Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.
[Type text] Page 1
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar belakang
Dalam dunia pertanian ada istilah yang kita kenal dengan PUTS (Per...
[Type text] Page 2
1.2 Tujuan
a. Dapat mengetahui apa itu PUTS
b. Dapat mengetahui langkah-langkah dalam melakuan PUTS
c. ...
[Type text] Page 3
BAB II
METODOLOGI
2.1 Alat:
1. Tas PUTS
2. Alat pengukur BWD
3. Bor tanah (auger, tabung), cangkul, ata...
[Type text] Page 4
BAB III
LANDASAN TEORI
3.1 Teknologi Produksi Benih
3.1.1 Unsur Hara Makro dan PH
Melihat kenyataan di ...
[Type text] Page 5
B. Fosfor (P)
Fosfor merupakan unsur hara yang diperlukan dalam jumlah besar. Jumlah
fosfor dalam tanam...
[Type text] Page 6
energinya tidak ada dan zat hara tidak bisa diserap tanaman karena zat
hara tidak dalam bentuk terlarut...
[Type text] Page 7
F. Kalium (K)
Kalium (K) merupakan unsur hara utama ketiga setelah N dan P.
Kalium tergolong unsur yang...
[Type text] Page 8
2. Daun-daun mudah terbakar oleh teriknya sinar matahari karena
tidak mempunyai lapisan lilin, karena i...
[Type text] Page 9
a. BWD (Bagan Warna Daun)
Pertumbuhan tanaman yang baik dan hasil yang tinggi membutuhkan
suplai nitrog...
[Type text] Page 10
Warna daun adalah suatu indikator yang berguna bagi kebutuhan
pupuk N tanaman padi. Daun yang bewarna ...
[Type text] Page 11
Bila warna daun nampaknya berada diantara dua standar warna, ambil
rata-rata dari keduanya sebagai pem...
[Type text] Page 12
Bab IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Perangkat Uji Tanah Sawah (PUTS)
Komponen perangkat uji tanah sawah :
...
[Type text] Page 13
Perangkat Uji Tanah Sawah ini dilakukan dengan menggunakan cara acak,
yakni dengan mengambil 13 sample...
[Type text] Page 14
2. Pengujian Kadar P
Langkah kerja dalam pengujian kadar Fosfor (P) :
a. ½ sendok kecil contoh tanah (...
[Type text] Page 15
3. Pengujian kadar K
Langkah kerja dalam pengujian kadar Kalium (K) :
a. ½ sendok kecil contoh tanah (...
[Type text] Page 16
4. Pengujian kadar PH
Langkah kerja dalam pengujian kadar PH tanah :
a. 1/2 sendok kecil contoh tanah ...
[Type text] Page 17
4.2 Bagan Warna Daun (BWD)
Membicarakan mengenai ketepatan pemupukan sesuai jumlah dan
waktu memangter...
[Type text] Page 18
Cara penggunaan BWD :
Adapun cara penggunaan BWD sangat lah mudah bila kita mau
mempelajarinya dan pen...
[Type text] Page 19
BAB V
PENUTUP
5.1 Kesimpulan
Terdapat berbagai metoda pengukuran warna daun yang mudah di lapang,
dari...
[Type text] Page 20
DAFTAR PUSTAKA
BB Padi. 2006. Bagan warna daun, menghemat penggunaan pupuk N. Bekerja
sama dengan Pusl...
Upcoming SlideShare
Loading in …5
×

Laporan puts perangkat uji tanah sawah

1,839 views

Published on

Laporan PUTS, PUTS, Perangkat Uji tanah sawah, Cara penggunaan PUTS

Published in: Environment
  • Be the first to comment

Laporan puts perangkat uji tanah sawah

  1. 1. [Type text] Page 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang Dalam dunia pertanian ada istilah yang kita kenal dengan PUTS (Perangkat Uji Tanah Sawah), BWD (Bagan Warna Daun), dan juga unsure makro yang terkandung dalam suatu unsure hara. Masing-masing dengan tujuan dan fungsi yang berbeda sebagai alat bantu memeliti kekurangan-kekurangan yang terdapat dalam suatu komponen tertentu serta dapat mengetahui fungsi dari masing-masing unsure hara yang terutamanya pada unsure makronya. PUTS (Perangkat Uji Tanah Sawah) merupakan suatu alat untuk analisis kadar hara tanah secara langsung di lapangan dengan relatif cepat, mudah, murah dan cukup akurat. PUTS ini dirancang untuk mengukur kadar N, P, K dan pH tanah. Hasil pengukuran kadar hara N, P, dan K tanah dengan PUTS dikatagorikan menjadi tiga kelas status hara mengacu pada hasil penelitian uji tanah, yaitu : status rendah (R), sedang (S) dan tinggi (T). PUTS ini merupakan penyederhanaan dari pekerjaan analisa tanah di laboratorium yang didasarkan pada hasil penelitian uji tanah di lapangan. BWD(Bagan WarnaDaun) merupakan alat berbentuk persegi panjang dengan 4 kotak skala warna, mulai dari hijau muda (skala 2) hingga hijau tua (skala 5). Alat ini digunakan untuk menentukan kebutuhan hara N tanaman padi. Cara penggunaannya adalah dengan membandingkan warna daun padi dengan warna pada panel, dan pada skala berapa (2, 3, 4, 5) warna daun padi tersebut paling sesuai dengan warna pada panel.
  2. 2. [Type text] Page 2 1.2 Tujuan a. Dapat mengetahui apa itu PUTS b. Dapat mengetahui langkah-langkah dalam melakuan PUTS c. Dapat mengaplikasikan PUTS dengan baik dan benar di lapangan d. Dapat mengetahui apa itu BWD e. Dapat mengetahui langkah-langkah dalam menggunakan BWD terhadap tanaman f. Dapat mengaplikasikan BWD di lapangan secara baik dan benar g. Dapat mengetahui fungsi masing-masing unsure hara tanah terutama unsure makronya
  3. 3. [Type text] Page 3 BAB II METODOLOGI 2.1 Alat: 1. Tas PUTS 2. Alat pengukur BWD 3. Bor tanah (auger, tabung), cangkul, atau sekop. 4. Ember plastik untuk mengaduk kumpulan contoh tanah individu. 5. Alat suntik (syringe). 2.2 Waktu dan Tempat Kegiatan praktek lapangan untuk mengetahui unsur makro dan N mnggunakan alat bantu PUTS dan BWD,di laksanakan pada hari selasa,tanggal 29 maret 2016,dari pukul 14.00 wib sampai selesai,di lahan milik STPP Malang.
  4. 4. [Type text] Page 4 BAB III LANDASAN TEORI 3.1 Teknologi Produksi Benih 3.1.1 Unsur Hara Makro dan PH Melihat kenyataan di lapangan, pemberian pupuk pada tanaman padi yang dilakukan petani sangatlah beragam. Dan sebagian besar rekan petani kita masih sangat fanatic dengan dengan hanya menggunakan pupuk urea saja. Kandungan hara pada pupuk urea hanya Nitrogen saja, padahal pada tanaman padi membutuhkan bermacam-macam unsur hari baik unsur makro seperti Nitrogen (N), Pospor (P), Kalium (K) dan juga unsur-unsur mikro seperti Ferum (Fe), Zinc (Zn), Mangan (Mn), dll. A. Nitrogen (N) Pada tanaman, Nitrogen berperan dalam Pembentukan zat hijau daun atau biasa disebut dengan klorofil, protein dan lemak. Klorofil sangat membantu dalam prses pemasakan zat makan yang diserap oleh akar tanaman. Pemberian pupuk pada tanaman akan membantu dan merangsang pertumbuhan vegetative tanaman, sehingga dapat mempercepat proses pembentukan daun, pembesaran batang, dan penambahan tinggi tanaman. Gejala kekurangan Nitrogen pada tanaman ditunjukkan dengan menguningnya daun (warna daun berubah menjadi kekuningan, yang selanjutnya menjadi kuning sempurna) Fungsi Nitrogen bagi tanaman padi : a. Mempercepat pertumbuhan tanaman, menambah tinggi tanaman, dan merangsang pertunasan. b. Memperbaiki kualitas terutama kandungan proteinnya c. Menyediakan makanan bagi mikroba. Apabila tanaman padi kekurangan Nitrogen : a. warna daun berubah menjadi hijau muda kemudian menjadi kuning sempurna b. Jaringan daun mati dan mongering berwarna merah kecoklatan
  5. 5. [Type text] Page 5 B. Fosfor (P) Fosfor merupakan unsur hara yang diperlukan dalam jumlah besar. Jumlah fosfor dalam tanaman lebih kecil dibandingkan Nitrogen dan Kalium. Tetapi fosfor dianggap sebagai kunci kehidupan (key of life). Unsur ini merupakan komponen tiap sel hidup dan cenderung terkonsentrasi dalam biji dan titik tumbuh tanaman. Unsur P dalam phospat adalah fosfor sangat berguna bagi tumbuhan karena berfungsi untuk merangsang pertumbuhan akar terutama pada awal-awal pertumbuhan. Fungsi dari fosfor pada tanaman padi : a. Untuk pembentukan bunga dan buah b. Bahan pembentuk inti sel dan dinding sel. c. Mendorog pertumbuhan akar muda dan pemasakan biji pembentukan klorofil d. Penting untuk enzim-enzim pernapasan, pembentukan klorofil. Apabila tanaman padi kekurangan unsur P : a. Reduksi pertumbuhan kecil b. Daun berubah tua agak kemerahan. c. Menunda pemasakan d. Perkembangan akar tidak bagus. C. Hidrogen (H) tanaman bersamaan dengan air dengan bantuan cahaya biru dari cahaya matahari maka unsure H akan lepas dari H2O, melalui sitem yang disebut hidrolisis. Hydrogen ini juga berfungsi sebagai salah satu bahan untuk membuat karbohidrat (C6H12O6), dimana karbihidrat merupakan sumber energy berikutnya bagi tanaman, yaitu penghasil ATP melalui system glikolisis. Keberadaan unsure hydrogen bagi tanaman tergantung jumlah air yang ada di dalam tanah. Air sangat penting bagi tanaman selain penghasil hydrogen, air juga berperan sebagai pelarut zat hara di dalam tanah sehingga tanaman bisa menyerap zat hara tersebut. Kekurangan air maka akan menyebabkan kelayuan bagi tanaman bahkan kematian bagi tanaman. Hal ini disebabkan fotosintesis terganggu karena sumber
  6. 6. [Type text] Page 6 energinya tidak ada dan zat hara tidak bisa diserap tanaman karena zat hara tidak dalam bentuk terlarut atau berbentuk ion-ion. D. Oksigen ( O2 ) 1. terdapat dalam bahan organic sebagai atom dan sebagai bahan pembangun. 2. diambil tanaman dalam bentuk CO2 3. sumber tidak terbatas dan diperlukan dalam proses pernafasan E. Calsium ( Ca ) Fungsi Calsium ( Ca ) : 1. Kalsium adalah untuk menyusun klorofil. 2. Dibutuhkan enzim untuk metabolis karbohidrat, serta mempergiat sel meristem. 3. Memperkeras batang tanaman dan sekaligus merangsang pembentukan biji. 4. Mencegah rontok bunga dan buah. 5. Memperkuat batang. 6. diserap oleh tanaman dalam bentuk Ca++ Kekurangan unsur hara Calsium ( Ca ) : 1. Daun-daun muda selain berkeriput mengalami perubahan warna, pada ujung dan tepi-tepinya klorosis 2. Kuncup-kuncup muda yang telah tumbuh akan mati. 3. Pertumbuhan sistem perakarannya terhambat, kurang sempurna malah sering salah bentuk. 4. Pertumbuhan tanaman demikian lemah dan menderita Kelebihan unsur hara Calsium ( Ca ) : 1. Pertumbuhan tanaman terhambat,sehingga tanaman mengalami defisiensi. 2. akar tanaman tidak mampu tumbuh memanjang dengan cepat. 3. menghalangi pertumbuhan serta mekarnya daun-daun muda dan pucuk- pucuk. 4. menghalangi pertumbuhan bagian tepi daun, oleh karena itu daun- daunnya menjadi keriting.
  7. 7. [Type text] Page 7 F. Kalium (K) Kalium (K) merupakan unsur hara utama ketiga setelah N dan P. Kalium tergolong unsur yang mobil dalam tanaman baik dalam sel, dalam jaringan tanaman, maupun dalam xylem dan floem. Kalium banyak terdapat dalam sitoplasma. Fungsi Kalium pada Tanaman:  Dalam hal pembelahan sel  Psikologis dalam asimilasi zat arang  Pembentukan jaringan penguat  Penyeimbang ion, hidratasi, pemeabilitas membran dan sintesa putih telur  Meningkatkan daya tahan/kekebalan tanaman terhadap penyakit dan kekeringan  Berperan memperkuat tubuh tanaman, mengeraskan jerami dan bagian kayu tanaman, agar daun, bunga dan buah tidak mudah gugur. Akibat kekurangan:  Asimilasi akan terhenti  Fotosintesis, sintesa protein, dan translokasi terganggu  Cepat mengayu/mengabus  Menimbulkan klorosis pada ujung dan tepi daun di mulai dari daun tua  Sering terjadi bercak nekrotik tersebar  Daun berwarna hijau gelap kebiruan tidak hijau segar dan sehat G. Magnesium ( Mg ) Fungsi Magnesium ( Mg ) : 1. Merupakan penyusun utama khlorofil yang menentukan laju fotosintesa atau pembentukan karbohidrat. 2. Berfungsi untuk transportasi fosfat. 3. Menciptakan warna hijau pada daun. 4. Berperan dalam pembentukan buah. 5. diserap oleh tanaman dalam bentuk Mg++ Kekurangan unsur hara Magnesium ( Mg ) : 1. Daun-daun tua mengalami klorosis.
  8. 8. [Type text] Page 8 2. Daun-daun mudah terbakar oleh teriknya sinar matahari karena tidak mempunyai lapisan lilin, karena itu banyak yang berubah warna menjadi coklat tua/kehitaman dan mengkerut. 3. Pada tanaman biji-bijian, daya tumbuh biji kurang/lemah. Kelebihan unsur hara Magnesium ( Mg ) : 1. Daun berwarna kuning, hal ini terjadi karena pembentukan klorofil terganggu. 2. Pada tanaman jagung kelebihan Mg terlihat pada daun adanya garis-garis kuning yang agak menonjol sedangkan pada daun- daun muda kelur lendir. H. Sulfur ( S ) Fungsi Sulfur ( S ) : 1. Pembentukan asam amino dan pertumbuhan tunas serta membantu pembentukan bintil akar tanaman 2. Pertumbuhan anakan pada tanaman 3. Berperan dalam pembentukan klorofil serta meningkatkan ketahanan terhadap jamur 4. Membentuk senyawa minyak yang menghasilkan aroma dan juga aktifator enzim membentuk papain. diserap oleh tanaman dalam bentuk SO4 -- Kekurangan unsur hara Sulfur ( S ) : 1. Daun-daun muda mengalami klorosis. 2. Perubahan warna daun dapat pula menjadi kuning sama sekali, sehingga tanaman tampak berdaun kuning dan hijau. 3. Tanaman tumbuh terlambat, kerdil, berbatang pendek dan kurus, batang tanaman berserat, berkayu dan berdiameter kecil. 4. Jumlah anakan terbatas. Kelebihan unsur hara Sulfur ( S ) 1. Menyebabkan daun-daun berguguran sebelum waktunya. 2. Pada tahap lanjut arabicum bisa terbakar ( daun-daun mengering dan tanaman menjadi layu ).
  9. 9. [Type text] Page 9 a. BWD (Bagan Warna Daun) Pertumbuhan tanaman yang baik dan hasil yang tinggi membutuhkan suplai nitrogen (N) yang cukup, bila suplai N tak cukup tanaman akan mengalami kekurangan N, yang ditunjukkan oleh pertumbuhan organ dan keseluruhan tanaman yang tidak normal. Gejala kekurangan N yang paling jelas dan biasa terlihat adalah berkurangnya warna hijau dari dedaunan (chlorosis), yang umumnya agak terdistribusi merata pada keseluruhan daun. Daun menjadi lebih pucat, menguning, dan pada kondisi kekurangan N yang gawat menjadi mati. Pada tanaman serealia, kekurangan N ditandai oleh berkurangnya anakan; jumlah malai per satuan luas dan juga jumlah gabah per malai berkurang. Karena itu, pertumbuhan dan hasil tanaman, khususnya padi, berhubungan erat dengan warna hijau dari daun. Efisiensi penggunaan pupuk N rendah, hanya 19-47% dari N yang diberikan bisa diserap tanaman padi. Pemberian N yang tepat waktu ke tanaman adalah suatu usaha yang dapat meningkatkan efisiensi N, sedangkan tiga kali pemberian pupuk N pada padi sawah biasa disarankan untuk mendapatkan efisiensi yang lebih tinggi. Disam-ping itu, mengetahui kapan tanaman padi benar-benar memerlukan tambahan pupuk N akan sangat membantu, dan ini dapat memberikan peningkatan efisiensi serapan N yang nyata; dan ini dapat dilakukan dengan memonitor warna daun tanaman padi.
  10. 10. [Type text] Page 10 Warna daun adalah suatu indikator yang berguna bagi kebutuhan pupuk N tanaman padi. Daun yang bewarna pucat atau hijau kekuningan menunjukkan bahwa tanaman kekurangan N. Terdapat dua metoda pengukuran warna daun dengan mudah di lapang; menggunakan peralatan mesin dan menggunakan alat sederhana. Beberapa alat pengukur ini mempunyai kekurangan seperti kerusakan pada tanaman, memerlukan peralatan yang mahal, dan kesulitan dalam pengukuran. Skala warna, yang tersusun dari suatu seri warna hijau, dari hijau kekuningan sampai hijau tua, sesuai dengan warna-warna daun di lapang, dapat digunakan untuk mengukur warna daun. Bila suatu nilai warna daun lebih rendah dari batas kritis tertentu, maka tanaman memerlukan pupuk N tambahan. Bagan Warna Daun (BWD) yang didistribusikan oleh CREMNET- IRRI untuk tanaman padi, adalah suatu alat yang sederhana, mudah digunakan dan tidak mahal, untuk menentukan waktu pemupukan N pada tanaman padi. Alat ini cocok untuk mengoptimalkan penggunaan N, untuk berbagai sumberpupuk N yang diberikan. Alat ini terdiri dari empat warna hijau, dari hijau kekuningan sampai hijau tua. BWD ini lah yang ingin kita kenalkan secara luas pada komunitas pertanian di NAD, termasuk para penyuluh dan petani. Lebih jauh, tulisan ini juga dimaksudkan untuk memberikan pengertian tentang pentingnya pemupukan N pada tanaman padi dan dasar pengertian tentang penggunaan BWD. Bagaimana mengukur warna daun Pilih daun termuda yang telah kembang sempurnadan sehat dari suatu tanaman untuk pengukuran warna daun. Warna daun ini sangat berhubungan dengan status N tanaman padi. Dari tiap lahan, pilih 10 daun dari 10 tanaman yang dipilih secara random (lebih banyak lebih baik) dan mewakili daerah penanaman. Pastikan memilih tanaman dalam suatu area dimana populasi tanaman seragam Ukur warna dari tiap daun yang terpilih dengan memegang BWD dan menempatkan bagian tengah daun di atas standar warna untuk dibandingkan. Selama pengukuran, tutupi daun yang sedang diukur dengan badan karena pembacaan warna daun dipengaruhi oleh sudut matahari dan intensitas cahaya matahari. Jangan memotong ataupun merusak daun, dan bila mungkin sebaiknya pengukuran dilakukan oleh orang yang sama pada waktu yang sama di hari-hari pengamatan.
  11. 11. [Type text] Page 11 Bila warna daun nampaknya berada diantara dua standar warna, ambil rata-rata dari keduanya sebagai pembacaan warna daun. Contoh; bila warna suatu daun padi terletak antara No. 3 dan No. 4, maka bacaan warna daun adalah 3,5. Hitung rata-rata dari 10 pembacaan BWD. Bila nilai rata-rata pembacaan warna daun lebih rendah dari batas kritis yang sudah ditetapkan, atau bila lebih dari 5 daun yang mempunyai pembacaan warna daun rendah dari batas kritis yang sudah ditetapkan, segera berikan pupuk N untuk mengkoreksi kekurangan N pada pertanaman.
  12. 12. [Type text] Page 12 Bab IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Perangkat Uji Tanah Sawah (PUTS) Komponen perangkat uji tanah sawah : A. Peraksi No Pereaksi Isi/Volume (ml) 1 Pereaksi N-1 100 2 Pereaksi N-2 100 3 Pereaksi N-3 60 4 Pereaksi N-4 2,5 gram 5 Pereaksi P-1 250 6 Pereaksi P-2 2,0 gram 7 Pereaksi K-1 120 8 Pereaksi K-2 15 9 Pereaksi K-3 15 10 Pereaksi pH-1 250 11 Pereaksi pH-2 25 12 Air destilata (aquadest) 250 B. Bagan Warna : 1. Bagan Warna N 2. Bagan Warna P 3. Bagan Warna K 4. Bagan Warna pH C. Peralatan : 1. Tabung reaksi vol. 10 ml : 6 buah 2. Sendok staninless : 1 buah 3. Pengaduk dari kaca : 1 buah 4. Rak tabung reaksi : 1 buah 5. Kertas tissue pengerin : 1 bungkus 6. Syringe 2 ml : 1 buah 7. Sikat pembersih tabung reaksi : 1 buah D. Buku Petunjuk Penggunaan PUTS : 1 exp E. Bagan Warna Daun + Petunjuk Penggunaan : 1 set.
  13. 13. [Type text] Page 13 Perangkat Uji Tanah Sawah ini dilakukan dengan menggunakan cara acak, yakni dengan mengambil 13 sample tanah. Maka, dalam hal ini diperoleh hasil : 1. Pengujian kadar Nitrogen. Langkah kerja dalam pengujian kadar Nitrogen tanah : a. ½ sendok kecil contoh tanah (0,5 cm) dimasukkan ke dalam tabung reaksi b. Tambahkan 2 ml Pereaksi N-1, diaduk sampai merata/homogeny c. Tambahkan 2 ml Pereaksi N-2, dikocok rata d. Tambahkan 3 tetes pereaksi N-3, dikocok rata 6 e. Tambahkan 5 - 10 butir Pereaksi N-4, dikocok sampai rata f. Didiamkan 10 menit, g. Bandingkan warna yang timbul dalam larutan jernih dengan bagan warna N tanah dan baca status hara N tanah Pada hasil percobaan di atas, menunjukkan warna tanah yang kita ambil sebagai sampel mengandung unsur Nitrogen (N) rendah. Dimana warna kuning itu menunjukkan kadar N rendah pada bagan warna N. sehingga disarankan tanah pada sampel itu diberi 300kg per hektar apabila itu termasuk tanah berpasir. Sedangkan pada tanah liat disarankan 250kg perhektar.
  14. 14. [Type text] Page 14 2. Pengujian Kadar P Langkah kerja dalam pengujian kadar Fosfor (P) : a. ½ sendok kecil contoh tanah (0,5 cm) dimasukkan ke dalam tabung reaksi b. Tambahkan 3 ml Pereaksi P-1, diaduk sampai merata c. Tambahkan 5 - 10 butir Pereaksi P-2, dikocok sampai rata d. Didiamkan ±10 menit, e. Warna yang timbul dalam larutan jernih dibandingkan dengan bagan warna P tanah dan baca status hara P tanah Pada hasil percobaan di atas, tanah sampel yang ada menunjukkan warna biru yang tidak pekat. Sehingga bila di bandingkan dengan bagan warna P, tanah tersebut mengandung usur P sedang. Dan disarankan agar diberi pupuk 75kg SP-36 per hektar.
  15. 15. [Type text] Page 15 3. Pengujian kadar K Langkah kerja dalam pengujian kadar Kalium (K) : a. ½ sendok kecil contoh tanah (0,5 cm) dimasukkan ke dalam tabung reaksi b. Tambahkan 2 ml Pereaksi K-1, dikocok sampai rata c. Tambahkan 1 tetes Pereaksi K-2, dikocok selama 1 menit d. Tambahkan 1 tetes pereaksi K-3, dikocok rata e. Didiamkan 10 menit, f. Warna yang timbul dalam larutan jernih dibandingkan dengan bagan warna K tanah dan baca status hara K tanah Pada hasil percobaan di atas, tanah sampel yang ada menunjukkan warna kuning terang. Sehingga bila di bandingkan dengan bagan warna K, tanah tersebut mengandung usur K sedang. Dan disarankan agar diberi pupuk KCL 50kg per hektar.
  16. 16. [Type text] Page 16 4. Pengujian kadar PH Langkah kerja dalam pengujian kadar PH tanah : a. 1/2 sendok kecil contoh tanah dimasukkan ke dalam tabung reaksi b. Tambahkan 4 ml Pereaksi pH-1, diaduk merata c. Tambahkan 1-2 tetes Pereaksi pH-2, d. Diamkan ±10 menit, hingga suspensi mengendap dan terbentuk warna pada cairan jernih di bagian atas. e. Bandingkan warna yang timbul dengan bagan warna pH tanah, f. Jika warna yang timbul meragukan, tanah dikocok ulang secara perlahan sampai cairan jernih teraduk merata dan diamkan sampai mengendap kembali. Pada hasil tes uji tersebut menunjukkan warna orange. Sehingga kadar tanah tersebut termasuk netral dengan PH tanah (PH 5-6). .
  17. 17. [Type text] Page 17 4.2 Bagan Warna Daun (BWD) Membicarakan mengenai ketepatan pemupukan sesuai jumlah dan waktu memangterkait erat dengan BWDkarena alat tersebut dapat membantu petani untuk mengetahui apakah tanaman perlu segera diberi pupuk Nitrogen (N) atau tidak, dan berapa takaran N yang perlu diberikan. Pemberian pupuk N berdasarkan pengukuran warna daun dengan BWD dapat menekan biaya pemakaian pupuk sebanyak sekitar 15-20% dari takaran yang umum digunakan petani, tanpa menurunkan hasil. Wujud fisik alat BWD yaitu terdiri dari 4 s/d 6 skala warna mulai dari hijau kekuningan (skala 1) sampai hijau gelap (skala 6) yang mencerminkan kandungan klorofil daun dan status nitrogen yang terserap tanaman. Seperti yang telah dijelaskan diatas masing-masing warna mencerminkan tingkat kehijauan daun dan status N pada tanaman padi antara lain :  Kotak skala 1 dan 2 pada BWD menggambarkan warna daun hijau kekuningan ini menandakan bahwa tanaman kekurangan unsur hara N.  Kotak skala 4 dan 6 pada BWD menggambarkan warna daun hijau gelap atau menandakan bahwa tanaman terlalu subur.
  18. 18. [Type text] Page 18 Cara penggunaan BWD : Adapun cara penggunaan BWD sangat lah mudah bila kita mau mempelajarinya dan penggunaan juga sangat bermanfaat dalam pemupukan dan pengontrolan pertumbuhan pada, disini kami akan menjelaskan tata cara penggunaan BWD. Cara Penggunaan BWD dapat dilihat sebagai berikut ini :  Tanaman Sampel : pilihlah tanaman sampel 5 pohon atau rumpun secara acak dengan posisi atau letak tanaman yang berbeda. (lihat gambar 3 dibawah)  Catat Angka : pilih daun tanaman padi (sudah terbuka penuh) pada setiap tanaman sampel dan cocokkan warna daun dengan skala pada BWD, maka akan didapatkan data/ angka skala setiap tanaman sampel, catat ke 5 hasil pengukuran BWD tersebut.  Ambil angka rata-rata : yaitu Nilai hasil pengukuran yang telah dicatat kemudian dijumlahkan dan dibagikan dengan total tanaman sampel untuk diambil angka rata-rata. (Contoh: dari kelima daun yang diukur didapat angka adalah 5, 4, 3, 3, 4, maka diambil rata- rata skala warna daun adalah (5 + 4 + 3 + 3 + 4 = 19) didapat 19, kemudian 19 dibagi 5 tanaman sampel (19: 5 = 3,8) didapat 3,8).  Dari hasil perhitungan tersebut didapat angka 3,8, berarti bahwa hasil rata-rata skala warna daun menunjukkan lebih kecil dari 4 (-4).
  19. 19. [Type text] Page 19 BAB V PENUTUP 5.1 Kesimpulan Terdapat berbagai metoda pengukuran warna daun yang mudah di lapang, dari penggunaan peralatan mesin sampai alat sederhana. Bagan Warna Daun (BWD) adalah suatu alat yang sederhana, mudah digunakan, dan tidak mahal untuk menentukan waktu pemupukan N pada padi sawah, apapun sumber pupuk N nya. Disamping itu, dengan menggunakan BWD respons suatu kultivar tanaman padi terhadap pemupukan N pada musim tanam tertentu juga dipertimbangkan. Perangkat Uji Tanah Sawah (PUTS) merupakan alat untuk mengukur status hara P dan K serta pH tanah yang dapat dikerjakan oleh penyuluh lapangan atau petani secara langsung di lapangan. Hasil analisis P dan K tanah dengan PUTS ini selanjutnya digunakan sebagai dasar penyusunan rekomendasi pupuk P dan K spesifik lokasi untuk tanaman padi sawah, terutama varietas unggul. 5.2 Saran Saran saya ke depannya di perbanyak praktek-praktek langsung ke lapangan agar menambah keterampilan, serta mahasiswa langsung mengetahui berdasarkan kenyataan yang terjadi di lapangan.
  20. 20. [Type text] Page 20 DAFTAR PUSTAKA BB Padi. 2006. Bagan warna daun, menghemat penggunaan pupuk N. Bekerja sama dengan Puslitbangtan, BB PPSLP, BB PPTP dan IRRI. Http//: www.bppjambi.info/dwnfilemanager.asp?id Http//: www.lampung.litbang.pertanian.go.id http://balittanah.litbang.pertanian.go.id/ind/dokumentasi/lapakhir2011

×