Successfully reported this slideshow.
KATA PEKATA PEKATA PEKATA PENNNNGANTARGANTARGANTARGANTAR
Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena...
i
DAFTAR ISI
Halaman
Kata Pengantar ................................................................................. i
Da...
ii
PETA KOMPETENSI DAN BAHAN AJAR
No
Kompetensi /
Sub kompetensi
Indikator Materi Pembelajaran
1. Kompetensi :
Mampu memfa...
1
Bab I
Pendahuluan
A. Latar Belakang
Di dalam kehidupan sehari-hari, kita sering mendengar kata-kata seperti
suhu, gaya, ...
2
Bab II
VEKTOR
A. Pengertian Vektor
Dalam matematika vektor digambarkan sebagai ruas garis berarah.
Arahnya dari titik pa...
3
Vektor yang panjangnya sama dengan satu satuan panjang disebut vektor
satuan. Sehingga vektor satuan dari suatu vektor a...
4
u = AB = ⎟⎟
⎠
⎞
⎜⎜
⎝
⎛
−
−
AB
AB
yy
xx
= ⎟⎟
⎠
⎞
⎜⎜
⎝
⎛
−
−
25
16
= ⎟⎟
⎠
⎞
⎜⎜
⎝
⎛
3
5
Sedangkan ⎟⎟
⎠
⎞
⎜⎜
⎝
⎛
=
2
1
OA di...
5
Sedangkan i adalah vektor satuan pada sumbu X dan j merupakan vektor
satuan pada sumbu Y, maka vektor ini dapat dinyatak...
6
Dengan demikian vektor posisi P adalah OP dinyatakan dengan
bentuk sebagai berikut :
OP = x i + y j + z k jika i, j dan ...
7
a). aturan segitiga vektor, yaitu pangkal b digeser ke ujung a
sehingga:
Gambar 7
b). aturan jajaran genjang, yaitu pang...
8
Contoh:
Jika p = ⎟⎟
⎠
⎞
⎜⎜
⎝
⎛
− 3
2
dan q = ⎟⎟
⎠
⎞
⎜⎜
⎝
⎛
2
4
, maka p + q = ⎟⎟
⎠
⎞
⎜⎜
⎝
⎛
+−
+
23
42
= ⎟⎟
⎠
⎞
⎜⎜
⎝
⎛
−...
9
karena OC dan OB mempunyai panjang yang sama.
2) Diketahui vektor :
a =
⎟
⎟
⎟
⎠
⎞
⎜
⎜
⎜
⎝
⎛−
3
2
1
; b =
⎟
⎟
⎟
⎠
⎞
⎜
⎜
⎜...
10
Karena PR =
3
1
PQ sehingga komponen vector yang diwakili
oleh PR =
3
1
⎟
⎟
⎟
⎠
⎞
⎜
⎜
⎜
⎝
⎛
−
−
−
9
6
3
=
⎟
⎟
⎟
⎠
⎞
⎜
⎜...
11
=
⎟
⎟
⎟
⎠
⎞
⎜
⎜
⎜
⎝
⎛
−
−=
⎟
⎟
⎟
⎠
⎞
⎜
⎜
⎜
⎝
⎛−
−
⎟
⎟
⎟
⎠
⎞
⎜
⎜
⎜
⎝
⎛
− 6
3
3
3
4
1
3
1
2
3. Perkalian Vektor dengan Sk...
12
3p = 3 ⎟⎟
⎠
⎞
⎜⎜
⎝
⎛
− 2
4
= ⎟⎟
⎠
⎞
⎜⎜
⎝
⎛
− 6
12
dan | 3p | = 56180)6(12 22
==−+
–
2
1 p = –
2
1
⎟⎟
⎠
⎞
⎜⎜
⎝
⎛
− 2
4
=...
13
Rumus Pembagian:
a). Dalam Bentuk Vektor
p =
m n
m n
+
+
b a
Jika P adalah titik tengah AB maka
nilai perbandingan m : ...
14
Apabila vektor a dan b yang dinyatakan dalam bentuk komponen,
misalnya : a = a1 i + a2 j + a3 k dan b = b1 i + b2 j + b...
15
6. Perkalian Silang ( Cross Product )
Perkalian silang sering disebut juga perkalian vektor antara dua
vektor. Perkalia...
16
Contoh :
Diketahui vektor p = 2i + 4j + 3k dan q = i + 5j - 2k. Tentukan pxq
Penyelesaian :
pxq =
251
342
−
kji
=
25
34...
17
E. Latihan
1). Sebutkan empat buah besaran skalar !
2). Sebutkan empat buah besaran vektor !
3). Nyatakan vektor AB pad...
18
9). Diketahui titik A (-1,1,2) dan B (-2,-1,1)
a). Hitunglah a dan b
b). Hitung besar sudut AOB
c). Tunjukkan bahwa AOB...
19
Bab III
Penutup
Bahan ajar ini membahas konsep vektor secara umum. Konsep vektor
diberikan pada siswa Sekolah Menengah ...
20
Daftar Pustaka
E.T. Ruseffendi, 1989, Dasar – dasar Matematika Modern dan Komputer
untuk Guru, Bandung, Tarsito
Markaba...
Vektor
Upcoming SlideShare
Loading in …5
×

Vektor

41,689 views

Published on

Published in: Education

Vektor

  1. 1. KATA PEKATA PEKATA PEKATA PENNNNGANTARGANTARGANTARGANTAR Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena atas karunia-Nya, bahan ajar ini dapat diselesaikan dengan baik. Bahan ajar ini digunakan pada Diklat Guru Pengembang Matematika SMK Jenjang Dasar Tahun 2009, pola 120 jam yang diselenggarakan oleh PPPPTK Matematika Yogyakarta. Bahan ajar ini diharapkan dapat menjadi salah satu rujukan dalam usaha peningkatan mutu pengelolaan pembelajaran matematika di sekolah serta dapat dipelajari secara mandiri oleh peserta diklat di dalam maupun di luar kegiatan diklat. Diharapkan dengan mempelajari bahan ajar ini, peserta diklat dapat menambah wawasan dan pengetahuan sehingga dapat mengadakan refleksi sejauh mana pemahaman terhadap mata diklat yang sedang/telah diikuti. Kami mengucapkan terima kasih kepada berbagai pihak yang telah berpartisipasi dalam proses penyusunan bahan ajar ini. Kepada para pemerhati dan pelaku pendidikan, kami berharap bahan ajar ini dapat dimanfaatkan dengan baik guna peningkatan mutu pembelajaran matematika di negeri ini. Demi perbaikan bahan ajar ini, kami mengharapkan adanya saran untuk penyempurnaan bahan ajar ini di masa yang akan datang. Saran dapat disampaikan kepada kami di PPPPTK Matematika dengan alamat: Jl. Kaliurang KM. 6, Sambisari, Condongcatur, Depok, Sleman, DIY, Kotak Pos 31 YK-BS Yogyakarta 55281. Telepon (0274) 881717, 885725, Fax. (0274) 885752. email: p4tkmatematika@yahoo.com Sleman, 11 Mei 2009 Kepala, Kasman Sulyono NIP. 130352806
  2. 2. i DAFTAR ISI Halaman Kata Pengantar ................................................................................. i Daftar Isi.............................................................................................. ii Peta Kompetensi dan Bahan Ajar ...................................................... iii Skenario Pembelajaran ...................................................................... iii Bab I Pendahuluan A Latar Belakang ....................................................................... 1 B. Tujuan ................................................................................... 1 C.. Ruang Lingkup...................................................................... 1 Bab II Vektor A. Pengertian Vektor .................................................................. 2 B. Ruang Lingkup Vektor............................................................ 4 1. Vektor di dalam Ruang Dimensi Dua................................ 4 2. Vektor di dalam Ruang Dimensi Tiga ............................... 5 C. Operasi Vektor ....................................................................... 6 1. Penjumlahan Vektor.......................................................... 6 2. Selisih Dua Vektor............................................................. 10 3. Perkalian Vektor dengan Skalar ....................................... 11 4. Rumus Pembagian pada Vektor ...................................... 12 5. Perkalian Titik ( Dot Product )........................................... 13 6. Perkalian Silang ( Cross Product ).................................... 15 D. Contoh Aplikasi Vektor........................................................... 16 E. Latihan.................................................................................... 17 Bab III Penutup .................................................................................. 19 Daftar Pustaka……………………..……….. ........................................ 20
  3. 3. ii PETA KOMPETENSI DAN BAHAN AJAR No Kompetensi / Sub kompetensi Indikator Materi Pembelajaran 1. Kompetensi : Mampu memfasilitasi siswa dalam memecahkan masalah berkaitan dengan konsep vektor Subkompetensi: Mengembangkan keterampilan siswa dalam: • menerapkan konsep vektor pada bidang datar • menerapkan konsep vektor pada bangun ruang. • Mampu mengembangkan dari kehidupan nyata sehari-hari, menjelaskan dan memberikan contoh mengenai konsep vektor pada bidang. • Mampu mengembangkan dari kehidupan nyata sehari-hari, menjelaskan dan memberikan contoh mengenai konsep vektor dalam ruang • Beberapa pengertian yang terkait vektor (seperti: vektor, modulus, vektor satuan, vektor posisi) • Operasi vektor • Penerapan vektor pada program keahlian SKENARIO PEMBELAJARAN 1. Pada awal pertemuan di lakukan kegiatan identifikasi permasalahan pembelajaran pada materi vektor yang dihadapi oleh guru selama di kelas. 2. Dari identifikasi permasalahan pembelajaran tersebut dijelaskan dengan ceramah, tanya jawab dan curah pendapat sehingga permasalahan vektor dapat dipecahkan 3. Peserta bekerja dalam kelompok program keahlian yang terdiri dari 5-6 orang dan mendiskusikan dan menganalisis materi dan latihan pada modul serta memberikan contoh penerapan sesuai program keahliannya.
  4. 4. 1 Bab I Pendahuluan A. Latar Belakang Di dalam kehidupan sehari-hari, kita sering mendengar kata-kata seperti suhu, gaya, panjang, percepatan, pergeseran dan sebagainya. Apabila diperhatikan besaran yang menyatakan besarnya kuantitas dari kata-kata tersebut ada perbedaanya yaitu ada yang hanya menunjukkan nilai saja, tetapi ada yang menunjukkan nilai dan arahnya. Besaran itu sering disebut skalar dan vektor. Setiap besaran skalar seperti panjang, suhu dan sebagainya selalu dikaitkan dengan suatu bilangan yang merupakan nilai dari besaran itu. Sedangkan untuk besaran vektor seperti gaya, percepatan, pergeseran dan sebagainya, disamping mempunyai nilai juga mempunyai arah. Jadi vektor adalah suatu besaran yang mempunyai nillai (besar/norm) dan arah. Vektor ini merupakan materi yang harus dikuasai oleh siswa SMK kelompok tehnik. Oleh karena itu guru matematika SMK perlu memahami pembelajaran vektor di sekolahnya. B. Tujuan Setelah mengikuti pendidikan dan pelatihan (diklat) peserta diharapkan mampu menjelaskan dan memberi contoh: 1. pengertian vektor berdasarkan ruang lingkupnya. 2. operasi vektor didalam ruang dimensi dua dan tiga. 3. menyelesaikan soal vektor yang berkaitan dalam bidang keahlian. C. Ruang Lingkup Bahan ajar vektor dimaksudkan untuk meningkatkan kompetensi guru matematika SMK dalam menjelaskan konsep-konsep dasar materi/pokok bahasan matematika yang akan diajarkan kepada siswa. Hal-hal yang akan dibahas meliputi: Pengertian Vektor, Ruang Lingkup Vektor, Operasi Vektor dan Aplikasi Vektor pada Bidang Keahlian.
  5. 5. 2 Bab II VEKTOR A. Pengertian Vektor Dalam matematika vektor digambarkan sebagai ruas garis berarah. Arahnya dari titik pangkal menuju titik ujung, sedangkan jarak dari titik pangkal ke titik ujung disebut panjang vektor. Untuk menyatakan sebuah vektor biasanya digunakan notasi huruf kecil tebal atau bergaris atas atau bawah, misalnya : u atau u atau u . Vektor dapat dipandang secara geometri dan secara aljabar. Secara geometri sebuah vektor diwakili oleh sebuah ruas garis berarah dengan panjang ruas garis itu menunjukkan besar, sedangkan arahnya menunjukkan arah vektor itu. Jika ruas garis AB seperti pada gambar 1(a) adalah sebuah vektor v dengan titik A disebut titik pangkal (initial point) dan titik B disebut titik ujung (terminal point) maka kita dapat menuliskan v = AB Vektor-vektor yang mempunyai panjang yang sama dan arah yang sama dinamakan ekivalen, maka vektor yang ekivalen dianggap sama walaupun vektor-vektor tersebut mungkin diletakkan didalam kedudukan yang berbeda seperti pada gambar 1 (b) berikut: ( a ) Vekor AB ( b ) Vektor-vektor yang ekivalen Gambar 1 Ukuran (panjang) atau norm suatu vektor v ditulis dengan notasi v . A B
  6. 6. 3 Vektor yang panjangnya sama dengan satu satuan panjang disebut vektor satuan. Sehingga vektor satuan dari suatu vektor a dirumuskan dengan a a 1 Secara aljabar, vektor dalam dimensi dua (R2 ) adalah pasangan terurut dari bilangan real [x, y], dengan x dan y adalah komponen-komponen vektor tersebut dan dalam dimensi tiga (R3 ) vektor adalah pasangan terurut dari bilangan real [x, y, z], dengan x, y dan z adalah komponen-komponen vektor tersebut. Sehingga didalam bidang kartesius suatu vektor dapat dinyatakan dengan pasangan bilangan berurutan, misalnya diberikan sebuah titik A(x1,y1) maka didapatkan ruas garis berarah dari titik pusat sumbu O(0,0) ke titik A yaitu OA . Bentuk ruas garis berarah OA disebut sebagai vektor posisi dari titik A, sehingga didapatkan OA = (x1,y1) = ⎟⎟ ⎠ ⎞ ⎜⎜ ⎝ ⎛ 1 1 y x ; dengan x1 dan y1 merupakan komponen vektor . Dengan demikian suatu vektor yang bertitik pangkal O dengan titik ujung suatu titik yang diketahui disebut vektor posisi. Koordinat titik yang diketahui itu merupakan komponen-komponen vektor posisinya. Perhatikan gambar berikut : Vektor u dapat dituliskan : u = AB = ⎟⎟ ⎠ ⎞ ⎜⎜ ⎝ ⎛ − − AB AB yy xx dengan ⎟⎟ ⎠ ⎞ ⎜⎜ ⎝ ⎛ = A A y x OA dan ⎟⎟ ⎠ ⎞ ⎜⎜ ⎝ ⎛ = B B y x OB disebut komponen vektor Gambar 2 Sehingga vektor u pada gambar 2 diatas dapat dinyatakan: A(xA,yA) X Y u O B(xB,yB)
  7. 7. 4 u = AB = ⎟⎟ ⎠ ⎞ ⎜⎜ ⎝ ⎛ − − AB AB yy xx = ⎟⎟ ⎠ ⎞ ⎜⎜ ⎝ ⎛ − − 25 16 = ⎟⎟ ⎠ ⎞ ⎜⎜ ⎝ ⎛ 3 5 Sedangkan ⎟⎟ ⎠ ⎞ ⎜⎜ ⎝ ⎛ = 2 1 OA disebut vektor posisi titik A dan ⎟⎟ ⎠ ⎞ ⎜⎜ ⎝ ⎛ = 5 6 OB disebut vektor posisi titik B. Panjang vektor u adalah 3492535 22 =+=+=u B. Ruang Lingkup Vektor Seperti dalam geometri yang diajarkan di SMK yaitu geometri datar dan geometri ruang, maka vektor yang akan dibicarakan meliputi : 1. Vektor di dalam Ruang Dimensi Dua ( R2 ) Untuk memudahkan menjelaskan vektor kepada siswa maka pada bidang dibuat sebuah sistem koordinat kartesius, sehingga setiap vektor yang sejajar bidang koordinat diwakili oleh vektor yang besar dan arahnya sama dan terletak pada bidang tersebut. Vektor-vektor yang sejajar dengan suatu bidang datar dinamakan vektor-vektor koplanar. Dan untuk menyatakan vektor yang lain pada bidang kartesius, digunakan vektor satuan, sehingga jika A(x,y) serta i dan j masing-masing vektor pada arah positif pada sumbu x dan y. Untuk lebih jelasnya perhatikan gambar 3 berikut: Suatu vektor a dalam koordinat kartesius tersebut dapat dinyatakan : a = OA = (x,y) = ⎟ ⎟ ⎠ ⎞ ⎜ ⎜ ⎝ ⎛ y x = x i + y j Panjang vektor a adalah 22 yx + dan besarnya tg α = x y Gambar 3. X α O j a i A(x,y) Y
  8. 8. 5 Sedangkan i adalah vektor satuan pada sumbu X dan j merupakan vektor satuan pada sumbu Y, maka vektor ini dapat dinyatakan sebagai kombinasi linier dalam vektor i dan j atau bentuk komponennya yaitu : i = ⎟⎟ ⎠ ⎞ ⎜⎜ ⎝ ⎛ 0 1 dan j = ⎟⎟ ⎠ ⎞ ⎜⎜ ⎝ ⎛ 1 0 Contoh: Vektor OA pada gambar berikut dapat dinyatakan Vektor a = OA = 5 I + 3 j ( kombinasi linier dari i dan j ) atau vektor a = OA = ⎟⎟ ⎠ ⎞ ⎜⎜ ⎝ ⎛ 3 5 ( bentuk komponen ) Gambar 4 2. Vektor di dalam Ruang Dimensi Tiga ( R3 ) Untuk menentukan kedudukan atau letak titik di dalam ruang dapat digunakan sistem koordinat dengan sumbu X, Y dan Z dengan masing- masing sumbu saling tegak lurus dan berpotongan di sebuah titik O, Sebuah titik P dalam ruang disajikan dalam pasangan berurutan (x,y,z) dengan salib sumbu kartesius digunakan aturan tangan kanan seperti pada gambar 5 berikut : Jarak P sampai bidang YOZ adalah x atau PP1 = xp Jarak P sampai bidang XOZ adalah y atau PP2 = yp Jarak P sampai bidang XOY adalah z atau PP3 = zp Gambar 5 X O 3 a 5 A(5,3) Y O zp k j i P3 P2 Z P1 X Y xp yp P(x,y,z)
  9. 9. 6 Dengan demikian vektor posisi P adalah OP dinyatakan dengan bentuk sebagai berikut : OP = x i + y j + z k jika i, j dan k merupakan vektor satuan dalam koordinat ruang. ( i: vektor satuan pada sumbu X; j: vektor satuan pada sumbu Y dan k; vektor satuan pada sumbu Z ) atau ⎟ ⎟ ⎟ ⎠ ⎞ ⎜ ⎜ ⎜ ⎝ ⎛ = z y x OP Besar ( panjang / norm ) vektor OP tersebut adalah 222 zyxOP ++= . Sebagai contoh, misalkan sebuah titik A (3,2,4), maka vektor posisi titik A adalah OA atau a dapat dinyatakan dengan : a = OA = 3 i + 2 j + 4 k atau a = OA = ⎟ ⎟ ⎟ ⎠ ⎞ ⎜ ⎜ ⎜ ⎝ ⎛ 4 2 3 C. Operasi Vektor 1. Penjumlahan Vektor Dua buah vektor a dan b dapat dijumlahkan yang hasilnya a + b dengan cara sebagai berikut : Perhatikan gambar 6 berikut : Gambar 6 Dua vektor pada gambar 6 diatas dapat dijumlahkan dengan dua cara yaitu : a b
  10. 10. 7 a). aturan segitiga vektor, yaitu pangkal b digeser ke ujung a sehingga: Gambar 7 b). aturan jajaran genjang, yaitu pangkal b digeser ke pangkal a, kemudian dilukis jajaran genjang, sehingga: Gambar 8 Jika kedua vektor mengapit sudut tertentu maka besarnya jumlah dua vektor tersebut dapat dicari dengan menggunakan rumus aturan cosinus seperti pada trigonometri yaitu: Gambar 9 Maka didapat : ( a + b )2 = a2 + b2 –2ab Cos (1800 - α ) = a2 + b2 + 2ab Cos α Jadi a + b = αCos222 abba ++ Sehingga jika α = 900 maka Cos α= 0 maka a + b = 22 ba + Jika vektor disajikan dalam bentuk komponen (secara aljabar) maka hasil penjumlahan vektornya adalah sebuah vektor yang komponennya merupakan hasil penjumlahan komponen-komponen vektor penyusunnya. a + b b a a + bb a a + b b a bα 1800 - α
  11. 11. 8 Contoh: Jika p = ⎟⎟ ⎠ ⎞ ⎜⎜ ⎝ ⎛ − 3 2 dan q = ⎟⎟ ⎠ ⎞ ⎜⎜ ⎝ ⎛ 2 4 , maka p + q = ⎟⎟ ⎠ ⎞ ⎜⎜ ⎝ ⎛ +− + 23 42 = ⎟⎟ ⎠ ⎞ ⎜⎜ ⎝ ⎛ −1 6 Jika p = 2i + 4j dan q = –3i – 2j, maka p + q = (2 – 3)i +(4–2)j = –i + 2j Sifat penjumlahan vektor: Jika a, b dan c adalah suatu vektor maka: 1) a + b = b + a sifat komulatif 2) ( a + b ) + c = a + ( b + c ) sifat asosiatif 3) Setiap vektor mempunyai elemen identitas, yaitu vektor nol sehingga a + 0 = a + 0 4) Setiap vektor mempunyai invers (yaitu vektor negatif) sehingga a + (- a) = 0 Dua vektor yang sama besar dan arahnya berlawanan dinamakan dua vektor yang berlawanan Contoh: 1) Buktikan bahwa sudut yang menghadap busur setengah lingkaran adalah sudut siku-siku. Bukti: Perhatikan gambar berikut : Gambar 10 Kita tunjukkan bahwa vektor AB tegak lurus pada vektor BC dengan memisalkan O sebagai pusat dari setengah lingkaran maka: AB . BC = )).(( OCBOOBOA ++ = )).(( OCOBOBOC +−+ = OBOBOCOC .. − = 22 OBOC − = O ( terbukti ) A O B C
  12. 12. 9 karena OC dan OB mempunyai panjang yang sama. 2) Diketahui vektor : a = ⎟ ⎟ ⎟ ⎠ ⎞ ⎜ ⎜ ⎜ ⎝ ⎛− 3 2 1 ; b = ⎟ ⎟ ⎟ ⎠ ⎞ ⎜ ⎜ ⎜ ⎝ ⎛ − − 2 1 2 dan c = ⎟ ⎟ ⎟ ⎠ ⎞ ⎜ ⎜ ⎜ ⎝ ⎛ − − 3 2 1 Tentukan x jika : a) x = a + b b) x + a = c Penyelesaian : a). x = a + b = ⎟ ⎟ ⎟ ⎠ ⎞ ⎜ ⎜ ⎜ ⎝ ⎛− 3 2 1 + ⎟ ⎟ ⎟ ⎠ ⎞ ⎜ ⎜ ⎜ ⎝ ⎛ − − 2 1 2 = ⎟ ⎟ ⎟ ⎠ ⎞ ⎜ ⎜ ⎜ ⎝ ⎛ 1 1 1 b). x + a = c ⇒ x = c - a = ⎟ ⎟ ⎟ ⎠ ⎞ ⎜ ⎜ ⎜ ⎝ ⎛ − − 3 2 1 - ⎟ ⎟ ⎟ ⎠ ⎞ ⎜ ⎜ ⎜ ⎝ ⎛− 3 2 1 = ⎟ ⎟ ⎟ ⎠ ⎞ ⎜ ⎜ ⎜ ⎝ ⎛ − 0 4 0 3) Ditentukan titik-titik P(2,7,8) dan Q(-1,1,-1). Tentukanlah dalam bentuk komponen vektor yang diwakili oleh PR apabila R adalah titik pada PQ sehingga PR = 3 1 PQ dan berapa koordinat R. Penyelesaian : PQ = q – p = ⎟ ⎟ ⎟ ⎠ ⎞ ⎜ ⎜ ⎜ ⎝ ⎛ − − − = ⎟ ⎟ ⎟ ⎠ ⎞ ⎜ ⎜ ⎜ ⎝ ⎛ − ⎟ ⎟ ⎟ ⎠ ⎞ ⎜ ⎜ ⎜ ⎝ ⎛ − − 9 6 3 8 7 2 1 1 1
  13. 13. 10 Karena PR = 3 1 PQ sehingga komponen vector yang diwakili oleh PR = 3 1 ⎟ ⎟ ⎟ ⎠ ⎞ ⎜ ⎜ ⎜ ⎝ ⎛ − − − 9 6 3 = ⎟ ⎟ ⎟ ⎠ ⎞ ⎜ ⎜ ⎜ ⎝ ⎛ − − − 3 2 1 Misal koordinat titik R adalh (x,y,z) maka: PR = r – p ⇒ ⎟ ⎟ ⎟ ⎠ ⎞ ⎜ ⎜ ⎜ ⎝ ⎛ − − − 3 2 1 = ⎟ ⎟ ⎟ ⎠ ⎞ ⎜ ⎜ ⎜ ⎝ ⎛ z y x - ⎟ ⎟ ⎟ ⎠ ⎞ ⎜ ⎜ ⎜ ⎝ ⎛ 8 7 2 ⎟ ⎟ ⎟ ⎠ ⎞ ⎜ ⎜ ⎜ ⎝ ⎛ z y x = ⎟ ⎟ ⎟ ⎠ ⎞ ⎜ ⎜ ⎜ ⎝ ⎛ − − − 3 2 1 + ⎟ ⎟ ⎟ ⎠ ⎞ ⎜ ⎜ ⎜ ⎝ ⎛ 8 7 2 = ⎟ ⎟ ⎟ ⎠ ⎞ ⎜ ⎜ ⎜ ⎝ ⎛ 5 5 1 Jadi koordinat R (1,5,5) 2. Selisih Dua Vektor Selisih dua vektor a dan b, dinyatakan sebagai a - b dapat dipandang sebagai penjumlahan vektor a dengan invers vektor b atau -b ditulis a – b = a + (- b) digambarkan sebagai berikut: Gambar 11 Contoh: Diketahui dua titik P(-1,4,3) dan titik Q(2,1,-3) Tentukan vektor PQ Penyelesaian : PQ = OPOQ − a b a - b a - b a b - b a -b
  14. 14. 11 = ⎟ ⎟ ⎟ ⎠ ⎞ ⎜ ⎜ ⎜ ⎝ ⎛ − −= ⎟ ⎟ ⎟ ⎠ ⎞ ⎜ ⎜ ⎜ ⎝ ⎛− − ⎟ ⎟ ⎟ ⎠ ⎞ ⎜ ⎜ ⎜ ⎝ ⎛ − 6 3 3 3 4 1 3 1 2 3. Perkalian Vektor dengan Skalar Jika a suatu vektor dan k adalah skalar (bilangan nyata) maka perkalian vektor a dengan skalar k ditulis ka atau ak merupakan vektor yang panjangnya k a dan mempunyai arah yang sama dengan a, sedangkan - ka adalah vektor yang panjangnya k a tetapi berlawanan arah dengan a. Dengan kata lain didefinisikan : Sebagai contoh dapat digambarkan : Gambar 12 Berdasarkan pengertian diatas, maka dapat disimpulkan bahwa: a). Jika ada 2 vektor yang sejajar, maka yang satu dapat dinyatakan sebagai hasil perbanyakan vektor yang lain dengan skalar. b). Untuk membuktikan dua vektor sejajar cukup membuktikan salah satu vektor merupakan kelipatan vektor yang lain dalam bentuk komponen. Contoh: Misalkan p = ⎟⎟ ⎠ ⎞ ⎜⎜ ⎝ ⎛ − 2 4 , maka | p | = 5220)2(4 22 ==−+ , sehingga: ak = a + a + a +….+ a sebanyak k suku a 3a -2a
  15. 15. 12 3p = 3 ⎟⎟ ⎠ ⎞ ⎜⎜ ⎝ ⎛ − 2 4 = ⎟⎟ ⎠ ⎞ ⎜⎜ ⎝ ⎛ − 6 12 dan | 3p | = 56180)6(12 22 ==−+ – 2 1 p = – 2 1 ⎟⎟ ⎠ ⎞ ⎜⎜ ⎝ ⎛ − 2 4 = ⎟⎟ ⎠ ⎞ ⎜⎜ ⎝ ⎛− 1 2 dan | – 2 1 p | = 51)2( 22 =+− Misalkan r = ⎟ ⎟ ⎟ ⎠ ⎞ ⎜ ⎜ ⎜ ⎝ ⎛ − 1 2 2 , maka | r | = 91)2(2 222 =+−+ = 3, sehingga –4r = 4 ⎟ ⎟ ⎟ ⎠ ⎞ ⎜ ⎜ ⎜ ⎝ ⎛ − 1 2 2 = ⎟ ⎟ ⎟ ⎠ ⎞ ⎜ ⎜ ⎜ ⎝ ⎛ − − 4 8 8 , dan | 4r | = 144)4(8)8( 222 =−++− = 12 2 1 r = 2 1 ⎟ ⎟ ⎟ ⎠ ⎞ ⎜ ⎜ ⎜ ⎝ ⎛ − 1 2 2 = ⎟ ⎟ ⎟ ⎟ ⎠ ⎞ ⎜ ⎜ ⎜ ⎜ ⎝ ⎛ − 2 1 1 1 , dan | 2 1 r | = 2 1 4 12 2 12 12)()1(1 ==+−+ 4. Rumus Pembagian pada Vektor Pembagian Ruas Garis dalam Perbandingan m : n Sebuah titik P membagi ruas garis AB dalam perbandingan m : n bila AP : PB = m : n. P dikatakan membagi di dalam jika AP dan PB mempunyai arah sama serta m dan n mempunyai tanda yang sama. Titik P dikatakan membagi di luar jika AP dan PB mempunyai arah berlawanan serta m dan n mempunyai tanda yang berlawanan. → AP : PB = 2 : 1 → AP : AB = 2 : 3 → AP : PB = 3 : –1 → AP : AB = 3 : 2 → AP : PB = m : n A P B A B P A P B m n
  16. 16. 13 Rumus Pembagian: a). Dalam Bentuk Vektor p = m n m n + + b a Jika P adalah titik tengah AB maka nilai perbandingan m : n adalah 1 : 1, sehingga diperoleh: p = 1 2 (a + b) b). Dalam Bentuk Koordinat xp = nm nxm AB + +x yp = nm nymy AB + + zp = nm nzmz AB + + 5. Perkalian Titik ( Dot Product )/Perkalian Skalar Dua Vektor Hasil kali titik atau dot product antara dua buah vektor akan menghasilkan suatu skalar atau bilangan real. Perkalian titik sering disebut juga perkalian skalar dua vektor. Hasil kali skalar dua vektor a dan b didefinisikan : a.b = a b Cos θ dimana θ adalah sudut yang diapit oleh kedua vektor a dan b. Dari definisi diatas, dapat kita tentukan sifat-sifat hasil kali skalar sebagai berikut : 1). Jika a dan b merupakan dua vektor yang arahnya sama maka a.b = a b 2). Jika a dan b merupakan dua vektor yang berlawanan arah maka a.b = - a b 3). Jika a dan b merupakan dua vektor yang tegak lurus maka a.b=0 4). Jika a dan b merupakan dua vektor dan a.b > 0 maka sudut antara dua vektor tersebut adalah sudut lancip 5). Jika a dan b merupakan dua vektor dan a.b < 0 maka sudut antara dua vektor tersebut adalah sudut tumpul 6). Sifat komutatif yaitu a.b = b.a 7). Sifat distributif yaitu a.( b + c ) = a.b + a.c O a b A B Pn m p
  17. 17. 14 Apabila vektor a dan b yang dinyatakan dalam bentuk komponen, misalnya : a = a1 i + a2 j + a3 k dan b = b1 i + b2 j + b3 k maka : a.b = ( a1 i + a2 j + a3 k ). ( b1 i + b2 j + b3 k ). Dengan menggunakan sifat distributif dan hasil kali skalar dua vektor yang saling tegak lurus dan searah maka : i . i = i2 = 1 ; j . j = j2 = 1 dan k . k = k2 = 1 i . j = 0 ; j . k = 0 dan k . i = 0 Dengan demikian, kita peroleh rumus hasil kali skalar dua vektor yaitu : untuk vektor a = a1 i + a2 j + a3 k dan b = b1 i + b2 j + b3 k maka : a.b = a1 b1 + a2 b2 + a3 b3 ( bukti diserahkan kepada peserta diklat ) Contoh: 1). Hitunglah perkalian skalar antara: kjia 532 ++= dan kjib ++= Penyelesaian: a .b = 2.1 + 3.1 + 5.1 = 2 + 3 + 5 = 10 2). Diketahui vektor-vektor sebagai berikut: ⎟ ⎟ ⎟ ⎠ ⎞ ⎜ ⎜ ⎜ ⎝ ⎛ = 4 2 1 a ⎟ ⎟ ⎟ ⎠ ⎞ ⎜ ⎜ ⎜ ⎝ ⎛ = 0 4 5 b Tentukan hasil kali skalar dua vektor tersebut Penyelesaian: a .b = 1.5 + 2.4 + 4.0 = 5 + 8 =13 Dari rumus perkalian dua vektor a.b = a b Cos θ maka besar sudut antara vektor a dan vektor b dapat ditentukan, yaitu: 2 3 2 2 2 1 .2 3 2 2 2 1 3 . 32 . 21 . 1 . .a cos bbbaaa bababa ba b ++++ ++ ==θ
  18. 18. 15 6. Perkalian Silang ( Cross Product ) Perkalian silang sering disebut juga perkalian vektor antara dua vektor. Perkalian vektor antara vektor a dan b didefinisikan sebagai vektor yang mempunyai besar a b Sin θ , dengan θ adalah sudut yang diapit oleh kedua vektor. Arah vektor hasil kalinya adalah tegak lurus vektor a dan b serta vektor a , b dan ax b dalam urutan membentuk system tangan kanan, sehingga dapat digambarkan : Perhatikan bahwa : bax = a b Sin θ bxa = -(ax b) Jika θ = 00 maka bax = 0 Jika θ =900 maka bax = a b Secara geometri, norm perkalian antara dua vektor merupakan luas bangun segi empat yang dibentuk oleh kedua vektor tersebut. Sifat ini dapat diturunkan dari persamaan Lagrange. bax 2 = a 2 b 2 – (a.b)2 Apabila vektor dinyatakan dalam bentuk vektor satuan i, j dan k Misalnya : a = a1 i + a2 j + a3 k dan b = b1 i + b2 j + b3 k Karena i x i = 1.1 Sin 00 = 0 analog sehingga : ixi = jxj = kxk = 0 Juga i x j = 1.1 Sin 900 = 1 dalam arah OZ yaitu i x j = k sehingga i x j = k ; j x k = i dan k x i = j Maka : axb = ( a1 i + a2 j + a3 k )x ( b1 i + b2 j + b3 k ). Dengan sifat diatas dan hukum distributive dapat dijabarkan menjadi : axb = ( a2b3 –a3b2) i – (a1b3 –a3b1) j + (a1b2 – a2b1) k . Dan apabila ditulis dalam bentuk determinan matriks, maka kita dapatkan rumus sebagai berikut : axb = 321 321 bbb aaa kji b θ axb a bxa
  19. 19. 16 Contoh : Diketahui vektor p = 2i + 4j + 3k dan q = i + 5j - 2k. Tentukan pxq Penyelesaian : pxq = 251 342 − kji = 25 34 − i - 21 32 − j + 51 42 k = ( -8-15) i - ( -4-3) j + (10-4) k = -22 i + 7 j + 6 k D. Contoh Aplikasi Vektor Perhatikan contoh soal berikut ini : Andaikan sebuah benda yang beratnya (W) adalah 304 N diangkat dengan rantai seperti pada gambar. Jika panjang a = b = 2,5 m. dan panjang benda L = 2 m. Tentukan gaya yang terjadi pada rantai a atau b ! Penyelesaian : Sin α = 5,2 1 = 0,4 ⇒ α = 260 12l Maka : W2 = a2 + b2 + 2ab Cos 2α 3042 = a2 + b2 + 2ab Cos 520 24l = a2 + a2 + 2aa Cos 520 24l = 2a2 + 2a2 + Cos 520 24l = a2 ( 2 + 2. 0,68 ) Sehingga a2 = 36,3 3042 = 27504,762 . Jadi a adalah 165,85 N W L a b W αa b=2,5 m 1 m W
  20. 20. 17 E. Latihan 1). Sebutkan empat buah besaran skalar ! 2). Sebutkan empat buah besaran vektor ! 3). Nyatakan vektor AB pada gambar dalam bentuk komponen (matriks) 4). Buktikan bahwa jika a, b dan c adalah panjang sisi-sisi sebuah segitiga dan α adalah sudut yang berhadapan dengan sisi dengan panjang a, maka αcos2222 bccba −+= . 5). Tentukan komponen vektor AB jika titik A(2,4,3) dan B(1,-5,2), kemudian tulislah vektor AB dalam satuan i, j dan k. 6). Tunjukkan bahwa vektor yang melalui titik-titik (2,2,3) dan (4,3,2) sejajar dengan vektor-vektor yang melalui titik (5,3,-2) dan (9,5,-4). 7). Diketahui titik A (2,3,4) dan titik B (9,-11,18). Tentukan koordinat titik P, jika titik P membagi AB didalam dengan perbandingan 5:2. 8). Diketahui dua buah vector yang dinyatakan dalam bentuk sebagai berikut : kjia 23 ++= dan kjib 42 −−= Tentukan: a). Panjang vektor a atau a b). Vektor satuan b c). Panjang proyeksi a pada b d). Vektor proyeksi b pada a e). Perkalian titik antara dua vektor a dan b ( a . b ) f). Perkalian silang antara dua vektor a dan b ( a x b ) 1 B 2 4 3 A
  21. 21. 18 9). Diketahui titik A (-1,1,2) dan B (-2,-1,1) a). Hitunglah a dan b b). Hitung besar sudut AOB c). Tunjukkan bahwa AOB∆ sama sisi 10). Sebatang baja W diangkat oleh rantai seperti pada gambar. Jika diketahui W = 2000 N, L = 1,5 m dan gaya yang terjadi pada rantai a dan b adalah 1500 N. Hitunglah panjang rantai a W L α a b
  22. 22. 19 Bab III Penutup Bahan ajar ini membahas konsep vektor secara umum. Konsep vektor diberikan pada siswa Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) kelompok tehnik dan belum memberikan contoh-contoh dari semua program keahlian yang ada di kelompok tehnik tersebut tetapi hanya sebagian. Pada akhir pembahasan diberikan soal latihan dan apabila ada kesulitan dalam menjawab soal latihan dapat didiskusikan dengan peserta lain. Agar peserta diklat dapat lebih memahami konsep vektor dalam masalah ketehnikan yang sesuai dengan program keahlian yang diajarkan di sekolah, disarankan peserta mendiskusikan dengan peserta lain untuk mengembangkan dan memberikan contoh-contohnya.
  23. 23. 20 Daftar Pustaka E.T. Ruseffendi, 1989, Dasar – dasar Matematika Modern dan Komputer untuk Guru, Bandung, Tarsito Markaban dkk, 2007, Matematika SMK/MAK Kelas XI, Klaten, Saka Mitra Kompetensi P.T Macanan Jaya Cemerlang PAUL CALTER, 1979, Theory and Problems of Technical Mathematics, Schaum’s outline, Mc-GRAW.HILL BOOK COMPANY ST. NEGORO – B. HARAHAP, 1985, Ensiklopedia Matematika, Jakarta, Ghalia Indonesia. WIYOTO, WAGIRIN, 1996, Matematika Tehnik Jilid 2a, Bandung : Angkasa NOORMANDIRI B.K, ENDAR SUCIPTA, 2000, Matematika SMU untuk Klas 3 Program IPA, Jakarta : Erlangga

×