SlideShare a Scribd company logo

9 character of 21Century Learning

Makalah Mengenai 9 character of 21Century Learning

1 of 21
Download to read offline
9 KARAKTER DALAM
PEMBELAJARAN ABAD KE-21
OLEH :
NO NIM NAMA
15 8146171059 Nur Asyiah Nasution
16 8146171074 Risky Yasmita Sari Hasibuan
17 8146171076 Roh Mahyani
Pendidikan Matematika A3 2014
PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS NEGERI MEDAN
2014
KATA PENGANTAR
Makalah 9 Karakter Pembelajaran Pada Abad Ke 21 Ini membahas
tentang penjelasan apa-apa saja yang termasuk ke-9 Karakter Pembelajaran Pada
Abad Ke 21. Tujuannya antara lain agar tenaga pengajar/guru mengetahui cara
pembelajaran yang baik untuk memenuhi tuntunan dunia masa depan anak yang
harus memiliki kecakapan berpikir dan belajar (thinking and learning skils).
Sehubungan dengan alasan di atas, kami akan berusaha semaksimal
mungkin untuk memberikan hasil yang terbaik untuk makalah kami, sehingga
pemahaman mengenai ukuran variabilitas nantinya dapat mencapai skala
maksimal.
Isi makalah ini tentu masih jauh dari kesempurnaan, baik pengetikan,
penataan, penggunaan bahasa dan lain sebagainya. Oleh karena itu, kami
mengharapkan kritik dan saran yang bersifat konstruktif untuk perbaikan dan
penyempurnaan.
Akhir kata, semoga makalah ini dapat memenuhi harapan dosen dari
mahasiswa, khususnya dalam pemahaman 9 karakteristik pada pembelajran abad
ke-21.
Medan, 29 September 2014
Penyusun,
Kelompok 5
DAFTAR ISI
Halaman
KATA PENGANTAR i
DAFTAR ISI ii
BAB I. PENDAHULUAN
A. Latar Belakang 1
B. Rumusan Masalah 2
C. Tujuan Penulisan 2
BAB II. PEMBAHASAN
A. Pembelajaran Abad ke-21 3
B. 9 Karakter dalam Pembelajaran Abad ke-21
C. Peran Guru dalam Pembelajaran
BAB III. PENUTUP
A. Kesimpulan
B. Saran
DAFTAR PUSTAKA
BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah
Pembelajaran abad 21 sekarang ini hendaknya disesuaikan dengan
kemajuan dan tuntutan zaman. Begitu halnya dengan kurikulum yang
dikembangkan saat ini oleh sekolah dituntut untuk merubah pendekatan
pembelajaran yang berpusat pada guru (teacher centered learning) menjadi
pendekatan pembelajaran yang berpusat pada siswa/peserta didik (student-
centered learning). Hal ini sesuai dengan tuntutan dunia masa depan anak yang
harus memiliki kecakapan berpikir dan belajar (thinking and learning skils).
Untuk mengembangkan pembelajaran abad 21, guru harus memulai satu
langkah perubahan yaitu merubah pola pembelajaran tradisional yang berpusat
pada guru menjadi pola pembelajaran yang berpusat pada siswa. Pola
pembelajaran yang tradisional bisa dipahami sebagai pola pembelajaran dimana
guru banyak memberikan ceramah sedangkan siswa lebih banyak mendengar,
mencatat dan menghafal.
Guru sudah sering mendengar mengenai pola pembelajaran CBSA (Cara
Belajar Siwa Aktif), namun pendekatan yang dilakukan masih bersifat tradisional
sehingga diplesetkan menjadi Catat Buku Sampai Abis. Untuk mengerti pola
pembelajaran yang berpusat pada siswa maka kita bisa kembali kepada slogan
pendidikan kita yang tercantum dalam logo kementerian pendidikan dan
kebudayaan dan merupakan pesan dari Bapak Pendidikan Bangsa, Ki Hajar
Dewantara, yaitu Tut Wuri Handayani. Guru berperan sebagai pendorong dan
fasilitator agar siswa bisa sukses dalam kehidupan. Satu hal lain yang penting
yaitu guru akan menjadi contoh pembelajar (learner model), guru harus mengikuti
perkembangan ilmu terakhir sehingga sebetulnya dalam seluruh proses
pembelajaran ini guru dan siswa akan belajar bersama namun guru mempunyai
tugas untuk mengarahkan dan mengelola kelas.
B. Rumusan Masalah
Sejalan dengan latar belakang diatas, adapun rumusan masalah untuk
makalah ini adalah: Bagaimanakah karakteristik pembelajaran abad 21?
C. Tujuan Penulisan
Tujuan penulisan adalah untuk mengetahui proses pembelajaran
inkuiri di kelas serta mengetahui peran guru dan siswa dalam pembelajaran
inkuiri
BAB II
PEMBAHASAN
A. Pembelajaran Abad 21
Istilah pembelajaran merupakan perkembangan dari istilah pengajaran.
Secara sederhana pembelajaran merupakan suatu upaya yang dilakukan oleh
seorang guru untuk membelajarkan peserta didik yang belajar. Pada pendidikanan
formal (sekolah), pembelajaran merupakan tugas yang dibebankan kepada guru,
karena guru merupakan tenaga profesional yang dipersiapkan untuk mengajar.
Pengembangan kompetensi peserta didik disesuaikan dengan potensi,
perkembangan, kebutuhan, dan kepentingan peserta didik serta tuntutan
lingkungan. Oleh karena itu, semangat dan isi kurikulum memberikan
pengalaman belajar peserta didik untuk mengikuti dan memanfaatkan
perkembangan ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni.
Setidaknya ada empat yang harus dimiliki oleh generasi abad 21, yaitu:
1. Way of thinking, cara berfikir yaitu beberapa kemampuan berfikir yang harus
dikuasai peserta didik untuk menghadapi dunia abad 21. Kemampuan berfikir
tersebut diantaranya: kreatif, berfikir kritis, pemecahan masalah, pengambilan
keputusan dan pembelajar.
2. Ways of working. Kemampuan bagaimana mereka harus bekerja dengan dunia
yang global dan dunia digital. beberapa kemampuan yang harus dikuasai
peserta didik adalah komunikasi dan kolaborasi. Generasi abad 21 harus
mampu berkomunikasi dengan baik, dengan menggunakan berbagai metode
dan strategi komunikasi. Juga harus mampu berkolaborasi dan bekerja sama
dengan individu maupun komunitas dan jaringan. Jaringan komunikasi dan
kerjasama ini memamfaatkan berbagai cara, metode dan strategi berbasis ICT.
Bagaimana seseorang harus mampu bekerja secara bersama dengan
kemampuan yang berbeda-beda.

Recommended

Mengenal framework UbD - Understanding by Design
Mengenal framework UbD - Understanding by DesignMengenal framework UbD - Understanding by Design
Mengenal framework UbD - Understanding by DesignUwes Chaeruman
 
RPP Pembelajaran Sosial Emosional
RPP Pembelajaran Sosial EmosionalRPP Pembelajaran Sosial Emosional
RPP Pembelajaran Sosial EmosionalNurilFile
 
Topik 1_ Perjalanan Pendidikan Nasional (1).pdf
Topik 1_  Perjalanan Pendidikan Nasional (1).pdfTopik 1_  Perjalanan Pendidikan Nasional (1).pdf
Topik 1_ Perjalanan Pendidikan Nasional (1).pdfsteffaniemalauhollo
 
KONEKSI ANTAR MATERI TOPIK 1
KONEKSI ANTAR MATERI TOPIK 1 KONEKSI ANTAR MATERI TOPIK 1
KONEKSI ANTAR MATERI TOPIK 1 LilyCarmelia
 
Contoh RPP menggunakan Framework UbD
Contoh RPP menggunakan Framework UbDContoh RPP menggunakan Framework UbD
Contoh RPP menggunakan Framework UbDUwes Chaeruman
 
1. contoh RPP KELAS 5 KURIKULUM 2013
1. contoh RPP KELAS 5 KURIKULUM 20131. contoh RPP KELAS 5 KURIKULUM 2013
1. contoh RPP KELAS 5 KURIKULUM 2013Drs Sukarma
 
Diskusi Refleksi Akhir PPL I.docx
Diskusi Refleksi Akhir PPL I.docxDiskusi Refleksi Akhir PPL I.docx
Diskusi Refleksi Akhir PPL I.docxUlfahWulandari2
 
Tahap 3 Rencana Pembelajaran.ppt
Tahap 3 Rencana Pembelajaran.pptTahap 3 Rencana Pembelajaran.ppt
Tahap 3 Rencana Pembelajaran.pptDwiRiskaAprilia1
 

More Related Content

What's hot

Kegiatan Pendahuluan dan Penutup
Kegiatan Pendahuluan dan Penutup Kegiatan Pendahuluan dan Penutup
Kegiatan Pendahuluan dan Penutup Agnas Setiawan
 
Teknik dan bentuk_instrumen_penilaian_sikap
Teknik dan bentuk_instrumen_penilaian_sikapTeknik dan bentuk_instrumen_penilaian_sikap
Teknik dan bentuk_instrumen_penilaian_sikapAchmad Anang Aswanto
 
Pemahaman tentang Peserta Didik dan Pembelajarannya Topik 6 Ruang Kolaborasi....
Pemahaman tentang Peserta Didik dan Pembelajarannya Topik 6 Ruang Kolaborasi....Pemahaman tentang Peserta Didik dan Pembelajarannya Topik 6 Ruang Kolaborasi....
Pemahaman tentang Peserta Didik dan Pembelajarannya Topik 6 Ruang Kolaborasi....ALAAFANIN1
 
Laporan observasi Perkembangan Siswa Sekolah Dasar Negeri 04 Jaten kec.Jaten ...
Laporan observasi Perkembangan Siswa Sekolah Dasar Negeri 04 Jaten kec.Jaten ...Laporan observasi Perkembangan Siswa Sekolah Dasar Negeri 04 Jaten kec.Jaten ...
Laporan observasi Perkembangan Siswa Sekolah Dasar Negeri 04 Jaten kec.Jaten ...Arif Winahyu
 
Kko indikator HOTS
Kko indikator HOTSKko indikator HOTS
Kko indikator HOTSumirosidah5
 
Pemanfaatan media audio dalam pembelajaran
Pemanfaatan media audio dalam pembelajaranPemanfaatan media audio dalam pembelajaran
Pemanfaatan media audio dalam pembelajaranIsmail Fizh
 
TOPIK 1 KONEKSI ANTAR MATERI.pptx
TOPIK 1 KONEKSI ANTAR MATERI.pptxTOPIK 1 KONEKSI ANTAR MATERI.pptx
TOPIK 1 KONEKSI ANTAR MATERI.pptxssusere55978
 
1.1.a.7 demonstrasi kontekstual
1.1.a.7 demonstrasi kontekstual1.1.a.7 demonstrasi kontekstual
1.1.a.7 demonstrasi kontekstualrindakusmayanti
 
TOPIK 2 DEMONSTRASI KONTEKSTUAL.pdf
TOPIK 2 DEMONSTRASI KONTEKSTUAL.pdfTOPIK 2 DEMONSTRASI KONTEKSTUAL.pdf
TOPIK 2 DEMONSTRASI KONTEKSTUAL.pdfAnisaFajar3
 
Ruang Kolaborasi & Demostrasi Kontekstual_PSE_Topik 2.pptx
Ruang Kolaborasi & Demostrasi Kontekstual_PSE_Topik 2.pptxRuang Kolaborasi & Demostrasi Kontekstual_PSE_Topik 2.pptx
Ruang Kolaborasi & Demostrasi Kontekstual_PSE_Topik 2.pptxRestuPranantyo1
 
Format Penilaian Keterampilan Peserta Didik Diskusi dan Presentasi
Format Penilaian Keterampilan Peserta Didik Diskusi dan PresentasiFormat Penilaian Keterampilan Peserta Didik Diskusi dan Presentasi
Format Penilaian Keterampilan Peserta Didik Diskusi dan PresentasiMuhamad Yogi
 
KEL 1_Pembelajaran paradigma baru dan asesmen.pdf
KEL 1_Pembelajaran paradigma baru dan asesmen.pdfKEL 1_Pembelajaran paradigma baru dan asesmen.pdf
KEL 1_Pembelajaran paradigma baru dan asesmen.pdfSalwa695608
 
PPT Metode Pembelajaran.pdf
PPT Metode Pembelajaran.pdfPPT Metode Pembelajaran.pdf
PPT Metode Pembelajaran.pdfAdeKusnawan
 
2.1.a.9. KONEKSI ANTAR MATERI.pdf
2.1.a.9. KONEKSI ANTAR MATERI.pdf2.1.a.9. KONEKSI ANTAR MATERI.pdf
2.1.a.9. KONEKSI ANTAR MATERI.pdfMuhammadKoharudin1
 
Bab 2. Lingkungan Belajar Abad 21.pptx
Bab 2. Lingkungan Belajar Abad 21.pptxBab 2. Lingkungan Belajar Abad 21.pptx
Bab 2. Lingkungan Belajar Abad 21.pptxzhenkekamahendra
 
AKSI NYATA TOPIK 3.pptx
AKSI NYATA TOPIK 3.pptxAKSI NYATA TOPIK 3.pptx
AKSI NYATA TOPIK 3.pptxTriutariF1s
 
Kemampuan Awal Peserta Didik
Kemampuan Awal Peserta DidikKemampuan Awal Peserta Didik
Kemampuan Awal Peserta DidikFitri Yusmaniah
 
KONSEP PEMBELAJARAN PARADIGMA BARU DAN ASESMEN YANG EFEKTIF.pptx
KONSEP PEMBELAJARAN PARADIGMA BARU DAN ASESMEN YANG EFEKTIF.pptxKONSEP PEMBELAJARAN PARADIGMA BARU DAN ASESMEN YANG EFEKTIF.pptx
KONSEP PEMBELAJARAN PARADIGMA BARU DAN ASESMEN YANG EFEKTIF.pptxannisa804253
 

What's hot (20)

Kegiatan Pendahuluan dan Penutup
Kegiatan Pendahuluan dan Penutup Kegiatan Pendahuluan dan Penutup
Kegiatan Pendahuluan dan Penutup
 
Teknik dan bentuk_instrumen_penilaian_sikap
Teknik dan bentuk_instrumen_penilaian_sikapTeknik dan bentuk_instrumen_penilaian_sikap
Teknik dan bentuk_instrumen_penilaian_sikap
 
Pemahaman tentang Peserta Didik dan Pembelajarannya Topik 6 Ruang Kolaborasi....
Pemahaman tentang Peserta Didik dan Pembelajarannya Topik 6 Ruang Kolaborasi....Pemahaman tentang Peserta Didik dan Pembelajarannya Topik 6 Ruang Kolaborasi....
Pemahaman tentang Peserta Didik dan Pembelajarannya Topik 6 Ruang Kolaborasi....
 
Laporan observasi Perkembangan Siswa Sekolah Dasar Negeri 04 Jaten kec.Jaten ...
Laporan observasi Perkembangan Siswa Sekolah Dasar Negeri 04 Jaten kec.Jaten ...Laporan observasi Perkembangan Siswa Sekolah Dasar Negeri 04 Jaten kec.Jaten ...
Laporan observasi Perkembangan Siswa Sekolah Dasar Negeri 04 Jaten kec.Jaten ...
 
Kko indikator HOTS
Kko indikator HOTSKko indikator HOTS
Kko indikator HOTS
 
Pemanfaatan media audio dalam pembelajaran
Pemanfaatan media audio dalam pembelajaranPemanfaatan media audio dalam pembelajaran
Pemanfaatan media audio dalam pembelajaran
 
TOPIK 1 KONEKSI ANTAR MATERI.pptx
TOPIK 1 KONEKSI ANTAR MATERI.pptxTOPIK 1 KONEKSI ANTAR MATERI.pptx
TOPIK 1 KONEKSI ANTAR MATERI.pptx
 
1.1.a.7 demonstrasi kontekstual
1.1.a.7 demonstrasi kontekstual1.1.a.7 demonstrasi kontekstual
1.1.a.7 demonstrasi kontekstual
 
TOPIK 2 DEMONSTRASI KONTEKSTUAL.pdf
TOPIK 2 DEMONSTRASI KONTEKSTUAL.pdfTOPIK 2 DEMONSTRASI KONTEKSTUAL.pdf
TOPIK 2 DEMONSTRASI KONTEKSTUAL.pdf
 
Ruang Kolaborasi & Demostrasi Kontekstual_PSE_Topik 2.pptx
Ruang Kolaborasi & Demostrasi Kontekstual_PSE_Topik 2.pptxRuang Kolaborasi & Demostrasi Kontekstual_PSE_Topik 2.pptx
Ruang Kolaborasi & Demostrasi Kontekstual_PSE_Topik 2.pptx
 
Format Penilaian Keterampilan Peserta Didik Diskusi dan Presentasi
Format Penilaian Keterampilan Peserta Didik Diskusi dan PresentasiFormat Penilaian Keterampilan Peserta Didik Diskusi dan Presentasi
Format Penilaian Keterampilan Peserta Didik Diskusi dan Presentasi
 
Topik 1.pdf
Topik 1.pdfTopik 1.pdf
Topik 1.pdf
 
KEL 1_Pembelajaran paradigma baru dan asesmen.pdf
KEL 1_Pembelajaran paradigma baru dan asesmen.pdfKEL 1_Pembelajaran paradigma baru dan asesmen.pdf
KEL 1_Pembelajaran paradigma baru dan asesmen.pdf
 
PPT Metode Pembelajaran.pdf
PPT Metode Pembelajaran.pdfPPT Metode Pembelajaran.pdf
PPT Metode Pembelajaran.pdf
 
2.1.a.9. KONEKSI ANTAR MATERI.pdf
2.1.a.9. KONEKSI ANTAR MATERI.pdf2.1.a.9. KONEKSI ANTAR MATERI.pdf
2.1.a.9. KONEKSI ANTAR MATERI.pdf
 
Bab 2. Lingkungan Belajar Abad 21.pptx
Bab 2. Lingkungan Belajar Abad 21.pptxBab 2. Lingkungan Belajar Abad 21.pptx
Bab 2. Lingkungan Belajar Abad 21.pptx
 
Marzano's Taksonomi
Marzano's TaksonomiMarzano's Taksonomi
Marzano's Taksonomi
 
AKSI NYATA TOPIK 3.pptx
AKSI NYATA TOPIK 3.pptxAKSI NYATA TOPIK 3.pptx
AKSI NYATA TOPIK 3.pptx
 
Kemampuan Awal Peserta Didik
Kemampuan Awal Peserta DidikKemampuan Awal Peserta Didik
Kemampuan Awal Peserta Didik
 
KONSEP PEMBELAJARAN PARADIGMA BARU DAN ASESMEN YANG EFEKTIF.pptx
KONSEP PEMBELAJARAN PARADIGMA BARU DAN ASESMEN YANG EFEKTIF.pptxKONSEP PEMBELAJARAN PARADIGMA BARU DAN ASESMEN YANG EFEKTIF.pptx
KONSEP PEMBELAJARAN PARADIGMA BARU DAN ASESMEN YANG EFEKTIF.pptx
 

Similar to 9 character of 21Century Learning

Coklat estetik modern tugas kelompok presentasi (2).pdf
Coklat estetik modern tugas kelompok presentasi (2).pdfCoklat estetik modern tugas kelompok presentasi (2).pdf
Coklat estetik modern tugas kelompok presentasi (2).pdfJulianPaliwanan
 
HMEF5073_v2 curriculum development
HMEF5073_v2 curriculum developmentHMEF5073_v2 curriculum development
HMEF5073_v2 curriculum developmentnana8883
 
MEMBEDAH KISI KISI UP TKI - 2020/2021
MEMBEDAH KISI KISI UP TKI - 2020/2021MEMBEDAH KISI KISI UP TKI - 2020/2021
MEMBEDAH KISI KISI UP TKI - 2020/2021Walid Umar
 
Perubahan Mindset Kurikulum 2013
Perubahan Mindset Kurikulum 2013Perubahan Mindset Kurikulum 2013
Perubahan Mindset Kurikulum 2013Suedi Ahmad
 
PPT Pengembangan Strategi Pembelajaran
PPT Pengembangan Strategi PembelajaranPPT Pengembangan Strategi Pembelajaran
PPT Pengembangan Strategi PembelajaranFathanAdrian1
 
Profesional_Guru_Abad_21.pptx
Profesional_Guru_Abad_21.pptxProfesional_Guru_Abad_21.pptx
Profesional_Guru_Abad_21.pptxnew yudas
 
Tugas m1 2019
Tugas m1 2019Tugas m1 2019
Tugas m1 2019Deny HY
 
Membangun Profesionalisme Guru di MI Subulussalam 1.pptx
Membangun Profesionalisme Guru di MI Subulussalam 1.pptxMembangun Profesionalisme Guru di MI Subulussalam 1.pptx
Membangun Profesionalisme Guru di MI Subulussalam 1.pptxhanifulmuttaqin87
 
Perubahan mindset dalam Kurikulum 2013
Perubahan mindset dalam Kurikulum 2013Perubahan mindset dalam Kurikulum 2013
Perubahan mindset dalam Kurikulum 2013kurtilas789
 
Pembelajaran Konstektual
Pembelajaran KonstektualPembelajaran Konstektual
Pembelajaran KonstektualGigyh Ardians
 
Nita Oktaviani-Koneksi Antar Materi-Topik 2-Design Thingking.pdf
Nita Oktaviani-Koneksi Antar Materi-Topik 2-Design Thingking.pdfNita Oktaviani-Koneksi Antar Materi-Topik 2-Design Thingking.pdf
Nita Oktaviani-Koneksi Antar Materi-Topik 2-Design Thingking.pdfNitaOktaviani12
 
Pembelajaran Mendidik dan Pendekatan Pedagogi kritis
Pembelajaran Mendidik dan Pendekatan Pedagogi kritisPembelajaran Mendidik dan Pendekatan Pedagogi kritis
Pembelajaran Mendidik dan Pendekatan Pedagogi kritisLSP3I
 
PdPc Abad Ke-21.pptx
PdPc Abad Ke-21.pptxPdPc Abad Ke-21.pptx
PdPc Abad Ke-21.pptxssusera684a31
 
Pendekatan kontekstual
Pendekatan kontekstualPendekatan kontekstual
Pendekatan kontekstualRomi Afrizal
 
Buku BSE Kelas 02 sd tematik 3 tugasku sehari-hari guru 2017
Buku BSE Kelas 02 sd tematik 3 tugasku sehari-hari guru 2017Buku BSE Kelas 02 sd tematik 3 tugasku sehari-hari guru 2017
Buku BSE Kelas 02 sd tematik 3 tugasku sehari-hari guru 2017FarahYudian
 
Merdek Bel dan Guru penggerak -1ppg.ppt
Merdek Bel dan Guru penggerak -1ppg.pptMerdek Bel dan Guru penggerak -1ppg.ppt
Merdek Bel dan Guru penggerak -1ppg.pptUjangFahmiAbdillah1
 
Diferesiasi pembeldjaran.pptx
Diferesiasi pembeldjaran.pptxDiferesiasi pembeldjaran.pptx
Diferesiasi pembeldjaran.pptxssuser535474
 

Similar to 9 character of 21Century Learning (20)

Coklat estetik modern tugas kelompok presentasi (2).pdf
Coklat estetik modern tugas kelompok presentasi (2).pdfCoklat estetik modern tugas kelompok presentasi (2).pdf
Coklat estetik modern tugas kelompok presentasi (2).pdf
 
HMEF5073_v2 curriculum development
HMEF5073_v2 curriculum developmentHMEF5073_v2 curriculum development
HMEF5073_v2 curriculum development
 
MEMBEDAH KISI KISI UP TKI - 2020/2021
MEMBEDAH KISI KISI UP TKI - 2020/2021MEMBEDAH KISI KISI UP TKI - 2020/2021
MEMBEDAH KISI KISI UP TKI - 2020/2021
 
Perubahan Mindset Kurikulum 2013
Perubahan Mindset Kurikulum 2013Perubahan Mindset Kurikulum 2013
Perubahan Mindset Kurikulum 2013
 
Transformasi pendidikan
Transformasi pendidikanTransformasi pendidikan
Transformasi pendidikan
 
PPT Pengembangan Strategi Pembelajaran
PPT Pengembangan Strategi PembelajaranPPT Pengembangan Strategi Pembelajaran
PPT Pengembangan Strategi Pembelajaran
 
Profesional_Guru_Abad_21.pptx
Profesional_Guru_Abad_21.pptxProfesional_Guru_Abad_21.pptx
Profesional_Guru_Abad_21.pptx
 
Tugas m1 2019
Tugas m1 2019Tugas m1 2019
Tugas m1 2019
 
Membangun Profesionalisme Guru di MI Subulussalam 1.pptx
Membangun Profesionalisme Guru di MI Subulussalam 1.pptxMembangun Profesionalisme Guru di MI Subulussalam 1.pptx
Membangun Profesionalisme Guru di MI Subulussalam 1.pptx
 
Perubahan mindset dalam Kurikulum 2013
Perubahan mindset dalam Kurikulum 2013Perubahan mindset dalam Kurikulum 2013
Perubahan mindset dalam Kurikulum 2013
 
Pembelajaran Konstektual
Pembelajaran KonstektualPembelajaran Konstektual
Pembelajaran Konstektual
 
Nita Oktaviani-Koneksi Antar Materi-Topik 2-Design Thingking.pdf
Nita Oktaviani-Koneksi Antar Materi-Topik 2-Design Thingking.pdfNita Oktaviani-Koneksi Antar Materi-Topik 2-Design Thingking.pdf
Nita Oktaviani-Koneksi Antar Materi-Topik 2-Design Thingking.pdf
 
Pembelajaran Mendidik dan Pendekatan Pedagogi kritis
Pembelajaran Mendidik dan Pendekatan Pedagogi kritisPembelajaran Mendidik dan Pendekatan Pedagogi kritis
Pembelajaran Mendidik dan Pendekatan Pedagogi kritis
 
PdPc Abad Ke-21.pptx
PdPc Abad Ke-21.pptxPdPc Abad Ke-21.pptx
PdPc Abad Ke-21.pptx
 
Pendidikan Abad 21.pptx
Pendidikan Abad 21.pptxPendidikan Abad 21.pptx
Pendidikan Abad 21.pptx
 
Pendekatan kontekstual
Pendekatan kontekstualPendekatan kontekstual
Pendekatan kontekstual
 
2.docx
2.docx2.docx
2.docx
 
Buku BSE Kelas 02 sd tematik 3 tugasku sehari-hari guru 2017
Buku BSE Kelas 02 sd tematik 3 tugasku sehari-hari guru 2017Buku BSE Kelas 02 sd tematik 3 tugasku sehari-hari guru 2017
Buku BSE Kelas 02 sd tematik 3 tugasku sehari-hari guru 2017
 
Merdek Bel dan Guru penggerak -1ppg.ppt
Merdek Bel dan Guru penggerak -1ppg.pptMerdek Bel dan Guru penggerak -1ppg.ppt
Merdek Bel dan Guru penggerak -1ppg.ppt
 
Diferesiasi pembeldjaran.pptx
Diferesiasi pembeldjaran.pptxDiferesiasi pembeldjaran.pptx
Diferesiasi pembeldjaran.pptx
 

More from Nailul Hasibuan

Aplikasi fungsi linier dan sistem persamaan dalam bisnis
Aplikasi fungsi linier dan sistem persamaan dalam bisnisAplikasi fungsi linier dan sistem persamaan dalam bisnis
Aplikasi fungsi linier dan sistem persamaan dalam bisnisNailul Hasibuan
 
TUJUAN INSTRUKSIONAL KHUSUS
TUJUAN INSTRUKSIONAL KHUSUSTUJUAN INSTRUKSIONAL KHUSUS
TUJUAN INSTRUKSIONAL KHUSUSNailul Hasibuan
 
Rpkps media pembelajaran 2016
Rpkps media pembelajaran 2016Rpkps media pembelajaran 2016
Rpkps media pembelajaran 2016Nailul Hasibuan
 
Media pembelajaran matematika
Media pembelajaran matematikaMedia pembelajaran matematika
Media pembelajaran matematikaNailul Hasibuan
 
Enactive, iconic, symbolic from nctm 1989
Enactive, iconic, symbolic  from nctm 1989Enactive, iconic, symbolic  from nctm 1989
Enactive, iconic, symbolic from nctm 1989Nailul Hasibuan
 
diagram of 21st century pedagogy
diagram of 21st century pedagogydiagram of 21st century pedagogy
diagram of 21st century pedagogyNailul Hasibuan
 
Melakukan TUjuan Instruksional Khusus
Melakukan TUjuan Instruksional KhususMelakukan TUjuan Instruksional Khusus
Melakukan TUjuan Instruksional KhususNailul Hasibuan
 
Sistem bilangan cacah dan bulat Teobil
Sistem bilangan cacah dan bulat TeobilSistem bilangan cacah dan bulat Teobil
Sistem bilangan cacah dan bulat TeobilNailul Hasibuan
 
Kelipatan persekutuan terkecil KPK teobil
Kelipatan persekutuan terkecil KPK teobilKelipatan persekutuan terkecil KPK teobil
Kelipatan persekutuan terkecil KPK teobilNailul Hasibuan
 
Induksi matematika teobil
Induksi matematika teobilInduksi matematika teobil
Induksi matematika teobilNailul Hasibuan
 
Defenisi dan sifat kekongruenan Teobil
Defenisi dan sifat kekongruenan TeobilDefenisi dan sifat kekongruenan Teobil
Defenisi dan sifat kekongruenan TeobilNailul Hasibuan
 

More from Nailul Hasibuan (20)

Aplikasi fungsi linier dan sistem persamaan dalam bisnis
Aplikasi fungsi linier dan sistem persamaan dalam bisnisAplikasi fungsi linier dan sistem persamaan dalam bisnis
Aplikasi fungsi linier dan sistem persamaan dalam bisnis
 
TUJUAN INSTRUKSIONAL KHUSUS
TUJUAN INSTRUKSIONAL KHUSUSTUJUAN INSTRUKSIONAL KHUSUS
TUJUAN INSTRUKSIONAL KHUSUS
 
Rpkps anvek unrika
Rpkps anvek unrikaRpkps anvek unrika
Rpkps anvek unrika
 
Rpkps evaluasi 2016
Rpkps evaluasi 2016Rpkps evaluasi 2016
Rpkps evaluasi 2016
 
Rpkps media pembelajaran 2016
Rpkps media pembelajaran 2016Rpkps media pembelajaran 2016
Rpkps media pembelajaran 2016
 
Rpkps trigonometri 2016
Rpkps trigonometri 2016Rpkps trigonometri 2016
Rpkps trigonometri 2016
 
Media pembelajaran matematika
Media pembelajaran matematikaMedia pembelajaran matematika
Media pembelajaran matematika
 
Kurikulum di singapura
Kurikulum di singapuraKurikulum di singapura
Kurikulum di singapura
 
Kurikulum di USA
Kurikulum di USAKurikulum di USA
Kurikulum di USA
 
Kurikulum di Jepang
Kurikulum di JepangKurikulum di Jepang
Kurikulum di Jepang
 
Kurikulum di belanda
Kurikulum di belandaKurikulum di belanda
Kurikulum di belanda
 
Kurikulum di Australia
Kurikulum di AustraliaKurikulum di Australia
Kurikulum di Australia
 
Enactive, iconic, symbolic from nctm 1989
Enactive, iconic, symbolic  from nctm 1989Enactive, iconic, symbolic  from nctm 1989
Enactive, iconic, symbolic from nctm 1989
 
diagram of 21st century pedagogy
diagram of 21st century pedagogydiagram of 21st century pedagogy
diagram of 21st century pedagogy
 
Melakukan TUjuan Instruksional Khusus
Melakukan TUjuan Instruksional KhususMelakukan TUjuan Instruksional Khusus
Melakukan TUjuan Instruksional Khusus
 
Sistem bilangan cacah dan bulat Teobil
Sistem bilangan cacah dan bulat TeobilSistem bilangan cacah dan bulat Teobil
Sistem bilangan cacah dan bulat Teobil
 
Kelipatan persekutuan terkecil KPK teobil
Kelipatan persekutuan terkecil KPK teobilKelipatan persekutuan terkecil KPK teobil
Kelipatan persekutuan terkecil KPK teobil
 
Kekongruenan teobil
Kekongruenan teobilKekongruenan teobil
Kekongruenan teobil
 
Induksi matematika teobil
Induksi matematika teobilInduksi matematika teobil
Induksi matematika teobil
 
Defenisi dan sifat kekongruenan Teobil
Defenisi dan sifat kekongruenan TeobilDefenisi dan sifat kekongruenan Teobil
Defenisi dan sifat kekongruenan Teobil
 

Recently uploaded

Contoh Sertifikat Komunitas Belajar SMPN
Contoh Sertifikat Komunitas Belajar SMPNContoh Sertifikat Komunitas Belajar SMPN
Contoh Sertifikat Komunitas Belajar SMPNwatihirma7
 
Modul Ajar Kelas 11 Ekonomi Fase F Kurikulum Merdeka
Modul Ajar Kelas 11 Ekonomi Fase F Kurikulum MerdekaModul Ajar Kelas 11 Ekonomi Fase F Kurikulum Merdeka
Modul Ajar Kelas 11 Ekonomi Fase F Kurikulum MerdekaModul Guruku
 
bab 5 konektivitas antar ruang dan waktu-1.pptx
bab 5 konektivitas antar ruang dan waktu-1.pptxbab 5 konektivitas antar ruang dan waktu-1.pptx
bab 5 konektivitas antar ruang dan waktu-1.pptxNurulyDybala1
 
Melakukan Asesmen Format Alternatif.pptx
Melakukan Asesmen Format Alternatif.pptxMelakukan Asesmen Format Alternatif.pptx
Melakukan Asesmen Format Alternatif.pptxMuhammadMiftahThaibi
 
koneksi antar materi pendidikan profesi guru
koneksi antar materi pendidikan profesi gurukoneksi antar materi pendidikan profesi guru
koneksi antar materi pendidikan profesi guruAlfianaNurulWijayant
 
Strategi Perbaikan Proses Bisnis + Business Process Reengineering (BPR) _Pel...
Strategi Perbaikan Proses Bisnis + Business Process Reengineering (BPR)  _Pel...Strategi Perbaikan Proses Bisnis + Business Process Reengineering (BPR)  _Pel...
Strategi Perbaikan Proses Bisnis + Business Process Reengineering (BPR) _Pel...Kanaidi ken
 
PELAKSANAAN & Link2 MATERI Workshop _Prinsip & Penerapan TATA KELOLA Perusah...
PELAKSANAAN & Link2  MATERI Workshop _Prinsip & Penerapan TATA KELOLA Perusah...PELAKSANAAN & Link2  MATERI Workshop _Prinsip & Penerapan TATA KELOLA Perusah...
PELAKSANAAN & Link2 MATERI Workshop _Prinsip & Penerapan TATA KELOLA Perusah...Kanaidi ken
 
Modul Ajar Informatika Kelas 11 Fase F - [modulguruku.com]
Modul Ajar Informatika Kelas 11 Fase F - [modulguruku.com]Modul Ajar Informatika Kelas 11 Fase F - [modulguruku.com]
Modul Ajar Informatika Kelas 11 Fase F - [modulguruku.com]Modul Guruku
 
3.1.a.6 Demontrasi Kontekstual Modul 3.1. MN_BALAD.pdf
3.1.a.6 Demontrasi Kontekstual Modul 3.1. MN_BALAD.pdf3.1.a.6 Demontrasi Kontekstual Modul 3.1. MN_BALAD.pdf
3.1.a.6 Demontrasi Kontekstual Modul 3.1. MN_BALAD.pdfMuhammadNurBalad
 
Bahasa Bare'e, Bahasa pembentuk nama negara Indonesia
Bahasa Bare'e, Bahasa pembentuk nama negara IndonesiaBahasa Bare'e, Bahasa pembentuk nama negara Indonesia
Bahasa Bare'e, Bahasa pembentuk nama negara Indonesiaposotojo01
 
Bahan Presentasi Bedah Buku _"STRATEGI DIGITAL MARKETING" by Ken Kanaidi.pptx
Bahan Presentasi Bedah  Buku _"STRATEGI DIGITAL MARKETING" by Ken Kanaidi.pptxBahan Presentasi Bedah  Buku _"STRATEGI DIGITAL MARKETING" by Ken Kanaidi.pptx
Bahan Presentasi Bedah Buku _"STRATEGI DIGITAL MARKETING" by Ken Kanaidi.pptxKanaidi ken
 
Koneksi Antar Materi pada Modul 3.2.pdf
Koneksi Antar Materi  pada Modul 3.2.pdfKoneksi Antar Materi  pada Modul 3.2.pdf
Koneksi Antar Materi pada Modul 3.2.pdfResnaningPujiAstuti1
 
01. Manual Book - SIPD Republik Indonesia Modul Penatausahaan Pengeluaran - P...
01. Manual Book - SIPD Republik Indonesia Modul Penatausahaan Pengeluaran - P...01. Manual Book - SIPD Republik Indonesia Modul Penatausahaan Pengeluaran - P...
01. Manual Book - SIPD Republik Indonesia Modul Penatausahaan Pengeluaran - P...ainullabib3523
 
Kamus Bahasa Bare'e (Bare'e-Taal woordenboek), Indonesia - Bare'e
Kamus Bahasa Bare'e (Bare'e-Taal woordenboek), Indonesia - Bare'eKamus Bahasa Bare'e (Bare'e-Taal woordenboek), Indonesia - Bare'e
Kamus Bahasa Bare'e (Bare'e-Taal woordenboek), Indonesia - Bare'ePejuangKeadilan2
 
DEMONSTRASI KONTEKSTUAL MODUL 3.1.pdf-MAS'UDIN MUH. JINAN-SGP ANGKATAN-9_SMP ...
DEMONSTRASI KONTEKSTUAL MODUL 3.1.pdf-MAS'UDIN MUH. JINAN-SGP ANGKATAN-9_SMP ...DEMONSTRASI KONTEKSTUAL MODUL 3.1.pdf-MAS'UDIN MUH. JINAN-SGP ANGKATAN-9_SMP ...
DEMONSTRASI KONTEKSTUAL MODUL 3.1.pdf-MAS'UDIN MUH. JINAN-SGP ANGKATAN-9_SMP ...MasudinMuhJinan
 
SERTIFIKAT KOMUNITAS BELAJAR FIX UPLOAD.pdf
SERTIFIKAT KOMUNITAS BELAJAR FIX UPLOAD.pdfSERTIFIKAT KOMUNITAS BELAJAR FIX UPLOAD.pdf
SERTIFIKAT KOMUNITAS BELAJAR FIX UPLOAD.pdfDOWENSAPETUASIMARMAT
 
Media Infografis IPAS Mari Berkenalan Dengan Bumi Kita
Media Infografis IPAS Mari Berkenalan Dengan Bumi KitaMedia Infografis IPAS Mari Berkenalan Dengan Bumi Kita
Media Infografis IPAS Mari Berkenalan Dengan Bumi KitaHYwg
 
Demonstrasi Kontekstual tugas Modul 3.2.pdf
Demonstrasi Kontekstual  tugas Modul 3.2.pdfDemonstrasi Kontekstual  tugas Modul 3.2.pdf
Demonstrasi Kontekstual tugas Modul 3.2.pdfResnaningPujiAstuti1
 
Calon Penelaah Aksi Nyata Sejawat Batch 2.pdf
Calon Penelaah Aksi Nyata Sejawat Batch 2.pdfCalon Penelaah Aksi Nyata Sejawat Batch 2.pdf
Calon Penelaah Aksi Nyata Sejawat Batch 2.pdfIwanSumantri7
 
559517533-PPT-krisis-Moneter-Politik-Hukum-Dan-Kepercayaan.pptx
559517533-PPT-krisis-Moneter-Politik-Hukum-Dan-Kepercayaan.pptx559517533-PPT-krisis-Moneter-Politik-Hukum-Dan-Kepercayaan.pptx
559517533-PPT-krisis-Moneter-Politik-Hukum-Dan-Kepercayaan.pptxPutriSoniaAyu
 

Recently uploaded (20)

Contoh Sertifikat Komunitas Belajar SMPN
Contoh Sertifikat Komunitas Belajar SMPNContoh Sertifikat Komunitas Belajar SMPN
Contoh Sertifikat Komunitas Belajar SMPN
 
Modul Ajar Kelas 11 Ekonomi Fase F Kurikulum Merdeka
Modul Ajar Kelas 11 Ekonomi Fase F Kurikulum MerdekaModul Ajar Kelas 11 Ekonomi Fase F Kurikulum Merdeka
Modul Ajar Kelas 11 Ekonomi Fase F Kurikulum Merdeka
 
bab 5 konektivitas antar ruang dan waktu-1.pptx
bab 5 konektivitas antar ruang dan waktu-1.pptxbab 5 konektivitas antar ruang dan waktu-1.pptx
bab 5 konektivitas antar ruang dan waktu-1.pptx
 
Melakukan Asesmen Format Alternatif.pptx
Melakukan Asesmen Format Alternatif.pptxMelakukan Asesmen Format Alternatif.pptx
Melakukan Asesmen Format Alternatif.pptx
 
koneksi antar materi pendidikan profesi guru
koneksi antar materi pendidikan profesi gurukoneksi antar materi pendidikan profesi guru
koneksi antar materi pendidikan profesi guru
 
Strategi Perbaikan Proses Bisnis + Business Process Reengineering (BPR) _Pel...
Strategi Perbaikan Proses Bisnis + Business Process Reengineering (BPR)  _Pel...Strategi Perbaikan Proses Bisnis + Business Process Reengineering (BPR)  _Pel...
Strategi Perbaikan Proses Bisnis + Business Process Reengineering (BPR) _Pel...
 
PELAKSANAAN & Link2 MATERI Workshop _Prinsip & Penerapan TATA KELOLA Perusah...
PELAKSANAAN & Link2  MATERI Workshop _Prinsip & Penerapan TATA KELOLA Perusah...PELAKSANAAN & Link2  MATERI Workshop _Prinsip & Penerapan TATA KELOLA Perusah...
PELAKSANAAN & Link2 MATERI Workshop _Prinsip & Penerapan TATA KELOLA Perusah...
 
Modul Ajar Informatika Kelas 11 Fase F - [modulguruku.com]
Modul Ajar Informatika Kelas 11 Fase F - [modulguruku.com]Modul Ajar Informatika Kelas 11 Fase F - [modulguruku.com]
Modul Ajar Informatika Kelas 11 Fase F - [modulguruku.com]
 
3.1.a.6 Demontrasi Kontekstual Modul 3.1. MN_BALAD.pdf
3.1.a.6 Demontrasi Kontekstual Modul 3.1. MN_BALAD.pdf3.1.a.6 Demontrasi Kontekstual Modul 3.1. MN_BALAD.pdf
3.1.a.6 Demontrasi Kontekstual Modul 3.1. MN_BALAD.pdf
 
Bahasa Bare'e, Bahasa pembentuk nama negara Indonesia
Bahasa Bare'e, Bahasa pembentuk nama negara IndonesiaBahasa Bare'e, Bahasa pembentuk nama negara Indonesia
Bahasa Bare'e, Bahasa pembentuk nama negara Indonesia
 
Bahan Presentasi Bedah Buku _"STRATEGI DIGITAL MARKETING" by Ken Kanaidi.pptx
Bahan Presentasi Bedah  Buku _"STRATEGI DIGITAL MARKETING" by Ken Kanaidi.pptxBahan Presentasi Bedah  Buku _"STRATEGI DIGITAL MARKETING" by Ken Kanaidi.pptx
Bahan Presentasi Bedah Buku _"STRATEGI DIGITAL MARKETING" by Ken Kanaidi.pptx
 
Koneksi Antar Materi pada Modul 3.2.pdf
Koneksi Antar Materi  pada Modul 3.2.pdfKoneksi Antar Materi  pada Modul 3.2.pdf
Koneksi Antar Materi pada Modul 3.2.pdf
 
01. Manual Book - SIPD Republik Indonesia Modul Penatausahaan Pengeluaran - P...
01. Manual Book - SIPD Republik Indonesia Modul Penatausahaan Pengeluaran - P...01. Manual Book - SIPD Republik Indonesia Modul Penatausahaan Pengeluaran - P...
01. Manual Book - SIPD Republik Indonesia Modul Penatausahaan Pengeluaran - P...
 
Kamus Bahasa Bare'e (Bare'e-Taal woordenboek), Indonesia - Bare'e
Kamus Bahasa Bare'e (Bare'e-Taal woordenboek), Indonesia - Bare'eKamus Bahasa Bare'e (Bare'e-Taal woordenboek), Indonesia - Bare'e
Kamus Bahasa Bare'e (Bare'e-Taal woordenboek), Indonesia - Bare'e
 
DEMONSTRASI KONTEKSTUAL MODUL 3.1.pdf-MAS'UDIN MUH. JINAN-SGP ANGKATAN-9_SMP ...
DEMONSTRASI KONTEKSTUAL MODUL 3.1.pdf-MAS'UDIN MUH. JINAN-SGP ANGKATAN-9_SMP ...DEMONSTRASI KONTEKSTUAL MODUL 3.1.pdf-MAS'UDIN MUH. JINAN-SGP ANGKATAN-9_SMP ...
DEMONSTRASI KONTEKSTUAL MODUL 3.1.pdf-MAS'UDIN MUH. JINAN-SGP ANGKATAN-9_SMP ...
 
SERTIFIKAT KOMUNITAS BELAJAR FIX UPLOAD.pdf
SERTIFIKAT KOMUNITAS BELAJAR FIX UPLOAD.pdfSERTIFIKAT KOMUNITAS BELAJAR FIX UPLOAD.pdf
SERTIFIKAT KOMUNITAS BELAJAR FIX UPLOAD.pdf
 
Media Infografis IPAS Mari Berkenalan Dengan Bumi Kita
Media Infografis IPAS Mari Berkenalan Dengan Bumi KitaMedia Infografis IPAS Mari Berkenalan Dengan Bumi Kita
Media Infografis IPAS Mari Berkenalan Dengan Bumi Kita
 
Demonstrasi Kontekstual tugas Modul 3.2.pdf
Demonstrasi Kontekstual  tugas Modul 3.2.pdfDemonstrasi Kontekstual  tugas Modul 3.2.pdf
Demonstrasi Kontekstual tugas Modul 3.2.pdf
 
Calon Penelaah Aksi Nyata Sejawat Batch 2.pdf
Calon Penelaah Aksi Nyata Sejawat Batch 2.pdfCalon Penelaah Aksi Nyata Sejawat Batch 2.pdf
Calon Penelaah Aksi Nyata Sejawat Batch 2.pdf
 
559517533-PPT-krisis-Moneter-Politik-Hukum-Dan-Kepercayaan.pptx
559517533-PPT-krisis-Moneter-Politik-Hukum-Dan-Kepercayaan.pptx559517533-PPT-krisis-Moneter-Politik-Hukum-Dan-Kepercayaan.pptx
559517533-PPT-krisis-Moneter-Politik-Hukum-Dan-Kepercayaan.pptx
 

9 character of 21Century Learning

  • 1. 9 KARAKTER DALAM PEMBELAJARAN ABAD KE-21 OLEH : NO NIM NAMA 15 8146171059 Nur Asyiah Nasution 16 8146171074 Risky Yasmita Sari Hasibuan 17 8146171076 Roh Mahyani Pendidikan Matematika A3 2014 PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS NEGERI MEDAN
  • 2. 2014 KATA PENGANTAR Makalah 9 Karakter Pembelajaran Pada Abad Ke 21 Ini membahas tentang penjelasan apa-apa saja yang termasuk ke-9 Karakter Pembelajaran Pada Abad Ke 21. Tujuannya antara lain agar tenaga pengajar/guru mengetahui cara pembelajaran yang baik untuk memenuhi tuntunan dunia masa depan anak yang harus memiliki kecakapan berpikir dan belajar (thinking and learning skils). Sehubungan dengan alasan di atas, kami akan berusaha semaksimal mungkin untuk memberikan hasil yang terbaik untuk makalah kami, sehingga pemahaman mengenai ukuran variabilitas nantinya dapat mencapai skala maksimal. Isi makalah ini tentu masih jauh dari kesempurnaan, baik pengetikan, penataan, penggunaan bahasa dan lain sebagainya. Oleh karena itu, kami mengharapkan kritik dan saran yang bersifat konstruktif untuk perbaikan dan penyempurnaan. Akhir kata, semoga makalah ini dapat memenuhi harapan dosen dari mahasiswa, khususnya dalam pemahaman 9 karakteristik pada pembelajran abad ke-21. Medan, 29 September 2014 Penyusun, Kelompok 5
  • 3. DAFTAR ISI Halaman KATA PENGANTAR i DAFTAR ISI ii BAB I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang 1 B. Rumusan Masalah 2 C. Tujuan Penulisan 2 BAB II. PEMBAHASAN A. Pembelajaran Abad ke-21 3 B. 9 Karakter dalam Pembelajaran Abad ke-21 C. Peran Guru dalam Pembelajaran BAB III. PENUTUP A. Kesimpulan B. Saran DAFTAR PUSTAKA
  • 4. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pembelajaran abad 21 sekarang ini hendaknya disesuaikan dengan kemajuan dan tuntutan zaman. Begitu halnya dengan kurikulum yang dikembangkan saat ini oleh sekolah dituntut untuk merubah pendekatan pembelajaran yang berpusat pada guru (teacher centered learning) menjadi pendekatan pembelajaran yang berpusat pada siswa/peserta didik (student- centered learning). Hal ini sesuai dengan tuntutan dunia masa depan anak yang harus memiliki kecakapan berpikir dan belajar (thinking and learning skils). Untuk mengembangkan pembelajaran abad 21, guru harus memulai satu langkah perubahan yaitu merubah pola pembelajaran tradisional yang berpusat pada guru menjadi pola pembelajaran yang berpusat pada siswa. Pola pembelajaran yang tradisional bisa dipahami sebagai pola pembelajaran dimana guru banyak memberikan ceramah sedangkan siswa lebih banyak mendengar, mencatat dan menghafal. Guru sudah sering mendengar mengenai pola pembelajaran CBSA (Cara Belajar Siwa Aktif), namun pendekatan yang dilakukan masih bersifat tradisional sehingga diplesetkan menjadi Catat Buku Sampai Abis. Untuk mengerti pola pembelajaran yang berpusat pada siswa maka kita bisa kembali kepada slogan pendidikan kita yang tercantum dalam logo kementerian pendidikan dan kebudayaan dan merupakan pesan dari Bapak Pendidikan Bangsa, Ki Hajar Dewantara, yaitu Tut Wuri Handayani. Guru berperan sebagai pendorong dan fasilitator agar siswa bisa sukses dalam kehidupan. Satu hal lain yang penting yaitu guru akan menjadi contoh pembelajar (learner model), guru harus mengikuti perkembangan ilmu terakhir sehingga sebetulnya dalam seluruh proses pembelajaran ini guru dan siswa akan belajar bersama namun guru mempunyai tugas untuk mengarahkan dan mengelola kelas.
  • 5. B. Rumusan Masalah Sejalan dengan latar belakang diatas, adapun rumusan masalah untuk makalah ini adalah: Bagaimanakah karakteristik pembelajaran abad 21? C. Tujuan Penulisan Tujuan penulisan adalah untuk mengetahui proses pembelajaran inkuiri di kelas serta mengetahui peran guru dan siswa dalam pembelajaran inkuiri
  • 6. BAB II PEMBAHASAN A. Pembelajaran Abad 21 Istilah pembelajaran merupakan perkembangan dari istilah pengajaran. Secara sederhana pembelajaran merupakan suatu upaya yang dilakukan oleh seorang guru untuk membelajarkan peserta didik yang belajar. Pada pendidikanan formal (sekolah), pembelajaran merupakan tugas yang dibebankan kepada guru, karena guru merupakan tenaga profesional yang dipersiapkan untuk mengajar. Pengembangan kompetensi peserta didik disesuaikan dengan potensi, perkembangan, kebutuhan, dan kepentingan peserta didik serta tuntutan lingkungan. Oleh karena itu, semangat dan isi kurikulum memberikan pengalaman belajar peserta didik untuk mengikuti dan memanfaatkan perkembangan ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni. Setidaknya ada empat yang harus dimiliki oleh generasi abad 21, yaitu: 1. Way of thinking, cara berfikir yaitu beberapa kemampuan berfikir yang harus dikuasai peserta didik untuk menghadapi dunia abad 21. Kemampuan berfikir tersebut diantaranya: kreatif, berfikir kritis, pemecahan masalah, pengambilan keputusan dan pembelajar. 2. Ways of working. Kemampuan bagaimana mereka harus bekerja dengan dunia yang global dan dunia digital. beberapa kemampuan yang harus dikuasai peserta didik adalah komunikasi dan kolaborasi. Generasi abad 21 harus mampu berkomunikasi dengan baik, dengan menggunakan berbagai metode dan strategi komunikasi. Juga harus mampu berkolaborasi dan bekerja sama dengan individu maupun komunitas dan jaringan. Jaringan komunikasi dan kerjasama ini memamfaatkan berbagai cara, metode dan strategi berbasis ICT. Bagaimana seseorang harus mampu bekerja secara bersama dengan kemampuan yang berbeda-beda.
  • 7. 3. Tools for working. Seseorang harus memiliki dan menguasai alat untuk bekerja. Penguasaan terhadap Information and Communications Technology (ICT) and Information Literacy merupakan sebuah keharusan. Tanpa ICT dan sumber informasi yang berbasis segala sumber akan sulit seseorang mengembangkan pekerjaannya. 4. Skills for living in the world. Kemampuan untuk menjalani kehidupan di abad 21, yaitu: Citizenship, life and career, and personal and social responsibility. Bagaimana peserta didik harus hidup sebagai warga negara, kehidupan dan karir, dan tanggung jawab pribadi dan sosial. Menurut Lutfianto (2011), beberapa karakter belajar yang diperlukan di abad ke- 21, yaitu: 1. Communication Pada karakter ini, siswa dituntut untuk memahami, mengelola, dan menciptakan komunikasi yang efektif dalam berbagai bentuk dan isi secara lisan, tulisan, dan multimedia. Siswa diberikan kesempatan menggunakan kemampuannya untuk mengutarakan ide-idenya, baik itu pada saat berdiskusi dengan teman-temannya maupun ketika menyelesaikan masalah dari gurunya. 2. Collaboration Pada karakter ini, siswa menunjukkan kemampuannya dalam kerjasama berkelompok dan kepemimpinan; beradaptasi dalam berbagai peran dan tanggungjawab; bekerja secara produktif dengan yang lain; menempatkan empati pada tempatnya; menghormati perspektif berbeda. Siswa juga menjalankan tanggung jawab pribadi dan fleksibitas secara pribadi, pada tempat kerja, dan hubungan masyarakat; menetapkan dan mencapai standar dan tujuan yang tinggi untuk diri sendiri dan orang lain; memaklumi kerancuan. 3. Critical Thinking and Problem Solving Pada karakter ini, siswa berusaha untuk memberikan penalaran yang masuk akal dalam memahami dan membuat pilihan yang rumit; memahami interkoneksi antara sistem. Siswa juga menggunakan kemampuan yang dimilikinya untuk berusaha menyelesaikan permasalahan yang dihadapinya
  • 8. dengan mandiri, siswa juga memiliki kemampuan untuk menyusun dan mengungkapkan, menganalisa, dan menyelesaikan masalah. 4. Creativity and Innovation Pada karakter ini, siswa memiliki kemampuan untuk mengembangkan, melaksanakan, dan menyampaikan gagasan-gagasan baru kepada yang lain; bersikap terbuka dan responsif terhadap perspektif baru dan berbeda.
  • 9. Berikut perbedaan pembelajaran abad 20 dengan pembelajaran abad 21 Jenis Pembelajaran Abad 20 Pembelajaran Abad 21 Lingkungan Berpusat pada guru Berpusat pada peserta didik Aktivitas Kelas Guru sebagai sentral dan bersifat didaktis Peserta didik sebagai sentral dan bersifat interaktif Peran Guru Menyampaikan fakta-fakta, guru sebagai ahli Kolaboratif, kadang-kadang peserta didik sebagai ahli Penekanan Pengajaran Mengingat fakta-fakta Hubungan antara informasi dan temuan Konsep Pengetahuan Akumulasi fakta secara kuantitas Transformasi fakta-fakta Penilaian Soal-soal pilihan berganda Protofolio, pemecahan masalah, dan penampilan Penampilan Keberhasilan Penilaian acuan norma Kuantitas pemahaman, penilaian acuan patokan Penggunaan Teknologi Latihan dan praktek Komunikasi, akses, kolaborasi, ekspresi B. 9 karakteristik dalam Pembelajaran Abad ke-21 1. Learner-Centered Learner-centered adalah sebuah pendekatan dalam pembelajaran yang disarankan dalam pendidikan. Tidak berpusat pada guru melainkan berpusat pada peserta didik,tidakmenggunakan metodepengajaran tunggal. Pendekatan ini menekankan berbagai jenis metode yang menggeser peran guru dari pemberi informasi untuk memfasilitasi belajar siswa. Secara tradisionalguruberfokus padaapa yang mereka lakukan, dan bukan padaapa yang siswapelajari. Penekanan padaapa yangdilakukangurusering menyebabkansiswayang belajarpasif danyang tidakmengambil tanggung jawab untukpembelajaran mereka sendiri. Ada lima karakteristikpengajaranyang membuatnyaberpusat pada peserta didik.  Pengajaran yang menuntut keaktifan siswa.  Mengajarkansiswa bagaimanaberpikir kritis, memecahkan masalah, mengevaluasi bukti, menganalisisargumen, menghasilkan hipotesis.
  • 10.  Pengajaran mendorong siswauntuk merefleksikanapa yang mereka pelajaridan bagaimana merekabelajar mempelajarinya.  Memotivasisiswadengan memberi merekakontrol atasprosespembelajaran.  Siswa dalam pembelajaran saling berkolaborasi. Kelebihan dan kelemahan:  Kelebihan: Dengan metode pembelajaran ini, murid dituntut untuk menjadi lebih kreatif, mandiri, aktif, dan percaya diri, juga dapat meningkatkan pemahaman yang mendalam dari materi yang disampaikan oleh guru. Proses pengajaran juga menjadi innovatif, interaktif, dan suasana lebih fleksibel.  Kekurangan: Stressful untuk siswa yang kurang aktif. Guru yang tidak dapat memimpin diskusi dan tidak dapat membimbing muridnya dengan baik hanya akan membuat suasana kelas menjadi “mati” 2. Media Pendukung (tidak harus menggunakan media digital) Menurut Briggs (1977)media pembelajaran adalah sarana fisik untuk menyampaikan isi/materi pembelajaran seperti : buku, film, video dan sebagainya. Kemudian menurut National Education Associaton(1969) mengungkapkan bahwa media pembelajaran adalah sarana komunikasi dalam bentuk cetak maupun pandang-dengar, termasuk teknologi perangkat keras. Dari pendapat di atas disimpulkan bahwa media pembelajaranadalah segala sesuatu yang dapat menyalurkan pesan, dapat merangsang fikiran, perasaan, dan kemauan peserta didik sehingga dapat mendorong terciptanya proses belajar pada diri peserta didik. Anderson (1976) mengelompokkan media menjadi 10 golongan sbb : No Golongan Media Contoh dalam Pembelajaran I Audio Kaset audio, siaran radio, CD, telepon II Cetak Buku pelajaran, modul, brosur, leaflet, gambar III Audio-cetak Kaset audio yang dilengkapi bahan tertulis
  • 11. IV Proyeksi visual diam Overhead transparansi (OHT), Film bingkai (slide) V Proyeksi Audio visual diam Film bingkai (slide) bersuara VI Visual gerak Film bisu VII Audio Visual gerak, film gerak bersuara, video/VCD, televisi VIII Obyek fisik Benda nyata, model, specimen IX Manusia dan lingkungan Guru, Pustakawan, Laboran X Komputer CAI (Pembelajaran berbantuan komputer), CBI (Pembelajaran berbasis komputer).[7] Ada beberapa jenis media pembelajaran, diantaranya : 1. Media Visual : grafik, diagram, chart, bagan, poster, kartun, komik 2. Media Audial : radio, tape recorder, laboratorium bahasa, dan sejenisnya 3. Projected still media : slide; over head projektor (OHP), in focus dan sejenisnya 4. Projected motion media : film, televisi, video (VCD, DVD, VTR), komputer dan sejenisnya. Pada hakikatnya bukan media pembelajaran itu sendiri yang menentukan hasil belajar. Ternyata keberhasilan menggunakan media pembelajaran dalam proses pembelajaran untuk meningkatkan hasil belajar tergantung pada (1) isi pesan, (2) cara menjelaskan pesan, dan (3) karakteristik penerima pesan. Dengan demikian dalam memilih dan menggunakan media, perlu diperhatikan ketiga faktor tersebut. Apabila ketiga faktor tersebut mampu disampaikan dalam media pembelajaran tentunya akan memberikan hasil yang maksimal. Beberapa tujuan menggunakan media pembelajaran, diantaranya yaitu :  mempermudah proses belajar-mengajar  meningkatkan efisiensi belajar-mengajar  menjaga relevansi dengan tujuan belajar  membantu konsentrasi mahasiswa
  • 12. Tidak diragukan lagi bahwa semua media itu perlu dalam pembelajaran. Dalam memilih media pembelajaran, perlu disesuaikan dengan kebutuhan, situasi dan kondisi masing-masing. Dengan perkataan lain, media yang terbaik adalah media yang ada. Terserah kepada guru bagaimana ia dapat mengembangkannya secara tepat dilihat dari isi, penjelasan pesan dan karakteristik siswa untuk menentukan media pembelajaran tersebut. 3. Personalized Pembelajaran secara individual adalah kegiatan mengajar guru yang menitik beratkan pada bantuan dan bimbingan belajar kepada masing-masing individu. Bantuan dan bimbingan belajar kepada individu juga ditemukan pada pembelajaran klasikal, tetapi prinsipnya berbeda. Pada pembelajaran individu, guru memberi bantuan kepada masing-masing perorangan. Sedangkan pada pembelajaran klasikal, guru memberi bantuan secara umum. Ciri-ciri pada pembelajaran individual dapat ditinjau dari segi: (i) tujuan pengajaran, (ii) siswa sebagai subjek yang belajar, (iii) guru sebagai pembelajar, (iv) program pembelajaran, serta (v) orientasi dan tekanan utama dalam peaksanaan pembelajaran. Model pembelajaran individual memiliki beberapa tujuan, yaitu: 1. Menuntun siswa untuk memiliki kekuatan mental yang lebih baik dan kesehatan emosi yang lebih memadai dengan cara mengembangkan kepercayaan diri dan perasaan realistis serta menumbuhkan empati pada orang lain. 2. Meningkatkan proporsi pendidikan yang berasal dari kebutuhan dan aspirasi siswa sendiri, melibatkan semua siswa dalam proses menentukkan apa yang akan dikerjakannya atau bagaimana cara ia mempelajarinya. 3. Mengembangkan jenis-jenis pemikiran kualitatif tertentu, seperti kreativitas dan eksperi pribadi. Berdasarkan beberapa tujuan ini, model pembelajaran individual dapat diterapkan dalam empat cara :
  • 13. 1. Model pengajaran individu bisa digunakan sebagai model pengajaran umum, bahkan untuk merancang sebuah sekolah yang mengadopsi filosofi tidak terarah. 2. Model ini bisa digunakan untuk membumbui (menambah rasa) suatu lingkungan pembelajaranyang dirancang di tengah beberapa model lain. Kita bisa menggunakan model ini untuk membangun kualitas serta perasaan pribadi siswa kita serta mencari kesempatan untuk melibatkan mereka dalam komunikasi yang sifatnya positif. 3. Kita bisa menggunakan hal-hal yang unik dalam model pengajaran individual untuk menasihati siswa saat kita ingin membantu mereka belajar menjangkau dunia secara utuh, dan dengan jalan positif. 4. Kita bisa membuat sebuah kurikulum akademik untuk para siswa. Digabungkan dengan model lain, model pengajaran individu dapat digunakan untuk merancang kursus pembelajaran mandiri, termasuk juga program yang berbasis sumber daya. 4. Transfer by design Desain pembelajaran adalah suatu proses yang dilakukan oleh guru dalam membimbing, membantu, dan mengarahkan peserta didik untuk memiliki pengalaman belajar serta mencapi tujuan pengajaran yang telah ditetapkan dengan langkah-langkah penyusunan materi pelajaran, penggunaan media pengajaran, penggunaan metode dan pendekatan pengajaran, dan penilaian dalam suatu alokasi waktu yang akan dilaksanakan dalam waktu tertentu. Tujuan sebuah desain pembelajaran adalah untuk mencapai solusi terbaik dalam memecahkan masalah dengan memanfaatkan sejumlah informasi yang tersedia. Dengan demikian, suatu desain muncul karena kebutuhan manusia untuk memecahkan suatu persoalan yang dihadapi. Peranan Desain Pembelajaran dalam suksesnya proses belajar mengajar, antara lain : a. Agar belajar dapat bermakna dan efektif
  • 14. b. Agar tersedia atau termanfaatkan sumber belajar c. Agar dapat dikembangkan kesempatan / pola belajar d. Agar belajar dapat dilakukan siapa saja secara berkelanjutan. Fungsi Desain Pembelajaran antara lain : a. Meningkatkan kemampuan Pembelajar (instruktur, guru, widyaiswara, dosen, dll) b. Menghasilkan sumber belajar c. Mengembangkan sistem belajar mengajar d. Mengembangkan Organisasi menjadi organisasi belajar. e. Sebagai petunjuk arah kegiatan dalam mencapai tujuan. f. Sebagai pola dasar dalam mengatur tugas dan wewenang bagi setiap unsur yang terlibat dalam kegiatan. g. Sebagai pedoman kerja bagi setiap unsur, baik unsur guru maupun murid. h. Sebagai alat ukur efektif tidaknya suatu pekerjaan, sehingga setiap saat diketahui ketetapan dan kelambatan kerja. i. Untuk bahan penyusunan data agar terjadi keseimbangan kerja. j. Menghemat waktu, tenaga, alat dan biaya. Model Desain Pembelajaran sangat diperlukan, karena dapat : a. Pengembangan kemampuan guru / dosen b. Pengembangan sumber belajar c. Pengembangan system Pembelajaran d. Pengembangan Organisasi. 5. Visibly Relevan Beberapa strategi dan aspek kegiatan serta hasil pembelajaran aktif yang dapat diamati meliputi: aktivitas siswa dalam pembelajaran, siswa belajar secara aktif dan kreatif, menggunakan kemampuan berpikir tingkat tinggi, memanfaatkan beragam sumber belajar, bekerja dalam kelompok, menghasilkan karya yang merupakan hasil gagasannya sendiri, memanjangkan karya tersebut dalam kelas serta mempresentasikannya.
  • 15. 6. Data-Rich Data adalah catatan atas kumpulan fakta. Dalam penggunaan sehari- hari data berarti suatu pernyataan yang diterima secara apa adanya. Dalam keilmuan (ilmiah), fakta dikumpulkan untuk menjadi data. Data kemudian diolah sehingga dapat diutarakan secara jelas dan tepat sehingga dapat dimengerti oleh orang lain yang tidak langsung mengalaminya sendiri, hal ini dinamakan deskripsi. Pemilahan banyak data sesuai dengan persamaan atau perbedaan yang dikandungnya dinamakan klasifikasi. Jadi mulai sekarang bekerjalah berdasarkan data karena dari sinilah semua informasi akan muncul yang kemudian menjadi fakta-fakta yang bisa kita manfaatkan untuk mengatur langkah strategis kedepannya dan dari sinilah pula kita akan mampu menghadapi perubahan dan memprediksi data yang diperoleh. Hal ini sepertinya terlihat sulit, padahal jika dilakukan sebagai rutinitas “strategis”, proses pencarian dan pengolahan data ini tidak terlalu sulit untuk dilakukan, kita hanya perlu tahu bagaimana cara memulainya, ketika sudah berjalan semua akan menjadi lebih mudah untuk dilakukan tentunya. 7. Adaptable Kemampuan beradaptasi merupakan suatu perilaku yang sangat kompleks karena didalamnya melibatkan sejumlah fungsi dan intelektual. Misalnya : penalaran, ingatan kerja, dan belajar keterampilan makin tinggi. Kecerdasan atau intelegensi manusia maka seseorang tersebut akan lebih cepat dan efektif didalam menentukan strategi beradaptasi dengan perubahan tugas dan lingkungan yang baru begitu pula sebaliknya, dimana didalam lingkungan baru harus dapat beradaptasi dengan lingkungan itu dengan peraturan-peraturan yang berlaku dan harus bisa menyikapi masalah-masalah sosial yang terjadi. Proses pembelajarannya dapat dilaksanakan dikeluarga, masyarakat, sekolah dan dimana saja. Dimana dikeluarga anak diajarkan cara beradaptasi dengan keluarga dan menyikapi masalah dalam keluarga
  • 16. sedangkan disekolahan anak bisa diajarkan cara beradaptasi dan menyikapi masalah dengan teman-teman sebayanya dimana anak sering salah paham dan bertengkar dengan temannya gara-gara masalah kecil nah itu bisa jadi acuan guru untuk menjelaskan bagaimana menyikapi masalah-masalah itu sebaliknya dimasyarakat anak dapat diajarakan beradaptasi dan menyikapi masalah dengan masyarakat sekitar bukan hanya dengan anak-anak seusia mereka tetapi dengan orang dewasa juga. Sehingga dalam pembelajaran siswa dituntun agar dapat menyesuaikan diri dengan cepat dengan metode, model, strategi pembelajaran yang digunakan oleh guru dalam proses pembelajaran. Kemudahan siswa dalam menyesuaikan diri dengan pembelajaran yang dibawakan oleh guru dalam pembelajaranya membuat siswa menjadi mudah memperoleh informasi dalam pembelajaran, serta siswa akan lebih aktif dalam proses belajar mengajar. 8. Interdependent Dalam pembelajaran abad 21, guru merancang pembelajaran lebih menyenangkan peserta didik, tetapi juga belajar menyadari bahwa setiap individu mempuanya kemampuan dan kelebihan serta kelemahan masing- masing. Tidak boleh satu orang merasa lebih pandai dibandingkan dengan yang lain. Tidak ada satu manusiapun yang bisa melakuakan segalanya sendiri. Pasti akan ada satu waktu dia akan terbentur jalan yang membuatnya akan membutuhkan orang lain. Dalam pembelajaran abad 21 membuat peserta didik dalam kelompok dengan jumlah tertentu sesuai dengan kebutuhan dan jumlah peserta didik dalam satu kelas. Dalam kelompok tersebut, peserta didik mengerjakansesuatu dengan tanggung jawab sendiri-sendiri. Rasa saling percaya kemampuan masing- masing ini dapat meningkatkan rasa percaya diri pada peserta didik. Kalau satu orang merasa tidak mampu, maka yang lain akan membantu. Kalau mereka tidak saling membantu, maka tujuan bersama tidak akan tercapai.
  • 17. Kalau tujuan bersala tidak tercapai, mereka akan kehilangan kesempatan mendapatkan hasil yang terbaik. Manfaat saling ketergantungan ini membuat peserta didik menyadari pentingnya bekerja sama dan team work yang nantinya dapat diterapkan dalam lingkup kehidupan yang lebih luas. Disamping itu, adanay tanggung jawab yang harus dipikul oleh tiap-tiap individu akan membuat mereka saling mengisi. Peserta didik yang cerdas juga akan dapat belajr lebih banyak dengan cara mengajari atau memberikan pengertian kepada temannya yang masih belum mengerti. Adanya pembagian tugas yang seimbang diantara individu kelompok, membuat peserta didik mempunyai tanggung jawab sendiri-sendiri. 9. Diverse Dari keberagaman metode, model, strategi, maupun pendekatan yang digunakan oleh guru dalam pembelajaran abad 21 ini adalah upaya agar peserda didik medapat hasil pembelajaran yang memuaskan, sehingga peserta didik mampu meningkatkan kualitas peserta didik secara kelompok maupun idividual. C. Peran Guru dalam Pembelajaran Di abad 21 ini peran guru menjadi semakin berat dimana guru harus mampu mengantarkan peserta didik agar menjadi pribadi yang unggul, yang mampu bertahan dan bersaing di abad 21 ini. Hanya dengan guru yang profesional pendidikan dapat ditingkatkan mutunya, dan dengan pelaksanaan pendidikan yang bermutu akan menciptakan sumber daya manusia yang berkualitas. Yahya (2010) mengemukakan bahwa tantangan guru di abad 21 yaitu :  Pendidikan yang berfokus pada character building.  Pendidikan yang peduli perubahan iklim.  Enterprenual mindset.  Membangun learning community.
  • 18.  Kekuatan bersaing bukan lagi kepandaian tetapi kreativitas dan kecerdasan bertindak(hard skills- soft skills) Dengan semakin kompleksnya tugas guru di masa ini, profesionalisme guru harus ditingkatkan. Guru dalam menghadapi era globalisasi ini perlu menciptakan proses pembelajaran yang kreatif, inovatif, efektif dan efisien. Pembelajaran yang tepat diterapkan saat ini yaitu pembelajaran yang berpusat pada siswa (student centered learning) bukan lagi guru yang menjadi pusat pembelajaran. Peserta didik dalam pembelajaran di abad 21 sebagai sentral dan bersifat interaktif. Dengan demikian guru dalam pembelajaran berperan sebagai fasilitator. Guru perlu mengembangkan keterampilan-keterampilan yang bermanfaat untuk kehidupan peserta didik di masa yang akan datang. Pada intinya guru perlu menerapkan pilar-pilar pendidikan yang dicanangkan UNESCO yaitu learning to know, learning to do, learning to be, dan learning to live together. Guru sebagai pengajar sekaligus pendidik tidak hanya mengajarkan pengetahuan saja pada siswanya melainkan mendidik peserta didik agar menjadi individu yang mandiri, disiplin, kreatif, dan berakhlak mulia. Seorang guru harus memiliki kepribadian yang patut diteladani. Selain inovasi dalam pendekatan pembelajaran, untuk menciptakan pembelajaran yang efektif dan inovatif guru harus memanfaatkan kemajuan teknologi sebagai alat belajar. Guru harus memiliki wawasan yang luas. Guru perlu melakukan perubahan sistem pembelajaran yang awalnya bersifat konvensional menjadi sistem pembelajaran yang sedang berkembang pada abad 21 ini. Dengan menguasai teknologi, guru dapat memanfaatkannya untuk proses pembelajaran dan untuk mengembangkan kemampuannya. Guru yang dapat mengoperasikan komputer/ laptop dan internet dapat memudahkan guru dalam memperoleh informasi yang diperlukan untuk mengajar. Guru dalam pembelajaran di abad 21 harus memberikan kesempatan yang sebanyak-banyaknya pada peserta didik untuk mengembangkan keterampilannya dalam menguasai teknologi informasi dan komunikasi - khususnya komputer. Guru dapat memberikan tugas yang menuntut peserta didik untuk menggunakan teknologi informasi dan komunikasi. Misalnya peserta didik melaporkan hasil
  • 19. kerjanya melalui email, blog dan sebagainya atau dengan diketik (print out). Di abad 21 ini, teknologi sudah berkembang menjadi media pembelajaran utama. Dengan semakin berkembangnya teknologi, hal ini akan berpengaruh pada nilai-nilai suatu bangsa. Untuk itu pendidikan budaya dan karakter bangsa sangat tepat untuk ditanamkan dan diimplementasikan pada peserta didik agar dapat memilih dan memilah hal yang positif dan negatif dari kemajuan teknologi. Karena apa artinya kemajuan suatu bangsa tanpa dibarengi dengan kepribadian dan akhlak yang baik. Dengan memasuki abad 21, maka guru mau tidak mau harus sudah siap menguasai teknologi yang dapat diterapkan dalam pembelajaran. Guru harus selalu mampu beradaptasi dan siap menghadapi perubahan yang terjadi setiap saat. Guru harus mampu memanfaatkan informasi yang berkembang di masyarakat ke dalam proses pembelajaran. Peran guru dalam pembelajaran di abad 21 penuh tantangan yang harus ditaklukkan agar dapat membawa peserta didik kelak mampu bertahan dan bersaing di dunia luar.
  • 20. BAB III PENUTUP A. Kesimpulan Ada beberapa 9 karakter pada pembelajaran abad ke 21, diantaranya 1) Learner centered (pembelajaran berpusat pada siswa) 2) Media driven ( 3) Personalized 4) Transfer-by-design 5) Visibly relevant 6) Data rich 7) Adaptable 8) Interpendent 9) Diverse Ke sembilan karakter ini umumnya bertujuan untuk memenuhi tuntunan dunia masa depan anak yang harus memiliki kecakapan berpikir dan belajar (thinking and learning skils). B. Saran Agar dapat memajukan pendidikan Indonesia tidak kalah dari persaingan internasional, ada baiknya guru-guru mulai menggunakan 9 karakter pada pembelajaran abad 21 ini memenuhi tuntunan dunia masa depan anak yang harus memiliki kecakapan berpikir dan belajar (thinking and learning skils).