Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.

Tor panel 3 inisiatif pengakuan wkr (kebijakan nasional vs kebijakan daerah)

102 views

Published on

Kerangka Acuan Rangkaian Seminar Nasional Satu Tahun Implementasi Kebijakan Satu Peta

Published in: Education
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

Tor panel 3 inisiatif pengakuan wkr (kebijakan nasional vs kebijakan daerah)

  1. 1.   Jaringan Kerja Pemetaan Partisipatif     1     KERANGKA  ACUAN     RANGKAIAN  SEMINAR  NASIONAL  SATU  TAHUN  IMPLEMENTASI  KEBIKAN  SATU  PETA     Panel  3   Inisiatif  Pengakuan  Wilayah  Kelola  Rakyat     (Kebijakan  Nasional  VS  Kebijakan  Daerah)         I. Latar  Belakang     JKPP  merupakan  lembaga  jaringan  yang  beranggotakan  110  baik  anggota  individu  maupun   lembaga,   dengan   visi   lembaga   “Tegaknya   Kedaulatan   Rakyat   atas   Ruang”(jkpp.org).   JKPP   mengemban  mandat  dalam  perluasan  pengakuan  wilayah  kelola  rakyat  melalui  pemetaan   partisipatif   dan   advokasi   penataan   ruang.   Hingga   akhir   tahun   2016,   luas   total   peta   partisipatif   yang   berhasil   dikondolidasikan   bersama   dengan   anggota,   Simpul   Layanan   Pemetaan  Partisipatif  (SLPP)  dan  jaringan  mencapai  kurang  lebih  10,2  juta  ha.  Luasan  hasil   pemetaan  partisipatif  ini  mencakup  Wilayah  Kelola  Rakyat  (wikera.org)  dari  Masyarakat  Adat   dan  Masyarakat  Lokal  di  hampir  seluruh  wilayah  Indonesia.     Dalam  5  tahun  terakhir,  Pemerintah  telah  mengeluarkan  berbagai  kebijakan  yang  menjadi   pintu  masuk  pengakuan  wilayah  kelola  rakyat.  Dengan  kebijakan  ini,  JKPP  bersama  Simpul   Layanan   Pemetaan   Partisipatif   (SLPP)   dan   jaringan   berupaya   mendorong   pengakuan   peta   partisipatif  untuk  menegaskan  pengakuan  atas  Wilayah  Kelola  Rakyat.  Pada  Agustus  2015  ,   dalam  konteks  Perhutanan  Sosial,  JKPP  bersama  KpSHK  dan  BRWA  telah  menyerahkan  peta   partisipatif  seluas  6.125.377  ha  kepada  Kementerian  Lingkungan  Hidup  dan  Kehutanan.  Peta   Partisipatif  ini  telah  berkontribusi  pada  Peta  Indikatif  Areal  Perhutanan  Sosial  (PIAPS).    JKPP   juga   terlibat   dalam   mendorong   implementasi   skema   IP4T   di   beberapa   wilayah   kerja.   Termasuk  dalam  upaya  mempercepat  identifikasi  dan  inventarisasi  Wilayah  Adat  termasuk   upaya   percepatan   pengakuan   Hutan   Adat   melalui   Peraturan   Daerah   dan   kebijakan   lain   di   tingkat  Pemerintah  Daerah.     Hingga  saat  ini,  terdapat  8  (delapan)  MoU  antara  JKPP  dengan  Pemerintah  Daerah  setingkat   Kabupaten   dan   Provinsi   yang   telah   berhasil   diinisiasi.   Kedelapan   MoU   ini   diinisiasi   dalam   rangka  percepatan  penataan  batas  desa,  perencanaan  kawasan  pedesaan,  inisiasi  rencana   detail  tata  ruang,  dan  mendorong  Peraturan  Daerah  terkait  Perlindungan  Lahan  Pangan  dan   Pertanian   Berkelanjutan.   Kedelapan   MoU   yang   diinisiasi   JKPP   tersebut   bersama-­‐sama   dengan   Kabupaten   Pulang   Pisau,   Kabupaten   Luwu   Utara,   Kabupaten   Maros,   Kabupaten   Wonosobo,  Kabupaten  Jayapura,  Kabupaten  Tambrauw,  Kabupaten  Batanghari,  dan  Propinsi   Papua.     Perbaikan  tata  kelola  ruang  yang  selama  ini  dilakukan  JKPP  tersebut  merupakan  bagian  yang   tidak  terpisahkan  dari  implementasi  Kebijakan  Satu  Peta  (melalui  Perpres  No.9  Tahun  2016).   Setelah   usia  Kebijakan  Satu  Peta  genap   satu  tahun,  upaya  untuk  memastikan  sinkronisasi  
  2. 2.   Jaringan Kerja Pemetaan Partisipatif     2   dan   verifikasi   peta   partisipatif   sebagai   bagian   dari   Informasi   Geospasial   Tematik   masih   berlangsung.   JKPP   bersama   jaringan   tetap   mengupayakan   dialog   yang   berkelanjutan   dan   membangun   bersama   dengan   pemangku   kepentingan.   Untuk   mewujudkan   percepatan   perluasan  Wilayah  Kelola  Rakyat  melalui  Kebijakan  Satu  Peta,  maka  JKPP  menginisiasi  panel   dalam  rangkaian  Seminar  Nasional  Satu  Tahun  Implementasi  Kebijakan  Satu  Peta,  yaitu:       “Inisiatif  Pengakuan  Wilayah  Kelola  Rakyat     (Kebijakan  Nasional  VS  Kebijakan  Daerah)”       II. Tujuan       Dalam  konteks  Implementasi  Kebijakan  Satu  Peta,  Panel  ini  bertujuan  untuk:   § mengetahui  pertautan  kewenangan  Kementerian  dan  Lembaga  dalam  rangka   mewujudkan  Pengakuan  Wilayah  Kelola  Rakyat  dan  keselarasannya  dengan  inisiatif   Pemerintah  Daerah  serta  isu-­‐isu  yang  menyertainya;   § mengidentifikasi  modal  dari  masyarakat  sipil  dan  peluangnya  dalam  menjembatani   kebijakan  nasional  dan  kebijakan  daerah  dalam  mendukung  Inisiatif  Pengakuan   Wilayah  Kelola  Rakyat  dan  kontribusinya  pada  Kebijakan  Satu  Peta.       III. Hasil  Yang  Diharapkan   § Adanya   pemahaman   yang   terbuka   dan   positif   untuk   mendukung   sinergitas   Kementerian/Lembaga   dengan   Pemerintah   Daerah   dalam   mendukung   inisiatif   Pengakuan  Wilayah  Kelola  Rakyat;   § Merumuskan  agenda  bersama  antar  K/L,  Pemerintah  Daerah  serta  CSO  pendukung   dalam  upaya  Pengakuan  Wilayah  Kelola  Rakyat  melalui  pemetaan  partisipatif  dalam   berbagai  kebijakan.       IV. Agenda       Panel  3   Inisiatif  Pengakuan  Wilayah  Kelola  Rakyat  (Kebijakan  Nasional  VS  Kebijakan  Daerah)   Waktu   Tema   Nara  Sumber   PIC   13.30  –   15.45   Kewenangan  Desa  dalam  pengelolaan   Wilayah  Kelola  Rakyat  dan  Peran   Pemerintah  Daerah”     Direktur  Penataan  dan  Administrasi   Pemerintahan  Desa,  Pada  Direktorat   Jenderal  Bina  Pemerintahan  Desa,   Kementerian  Dalam  Negeri     Moderator   Kerangka  Pemberdayaan  Masyarakat   dalam  Pengakuan  Wilayah  Kelola   Rakyat”     Direktur  Pemberdayaan  Masyarakat,   Direktorat  Jenderal  Pembangunan  dan   Pemberdayaan  Masyarakat  Desa,   Kementerian  Desa,  Pembangunan   Daerah  Tertinggal  dan  Transmigrasi   Republik  Indonesia    
  3. 3.   Jaringan Kerja Pemetaan Partisipatif     3   Pengakuan  Wilayah  Kelola  Rakyat   Melalui  Sustainable  Land  Use   Planning  (SLUP).   Pemda  Kab.  Luwu  Utara   Upaya  memastikan  wilayah  kelola   rakyat  melalui  Perlindungan  lahan   Pangan  Pertanian  Berkelanjutan   Pemda  Kab.  Pulang  Pisau   Pemetaan  dan  Perencanaan  Desa   dalam  merespon  Undang-­‐Undang   Desa.   Pemda  Kab.  Wonosobo   RUU  Perkelapasawitan   Sawit  Watch   Peta  Partisipatif  Untuk  Resolusi   Konflik   Impartial  Mediator  Network  (IMN)   15.45-­‐ 16.00   Sesi  Tanya  Jawab   Peserta  Panel   Moderator    

×