SlideShare a Scribd company logo
1 of 20
Download to read offline
Nanda Khalisa – 1101002010005
Rina Aulia Sari – 1101002010006
Mihtahul Rizmi – 1101002010012
Vira Trisnita – 1101002010018
Siti Raudhatul J – 1101002010036
PROGRAM STUDI MANAJEMEN
PEMASARAN
FAKULTAS EKONOMI
UNIVERSITAS SYIAH KUALA
Sondang Siagian menyatakan bahwa stres
merupakan kondisi ketegangan yang berpengaruh
terhadap emosi, jalan pikiran, dan kondisi fisik
seseorang. Stres yang tidak bisa di atasi dengan
baik biasanya berakibat pada ketikmampuan orang
beriteraksu secara positif dengan lingkungannya,
baik dalam lingkungan pekerjaan maupun
lingkungan luarnya. Artinya, karyawan yang
bersangkutan akan menghadapi berbagai gejala
negatif yang pada gilirannya berpengaruh pada
prestasi kerja.
Mangkunegara (2005:28) menyatakan bahwa stres
kerja adalah perasaan yang menekan atau merasa
tertekan yang dialami karyawan dalam menghadapi
pekerjaan, Stres kerja ini dapat menimbulkan
emosi tidak stabil, perasaan tidak tenang, suka
menyendiri, sulit tidur, merokok berlebihan, tidak
bisa rileks, cemas, tegang, gugup, tekanan darah
meningkat dan mengalami gangguan pencernaan.
Terjadinya stres kerja dikarenakan adanya
ketidakseimbangan antara karakteristik kepribadian
karyawan dengan karakteristik aspek-aspek
pekerjaannya dan dapat terjadi pada semua kondisi
pekerjaan.
a. Eustress
yaitu hasil dari respon terhadap stres yang bersifat sehat,
positif, dan konstruktif (bersifat membangun). Hal
tersebut termasuk kesejahteraan individu dan juga
organisasi yang diasosiasikan dengan pertumbuhan,
fleksibilitas, kemampuan adaptasi, dan tingkat
performance yang tinggi.
b. Distress, yaitu hasil dari respon terhadap stres yang
bersifat tidak sehat, negatif, dan destruktif (bersifat
merusak). Hal tersebut termasuk konsekuensi individu
dan juga organisasi seperti penyakit kardiovaskular dan
tingkat ketidakhadiran yang tinggi, yang diasosiasikan
dengan keadaan sakit, penurunan, dan kematian.
A. Stresor
Stressor adalah faktor-faktor lingkungan yang menimbulkan
stress.
Ada 4 jenis utama Stressor:
1. Tingkat Individual
2. Tingkat kelompok
3. Tingkat organisasi
4. Tingkat ekstraorganisasional
B. Moderator Stress
Moderator stress adalah suatu kondisi, prilaku, atau
karakteristik yang mempengaruhi dan saling
berhubungan.
Banyak kondisi, perilaku dan karakteristik mungkin
bertindak sebagai moderator stress.
Tipe-tipe moderator antara lain
1. kepribadian,
2. prilaku tipe A
3. dukungan sosial,
4. penanggulangan..
1. Kepribadian
Istlah kepribadian merujuk pada serangkaian karekteristik,
temperamen, dan kecenderungan yang relativ stabil, yang
membentuk kemiripan dan perbedaan dalam prilaku orang.
Kepribadian dibuat dari lima dimensi yaitu:
a. exstroversion
b.emotional stability
c. Agreeableness
d. Consientiousness
e. openness to experience.
Perilaku tipe A adalah suatu kompleks tindakan emosi
yang dapat diamati dalam setiap orang yang terlibat
secara agresif dalam suatu perjuang yang teru menerus
dan tak henti-henti untuk mencapai hal yang lebih lagi
dalam waktu yang lebih singkat dan lebih singkat lagi
dan jika perlu, melawan usaha yang berkebalikan dari
orang atau hal lain.
Adapun karakteristik tipe A antara lain :
 berusaha untuk menyelesaikan sebanyak mungkin hal
dalam priode waktu yang sangat singkat
 Agresif, ambisius, dan penuh energy
 Berbicara dengan meledak-ledak, mendorong orang lain
untuk menyelesaikan apa yang mereka katakan.
 Tidak sabar, tidak suka menunggu dan menganggap
menunggu sebagai membuang waktu yang berharga.
 Sibuk dengan tenggang waktu dan berorientesi pada
pekerjaan
 Selalu berjuang dengan orang, hal, dan pristiwa.
Perbedaan individual lainnya adalah dukungan
sosial. Dukungan sosial seperti berbicara dengan
seorang teman atau mengambil bagian dalam
sebuah sesi obrolan santai dapat membuat nyaman
saat mengalami ketakutan, stres dan kesepian.
Artinya, stres akan cenderung muncul pada para
karyawan yang tidak mendapat dukungan dari
lingkungan sosial mereka.
Ada empat jenis dukungan social :
a) Dukungan penghargaan
b) Dukungan informasional
c) Persahabatan social
d) Dukungan instrumental
4. Penanggulangan
Penanggulangan adalah proses mengelola permintaan
(eksternal atau internal ) yang di nilai sebagai beban atau
melebihi sumber daya seseorang. Karena penanggulangan
yang efektif maka mampu membantu mengurangi
pengaruh stressor dan stress.
1. Gejala psikologis
 Kecemasan, ketegangan, kebingungan dan mudah tersinggung
 Perasaan frustrasi, rasa marah, dan dendam (kebencian)
 Sensitif dan hyperreactivity
 Memendam perasaan, penarikan diri, dan depresi
 Komunikasi yang tidak efektif
 Perasaan terkucil dan terasing
 Kebosanan dan ketidakpuasan kerja
 Kelelahan mental, penurunan fungsi intelektual, dan kehilangan
konsentrasi
 Kehilangan spontanitas dan kreativitas
 Menurunnya rasa percaya diri
Gejala-Gejala Stres
2. Gejala fisiologis
Gejala-gejala fisiologis yang utama dari stres kerja adalah:
 Meningkatnya denyut jantung, tekanan darah, dan kecenderungan
mengalami penyakit kardiovaskular
 Meningkatnya sekresi dari hormon stres (contoh: adrenalin dan
noradrenalin)
 Gangguan gastrointestinal (misalnya gangguan lambung)
 Meningkatnya frekuensi dari luka fisik dan kecelakaan
3. Gejala perilaku
Gejala-gejala perilaku yang utama dari stres kerja adalah:
 Menunda, menghindari pekerjaan, dan absen dari pekerjaan
 Menurunnya prestasi (performance) dan produktivitas
 Meningkatnya penggunaan minuman keras dan obat-obatan
 Perilaku sabotase dalam pekerjaan
 Perilaku makan yang tidak normal (kebanyakan) sebagai pelampiasan,
mengarah ke obesitas
Adapun gejala-gejala stres di tempat kerja yang sering
terjadi, yaitu meliputi:
1. Kepuasan kerja rendah
2. Kinerja yang menurun
3. Semangat dan energi menjadi hilang
4. Komunikasi tidak lancar
5. Pengambilan keputusan jelek
6. Kreatifitas dan inovasi kurang
Pengaruh stres kerja ada yang menguntungkan
maupun merugikan bagi organisasi. Namun pada
taraf tertentu pengaruh yang menguntungkan
organisasi diharapkan akan memacu karyawan
untuk dapat menyelesaikan pekerjaan dengan
sebaik-baiknya. Reaksi terhadap stress dapat
merupakan reaksi bersifat psikis maupun fisik.
Biasanya pekerja atau karyawan yang stress
akan menunjukkan perubahan perilaku. Perubahan
perilaku tcrjadi pada diri manusia sebagai usaha
mengatasi stres.
Gibson, dkk, 1996:363) membagi empat jenis
konsekuensi yang dapat ditimbulkan stres, yaitu:
1. Pengaruh psikologis
2. Pengaruh perilaku
3. Pengaruh kognitif
4. Pengaruh fisiologis
Ada dua pendekatan yaitu pendekatan individu dan
pendekatan organisasi.
1. Pendekatan Individual
Seorang karyawan dapat berusaha sendiri untuk
mcngurangi level stresnya.
2. Pendekatan Organisasional
strategi-strategi yang mungkin digunakan oleh
manajemen untuk mengurangi stres karyawannya adalah
melalui seleksi dan penempatan, penetapan tujuan,
redesain pekerjaan, pengambilan keputusan partisipatif,
komunikasi organisasional, dan program kesejahteraan.
 Kenali pasti masalah sebenarnya stress yang dihadapi-
ukur tahap stress tersebut dan kemampuan kita untuk
mengendalikannya.
 Berdoa kepada Allah s.w.t. agar segala permasalahan
dapat dikurangkan.
 Sediakan waktu rileks
 Tidur secukupnya
Kesimpulan
Stress merupakan suatu gejala yang dimiliki oleh setiap
orang dimana hal tersebut dipengaruhi diri sendiri
maupun lingkungan sekitar mereka. Stress juga terjadi
dalam kerja dimana stress tersebut dapat bersumber dari
emapt hal yaitu tingkat individu, tingkat kelompok,
tingkat organisasi dan ekstraorganisasional. Keempat
hal tersebut dapat menghasilkan stress yang berbeda
pada setiap individu tergantung bagaimana individu itu
merespon stressor tersebut. Setelah adanya respon
barulah dapat ditentukan bagaimana stress yang dialami
seseorang tersebut.

More Related Content

What's hot

Kompensasi (MSDM)
Kompensasi (MSDM)Kompensasi (MSDM)
Kompensasi (MSDM)Put Herma
 
Kelompok 3. makalah krisis ekonomi
Kelompok 3. makalah krisis ekonomiKelompok 3. makalah krisis ekonomi
Kelompok 3. makalah krisis ekonomiAnna S
 
Struktur dan Desain Organisasi
Struktur dan Desain OrganisasiStruktur dan Desain Organisasi
Struktur dan Desain Organisasijighai
 
Konflik dan stress di tempat kerja
Konflik dan stress di tempat kerjaKonflik dan stress di tempat kerja
Konflik dan stress di tempat kerjaFirman Bachtiar
 
Jenis,fungsi dan Peran Wirausahawan
Jenis,fungsi dan Peran WirausahawanJenis,fungsi dan Peran Wirausahawan
Jenis,fungsi dan Peran WirausahawanGabeSihombing
 
Emosi dan Suasana Hati
Emosi dan Suasana HatiEmosi dan Suasana Hati
Emosi dan Suasana HatiYUSRA FERNANDO
 
Perilaku Organisasi - Struktur Organisasi
Perilaku Organisasi - Struktur OrganisasiPerilaku Organisasi - Struktur Organisasi
Perilaku Organisasi - Struktur OrganisasiHafidh Rafsanjany
 
Perubahan dan pengembangan organisasi
Perubahan dan pengembangan organisasiPerubahan dan pengembangan organisasi
Perubahan dan pengembangan organisasiFrans Dione
 
Perilaku organisasi
Perilaku organisasiPerilaku organisasi
Perilaku organisasiSiti Sahati
 
Perubahan organisasi dan manajemen stress
Perubahan organisasi dan manajemen stressPerubahan organisasi dan manajemen stress
Perubahan organisasi dan manajemen stressSeta Wicaksana
 
DASAR-DASAR PERILAKU KELOMPOK
DASAR-DASAR PERILAKU KELOMPOKDASAR-DASAR PERILAKU KELOMPOK
DASAR-DASAR PERILAKU KELOMPOK9elevenStarUnila
 

What's hot (20)

Budaya Organisasi
Budaya OrganisasiBudaya Organisasi
Budaya Organisasi
 
Fungsi pengendalian
Fungsi pengendalianFungsi pengendalian
Fungsi pengendalian
 
Kompensasi (MSDM)
Kompensasi (MSDM)Kompensasi (MSDM)
Kompensasi (MSDM)
 
Kelompok 3. makalah krisis ekonomi
Kelompok 3. makalah krisis ekonomiKelompok 3. makalah krisis ekonomi
Kelompok 3. makalah krisis ekonomi
 
Budaya organisasi
Budaya organisasiBudaya organisasi
Budaya organisasi
 
Motivasi kerja PPT
Motivasi kerja PPTMotivasi kerja PPT
Motivasi kerja PPT
 
Struktur dan Desain Organisasi
Struktur dan Desain OrganisasiStruktur dan Desain Organisasi
Struktur dan Desain Organisasi
 
Konflik dan stress di tempat kerja
Konflik dan stress di tempat kerjaKonflik dan stress di tempat kerja
Konflik dan stress di tempat kerja
 
Stress kerja
Stress kerjaStress kerja
Stress kerja
 
Jenis,fungsi dan Peran Wirausahawan
Jenis,fungsi dan Peran WirausahawanJenis,fungsi dan Peran Wirausahawan
Jenis,fungsi dan Peran Wirausahawan
 
ppt MSDM
ppt MSDMppt MSDM
ppt MSDM
 
Emosi dan Suasana Hati
Emosi dan Suasana HatiEmosi dan Suasana Hati
Emosi dan Suasana Hati
 
Perilaku Organisasi - Struktur Organisasi
Perilaku Organisasi - Struktur OrganisasiPerilaku Organisasi - Struktur Organisasi
Perilaku Organisasi - Struktur Organisasi
 
Perubahan dan pengembangan organisasi
Perubahan dan pengembangan organisasiPerubahan dan pengembangan organisasi
Perubahan dan pengembangan organisasi
 
Perilaku organisasi
Perilaku organisasiPerilaku organisasi
Perilaku organisasi
 
Emosi dan Suasana Hati
Emosi dan Suasana HatiEmosi dan Suasana Hati
Emosi dan Suasana Hati
 
PSIKOLOGI INDUSTRI - MOTIVASI KERJA
PSIKOLOGI INDUSTRI - MOTIVASI KERJAPSIKOLOGI INDUSTRI - MOTIVASI KERJA
PSIKOLOGI INDUSTRI - MOTIVASI KERJA
 
Perubahan organisasi dan manajemen stress
Perubahan organisasi dan manajemen stressPerubahan organisasi dan manajemen stress
Perubahan organisasi dan manajemen stress
 
DASAR-DASAR PERILAKU KELOMPOK
DASAR-DASAR PERILAKU KELOMPOKDASAR-DASAR PERILAKU KELOMPOK
DASAR-DASAR PERILAKU KELOMPOK
 
MANAJER DAN CONTOH DALAM PERUSAHAAN NIKE
MANAJER DAN CONTOH DALAM PERUSAHAAN NIKEMANAJER DAN CONTOH DALAM PERUSAHAAN NIKE
MANAJER DAN CONTOH DALAM PERUSAHAAN NIKE
 

Similar to Stres kerja dalam organisasi.

Psikologi Industri dan Organisasi (3)).pptx
Psikologi Industri dan Organisasi (3)).pptxPsikologi Industri dan Organisasi (3)).pptx
Psikologi Industri dan Organisasi (3)).pptxnaianaia3
 
Psikologi Industri dan Organisasi (3))-1.pptx
Psikologi Industri dan Organisasi (3))-1.pptxPsikologi Industri dan Organisasi (3))-1.pptx
Psikologi Industri dan Organisasi (3))-1.pptxkurniaazalia
 
Psikologi Industri dan Organisasi
Psikologi Industri dan OrganisasiPsikologi Industri dan Organisasi
Psikologi Industri dan Organisasiyayantikaa
 
Psikologi Industri dan Organisasi .pptx
Psikologi Industri dan Organisasi .pptxPsikologi Industri dan Organisasi .pptx
Psikologi Industri dan Organisasi .pptxsabrinajulia185
 
Psikologi Industri dan Organisasi
Psikologi Industri dan Organisasi Psikologi Industri dan Organisasi
Psikologi Industri dan Organisasi april982992
 
Psikologi Industri dan Organisasi (3)).pptx
Psikologi Industri dan Organisasi (3)).pptxPsikologi Industri dan Organisasi (3)).pptx
Psikologi Industri dan Organisasi (3)).pptxdwicempaka0904
 
11. Stress dan Cara Mengatasinya.pptx
11. Stress dan Cara Mengatasinya.pptx11. Stress dan Cara Mengatasinya.pptx
11. Stress dan Cara Mengatasinya.pptxSeveriusNansang
 
3. Stress dan Cara Mengatasinya.pptx
3. Stress dan Cara Mengatasinya.pptx3. Stress dan Cara Mengatasinya.pptx
3. Stress dan Cara Mengatasinya.pptxDikyrivaldi
 
Stress & Keselamatan Kerja (bhs indonesia)
Stress & Keselamatan Kerja (bhs indonesia)Stress & Keselamatan Kerja (bhs indonesia)
Stress & Keselamatan Kerja (bhs indonesia)GeovaniImanuela
 
ppt produktivitas fauzan azim.pptnwnsjskksk
ppt produktivitas fauzan azim.pptnwnsjskkskppt produktivitas fauzan azim.pptnwnsjskksk
ppt produktivitas fauzan azim.pptnwnsjskkskFauzanazim44
 
EFEKTIVITAS BERDZIKIR SEBAGAI INTERVENSI ALTERNATIF TERHADAP PENURUNAN TINGKA...
EFEKTIVITAS BERDZIKIR SEBAGAI INTERVENSI ALTERNATIF TERHADAP PENURUNAN TINGKA...EFEKTIVITAS BERDZIKIR SEBAGAI INTERVENSI ALTERNATIF TERHADAP PENURUNAN TINGKA...
EFEKTIVITAS BERDZIKIR SEBAGAI INTERVENSI ALTERNATIF TERHADAP PENURUNAN TINGKA...RosmanRangga
 
Stres dan cara mengatasinya
Stres dan cara mengatasinyaStres dan cara mengatasinya
Stres dan cara mengatasinyaYusva Ferdiawan
 
MENGELOLA STRES MENURUNKAN RISIKO GANGGUAN EMOSI - 9 AGS 2022.pptx
MENGELOLA STRES MENURUNKAN RISIKO GANGGUAN EMOSI  - 9 AGS 2022.pptxMENGELOLA STRES MENURUNKAN RISIKO GANGGUAN EMOSI  - 9 AGS 2022.pptx
MENGELOLA STRES MENURUNKAN RISIKO GANGGUAN EMOSI - 9 AGS 2022.pptxariefkurniawan307132
 
Kel. 2 Perilaku Organisasi.pptx
Kel. 2 Perilaku Organisasi.pptxKel. 2 Perilaku Organisasi.pptx
Kel. 2 Perilaku Organisasi.pptxtriwahyono21
 
Pelatihan "Cara Mengatasi Stress dalam Pekerjaan"
Pelatihan "Cara Mengatasi Stress dalam Pekerjaan"Pelatihan "Cara Mengatasi Stress dalam Pekerjaan"
Pelatihan "Cara Mengatasi Stress dalam Pekerjaan"Kanaidi Ken Part II
 

Similar to Stres kerja dalam organisasi. (20)

MANAJEMEN STRESS KERJA
MANAJEMEN STRESS KERJAMANAJEMEN STRESS KERJA
MANAJEMEN STRESS KERJA
 
Stres kerja
Stres kerjaStres kerja
Stres kerja
 
Psikologi Industri dan Organisasi (3)).pptx
Psikologi Industri dan Organisasi (3)).pptxPsikologi Industri dan Organisasi (3)).pptx
Psikologi Industri dan Organisasi (3)).pptx
 
Psikologi Industri dan Organisasi (3))-1.pptx
Psikologi Industri dan Organisasi (3))-1.pptxPsikologi Industri dan Organisasi (3))-1.pptx
Psikologi Industri dan Organisasi (3))-1.pptx
 
Psikologi Industri dan Organisasi
Psikologi Industri dan OrganisasiPsikologi Industri dan Organisasi
Psikologi Industri dan Organisasi
 
Psikologi Industri dan Organisasi .pptx
Psikologi Industri dan Organisasi .pptxPsikologi Industri dan Organisasi .pptx
Psikologi Industri dan Organisasi .pptx
 
Psikologi Industri dan Organisasi
Psikologi Industri dan Organisasi Psikologi Industri dan Organisasi
Psikologi Industri dan Organisasi
 
Psikologi Industri dan Organisasi (3)).pptx
Psikologi Industri dan Organisasi (3)).pptxPsikologi Industri dan Organisasi (3)).pptx
Psikologi Industri dan Organisasi (3)).pptx
 
11. Stress dan Cara Mengatasinya.pptx
11. Stress dan Cara Mengatasinya.pptx11. Stress dan Cara Mengatasinya.pptx
11. Stress dan Cara Mengatasinya.pptx
 
3. Stress dan Cara Mengatasinya.pptx
3. Stress dan Cara Mengatasinya.pptx3. Stress dan Cara Mengatasinya.pptx
3. Stress dan Cara Mengatasinya.pptx
 
Stress & Keselamatan Kerja (bhs indonesia)
Stress & Keselamatan Kerja (bhs indonesia)Stress & Keselamatan Kerja (bhs indonesia)
Stress & Keselamatan Kerja (bhs indonesia)
 
Stres
StresStres
Stres
 
ppt produktivitas fauzan azim.pptnwnsjskksk
ppt produktivitas fauzan azim.pptnwnsjskkskppt produktivitas fauzan azim.pptnwnsjskksk
ppt produktivitas fauzan azim.pptnwnsjskksk
 
EFEKTIVITAS BERDZIKIR SEBAGAI INTERVENSI ALTERNATIF TERHADAP PENURUNAN TINGKA...
EFEKTIVITAS BERDZIKIR SEBAGAI INTERVENSI ALTERNATIF TERHADAP PENURUNAN TINGKA...EFEKTIVITAS BERDZIKIR SEBAGAI INTERVENSI ALTERNATIF TERHADAP PENURUNAN TINGKA...
EFEKTIVITAS BERDZIKIR SEBAGAI INTERVENSI ALTERNATIF TERHADAP PENURUNAN TINGKA...
 
Stres dan cara mengatasinya
Stres dan cara mengatasinyaStres dan cara mengatasinya
Stres dan cara mengatasinya
 
MENGELOLA STRES MENURUNKAN RISIKO GANGGUAN EMOSI - 9 AGS 2022.pptx
MENGELOLA STRES MENURUNKAN RISIKO GANGGUAN EMOSI  - 9 AGS 2022.pptxMENGELOLA STRES MENURUNKAN RISIKO GANGGUAN EMOSI  - 9 AGS 2022.pptx
MENGELOLA STRES MENURUNKAN RISIKO GANGGUAN EMOSI - 9 AGS 2022.pptx
 
Kel. 2 Perilaku Organisasi.pptx
Kel. 2 Perilaku Organisasi.pptxKel. 2 Perilaku Organisasi.pptx
Kel. 2 Perilaku Organisasi.pptx
 
Pelatihan "Cara Mengatasi Stress dalam Pekerjaan"
Pelatihan "Cara Mengatasi Stress dalam Pekerjaan"Pelatihan "Cara Mengatasi Stress dalam Pekerjaan"
Pelatihan "Cara Mengatasi Stress dalam Pekerjaan"
 
Stres Kerja
Stres KerjaStres Kerja
Stres Kerja
 
Sumber stress di tempat kerja
Sumber stress di tempat kerjaSumber stress di tempat kerja
Sumber stress di tempat kerja
 

Stres kerja dalam organisasi.

  • 1. Nanda Khalisa – 1101002010005 Rina Aulia Sari – 1101002010006 Mihtahul Rizmi – 1101002010012 Vira Trisnita – 1101002010018 Siti Raudhatul J – 1101002010036 PROGRAM STUDI MANAJEMEN PEMASARAN FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS SYIAH KUALA
  • 2. Sondang Siagian menyatakan bahwa stres merupakan kondisi ketegangan yang berpengaruh terhadap emosi, jalan pikiran, dan kondisi fisik seseorang. Stres yang tidak bisa di atasi dengan baik biasanya berakibat pada ketikmampuan orang beriteraksu secara positif dengan lingkungannya, baik dalam lingkungan pekerjaan maupun lingkungan luarnya. Artinya, karyawan yang bersangkutan akan menghadapi berbagai gejala negatif yang pada gilirannya berpengaruh pada prestasi kerja.
  • 3. Mangkunegara (2005:28) menyatakan bahwa stres kerja adalah perasaan yang menekan atau merasa tertekan yang dialami karyawan dalam menghadapi pekerjaan, Stres kerja ini dapat menimbulkan emosi tidak stabil, perasaan tidak tenang, suka menyendiri, sulit tidur, merokok berlebihan, tidak bisa rileks, cemas, tegang, gugup, tekanan darah meningkat dan mengalami gangguan pencernaan.
  • 4. Terjadinya stres kerja dikarenakan adanya ketidakseimbangan antara karakteristik kepribadian karyawan dengan karakteristik aspek-aspek pekerjaannya dan dapat terjadi pada semua kondisi pekerjaan.
  • 5. a. Eustress yaitu hasil dari respon terhadap stres yang bersifat sehat, positif, dan konstruktif (bersifat membangun). Hal tersebut termasuk kesejahteraan individu dan juga organisasi yang diasosiasikan dengan pertumbuhan, fleksibilitas, kemampuan adaptasi, dan tingkat performance yang tinggi. b. Distress, yaitu hasil dari respon terhadap stres yang bersifat tidak sehat, negatif, dan destruktif (bersifat merusak). Hal tersebut termasuk konsekuensi individu dan juga organisasi seperti penyakit kardiovaskular dan tingkat ketidakhadiran yang tinggi, yang diasosiasikan dengan keadaan sakit, penurunan, dan kematian.
  • 6. A. Stresor Stressor adalah faktor-faktor lingkungan yang menimbulkan stress. Ada 4 jenis utama Stressor: 1. Tingkat Individual 2. Tingkat kelompok 3. Tingkat organisasi 4. Tingkat ekstraorganisasional
  • 7. B. Moderator Stress Moderator stress adalah suatu kondisi, prilaku, atau karakteristik yang mempengaruhi dan saling berhubungan. Banyak kondisi, perilaku dan karakteristik mungkin bertindak sebagai moderator stress. Tipe-tipe moderator antara lain 1. kepribadian, 2. prilaku tipe A 3. dukungan sosial, 4. penanggulangan..
  • 8. 1. Kepribadian Istlah kepribadian merujuk pada serangkaian karekteristik, temperamen, dan kecenderungan yang relativ stabil, yang membentuk kemiripan dan perbedaan dalam prilaku orang. Kepribadian dibuat dari lima dimensi yaitu: a. exstroversion b.emotional stability c. Agreeableness d. Consientiousness e. openness to experience.
  • 9. Perilaku tipe A adalah suatu kompleks tindakan emosi yang dapat diamati dalam setiap orang yang terlibat secara agresif dalam suatu perjuang yang teru menerus dan tak henti-henti untuk mencapai hal yang lebih lagi dalam waktu yang lebih singkat dan lebih singkat lagi dan jika perlu, melawan usaha yang berkebalikan dari orang atau hal lain.
  • 10. Adapun karakteristik tipe A antara lain :  berusaha untuk menyelesaikan sebanyak mungkin hal dalam priode waktu yang sangat singkat  Agresif, ambisius, dan penuh energy  Berbicara dengan meledak-ledak, mendorong orang lain untuk menyelesaikan apa yang mereka katakan.  Tidak sabar, tidak suka menunggu dan menganggap menunggu sebagai membuang waktu yang berharga.  Sibuk dengan tenggang waktu dan berorientesi pada pekerjaan  Selalu berjuang dengan orang, hal, dan pristiwa.
  • 11. Perbedaan individual lainnya adalah dukungan sosial. Dukungan sosial seperti berbicara dengan seorang teman atau mengambil bagian dalam sebuah sesi obrolan santai dapat membuat nyaman saat mengalami ketakutan, stres dan kesepian. Artinya, stres akan cenderung muncul pada para karyawan yang tidak mendapat dukungan dari lingkungan sosial mereka.
  • 12. Ada empat jenis dukungan social : a) Dukungan penghargaan b) Dukungan informasional c) Persahabatan social d) Dukungan instrumental 4. Penanggulangan Penanggulangan adalah proses mengelola permintaan (eksternal atau internal ) yang di nilai sebagai beban atau melebihi sumber daya seseorang. Karena penanggulangan yang efektif maka mampu membantu mengurangi pengaruh stressor dan stress.
  • 13. 1. Gejala psikologis  Kecemasan, ketegangan, kebingungan dan mudah tersinggung  Perasaan frustrasi, rasa marah, dan dendam (kebencian)  Sensitif dan hyperreactivity  Memendam perasaan, penarikan diri, dan depresi  Komunikasi yang tidak efektif  Perasaan terkucil dan terasing  Kebosanan dan ketidakpuasan kerja  Kelelahan mental, penurunan fungsi intelektual, dan kehilangan konsentrasi  Kehilangan spontanitas dan kreativitas  Menurunnya rasa percaya diri Gejala-Gejala Stres
  • 14. 2. Gejala fisiologis Gejala-gejala fisiologis yang utama dari stres kerja adalah:  Meningkatnya denyut jantung, tekanan darah, dan kecenderungan mengalami penyakit kardiovaskular  Meningkatnya sekresi dari hormon stres (contoh: adrenalin dan noradrenalin)  Gangguan gastrointestinal (misalnya gangguan lambung)  Meningkatnya frekuensi dari luka fisik dan kecelakaan 3. Gejala perilaku Gejala-gejala perilaku yang utama dari stres kerja adalah:  Menunda, menghindari pekerjaan, dan absen dari pekerjaan  Menurunnya prestasi (performance) dan produktivitas  Meningkatnya penggunaan minuman keras dan obat-obatan  Perilaku sabotase dalam pekerjaan  Perilaku makan yang tidak normal (kebanyakan) sebagai pelampiasan, mengarah ke obesitas
  • 15. Adapun gejala-gejala stres di tempat kerja yang sering terjadi, yaitu meliputi: 1. Kepuasan kerja rendah 2. Kinerja yang menurun 3. Semangat dan energi menjadi hilang 4. Komunikasi tidak lancar 5. Pengambilan keputusan jelek 6. Kreatifitas dan inovasi kurang
  • 16. Pengaruh stres kerja ada yang menguntungkan maupun merugikan bagi organisasi. Namun pada taraf tertentu pengaruh yang menguntungkan organisasi diharapkan akan memacu karyawan untuk dapat menyelesaikan pekerjaan dengan sebaik-baiknya. Reaksi terhadap stress dapat merupakan reaksi bersifat psikis maupun fisik. Biasanya pekerja atau karyawan yang stress akan menunjukkan perubahan perilaku. Perubahan perilaku tcrjadi pada diri manusia sebagai usaha mengatasi stres.
  • 17. Gibson, dkk, 1996:363) membagi empat jenis konsekuensi yang dapat ditimbulkan stres, yaitu: 1. Pengaruh psikologis 2. Pengaruh perilaku 3. Pengaruh kognitif 4. Pengaruh fisiologis
  • 18. Ada dua pendekatan yaitu pendekatan individu dan pendekatan organisasi. 1. Pendekatan Individual Seorang karyawan dapat berusaha sendiri untuk mcngurangi level stresnya. 2. Pendekatan Organisasional strategi-strategi yang mungkin digunakan oleh manajemen untuk mengurangi stres karyawannya adalah melalui seleksi dan penempatan, penetapan tujuan, redesain pekerjaan, pengambilan keputusan partisipatif, komunikasi organisasional, dan program kesejahteraan.
  • 19.  Kenali pasti masalah sebenarnya stress yang dihadapi- ukur tahap stress tersebut dan kemampuan kita untuk mengendalikannya.  Berdoa kepada Allah s.w.t. agar segala permasalahan dapat dikurangkan.  Sediakan waktu rileks  Tidur secukupnya
  • 20. Kesimpulan Stress merupakan suatu gejala yang dimiliki oleh setiap orang dimana hal tersebut dipengaruhi diri sendiri maupun lingkungan sekitar mereka. Stress juga terjadi dalam kerja dimana stress tersebut dapat bersumber dari emapt hal yaitu tingkat individu, tingkat kelompok, tingkat organisasi dan ekstraorganisasional. Keempat hal tersebut dapat menghasilkan stress yang berbeda pada setiap individu tergantung bagaimana individu itu merespon stressor tersebut. Setelah adanya respon barulah dapat ditentukan bagaimana stress yang dialami seseorang tersebut.