jongArsitek! 2.3 2009

4,137 views

Published on

Sabtu yang masih dengan semangat idul fitri.
Selamat Idul Fitri semua. Maafkan kami lahir batin, jika ada kata-kata yang
kurang berkenan.
Setelah 4 bulan absen dari inbox anda berkutat dengan workshopAMI999,
jongArsitek! hadir kembali dengan edisi 2.3. ;)
Selamat membaca, semoga menginspirasi..

jongArsitek!

Published in: Design
0 Comments
2 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total views
4,137
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
1
Actions
Shares
0
Downloads
630
Comments
0
Likes
2
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

jongArsitek! 2.3 2009

  1. 1. “Melalui utopia arsitektur b sebagai proyek rancangan p individual. Ia ingin berpikir nyempurnakan” masa depa semua. Ia menjadi pemikira (Marco Kusumawijaya, 200 jongArsitek! jongarsitek@gmail.com Selamat menikmati.. Desain menginspirasi Except where otherwise noted, content on this magazine is licensed under a Creative Commons Attribution 3.0 License
  2. 2. jongArsitek! E d i s i 2 . 3 , 2 0 0 9 | d e s a i n m e n g i n s p i r a s i berhenti pesanan r “me- 3 an untuk an” 09) photo : kezia paramita
  3. 3. JongEDITORIAL! oleh : Danny Wicaksono bantuan berbagai pihak) di pamerkan den- gan baik, di Galeri Salihara, Jakarta. Ke- depannya kami berencana untuk membawa materi ini untuk keliling Indonesia. Jadi jika ada rekan-rekan yang ingin agar materi pa- meran ini hadir di kotanya, bisa langsung menghubungi kami. Kembali ke edisi ini. jongEditorial Seperti yang sudah-sudah, kami selalu Mohon maaf untuk absennya kami selama 4 bulan membawakan tulisan-tulisan dari para pe- terakhir ini. mikir muda arsitektur Indonesia. Edisi ini pun tidak berbeda. Masih tetap segar, tetap Tetapi bukan berarti dengan absen selama 4 bulan mentah, dan mudah-mudahan (bisa) tetap ini, kami tidak produktif. ;) memprovokasi dan menginspirasi. Selama 4 bulan kemarin, 2 editor jongArsitek! Setelah 4 bulan, selamat menikmati jongAr- (Saya, dan Paskalis Khrisno Ayodyantoro) ber- sitek! lagi. sama Avianti Armand, Marco Kusumawijaya, Jay Subijakto, Adi Purnomo dan 81 arsitek muda in- donesia lainnya, yang terbagi dalam 14 kelompok, terlibat dalam sebuah workshop untuk arsitek-ar- sitek muda. Workshopnya sendiri berjudul “Ruang Tinggal Dalam Kota”. Danny Wicaksono Workshop yang di-inisiasi oleh jongArsitek! dan Avianti Armand ini bertujuan untuk melihat kembali kemungkinan-kemungkinan ruang tinggal yang bisa hadir di dalam konteks urban, ketika pola ke- hidupan berkota sudah berkembang sangat jauh. Selain itu, workshop ini juga ingin mengajak arsi- tek-arsitek muda untuk lebih dalam berpikir, dan terlibat secara intelektual dalam perkembangan budaya bangun kontemporer bangsa ini. Workshop yang juga diselenggarakan untuk mem- peringati 20 tahun AMI ini sendiri telah (dengan
  4. 4. Kontributor jongArsitek! E d i s i 2 . 3 , 2 0 0 9 | d e s a i n m e n g i n s p i r a s i tanpa basa basi, anda bisa mengecek profil mereka langsung ke Facebook dan media sosialweb lainnya. Avianti Armand Danny Wicaksono Farid Rakun http://www.facebook.com/pro-http://www.facebook.com/pro- http://fairdkun.multiply.com/ file.php?id=1375534065 file.php?id=537977711 lindung soemarhadi http://www.flickr.com/photos/ lindung_soemarhadi/ Rafael Arsono Realrich Syarief Paskalis Khrisno Ayodyantoro http://www.facebook.com/ http://www.facebook.com/re- http://www.facebook.com/ profile.php?id=1395037422 alrich profile.php?id=1395037422
  5. 5. p4 p20 jongEditorial jongTulisan sambutan dari redaksi kita “The Visionary” dan “The Builder” p8 p14 jongFoto jongKarya Learning Paradise
  6. 6. jongArsitek! E d i s i 2 . 3 , 2 0 0 9 | d e s a i n m e n g i n s p i r a s i p10 p30 jongTulisan jongTulisan Note of Respect! Arsitektur Nusantara p24 p36 jongTulisan jongKuratorial Oxymoronic Geniuses Bengkel Kerja
  7. 7. 8 lindung soemarhadi
  8. 8. jongArsitek! E d i s i 2 . 3 , 2 0 0 9 | d e s a i n m e n g i n s p i r a s i Marina bay sands, singapore Marina bay sands is a new type of urban place that integrates the waterfront promenade with a grand, multi-leveled retail arcade combining civic space, shopping, indoor and out- door spaces endowed with city skyline views, daylight and plant life, providing an abun- dance and variety of activities. It is a place that is vibrant and dynamic, a place that trans- forms from hour to hour, from day to night, and is evocative of the great urban places. It is here that the imaginings of a global city become a reality. Marina bay sands, to be open in 2009, will feature three 50-story hotel towers containing 1,000 rooms each, crowned by a two acre sky garden bridging across the towers, offering 360-degree views of the city and the sea, outdoor amenities for the hotel such as jogging paths, swimming pools, spas, and gardens; an iconic arts and sciences museum on the promontory; one-million square feet of integrated waterside promenade and shopping arcade; a state-of-the art one-million square foot convention center; two 2,000-seat theaters; a casino; and a 4,000 car garage.(Http:// www.Themarinabaysands.Com.Sg/) --
  9. 9. 10
  10. 10. NOTES OF jongArsitek! E d i s i 2 . 3 , 2 0 0 9 | d e s a i n m e n g i n s p i r a s i RESPECT! Rafael Arsono My journey now has come to a point where 11 architecture is about character & personal- ity. And moreover it is about the personality of the architect. As I’m writing now, I’m sitting in Plaza Fuente de grandma & grandpa take a rest and have a chat las Batallas, a decent plaza couple blocks away with neighbor which I suppose they live nearby. to the east from Granada Cathedral. It has foun- The plaza covered by polished orange marble, tains designed in an antique style, the plaza sur- which I guess came from around the town. The rounded by shops and restaurant with the coffee- plaza opens to many points, at one side blend to table set sprawling the plaza. Hotel Zaida, which another plaza, and underneath it there is a park- renovated by Portuguese respectable architect, ing lot. It seems to me that the place became Alvaro Siza, seems to be the only newly refur- a rendezvous spot. At 21.30 the lighting on the bished building in the background. fountains turns on, giving elegant and soft wel- come to the night as the sun fade away. What an ordinary classical European plaza can offer in a bright summer evening anyway?? The key is, everything is working! Each element in the location doesn’t act too much to speak The people like it. The fountain is visible from for itself. The plaza, the shops, the fountains, the many directions, so it’s just at the right position to benches, the hotel play they role in a very just- attract people in a terrific way. At the same time enough part, together they define harmony. If you the splash coming out of it gives sort of comfort cut the element piece by piece, if you see only the cooling for the 35 degrees summer weather. buildings you directly say nothing special about Everybody gathers there, parents with their chil- them. But if you see them as a whole, they just dren, couples, youngsters passing by, and mostly work.
  11. 11. It’s peaceful to enjoy a place with no elements overwhelming each others. Imagine for a while if the fountain designed with a fancy-red sculpture in the middle of it, the old people who gather there most of the time proba- bly won’t like it, people doesn’t feel familiar with it. Hence, they might look for another place to hang out. Hotel Zaida, by the way, renovated in a very modest way that you cannot see it was touched by Siza. Certainly not his best work, Siza’s stroke can be considered weak, nothing special. Lower part of the building is covered by grey stone, and the upper part paint in white, nothing fancy with the windows. Just the way it is. White modern- ist building often results a stand apart from the surrounding, especially in classical one. But this one is decent, seems fade away (or should I say blend), that when you are sitting there, you even didn’t notice the building. I assume Siza did real- ize he didn’t want to speak up loud. I appreciate 12 his humble approach as I enjoyed the plaza as a whole. You see the intention is not to draw at- tention.
  12. 12. jongArsitek! E d i s i 2 . 3 , 2 0 0 9 | d e s a i n m e n g i n s p i r a s i 13 The value that we should learn is, architecture is live by the surroundings. The identity of a design comes from a collective way of understanding a place. Sometime architecture demand features, a newness. But never forget that most of the time architecture is about being proper and respectful. These are what we can and should learn from vernaculars, making something that belongs and has to work within an environment. An environ- ment which particular and where ones obliged to read and interpret by themselves. Maybe I was over-rating, surely my justification came out of a subjective matter, or because I am growing older (?). But you can’t beat this enjoy- able feeling. I’m pretty sure that we shall underline ourselves when it comes to designing, that is, ar- chitecture is about balancing oneself whether he/ she doing too much, too less, or just enough. Granada 29 July 2009 Rafael Arsono
  13. 13. LEARNING PARADISE Desain Kompleks Vokasi Universitas Indonesia 14 Realrich Syarief Konsep desain kompleks vokasi UI ini didasarkan pertimbangan Ide perancan dari 3 noda u atas 3 aspek, pertama, desain bangunan yang sesuai dengan iklim gan sungai y tropis. Kedua, desain bangunan yang kontekstual dengan penci- bagian intera traan ui, dan ketiga, desain bangunan yang mampu memanfaatkan titik pusat pe potensi lahan semaksimal mungkin. Penataan masterplan didasar- merupakan a kan dari penempatan ‘learning promenade’ di axis utama lahan Pembagian in yang menghubungkan node potensial transit oriented development dengan angg dari Universitas Indonesia di titik selatan dengan node potensial hokum, dan v titik wisata air amphi teater yang ada di sisi utara . gelompokkan dan ilmu - ilm dengan gedu berdasarkan hasiswa di ta
  14. 14. jongArsitek! E d i s i 2 . 3 , 2 0 0 9 | d e s a i n m e n g i n s p i r a s i 15 ngan dari kompleks Vokasi UI merupakan rangkaian Konsep desain kompleks vokasi UI ini di- utama yaitu, - Kondisi eksisting yang berbatasan den- dasarkan pertimbangan atas 3 aspek, per- yang membelah dari utara ke selatan yang menjadi tama, desain bangunan yang sesuai dengan aksi dengan air, - Jalan disisi selatan yang merupakan iklim tropis. Kedua, desain bangunan yang erhentian bus kampus dan - Jalan di sisi barat yang kontekstual dengan pencitraan ui, dan ke- area servis GKU dan parkir belakang. tiga, desain bangunan yang mampu meman- faatkan potensi lahan semaksimal mungkin. ni didasarkan dari pembagian fungsi-fungsi terbesar Penataan masterplan didasarkan dari pen- gota terbesar, seperti kedokteran dengan p’rodi baru, empatan ‘learning promenade’ di axis utama vokasi campuran. Hirarki ini juga didasarkan dari pen- lahan yang menghubungkan node potensial n dari ilmu manusia [kedokteran], ilmu etika [hukum], transit oriented development dari Universi- mu umum dengan menghubungkan keseluruhan fungsi tas Indonesia di titik selatan dengan node ung kuliah umum. Susunan pengelompokkan diatur potensial titik wisata air amphi teater yang besaran ruang yang diestimasikan dengan jumlah ma- ada di sisi utara. Di sepanjang learning ahun 2013 sejumlah 11700 orang. promenade ini diletakkan fungsi – fungsi un-
  15. 15. tuk mengaktifasi kehidupan kampus vokasi. lahan melalui rangkaian jembatan untuk Di sini ada mahasiswa yang membaca buku akses pejalan kaki. Lahan parkir diletakkan di perpustakaan linear sepanjang learning di sisi barat kompleks Vokasi UI. 16 promenade, disini ada juga café untuk para mahasiswa dan dosen berinteraksi, potensi ‘Bangunan - bangunan di kompleks Vokasi landsekap yang mengikuti kontur juga bisa UI juga didesain dengan menggunakan arah di optimalkan.Daerah kompleks vokasi ini orientasi bangunan Utara - Selatan yang se- juga akan rimbun akan pepohonan diantara suai dengan iklim tropis. Keadaan ini memi- massa yang menghadap utara dan selatan nimalisasi cahaya matahari langsung yang sehingga bayangan yang ada akan mereduk- masuk ke bangunan. Bangunan ini meng- si panas dari sinar matahari di lantai dasar. gunakan konstruksi baja, penggunaan solar Vista yang terbentuk ketika memasuki kom- panel pada sisi atas bangunan, dan wind pleks vokasi dari arah selatan terbentuk dari turbine di sisi dalam bangunan. Penggunaan 3 elemen yaitu : vista menuju amphiteater air, batu bata juga mendinginkan suhu bangu- vista transparansi massa gedung perpusta- nan disamping meminimalisasi carbon foot kaan di sisi barat juga vista café menuju sun- print dengan penggunaan bahan yang re- gai dengan wisata air, dan vista di sebelah usable. barat berupa alokasi lahan untuk taman obat dari geprogram kedokteran. Glenn Murcutt pernah berkata “The light and sounds of land are already there I just make Bangunan - bangunan penunjang seperti the instrument make the instruments that al- massa lobby utama diletakkan sepanjang low people to perceive these natural quali- boulevard yang diperuntukkan untuk galeri ties.” Demikian juga perencanaan vokasi ini utama. Massa - massa dihubungkan den- yaitu berusaha menjawab sebaik mungkin gan selasar yang dilengkapi dengan kanopi apa yang dibutuhkan oleh program studi sedangkan di sisi selatan, diletakkan ako- Vokasi UI dengan tepat melalui pengolahan modasi hunian mahasiswa berlantai tingkat potensi konteks lingkungan yang ada. rendah dengan aksesibilitas menuju ke kam- pus vokasi UI. Daerah landsekap didesain Ketua tim : Realrich Sjarief, ST. IAI. sesuai eksisting dari kampus UI dengan orientasi aktifitas terhadap sungai dengan Anggota tim : menghubungkan sisi timur sungai dengan Dicke Nazary Akbar Lubis, ST.
  16. 16. jongArsitek! E d i s i 2 . 3 , 2 0 0 9 | d e s a i n m e n g i n s p i r a s i 17
  17. 17. 18
  18. 18. jongArsitek! E d i s i 2 . 3 , 2 0 0 9 | d e s a i n m e n g i n s p i r a s i 19
  19. 19. THE VISIONARY DAN THE BUILDER 20 Danny Wicaksono Keyakinan seorang arsitek terhadap arsitektur, pada satu titik krusial, akan mempengar- uhi sikap, jalan, jenis, dan kualitas arsitektur yang akan dihasilkan olehnya. Keyakinan ini bukanlah sesuatu yang dapat diajarkan oleh siapapun, melainkan datang lewat pema- haman atas banyak hal yang mempengaruhi dan dipengaruhi oleh arsitektur. Pemaha- man tentang sejarah panjang perjalanan arsitektur, wawasan seni dan kebudayaan, keberpihakan atas situasi sosial, maupun kepekaan dalam melihat hal-hal dalam keseharian, hanyalah sedikit dari banyak variabel kehidupan yang kemudian dapat membentuk keyakinan arsitektur seorang arsitek.
  20. 20. jongArsitek! E d i s i 2 . 3 , 2 0 0 9 | d e s a i n m e n g i n s p i r a s i Sangat menyenangkan jika kita bisa menyadari keberadaan, banyaknya ragam keyakinan arsitektur yang kemudian mewujud menjadi arsitektur yang terbangun. Mema- hami sikap-sikap desain, jauh lebih mendalam dari sekedar apa yang kasat mata. Mengerti maksud dari setiap langkah dan membaca latar belakang semua keputusan pengambilan langkah-langkah itu, lewat analisa kritis yang melatih rasionalitas arsitektur kita. Preseden- preseden yang, jika dapat kita kontrol, akan dapat membantu kita, menemukan arsitektur kita sendiri. Hal ini adalah sebuah perjalanan. Proses. Tidak akan pernah instan, dan memang tidak boleh instan. Biarkan semua peristiwa teralami lewat kegagalan dan seman- gat untuk tidak pernah menyerah. Renzo Piano pernah berkata, bahwa arsitek itu seharusnya hidup 200 tahun, karena mereka menghabis- kan 60 tahun pertama dalam hidup mereka untuk belajar. Proses ini (sampai titik ini) membawa saya untuk melihat 2 kutub besar dalam arsi- tektur. Mereka yang saya sebut “The Vision- ary” dan “The Builder”. Mungkin Ini hal yang 21 agak terlalu tergesa, karena ada ribuan arsitek dan hampir mustahil mengeneralisir sesuatu yang seperti ini. Tapi saya akan mengambil kecendrungan arsitektur yang terjadi sejak awal abad ke-21, dan Pritzker Prize adalah shortlistnya. Pritzker Prize di periode 2000-2009 memunculkan para arsitek terbaik dekade ini. Zaha Hadid, arsitek wanita pertama yang pernah memenangkan penghargaan ini. Paulo Mendes da Rocha, brutalis dari Brazil. Jacques Herzog & Pierre De Meuron, Thom Mayne, Jorn Utzon, Jean Nouvel, semua ada- lah yang terbaik. Tanpa sedikit pun ragu. Tapi saya tidak bisa menampik, bahwa yang paling menarik untuk saya pelajari adalah Rem Koolhaas (Pritzker Prize tahun 2000) dan peraih Pritzker Prize tahun 2009, Peter Zumthor. kiri : bruderklaus, Peter Zumthor, diambil dari http:// www.flickr.com/photos/arnout-fonck/2919192019/in/pool- bruder-klaus-kapelle Atas: bruderklaus, Peter Zumthor, diambil dari http://www. flickr.com/photos/thom_mckenzie/3262898219/in/pool- bruder-klaus-kapelle Bawah: Thermal bath, Peter Zumthor
  21. 21. Rem Koolhaas, adalah arsitek bisa melihat ke-Koolhaas-an dalam desain yang menurut saya bertanggung jawab untuk mereka. Sebegitu besarnya pengaruh Rem semua revolusi arsitektur yang terjadi di abad Koolhaas. ke-21. Visioner sejati yang karya arsitekturnya Peter Zumthor adalah “The Builder”. tidak hanya dalam bentuk bangunan. Pernah Salah satu yang terbaik. Memiliki hanya satu masuk ke dalam daftar 100 orang paling studio, di sebuah desa kecil bernama Halden- berpengaruh di dunia, Rem Koolhaas bisa jadi stein, di kaki gunung alpen dan di jalankan adalah seorang arsitek yang paling terkenal di oleh tidak lebih dari 20 orang. Dia jauh dari muka bumi ini, dengan bangunan-bangunan hingar bingar publikasi dunia. Tidak banyak yang menentang konvensionalitas dan tercipta media arsitektur dunia yang meliput karya- lewat konflik atas ruang. karya nya, karena memang karya arsitekturnya Peter Zumthor adalah seorang tidak pernah banyak. Jumlahnya sedikit, tapi arsitek rendah hati dari Swiss. Dengan ra- kualitas arsitekturnya sangat tinggi. sionalitas arsitektur yang sangat terjaga, dan Keyakinannya, bahwa inti dari arsi- kemampuan diatas rata-rata untuk mengontrol tektur terletak pada ruang dan material yang diri dan arsitekturnya. Beberapa menyebut- membentuknya, membuat arsitekturnya terasa nya “The Hermit Architect from Haldenstein” sangat sensitif, dan menggugah perasaan. Dia (Arsitek pertapa dari Haldenstein) sangat memperhatikan hal-hal paling kecil dari Mengapa membandingkan mereka material yang dipakainya, dan merangkainya menarik untuk dijadikan sebuah proses pem- menjadi sebuah ruang dengan cerita dan belajaran? Karena bagi saya, mereka adalah pengalaman yang hanya bisa di rasakan ketika 2 raksasa arsitektur, yang mewakili 2 kutub kita mengalami ruangnya, bukan lewat dia- besar dalam arsitektur kontemporer. Rem ada- gram atau gambar denah tampak potongan. lah “The Visionary”, seorang arsitek dengan Cara memotong, teknik mengecor, kemampuan melihat, apa yang tidak dilihat pola rangkai, hingga urutan langkah merangkai 22 orang lain, dan mendefinisi gejala kehidupan material, yang di pelajari dan diterapkan den- manusia modern yang teranggap sehari-hari gan memperhatikan karakteristik khusus dan oleh mayoritas orang. Memiliki ratusan proyek membawa potensi guna material sampai di yang tersebar di 3 benua, dan kantor di 3 titik maksimal, adalah hal-hal yang membuat negara. Ia juga seorang pemikir dan penulis, bangunan-bangunannya menjadi sangat spe- dengan pemikiran yang memprovokasi. Arsi- sial. Kuntshaus di Bregenz, Jerman; Thermal tekturnya selalu berawal dari konsep-konsep Bath di Vals, Swiss; dan Bruder Klauss Chapel besar akan ruang, yang kemudian memberikan di Wachendorf, Jerman adalah beberapa con- definisi ulang terhadap tipologi bangunan yang toh karyanya yang memperlihatkan keinginan di kerjakannya. Seattle Public Library Amerika, untuk mau mengenal material dan karakteris- CCTV Cina, Jussieu Library (tidak terbangun) tiknya. adalah beberapa bangunan yang memberikan Kecendrungan desain ini terpen- contoh nyata tentang argumen ini. Masing- garuh oleh konsep Phenomenology Heidegger. masing tercipta dari proses riset mendalam Sebuah konsepsi pemikiran untuk menge- mengenai ruang dan hubungan-hubungannya nali identitas dan kesejatian karakter sebuah pada tiap fungsi bangunan. Dia adalah benda, melalui proses mengenali, tanpa pendefinisi, seseorang yang selalu menantang adanya upaya untuk melakukan rekayasa yang kemapanan, dan mencoba untuk menemukan merubah karakteristik asli benda tersebut. definisi baru. Dalam konteks Peter Zumthor, sebuah material Yang rasanya paling hebat tentang dicoba untuk dikenali kelebihan dan kekuran- Rem Koolhaas adalah pengaruh yang dia gannya. Keaslian ekspresinya dan faktor-faktor berikan kepada mereka yang pernah bek- apa yang dapat menutupinya. Kesejatiannya erja bersamanya. Winy Maas, Zaha Hadid, di pelajari, untuk kemudian di gunakan dengan Alejandro Zaera Polo, Bjarke Ingles, Fernando maksimal sebagai material pembentuk ruang Romero, Minsuk Cho, Ole Scheeren, REX, dan arsitektur. adalah beberapa diantara mereka yang pernah Lewat pengenalan yang mendalam bekerja bersama Rem Koolhaas, kemudian akan sebuah material, pemanfaatannya dalam muncul sebagai arsitek-arsitek muda dengan sebuah desain akan menjadi lebih optimal; arsitektur yang menarik. Namun kita masih sehingga sebuah arsitektur yang berkarakter
  22. 22. jongArsitek! E d i s i 2 . 3 , 2 0 0 9 | d e s a i n m e n g i n s p i r a s i dapat hadir melalui metode bangun yang bisa lebih efektif dan sederhana. “The Visionary” and the “The Builder”, adalah dua kutub besar arsitektur. Kecendrungan desain yang mem- bentuk wajah arsitektur kontemporer. Yang satu adalah seorang akrobator, yang secara konstan jemu dengan kemonotonan, dan ingin selalu mendefinisi hal baru, lewat arsitektur yang menantang dan merekayasa mate- rial bangun, dan beberapa percaya bahwa arsitektur adalah jawaban untuk dunia yang lebih baik. The agent of architectural conflict and chaos. Yang satu lagi, berusaha untuk tetap pada keyakinan, bahwa arsitektur adalah ilmu membangun; Konstalasi ruang yang tercipta melalui susunan material-material yang dirangkai dengan ketelitian tinggi, per- hitungan yang cermat dan efisiensi yang membuat semuanya terkontrol dengan baik. Mereka percaya bahwa di akhir hari, tugas seorang arsitek hanyalah menghasilkan sebuah bangunan, jadi fokuslah untuk membuat sebuah bangunan yang baik, dengan sebaik-baiknya. Ini hanya dua tipe kecendrungan desain, yang teridentifikasi karena dominasi mereka lewat karya-karya yang lalu mendefini- si arsitektur. Dengan luasnya dunia ini, banyak kecendrungan lain yang ada, dan juga memiliki kualitas desain yang sama. Kecendrungan- kecendrungan desain inilah yang sebaiknya dapat kita identifikasi dengan sensitivitas yang tinggi; Lalu dengan kritis menganalisanya, agar kita dapat belajar dari apa yang baik dan 23 buruk tentangnya, dengan tujuan besar, untuk menemukan kecendrungan arsitektur kita sendiri. Saya rasa dan saya pikir, memiliki identitas desain yang berintegritas itu penting. Budaya bangun kontemporer kita masih terlalu seragam. Kita butuh lebih arsitek-arsitek dan desainer-desainer dengan desain yang kental dalam ciri, kuat dalam karakter. Sesuatu yang masih langka. Sangat langka. Atas: Jussie Public Library / OMA. Diambil dari http:// www.flickr.com/photos/31177644@N04/3328618395/ Bawah: CCTV / OMA. Diambil dari http://www.flickr.com/ photos/22869081@N08/2919375630/
  23. 23. 24 Not only emotion, material, atmosphere, spirit, memory, biography, history, essence, + texture; but also oxymoron + idiosyncrasy.
  24. 24. oxymoronic jongArsitek! E d i s i 2 . 3 , 2 0 0 9 | d e s a i n m e n g i n s p i r a s i geniuses 25 , , ,
  25. 25. Either as a standalone, or combined to form a phrase [emotional materialism, spiritual texture, idiosyncratic oxymoron, etc.], these opening words are the ones that constantly ring in my head every time I hear either of these two following names. I still could not remember why I relate one name with the other, maybe they were mentioned together in a sentence on one of the design/fashion/whatnot magazines I read in my stolen time during work. You can consider me a master thief in that sense. 26 I’m focusing on not only about two individuals right now, but also about two brands. As every individual, they have names, + as every brand; they have carefully threaded nuances about them. To be considered as something mysterious + cool as these two is never a given thing, it’s a product of total control. Considering that I’m writing for an architectural publication, I’m proud to mention that the first of the two is Peter Zumthor. Considering the high image [therefore fashion] consciousness of my readers further, I can’t help but picking the other half to be Helmut Lang. It might be dubious to compare human beings with, say, Apple products or Lomo cameras, but as corporations have succeeded to invade our everyday lives as individuals [according to Adbusters, they apparently have ‘the right towards free speech, the ability to own property, the right to lobby government officials and protection against self-incrimination’], why not switch the position for awhile? Anyone’s name can be seen as a brand of a corporation too. As the core strength of any business, let’s begin with the products, the respective commodities being traded here: buildings, books + teaching positions for Zumthor; clothes, shoes + perfumes for Lang. Both of the mentioned parties’ works have received a lot of praise, and who could disagree with those fashion insiders, trend setters, architectural critics + Pritzker Prize’s judges? As far as my abilities can go, as the rest of us regular beings, I have to be content with what I read, watch or listen to. Quoting the parties’ favorite words, in a sense: phenomenological. I have nothing to say about them in this proffesional realm anyway: I’ve never been to any of Zumthor’s buildings [he always insists on ‘experiencing the architecture first hand’, + to ‘never believe in photographs’] + never owned any of Lang’s pieces [be it before or after his departure from his own label in 2oo5,
  26. 26. does not make any difference to me, albeit his persistence of his presence for the present - while ‘buying back a number of [his own] older pieces on Ebay’, according to W.] To push myself in this direction would be senseless. A pity, since the first collection of words written as the opening of this article could only be applied in this territory of conversation. Instead, there is another side of their story that I could focus on: the similarities of how they react to the world at large, and how it would reflect on their so-called personalities. 27 Zumthor is famous for being a recluse. A genius hermit, they say he is [I never got around + deciphered the phrase actually, do they mean ‘a genius who happened to also be a hermit’ or ‘a genius in being a hermit’? Maybe both.] As for Lang, he’s known to ‘never been interested in the event when I’m the center of attention’, + would ‘rather have my work just be there’, autobiographically, + known to be ‘shy, reticient + mysterious’, according to others [who happens to be the famous sculptor + Lang’s close collaborator, Louise Bourgeois.] Zumthor lives in a village near Chur, in the border of Germany + Swiss: not necessarily the most convenient place to get to in order to know the man better or conducting an interview. On the other case, by not showing to the 2ooo Fashion Awards, Lang insulted a lot of fashion insiders [Anna Wintour on the incident: ‘If I had known he wasn’t coming, I would have called him. It was discourteous not to turn up’], but for the die-hard fans, they always come up as extremist martyrs. It gives the image of an uninterrupted artist working on his studio, tune-crafting their pieces, for us the consumers to devour. Time is no longer a well-guarded right + leisure is non-existent with these hard-working personas. They sacrifice their pleasurable moments not caring about parties, celebrities’ events, + other demanding festivities others see as a marketing tool. But is it fair to say that they don’t do any marketing at all? And does this reclusiveness hurt or make the men? ‘Image is all-important to the marketing side, because it is something you can control… not totally creative--it is also managerial’, said Giacorno Santucci, the managing director of Helmut Lang for Prada. The hard-to-get image, in this sense, has paid off big time. In Zumthor’s case, it has finally shown some results. Although he projected some humbleness in receiving the Pritzker – ‘That a body of work as small as ours is
  27. 27. recognized in the professional world makes us feel proud and should give much hope to young professionals that if they strive for quality in their work it might become visible without any special promotion’, he said in his infamous speech – he is still refusing to reprint his earlier catalogue of publications. By not making these books available to the demanding general public right after his big break, it could only make his persona more mysterious, utilizing further the fact that we have obsession towards things we cannot afford. Zumthor, as a consequence, increase in price [the latest news was that the used copy of Thinking Architecture, first edition, has worn USD 2,ooo as its price tag.] For Lang, on the other hand, it had rewarded him immensely from 1986, the first year he showed his own collection in Paris, until 2oo5, the year he left the brand-name. His decision to practice solely in the art world since then, will further demonstrate us the strength of a marketing strategy. Anti-advertisement advertising is working on the field of architecture and fashion, will it work also in art? Give the microphone to Banksy, please. Further, anti-advertisement as a promotion strategy is an aged worn-off oxymoronic idea. But maybe that is the only righteous option in this crisis-ridden financially-conscious age [proven that even the frivolous Pritzker judges could not escape this notion.] However we want to argue, we should not fail to see it as it is: a marketing scheme. An evolved, advanced form of it, maybe, but it still is a mere scheme. Seeing the method applied rigorously on Peter Zumthor, not only as a person but also as an architectural firm; as well on Helmut Lang, not only as a fashion-designer-cum-artist but also as a line-of-clothing- 28 +-accessories-cum-collectibles, form my reason on insisting to call them trademarks. It’s clear that they were born through a deliberate conscious action of branding. To call them otherwise, as a lot of people tend to do, is an oxymoron. Other argument would be that it is basically each of their idiosyncratic move, psychoanalyzing them as old-school European intellectuals for whom no alternatives worth pursuing. Replying this notion, I’m borrowing the words of the amazingly funny writer of ‘How to Become a Famous Architect’ blog, Conrad Newel, on there is no exit strategy: ‘good work + good promotion = fame + recognition.’ Regardless what route being taken, a good promotion will end up in recognition. Having the last two of the opening sentence explained, I rest my case over. For now. Text + Illustrations: farid rakun Original photos taken from Flickr. Links to the photos: http://www.flickr.com/photos/superterrific/48389713/sizes/l/ http://www.flickr.com/photos/seier/3122721913/sizes/l/ http://www.flickr.com/photos/8718754@N02/533310153/sizes/l/ http://www.flickr.com/photos/25405336@N05/2968979771/sizes/l/ http://www.flickr.com/photos/avvocato/273171479/sizes/o/ http://www.flickr.com/photos/seier/3151935486/sizes/l/ http://www.flickr.com/photos/charlydiazazcue/3579244256/sizes/o/ http://www.flickr.com/photos/roryrory/2498171797/sizes/o/ http://www.flickr.com/photos/tonneti/3019353242/sizes/l/ http://www.flickr.com/photos/kentwang/30782386/sizes/l/ http://www.flickr.com/photos/rufusknight/2993455890/sizes/l/ http://www.flickr.com/photos/ma79ia/431560723/sizes/o/
  28. 28. additional notes For those Zumthor +/or Lang wannabes: 29 1. Find your ivory tower + live in it. Not to be taken literally, but consider anything difficult to reach as a plus. Marginal but grounded, comfortable spacious cave- like hideouts are the best. Example: the East Hampton Richard Gluckman-renovated farmhouse for Lang; a self-renovated light-bathed den-like concrete-gated structure in a village near Chur, Switzerland, for Zumthor. 2. Develop your own style so people can call it YOUR uniform. Example: Zumthor’s dark-toned somber tops + Lang’s ‘casual elegance’ [in reality it’s crew neck shirt with washed out denim, combined with newest black patent-leather shoes. Important: sockless.] Wear your own brand every possible chance. 3. Find simplicity in the essence of what you’re doing + flaunt it shamelessly. Be smart about it. Don’t be afraid if in the end of the day you found that you are useless. Even nothingness can be transformed into luxury these days. Example: PR agents for both men. 4. Be brave and say ‘no.’ Countless times to invitations, project proposals, collaboration offers, etc. Example: Lang’s fall out with Prada group + Zumthor’s infamous hardheadedness. 5. Give diplomatically vague answers. Be constant about it. Example: Lang, ‘My body of work in fashion will always stand on its own and will not go away—or it will go away—it doesn’t matter.’ Zumthor, ‘Dreaming becomes even easier, and maybe I can be happy to go on dreaming even stronger.’ 6. Don’t ever read design/architecture/fashion/style/whatnot magazines. By reading the sentence, it’s a fact that you’re still reading. A sad fact: you’ll never be on the same level as them. Accept it, + better still, flaunt it. Example: this article by yours truly. 7. Insist on having the last words. Example: ‘Good luck trying!’
  29. 29. Nusan A R S I T E K T U R menyelami kearifan lokal m 30 Waitabula, sumba barat, 23 juli 2009 gan kain kain putih menggantung di luar rumah, tampak pemuda menari, menarik golok nya “Hey, pak, mari, lihat! dari sabuk, dan menari, di ikuti oleh 2 sampai 3 Kita akan potong kerbau dan babi!” orang. Mereka berjingkat, tersenyum, berputar putar, sesekali melihat ke arah kamera Beberapa orang bergegas gegas, beramai ra- mai, pria pria kemudian berhamburan. Pikuk Kerbau yang jauh sudah berada di pelataran rasanya saat itu. rumah sekarang. Satu pemuda berpenutup kepala kain berwarna kuning, dengan cepat Ibu ibu berteriak teriak. Di sebelah jauh seekor menghampiri kerbau yang masih bingung banteng di tarik dengan kedua tali panjang mengikat, membentang panjang dari sebe- Syuuuuuttttttt!!! lah kiri tanduk kerbau berjejer orang menarik, sekitar 10 hingga 15 orang, dan dari sebelah Goloknya mengenai leher kerbau, lantas ker- kanan masih tidak kalah banyak, orang orang bau jantan pun berontak. Mimik mimik orang menarik. kiri kanan tanduk kerbau langsung berparas Beberapa meter tali yang tersisa menjuntai, meringis serius menahan. Kerbau jantan itu dengan sigap diraih oleh pria penduduk desa sekarang bergolak, hendak lari, kesakitan, hen- yang masih mengganggur menyaksikan saja. dak menyeruduk siapa saja yang ada di dalam pandangannya.. Dari kerongkongan yang ter- Pekik ibu ibu bertambah nyaring bertambah putus, suara nafas kerbau jantan mengeras, banyak. dan mengeluarkan darah ke sekitarnya. Tiba tiba dari dalam rumah yang di hias den- Pemuda pemuda yang menari terus mengham-
  30. 30. jongArsitek! E d i s i 2 . 3 , 2 0 0 9 | d e s a i n m e n g i n s p i r a s i ntara. melalui bangunan tradisional 31 piri, menyabetkan goloknya ke kerbau, seh- orang wisatawan dari Belanda bertanya ingga beberapa kali kerbau memberontak, dan akhirnya perlahan tumbang. Jam 20.39 Wit waktu menunjukkan di rumah bundar ini. Di pusat kampung. Rumah inang ini Masih berusaha menggapai nyawanya. begitu sesak, dipadati oleh seluruh penduduk kampung dan 15 wisatawan dari belanda dan Setelah kerbau jatuh, masyarakat tergelak dan Belgia berbadan bongsor. Walaupun mereka bersorai.. Tarian semakin cepat, dan ibu ibu masih lelah setelah mendaki, wisatawan yang berteriak kencang. Demikian satu kerbau ber- rata rata berumur 50 - 60 tahun ini masih mem- lalu dan sekali lagi di laksanakan, bersama den- perhatikan rumah inang ini. Satu alasan utama gan 5 ekor babi persembahan. Persembahan kenapa mereka terbang sejauh puluhan ribu dari masyarakat kepada empunya rumah baru. kilometer dari negara mereka. Berkendara bis (truk) kayu berhempas debu sepanjang per- Kemudian setiap orang bersorak karena telah jalanan mereka, dan mendaki sejauh 20 km resminya sebuah rumah baru dan penghunin- naik gunung berjalan selama 3.5 Jam. ya. Diterima dalam satu lingkungan kampung ini. Lebih tepatnya diterima oleh penduduk, da- “Kami selalu memberikan kebebasan bagi lam hampir seluruh perbukitan. saudara kami disini, mereka bebas merantau, bersekolah dan bekerja keluar sana,namun Waerebo, manggarai, 26 juli 2009 satu, bahwa dalam setiap kesempatan malam, setiap ibu bernyanyi, setiap malam kami pun “Are you not afraid that the young people will bernyanyitentang tradisi dan asal usul budaya leave from their place now and not coming kami, dan saya yakin, dalam setiap ikatan ke- back? Leaving their culture now?” Salah se- luarga ini, mereka akan kembali, baik singgah
  31. 31. 32
  32. 32. jongArsitek! E d i s i 2 . 3 , 2 0 0 9 | d e s a i n m e n g i n s p i r a s i ataupun kembali menetap, meneruskan tradisi kami, tradisi sebagai orang waerebo” Sungguh, saat ini malu mendera, dari sekian jumlah pengunjung desa ini, sekian banyak hampir 80 persen adalah wisatawan mancanegara yang mengisi tiap minggu dari akhir mei hingga awal oktober. Bahkan tampak raut kekagetan yang masi kami ingat, ketika agustus tahun lalu, kami bertandang dan pak alexander sang ketua adat bertanya “Ada apa gerangan, saudara, ibu kami, datang jauh dari jakarta” Karena pak alex, begitu panggilnya seperti layaknya alexander the great yang bijak, merasa selama ini masyarakat indonesia yang berkunjung, da- tang ke desa bertujuan hanya karena ingin memberi bantuan atau penelitian. Berbeda dengan wisatawan mancanegara ini untuk berwisata, berplesir, dan mendaki gunung. Merasakan potensi budaya dan alam negara kita. Labuhan bajo, 28 juli 2009 33 Lelah rasanya setelah duduk selama berjam jam, Terlebih setelah berjalan kaki menuruni gunung dari waerebo ke denge selama 2.5 Jam. Walaupun dalam mobil besar macam toyota land cruiser ber air conditioning ini, ras- anya lelah sekali, kami menerpa padang savana, dan jalan berbatu Masih segar dalam ingatan ini. Sepanjang perjalanan, pasir, tanah coklat, keringnya daun daun pepohonan. Pasir tandus sepanjang lintas selatan pu- lau flores, disertai dengan pemandangan memukau pantai selatannya, dita- mbah dengan kegagahan pemandangan pulau mulas. Handphone pun berbunyi, dengan susah menyerap daya baterai mencari sinyal miskin di pulau ini. Sebuah pesan singkat bertulis : “Terima kasih atas kesempatan untuk melihat kebudayaan kami di sumba, semoga baik baik di jalan” pesan singkat dari pastor robert, seorang re- demptoris dari sumba yang membantu kami menunjukkan seluruh Kekayaan budaya sumba barat dengan baik.” kiri : Tipikal rumah adat Sumba yang mencapai hingga 11 meter, dengan konstruksi knock down.
  33. 33. “Dengan kain ini, berarti anak, akan menjadi bagian dari sumba, kita telah terikat, sehingga anak bisa datang kapan saja, menjadikan sum- ba menjadi rumah kalian, dan kami akan selalu menerima kalian sebagai satu saudara” sangat singkat, kali itu pastor robert dari suku kodi membawa kami ke ketua suku laura dan mem- bawa kami melihat rumah adat di bakuregha. Bagaimana rasanya mengalami keramahan dan persaudaraan dalam kunjungan singkat kami. Dalam uma kalada (rumah utama) terbesar di sumba barat, yang setinggi pitu liku (7 hasta = sekitar 10.5 Meter). Setiap kunjungan ke rumah adat, masih ingat bahwa selalu ada tradisi dan budaya. Budaya yang melekat dalam rumah yang telah terhim- 34 pun ber ratus tahun. Bahwa rumah di indonesia merupakan hasil trial dan error yang menakjub- kan, bersamaan dengan pendukung kegiatan budayanya. Baik dari perjalanan pulau nias, toraja, hingga ke sumba dan flores, rumah selalu menjadi tempat yang suci. Bangunan yang didirikan atas dasar kebutuhan primer. Bangunan ban- gunan yang terbentuk karena karakter budaya dan lingkungan setempat, menemani sebagai saksi masyarakat ber regenerasi, berkembang berbudaya. Bangunan tradisional indonesia, adalah bagian dari usaha manusia pada satu jaman, Menjawab kebutuhan diri, komunitas dan masalah lingkun- gannya. Setiap berhadapan dengan bangunan tradisional ini, kita mendapatkan ceritera, Ru- ang yang terbentuk karena kesucian, kebutuhan manusia beregenerasi. Bagaimana menghargai atas : rumah tradisional daerah manggarai, Flores barat yang berbentuk bundar, digunakan sebagai rumah hingga 8 keluarga. bawah : struktur gempa pada rumah nias yang dibuat dari kayu dengan sistem knock down
  34. 34. jongArsitek! E d i s i 2 . 3 , 2 0 0 9 | d e s a i n m e n g i n s p i r a s i komunitas dalam tatanan yang teratur, bagaimana menempatkan ketuhanan dalam kepercayaan mereka, bagaimana rumah mengatur hubungan suami istri, bagaimana rumah mengatur hubungan dengan masyarakat setempat, bagaimana rumah mengatur hubungan dengan lingkungan alam sekitar, dan terlebih bagaimana rumah mengatur hubungan dengan masalah yang terjadi di sekitarnya seperti masalah gempa, dan angin kencang. Jawaban jawaban seperti damper penahan gempa pada rumah nias, atap ijuk yang menahan cuaca setempat, dan menciptakan silang angin pada ru- mah dari rumah berpanggung yang berhembus menembus sela atap alang dan ijuk. Dalam setiap kesempatan bertemu dengan penduduk setempat, di jelaskan bahwa penggunaan material bangunan haruslah berada dalam sekitar dan perlunya sebuah acara khusus untuk mengambil kayu dari hutan sekitar, dan bagaimana mengembalikan tumbuhan yang diambil itu kem- bali. Rumah bukan lah hal yang mudah untuk dibangun, karena rumah adalah simbol kesucian, sehingga tahapan tahapan pembangunan harus melalui pelbagai upacara. Di mulai dari 35 pengambilan material, perletakan batu atau kayu utama, hingga tutup atap dan peresmi- an sebelum digunakan Manusia indonesia percaya, bahwa membuat rumah berarti kita meminta ijin kepada alam, dengan mengambil material, berbicara dengan alam untuk membuat lingkungan binaan baru untuk manusia. Dari situlah kebijakan dan kebajikan budaya menghasilkan manusia dan masyarakat yang sempurna. Sempurna dalam menata hubungan multi dimensinya. Sebentar lagi, dalam ke gegapgempitaan 64 tahun indonesia merdeka, keti- ka seluruh dunia berjuang dengan masalah iklim karena pemanasan global. Ternyata leluhur kita, menyebar di seluruh indonesia, telah lama mengajar- kan, bagaimana ber arsitektur dan tetap bersahabat dengan alam. Hidup bersama dengan alam dan binaan nya. Mari belajar kembali, dari kearifan budaya kita. Negeri yang sedang bertum- buh tetap berjuang dalam tradisi dan modernisasi. Bukankah bangsa yang besar adalah bangsa yang menghargai sejarahnya? Selamat ulang tahun, Indonesia. Paskalis khrisno ayodyantoro
  35. 35. bengkel kerja dunia, tiba-tiba dilanda kegelisahan yang sama. avianti armand Kita pelahan mengalami hal dan masalah- masalah yang sama yang menuntut penyele- PAMERA saian bersama. Tanpa itu, kita akan bersama- Saya akan mulai dengan sekumpulan fakta: sama pula menuju ke kepunahan yang cepat Pembangunan kota jadi makin cepat dan dari ras manusia. Apakah kita peduli? nyaris tak terkendali, gempita – namun tung- gang langgang. Ada kepadatan yang menye- Ya. Tentu dalam kapasitas kita masing-masing. sakkan – di saat yang bersamaan, tak merata. Tentu dalam cakupan ruang gerak dan dengan Komodifikasi dari hampir segala hal membuat keunikan masalah masing-masing. Dalam kon- harga tanah di tengah kota tak terjangkau. teks ini: arsitek Indonesia – kota-kota di Indo- WORKSH Terpinggirnya masyarakat menengah ke luar nesia. Ruang tinggal dalam kota telah masuk kota. Suburbanisasi kian menjadi. Jarak antara sebagai hal yang tak terhindarkan dalam kesa- rumah dan tempat kerja makin jauh. Kemac- daran kita. Hal itu tak bisa lagi dipandang seba- etan yang bertambah mengakibatkan pem- gai masalah pemerintah, penyelenggara kota, borosan energi, waktu dan tenaga. Tingginya developer, atau institusi lain. Ia atelah menjadi tingkat stres. Sistem angkutan umum yang masalah kita bersama. buruk. Jumlah kendaraan pribadi bertambah secara drastis. Bertambahnya ruas jalan yang ARSITEK Karena itu, bukan suatu hal yang mengherank- tak menyelesaikan apa-apa. Berkurangnya an apabila workshop, atau lebih baik kita sebut ruang hijau di dalam kota dengan kecepatan bengkel kerja, yang diselenggarakan dalam yang mencemaskan. Berkurangnya resapan rangka merayakan ulang tahun kelompok Arsi- kota. Terjadi perluasan daerah reklamasi yang tek Muda Indonesia yang ke 20, dengan tema mengikis hutan bakau dan memprivatisasi pe- Ruang Tinggal Dalam Kota, mendapat animo sisir. Intrusi air laut ke tengah kota. Polusi yang yang baik sekali. Pada tengat pengumpulan, 36 makin parah. Banjir tahunan makin lama makin ada sekitar 40 proposal yang masuk. Sayang INDONE tinggi. Kurangnya pasokan air bersih untuk se- sekali, karena keterbatasan waktu, tempat, mua. Pemukiman kumuh dalam lipatan-lipatan dan juga tenaga reviewer, penyelenggara harus kota: pinggir rel kereta api, bawah jembatan, memilih 17 saja dari antaranya. pinggir sungai, dan lahan-lahan tidur. Penggu- suran yang sewenang-wenang dan tak manu- Menarik melihat bagaimana para arsitek muda siawi. Ketiadaan fasilitas sosial yang memadai. dan mahasiswa-mahasiswa arsitektur ini me- Sampah kota tidak tertangani dengan baik. nanggapi tema yang cukup luas itu. Ada ke- Bertambahnya jumlah kaum miskin kota. Gerak 999 pekaan yang mengagumkan, hal penting yang modal dan barang yang makin cepat. Kota yang dibutuhkan oleh seorang arsitek untuk dapat terus bergerak dan tak pernah tidur. Kita, yang menghasilkan karya yang berjiwa. Ada kebera- bangun pagi dengan mata cemas. Selalu. nian untuk keluar dari paradigma lama. Dari situ lalu tercetus beragam cara pandang terhadap Kota, dengan segala kegairahan dan permasala- ‘ruang tinggal’ dan terhadap ‘kota’. Juga cara hannya, kini menjadi begitu hadir. Ia menderas memaknainya. Pendekatan yang ditempuh, masuk, kita tak lagi bisa mengelaknya. Ruang walau tidak selalu baru, pun bermacam-macam tinggal, tak bisa dilepas dari konteksnya, dipa- dan menawarkan terobosan untuk perbaikan gari dan dilabeli dengan sekedar ‘rumah’ atau kualitas ruang tinggal dalam kota. ‘apartemen’. Begitu banyak hal dan makna te- lanjur terlekat padanya. Ia, juga arsitektur, tak Salah satunya adalah tentang waktu – yang dapat dipandang sebagai satu entitas yang dirasakan sebagai unsur yang begitu kuat berdiri sendiri, melainkan terajut dalam lapis bekerja dalam ruang. Dalam proposal “ruang. demi lapis jaringan majemuk yang menyusun waktu. tinggal.”, waktu digunakan untuk mend- kota, bahkan lebih luas lagi: dunia. efinisi penggunaan ruang, dari situ luasan dan bentuknya. Ruang terasa begitu hidup, ketika Sekarang, semenjak lebih dari 50 % populasi waktu dihayati sebagai sebuah fenomena pe- manusia bermukim di kota, apa yang terjadi da- rubahan. Ruang menjadi sangat sementara dan lamnya adalah gambaran dari apa yang terjadi fleksibel. Suatu kualitas yang sering diabaikan di planet ini. Kita, juga umat manusia di seluruh praktek professional arsitektur di dunia yang
  36. 36. jongArsitek! E d i s i 2 . 3 , 2 0 0 9 | d e s a i n m e n g i n s p i r a s i malas bergerak – karena itu besaran ruang Dalam skala luas, masalah keberlanjutan di- menjadi bengkak. Suatu kualitas yang sering angkat oleh kelompok “linear city”. Kelompok dipendam di mana arsitektur dituntut untuk jadi ini mengkonversi gelar kota dari horizontal AN sesuatu yang abadi – karena itu: mati. menjadi vertikal. Seluruh fungsi ditumpuk dan dijajarkan secara linear pada jalur utama, seh- Hampir tak pernah terlibat dalam bengkel kerja, ingga tercipta bentang hijau yang cukup luas proposal “ruang kembali” mengikat ruang ting- di daerah yang ditinggalkan, yang bisa diman- gal pada satu waktu di masa lalu sebagai tem- faatkan sebagai area resapan, lahan pertanian, pat ‘pulang’. Sebuah memori yang membuat peternakan, rekreasi, hutan lindung, dan fung- betah. Waktu diterjemahkan ke dalam lorong si-fungsi lain yang bisa menjadikan kota satu serupa spiral yang merentang ‘kini’ dan ‘dulu’. lembaga yang mampu menghidupi diri sendiri. HOP Mungkin juga ‘nanti’. Sama seperti ruang, wak- Kegagalan kota menyediakan ruang tinggal tu lalu tidak diperlakukan linear, melainkan par- untuk semua, ditanggapi dengan simpatik allel – bahkan acak. oleh kelompok “ruang mimpi”. Merefleksi kon- disi masyarakat marjinal, usulan yang diajukan Dengan perhatian yang sama terhadap waktu, sama sekali tidak konfrontatif terhadap kes- kelompok “didedikasikan untuk komuter” me- ewenang-wenangan yang biasa terjadi – me- niadakan waktu tempuh yang melelahkan, juga lainkan adaptif. Dengan rumah siap gusur, mer- K MUDA ruang kosong yang membentang antara kota eka menanggapi penggusuran dengan desain dan area suburban. Jalan tol, sebagai media rumah beroda yang ringan dan murah. Dengan penghubung, tapi juga pemisah antar ruang tak terjangkaunya harga rumah permanen di di dalam kota, lalu diokupasi dengan beragam tengah kota oleh masyarakat marjinal, kel- kegiatan yang mengembalikan ikatan antar ke- ompok ini mengusulkan pemanfaatan tepi rel pingan-kepingan kota, mengembalikan ruang- kereta untuk jadi rumah sewa manusiawi yang ruang premium kota kepada publik dan, yang dikelola oleh Jawatan Kereta Api. Mungkin tak- terutama, mengembalikan para komuter ke kan lagi jadi mimpi untuk punya hunian, di ping- 37 ESIA dalam kota. gir rel sekalipun. Masalah waktu tempuh, yang secara drastis Selain rel kereta api, kota penuh dengan “ruang mengurangi waktu yang berkualitas dari ban- bayangan” – ruang-ruang sisa yang nyaris di- yak sekali keluarga yang bermukim di area anggap tak ada: kolong jembatan, tepi sungai, suburban, juga menjadi hal yang melandasi belakang gedung tinggi. Ruang bayangan se- proposal “mobile house”. Kelompok ini lalu lalu bersifat ambigu. Terabaikan oleh pengelola memisahkan hunian menjadi ‘kepompong’ dan kota, ruang-ruang ini selalu dilihat sebagai pe- ‘inang’nya, atau yang mereka sebut core. Se- luang oleh masyarakat pinggiran. Proposal ini cara sporadis, core disebar di berbagai tempat mencermati beberapa titik di dalam kota dan yang potensial untuk menjadi magnet. Kepom- mencoba mengolahnya untuk dimanfaatkan pong memiliki kebebasan untuk melekat di sebagai hunian yang layak. Bambu digunakan mana saja tergantung pada pilihan kegiatan- sebagai katalis yang memungkinkan simbiose nya. Dengan demikian, hunian bergeser dari mutualisma antara ruang dan program yang makna konvensionalnya, tidak lagi terikat oleh ditawarkan. tempat, melainkan program. Kemampuan manusia untuk beradaptasi, teru- Kesementaraan dan fleksibilitas ruang dicerna tama pada bencana, dijadikan ide dasar oleh kelompok “topical capsul bungalow” dengan kelompok “nenek moyangku seorang pelaut” cara yang sedikit berbeda. Di sini hunian benar- untuk menelurkan gagasan mereka tentang benar dilepas dari anasirnya, jadi satu badan rumah apung. Di sini, banjir tidak lagi dilihat yang kompak dan lengkap hingga tak perlu sebagai satu bencana yang menyedihkan, tapi terikat tidak saja tempat, tapi juga program. Ia ‘musim’ yang akan terus menerus datang. Ru- bisa hinggap di mana saja dalam kondisi apa mah apung, yang bisa mengakomodasi satu saja. Karena itu, material penyusun dan utilitas atau lebih keluarga selama beberapa hari ada- pendukungnya menjadi sangat penting untuk lah usulan mereka. Air, diakrabi – seperti nenek mempertahankan keberlanjutannya. moyang kita dulu ketika pertama datang ke kepulauan ini.
  37. 37. Masih menggunakan ‘tubuh’ sebagai parame- ter yang unik, kelompok “rumah ini tidak untuk dijual” menolak komodifikasi dari hampir se- gala sesuatu. Rumah, diretas jadi satu entitas yang sangat personal, tapi juga sangat fleksi- bel, hingga tak bisa dijual – sebelum dikem- balikan ke kondisi generiknya. Ia bisa berdiri sebagai satu unit tunggal, maupun majemuk, dengan penyelenggaraan yang sangat mudah Kota, mungkin akan jadi ruang tinggal yang – hampir seperti permainan anak-anak yang lebih baik jika segalanya dikembalikan pada menyenangkan. Proposal ini menjadikan ruang tubuh – sebagai subyek – dalam mengalami tinggal sebagai satu domain yang unik, dan ruang. Kurang lebih begitu yang diimplikasikan pengalaman yang asyik. oleh kelompok “kota skala kita” dan “black out architecture”. Fashion, juga digunakan sebagai satu bahasa untuk mendekati arsitektur. Dalam “fashion, Bandung, khususnya daerah Dago ditelaah Bandung, arsitektur”, Dago, sekali lagi, ditelaah dengan seksama, menggunakan tubuh se- sebagai satu area yang mengalami perubahan bagai parameter, untuk mendeteksi masalah- fungsi, dari hunian ke komersial. Perubahan masalahnya. Kesemrawutan, keberagaman yang parsial mengakibatkan pengalaman ru- fungsi yang terkotak-kotak dan tidak saling ang yang terpenggal-penggal. Kelompok ini berhubungan, mobil yang menciptakan jarak berusaha mengaitkannya dengan fungsi-fungsi antara manusia dengan kotanya, ditera seba- kecil yang diibaratkan sebagai aksesori dalam gai masalah di daerah ini. Kota lalu dipecah fashion. menjadi serangkaian pengalaman sensorik yang menerus dan simultan dengan membagi Dari 17 proposal yang terjaring, pada akhirnya 38 dan menjalinnya ke dalam lapis demi lapis memang tinggal 14 yang tersisa. Dalam bengkel ruang. Dago lalu menjadi sehimpunan ruang kerja ini telah terjadi pergulatan pemikiran, kri- yang kaya, dengan sequence yang tak pernah tik-kritik tajam dari reviewer tetap dan reviewer sama. tamu, ide yang dikunyah dan diperdalam lagi, masalah yang dipersempit, niat dan kesiapan Proposal “black out architecture”, secara yang maju mundur, namun semangat yang tak sederhana mengingatkan kita pada satu fakta pernah kendur. Bangkel kerja yang diselengga- yang sangat purba, bahwa Tuhan menciptakan rakan dengan tanpa biaya (terima kasih untuk manusia tidak hanya untuk ‘melihat’ tapi juga Komunitas Salihara yang dengan murah hati ‘mengalami’. Dalam melihat, selamanya ada menyediakan tempat dan segala sarana kerja ‘jarak’. Mungkin itu yang mengakibatkan kega- yang kami butuhkan) akhirnya berujung di pa- galan penataan kota kita. Mungkin itu alasan meran ini. Saya berani berkata bahwa beng- kenapa ruang tinggal kita menjadi begitu asing. kel kerja ini, pilot project dalam tradisi Arsitek Mungkin itu sebabnya kita, sebagai arsitek dan Muda Indonesia, telah berjalan dengan baik. calon arsitek, harus belajar untuk menjadi lebih Apa yang telah terjadi mungkin bisa dikemas peka. Dengan instalasinya, kelompok ini men- dalam beberapa kalimat. gajak kita menajamkan indera dan menghayati pengalaman ruang. Kita memiliki generasi arsitek muda yang ber- pikiran terbuka, penuh semangat, berani men- Mengambil ‘tubuh’ sebagai analogi, kelompok dobrak paradigma lama dan mengeksplorasi “metabolisme kota Jakarta” mencermati Jakar- ide-ide baru – yang radikal sekalipun. Antusi- ta sebagai sebuah tubuh yang sakit. Masalah di asme mereka menunjukkan kepedulian, bukan petakan ke dalam titik-titik, alur-alur, dan perg- cuma untuk menguji diri, tapi untuk berbuat erakan. Seperti dokter, kelompok ini mengusul- sesuatu bagi orang lain. Kota, bisa saja telah kan penguraian jaringan yang kusut, relokasi, membuat kita menjadi sehimpunan orang yang dan rehabilitasi lingkungan yang bermasalah. skeptis. Tapi workshop ini, mudah-mudahan, Sehat? Tak ada jaminan. Kita cuma ditantang adalah sebutir garam dunia. untuk mencobanya.
  38. 38. jongArsitek! E d i s i 2 . 3 , 2 0 0 9 | d e s a i n m e n g i n s p i r a s i 39

×