SlideShare a Scribd company logo
TUGAS
MANAJEMEN STRATEGIK
“Prospek Industri Taksi Di Jakarta :
Strategi Masuk Di Pasar Yang Padat”
Disusun Oleh :
Reza Pradipta K. 12010117410017
Kevin Alfa Wandhani 12010117410023
Fariha Azzahra 12010117410032
PROGRAM PASCASARJANA MAGISTER MANAJEMEN
FAKULTAS EKONOMIKA DAN BISNIS
UNIVERSITAS DIPONEGORO
2017
KATA PENGANTAR
Puji syukur kehadirat Allah SWT, karena atas berkat rahmatNya sehingga penulis dapat
menyelesaikan tugas makalah ilmiah dengan baik yang berjudul “Prospek Industri Taksi Di
Jakarta : Strategi Masuk Di Pasar Yang Padat”
Penyusunan makalah ini bertujuan untuk memenuhi tugas Manajemen Strategik di
Program Studi Magister Manajemen Universitas Diponegoro dan agar mahasiswa mengetahui
strategi dalam menentukkan sebuah keputusan dalam bisnis. Dalam penulisan makalah ini
berdasarkan kasus dan hasil kajian yang dimuat dalam jurnal dari ilmuan – ilmuan.
Dalam pembuatan makalah ini tidak terlepas dari bimbingan dan dukungan berbagai
pihak, oleh karena itu pada kesempatan ini penulis mengucapkan terimakasih yang sebesar-
besarnya kepada Ibu Amie selaku dosen pembimbing Manajemen Strategik, serta semua pihak
yang terlibat dalam penyusunan makalah ini.
Akhir kata semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi pembaca dan penulis menyadari
bahwa dalam penyusunan laporan ini masih jauh dari sempurna. Oleh karena itu, penulis
menerima saran dan kritik yang bersifat membangun demi perbaikan ke arah yang lebih
sempurna. Akhir kata penulis sampaikan terima kasih.
Penulis
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR..................................................................................................... i
DAFTAR ISI.................................................................................................................... ii
BAB I PENDAHULUAN
1.1.Latar Belakang.............................................................................................. 1
1.2.Rumusan Masalah ........................................................................................ 3
1.3.Tujuan .......................................................................................................... 4
BAB II PEMBAHASAN
2.1.Strategi Masuk di Pasar Potensial ................................................................. 5
2.2.Analisis Lingkungan Eksternal .................................................................... 6
2.3.Analisis Competitor ...................................................................................... 7
2.4.Analisis Lingkungan Internal........................................................................ 9
2.5.Analisis SWOT............................................................................................ 10
2.6.Matrix SWOT .............................................................................................. 11
2.7.Haruskah Bakrie masuk ke bisnis ini........................................................... 12
2.8.Mekanisme Pembiayaan .............................................................................. 15
2.9.Mekanisme Kerjasama................................................................................. 16
BAB III PENUTUP....................................................................................................... 17
DAFTAR PUSTAKA................................................................................................... 18
BAB I
PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Perekonomian nasional menjadi salah satu hal yang perlu dicermati oleh semua
pihak di suatu negara. Hal ini didasari jumlah penduduk yang terus meningkat dan semakin
banyaknya permintaan akan kebutuhan manusia. Indonesia memiliki jumlah penduduk
sekitar 250 juta jiwa dan pulau Jawa merupakan salah satu pulau yang dipadati oleh
penduduk Indonesia. Kepadatan penduduk yang mengalami peningkatan sehingga
mengakibatkan munculnya persaingan bisnis yang semakin ketat.
Jakarta merupakan ibu kota negara Indonesia memiliki jumlah penduduk yang
selalu meningkat setiap tahunnya. Jumlah pendududuk DKI Jakarta terus meningkat
sepanjang tahun 1961-2000. Pada tahun 1961, jumlah penduduk DKI Jakarta baru
mencapai 2,90 juta jiwa. Kemudian pada tahun 1971 menjadi 4,54 juta jiwa; tahun 1980
menjadi 6,48 juta jiwa; tahun 1990 bertambah lagi menjadi 8,22 juta jiwa; dan akhir tahun
2000 diperkirakan mencapai 9,72 juta jiwa. Berikut merupakan tabel pertumbuhan
penduduk DKI jakarta dan sekitarnya:
Tabel 1. Pertumbuhan Penduduk DKI Jakarta 1961 - 2000
WILAYAH SP 1961 SP 1971 SP 1980 SP 1990 SP 2000
Jakarta Pusat 1.002,10 1.260,30 1.236,90 1.074,80 948,20
Jakarta Utara 469,80 612,40 976,40 1.362,90 1.697,00
Jakarta Barat 469,50 820,80 1.231,20 1.815,30 2.389,90
Jakarta Selatan 466,40 1.050,90 1.579,80 1.905,00 2.090,30
Jakarta Timur 498,70 802,10 1.456,70 2.064,50 2.595,00
DKI Jakarta 2.906,50 4.546,50 6.481,00 8.222,50 9.720,40
WILAYAH
Bogor 1.257,80 1.597,20 2.493,90 3.736,20 5.423,30
Tangerang 817,20 1.025,70 1.529,10 2.765,00 4.594,20
Bekasi 669,70 803,00 1.143,60 2.104,40 3.570,60
BOTABEK 2.744,70 3.425,90 5.166,60 8.605,60 13.588,10
JABOTABEK 5.651,20 7.972,40 11.647,60 16.828,10 23.308,50
Sumber:
Tahun 1961 dari hasil SP’61 setelah disesuaikan menurut pembagian wilayah PP Nomor 45 Tahun 1974-
BPS.
Tahun 1971 hasil SP’71-BPS.
Tahun 1980 hasil SP’80-Penduduk DKI Jakarta Tahun 1980.
Tahun 1990 hasil SP’90-BPS.
Tahun 2000 hasil Susenas-BPS Provinsi DKI Jakarta.
Grafik 1. Pertumbuhan Penduduk DKI Jakarta 1961 - 2000
Dilihat dari grafik di atas menunjukkan bahwa perkembangan jumlah penduduk Jakarta
mengalami peningkatan setiap tahunnya.
Selama krisis moneter yang terjadi di Indonesia telah mengakibatkan menurunnya
perekonomian nasional. Hal ini ditunjukkan dengan banyaknya perusahaan yang tidak
mampu bertahan, namun tidak hanya perusahaan yang bergerak di sektor industri dan
perdagangan saja, tetapi juga berdampak pada sektor-sektor lainnya, seperti sektor
transportasi, termasuk bisnis pertaksian.
Sebagai ibu kota negara Indonesia, menjadikan Jakarta sebagai pusat bisnis
perekonomian sehingga banyak perusahaan, baik dalam negeri maupun luar negeri yang
memiliki kantor pusat di Jakarta. Hal ini menyebabkan sistem transportasi di Jakarta
mengalami masalah kemacetan karena tidak seimbangnya jumlah kendaraan dengan ruas
jalan yang tersedia.
Kebijakan Pemda DKI Jakarta yang tidak segera menetapkan peraturan terhadap
batasan tahun kendaraan yang layak jalan, disinyalir juga ikut menambah kemacetan di
jalan Jakarta. Permasalahan transportasi seperti itu, maka program yang dikembangkan
dalam rencana pembangunan di DKI Jakarta ke depan diarahkan dapat menekan atau
mengurangi persoalan kemacetan ini.
Pemakaian taksi di Jakarta pada tahun 1999 mengalami penurunan dibanding
tahun-tahun sebelumnya. Tetapi sebaliknya, jumlah perusahaan yang terjun dalam bisnis
ini justru mengalami peningkatan. Peningkatan tersebut mengakibatkan persaingan di
bisnis ini semakin ketat. Jika pada tahun 1992-1996 jumlah perusahaan taksi baru sekitar
0.00
500.00
1,000.00
1,500.00
2,000.00
2,500.00
3,000.00
1961 1971 1980 1990 2000
Jakarta Pusat
jakarta Utara
Jakarta Barat
Jakarta Selata
Jakarta Timur
17 perusahaan, memasuki tahun 1997-1999 jumlah perusahaan taksi yang beroperasi di
Jakarta mencapai 30 perusahaan. Di luar persaingan yang terjadi, masyarakat masih
membutuhkan sarana transportasi yang memiliki tingkat keselamatan, keamanan,
ketepatan waktu, serta kenyamanan yang tinggi.
Dengan melihat perkembangan ini ada seorang calon investor yaitu Bakri harus
berpikir ulang yang memiliki rencana untuk masuk ke bisnis pertaksian di Jakarta. Bakri
pada pertengahan tahun 2002 sudah memiliki fasilitas halaman parkir seluas satu hektar di
daerah Jakarta Selatan yang diterimanya sebagai ganti pembayaran piutang macetnya dari
salah satu debitur. Disamping itu, Bakri juga memiliki plafon kredit sebesar Rp 20 Miliar
dari salah satu bank pemerintah di Jakarta.
Untuk dapat segera merealisasi rencana investasinya, Bakri masih memerlukan
tambahan dana segar sekitar Rp 40 miliar untuk pengadaan 500 unit taksi berupa Toyota
Soluna. Bakri kemudian mendatangi salah satu kantor penasehat keuangan yang
dikenalnya dengan baik untuk memperoleh beberapa nasehat dan masukan sebagai dasar
pengambilan keputusan. Dengan keputusan akhir tetap berada di tangan Bakri, haruskah
ia masuk ke bisnis ini? Mekanisme pembiayaan apa yang optimal bagi kondisinya dan
bagaimana bentuk kerjasama yang harus dirancang dengan investor atau kreditor?
Mekanisme seperti apa yang harus diterapkan dengan para pengemudi?
1.2. Rumusan Masalah
Berdasarkan uraian diatas maka dapat dirumuskan permasalahan yang dihadapi
oleh Bakri adalah sebagai berikut :
1. Apakah Bakri akan masuk pada bisnis pertaksian ini?
2. Mampukah Bakri bersaing di pasar yang sudah padat sekarang ini?
3. Apakah Bakri harus memulai dari awal dengan mendirikan perusahaan baru, atau
mengakuisisi perusahaan taksi yang sudah ada?
4. Bagaimana bentuk kerjasama yang harus dirancang dengan investor atau kreditor?
5. Mekanisme kerjasama seperti apa yang harus diterapkan dengan para pengemudi?
1.3. Tujuan
Berdasarkan uraian diatas maka diharapkan dapat memperoleh tujuan sebagai
berikut:
1. Menentukan strategi yang akan diambil oleh Bakri dalam mengambil keputusan untuk
memasuki pasar pertaksian yang semakin padat di Jakarta.
2. Mengetahui kelebihan dan kekurangan dari mendirikan usaha baru atau mengakuisisi
perusahaan yang sudah ada.
3. Merancang kerjasama dengan investor atau kreditor.
4. Membuat mekanisme kerja sama yang diterapkan dengan pengemudi.
BAB II
PEMBAHASAN
2.1. Strategi Masuk Di Pasar Potensial
Jumlah perusahaan yang terjun di bidang transportasi semakin meningkat, hal ini
menunjukkan adanya persaingan bisnis yang semakin ketat. Jika pada tahun sekitar 1997-
1999 jumlah perusahaan taksi mencapai 30 perusahaan, artinya bahwa armada taksi yang
beroperasi di Jakarta sangat banyak, karena pada tahun 1997 armada yang beroperasi
sebanyak 20.512 unit taksi dengan jumlah penumpang sebanyak 240.630 rata-rata per-
harinya. Kemudian pada tahun 1998, jumlah armada yang beroperasi sekitar 21.482 unit
taksi dengan jumlah penumpang sebanyak 227.260 per-harinya.
Pada tahun 1999 jumlah armada yang beroperasi setiap hari sebanyak 20.965 unit
taksi dengan jumlah penumpang sebanyak 168.321 per-harinya. Apabila dilihat dari
jumlah armada dan jumlah penumpang tiap tahunnya, maka jumlah penumpang semakin
menurun sedangkan terdapat ada kenaikan jumlah armada yang beroperasi setiap harinya
pada tahun 1998. Oleh karena itu, dengan adanya data jumlah armada dan jumlah
penumpang perusahaan taksi yang beroperasi di Jakarta dari tahun 1997-1999,
menunjukkan bahwa tingkat persaingan pada bisnis ini semakin ketat. Sehingga,
membutuhkan kecermatan dalam membuat keputusan bagi para investor untuk
berinvestasi pada bisnis tersebut.
Tingkat pertumbuhan kebutuhan taksi juga dipengaruhi oleh mulai meningkatnya
tingkat pendapatan masyarakat dan banyaknya jumlah pengunjung atau wisatawan di
Jakarta terutama melalui bandara. Namun, tingkat pertumbuhan ekonomi yang
diperkirakan turun selama terjadinya krisis akan membawa dampak yang cukup besar bagi
perkembangan bisnis taksi ini.
Akan tetapi, pada tahun-tahun mendatang diperkirakan bisnis taksi masih sangat
dibutuhkan masyarakat sebagai sarana transportasi yang nyaman dan aman dengan tingkat
pelayanan yang baik. Peluang berkembangnya industri taksi di Jakarta masih cukup besar
seiring dengan pertambahan penduduk di Jakarta dan jumlah wisatawan yang masuk ke
Indonesia melalui Bandara Soekarno - Hatta.
Taksi menjadi sarana transportasi yang dilengkapi dengan argo dan teknologi
komunikasi, sehingga memudahkan pengemudi, pihak manajemen perusahaan dan
konsumen untuk saling terhubung. Hal ini diwujudkan adanya pangkalan – pangkalan taksi
sehingga konsumen dapat mencari taksi dengan cepat. Dengan memberikan pelayanan
yang baik, aman dan nyaman bagi penumpangnya juga dapat menjadikan penilaian positif
dari masyarakat atau calon pelanggan. Akan tetapi, transportasi ini hanya dapat
mengangkut penumpang sebanyak 3 – 4 orang dewasa.
2.2. Analisa Lingkungan Eksternal
Berikut ini terdapat model dalam manajemen strategik yaitu dimana perusahaan
memiliki kondisi yang dipengaruhi dari lingkungan eksternal perusahaan sebagai penentu
keputusan, sebagai berikut:
2.2.1. Lingkungan Makro
a. Lingkungan Ekonomi
Setelah krisis moneter terjadi di tahun 1998, pendapatan masyarakat mulai
membaik dan meningkat. Faktor ini menjadikan pasar transportasi taksi memberi
peluang bisnis yang baik dan positif. Di samping itu, masyarakat masih
membutuhkan sarana transportasi yang memadai dengan memiliki tingkat
keamanan, kenyamanan, dan memiliki layanan yang baik.
b. Lingkungan Politik dan Hukum
Berdasarkan Keppres No. 39 Tahun 1998 terkait harga pembelian mobil
taksi disamakan dengan harga mobil lainnya, Bakri akan tetap mendirikan bisnis
taksi dengan estimasi modal yang cukup untuk membeli sejumlah armada taksi.
Kebijakan lainnya yang ditetapkan oleh Pemda terkait penambahan armada
taksi dengan metode kuota (membatasi jumlah taksi) juga tidak terlalu
berpengaruh kepada perusahaan taksi yang akan didirikan Bakri. Hal ini
dikarenakan Bakrie akan mengadakan jumlah armada sebanyak 500 unit taksi.
Jumlah ini tidak sebanyak jumlah yang dimiliki oleh beberapa pesaingnya.
c. Lingkungan Sosial Budaya
DKI Jakarta memiliki jumlah penduduk yang besar sehingga
memungkinkan terjadinya tindakan kriminalitas. Hal ini tentunya menjadi
peluang bagi Taksi Bakrie untuk memberikan pelayanan dengan mengutamakan
keamanan dan kenyamanan sehingga Taksi Bakrie akan dikenal masyarakat dan
dapat meningkatkan jumlah pelanggannya.
Jumlah penduduk yang besar juga mengakibatkan munculnya kemacetan
yang tinggi sehingga akan memakan banyak waktu dan energi. Hal ini juga
menjadi peluang bagi bisnis Taksi Bakrie untuk memberikan pelayanan yang baik
dan ketepatan waktu sehingga masyarakat tidak perlu merasa lelah untuk
menghadapi kemacetan.
d. Lingkungan Teknologi
Taksi ini dilengkapi dengan alat pengukur (argo) tarif yang wajib dibayar
konsumen serta dilengkapi alat komunikasi yang menghubungkan antara
pengemudi, pihak manajemen serta dengan konsumen.
Adanya pangkalan taksi di lokasi tertentu (bandara) dapat memudahkan
perusahaan taksi untuk mengirimkan armadanya ke tempat yang dibutuhkan
konsumen dengan cepat, sehingga akan mendapatkan benefit jangka panjang,
kepuasan terutama loyalitas konsumen.
e. Lingkungan Demografi
Jumlah penduduk Indonesia yang banyak serta meningkat di setiap
tahunnya (khusunya DKI Jakarta) menjadi pasar yang potensial untuk masuk di
industri taksi. Serta meningkatnya jumlah wisatawan baik dalam negeri maupun
luar negeri menjadi peluang pasar baru bagi industri taksi dalam hal peningkatan
jumlah calon pelanggan yang bisa digarap.
2.3. Analisis Competitor (Porter’s Five Competitive Forces)
a. Persaingan diantara pemain yang sudah ada (tinggi)
Persaingan cukup ketat berdasarkan jumlah armada dan rata-rata
penumpang per hari dari kompetitor yang tidak sedikit juga.
Tabel 2. Jumlah Armada dan Penumpang Taksi di Jakarta, 1997-1999(rata-
rata per hari)
No. Nama Perusahaan 1997 1998 1999
Armada Penumpang Armada Penumpang Armada Penumpang
1 PT. President Taxi 6.759 36.499 6.759 32.443 6.759 24.332
2 PT. Blue Bird 1.550 19.530 1.850 20.720 1.300 10.920
3 PT. Silver Bird 0 0 0 0 240 2.880
4 PT. Morante Jaya 300 5.400 500 8.000 500 6.000
5 Cendrawasih 0 0 0 0 250 3.000
6 PT. Gamya 442 7.956 442 7.072 442 5.304
7 PT. Sri Medali 500 9.000 500 8.000 500 6.000
8 PT. Royal City Taxi 473 8.514 573 9.168 573 6.876
9 PT. Ratax Armada 800 14.400 800 12.800 875 10.500
10 PT. Sriyani Asti 500 9.000 500 8.000 500 6.000
11 Koperasi Taksi
Indonesia
999 17.982 1.049 16.874 1.049 12.588
12 Koperasi Supir
Taksi Jaya (Kosti
Jaya)
1.350 24.300 1.350 21.600 1.350 16.200
13 Koperasi Bima
Sakti
200 3.600 200 3.200 200 2.400
14 PT. Express
Transindo Utama
800 13.680 940 14.288 690 7.866
15 Lintas Buana Taksi 0 0 80 1.280 80 960
16 Koperasi Taksi
Sepakat
253 1.822 253 1.619 253 1.214
17 Transkoveri DKI 110 1.980 110 1.760 110 1.320
18 PT. Citra Transport
Nusantara
1.000 18.000 1.000 16.000 1.000 12.000
19 PT. Master Taxi
Indonesia
400 4.500 500 5.000 500 3.750
20 PT. Centris Wahana
Sakti
100 1.800 100 1.600 100 1.200
21 PT. Primajasa
Perdanaraya
100 1.800 100 1.600 100 1.200
22 PT. Dharma Indah
Agung Metropolit
800 14.400 800 12.800 900 10.800
23 PT. Bakhti Dian
Sardo
400 7.200 400 6.400 300 3.600
24 PT. Tandawijaya
Sakti
650 4.680 650 4.160 600 2.880
25 PT. Wahana Artha
Sentosa
500 3.600 500 3.200 500 2.400
26 PT. Sembada Tata
Lestari
500 3.600 500 3.200 500 2.400
27. PT. Luhursatria
Dwiraya
100 720 100 640 100 480
28 PT. Citra
Pancakabraja
100 720 100 640 100 480
29 PT. Guana
Metropolitan
500 3.600 500 3.200 230 1.104
30 PT. Hasmuda
Internusa
326 2.347 326 2.086 364 1.747
TOTAL 20.512 240.630 21.482 227.260 20.965 168.321
Sumber: Organda DKI Jakarta.
b. Masuknya competitor (tinggi)
Apabila dilihat dari jumlah perusahaan yang terjun dalam industri taksi di
Jakarta terlihat meningkat. Peningkatan ini menandakan persaingan bisnis ini
semakin ketat. Jika pada tahun 1992-1996 jumlah perusahaan taksi baru sekitar
17 perusahaan, memasuki tahun 1997-1999jumlah perusahaan taksi mencapai 30
perusahaan.
Kebutuhan sarana transportasi yang meningkat mengakibatkan munculnya
peluang para pemain baru untuk masuk di bisnis ini. Disamping itu, sarana
transportasi yang nyaman, aman, dan memiliki pelayanan yang baik masih sangat
dibutuhkan warga jakarta.
c. Daya tawar dari supplier (tinggi)
Suku cadang kendaraan sangat mudah didapatkan karena mobil serta
sparepart Toyota sudah diproduksi di Indonesia, dan harganya relative terjangkau
dikarenakan Toyota Soluna masuk kedalam kategori mobil kelas menengah.
Kondisi ini menguntungkan bagi taksi Bakri.
d. Daya tawar dari pembeli (tinggi)
Menurut Biro Pusat Statistik presentase pertumbuhan penduduk di Jakarta
sangat tinggi dari tahun ke tahun mengalami peningkatan sekitar 2%. Jumlah
wisatawan yang masuk melalui Bandara Soekarno-Hatta terlihat semakin
meningkat. Melihat pertumbuhan penduduk yang tinggi serta jumlah wisatawan
asing yang mengunjungi Jakarta juga tinggi, dapat diproyeksikan kebutuhan taksi
akan meningkat.
e. Ancaman produk/jasa pengganti (tinggi)
Transportasi massal lainnya dapat merupakan bentuk pelayanan substitute
dari taksi. Penumpang dapat dengan mudah pindah ke transportasi massal seperti
bus, kereta api jika pelayanan taksi tidak baik apalagi dengan semakin macetnya
kondisi Jakarta dan sekitarnya penumpang dapat memilih transportasi massal
yang dinilai sebagai solusi dalam mengatasi kemacetan.
2.4. Analisis Lingkungan Internal
Tabel 3. Lingkungan Internal
LINGKUNGAN INTERNAL
Aspek Pemasaran Aspek Keuangan Aspek SDM Aspek Operasional
1. Pemasaran
dilakukan dengan
word of mouth
2. Harga yang
ditetapkan sesuai
dengan argo taksi
1. Modal Bakri
berasal dari plafon
sebesar 20 Miliar,
serta penjualan
lahan parkir seluas
satu hektar di
Jakarta Selatan
1. Job description
disusun secara
tertulis.
2. Pembagian kerja
dan pengaturan
aktu kerja
disesuaikan dengan
job description.
1. Kemudahan
dalam akses
operasional
seperti
komunikasi
antara
pengemudi, pihak
untuk dijadikan
modal.
2. Adanya kerja
sama dengan
kreditur untuk
menutupi
kekurangan dana
Bakri
3. Pengaturan dana
akan dilakukan
dengan koordinasi
departement lain
3. Mengadakan
penilaian kinerja
secara berkala
manajemen dan
pelanggan
2. Sistem kerja sama
dengan
pengemudi
menggunakan
sistem setoran
yang ditentukkan
perusahaan
2.5. Analisis SWOT (Strength, Weakness, Opportunity, Threat)
a. Strength
Pada pertengahan tahun 2002 Bakri sudah memiliki fasilitas halaman parkir
seluas satu hektar di daerah Jakarta Selatan yang dapat dijual untuk
menambahkan modal. Selain itu, Bakri juga memiliki plafon kredit sebesar Rp 20
miliar dari salah satu bank pemerintah di Jakarta. Kedua keuntungan tersebut
dapat digunakan Bakri untuk membangun bisnis taksinya.
b. Weakness
Bakri merupakan calon investor atau pendatang baru (new-entry) dalam
industri taksi, sehingga pengalaman di bidang tersebut sangat minim. Bakri juga
memiliki modal yang sangat sedikit sehingga akan menjadi tantangan yang berat
untuk memasuki industri yang sudah penuh dengan persaingan tersebut.
c. Opportunity
Meningkatnya jumlah penduduk di Jakarta, seperti dilihat di Tabel 1,
faktor lain yang akan meningkatkan penggunaan taksi di masa mendatang yaitu
arus wisatawan yang masuk ke Jakarta. Jumlah wisatawan yang masuk melalui
Bandara Soekarno-Hatta terlihat masih meningkat. Pada tahun 1998, jumlah
penumpang dalam negeri tercatat sebesar 4.829.603 penumpang atau meningkat
9,7% dibandingkan tahun 1997. Dengan jumlah tersebut berarti dalam sehari
pada tahun 1998 jumlah penumpang datang adalah sebesar 13.415 penumpang.
Sedangkan untuk penumpang lalu lintas luar negeri melalui bandar udara
di Jakarta pada tahun 1998 meningkat sebesar 24% dari sebesar 2.792.665
penumpang di tahun 1997 menjadi 3.465.263 penumpang. Dengan jumlah
penumpang tersebut berarti untuk penumpang internasional rata-rata dalam
sehari terdapat 9.625 penumpang. Hal ini terdapat perkembangan dan proyeksi
jumlah penumpang yang datang pada pelabuhan udara di Jakarta.
Menurut Biro Pusat Statistik, peningkatan jumlah penduduk Jakarta setiap
tahunnya rata-rata sekitar 2%. Dengan proyeksi peningkatan sebesar itu, maka
penduduk Jakarta pada tahun 2000 diperkirakan akan mencapai 9.872,2 ribu
jiwa, dan akan meningkat kembali pada tahun 2001 menjadi 10.070,2 ribu jiwa,
dan akan terus meningkat hingga tahun 2003 mencapai 10.477 ribu jiwa. Dengan
jumlah penumpang sebesar itu diproyeksikan kebutuhan taksi akan mencapai
18.858.
Dengan melihatnya jumlah penduduk yang semakin meningkat dan adanya
arus wisatawan yang masuk di bandara Soekarno-Hatta Jakarta, maka menjadi
peluang bagi Bakri untuk mendirikan bisnis taksi.
d. Threat
Setelah krisis moneter di Indonesia perusahaan yang terjun dalam bisnis
taksi meningkat sehingga menimbulkan persaingan bisnis yang semakin ketat.
Pada tahun 1992-1996 jumlah perusahaan taksi baru mencapai 17 perusahaan,
dan pada tahun 1997-1999 jumlah perusahaan taksi meningkat mencapai 30
perusahaan.
2.6. Matrix SWOT
Berikut ini analisis matrix SWOT dalam menentukkan sebuah keputusan, antara
lain:
Tabel 4. Matrix SWOT
Kekuatan (S)
1. Memiliki lahan
sebesar 1 hektar
2. Memiliki plafon
kredit sebesar 20 M.
Kelemahan (W)
1. Pengalaman sedikit
2. Memiliki hutang
dengan kreditur
apabila memakai
plafon kredit.
3. Diversifikasi produk
(taksi bandara)
Peluang (O)
1. Jumlah penduduk
semakin meningkat
2. Arus wisatawan di
bandara tinggi
3. Masyarakat
membutuhkan
transportasi aman
dan nyaman
4. Adanya kerja sama
dengan kreditur
5. Teknologi
6. Kebijakan
pemerintah
Strategi Peluang
Kekuatan (SO)
1. Memperkenalkan
produk (taksi bandara)
melalui pelayanan
terbaik yang aman dan
nyaman yang dapat
memberikan
kepercayaan bagi
pelanggan dalam
mempertahankan
pangsa pasar (S3
dengan O3)
2. Menjual lahan 1
hektar di Jakarta
Selatan dan membeli
lahan di area yang
dekat dengan Bandara
(S1 dengan O1, O2)
Strategi Peluang
Kelemahan (WO)
1. Memberikan
pelayanan dengan
mempermudah
pelanggan dengan
meningkatkan
teknologi (alat
komunikasi) untuk
menaikkan pasar (W1
dengan O5)
2. Kerja sama dengan
investor yang
berpengalaman untuk
pengembangan usaha
(W1, W2 dengan O4)
Ancaman (T)
1. Pesaing semakin
banyak
2. Kendaraan pribadi
meningkat
3. Kriminalitas yang
tinggi
Strategi Kekuatan
Ancaman (ST)
1. Meningkatkan
kualitas non harga
seperti kualitas
pelayanan, kecepatan,
fleksibilitas, dll (S3
dengan T1, T2)
Strategi Kelemahan
Ancaman (WT)
1. Memelihara
loyalitas konsumen
dengan memerikan
promo - promo (W1
dengan T1, T2)
2.7. Haruskah Bakri masuk ke bisnis ini?
Dalam mendirikan usaha atau bisnis baru diperlukan perencanaan terlebih dahulu
agar keberlangsungan perusahaan dapat berjalan dengan baik. Dapat diketahui bahwa
setiap bisnis pasti memiliki tantangan dan resiko. Apalagi membuat bisnis baru yaitu
perusahaan taksi di Jakarta, dimana persaingan bisnis pertaksian di Jakarta sudah sangat
ketat. Sehingga dalam perencanaan dan pengorganisasian perusahaan harus direncanakan
dengan matang dengan membuat sebuah formulasi strategi seperti menciptakan visi, misi
dan tujuan agar perusahaan dapat bertahan di pasar serta dapat tercapai tujuan yang
diinginkannya.
Perusahaan juga harus melakukan pengendalian dan pengawasan misalnya
pengawasan sumber daya manusia yang baik dan terstruktur. Selanjutnya perusahaan
melakukan pengontrolan dengan mengumpulkan informasi-informasi mengenai
perkembangan perusahaan dan dilaukannya maintenance rutin pada system transportasi.
Dari penjelasan tersebut, apabila seluruh fungsi manajemen dapat dilakukan oleh
perusahaan dengan baik, maka perusahaan akan berjalan dengan lancar.
Berdasarkan analisis lingkungan eksternal dan analisis SWOT, maka kami
merekomendasikan Bakri untuk terjun dalam bisnis taksi Bandara, artinya taksi Bakri
beroperasi pada layanan antar penumpang dari lokasi Bandara Soekarno – Hatta dengan
strategi mendirikan perusahaan berupa PT (Perseroan Terbatas) sebagaimana PT harus
didirikan oleh lebih dari satu orang, sehingga Bakri perlu mencari partner kerja untuk
mendirikan bisnis transportasi (taksi). Perlu diketahui juga bahwa Bakri memiliki halaman
parkir seluas 1 hektar di daerah Jakarta Selatan yang dapat dijual untuk membeli lahan yang
lebih besar di lokasi dekat dengan bandara, karena harga tanah di Banten atau di Jakarta
Barat jauh lebih murah dibanding di Jakarta Selatan, serta Bakri memiliki plafon kredit
sebesar Rp 20 Miliar. Sedangkan untuk menjalankan rencana investasinya, Bakri
membutuhkan dana sekitar Rp 40 Miliar untuk pengadaan 500 unit taksi berupa Toyota
Soluna.
2.7.1. Strategi Pemasaran
Sebelum memasuki industri taksi di Jakarta, perusahaan harus membuat analisis
STP (Segmenting, Targeting, Positioning) agar perusahaan mengetahui siapakah yang
akan menjadi target konsumen potensial bagi perusahaan. Analisis STP perusahaan Bakri
adalah sebagai berikut:
a. Segmenting
Pasar yang menjadi titik fokus perusahaan taksi Bakri berada pada
masyarakat menengah. Karena perusahaan taksi Bakri bermain dalam pasar
wisatawan bandara Soekarno-Hatta. Kemudian dari segi geografis perusahaan
taksi Bakri akan menempati pasar wisatawan bandara Soekarno-Hatta.
b. Targeting
Target pasar perusahaan taksi Bakri saat ini adalah para wisatawan baik
mancanegara maupun domestik dengan kelas ekonomi menengah.
c. Positioning
Perusahaan taksi Bakri memposisikan dengan harga tarif murah
(terjangkau) sehingga dapat mencakup masyarakat yang biasanya naik bis untuk
sekarang dapat menggunakan taksi.
Seseorang atau perusahaan yang akan mendirikan usaha baru juga perlu memiliki
strategi dalam memasarkan produk atau jasa agar bisnisnya dapat dikenal dan diterima
oleh publik. Menurut kami strategi yang digunakan Bakri dalam memasarkan jasanya
menggunakan McCarthy’s Marketing Mix Strategy (4P), sebagai berikut:
a. Product
Taksi Bakri menyediakan layanan transportasi yaitu taksi bandara untuk
konsumen. Semua ditujukan agar penumpang merasa nyaman dan aman. Armada
diberikan fasilitas yang bagus, bersih, nyaman dan berkualitas. Di dalam armada
juga diberikan nomor customer care yang akan menanggapi keluhan, saran, dan
kritik dari para pelanggan serta diberikan identitas pengemudi taksi untuk
memberikan rasa kepercayaan dari pelanggan.
b. Place
Bakri akan mengoperasikan armada taksi nya di bandara Soekarno-Hatta,
Tangerang. Strategi Bakri yaitu mencari lahan parkir untuk armada taksi nya di
sekitar bandara agar lebih efektif dan efisien dalam beroperasi.
c. Promotion
Promosi tentang produk Bakri ini akan melalui word of mouth dari
pelanggan – pelanggan yang pernah menggunakan jasa taksi Bakri. Pihak Bakri
juga akan memasang lampu neon atau neon box di beberapa jalan – jalan besar
yang berisi tentang iklan taksi dan disertakan nomor telepon agar pelanggan dapat
mudah memesan taksi leat telepon.
d. Price
Tarif yang dipatok oleh perusahaan taksi Bakri, yaitu tarif yang sesuai
dengan regulasi pemerintah atau harga pasaran.
e. People
a) Pengemudi: Sopir taksi yang ramah dan perlu menguasai jalan sehingga
penumpang memberikan kepercayaan bahwa ia akan diantar ke tempat tujuan
dengan aman dan selamat.
b) Customer Service: CS yang juga ramah, memiliki suara yang jelas dan sabar
dalam menerima dan menjawab pertanyaan dan saran dari customer.
c) Receptionist : ini juga ramah, sopan dan memiliki penampilan yang menarik
dalam melayani kebutuhan konsumen (misalkan konsumen yang
menanyakan pemesanan taksi dari bandara ataupun mengantar ke bandara
dan dibutuhkan jam berapa). Setelah mendapat informasi dari konsumen,
maka karyawan ini akan menghubungi atau mencari armada taksi yang
sedang beroperasi.di daerah konsumen agar konsumen tidak menunggu lama.
2.8. Mekanisme pembiayaan apa yang paling optimal bagi kondisinya dan
bagaimana bentuk kerjasama yang harus dirancang dengan investor atau
kreditur?
Melihat kondisi lingkungan yang seperti sudah dijelaskan di atas, Bakri akan
menjalin kerja sama dengan investor atau kreditur dalam mengoptimalkan bisnis yang
akan didirikannya. Hal ini dikarenakan untuk mendirikan perseroan diperlukan kemitraan
untuk mengembangkan bisnisnya agar menghasilkan tujuan perusahaan. Langkah Bakri
menjalin kerja sama dengan investor, ia perlu mencari investor yang memiliki kesamaan
visi dan misi, memahami pasar atau produk perusahaan dan memiliki pengalaman di
industri transportasi.
Bakri perlu menyiapkan profil perusahaannya dengan menyerahkan informasi
strategis atau proposal bisnis atau potensi bisnis seperti yang berisi profil perusahaan; visi
dan misi, tujuan, sasaran; analisis lingkungan eksternal dan analisis SWOT, strategi
pemasaran (marketing mix), serta penganggaran perusahaan. Sehingga investor atau
kreditur bisa memberikan dukungan (dana) dalam bentuk hutang dan membagi keahlian
teknologi dengan perusahaan Bakri.
2.9. Mekanisme kerjasama seperti apa yang harus diterapkannya dengan para
pengemudi?
Sistem kerja dalam pengoperasian taksi antara perusahaan pengelola dan
pengemudi juga ada beberapa bentuk. Ada perusahaan yang menerapkan sistem setoran,
sistem target, dan sistem cicilan. Berdasarkan analisis dalam penerapan mekanisme kerja
sama pembayaran dengan pengemudi, maka perusahaan taksi Bakri akan memberlakukan
sistem setoran karena dengan sistem ini perusahaan akan memperoleh pendapatan yang
yang sudah direncanakan dalam anggaran. Sistem setoran ini, pengemudi diberikan
ketentuan untuk menyetor sebesar Rp. 300.000, - per 12 jam sudah termasuk biaya bahan
baku. Pendapatan pengemudi dalam sistem ini yaitu kelebihan dari pendapatan yang telah
dipotong uang setoran. Apabila pengemudi tidak dapat memenuhi jumlah setoran, maka
kekurangannya dihitung sebagai hutang ke perusahaan.
Jumlah setoran yang ditetapkan perusahaan tentunya berdasarkan dengan umur
kendaraan yang digunakan oleh pengemudi. Karena banyak sedikitnya jumlah setoran juga
dipengaruhi dari pajak kendaraan yang akan dibayarkan perusahaan ke pemerintah.
BAB 3
KESIMPULAN
Berdasarkan analisis lingkungan eksternal dan analisis SWOT, maka kami
merekomendasikan Bakri untuk terjun dalam bisnis taksi Bandara, artinya taksi Bakri
beroperasi pada layanan antar penumpang dari lokasi Bandara Soekarno – Hatta dengan
strategi mendirikan perusahaan berupa PT (Perseroan Terbatas) sebagaimana PT harus
didirikan oleh lebih dari satu orang, sehingga Bakri perlu mencari partner kerja untuk
mendirikan bisnis transportasi (taksi).
Dalam hal mekanisme pembiayaan, perusahaan Bakri harus merencanakannya dengan
baik, dalam mendirikan perseroan diperlukan kemitraan untuk mengembangkan bisnisnya agar
mencapai tujuan perusahaan. Langkah Bakri dalam menjalin kerja sama dengan investor, ia
perlu mencari investor yang memiliki kesamaan visi dan misi, memahami pasar atau produk
perusahaan dan memiliki pengalaman di industri transportai.
Mekanisme kerjasama perusahaan dengan pengemudi yaitu, dapat diketahui
berdasarkan analisis dalam penerapan mekanisme kerja sama pembayaran dengan pengemudi,
maka perusahaan taksi Bakri akan memberlakukan sistem setoran karena dengan sistem ini
perusahaan akan memperoleh pendapatan yang yang sudah direncanakan dalam anggaran.
DAFTAR PUSTAKA
David, Fred R. (2009) Manajemen Strategis Buku 1: Konsep (Strategic Management).
Salemba Empat. Jakarta

More Related Content

What's hot

Daftar Kasus Investasi Bodong & Tips aman-investasi
Daftar Kasus Investasi Bodong & Tips aman-investasiDaftar Kasus Investasi Bodong & Tips aman-investasi
Daftar Kasus Investasi Bodong & Tips aman-investasiyy rahmat
 
Bab 3 akuntansi koperasi.pptx
Bab 3 akuntansi koperasi.pptxBab 3 akuntansi koperasi.pptx
Bab 3 akuntansi koperasi.pptxFajar Sandy
 
Proposal pelatihan internet marketing
Proposal pelatihan internet marketingProposal pelatihan internet marketing
Proposal pelatihan internet marketingIswanto Seo
 
Pengelola Keuangan Daerah.(Local Finance Manager)
Pengelola Keuangan Daerah.(Local Finance Manager)Pengelola Keuangan Daerah.(Local Finance Manager)
Pengelola Keuangan Daerah.(Local Finance Manager)Deddy Supriady Bratakusumah
 
Proposal usaha car wash
Proposal usaha car wash Proposal usaha car wash
Proposal usaha car wash Ahmad Alfin
 
Metode Pembayaran Internasional_Materi "EXPORT-IMPORT" Training
Metode Pembayaran Internasional_Materi "EXPORT-IMPORT" TrainingMetode Pembayaran Internasional_Materi "EXPORT-IMPORT" Training
Metode Pembayaran Internasional_Materi "EXPORT-IMPORT" TrainingKanaidi ken
 
Analisis swot pt bank central asia tbk
Analisis swot pt bank central asia tbkAnalisis swot pt bank central asia tbk
Analisis swot pt bank central asia tbkDewanti Andayani
 
Analisis perusahaan yang mengalami merger dan akuisisi di indonesia (studi ka...
Analisis perusahaan yang mengalami merger dan akuisisi di indonesia (studi ka...Analisis perusahaan yang mengalami merger dan akuisisi di indonesia (studi ka...
Analisis perusahaan yang mengalami merger dan akuisisi di indonesia (studi ka...Puw Elroy
 
Analisis strategi gojek dengan pendekatan analisis swot
Analisis strategi gojek dengan pendekatan analisis swotAnalisis strategi gojek dengan pendekatan analisis swot
Analisis strategi gojek dengan pendekatan analisis swotDavidNehemia1
 
Power Point Bank
Power Point BankPower Point Bank
Power Point Banksalmiah mia
 
Laporan Observasi PT Ramayana (RB 16) Gresik
Laporan Observasi PT Ramayana (RB 16) GresikLaporan Observasi PT Ramayana (RB 16) Gresik
Laporan Observasi PT Ramayana (RB 16) GresikAbu Tholib
 
SIM Feni Oktavia, Hapzi Ali, PPT UTS Implementasi Sistem Informasi Pada Tokop...
SIM Feni Oktavia, Hapzi Ali, PPT UTS Implementasi Sistem Informasi Pada Tokop...SIM Feni Oktavia, Hapzi Ali, PPT UTS Implementasi Sistem Informasi Pada Tokop...
SIM Feni Oktavia, Hapzi Ali, PPT UTS Implementasi Sistem Informasi Pada Tokop...feni oktavia
 
Contoh kasus pelanggaran kode etik akuntan
Contoh kasus pelanggaran kode etik akuntanContoh kasus pelanggaran kode etik akuntan
Contoh kasus pelanggaran kode etik akuntanhalomoan26
 
Analisis Laporan Keuangan PT Telekomunikasi Indonesia (Persero) Tbk 2010 – 2014
Analisis Laporan Keuangan PT Telekomunikasi Indonesia (Persero) Tbk 2010 – 2014Analisis Laporan Keuangan PT Telekomunikasi Indonesia (Persero) Tbk 2010 – 2014
Analisis Laporan Keuangan PT Telekomunikasi Indonesia (Persero) Tbk 2010 – 20149elevenStarUnila
 
Analisis SWOT Pecel Lele Lela (EFAS dan IFAS)
Analisis SWOT Pecel Lele Lela (EFAS dan IFAS)Analisis SWOT Pecel Lele Lela (EFAS dan IFAS)
Analisis SWOT Pecel Lele Lela (EFAS dan IFAS)Dian Anggita
 
Akuntabilitas Keuangan Daerah. (Local Finance Accountability)
Akuntabilitas Keuangan Daerah. (Local Finance Accountability)Akuntabilitas Keuangan Daerah. (Local Finance Accountability)
Akuntabilitas Keuangan Daerah. (Local Finance Accountability)Deddy Supriady Bratakusumah
 
Studi kasus 2 it portfolio-management internet banking
Studi kasus 2  it portfolio-management internet bankingStudi kasus 2  it portfolio-management internet banking
Studi kasus 2 it portfolio-management internet bankingFajar Baskoro
 

What's hot (20)

Daftar Kasus Investasi Bodong & Tips aman-investasi
Daftar Kasus Investasi Bodong & Tips aman-investasiDaftar Kasus Investasi Bodong & Tips aman-investasi
Daftar Kasus Investasi Bodong & Tips aman-investasi
 
Makalah ukm
Makalah ukmMakalah ukm
Makalah ukm
 
Analisis Standar Belanja
Analisis Standar BelanjaAnalisis Standar Belanja
Analisis Standar Belanja
 
Bab 3 akuntansi koperasi.pptx
Bab 3 akuntansi koperasi.pptxBab 3 akuntansi koperasi.pptx
Bab 3 akuntansi koperasi.pptx
 
Proposal pelatihan internet marketing
Proposal pelatihan internet marketingProposal pelatihan internet marketing
Proposal pelatihan internet marketing
 
Pola kemitraan
Pola kemitraanPola kemitraan
Pola kemitraan
 
Pengelola Keuangan Daerah.(Local Finance Manager)
Pengelola Keuangan Daerah.(Local Finance Manager)Pengelola Keuangan Daerah.(Local Finance Manager)
Pengelola Keuangan Daerah.(Local Finance Manager)
 
Proposal usaha car wash
Proposal usaha car wash Proposal usaha car wash
Proposal usaha car wash
 
Metode Pembayaran Internasional_Materi "EXPORT-IMPORT" Training
Metode Pembayaran Internasional_Materi "EXPORT-IMPORT" TrainingMetode Pembayaran Internasional_Materi "EXPORT-IMPORT" Training
Metode Pembayaran Internasional_Materi "EXPORT-IMPORT" Training
 
Analisis swot pt bank central asia tbk
Analisis swot pt bank central asia tbkAnalisis swot pt bank central asia tbk
Analisis swot pt bank central asia tbk
 
Analisis perusahaan yang mengalami merger dan akuisisi di indonesia (studi ka...
Analisis perusahaan yang mengalami merger dan akuisisi di indonesia (studi ka...Analisis perusahaan yang mengalami merger dan akuisisi di indonesia (studi ka...
Analisis perusahaan yang mengalami merger dan akuisisi di indonesia (studi ka...
 
Analisis strategi gojek dengan pendekatan analisis swot
Analisis strategi gojek dengan pendekatan analisis swotAnalisis strategi gojek dengan pendekatan analisis swot
Analisis strategi gojek dengan pendekatan analisis swot
 
Power Point Bank
Power Point BankPower Point Bank
Power Point Bank
 
Laporan Observasi PT Ramayana (RB 16) Gresik
Laporan Observasi PT Ramayana (RB 16) GresikLaporan Observasi PT Ramayana (RB 16) Gresik
Laporan Observasi PT Ramayana (RB 16) Gresik
 
SIM Feni Oktavia, Hapzi Ali, PPT UTS Implementasi Sistem Informasi Pada Tokop...
SIM Feni Oktavia, Hapzi Ali, PPT UTS Implementasi Sistem Informasi Pada Tokop...SIM Feni Oktavia, Hapzi Ali, PPT UTS Implementasi Sistem Informasi Pada Tokop...
SIM Feni Oktavia, Hapzi Ali, PPT UTS Implementasi Sistem Informasi Pada Tokop...
 
Contoh kasus pelanggaran kode etik akuntan
Contoh kasus pelanggaran kode etik akuntanContoh kasus pelanggaran kode etik akuntan
Contoh kasus pelanggaran kode etik akuntan
 
Analisis Laporan Keuangan PT Telekomunikasi Indonesia (Persero) Tbk 2010 – 2014
Analisis Laporan Keuangan PT Telekomunikasi Indonesia (Persero) Tbk 2010 – 2014Analisis Laporan Keuangan PT Telekomunikasi Indonesia (Persero) Tbk 2010 – 2014
Analisis Laporan Keuangan PT Telekomunikasi Indonesia (Persero) Tbk 2010 – 2014
 
Analisis SWOT Pecel Lele Lela (EFAS dan IFAS)
Analisis SWOT Pecel Lele Lela (EFAS dan IFAS)Analisis SWOT Pecel Lele Lela (EFAS dan IFAS)
Analisis SWOT Pecel Lele Lela (EFAS dan IFAS)
 
Akuntabilitas Keuangan Daerah. (Local Finance Accountability)
Akuntabilitas Keuangan Daerah. (Local Finance Accountability)Akuntabilitas Keuangan Daerah. (Local Finance Accountability)
Akuntabilitas Keuangan Daerah. (Local Finance Accountability)
 
Studi kasus 2 it portfolio-management internet banking
Studi kasus 2  it portfolio-management internet bankingStudi kasus 2  it portfolio-management internet banking
Studi kasus 2 it portfolio-management internet banking
 

Similar to Makalah kelompok Analisis Taksi Bakri

Strategi Komunikasi Kantor Perwakilan Bank Indonesia Daerah Istimewa Yogyakar...
Strategi Komunikasi Kantor Perwakilan Bank Indonesia Daerah Istimewa Yogyakar...Strategi Komunikasi Kantor Perwakilan Bank Indonesia Daerah Istimewa Yogyakar...
Strategi Komunikasi Kantor Perwakilan Bank Indonesia Daerah Istimewa Yogyakar...Muhammad Iqbal Nursyaifullah Sadeli
 
Masyarakat Ekonomi ASEAN - Peluang dan Hambatan
Masyarakat Ekonomi ASEAN - Peluang dan HambatanMasyarakat Ekonomi ASEAN - Peluang dan Hambatan
Masyarakat Ekonomi ASEAN - Peluang dan HambatanSandhi Soekartawi
 
Materi presentasi sae 2018
Materi presentasi sae 2018Materi presentasi sae 2018
Materi presentasi sae 2018Adammakna85
 
Proposal bisnis startup rumah dana
Proposal bisnis startup rumah danaProposal bisnis startup rumah dana
Proposal bisnis startup rumah danaAulya Yarzuki
 
Bangkok marina resort ppt dato warren(bc)
Bangkok  marina resort ppt dato warren(bc)Bangkok  marina resort ppt dato warren(bc)
Bangkok marina resort ppt dato warren(bc)Kevin Chan
 
Analisis Manajemen Pemasaran pada PT Toyota Astra Motor (Makalah)
Analisis Manajemen Pemasaran pada PT Toyota Astra Motor (Makalah)Analisis Manajemen Pemasaran pada PT Toyota Astra Motor (Makalah)
Analisis Manajemen Pemasaran pada PT Toyota Astra Motor (Makalah)M Abdul Aziz
 
Optimalisasi Kebijakan Perdagangan Indonesia di ASEAN - Anwar Nasution
Optimalisasi Kebijakan Perdagangan Indonesia di ASEAN - Anwar Nasution  Optimalisasi Kebijakan Perdagangan Indonesia di ASEAN - Anwar Nasution
Optimalisasi Kebijakan Perdagangan Indonesia di ASEAN - Anwar Nasution Perpus Maya
 
552152673-Contoh-Ppt-Marketing-and-Sales.pptx
552152673-Contoh-Ppt-Marketing-and-Sales.pptx552152673-Contoh-Ppt-Marketing-and-Sales.pptx
552152673-Contoh-Ppt-Marketing-and-Sales.pptxRicoAlex1
 
Strategi kebijakan tentang keberadaan terminal angkutan kota rawa bangun di k...
Strategi kebijakan tentang keberadaan terminal angkutan kota rawa bangun di k...Strategi kebijakan tentang keberadaan terminal angkutan kota rawa bangun di k...
Strategi kebijakan tentang keberadaan terminal angkutan kota rawa bangun di k...RAMASYAFARADI
 
Cadangan kemajuan bandar kajang
Cadangan kemajuan bandar kajangCadangan kemajuan bandar kajang
Cadangan kemajuan bandar kajangA165688
 

Similar to Makalah kelompok Analisis Taksi Bakri (20)

Strategi Komunikasi Kantor Perwakilan Bank Indonesia Daerah Istimewa Yogyakar...
Strategi Komunikasi Kantor Perwakilan Bank Indonesia Daerah Istimewa Yogyakar...Strategi Komunikasi Kantor Perwakilan Bank Indonesia Daerah Istimewa Yogyakar...
Strategi Komunikasi Kantor Perwakilan Bank Indonesia Daerah Istimewa Yogyakar...
 
Tugas portofolio kel.4
Tugas portofolio kel.4Tugas portofolio kel.4
Tugas portofolio kel.4
 
Company Profile
Company ProfileCompany Profile
Company Profile
 
Masyarakat Ekonomi ASEAN - Peluang dan Hambatan
Masyarakat Ekonomi ASEAN - Peluang dan HambatanMasyarakat Ekonomi ASEAN - Peluang dan Hambatan
Masyarakat Ekonomi ASEAN - Peluang dan Hambatan
 
Materi presentasi sae 2018
Materi presentasi sae 2018Materi presentasi sae 2018
Materi presentasi sae 2018
 
Perkuat pasar modal butuh dukungan seluruh pihak
Perkuat pasar modal butuh dukungan seluruh pihakPerkuat pasar modal butuh dukungan seluruh pihak
Perkuat pasar modal butuh dukungan seluruh pihak
 
Perkuat Pasar Modal Butuh Dukungan Seluruh Pihak
Perkuat Pasar Modal Butuh Dukungan Seluruh PihakPerkuat Pasar Modal Butuh Dukungan Seluruh Pihak
Perkuat Pasar Modal Butuh Dukungan Seluruh Pihak
 
Perkuat Pasar Modal Butuh Dukungan Seluruh Pihak
Perkuat Pasar Modal Butuh Dukungan Seluruh PihakPerkuat Pasar Modal Butuh Dukungan Seluruh Pihak
Perkuat Pasar Modal Butuh Dukungan Seluruh Pihak
 
Proposal bisnis startup rumah dana
Proposal bisnis startup rumah danaProposal bisnis startup rumah dana
Proposal bisnis startup rumah dana
 
Bangkok marina resort ppt dato warren(bc)
Bangkok  marina resort ppt dato warren(bc)Bangkok  marina resort ppt dato warren(bc)
Bangkok marina resort ppt dato warren(bc)
 
Tugas Kelompok
Tugas KelompokTugas Kelompok
Tugas Kelompok
 
Analisis Manajemen Pemasaran pada PT Toyota Astra Motor (Makalah)
Analisis Manajemen Pemasaran pada PT Toyota Astra Motor (Makalah)Analisis Manajemen Pemasaran pada PT Toyota Astra Motor (Makalah)
Analisis Manajemen Pemasaran pada PT Toyota Astra Motor (Makalah)
 
Tugas Akkeu.docx
Tugas Akkeu.docxTugas Akkeu.docx
Tugas Akkeu.docx
 
Tugas Akkeu.docx
Tugas Akkeu.docxTugas Akkeu.docx
Tugas Akkeu.docx
 
Optimalisasi Kebijakan Perdagangan Indonesia di ASEAN - Anwar Nasution
Optimalisasi Kebijakan Perdagangan Indonesia di ASEAN - Anwar Nasution  Optimalisasi Kebijakan Perdagangan Indonesia di ASEAN - Anwar Nasution
Optimalisasi Kebijakan Perdagangan Indonesia di ASEAN - Anwar Nasution
 
552152673-Contoh-Ppt-Marketing-and-Sales.pptx
552152673-Contoh-Ppt-Marketing-and-Sales.pptx552152673-Contoh-Ppt-Marketing-and-Sales.pptx
552152673-Contoh-Ppt-Marketing-and-Sales.pptx
 
Strategi kebijakan tentang keberadaan terminal angkutan kota rawa bangun di k...
Strategi kebijakan tentang keberadaan terminal angkutan kota rawa bangun di k...Strategi kebijakan tentang keberadaan terminal angkutan kota rawa bangun di k...
Strategi kebijakan tentang keberadaan terminal angkutan kota rawa bangun di k...
 
Cadangan kemajuan bandar kajang
Cadangan kemajuan bandar kajangCadangan kemajuan bandar kajang
Cadangan kemajuan bandar kajang
 
Makalah ritel how many cities
Makalah ritel how many citiesMakalah ritel how many cities
Makalah ritel how many cities
 
Rancangan perniagaan 3
Rancangan perniagaan 3Rancangan perniagaan 3
Rancangan perniagaan 3
 

More from Yesica Adicondro

Konsep Balanced Score Card
Konsep Balanced Score Card Konsep Balanced Score Card
Konsep Balanced Score Card Yesica Adicondro
 
Makalah kelompok Analisis Taksi Bakri
Makalah kelompok Analisis Taksi BakriMakalah kelompok Analisis Taksi Bakri
Makalah kelompok Analisis Taksi BakriYesica Adicondro
 
Makalah Analisis PT Kereta API Indonesia
Makalah Analisis PT Kereta API Indonesia Makalah Analisis PT Kereta API Indonesia
Makalah Analisis PT Kereta API Indonesia Yesica Adicondro
 
Makalah Analisis PT Kereta API Indonesia
Makalah Analisis PT Kereta API Indonesia Makalah Analisis PT Kereta API Indonesia
Makalah Analisis PT Kereta API Indonesia Yesica Adicondro
 
Makalah kelompok 3 gudang garam
Makalah kelompok 3 gudang garamMakalah kelompok 3 gudang garam
Makalah kelompok 3 gudang garamYesica Adicondro
 
Makalah Perusahaan Gudang Garam
Makalah Perusahaan Gudang GaramMakalah Perusahaan Gudang Garam
Makalah Perusahaan Gudang GaramYesica Adicondro
 
Makalah kelompok 2 garuda citilink PPT
Makalah kelompok 2 garuda citilink PPTMakalah kelompok 2 garuda citilink PPT
Makalah kelompok 2 garuda citilink PPTYesica Adicondro
 
Makalah kelompok 2 garuda citilink
Makalah kelompok 2 garuda citilinkMakalah kelompok 2 garuda citilink
Makalah kelompok 2 garuda citilinkYesica Adicondro
 
Makalah kinerja operasi Indonesia PPT
Makalah kinerja operasi Indonesia PPT Makalah kinerja operasi Indonesia PPT
Makalah kinerja operasi Indonesia PPT Yesica Adicondro
 
Makalah kinerja operasi Indonesia
Makalah kinerja operasi IndonesiaMakalah kinerja operasi Indonesia
Makalah kinerja operasi IndonesiaYesica Adicondro
 
Business process reengineering PPT
Business process reengineering PPTBusiness process reengineering PPT
Business process reengineering PPTYesica Adicondro
 
Business process reengineering Makalah
Business process reengineering Makalah Business process reengineering Makalah
Business process reengineering Makalah Yesica Adicondro
 
Makalah Balanced Scorecard
Makalah Balanced Scorecard Makalah Balanced Scorecard
Makalah Balanced Scorecard Yesica Adicondro
 
Analisis Manajemen strategik PT garuda citilink
Analisis Manajemen strategik PT garuda citilinkAnalisis Manajemen strategik PT garuda citilink
Analisis Manajemen strategik PT garuda citilinkYesica Adicondro
 
Analisis PT Japra Indonesia
Analisis PT Japra IndonesiaAnalisis PT Japra Indonesia
Analisis PT Japra IndonesiaYesica Adicondro
 

More from Yesica Adicondro (20)

Strategi Tata Letak
Strategi Tata LetakStrategi Tata Letak
Strategi Tata Letak
 
Konsep Balanced Score Card
Konsep Balanced Score Card Konsep Balanced Score Card
Konsep Balanced Score Card
 
Makalah kelompok Analisis Taksi Bakri
Makalah kelompok Analisis Taksi BakriMakalah kelompok Analisis Taksi Bakri
Makalah kelompok Analisis Taksi Bakri
 
Makalah Analisis PT Kereta API Indonesia
Makalah Analisis PT Kereta API Indonesia Makalah Analisis PT Kereta API Indonesia
Makalah Analisis PT Kereta API Indonesia
 
Makalah Analisis PT Kereta API Indonesia
Makalah Analisis PT Kereta API Indonesia Makalah Analisis PT Kereta API Indonesia
Makalah Analisis PT Kereta API Indonesia
 
Makalah kelompok 3 gudang garam
Makalah kelompok 3 gudang garamMakalah kelompok 3 gudang garam
Makalah kelompok 3 gudang garam
 
Makalah Perusahaan Gudang Garam
Makalah Perusahaan Gudang GaramMakalah Perusahaan Gudang Garam
Makalah Perusahaan Gudang Garam
 
Makalah kelompok 2 garuda citilink PPT
Makalah kelompok 2 garuda citilink PPTMakalah kelompok 2 garuda citilink PPT
Makalah kelompok 2 garuda citilink PPT
 
Makalah kelompok 2 garuda citilink
Makalah kelompok 2 garuda citilinkMakalah kelompok 2 garuda citilink
Makalah kelompok 2 garuda citilink
 
Dmfi leaflet indonesian
Dmfi leaflet indonesianDmfi leaflet indonesian
Dmfi leaflet indonesian
 
Dmfi booklet indonesian
Dmfi booklet indonesian Dmfi booklet indonesian
Dmfi booklet indonesian
 
Makalah kinerja operasi Indonesia PPT
Makalah kinerja operasi Indonesia PPT Makalah kinerja operasi Indonesia PPT
Makalah kinerja operasi Indonesia PPT
 
Makalah kinerja operasi Indonesia
Makalah kinerja operasi IndonesiaMakalah kinerja operasi Indonesia
Makalah kinerja operasi Indonesia
 
Business process reengineering PPT
Business process reengineering PPTBusiness process reengineering PPT
Business process reengineering PPT
 
Business process reengineering Makalah
Business process reengineering Makalah Business process reengineering Makalah
Business process reengineering Makalah
 
PPT Balanced Scorecard
PPT Balanced Scorecard PPT Balanced Scorecard
PPT Balanced Scorecard
 
Makalah Balanced Scorecard
Makalah Balanced Scorecard Makalah Balanced Scorecard
Makalah Balanced Scorecard
 
Analisis Manajemen strategik PT garuda citilink
Analisis Manajemen strategik PT garuda citilinkAnalisis Manajemen strategik PT garuda citilink
Analisis Manajemen strategik PT garuda citilink
 
analisis PPT PT Japfa
analisis PPT PT Japfaanalisis PPT PT Japfa
analisis PPT PT Japfa
 
Analisis PT Japra Indonesia
Analisis PT Japra IndonesiaAnalisis PT Japra Indonesia
Analisis PT Japra Indonesia
 

Recently uploaded

Materi Pemasaran Kelas 11 kurikulum merdeka
Materi Pemasaran Kelas 11 kurikulum merdekaMateri Pemasaran Kelas 11 kurikulum merdeka
Materi Pemasaran Kelas 11 kurikulum merdeka13FitriDwi
 
UNIKBET : Agen Slot Resmi Pragmatic Play Bisa Deposit Bank Permata Bonus Terb...
UNIKBET : Agen Slot Resmi Pragmatic Play Bisa Deposit Bank Permata Bonus Terb...UNIKBET : Agen Slot Resmi Pragmatic Play Bisa Deposit Bank Permata Bonus Terb...
UNIKBET : Agen Slot Resmi Pragmatic Play Bisa Deposit Bank Permata Bonus Terb...unikbetslotbankmaybank
 
Mengenal LionBet777: Solusi Terbaik untuk Taruhan Olahraga dan Kasino
Mengenal LionBet777: Solusi Terbaik untuk Taruhan Olahraga dan KasinoMengenal LionBet777: Solusi Terbaik untuk Taruhan Olahraga dan Kasino
Mengenal LionBet777: Solusi Terbaik untuk Taruhan Olahraga dan KasinoHaseebBashir5
 
UNIKBET : Link Slot Gacor Pragmatic Play Yang Bisa Pakai Bank Aladin Bonus 10...
UNIKBET : Link Slot Gacor Pragmatic Play Yang Bisa Pakai Bank Aladin Bonus 10...UNIKBET : Link Slot Gacor Pragmatic Play Yang Bisa Pakai Bank Aladin Bonus 10...
UNIKBET : Link Slot Gacor Pragmatic Play Yang Bisa Pakai Bank Aladin Bonus 10...unikbetslotbankmaybank
 
PPT METODOLOGI PENELITIAN IKHSAN MAULANA.pdf
PPT METODOLOGI PENELITIAN IKHSAN MAULANA.pdfPPT METODOLOGI PENELITIAN IKHSAN MAULANA.pdf
PPT METODOLOGI PENELITIAN IKHSAN MAULANA.pdfIkhsan Maulana
 
Apotik Yang Jual Obat Aborsi Medan Wa 082220463965 Klinik Obat Aborsi Cytotec...
Apotik Yang Jual Obat Aborsi Medan Wa 082220463965 Klinik Obat Aborsi Cytotec...Apotik Yang Jual Obat Aborsi Medan Wa 082220463965 Klinik Obat Aborsi Cytotec...
Apotik Yang Jual Obat Aborsi Medan Wa 082220463965 Klinik Obat Aborsi Cytotec...Klinik Aborsi
 
UNIKBET : Daftar Slot Pragmatic Play Deposit Via Bank Cimb Niaga Bonus 100% T...
UNIKBET : Daftar Slot Pragmatic Play Deposit Via Bank Cimb Niaga Bonus 100% T...UNIKBET : Daftar Slot Pragmatic Play Deposit Via Bank Cimb Niaga Bonus 100% T...
UNIKBET : Daftar Slot Pragmatic Play Deposit Via Bank Cimb Niaga Bonus 100% T...unikbetslotbankmaybank
 
PPT METODOLOGI PENELITIAN MUHAMMAD IQBAL.pdf
PPT METODOLOGI PENELITIAN MUHAMMAD IQBAL.pdfPPT METODOLOGI PENELITIAN MUHAMMAD IQBAL.pdf
PPT METODOLOGI PENELITIAN MUHAMMAD IQBAL.pdfMuhammadIqbal24956
 
SUNDABET DAFTAR SLOT ONLINE GACOR MAXWIN
SUNDABET DAFTAR SLOT ONLINE GACOR MAXWINSUNDABET DAFTAR SLOT ONLINE GACOR MAXWIN
SUNDABET DAFTAR SLOT ONLINE GACOR MAXWINSUNDABET
 
Sejarah dan Keunikan Sritoto Sri Toto dalam Budaya Indonesia
Sejarah dan Keunikan Sritoto Sri Toto dalam Budaya IndonesiaSejarah dan Keunikan Sritoto Sri Toto dalam Budaya Indonesia
Sejarah dan Keunikan Sritoto Sri Toto dalam Budaya IndonesiaHaseebBashir5
 
Materi Pemasaran Internasional dan Pemasaran Global
Materi Pemasaran Internasional dan Pemasaran GlobalMateri Pemasaran Internasional dan Pemasaran Global
Materi Pemasaran Internasional dan Pemasaran Globalzulfikar425966
 
Judul: Mengenal Raja Bonanza88: Platform Taruhan Online yang Populer
Judul: Mengenal Raja Bonanza88: Platform Taruhan Online yang PopulerJudul: Mengenal Raja Bonanza88: Platform Taruhan Online yang Populer
Judul: Mengenal Raja Bonanza88: Platform Taruhan Online yang PopulerHaseebBashir5
 
ppt metodologi penelitian bisnis digital Al faiz
ppt metodologi penelitian bisnis digital Al faizppt metodologi penelitian bisnis digital Al faiz
ppt metodologi penelitian bisnis digital Al faizAlfaiz21
 
UNIKBET : Link Slot Resmi Pragmatic Play Ada Deposit Sesama Bank Qris
UNIKBET : Link Slot Resmi Pragmatic Play Ada Deposit Sesama Bank QrisUNIKBET : Link Slot Resmi Pragmatic Play Ada Deposit Sesama Bank Qris
UNIKBET : Link Slot Resmi Pragmatic Play Ada Deposit Sesama Bank Qrisunikbetslotbankmaybank
 
Grass Block Untuk Carport Pengiriman ke Klojen
Grass Block Untuk Carport Pengiriman ke KlojenGrass Block Untuk Carport Pengiriman ke Klojen
Grass Block Untuk Carport Pengiriman ke KlojenPavingBlockBolong
 
Huong dan 218 -2024 Lien nganh CQĐT-VKS.pdf
Huong dan 218 -2024 Lien nganh CQĐT-VKS.pdfHuong dan 218 -2024 Lien nganh CQĐT-VKS.pdf
Huong dan 218 -2024 Lien nganh CQĐT-VKS.pdfNguynPhng705830
 
PPT METODOLOGI PENELITIAN BISNIS DIGITAL SUTAN MAULANA
PPT METODOLOGI PENELITIAN BISNIS DIGITAL SUTAN MAULANAPPT METODOLOGI PENELITIAN BISNIS DIGITAL SUTAN MAULANA
PPT METODOLOGI PENELITIAN BISNIS DIGITAL SUTAN MAULANASutan Maulana
 
UNIKBET : Bandar Slot Pragmatic Play Deposit Bank Mandiri Bonus New Member 100%
UNIKBET : Bandar Slot Pragmatic Play Deposit Bank Mandiri Bonus New Member 100%UNIKBET : Bandar Slot Pragmatic Play Deposit Bank Mandiri Bonus New Member 100%
UNIKBET : Bandar Slot Pragmatic Play Deposit Bank Mandiri Bonus New Member 100%unikbetslotbankmaybank
 
PENGARUH PERCEIVED USEFULNESS, PERCEIVED EASE OF USE, DAN PERCEIVED RISK TERH...
PENGARUH PERCEIVED USEFULNESS, PERCEIVED EASE OF USE, DAN PERCEIVED RISK TERH...PENGARUH PERCEIVED USEFULNESS, PERCEIVED EASE OF USE, DAN PERCEIVED RISK TERH...
PENGARUH PERCEIVED USEFULNESS, PERCEIVED EASE OF USE, DAN PERCEIVED RISK TERH...helenenolaloren
 

Recently uploaded (19)

Materi Pemasaran Kelas 11 kurikulum merdeka
Materi Pemasaran Kelas 11 kurikulum merdekaMateri Pemasaran Kelas 11 kurikulum merdeka
Materi Pemasaran Kelas 11 kurikulum merdeka
 
UNIKBET : Agen Slot Resmi Pragmatic Play Bisa Deposit Bank Permata Bonus Terb...
UNIKBET : Agen Slot Resmi Pragmatic Play Bisa Deposit Bank Permata Bonus Terb...UNIKBET : Agen Slot Resmi Pragmatic Play Bisa Deposit Bank Permata Bonus Terb...
UNIKBET : Agen Slot Resmi Pragmatic Play Bisa Deposit Bank Permata Bonus Terb...
 
Mengenal LionBet777: Solusi Terbaik untuk Taruhan Olahraga dan Kasino
Mengenal LionBet777: Solusi Terbaik untuk Taruhan Olahraga dan KasinoMengenal LionBet777: Solusi Terbaik untuk Taruhan Olahraga dan Kasino
Mengenal LionBet777: Solusi Terbaik untuk Taruhan Olahraga dan Kasino
 
UNIKBET : Link Slot Gacor Pragmatic Play Yang Bisa Pakai Bank Aladin Bonus 10...
UNIKBET : Link Slot Gacor Pragmatic Play Yang Bisa Pakai Bank Aladin Bonus 10...UNIKBET : Link Slot Gacor Pragmatic Play Yang Bisa Pakai Bank Aladin Bonus 10...
UNIKBET : Link Slot Gacor Pragmatic Play Yang Bisa Pakai Bank Aladin Bonus 10...
 
PPT METODOLOGI PENELITIAN IKHSAN MAULANA.pdf
PPT METODOLOGI PENELITIAN IKHSAN MAULANA.pdfPPT METODOLOGI PENELITIAN IKHSAN MAULANA.pdf
PPT METODOLOGI PENELITIAN IKHSAN MAULANA.pdf
 
Apotik Yang Jual Obat Aborsi Medan Wa 082220463965 Klinik Obat Aborsi Cytotec...
Apotik Yang Jual Obat Aborsi Medan Wa 082220463965 Klinik Obat Aborsi Cytotec...Apotik Yang Jual Obat Aborsi Medan Wa 082220463965 Klinik Obat Aborsi Cytotec...
Apotik Yang Jual Obat Aborsi Medan Wa 082220463965 Klinik Obat Aborsi Cytotec...
 
UNIKBET : Daftar Slot Pragmatic Play Deposit Via Bank Cimb Niaga Bonus 100% T...
UNIKBET : Daftar Slot Pragmatic Play Deposit Via Bank Cimb Niaga Bonus 100% T...UNIKBET : Daftar Slot Pragmatic Play Deposit Via Bank Cimb Niaga Bonus 100% T...
UNIKBET : Daftar Slot Pragmatic Play Deposit Via Bank Cimb Niaga Bonus 100% T...
 
PPT METODOLOGI PENELITIAN MUHAMMAD IQBAL.pdf
PPT METODOLOGI PENELITIAN MUHAMMAD IQBAL.pdfPPT METODOLOGI PENELITIAN MUHAMMAD IQBAL.pdf
PPT METODOLOGI PENELITIAN MUHAMMAD IQBAL.pdf
 
SUNDABET DAFTAR SLOT ONLINE GACOR MAXWIN
SUNDABET DAFTAR SLOT ONLINE GACOR MAXWINSUNDABET DAFTAR SLOT ONLINE GACOR MAXWIN
SUNDABET DAFTAR SLOT ONLINE GACOR MAXWIN
 
Sejarah dan Keunikan Sritoto Sri Toto dalam Budaya Indonesia
Sejarah dan Keunikan Sritoto Sri Toto dalam Budaya IndonesiaSejarah dan Keunikan Sritoto Sri Toto dalam Budaya Indonesia
Sejarah dan Keunikan Sritoto Sri Toto dalam Budaya Indonesia
 
Materi Pemasaran Internasional dan Pemasaran Global
Materi Pemasaran Internasional dan Pemasaran GlobalMateri Pemasaran Internasional dan Pemasaran Global
Materi Pemasaran Internasional dan Pemasaran Global
 
Judul: Mengenal Raja Bonanza88: Platform Taruhan Online yang Populer
Judul: Mengenal Raja Bonanza88: Platform Taruhan Online yang PopulerJudul: Mengenal Raja Bonanza88: Platform Taruhan Online yang Populer
Judul: Mengenal Raja Bonanza88: Platform Taruhan Online yang Populer
 
ppt metodologi penelitian bisnis digital Al faiz
ppt metodologi penelitian bisnis digital Al faizppt metodologi penelitian bisnis digital Al faiz
ppt metodologi penelitian bisnis digital Al faiz
 
UNIKBET : Link Slot Resmi Pragmatic Play Ada Deposit Sesama Bank Qris
UNIKBET : Link Slot Resmi Pragmatic Play Ada Deposit Sesama Bank QrisUNIKBET : Link Slot Resmi Pragmatic Play Ada Deposit Sesama Bank Qris
UNIKBET : Link Slot Resmi Pragmatic Play Ada Deposit Sesama Bank Qris
 
Grass Block Untuk Carport Pengiriman ke Klojen
Grass Block Untuk Carport Pengiriman ke KlojenGrass Block Untuk Carport Pengiriman ke Klojen
Grass Block Untuk Carport Pengiriman ke Klojen
 
Huong dan 218 -2024 Lien nganh CQĐT-VKS.pdf
Huong dan 218 -2024 Lien nganh CQĐT-VKS.pdfHuong dan 218 -2024 Lien nganh CQĐT-VKS.pdf
Huong dan 218 -2024 Lien nganh CQĐT-VKS.pdf
 
PPT METODOLOGI PENELITIAN BISNIS DIGITAL SUTAN MAULANA
PPT METODOLOGI PENELITIAN BISNIS DIGITAL SUTAN MAULANAPPT METODOLOGI PENELITIAN BISNIS DIGITAL SUTAN MAULANA
PPT METODOLOGI PENELITIAN BISNIS DIGITAL SUTAN MAULANA
 
UNIKBET : Bandar Slot Pragmatic Play Deposit Bank Mandiri Bonus New Member 100%
UNIKBET : Bandar Slot Pragmatic Play Deposit Bank Mandiri Bonus New Member 100%UNIKBET : Bandar Slot Pragmatic Play Deposit Bank Mandiri Bonus New Member 100%
UNIKBET : Bandar Slot Pragmatic Play Deposit Bank Mandiri Bonus New Member 100%
 
PENGARUH PERCEIVED USEFULNESS, PERCEIVED EASE OF USE, DAN PERCEIVED RISK TERH...
PENGARUH PERCEIVED USEFULNESS, PERCEIVED EASE OF USE, DAN PERCEIVED RISK TERH...PENGARUH PERCEIVED USEFULNESS, PERCEIVED EASE OF USE, DAN PERCEIVED RISK TERH...
PENGARUH PERCEIVED USEFULNESS, PERCEIVED EASE OF USE, DAN PERCEIVED RISK TERH...
 

Makalah kelompok Analisis Taksi Bakri

  • 1. TUGAS MANAJEMEN STRATEGIK “Prospek Industri Taksi Di Jakarta : Strategi Masuk Di Pasar Yang Padat” Disusun Oleh : Reza Pradipta K. 12010117410017 Kevin Alfa Wandhani 12010117410023 Fariha Azzahra 12010117410032 PROGRAM PASCASARJANA MAGISTER MANAJEMEN FAKULTAS EKONOMIKA DAN BISNIS UNIVERSITAS DIPONEGORO 2017
  • 2. KATA PENGANTAR Puji syukur kehadirat Allah SWT, karena atas berkat rahmatNya sehingga penulis dapat menyelesaikan tugas makalah ilmiah dengan baik yang berjudul “Prospek Industri Taksi Di Jakarta : Strategi Masuk Di Pasar Yang Padat” Penyusunan makalah ini bertujuan untuk memenuhi tugas Manajemen Strategik di Program Studi Magister Manajemen Universitas Diponegoro dan agar mahasiswa mengetahui strategi dalam menentukkan sebuah keputusan dalam bisnis. Dalam penulisan makalah ini berdasarkan kasus dan hasil kajian yang dimuat dalam jurnal dari ilmuan – ilmuan. Dalam pembuatan makalah ini tidak terlepas dari bimbingan dan dukungan berbagai pihak, oleh karena itu pada kesempatan ini penulis mengucapkan terimakasih yang sebesar- besarnya kepada Ibu Amie selaku dosen pembimbing Manajemen Strategik, serta semua pihak yang terlibat dalam penyusunan makalah ini. Akhir kata semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi pembaca dan penulis menyadari bahwa dalam penyusunan laporan ini masih jauh dari sempurna. Oleh karena itu, penulis menerima saran dan kritik yang bersifat membangun demi perbaikan ke arah yang lebih sempurna. Akhir kata penulis sampaikan terima kasih. Penulis
  • 3. DAFTAR ISI KATA PENGANTAR..................................................................................................... i DAFTAR ISI.................................................................................................................... ii BAB I PENDAHULUAN 1.1.Latar Belakang.............................................................................................. 1 1.2.Rumusan Masalah ........................................................................................ 3 1.3.Tujuan .......................................................................................................... 4 BAB II PEMBAHASAN 2.1.Strategi Masuk di Pasar Potensial ................................................................. 5 2.2.Analisis Lingkungan Eksternal .................................................................... 6 2.3.Analisis Competitor ...................................................................................... 7 2.4.Analisis Lingkungan Internal........................................................................ 9 2.5.Analisis SWOT............................................................................................ 10 2.6.Matrix SWOT .............................................................................................. 11 2.7.Haruskah Bakrie masuk ke bisnis ini........................................................... 12 2.8.Mekanisme Pembiayaan .............................................................................. 15 2.9.Mekanisme Kerjasama................................................................................. 16 BAB III PENUTUP....................................................................................................... 17 DAFTAR PUSTAKA................................................................................................... 18
  • 4. BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Perekonomian nasional menjadi salah satu hal yang perlu dicermati oleh semua pihak di suatu negara. Hal ini didasari jumlah penduduk yang terus meningkat dan semakin banyaknya permintaan akan kebutuhan manusia. Indonesia memiliki jumlah penduduk sekitar 250 juta jiwa dan pulau Jawa merupakan salah satu pulau yang dipadati oleh penduduk Indonesia. Kepadatan penduduk yang mengalami peningkatan sehingga mengakibatkan munculnya persaingan bisnis yang semakin ketat. Jakarta merupakan ibu kota negara Indonesia memiliki jumlah penduduk yang selalu meningkat setiap tahunnya. Jumlah pendududuk DKI Jakarta terus meningkat sepanjang tahun 1961-2000. Pada tahun 1961, jumlah penduduk DKI Jakarta baru mencapai 2,90 juta jiwa. Kemudian pada tahun 1971 menjadi 4,54 juta jiwa; tahun 1980 menjadi 6,48 juta jiwa; tahun 1990 bertambah lagi menjadi 8,22 juta jiwa; dan akhir tahun 2000 diperkirakan mencapai 9,72 juta jiwa. Berikut merupakan tabel pertumbuhan penduduk DKI jakarta dan sekitarnya: Tabel 1. Pertumbuhan Penduduk DKI Jakarta 1961 - 2000 WILAYAH SP 1961 SP 1971 SP 1980 SP 1990 SP 2000 Jakarta Pusat 1.002,10 1.260,30 1.236,90 1.074,80 948,20 Jakarta Utara 469,80 612,40 976,40 1.362,90 1.697,00 Jakarta Barat 469,50 820,80 1.231,20 1.815,30 2.389,90 Jakarta Selatan 466,40 1.050,90 1.579,80 1.905,00 2.090,30 Jakarta Timur 498,70 802,10 1.456,70 2.064,50 2.595,00 DKI Jakarta 2.906,50 4.546,50 6.481,00 8.222,50 9.720,40 WILAYAH Bogor 1.257,80 1.597,20 2.493,90 3.736,20 5.423,30 Tangerang 817,20 1.025,70 1.529,10 2.765,00 4.594,20 Bekasi 669,70 803,00 1.143,60 2.104,40 3.570,60 BOTABEK 2.744,70 3.425,90 5.166,60 8.605,60 13.588,10 JABOTABEK 5.651,20 7.972,40 11.647,60 16.828,10 23.308,50 Sumber: Tahun 1961 dari hasil SP’61 setelah disesuaikan menurut pembagian wilayah PP Nomor 45 Tahun 1974- BPS. Tahun 1971 hasil SP’71-BPS. Tahun 1980 hasil SP’80-Penduduk DKI Jakarta Tahun 1980. Tahun 1990 hasil SP’90-BPS. Tahun 2000 hasil Susenas-BPS Provinsi DKI Jakarta.
  • 5. Grafik 1. Pertumbuhan Penduduk DKI Jakarta 1961 - 2000 Dilihat dari grafik di atas menunjukkan bahwa perkembangan jumlah penduduk Jakarta mengalami peningkatan setiap tahunnya. Selama krisis moneter yang terjadi di Indonesia telah mengakibatkan menurunnya perekonomian nasional. Hal ini ditunjukkan dengan banyaknya perusahaan yang tidak mampu bertahan, namun tidak hanya perusahaan yang bergerak di sektor industri dan perdagangan saja, tetapi juga berdampak pada sektor-sektor lainnya, seperti sektor transportasi, termasuk bisnis pertaksian. Sebagai ibu kota negara Indonesia, menjadikan Jakarta sebagai pusat bisnis perekonomian sehingga banyak perusahaan, baik dalam negeri maupun luar negeri yang memiliki kantor pusat di Jakarta. Hal ini menyebabkan sistem transportasi di Jakarta mengalami masalah kemacetan karena tidak seimbangnya jumlah kendaraan dengan ruas jalan yang tersedia. Kebijakan Pemda DKI Jakarta yang tidak segera menetapkan peraturan terhadap batasan tahun kendaraan yang layak jalan, disinyalir juga ikut menambah kemacetan di jalan Jakarta. Permasalahan transportasi seperti itu, maka program yang dikembangkan dalam rencana pembangunan di DKI Jakarta ke depan diarahkan dapat menekan atau mengurangi persoalan kemacetan ini. Pemakaian taksi di Jakarta pada tahun 1999 mengalami penurunan dibanding tahun-tahun sebelumnya. Tetapi sebaliknya, jumlah perusahaan yang terjun dalam bisnis ini justru mengalami peningkatan. Peningkatan tersebut mengakibatkan persaingan di bisnis ini semakin ketat. Jika pada tahun 1992-1996 jumlah perusahaan taksi baru sekitar 0.00 500.00 1,000.00 1,500.00 2,000.00 2,500.00 3,000.00 1961 1971 1980 1990 2000 Jakarta Pusat jakarta Utara Jakarta Barat Jakarta Selata Jakarta Timur
  • 6. 17 perusahaan, memasuki tahun 1997-1999 jumlah perusahaan taksi yang beroperasi di Jakarta mencapai 30 perusahaan. Di luar persaingan yang terjadi, masyarakat masih membutuhkan sarana transportasi yang memiliki tingkat keselamatan, keamanan, ketepatan waktu, serta kenyamanan yang tinggi. Dengan melihat perkembangan ini ada seorang calon investor yaitu Bakri harus berpikir ulang yang memiliki rencana untuk masuk ke bisnis pertaksian di Jakarta. Bakri pada pertengahan tahun 2002 sudah memiliki fasilitas halaman parkir seluas satu hektar di daerah Jakarta Selatan yang diterimanya sebagai ganti pembayaran piutang macetnya dari salah satu debitur. Disamping itu, Bakri juga memiliki plafon kredit sebesar Rp 20 Miliar dari salah satu bank pemerintah di Jakarta. Untuk dapat segera merealisasi rencana investasinya, Bakri masih memerlukan tambahan dana segar sekitar Rp 40 miliar untuk pengadaan 500 unit taksi berupa Toyota Soluna. Bakri kemudian mendatangi salah satu kantor penasehat keuangan yang dikenalnya dengan baik untuk memperoleh beberapa nasehat dan masukan sebagai dasar pengambilan keputusan. Dengan keputusan akhir tetap berada di tangan Bakri, haruskah ia masuk ke bisnis ini? Mekanisme pembiayaan apa yang optimal bagi kondisinya dan bagaimana bentuk kerjasama yang harus dirancang dengan investor atau kreditor? Mekanisme seperti apa yang harus diterapkan dengan para pengemudi? 1.2. Rumusan Masalah Berdasarkan uraian diatas maka dapat dirumuskan permasalahan yang dihadapi oleh Bakri adalah sebagai berikut : 1. Apakah Bakri akan masuk pada bisnis pertaksian ini? 2. Mampukah Bakri bersaing di pasar yang sudah padat sekarang ini? 3. Apakah Bakri harus memulai dari awal dengan mendirikan perusahaan baru, atau mengakuisisi perusahaan taksi yang sudah ada? 4. Bagaimana bentuk kerjasama yang harus dirancang dengan investor atau kreditor? 5. Mekanisme kerjasama seperti apa yang harus diterapkan dengan para pengemudi?
  • 7. 1.3. Tujuan Berdasarkan uraian diatas maka diharapkan dapat memperoleh tujuan sebagai berikut: 1. Menentukan strategi yang akan diambil oleh Bakri dalam mengambil keputusan untuk memasuki pasar pertaksian yang semakin padat di Jakarta. 2. Mengetahui kelebihan dan kekurangan dari mendirikan usaha baru atau mengakuisisi perusahaan yang sudah ada. 3. Merancang kerjasama dengan investor atau kreditor. 4. Membuat mekanisme kerja sama yang diterapkan dengan pengemudi.
  • 8. BAB II PEMBAHASAN 2.1. Strategi Masuk Di Pasar Potensial Jumlah perusahaan yang terjun di bidang transportasi semakin meningkat, hal ini menunjukkan adanya persaingan bisnis yang semakin ketat. Jika pada tahun sekitar 1997- 1999 jumlah perusahaan taksi mencapai 30 perusahaan, artinya bahwa armada taksi yang beroperasi di Jakarta sangat banyak, karena pada tahun 1997 armada yang beroperasi sebanyak 20.512 unit taksi dengan jumlah penumpang sebanyak 240.630 rata-rata per- harinya. Kemudian pada tahun 1998, jumlah armada yang beroperasi sekitar 21.482 unit taksi dengan jumlah penumpang sebanyak 227.260 per-harinya. Pada tahun 1999 jumlah armada yang beroperasi setiap hari sebanyak 20.965 unit taksi dengan jumlah penumpang sebanyak 168.321 per-harinya. Apabila dilihat dari jumlah armada dan jumlah penumpang tiap tahunnya, maka jumlah penumpang semakin menurun sedangkan terdapat ada kenaikan jumlah armada yang beroperasi setiap harinya pada tahun 1998. Oleh karena itu, dengan adanya data jumlah armada dan jumlah penumpang perusahaan taksi yang beroperasi di Jakarta dari tahun 1997-1999, menunjukkan bahwa tingkat persaingan pada bisnis ini semakin ketat. Sehingga, membutuhkan kecermatan dalam membuat keputusan bagi para investor untuk berinvestasi pada bisnis tersebut. Tingkat pertumbuhan kebutuhan taksi juga dipengaruhi oleh mulai meningkatnya tingkat pendapatan masyarakat dan banyaknya jumlah pengunjung atau wisatawan di Jakarta terutama melalui bandara. Namun, tingkat pertumbuhan ekonomi yang diperkirakan turun selama terjadinya krisis akan membawa dampak yang cukup besar bagi perkembangan bisnis taksi ini. Akan tetapi, pada tahun-tahun mendatang diperkirakan bisnis taksi masih sangat dibutuhkan masyarakat sebagai sarana transportasi yang nyaman dan aman dengan tingkat pelayanan yang baik. Peluang berkembangnya industri taksi di Jakarta masih cukup besar seiring dengan pertambahan penduduk di Jakarta dan jumlah wisatawan yang masuk ke Indonesia melalui Bandara Soekarno - Hatta. Taksi menjadi sarana transportasi yang dilengkapi dengan argo dan teknologi komunikasi, sehingga memudahkan pengemudi, pihak manajemen perusahaan dan konsumen untuk saling terhubung. Hal ini diwujudkan adanya pangkalan – pangkalan taksi sehingga konsumen dapat mencari taksi dengan cepat. Dengan memberikan pelayanan
  • 9. yang baik, aman dan nyaman bagi penumpangnya juga dapat menjadikan penilaian positif dari masyarakat atau calon pelanggan. Akan tetapi, transportasi ini hanya dapat mengangkut penumpang sebanyak 3 – 4 orang dewasa. 2.2. Analisa Lingkungan Eksternal Berikut ini terdapat model dalam manajemen strategik yaitu dimana perusahaan memiliki kondisi yang dipengaruhi dari lingkungan eksternal perusahaan sebagai penentu keputusan, sebagai berikut: 2.2.1. Lingkungan Makro a. Lingkungan Ekonomi Setelah krisis moneter terjadi di tahun 1998, pendapatan masyarakat mulai membaik dan meningkat. Faktor ini menjadikan pasar transportasi taksi memberi peluang bisnis yang baik dan positif. Di samping itu, masyarakat masih membutuhkan sarana transportasi yang memadai dengan memiliki tingkat keamanan, kenyamanan, dan memiliki layanan yang baik. b. Lingkungan Politik dan Hukum Berdasarkan Keppres No. 39 Tahun 1998 terkait harga pembelian mobil taksi disamakan dengan harga mobil lainnya, Bakri akan tetap mendirikan bisnis taksi dengan estimasi modal yang cukup untuk membeli sejumlah armada taksi. Kebijakan lainnya yang ditetapkan oleh Pemda terkait penambahan armada taksi dengan metode kuota (membatasi jumlah taksi) juga tidak terlalu berpengaruh kepada perusahaan taksi yang akan didirikan Bakri. Hal ini dikarenakan Bakrie akan mengadakan jumlah armada sebanyak 500 unit taksi. Jumlah ini tidak sebanyak jumlah yang dimiliki oleh beberapa pesaingnya. c. Lingkungan Sosial Budaya DKI Jakarta memiliki jumlah penduduk yang besar sehingga memungkinkan terjadinya tindakan kriminalitas. Hal ini tentunya menjadi peluang bagi Taksi Bakrie untuk memberikan pelayanan dengan mengutamakan keamanan dan kenyamanan sehingga Taksi Bakrie akan dikenal masyarakat dan dapat meningkatkan jumlah pelanggannya. Jumlah penduduk yang besar juga mengakibatkan munculnya kemacetan yang tinggi sehingga akan memakan banyak waktu dan energi. Hal ini juga menjadi peluang bagi bisnis Taksi Bakrie untuk memberikan pelayanan yang baik
  • 10. dan ketepatan waktu sehingga masyarakat tidak perlu merasa lelah untuk menghadapi kemacetan. d. Lingkungan Teknologi Taksi ini dilengkapi dengan alat pengukur (argo) tarif yang wajib dibayar konsumen serta dilengkapi alat komunikasi yang menghubungkan antara pengemudi, pihak manajemen serta dengan konsumen. Adanya pangkalan taksi di lokasi tertentu (bandara) dapat memudahkan perusahaan taksi untuk mengirimkan armadanya ke tempat yang dibutuhkan konsumen dengan cepat, sehingga akan mendapatkan benefit jangka panjang, kepuasan terutama loyalitas konsumen. e. Lingkungan Demografi Jumlah penduduk Indonesia yang banyak serta meningkat di setiap tahunnya (khusunya DKI Jakarta) menjadi pasar yang potensial untuk masuk di industri taksi. Serta meningkatnya jumlah wisatawan baik dalam negeri maupun luar negeri menjadi peluang pasar baru bagi industri taksi dalam hal peningkatan jumlah calon pelanggan yang bisa digarap. 2.3. Analisis Competitor (Porter’s Five Competitive Forces) a. Persaingan diantara pemain yang sudah ada (tinggi) Persaingan cukup ketat berdasarkan jumlah armada dan rata-rata penumpang per hari dari kompetitor yang tidak sedikit juga. Tabel 2. Jumlah Armada dan Penumpang Taksi di Jakarta, 1997-1999(rata- rata per hari) No. Nama Perusahaan 1997 1998 1999 Armada Penumpang Armada Penumpang Armada Penumpang 1 PT. President Taxi 6.759 36.499 6.759 32.443 6.759 24.332 2 PT. Blue Bird 1.550 19.530 1.850 20.720 1.300 10.920 3 PT. Silver Bird 0 0 0 0 240 2.880 4 PT. Morante Jaya 300 5.400 500 8.000 500 6.000 5 Cendrawasih 0 0 0 0 250 3.000 6 PT. Gamya 442 7.956 442 7.072 442 5.304 7 PT. Sri Medali 500 9.000 500 8.000 500 6.000 8 PT. Royal City Taxi 473 8.514 573 9.168 573 6.876 9 PT. Ratax Armada 800 14.400 800 12.800 875 10.500
  • 11. 10 PT. Sriyani Asti 500 9.000 500 8.000 500 6.000 11 Koperasi Taksi Indonesia 999 17.982 1.049 16.874 1.049 12.588 12 Koperasi Supir Taksi Jaya (Kosti Jaya) 1.350 24.300 1.350 21.600 1.350 16.200 13 Koperasi Bima Sakti 200 3.600 200 3.200 200 2.400 14 PT. Express Transindo Utama 800 13.680 940 14.288 690 7.866 15 Lintas Buana Taksi 0 0 80 1.280 80 960 16 Koperasi Taksi Sepakat 253 1.822 253 1.619 253 1.214 17 Transkoveri DKI 110 1.980 110 1.760 110 1.320 18 PT. Citra Transport Nusantara 1.000 18.000 1.000 16.000 1.000 12.000 19 PT. Master Taxi Indonesia 400 4.500 500 5.000 500 3.750 20 PT. Centris Wahana Sakti 100 1.800 100 1.600 100 1.200 21 PT. Primajasa Perdanaraya 100 1.800 100 1.600 100 1.200 22 PT. Dharma Indah Agung Metropolit 800 14.400 800 12.800 900 10.800 23 PT. Bakhti Dian Sardo 400 7.200 400 6.400 300 3.600 24 PT. Tandawijaya Sakti 650 4.680 650 4.160 600 2.880 25 PT. Wahana Artha Sentosa 500 3.600 500 3.200 500 2.400 26 PT. Sembada Tata Lestari 500 3.600 500 3.200 500 2.400 27. PT. Luhursatria Dwiraya 100 720 100 640 100 480 28 PT. Citra Pancakabraja 100 720 100 640 100 480 29 PT. Guana Metropolitan 500 3.600 500 3.200 230 1.104 30 PT. Hasmuda Internusa 326 2.347 326 2.086 364 1.747 TOTAL 20.512 240.630 21.482 227.260 20.965 168.321 Sumber: Organda DKI Jakarta. b. Masuknya competitor (tinggi) Apabila dilihat dari jumlah perusahaan yang terjun dalam industri taksi di Jakarta terlihat meningkat. Peningkatan ini menandakan persaingan bisnis ini semakin ketat. Jika pada tahun 1992-1996 jumlah perusahaan taksi baru sekitar 17 perusahaan, memasuki tahun 1997-1999jumlah perusahaan taksi mencapai 30 perusahaan. Kebutuhan sarana transportasi yang meningkat mengakibatkan munculnya peluang para pemain baru untuk masuk di bisnis ini. Disamping itu, sarana
  • 12. transportasi yang nyaman, aman, dan memiliki pelayanan yang baik masih sangat dibutuhkan warga jakarta. c. Daya tawar dari supplier (tinggi) Suku cadang kendaraan sangat mudah didapatkan karena mobil serta sparepart Toyota sudah diproduksi di Indonesia, dan harganya relative terjangkau dikarenakan Toyota Soluna masuk kedalam kategori mobil kelas menengah. Kondisi ini menguntungkan bagi taksi Bakri. d. Daya tawar dari pembeli (tinggi) Menurut Biro Pusat Statistik presentase pertumbuhan penduduk di Jakarta sangat tinggi dari tahun ke tahun mengalami peningkatan sekitar 2%. Jumlah wisatawan yang masuk melalui Bandara Soekarno-Hatta terlihat semakin meningkat. Melihat pertumbuhan penduduk yang tinggi serta jumlah wisatawan asing yang mengunjungi Jakarta juga tinggi, dapat diproyeksikan kebutuhan taksi akan meningkat. e. Ancaman produk/jasa pengganti (tinggi) Transportasi massal lainnya dapat merupakan bentuk pelayanan substitute dari taksi. Penumpang dapat dengan mudah pindah ke transportasi massal seperti bus, kereta api jika pelayanan taksi tidak baik apalagi dengan semakin macetnya kondisi Jakarta dan sekitarnya penumpang dapat memilih transportasi massal yang dinilai sebagai solusi dalam mengatasi kemacetan. 2.4. Analisis Lingkungan Internal Tabel 3. Lingkungan Internal LINGKUNGAN INTERNAL Aspek Pemasaran Aspek Keuangan Aspek SDM Aspek Operasional 1. Pemasaran dilakukan dengan word of mouth 2. Harga yang ditetapkan sesuai dengan argo taksi 1. Modal Bakri berasal dari plafon sebesar 20 Miliar, serta penjualan lahan parkir seluas satu hektar di Jakarta Selatan 1. Job description disusun secara tertulis. 2. Pembagian kerja dan pengaturan aktu kerja disesuaikan dengan job description. 1. Kemudahan dalam akses operasional seperti komunikasi antara pengemudi, pihak
  • 13. untuk dijadikan modal. 2. Adanya kerja sama dengan kreditur untuk menutupi kekurangan dana Bakri 3. Pengaturan dana akan dilakukan dengan koordinasi departement lain 3. Mengadakan penilaian kinerja secara berkala manajemen dan pelanggan 2. Sistem kerja sama dengan pengemudi menggunakan sistem setoran yang ditentukkan perusahaan 2.5. Analisis SWOT (Strength, Weakness, Opportunity, Threat) a. Strength Pada pertengahan tahun 2002 Bakri sudah memiliki fasilitas halaman parkir seluas satu hektar di daerah Jakarta Selatan yang dapat dijual untuk menambahkan modal. Selain itu, Bakri juga memiliki plafon kredit sebesar Rp 20 miliar dari salah satu bank pemerintah di Jakarta. Kedua keuntungan tersebut dapat digunakan Bakri untuk membangun bisnis taksinya. b. Weakness Bakri merupakan calon investor atau pendatang baru (new-entry) dalam industri taksi, sehingga pengalaman di bidang tersebut sangat minim. Bakri juga memiliki modal yang sangat sedikit sehingga akan menjadi tantangan yang berat untuk memasuki industri yang sudah penuh dengan persaingan tersebut. c. Opportunity Meningkatnya jumlah penduduk di Jakarta, seperti dilihat di Tabel 1, faktor lain yang akan meningkatkan penggunaan taksi di masa mendatang yaitu arus wisatawan yang masuk ke Jakarta. Jumlah wisatawan yang masuk melalui Bandara Soekarno-Hatta terlihat masih meningkat. Pada tahun 1998, jumlah penumpang dalam negeri tercatat sebesar 4.829.603 penumpang atau meningkat 9,7% dibandingkan tahun 1997. Dengan jumlah tersebut berarti dalam sehari pada tahun 1998 jumlah penumpang datang adalah sebesar 13.415 penumpang.
  • 14. Sedangkan untuk penumpang lalu lintas luar negeri melalui bandar udara di Jakarta pada tahun 1998 meningkat sebesar 24% dari sebesar 2.792.665 penumpang di tahun 1997 menjadi 3.465.263 penumpang. Dengan jumlah penumpang tersebut berarti untuk penumpang internasional rata-rata dalam sehari terdapat 9.625 penumpang. Hal ini terdapat perkembangan dan proyeksi jumlah penumpang yang datang pada pelabuhan udara di Jakarta. Menurut Biro Pusat Statistik, peningkatan jumlah penduduk Jakarta setiap tahunnya rata-rata sekitar 2%. Dengan proyeksi peningkatan sebesar itu, maka penduduk Jakarta pada tahun 2000 diperkirakan akan mencapai 9.872,2 ribu jiwa, dan akan meningkat kembali pada tahun 2001 menjadi 10.070,2 ribu jiwa, dan akan terus meningkat hingga tahun 2003 mencapai 10.477 ribu jiwa. Dengan jumlah penumpang sebesar itu diproyeksikan kebutuhan taksi akan mencapai 18.858. Dengan melihatnya jumlah penduduk yang semakin meningkat dan adanya arus wisatawan yang masuk di bandara Soekarno-Hatta Jakarta, maka menjadi peluang bagi Bakri untuk mendirikan bisnis taksi. d. Threat Setelah krisis moneter di Indonesia perusahaan yang terjun dalam bisnis taksi meningkat sehingga menimbulkan persaingan bisnis yang semakin ketat. Pada tahun 1992-1996 jumlah perusahaan taksi baru mencapai 17 perusahaan, dan pada tahun 1997-1999 jumlah perusahaan taksi meningkat mencapai 30 perusahaan. 2.6. Matrix SWOT Berikut ini analisis matrix SWOT dalam menentukkan sebuah keputusan, antara lain: Tabel 4. Matrix SWOT Kekuatan (S) 1. Memiliki lahan sebesar 1 hektar 2. Memiliki plafon kredit sebesar 20 M. Kelemahan (W) 1. Pengalaman sedikit 2. Memiliki hutang dengan kreditur apabila memakai plafon kredit.
  • 15. 3. Diversifikasi produk (taksi bandara) Peluang (O) 1. Jumlah penduduk semakin meningkat 2. Arus wisatawan di bandara tinggi 3. Masyarakat membutuhkan transportasi aman dan nyaman 4. Adanya kerja sama dengan kreditur 5. Teknologi 6. Kebijakan pemerintah Strategi Peluang Kekuatan (SO) 1. Memperkenalkan produk (taksi bandara) melalui pelayanan terbaik yang aman dan nyaman yang dapat memberikan kepercayaan bagi pelanggan dalam mempertahankan pangsa pasar (S3 dengan O3) 2. Menjual lahan 1 hektar di Jakarta Selatan dan membeli lahan di area yang dekat dengan Bandara (S1 dengan O1, O2) Strategi Peluang Kelemahan (WO) 1. Memberikan pelayanan dengan mempermudah pelanggan dengan meningkatkan teknologi (alat komunikasi) untuk menaikkan pasar (W1 dengan O5) 2. Kerja sama dengan investor yang berpengalaman untuk pengembangan usaha (W1, W2 dengan O4) Ancaman (T) 1. Pesaing semakin banyak 2. Kendaraan pribadi meningkat 3. Kriminalitas yang tinggi Strategi Kekuatan Ancaman (ST) 1. Meningkatkan kualitas non harga seperti kualitas pelayanan, kecepatan, fleksibilitas, dll (S3 dengan T1, T2) Strategi Kelemahan Ancaman (WT) 1. Memelihara loyalitas konsumen dengan memerikan promo - promo (W1 dengan T1, T2)
  • 16. 2.7. Haruskah Bakri masuk ke bisnis ini? Dalam mendirikan usaha atau bisnis baru diperlukan perencanaan terlebih dahulu agar keberlangsungan perusahaan dapat berjalan dengan baik. Dapat diketahui bahwa setiap bisnis pasti memiliki tantangan dan resiko. Apalagi membuat bisnis baru yaitu perusahaan taksi di Jakarta, dimana persaingan bisnis pertaksian di Jakarta sudah sangat ketat. Sehingga dalam perencanaan dan pengorganisasian perusahaan harus direncanakan dengan matang dengan membuat sebuah formulasi strategi seperti menciptakan visi, misi dan tujuan agar perusahaan dapat bertahan di pasar serta dapat tercapai tujuan yang diinginkannya. Perusahaan juga harus melakukan pengendalian dan pengawasan misalnya pengawasan sumber daya manusia yang baik dan terstruktur. Selanjutnya perusahaan melakukan pengontrolan dengan mengumpulkan informasi-informasi mengenai perkembangan perusahaan dan dilaukannya maintenance rutin pada system transportasi. Dari penjelasan tersebut, apabila seluruh fungsi manajemen dapat dilakukan oleh perusahaan dengan baik, maka perusahaan akan berjalan dengan lancar. Berdasarkan analisis lingkungan eksternal dan analisis SWOT, maka kami merekomendasikan Bakri untuk terjun dalam bisnis taksi Bandara, artinya taksi Bakri beroperasi pada layanan antar penumpang dari lokasi Bandara Soekarno – Hatta dengan strategi mendirikan perusahaan berupa PT (Perseroan Terbatas) sebagaimana PT harus didirikan oleh lebih dari satu orang, sehingga Bakri perlu mencari partner kerja untuk mendirikan bisnis transportasi (taksi). Perlu diketahui juga bahwa Bakri memiliki halaman parkir seluas 1 hektar di daerah Jakarta Selatan yang dapat dijual untuk membeli lahan yang lebih besar di lokasi dekat dengan bandara, karena harga tanah di Banten atau di Jakarta Barat jauh lebih murah dibanding di Jakarta Selatan, serta Bakri memiliki plafon kredit sebesar Rp 20 Miliar. Sedangkan untuk menjalankan rencana investasinya, Bakri membutuhkan dana sekitar Rp 40 Miliar untuk pengadaan 500 unit taksi berupa Toyota Soluna. 2.7.1. Strategi Pemasaran Sebelum memasuki industri taksi di Jakarta, perusahaan harus membuat analisis STP (Segmenting, Targeting, Positioning) agar perusahaan mengetahui siapakah yang akan menjadi target konsumen potensial bagi perusahaan. Analisis STP perusahaan Bakri adalah sebagai berikut:
  • 17. a. Segmenting Pasar yang menjadi titik fokus perusahaan taksi Bakri berada pada masyarakat menengah. Karena perusahaan taksi Bakri bermain dalam pasar wisatawan bandara Soekarno-Hatta. Kemudian dari segi geografis perusahaan taksi Bakri akan menempati pasar wisatawan bandara Soekarno-Hatta. b. Targeting Target pasar perusahaan taksi Bakri saat ini adalah para wisatawan baik mancanegara maupun domestik dengan kelas ekonomi menengah. c. Positioning Perusahaan taksi Bakri memposisikan dengan harga tarif murah (terjangkau) sehingga dapat mencakup masyarakat yang biasanya naik bis untuk sekarang dapat menggunakan taksi. Seseorang atau perusahaan yang akan mendirikan usaha baru juga perlu memiliki strategi dalam memasarkan produk atau jasa agar bisnisnya dapat dikenal dan diterima oleh publik. Menurut kami strategi yang digunakan Bakri dalam memasarkan jasanya menggunakan McCarthy’s Marketing Mix Strategy (4P), sebagai berikut: a. Product Taksi Bakri menyediakan layanan transportasi yaitu taksi bandara untuk konsumen. Semua ditujukan agar penumpang merasa nyaman dan aman. Armada diberikan fasilitas yang bagus, bersih, nyaman dan berkualitas. Di dalam armada juga diberikan nomor customer care yang akan menanggapi keluhan, saran, dan kritik dari para pelanggan serta diberikan identitas pengemudi taksi untuk memberikan rasa kepercayaan dari pelanggan. b. Place Bakri akan mengoperasikan armada taksi nya di bandara Soekarno-Hatta, Tangerang. Strategi Bakri yaitu mencari lahan parkir untuk armada taksi nya di sekitar bandara agar lebih efektif dan efisien dalam beroperasi. c. Promotion Promosi tentang produk Bakri ini akan melalui word of mouth dari pelanggan – pelanggan yang pernah menggunakan jasa taksi Bakri. Pihak Bakri juga akan memasang lampu neon atau neon box di beberapa jalan – jalan besar yang berisi tentang iklan taksi dan disertakan nomor telepon agar pelanggan dapat mudah memesan taksi leat telepon.
  • 18. d. Price Tarif yang dipatok oleh perusahaan taksi Bakri, yaitu tarif yang sesuai dengan regulasi pemerintah atau harga pasaran. e. People a) Pengemudi: Sopir taksi yang ramah dan perlu menguasai jalan sehingga penumpang memberikan kepercayaan bahwa ia akan diantar ke tempat tujuan dengan aman dan selamat. b) Customer Service: CS yang juga ramah, memiliki suara yang jelas dan sabar dalam menerima dan menjawab pertanyaan dan saran dari customer. c) Receptionist : ini juga ramah, sopan dan memiliki penampilan yang menarik dalam melayani kebutuhan konsumen (misalkan konsumen yang menanyakan pemesanan taksi dari bandara ataupun mengantar ke bandara dan dibutuhkan jam berapa). Setelah mendapat informasi dari konsumen, maka karyawan ini akan menghubungi atau mencari armada taksi yang sedang beroperasi.di daerah konsumen agar konsumen tidak menunggu lama. 2.8. Mekanisme pembiayaan apa yang paling optimal bagi kondisinya dan bagaimana bentuk kerjasama yang harus dirancang dengan investor atau kreditur? Melihat kondisi lingkungan yang seperti sudah dijelaskan di atas, Bakri akan menjalin kerja sama dengan investor atau kreditur dalam mengoptimalkan bisnis yang akan didirikannya. Hal ini dikarenakan untuk mendirikan perseroan diperlukan kemitraan untuk mengembangkan bisnisnya agar menghasilkan tujuan perusahaan. Langkah Bakri menjalin kerja sama dengan investor, ia perlu mencari investor yang memiliki kesamaan visi dan misi, memahami pasar atau produk perusahaan dan memiliki pengalaman di industri transportasi. Bakri perlu menyiapkan profil perusahaannya dengan menyerahkan informasi strategis atau proposal bisnis atau potensi bisnis seperti yang berisi profil perusahaan; visi dan misi, tujuan, sasaran; analisis lingkungan eksternal dan analisis SWOT, strategi pemasaran (marketing mix), serta penganggaran perusahaan. Sehingga investor atau kreditur bisa memberikan dukungan (dana) dalam bentuk hutang dan membagi keahlian teknologi dengan perusahaan Bakri.
  • 19. 2.9. Mekanisme kerjasama seperti apa yang harus diterapkannya dengan para pengemudi? Sistem kerja dalam pengoperasian taksi antara perusahaan pengelola dan pengemudi juga ada beberapa bentuk. Ada perusahaan yang menerapkan sistem setoran, sistem target, dan sistem cicilan. Berdasarkan analisis dalam penerapan mekanisme kerja sama pembayaran dengan pengemudi, maka perusahaan taksi Bakri akan memberlakukan sistem setoran karena dengan sistem ini perusahaan akan memperoleh pendapatan yang yang sudah direncanakan dalam anggaran. Sistem setoran ini, pengemudi diberikan ketentuan untuk menyetor sebesar Rp. 300.000, - per 12 jam sudah termasuk biaya bahan baku. Pendapatan pengemudi dalam sistem ini yaitu kelebihan dari pendapatan yang telah dipotong uang setoran. Apabila pengemudi tidak dapat memenuhi jumlah setoran, maka kekurangannya dihitung sebagai hutang ke perusahaan. Jumlah setoran yang ditetapkan perusahaan tentunya berdasarkan dengan umur kendaraan yang digunakan oleh pengemudi. Karena banyak sedikitnya jumlah setoran juga dipengaruhi dari pajak kendaraan yang akan dibayarkan perusahaan ke pemerintah.
  • 20. BAB 3 KESIMPULAN Berdasarkan analisis lingkungan eksternal dan analisis SWOT, maka kami merekomendasikan Bakri untuk terjun dalam bisnis taksi Bandara, artinya taksi Bakri beroperasi pada layanan antar penumpang dari lokasi Bandara Soekarno – Hatta dengan strategi mendirikan perusahaan berupa PT (Perseroan Terbatas) sebagaimana PT harus didirikan oleh lebih dari satu orang, sehingga Bakri perlu mencari partner kerja untuk mendirikan bisnis transportasi (taksi). Dalam hal mekanisme pembiayaan, perusahaan Bakri harus merencanakannya dengan baik, dalam mendirikan perseroan diperlukan kemitraan untuk mengembangkan bisnisnya agar mencapai tujuan perusahaan. Langkah Bakri dalam menjalin kerja sama dengan investor, ia perlu mencari investor yang memiliki kesamaan visi dan misi, memahami pasar atau produk perusahaan dan memiliki pengalaman di industri transportai. Mekanisme kerjasama perusahaan dengan pengemudi yaitu, dapat diketahui berdasarkan analisis dalam penerapan mekanisme kerja sama pembayaran dengan pengemudi, maka perusahaan taksi Bakri akan memberlakukan sistem setoran karena dengan sistem ini perusahaan akan memperoleh pendapatan yang yang sudah direncanakan dalam anggaran.
  • 21. DAFTAR PUSTAKA David, Fred R. (2009) Manajemen Strategis Buku 1: Konsep (Strategic Management). Salemba Empat. Jakarta