Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.

Gaya Pegas

6,289 views

Published on

  • Be the first to comment

Gaya Pegas

  1. 1. DINAMIKA GAYA PEGAS
  2. 2. ANGGOTA KELOMPOK <ul><li>SERI WAHYUNI </li></ul><ul><li>PADILAH NUR </li></ul><ul><li>SRI WAHYUNI </li></ul><ul><li>SRI MEI HARLENI </li></ul><ul><li>WILDA HAYATI </li></ul><ul><li>MASITOH </li></ul><ul><li>GUSTI HUTOMO PUTRO </li></ul><ul><li>FUAD HASAN </li></ul><ul><li>MUHAMMAD YUSUF </li></ul><ul><li>WAWAN KURNIA </li></ul>
  3. 4. GAYA PEGAS Jika suatu pegas ditekan atau ditarik maka pegas itu akan memberikan gaya yang berlawanan dengan arah gaya tekan atau gaya tarik yang diberikan
  4. 5. <ul><li>SIFAT ELASTISITAS BAHAN Elastisitas di defenisikan sebagai kemampuan suatu benda untuk kembali ke bentuk semula setelah gaya yang diberikan pada benda itu di hilangkan. </li></ul>
  5. 6. Misalnya : Remaslah busa spons kemudian lepaskan apa yang dapat kita amati? Ternyata walaupun kita remas, busa spons akan kembali ke bentuk semula ketika kita lepaskan. Lain halnya dengan kertas yang kita remas,kertas tersebut tidak kembali ke bentuk semula setelah kita lepaskan benda elastis benda plastis
  6. 7. TEGANGAN, RENGANGAN, dan MODULUS ELASTISITAS Misalkan seutas kawat panjangnya L dan memiliki luas penampang A, kemudian kawat di beri gaya sebesar F sehingga panjanya bertambah sebesar L Tegangan Rengangan Tegangan adalah Perbandingan antara Gaya per satuan Luas perubahan panjang dengan panjang awal Secara matematis ditulis :
  7. 8. MODULUS ELASTIS Regangan merupakan ukuran perubahan bentuk benda dan merupakan tanggapan yang diberikan oleh benda terhadap tegangan yang diberikan. Jika hubungan antara tegangan dan regangan dirumuskan secara matematis, maka akan diperoleh persamaan berikut :
  8. 9. BATAS ELASTIS Besarnya gaya yang diberikan pada benda memiliki batas-batas tertentu. Jika gaya sangat besar maka regangan benda sangat besar sehingga akhirnya benda patah. Hubungan antara gaya dan pertambahan panjang (atau simpangan pada pegas) dinyatakan melalui grafik di bawah ini. Misalnya : Sebuah karet bisa putus jika gaya tarik yang diberikan sangat besar, melawati batas elastisitasnya. Demikian juga sebuah pegas tidak akan kembali ke bentuk semula jika diregangkan dengan gaya yang sangat besar. Jadi benda-benda elastis tersebut memiliki batas elastisitas.
  9. 10. HUKUM HOOKE Robert Hooke menemukan bahwa pertambahan panjang pada pegas berbanding lurus dengan gaya yang di berikan dan bergantung pada karakteristik dari pegas tersebut. Pertambahan panjang ketika pegas diberi gaya Dengan: F = Gaya yang diberikan pada pegas (N) k = Tetapan gaya pegas (N/m) = pertambahan panjang pegas (m)
  10. 11. HUKUM HOOKE Hukum Hooke pada Pegas Misalnya kita tinjau pegas yang dipasang horisontal, di mana pada ujung pegas tersebut dikaitkan sebuah benda bermassa m. Massa benda kita abaikan, demikian juga dengan gaya gesekan, sehingga benda meluncur pada permukaan horisontal tanpa hambatan. Terlebih dahulu kita tetapkan arah positif ke kanan dan arah negatif ke kiri. Setiap pegas memiliki panjang alami, jika pada pegas tersebut tidak diberikan gaya. Pada kedaan ini, benda yang dikaitkan pada ujung pegas berada dalam posisi setimbang (lihat gambar a).
  11. 12. Apabila benda ditarik ke kanan sejauh +x (pegas diregangkan), pegas akan memberikan gaya pemulih pada benda tersebut yang arahnya ke kiri sehingga benda kembali ke posisi setimbangnya (gambar b). Sebaliknya, jika benda ditarik ke kiri sejauh -x, pegas juga memberikan gaya pemulih untuk mengembalikan benda tersebut ke kanan sehingga benda kembali ke posisi setimbang (gambar c).
  12. 13. Besar gaya pemulih F ternyata berbanding lurus dengan simpangan x dari pegas yang direntangkan atau ditekan dari posisi setimbang (posisi setimbang ketika x = 0). Persamaan ini sering dikenal sebagai persamaan pegas dan merupakan hukum hooke. Hukum ini dicetuskan oleh paman Robert Hooke (1635-1703). k adalah konstanta dan adalah pertambahan panjang. Tanda negatif menunjukkan bahwa gaya pemulih alias F mempunyai arah berlawanan dengan simpangan x. Ketika kita menarik pegas ke kanan maka x bernilai positif, tetapi arah F ke kiri (berlawanan arah dengan simpangan x). Sebaliknya jika pegas ditekan, x berarah ke kiri (negatif), sedangkan gaya F bekerja ke kanan. Jadi gaya F selalu bekeja berlawanan arah dengan arah simpangan x. k adalah konstanta pegas. Konstanta pegas berkaitan dengan elastisitas sebuah pegas. Semakin besar konstanta pegas (semakin kaku sebuah pegas), semakin besar gaya yang diperlukan untuk menekan atau meregangkan pegas. Sebaliknya semakin elastis sebuah pegas (semakin kecil konstanta pegas), semakin kecil gaya yang diperlukan untuk meregangkan pegas. Untuk meregangkan pegas sejauh x, kita akan memberikan gaya luar pada pegas, yang besarnya sama dengan . Hasil eksperimen menunjukkan bahwa x sebanding dengan gaya yang diberikan pada benda.
  13. 14. KESIMPULAN Sifat elasitisitas adalah kemampuan suatu benda untuk kembali ke bentuk awalnya segera setelah gaya luar yang diberikan kepada benda itu dihilangkan. 1. TEGANGAN adalah besaran skalar dan memiliki satuan N/m -2 (pangkat min 2) atau dengan rumus Tegangan =gaya dibagi luas 2. REGANGAN adalah hasil bagi antara pertambahan panjang dgn panjang awalnya. Rumusnya adalah Regangan=pertambahan panjang dibagi panjang awal 3. MODULUS ELASTISITAS ADALAH perbandingan antara tegangan dgn regangan.dengan Rumus, modulus elastisitas=tegangan dibagi regangan
  14. 15. THANKS YOU

×