Sains pemakanan dalam islam

1,189 views

Published on

Published in: Health & Medicine
0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total views
1,189
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
3
Actions
Shares
0
Downloads
23
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Sains pemakanan dalam islam

  1. 1. SAINS PEMAKANAN DALAM ISLAM
  2. 2.  PENGENALAN  Firman Allah SWT yang bermaksud:  “Hai sekalian manusia, makanlah yang halal lagi baik dari apa-apa yang terdapat di bumi, dan janganlah kamu mengikuti langkah-langkah syaitan …” (Al-Baqarah : 168)
  3. 3. PRINSIP KESIHATAN YANG BAIK         Ibn Sina “Pencegahan itu lebih baik dari Pengubatan” 6 Prinsip (Sittah Daruriyyah) dalam memelihara kesihatan: Udara Makanan dan minuman Pergerakan dan kerehatan badan Tidur Pergerakan dan kerehatan emosi Perkumuhan dan penyerapan
  4. 4. PRINSIP MAKANAN DAN MINUMAN MERANGKUMI  Makanan yang baik (halal).  Jumlah makanan yang perlu diambil.  Masa yang sesuai untuk makan.  Adab penyediaan makanan.  Adab ketika makan.
  5. 5. MAKANAN HALAL     Tidak berbahaya atau mempengaruhi fungsi tubuh dan mental yang normal. Bebas dari najis dan produk tersebut bukan berasal dari bangkai dan binatang yang mati kerana tidak disembelih atau diburu. Bebas dari bahan-bahan yang berasal dari babi dan beberapa binatang lain yang tidak dapat dimakan oleh seoarang muslim kecuali dalam keadaan terpaksa. Diperolehi sesuai dengan yang sudah ditentukan dalam Islam.
  6. 6. MAKSUD NAJIS DALAM PEMAKANAN  Bersih dari sesuatu yang diperuntukkan untuk upacara berhala.  Sesuatu yang dapat ditoleransi kerana sulit untuk menghindarinya seperti darah nyamuk.  Sesuatu yang tak boleh ditoleransi seperti minuman yang memabukkan dan beracun serta bangkai.
  7. 7. MAKANAN HARAM  Berbahaya dan berpengaruh negatif pada fizikal dan mental.  Mengandungi najis atau produk berasal dar bangkai, babi dan binatang lain yang tidak boleh dimakan.  Berasal dari bintang yang diizinkan, tetapi tidak disembelih dengan aturan yang telah ditetapkan (secara Islam).
  8. 8. Firman Allah SWT yang bermaksud “ Telah diharamkan ke atas kamu bangkai, darah, daging babi, binatang yang disembelih atas nama selain Allah, yang mati dipukul, yang mati kerana jatuh dari atas, yang mati kerana ditanduk, yang mati kerana dimakan binatang buas kecuali yang sempat kamu sembelih dan yang disembelih untuk berhala …….” (Al-Ma’idah: 3)
  9. 9. MAKANAN YANG MERAGUKAN    Seorang muslim perlu mempunyai sikap ‘wara’ (hati-hati) agar tidak jatuh ke daerah yang haram. Sabda Rasulullah saw yang bermaksud; “Yang halal sudah jelas dan yang haram pun sudah jelas dan di antaranya ada beberapa perkara yang belum jelas (syubhat) banyak orang yang tidak tahu: apakah ianya masuk dalam bahagian halal atau haram?
  10. 10.  Sesiapa yang menjauhinya kerana ingin membersihkan agama dan kehormatannya maka ia selamat, dan barangsiapa mengerjakan sidikitpun daripadanya hampirhampir ia akan jatuh ke dalam haram, sebagaimana orang yang mengembala kambing di sekitar kawasan terlarang, ia akan hampir-hampir terjatuh kepadanya. Ingatlah! Bahawa setiap raja mempunyai daerah larangan, ingat pula bahawa larangan Allah SWT itu adalah semua yang diharamkan”  (Riwayat Bukhari, Muslim dan Tirmidzi)
  11. 11.  Kepekaan dan sensitifnya individu muslim dalam makanan dan minuman yang meragukan akan menjadikannya lebih bertakwa dan sentiasa berhati- hati dalam tindakannya.
  12. 12. KONSEP DHARURAH  Islam membenarkan memakan sesuatu yang diharamkan dalam keadaan terpaksa atau dharurah, tanpa memakan akan membawa kepada mati.  Firman Allah SWT yang bermaksud;  “Barangsiapa terpaksa dengan tidak sengaja dan tidak melampaui batas, maka sesungguhnya Tuhanmu Maha Pengampun dan Maha Pengasih” (al-An’am: 146)  Untuk menjamin jiwa, Islam membenarkan memakan segala benda yang diharamkan tetapi dalam kadar ‘bertahan’ bukan untuk kekenyangan.
  13. 13. KESIMPULAN  Perintah dan larangan yang telah ditetapkan dalam Islam mempunyai hikmah tertentu yang sesuai dengan fitrah kejadian manusia. Perlanggaran ketetapan ini akan menjadikan manusia bersifat kehaiwanan yang menjatuhkan maruah manusia yang amat bernilai.

×