Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.
MAKALAH FARMAKOLOGI DAN TOKSIKOLOGI 2
PENGUJIAN HEWAN COBA PADA MENCIT, KELINCI,
TIKUS PUTIH DAN MARMUT
DOSEN PENGAMPU :
A...
BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar belakang
Perkembangan di bidang ilmu pengetahuan dan teknologi kini telah
semakin maju. Kemajua...
sama ataupun mengujikan obat tersebut kepada hewan-hewan tersebut dan
dapat diperoleh efek yang sesuai.
Harapan dilakukann...
BAB II
ISI
A. Definisi hewan coba
a. Mencit (Mus musculus)
Mencit adalah hewan percobaan yang sering dan banyak digunakan ...
B. Klasifikasi, morfologi dan karakteristik hewan coba
a. Mencit (Mus musculus)
Klasifikasi mencit adalah sebagai berikut:...
Berat dewasa : 300-400 gram
Jumlah anak : 9-20 ekor
c. Kelinci (Oryctolagus caniculus)
Klasifikasi dari kelinci adalah seb...
Marmut memiliki ukuran fisik sekitar 5 inch dan 2-3 polimel, tidak
terlihat ekor dan mempunyai bulu tebal dan mengembang d...
Ibu jari dan jari telunjuk kanan dibelakang kaki depan. Sisi lain tangan
kanan harus ditempatkan di bawah bagian belakang ...
bantuan pembiusan hewan percobaan. Penyuntikkan subkutan dapat
dilakukan pula pada daerah kulit abdomen.
c. Kelinci (Oryct...
menyebaban kematian. Tetapi bila dilakukn pengambilan sedikit darah
tetapi sering, juga dapat menyebabkan anemia. Pada umu...
14 hari setelah pengambilan sebelumnya. Pengambilan darah dari
jantung hendaknya menggunakan anestesi, sesuai norma keseja...
BAB III
PENUTUP
Kesimpulan
Mencit, tikus, kelinci dan marmut merupakan hewan coba yang
digunakan di laboratorium dan memil...
DAFTAR PUSTAKA
Rochmat, Basuki, Suryanto, 2012. Pemeliharaan dan Penggunaan Marmut
Sebagai Hewan Percobaan. Buletin Labora...
Upcoming SlideShare
Loading in …5
×

Makalah penanganan hewan coba

19,611 views

Published on

a. Mencit (Mus musculus)
Mencit adalah hewan percobaan yang sering dan banyak digunakan di dalam laboratorium farmakologi dalam berbbagai bentuk percobaaan. Hewan ini mudah ditangani dan bersifat penakut, fotofobik, cenderung berkumpul sesamanya dan bersembunyi aktivitasnya di malam hari lebih aktif. Kehadiran manusia akan mengurangi aktifitasnya. Berat badan mencit yang digunakan 17-25 gram.

Published in: Health & Medicine
  • Be the first to comment

Makalah penanganan hewan coba

  1. 1. MAKALAH FARMAKOLOGI DAN TOKSIKOLOGI 2 PENGUJIAN HEWAN COBA PADA MENCIT, KELINCI, TIKUS PUTIH DAN MARMUT DOSEN PENGAMPU : ANDI SURYA AMAL S.Si, M.Kes, Apt. DISUSUN OLEH : RIZA AMALIA 35.2014.7.1.0971 PROGRAM STUDI FARMASI FAKULTAS ILMU KESEHATAN UNIVERSITAS DARUSSALAM GONTOR NGAWI 2016
  2. 2. BAB I PENDAHULUAN A. Latar belakang Perkembangan di bidang ilmu pengetahuan dan teknologi kini telah semakin maju. Kemajuannya dalam bidang tersebut sudah dapat dirasakan oleh masyarakat di seluruh penjuru dunia. Salah satu kemajuan bidang ilmu pengetahuan dan teknologi adalah dalam ilmu kesehatan. Hal-hal yang berkaitan dengan kesehatan sangat erat kaitannya dengan bidang ilmu farmasi. Farmasi adalah ilmu meracik obat-obatan, yang nantinya akan diberikan kepada seorang pasien dengan tujuan untuk penyembuhan. Dalam perkembangannya, seseorang yang bergelut dalam bidang farmasi harus melakukan beberapa jenis pengujian untuk memproduksi obat, seperti pengujian klinis dan praklinis. Pengujian klinis diberikan pada seorang manusia setelah pengujjian pada hewan coba yang meliputi beberapa fase uji klinik, sedangkan pengujian praklinis diberikan pada hewan yang berpotensi dalam pengujian sebelum diujikan pada manusia yang meliputi berbagai aspek farmakologi. Uji farmakologi merupakan salah satu persyaratan uji untuk di produksikannya sebuah obat baru. Dari hasil uji tersebut maka akan diperoleh beberapa informasi tentang efek farmakologi dan farmakokinetik yang meliputi absorpsi, distribusi, metabolisme dan eliminasi obat. Untuk mengujikan obat tersebut maka digunakan hewan coba yang memiliki potensi dan mirip dengan genetik manusia. Hewan yang baku digunakan dalam percobaan adalah mencit, tikus putih, kelinci, marmut, hamster ataupun anjung. Setelah obat tersebut dijujikan dan diamati, hasilnya akan menentukan apakah obat tersebut dapat diteruskan untuk diujikan pada manusia atau tidak. Apabila hasilnya sesuai dengan apa yang diharapkan, maka pengujian selanjutnya akan dilakukan pada manusia, namun apabila tidak berhasil maka obat tersebut harus dihentikan atau dilakukan riset kembali agar dapat sesuai dengan apa yang diharapkan. Banyak alasan mengapa hewan yang digunakan. Hewan-hewan tersebut merupakan hewan yang kecil, mudah dirawat dan diberi tempat tinggal, mudah beradaptasi dan mudah untuk bereproduksi. Alasan lain yaitu karena hewan-hewan tersebut memiliki gen yang secara biologis dan karakteristiknya sama dan mirip dengan gen manusia, sehingga sangat mudah bagi peneliti untuk membuat obat apabila terdapat penyakit yang
  3. 3. sama ataupun mengujikan obat tersebut kepada hewan-hewan tersebut dan dapat diperoleh efek yang sesuai. Harapan dilakukannya percobaan pengujian adalah agar mahasiswi dapat memiliki pengetahuan yang lebih bagaimana cara penanganan yang baik terhadap hewan coba tersebut, megetahui seberapa kadar dosis yang dibutuhksn dan mengetahui efek farmakokinetik maupun farmakodinamik. B. Rumusan masalah a. Apakah definisi dari masing-masing hewan coba mencit, tikus, kelinci dan marmut? b. Apakah klasifikasi, morfologi dan karakteristik dari masing-masing hewan coba mencit, tikus, kelinci dan marmut? c. Bagaimana cara memegang dan penanganan hewan coba mencit, tikus, kelinci dan marmut? d. Bagaimana cara pengambilan darah hewan coba mencit, tikus, kelinci dan marmut? e. Bagaimana cara pemberian obat pada hewan coba mencit, tikus, kelinci dan marmut? C. Tujuan a. Mengetahui definisi hewan coba mencit, tikus, kelinci dan marmut. b. Mengetahui klasifikasi, morfologi dan karakteristik hewan coba mencit, tikus, kelinci dan marmut. c. Mengetahui cara memegang dan menangani hewan coba mencit, tikus, kelinci dan marmut. d. Mengetahui cara pengambilan darah pada hewan coba mencit, tikus, kelinci dan marmut. e. Mengetahui cara pemberian obat pada hewan coba marmut, tikus, kelinci dan marmut.
  4. 4. BAB II ISI A. Definisi hewan coba a. Mencit (Mus musculus) Mencit adalah hewan percobaan yang sering dan banyak digunakan di dalam laboratorium farmakologi dalam berbbagai bentuk percobaaan. Hewan ini mudah ditangani dan bersifat penakut, fotofobik, cenderung berkumpul sesamanya dan bersembunyi aktivitasnya di malam hari lebih aktif. Kehadiran manusia akan mengurangi aktifitasnya. Berat badan mencit yang digunakan 17-25 gram. b. Tikus (Rattus norvegiens) Tikus berukuran lebih besar daripada mencit dan lebih cerdas. Umumnya tikus putih ini tenang dan demikian mudah digarap. Tidak begitu bersifat fotofobik dan tidak begitu cenderung berkumpul sesamanya seperti mencit. Aktifitasnya tidak begitu terganggu oleh kehadiran manusia disekitarnya. Bila diperlakukan kasar atau mengalami defisiensi makanan, tikus akan menjadi galak dan sering dapat menyerang si pemegang. Berat badan tikus putih yang digunakan 150-200 gram. c. Kelinci (Oryctolagus caniculus) Kelinci jarang sekali bersuara kecuali bila dalam keadaan nyeri yang luar biasa. Kelinci jarang berontak bila merasa terganggu. Kelinci hendaklah diperlakukan dengan halus namun sigap karena ia cenderung berontak. Hewan ini dapat ditangkap dengan memegang kulit pada tengkuknya dengan tangan kiri kemudian pantatnya diangkat dengan tangan kanan dan didekapkan ke badan. Bobot berat badan kelinci yang digunakan 15-20 gram. d. Marmut (Cavia porcellus) Marmut adalah hewan percobaan yang paling mudah handling dan restrainnya untuk penggunaan di laboratorium. Karakter marmut lebih penakut dibandingkan mencit dan kelinci. Marmut banyak mengeluarkan suara, terutama terdiri dari dengkingan, siulan, dan suara mendengus sesuai kondisinya. Marmut jarang menggigit, marmut memiliki proporsi berat badan dan kaki yang tidak sebanding, sehingga marmut umumnya tidak dapat melompat atau memanjat, oleh karena itu dalam pemeliharaannya secara berkelompok sering ditempatkan di kandang terbuka bagian atas karena ketidakmampuan marmut untuk melarikan diri.
  5. 5. B. Klasifikasi, morfologi dan karakteristik hewan coba a. Mencit (Mus musculus) Klasifikasi mencit adalah sebagai berikut: Kingdom : Animalia Filum : Chordata Sub filum : Mamalia Ordo : Rodentia Genus : Mus Spesies : Mus musculus Karakteristik mencit adalah sebagai berikut: Lama hidup : 1-2 tahun Lama produksi ekonomis : 9 bulan Lama bunting : 19-21 hari Kawin sesudah beranak : 1-24 jam Umur disapih : 21 hari Umur dewasa : 35 hari Umur dikawinkan : 8 minggu Siklus kelamin : poliestrus Perkawinan : pada waktu estrus Berat dewasa : 20-40 gram b. Tikus (Rattus norvegiens) Klasifikasi tikus adalah sebagai berikut: Kingdom : Animalia Filum : Chordata Kelas : Mamalia Ordo : Rodentia Family : Murinae Genus : Rattus Spesies : Rattus novergicus Morfologi tikus adalah sebagai berikut: Memiliki kepala, badan, dan leher yang terlihat jelas, tubuhnya tertutup rambut, ekornya bersisik, kadang-kadang berambut. Merupakan hewan liar, mempunyai sepasang daun telinga dan bibir yang lentur. Karakteristik tikus adalah sebagai berikut: Lama hidup : 2-3 tahun Lama produksi : 1 tahun Lama hamil : 20-22 hari Umur dewasa : 40-60 hari Umur kawin : 2 minggu Siklus eksterus : 9-10 gram
  6. 6. Berat dewasa : 300-400 gram Jumlah anak : 9-20 ekor c. Kelinci (Oryctolagus caniculus) Klasifikasi dari kelinci adalah sebagai berikut: Kingdom : Animalia Filum : Chordata Sub filum : Vertebrata Kelas : Mamalia Ordo : Lagumorida Family : Leporidae Genus : Orcyctolagus Spesies : Orcyctolagus cuniculus Morfologi dari kelinci adalah sebagai beikut: Kelinci mempunyai punggung melengkung dan berekkor pendek, kepalanya kecil dan telinganya tegak lurus ke atas akan tetapi bibir terbelah dan yang bagian atasnya bersambung hingga hidung. Mempunya beberapa helai kumis dan pembuluh darah banyak terdapat pada telinga. Karakteristik dari kelinci adalah sebagai berikut: Masa reproduksi : 1-3 tahun Masa hamil : 28-35 hari Umur dewasa : 4-10 bulan Umur kawin : 6-12 bulan Siklus kelamin : setahun 5 kali hamil Periode eksterus : 11-15 hari Jumlah kelahiran : 4-10 Volume darah: 10 ml/kg berat badan Masa perkawinan: 1 minggu d. Marmut (Cavia porcellus) Klasifikasi dari marmut adalah sebagai berikut: Kingdom : animalia Filum : chordata Kelas : mamalia Ordo : rodentia Family : caviae Genus : cavia Spesies : cavia parcellus Morfologi dari marmut adalah sebagai berikut:
  7. 7. Marmut memiliki ukuran fisik sekitar 5 inch dan 2-3 polimel, tidak terlihat ekor dan mempunyai bulu tebal dan mengembang dan variasi warna. Karakteristik dari marmut adalah sebagai berikut: Puberitas : 60-70 hari Masa beranak : sepanjag tahun Masa hamil : 63 hari Jumlah lahir : 2-5 ekor Lama hidup : 7-8 bulan Masa tumbuh : 15 bulan Masa laktasi : 21 hari Frekuensi lahir : 4 Suhu tubuh : 37,8-39,5 Volume darah : 6% BB C. Cara penanganan dan memegang hewan coba a. Mencit (Mus musculus) Mencit dapat dipegang dengan memegang ujung ekornya dengan tangan kanan, biarkan menhangkau/mencengkeram alas yang kasar (kawat kandang). Kemudian tangan kiri dengan ibu jari dan jari telunjuk menjepit kulit tengkuknya seerat/setegang mungkin. Ekor dipindahkan dari tangan kanan, dijepit antara jari kelingking dan jari manis tangan kiri. Dengan demikian, mencit telah terpegang oleh tangan kiri dan siap untuk diberi perlakuan. b. Tikus (Rattus norvegiens) Seperti halnya pada mencit, tikus dapat ditangani dengan memegang ekornya dengan menarik ekornya, biarkan kaki tikus mencengkeram alas yang kasar (kawat kandang), kemudian secara hati-hati luncurkan tangan kiri dari belakang ke arah kepalanya seperti pada mencit tetapi dengan kelima jari, kulit tengkuk dicengkeram, cara lain yaitu selipkan ibu jari dan telunjuk menjepit kaki kanan depan tikus sedangkan kaki kiri depan tikus di antara jari tengah dan jari manis. Dengan demikian tikus akan terpegang dengan kepalanya di antara jari telunjuk dan jari tengah. Pemegangan tikus ini dilakukan dengan tangan kiri sehingga tanagan kana kita dapat melakukan perlakuan. c. Kelinci (Oryctolagus caniculus) Cara menghandle adalah dengan menggenggam bagian belakang kelinci sedikit kedepan dari bagian tubuh, dimana bagian tersebut kulitnya agak longgar. Kemudian angkat kelinci danbagian bawahnya disangga. d. Marmut (Cavia porcellus)
  8. 8. Ibu jari dan jari telunjuk kanan dibelakang kaki depan. Sisi lain tangan kanan harus ditempatkan di bawah bagian belakang untuk mendukung badan marmut. Kesalahan dalam cara memegang marmut dan kealpaan dalam menahan tubuh bagian bawah dapat mengakibatkan cedera pada marmut serta luka-luka pada operator karena garukan kuku marmut. D. Cara pemberian obat pada hewan coba a. Mencit (Mus musculus) - Pemberian secara oral Pemberian secara oral pada mencit dilakukan dengan alat suntik yang dilengkapi jarum/kanula oral (berujung tumpul). Kanula ini dimasukkkan ke dalam mulut, kemudian perlahan-lahan diluncurkan melalui langit-langit ke arah belakang sampai esophagus kemudian masuk ke dalam lambung. Perlu diperhatikan bahwa cara peluncuran/pemasukan kanus yang mulus disertai pengeluaan cairan sediannya yang mudah adalah cara pemberian yang benar. Cara pemberian yang keliru, masuk ke dalam saluran pernafasan atau paru-paru dapat menyebabkan gangguan pernafasan dan kematian. - Cara pemberian intra peritoneal Mencit dipegang pada kulit punggungnya sehingga kulit abdomennya tegang, kemudian jarum disuntikkan dengan membentuk sudut 100 dengan abdomen pada bagian tepi abdomen dan tidak terlalu ke arah kepala untuk menghindari terkenannya kantung kemih dan hati. - Cara pemberian subkutan Penyuntikkan dilakukan dibawah kulit pada daerah kulit tengkuk dicubit di antara jempol dan telunjuk kemudian jarum ditusukkan di bawah kulit antara kedua jari tersebut. - Cara pemberian intramuskular Penyuntikan dilakukan ke dalam otot pada daerah otot paha. - Cara pemberian intravena Penyuntikkan dilakukan pada vena ekor. Hewan dimasukkan ke dalam kandang individual yang sempit dengan ekor dapat menjulang keluar. Dilatasi vena untuk memudahkan penyuntikkan, dapat dilakukan dengan pemanasan di bawah lampu atau dengan air hangat. b. Tikus putih (Rattus norvegiens) Cara-cara pemberian oral, intra peritoneal, subkutan, intra muskular, dan intra vena dapat dilakukan seperti pada mencit. Penyuntikan secara intravena dapat pula dilakukan pada vena penis tikus jantan dengan
  9. 9. bantuan pembiusan hewan percobaan. Penyuntikkan subkutan dapat dilakukan pula pada daerah kulit abdomen. c. Kelinci (Oryctolagus caniculus) - Cara pemberian oral Dalam cara pemberian oral pada kelinci digunakan alat penahan terbukanya mulut dan pipa lambung. Alat suntik dihubungkan dengan pipa lambung (dapat digunakan selang yang lunak dengan ukuran sesuai), pipa lambung dimasukkan ke dalam kemudian diluncurkan ke dala esophagus secara perlahan-lahan. - Cara pemberian subkutan Dilakukan pada vena marginalis telingan dan penyuntikan dilakukan pada daerah dekat ujung telinga. Untuk memperluas (mendilatasi vena), telingan diulas terlebih dahulu dengan air hangat atau alkohol. Pencukuran bulu bila perlu dapat dilakukan terutama pada hewan yang berwarna bulunya. d. Marmut (Cavia porcellus) - Cara pemberian oral Pemberian oral kepada marmut dapat dilakukan dengan pipa lambung dengan bantuan hewan dianestetik lemah terlebih dahulu. - Cara pemberian intra peritoneal Penyuntikkan dilakukan pada daerah perut agak ke kanan dari daerah garis tengah dan di atas tulang kematian. - Cara pemberian subkutan Penyuntikkan dapat dilakukan pada daerah tengkuk. Kulit dicubit kemudian jarum disuntikkan ke bawah kulit. - Cara pemberian intra peritoneal Kelinci dipegang menggantung pada kaki belakangnya sehingga perut maju ke depan. Penyuntikkan dapat dilakukan pada daerah garis tengah di mukan kandung kemih. - Cara pemberian intra muskular Penyuntikkan dilakukan ke dalam otot paha kaki belakang. - Cara pemberian intra vena Pada marmut cara ini jarang digunakan. Penyuntikkan dapat digunakan pada vena marginalis dengan jarum yang halus dan pendek (cara ini dapat dilakukan untuk marmut yang cukup besar) atau pada vena pada bagian paha dengan bantuan anestetik terlebih dahulu atau pada vena penis dengan bantuan anestetik. E. Cara pengambilan darah hewan coba a. Mencit Pada umumnya pegambilan darah terlalu banyak pada hewan kecil dapat menyebabkan shok hipovolemik, stress dan bahkan dapat
  10. 10. menyebaban kematian. Tetapi bila dilakukn pengambilan sedikit darah tetapi sering, juga dapat menyebabkan anemia. Pada umumnya pengambilan darah dilakukan sekitar 10% dari total volume darah dalam tubuh dan dalam selang waktu 2-4 minggu. Atau sekitar 1% dengan interval 24 jam. Total darah yang diambil sekitar 7,5% dari bobot badan. Diperkirakan pemberian darah tambahan (eksangunation) sekitar setengah dari total volume darah. Pengambilan darah dapat dilakukan pada lokasi tertentu dari tubuh yaitu: - Vena lateral dari ekor - Sinus orbitalis mata - Vena saphena (kaki) - Langsung dari jantung. b. Tikus Diperkirakan pemberian darah tambahan (eksangunation) sekitar setegah dari total volume darah. Pengambilan darah harus menggunakan alat seaseptik mungkin. Untunk meningkatkan vasodilatasi, perlu diberi kehangatan pada hewan tersebut. pengambilan darah dapat dilakukan pada lokasi tertentu dari tubuh, yaitu: - Vena lateral dari ekor - Bagian ventral arteri ekor - Sinus orbitalis mata - Vena saphena (kaki) - Anterior vena cava - Langsung dari jantung c. Kelinci Perkiraan volume eksanguinasion (pemberian volume cairan/darah) sekitar setengah dari total volume darah. Pengambilan darah dapat dilakukan dari beberapa lokasi tubuh yaitu: - Arteri sentral di telinga - Bagian lateral vena saphena - Vena jugularis - Vena cava anterior - Jantung d. Marmut Pengambilan darah marmut dilakukan umumnya dari jantung, namun dapat juga pada vena kava anterior, atau untuk sample dengan jumlah kecil dapat diperoleh dari chantus medicus mata. Pengambilan sampel darah dengan jumlah sedikit menggunakan hematokrit, dilakukan berulang dengan periode berselang dua atau tiga hari, dapat menggunakan metode dari mata ini. Jumlah darah yang diambil dibatasi 1% dari berat badan dengan periode pengambilan berikutnya
  11. 11. 14 hari setelah pengambilan sebelumnya. Pengambilan darah dari jantung hendaknya menggunakan anestesi, sesuai norma kesejahteraan hewan. F. Cara pemeliharaan hewan coba a. Kandang : - Kandang harus cocok untuk masing-masing spesies hewan - Tidak mempunyai permukaan yang tajam dan kasar sehingga tidak melukai hewan - Mudah dibersihkan dan mudah diperbaiki - Suhu antara 18-290 C (rata-rata 20-220 C) - Kelembaban relatif antara 30-70% - Sinar antara 800-1300 lumaen/m2 b. Makanan - Hewan percobaan membutuhkan makanan yang bergizi dalam jumlah yang cukup, segar dan bersih - Minuman harus selalu bersih dan disediakan dalam jumlah yang tidak terbatas - Makanan harus disimpan dalam tempat yang bersih dan kering untuk mencegah pencemaran oleh cendawan dan kutu-kutu makanan - Pemberian makanan yang bermutu merupakan bagian terpenting dalam usaha menghasilkan hewan percobaan yang sehat
  12. 12. BAB III PENUTUP Kesimpulan Mencit, tikus, kelinci dan marmut merupakan hewan coba yang digunakan di laboratorium dan memiliki penanganan dan perlakuan yang berbeda-beda. Cara memegang hewan-hewan tersebut juga harus diperhatikan karena apabila salah sedikit dalam memegangnya maka akan mempengaruhi kondisi hewan-hewan tersebut. Dalam melakukan penanganan pada hewan coba tersebut dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor, seperti umur, jenis kelamin, bobot badan, keadaan kesehatan, nutrisi dan sifat genetik. Faktor dari lingkungan juga sangat berpengaruh seperti keadaan kandang, populasi dalam kandang, keadaan tempat pemeliharaan dan makanan.
  13. 13. DAFTAR PUSTAKA Rochmat, Basuki, Suryanto, 2012. Pemeliharaan dan Penggunaan Marmut Sebagai Hewan Percobaan. Buletin Laboratorium Veteriner Balai Besar Veteriner Wates Jogjakarta. Vol. 12 No: 3 Tahun 2012 Edisi bulan: Juli-September. Almuhajirin, 2011. Farmakologi “Pemeliharaan Hewan Percobaan”. http://cora-ajhy.blogspot.co.id/2011/02/farmaklogi-pemeliharaan- hewan-percobaan.html. Diakses pada 28-04-16. Koga, Firman, 2011. Marmut (Cavia porcellus). http://starfish7- koga.blogspot.co.id/2011/10/marmut-cavia-porcellus.html. Diakses pada 28-04-16. Rizki, Aria, 2013. Klasifikasi Kelinci. http://waroeng- klasifikasi.blogspot.co.id/2013/12/klasifikasi-kelinci.html. Diakses pada 28-04-16. Malole, M.M.B, Pramono, C.S.U., 1989. Penggunaan Hewan-Hewan Percobaan Laboratorium. Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi Pusat Antar Universitas Bioteknologi, IPB. Bogor.

×