Pengantar bisnis manajemen

69,214 views

Published on

Published in: Education
27 Comments
19 Likes
Statistics
Notes
No Downloads
Views
Total views
69,214
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
60
Actions
Shares
0
Downloads
1,374
Comments
27
Likes
19
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Pengantar bisnis manajemen

  1. 1. PENGANTAR BISNISBuku: 1. DR. BASU-SWASTA DH, MBA Ibnu Sukotjo 2. Sadono Sukarno Pengantar BisnisPengertian pengantar Bisnis: adalah kegiatan atau usaha yang dilakukan oleh perusahaan, pemerintah, individu dankeluarga, dalam bidang industri dan perdagangan, jasa untuk mencari laba.Pelaksana Bisnis (di Indonesia): 1. Perusahaan Swasta (PT, CV, Firma) 2. BUMN (Badan Usaha Milik Negara) -> Perum (Perusahaan Umum), PT (Persero), PD (Perusahaan Daerah) seperti PD Pasar Jaya 3. Koperasi 4. Individu-individu 5. Rumah Tangga 6. Perusahaan asing- Pengusaha (Enterpreneur) adalah orang-orang yang mampu menciptakan bisnis atau usaha- Industri adalah perusahaan-perusahaan yang memproduksi barang dan jasa untuk memenuhi kebutuhan, keinginan dan kepuasan konsumen Industri dibedakan menjadi 2 bagian: 1. Industri Manufaktur Adalah perusahaan-perusahaan yang mengolah bahan baku/bahan mentah menjadi barang setengah jadi atau barang jadi yang mempunyai nilai tambah bagi konsumen 2. Industri Jasa Adalah perusahaan-perusahaan individu, pemerintah yang menawarkan produk yang tidak berwujud tapi dapat dirasakan manfaatnya oleh konsumen *Pembelian produk jasa tidak memberikan kepemilikan bagi pembeli atau pemakainya *Jasa adalah suatu produk atau suatu kegiatan yang tidak berwujud yang ditawarkan oleh perusahaan, pemerintah, individu dan rumah tangga kepada pihak konsumen yang tidak mengakibatkan kepemilikan bagi pemakainya/pembelinya. Produksi jasa dapat menggunakan peralatan atau tidak memakai alat *Perusahaan adalah badan usaha yang memproduksi suatu barang atau jasa tertentu untuk memenuhi kebutuhan, keinginan dan kepuasan konsumen dengan tujuan mendapatkan untungMacam-macam kegiatan bisnis:1. Memproduksi barang dan jasa2. Perdagangan ekspor impor3. Pengangkutan dalam dan luar negri4. Pergudangan/penyimpanan (gudang)5. Pembelanjaan/pembiayaan (misal: FIF)6. Perbankan7. Pengiriman barang ke dalam dan luar negri (Tiki, Fedex, dll)8. Tempat hiburan9. Telekomunikasi & Informasi (Telkomsel, Indosat, dll)10. Pendidikan11. Perhotelan12. Dll
  2. 2. Sumber Ekonomi/Faktor-faktor produksi (5M-6M):1. Man : Manusia/Tenaga Kerja2. Money : Uang/Modal3. Material : Bahan baku/bahan pembantu4. Machiness : Alat-alat/Mesin5. Methode : Cara membuat/mengerjakan6. Market : Pasar Dari ke-6 diatas akan ditentukan oleh point 6, yakni ‘pasar’ baik pasar dalam negri maupun pasar luar negriProblem bisnis saat ini:1. Inflasi Kenaikan harga-harga barang dan jasa secara umum dalam perekonomian suatu negara2. Tingkat persaingan Persaingan didunia bisnis sangat tajam. Yang bersaing yaitu produsen dalam negri dan produsen luar negri. Keunggulan produsen asing: Modal besar dan produksi banyak sedangkan produsen dalam negri (Indonesia): Modal kecil produksi sedikit, mengakibatkan harga daripada hasil produksi asing lebih murah dan berkualitas sehingga produknya lebih diminati konsumen disbanding produk dalam negri3. Produktivitas Perbandingan antara Output (keluaran) disbanding Input (masukan) O > I = Keluaran (produk) > Masukan (Modal)4. Jumlah penganggur Solusi untuk masalah ini adalah dengan menciptakan lapangan kerja5. Globalisasi ekonomi Dunia tanpa batas/terbuka bebas dan siapapun boleh masuk. Pasar suatu Negara bias mempengaruhi pasar Negara lain. Misal: McD, KFC memproduksi ayam goreng (Amerika) produknya mendunia, disebut perusahaan multinasional.Faktor yang menetukan Iklim bisnis:- Investasi adalah modal yang ditanamkan oleh investor dalam dan luar negri untuk mendirikan perusahaan- Tabungan adalah sebagian uang yang disimpan oleh anggota masyarakat yang akan digunakan untuk berbagai keperluan- Pemerintah dalam hal ini berperan dalam membantu perusahaan dibidang permodalan terutama perusahaan kecil
  3. 3. LINGKUNGAN PERUSAHAAN-> Adalah faktor internal dan faktor eksternal yang mempengaruhi seluruh kegiatan perusahaan.I. Lingkungan Internal/sumber ekonomi/faktor produksi: a. Man b. Money c. Material d. Method e. MachinesII. Lingkungan Eksternal a. Eksternal Mikro  Konsumen  Pasar  Pesaing  Pemasok/para supplier  Lembaga keuangan - Formal: Bank - Non formal: FIF, Adira Finance, dll  Pemerintah  Serikat pekerja -> SPSI (Serikat Pekerja Seluruh Indonesia)  Media massa  Lembaga pendidikan & Biro Iklan b. Eksternal Makro  Ekonomi  Teknologi  Politik  Etika Hukum  Sos-bud  Alam/Lingkungan fisik, energy dan konversi Keseluruhan lingkungan eksternal tidak dapat dikendalikan perusahaan atau dapat dikatakan ‘Peluang’ (Opportunity) bahkan ‘Ancaman’ (Threat). Untuk itu pihak perusahaan harus melakukan analisis-> SWOT S : Strength W : Weakness O : Opportunity T : Threat SISTEM EKONOMI 1. Kapitalisme Pada system ekonomi kapitalis seseorang bebas menjalankan bisnis, memilih pekerjaan, memiliki kekayaan, memiliki perusahaan, bebas dalam bersaing. Peranan pemerinyah kecil hanya melindungi masyarakat dari aktivitas bisnis yang merugikan. Misal: Amerika, Inggris, Prancis, Jerman, dll. 2. Komunisme
  4. 4. Pada system ekonomi komunis pemerintah menetukan semua aktivitas perekonomian, hak masyarakat tidak ada dalam melakukan bisnis, semua anggota masyarakat adalah karyawan Negara dengan upah yang rendah. Misal: Uni Soviet, China, dll. 3. Sosialisme Pada system ekonomi sosialis para individu boleh melakukan bisnis tetapi pemerintah turut campur dalam mengatur kebutuhan masyarakat. Pemerintah membebankan pajak yang tinggi pada perusahaan untuk membiayai kemakmuran Negara dan kesejahteraan masyarakat. 4. Fasisme Pada system ekonomi fasisme pemerintah memiliki semua industry, pihak swasta dapat melakukan bisnis atas persetujuan pemerintah. 5. Demokrasi Ekonomi Pada system ekonomi Demokrasi: a. Individu bebas melakukan bisnis tapi dalam pengawasan pemerintah b. Pemerintah membuat peraturan dan kebijakan tentang bisnis c. Pemerintah ikut melakukan kegiatan bisnis terutama yang menyangkut hajat hidup orang banyak ETIKA BISNIS Adalah menyangkut kegiatan-kegatan bisnis dari para pelaku bisnis yang mengacu padakebenran dan kejujuran berbisnis.Faktor pokok dalam etika bisnis: Jujur Ketepatan waktu: tepat waktu dan tepat janji Disiplin Taat pada peraturan atau prosedur atau system yang berlakuTujuan bisnis: Mencari laba Memproduksi atau menjual macam-macam produk untuk memenuhi kebutuhan, keinginan dan kepuasan konsumen Mempertahankan kelangsungan hidup perusahaan Untuk menjaga pertumbuhan dan perluasan perusahaan Tanggung jawab sosialTanggung jawab perusahaan: Tanggung jawab terhadap lingkungan - Tidak membuang limbah yang dapat mencemarkan lingkungan masyarakat - Menjalin komunikasi dengan kelompok masyarakat sekitar - Berpartisipasi terhadap kegiatan masyarakat Tanggung jawab terhadap karyawan - Memberi gaji yang layak - Memberikan dan meningkatkan kesejahteraan karyawan - Jaminan kesehatan dan keselamatan kerja Tanggung jawab terhadap pelanggan/konsumen - Menyediakan barang dan jasa yang aman untuk dikonsumsi konsumen
  5. 5. - Mendengarkan keluhan konsumen/pelanggan - Mendapatkan informasi yang benar tentang 4P atau yang disebut dengan bauran pemasaran/marketing mix (product, price, place, promotion) Bauran Promosi/mix promotion: - Advertising - Sales promotion (promosi penjualan) - Personal selling (penjualan perorangan missal SPG - Publicity (Publisitas seperti brosur, pamphlet, dsb) Tanggung jawab terhadap investor - Mengelola dana secara efisien dan memberikan sebagian laba yang diperoleh perusahaan kepada pemilik modal - Melaporkan kinerja keuangan pada akhir tahun dengan jujur Tanggung jawab terhadap masyarakat - Memberikan kesempatan kerja terhadap masyarakat sekitar - Membantu masyarakat dalam pendanaan kegiatan-kegiatan yang sangat penting BENTUK-BENTUK PERUSAHAANI. Faktor-faktor dalam memilih bentuk-bentuk perusahaan:  Jenis usaha yang akan dilaksankan  Jumlah modal yang dibutuhkan/tersedia  Volume produksi  Penentuan tanggung jawab terhadap modal bila mengalami kerugian  Penentuan pembagian laba  Besar kecilnya resiko yang dihadapi pemilik modal  Kelangusngan hidup perusahaanII. Bentuk-bentuk perusahaan  Perusahaan perseorangan Merupakan salah satu bentuk perusahaan yang banyak terdapat di Indonesia. Contoh: home industry, produksi tempe, produksi dodol, dll. Perusahaan perseorangan adalah perusahaan yang dimiliki individu, pemilik modal menjadi pemimpin perusahaan, mengelola perusahaan, untung-rugi maju-mundur perusahaan tergantung pada kemampuan pemilik dalam menjalankan usahanya. Bentuk perusahaan perseorangan dipiih untuk usaha kecil tidak perlu ada perizinan khusus. Kelebihan: - Mudah mendirikan dan membubarkannya - Seluruh keuntungan atau kerugian ditanggung pemilik - Bebas dalam pengambilan keputusan - Rahasia perusahaan lebih terjamin Kekurangan: - Tanggung jawab pemilik modal tidak terbatas sampai ke harta pribadi  Persekutuan Firma (Fa) Adalah persekutuan untuk menjalankan usaha antara 2 orang atau lebih (biasanya paling banyak 10 orang) dengan nama bersama. Contoh: Fa Sanjaya, Sanjaya merupakan nama dari salah satu pemilik modal dan penanam modal terbanyak. Tanggung jawab masing-masing anggota Fa tidak terbatas sampai ke harta pribadi sedangkan keuntungan dan kerugian dibagi berdasarkan besarnya modal masing-masing.
  6. 6. Kesalahan yang dilakukan oleh seorang anggota dalam melakukan transaksi bisnis dipikul oleh seluruh anggota Fa.besarnya modal Fa minimal 100 juta. Keanggotaan Fa ditentukan dalam jangka waktu tertentu. Kelebihan: - Prosedur pendirian relatif lebih mudah disbanding PT - Modal relatif besar - Pembagian kerja diantara anggota Fa menurut kecakapan dan keahliannya masing- masing Kekurangan: - Tanggung jawab tidak terbatas sampai ke harta pribadi - Kelangsungan hidup perusahaan tidak terjamin bila seseorang keluar/meninggal dunia maka Fa bias bubar Pendirian Fa: - Pembuatan akta pendirian melalui notaries - Pendaftaran akta pendirian ke Pengadilan Negri setempat - Pengumuman akta pendirian dalam berita negara Perseroan Comanditer (Cv) Adalah persekutuan antara 2 orang atau lebih (biasanya 5 orang) untuk menjalankan suatu usaha dimana sebagian sekutu bertanggung jawab terbatas dan sekutu lainnya bertanggung jawab tidak terbatas. Jadi dalam CV terdapat 2 macam sekutu: 1. Sekutu/Persero Komanditer Sekutu yang bertanggung jawab terbatas karena hanya memasukkan modal saja dan tidak aktif dalam manajemen perusahaan 2. Sekutu/Persero Komplementer Para sekutu yang bertanggung jawab tidak terbatas (menyeluruh) karena menyerahkan modal dan aktif mengelola perusahaan Pendirian CV: 1. Pembuatan akta pendirian melalui notaris 2. Pendaftaran akta pada Pengadilan Negri setempat 3. Pengumuman akta pendirian dalam berita Negara Kebaikan CV: 1. Pendirian relatif mudah 2. Modal juga lebih besar dan juga mudah mendapat kredit dari bank Kekurangan CV: 1. Sebagian anggota Persero memiliki tangung jawab tidak terbatas (Sekutu/Persero Komplementer) 2. Rawan konflik antata sekutu komanditer dengan sekutu komplementer 3. Sukar menarik modal yang sudah ditanam diperusahaan bagi sekutu komplementer Perseroan Terbatas (PT) Adalah bentuk perusahaan yang terdiri dari pemegang saham yang mempunyai tanggung jawab terbatas sebesar modal yang di stor/ditanam bila perusahaan mengalami kerugian. Terbatas dalam PT berarti tanggung jawab modal hanya sebesar modal yang ditanam. PT yang sudah bangkrut dapat dijual namanya.
  7. 7. PT pribadi :didirikan oleh anggota keluargaPT umum : bukan anggota keluarga. PT umum yang sudah go public di belakangnamanya terdapat Tbk.Modal PT terdiri dari:- Saham = saham sebagai bukti bahwa seseorang telah menyetorkan modal kedalam PT tersebut- Saham dapat diperjualbelikan di BEI (Bursa Efek Indonesia) saham yang diperjualbelikan adalah saham-saham dari PT yang sudah go publicSaham dalam PT dibedakan menjadi 2:1. Saham biasa (Common Stock) Pemilik saham yang mendapatkan keuntungan (deviden) bila perusahaan memperolah laba2. Saham istimewa (Preferend Stock) Kepemilikan saham yang memiliki hak-hak istimewa pada pemiliknya yaitu: - Pembagian deviden perusahaan didahulukan dari pemegang saham biasa - Pembagian deviden komulatif jika pada periode tertentu pemegang saham preferend tidak mendapatkan keuntungan (deviden) maka pada laba berikutnya memperoleh laba kumulatif - Pembagian kekayaan PT didahulukan pada saat perusahaan dilikuidasi (dibekukan/dibubarkan) Macam-macam PT:- PT Tertutup PT yang saham-sahamnya dimiliki oleh keluarga- PT Terbuka PT yang saham-sahamnya dimiliki oleh setiap orang . PT ini adalah PT yang sudah go public- PT Kosong PT yang sudah tidak menjalankan usahanya atau tapi bisa dijual untuk izin operasional- PT Perseorangan PT yang sahamnya hanya dimiliki oleh satu orang- PT Asing PT yang modalnya atau saham-sahamnya berasal dari pihak asing, tapi pada umumnya PT ini sudah melakukan joint venture atau kerja sama dengan pihak dalam negri- PT Domestik PT yang saham-sahamnya berasal dari dalam negri Sebab PT menjadi pilihan bagi para wirausahawan:- Jika PT mengalami kerugian, tanggung jawab investor sebatas modal yang ditanam- Harta pribadi tidak dapat diganggu gugat- PT kosong masih bias dijual Kebaikan PT:- Kelangsungan hidup perusahaan terjamin Dari segi manajemen di PT khususnya PT Terbuka bila salah seorang anggota (pemilik modal) keluar atau meninggal dunia tidak berarti perusahaan tersebut dibubarkan karena pimpinan perusahaan tidak hanya satu melainkan lebih.- Saham bisa diperjual belikan- Tanggung jawab terbatas (sebatas modal yang ditanam)
  8. 8. - Mudah mendapatkan kredit dari bank - Dipimpin oleh orang-orang ahli Keburukan PT: - Biaya pendirian mahal - Pembentuka PT relatif sulit karena izin memakan waktu lama - Kerahasiaan perusahaan tidak terjamin Cara mendirikan PT: - Dibuat dengan akta notaris - Wajib daftar perusahaan - Disahkan oleh mentri kehakiman - Diumumkan dalam berita Negara Pembubaran PT - Keputusan RUPS (Rapat Umum Pemegang Saham) - Keputusan Pengadilan Negri setempat yang menyatakan bahwa PT di likuidasi (ditutup/dibubarkan) Pemegang kekuasaan dalam PT: - RUPS merupakan badan tertinggi dalam PT. Anggotanya terdiri dari pemegang saham istimewa dan pemegang saham biasa yang tercatat - Komisaris tugasnya mengawasi kebijakan direksi, menyetujui atau menolak keputusan yang dilakukan direksi, menyetujui/menolak laporan tahunan yang akan disampaikan pada pemegang saham. Keanggotaan komisaris ditentukan oleh RUPS - Direksi adalah pimpinan organisasi yang terdiri dari Presdir, Wakil Presdir dan para direktur yang memimpin operasional PT sehari-hari. Koperasi Adalah suatu badan usaha yang beranggotakan orang-orang yang melaksankan suatu usaha berdasarkan azas kekeluargan (UUD 1945 pasal 33 ayat 1) Tujuan Koperasi: meningkatkan kesejahteraan anggota khususnya & masyarakat umumnya. Modal Koperasi: a. Simpanan pokok b. Simpanan wajib c. Hibah Fungsi dan peran koperasi (UU No. 25 thn 1992 pasal 4) sedangkan prinsipnya koperasi ada di pasal 5. Macam-macam koperasi: a. Koperasi simpan pinjam b. Koperasi konsumsi c. Koperasi produksi d. Koperasi pemasaran Pembubaran Koperasi: a. Hasil Keputusan Rapat Anggota Koperasi b. Keputusan pemerintah c. Kelangsungan hidupmya tidak dapat lagi diharapakan Yayasan Adalah badan usaha yang bergerak dibidang social dan bisnis Contoh yayasan: yayasan trisakti membuka Univ. Trisakti(Bisnis) sedangkan yang social seperti Panti Asuhan
  9. 9.  BUMN (Badan Usaha Milik Negara) Adalah perusahaan-perusahaan yang dimiliki oleh pemerintah atau Negara. Cirinya: memakai nama Persero misal: Telkom, Pertamina, Semen Gresik, KAI, PLN 3 Macam bentuk BUMN: 1. Perjan (Perushaan Jawatan) Contoh: PLN, KAI Ciri-ciri: - Tujuan utama melayani kepentingan umum - Modal usaha dari pemerintah - Merupakan bagian dari departemen /dirjen yang membawahinya - Dipimpin oleh seorang kepala yang diangkat oleh menteri yang bersangkutan 2. Perum (Perusahaan Umum) Contoh: Perum Damri, Perum PERURI, Perum Perdagangan, Perum PERUMNAS Ciri-ciri: - Tujuan utama mencari laba - Bergerak pada bidang usaha vital/penting - Modal usaha dari Negara - Dipimpin direksi diangkat menteri 3. Persero (Perseroan Terbatas/PT) Contoh: PT. PELNI Ciri-ciri: - Tujuan mencaru laba yang sebesar-besarnya - Modal seluruhnya dari Negara atau sebagian dari swasta - Dipimpin oleh direksi - Pengawasan oleh dewan komisaris Tujauan BUMN: - Public Service yaitu mensejahterakan masyarakat umum - Melayani kepentingan umum - Mencari keuntungan Modal BUMN: - Seluruh modal dari pemerintah/Negara (Perjan/Perum) - Seluruh/sebagian milik Negara (PT) misal: PT. Krakatau Steel, PT. Petro Kimia - Modal sebagian berupa saham /sebagian obligasi yang pemiliknya sebgaian besar Negara dan sebagian kecil masyarakat Fungsi BUMN: - BUMN melayani kepentingan umum disamping mencari keuntungan - BUMN merupakan sarana pemerintah dalam upaya meningkatkan kesejahteraan rakyat. Misal: Perum Bulog - BUMN merupakan salah satu sumber pendapatan Negara - BUMN adalah salah satu pelaku ekonomi untuk menjaga stabilitas ekonomi BUMD (Badan Usaha Milik Daerah) Yaitu perusahaan yang didirikan berdasarkan peraturan daerah yang seluruh/sebagian modalnya milik daerah yang bersangkutan (ada ditiap provinsi) Ciri-ciri: 1. Melayani kepentingan umum dan mencari laba 2. Dipimpin oleh direksi yang diangkat oleh Gubernur
  10. 10. 3. Bidang usaha menyangkut kepentingan orang banyak. Contoh: PD Pasar Jaya, PD PAM DKI, PD PAM Bandung PERUSAHAAN MULTINASIONAL (MULTINATIONAL CORPORATON) Perusahaan Multinasional kebanyakan berasal dari Negara Eropa dan juga Negara-negara Asia yang menanamkan modalnya di berbagau Negara. Contoh: Jerman (Mobil BMW, Motor Harley), Amerika (Coca Cola, KFC, McD), Jepang (Mobil, barang-barang elektronik), dll. Masuknya Perusahaan multinasional ke Indonesia berdasarkan UU No. 1 Tahun 1967 tentang PMA (Penanaman Modal Asing) yang kemudian UU tersebut disempurnakan menjadi UU No. 11 Tahun 1970. Semua masalah tentang Penanaman Modal di Indonesia diatur sebuah lembaga yang disebut BKPM (Badan Koordinasi Penanaman Modal) Tujuan Perusahaan Multinasional - Memasarkan barang-barang hasil produksinya tidak hanya pada satu Negara tetapi ke berbagai Negara lain didunia - Mencari laba sebesar-besarnya - Melakukan kerjasama dengan Negara-negara lain didunia melalui usaha joint venture * Joint venture adalah bentuk kerja sama antara beberapa perusahaan yang berasal dari beberapa Negara membentuk 1 perusahaan untuk mencapai kekuatan ekonomi yang lebih kuat. Contoh: KFC, McD, Coca Cola Ciri-ciri Perusahaan Joint Venture: - Merupakan perusahaan baru yang secara bersama-sama didirikan oleh beberapa perusahaan lain di satu Negara. Contoh: Coca Cola: 1 milik Indonesia, 4 milik Amerika - Modalnya berupa saham yang didirikan oleh perusahaan-perusahaan pendiri dengan perbandingan tertentu - Kekuasaan dan hak suara dalam perusahaan joint venture didasarkan pada banyaknya saham yang ditanam oleh masing-masing perusahaan sendiri - Perusahaan pendiri Joint Venture tetap memiliki eksistensi dan kebebasan masing-masing - Di Indonesia perusahaan Joint Venture merupakan kerja sama antara perusahaan domestic dan perusahaan asing Note: Untuk sementara ini perusahaan Joint Venture menguntungkan karena mampu menampung banyak SDM di Indonesia Kebaikan Perusahaan Multinasional a. Menambah devisa Negara b. Mengurangi kebutuhan devisa Negara untuk impor di sector industry c. Menambah pendapatan Negara berupa pajak perusahaaan d. Menambah kesempatan kerja e. Meningkatkan taraf hidup karyawan f. Meningkatkan kemampuan ketrampilan karyawan sebab perusahaan tersebut mengalihkan sebagian besar keahliannya pada tenaga kerja Indonesia g. Menambah volume barang yang beredar dipasar h. Ikut mendukung pembayaran nasional Keburukan Perusahaan Multinasional a. Sebagian besar laba dibawa/dialihkan ke negaranya b. Kebutuhan akan bahan baku dan barang modal sebagian didatangkan dari Luar negri sedangkan pemerintah harus menyediakan fasilitasnya c. Dapat merusak kehidupan ekonomi Negara
  11. 11. MANAJEMEN PERUSAHAANI. Tingkatan Manajemen Top Management Middle Management Lower Management a. Top Management/Manajemen puncak Terdiri dari Presdir, Waka Presdir, dan para Direktur (Dir. Produksi, Dir. HRD, Dir. Keuangan, dll) b. Middle Management Terdiri dari para Manajer atau divisi misal Manajer Produksi, Manajer HRD, Manajer Pemasaran, Manajer Keuangan, dll c. Lower Management Terdiri dari Kepala Bagian/Kabag atau Kepala Seksi Ketranpilan yang dimiliki: Tingkatan Konseptual Human Relation Skill Manajemen Top Manajer 70% 20% 10% Middle Manajer 40% 25% 35% Lower Manajer 20% 30% 50%II. Fungsi-fungsi manajemen Menurut pendapat G.R Terry, fungsi manajemen ada 4, yaitu: Planning (Perencanaan), Organizing (Pengorganisasian), Actuating (Pengarahan), Controlling (Pengawasan/Pengendalian) -> POAC 1. Planning (Perencanaan) Adalah memilih dan menentukan alternatif untuk mencapai tujuan. Dalam membuat planning ditentukan 4W + 1H What -> Apa yang akan dikerjakan? Who -> Siapa yang akan mengerjakan? When -> Kapan akan dikerjakan? Where -> Dimana akan dikerjakan? How -> Bagaimana mengerjakannya? Langkah-langkah dalam menyusun planning: - Menetapkan tujuan yang ingin dicapai - Menganalisa situasi dan kondisi sekarang tentang kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman dalam mencapai tujuan - Memilih dan menentukan alternatif yang menguntungkan untuk dilaksanakan guna mencapai tujuan perusahaan - Mengembangkan rencana baru bila rencana lama sudah dilaksanakan atau tidak menguntungkan lagi
  12. 12. Pentingnya perencanaan bagi perusahaan: - Sebagai pedoman bagi manajer dan bawahannya dalam melaksanakan tugas - Sebagai alat untuk menggunakan SDM dan Sumber Daya lain secara efisien dan efektif - Sebagai alat pengendalian terhadap kegiatan yang dilaksanakan Hierarki Perencanaan: - Perencanaan strategis adalah rencana yang di desain (dirancang) untuk mencapai sasaran perusahaan secara luas dibuat oleh Top Management untuk jangka waktu panjang - Perencanaan operasional adalah rencana yang terperinci tentang pelaksanaan rencana strategis dibuat oleh Middle Management untuk dilaksanakan dalam operasional perusahaan. Waktu jangka pendek dan menengah2. Organizing (Pengorganisasian) Adalah proses pengelompokan dan pengaturan kegiatan dalam perusahaan, menempatkan orang-orang sesuai dengan keahliannya, memberikan wewenang dan tanggung jawab terhadap tugas-tugas yang akan dilaksanakan. Empat aspek pengorganisasian: 1. Pembagian kerja 2. Departementalisasi 3. Hierarki organisasi 4. Koordinasi3. Acuating (Pengerahan) Adalah tindakan pimpinan untuk membimbing dan memotivasi semua karyawan agar melaksanakan tugas-tugas/pekerjaan dengan baik yang sudah ditentukan untuk mencapai tujuan perusahaan. Fungsi pengarahan: 1. Pemberian motivasi a. Motivasi langsung yaitu memberikan tingkat kepuasan tertentu kepada karyawan yang berprestasi misalnya bonus, penghargaan, dll. b. Motivasi tidak langsung yaitu memberikan fasilitas untuk menunjang ketenangan pekerja misal ruangan kerja yang nyaman, hubungan kerja yang harmonis, dll. 2. Kepemimpinan Yaitu kemampuan seorang pemimpin untuk mempengaruhi orang lain agar bersedia melaksanakan kegiatan-kegiatan yang sudah ditentukan Tiga Gaya Kepemimpinan: a. Autrocratic Leadership (kepemimpinan otoriter) yaitu pemimpin yang memiliki kekuasaan penuh dalam pengambilan keputusan b. Laisefaire Leadership (kepemimpinan tebuka) yaitu pemimpin memberikan kesempatan kepada bawahan untuk mengambil keputusan dalam bidang etrtentu c. Democratic Leadership (kepemimpinan demokrasi) yaitu pemimpin menerima masukan, pendapat, saran, kritik dari bawahan tetapi pengambilan keputusan tetap oleh pemimpin tersebut4. Controlling (Pengawasan/Pengendalian)
  13. 13. Adalah kegiatan yang dilakukan oleh manajer dalam mengawasi/mengendalikan semua aktifitas operasional perusahaan agar berjalan sesuai dengan rencana yang telah ditetapkan. Tahap-tahap dalam pengendalian: 1) Penetapan standar yaitu membandingkan hasil pelaksanaan pekerjaan dengan rencana yang telah ditetapkan. Standar terdiri dari: Standar kualitas/mutu, waktu dan biaya 2) Pengukuran hasil kegiatan yaitu menggunakan laboraturium atau analisa laporan pelaksanaan kegiatan 3) Pengambilan tindakan perbaikan yaitu melakukan perbaikan terhadap kesalahan atau penyimpangan-penyimpangan yang terjadi Sifat dan waktu pengendalian: 1) Preventive Control Adalah pengendalian yang dilakukan sebelum kegiatan dikerjakan dengan maksud supaya tidak terjadi penyimpangan-penyimpangan dari rencana yang sudah ditentukan 2) Congcurent Control Pengendalian yang dilakukan pada waktu pelaksanaan kegiatan/pekerjaan untuk memastikan bahwa semua prosedur telah dipenuhi 3) Repressive Control Pengawasan yang dilakukan setelah pekerjaan selesai dikerjakan untuk mengetahui apakah terjadi kesalahan atau penyimpangan dari rencana ORGANISASI PERUSAHAANI. Pengertian a. Organisasi sebagai suatu lembaga Yaitu kerjasama antara 2 orang atau lebih untuk melaksanakan suatu kegiatan/pekerjaan untuk mencapai tujuan yang diinginkan b. Organisasi sebagai suatu proses Yaitu menyusun struktur organisasi untuk menentukan hubungan antara berbagai bagian, posisi orang-orang yang memiliki kedudukan, wewenang dan tanggung jawab yang berbeda-beda dalam melaksanakan tugas satu organisasi untuk mencapai tujuan yang diinginkanII. Pembagian Kerja Dalam suatu perusahaan terdapat banyak pekerjaan sehingga perlu ada pembagian kerja sehingga para karyawan dapat mempelajari dan melaksanaknnya dengan mudahIII. Departementalisasi Yaitu pengelompokkan kegiatan kerja yang sejenis dan saling berhubungan dalam satu unit/bagian atau departemen. Contoh: Departemen ProduksiIV. Span of Management/Span of Control Yaitu jumlah karyawan yang dapat di kendalikan secara efektif oleh seorang manajerOrganisasi Formal dan Informal1. Organisasi Formal Yaitu orang-orang yang terikat dalam 1 perusahaan untuk mematuhi peraturan-peraturan yang ditetapkan dengan surat keputusan pimpinan perusahaan2. Organisasi Informal
  14. 14. Yaitu hubungan antara pribadi-pribadi karyawan yang terdapat dalam organisasi formalMacam-macam/tipe struktur organisasi:1) Organisasi Fungsional Adalah suatu bentuk departementalisasi yang didalamnya setiap karyawan terlibat dalam satu aktifitas fungsional. Contoh: bag. Produksi satu departementalisasi, bag. Keuangan satu departementalisasi, dll.2) Organisasi Produk Organisasi/perusahaan yang menghasilkan barang yang dapat diproduksi secara missal dan dapat disimpan untuk dipasarkan kemudian hari.3) Organisasi Matrix Struktur sebuah organisasi yang didalamnya setiap karyawan melapor kepada manajer fungsional atau pada manajer divisi atau manajer proyek. Keuntungan organisasi matrix: 1. Merupakan cara yang efisien untuk menyatukan ketrampilan yang dimiliki manajer- manajer dalam suatu perusahaan 2. Memberikan fleksibilitas penghematan biaya yang besar bagi organisasi 3. Masalah koordinasi diminimalkan karena kebanyakan personel untuk sebuah proyek bekerja sama dalam satu kelompok Keburukan organisasi matrix: 1. Tidak semua karyawan dapat menyesuaikan diri pada system matrix 2. Pengarahan yang saling bertentangan dan tanggung jawab yang tidak jelas akan membatasi kebebasan manajer dalam melaksanakan tugasnya MANAJEMEN SUMBER DAYA MANUSIA (MSDM) merupakan proses pemberdayaan SDM secara manusiawi agar potensi yang dimilikinyaberfungsi maksimal dalam melaksanakan tugasnya untuk mencapai tujuan perusahaan sehinggatimbul kegairahan kerja dari tenaga kerja tersebut.Tujuan:a. Mengupayakan agar SDM/Tenaga Kerja mampu mengembangkan secara optimal potensi dirinya dalam bekerja untuk mencapai tujuan perusahaanb. Memberikan kesempatan kepada tenaga kerja untuk berkarir supaya dapat menduduki jabatan dalam pelaksnaannyac. Menciptakan kepuasan kerja bagi karyawan. Misal: gajiSyarat kerja (syarat masuk kerja):a. Skill -> keahlian dibidang tertentub. Knowledge ->wawasan, ilmu pengetahuan, teknologi, bahasa asingc. Aptitude -> penampilan fisikSumber Rekrutmen Tenaga Kerja PerusahaanRekrutmen adalah proses penarikan calon pegawai/karyawan/tenaga kerja yang dibutuhkan olehsuatu perusahaan sesuai dengan kualifikasi/syarat-syarat yang ditentukan perusahaan tersebutTujuannya adalah untuk memperoleh calon tenaga kerja sesuai jumlah dan kualitas yangdibutuhkan untuk menduduki formasi diperusahaan tersebut.
  15. 15. Sumber tenaga kerja:- Internal (dari dalam perusahaan) Adalah calon tenaga kerja yang dibutuhkan perusahaan diperoleh dari dalam perusahaan itu sendiri melalui mutasi ataupun promosi. Mutasi -> perpindahan/pergeseran jabatan karyawan. Lebih diutamakan dari jabatan yang sama Promosi -> kenaikan jabatan seorang karyawan. Misal: dari seksi ke kepala bagian, kepala bagian ke manajer, manajer ke direktur, dst. Demosi -> penurunanpangkat/jabatan karena berbuat kesalahan- Eksternal (dari luar perusahaan)  Perusahaan lain  Biro Jasa: 1. Pelaksana, 2. Tenaga ahli  PelamarProses seleksi: Pelamar Dari Luar Perusahaan Tahap I Tahap II Tahap III Tahap IV Tahap V DITOLAKKeterangan:- Tahap I -> pemeriksaan dan seleksi lamaran- Tahap II -> test- Tahap III -> interview- Tahap IV -> test kesehatan- Tahap V -> diterimaPemberhentian karyawan:a. Kontrak kerja habisb. Penginduran diri atas permintaan sendiric. Dipecatd. Karena sakit yang lama (1-2 tahun)e. PHK karena perusahaan mengurangi jumlah karyawan/ditutupf. Pensiun (masa bhakti kerja habis)g. Menunggal dunia ~ SELESAI ~

×