan  diorientasikan  untuk  mencukupi  kebutuhan  beban  besar,  seperti  industri  dan  komersial.  Di  sisi  lain  perlu   juga   dipikirkan   agar   beban   kecil,   seperti   perumahan   dan   wilayah   terpencil,   dapat   dipenuhi  kebutuhannya   akan   energi   listrik.   Salah   satu   alternatif   yang   dapat   diupayakan   adalah   dengan  membangun  pusat-­‐pusat  pembangkit  kecil  sampai  sedang  yang  memanfaatkan  potensi  sumber  daya  energi  setempat,  khususnya  sumber  daya  energi  baru  dan  terbarukan.    I.2.  Peluang  Pengembangan  Energi  Terbarukan  di  Indonesia  I.2.1.    Menipisnya  cadangan  minyak  bumi  Setelah   terjadinya   krisis   energi   yang   mencapai   puncak   pada   dekade   1970,   dunia   menghadapi  kenyataan   bahwa   persediaan   minyak   bumi,   sebagai   salah   satu   tulang   punggung   produksi   energi  terus   berkurang.   Hal   ini   diperkuat   dari   pendapat   para   ahli     bahwa   dengan   pola   konsumsi   seperti  sekarang,   maka   dalam   waktu   50   tahun   cadangan   minyak   bumi   dunia   akan   habis.   Keadaan   ini   bisa  diamati   dengan   kecenderungan   meningkatnya   harga   minyak   di   pasar   dalam   negeri,   serta   ketidak  stabilan   harga   tersebut   di   pasar   internasional,   karena   beberapa   negara   maju   sebagai   konsumen  minyak   terbesar   mulai   melepaskan   diri   dari   ketergantungannya   kepada   minyak   bumi   sekaligus  berusaha   mengendalikan   harga,   agar   tidak   meningkat.   Sebagai   contoh;   pada   tahun   1970   negara  Jerman   mengkonsumsi   minyak   bumi   sekitar   75   persen   dari   total   konsumsi   energinya,   namun   pada  tahun  1990  konsumsi  tersebut  menurun  hingga  tinggal  50  persen  (Pinske,  1993).    Jika   dikaitkan   dengan   penggunaan   minyak   bumi   sebagai   bahan   bakar   sistem   pembangkit   listrik,  maka   kecenderungan   tersebut   berarti   akan   meningkatkan   pula   biaya   operasional   pembangkitan  yang   berpengaruh   langsung   terhadap   biaya   satuan   produksi   energi   listriknya.   Di   lain   pihak   biaya  satuan   produksi   energi   listrik   dari   sistem   pembangkit   listrik   yang   memanfaatkan   sumber   daya   energi  terbarukan  menunjukkan  tendensi  menurun,  sehingga  banyak  ilmuwan  percaya,  bahwa  pada  suatu  saat   biaya   satuan   produksi   tersebut   akan   lebih   rendah   dari   biaya   satuan   produksi   dengan   minyak  bumi  atau  energi  fosil  lainnya.    I.2.2.    Meningkatnya  kesadaran  masyarakat  akan  pelestarian  lingkungan  Dalam   sepuluh   tahun   terakhir   ini,   pengetahuan   dan   kesadaran   masyarakat   akan   pelestarian  lingkungan   hidup   menunjukkan   gejala   yang   positif.   Masyarakat   makin   peduli   akan   upaya  penanggulangan   segala   bentuk   potusi,   mulai   dari   sekedar   menjaga   kebersihan   lingkungan   sampai  dengan   mengontrol   limbah   buangan   dan   sisa   produksi.   Banyak   pembangunan   proyek   fisik   yang  memperhatikan   faktor   pelestarian   lingkungan,   sehingga   perusakan   ataupun   pengotoran   yang  merugikan  lingkungan  sekitar  dapat  dihindari,  minimal  dikurangi.  Setiap  bentuk  produksi  energi  dan  pemakaian   energi   secara   prinsip   dapat   menimbulkan   bahaya   bagi   manusia,   karena   pencemaran  udara,  air  dan  tanah,  akibat  pembakaran  energi  fosil,  seperti  batubara,  minyak  dan  gas  di  industri,  pusat   pembangkit   maupun   kendaraan   bermotor.   Limbah   produksi   energi   listrik   konvensional,   dari  sumber   daya   energi   fosil,   sebagian   besar   memberi   kontribusi   terhadap   polusi   udara,   khususnya  berpengaruh  terhadap  kondisi  klimatologi.    Pembakaran   energi   fosil   akan   membebaskan   Karbondioksida   (CO2)   dan   beberapa   gas   yang  merugikan   lainnya   ke   atmosfir.   Pembebasan   ini   merubah   komposisi   kimia   lapisan   udara   dan  mengakibatkan   terbentuknya   efek   rumah   kaca   (treibhouse   effect),   yang   memberi   kontribusi   pada  peningkatan   suhu   bumi.   Guna   mengurangi   pengaruh   negatif   tersebut,   sudah   sepantasnya  dikembangkan   pemanfaatan   sumber   daya   energi   terbarukan   dalam   produksi   energi   listrik.   Sebagai  ilustrasi,   setiap   kWh   energi   listrik   yang   diproduksi   dari   energi   terbarukan   dapat   menghindarkan  pembebasan  974  gr  CO2,  962  mg  SO2  dan  700  mg  NOx  ke  udara,  dari  pada  Jlka  diproduksi  dari  energi  
  4. 4. fosil.   Bisa   dihitung,   jika   pada   tahun   1990   yang   lalu   85   persen   dari   produksi   energi   listrik   di   Indonesia  (sekitar  43.200  GWh)  dihasilkan  oleh  energi  fosil,  berarti  terjadi  pembebasan  42  juta  ton  CO2,  41,5  ribu  ton  SO2  serta  30  ribu  ton  NOx.  Kita  tahu  bahwa  CO2  merupakan  salah  satu  penyebab  terjadinya  efek   rumah   kaca,   SO2mengganggu   proses   fotosintesis   pada   pohon,   karena   merusak   zat   hijau  daunnya,   serta   menjadi   penyebab   terjadinya   hujan   asam   bersama-­‐sama   dengan   NOx.   Sedangkan  NOx   sendiri   secara   umum   dapat   menumbuhkan   sel-­‐sel   beracun   dalam   tubuh   mahluk   hidup,   serta  meningkatkan  derajat  keasaman  tanah  dan  air  jika  bereaksi  dengan  SO2.    I.3.  Kendala  Pengembangan  Energi  Terbarukan  di  Indonesia  Pemanfaatan  sumber  daya  energi  terbarukan  sebagai  bahan  baku  produksi  energi  listrik  mempunyai  kelebihan  antara  lain;    1. relatif  mudah  didapat,  2. dapat  diperoleh  dengan  gratis,  berarti  biaya  operasional  sangat  rendah,  3. tidak  mengenal  problem  limbah,  4. proses  produksinya  tidak  menyebabkan  kenaikan  temperatur  bumi,  dan  5. tidak  terpengaruh  kenaikkan  harga  bahan  bakar  (Jarass,1980).  Akan   tetapi   bukan   berarti   pengembangan   pemanfaatan   sumber   daya   energi   terbarukan   ini   terbebas  dari   segala   kendala.   Khususnya   di   Indonesia   ada   beberapa   kendala   yang   menghambat  pengembangan  energi  terbarukan  bagi  produksi  energi  listrik,  seperti:    1. harga   jual   energi   fosil,   misal;   minyak   bumi,   solar   dan   batubara,   di   Indonesia   masih   sangat   rendah.      2. rekayasa   dan   teknologi   pembuatan   sebagian   besar   komponen   utamanya   belum   dapat   dilaksanakan  di  Indonesia,  jadi  masih  harus  mengimport  dari  luar  negeri.    3. biaya   investasi   pembangunan   yang   tinggi   menimbulkan   masalah   finansial   pada   penyediaan   modal  awal.    4. belum  tersedianya  data  potensi  sumber  daya  yang  lengkap,  karena  masih  terbatasnya  studi  dan   penelitian  yang  dilakukan.    5. secara  ekonomis  belum  dapat  bersaing  dengan  pemakaian  energi  fosil.  6. kontinuitas  penyediaan  energi  listrik  rendah,  karena  sumber  daya  energinya  sangat  bergantung   pada  kondisi  alam  yang  perubahannya  tidak  tentu.    Potensi  sumber  daya  energi  terbarukan,  seperti;  matahari,  angin  dan  air,  ini  secara  prinsip  memang  dapat   diperbarui,   karena   selalu   tersedia   di   alam.   Namun   pada   kenyataannya   potensi   yang   dapat  dimanfaatkan   adalah   terbatas.   Disebabkan   oleh   keterbatasan-­‐keterbatasan   tersebut,   nilai   sumber  daya  energi  sampal  saat  ini  belum  dapat  begitu  menggantikan  kedudukan  sumber  daya  energi  fosil  sebagai  bahan  baku  produksi  energi  listrik.      Di   Indonesia,   domain   energi   listrik   dimonopoli   oleh   PT.   Perusahaan   Listrik   Negara   (PLN).   Apa   yang  menjadi   beberapa   alternatif   strategi   kebijakan   pengembangan   energi   terbarukan   di   atas,   sudah  mulai   dilakukan   oleh   PLN   beberapa   tahun   belakangan.     Di   akhir   tahun   2010   (data   vivanews.com  akhir   oktober   2010),   Dengan   dikomandoi   oleh   CEO   baru,   yaitu   Dahlan   Iskan,   baru-­‐baru   ini   PLN  
  5. 5. meluncurkan  sebuah  program  terobosan  yaitu  mencanangkan  elektrifikasi  bagi  1000  pulau.  Seperti  yang  dilansir  dari  situs  resmi  kementerian  Energi  Sumber  Daya  Mineral  berikut;       JAKARTA.   Perusahaan   Listrik   Negara   (PLN)   menargetkan   1000   pulau   terpencil   di   Indonesia   akan   dialiri   listrik   yang   dihasilkan   oleh   Pembangkit   Listrik   Tenaga   Surya   (PLTS)   pada   2012   nanti.     Hal   tersebut  diungkapkan  Direktur  Utama  PLN  Dahlan  Iskan  pada  konferensi  pers     usai  menandatangani   perjanjian   jual   beli   listrik   panas   bumi   dengan   pihak   Pertamina   Geothermal   Energy   (PGE)   dan   PT   Westindo  Hutama  Karya  di  Gedung  Bisnis  Indonesia,  Jakarta,  Jumat  (11/3/2011).   "Selain   panas   bumi,   kami   kita   ada   program   untuk   menerangi   pulau-­‐pulau   Indonesia   dengan   pembangkit  tenaga  listrik  surya  (PLTS),"ujarnya.     Jika  pengembangan  ini  berhasil,  lanjutnya,  maka  pada  2012  kita  targetkan  akan  terangi  1000  pulau   dengan   PLTS   dan   Indonesia   dapat   masuk   ke   dalam   peta   pengguna   energi   terbarukan   dunia.     Pada   2011  ini  PLN  menargetkan  akan  membangun  Pembangkit  Listrik  Tenaga  Surya  (PLTS)  pada  100  pulau   kecil  di  kawasan  Indonesia  Timur.     Sebelumnya,  pada    2010  PLN  membangun  enam    PLTS  pada  enam  pulau  di  kawasan  Indonesia  Timur   yakni  Derawan,  Bunaken,  Raja  Ampat,  Wakatobi,  Banda  dan  Trawangan.  (KO)    (sumber:  http://www.esdm.go.id)    Terkait   dengan   penggunaan   tenaga   surya,   keuntungan   dari   penggunaan   tenaga   surya   sebagai  sumber  pembangkit  listrik  dapat  dilihat  pada  statemen  berikut.       ...     Sebagai  salah  satu  solusi  masalah  energi  diatas  yaitu  energi  matahari  atau  tenaga  surya.  Energi   matahari  yang  dipancarkan  ke  planet  bumi  adalah  15.000  kali  lebih  besar  dibandingkan  dengan   penggunaan  energi  global  dan  100  kali  lebih  besar  dibandingkan  dengan  cadangan  batubara,  gas,   dan  minyak  bumi.       Permasalahan  energi  matahari  ini  mungkin  sedikit  banyak  mirip  dengan  energi  nuklir.  Sebenarnya   secara  teknologi  bangsa  Indonesia  sudah  mampu  mengelolanya.  Bahkan  teknologi  mutakhir  telah   mampu  mengubah  10-­‐20  %  pancaran  sinar  matahari  menjadi  tenaga  surya.  Secara  teoritis  untuk   mencukupi  kebutuhan  energi  global,  penempatan  peralatan  tersebut  hanya  memerlukan  kurang   dari  satu  persen  permukaan  bumi,  bukankah  suatu  hal  yang  efisien!    (sumber:  http://www.chem-­‐is-­‐try.org)      Kajian  inovasi  ini  berusaha  mencoba  menelusuri  bagaimana  sebenarnya  program  yang  digagas  oleh  PLN  dalam  upayanya  untuk  melakukan  elektrifikasi  di  Indonesia.  ini  akan  coba  dijawab  pada  bagian-­‐bagian  berikutnya  pembahasan  makalah  ini.      II. Kondisi  Kelistrikan  di  Indonesia  (Timur)  Kebutuhan   energi   nasional   hingga   saat   ini   memang   tidak   dapat   dicukupi   oleh   PLN.   Selain   masalah  keterbatasan   pembangkit   listrik   yang   dimiliki   Indonesia,   infrastruktur   jaringan   kabel   listrik   juga  permasalahan  tersendiri.  Sisi  lain,  sebaran  demografis  penduduk  Indonesia  yang  memang  dominan  berada   di   wilayah   Sumatera,   Jawa   dan   Bali   pada   akhirnya   menyebabkan   kebijakan   PLN   untuk  masalah   instalasi   infrastruktur   pelistrikan   terkonsentrasi   di   wilayah-­‐wilayah   tersebut.   Akibatnya,  wilayah  Indonesia  Timur  dianaktirikan.      Bukti  dari  penganaktirian  ini  dapat  dilihat  pada  tabel  data  panel  berikut  yang  menunjukkan  tingkat  elektrifikasi  di  daerah  Indonesia  Timur;    
  6. 6.   Tabel  2-­‐1.    Rasio  Elektrifikasi  (RE)    Indonesia  Timur   Tahun   Tingkat  Elektrifikasi   Keterangan   Berjalan   (berdasarkan  jumlah  RT)   2008   45%   Tetap   2009   47%   Tetap   2010   51%   Tetap   2011   64%   Increase  with  pilot  dan  proyeksi  paruh  waktu   2012*)   79%     Proyeksi  jika  pilot  direplikasi   2013*)   100%   Proyeksi  jika  pilot  direplikasi    (sumber:  PLN:  presentasi  rapat  kabinet  21  April  2011)      Bagaimana   moda   kelistrikan   di   Indonesia   Timur,   dapat   dilihat   pada   pemetaan   dan   data   attribut  dalam  ilustrasi  berikut;    (sumber:  PLN:  presentasi  rapat  kabinet  21  April  2011)     Gambar  2-­‐1.    Kondisi  Kelistrikan  Indonesia  Timur    Dari  gambar  2-­‐1,  dapat  dilihat  bahwa  beberapa  pembangkit  listrik  yang  ada  saat  ini  sudah  dipastikan  hanya  bisa  untuk  mencukupi  kebutuhan  di  distriknya,  bahkan  untuk  beberapa  daerah  di  wilayah  lain,  balancing   antara   beban   puncak   dan   daya   kemampuan   dari   pembangkit   listrik   tergolong  membahayakan.  Jika  diteruskan,  bisa  jadi  pembangkit  listrik  tersebut  akan  lebih  cepat  usianya  (alias  rusak).    
  7. 7. kondisi   realitas   ini   sebenarnya   sudah   dapat   diduga   oleh   PLN   pada   tahun   2007.   Tercatat   di   tahun  2008,   PLN   dengan   intervensi   pemerintah,   mencoba   melakukan   upaya   penambahan   fasilitas  pembangkit  listrik  di  tanah  air.    Dari  beberapa  pembangkit  listrik  yang  ada  tersebut,  hasil  autopsi  per  april   2011   diperoleh   data   beberapa   Pembangkit   Listrik   yang   akan   beroperasi   dan   kemampuannya  menghasilkan  listrik.  Data  tersebut  disajikan  pada  tabel  berikut;     Tabel  2-­‐2.    Pembangkit  yang  akan  beroperasi  di  akhir  tahun  2011   NO     JENIS  ENERGI  PRIMER     KAP  (MW)     1   AIR   31.0   2   GAS   30.9   3   PANAS  BUMI   25.0   4   BATU  BARA   436.3   5   SURYA   22.0     TOTAL   524.2    (sumber:  PLN:  presentasi  rapat  kabinet  21  April  2011)    Kembali   ke   tabel   3-­‐1,   ada   eskalasi   yang   menarik   yang   terjadi   rentang   tahun   2010-­‐2011,   dimana  angka   ratio   elektrifikasi   daerah   Indonesia   Timur   berada   di   angka   13%.   Dan   bahkan,   di   tahun   2013,  PLN  bahkan  berani  menunjukkan  angka  100%  untuk  tingkat  elektrifikasi  di  wilayah  Indonesia  Timur.  Mengapa?     Jawabannya   ada   di   rencana   implementasi   program   elektrifikasi   dengan   menggunakan  100%  tenaga  surya  untuk  100  pulau.    III. Program  listrik  untuk  100  Pulau  Hasil  rapat  kerja  direksi  PLN  di  Karawaci  awal  Maret  2011  merupakan  awal  dari  kesepakatan  intern  PLN   yang   akan   memfokuskan   pada   upaya   pencapaian   target   pencapaian   Rasio   Elektrifikasi   di   33  Ibukota  Propinsi  di  seluruh  Indonesia  harus  mencapai  60%  di  akhir  2011.    Untuk   hitungan   kasarnya,   pencapaian   RE   >   60%   tersebut,   setelah   dilakukan   survey   oleh   PLN,  dibutuhkan  tambahan  konsumen  baru  sebesar  1,1  juta  pelanggan  baru.  Melalui  rapat  kerja  tersebut,  diputuskan  bahwa  besaran  pelanggan  baru  tersebut  nantinya  diupayakan  dalam  bentuk;  a. Pengembangan  jaringan:  670.000  pelanggan    b. PLTS  100  pulau  dengan  rincian     b.1.    9.800  pelanggan  baru  dan     b.2      1.600  pelanggan  lama  yang  menambahkan  jam  nyala.  c. Program  LAMPU  SEHEN  sebanyak  405.320  pelanggan  Pengembangan  jaringan  merupakan  mekanisme  PLN  untuk  memperluas  akses  infrastruktur  jaringan  listrik   ke   pelanggan,   sedangkan   untuk   PLTS   dan   program   LAMPU   SEHEN   merupakan   program  pengembangan  dari  piloting  yang  dilakukan  PLN  di  tahun  2010  yang  akan  direplikasi  di  tahun  2011.  Program  di  tahun  2010  tersebut  adalah  program  pembangunan  PLTS  di  beberapa  wilayah  wisata  di  Indonesia  yang  sudah  berjalan  saat  ini.  Program  ini  dilaksanakan  di  Gilitrawangan,  Bunaken,  dan  Raja  Ampat.  
  8. 8. Lokasi   yang   akan   menjadi   target   dari   100   pulau   di   Indonesia   Timur   ini   benar-­‐benar   dikerjakan   di   100  pulau,   dimana   satu   pulau   besar,   dihitung   satu   pulau.   Ini   mungkin   kelemahan   dari   program   yang  harus  direvisi  oleh  pihak  PLN.  Detail  dari  lokasi  tersebut  dapat  dilihat  pada  ilustrasi  berikut  ini;        (sumber:  PLN:  presentasi  rapat  kabinet  21  April  2011)     Gambar  3-­‐1.  Sebaran  lokasi  proyek  elektrifikasi  100  pulau    Lebih   detail   tentang   dimana   dan   seberapa   banyak   target   pelanggan   yang   akan   coba   dicover   oleh  PLKN  dapat  dilihat  pada  tabel  berikut;     Tabel  3-­‐1.    Rencana  Pembangunan  PLTS  100  Pulau  di  Indonesia  Timur   JUMLAH   JUMLAH TOTAL  PLTS   BIAYA No. PROVINSI LOKASI PLGN (kWp)  (xRp  1juta) A. PLTS  15  KABUPATEN  DI  P APUA  &  P APUA  BARAT 1.a PAPUA   13                       5.200                            3.900              292.500   1.b PAPUA  BARAT 2                            800                                       600                  45.000   Jumlah  PLTS  15  Kabupaten 15                       6.000                             4.500              337.500   B PLTS  KEPULAUAN 1.a PAPUA   4                            979                                       250                  16.250   1.b PAPUA  BARAT 20                       2.032                            1.370                  89.050   2.a MALUKU 17                            900                              2.100              105.000   2.b MALUKU  UTARA 12                       1.400                            2.400              120.000   3 NUSA  TENGGARA  TIMUR 11                       5.180                            2.200              110.000   4 NUSA  TENGGARA  BARAT 10                       4.270                             2.300              115.000   5.a SULAWESI  SELATAN 6                              -­‐                              1.300                  65.000   5.b SULAWESI  TENGGARA 2                              -­‐                                       600                  30.000   5.c SULAWESI  BARAT 0                                    -­‐                                  -­‐   6.a SULAWESI  UTARA 14                       3.300                            2.350              117.500   6.b SULAWESI    TENGAH 5                            500                                       700                  35.000   6.c  GORONTALO 0                                    -­‐                                  -­‐   7 KALIMANTAN  TIMUR 0                                    -­‐                                  -­‐   8.a KALIMANTAN  SELATAN 5                            847                              1.700                  85.000   8.b KALIMANTAN    TENGAH 0                                    -­‐                                  -­‐   Jumlah  PLTS  Kepulauan 106                19.408                           17.270              887.800   T  O  T  A  L   121                25.408                           21.770      1.225.300  
  9. 9. (sumber:  PLN:  presentasi  rapat  kabinet  21  April  2011)  Dari   tabel   di   atas,   dapat   dilihat   bahwa   jika   rencana   PLN   berhasil,   maka   di   tahun   2011,   bukan   100  pulau  yang  akan  dapat  dicover  dan  teraliri  listrik,  tetapi  bahkan  106  pulau.  Data  terakhir  per  21  April,  sudah  60  pulau  dari  100  pulau  yang  menjadi  target  telah  teraliri  listrik.      yang   menarik   dari   program   ini   adalah,   untuk   program   LAMPU   SEHEN,   PLN   tidak   menggunakan   biaya  dari   pemerintah,   tetapi   program   ini   dilakukan   dengan   menggunakan   dana   hasil   penghematan  operasional  PLN  dalam  upayanya  melayani  masyarakat  Indonesia.    Untuk  program  Pengembangan  jaringan  PLN  akan  fokus  di  beberapa  Pulau  besar,  sedangkan  untuk  di  pulau-­‐pulau  kecil  dan  daerah  pedalaman  yang  jika  dihitung  secara  proporsional  kebutuhan  untuk  penyelenggaraan  infrastruktur  listrik  hingga  di  lokasi  tersebut  dibandingkan  jumlah  calon  pelanggan  yang  ada  akan  dilakukan  program  PLTS  dengan  LAMPU  SEHEN.  Lalu  apa  sebenarnya  program  LAMPU  SEHEN  ini?      IV. Program  LAMPU  SEHEN  DAN  PLTS    Program   yang   diusung   oleh   PLN   ini   yang   dinamai   LAMPU   SEHEN   ini   seyogyanya   adalah   program  elektrifikasi   murni   hasil   inovasi   PLN.   Program   ini   merupakan   program   elektrifikasi   dengan   tanpa  terlebih  dahulu  PLN  membuat  jaringan  listrik  bagi  pelanggannya.    Kata  SEHEN  merupakan  kepanjangan  dan  Super  Extra  Hemat  Energi.    Jika  diikuti  kata  lampu,  maka  program  ini  adalah  tak  lain  program  elektrifikasi  paket  dimana  para  pelanggan  selain  diberi  satu  set  panel   surya   +   kabel   +   baterei   (accu)   yang   dapat   diinstalasi   secara   cepat   di   rumah   pelanggan   baru,  para  pelanggan  baru  juga  akan  mendapatkan  tidak  satu  lampu,  tetapi  tiga  lampu  yang  siap  plug  in  beserta  tiga  saklar  di  rumah  mereka.       Gambar  4-­‐1.    Paket  Panel  Surya  program  LAMPU  SEHEN  dan  pemasangan  
  10. 10.  Program  ini  menyasar  pada  daerah-­‐daerah  miskin  atau  daerah  dengan  lokasi  yang  susah  dijangkau  melalui   jalan   biasa.   Saat   ini,   program   LAMPU   SEHEN   sudah   berjalan   hampir   6   bulan   di   wilayah   pulau  Sumba,   Nusa   Tenggara   Timur.   Spesifikasi   teknis   dan   bagaimana   desain   program   ini   berjalan,   dapat  dilihat  lebih  detail  pada  matriks  berikut;     Tabel  4-­‐1.    Matriks  Spesifikasi  Program  LAMPU  SEHEN   No   Uraian  Spesifikasi   Keterangan   1   Nama  Program   LAMPU  SEHEN  –Lampu  SUPER  EXTRA  HEMAT  ENERGI   • Satu  Panel  Pembangkit  Listrik  Tenaga  Surya   • Tiga  Lampu  SEHEN  dengan  tiga  buah  lampu  SEHEN  2-­‐3  watt   yang  mampu  memberi  penerangan  sama  dengan  25-­‐35  watt   2   Paket  Program   lampu  neon.   • Instalasi  Pemasangan  dan  Penempatan  Kabel.  Tanpa  adanya   instalasi  lain,  3  lampu  tersebut  dapat  menyala  selama  24  jam   dengan  kondisi  cuaca  cerah  dan  tidak  berawan  >=  7  jam   Elektrifikasi  dasar  bagi  masyarakat  Indonesia  yang  berdomisili  di   3   Tujuan  Program   wilayah  pedesaan  dan  kepulauan  dan  tidak  terjangkau  oleh  jaringan   listrik  PLN.   4   Sasaran  Program   Masyarakat  Non  Pelanggan  PLN  di  wilayah  program  dilaksanakan   5   Area  program   100  Pulau  target  elektrifikasi  PLN  (Gambar  3-­‐1)   Membayar  Rp.  500.000,-­‐  sebagai  instalasi  dan  garansi  atas  paket  dan   6   Syarat  ikut  program   Rp.  35.000,-­‐/bulannya  sebagai  biaya  langganan  dengan  kompensasi   paket  program  (ket.  Nomor  2)   Sudah  dilakukan  di  satu  kecamatan  di  wilayah  Sumba,  dan  mengcover   700  KK  dan  hingga  saat  ini  sedang  berjalan  (enam  bulan)  dengan   7   Pilot  Project   keluhan  masalah  pemindahan  pemasangan  instalasi  lampu,  tidak  ada   keluhan  terkait  paket  program   Wilayah  dengan  stock  BBM  yang  sulit  (penggunaan  listrik  melalui   Kriteria  Pulau  dan  daerah   8   tenaga  diesel)  dan  wilayah  dimana  harga  BBM  tinggi  dan  wilayah  yang   penerima  Program   tidak  terjangkau  oleh  jaringan  listrik  PLN  (sumber:  notulensi  diskusi  program  nasional  PLN,  Mei  2011)    V. PLTS;  analisis  biaya  dan  manfaat  (empiris)  V.1.    Analisis  Biaya  Untuk   program   LAMPU   SEHEN,   hitungan   modal   yang   diperlukan   oleh   PLN   untuk   melaksanakan  program,   dengan   melihat   hasil   pilot   project   di   wilayah   Sumba,   dibutuhkan   anggaran   19   Milyar  dengan  coverage  700  KK  dengan  700  sambungan  pelanggan  baru.  Ini  berarti,  modal  yang  dibutuhkan  persambungan  hanyalah  Rp.  27.142.857,14.    
  11. 11. Berdasarkan  hitungan  dari  pihak  PLN,  modal  bersih  yang  dibutuhkan,  dengan  teknis  pembayaran  Rp.  35.000,-­‐  /bulan  dan  uang  muka  Rp.  500.000,-­‐  di  awal,  PLN  dapat  mencapai  Break  Even  Point  di  tahun  ke  8  (delapan).    Menurut  pihak  PLN,  ini  menguntungkan  karena  biaya  perawatan  dari  program  PLTS  Lampu  SEHEN  ini  tidak   membutuhkan   ongkos   subsidi   yang   harus   ditanggung   PLN   terhadap   pemasangan   pelanggan  baru   jika   menggunakan   jaringan   listrik   (untuk   pemasangan   instalasi   baru,   per   meter   saat   ini   PLN  membebani   harga   2,5   juta   hingga   5   juta   rupiah   per   meternya),   yang   mana   PLN   menyubsidi   biaya  sambungan  baru  100%  per  meter  jaringan  listrik.  Bagi  pelanggan  Lampu  SEHEN,  mereka  sangat  diuntungkan  sekali.  Kriteria  pemilihan  lokasi    Wilayah  dengan   stock   BBM   yang   sulit   (penggunaan   listrik   melalui   tenaga   diesel)   dan   wilayah   dimana   harga  BBM  tinggi  dan  wilayah  yang  tidak  terjangkau  oleh  jaringan  listrik  PLN  jika  dibandingkan  saat  mereka  menggunakan   lampu   petromaks,   perbulan   mereka   membutuhkan   biaya   hampir   Rp.     90.000   rupiah  per  titik  (harga  BBM  yang  naik  hingga  15  ribu  rupiah  per  liternya).  Dan  bagi  negara,  program  lampu  SEHEN  ini  sangat  menguntungkan,  karena  pemerintah  tidak  perlu  mengeluarkan  subsidi  untuk  BBM  yang  jika  dikalkulasikan  bagi  per  KK  di  lokasi  dengan  kriteria  tersebut  sebesar  Rp.  300.000.    dengan  lampu  SEHEN,  malah  pemerintah  mendapat  pemasukan  Rp.  35.000  per  bulan.  Bagi   pemerintah   daerah,   program   lampu   SEHEN   nantinya   akan   berjalan   dengan   mekanisme  kemitraan.  Biaya  500  ribu  yang  harus  disetor  di  awal  oleh  calon  pelanggan  baru  akan  ditampung  di  Bank   Daerah.   Ini   berarti   pemasukan.   Untuk   wilayah   pilot   misalnya,   dari   700   pelanggan   baru,  diperoleh  tambahan  saving  dari  masyarakat  sebesar  Rp.  350.000.000,-­‐,  belum  dari  pembayaran  per  bulan.   Bagaimana   kalau   ternyata   yang   memasang   mencapai   ratusan   ribu   orang.   Hal   ini   tentunya  akan  dapat  memberikan  tambahan  modal  daerah  untuk  melaksanakan  pembangunan.    Selain   itu,   pihak   PLN   sendiri   sudah   menyiapkan   beberapa   guidance   atas   vendor   yang   mempunyai  interest   untuk   berpartisipasi   dalam   program   pengadaan   lampu   SEHEN   ini.   Diantaranya   adalah  kewajiban  dari  para  vendor  untuk  menyediakan  layanan  purna  jual  jika  mereka  berhasil  memasarkan  30.000  unit  lampu  SEHEN  atau  10.000  pelanggan  baru  (dengan  asumsi    1  pelanggan  mendapat  paket  3   lampu   SEHEN).   Ini   tentunya   akan   berdampak   pada   kemungkinan   terbukanya   lapangan   pekerjaan  baru   di   sektor   energi   terbarukan,   dan   adanya   komoditas   baru   yang   dapat   diperdagangkan   guna  mendukung  program  ini,  diantaranya  suku  cadang  Baterei  –atau  Accu  yang  digunakan,  penjual  jasa  pemasangan  instalasi  listrik,  transportasi  dan  sebagainya.      V.1.    Analisis  Manfaat  Paket   Program   Lampu   SEHEN   merupakan   hasil   produksi   dalam   negeri   dalam   perakitan   dan   model  jenis   lampunya.   Kelemahan   dari   program   ini,   adalah   kebutuhan   dasar   atas   pembuatan   panel  pembangkit  surya  dan  LED  sebagai  bahan  dasar  lampu  masih  impor.  Jika  program  ini  berjalan,  dan  demand  di  Indonesia  naik,  maka  negara  yang  mempunyai  industri  pembuatan  panel  dan  LED  ini  pasti  akan   menaikkan   harga.   Hal   ini   tentunya   membutuhkan   sebuah   kebijakan   nasional   jika   memang  program  ini  akan  dijadikan  sebagai  salah  satu  program  untuk  mendukung  penggunaan  energi  listrik  ramah  lingkungan  di  Indonesia.  Keberadaan  paket  lampu  SEHEN  tentunya  akan  berdampak  pula  pada  aktifitas  penduduk  penerima  manfaat.  Beberapa  hal  yang  mungkin  dapat  ditabulasi  manfaat  positif  nya  adalah;  -­‐ Dibandingkan   dengan   menggunakan   lampu   petromaks,   para   pelanggan   lampu   SEHEN   lebih   diuntungkan  kebersihan  rumahnya  (karena  lampu  SEHEN  tidak  meninggalkan  bekas  pembakaran   seperti   petromaks).   SEHEN   adalah   lampu   dengan   konsumsi   daya   kurang   dari   5   Watt   dan   memiliki   kerapatan   (efficacy)   lumen   lebih   dari   60   lumen/watt.   Ini   berarti,   penggunaan  energi  
  12. 12. sebesar   2-­‐3   watt   dengan   lampu   SEHEN   sama   dengan   penggunaan   lampu   yang   membutuhkan   daya  50-­‐60  watt.    -­‐ Pengeluaran  RT  pelanggan  lampu  SEHEN  lebih  hemat  dibandingkan  menggunakan  petromaks.    -­‐ Untuk  mereka  yang  bersekolah,  akan  dapat  menambah  jam  waktu  belajar  dengan  lebih  nyaman,   karena  tidak  ada  resiko  mata  pedas  terkena  asap  lampu  petromaks.    -­‐ Sangat  ramah  lingkungan,  karena  dalam  produksinya  tidak  menggunakan  energi  tak  terbarukan   yang  menghasilkan  emisi  dan  pollutan  (asap,  bau  tak  enak,  bekas  api).    -­‐ Berkurangnya  penderita  sakit  mata,  dada  yang  diakibatkan  oleh  penggunaan  lampu  petromaks.    -­‐ Multiplier   effect   dari   penggunaan   lampu   SEHEN   diharapkan   mampu   memberikan   ruang   sosial   yang   lebih   dinamis.   (Sebagai   catatan,   lampu   SEHEN   ini   dapat   ditarik   dan   dijadikan   senter,   atau   dikumpulkan  pada  satu  lokasi  untuk  kegiatan  pesta  ataupun  kegiatan  warga  secara  komunal).    -­‐ Dengan   nominal   langganan   yang   dibayarkan   sebesar   Rp.   35.000   dan   Rp.   500.000   sebagai   jaminan  awal  (ini  bisa  dibuat  kebijakan  dari  bank  dimana  dapat  dicicil  hingga  10  kali  misalnya),   maka  program  lampu  SEHEN  akan  dapat  menyasar  masyarakat  miskin  di  Indonesia.    -­‐ Resiko   kebakaran   lebih   kecil   ,   karena   tidak   menggunakan   sumber   api   sebagai   alat   penerangan   dan   tidak   mencederai   balita   karena   lampu   dapat   ditaruh   di   tempat   yang   tinggi   dan   diluar   jangkauan  anak-­‐anak.    -­‐ Memperkecil  angka  perkawinan  di  bawah  umur,  karena  dengan  adanya  penerangan,  maka  dapat   memberikan  kesempatan  kepada  masyarakat  untuk  melakukan  aktifitas  ekonomi  di  malam  hari.      -­‐ Dapat   membuka   investasi   baru   di   sektor   energi   terbarukan   yaitu   industri   pembuatan   LED   dan   Panel   Surya   yang   jika   ada   di   Indonesia   dan   diproduksi   secara   massal,   maka   tentunya   selain   membuka   lapangan   pekerjaan   baru,   juga   akan   menurunkan   biaya   produksi   dari   PLN   yang   berimbas  pula  pada  semakin  murah  dan  terbukanya  pengembangan  teknologi  pendamping  dari   program  lampu  SEHEN.    Berdasarkan  hasil  diskusi  yang  dilakukan  penulis  dengan  pihak  PLN,  ada  beberapa  dampak  negatif  yang  dikhawatirkan  akan  terjadi  akibat  program  ini,  diantaranya;  -­‐ Adanya   permintaan   penggunaan   energi   listrik   di   atas   paket   program   yang   tentunya   akan   membuat  umur  dari  baterei  akan  lebih  pendek.    -­‐ Angka   kriminalitas   (perampokan)   meningkat.   Batere   –accu,   yang   digunakan   dapat   dipakai   sebagai   alternatif   penyimpan   energi   listrik   untuk   penggunaan   di   luar   lampu   SEHEN,   dan   dapat   dijual  bebas.    -­‐ Kesalahan  analisis  kebutuhan  pelanggan  baru  yang  tidak  menggunakan  data  akurat  dan  terbaru   terkait  demografi  di  lokasi  program  yang  berdekatan  dapat  memunculkan  persoalan  politis  dan   munculnya  konflik  horizontal.    
  13. 13. -­‐ Munculnya   model   kampanye   sistem   politik   dagang   sapi   yang   baru   dengan   iming-­‐iming   paket   listrik   bagi   tiap   KK   yang   mempunyai   hak   pilih   untuk   memilih   kandidat   tertentu   jika   musim   pemilihan  kepala  daerah  tiba  (maklum,  dibandingkan  dengan  memasang  umbul2,  memberi  baju,   dan   memberi   uang   kepada   tiap   pemilih,   lebih   murah   dan   efektif   menggunakan   imbal   jasa   program  Lampu  SEHEN).    -­‐ Pihak   PLN   harus   melakukan   kajian   lebih   dalam   lagi   terkait   dengan   kebijakan     program   Lampu   SEHEN  karena  ide  awal  dari  program  ini  muncul  adalah  pemenuhan  kebutuhan  dasar  penduduk   Indonesia  atas  elektrifikasi  dengan  basis  penerangan.  Hukum  permintaan  yang  selalu  naik  seiring   dengan   keberadaan   energi   akan   berlaku.   Jika   ini   tidak   diantisipasi   dengan   kebijakan   multi   sektoral   lain,   maka   bisa   jadi,   seiring   dengan   penemuan   teknologi   baru,   dan   meningkatnya   pendapatan  tiap  individu,  maka  program  ini  hanya  menjadi  sebuah  proyek  belaka.    VI. Sumbangsih  Program  Lampu  SEHEN  pada  target  angka  Rasio  Elektrifikasi  (RE)  Melalui   tiga   strategi   pelaksanaan   kebijakan   peningkatan   RE   di   wilayah   Indonesia   Timur,   yaitu  Pengembangan   Jaringan,   PLTS   dan   Lampu   SEHEN,   Pihak   manajemen   PLN   telah   melakukan   sebuah  exercise   bagaimana   kelayakan   dari   pelaksanaan   program   lampu   SEHEN   dalam   mencapai   target  elektrifikasi  100  pulau  di  Indonesia  Timur.    Berikut  disajikan  data  Rasio  Elektrifikasi  Ibukota  Propinsi  per  tahun  2010.   Tabel  VI-­‐1.    Rasio  Elektrifikasi  Ibukota  Propinsi  di  Indonesia  Timur  tahun  2010   tingkat  RE   Ibukota  Propinsi   Rasio  Elektrifikasi  (RE)   Kaltim   84,7%   Sulut   77,2%   Tingkat  RE  >  60%   Kalsel   73,4%   Gorontalo   74,0%   Sulsel   69,05%   Sulteng   58.9%   Maluku   46,9%   Tingkat  RE   Sulsra   44%   40%  s/d  60%   Kalteng   43,8%   Maluku  Utara   43,6%   Tingkat  RE   Papua  Barat   37,1%   30%  s/d  40%   Sulbar   32,05%   NTB   29,9%   Tingkat  RE   Papua   27,7%   <  30%   NTT   26,02%   (sumber:  notulensi  diskusi  program  nasional  PLN,  Mei  2011)    

×