PENATALAKSANAAN FISIOTERAPI PADA KASUS  CEREBRAL PALSY SPASTIC QUADRIPLEGIC                  DISUSUN OLEH :               ...
KATA PENGANTAR         Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah Yang Maha Esa karena akanlimpahan rahmat dan hidayah-Nya...
LEMBAR PENGESAHANMakalah konferensi kasus telah dikoreksi, disetujui, dan diterima PembimbingPraktek Klinik Program Studi ...
DAFTAR ISIKATA PENGANTAR ....................................................................................................
BAB I                              PENDAHULUAN1.   Latar Belakang Masalah          Badan Kesehatan Dunia (WHO) pada tahun ...
bagian tubuh yang terkena atau topografinya pada tubuh; hemiplegic,diplegic,     atau quadriplegic; gangguan motorik yang ...
9.   Bagaimana penatalaksanaan fisioterapi pada kasus Cerebral                      Palsy Spastic Quadriplegic?3.   Tujuan...
4.   Metode Penulisan          Dalam Penyusunan makalah ini, metode yang kami gunakan adalah     metode kepustakaan yaitu ...
BAB II                             KAJIAN TEORI1. Definisi Cerebral Palsy       Cerebral Palsy adalah kondisi neurologis y...
2. Anatomi Fisiologi OtakBrain anatomy. The brain is presented in three views: lateral, coronal, andmidsaggital (Lane R. e...
a. Duramater atau Lapisan Luar      Duramater kadangkala disebut pachimeningen atau meningen fibrosa      karena tebal, ku...
berfungsi mengontrol sisi kanan tubuh dan untuk logika serta berpikir      rasional.          Cerebrum dibagi menjadi empa...
2.3. Brainstem atau Batang Otak          Batang otak berada di dalam tulang tengkorak atau rongga kepala      bagian dasar...
c. Subthalamus merupakan nukleus motorik ekstrapiramida yang             penting. Fungsinya belum dapat dimengerti sepenuh...
Pada saat dimana sirkulasi darah ke otak telah menyerupai sirkulasi otak  dewasa, hipoperfusi kebanyakan merusak area bata...
4.1. Riwayat Prenatal    a. Kelainan perkembangan dalam kandungan, faktor genetik, kelainan       kromosom.    b. Usia ibu...
previa, infeksi plasenta, partus menggunakan bantuan alat tertentu dan  lahir dengan seksio sesar.b. Perdarahan otak  Perd...
Ternyata bahwa makin canggih unit perawatan infeksi neonatal, makin  tinggi angka kejadian cerebral palsy. Sehingga dikata...
Gangguan pendengan dapat menyebabkan terjadinya gangguan bahasa      atau komunikasi.  5.6. Kesulitan makan dan komunikasi...
adanya disfungsi sensoris di parietal dan bisa menyebabkan gangguan motorikhalus pada tangan tersebut. Lebih dari 50% anak...
7. Klasifikasi Cerebral Palsy  (Laurie Glazener, 2009)  7.1. Klasifikasi Cerebral Palsy berdasarkan Berdasarkan gejala dan...
b. Diplegi          Disebabkan       oleh     spastik    yang   menyerang       traktus          corticospinalbillateral. ...
7.1.3. Tipe Ataxsia             Pada tipe ini terjadi kerusakan pada cerebellum, sehingga        mempengaruhi koordinasi g...
Pembagian derajat fungsional cerebral palsy menurut Motor  Functional Classification System, dibagi menjadi 5 level dan be...
untuk berdiri. Anak-anak merangkak dengan tangan dan lutut      bergerak bergantian, berpindah tempat dengan berjalan berp...
didalam ruangan dan dengan jarak pendek pada permukaan yang rata      diluar ruangan. Anak dapat berjalan naik tangga deng...
b. Level 2: Anak berjalan didalam dan diluar ruangan dan naik tangga           dengan berpegangan di tepi tangga, tetapi t...
tonus otot yang meninggi serta semua badan terasa kaku terutama pada    lengan sehingga mengalami gangguan pada bagian mot...
12.) Pada kebanyakan kasusCerebral Plasy Spastic Quadriplegia, anak          berguling dan keduduk denganflexipatrondan ta...
8.3.2. Pemberian terapi pada pasien Cerebral Palsy Spastic Quadriplegi                 Pemberian terapi dengan dosis yang ...
terhadap orang lain yaitu keluarga, teman, ataupun orang terdekat dengan  pasien yang mengetahui keadaan pasien tersebut. ...
9.1.4. Riwayat Prenatal           Mencakup usia ibu saat hamil, kehamilan direncanakan atau      tidak, rutin kontrol ke d...
9.1.8. Riwayat Penyakit Keluarga            Sejarah keluarga memegang peranan penting dalam kondisi        kesehatan seseo...
Keterangan gambar:     a. Imunisasi BCG: Ditujukan untuk memberikan kekebalan bayi       terhadap bakteri tuberkolosis ata...
Normal Development Child menurut WHO, 1993:                                              31
Normal Development and Cerebral Palsy Development            menurut WHO, 19939.2. Pemeriksaan     Pemeriksaan terdiri dar...
1.    Compos Mentis atau conscious, yaitu kesadaran normal,        sadar sepenuhnya, dapat menjawab semua pertanyaan      ...
Jumlah tekanan darah yang normal berdasarkan usia  seseorangadalah:  - Bayi usia di bawah 1 bulan      :       85/15      ...
Lingkar kepala pada anak perempuan     Grafik lingkaran kepala anak perempuan (berdasarkan     Nelhaus G. Pediatr. 41: 106...
Pola nadi yang normal adalah detaknya berirama.Pola nadi        DeskripsiBradikardia      Frekuensi nadi lambat.Takikardia...
sebaliknya, bila pembentukan panas meningkat maka nilai suhu        tubuh akan menurun. Memeriksa suhu badan bias mengguna...
4.) Posisi shoulder  5.) Posisi elbow  6.) Posisi wrist  7.) Posisi jari  8.) Posisi hip  9.) Posisi knee  10.) Posisi ank...
e. Duduk   Komponen yang dilihat:   1.) Head control   2.) Trunk control   3.) Hand support   4.) Weight bearing   5.) Sit...
4.) Posisi wrist      5.) Posisi jari-jari      6.) Posisi trunk      7.) Trunk control      8.) Posisi hip      9.) Posis...
kecurigaan kecenderungan posisi. Skala pengukuran dapat  menggunakan ashworth.     Skala Klinis Spastisitas (ASHWORTH)    ...
c. Pemeriksaan tightness tendon achilles     Posisi os     : terlentang     Tatalaksana : dorsi fleksikan ankle. Positif j...
c. Neck Righting   Lokasi                : Midbrain  Muncul saat usia       : Baru lahir  Hilang saat usia       : 4 sampa...
kepala lebih rendah dari kaki. Positif jika kedua lengan anak      lurus,   jari-jari   tangan   diekstensikan   seolah   ...
memorinya terisi oleh data-data tertentu yang diperolehnya               melalui permainan, maka akan semakin meningkatkan...
9.5. Program Pemeriksaan Fisioterapi     1.   Pengumpulan data program Fisioterapi dari dokter Rehabilitasi          Medik...
intervensi berdasarkan pada tujuan akhir dan hasil yang diharapkanyang telah dikembangkan terhadap pasien.    Metode terse...
dominasi refleks primitif, berkembangnya pola gerak     abnormal karena terbatasnya kemampuan bergerak, dan     adanya kom...
1. Inhibisi       Inhibisi disini menggunakan Reflex Inhibiting Pattern   (RIP) yang bertujuan untuk menurunkan dan mengha...
d. Tujuan Pelaksanaan Neuro Development Treatment(NDT)       Tujuan   pelaksanaan    metode   Neuro    Development   Treat...
BAB III                                         ISI                             UNIVERSITAS INDONESIA                     ...
II.   PENGUMPULAN DATA RIWAYAT PENYAKIT (S)      KU    : Belum bisa berguling.      RPS   : Saat ini anak hanya bisa mirin...
- Usia kehamilan cukup bulan : 9 bulan 6 hari                          - BBL : 2300 gr                          - PBL : 44...
-   Mengeluarkan     kata-kata      “hmm”   dan    tidak                          bermakna : usia 3 tahun                 ...
o Shoulder : Retraksi, semifleksi, abduksi,              eksorotasi           o Elbow : Semifleksi           o Forearm : S...
o Shoulder       :    Retraksi,   fleksi,   adduksi,               endorotasi           o Elbow : Fleksi           o Forea...
Upper Extremity Sinistra          o Shoulder : Retraksi, adduksi, endorotasi          o Elbow : Semifleksi          o Fore...
Upper Extremity Sinistra                      o Shoulder : Retraksi, adduksi, endorotasi                      o Elbow : Se...
6. Pemeriksaan 7 refleks :            1) ATNR (+)                 :1            2) Neck righting (-)        :0            ...
3. Radiografi        tanpa   kontras,   Tanggal   pemeriksaan   28              september 2011              Kesimpulan : G...
VI.   PROGRAM PELAKSANAAN FISIOTERAPI (P)      1.   Pengumpulan data program fisioterapi dari dokter Rehabilitasi         ...
Penatalaksanaan fisioterapi pada kasus cerebral palsy spastic quadriplegic
Penatalaksanaan fisioterapi pada kasus cerebral palsy spastic quadriplegic
Penatalaksanaan fisioterapi pada kasus cerebral palsy spastic quadriplegic
Penatalaksanaan fisioterapi pada kasus cerebral palsy spastic quadriplegic
Penatalaksanaan fisioterapi pada kasus cerebral palsy spastic quadriplegic
Penatalaksanaan fisioterapi pada kasus cerebral palsy spastic quadriplegic
Penatalaksanaan fisioterapi pada kasus cerebral palsy spastic quadriplegic
Penatalaksanaan fisioterapi pada kasus cerebral palsy spastic quadriplegic
Penatalaksanaan fisioterapi pada kasus cerebral palsy spastic quadriplegic
Penatalaksanaan fisioterapi pada kasus cerebral palsy spastic quadriplegic
Penatalaksanaan fisioterapi pada kasus cerebral palsy spastic quadriplegic
Upcoming SlideShare
Loading in …5
×

Penatalaksanaan fisioterapi pada kasus cerebral palsy spastic quadriplegic

42,915 views

Published on

konferensi kasus Fisioterapi Pediatri RSCM 2012

Published in: Health & Medicine
5 Comments
20 Likes
Statistics
Notes
No Downloads
Views
Total views
42,915
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
39
Actions
Shares
0
Downloads
766
Comments
5
Likes
20
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Penatalaksanaan fisioterapi pada kasus cerebral palsy spastic quadriplegic

  1. 1. PENATALAKSANAAN FISIOTERAPI PADA KASUS CEREBRAL PALSY SPASTIC QUADRIPLEGIC DISUSUN OLEH : Ade Fitri (1006719652) AsmallahPutriWandasari (1006778011) IrmanGalihPrihantoro (1006778213) Nabila Fatana (1006720181) VertiliaDesi (1006720420) PROGRAM VOKASI KEDOKTERAN BIDANG STUDI FIFIOTERAPI 2010 UNIVERSITAS INDONESIA
  2. 2. KATA PENGANTAR Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah Yang Maha Esa karena akanlimpahan rahmat dan hidayah-Nya sehingga kami dapat menyelesaikanpenyusunan makalah konferensi kasus Fisioterapi Pediatri (FT A) dengan tepatwaktu. Pembuatan makalah ini bertujuan untuk melengkapi tugas dalam PraktekKlinik I Semester V. Dalam penyusunan makalah ini kami telah banyak memperoleh bimbingandan dukungan dari berbagai pihak baik dokter, instruktur atau fisioterapis, seniorfisioterapis angkatan 2009, dan teman-teman seperjuangan.Oleh sebab itu padakesempatan kali ini tak lupa kami mengucapkan terima kasih kepada semua pihakyang telah banyak membantu penyusunan makalah ini. Kami menyadari tanpa bimbingan dan pengarahan dari semua pihak, makalaporan ini tidak akan tersusun dengan baik. Pada kesempatan kali ini kamimengucapkan terima kasih kepada dokter, dosen mata ajar fisioterapi pediatri,seluruh pembimbing praktek klinik fisioterapi di Rumah Sakit Umum PusatNasional Dr Cipto Mangunkusumo dan teman-teman mahasiswa fisioterapiUniversitas Indonesia. Kami menyadari bahwa masih banyak kekurangan dalam penyusunanmakalah konferensi ini. Oleh sebab itu penulis mengaharapkan saran-saran dankritik yang membangun demi perbaikan di masa yang akan datang. Semogamakalah ini dapat bermanfaat bagi semua pembaca pada umumnya dan rekan-rekan fisioterapis pada khususnya. Makalah ini belum atau tidak bisa dijadikan acuan sebelum disetujui dosenpembimbing dan dikonferensikan atau dipresentasikan. Jakarta, 23 November 2012 Penulis i
  3. 3. LEMBAR PENGESAHANMakalah konferensi kasus telah dikoreksi, disetujui, dan diterima PembimbingPraktek Klinik Program Studi Fisioterapi Pediatri (FTA) RSCM untuk melengkapitugas Praktek Klinik dan memenuhi persyaratan untuk mengikuti Ujian AkhirSemester (UAS) 2012.Pada hari : SelasaTanggal : 27 November 2012 Pembimbing, …………………..……… Sri Novia Fauza, S. ST. FT ii
  4. 4. DAFTAR ISIKATA PENGANTAR .................................................................................................... iLEMBAR PENGESAHAN ...........................................................................................iiDAFTAR ISI ................................................................................................................ iiiBAB I PENDAHULUAN a. Latar Belakang Masalah ............................................................................... 1 b. Identifikasi Masalah ..................................................................................... 2 c. Rumusan Masalah ......................................................................................... 2 d. Tujuan Penulisan .......................................................................................... 3 e. Metode Penulisan ......................................................................................... 3BAB II KAJIAN TEORI 1. Definisi Cerebral Palsy................................................................................. 5 2. Anatomi dan Fisiologi Otak ......................................................................... 6 3. Patofisiologi Cerebral Palsy ....................................................................... 10 4. Etiologi Cerebral Palsy .............................................................................. 11 5. Manifestasi KlinisCerebral Palsy ............................................................... 14 6. PrognosisCerebral Palsy ............................................................................. 15 7. Klasifikasi Cerebral Palsy .......................................................................... 17 8. Cerebral PalsySpastik Quadriplegi ............................................................ 23 9. Penatalaksanaan Fisioterapi pada Cerebral PalsySpastik Quadriplegi ...... 26BAB III ISI 1. Formulir fisioterapi .................................................................................... 51BAN IV PENUTUP 1. Kesimpulan ................................................................................................ 69 2. Saran ........................................................................................................... 69DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................. 70LAMPIRAN .................................................................................................................. 72 iii
  5. 5. BAB I PENDAHULUAN1. Latar Belakang Masalah Badan Kesehatan Dunia (WHO) pada tahun 2003 memperkirakan jumlah anak penyandang cacat di Indonesia sekitar 7-10% dari jumlah penduduk Indonesia. Sebagian besar anak penyandang cacat atau sekitar 295.250 anak berada di masyarakt dalam pembinaan dan pengawasan orang tua dan keluarga. Pada umumnya mereka belum mendapatkan pelayanan kesehatan sebagaimana mestinya (Depkes, 2011). Kecacatan ini timbul karena bawaan lahir ataupun didapat setelah lahir. Adapun faktor – faktor yang mempengaruhi yaitu natal, prenatal, postnatal, dan social ekonomi. Banyak jenis kecacatan yang terjadi pada anak, diantanranya adalah Cerebral Palsy. Cerebral Palsy sendiri merupakansekelompok gangguan gerak atau postur yang disebabkan oleh lesi yang tidak progresif yang menyerang otak yang sedang berkembang atau immatur. Lesi yang terjadi sifatnya menetap selama hidup, tetapi perubahan gejala bisa terjadi sebagai akibat proses pertumbuhan dan maturasi otak. Kerusakan jaringan saraf yang tidak progresif pada saat prenatal dan sampai 2 tahun post natal termasuk dalam kelompok Cerebral Palsy. Di Indonesia 1 - 5 dari setiap 1.000 anak yang lahir hidup di Indonesia memiliki kondisi tersebut. Sedangkan di USA ada kecenderungan peningkatan prevalensi pada dua dekade terakhir. Hal ini disebabkan kemajuan penanganan obstetri dan perinatal, sehingga terdapat peningkatan bayi immatur, berat lahir rendah dan bayi prematur dengan komplikasi yang bertahan hidup. Insiden bervariasi antara 2-2,5/1000 bayi lahir hidup. Di USA perkiraan prevalensi pada yang sedang atau berat antara 1,5-2,5/1000 kelahiran, kurang lebih mengenai 1.000.000 orang (Elita Mardiani, 2006). Cerebral Palsy bukanlah termasuk penyakit secara tersendiri, tetapi istilah yang diberikan untuk sekelompok gejala motorik yang bervariasi akibat lesi otak yang tidak progresif. Akibat lesi otak yang bevariasi maka muncul berbagai macam klasifikasi Cerebral Palsy, diantaranya berdasarkan 1
  6. 6. bagian tubuh yang terkena atau topografinya pada tubuh; hemiplegic,diplegic, atau quadriplegic; gangguan motorik yang dominan; apakah itu spastic, floopy, atau athetose. Nantinya dalam makalah ini akan dibahas secara mendalam tentang Cerebral Palsy Spastic Quadriplegic.2. Identifikasi Masalah Berdasarkan latar belakang masalah yang telah diuraikan di atas, maka kami sebagai penulis dapat mengidentifikasikan masalah untuk kasus tersebut sebagai berikut: a. Gangguan ambulasi dan transfer b. Gangguan gerak c. Gangguan Postur 2.1 Pembatasan Masalah Banyaknya jenis dan masalah yang timbul pada kasus Cerebral Palsy, maka kami akan membatasi permasalahan yang akan dibahas dalam makalah ini. Adapun masalah yang dibahas akan dibatasi pada Penatalaksanaan fisioterapi pada penderita Cerebral Palsy Spastic Quadriplegic. 2.2 Rumusan Masalah Rumusan masalah dalam karya tulis ilmiah ini adalah: 1. Apa definisi dari Cerebral Palsy? 2. Bagaimana anatomi dan fisiologi otak? 3. Bagaimana epidemiologi dari Cerebral Palsy? 4. Bagaimana Patofisiologi dari Cerebral Palsy? 5. Apa etiologi dari Cerebral Palsy? 6. Apa saja manifestasi klinis dari Cerebral Palsy? 7. Bagaimana prognosa dari Cerebral Palsy? 8. Apa definisi dari Cerebral Palsy Spastic Quadriplegic? 2
  7. 7. 9. Bagaimana penatalaksanaan fisioterapi pada kasus Cerebral Palsy Spastic Quadriplegic?3. Tujuan Penulisan Adapun tujuan penulisan karya tulis ilmiah ini dibagi menjadi dua, yakni: 3.1 Tujuan Umum 3.1.1 Karya tulis ini dibuat untuk memenuhi tugas akhir kami sebelum kami pindah stase pada peminantan lain. 3.1.2 Untuk mengaplikasikan pengetahuan kami dalam mengatasi masalah pada kasus Cerebral Palsy Spastic Quadriplegic 3.2 Tujuan Khusus 3.2.1 Mengetahui definisi dari Cerebral Palsy 3.2.2 Mengetahui anatomi dan fisiologi otak 3.2.3 Mengetahui patofisiologi dari Cerebral Palsy 3.2.4 Mengetahui etilogi dari Cerebral Palsy 3.2.5 Mengetahui manifestasi klinis dari Cerebral Palsy 3.2.6 Mengetahui prognosa dari Cerebral Palsy 3.2.7 Mengetahui klasifikasi dari Cerebral Palsy 3.2.8 Mengetahui definisi dari Cerebral Palsy Spastic Quadriplegic 3.2.9 Mengetahui penatalaksanaan fisioterapi pada kasus Cerebral palsy 3
  8. 8. 4. Metode Penulisan Dalam Penyusunan makalah ini, metode yang kami gunakan adalah metode kepustakaan yaitu dengan membaca buku – buku yang bersangkutan dengan kasus ini. Selain itu kami juga mencari literatur dari internet untuk menambah informasi yang bersangkutan, dan observasi langsung pada pasien. Dalam sistematika penulisan, BAB I merupakan pendahuluan yang meliputi latar belakang masalah, identifikasi masalah, pembatasan masalah, perumusan masalah, tujuan penulisan, metode penulisan, dan sistematika penulisan.BAB II merupakan kajian teori yang meliputi definisi, anatomi fisiologi otak, epidemiologi, patofisiologi, etiologi, manifestasi klinis, prognosis, dan penatalaksanaan fisioterapi pada kasus Cerebral Palsy Spastic Quadriplegic. BAB III merupakan pembahasan status, serta BAB IV yang merupakan penutupan berupa kesimpulan dan saran. 4
  9. 9. BAB II KAJIAN TEORI1. Definisi Cerebral Palsy Cerebral Palsy adalah kondisi neurologis yang terjadi permanen tapi tidak mempengaruhi kerusakan perkembangan saraf karena itu bersifat non progresif pada lesi satu atau banyak lokasi pada otak yang immatur (Campbell SK et al, 2001 dalam Jan S, 2008). Cerebral palsy adalah masalah-masalah pada sistem saraf pusat yang berakibat tidak berkembangnya sistem saraf pusat atau mempengaruhi otak atau tulang belakang (Pamela, 1993). Cerebral palsy mencakup kelompok dari kondisi yang mempengaruhi anak sehingga memiliki kekurangan dalam kontrol pergerakan. Cerebral palsy adalah sebuah gangguan dari perkembangan dan postur dikarenakan sebuah kerusakan atau lesi dari otak yang belum berkembang (Bax, 1964). Biasanya yang dijadikan acuan onset kejadiannya sebelum 3 tahun. Lesi saraf pada cerebral palsy tidak progresif, walaupun menjadi perubahan dan variasi dalam perjalanannya tergantung kelainan yang terlihat dan perkembangan pada tiap anak. Perubahan ini terjadi tergantung dari beberapa faktor yakni maturasi otak, pertumbuhan tubuh, keseimbangan otot, dan gerakan anak dan kecenderungan postur (Pamela, 1993). 5
  10. 10. 2. Anatomi Fisiologi OtakBrain anatomy. The brain is presented in three views: lateral, coronal, andmidsaggital (Lane R. et al, 2009). 2.1. Bagian – bagian Otak Otak mengatur dan mengkordinir sebagian besar gerakan, perilaku dan fungsi tubuh homeostasis seperti detak jantung, tekanan darah, keseimbangan cairan tubuh dan suhu tubuh. Otak manusia bertanggung jawab terhadap pengaturan seluruh badan dan pemikiran manusia. Otak dilindungi 3 lapisan selaput meninges. Bila membran ini terkena infeksi maka akan terjadi radang yang disebut meningitis. Ketiga lapisan membran meninges dari luar ke dalam adalah sebagai berikut. 6
  11. 11. a. Duramater atau Lapisan Luar Duramater kadangkala disebut pachimeningen atau meningen fibrosa karena tebal, kuat, dan mengandung serabut kolagen. Pada duramater dapat diamati adanya serabut elastis, fibrosit, saraf, pembuluh darah, dan limfe. Lapisan dalam duramater terdiri dari beberapa lapis fibrosit pipih dan sel-sel luar dari lapisan arachnoid. b. Araknoid atau Lapisan Tengah Arachnoid merupakan selaput halus yang memisahkan duramater dengan piamater. Lapisan arachnoid terdiri atas fibrosit berbentuk pipih dan serabut kolagen. Arachnoid berbentuk seperti jaring laba- laba. Antara arachnoid dan piamater terdapat ruangan berisi cairan yang berfungsi untuk melindungi otak bila terjadi benturan. c. Piamater atau Lapisan Dalam Piamater merupakan membran yang sangat lembut dan tipis penuh dengan pembuluh darah dan sangat dekat dengan permukaan otak. Lapisan ini berfungsi untuk memberi oksigen dan nutrisi serta mengangkut bahan sisa metabolisme. Otak terdiri dari empat bagian besar yaitu cerebrum atau otak besar, cerebellum atau otak kecil, brainstem atau batang otak, dan dienchepahalons (Satyanegara, 1998).2.1.1. Cerebrum atau Otak Besar Bagian terbesar dari otak manusia disebut cerebrum disebut juga sebagai cortex cerebri. Cerebrum membuat manusia memiliki kemampuan berpikir atau intelektual, analisa, logika, bahasa, kesadaran, persepsi, memori, aktifitas motorik yang kompleks, dan kemampuan visual. Cerebrum dibagi menjadi dua belahan, yaitu hemisfer kanan dan hemisfer kiri. Kedua belahan tersebut terhubung oleh saraf. Secara umum, hemisfer kanan berfungsi mengontrol sisi kiri tubuh dan terlibat dalam kreativitas serta kemampuan artistik. Sedangkan hemisfer kiri 7
  12. 12. berfungsi mengontrol sisi kanan tubuh dan untuk logika serta berpikir rasional. Cerebrum dibagi menjadi empat lobus. Bagian lobus yang menonjol disebut gyrus dan bagian lekukan disebut sulcus. Keempat lobus tersebut masing-masing adalah: a. Lobus Frontal merupakan bagian lobus yang ada dipaling depan dari cerebrum. Lobus ini berhubungan dengan kemampuan membuat alasan, kemampuan gerak, kognisi, perencanaan, penyelesaian masalah, memberi penilaian, kreativitas, kontrol perasaan, kontrol perilaku seksual dan kemampuan bahasa secara umum. b. Lobus Parietal berada di tengah, berhubungan dengan proses sensor perasaan seperti tekanan, sentuhan dan rasa sakit. c. Lobus Temporal berada di bagian bawah berhubungan dengan kemampuan pendengaran, pemaknaan informasi dan bahasa dalam bentuk suara. d. Lobus Occipital ada di bagian paling belakang, berhubungan dengan rangsangan visual yang memungkinkan manusia mampu melakukan interpretasi terhadap objek yang ditangkap oleh retina mata.2.2. Cerebellum atau Otak Kecil Cerebellum terletak di bagian belakang kepala, dekat dengan ujung leher bagian atas. Cerebellum berfungsi dalam pengaturan koordinasi perencanaan gerak, pengaturan tonus, kontrol postur dan keserasian gerak, pengaturan keseimbangan. Cerebrum juga berfungsi sebagai pengatur sistem saraf otonom, seperti pernafasan, mengatur ukuran pupil, dan ain-lain. Jika terjadi cedera atau terdapat kerusakan pada area ini, dapat mengakibatkan gangguan pada sikap dan koordinasi gerak otot. Gerakan menjadi tidak terkoordinasi, misalnya orang tersebut tidak mampu memasukkan makanan ke dalam mulutnya atau tidak mampu mengancingkan baju. 8
  13. 13. 2.3. Brainstem atau Batang Otak Batang otak berada di dalam tulang tengkorak atau rongga kepala bagian dasar dan memanjang sampai ke tulang punggung atau sumsum tulang belakang. Bagian otak ini mengatur fungsi dasar manusia termasuk pernapasan, denyut jantung, mengatur suhu tubuh, mengatur proses pencernaan, dan merupakan sumber insting dasar manusia yaitu fight or flight saat datangnya bahaya. Brainstem terdiri dari tiga bagian, yaitu: a. Mesencephalon disebut juga mid brain adalah bagian teratas dari batang otak yang menghubungkan cerebrum dan cerebellum. Mid brain berfungsi dalam mengontrol respon penglihatan, gerakan mata, pembesaran pupil mata, mengatur gerakan tubuh dan pendengaran. b. Medulla oblongata adalah titik awal saraf tulang belakang dari sebelah kiri badan menuju bagian kanan badan, begitu juga sebaliknya. Medulla oblongata bertugas mengontrol fungsi otomatis otak seperti: detak jantung, sirkulasi darah, pernafasan, dan pencernaan. c. Pons merupakan stasiun pemancar yang mengirimkan data ke pusat otak bersama dengan formasi reticular. Pons yang menentukan apakah kita terjaga atau tertidur.2.4. Dienchephalons Terdiri dari thalamus, hypothalamus, subthalamus, dan epithalamus. a. Thalamus berfungsi sebagai station relay dari sensoris, berperan dalam perilaku dan emosi sejalan dengan hubungannya dengan system limbic, serta mempertahankan kesadaran. b. Hypothalamus terletak dibawah thalamus yang berfungsi mengatur emosi, hormon, temperatur tubuh, kondisi tidur dan bangun, keseimbangan kimia tubuh, serta makan dan minum. 9
  14. 14. c. Subthalamus merupakan nukleus motorik ekstrapiramida yang penting. Fungsinya belum dapat dimengerti sepenuhnya, tetapi lesi pada subtalamus dapat menimbulkan diskinesia. d. Epithalamusberhubungan dengan sistem limbik dan berperan pada beberapa dorongan emosi dasar dan integrasi informasi olfaktorius.3. Patofisiologi Karena kompleksitas dan kerentanan otak selama masa perkembangannya, menyebabkan otak sebagai subyek cedera dalam beberapa waktu. Cerebral ischemia yang terjadi sebelum minggu ke–20 kehamilan dapat menyebabkan defisit migrasi neuronal, antara minggu ke–24 sampai ke–34 menyebabkan periventricular leucomalaciaatau PVL dan antara minggu ke–34 sampai ke-40 menyebabkan focal atau multifocal cerebral injury. Cedera otak akibat vascular insufficiency tergantung pada berbagai faktor saat terjadinya cedera, antara lain distribusi vaskular ke otak, efisiensi aliran darah ke otak dan sistem peredaran darah, serta respon biokimia jaringan otak terhadap penurunan oksigenasi. Kelainan tergantung pada berat ringannya asfiksia yang terjadi pada otak. Pada keadaan yang berat tampak ensefalomalasia kistik multipel atau iskemik yang menyeluruh. Pada keadaan yang lebih ringan terjadi patchy necrosis di daerah paraventrikular substansia alba dan dapat terjadi atrofi yang difus pada substansia grisea korteks serebri. Kelainan dapat lokal atau menyeluruh tergantung tempat yang terkena. Stres fisik yang dialami oleh bayi yang mengalami kelahiran prematur seperti imaturitas pada otak dan vaskularisasi cerebral merupakan suatu bukti yang menjelaskan mengapa prematuritas merupakan faktor risiko yang signifikan terhadap kejadian cerebral palsy. Sebelum dilahirkan, distribusi sirkulasi darah janin ke otak dapat menyebabkan tendensi terjadinya hipoperfusi sampai dengan periventrikular white matter. Hipoperfusi dapat menyebabkan haemorrhage pada matrik germinal atau periventricular leucomalacia, yang berhubungan dengan kejadian diplegia spastik. 10
  15. 15. Pada saat dimana sirkulasi darah ke otak telah menyerupai sirkulasi otak dewasa, hipoperfusi kebanyakan merusak area batas dari arterycerebral mayor, yang selanjutnya menyebabkan fenotip spastik quadriplegia. Ganglia basal juga dapat terpengaruh dengan keadaan ini, yang selanjutnya menyebabkan terjadinya koreoathetoid atau distonik. Kerusakan vaskular yang terjadi pada saat perawatan seringkali terjadi dalam distribusi artery cerebral bagian tengah, yang menyebabkan terjadinya fenotip spastik hemiplegia. Tidak ada hal–hal yang mengatur dimana kerusakan vaskular akan terjadi, dan kerusakan ini dapat terjadi lebih dari satu tahap dalam perkembangan otak janin. Autoregulasi peredaran darah cerebral pada neonatal sangat sensitif terhadap asfiksia perinatal, yang dapat menyebabkan vasoparalysis dan cerebral hyperemia. Terjadinya kerusakan yang meluas diduga berhubungan dengan vaskular regional dan faktor metabolik, serta distribusi regional dari rangsangan pembentukkan synaps. Pada waktu antara minggu ke-26 sampai dengan minggu ke-34 masa kehamilan, area periventricular white matter yang dekat dengan lateral ventricles sangat rentan terhadap cedera. Apabila area ini membawa fiber yang bertanggungjawab terhadap kontrol motorik dan tonus otot pada kaki, cedera dapat menyebabkan spastik diplegia.Saat lesi yang lebih besar menyebar sebelum area fiber berkurang dari korteks motorik, hal ini dapat melibatkan centrum semiovale dan corona radiata, yang dapat menyebabkan spastisitas pada ekstremitas atas dan ekstremitas bawah.4. Etiologi Cerebral Palsy Cerebral palsy dapat disebabkan faktor genetik maupun faktor lainnya. Apabila ditemukan lebih dari satu anak yang menderita kelainan ini, maka kemungkinan besar disebabkan oleh faktor genetik. (Soetjiningsih, 1995). Menurut Soetjiningsih, kerusakan pada otak dapat terjadi pada masa prenatal, natal dan postnatal. 11
  16. 16. 4.1. Riwayat Prenatal a. Kelainan perkembangan dalam kandungan, faktor genetik, kelainan kromosom. b. Usia ibu kurang dari 20 tahun dan lebih dari 40 tahun. c. Infeksi intrauterin : TORCH (Toxoplasma, Rubella atau campak Jerman, Cytomegalovirus, Herpes simplexvirus) dan sifilis d. Radiasi saat masih dalam kandungan e. Asfiksia intrauterin (abrubsio plasenta, plasenta previa, anoksia maternal, kelainan umbilikus, perdarahan plasenta, ibu hipertensi, dan lain – lain). f. Keracunan saat kehamilan, kontaminasi air raksa pada makanan, rokok dan alkohol. g. Induksi konsepsi. h. Riwayat obstetrik (riwayat keguguran, riwayat lahir mati, riwayat melahirkan anak dengan berat badan < 2000 gram atau lahir dengan kelainan morotik, retardasi mental atau sensory deficit). i. Toksemia gravidarum, yaitu kumpulan gejala–gejala dalam kehamilan yang merupakan trias HPE (Hipertensi, Proteinuria dan Edema), yang kadang–kadang bila keadaan lebih parah diikuti oleh KK (kejang– kejangataukonvulsi dan koma). Patogenetik hubungan antara toksemia pada kehamilan dengan kejadian cerebral palsy masih belum jelas. Namun, hal ini mungkin terjadi karena toksemia menyebabkan kerusakan otak pada janin. j. Disseminated Intravascular Coagulation oleh karena kematian prenatal pada salah satu bayi kembar4.2. Riwayat Natal a. Anoksia/hipoksia Penyebab terbanyak ditemukan dalam masa natal ialah cidera otak. Keadaan inilah yang menyebabkan terjadinya anoksia. Hal demikian terdapat pada keadaan presentasi bayi abnormal, partus lama, plasenta 12
  17. 17. previa, infeksi plasenta, partus menggunakan bantuan alat tertentu dan lahir dengan seksio sesar.b. Perdarahan otak Perdarahan dan anoksia dapat terjadi bersama-sama, sehingga sukar membedakannya, misalnya perdarahan yang mengelilingi batang otak, mengganggu pusat pernapasan dan peredaran darah sehingga terjadi anoksia. Perdarahan dapat terjadi di ruang subaraknoid dan menyebabkan penyumbatan CSS atau cairan serebrospinalis sehingga mangakibatkan hidrosefalus. Perdarahan di ruang subdural dapat menekan korteks serebri sehingga timbul kelumpuhan spastis.c. Prematuritas Bayi kurang bulan mempunyai kemungkinan menderita pendarahan otak lebih banyak dibandingkan dengan bayi cukup bulan, karena pembuluh darah, enzim, factor pembekuan darah dan lain-lain masih belum sempurna.Bayi kurang bulan mempunyai kemungkinan menderita pendarahan otak lebih banyak dibandingkan dengan bayi cukup bulan, karena pembuluh darah, enzim, faktor pembekuan darah dan lain-lain masih belum sempurna.d. Postmaturitase. Ikterus neonatorum Ikterus adalah warna kuning pada kulit, konjungtiva, dan mukosa akibat penumpukan bilirubin, sedangkan hiperbilirubinemia adalah ikterus dengan konsentrasi bilirubin serum yang menjurus kearah terjadinya kernikterus atau ensefalopati bilirubin bila kadar bilirubin tidak dikendalikan (Tjipta, 1994 dalam Arif Mansjoer, 2008). Ikterus pada masa neonatus dapat menyebabkan kerusakan jaringan otak yang kekal akibat masuknya bilirubin ke ganglia basal, misalnya pada kelainan inkompatibilitas golongan darah.f. Kelahiran sungsangg. Bayi kembar 13
  18. 18. Ternyata bahwa makin canggih unit perawatan infeksi neonatal, makin tinggi angka kejadian cerebral palsy. Sehingga dikatakan bahwa cerebral palsy adalah produk sampah dari suatu kemajuan unit perawatan intensif neonatal. (Soetjiningsih, 1995) 4.3. Riwayat Postnatal a. Trauma kepala b. Meningitis / ensefalitis yang terjadi 6 bulan pertama kehidupan c. Racun berupa logam berat, CO. d. Luka parut pada otak paska bedah.5. Maniferstasi Klinis 5.1. Terdapat spastisitas , terdapat gerakan-gerakan involunter seperti atetosis, khoreoatetosis, tremor dengan tonus yang dapat bersifat flaksid, rigiditas, atau campuran. 5.2. Terdapat ataksia, gangguan koordinasi ini timbul karena kerusakan serebelum. Penderita biasanya memperlihatkan tonus yang menurun atau hipotonus, dan menunjukkan perkembangan motorik yang terlambat. Mulai berjalan sangat lambat, dan semua pergerakan serba canggung. 5.3. Menetapnya refleks primitif dan tidak timbulnya refleks-refleks yang lebih tinggi, seperti refleks landau atau parasut. 5.4. Penglihatan Masalah penglihatan yang biasanya muncul pada anak cerebral palsy adalah juling. Bila terjadi hal tersebut harus segera diperiksakan ke dokter karena dapat menyebabkan hanya dapt menggunakan satu matanya saja. 5.5. Pendengaran Kehilangan pendengaran berhubungan dengan mikrosefali, mikroftalmia dan penyakit jantung bawaan, dimana disarankan untuk memeriksa ada tidaknya infeksi TORCH (toksoplasma, rubella, sitomegalovirus dan herpes simpleks). Pada sebagian penderita diskinesia, kernikterus dapat menyebabkan ketulian sensorineural frekuensi tinggi. 14
  19. 19. Gangguan pendengan dapat menyebabkan terjadinya gangguan bahasa atau komunikasi. 5.6. Kesulitan makan dan komunikasi Kesulitan makan dan komunikasi ini kemungkinan disebabkan karena adanya air liur yang berlebihan akibat fungsi bulbar yang buruk, aspirasi pneumonia yang berulang dan terdapat kegagalan pertumbuhan paru-paru. Masalah kesulitan makan yang menetap dapat menjadi gejala awal dari kesulitan untuk mengekspresikan bahasa di masa yang akan datang. Penilaian awal kemampuan berkomunikasi dilakukan dengan bantuan ahli terapi bicara dan bahasa adalah penting dilakukan untuk mengetahui alat yang sesuai sebagai alternatif untuk membantu berkomunikasi. Hal ini penting dilakukan untuk memantau perkembangan kognitif anak. 5.7. Pertumbuhan Kesulitan makan dapat menyebabkan anak tidak tumbuh dengan semestinya. Anak tersebut dapat kekurangan berat badan. 5.8. Kesulitan belajar Anak dengan gangguan komunikasi akan sulit dalam menerima suatu pemahan, walau tidak semua anak dengan cerebral palsy mengalami hal tersebut. 5.9. Gangguan tingkah laku Anak cerebral palsy mengalami kesulitan dalam komunikasi dan gerak, sehingga anak akan lebih mudah marah jika dia diajarkan sesuatu pelajaran atau hal baru akan mengalami kesulitan. Sehingga harus lebih sabar dalam menghadapinya.6. Prognosis Beberapa faktor berpengaruh terhadap prognosis penderita cerebral palsy seperti tipe klinis, keterlambatan dicapainya milestones, adanya reflek patologik dan adanya defisit intelegensi, sensoris dan gangguan emosional. Anak dengan hemiplegi sebagian besar dapat berjalan sekitar umur 2 tahun, kadang diperlukan short leg brace, yang sifatnya sementara. Didapatkannya tangan dengan ukuran lebih kecil pada bagian yang hemiplegi, bisa disebabkan 15
  20. 20. adanya disfungsi sensoris di parietal dan bisa menyebabkan gangguan motorikhalus pada tangan tersebut. Lebih dari 50% anak tipe diplegi belajar berjalanpada usia sekitar 3 tahun, tetapi cara berjalan sering tidak normal dan sebagiananak memerlukan alat bantu. Aktifitas tangan biasanya ikut terganggu,meskipun tidak tampak nyata. Anak dengan tipe kuadriplegi, 25% memerlukanperawatan total, sekitar 33% dapat berjalan, biasanya setelah umur 3 tahun.Gangguan fungsi intelegensi paling sering didapatkan dan menyertai terjadinyaketerbatasan dalam aktifitas. Keterlibatan otot-otot bulber, akan menambahgangguan yang terjadi pada tipe ini (Steven et all, 2004). Sebagian besar anak yang dapat duduk pada umur 2 tahun dapat belajarberjalan, sebaliknya anak yang tetap didapatkan reflek moro, asimetri tonicneck reflex, extensor thrust dan tidak munculnya reflek parasut biasanya tidakdapat belajar berjalan. Hanya sedikit anak yang tidak dapat duduk pada umur 4tahun akan belajar berjalan (Steven et all, 2004). Pada penderita Cerebral Palsy didapatkan memendeknya harapan hidup.Pada umur 10 tahun angka kematian sekitar 10% dan pada umur 30 tahunangka kematian sekitar 13%. Penelitian didapatkan harapan hidup 30 tahunpada gangguan motorik berat 42%, gangguan kognitif berat 62% dan gangguanpenglihatan berat 38%. Hasil tersebut lebih buruk dibanding gangguan yangringan atau sedang. Jenis pekerjaan yang bisa dilakukan oleh penderita Cerebral Palsybervariasi seperti sheltered whorkshops, home based program, pekerjaantradisional, pekerja pendukung. Hasil penelitian menunjukkan adanya prediktorsukses atau tidak suksesnya bekerja pada penderita Cerebral Palsy. Dimanayang dapat bekeja secara kompetitif bila mempunyai IQ>80, dapat melakukanaktifitas dengan atau tanpa alat bantu, berbicara susah sampai normal dan dapatmenggunakan tangan secara normal sampai membutuhkan bantuan(Rosenbaum et all, 2002). 16
  21. 21. 7. Klasifikasi Cerebral Palsy (Laurie Glazener, 2009) 7.1. Klasifikasi Cerebral Palsy berdasarkan Berdasarkan gejala dan tanda neurologis: 7.1.1. Tipe Spastik Spastik berarti kekakuan pada otot. Hal ini terjadi ketika kerusakan otak terjadi pada bagian cortex cerebri atau pada traktus piramidalis. Tipe ini merupakan tipe cerebral palsy yang paling sering ditemukan yaitu sekitar 70 – 80 % dari penderita. Pada penderita tipe spastik terjadi peningkatan tonus otot (hipertonus), hiperefleks dan keterbatasan ROM sendi akibat adanya kekakuan. Selain itu juga dapat mempengaruhi lidah, mulut dan faring sehingga menyebabkan gangguan berbicara, makan, bernapas dan menelan. Jika terus dibiarkan pederita cerebral palsy dapat mengalami dislokasi hip, skoliosis dan deformitas anggota badan. Tipe spastik dapat diklasifikasikan berdasarkan topografinya, yaitu: a. Monoplegi Pada monoplegi, hanya satu ekstremitas saja yang mengalami spastik. Umumnya hal ini terjadi pada lengan atau anggota gerak atas. 17
  22. 22. b. Diplegi Disebabkan oleh spastik yang menyerang traktus corticospinalbillateral. Kekakuan terjadi pada dua anggota gerak, sedangkan sistem–sistem lain normal. Anggota gerak bawah biasanya lebih berat dibanding dengan anggota gerak atas. c. Triplegi Spastik pada triplegi menyerang tiga anggota gerak. Umumnya menyerang pada kedua anggota gerak atas dan satu anggota gerak bawah. d. Tetraplegi atau quadriplegi Ditandai dengan kekakuan pada keempat anggota gerak dan juga terjadi keterbatasan pada tungkai.7.1.2. Tipe Diskinetik Merupakan tipe cerebral palsy dengan otot lengan, tungkai dan badan secara spontan bergerak perlahan, menggeliat dan tak terkendali, tetapi bisa juga timbul gerakan yang kasar dan mengejang. Luapan emosi menyebabkan keadaan semakin memburuk. Gerakan akan menghilang jika anak tidur. Tipe ini dapat ditemukan pada 10 – 15 % kasus cerebral palsy. Terdiri atas 2 tipe, yaitu : a. Distonik Gerakan yang dihasilkan lambat dan berulang–ulang sehingga menyebabkan gerakan melilit atau meliuk-liuk dan postur yang abnormal. b. Athetosis Menghasilkan gerakan tambahan yang tidak dapat dikontrol, khususnya pada lengan, tangan dan kaki serta disekitar mulut. 18
  23. 23. 7.1.3. Tipe Ataxsia Pada tipe ini terjadi kerusakan pada cerebellum, sehingga mempengaruhi koordinasi gerakan, keseimbangan dan gangguan postur. Tipe ini merupakan tipe cerebral palsy yang paling sedikit ditemukan yaitu sekitar 5 – 10 % dari penderita. Pada penderita tipe ataxia terjadi penurunan tonus otot atau hipotonus, tremor, cara berjalan yang lebar akibat gangguan keseimbangan serta kontrol gerak motorik halus yang buruk karena lemahnya koordinasi. 7.1.4. Tipe Campuran Merupakan tipe cerebral palsy yang merupakan gabungan dari dua tipe cerebral palsy. Gabungan yang paling sering terjadi adalah antara spastic dan athetoid.7.2. Klasifikasi cerebral palsy berdasarkan derajat keparahan fungsional: 7.2.1. Cerebral Palsy ringan (10%), masih bisa melakukan pekerjaan atau aktifitas sehari hari sehingga tidak atau hanya sedikit sekali membutuhkan bantuan khusus. 7.2.2. Cerebral Palsy sedang (30%), aktifitas sangat terbatas sekali sehingga membutuhkan bermacam bentuk bantuan pendidikan, fisioterapi, alat brace dan lain lain. 7.2.3. Cerebral Palsy berat (60%), penderita sama sekali tidak bisa melakukan aktifitas fisik. Pada penderita ini sedikit sekali menunjukan kegunaan fisioterapi ataupun pendidikan yang diberikan. Sebaiknya penderita seperti ini ditampung dalam rumah perawatan khusus.7.3. Derajat keparahan cerebral palsy berdasarkan Gross Motor Function Classification Systemm atau GMFCS : Berdasarkan faktor dapat tidaknya beraktifitas atau ambulation, Gross Motor Functional Classification Systematau GMFCS secara luas digunakan untuk menentukan derajat fungsional penderita cerebral palsy. 19
  24. 24. Pembagian derajat fungsional cerebral palsy menurut Motor Functional Classification System, dibagi menjadi 5 level dan berdasarkan kategori umur dibagi menjadi 4 kelompok (Peter Rosenbaum et al, 2002) yaitu:7.3.1. Kelompok sebelum usia 2 tahun a. Level 1: Bayi bergerak dari terlentang ke duduk di lantai dengan kedua tangan bebas untuk memainkan objek. Bayi merangkak menggunakan tangan dan lutut, menarik untuk berdiri dan mengambil langkah-langkah berpegangan pada benda. Bayi berjalan antara 18 bulan dan 2 tahun tanpa memerlukanalat bantu atau walker. b. Level 2: Bayi mempertahankan posisi duduk di lantai namun perlu menggunakan tangan menjaga keseimbangan. Bayi merayap pada perut atau merangkak pada tangan dan lutut. Bayi mungkin menarik untuk berdiri dan mengambil langkah berpegangan pada benda. c. Level 3: Bayi duduk di lantai dengan tegak ketika trunk control baik. Bayi merayap maju dengan perut. d. Level 4: Bayi memiliki head control tetapi memerlukan trunk control untuk duduk di lantai. Bayi dapat berguling untuk terlentang dan mungkin berguling untuk telungkup. e. Level 5: Gangguan fisik membatasi kontrol gerakan. Bayi tidak dapat mempertahankan kepala dan trunk untuk melawan gravitasisaat telungkup dan duduk. Bayi memerlukan bantuan orang dewasa untuk berguling.7.3.2. Kelompok 2 – 4 tahun a. Level 1: Anak-anak duduk di lantai dengan kedua tangan bebas untuk memainkan objek. Bergerak dari duduk ke berdiri dilakukan tanpa bantuan orang dewasa. Anak-anak berjalan untuk berpindah tempattanpa memerlukan alat bantu atau walker. b. Level 2: Anak-anak duduk di lantai, tetapi mungkin memiliki kesulitan dengan keseimbangan ketika kedua tangan bebas untuk memainkan objek. Anak-anak menarik benda yang tidak bergerak 20
  25. 25. untuk berdiri. Anak-anak merangkak dengan tangan dan lutut bergerak bergantian, berpindah tempat dengan berjalan berpegangan pada benda dan berjalan menggunakan alat bantu atau walker. c. Level 3: Anak-anak duduk di lantai dengan posisi duduk W dan mungkin memerlukan bantuan orang dewasa untuk mengasumsikan duduk. Anak-anak merayap atau merangkak dengan tangan dan lutut (sering dengan gerakan tangan dan lutut yang tidak bergantian) untuk berpindah tempat. Anak-anak mungkin menarik pada benda yang stabil untuk berdiri. Anak-anak mungkin berjalan dalam ruangan dengan jarak dekat dengan menggunakan alat bantu atau walkerdan memerlukan bantuan orang dewasa untuk mengarahkan langkahnya. d. Level 4: Anak-anak duduk di lantai ketika ditempatkan, tetapi tidak dapat menjaga keseimbangan tanpa menggunakan tangan untuk mendukung. Anak-anak sering membutuhkan alat bantu untuk duduk dan berdiri. Mobilisasi diri untuk jarak pendek atau dalam ruangan tercapai melalui berguling, merayap, atau merangkak pada tangan dan lutut tanpa gerakan bergantian atau simultan. e. Level 5: Gangguan fisik membatasi gerakan dan kemampuan untuk menjaga kepala dan trunk dalam melawan gravitasi. Semua bidang fungsi motorik terbatas. Beberapa anak mobilisasi menggunakan kursi roda.7.3.3. Kelompok 4 – 6 tahun a. Level 1: Anak dapat duduk dan bangkit dari duduk pada kursi, tanpa membutuhkan bantuan tangan. Anak bergerak dari lantai dan dari kursi untuk berdiri tanpa bantuan obyek. Anak berjalan baik dalam ruangan maupun diluar ruangan, dan dapat naik tangga. Terdapat kemampuan untuk berlari atau melompat. b. Level 2: Anak duduk di kursi dengan kedua tangan bebas memanipulasi obyek. Anak dapat bergerak dari lantai untuk berdiri, tetapi seringkali membutuhkan obyek yang stabil untuk menarik atau mendorong dengan tangannya. Anak berjalan tanpa alat bantu 21
  26. 26. didalam ruangan dan dengan jarak pendek pada permukaan yang rata diluar ruangan. Anak dapat berjalan naik tangga dengan berpegangan pada tepi tangga., tetapi tidak dapat berlari atau melompat. c. Level 3: Anak dapat duduk pada kursi, tetapi membutuhkan alat bantu untuk pelvis atau badan untuk memaksimalkan fungsi tangan. Anak dapat duduk dan bangkit dari duduk menggunakan permukaan yang stabil untuk menarik atau mendorong dengan tangannya. Anak seringkali dibantu untuk mobilitas pada jarak yang jauh atau diluar ruangan dan untuk jalan yang tak rata. d. Level 4: Anak duduk di kursi tapi butuh alat bantu untuk kontrol badan untuk memaksimalkan fungsi tangan. Anak duduk dan bangkit dari duduk membutuhkan bantuan orang dewasa atau obyek yang stabil untuk dapat menarik atau mendorong dengan tangannya. Anak dapat berjalan pada jarak pendek dengan bantuan walker dan dengan pengawasan orang dewasa, tetapi kesulitan untuk jalan berputar dan menjaga keseimbangan pada permukaan yang rata. Anak dibantu untuk mobilitas ditempat umum. Anak bisa melakukan mobilitas dengan kursi roda bertenaga listrik. e. Level 5: Kelainan fisik membatasi kemampuan kontrol gerakan, gerakan kepala dan postur tubuh. Semua area fungsi motorik terbatas. Keterbatasan untuk duduk dan berdiri yang tidak dapat dikompensasi dengan alat bantu, termasuk yang menggunakan teknologi. Anak tidak dapat melakukan aktifitas mandiri dan dibantu untuk mobilisasi. Sebagian anak dapat melakukan mobilitas sendiri menggunakan kursi roda bertenaga listrik dengan sangat membutuhkan adaptasi.7.3.4. Kelompok 6 – 12 Tahun a. Level 1: Anak berjalan didalam dan diluar ruangan, naik tangga tanpa keterbatasan. Anak menunjukkan performa fungsi motorik kasar termasuk lari dan lompat, tetapi kecepatan, keseimbangan dan koordinasi berkurang. 22
  27. 27. b. Level 2: Anak berjalan didalam dan diluar ruangan dan naik tangga dengan berpegangan di tepi tangga, tetapi terdapat keterbatasan berjalan pada permukaan yang rata dan mendaki, dan berjalan ditempat ramai atau tempat yang sempit. Anak dapat melakukan kemampuan motorik kasar, seperti berlari atau melompat yang minimal. c. Level 3: Anak berjalan didalam dan diluar ruangan pada permukaan yang rata dengan bantuan alat bantu gerak. Anak masih mungkin dapat naik tangga dengan pegangan pada tepi tangga. Tergantung fungsi dari tangan, anak menggerakan kursi roda secara manual atau dibantu bila melakukan aktifitas jarak jauh atau diluar ruangan pada jalan yang tidak rata. d. Level 4: Anak bisa dengan level fungsi yang sudah menetap dicapai sebelum usia 6 tahun atau lebih mengandalkan mobilitas menggunakan kursi roda dirumah, disekolah dan ditempat umum. Anak dapat melakukan mobilitas sendiri dengan kursi roda bertenaga listrik. e. Level 5: Kelainan fisik membatasi kemampuan kontrol gerakan, gerakan kepala dan postur tubuh. Semua area fungsi motorik terbatas. Keterbatasan untuk duduk dan berdiri yang tidak dapat dikompensasi dengan alat bantu, termasuk yang menggunakan teknologi. Anak tidak dapat melakukan aktifitas mandiri dan dibantu untuk mobilitas. Sebagian anak dapat melakukan mobilitas sendiri menggunakan kursi roda bertenaga listrik dengan sangat membutuhkan adaptasi.8. Cerebral Palsy Spastic Quadriplegi Dalam makalah ini, kelompok kami kami mengambil kasus mengenai Cerebral Palsy Spastis Quadriplegi. 8.1. Pengertian Cerebral Palsy Spastis Quadriplegi Cerebral Palsy Spastis Quadriplegi yaitu kerusakan pada sistem saraf pusat yang berdampak tidak berkembangnya sistem saraf tersebut ditandai 23
  28. 28. tonus otot yang meninggi serta semua badan terasa kaku terutama pada lengan sehingga mengalami gangguan pada bagian motorik dan terlambatnya perkembangan anak. Quadriplegi dibeberapa klinik disebut juga sebagai double hemiplegi yaitu dua sisi tubuh terutama dilengan lebih kaku dibanding kaki. (Pamela, 1993)8.2. Manifestasi klinis Cerebral Palsy Spastis Quadriplegi Menurut Sherrill, 1984, ciri fisik yang sering ditemui adalah sebagai berikut: 1.) Pada kasus ini Assymetrical Tonic Neck Reflex dan Moro Reflex atau ATNR yang harusnya sudah hilang pada usia 6 bulan, masih ada. 2.) Kepala dan leher cenderung ke arah fleksi, hal ini dapat disebabkan oleh gangguan visual. 3.) Persendian bahu atau shoulder cederung ke arah abduksi disebabkan adanya hipertonus. 4.) Lengan bawah atau forearm akan cendurung ke arah pronasi. 5.) Pergelangan tangan atau wrist seringkali dalam posisi fleksi, sedangkan jari-jari tangan dalam posisi mengepal. 6.) Sendi panggul atau hip cenderung dalam posisi adduksi, yang menyebabkan tungkai dan kaki dalam posisi menggunting dan menyebabkan terjadinya dislokasi hip. Dislokasi ini terjadi karena adanya gaya yang berlebih yang menyebabkan sendi melampaui batas normal anatominya. 7.) Sendi lutut atau knee akan cenderung dalam posisi semifleksi. 8.) Ankle joint akan cenderung dalam posisi plantar fleksi, karena terjadi ketengan dari tendong achilles. 9.) Masalah keseimbangan, terjadi karenan adanya kerusakan pada cerebellum. Anak dengan pola jalan menggunting akan rawan untuk jatuh ke depan. 10.) Spastik sering berpengaruh pada otot-otot pernafasan. 11.) Keterlambatan dalam pertumbuhan dan perkembangan. 24
  29. 29. 12.) Pada kebanyakan kasusCerebral Plasy Spastic Quadriplegia, anak berguling dan keduduk denganflexipatrondan tanpa rotasi trunk.8.3. Prognosis Cerebral Palsy Spastis Quadriplegi Prognosis pasien Cerebral Palsy Spastic Quadriplegi dipengaruhi beberapa faktor antara lain: 8.3.1. Berat ringannya kerusakan yang dialami pasien. Menurut tingkatannya Cerebral Palsy Spastic Quadriplegisecara umum diklasifikasikan dalam tiga tingkat yaitu: a. Mild Pasien dengan Mild Quadriplegi dapat berjalan tanpa menggunakan alat bantu seperti billateral crutches atau walker, dan dapat bersosialisasi dengan baik dengan anak-anak normal seusianya pasien. b. Moderate Pasien dengan Moderate Quadriplegi mampu untuk berjalan saat melakukan aktifitas sehari-hari tetapi terkadang masih membutuhkan alat bantu seperti billateral crutches atau walker. Namun demikian untuk perjalanan jauh atau berjalan dalam waktu yang relatif lama dan jarak tempuh yang relatif jauh, pasien masih memerkulan bantuan kursi roda. c. Severe Sedangkan pasien dengan Severe Quadriplegi sangat tergantung pada alat bantu atau bantuan dari orang lain untuk berjalan meskipun hanya untuk mencapai jarak yang dekat, misalnya untuk berpindah dari satu ruangan ke ruangan yang lain dalam satu rumah. Pasien sangat tergantung pada kursi roda atau orang lain untuk melakukan aktifitas. 25
  30. 30. 8.3.2. Pemberian terapi pada pasien Cerebral Palsy Spastic Quadriplegi Pemberian terapi dengan dosis yang tepat dan adekuat juga berpengaruh terhadap prognosis pasien. Semakin tepat dan adekuat terapi yang diberikan semakin baik prognosisnya. 8.3.3. Kondisi tubuh pasien. Dengan kondisi tubuh yang baik akan mempermudah pasien untuk mengembangkan kemampuannya pada saat latihan sehingga pasien dapat melakukan aktifitas sehari-hari secara mandiri. 8.3.4. Lingkungan tempat pasien tinggal dan bersosialisasi. Peran lingkungan terutama keluarga sangat mempengaruhi perkembangan pasien, dukungan mental yang diberikan keluarga kepada pasien sangat dibutuhkan pasien tidak hanya pada saat menjalani terapi sehingga pasien bersemangat setiap kali menjalani sesi latihan tetapi juga untuk menumbuhkan rasa percaya diri pasien untuk bersosialisasi dengan dunia luar.9. Penatalaksanaan Fisioterapi pada Cerebral PalsySpastik Quadriplegi Asesmen merupakan proses pengumpulan data baik data pribadi maupun data pemeriksaan pasien. Asesmen dilakukan bertujuan untuk mengidentifikasikan urutan masalah yang timbul pada kasus Cerebral Palsy Spastic Quadriplegic kemudian menjadi dasar dari penyusunan program terapi dan tujuan terapi yang disesuaikan dengan kondisi pasien serta lingkungan sekitar pasien. Dalam asesmen meliputi: 9.1. Anamnesis Anamnesis merupakan cara pengumpulan data dengan jalan tanya jawab antara sterapis dengan sumber data. Dilihat dari segi pelaksanaannya anamnesis dibedakan atas dua yaitu: Autoanamnesis, merupakan anamnesis yang langsung ditujukan kepada pasien yang bersangkutan dan Alloanamnesis, merupakan anamnesis yang dilakukan 26
  31. 31. terhadap orang lain yaitu keluarga, teman, ataupun orang terdekat dengan pasien yang mengetahui keadaan pasien tersebut. Anamnesis yang akan dilakukan berupa :9.1.1. Identitas Penderita atau Anamnesis Umum Anamnesis ini berisi tentang : nama, umur, jenis kelamin, alamat, pekerjaan, hobi dan agama. Identitas pasien harus diisi selengkap mungkin, ini bertujuan untuk menghindari kesalahan dalam pemberian tindakan. Dari data identitas pasien, kita juga mendapatkan kesan mengenai keadaan sosial ekonomi, budaya dan lingkungan dari pendidikan terakhir dan pekerjaan pasien. Sehingga kita dapat memberikan tindakan dan edukasi yang sesuai bagi pasien. 9.1.2. Keluhan Utama Keluhan utama merupakan keluhan yang paling mengganggu pasien pada saat itu. Keluhan utama pasien dijadikan sebagai acuan dalam menggali informasi lebih dalam, melakukan pemeriksaan dan pemberian tindakan. Pada anak, keluhan utama yang ditanyakan anak belum bisa apa dan sudah bisa apa. 9.1.3. Riwayat Penyakit Sekarang Riwayat penyakit sekarang merupakan rincian dari keluhan utama, yang berisi riwayat perjalanan penyakit secara kronologis dengan jelas dan lengkap serta keterangan tentang riwayat pengobatan yang pernah dilakukan sebelumnya dan hasil yang diperoleh. Riwayat penyakit sekarang harus meliputi: lokasi dan penjalaran, intensitas atau keparahan, disabilitas, durasi, frekuensi, kondisi atau keadaan saat munculnya gejala, faktor pencetus, faktor yang memperberat, faktor yang memperingan, kaitannya dengan aktivitas sehari-hari. Hal ini bertujuan sebagai acuan dalam melakukan pemeriksaan serta pemberian tindakan. 27
  32. 32. 9.1.4. Riwayat Prenatal Mencakup usia ibu saat hamil, kehamilan direncanakan atau tidak, rutin kontrol ke dokter atau dokter atau tidak, selama hamil ibu mengalami trauma, perdarahan, dan menderita penyakit lainnya atau tidak, mengkonsumsi obat-obatan atau jamu-jamuan tidak.9.1.5. Riwayat Natal Mencakup usia kehamilan, lahir normal atau caesar, ditolong oleh siapa, dimana, langsung menangis atau tidak, berat badan lahir, panjang badan lahir, saat lahir apakah anak berwana biru atau kuning tidak.9.1.6. Riwayat Post Natal Mencakup penah kejang atau tidak, berwana biru atau kuning tidak, anak minum ASI sampai usia berapa tahun.9.1.7. Riwayat Penyakit Dahulu Riwayat penyakit dahulu merupakan riwayat penyakit fisik maupun psikiatrik yang pernah diderita sebelumnya. Meliputi, anak pernah deman, kejang, diare, atau penyakit lainnya yang tidak berhubungan secara langsung dengan keluhan utama anak atau tidak, pernah dirawat di rumah sakit atau tidak, dimana, kapan atau saat usia berapa tahun, dan berapa lama. Hal ini perlu diketahui karena ada beberapa penyakit yang sekarang dialami ada hubungannya dengan penyakit yang pernah dialami sebelumnya serta sebagai bahan pertimbangan dalam pemilihan tindakan yang akan dilakukan. 28
  33. 33. 9.1.8. Riwayat Penyakit Keluarga Sejarah keluarga memegang peranan penting dalam kondisi kesehatan seseorang. Penyakit yang muncul pada lebih dari satu orang keluarga terdekat dapat meningkatkan resiko untuk menderita penyakit tersebut. Penyakit yang muncul bersamaan pada keluarga juga mengindikasikan resiko yang lebih besar, misalnya diabetes dan penyakit jantung. 9.1.9. Riwayat Psikososial Riwayat psikososial pada kasus anak berisikan anak tersebut anak ke berapa dari berapa bersaudara, usia, pendidikan, dan pekerjaan orang tua, sehari-hari anak diasuh oleh siapa. Pentingnya mengetahui riwayat psikososial adalah untuk merancang terapi dan home program yang tepat bagi pasien. 9.1.10. Riwayat Imunisasi Berisikan imunisasi apa saja yang pernah diberikan kepada anak tersebut.(Depkes dalam Lunar 2012) 29
  34. 34. Keterangan gambar: a. Imunisasi BCG: Ditujukan untuk memberikan kekebalan bayi terhadap bakteri tuberkolosis atau TBC. b. Imunisasi DPT: Memberikan kekebalan bagi bayi terhadapat penyakit Dipteri, Pertusis atau batuk rejan dan tetanus. c. Imunisasi Polio: Memberikan kekebalan bagi bayi terhadap penyakit polio atau kelumpuhan d. Imunisasi Hib: Mencegah bayi terkena infeksi Haemophils influenza tipe b yang dapat menyebabkan penyakit meningitis, infeksi tenggorokan dan pnemonia. Imunisasi Hib ini sangat mahal, maka belum di wajibkan. e. Imunisasi Pneumokokus: melindung bayi dari bakteri penyebab infeksi pada telinga. Selain itu bakteri ini bisa menimbulkan permasalah serius seperti meningits dan infeksi pada darah.9.1.11. Riwayat Tumbuh Kembang Riwayat tumbuh kembang normal anak meliputi: fase-fase perkembangan dan pertumbuhan anak dapat dilalui pada saat usia anak berapa tahun, senyum pada orang untuk pertama kali; berbicara pertama kali, pemberian ASI sampai dengan usia berapa tahun, pemberian susu formula sejak usia berapa, alasan pemberian susu formula, cara minumnya, jenis makanan yang dapat dimakan oleh anak pada saat ini, cara makannya, bahasa yang dapat anak ucapkan saat itu. 30
  35. 35. Normal Development Child menurut WHO, 1993: 31
  36. 36. Normal Development and Cerebral Palsy Development menurut WHO, 19939.2. Pemeriksaan Pemeriksaan terdiri dari: 9.2.1. Pemeriksaan Umum mencakup cara datang, normal, digendong, atau menggunakan alat bantu, kesadaran,koperatif atau tidak, tensi, pemeriksaan lingkar kepala, nadi,respirasi rate, status gizi, suhu tubuh. a. Kesadaran Tingkat kesadaran adalah ukuran dari kesadaran dan respon seseorang terhadap rangsangan dari lingkungan, tingkat kesadaran dibedakan menjadi : 32
  37. 37. 1. Compos Mentis atau conscious, yaitu kesadaran normal, sadar sepenuhnya, dapat menjawab semua pertanyaan tentang keadaan sekelilingnya. 2. Apatis, yaitu keadaan kesadaran yang segan untuk berhubungan dengan sekitarnya, sikapnya acuh tak acuh. 3. Delirium, yaitu gelisah, disorientasi berupa orang, tempat, waktu, memberontak, berteriak-teriak, berhalusinasi, kadang berhayal. 4. Somnolen atau Obtundasi, Letargi, yaitu kesadaran menurun, respon psikomotor yang lambat, mudah tertidur, namun kesadaran dapat pulih bila dirangsang atau mudah dibangunkan tetapi jatuh tertidur lagi, mampu memberi jawaban verbal. 5. Stupor atau soporo koma, yaitu keadaan seperti tertidur lelap, tetapi ada respon terhadap nyeri. 6. Coma atau comatos, yaitu tidak bisa dibangunkan, tidak ada respon terhadap rangsangan apapun atau tidak ada respon kornea maupun reflek muntah, mungkin juga tidak ada respon pupil terhadap cahaya.b. Tensi atau Tekanan Darah Tekanan darah adalah tekanan yang ditimbulkan pada dinding arteri. Tekanan sistolik adalah tekanan darah pada saat terjadi kontraksi otot jantung. Sedangkan, tekanan diastolik adalah tekanan darah yang digambarkan pada rentang di antara grafik denyut jantung. Tekanan darah biasanya digambarkan sebagai rasio tekanan sistolik terhadap tekanan diastolik. Pengukuran tekanan darah pada anak-anak dilakukan pada kasus-kasus tertentu. 33
  38. 38. Jumlah tekanan darah yang normal berdasarkan usia seseorangadalah: - Bayi usia di bawah 1 bulan : 85/15 mmHg - Usia 1 – 6 bulan : 90/60 mmHg - Usia 6 – 12 bulan : 96/65 mmHg - Usia 1 – 4 tahun : 99/65 mmHg - Usia 4 – 6 tahun : 160/60 mmHg - Usia 6 – 8 tahun : 185/60 mmHg - Usia 8 – 10 tahun : 110/60 mmHg (Pamela, 1993)c. Lingkar Kepala Mengukur lingkar kepala berfungsi untuk mengetahui perkembangan otaknya. Meskipun ukuran lingkar kepala anak tidak berpengaruh pada tingkat kecerdasannya, namun ukuran lingkar kepala berkaitan dengan volume otaknya. Lingkar kepala anak akan bertambah sesuai dengan usia dan juga diepngaruhi oleh jenis kelamin. Lingkar kepala pada anak laki-laki Grafik lingkaran kepala anak laki-laki (berdasarkan Nelhaus G. Pediatr. 41: 106; 1986) dalam Arif Mansjoer 2000. 34
  39. 39. Lingkar kepala pada anak perempuan Grafik lingkaran kepala anak perempuan (berdasarkan Nelhaus G. Pediatr. 41: 106; 1986) dalam Arif Mansjoer 2000.d. Nadi Mengetahui denyut nadi merupakan dasar untuk melakukan latihan fisik yang benar dan terukur atau mengetahui seberapa keras jantung bekerja. Pengukuran nadi dilakukan dengan durasi 1 menit. Frekuensi denyut nadi normal: Usia Denyut Nadi 1 minggu 100 – 140 kali/menit 2 – 8 minggu 90 – 130 kali/menit 3 – 12 bulan 90 – 130 kali/menit 1 – 6 tahun 75 – 115 kali/menit 7 – 12 tahun 70 – 80 kali/menit (Pamela, 1993) 35
  40. 40. Pola nadi yang normal adalah detaknya berirama.Pola nadi DeskripsiBradikardia Frekuensi nadi lambat.Takikardia Frekuensi nadi meningkat, dalam keadaan tidak pada ketakutan, menangis, aktivitas meningkat, atau demam yang menunjukan penyakit jantung.Aritmia Frekuensi nadi meningkat selama inspirasi, menurun selama ekspirasi. Sinus Aritmia merupakan variasi normal pada anak, khususnya selama tidur. e. Respirasi Rate Respirasi rate adalah jumlah seseorang mengambil napas per menit. Tingkat respirasi biasanya diukur ketika seseorang dalam posisi diam dan hanya melibatkan menghitung jumlah napas selama satu menit dengan menghitung berapa kali dada meningkat. Tabel respirasi rate normal pada anak Usia Pernapasan 1 minggu 30 – 60 kali/menit 2 – 8 minggu 30 – 40 kali/menit 3 – 12 bulan 20 – 30 kali/menit 1 – 6 tahun 19 – 29 kali/menit 7 – 12 tahun 15 – 20 kali/menit (Pamela, 1993) f. Suhu Badan Nilai hasil pemeriksaan suhu merupakan indikator untuk menilai keseimbangan antara pembentukan dan pengeluaran panas. Nilai ini akan menunjukkan peningkatan bila pengeluaran panas meningkat. Kondisi demikian dapat juga disebabkan oleh vasodilatasi, berkeringat, hiperventilasi dan lain-lain. Demikian 36
  41. 41. sebaliknya, bila pembentukan panas meningkat maka nilai suhu tubuh akan menurun. Memeriksa suhu badan bias menggunakan punggung tangan. Afebris berarti dalam batas normal, subfebris berarti demam yang tidak tinggi atau saat dipalpasi terasa hangat, febris berarti demam. g. Status Gizi Status gizi anak dapat dilihat dari pemeriksaan turgor kulit, konjungtiva mata, dan proporsi tubuh. Namun, untuk lebih meyakinkannya lagi, dapat dihitung dari rumus: Panjang badan = 80 + 5n Berat badan = 8 + 2n Dimana n adalah umur dalam tahun. (Arif Mansjoer, 2000)9.2.2. Pemeriksaan khusus Pemeriksaan khusus terdiri dari: 1. Pengamatan Posisi Pemeriksaan ini berfungsi untuk menilai ada tidaknya gerakan ekstremitas abnormal, asimetris, posisi dan gerakan yang abnormal. Pengamatan posisi dilakukan pada saat terlentang, berguling, telungkup, merayap, ke duduk, duduk, merangkak, ke berdiri, berdiri, dan berjalan. Pengamatan posisi anak dilakukan sesuai dengan kemampuan anak. Setiap posisi memiliki komponennya masing – masing. a. Terlentang Komponen yang dilihat: 1.) Gerakannya (aktif, simultan, kecenderungan posisi) 2.) Posisi kepala 3.) Posisi trunk (simetris atau tidak simetris) 37
  42. 42. 4.) Posisi shoulder 5.) Posisi elbow 6.) Posisi wrist 7.) Posisi jari 8.) Posisi hip 9.) Posisi knee 10.) Posisi ankleb. Berguling Komponen yang dilihat: 1.) Via (hip atau shoulder) 2.) Rotasi trunk (ada atau tidak)c. Telungkup Komponen yang dilihat: 1.) Head lifting 2.) Head control 3.) Forearm support 4.) Hand support 5.) Posisi trunk 6.) Posisi hip 7.) Posisi knee 8.) Posisi ankled. Merayap Komponen yang dilihat: 1.) Head control 2.) Forearm support 3.) Rotasi trunk 4.) Gerakannya simultan 5.) Trnsfer weight bearing 38
  43. 43. e. Duduk Komponen yang dilihat: 1.) Head control 2.) Trunk control 3.) Hand support 4.) Weight bearing 5.) Sitting balance 6.) Protective reactionf. Ke duduk Komponen yang dilihat: 1.) Posisi awal 2.) Proses 3.) Head control 4.) Forearm support 5.) Hand suppport 6.) Fiksasi gerakan 7.) Transfer weight bearingg. Merangkak Komponen yang dilihat: 1.) Head control 2.) Weight bearing 3.) Rotasi trunk 4.) Transfer wieght bearing 5.) Gerakannya simultan atau tidakh. Berdiri Komponen yang dilihat 1.) Head control 2.) Posisi shoulder 3.) Posisi elbow 39
  44. 44. 4.) Posisi wrist 5.) Posisi jari-jari 6.) Posisi trunk 7.) Trunk control 8.) Posisi hip 9.) Posisi knee 10.) Posisi ankle 11.) Weight bearing 12.) Standing balance i. Ke berdiri Komponen yang dilihat: 1.) Posisi awal 2.) Proses 3.) Head control 4.) Trunk control 5.) Weight bearing 6.) Transfer weight bearing 7.) Pola ke berdiri j. Berjalan Komponen yang dilihat: 1.) Head control 2.) Trunk control 3.) Rotasi trunk 4.) Transfer weight bearing2. Spastisitas Spastisitas merupakan fungsi tonus yang meningkat tergantung pada kecepatan gerakan. Merupakan gambaran lesi pada Upper Motor Neuron. Membentuk ekstrimitas pada posisi ekstensi.Pengukuran spastisitas dilakukan apabila ada 40
  45. 45. kecurigaan kecenderungan posisi. Skala pengukuran dapat menggunakan ashworth. Skala Klinis Spastisitas (ASHWORTH) 0 : Tidak terdapat peningkatan tonus postural. 1 : Sedikit peningkatan tonus, terdapat tahanan minimal di akhir Lingkup Gerak Sendi. 1+ : Sedikit peningkatan tonus, tahanan sedikit kurang dari ½ Lingkup Gerak Sendi. 2 : Peningkatan tonus lebih nyata hampir seluruh Lingkup Gerak Sendi, namun masih bisa digerakkan 3 : Peningkatan tonus bermakna, sehingga gerakan pasif sulit dilakuakan. 4 : Sendi dalam posisi fleksi atau ekstensi atau dalam satu posisi. (Malene Wesselhoff, 2012)3. Ankle Clonus Bila terjadi rileks yang sangat hiperaktif, maka keadaaan ini disebut klonus. Jika kaki dibuat dorsi fleksi dengan tiba-tiba, dapat mengakibatkan dua atau tiga kali gerakan sebelum selesai pada posisi istirahat. Kadang-kadang pada penyakit Sistem Saraf Pusat terdapat aktivitas ini dan kaki tidak mampu istirahat di mana tendon menjadi longgar tetapi aktivitas menjadi berulang-ulang.4. Tightness a. Pemeriksaan tightness pada m. hamstring Posisi os : terlentang Tatalaksana : fleksikan salah satu hip. Positif jika hip pada sisi kontralateral terangkat. b. Pemeriksaan tightness pada m. illiopsoas Posisi os : telungkup Tatalaksana : fleksikan kedua knee. Positif jika hip fleksi. 41
  46. 46. c. Pemeriksaan tightness tendon achilles Posisi os : terlentang Tatalaksana : dorsi fleksikan ankle. Positif jika ankle sulit didosi fleksikan.5. Pemeriksaan 7 Refleks Merupakan salah satu komponen penentu prognosis berjalan. Pemeriksaan 7 refleks dilakukan mulai usia 1 tahun hingga usia kurang dari 7 tahun. Pemeriksaan 7 refleks meliputi (Pamela, 1993): a. ATNR atau Asymetrical Tonic Reflex Lokasi :brainstem Muncul saat usia : 2 bulan Hilang saat usia : 4 bulan Cara pemeriksaaan : anak terlentang dengan posisi kepala pada midline, kemudian kepala dirotasikan ke salah satu sisi. Positif jika elbow dan knee pada ipsilateral fleksi, dan pada sisi kontralateral: shoulder abduksi, elbow ekstensi. b. STNR atau Symetrical Tonic Neck Reflex Lokasi : brainstem Muncul saat usia : 4 sampai 6 bulan Hilang saat usia : 10 bulan Cara pemeriksaaan : anak telungkup dipangkuan pemeriksa. Kemudian kepala anak difleksikan atau diekstensikan. Positif jika saat kepala difleksikan, maka kedua lengan fleksi dan tungkai ekstensi. Positif jika saat kepala ekstensikan, maka kedua lengan ekstensi dan tungkai fleksi. 42
  47. 47. c. Neck Righting Lokasi : Midbrain Muncul saat usia : Baru lahir Hilang saat usia : 4 sampai 6 bulan Cara pemeriksaaan : anak dalam posisi terlentang. Kemudian kepala dirotasikan ke salah satu sisi. Positif jika tubuh berputar mengikuti kepala, mulai dari shoulder, trunk, dan pelvis, serta anggota gerak bawah.d. Extensor Thrust Lokasi : Spinal Muncul saat usia : Baru lahir Hilang saat usia : 1 sampai 2 bulan Cara pemeriksaaan : knee anak dalam posisi fleksi. Kemudian telpak kaki digores atau disentuh. Positif jika knee menjadi lurus.e. Moro Lokasi : Spinal Muncul saat usia : Baru lahir Hilang saat usia : 1 sampai 2 bulan Cara pemeriksaaan : anak dalam posisi terlentang, kepala dan punggung anak disangga tangan pemeriksa. Kemudian secara tiba-tiba jatuhkan pegangan kepala anak tanpa ditekan. Positif jika ada reaksi seperti terkejut, yaitu kedua elbow fleksi dengan forearm supinasi.f. Parachute Lokasi : Cortical Muncul saat usia : 6 sampai 9 bulan Hilang saat usia : tidak hilang atau sepanjang usia Cara pemeriksaaan : anak diposisikan seperti akan terjun, handling pemeriksa pada bagian torakal, posisi 43
  48. 48. kepala lebih rendah dari kaki. Positif jika kedua lengan anak lurus, jari-jari tangan diekstensikan seolah hendak mendarat, atau sering disebut handsupport.g. Foot placement Lokasi : Cortical Muncul saat usia : Baru lahir Cara pemeriksaaan : anak diposisikan berdiri, handling pada axilla anak. Kemudian punggung tungkai anak digoreskan pada meja. Positif jika kaki anak naik ke atas meja. Penilaian 7 refleks: ATNR (-) : 0 STNR (-) : 0 Neck righting ( - ) : 0 Extensor thrust ( - ) : 0 Moro (-) : 0 Paracute (+) : 0 Foot placement ( + ) : 0 Keterangan: Jika skor 0, maka anak bisa berjalan. Jika skor 1, maka anak bisa berjalan tanpa atau dengan alat bantu. Jika skor 2 atau lebih dari 2, maka prognosa berjalan jelek. 6. Pemeriksaan Fungsi Bermain Anak kecil mempunyai organ memori yang belum banyak terisi. Melalui bermain anak akan mengeksplorasi dan memanipulasi benda-benda di sekitarnya. Setelah mengenali dan mempelajari, selanjutnya anak akan menyimpannya di dalam sel-sel memori atau otak. Semakin banyak sel 44
  49. 49. memorinya terisi oleh data-data tertentu yang diperolehnya melalui permainan, maka akan semakin meningkatkan kemampuan kognitifnya. Fungsi bermain anak berbeda-beda sesuai dengan usianya. Pemeriksaan denver II adalah suatu pemeriksaan yang digunakan untuk screening perkembangan anak dari lahir sampai usia 6 tahun, yang meliputi 4 aspek penilaian yaitu personal sosial, motorik kasar, bahasa, dan motorik halus.9.3. Pengumpulan Data Tertulis Pemeriksaan Penunjang Merupakan data-data yang dijadikan sebagai referensi. Dalam kasus ini, data penunjang yang dipakai adalah BERA, pemeriksaan mata, dan radiografi panggul. a. BERA atau Brain Evoked Response Audiometry merupakan tes neurologik untuk fungsi pendengaran batang otak terhadap rangsangansuara. BERA dapat digunakan untuk mendeteksi dini adanya gangguan pendengaran, bahkan sejak bayi baru saja dilahirkan. Tes BERA ini dapat menilai fungsi pendengaran bayi atau anak yang tidak kooperatif.9.4. 1. Urutan Masalah Fisioterapi Berdasarkan Prioritas Urutan masalah didapatkan dari hasil pemeriksaan fisik baik pemeriksaan umum maupun pemeriksaan khusus dan juga keluhan dari pasien itu sendiri. Masalah yang timbul meliputi: 2. Diagnosa Fisioterapi Disusun berdasarkan dari urutan masalah yang ada. Diagnosa Fisioterapi terdiri dari impairment, keterbatasan gerak, keterbatasan fungsional yang berhubungan dengan diagnosa medik. 45
  50. 50. 9.5. Program Pemeriksaan Fisioterapi 1. Pengumpulan data program Fisioterapi dari dokter Rehabilitasi Medik Merupakan program yang disusun oleh dokter Rehabilitasi Medik yang bersangkutan. 2. Tujuan a. Tujuan Jangka Pendek Tujuan jangka pendek biasanya dibuat berdasarkan prioritas masalah yang utama. Dalam membuat tujuan jangka pendek ini harus disertai dengan bagaimana tujuan atau rencana tersebut akan dicapai, alokasi waktu pencapaian, dan kondisi-kondisi seputar pasien dan lingkungan yang memungkinkan tujuan tersebut dapat dicapai. b. Jangka Panjang Tujuan jangka panjang juga dibuat berdasarkan prioritas masalah, tetapi bukan masalah yang utama atau segera. Tujuan jangka panjang harus realistis sesuai dengan perkiraan pemulihan yang maksimal sesuai patologi dan keadaan pasien juga harapan dari pasien dan keluarga. Pada kasus anak dengan masalah Cerebral Palsy Spastic Quadriplegic menentukan prognosis berjalan berdasarkan penilain 7 refleks dan komponen prognosis berjalan yang lain adalah kognisi, distribusi spastis, level spastis berdasarkan nilai Skala Ashworht, penganan atau intervensi dini, lingkungan atau persepsi, setelah usia 2 tahun belum bisa duduk maka prognosis berjalan buruk. 3. Metode Pemberian Fisioterapi Fisioterapis memilih intervensi berdasarkan pada kompleksitas dan tingkat keparahan dari problem. Fisioterapis memilih, mengaplikasikan atau memodifikasi satu atau lebih prosedur 46
  51. 51. intervensi berdasarkan pada tujuan akhir dan hasil yang diharapkanyang telah dikembangkan terhadap pasien. Metode tersebut meliputi:1.) Metode Bobath atau Neuro Development Treatment(NDT) a. Konsep Neuro Development Treatment Neuro Development Treatment (NDT) menekankan pada hubungan antara normal postural reflex mechanism (mekanisme refleks postural normal), yang merupakan suatu mekanisme refleks untuk menjaga postural normal sebagai dasar untuk melakukan gerak. Mekanisme refleks postural normal memiliki kemampuan yang terdiri dari: (1) normal postural tone, (2) normal reciprocal innervations, dan (3) variasi gerakan yang mengarah pada fungsional. Syarat agar mekanisme refleks postural normal dapat terjadi dengan baik: (1) righting reaction yang meliputi labyrinthine righting reaction, neck righting reaction, body on body righting reaction, body on head righting reaction, dan optical righting reaction, (2) equilibrium reaction, yang mempersiapkan dan mempertahankan keseimbangan selama beraktivitas, (3) protective reaction, yang merupakan gabungan antara righting reaction dengan equilibrium reaction (The Bobath Centre of London, 1994). b. Prinsip Teknik Neuro Development Treatmentatau NDT Prinsip dasar teknik metode Neuro Development Treatment atau NDTmeliputi 3 hal: 1. Patterns of movement Gerakan yang terjadi pada manusia saat bekerja adalah pada pola tertentu dan pola tersebut merupakan representasi dari kontrol level kortikal bukan kelompok otot tertentu. Pada anak dengan kelainan sistem saraf pusat, pola gerak yang terjadi sangat terbatas, yang mana dapat berupa 47
  52. 52. dominasi refleks primitif, berkembangnya pola gerak abnormal karena terbatasnya kemampuan bergerak, dan adanya kompensasi atau adaptasi gerak abnormal. Akibat lebih lanjut anak atau penderita akan menggunakan pola gerak yang abnormal dengan pergerakan yang minim. 2. Use of handling Handling bersifat spesifik dan bertujuan untuk normalisasi tonus, membangkitkan koordinasi gerak dan postur, pengembangan ketrampilan, dan adaptasi respon. Dengan demikian anak atau penderita dibantu dan dituntun untuk memperbaiki kualitas gerak dan tidak dibiarkan bergerak pada pola abnormal yang dimilikinya. 3. Prerequisites for movement Agar gerak yang terjadi lebih efisien, terdapat 3 faktor yang mendasari atau prerequisites yaitu (1) normal postural tone mutlak diperlukan agar dapat digunakan untuk melawan gravitasi, (2) normal reciprocal innervations pada kelompok otot memungkinkan terjadinya aksi kelompok agonis, antagonis, dan sinergis yang terkoordinir dan seimbang, dan (3) postural fixation mutlak diperlukan sehingga kelompok otot mampu menstabilkan badan atau anggota gerak saat terjadi gerakan/aktivitas dinamis dari sisa anggota gerak.c. Teknik-Teknik Dalam Neuro Development Treatment (NDT) Metode Neuro Development Treatment (NDT) memiliki teknik-teknik khusus untuk mengatasi pola abnormal aktivitas tonus refleks (Wahyono, 2008). Teknik-teknik tersebut meliputi: 48
  53. 53. 1. Inhibisi Inhibisi disini menggunakan Reflex Inhibiting Pattern (RIP) yang bertujuan untuk menurunkan dan menghambat aktivitas refleks yang abnormal dan reaksi asosiasi serta timbulnya tonus otot yang abnormal. Sekuensis dalam terapi ini meliputi bagian tubuh dengan tingkat affected terkecil didahulukan dan handling dimulai dari proksimal.2. Fasilitasi Fasilitasi bertujuan untuk memperbaiki tonus postural, memelihara dan mengembalikan kualitas tonus normal, serta untuk memudahkan gerakan-gerakan yang disengaja (aktivitas sehari-hari).3. Propioceptive Stimulation Merupakan upaya untuk memperkuat dan meningkatkan tonus otot melalui propioseptive dan taktil. Berguna untuk meningkatkan reaksi pada anak, memelihara posisi dan pola gerak yang dipengaruhi oleh gaya gravitasi secara otomatis.4. Key Points of Control (KPoC) Key Points of Control (KPoC) adalah bagian tubuh (biasanya terletak di proksimal) yang digunakan untuk handling normalisasi tonus maupun menuntun gerak aktif yang normal. Letak Key Points of Control (KPoC) yang utama adalah kepala, gelang bahu, dan gelang panggul.5. Movement Sequences and Functional Skill Teknik inhibisi dan fasilitasi pada dasarnya digunakan untuk menumbuhkan kemampuan sekuensis motorik dan keterampilan fungsional anak 49
  54. 54. d. Tujuan Pelaksanaan Neuro Development Treatment(NDT) Tujuan pelaksanaan metode Neuro Development Treatment (NDT) adalah menghambat pola gerak abnormal, normalisasi tonus dan fasilitasi gerakan yang normal, serta meningkatkan kemampuan aktivitas pasien. 50
  55. 55. BAB III ISI UNIVERSITAS INDONESIA PROGRAM VOKASI BIDANG STUDI KEDOKTERAN PROGRAM STUDI FISIOTERAPI FORMULIR FISIOTERAPINama fisioterapi : Ibu Sri Novia, SST FT Peminatan : FT A – PediatricNama dokter : dr. Amendi, SpKFR Ruangan : Pelayanan URM FT lt 2Nomer Registrasi : 312 – 11 - 81 TanggalPemeriksaan: 20 November20 12I. PENGUMPULAN DATA IDENTITAS PASIEN : (S) Nama Inisial : An A N Tempat & tgl lahir : Bogor, 17 Oktober 2008 (4 tahun 1 bulan) Alamat : Cilebut, Bogor Pendidikan Terakhir : - Pekerjaan :- Hobi : -. Diagnosa Medik : Cerebral Palsy Quadriplegic 51
  56. 56. II. PENGUMPULAN DATA RIWAYAT PENYAKIT (S) KU : Belum bisa berguling. RPS : Saat ini anak hanya bisa miring kanan dan miring kiri itu pun hanya sesekali dan tidak bisa mempertahankannya terlalu lama. Sejak lahir jari – jari anak kaku dan cenderung menggenggam. Saat usia 6 bulan, ibu menyadari bahwa perkembangan anak terlambat karena anak hanya terlentang saja, kemudian anak dibawa berobat ke RSCM bagian tumbuh kembang anak lalu anak di rujuk ke fisioterapi anak terkait keterlambatan anak saat usia anak 1 tahun. Anak mempunyai dan menggunakan back slap sejak usia1 tahun dan menggunakan AFO sejak usia 3 tahun 8 bulan. R. Prenatal : - Usia ibu saat hamil 24 tahun - Kehamilan diinginkan - Rajin kontrol di bidan secara rutin setiap satu bulan sekali dan diberikan vitamin untuk menambah kalsium. - Pernah USG saat usia kehamilan 4 bulan dan dikatakan tidak ada masalah. - Rutin minum susu untuk ibu hamil. - Trauma tidak pernah - Pendarahan tidak pernah R. Natal : - Lahir secara normal dan spontan di tolong dokter di Rumah Sakit Sunda Kelapa dan anak langsung menangis. 52
  57. 57. - Usia kehamilan cukup bulan : 9 bulan 6 hari - BBL : 2300 gr - PBL : 44 cm - Kuning tidak ada - Biru tidak ada R. Postnatal: - Kuning tidak ada - Biru tidak ada - Kejang tidak - ASI sampai usia anak 2 tahunRPD : Tidak adaRPK : Tidak adaRPSi : - Anak ke 2 dari 2 bersaudara. - Anak pertama laki-laki, normal, dan sudah meninggal saat usia 4 bulan karena sakit dan gagal nafas. - Usia ayah 30 tahun, pendidikan terakhir ayah SMK, pekerjaan ayah sebagai tukang parkir. - Usia ibu 28 tahun, pendidikan terakhir ibu SMK, pekerjaan ibu rumah tangga.R. Imunisasi : Imunisasi dasar lengkap.R. Tumbang : Gross Motor : - Miring kanan dan kiri : usia 3 tahun Fine Motor : - Senyum sosial : usia 1 tahun Bahasa dan Bicara : 53
  58. 58. - Mengeluarkan kata-kata “hmm” dan tidak bermakna : usia 3 tahun Nutrisi : - Makan bubur susu kental, disuapin dan tidak langsung telan : usia 2 tahun - Minum susu formula dan air putih, dengan botol dot dan di pegangin atau di suapin dengan sendok : usia 2 tahunIII. PEMERIKSAAN (O) a. Pemeriksaan Umum 1) Cara Datang : Di gendong 2) Kesadaran : Compos Mentis 3) Koperatif 4) Tensi tidak dilakukan 5) Lingkar kepala 39 cm (nn : 47-53 cm) 6) Nadi 100 x/menit 7) RR 20 x/menit 8) Status Gizi : kesan kurang 9) Suhu : Afebris b. Pemeriksaan Khusus 1. Pengamatan Posisi 1) Terlentang bisa - Kepala bergerak bebas dan cenderung menoleh kesatu sisi - Posisi trunk : Asimetris - Ekstremitas atas bergerak aktif dan di dominasi pola ATNR Dengan kecenderungan posisi : Upper Extremity Dextra 54
  59. 59. o Shoulder : Retraksi, semifleksi, abduksi, eksorotasi o Elbow : Semifleksi o Forearm : Supinasi o Wrist : Semifleksi o Finger : Fleksi, menggenggam dengan thumb in Upper Extremity Sinistra o Shoulder : Retraksi, fleksi, abduksi, eksorotasi o Elbow : semifleksi o Forearm : Pronasi o Wrist : Fleksi o Fingers : Fleksi, menggenggam dengan thumb out - Ekstremitas bawah : menggunting Dengan kecenderungan posisi : Lower Extermity billateral o Hip : Semifleksi, adduksi, endorotasi o Knee : Semifleksi o Ankle : Plantar fleksi, eversi o Toes : Fleksi2) Berguling tidak bisa3) Diposisikan telungkup bisa - Head liftingbisa - Head control inadekuat - Forearm supporttidak bisa - Hand supporttidak bisa - Posisi trunk : Asimetris - Ekstremitas atas : Keduanya tertindih oleh badan Dengan kecenderungan posisi : Upper Extremity Billateral 55
  60. 60. o Shoulder : Retraksi, fleksi, adduksi, endorotasi o Elbow : Fleksi o Forearm :Pronasi o Wrist : Fleksi o Fingers : Fleksi dan menggenggam - Ekstremitas bawah : menggunting Dengan kecenderungan posisi : Lower Extremity Billateral o Hip : Semifleksi, adduksi, endorotasi o Knee : Semifleksi o Ankle : Plantar fleksi, eversi o Toes : Fleksi4) Merayap tidak bisa5) Diposisikan duduk bisa dengan fiksasi di pelvic : - Head lifting bisa - Headcontrol inadekuat - Hand supporttidak bisa - Trunk controltidak bisa - Posisi trunk round back - Weight bearing di sacrum - Sitting balancetidak ada - Protective reactiontidak ada - Ekstremitas atas di dominasi pola ATNR Dengan kecenderungan posisi : Upper Extremity Dextra o Shoulder : Retraksi, adduksi, endorotasi o Elbow : Semifleksi o Forearm : Supinasi o Wrist : Semifleksi o Finger : Fleksi, menggenggam dengan thumb in 56
  61. 61. Upper Extremity Sinistra o Shoulder : Retraksi, adduksi, endorotasi o Elbow : Semifleksi o Forearm : Pronasi o Wrist : Fleksi o Fingers : Fleksi, menggenggam dengan thumb out - Ekstremitas bawah : menggunting Dengan kecenderungan posisi : Lower Extremity Billateral o Hip : Semifleksi, adduksi, endorotasi o Knee : Semifleksi o Ankle : Plantar fleksi, eversi o Toes : Fleksi6) Ke duduk tidak bisa7) Merangkak tidak bisa8) Di posisikan berdiri dengan fiksasi di axilla - Head liftingbisa - Head control inadekuat - Trunk control tidak bisa dilihat - Weight bearingtidak ada, menapak tetapi tidak menumpu - Ekstremitas atas bergerak aktif dan di dominasi pola ATNR Dengan kecenderungan posisi : Upper Extremity Dextra o Shoulder : Retraksi, adduksi, endorotasi o Elbow : Semifleksi o Forearm : Supinasi o Wrist : Netral o Finger : Fleksi, menggenggam dengan thumb in 57
  62. 62. Upper Extremity Sinistra o Shoulder : Retraksi, adduksi, endorotasi o Elbow : Semifleksi o Forearm : Pronasi o Wrist : Fleksi o Fingers : Fleksi, mengenggam dengan thumb out - Ekstremitas bawah : menggunting Dengan kecenderungan posisi : Lower Extremity Billateral o Hip : Semifleksi, adduksi, endorotasi o Knee : Semifleksi o Ankle : Plantar fleksi, eversi o Toes : Fleksi 9) Ke berdiri tidak bisa2. Spastisitas ada Skala Ashworth : 1) Upper Extremity : - Dextra : 1+ - Sinistra : 1+ 2) Lower Extremity : - Dextra : 2 - Sinistra : 23. Tonus postural : Tinggi4. Ankle Clonustidak ada5. Tightnessada, pada : 1) m. Illiopsoas billateral 2) m. Achilles billateral 58
  63. 63. 6. Pemeriksaan 7 refleks : 1) ATNR (+) :1 2) Neck righting (-) :0 3) Ekstensor Thrust (-) : 0 4) Moro (+) :1 5) STNR (-) :0 6) Parachute (-) :1 7) Foot Pacement (-) :1 + Skor :4 (nn : 0) Kesimpulan : Prognosis berjalan buruk. 7. Fungsi bermain : Jenis permainan : Puzzle bentuk ember, kerincingan - Mengikuti sumber bunyi bisa - Mengikuti objek bisa - Meraih mainan tidak bisa - Menggenggam tidak bisa - Mengikuti perintah sederhana tidak bisa - Mengenal bentuk dan warna tidak bisa - Berhitung tidak bisa - Memainkan mainan sesuai fungsi tidak bisa Kesimpulan : Level bermain sesuai anak 4 bulanIV. PENGUMPULAN DATA TERTULIS PEMERIKSAAN PENUNJANG 1. BERA, Tanggal pemeriksaan 12 mei 2009 Kesimpulan : Ambang dengar AS : 30 dB (normal) Ambang dengar AD : 40dB (abnormal) 2. MATA, Tanggal pemeriksaan 11 juni 2011 Kesimpulan : Konjungtiuitas OS Observasi cortical visual impairment 59
  64. 64. 3. Radiografi tanpa kontras, Tanggal pemeriksaan 28 september 2011 Kesimpulan : Gambaran DDH kiri dengan dislokasi kaput femur bilateral ke superolateralV. 1. URUTAN MASALAH FISIOTERAPI BERDASARKAN PRIORITAS 1) Tonus postural tinggi 2) Pola ATNR mendominasi setiap gerakan 3) Kecenderungan posisi trunk asimetris dan hyperekstensi 4) Kecenderungan posisi shoulder retraksi dan hip semifleksi, adduksi dan endorotasi 5) Head control inadekuat 6) Tidak bisa forearm support 7) Tidak bisa hand support 8) Tidak bisa rotasi trunk 9) Belum bisa berguling 10) Tidak ada trunk control 11) Tidak ada sitting balance 12) Tidak ada protektif reaction 13) Tightness pada m. Illiopsoas billateral, m. Hamstring billateral, dan m. Achilles billateral 14) Fungsi bermain tidak sesuai usia, selevel usia 4 bulan 2. DIAGNOSA FISIOTERAPI Belum bisa berguling karena adanya head control inadekuat, shoulder retraksi, trunk asimetri hiperekstensi,tidak bisa rotasi trunk, dan kecenderungan posisi hip semifleksi, adduksi, endorotasi terkait dengan tonus postural tinggi dan pola ATNR di setiap gerakan. 60
  65. 65. VI. PROGRAM PELAKSANAAN FISIOTERAPI (P) 1. Pengumpulan data program fisioterapi dari dokter Rehabilitasi Medik 1) Inhibisi spastis 2) Stimulasi propioseptif 3) Latihan ROM dan streching 4) Latihan rolling untuk sitting 2. Tujuan : a. Tujuan Jangka Pendek 1) Berguling 2) Persiapan duduk di kursi roda 3) Maintenance : - Memelihara lingkup gerak sendi - Memelihara fleksibelitas otot - Memelihara kapasitas fungsional paru - Memelihara kepadatan tulang dan mencegah osteoporosis b. Tujuan Jangka Panjang 1) Duduk di kursi roda dengan fiksasi di badan 2) Maintenance : - Memelihara lingkup gerak sendi - Memelihara fleksibelitas otot - Memelihara kapasitas fungsional paru - Memelihara kepadatan tulang dan mencegah osteoporosis 61

×