Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.

Kabar jkpp edisi 19

3 views

Published on

Mencari posisi Peta Partisipatif dalam JIGN di Daerah

Published in: Education
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

Kabar jkpp edisi 19

  1. 1. 7 Agustus 2015 KABAR JKPP Menuju  Tegaknya     Kedaulatan  Rakyat     Atas  Ruang 19 Mencari Posisi Peta Partisipatif Dalam JIGN Di Daerah Cover Photo by Nicko Silfido
  2. 2. K A B A R J K P P 1 9 " KABAR JKPP 192 Yang  Dapat  Kami  KABARI   Mencari  Posisi  Peta  Par<sipa<f  Dalam  JIGN  Di   Daerah  -­‐  Imam  Hanafi  ……………………………  3   Mengail  Inspirasi,  Meminang  Permaisuri    -­‐  Aku   Sulu  Samuel  Sau  Sabu  …………………………….  7   Peran  Pemetaan  Par<sipa<f  dalam  Menjaga   Wewengkon  -­‐  Nia  Ramdhaniaty  …………….  11   Model  SLUP  Kecamatan  Rampi,  Menuju   Pembangunan  Yang  Par<sipa<f  Untuk   Kesejahteraan  Masyarakat  dan  Resolusi  Konflik     -­‐  Hajaruddin  Anshar  ………………………………  15   Krisis  Ekologi  dan  Sosial  di  Sulawesi  Tenggara  -­‐   Kisran  Fadhil  MakaB  ……………………….…….  20   Dari  Pemetaan  Par<sipa<f  Menuju  Inisiasi  Tata   Ruang  Kawasan  Perdesaan  -­‐  S.  Diyantoro  .24   KABAR  SIMPUL  ………………………………………  27   REDAKSI  KABAR  JKPP   Pemimpin  Umum:  Deny  Rahadian  Pemimpin  Redaksi:  Dewi  Puspitasari  Sutejo,   Redaktur:  Ade  Ikhzan  Redaktur  Pracetak:  Amier  Hamzah  Siregar  Reporter  &   Kontributor:  Imam  Hanafi,  Diarman,  Aku  Sulu  Samuel  Sausabu,  Hajaruddin,   Kisran,  Nia  Ramdhaniaty,  Dyantoro  Sirkulasi  &  Distribusi:  Diana  Sefiani,  Yowanda   Alamat  Redaksi  :     Jaringan  Kerja  Pemetaan  Par2sipa2f   Jl.  Cimanuk  Blok  B7  No  6,  Komp.  Bogor  Baru,  Bogor  16152  INDONESIA   Telp.  62  –  251  8379143  Fax.  62  –  251  8379143   Email:  kabar@jkpp.org  Website  :  www.jkpp.org KABAR  REDAKSI   Salam  kedaulatan  rakyat  atas  ruang,     Para   pembaca   yang   budiman,   kali   ini   KABAR   JKPP   kembali   hadir  di  tangan  para  pembaca.   KABAR   JKPP   19   ini   menyajikan   tulisan   utama   tentang   “Mencari   Posisi   Peta   Par<sipa<f   Dalam   JIGN   di   Daerah”,   Imam   Hanafi   menyorot   tentang   Kebijakan   Satu   Peta   yang   sudah   diluncurkan   sejak   pemerintahan   SBY   hingga   saat   ini   implementasinya   masih   setengah   ha<.   Salah   satu   upaya   advokasi   yang   dilakukan   adalah   mengintegrasikan   Peta   Par<sipa<f   ke   dalam   Kebijakan   Satu   Peta   tersebut   melalui   dorongan   dari   <ngkat   daerah.   Perpres   no   27   tahun   2014   telah   mengatur   tentang   Jaringan   Informasi   Geospasial   Nasional   (JIGN),   dimana   Pemda   sebagai   salah   satu   Simpul   JIGN.   Selain   itu   kami   juga   menyajikan   beberapa   pengalaman   belajar  kawan-­‐kawan  Simpul  Layanan  Pemetaan  Par<sipa<f   (SLPP)   dalam   penggunaan   peta   par<sipa<f   sebagai   alat   perencanaan,  dasar  bagi  pengakuan  wilayah  adat  dan  upaya   integrasi  peta  par<sipa<f  dalam  kebijakan  RTRW  di  daerah.   Juga  beberapa  informasi  terkini  tentang  SLPP.   Akhirnya,   kami   selalu   membuka   kri<k,   saran   dan   terutama   tulisan   baik   ide,   analisis   maupun   pengalaman   belajar   dari   para   pembaca   untuk   memperkaya   media   ini.   Selamat   Membaca!   Redaktur   Terbit atas dukungan :
  3. 3. S E Q U O I A C L U B KABAR JKPP 19 "3 Kebijakan  satu  peta  (onemap  policy)  Indonesia   mulai  dimunculkan  pada  akhir  tahun    2010  pada   masa  pemerintahan  SBY.  Tujuannya  adalah  untuk   mewujudkan  informasi  geospasial  Indonesia  yang   akurat,  terpadu,  sistema<k  dan  berkelanjutan.     Produk  kebijakan  satu  peta  ini  diharapkan  bisa   menjadi  referensi  informasi  geospasial   terintegrasi  yang  diacu  banyak  pihak  sebagai   landasan  dalam   pengaturan  dan   pengambilan   keputusan   penguasaan,   pengelolaan  dan   pemanfaatan   ruang.   Landasan  pelaksanaan  dan  keterlaksanaan   kebijakan  satu  peta,  termuat  dalam  Undang-­‐ undang  No.4  Tahun  2011  tentang  Informasi   Geospasial  (IG).  Undang-­‐undang  IG  ini   menetapkan  Badan  Informasi  Geospasial  (BIG)   sebagai  pelaksana  penyelenggaraan  Infomasi   Geospasial  Dasar  (IGD)  serta  instansi  pemerintah,   pemerintah  daerah,  dan/atau  se<ap  orang,   sebagai  pelaksana  Informasi  Geospasial  Tema<k   (IGT).  Secara  kelembagaan,  BIG  ditetapkan   berdasarkan  Perpres  Nomor  94  Tahun  2011   tentang  Badan  Informasi  Geospasial,  sebagai   penggan<  Badan  Koordinasi  Survey  dan   Pemetaan  Nasional  (Bakosurtanal)  dengan  tugas   yang  lebih  luas.   Mencari Posisi Peta Partisipatif Dalam JIGN di Daerah Amanat UU NO 4 Tahun 2011 tentang Informasi Geospasial termuat dalam tujuan IG yaitu 1). Menjamin ketersediaan dan akses IG yang dapat dipertanggung jawabkan 2). Mewujudkan kebergunaan dan keberhasilgunaan IG melalui kerjasama, koordinasi, integrasi dan sinkronisasi 3).mendorong penggunaan IG dalam pemerintahan dan kehidupan masyarakat 4). Referensi tunggal dalam padunya IG di Indonesia Imam Hanafi Kepala Divisi Advokasi Sekretariat Nasional Jaringan Kerja Pemetaan Partisipatif
  4. 4. S E Q U O I A C L U B " KABAR JKPP 194 BIG  sebagai  pelaksana  dan  penangungjawab  IG   sekaligus  merupakan  penanggung  jawab   pelaksanaan  kebijakan  satu  peta,  telah   menyelenggarakan  Rapat  Koordinasi  Nasional   Informasi  Geospasial  pada  28  Februari  2012  serta   Rakornas  Infrastruktur  Informasi  Geospasial  (IIG)   pada  Desember  2012  di  Jakarta  yang  melahirkan   Roadmap  Pembangunan  Infrastruktur  Informasi   Geospasial  (2013-­‐2017).     Penyelenggaraan  IIG  disandarkan  pada  pilar-­‐pilar   utama  IIG  yang  terdiri  dari  kebijakan  (perundang-­‐ undangan),  kelembagaan  (governance,   insBtuBonal  arrangement),  data  utama  dan   metadata,  ilmu  pengetahuan  dan  teknologi,  serta   sumberdaya  manusia.  Dalam  roadmap  IIG  ini  juga   memasukkan  pemetaan  par<sipa<f  sebagai  salah   satu  metodologi  pemetaan.  Dan  produk  peta   yang  diakomodir  dalam  roadmap  IIG  sebagai   bagian  dalam  kebijakan  satu  peta.       Mekanisme  yang  dikembangkan  dalam  konteks   onemap  adalah  berbagi  pakai  data.  Data-­‐data   diserap  dari  semua  kementerian  dan  lembaga;   dihimpun,  diverifikasi  dan  dipadukan  sesuai   standard  BIG,  disimpan  dalam  satu  data  base   yang  selanjutnya  akan  menjadi  satu  referensi  bagi   semua  pihak  yang  ditampilkan  melalui  geoportal   BIG  untuk  diserap  dan  dipakai  oleh  semua  pihak.   Standarisasi,  legalitas  dan  formalisasi  PP   Kenda<  dalam  UU  IG  no  4  tahun  2011   menyebutkan  beberapa  pihak  yang  boleh   membuat  peta  (Informasi  Geospasial),  namun   konsep  satu  data  dan  penyatuan  data  resmi   geospasial  harus  melalui  kementerian  dan   lembaga  pemerintah,  yang  selanjutnya  ber<ndak   sebagai  wali  data.  Sementara  sampai  saat  ini,   peta  par<sipa<f  yang  dibuat  oleh  masyarakat  dan   CSO  pendukungnya  masih  menjadi  data   “indika<f”  yang  mungkin  bisa  diadopsi  oleh   pemerintah  jika  memenuhi  kualifikasi  tema<k,   teknis  dan  metodologis.     Untuk  bisa  masuk  kedalam  kebijakan  satu  peta,   metodologi  pemetaan  par<sipa<f  memerlukan   beberapa  syarat  yang  harus  dipenuhi,   diantaranya  standarisasi  metode  pemetaan   par<sipa<f,  adanya  kebijakan  payung  sebagai   landasan  legal  metode  pemetaan  par<sipa<f,   serta  adanya  kejelasan  wali  data  bagi  data   pemetaan  par<sipa<f.     Peta  par<sipa<f  merupakan  data  primer  yang   diproduksi  oleh  masyarakat  menggunakan   metode  pemetaan  par<sipa<f  yang  selama  ini   belum  difasilitasi  atau  dibuat  oleh  instansi   pemerintah  maupun  pemerintah  daerah.           Peta partisipatif merupakan data primer yang diproduksi oleh masyarakat menggunakan metode pemetaan partisipatif yang selama ini belum difasilitasi atau dibuat oleh instansi pemerintah maupun pemerintah daerah. Dalam roadmap IIG ini juga memasukkan pemetaan partisipatif sebagai salah satu metodologi pemetaan.
  5. 5. S E Q U O I A C L U B KABAR JKPP 19 "5 Sampai  saat  ini  metode  ini  hanya  berkembang   dan  banyak  digunakan  oleh  masyarakat  dan  CSO   pendukungnya.  Dalam  beberapa  hal,   penggunaan  metode  pemetaan  par<sipa<f   dalam  penyediaan  data,  pemuktahiran  data  dan   data  perencanaan  desa/wilayah  adat,  telah   dikomunikasikan  dan  dikerjasamakan  dengan   pemerintah  daerah.     Di  beberapa  tempat,  metode  pemetaan   par<sipa<f  telah  digunakan  dalam  pengajuan   akses  kelola  masyarakat  di  dalam  kawasan   hutan,  seper<  penentuan  ajuan  wilayah  Hutan   Kemasyarakatan  (HKm)  dan  Hutan  Desa  (HD)   serta  penyediaan  data  peta  sebagai  alat  buk<   pendukung  dalam  proses  pengadilan  sengketa   pertanahan.   Namun  demikian,  dalam  konteks  penegasan  hak   dan  pemantapan  status  kawasan,  penggunaan   metodologi  pemetaan  par<sipa<f  masih  banyak   keraguan  dan  pertanyaan  terkait  keabsahan,   kualitas,  standar  dan  pengakuan  terhadap  data   hasil  pemetaan  par<sipa<f  khususnya  oleh   pemerintah.  Sehingga  terkadang  ada  keraguan   dari  pemerintah  daerah  untuk  menggunakan   dan  mengadopsi  data  hasil  pemetaan  par<sipa<f   ini.   Untuk  menjawab  hal  tersebut,  metode   pemetaan  par<sipa<f  membutuhkan  jaminan   keabsahan  terhadap  hasil  dan  metode,  agar  bisa   digunakan  oleh  semua  pihak  tanpa  keraguan.     Beberapa  kendala  yang  menjadi  batu  sandungan   bagi  keabsahan  dan  legalitas  metode  pemetaan   par<sipa<f  bisa  dilihat  dari  sisi  kendala   metodologi,  kendala  teknis  penyelenggaraan   dan  kendala  birokra<s.     Tantangan  lain  diluar  ke<ga  kendala  diatas  bagi   peta  par<sipa<f  adalah,  belum  jelasnya   kebijakan,  mekanisme  dan  ins<tusi  yang   bertanggung  jawab  untuk  mengintegrasikan   data  dan  peta  dalam  kebijakan  satu  peta.   Mengingat,  proses  integrasi  data  dan  peta  bukan   hanya  sebatas  menghimpun  dan  mengumpulkan   banyak  gambar  peta  dari  banyak  ins<tusi  dan   diakses  melalui  satu  lembaga.  Melainkan  lebih   pen<ng  lagi  adalah  adanya  proses  iden<fikasi,   klarifikasi  dan  verifikasi  antar  satu  data  peta   dengan  data  peta  yang  lain  yang  saling  tumpang   <ndih.   Tantangan lain diluar ketiga kendala diatas bagi peta partisipatif adalah, belum jelasnya kebijakan, mekanisme dan institusi yang bertanggung jawab untuk mengintegrasikan data dan peta dalam kebijakan satu peta.
  6. 6. S E Q U O I A C L U B " KABAR JKPP 196 Khususnya  soal  menempatkan  data  masyarakat   sebagai  salah  satu  landasan  utama,  mengingat   konflik  ruang  yang  terjadi  dibanyak  sektor   hampir  semuanya  melibatkan  masyarakat.   Landasan  legal  dan  wali  data  bagi  metode   pemetaan  par2sipa2f   Perpres  no  27  tahun  2014  telah  mengatur   tentang  Jaringan  Informasi  Geospasial  Nasional   (JIGN)  yang  menggan<kan  peraturan  presiden   no  85  tahun  2007  tentang  Jaringan  Data   Spasial  Nasional  (JDSN).  JIGN  ada  suatu  sistem   penyelenggaraan  dan  pengelolaan  Informasi   Geospasial  (IG)  secara  bersama,  ter<b,  terukur,   terintegrasi  dan  berkesinambungan  serta   berdayaguna.  Hal  ini  untuk   menghindari  adanya   kekeliruan,  kesalahan  dan   tumpang  <ndih  informasi  yang   berakibat  pada  ke<dakpas<an   hukum,  inefisiensi  anggaran   pembangunan,  dan   inefek<vitas  informasi  sebagai   salah  satu  upaya  untuk   meningkatkan  mutu  data   spasial  nasional.   Sejauh  ini,  upaya  membangun   kesepahaman  dan  pengakuan   terhadap  peta  dan  metodologi   pemetaan  par<sipa<f  telah   dilakukan  melalui  Inisia<f   membangun  ruang  dialogis  terhadap  pihak   Kementerian  Lingkugan  Hidup  dan  Kehutanan,   Kementerian  Agraria  Tata  Ruang  &  Kepala  BPN,   Kementerian  Dalam  Negeri,  Kementerian   Kelautan  dan  Perikanan,  Badan  Informasi   Geospasial,  serta  Badan  Perencanaan  Nasional.   Output  data  dan  penggunaan  peta  par<sipa<f   dalam  upaya  resolusi  konflik,  memperjelas   batas  desa,  wilayah  kelola  masyarakat  dan   perencanaan  tata  ruang  masyarakat,  mulai   mendapat  respon  posi<f.  Meskipun  butuh   waktu  panjang  dan  diskusi  intensif  dan  lebih   mendalam  untuk  menemukan  konteks  dan   strategi  adopsi  serta  proses  integrasinya.   Harapannya,  upaya  bersinergi  dengan   pemerintah  ini,  <dak  terjebak  pada  persoalan   formalitas  birokrasi  yang  cenderung   menghambat,  baik  teknis  maupun  substansi.   Kedepan,  terkait  par<sipasi  masyarakat  dalam   penyediaan  data  Informasi  Geospasial  serta   peran  serta  masyarakat  dalam  perencanaan   tata  ruang,  diharapkan  pemerintah  dapat  lebih   ”legowo”  untuk  membuka  ruang  seluas-­‐ luasnya  dan  lebih  fleksibel  dalam  mendorong   par<sipasi  masyarakat  dalam  penegasan  hak   sampai  ke  <ngkat  daerah.     Hal  ini  dimungkinkan  jika  pemerintah,  dengan   kebijakannya  bisa  lebih  mendorong  dan   mengakomodir  peran  serta  masyarakat  sebagai   subyek  prioritas  dalam  arah  pembangunan   kedepan.  (IH)       Harapannya, upaya bersinergi dengan pemerintah ini, tidak terjebak pada persoalan formalitas birokrasi yang cenderung menghambat, baik teknis maupun substansi.
  7. 7. K A B A R U T A M A KABAR JKPP 19 "7 Pengalaman Mendorong HKm Sebagai Salah Satu Solusi Konflik dan Menjamin Keberlanjutan Sumber Daya Hutan di Egon Ilin Medo dan Wukuh Leworo Aku Sulu Samuel Sau Sabu Koordinator Simpul Layanan Pemetaan Partisipatif (SLPP) NTT Kebanyakan  suku-­‐suku  di  Indonesia  menganut   sistem  perkawinan  patrilineal,  dimana  untuk   dapat  melangsungkan  suatu  perkawianan,   pihak  mempelai  laki-­‐laki  wajib  memenuhi   syarat-­‐syarat  perkawinan  berupa    mas  kawin   atau  di  komunitas  Nusa  Tenggara  Timur  pada   umumnya  dan  Kabupaten  Sikka  pada   khususnya  mengenalnya  dengan  nama  Belis.   Ketentuan  belis  sebagai  syarat  sebuah   perkawinan  berbeda-­‐beda  antara  suatu   komunitas  dengan  komunitas  lainnya.  Ada   yang  dianggap  berat  ada  yang  dianggap  ringan.   Berat  dan  ringan  tergantung  nilai  belis,  di   Kabupaten  Sikka  misalnya  pokok  belis  terdiri     dari  sejumlah  uang,  emas,  gading,  dan  kuda.   Akumulasi    seluruhnya  bisa  ditaksirkan  dengan   uang  maka  jumlahnya  bisa  sampai  ratusan   juta.  Se<daknya  kami  menggunakan   terminologi  yang  sama  dengan  Belis  dalam   upaya  meminang  pemerintah  agar  bisa   mengakses  hutan  dalam  kerangka  HKm.   Walaupun  banyak  perdebatan  soal  terkait  hal   ini,  sama  halnya  dengan  kenyataan  mengapa   harus  mengontrak  ditanah  milik  sendiri.  Tetapi   lagi  –  lagi,  Simpul  NTT  membaca  ini  sebagai   strategi  yang  sedang  dimainkan  pihak  laki-­‐laki   agar  bisa  mendapatkan  seorang  anak   perempuan  sebagai  calon  mepelai  yang  bakal   menjadi  permaisuri  bagi  anak  laki-­‐laki  dan  ibu   bagi  generasi  atau  anak-­‐anak  yang  akan   dilahirkan.  Inilah  yang  dimaksudkan  dengan   sebuah  perjuangan  dengan  menggunakan   berbagai  strategi  untuk    mencapai   kemenangan. Mengail Inspirasi Meminang Permaisuri “Tana Amin Moret Amin – Tanah kami hidup kami, Tanah adalah Ibu bagi kami, Ibu yang mengandung, melahirkan, membesarkan serta memberikan kehidupan”.
  8. 8. S E Q U O I A C L U B " KABAR JKPP 198 Pada  tahun  1990,  Pemerintah  Daerah   Kabupaten  Sikka    menetapkan  tata  batas   kawasan  hutan  lindung  Egon  Ilin  Medo  RTK  107   seluas  19.456,80  Ha  dengan  sepihak  tanpa  ada   surat  keputusan  penetapan  secara  formal.   Hanya  kawasan  Wukoh  Lewoloro  RTK  126   dengan  luas  3.200  Ha  yang  memiliki  SK   penetapan  yaitu  SK.  124/Kpts-­‐II/1990  tanggal   23  Maret  1990.  Akibat  klaim  kawasan  hutan   lindung  ini,  sebagian  besar  wilayah  kelola   masyarakat  masuk  dalam  kawasan  hutan   lindung.     Paska  penunjukan  sepihak  dari  pemerintah   daerah,  masyarakat  <dak  lagi  bisa  mengakses   secara  leluasa  sumber  daya  hutan  seper<   sebelumnya.     Akibatnya,  agar  dapat  bertahan  hidup   masyarakat  memilih  menjadi  penambang   galian  C  disekitar  daerah  aliran  sungai,   menebang  dan  menjual  hasil  hutan  berupa   kayu  bangunan  dan  menjadi  buruh  bangunan   di  daerah  lain.  Daerah  aliran  sungai  pun   mengalami  kerusakan  karena  penambangan,   erosi  dan  longsor  tak  terelakan.  Efek  lain,   beberapa  masyarakat  yang  merasa  kecewa   dengan  pemerintah  daerah  tetap  melakukan   kegiatan  dalam  kawasan  hutan  dengan  terus   memperluas  wilayah  tanpa  batas  dan  kontrol,   beberapa  menyebabkan  kerusakan  hutan.     Beberapa  upaya  telah  dilakukan   dalam  mengatasi  masalah  ini,   diantaranya  program  studi   banding  dan  lokakarya  yang   dilakukan  oleh  pemerintah   daerah,  tetapi  tetap  <dak   menemukan  solusi  yang  terbaik.     Masyarakat  menjalani   perjuangannya  sendiri  –  sendiri   sesuai  dengan  kemampuanya,   hingga  pada  tahun  2000   masyarakat  mulai  mengorganisir   perjuangannya.  Namun  perjuangan   panjang  yang  ditempuh  belum  juga   membuahkan  hasil.  Hingga  pada  akhirnya  SLPP   masuk  pada  bulan  Desember  2006  dan   menemani  perjuangan  masyarakat  melalui   pemetaan  par<sipa<f  dan  perencanaan  ruang   untuk  pengelolaan  sumber  daya  alam  hutan   berdasarkan  konsep  hutan  kemasyarakatan   (HKm).  Konsep  yang  ditawarkan  merupakan   strategi  penyelesaian  konflik  keruangan  antara   pemerintah  dan  masyarakat.     Hal  ini  sebagai  sebuah  tawaran  dari  melihat   sejarah  konflik  yang  cukup  panjang.   Melalui  pemetaan  par<sipa<f  semua  potensi   sumber  daya  alam  dapat  teriden<fikasi  dari   aspek  keselamatan  maupun  ancamannya.   Pemetaan  par<sipa<f  dapat  memberikan   informasi  de<l  tentang  situasi  dan  kondisi   sumber  daya  alam  sebenarnya  kepada   masyarakat  yang  berada  di  dalam  dan  sekitar   kawasan  hutan  dan  pihak  lain  yang   berkepen<ngan  dengan  pengelolaan  sumber   daya  alam.   Pada tahun 1990, Pemerintah Daerah Kabupaten Sikka  menetapkan tata batas kawasan hutan lindung Egon Ilin Medo RTK 107 seluas 19.456,80 Ha dengan sepihak tanpa ada surat keputusan penetapan secara formal.
  9. 9. S E Q U O I A C L U B KABAR JKPP 19 "9 Pemetaan  par<sipa<f  telah  memberikan   gambaran  nyata  bagi  masyarakat  untuk  melihat   betapa  menurunnya  kualitas  sumber  daya  alam   hutan.   Pemetaan  par<sipa<f  di  kawasan  hutan  Egon  Ilin   Medo  dan  Wuko  Lewoloro  dilakukan  melalui   beberapa  tahap  yaitu;  dari  sosialisasi  ide  dan   gagasan  pemetaan  par<sipa<f  itu  sendiri,   menginisiasi  pela<han  pemetaan  par<sipa<f   bersama  masyarakat,  survei  inden<fikasi  potensi   sumber  daya  alam  oleh  masyarakat,   penggambaran  peta,  perencanaan   kampung  berbasis  peta.   Hasil  pemetaan  par<sipa<f  kemudian   dipakai  sebagai  alat  perencanaan  tata   ruang  wilayah  atau  pengelolaan  ruang   serta  alat  perencanaan  pembangunan   pada  umumnya.   Proses  yang  terpen<ng  kemudian   adalah  negosiasi  dengan  pemerintah   dan  Dewan  Perwakilan  Rakyat  Daerah     Kabupaten  Sikka.  Negosiasi  dengan   pemerintah  dan  Dewan  Perwakilan  Rakyat   Daerah    Kabupaten  Sikka.     Peta  hasil  perencanaan  kampung  khususnya   tentang  pengelolaan  kawasan  disampaikan   melalui  tatap  muka  dengan  DPRD  Kabupaten   Sikka  untuk  mendapat  perha<an  dan  dukungan   kepada  masyarakat  agar  merancang  kebijakan   daerah  yang  memberikan  perlindungan  dan   kenyamanan  kelola  masyarakat  dalam  kawasan   hutan  lindung.   Selanjutnya  peta-­‐peta  perencanaan  pengelolaan   dari  masing-­‐masing  wilayah  dipresentasikan  di   depan  Dinas  Kehutanan  Kabupaten  Sikka  dan   menyerahkannya  sebagai  dokumen  bersama   untuk  menjadi  acuan  pengelolaan  kawasan  hutan.   Dialog  dengan  dinas  kehutanan  tersebut   merupakan  momentum  rekonsiliasi  masyarakat   dengan  Dinas  Kehutanan  selaku  pihak  yang  paling   bertanggung  jawab  atas  kebijakan  kehutanan.   SLPP  NTT  bersama  kelompok  masyarakat  juga   telah  menyerahkan  dokumen  Usulan  IUPHKm   Kepada  Bupa<  melalui  Kepala  Dinas  Kehutanan   Kabupaten  Sikka.     Melalui  kebijakan  HKm,  Dinas  Kehutanan   Kabupaten  Sikka  dan  masyarakat  yang  <nggal  di   dalam  dan  di  sekitar  hutan  menyepaka<  untuk   membuka  akses  pengelolaan  hutan  lindung   melalui  pola  pengembangan  HKm  dengan   mensinergikan    kearifan  lokal  masyarakat.     Adapun  pengembangan  hutan  kemasyarakat   bertujuan  untuk  mensejahterakan  masyarakat   pemegang  ijin  usaha  pengelolaan  hutan   kemasyarakatan  serta  kelestarian  hutan  itu   sendiri.  Hal  ini  sesuai  dengan  Peraturan  Menteri   Kehutanan  Republik  Indonesia  Nomor  :  P.  37/ Menhut-­‐II/2007.   Peta-­‐peta  yang  dihasilkan  melalui  pemetaan   par<sipa<f  telah  dipakai  sebagai  acuan   penetapan  wilayah-­‐wilayah  sasaran   penyelenggaraan  hutan  kemasyarakatan  (HKm).   Pemetaan partisipatif telah memberikan gambaran nyata bagi masyarakat untuk melihat betapa menurunnya kualitas sumber daya alam hutan.
  10. 10. S E Q U O I A C L U B " KABAR JKPP 1910 Selanjutnya  peta  par<sipa<f  yang  difasilitasi   melalui  kerja  sama  SLPP-­‐NTT  telah  disepaka<   untuk  dipakai  sebagai  salah  satu  syarat  dokumen   usulan  ke  Bupa<  Sikka  untuk  mendapatkan  Ijin   Usaha  Pengelolaan  Hutan  Kemasyarakatan   (IUPHKm).   Selain  itu,  peta  perencanaan  ruang  menjadi   media  dalam  menata  ulang  sistem  tenurial   masyarakat.  Karena  melalui  pemetaan   par<sipa<f  dapat  diketahui  bahwa  kesepakatan-­‐ kesepakatan  adat  berhubungan  dengan   pengelolaan  sumber  daya  alam  hutan  sering  kali   terlupa  bahkan    <dak  lagi  ditegakkan.     Dalam  proses  pemetaan  seorang  tokoh  adat  di   Desa  Kloangpopot  menyatakan  bahwa  :   “kami  masuk  garap  dalam  kawasan  hutan   karena  kami  Bdak  tahu  resikonya,  hari  ini   melalui  pemetaan  parBsipaBf  baru  kami  tahu   bahwa  kami  telah  melakukan  kesalahan  dan   kami  merasa  berdosa  terhadap  alam  dan  leluhur   kami”  (Tokoh  Adat  Desa  Kloangpopot).   Dan  ada  juga  Tokoh  masyarakat  Egon  yang   menyatakan  :     “Mulai  saat  ini  kami  harus  menanam  hutan  di   mata  air  kalau  perlu  buat  dengan  sumpah  adat   agar  yang  Bdak  tanam  hutan  dapat  sangsi  dari   leluhur  berupa  sakit,  penyakit  dan   kemaBan”  (Tokoh  masyarakat  Egon)   Hingga  sampai  dengan  tulisan  ini  dibuat  sudah   ada  18  desa  dari  30  desa  yang  telah   mendapatkan  IUPHKm  Bupa<  Sikka.     Dengan  demikian  dapat  dikatakan  bahwa  hasil   pemetaan  par<sipa<f  telah  menjadi  media   penyelesaian  konflik  penetapan  tata  batas  hutan   lindung  serta  menjadi  alat  perencanaan   pengelolaan  hutan  berbasis  masyarakat  dengan   menggunakan  pola  HKm.     Selain  itu,  peta  par<sipa<f  menjadi  bagian   kesepakatan  dalam  negosiasi  belis  antara   pemerintah  daerah  dan  masyarakat.    Salam   Berdaulat  atas  Ruang.  (SSS)  
  11. 11. S E Q U O I A C L U B KABAR JKPP 19 "11 Is<lah  wewengkon  dikenal  komunitas  Kasepuhan   Banten  Kidul  sebagai  bentuk  penegasan  batas   wilayah  adat  yang  menunjukkan  ruang  kelola   dan  ruang  hidup  masyarakat  Kasepuhan,  baik   dalam  fungsi  sosial,  ekonomi,  maupun  ekologi.   Penegasan  itu  diwujudkan  dalam  bentuk  tata   ruang  wewengkon,  yakni  Leuwueng  Kolot/ Tutupan,  Leuweung  TiBpan,  dan  Leuweung   Bukaan/Sampalan  yang  dilengkapi  dengan   aturan  adat  serta  kelembagaan  adat  yang   mengaturnya.   Namun  wewengkon  sebagai  <<pan  nenek   moyang  yang  dikelola  secara  turun  temurun  itu   pun  diakui  sebagai  kawasan  hutan  negara   dengan  fungsi  produksi  sejak  tahun  1978  (Perum   Perhutani)  dan  fungsi  konservasi  sejak  tahun   1992  serta  perluasan  wilayah  konservasi  di   tahun  2003.  Terjadi  klaim  antar  para  pihak,  yang   kemudian  membawa  dampak  pada  sengketa   batas  antara  masyarakat  Kasepuhan  dan   Kementrian  Kehutanan.  RMI  (2014)  mencatat   terdapat  34  konflik,  dan  90%  nya  berkonflik   dengan  kawasan  hutan  negara  dibawah   pengelolaan  Taman  Nasional  Gunung  Halimun   Salak  (TNGHS)  dan  Perum  Perhutani.    Sengketa  batas  serta  ke<dakpas<an  hak  atas   tanah  dan  sumberdaya  alam  ini  lah  yang   menghantarkan  masyarakat  Kasepuhan   berinsiasi  untuk  melakukan  pemetaan   par<sipa<f  dalam  upaya  mempertegas  batas   wewengkon  adat  Kasepuhan  serta   memperjuangkan  hak-­‐hak  sebagai  masyarakat   hukum  adat.   Peran Pemetaan Partisipatif Dalam Menjaga Wewengkon Menuju Lahirnya PERDA Kasepuhan di Kabupaten Lebak, Banten Nia Ramdhaniaty Direktur Rimbawan Muda Indonesia (RMI)
  12. 12. S E Q U O I A C L U B " KABAR JKPP 1912 Peta  sebagai  “amunisi”  penegasan  HAK  atas   Wilayah     Ke<dakjelasan  batas  menjadi  sumber  konflik   tenurial  di  Indonesia  dan  bahkan  di  negara   lainnya.  Peta  memberikan  buk<  data  konkrit   yang  dituangkan  secara  visual  terkait  HAK  atas   teritori  masyarakat  adat.  Seper<  yang  dijelaskan   di  dalam  UU  No.  41/1999  serta  Permenag   5/1999,  bahwa  wilayah  adat  menjadi  salah  satu   syarat  pembuk<an  sebagai  masyarakat  hukum   adat  yang  kemudian  diakui  keberadaannya   melalui  Peraturan  Daerah  (PERDA).  Namun  bagi   masyarakat  Kasepuhan,  penegasan  batas  ini   bukan  sekedar  coretan  batas  wilayah  adat,   namun  terkait  juga  unsur  penegasan  dalam   konteks  jaminan  keamanan  dalam  pengelolaan   dan  pemanfaatan  sumberdaya  alam  untuk   keberlangsung  penghidupan  incu  putu  (pengikut/ warga  Kasepuhan)  nya  kelak.   Seper<  yang  terjadi  di  Kasepuhan  Karang  yang   secara  administra<f  masuk  kedalam  Desa   Jagaraksa.  Dengan  adanya  peta  par<sipa<f  yang   dimiliki  saat  ini,  secara  perlahan  mampu   mengembalikan  “kebanggaan”  warga  Karang   yang  terekslusi  atas  pengelolaan  sumberdaya   alamnya  maupun  atas  kepercayaan  mereka.  Rasa   bangga  ini  pernah  pudar  akibat  wilayah  adat   mereka  dinyatakan  masuk  ke  dalam  kawasan   TNGHS  TAHUN  2003  dan  mendapatkan  serangan   Ormas  Front  Pembela  Islam  (FPI)  di  tahun  2009   yang  menganggap  Kasepuhan  Karang  memiliki   aliran  kepercayaannya  sendiri  dan  menyalahi   ajaran  Islam.  Warga  Kasepuhan  kemudian   mengambil  langkah  untuk  memetakan  wilayah   adat  dan  desa  administrasi  nya  pada  tahun   2014-­‐2015  sebagai  bentuk  penegasan  batas  dan   hak  atas  wewengkonnya.     Hingga  tahun  2014,  seluas  18.055,263  Ha   wewengkon  Kasepuhan  sudah  terpetakan  di   Kabupaten  Lebak,  diantaranya  di  Kasepuhan   Citorek,  Cibedug,  Karang,  Cirompang,  dan  Cisitu   yang  menjadi  korban  atas  ke<dakpas<an  hak   atas  tanah  dan  sumberdaya  alamnya.     Hal  serupa  juga  dialami  oleh  Kasepuhan  Pasir   Eurih,  Sindang  Agung,  Cibarani,  Ciptagelar,   Cisungsang,  dan  kasepuhan  lainnya  yang  saat  ini   tengah  berproses  memetakan  wilayah  adatnya.   Peta  sebagai  alat  perencanaan  tata  ruang  adat/ desa   Konsep  tata  ruang  adat  bagi  Kasepuhan  bukanlah   hal  yang  baru.  Secara  ekologis,  Kasepuhan   meyakini  Leuweung  Tutupan/Kolot/Paniisan/ Geledegan  merupakan  areal  yang  difungsikan   untuk  menjaga  keberlangsungan  mata  air.     “Proses pemetaan ini adalah awal dari perjuangan menuju pengakuan hak kami selaku masyarakat adat” (Jaro Wahid, Kasepuhan Karang, 2014)
  13. 13. S E Q U O I A C L U B KABAR JKPP 19 "13 Sedangkan  Leuweung  TiBpan  merupakan  areal   yang  menjadi  kawasan  yang  menjadi  <<pan   karuhun,  seper<  situs,  tugu,  makam,  mata  air   serta  ada  beberapa  meyakini  bahwa  <<pan   karuhun  ini  atas  “ijin  karuhun”  suatu  saat  bisa   dibuka  untuk  dimanfaatkan  oleh  incu  putu  nya   kelak.  Sedangkan  areal  yang  difungsikan  untuk   kebutuhan  produksi  masyarakat  disebut  dengan   Leuweung  Bukaan/Sampalan.   Konsep  ini  lah  yang  kemudian  dituangkan  ke   dalam  peta  untuk  menjadi  bahan  perencanaan   bersama  atas  pembangunan  yang  terjadi  di   wilayah  adat.  Sepanjang  pengakuan  keberadaan   masyarakat  Kasepuhan  belum  diakui  oleh   pemerintah,  maka  menjadi  tantangan  besar  bagi   Lembaga  Adat  Kasepuhan  untuk  menyelaraskan   konsep  pembangunan  wilayah  adat  dengan   konsep  pembangunan  desa  administra<f  sebagai   unit  pemerintahan  terkecil  negara.  Namun,   mengingat  staf  yang  duduk  di  pemeritahan  desa   merupakan  incu  putu  dari  Kasepuhan,  maka   se<ap  proses  pembangunan  yang  akan  berjalan   di  wilayah  adat  harus  mendapatkan  “restu”  dari   Kelembagaan  Kasepuhan.    Alhasil  peta   wewengkon  pun  seringkali  menjadi  acuan  dalam   proses  perencanaan  pembangunan  desa.   Peta  sebagai  alat  negosiasi  pencapaian   pengakuan  dan  perlindungan  Kasepuhan   Mengacu  pada  gambar   disamping,  terlihat  bahwa   posisi  wewengkon  di  lima   Kasepuhan  tersebut  hampir   seluruhnya  tumpang  <ndih   dengan  kawasan  penunjukkan   TNGHS  yang  keberadaannya   dilegi<masi  melalui  SK  Menhut   No.  175/Kpts-­‐II/2003  seluas   113.357  Ha.  Tanah  yang   dikelola  sejak  lama  oleh  warga   Kasepuhan  secara  turun   temurun  ini  harus  dihadapkan   pada  status  yang  lain,  yaitu   hutan  negara  di  atas  tanah   negara!  Ini  menunjukkan  bahwa  masyarakat   Kasepuhan  belum  berdaya  di  atas  wewengkon   (wilayah  adat)  nya  sendiri.     Peraturan  Daerah  (PERDA)  yang  seharusnya   mengakui  keberadaan  Kasepuhan  sebagai   masyarakat  hukum  adat  belum  tersedia,  baik  di   Kabupaten  Lebak,  Sukabumi  maupun  Bogor.   Sebagai  informasi  bahwa  Kabupaten  Lebak   menjadi  pelopor  dalam  pengakuan  Ulayat   Masyarakat  Baduy  dalam  bentuk  Peraturan   Daerah,  No.  32  tahun  2001.  Oleh  karena  nya   bukan  hal  yang  mustahil  jika  pengakuan   Kasepuhan  pun  disahkan  dalam  bentuk  PERDA  di   Kabupaten  Lebak.   Perjuangan  Kasepuhan  adalah  perjuangan   membuk<kan  bahwa  Kasepuhan  merupakan   masyarakat  hukum  adat  yang  juga  harus  memiliki   pengakuan  dan  perlindungan  atas  wilayah  adat,   keberadaan  masyarakat  beserta  sumber   penghidupan  lainnya.  Pengakuan  keberadaan   Kasepuhan  saat  ini  tertuang  di  dalam  SK  Bupa<   Lebak  No.  430/Kep.298/Disdikbud-­‐/2013  tentang   Pengakuan  Keberdaan  Masyarakat  Adat  di   Wilayah  Kesatuan  Adat  Banten  Kidul.    
  14. 14. S E Q U O I A C L U B " KABAR JKPP 1914 Namun,  karena  mandat  peraturan  perundang-­‐ undangan  adalah  PERDA,  maka  awal  tahun   2015  warga  Kasepuhan  mendapatkan  jawaban   dari  Pemerintah  Kabupaten  Lebak,  bahwa   PERDA  Kasepuhan  masuk  menjadi  Program   Legislasi  Daerah  tahun  2015.       Secara  prinsip  PERDA  yang  dihasilkan  harus   memberikan  kemakmuran  dan  kesejahteraan   bagi  warga  Kasepuhan  yang  pola  penyebaran   berdasarkan  geneologis.  Oleh  karena  itu  salah   satu  substansi  pokok  dari  PERDA  tersebut  yang   perlu  diperha<kan  diantaranya  adalah  :  a)   pengakuan  seluruh  masyarakat  kasepuhan   sebagai  kesatuan  masyarakat  hukum  adat;  b)   mengakui  hak  tradisional  dan  hak  lainnya  dari   Masyarakat  Kasepuhan  sebagai  warga  negara;   c)  pengaturan  pelaksanaan  pemetaan  wilayah   adat  yang  kemudian  peta  wilayah  adat   ditetapkan  dengan  SK  Bupa<;  d)  pembentukan   <m  pemetaan  wilayah  adat;  e)  menjadikan   masyarakat  Kasepuhan  sebagai  unit  dalam   pembangunan  daerah;  dan  lain-­‐lain.    Baca   lebih  lanjut  Policy  Brief  Vol.  01/2014  yang   diterbitkan  oleh  Epistema,   RMI,  JKPP  dan  HuMa.   Peta  par<sipa<f  yang  saat   ini  sudah  ada  maupun   yang  sedang  dalam  tahap   proses  penatabatasan   menjadi  seharusnya   dokumen  pen<ng  bagi   terwujudkannya  prinsip   PERDA  pengakuan   masyarakat  hukum  adat,   yaitu  kemakmuran  dan   kesejahteraan  masyarakat   Kasepuhan.       Namun  faktanya  peta  par<sipa<f  yang   dihasilkan  pun  belum  sanggup  meyakinkan   para  pengambil  kebijakan  di  daerah  untuk   diakui,  karena  belum  ada  legi<masi  hukum   posi<f  yang  mengakui  itu.  Peta  par<sipa<f   Kasepuhan  harus  diakui  secara  sah,  jika  negara   akan  mengakui  keberadaan  Kasepuhan  dan   masyarakat  hukum  adat  lainnya!  (NR)   Sumber  Bacaan:     Hanafi,  I.,  Nia  Ramdhaniaty  dan  Budi   Nurjaman.  Nyoreang  Alam  Ka  Tukang,   Nyawang  Anu  Bakal  Datang.   Penelurusan  Pergulatan  di  Kawasan   Halimun,  Jabar-­‐Banten.  2004.  Publikasi   RMI     Polycy  Brief  Vol.  01/2014.    Menan<kan   Hadirnya  Peraturan  Daerah  tentang   Masyarakat  Kasepuhan.    Epistema,  RMI,   HuMa  dan  JKPP.    2014.   Policy  Brief  Bol.  02/2014.    Perda   Masyarakat  Kasepuhan:  Solusi  Konflik   Tenurial  Kehutanan  di  Lebak.    Epistema   dan  RMI.  2014.       Peta partisipatif Kasepuhan harus diakui secara sah, jika negara akan mengakui keberadaan Kasepuhan dan masyarakat hukum adat lainnya!
  15. 15. S E Q U O I A C L U B KABAR JKPP 19 "15 Model SLUP Kecamatan Rampi Menuju Pembangunan yang Partisipatif untuk Kesejahteraan Masyarakat dan Resolusi Konflik Hajaruddin Anshar Pengurus Perkumpulan Wallacea Palopo Idealnya  masyarakat  bukan  hanya  sebagai   obyek  dari  perencaanaan  pembanguan,   semes<nya  masyarakat  memiliki  ruang  yang   cukup  luas  untuk  terlibat  dalam   pembangunan.  Selama  ini,  model   perencanaan  pembangunan  yang  teknokra<s   memandang  masyarakat  sebagai  objek   semata,  menghilangkan  ruang  par<sipasi   masyarakat  yang  pada  akhirnya   menyebabkan  konflik  dan  menghambat   pembangunan  itu  sendiri.       Dalam  upaya  menjembatani  berjalannya   proses  pembangunan  serta  mendorong   keterlibatan  masyarakat  yang  ak<f  dalam   perencanaan,  metode  Sustainable  Land  Use   Planning  (SLUP)  atau  perencanaan   penggunaan  lahan  berkelanjutan  menjadi   salah  satu  pilihan.  SLUP  mengedepankan   peran  pen<ng  masyarakat  sebagai  subyek   dan  sekaligus  obyek  pembangunan.  SLUP   menegaskan  perencanaan  wilayah   berdasarkan  sistem  kelola  komunitas  yang   ditujukan  bagi  kesejahteraan  masyarakat  dan   keberlanjutan  fungsi  layanan  alam.     Khusus  di  Kabupaten  Luwu  Utara  Sulawesi   Selatan,  sejak  2014  sampai  2015  Pemerintah   Kabupaten  Luwu  Utara  bersama  Jaringan   Kerja  Pemetaan  Par<sipa<f  (JKPP),  Simpul   Layanan  Pemetaan  Par<sipa<f  (SLPP)   Tokalekaju,  dan  Perkumpulan  Wallacea     menginisiasi    Sustainable  Land  Use  Planning   (SLUP)  atau  Perencanaan  Penggunaan  Lahan   Berkelanjutan  yang  bertujuan  untuk   mewujudkan  penyusunan  perencanaan   pembangunan  par<sipa<f,  khususnya  bagi   penyusunan  tata  ruang  secara  par<sipa<f  di   Luwu  Utara.      
  16. 16. S E Q U O I A C L U B " KABAR JKPP 1916 Belajar  dari  pengalaman     Kecamatan  Rampi  merupakan  salah  satu   kecamatan  di  Kabupaten  Luwu  Utara,   Sulawesi  Selatan.  Daerah  ini    memilki   topografi  berbukit-­‐bukit  dan  berada  pada   1.600  mdp.     Secara  adminstrasi,  Kecamatan  Rampi  terdiri   dari  6  desa  yaitu  (1)  Sulaku,  (2)  Leboni,  (3)   Onondowa,  (4)  Dodolo,  (5)  Rampi,  (6)   Tedeboe.  Rampi  berada  di  Pegunungan   Tokalekaju,  pegunungan  hutan  purba  yang   masih  tersisa  di  Sulawesi,  berjarak  sekitar  84   km  dari  Ibu  Kota  Luwu  Utara.     Wilayah  ini  juga  dikenal  sebagai  jantung   Sulawesi.  Rampi  merupakan  salah  satu   kecamatan  yang  dapat  dikatakan  wilayah   terpencil  dan  masih  terisolir.  Perjalanan   menuju  Rampi  dapat  ditempuh  dengan   pesawat  kecil  atau  perjalanan  darat  dengan   medan  sulit  selama  2  hari.     Sementara  Rampi  dalam  arahan  Rencana  Tata   Ruang  Wilayah  Kabupaten  Luwu  Utara   Kecamatan  Rampi  masuk  dalam  klaim   kawasan  hutan  lindung  dan  kawasan   budidaya.  Dalam  peta  RTRW  kawasan   strategis  Kabupaten  Luwu  Utara  tahun  2009  –   2029,  Kecamatan  Rampi  masuk  dalam  potensi   pertambangan  bersama  dengan  Kecamatan   Seko  dan  Limbong.     Sementara  itu,  Kecamatan  Rampi  juga  masuk   dalam  wilayah  yang  rawan  bencana,   khususnya  masuk  dalam  kategori  rawan   banjir,  erosi  dan  sedimentasi.  Didalam  perda   RTRW  tertulis  rencana  perluasan  kebun  sawit   hingga  23.388,13  Ha,  dimana  Rampi  masuk   didalamnya.   Analisis  SLUP  menghasilkan  ke<daksesuaian   perencanaan  yang  dibuat  oleh  masyarakat     dengan  RTRWK.  Kesesuaian  kawasan   budidaya  dalam  perencanaan  masyarakat   dengan  RTRWK  Luwu  Utara  sebesar  20  %  atau   sekitar  4.598,6  Ha.  Kategori  sesuai  dengan  izin   pemerintah  sebanyak  35.5  %,  wilayah  ini   mencakup  area  hutan  produksi,  sementara   ke<daksesuaian  kawasan  budidaya   masyarakat  sebanyak  45.42  %  yaitu  wilayah   budidaya  yang  masuk  dalam  hutan  lindung   dan  kawasan  potensi  pertambangan  dalam   RTRWK.     Sebaliknya  wilayah  lindung  dalam  peta   perencanaan  masyarakat  Rampi  yang   dialokasikan  sebagai  kawasan  budidaya  dalam   RTRWK  seluas  52.62  %  atau  61.409  Ha,   sementara  kawasan  lindung  masyarakat   Rampi  yang  sesuai  dengan  lindung  dalam   RTWRK  hanya  sebanyak  47.38  %  yaitu  seluas   55,289.54  Ha.   Sinergitas  komunitas  dan  Pemerintah   SLUP  mensyaratkan  kerja  sinergi  dengan   pemerintah,  karena  dokumen  yang  dihasilkan   oleh  masyarakat  diharapkan  menjadi   dokumen  rujukan  dalam  RTRWK.     Perjalanan menuju Rampi dapat ditempuh dengan pesawat kecil atau perjalanan darat dengan medan sulit selama 2 hari.
  17. 17. S E Q U O I A C L U B KABAR JKPP 19 "17 Memas<kan  bagaimana  pemerintah   mengakomodir  perencanaan  penggunaan   lahan  berkelanjutan  komunitas  dikerjakan   dengan  pelibatan  pemerintah  (Pemerintah   Desa,  Kecamatan  hingga  pemerintah   Kabupaten)  bersama  dengan  masyarakat.   Inisiasi  SLUP  dengan  berpegang  peta   perencanaan  dilakukan  tahap  demi  tahapan   secara  par<sipa<f  seper<  alur  berikut  ini.   Perencanaan  penggunaan  lahan   berkelanjutan  di  Kecamatan  Rampi   menjadikan  masyarakat  memahami  apa  saja   kebutuhan  mereka.       Masyarakat  menuangkan  perencanaan   par<sipa<f  dalam  peta  dengan  mendiskusikan   <dak  saja  soal  kebutuhan  saat  ini  melainkan   kebutuhan  masyarakat  dimasa  depan.   Kesadaran  masyarakat  dalam  mengenal   wilayah  kelolanya  sendiri  diharapkan  mampu   menumbuhkan  rasa  pemilikan  serta   memahami  bagaimana  merespon   kemungkinan  perkembangan  kehidupan  pada   masa  yang  akan  datang,  misalnya  dalam   melihat  perkembangan  penduduk  sehingga   dibutuhkan  perencaana  soal  perluasan   tempat  pemukiman,  lahan  pertanian,   perkebunan  dan  kebutuhan  lainnya.  Peta  ini   yang  didorong  menjadi  rujukan  bagi   pemerintah  dalam  membuat  kebijakan   pembangunan.   Pengetahuan  lokal  mengenai  penggunaan   lahan  yang  tertuang  dalam  perencanaan   berangkat  dari  pengalaman   mereka  yang  telah  lama   berinteraksi  dengan  alam.   Pengetahuan  ini  menjadi  bagian   pen<ng  dalam  menentukan  lokasi   sawah,  kebun,  pemukiman  dan   lain-­‐lain.     Proses  SLUP  mendokumentasikan   pengetahuan  masyarakat  sebagai   modal  utama  dalam  perencanaan   penggunaan  lahan  yang   paritsipa<f.  Seper<  contohnya   penentuan  lokasi  persawahan   diketahui  dengan  jenis  dari  ciri   tanah  yang  berwarna  kehitaman,   dataran  serta  memilih  lahan  dekat   dengan  sumber  pengairan.     Perkebunan  dlihat  dari  jenis  tanah  yang   berwarna  kehitaman  dan  berada  pada  bukit   juga  dataran.  Kolam  ditentukan  dari  jenis   tanah  yang  berlumpur  dan  berpasir,   sementara  pemukiman  ditentukan  karena   posisi  pemukiman  yang  datar,  termasuk   per<mbangan  lembah  yang  luas  dan  jauh  dari   ancaman  longsor.   Masyarakat menuangkan perencanaan partisipatif dalam peta dengan mendiskusikan tidak saja soal kebutuhan saat ini melainkan kebutuhan masyarakat dimasa depan.
  18. 18. S E Q U O I A C L U B " KABAR JKPP 1918 Kesesuaian  Perencanaan  Lahan  Berdasarkan  Pengetahuan  Lokal  yang  ada  di  Masyarakat   Rampi,  seper<  yang  diperlihatkan  dalam  tabel  dibawah  ini  :   NO Penggunaan  Lahan Kesesuaian  Lahan Keterangan Cocok Tidak  Cocok 1 Pertanian/pesawahan tanah  berwarna  hitam  atau   kehitaman tanah  padat tanah  yang  ditumbuhi  alang-­‐ alang  masih  bisa  dipakai   untuk  pesawahan jenis  tanah  dengan  lumpur   yang  agak  pu<h  atau   kekuningan tanaman  padi  hanya  bertahan   selama  3  kali  panen  atau   selama  3  tahun lembab  dan  berlumpur letak  sawah  sebaiknya  berada  di   daerah  yang  lebih  rendah  dari   air 2 Perkebunan tanah  berwarna  hitam  atau   kehitaman tanah  berpasir lokasinya  di  perbukitan/dataran   <nggi   kadang  ditemukan  juga  di   wilayah  dataran/tanah  rata tanah  merah tanah  berwarna  merah  <dak   begitu  baik  tetapi  jenis  tanah  ini   masih  cocok  untuk  tanaman   cengkeh.  Hanya  saja  <dak  ada   tanaman  cengkeh  di  Rampi Kolam kolam  ikan  yang  bagus   dengan  tanah  berpasir tanah  yang  mengandung   unsur  besi kadang  di  pesawahan ciri  lumpur  merah jika  lahan  tersebut  difungsikan   sebagai  kolam  ikan  maka  ikan  di   kolam  tersebut  akan  susah   untuk  tumbuh  besar Pemukiman penempatan  pemukiman   mengiku<  pemukiman   sebelumnya daerah  yang  memang  <dak   pernah  dijadikan   pemukiman  sejak  dulu wilayah  lembah  yang  luas   dan  <dak  rawan  longsor rawan  longsor Sumber  :  Diolah  dari  hasil  wawancara  masyarakat  Rampi     Pengetahuan  lokal  mengenai  penggunaan   lahan  yang  tertuang  dalam  perencanaan   berangkat  dari  pengalaman  mereka  yang   telah  lama  berinteraksi  dengan  alam.   Pengetahuan  ini  menjadi  bagian  pen<ng   dalam  menentukan  lokasi  sawah,  kebun,   pemukiman  dan  lain-­‐lain.  Proses  SLUP   mendokumentasikan  pengetahuan   masyarakat  sebagai  modal  utama  dalam   perencanaan  penggunaan  lahan  yang   paritsipa<f.     Seper<  contohnya  penentuan  lokasi   persawahan  diketahui  dengan  jenis  dari  ciri   tanah  yang  berwarna  kehitaman,  dataran   serta  memilih  lahan  dekat  dengan  sumber   pengairan.    Perkebunan  dlihat  dari  jenis  tanah   yang  berwarna  kehitaman  dan  berada  pada   bukit  juga  dataran.  Kolam  ditentukan  dari   jenis  tanah  yang  berlumpur  dan  berpasir,   sementara  pemukiman  ditentukan  karena   posisi  pemukiman  yang  datar,  termasuk   per<mbanganlembah  yang  luas  dan  jauh  dari   ancaman  longsor.  
  19. 19. S E Q U O I A C L U B KABAR JKPP 19 "19 Saat  ini,  Pemerintah  Kabupaten  Luwu  Utara   sedang  menyiapkan  pengajuan  pelepasan   kawasan  hutan  menjadi  Areal  Penggunaan   Lahan  (APL)  seluas  9.419,15  Ha.  Hasil   tumpang  susun  pengusulan  perubahan   kawasan  hutan  dengan  SK  No.  8410  dengan    peta  penggunaan  lahan  masyarakat  Rampi   ditemukan  kesesuaian  pengusulan  seluas   5.536,61  Ha  sementara  ke<daksesuaian   ditemukan  pada  wilayah  hutan  primer   masyarakat  atau  yang  disebut  dengan  wana   seluas  2140,69  Ha.  Oleh  karenanya  peta  SLUP   berfungsi  mengkoreksi  pengajuan  pelepasan   hutan  menjadi  APL.  Dokumen  SLUP  telah   diserahkan  kepada  Dinas  Kehutanan  Luwu   Utara  sebagai  rujukan  dalam  pelepasan   kawasan  hutan  oleh  pemerintah  sesuai   dengan  kebutuhan  masyarakat  untuk   menghindari  konflik  dimasa  mendatang.  (HA) Sustainable  Land  Use  Planning  (SLUP),  merupakan  perencanaan  penggunaan  lahan   dengan  mengedepankan  proses  par<sipa<f,  menggunakan  metode  pemetaan  par<sipa<f   dan  perencanaan  tata  guna  lahan  yang  lebih  de<l.  Proses  SLUP  menekankan  lima  (5)   dimensi  yaitu,  aspek  sosial,  budaya,  lingkungan,  ekonomi  dan  pemerintahan.  JKPP   bersama  SLPP  dalam  proses  ini  berlaku  sebagai  fasilitator  yang  mendampingi  proses   perencanaan  dan  membangun  kesepakatan,  capaian  serta  hasil.  Tahapan  dalam  proses   SLUP  ini  diawali  dengan  membangun  kesepakatan  di  level  desa,  kecamatan  hingga   kabupaten.  Proses  selanjutnya  berupa  pengumpulan  dan  pengolahan  data  serta  analisa   sehingga  menghasilkan  dokumen  SLUP.  Dokumen  ini  yang  menjadi  bahan  diskusi  dan   acuan  dalam  proses  integrasi  dalam  RTRWK
  20. 20. S E Q U O I A C L U B " KABAR JKPP 1920 Krisis Ekologi dan Sosial Di Sulawesi Tenggara Kerusakan Lingkungan dan Penyingkiran Masyarakat di Bumi Anoa Kisran Fadhil Makati Eksekutif Daerah WALHI Sulawesi Tenggara Banyak  kasus  krisis  ekologi  dan  upaya   penyingkiran  petani  dari    tanahnya   diakibatkan  oleh    regulasi  pemerintah  daerah   yang  memberikan  porsi  lebih  besar  untuk   investasi  skala  besar.  Regulasi  ini  secara   terstruktur  dilakukan  melalui  pengalokasian   ruang  yang  diatur  dalam  Rencana  Tata  Ruang   Wilayah  (RTRWK/P).     Kemudian,  masyarakat  mengalami  proses  -­‐   proses  penyingkiran  secara  masif  karena   kerusakan  ekologis  sebagai  dampak  dari   industri  ekstrak<f.  Seper<  tercemarnya  laut   dan  sungai  sehingga  <dak  bisa  lagi   menghasilkan  tangkapan  yang  baik  serta   terganggunya  sawah  pertanian  masyarakat   karena  krisis  air  serta  bencana  banjir.  Belum   lagi  efek  penurunan  kesehatan  dan  kerusakan   tubuh  manusia  karena  terinfeksi  udara  yang   telah  tercemar  oleh  perusahan  tambang.     Sengaja  datang  atau  hanya  kebetulan  lewat,   Bumi  Anoa  sebagai  julukan  Sulawesi  Tenggara   merupakanwilayah  dengan  basis   keanekaragaman  haya<  terbesar  ke<ga  di   Indonesia  dengan  jenis  flora  dan  fauna   endemik  (data  IUNCH,  2001).  Kini  kekayaan   sumberdaya  alam  yang  mes<nya   dimanfaatkan  secara  arif  dan  bijaksana  di   Sulawesi  Tenggara  dihadapkan  pada   malapetaka  yang  mes<  ditanggung  oleh   generasi  yang  akan  datang.     Penghancuran  sistema<s  pranata  sosial-­‐ budaya  sangat  nampak  terjadi  dibeberapa   wilayah  sumberdaya  alam  yang  padat.  Sebut   saja  Kolaka  dan  Konawe  Utara,  kedua  daerah   ini  merupakan  pusaka  satu-­‐satunya   Kebudayaan  Tolaki,  melalui  tanah  dan   hamparan  benda  alam  kini  tak  satupun   menjadi  warisan  leluhur.
  21. 21. S E Q U O I A C L U B KABAR JKPP 19 "21 Kondisi  ini  muncul  karena  banyaknya  persoalan   yang  bermula  dari  hulu  yaitu  ke<ka  liberalisasi   perizinan  pertambangan  dikeluarkan  dengan   semena-­‐mena,  <dak  transparan,  dan   mengabaikan  daya  dukung  lingkungan  melalui   sistem  terstruktur  dalam  kebijakan  ruang.  Hal   ini  yang  melahirkan  beragam  persoalan   misalnya  konflik  tenurial,  perambahan  hutan,   konflik  sosial  dan  degradasi  lingkungan.     Dalam  dokumen  Rencana  Pembengunan   Jangka  Menengah  Daerah  (RPJMD)  Sulawesi   Tenggara,  pada  bagian  analisa  tentang  isu   strategis,  selalu  dikatakan  bahwa   permasalahan  pokok  adalah  bagaimana   mengembangkan  potensi  sumberdaya  alam   yang  tersedia  baik  di  darat  maupun  di  laut.   Melalui  upaya  peningkatan  nilai  tambah   sumberdaya  alam  dengan  mengembangkan   kawasan    strategis    sebagai  pusat     pertumbuhan  baru.     Dasar  tersebut   yang  melandasi   perumusan   kebijakan  daerah,   rencana  dan   program  di  dalam   RPJMD  Sulawesi   Tenggara  periode   2008  –  2013  dan   periode  2013  –   2018.     Dengan  target   pertumbuhan   ekonomi  pada   kedua  periode   tersebut  berkisar   antara  8%  -­‐  10%   per  tahunnya.   Dalam  grafik  berikuth  ini  menunjukan  bahwa   alokasi  ruang  bagi  tambang  menjadi  prioritas   dalam  mendongkrak  pertumbuhan  ekonomi   Sulawesi  Tenggara.  Yang  menjadi  pertanyaan   kemudian  apakah  pilihan  tambang  menjadi   jalan  yang  tepat  bagi  kesejahteraan   daerah,  masyarakat  serta  keberlanjutan   lingkungan?   Dalam  dokumen  RTRWP  Sultra  kawasan   dengan  status  APL  disebutkan   diperuntukan  untuk  pemukiman  dan   perkebunan.  Dalam  kenyataannya  sebagian   besar  lokasi  tambang,  lokasi  perkebunan  skala   besar  dan  lokasi  transmigrasi  masuk  dalam   kawasan  hutan  dan  suaka  alam  yang  telah   diturunkan  statusnya  menjadi  APL.       Untuk  periode  2013  –  2018  diprediksi  akan   terjadi  perubahan  luasan  kawasan  yang  lebih   besar  berdasarkan  perkiraan  perluasan   wilayah    investasi  untuk  pertambangan  dan   perkebunan,  termasuk  juga  penerimaan   transmigrasi.   Yang menjadi pertanyaan kemudian apakah pilihan tambang menjadi jalan yang tepat bagi kesejahteraan daerah, masyarakat serta keberlanjutan lingkungan?
  22. 22. S E Q U O I A C L U B " KABAR JKPP 1922 Seper<  yang  terjadi  di  Kecamatan  Pomalaa   Kabupaten  Kolaka  dan  Kecamatan  Molawe   Kabupaten  Konawe.  Tercatat  perusahaan   tambang  yang  beroperasi  di  kecamatan  ini   adalah  produksi  PT.  DRI,  PT.  SSB,  PT.  Akar  Mas,   PT.  Wijaya  Nikel,  PT.  Antam  Tbk  dan  masih   terdapat  sejumlah  ak<vitas  Pemegang  IUP   dan  JO  ikutannya.    Tambang  telah  merusak   panen  padi  dan  mencemari  laut  mereka.     Berdasarkan  hasil  wawancara  dengan  salah   satu  ketua  kelompok  nelayan  Desa   Hakatutobu  menceritakan  bahwa  tambang   telah  menyebabkan  pendapatan  dari  laut   menurun.     Sebelum  ada  tambang    penghasilan  nelayan   di  desanya  berkisar  2  juta  sampai  10  juta/ Kepala  Keluarga/bulan  (untuk  budidaya   teripang,  rumput  laut  dan  hasil  tangkapan   ikan).  Hal  ini  diperkuat  dengan  salah  satu   nelayan  yang  menceritakan   bahwa  sebelum  ada  banjir   karena  tambang,  kami  biasa   panen  500  kg  sampai  1  ton,   sekarang  dengan  adanya   banjir,  kami  <dak  dapat   mengambil  air  aliran  Kali   Pesouha  karena  airnya  keruh   kemerah-­‐merahan,   sementara  udang  sangat   sensi<f  terhadap  air  yang   <dak  steril.  Sedangkan  untuk   persawahan  kami  selain   karena  langganan  banjir  juga   karena  akibat  hama  <kus  dan  babi,  hal  ini   diakibatkan    karena  hutan  <dak  ada  lagi   sehingga  hama-­‐hama  tersebut  masuk  di   perkampungan.  Masyarakat  Pomalaa  bisa   memanen  padi  hingga  40  –  70  sebelum  ada   tambang  tetapi  saat  ini  hanya  sekitar  15   karung  saja,  itupun  kami  harus  mengalami   gagal  panen  pada  tahun  2009  dan  2010.   Akibatnya  banyak  petani  yang  <dak  lagi  mau   menanam  padi  yang  pada  akhirnya  banyak   yang  jadi  pengangguran  di  desa.     Perusahaan  tambang  yang  membawa  banjir     ke  desa  kami,  karena  pohon  sudah  habis   digunduli.  Hal  serupa  juga  terjadi  di  Desa   Tapunggaeya  daerah  Konawe  utara,  sejak  ada   ak<vitas  tambang,  desa  menjadi  rawan   longsor.
  23. 23. S E Q U O I A C L U B KABAR JKPP 19 "23 Se<ap  kali  hujan  pas<  banjir  karena  banyak   tutupan  anak  kali  yang  tersumbat  oleh   materil.  Air  banjir  langsung  menjulur  ke  laut,   hal  ini  yang  menyebabkan  laut  berubah   menjadi  merah.  Belum  lagi  debu  menjadi   pemandangan  sehari-­‐hari  yang  dirasakan   warga  dan  yang  paling  mempriha<nkan   adalah  terganggunya  para  murid  (SD  dan   SMP)  yang  sedang  belajar  di  sekolah  karena   terus  mendengar  bising  dari  lalu  lalang  truk   perusahaan  tambang.  Sempat  para  guru   melakukan  demo  di  kantor  DPRD  Konawe   Utara,  namun  hasilnya  hasilnya  PT.  Sriwijaya   hanya  memberikan  “gan<  rugi”  atas   kebisingan.  Perusahaan  memberikan  insen<f   kepada  guru,  bantuan  gorden  jendela  sekolah   dan  pakaian  sekolah  untuk  siswa.  Padahal   masyarakat  dan  guru  meminta  untuk   menghen<kan  ak<vitas  disekitar  sekolah,   selain  karena  gangguan  kendaraan  juga  ada   faktor  debu.  Bahkan  perusahaan  pernah  ingin   merelokasi  SD  dan  SMP  ke  tempat  lain.   Berkurangnya  luasan  kawasan  tutupan  hutan   serta  dampak  dari  perubahan  iklim  di   Sulawesi  Tenggara  pada  gilirannya  tentu   berakibat  pada  meningkatnya  resiko  bencana.   Dalam  kurun  waktu  tahun  2009  -­‐  2012  telah   terjadi  bencana  banjir  di  Sulawesi  Tenggara   sebanyak  87  kasus.  Untuk  tahun  2013  saja   telah  terjadi  sebanyak  15  kasus  banjir,  dengan   rincian;  2  kali  banjir  di  Kendari,  8  kali  banjir   Kolaka  Utara,  3  kali  banjir  Kolaka,  1  kali  banjir   Muna  dan  1  kali  banjir  Buton.  (Sumber  BPS   Tahun  2014).   Upaya  Revisi  RTRWP   Rencana  Tata  Ruang  Wilayah  Propinsi   Sulawesi  Tenggara  (RTRWP  Sultra)  telah   disahkan  oleh  DPRD  Sultra  pada  Tahun  2014,   melalui  Perda  No.  2  Tahun  2014  tentang   RTRWP  Sulawesi  Tenggara.  Oleh  karenanya   mendorong  revisi  RTRWP  tersebut  menjadi   agenda  utama.  Kalangan  Organisasi   Masyarakat  Sipil  mempersoalkan   tentang  usulan  revisi  untuk   substansi  kehutanan  yang  terkait   dengan  penurunan  status  sebagian   kawasan  hutan  menjadi  Areal   Peruntukan  Lain  dalam  drap  usulan   revisi  dengan  luasan  yang  sangat   besar.    Disebutkan  dalam  dokumen   RTRWP  Sultra  kawasan  dengan   status  APL  diperuntukan  untuk   pemukiman  dan  perkebunan.     Dalam  kenyataannya  sebagian   besar  lokasi  tambang,  lokasi  perkebunan   skala  besar  dan  lokasi  transmigrasi  masuk   dalam  kawasan  hutan  dan  suaka  alam  yang   telah  diturunkan  statusnya  menjadi  APL.     Dalam  perjalanan  proses  revisi  RTRWP  Sultra   banyak  ditentang  oleh  berbagai  elemen   masyarakat  sipil  maupun  kalangan   pemerintah  sendiri  khususnya  dari  balai   taman  nasional.     Gerakan  penolakan  revisi  rencana  tata  ruang   tersebut  karena  disinyalir  ada  kepen<ngan/ agenda  besar  dari  pemerintah  daerah  dan   pemerintah  pusat  untuk  memuluskan  jalan   bagi  masuknya  investasi  perkebunan  skala   besar  dan  pertambangan  di  Sultra.     Namun  demikian  perjuangan  akan  terus   dilakukan  agar  kerusakan  lingkungan  dan   penyingkiran  petani  bisa  terhen<.  (KFM)  
  24. 24. S E Q U O I A C L U B " KABAR JKPP 1924 Dari Pemetaan Partisipatif Menuju Inisiasi Tata Ruang Kawasan S. Diyantoro SLPP Wonosobo Wonosobo  terletak  diantara  gunung  besar   yaitu  Gunung  Sindoro,  Gunung  Sumbing,   Gunung  Dieng  dan  merupakan  daerah   tangkapan  air.  Sumber  mata  air  terbesar  yang   mengaliri  sungai  di  Jawa  Tengah  berasal  dari   kawasan  dataran  <nggi  Dieng.  Pertama   adalah  Sungai  Serayu  yang  melintasi  5   kabupaten  (Wonosobo,  Banjarnegara,   Purbalingga,  Banyumas,  dan  Cilacap).   Sementara  Sungai  Bogowonto  mata  airnya  di   lereng  Gunung  Sumbing  yang  melewa<  3   kabupaten  (Kabupaten  Wonosobo,   Kulonprogo  dan  Purworejo).     Wonosobo  memiliki  kawasan  hutan  dengan   luas  39.726,3  Ha.    Luas  hutan  tersebut  terdiri   dari  hutan  negara  seluas  20.254,3  Ha,   melipu<  luas  hutan  produksi  13.675,2  Ha,   hutan  lindung  6.537,  1  Ha,  hutan  wisata  34,9   Ha  dan  hutan  suaka  alam  7,1  Ha  serta  hutan   rakyat  seluas  19.472  Ha.  Sedangkan  Hutan   Rakyat  pada  tahun  2000-­‐2001  pernah   mendapat  juara  ke-­‐2  <ngkat  Nasional.   Pemerintah  Wonosobo  merupakan  salah  satu   pemerintah  daerah  yang  mendukung   hadirnya  Undang  –  Undang  Desa  No  6  Tahun   2014.     Bupa<  Wonosobo  telah  menyelenggarakan   sosialisasi  paska  Undang-­‐Undang  Desa   disahkan  mengenai  pen<ngnya  untuk  segera   mewujudkan  peraturan  tersebut.  Dalam   sosialisasi  tersebut  mensyaratkan  adanya  PR   besar  yang  bernama  Peta  Desa.  Peluang  ini   disambut  oleh  Simpul  Layanan  Pemetaan   Par<sipa<f  (SLPP)  Wonosobo  untuk   menyiapkan  peta  administrasi  desa  dan   inisiasi  tata  ruang  desa  yang  akan  didorong   nan<nya  menjadi  peraturan  desa.  
  25. 25. S E Q U O I A C L U B KABAR JKPP 19 "25 UU  No.6  Tahun  2014  Tentang  Desa  membawa   paradigma  baru  dalam  tata  kelola  desa  dalam   peyelenggaraan  pemerintahan,  pembangunan   dan  pemberdayaan  masyarakat.  Desa   merupakan  pemerintahan  terbawah  yang   berhubungan  secara  langsung  dengan   masyarakat.  Oleh  karena  itu  desa  haruslah   menjadi  bagian  terdepan  dalam  gerakan   pembangunan  untuk  mencapai  kesejahteraan   dan  kemakmuran  masyarakat.  Salah  satu  tema   strategis  dalam  konstruksi  UU  No.  6  Tahun   2014  Tentang  Desa  ini  adalah  perencanaan   pembangunan  desa  dan  kawasan  perdesaan.   Undang-­‐undang  desa  yang  telah  bergulir  dari   sejak  tahun  lalu,  membutuhkan  sebuah   terobosan  untuk  mempersiapkan  prasyarat   pen<ng  di  <ngkat  desa  baik  dalam   implementasi  desa  dinas  maupun  desa  adat.   Salah  satu  prasyarat  tersebut  adanya  peta   desa  secara  administra<f.     Kondisinya  hari  ini,  peta  administrasi  desa  di   Indonesia  baru  ada  sekitar  19  %,  ini  dikuatkan   dengan  pernyataan  Badan  Informasi   Geospasial  (BIG).  Hal  ini  menjadikan  peran   Pemetaan  Par<sipa<f  sangat  menentukan  dan   pen<ng,  beberapa  kebijakan  turunan  dari   undang-­‐undang  desa  membutuhkan  dua  peta   pokok  yakni  peta  tata  ruang  desa  dan  peta   administrasi  desa.     Kemandirian  desa  terkait  dengan  prakarsa  dan   kewenangan  desa  untuk   mengambil  keputusan   tentang  kepen<ngan   masyarakat  setempat.   Pencapaian  ter<nggi   desa  mandiri  apabila   desa  mampu   menyediakan  sumber   kehidupan  dan   penghidupan  bagi   masyarakatnya,   menyediakan  lapangan   pekerjaan  serta  pendapatan  masyarakat  dan   pendapatan  desa.     Oleh  sebab  itu  di  masa  depan,  desa  dapat   melakukan  perubahan  wajah  desa  dan  tata   kelola  penyelenggaraan  pemerintahan  yang   efek<f,  pelaksanaan  pembangunan  yang   berdaya  guna  serta  pemberdayaan  di   wilayahnya.   Peluang  Undang  –  Undang  Desa  menjadi   bagian  pen<ng  dalam  upaya  mendorong   Pemerintah  Kabupaten  Wonosobo  untuk  bisa   mengakomodir  Pemetaan  Par<sipa<f.   Tentunya  untuk    perluasan  pengakuan   terhadap  peta  par<sipa<f  yang  telah  dibuat   oleh  kawan-­‐kawan  di  beberapa  desa  sebelum   ada  Undang  –  Undang  Desa.     Selain  itu,  pen<ng  dalam  mengintegrasikan   peta  pemetaan  par<sipa<f  dengan  kebijakan   pemerintah  daerah,  mendorong  wali  data  peta   par<sipa<f  kepada  pemerintah  daerah   menjadi  bagian  advokasi  pengakuan  tersebut.     Beberapa  kali  diskusi  dengan  Bappeda   Wonosobo,  mereka  merespon  baik  dan  siap   untuk  menjadi  wali  data.   Oleh karena itu desa haruslah menjadi bagian terdepan dalam gerakan pembangunan untuk mencapai kesejahteraan dan kemakmuran masyarakat.
  26. 26. S E Q U O I A C L U B " KABAR JKPP 1926 Sekaligus  hasil-­‐hasil  pemetaan  par<sipa<f  akan   didorong  untuk  dibuatkan  semacam  SK  Bupa<   (terutama  Peta  Tata  ruang  Desa  dan  Peta   Administrasi  Desa).     Hasil  komunikasi  dan  advokasi  selama  ini   menghasilkan  kesepakatan  bersama  antara   SLPP  Wonosobo  dengan  Pemerintah  Daerah   Wonosobo  dalam  inisiasi   pelaksanaan  pemetaan   par<sipa<f  dan  inisiasi   dokumen  tata  ruang  desa.       Pemetaan  par<sipa<f  akan   dilakukan  di  23  desa  yang   melipu<  9  kecamatan  yaitu   Kecamatan  Wadaslintang,   Sapuran,  Mojotengah,   Watumalang,  Kejajar,   Kaliwiro,  Selomerto,  Kepil   dan  Wonosobo.  Proses   pemetaan  dan  penyusunan   tata  ruang  desa  yang  sedang   dilakukan  pada  tahap  awal  ini  mencakup  di  3   desa  di  Kecamatan  Wadaslintang  yaitu,  Lancar,   Plunjaran  dan  3  desa  di  Banyumudal,   Ngadikerso,  Talun  Ombo,  dan  Kumejing.       Pendanaan  akan  didukung  oleh  pemerintah   daerah  dan  SLPP  Wonobo  akan  membantu   menjadi  bagian  <m  sebagai  sharing  kontribusi.   Keterlibatan  pemerintah  daerah  yaitu  Bapeda   serta  Bapermasdes  hingga  <ngkatan  teknis.   Bappeda  pun   telah  menyatakan   siap  menjadi  wali   data  dari  peta   yang  akan   dihasilkan.     Tata  ruang  desa  yang  sedang  dalam  proses   saat  ini  akan  berusaha  mengakomodir  seluruh   komunitas  di  desa  dan  bersama-­‐sama   menyusun  langkah-­‐langkah  strategis,  dari   pembangunan  fisik  maupun  manusianya.   Musrenbangdes  akan  menjadi  sarana   demokra<s  di  <ngkat  desa  untuk   mengembangkan  seluruh  potensi  desa  menuju   desa  yang  mandiri.  Seluruh  proses   pembangunan  se<ap  penggunaan  tanah  akan   menjadi  rencana  detail  dari  desa  tersebut.   Sehingga  hal  ini  akan  memberikan  terobosan   baru  dari  pembangunan  dan  perencanaan   desa  yang  berbasis  pada  data  spasial.   Peta  administra<f  desa  saat  ini  di  wilayah   Wonosobo  belum  ada,  sehingga  SLPP   Wonosobo  juga  berinisiasi  untuk  membuat   Peta  tata  batas  desa  yang  sesuai  dengan   Permendagri  No  27  tahun  2006.  Upaya  ini  juga   sebagai  upaya  untuk  mendorong  pemerintah   kabupaten  untuk  bisa  mengakui  keberadaan   dari  Peta  Par<sipa<f  yang  telah  lama   dirumuskan  oleh  kawan-­‐kawan  pegiat   pemetaan  par<sipa<f.  Karena  peta  yang  telah   dibuat  harus  bisa   mendapat  pengakuan   atau  legalisasi  dari   pemerintah,  baik  dari   pemerintah  desa  sampai   ke  pemerintah  pusat.   Proses  penyelenggaraan  Pemetaan  Par<sipa<f   ini  juga  mendapat  respon  baik  dari  BIG,   dimana  BIG  sebagai  supervisor  dari   pembuatan  peta  ini.   Pendanaan akan didukung oleh pemerintah daerah dan SLPP Wonobo akan membantu menjadi bagian tim sebagai sharing kontribusi.
  27. 27. S E Q U O I A C L U B KABAR JKPP 19 "27 Hasil  dari  pengawasan  BIG  di  lapangan  terkait   dengan  PP  yang  dilakukan  oleh  kawan-­‐kawan   SLPP  Wonosobo  yakni  walaupun  saat  ini  masih   butuh  beberapa  penyelarasan  tentang  teknis   pemetaan,  secara  umum  yang  dilakukan  oleh   kawan-­‐kawan  sudah  benar  hanya  terkendala   oleh  alat.  BIG  menawarkan  untuk  mengiku<   pela<han  tata  ruang  yang  diselenggarakan   oleh  BIG  sebagai  upaya  penyelarasan  tersebut.   SLPP  Wonosobo  mencoba   menjalankan  SOP  yang  telah   dirumuskan  bersama  oleh  kawan-­‐ kawan  CSO,  sehingga  wasit  dari   kegiatan  ini  adalah  SOP.  Dua  proses   Peta  diatas  nan<nya  akan  dikembangkan   menjadi  peta-­‐peta  tema<k  sesuai  dengan   kebutuhan  dari  desa,  misal  :  peta  potensi  desa,   peta  kemiskinan,  dan  lain-­‐lain.   Metodologi  Pemetaan  Par<sipa<f  yang  sudah   dirumuskan  harus  mampu  menjawab   kebutuhan  dari  masyarakat  lokal  sebagai   upaya  pengakuan  terhadap  kedaulatan  atas   ruang  rakyat.  Kawan-­‐kawan  SLPP  yang  sudah   banyak  berkembang  diseluruh  negeri  harus   mampu  mengembangkan  inisiasi  dan   terobosan  baru  untuk  mengembangkan   Pemetaan  Par<sipa<f.     Upaya  yang  dilakukan  oleh  kawan-­‐kawan  SLPP   Wonosobo  hanya  sebagian  kecil  sekali   perjuangan  dalam  mengambil  peluang  dari   kebijakan  pemerintah.    Pengembangan  dari   peta  adminitra<f  desa  dan  peta  tata  ruang   desa  bisa  digunakan  untuk  langkah  awal   advokasi  di<ngkatan  lokal.  Berbagai  refleksi   (kendala  &  kelemahan)  dari  proses  pemetaan   par<siapa<f    bisa  menjadi  pembelajaran   berharga  untuk  penyempurnaan.  (Dyan)   Proses penyelenggaraan Pemetaan Partisipatif ini juga mendapat respon baik dari BIG, dimana BIG sebagai supervisor dari pembuatan peta ini. KABAR SIMPUL Simpul  Layanan  Pemetaan  Par2sipa2f   Sulawesi  Utara   Seper<  halnya  permasalahan  di  wilayah  lain   di  Indonesia,  teman  –  teman  ak<vis  Sulawesi   Utara  menghadapi  konflik  ruang  yang   melibatkan  sektor  perkebunan,  tambang   serta  kehutanan.    Sementara  konflik   penguasaan  sumber  daya  alam  di  Sulawesi   Utara  <dak  saja  terjadi  pada  wilayah  daratan   tetapi  juga  pesisir  dan  laut.  Sulawesi  Utara   terkenal  dengan  lautnya  yang  luas  dan  indah.   Pemerintah  Sulawesi  Utara  melakukan   reklamasi  pantai  yang  berdampak  pada   tersingkirnya  nelayan  karena  tempat   pelabuhan  nelayan  dan  mencari  ikan  yang   ada  di  sekitar  pantai  kini  menjadi  hilang.   Bahkan  pemerintah  telah  memindahkan   rumah  –  rumah  nelayan  dengan  mekanisme   tukar  guling.  Kondisi  ini  diperburuk  dengan   kondisi  lokasi  rumah  baru  yang  <dak  strategis   seper<  lokasi  lama.  Rumah  baru  ini  jauh  dari   lokasi  penangkapan  ikan,  <dak  seper<  dahulu   yang  cukup  hanya  disekitar  pantai.  Hal  ini   memaksa  nelayan  untuk  mencari  ikan  di   tengah  lautan  yang  secara  operasional   membutuhkan  biaya  yang  lebih  besar.  
  28. 28. K A B A R G E O S P A S I A L " KABAR JKPP 1928 Pendapatan  nelayan  pun  menurun  dras<s,   bahkan  banyak  diantaranya  <dak  berprofesi   lagi  sebagai  nelayan  karena  <dak  sanggup   menanggung  biaya  operasional  yang  terlalu   <nggi.     Selama  ini  pemetaan  par<sipa<f  belum   menjadi  bagian  dari  kerja  –  kerja  advokasi   ruang  khususnya  bagi  para  penggiat  ak<vis   di  Sulawesi  Utara.  Peta  komunitas  yang  bisa   menunjukan  klaim  wilayah  kelolanya  belum   digunakan  sebagai  dokumen  yang  kuat   dalam  proses  negosiasi,  perencanaan   wilayah  dan  penyelesaian  konflik.  Hingga   pada  bulan  November  2014,  beberapa   ak<vis  yang  tergabung  dalam  beberapa   lembaga  yaitu  Walhi  Sulut,  LP2S  Manado,   AMAN  Sulut,  LBH  Sulut,  Telapak  Sulut,   Swara  Parangpuan  Sulut,  Jaringan  Kampung   DAS  Tondano,  KSM  Arakan-­‐Wawontulap,   KPA  Rajawali  Tomohon,  KPPLH  Wori,   Yayasan  ASPISIA,  Yayasan  Bumi  Tangguh,   Yayasan  Rumah  Ganeca  Sulut,  KPA  Green   Eksplorer  Lahendong,  Komunitas  Bambu   Kota  Tomohon,  KEKER  Sulut,  Komunitas   Adat  Tanjung  Merah,  dan  Perkumpulan   Peduli  Lipu  Bolaang  Mongondow  Utara.   Mereka  berdiskusi  dan  bersepakat  untuk   membentuk  Simpul  Layanan  Pemetaan   Partsipa<f  (SLPP)  untuk  mendukung  kerja   advokasi  kedepannya.  Forum  juga   menyepaka<  Walhi  Sulawesi  Utara  yang   akan  menjadi  host  SLPP.   Simpul  Layanan  Pemetaan  Par2sipa2f   Sulawesi  Barat   Sulawesi  Barat  merupakan  propinsi   pemekaran  dari  Sulawesi  Selatan  pada   tahun  2004.  Hampir  10  tahun  pemekaran   tersebut,  tetapi  nyatanya  secara   administrasi  proses  penataan  batas  wilayah   belum  juga  selesai.  Selain  itu,  jauh  lebih   pen<ng  adalah  soal  belum  adanya  RTRWK   Propinsi  Sulawesi  Barat.  Dokumen  RTRWK   yang  ada  masih  mengacu  pada  dokumen   Propinsi  Sulawesi  Selatan,  hal  ini   menimbulkan  banyak  gap  antara  rencana   yang  disusun  oleh  pemerintah  dengan   kondisi  di  lapang  yang  bertolak  belakang   dengan  kebutuhan   masyarakat.  Ditambah  lagi  soal   pernyataan  pemerintah  daerah   yang  menyebutkan  bahwa   propinsi  Sulawesi  Barat  <dak   mengakui  adanya  masyarakat   adat  di  wilayahnya.  Sementara   pemerintah  daerah  terus   memberikan  izin  konsensi   kepada  perusahaan  sawit.     Berdasar  pada  kondisi   tersebut,  Walhi  Sulbar,   Lembaga  Perang,  perwakilan   mahasiswa  dan  SLPP  Makasar  menginisiasi   pembentukan  SLPP  di  Sulawesi  Barat.  Peta   pemetaan  par<sipa<f  dianggap  menjadi   salah  satu  jalan  dalam  upaya  menunjukan   penguasaan  wilayah  kelola  oleh  masyarakat,   membenahi  permasalahan  batas  wilayah   serta  menunjukan  eksistensi  masyarakat   adat  di  Sulawesi  Barat  yang  secara  turun   menurun  sudah  hidup  di  wilayah  tersebut.   (Diar)  

×