Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.

Kabar JKPP Edisi 3

9 views

Published on

Kabar JKPP Edisi 3 Bulan Oktober 1998

Published in: Environment
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

Kabar JKPP Edisi 3

  1. 1. KABAR JKPP Edisi Oktober 1998
  2. 2. Daftar Isi: Redaksi, Perubahan dan Kesempatan yang Terbuka (Restu AchmHadi) Opini, Palasar Palaya', Sebuah Filosofi Pemetaan Partisipatif (Kristianus Atok) Teori, Metodologi Pemetaan Pesisir (Harold • Joppie Davido Waas) Kegiatan, Training Geographic System (GIS) (Restu Achmaliadi) JagatNTT Bentuk Pokja Pemetaan Partisipatif (YL. Frangky) Foto, Pelatihan pemetaan di Kampung Kase Foto, Pelatihan pemetaan di Kampung Kase J A R I N G A N K E R J A P E M E T A A N P A R T I S I P A T I F Seketariat, Jl. Citarum 10 Bogor Baru Bogor 16152 Indonesia Telp. 0251-314020 Fax. 0251-379825 Email: jkpp@indo.net.id Dikukung oleh BSP-Kemala Diterbitkan Oleh: Jaringan Kerja Pemetaan Partisipatif Penanggung Jawab: Restu Achmaliadi Redaksi: Arianto Sangadji Kristianus Atok Ketut Deddy Restu Achmaliadi Editor: Mohammad Djauhari
  3. 3. K E D A K S I KABAR JKPP * PERUBAHAN DAN KESEMPATAN YANG TERBUKA R E S T U A C H M A L I A D I ei 1998 adalah saat yang bersejarah bagi Indonesia. Orde Baru tumbang. Perubahan-perubahan terjadi sangat cepat. Mulai saat itu wacana-wacana berbagai isu sangat tajam dan terbuka; politik, ekonomi, kebobrokan moral, kkn, restrukturisasi negara, dsb. Akan tetapi sangat terasa bahwa wacana sumberdaya alam sangat sedikit porsinya di dalam gelimang berita sehari-hari. Harus diakui bahwa pelaku, pembuat dan penikmat sebagian besar sumber-sumber informasi adalah orang kota. Ketidabdilan yang dialami masyarakat adat, kerusakan sumberdaya alam adalah isu-isu pinggiran yang terasa sangatjauh. Keterpencilan isu-isu sumberdaya alam dan masyarakat adat tidaklah harus membuat kita pesimis. Keterbukaan dan reformasi bubnlah hanya untuk hari ini saja. Penguatan di tingbt bawah yang terus menerus, usaha-usaha mengubah persepsi regional terhadap sumberdaya alam, pemikiranjangb panjang perjuangan masyarabt adat, abn jauh lebih bermanfaat daripada terlena dan tenggelam dengan wacana-wacana besar yang dominan sebrang. Era keterbuban dan keterusterangan sangat debt di depan mata. Sudah bubn saatnya lagi "malu-malu" berpihak kepada masyarabt adat, atau melakubn penguatan dengan "membungkus isu" (pengembangan masyarabt, konservasi, dsb.). Sudah saatnya masyarabt adat, sebagai pelaku asli keruangan alam, yang selama ini tertindas dan terlecehbn, bergerak dan berdiri sejajar dengan kelompok-kelompok lain di dalam kehidupan bernegara. Pemetaan partisipatif sudah terbukti menjadi sarana yang sangat bermanfaat untuk penguatan masyarabt dan sebligus menjadi basis informasi keruangan inisiatif-inisiatif dialog kebijabn di tingbt regional. Gerabn pemetaan partisipatif (pp) abn sangat strategis maknanya di dalam perjuangan jangb panjang masyarabt adat. A b n tetapi kurangnya fasilitator pp, periunya peningbtan bpasitas fasilitator pp, lemahnya kerjasama para penggiat pp masih menjadi kendala gerabn pemetaan partisipatif Kegiatan-kegiatan JKPP selama setahun ini lebih diarahbn pada peningbtan bpasitas pemetaan partisipatif partisipan. Dua training of trainers (TOT) pp, 4 periode magang pp, 6 regional training, sudah dilabanabn. Fasilitator-fasilitator pp baru bermunculan. Kerjasama-kerjasama informal antara partisipan mulai terwujud. Ada semangat besar menjadibn pemetaan partisipatif sebagai minyak pelumas gerabn perjuangan masyarabt adat.
  4. 4. O P I N I KABAR JKPP J PALASAR PALAYA* , S E B U A H FILOSOFI P E M E T A A N P A R T I S I P A T I F K R I S T I A N U S A T o K S ebutan tanah adat yang berkembang di tengah kita sekarang ini dipengaruhi oleh sebutan tanah ulayat di masyarakat Minang, Sumatera Barat. Konsep tersebut didasarbn pada telah campur tangannya manusia secara aktif dalam proses pengubahan fungsi tanah secara alami ke fungsi-fungsi yang lebih ditebnbn pada fungsi budidaya. Bagi masyarabt adat Dayak, khususnya masyarabt adat Dayak Kanayam, konsep kepemilibnnya sesun^hnya lebih luas dari sekedar konsep tersebut di atas. Palasarpalaya' adalah satu istilah yang biasa kita dengar di blangan masyarabt adat Dayak Kanayatn. Istilah tersebut berhubungan langsung dengan batas-batas tentorial pengelolaan sumber daya alam pada suatu bmpung (ampu' sakampongan) masyarabt adat Dayak Kanayatn. Palasar palaya' tidak hanya didasarbn pada "telah diubahnya fungsi alamiah tanah oleh manusia" (pengubah fungsi pertama biasanya pemilik tanah tersebut; atau hak individual). A b n tetapi sangat didasarbn pada pertimbangan lingkungan hidup secara sempurna; termasuk mempertimbangbn keberadaan hutan primer Palasar Palaya' meliputi semua wilayah suatu bmpung yang peruntubn lahannya telah sedemikian rupa sehingga semua lapisan masyarabt di suatu bmpung mengerti, dan sangat jarang terjadi pelan^ran penggunaan lahan (penyerobotan). Dalam konstp palasarpalaya' terdapat fungsi seperti tanah karamat {panyugu, padagi, pantulak, kadiaman, dll), daerah tempat berburu {udas nang aya' hakayu nang tingi (hutan primer)), daerah tempat berladang (balubutatn, hawas) daerah tempat bersawah {papuk (bancah),gente' (tawakng)), daerah perkebunan rakyat {kabongatah, kompokngkalampe, kompokng buah), daerah cagar budaya (timawakng). Konsep palasar palaya' memadubn secara sempurna antara tanah dan fungsi-fungsinya bagi kehidupan manusia, juga sumber daya alam yang pengelolaannya harus selaras dengan daya dukung alam pada lingkungan komunal suatu masyarabt. PALASAR PALAYA' DAN KONSEP TATA RUANG MODERN Tanah tanpa ruang sama artinya dengan pasir dalam brung; artinya posisi letaknya bisa berubah-rubah dan bisa hilang tak berbebs. Palasarpalaya' adalah tanah bersama ruang letaknya sebligus, artinya ia tidak dapat dipisahbn, dan tidak dapat dibedabn. Garis damarbsinya (batas) berupa kesepabtan (lisan) antara dua atau lebih kelompok awal masyarabt adat. Kontrolnya diatur bersama antara manusia-manusia dan alam. Sebagai contoh adalah wilayah suatu kompokng ditentubn oleh vegetasi (pohon-pohon tertentu), bentang alam lobsi (alam), dan manusia. Sanbi atas pelanggaran yang dilakubn oleh manusia abn ditentubn oleh alam (bdang-bdang misteri). Antara bulan Juli dan Desember 1997, kebabran hutan dan asap yang tebal menjadi bencana nasional yang sangat memprihatinbn. Negara tetania pun terkena dampak bencana nasional tersebut. Asap ini bersumber dari pembabran hutan (lahan). Pembabran hutan yang tidak terkendaii terjadi brena peruntubn ruang modern yang teriepas dari norma dan bidah alam yang normal. Pengubahan fungsi lahan dalam sbla besar (ribuan hektar), yang hanya mengutamabn pertimbangan ekonomi dan teknis belab.
  5. 5. KABAR J K P P ^ BABAH ARE Fungsi-fungsi ekonomis ruang menjadi pertimbangan utama tata ruang modern. Suatu kebalibn dengan konsep tata ruang asli (palasarpalaya'). Tata ruang modern lebih makro (umum), sementara tata ruang sangat mikro (khusus), tabel peerbedaan tata ruang modern dan tata ruang asli. PALASAR PALAYA' DAN ISI SUMBER DAYAALAMNYA Ketika hztis palasarpalaya' pertama kali ditentukan, ada beberapa hal yang mendasarinya: 1. Kekayaan sumber daya alam yang dikandungnya. Sumber daya alam yang dimaksudkan penduduk generasi awal adalah bahan-bahan keperluan hidup yang langsung bisa dimanfaatbn (tanpa diolah lebih lanjut) yang berasal dari alam. Bahan-bahan ini berupa sagu/umbi (karbohidrat), hewan buruan (protein dan lemak) dan buah-buahan (vitamin dan mineral), serta pohon-pohon tertentu yang kulit atau daunnya bisa dipabi untuk pabian dan rumah. Dalam dinamib perkembangannya, variasi dan diversifibsi sumberdaya alam ini semakin meningbt. 2. Sejarah migrasi. Sebagai ilustrasi, berikut ini adalah sejarah migrasi Kampung Nangb, Kecamatan Menjalin, Kabupaten Pontianak, Propinsi Kalimantan Barat. Penduduk Kampung Nangb generasi pertama berasal dari timawakng Babah Are. Mereb adalah: Bocong, Sampe, Gati, Longken, Nyantom, Manto, dan Tuah. Mereb migrasi dari Babah Are ke Tumiang; selanjutnya ke Kamuri'. Nangb (dibelabng rumah pakYeri sebrang) adalah lobsi terakhir proses migrasi. Ketib mereb hidup menetap di Nangb, beberapa penduduk mendiribn parokng di Piangu, Tangket, Kubita, Latokng, Jungkukng dan Tima. Dalam kurun waktu yang cukup lama parokng Jungkukng berkembang menjadi pemukiman yang cukup besar (sebrang menjadi RTII). Mereb yang tinggal di Jungkukng memhmi parokng di Pak Mundi, Lago'. Penulusuran keturunan, memperkirabn Timawakng babah Are sudah ada tahun 1250 Masehi. Mencermati peta sketsa diatas, apa yang dapat kita btabn ? Peta sketsa di atas menggambarbn wilayah palasar palaya' Kampung Nangb sebrang; migrasi yang terjadi bubn hanya mempertimbangbn faktor TUMIANG O KAMURI JUNGKUKNG PAK MUNDI LAGO' kebutuhan ekonomi, abn tetapi PETA SKETSA, WILAYAH JELAJAH K A M P U N G N A N G K A T A B E L PERBEDAAN TATA R U A N G M O D E R N DAN TATA R U A N G ASLI TATA RUANG ASLI tanah karamat panyugu ulu ai bfikit najig t ngf bcitundngafa _ patujiuai}/. •• , - 'tikrun ' kayu i/ifng^ayi' 'ri^muktig/pdnyatitu'atn ,i] ' .02*. ' , , pertani^ndaliaij b?sali (PEB) /apukjbaficah' ' [ , 3
  6. 6. juga menyertakan berbagai pertimbangan lain: kontrol alam, reiigi, hubungan antar manusia, dsb., dan bersifat sangat mikro dan tidak ada generalisasi. Apabila dilakubn pengukuran dengan alat-alat pemetaan mab kita dapat membuat ptta palasarpalaya'. PALASAR PALAYA' DAN PEMETAAN PARTISIPATIF Sesuai dengan misinya, bahwa palasarpalaya' ditentubn untuk mensejahterabn manusia penghuninya yang dari masakemasa semakin banyak. Semtntanpalasarpakya' relatif tetap bahbn berkurang, mab pengukuran diperlubn untuk merencanabnnya secara baik dan bijabana. Salah satu cara pengukurannya adalah dengan melakubn pemetaan partisifatif. Pemetaan partisifatif adalah membuat peta yang melibatbn semua pihak yang berada atau hidup pada suatu wilayah dengan berperan dan berbuat setara, sehingga peta yang dihasilbn standar, efektif dan optimal. Standar artinya sesuai dengan prinsip dan teknologi pembuatan peta; efektif artinya dapat dimengerti oleh orang yang biasa men^nabn peta (modern) sebligus oleh orang-orang bmpung asli; optimal artinya dinamib penggunaan peta berkembang sesuai dengan situasi dan kondisi, serta tidak statis. Ini semua dimungkinbn brena banyak pihak atau orang di dalam bmpung tersebut yang terlibat sejak dari proses perencanaan, pembuatan dan merancang penggunaan peta partisipatif lebih lanjut. PALASAR PALAYA' DAN KONDISI KEHIDUPAN MASYARAKAT ADAT SEKARANG Masyarabt adat sebagian terbesar miskin dan tak berdaya. Padahal mereb memiliki tanah yang dipenuhi dengan kebyaan sumber daya alam. Apa sebenarnya yang terjadi ? Baca secara sabama cerita berikut ini: Seorang petugas pendamping masyarakat melakukan pertemuan bersama masyarakat yang didampinginya. Dalampertemuan itu, sang petugas mengatakan : "Bapak/ihu pada kesempatan yang baik inisaya mengajak hapak/ibu untuk melaksanakan program air bersih. Program ini sudah lama direncanakan untuk membantu bapak/ibu mengatasi persoalan air bersih yang sangat sulit diperoleh baik pada musim kemarau maupun pada musim penghujan. Apakah bapak ibu setuju dengan program ini ?" dst...dst. Mencermati cerita diatas, sangatjelas artinya bahwa kegiatan tersebut bubn kegiatan masyarabt setempat. Kegiatan itu berasal dari luaryang dibawa oleh petugas tersebut. Perencanaan kegiatan demikian disebut perencanaan top-down (atas-bawah). Dalam kegiatan ini posisi masyarabt setempat cenderung objek i^ang diajak ikut) untuk berpartisipasi pada kegiatan petugas (subjek). Langbh yang ditawarbn pemetaan partisifatif adalah masyarabt setempat memetabn sumber daya alam dalam palasarpalaya' mereb teriebih dahulu, kemudian melakubn analisis untuk membuat perencanaan bersama, dan melakubn kerja bersama dengan melibatbn tenaga fasilitator untuk menghantarbn mereb pada pencapaian target kegiatan. Untuk mengoptimalbn basil, masyarabt dan fasilitator bisa melibatbn pihak ketiga (sponsor/ pemerintah). Cara demikian disebut perencanaan bottom-up. PENUTUP Tidak dapat dipungkiri lagi bahwa ebistensi masyarabt adat Dayak, sangatjelas ditunjubn oleh sistem pengelolaan sumber daya alam dengan konsep palasarpalaya'. Konsep ini telah diamalkan sepanjang sejarah masyarabt adat Dayak. Abnbh, sistem ini abn terus bertahan ? Jawabannya sangat tergantung kepada generasi masyarabt Dayak yang hidup sebrang ini dengan didukung oleh pemahaman dan dukungan yang baik dari para pen^erak masyarabt.
  7. 7. METODOLOGI PEMETAAN PESISIR H A R O L D J O P P I E D A V I D O W A A S K egiatan pemetaan partisipatif sudah banyak dilakukan oleh berbagai ngo untuk kepentingan masyarakat. Akan tetapi sebagian besar pemetaan yang dilakubn adalah pemetaan darat. Era sebrang dan yang abn datang, ruang laut dan pesisir abn mengalami tebnan yang besar terutama dengan abn diterapbnnya otonomi daerah yang lebih luas. Laut abn diebploitasi habis-habisan sebagai sektor penyumbang devisa. Konsekuensi logis dari bentrobn kepentingan pada bwasan laut antar daerah abn memberibn dampak yang kurang baik bagi masyarabt pesisir; misalnya ancaman abn hilangnya sumberdaya laut dan hak ulayat masyarabt adat setempat. Pemetaan pesisir dilakubn menggunabn dua pendebtan metode yaitu: 1. metode transek; yang merupabn kompilasi metode survei biologi; 2. metode survei GPS. METODE TRANSEK Metode transek hanya bisa dilakubn pada daerah dengan rataan terumbu tidak terlalujauh; + 200 —300 meter Pemetaan awal dimulai dengan membuat garis pantai. Kemudian mengidentifibsi profil dan bentubn tubir serta sebaran sumberdaya seperti coral, seagrass, mangrove dan spesies endemik yang ada sehin^a perencanaan dudubn transek tepat dan jelas. Tali transek yang sudah dilengbpi dengan intervaljarak dibentangbn sampai pada zona tubir Padatiapinterval yang telah ditentubn dilakubn pencuplibn data dengan kuadran 10x10 meter arah utara, selatan, timur dan barat. Besarnya kuadran dapat disesuaibn dan sangat dibatasi oleh visibility saat air pasang. Nilai tutupan penuh untuktiapkuadran adalah 25% sehingga total persentase tutupan pada luasan 400 m^ adalah 100 %. Kriteria penentuan sebaran sumberdaya laut adalah sebagai berikut: • brang hidup (coral) dan lamun (seagrass) tutupan > 50% = padat; • brang hidup (coral) dan lamun (seagrass) tutupan < 50% = jarang; • babu (mangrove) tutupan canopy kepadatan > 50% = padat; • babu (mangrove) tutupan canopy kepadatan < 50% = jarang. Khusus untuk ekosistem babu, perhitungan kepadatan dapat dilakubn melaluii transek kuadrat atau belt transek. Data lapangan kemudian ditransfer ke dalam millimeter blok dengan sbla 1:1,500,1:2,000,1:2,500 dan 1:5000. Setelah data dimasubn kemudian dengan menggunabn metode interpolasi linier dihubungbn daerah-daerah sebaran sumberdaya yang sama. Informasi tambahan diisi oleh masyarabt bmpung seperti: bentubn tubir, daerah pemanfaatan (pengoperasian alat tangbp), daerah bameti (tempat aktivitas saat surut seperti pengambilan bia, rumput laut dan gurita), daerah bertelur penyu laut, daerah mabn duyung, aktivitas diving, snorkling, pengaruh musim (angin, ombak dan arus), serta idenrifibsi daerah yang berpeluang abrasi juga perlu dilakubn. Informasi-informasi di atas sangat diperiubn untuk perencariaan bwasan pesisir (tata ruang). Rencana tata ruang I Dhrisi P e m e t a n a a n Yayasan HuatofMi, A m b o n
  8. 8. dapat dilakubn dengan mengoverlay beberapa peta tematik yang diperoleh seperti peta sebaran habitat, peta sebaran substrat, peta sebaran kedalaman, peta musim (gelombang.arus), dan peta pemanfaatan (aktivitas tangbp). Hasil overiay ini kemudian dibuat scoring untuk mendapatbn kelas kemampuan lahan unit areal pemetaan yang kemudian abn diperoleh kesesuaian lahan pada tiap- tiap unit areal. Pada tingbtan ini perlu dilengbpi dengan arahan pen^naan dan ditawarbn untuk masyarabt desa. Bentuk tata ruang yang lain adalah masyarabt mengisi sendiri informasi tata ruang pesisir yang mereb rencanabn sebelumnya melalui musyawarah desa pada peta yang dibuat. METODE SURVEY GPS Metode survey GPS dapat dilakubnj i b daerah pesisir yang disurvey adalah sangat luas dengan rataan terumbu puluhan kilometer Untuk melakubn metode ini teriebih dahulu harus disiapbn peta bathymetri, peta navigasi dan tabel pasut yang dikeluarbn oleh DEHIDROS TNI AL. Tabel pasut sangat penting brena kegiatan pemetaan tipe ini sangat ditentubn oleh kondisi pasut. Survey dapat dilakubn dengan menyusuri tepi tubir untuk mengetahui denganjelas batas dan bentubn tubir serta persen cover coral dan biotop lainnya pada peta. Kecepatan
  9. 9. speed boat atau perahu bermotor berjalan lambat seperti melakukan sounding. Pengaturan kecepatan speed boat dapat ditentubn lewat GPS dan pada waktu yang bersamaan dapatjuga dilakubn evaluasi kualitas terumbu brang dengan menggunabn metode manta tow (manta tow survq). Pada stasiun-stasiun yang telah direncanabn dilakubn sampling data yang dimulai dari tepi tubir saiiipai jjada zona tertentu di mana terdapat batas sebaran brang, rumput laut dan babu. Pencuplibn data meliputi data posisi, batas sebaran, persen cover dan substrat. Selain itu dicatatjuga segala macam jenis biota laut yang ditemubn. Pada waktu yang sama dapat pula dilakubn identifibsi daerah untuk pengembangan bwasan wisata dan bila perlu dapat melakubn dokumentasi. Hal yang sama dilakubn pada stasiun-stasiun yang lain. Usahabn agar stasiun sampling mengitari pulau danjarak antar stasiun jangan terialu renggang. Kekosongan data dapat dipenuhi dengan informasi dari masyarabt seperti nama-nama tanjung, daerah aktivitas penangbpan, aktivitas ecotourism, daerah sebaran sumberdaya laut yang lain seperti rumput laut, lola (Trochus sp.), bia garu {Tridacna sp.), udang brang (lobster), daerah hiu, endemik spesis, pola arus, ombak, angin dan Iain-lain. A^r informasi yang diperoleh lebih akurat usahabn pengambilan informasi pada site dusun atau desa yang disurvey Data survey dan data informasi masyarabt kemudian ditransfer ke dalam peta dasan Peta tematik yang dapat dibuat sangat bermacam-macam seperti pada metode pertama. Penggambaran distribusi sumberdaya dilakubn menggunabn metode interpolasi linier Penggambaran peta untuk pengesahan dapat dilakubn dengan menggunabn metode standar pemetaan darat. Sedangbn tata ruang dapat dilakubn dengan menggunabn prinsip pada metode pertama. BATAS ULAYAT LAUT TRADISIONAL Batas ulayat laut tradisional masyarabt pesisir pada dasarnya ada tetapi tidak tertulis dan terdokumentasi secara jelas. Pemetaan batas wilayah laut tradisional dapat dilakubn dengan cepat menggunabn GPS atau kompas. Data posisi yang diperoleh kemudian ditransfer pada peta navigasi yang diterbitbn oleh DEHIDROS TNI AL. Khususnya untuk kompas pengambilan data baringan usahabn pada lobsi-lobsi yang mudah ditemubn dalam peta dan minimal 2 lobsi. Pemilihan waktu survei harus tepat. Usahabn tidak melakubn survei pada musim ombak. FISHING GROUND TRADISIONAL Daerah tangbpan tradisional (fishingground) dapat dipetabn dengan men^nabn GPS dan kompas. Yang paling penting dalam pemetaanjenis ini adalah peta dasar, yaitu peta navigasi yang dikeluarbn oleh DEHIDROS TNI AL. Pemetaan dilakubn pada nelayan tradisional yang melakubn aktifitas tangbp. Data yang diambil adalah berupa: data posisi tangbpan baik koordinat GPS dan posisi baringan (kompas), jenis ibn nama lobl atau identifibsi nama ilmiahnya, jenis alat tangbp, jumlah hasil tangbpan, berat hasil tangbpan, ukuran dan tipe perahu, waktu tangbp, kondisi laut dan musim yang berlaku. Selama sampling, bila ditemubn scholling ibn juga dilakubn rebman data posisi dan jenis ibn yang ditemui. Peta tematik yang diperoleh adalah peta batas terluar daerah tangbpan tradisional yang dapat dituangbn untuk usulan peraturan daerah (perda) yang melindungi masyarabt pesisir dari intervensi peribnan sbla menengah (data tata ruang pesisir), peta sebaran ibn dan waktu tangbpan. Peta sebaran ibn bila datanya dikolebi setahun yang mewakili musim dapat dipabi sebagai bahan ramalan daerah dan waktu tangbpan yang baik.
  10. 10. K E G I A T A N KABAR JKPP J TRAINING GEOGRAPHIC INFORMATION SYSTEM (GIS) R E S T U A C H M A L I A D I S alah satu tujuan dari pokja metodologiJaringan Kerja Pemetaan Panisipatif (JKPP) adalah mengembangkan sumber daya manusia, baik LSM maupun masyarakat adat dalam kegiatan pemetaan partisipatif. Pemabian teknologi GIS {Geographic Information System) sebagai alat untuk mengelola informasi dan analisis keruangan hasil pemetaan partisipatif sudah merupabn strategi ke depan untuk beberapa partisipanJKPP dalam rangb mendukung partisipan lain yang membutuhbn layanan informasi tersebut. Berdirinya beberapa pusat-pusat GIS di beberapa region abn berfungsi sebagai pendukung kegiatan pengelolaan informasi dan analisis keruangan di daerah sekitarnya. Pembangunan pusat-pusat GIS dilakubn dengan menyediabn peralatan dan "software" selain itu, yang paling penting adalah penyiapan sumber daya manusia yang abn mengoperasibn peralatan GIS tersebut. Adanya pertimbangan kebutuhan sumber daya manusia yang cukup mendesak, mab dilakubn pelatihan GIS untuk para pelatih ini. Pelatihan ini dilakubn dari tanggal 15 April 1998 hingga 7 Mei 1998 di Samarinda untuk menyiapbn empat pusat GIS, yaitu Kalbar (PPSDAK - Pancur Kasih), Kaltim (Konsorsium Mapping Kaltim), Bogor (Latin), dan Irian Jaya (WWF Lorentz). TUJUAN PELATIHAN Pelatihan bertujuan untuk memtieribn pengetahuan dan ketrampilan kepada para peserta dalam merancang basis data GIS dan mengaplibsibnnya sesuai dengan kebutuhan dan fungsi lembaga yang abn memanfaatbn teknologi tersebut. Mated yang diberikan dimulai dengan pengenalan GIS dan pembahasan aplibsi sesuai dengan studi bsus yang dipilih oleh masing-masing peserta. Pelatihan dikonsentrasibn pada pemabian program Arc/ Info, Arcview, dan Idrisi dengan pertimbangan kehandalan aplibsi dari masing-masing program untuk menunjang analisis dan pengelolaan data GIS, di samping pertimbangan pemanfaatan program ini yang sudah tersedia di LATIN, WWF Lorentz dan PPSDAK — Pancur Kasih. Hasil pelatihan adalah sebagai berikut: 1. Terbentuknya empat pusat GIS, yaitu: Kalbar (PPSDAK - Pancur Kasih), Kaltim (Konsorsium Mapping Kaltim), Bogor (Latin) dan Irian Jaya (WWF Lorentz). 2. Adanya Pelatih GIS yang siap untuk melatih dan bertan^ngjawab membangun dan mengembangbn pusat GIS; yangjuga siap untuk memberibn pelatihan dan support kepada partisipanJKPP 3. Ujicoba Studi Kasus untuk masing-masing pusat GIS. 4. Pembuatan Manual GIS untukJKPP Para Pelatih GIS tersebut adalah : • Bagus Suratmoko, untuk pusat GIS di Kalbar (PPSDAK - Pancur Kasih); • Ade Cahyat, untuk pusat GIS di Kaltim (Konsorsium Mapping Kaltim); • Ganip Gunawan, untuk pusat GIS di Bogor (LATIN); • Ferdinando, untuk pusat GIS di Irian Jaya (WWF Lorentz). 8
  11. 11. JAGATNTT BENTUK POKJA PEMETAAN PARTISIPATIF G erakan pemetaan partisipatif terus raengalir sejalan dengan kebutuhan masyarakat adat untuk menggamharkan sistem pengelolaan dan ruang agraria mereb, dan juga sebagai abi masyarabt adat untuk menolak klaim hak menguasai negara yang ditampilbn dalam gambaran peta-peta proyek pembangunan. Demikian pula, aktivis NGO yang bekerja bersama masyarabt adat agar bertanggungjawab secara moral penuh kesadaran politik, untuk bersama memperjuangbn hak-hak masyarabt adat atas sumber- sumber agraria. Demikian, diungkapbn olehJohn Bala selaku koordinator Pelatihan Fasilitator Regional Pemetaan PartisipatifJaringan Gerabn Masyarabt Adat (JAGAT) Nusa Tenggara Timur Lebih lanjut dijelasbn John Bala, "untuk memfasilitasi kebutuhan gerabn pemetaan partisipatif dibutuhbn fasilitator yang berasal dari aktivis NGO maupun masyarabt adat setempat, untuk mempunyai pengetahuan dan ketrampilan teknis tentang pemetaan yang nantinya siap bekerja bersama masyarabt". Untuk tujuan mendapatbn fasilitator pemetaan partisipatif JAGAT bekerjasama dengan Jaringan Kerja Pemetaan Partisipatif (JKPP Indonesia) dan Yayasan Pikul Kupang, melakubn Pelatihan Fasilitator Regional Pemetaan Partisipatif (FRPP), yang melibatbn aktivis NGO partisipan JAGAT dan masyarakat adat. Pelatihan FRPP, diikuti sekitar 32 orang, melibatbn peserta laki-laki dan perempuan, yang berasal dari 3 (tiga) pulau besar; Timor, Flores dan Sumba. Pelatihan FRPP, berlangsung selama 17 hari (23 Juli - 9 Agustus 1998) di Ruteng, ibukota bbupaten Manggarai. Peserta pelatihan FRPF! selama 8 hari mengikuti kegiatan dalam kelas mencakup kegiatan pengenalan dan filosofi pemetaan partispatif, metode PRA, sosialisasi pemetaan dan hak-hak masyarabt, pengetahuan teknis pemetaan, praktek survei dan pembuatan peta, yang dilakubn dengan metode diskusi, sharing pengalaman, ceramah dan permainan,-serta menggunabn alat bantu peraga. Selanjutnya, peserta pelatihan FRPP dibagi dalam 2 tim untuk kunjungan dan praktek memfasilitasi pemetaan partisipatif di dua kampung, Bawe (Gololijun) dan Barungkeli (Riung), selama 7 hari. Hari berikutnya, dilanjutbn dengan evaluasi pelatihan FRPP dan diskusi tindak lanjut dari gerabn pemetaan partispatifJAGAT NTT Seblipun pengetahuan dan ketrampilan pemetaan peserta yang didapatkan masih sangat baru, dominan peserta mengungbpbn interest mereb terhadap pemetaan partispatif dan bisa tegas memberi kesan bahwa pemetaan partisipatif sebagai alat perjuangan masyarabt. Semangat dan interest peserta, dilanjutbn dengan menyepabti dan membentuk kelompok kerja (Pokja) pemetaan JAGAT yang abn bekerja untuk gerakan pemetaan partisipatif di wilayah Flobamora (Flores, Sumba, Timor, Alor) NTT. Pokja pemetaan JAGAT, yang terdiri dari tim inti 6 orang dan tim daerah. Pokja pemetaan JAGAT merencanakan program- program, antara lain: memfasilitasi informasi peta, pelatihan dan pendidibn pemetaan, manajemen peta, pendokumentasian, studi kebijabn dan pengembangan jenis peta masyarabt dan bmpanye. Yang dalam waktu dekat, pokja merencanakan untuk memfasilitasi teman-teman pelatihan untuk terlibat proses pemetaan di beberapa bmpung. Jelas Ima, yangjuga selaku koordinator Pokja pemetaan JAGAT NTT d a r i Yayasan T a n a h M e r d e k a , P a l u (Sulawesi Tengah)

×