Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.
Oleh :
Abdul Rahman S.
Ade Junaedi
Balanced scorecard adalah perencanaan strategis dan
sistem manajemen yang digunakan secara ekstensif
dalam bisnis dan indu...
1. Perspektif Keuangan
pengukuran kinerja yang di dalamnya ada keseimbangan antara keuangan dan non-keuangan.
Peningkatan ...
1 . Melacak kinerja manajemen
2 . Menetapkan tujuan dan sasaran

3 . memotivasi karyawan
4. Menterjemahkan visi & misi per...
Di antara banyak manfaat dari penerapan Balanced Scorecard , berikut ini adalah yang
paling signifikan :
• Inisiatif Strat...
Kesimpulan yang dapat diambil adalah bahwa BSC adalah
satu metode yang bisa dibilang jauh lebih baik dari pada
metode konv...
Daftar Referensi

Hubert Rampersad, Personal Balance Scorecard, Seri Manajemen SPM No. 9, pppm Jakarta, 2006
Mulyadi, Bala...
Konsep dasar
Konsep dasar
Konsep dasar
Konsep dasar
Konsep dasar
Konsep dasar
Upcoming SlideShare
Loading in …5
×

Konsep dasar

769 views

Published on

  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

Konsep dasar

  1. 1. Oleh : Abdul Rahman S. Ade Junaedi
  2. 2. Balanced scorecard adalah perencanaan strategis dan sistem manajemen yang digunakan secara ekstensif dalam bisnis dan industri, pemerintah, dan organisasi nirlaba di seluruh dunia untuk menyelaraskan kegiatan usaha dengan visi dan strategi organisasi, meningkatkan komunikasi internal dan eksternal, dan memantau kinerja organisasi terhadap tujuan strategis. dikembangkan oleh Profesor Robert S Kaplan dan David P Norton dari Harvard Business School. BSC menerjemahkan visi dan strategi ke dalam tujuan dan ukuran dalam satu set perspektif seimbang. BSC mencakup langkah-langkah dari hasil yang diinginkan serta proses yang akan mendorong hasil yang diinginkan untuk masa depan.
  3. 3. 1. Perspektif Keuangan pengukuran kinerja yang di dalamnya ada keseimbangan antara keuangan dan non-keuangan. Peningkatan kepuasan customer, Peningkatan produktivitas dan komitmen karyawan, Peningkatan kemampuan perasahaan untuk menghasilkan financial returns Melalui 3 tahap siklus bisnis, yaitu: bertumbuh (growth), bertahan (sustain), dan menuai (harvest), 2. Perspektif Pelanggan a. Kelompok pengukuran inti (core measurement group). Ukuran perusahaan memenuhi kebutuhan pelanggan dalam mencapai kepuasan, mempertahankan, memperoleh, dan merebut pangsa pasar yang telah ditargetkan. Lima tolak ukurnya, yaitu: pangsa pasar, akuisisi pelanggan (perolehan pelanggan), retensi pelanggan, kepuasan pelanggan, dan profitabilitas pelanggan. b. Kelompok pengukuran nilai pelanggan (customer value proposition). Untuk mengetahui bagaimana perusahaan mengukur nilai pasar yang mereka kuasai dan pasar yang potensial yang mungkin bisa mereka masuki. 3. Perspektif Proses Bisnis Internal 3 prinsip dasar, yaitu: Proses inovasi, Proses operasi, dan Pelayanan purna jual 4. Perspektif Pembelajaran dan Pertumbuhan •Kapabilitas pekerja : Kepuasan pekerja, Retensi pekerja, Produktivitas pekerja. •Kapabilitas sistem informasi. •Iklim organisasi yang mendorong timbulnya motivasi, dan pemberdayaan.
  4. 4. 1 . Melacak kinerja manajemen 2 . Menetapkan tujuan dan sasaran 3 . memotivasi karyawan 4. Menterjemahkan visi & misi perusahaan ke dalam tujuan operasional 5. Meningkatkan efisiensi perusahaan
  5. 5. Di antara banyak manfaat dari penerapan Balanced Scorecard , berikut ini adalah yang paling signifikan : • Inisiatif Strategis dari level atas sampai level bawah pada seluruh organisasi perusahaan • Peningkatan kreativitas dan ide-ide yang tak terduga • membantu menyelaraskan ukuran kinerja kunci dengan strategi di semua tingkat organisasi • menyediakan manajemen dengan gambaran yang komprehensif tentang operasi bisnis • memfasilitasi komunikasi dan pemahaman tentang tujuan bisnis dan strategi di semua tingkat organisasi • Kerjasama Maximised - Anggota tim difokuskan untuk membantu satu sama lain berhasil • Hasil Usable - strategi Mentransformasi ke dalam tindakan dan perilaku yang diinginkan • Konsep Balanced Scorecard memberikan umpan balik dan pembelajaran strategis • Sebuah tim organisasi lintas - saluran komunikasi yang lebih terbuka - Orang Antusias • Inisiatif terus diukur dan dievaluasi terhadap standar industri • membantu mengurangi sejumlah besar informasi bahwa proses sistem TI organisasi menjadi penting • Keunggulan Kompetitif Unik • Mengurangi Waktu - frame • Peningkatan Keputusan dan Solusi Lebih Baik • Peningkatan Proses
  6. 6. Kesimpulan yang dapat diambil adalah bahwa BSC adalah satu metode yang bisa dibilang jauh lebih baik dari pada metode konvensional dikarenakan tidak hanya mengukur aspek financial semata tapi juga dapat mengetahui parameter lain yang dapat menghasilkan profitabilitas bagi organisasi di masa yang akan datang sehingga dapat menjaga sustainbilitas organisasi yang lebih terjamin.
  7. 7. Daftar Referensi Hubert Rampersad, Personal Balance Scorecard, Seri Manajemen SPM No. 9, pppm Jakarta, 2006 Mulyadi, Balanced Scorecard, Salemba Empat, Universitas Gajah Mada, 2001 Norton, David P., Kaplan, Robert S., The Balanced Scorecard: Translating Strategy Into Action, HBS Press, 1996 Zingales, F., Rourke, Anastasia O., Hockerts, Kai, Balanced Scorecard and Sustainability, State of the Art Review, Working Paper, Center for Management and Environmental Resources, France, 2002 T.S.Brown & L.J.Norberg, Balanced Scorecard Report, 2001, Building Executive Alignment, Buy-In, and Focus with the Balanced Scorecard SWOT http://ezinearticles.com/?expert=Sam_Miller http://www.balancedscorecard.com.au/mi_studies.html http://freddyrangkuti.wordpress.com/2011/02/20/sinergi-antara-swot-balanced-scorecard/

×