PENYAKIT INFEKSI (dr.Kurnia F.Jamil,M.Kes,Sp.PD-KPTI,FINASIM)

6,184 views

Published on

  • Be the first to comment

PENYAKIT INFEKSI (dr.Kurnia F.Jamil,M.Kes,Sp.PD-KPTI,FINASIM)

  1. 1. PENYAKIT INFEKSIDr. Kurnia F. Jamil, M.Kes,SpPD-KPTI,FINASIMDivisi Penyakit Tropik dan InfeksiBagian Ilmu Penyakit DalamFakultas Kedokteran Universitas Syiah KualaRSU Dr. Zainoel Abidin, Banda Aceh2010
  2. 2. Pendahuluan Penyakit Infeksi salah satu masalah kesehatan global Penyebab kematian kedua di dunia Perkembangan terbaru upaya diagnosis, terapi dan preventif Infeksi emerging dan reemerging
  3. 3. Perkembangan Global PenyakitTropik dan Infeksi Penyebab kematian kedua di dunia (no. 3 di Amerika Serikat) Kerugian Ekonomi sangat besar Masalah terbesar adalah Infeksi sal. Nafas, TBC, HIV/AIDS, Diare, Malaria Masalah besar di abad 21 ini
  4. 4. Penyebab utama kematian diDunia (WHO, 1999) Infeksi saluran nafas bawah HIV/AIDS Diare Tuberkulosis Malaria Campak Tetanus Pertusis Penyakit Menular Seksual Meningitis
  5. 5. Penyakit Infeksi Emerging Penyakit infeksi baru yang sebelumnya belum pernah dikenal Contoh: HIV/AIDS Menimbulkan pandemi dan dampak global
  6. 6. Penyakit Infeksi Reemerging Penyakit infeksi yang sebelumnya pernah dikenal kemudian hilang tetapi muncul kembali dengan tampilan lebih virulen dan pola epidemiologi yang berbeda Contoh: Flu burung (Avian Influenza, severe acute respiratory syndrome /SARS)
  7. 7. HIV / AIDS MASALAH GLOBAL JUMLAH KASUS TERUS MENINGKAT TERBANYAK DI WILAYAH AFRIKA SUB- SAHARA ASIA SELATAN DAN TENGGARA ASIA TIMUR INDONESIA
  8. 8. INFLUENZA dan SARS 2 abad terakhir menyebabkan pandemi 20 kali di dunia Pandemi tahun 1918-1919 sebagai Spanish-flu menyebabkan 20 juta kematian dan 200 juta kesakitan Tahun 1957 influenza A strain H2N2 pandemi di Hongkong, dan tahun 1968 muncul strain H3N2 Virus influenza terus bermutasi dan sulit dieradikasi
  9. 9. Influenza dan SARS ( 2 ) Awal tahun 2004 terjadi pandemi virus influenza A strain H5N1 Epidemi SARS terjadi tahun 2003 Dampak ekonomi yang sangat besar Infeksi saluran nafas bawah yang berat SARS menyebabkan epidemi dengan mortalitas 10-15% Isolasi dan kontrol sangat penting
  10. 10. DEMAM BERDARAH Masalah di dunia terutama negara Afrika,Amerika Tengah, Amerika Selatan, Asia Selatan dan Asia Tenggara Virus: Flavivirus (DHF/DBD) Phlebovirus : Rift Valley Fever (RVF) Bunyavirus: Crimean-Congo Hemorrhagic Fever(CCHF) Lassa fever, Marburg/Ebola hemorhhagic fever, Hantavirus (hemorrhagic fever with renal syndrome (HFRS) dan Hantavirus pulmonary syndrome (HPS)
  11. 11. DEMAM BERDARAH ( 2 ) Demam Dengue (Dengue Fever/DF) Demam Berdarah Dengue (DBD/DHF DF/DHF merupakan penyakit demam berdarah terbanyak di Indonesia Infeksi demam berdarah lainnya yang dilaporkan adalah Chikungunya dan Hantavirus Infeksi lain bisa mengancam negara kita (turis, vektor: nyamuk, tikus, rodensia)
  12. 12. Resistensi Antimikroba Resistensi semakin meningkat sejak penggunaan antimikroba yang tidak tepat Berbagai patogen resisten saat ini menyebabkan morbiditas, mortalitas dan meningkatnya biaya kesehatan Infeksi nosokomial yang bermasalah: penicillin resisten (methicillin resistant S-aureus (MRSA), vancomycin resistant enterococci (VRE),dll)
  13. 13. Penyakit Kronik yangberhubungan dengan Infeksi  H-pylori (Ulkus peptik, Ca-gaster)  Human papiloma virus (Ca-servik,vulva,anal)  Hepatitis B/C (Ca-hepar)  Ebstein Barr virus (Limfoma Burkit,Ca nasofaring)  Human T lymphotropic virus type 1 (Adult T cell leukemia)  Human herpes virus 8 (Kapossi sarkoma)  Borrelia burgdorferi (Lyme disease)  Triponema whippelli (Whipple disease)
  14. 14. BIOTERORISME  Penggunaan biopatogen dalam upaya terorisme merupakan ancaman baru (terutama bagi negara maju mis: Amerika Serikat)  Serangan menggunakan Bacillus anthrax dan cacar (small pox) telah terjadi  Mengatasi bioterorisme dengan mendeteksi dan mengenali biopatogen secara dini (cara,model serangan,antisipasi terapi anti mikroba, upaya vaksinasi)
  15. 15. Perkembangan Penyakit Tropik danInfeksi di Indonesia DEMAM BERDARAH DENGUE Insiden antara 6 hingga 15 per 100.000 penduduk (1989-1995). Pernah meningkat tajam saat kejadian luar biasa hingga 35 per 100.000 penduduk (1998). Mortalitas DBD cenderung menurun hingga mencapai 2% (1999).
  16. 16. Upaya pencegahan dan pemberantasan telah dilakukan Departemen Kesehatan.Kendala:1. Kepadatan penduduk dan mobilitas penduduk antar wilayah2. Tingkat kepadatan nyamuk Aedes aegypti yang masih tinggi3. Belum optimalnya upaya pemberantasan sarang nyamuk dan tingkat kesadaran masyarakat yang masih rendah.
  17. 17.  MALARIA Penyakit endemis di indonesia. 35% penduduk tinggal di daerah beresiko. Insiden malaria berfluktuasi 0,21-0,6 per 1000 penduduk dan cenderung meningkat tahun 2001. KLB pada tahun 1998-1999 di 10 propinsi yang mencakup 12 kabupaten dengan morbiditas 19.784 kasus dan 71 meninggal(0,36%). Kecenderungan peningkatan kasus dibeberapa propinsi di tahun 2004 ini.
  18. 18.  Daerah dengan insiden klinis tinggi dikawasan timur indonesia: Papua Nusa Tenggara Timur Maluku Sulawesi utara Sulawesi tenggara Kalimantan barat Bangka Belitung Sumatera selatan Bengkulu Riau
  19. 19.  Masalah resistensi juga semakin meluas mencapai 77 kabupaten dan 158 kecamatan. Hapusan darah tebal dan tipis masih menjadi pemeriksaan standar dalam upaya diagnosis Uji diagnosis cepat dengan tes ICT, PF, Paracheck juga dikembangkan sebagai panduan dalam terapi empirik Meningkatnya resistensi terhadap klorokuin, SP(Sulfadoxin-Pyrimetamin) dan kina dikembangkan terapi kombinasi (klorokuin dengan SP, klorokuin dengan tetra/doksisiklin, SP dengan kina) Penggunaan obat malaria baru(artemisin, artemeter, artesunat)dlm bentuk tunggal atau kombinasi.
  20. 20.  DEMAM TIFOID Insiden sulit ditentukan secara tepat karena diagnosis sebagian besar ditentukan secara klinis dan banyak penderita rawat jalan. Insiden di Indonesia diperkirakan 300-810 per 100.000 penduduk yang berarti jumlah kasus per tahun sebanyak 600.000-1.500.000 kasus dengan kematian diperkirakan 50.000/tahun. Pemeriksaan PCR S. typhi merupakan uji diagnosis yang sangat sensitif dan spesifik. Dalam pengobatan dikembangkan antibiotika golongan sefalosporin generasi ke-III (ceftriaxone, cefixime) dan fluorokuinolon (ciprofloxacin,ofloxacin, pefloxacin, fleroxacin, levofloxacin) Alternatif: kloramfenikol
  21. 21.  Pencegahan: Surveilens Vaksinasi individu/kelompok Pendidikan kesehatan dan kebersihan perorangan Deteksi dan kontrol karier kronik Perbaikan sanitasi Perlindungan binatang ternak Peningkatan kebersihan makanan Pencegahan kontaminasi air dan industri makanan
  22. 22.  HIV/AIDS Masalah penting dengan kasus yang semakin meningkat Laporan Departeman kesehatan hingga bulan Maret 2004 tercatat 2746 kasus HIV dan 1413 kasus AIDS, 493 diantaranya meninggal. Jumlah kasus baru periode Januari-Maret 2004 sebanyak 26 kasus HIV dan 42 kasus AIDS. Distribusi penderita HIV/AIDS hampir diseluruh propinsi(kecuali Sulawesi Tenggara) Kasus terbanyak dari propinsi Papua, DKI Jakarta, Jawa Timur, Bali, Riau, dan Jawa Barat.
  23. 23.  Cara penularan terbanyak melalui heteroseksual (50,8%), homoseksual (26,4%), jarum suntik (1,63%), perinatal (0,28%) dan transfusi darah (3 kasus) Masalah HIV/AIDS sudah menjadi permasalahan global terkait permasalahan ekonomi dan sosial Pencegahan merupakan prioritas utama Upaya yang dilakukan selama ini dan dianjurkan WHO yaitu: Program pendidikan kesehatan reproduksi untuk remaja dan dewasa Penyuluhan sebaya Kerjasama dengan media cetak dan elektronik
  24. 24.  Pencegahan komperhensif untuk pengguana narkotika termasuk pengadaan jarum suntik steril Pendidikan agama Layanan pengobatan infeksi menular seksual Promosi kondom di lokalisasi pelacuran Pelatihan ketrampilan hidup Pengadaan tempat tes HIV Dukungan anak jalanan Integrasi pencegahan dengan program pengobatan Pencegahan penularan HIV dari ibu ke anak
  25. 25.  TUBERKULOSIS Hasil survey tahun 1986 angka kesakitan tuberkulosis menempati urutan ke-8, sedang sebagai penyebab kematian menempati urutan ke- 3. Estimasi penderita TB Paru menular tahun 2000 mencapai 583.000 penderita dan bertambah 150.000 setiap tahun. Diupayakan metoda DOTS(Direct Observe Treatment Shortcourse) untuk meningkatkan keberhasilan pengobatan. Tuberkulosis multi resisten (MDR-TB) juga merupakan masalah karena pengobatan lini ke-2 membutuhkan biaya tinggi dan waktu yang lama.
  26. 26.  ANTRAKS Merupakan penyakit endemis dan sporadis pada hewan di wilayah jawa barat, jawa tengah, jambi, nusa tenggara timur, sulawesi tengah, sulawesi selatan, sulawesi tenggara dan papua. Kasus pada manusia cenderung menurun dari 131 kasus tahun 1993 menjadi 20 kasus tahun 1998
  27. 27. Infeksi Nosokomial Masalah global yang mengenai 3-12% dari 1,4 juta pasien rawat diseluruh dunia. Berpengaruh pada morbiditas, mortalitas, lama perawatan, dan biaya yang harus dibayar. Biaya anti mikroba juga meningkat karena biasanya kuman resisten terhadap pengobatan standar. Di RSUPN Dr. Cipto Mangunkusumo tahun 1991- 1997 berkisar 1,2-3% dari seluruh rawat inap, tahun 2002 berkisar 0,4-1,1%. Patogen yang tersering ditemukan adalah: Pseudomonas sp, Enterobacter aerogenes, E. coli, Proteus mirabilis, Stap. epidermidis, S. aureus dan streptococcus anhemolyticus.
  28. 28. Perkembangan Upaya Pencegahandan Pengobatan Kemajuan sains dan teknologi akhir abad 20 dan abad 21 ini membawa perkembangan pesat dalam aplikasi genomik dan proteomik khususnya dalam upaya diagnosis, pengobatan, dan pencegahan peny infeksi.
  29. 29. Perkembangan Upaya Diagnostik Tersedianya berbagai modalitas diagnostik baik konvensional maupun terbar tetap perlu diperhatiakan bahwa keakuratan hasil pemeriksaan sangat bergantung dari kualitas spesimen (pengambilan, penyimpanan, dan transportasi) Pemeriksaan cepat non kultur:1. Pemeriksaan mikroskopik dengan pewarnaan (Gram utk bakteri, auraminrhodamin utk mycobacteria, giemsa utk parasit, iodium utk cacing)2. Pemeriksaan deteksi antigen dengan metoda FA(floresen antigen), EIA(enzym immunoassay), LA(latex agglutination)3. Pemeriksaan asam nukleat dengan metoda molekular (PCR:polymerase chain reaction)
  30. 30. Perkembangan Terapi Antimikroba danMengatasi Resistensi Antibiotika pertama sulfonamid dan penisilin tahun 1930 dan 1940 Berbagai anti mikroba kini dikenal: kloramfenikol, tetrasiklin, makrolid, glikopeptida, streptogramin, fluorokuinolon, linkosamid dan oxazolidone Berbagai antiviral: valsiklovir, gansiklovir, famsiklovir, foskarnet Antiretrovral: zidovudin, stavudin, lamivudin, nelvinavir, nelvirapin, didanosin Antifungal: amfoterisin B, lipid base amfoterisin B, ketokonazole, itrakonazole, flukonazole, vorikonazole, caspofungin, micafungin Resistensi patogen karena penggunaan antimikroba yg tidak tepat Saat in dikembangkan berbagai antimikroba basis genom, genetik dan struktur kimia dengan target baru yg spesifik
  31. 31. Perkembangan Vaksin Vaksinologi berkembang pesat sejalan dengan perkembangan teknologi modern. Vaksin baru yang dicobakan menggunakan metoda konjugasi, protein rekombinan, pseudovirion dan DNA. Metoda pemberian juga dikembangkan dengan cara transdermal, mikroenkapsulasi. Diharapkan dalam waktu dekat dapat mengntrol penyakit yang saat ini menimbulkan masalah(malaria, HIV, tuberkulosis, dll)
  32. 32. TERIMA KASIH

×