Power poin khulafaur rasyidin

21,537 views

Published on

Para Khalifah penerus perjuangan Nabi Muhammad SAW

Published in: Education
6 Comments
8 Likes
Statistics
Notes
No Downloads
Views
Total views
21,537
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
5
Actions
Shares
0
Downloads
1,027
Comments
6
Likes
8
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Power poin khulafaur rasyidin

  1. 2. Pengertia Khulafaur Rasyidin <ul><li>Khulafaur Rasyidin berarti para pemimpin yang mendapat petunjuk (adil dan bijaksana) </li></ul><ul><li>Khilafah Rasyidah merupakan para pemimpin ummat Islam setelah Nabi Muhammad SAW wafat, yaitu pada masa pemerintahan Abu Bakar , Umar bin Khattab , Utsman bin Affan dan Ali bin Abi Thalib Radhiallahu Ta’ala anhu ajma’in dimana sistem pemerintahan yang diterapkan adalah pemerintahan yang islami karena berundang-undangkan dengan Al-Qur’an dan As-Sunnah. </li></ul>
  2. 3. <ul><li>Abu Bakar ( bahasa Arab : أبو بكر الصديق , Abu Bakr ash-Shiddiq ) (lahir: 572 - wafat: 23 Agustus 634 /21 Jumadil Akhir 13 H) termasuk di antara mereka yang paling awal memeluk Islam . Setelah Rasulullah wafat, Abu Bakar menjadi khalifah yang pertama Khulafaur Rasyidin pada tahun 632 . Ia bernama asli Abdullah bin Abi Quhafah. </li></ul>
  3. 4. Memeluk Islam <ul><li>Masuknya Abu Bakar berpegaruh besar dalam Islam. Teman - teman dekatnya diajak untuk masuk Islam. Mereka yang masuk Islam karena diajak oleh Abu Bakar adalah : </li></ul><ul><li>Utsman bin Affan (yang akan menjadi Khalifah ketiga) </li></ul><ul><li>Al- Zubayr </li></ul><ul><li>Talhah </li></ul><ul><li>Abdur Rahman bin Awf </li></ul><ul><li>Sa`d ibn Abi Waqqas </li></ul><ul><li>Umar ibn Masoan </li></ul><ul><li>Abu Ubaidah ibn al- Jarrah </li></ul><ul><li>Abdullah bin Abdul Asad </li></ul><ul><li>Abu Salma </li></ul><ul><li>Khalid ibn Sa`id </li></ul><ul><li>Abu Hudhaifah ibn al-Mughirah </li></ul>
  4. 5. Perang Ridda <ul><li>Beberapa suku Arab yang berasal dari Hijaz dan Nejed membangkang kepada khalifah baru dan sistem yang ada. Beberapa di antaranya menolak membayar zakat walaupun tidak menolak agama Islam secara utuh. Beberapa yang lain kembali memeluk agama dan tradisi lamanya yakni penyembahan berhala. Suku-suku tersebut mengklaim bahwa hanya memiliki komitmen dengan Nabi Muhammad SAW dan dengan kematiannya komitmennya tidak berlaku lagi. Berdasarkan hal ini Abu Bakar menyatakan perang terhadap mereka yang dikenal dengan nama perang Ridda. Dalam perang Ridda peperangan terbesar adalah memerangi &quot;Ibnu Habib al-Hanafi&quot; yang lebih dikenal dengan nama Musailamah Al- Kazab (Musailamah si pembohong), yang mengklaim dirinya sebagai nabi baru menggantikan Nabi Muhammad SAW. Musailamah kemudian dikalahkan pada pertempuran Akraba oleh Khalid bin Walid . </li></ul>
  5. 6. Ekspedisi ke utara <ul><li>Setelah menstabilkan keadaan internal dan secara penuh menguasai Arab, Abu Bakar memerintahkan para jenderal Islam melawan kekaisaran Bizantium dan Kekaisaran Sassanid. Khalid bin Walid menaklukkan Irak dengan mudah sementara ekspedisi ke Suriah juga meraih sukses. </li></ul>
  6. 7. Penbukuan Al-Qur'an <ul><li>Abu Bakar juga berperan dalam pelestarian teks-teks tertulis Al Qur'an . Dikatakan bahwa setelah kemenangan yang sangat sulit saat melawan Musailamah dalam perang Ridda, banyak penghafal Al Qur'an yang ikut tewas dalam pertempuran. Abu Bakar lantas meminta Umar bin Khattab untuk mengumpulkan koleksi dari Al Qur'an. Setelah lengkap koleksi ini, yang dikumpulkan dari para penghafal Al-Quran dan tulisan-tulisan yang terdapat pada media tulis seperti tulang, kulit dan lain sebagainya, oleh sebuah tim yang diketuai oleh sahabat Zaid bin Tsabit, kemudian disimpan oleh Hafsah </li></ul>
  7. 8. Kematian <ul><li>Abu Bakar meninggal pada tanggal 23 Agustus 634 di Madinah pada usia 63 tahun. Abu Bakar dimakamkan di rumah Aishah di dekat masjid Nabawi , di samping makam Rasulullah SAW. </li></ul>
  8. 9. <ul><li>Nama lengkap Umar bin Khattab bin Nafiel bin abdul Uzza, dilahir di Mekkah, dari Bani Adi, salah satu rumpun suku Quraisy . Ayahnya bernama Khaththab bin Nufail Al Mahzumi Al Quraisyi dan ibunya Hantamah binti Hasyim. Umar memiliki julukan yang diberikan oleh Muhammad yaitu Al-Faruq yang berarti orang yang bisa memisahkan antara yang haq dan bathil. </li></ul>
  9. 10. Memeluk Islam <ul><li>Pada saat itu Umar adalah salah seorang yang sangat keras dalam melawan pesan Islam dan sering melakukan penyiksaan terhadap pemeluknya. </li></ul><ul><li>Dikatakan bahwa pada suatu saat, Umar berketetapan untuk membunuh Muhammad SAW. Saat mencarinya, ia berpapasan dengan seorang muslim (Nu'aim bin Abdullah) yang kemudian memberi tahu bahwa saudara perempuannya juga telah memeluk Islam. </li></ul><ul><li>Umar terkejut atas pemberitahuan itu dan pulang ke rumahnya. </li></ul><ul><li>Di rumah Umar menjumpai bahwa saudaranya sedang membaca ayat-ayat Al Qur'an ( surat Thoha ), ia menjadi marah akan hal tersebut dan memukul saudaranya. Ketika melihat saudaranya berdarah oleh pukulannya ia menjadi iba, dan kemudian meminta agar bacaan tersebut dapat ia lihat. Ia kemudian menjadi sangat terguncang oleh isi Al Qur'an tersebut dan kemudian langsung memeluk Islam pada hari itu juga. </li></ul>
  10. 11. Menjadi khalifah <ul><li>Umar diangkat menjadi khalifah atas dasar Wasiat dari Abu Bakar. </li></ul><ul><li>Selama pemerintahan Umar, kekuasaan Islam tumbuh dengan sangat pesat. Islam mengambil alih Mesopotamia dan sebagian Persia dari tangan dinasti Sassanid dari Persia (yang mengakhiri masa kekaisaran sassanid) serta mengambil alih Mesir , Palestina , Syria , Afrika Utara dan Armenia dari kekaisaran Romawi ( Byzantium ). </li></ul>
  11. 12. USAHA DAN JASA UMAR <ul><li>Umar melakukan banyak reformasi secara administratif dan mengontrol dari dekat kebijakan publik, termasuk membangun sistem administratif untuk daerah yang baru ditaklukkan. Ia juga memerintahkan diselenggarakannya sensus di seluruh wilayah kekuasaan Islam. Tahun 638, ia memerintahkan untuk memperluas dan merenovasi Masjidil Haram di Mekkah dan Masjid Nabawi di Medinah . Ia juga memulai penanggalan hijrah , proses kodifikasi hukum Islam . </li></ul>
  12. 13. Kematian <ul><li>Umar bin Khattab dibunuh oleh Abu Lukluk (Fairuz), seorang budak pada saat ia akan memimpin shalat Subuh. Fairuz adalah salah seorang warga Persia yang masuk Islam setelah Persia ditaklukkan Umar. Pembunuhan ini konon dilatarbelakangi dendam pribadi Abu Lukluk (Fairuz) terhadap Umar. Fairuz merasa sakit hati atas kekalahan Persia, yang saat itu merupakan negara digdaya, oleh Umar. Peristiwa ini terjadi pada hari Rabu, 25 Dzulhijjah 23 H/644 M. </li></ul>
  13. 14. <ul><li>Utsman bin Affan ( bahasa Arab : عثمان بن عفان , 574 – 656  / 12 Dzulhijjah 35 H; umur 81–82 tahun) [1] adalah sahabat Nabi Muhammad SAW yang termasuk Khulafaur Rasyidin yang ke-3. Utsman adalah seorang yanIa adalah khalifah ketiga yang memerintah dari tahun 644 (umur 69–70 tahun) hingga 656 (selama 11–12 tahun). </li></ul>
  14. 15. PENGANGKATAN USMAN <ul><li>Setelah wafatnya Umar bin Khattab sebagai khalifah kedua, diadakanlah musyawarah untuk memilik khalifah selanjutnya. Ada enam orang kandidat khalifah yang diusulkan yaitu Ali bin Abi Thalib , Utsman bin Affan, Abdul Rahman bin Auf , Sa’ad bin Abi Waqas, Zubair bin Awwam dan Thalhah bin Ubaidillah. Selanjutnya Abdul Rahman bin Auff, Sa’ad bin Abi Waqas, Zubair bin Awwam, dan Thalhah bin Ubaidillah mengundurkan diri hingga hanya Utsman dan Ali yang tertinggal. Suara masyarakat pada saat itu cenderung memilih Utsman menjadi khalifah ketiga. Maka diangkatlah Utsman yang berumur 70 tahun menjadi khalifah ketiga dan yang tertua, serta yang pertama dipilih dari beberapa calon. </li></ul>
  15. 16. USAHA DAN JASA USMAN <ul><li>Ia adalah khalifah kali pertama yang melakukan perluasan masjid al-Haram (Mekkah) dan masjid Nabawi (Madinah) karena semakin ramai umat Islam yang menjalankan rukun Islam kelima (haji). ia mencetuskan ide polisi keamanan bagi rakyatnya; membuat bangunan khusus untuk mahkamah dan mengadili perkara yang sebelumnya dilakukan di masjid; membangun pertanian, menaklukan Syiria, Afrika Utara, Persia, Khurasan, Palestina, Siprus, Rodhes, dan juga membentuk angkatan laut yang kuat. Jasanya yang paling besar adalah saat mengeluarkan kebijakan untuk mengumpulkan Al-Quran dalam satu musha </li></ul>
  16. 17. Kematian <ul><li>Selama masa jabatannya, Utsman banyak mengganti gubernur wilayah yang tidak cocok atau kurang cakap dan menggantikaannya dengan orang-orang yang lebih kredibel. Namun hal ini banyak membuat sakit hati pejabat yang diturunkan sehingga mereka bersekongkol untuk membunuh khalifah. </li></ul><ul><li>Khalifah Utsman kemudian dikepung oleh pemberontak selama 40 hari dimulai dari bulan Ramadhan hingga Dzulhijah. Meski Utsman mempunyai kekuatan untuk menyingkirkan pemberontak, namun ia berprinsip untuk tidak menumpahkan darah umat Islam. Utsman akhirnya wafat sebagai syahid pada bulan Dzulhijah 35 H ketika para pemberontak berhasil memasuki rumahnya dan membunuh Utsman saat sedang membaca Al-Quran. </li></ul>
  17. 18. Makan Usman bin Affan
  18. 19. Pedang Usman
  19. 20. <ul><li>Ali dilahirkan di Mekkah , daerah Hejaz , Jazirah Arab , pada tanggal 13 Rajab . Menurut sejarawan, Ali dilahirkan 10 tahun sebelum dimulainya kenabian Muhammad, sekitar tahun 599 Masehi atau 600 (perkiraan). </li></ul><ul><li>Kelahiran Ali bin Abi Thalib banyak memberi hiburan bagi Nabi SAW karena beliau tidak punya anak laki-laki. Uzur dan faqir nya keluarga Abu Thalib memberi kesempatan bagi Nabi SAW bersama istri beliau Khadijah untuk mengasuh Ali dan menjadikannya putra angkat. </li></ul>
  20. 21. Gambar Ilustrasi Ali
  21. 22. Perkawinan <ul><li>Setelah masa hijrah dan tinggal di Madinah , Ali dinikahkan Nabi dengan putri kesayangannya Fatimah az -Zahra yang banyak dinanti para pemuda. Nabi menimbang Ali yang paling tepat dalam banyak hal seperti Nasab keluarga yang se-rumpun ( Bani Hasyim ), yang paling dulu mempercayai ke-nabi-an Muhammad (setelah Khadijah ), yang selalu belajar di bawah Nabi dan banyak hal lain. </li></ul>
  22. 23. Sebagai khalifah <ul><li>Peristiwa pembunuhan terhadap Khalifah Utsman bin Affan mengakibatkan kegentingan di seluruh dunia Islam yang waktu itu sudah membentang sampai ke Persia dan Afrika Utara. Pemberontak yang waktu itu menguasai Madinah tidak mempunyai pilihan lain selain Ali bin Abi Thalib sebagai khalifah, waktu itu Ali berusaha menolak, tetapi Zubair bin Awwam dan Talhah bin Ubaidillah memaksa beliau, sehingga akhirnya Ali menerima bai'at mereka. Menjadikan Ali satu-satunya Khalifah yang dibai'at secara massal, karena khalifah sebelumnya dipilih melalui cara yang berbeda-beda. </li></ul>
  23. 24. <ul><li>Sebagai Khalifah ke-4 yang memerintah selama sekitar 5 tahun. Masa pemerintahannya mewarisi kekacauan yang terjadi saat masa pemerintah Khalifah sebelumnya, Utsman bin Affan . Untuk pertama kalinya perang saudara antara umat Muslim terjadi saat masa pemerintahannya, Perang Jamal . 20.000 pasukan pimpinan Ali melawan 30.000 pasukan pimpinan Zubair bin Awwam , Talhah bin Ubaidillah , dan Ummul mu'minin Aisyah binti Abu Bakar , janda Rasulullah . Perang tersebut dimenangkan oleh pihak Ali. </li></ul><ul><li>Peristiwa pembunuhan Khalifah Utsman bin Affan yang menurut berbagai kalangan waktu itu kurang dapat diselesaikan karena fitnah yang sudah terlanjur meluas dan sudah diisyaratkan (akan terjadi) oleh Nabi Muhammad SAW ketika beliau masih hidup, dan diperparah oleh hasutan-hasutan para pembangkang yang ada sejak zaman Utsman bin Affan , menyebabkan perpecahan di kalangan kaum muslim sehingga menyebabkan perang tersebut. Tidak hanya selesai di situ, konflik berkepanjangan terjadi hingga akhir pemerintahannya. Perang Shiffin yang melemahkan kekhalifannya juga berawal dari masalah tersebut. </li></ul>
  24. 25. KEMATIAN <ul><li>Ali bin Abi Thalib, seseorang yang memiliki kecakapan dalam bidang militer dan strategi perang, mengalami kesulitan dalam administrasi negara karena kekacauan luar biasa yang ditinggalkan pemerintahan sebelumya. Ia meninggal di usia 63 tahun karena pembunuhan oleh Abdrrahman bin Muljam , seseorang yang berasal dari golongan Khawarij (pembangkang) saat mengimami shalat subuh di masjid Kufah , pada tanggal 19 Ramadhan , dan Ali menghembuskan nafas terakhirnya pada tanggal 21 Ramadhan tahun 40 Hijriyah . Ali dikuburkan secara rahasia di Najaf , bahkan ada beberapa riwayat yang menyatakan bahwa ia dikubur di tempat lain. </li></ul>

×