Juknis DAK Tahun 2013 (SD-SMP) - Permendikbud No 12 Tahun 2013

44,199 views

Published on

Juknis DAK Tahun 2013 (SD-SMP) - Permendikbud No 12 Tahun 2013

8 Comments
19 Likes
Statistics
Notes
  • Kami adalah DIstrbutor ATK
    info.www.distributoratk.web.id
       Reply 
    Are you sure you want to  Yes  No
    Your message goes here
  • Kami distributor ATK,
    info www.distributoratk.web.id
       Reply 
    Are you sure you want to  Yes  No
    Your message goes here
  • alat peraga ipa sma,alat peraga matematika smp,alat peraga matematika sma,alat peraga ipa smp,block grant sma 2013,pengertian alat peraga ipa,alat peraga ipa sederhana ,harga alat peraga ipa,

    bansos alat lab ipa sma, alat lab ipa sma, peralatan lab ipa sma, alat peraga ipa, alat peraga sma, alat peraga smk, jual alat peraga sma, alat peraga ipa, alat peraga kimia, alat peraga fisika, alat peraga biologi,

    alat peraga ipa sma,alat lab ipa sma,alat laboratorium ipa sma,bansos lab ipa sma,apbnp alat lab ipa sma ,bansos sma 2012, bansos sma 2013, BANSOS Laboratorium IPA untuk SMA

    RAB ALAT LAB IPA SMA DOWNLOAD DISINI

    http://www.ziddu.com/download/21259376/RABLABIPASMA-APBNP-FIXED.pdf.html

    RINCIAN ALOKASI BIAYA (RAB) LAB IPA SMA APBNP 150 JUTA

    RAB SESUAI PERMEN No 24 Tahun 2007 (Standar Sarana Prasarana Sekolah)

    BANSOS Laboratorium IPA untuk SMA Total Nilai Rp. 150.000.000

    1. Pengadaan Peralatan Biologi

    1. Pengadaan Peralatan Fisika

    1. Pengadaan Peralatan Kimia
    Untuk pemesanan atau informasi silahkan hubungi alamat kontak kami :
    CV.ASAKA PRIMA | DUTA MEDIA GROUP.
    PERCETAKAN & DISTRIBUTOR ALAT LAB & PERAGA PENDIDIKAN.
    Workshop : Jl.Kebon Besar No.22 BatuCeper - Tangerang - Banten 15000.
    Showroom & Marketing : Jl.Maulana Hasanudin No.52 Cipondoh - Tangerang 15000.
    Phone : +62 21 55701397 / +62 21 55702265 / Fax : +62 21 55741107 /
    Hp:0813.8053.7399./ 0813.18913674 ,PIN BB.276B6C52 / 2A8A5E31
    Website: http://www.asakaprima.com
    Email :asakaprima@gmail.com
    yahoo ID:dutamedia89

    http://www.ziddu.com/download/20934016/RABALATLABIPASMABANTUANAPBNP2012FIX-AP-BP.pdf.html



    Lab ipa smp, laboratorium biologi smp, laboratorium kimia smp, laboratorium fisika, alat peraga lab ipa smp, alat peraga ipa sma lab, bansos smp 2013, banso sma 2013, bansos sd 2013,
       Reply 
    Are you sure you want to  Yes  No
    Your message goes here
  • Kami meyediakan berbagai macam Buku Administrasi Sekolah seperti; Buku Induk Siswa, Buku Induk Guru Pegawai, Buku Induk Perpustakaan, Buku Induk Inventaris, Buku Klaper Siswa, Buku Administrasi Guru Kelas, Buku Surat Masuk, Buku Surat Keluar, Buku Tamu Umum, Buku Induk Absensi Siswa, Buku Kumpulan Administrasi Kepala Sekolah, Buku Piket Guru dll.
    Hubungi Kami:
    CV.ASAKA PRIMA | DUTA MEDIA GROUP.
    PERCETAKAN & DISTRIBUTOR ALAT LAB & PERAGA PENDIDIKAN.
    Workshop : Jl.Kebon Besar No.22 BatuCeper - Tangerang - Banten 15000.
    Showroom & Marketing : Jl.Maulana Hasanudin No.52 Cipondoh - Tangerang 15000.
    Phone : +62 21 55701397 / +62 21 55702265 / Fax : +62 21 55741107 /
    Hp:0813.8053.7399./ 0813.18913674 ,PIN BB.276B6C52 / 2A8A5E31
    http://www.asakaprima.com/
    Email :asakaprima@gmail.com
    yahoo ID:dutamedia89
       Reply 
    Are you sure you want to  Yes  No
    Your message goes here
  • CV.ASAKA PRIMA | DUTA MEDIA GROUP Sarana sebagai Produsen adalah Distributor Utama yang membantu pengadaan para peserta tender produk-produk untuk pengadaan di BKKBN 2013 dengan kualitas dan mutu yang sesuai dengan standar Juknis DAK BKKBN 2013, selain itu pula kami juga membantu mempersiapkan sarana dan prasarana yang dibutuhkan seperti : Surat Dukungan, Jaminan Ketersediaan Barang, Jaminan Purna Jual,Jaminan 100% Barang Baru, Jaminan Ketersediaan Teknisi, TKDN dan lain-lain sesuai dengan yang ditetapkan panitia pengadaan lelang.
    Adapun produk-produk Juknis DAK BKKBN 2013 tersebut adalah sebagai berikut :
    1. KIE KIT ~ DAK BKKBN 2013
    2. OBGYN BED ~ DAK BKKBN 2013
    3. IMPLANT REMOVAL KIT ~ DAK BKKBN 2013
    4. IUD KIT STERILISATOR LISTRIK~ DAK BKKBN 2013
    5. IUD KIT STERILISATOR UAP~ DAK BKKBN 2013
    6. SARANA PLKB ~ DAK BKKBN 2013
    7. MUPEN KB ~ DAK BKKBN 2013
    8. MUYAN KB ~ DAK BKKBN 2013
    9. BKB & APE KIT ~ DAK BKKBN 2013
    10. DESKTOP PC KOMPUTER ~ DAK BKKBN 2013
    11. NOTEBOOK ~ DAK BKKBN 2013
    12. PUBLIC ADDRESS ~ DAK BKKBN 2013
    Pemesanan Hub :
    CV.ASAKA PRIMA | DUTA MEDIA GROUP.
    PERCETAKAN & DISTRIBUTOR ALAT LAB & PERAGA PENDIDIKAN.
    Workshop : Jl.Kebon Besar No.22 BatuCeper - Tangerang - Banten 15000.
    Showroom & Marketing : Jl.Maulana Hasanudin No.52 Cipondoh - Tangerang 15000.
    Phone : +62 21 55701397 / +62 21 55702265 / Fax : +62 21 55741107 /
    Hp:0813.8053.7399./ 0813.18913674 ,PIN BB.276B6C52 / 2A8A5E31
    http://www.asakaprima.com/
    Email :asakaprima@gmail.com
    yahoo ID:dutamedia89
       Reply 
    Are you sure you want to  Yes  No
    Your message goes here
No Downloads
Views
Total views
44,199
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
1,135
Actions
Shares
0
Downloads
1,205
Comments
8
Likes
19
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Juknis DAK Tahun 2013 (SD-SMP) - Permendikbud No 12 Tahun 2013

  1. 1. SALINAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 12 TAHUN 2013 TENTANG PETUNJUK TEKNIS PENGGUNAAN DANA ALOKASI KHUSUS BIDANG PENDIDIKAN DASAR TAHUN ANGGARAN 2013 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA,Menimbang : bahwa untuk memberikan pengaturan lebih lanjut mengenai kriteria teknis sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 ayat (5) huruf a Peraturan Menteri Keuangan Nomor 201/PMK.07/2012 tentang Pedoman Umum dan Alokasi Dana Alokasi Khusus Tahun Anggaran 2013, perlu menetapkan Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan tentang Petunjuk Teknis Penggunaan Dana Alokasi Khusus Bidang Pendidikan Dasar Tahun Anggaran 2013;Mengingat : 1. Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2003 Nomor 47, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4286); 2. Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2003 Nomor 78, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4301); 3. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 125, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4437) sebagaimana telah beberapa kali diubah terakhir dengan Undang Undang Nomor 12 Tahun 2008 (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 59, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4844); 4. Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pemerintah Pusat dan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 126, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4438); 5. Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2012 tentang Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2013 (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2012 Nomor 228, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5361);
  2. 2. 26. Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 41, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 4496 );7. Peraturan Pemerintah Nomor 55 Tahun 2005 tentang Dana Perimbangan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 137, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4575);8. Peraturan Pemerintah Nomor 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 140, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4578);9. Peraturan Pemerintah Nomor 79 Tahun 2005 tentang Pedoman Pembinaan dan Pengawasan Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 165, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4593);10. Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2006 tentang Pengelolaan Barang Milik Negara/Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2006 Nomor 20, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4609);11. Peraturan Pemerintah Nomor 3 Tahun 2007 tentang Laporan Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah Kepada Pemerintah, Laporan Keterangan Kepala Daerah Kepada Dewan Perwakilan Rakyat Daerah, dan Informasi Laporan Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah Kepada Masyarakat (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 19, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4693);12. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan Antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi, dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 82, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4737);13. Peraturan Pemerintah Nomor 41 Tahun 2007 tentang Organisasi Perangkat Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 89, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4741);14. Peraturan Pemerintah Nomor 47 Tahun 2008 tentang Wajib Belajar (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 90, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4863);15. Peraturan Pemerintah Nomor 48 Tahun 2008 tentang Pendanaan Pendidikan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 91, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4864);
  3. 3. 316. Peraturan Pemerintah Nomor 17 Tahun 2010 tentang Pengelolaan dan Penyelenggaraan Pendidikan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2010 Nomor 23, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5105) sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 66 Tahun 2010 (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2010 Nomor 112, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5157);17. Peraturan Presiden Nomor 47 Tahun 2009 tentang Pembentukan dan Organisasi Kementerian Negara, sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Presiden Nomor 91 Tahun 2011;18. Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah sebagaimana telah dua kali diubah terakhir dengan Peraturan Presiden Nomor 70 Tahun 2012;19. Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun 2012 tentang Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2013 (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2012 Nomor 119);20. Peraturan Presiden Nomor 84 Tahun 2012 tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah Dalam Rangka Percepatan Pembangunan Provinsi Papua dan Provinsi Papua Barat;21. Keputusan Presiden Nomor 84/P Tahun 2009 tentang Pembentukan Kabinet Indonesia Bersatu II, sebagaimana telah diubah dengan Keputusan Presiden Nomor 59/P Tahun 2011;22. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 22 Tahun 2006 tentang Standar Isi untuk Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah;23. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 24 Tahun 2007 tentang Standar Sarana dan Prasarana untuk Sekolah Dasar/Madrasah Ibtidaiyah (SD/MI), Sekolah Menengah Pertama/Madrasah Tsanawiyah (SMP/MTs), dan Sekolah Menengah Atas/Madrasah aliyah(SMA/MA);24. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 20 Tahun 2009 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Dana Alokasi Khusus (DAK) di Daerah sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 59 Tahun 2010;25. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 15 Tahun 2010 tentang Standar Pelayanan Minimal Pendidikan Dasar di Kabupaten/Kota;26. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 1 Tahun 2012 tentang Organisasi dan Tata Kerja Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 69 Tahun 2012 tentang Perubahan Atas Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 1 Tahun 2012 tentang Organisasi dan Tata Kerja Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan;27. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 201/PMK.07/2012 tentang Pedoman Umum dan Alokasi Dana Alokasi Khusus Tahun Anggaran 2013.
  4. 4. 4 MEMUTUSKAN:Menetapkan : PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN TENTANG PETUNJUK TEKNIS PENGGUNAAN DANA ALOKASI KHUSUS BIDANG PENDIDIKAN DASAR TAHUN ANGGARAN 2013. Pasal 1Dana Alokasi Khusus Bidang Pendidikan Dasar Tahun Anggaran 2013 selanjutnyadalam Peraturan Menteri ini disebut DAK Bidang Pendidikan Dasar digunakanuntuk :a. membiayai rehabilitasi ruang kelas rusak sedang dan pengadaan sarana dan prasarana untuk peningkatan mutu pendidikan Sekolah Dasar/Sekolah Dasar Luar Biasa (SD/SDLB); danb. membiayai penggandaan dan distribusi buku teks pelajaran sesuai kurikulum 2013 dan peningkatan prasarana dan pengadaan sarana peningkatan mutu pendidikan Sekolah Menengah Pertama/Sekolah Menengah Pertama Luar Biasa (SMP/SMPLB). Pasal 2Kegiatan DAK Bidang Pendidikan Dasar untuk SD/SDLB sebagaimana dimaksuddalam Pasal 1 huruf a meliputi :a. rehabilitasi ruang kelas rusak sedang;b. pengadaan sarana prasarana peningkatan mutu pendidikan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1 meliputi: 1) pembangunan ruang perpustakaan termasuk perabotnya; dan/atau 2) pengadaan peralatan pendidikan.c. pengadaan peralatan pendidikan sebagaimana dimaksud pada huruf b butir 2) meliputi: 1) peralatan pendidikan Matematika; 2) peralatan pendidikan Ilmu Pengetahuan Alam (IPA); 3) peralatan pendidikan Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS), 4) peralatan pendidikan Pendidikan Jasmani, Olahraga, dan Kesehatan; 5) peralatan pendidikan Bahasa; dan/atau 6) peralatan pendidikan Seni Budaya dan Keterampilan.d. proporsi penggunaan DAK untuk rehabilitasi ruang kelas rusak sedang dan pengadaan sarana prasarana peningkatan mutu adalah antara 35% sampai dengan 65% sesuai dengan prioritas kebutuhan kabupaten/kota. Pasal 3(1) Kegiatan DAK Bidang Pendidikan Dasar untuk SMP/SMPLB sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1 huruf b : a. diprioritaskan untuk membiayai penggandaan dan distribusi buku teks pelajaran sesuai kurikulum 2013 sehingga seluruh peserta didik kelas VII terpenuhi kebutuhan bukunya;
  5. 5. 5 b. sisa DAK Bidang Pendidikan Dasar untuk SMP/SMPLB setelah digunakan untuk membiayai penggandaan dan distribusi buku teks pelajaran sebagaimana dimaksud pada huruf a digunakan untuk membiayai peningkatan prasarana dan pengadaan sarana peningkatan mutu pendidikan; c. proporsi penggunaan sisa DAK sebagaimana dimaksud pada huruf b adalah 35% sampai dengan 65% untuk membiayai peningkatan prasarana dan pengadaan sarana peningkatan mutu pendidikan untuk mencapai 100% sesuai dengan kebutuhan kabupaten/kota.(2) Peningkatan prasarana pendidikan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1 huruf b antara lain: a. rehabilitasi ruang belajar dengan tingkat kerusakan paling rendah rusak sedang termasuk perabotannya; b. pembangunan ruang kelas baru (RKB) termasuk perabotannya; c. pembangunan ruang/gedung perpustakaan termasuk perabotannya; dan/atau d. pembangunan ruang belajar lain (RBL) termasuk perabotannya.(3) Pengadaan sarana peningkatan mutu pendidikan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1 huruf b antara lain: a. peralatan Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS); b. peralatan Matematika; c. peralatan Laboratorium Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) d. peralatan Laboratorium Bahasa; dan/atau e. peralatan Olah Raga. Pasal 4(1) Ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 huruf a, dan Pasal 2 huruf b butir 1), serta Pasal 3 ayat (2) dilaksanakan secara swakelola oleh panitia pembangunan sekolah dengan melibatkan masyarakat di lingkungan sekolah sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.(2) Ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 huruf c, Pasal 3 ayat (1) huruf a, dan Pasal 3 ayat (3) dilaksanakan oleh dinas pendidikan kabupaten/kota menggunakan mekanisme penyedia barang/jasa sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Pasal 5DAK Bidang Pendidikan Dasar dilaksanakan sesuai petunjuk teknissebagaimana tercantum dalam Lampiran yang merupakan bagian tidakterpisahkan dari Peraturan Menteri ini. Pasal 6Ketentuan lebih lanjut mengenai petunjuk pelaksanaan Peraturan Menteri inidiatur oleh Sekretaris Jenderal Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.
  6. 6. 6 Pasal 7Peraturan Menteri ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan.Agar setiap orang mengetahuinya, memerintahkan pengundangan PeraturanMenteri Pendidikan dan Kebudayaan ini dengan penempatannya dalam BeritaNegara Republik Indonesia. Ditetapkan di Jakarta pada tanggal 15 Februari 2013 MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA, TTD. MOHAMMAD NUHDiundangkan di Jakartapada tanggal 20 Februari 2013MENTERI HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIAREPUBLIK INDONESIA,TTD.AMIR SYAMSUDINBERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA TAHUN 2013 NOMOR 301Salinan sesuai dengan aslinya.Kepala Biro Hukum dan OrganisasiKementerian Pendidikan dan Kebudayaan,TTD.Muslikh, S.HNIP195809151985031001
  7. 7. SALINAN LAMPIRAN PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN NOMOR 12 TAHUN 2013 TENTANG PETUNJUK TEKNIS PENGGUNAAN DANA ALOKASI KHUSUS BIDANG PENDIDIKAN DASAR TAHUN ANGGARAN 2013 PETUNJUK TEKNISI. UMUM Dalam Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan ini yang dimaksud dengan Dana Alokasi Khusus Bidang Pendidikan Dasar Tahun Anggaran 2013 yang selanjutnya disebut DAK Bidang Pendidikan Dasar adalah dana yang bersumber dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) yang dialokasikan kepada daerah tertentu untuk mendanai kegiatan khusus yang merupakan bagian dari program yang menjadi prioritas nasional, khususnya untuk membiayai kebutuhan sarana dan prasarana satuan pendidikan dasar 9 (sembilan) tahun yang belum mencapai standar tertentu atau percepatan pembangunan daerah di bidang pendidikan dasar. Alokasi DAK Bidang Pendidikan Dasar per daerah dan pedoman umum DAK ditetapkan oleh Menteri Keuangan. Berdasarkan penetapan alokasi dan pedoman umum DAK tersebut, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan menyusun petunjuk teknis penggunaan DAK Bidang Pendidikan Dasar. Setiap kabupaten/kota penerima DAK Bidang Pendidikan Dasar wajib menyediakan dana pendamping dari APBD minimal sebesar 10% (sepuluh persen) dari alokasi dana yang diterima.II. KEBIJAKAN DAK BIDANG PENDIDIKAN DASAR TAHUN ANGGARAN 2013 A. DAK Bidang Pendidikan Dasar dialokasikan untuk mendukung penuntasan program wajib belajar pendidikan dasar 9 (sembilan) tahun yang bermutu dan merata dalam rangka memenuhi Standar Pelayanan Minimum dan secara bertahap memenuhi Standar Nasional Pendidikan. B. Sasaran program DAK Bidang Pendidikan Dasar untuk SD/SDLB dan SMP/SMPLB baik negeri maupun swasta. C. Alokasi DAK Bidang Pendidikan Dasar per daerah dan pedoman umum DAK ditetapkan oleh Menteri Keuangan Nomor 201/PMK.07/2012 tentang Alokasi dan Pedoman Umum Dana Alokasi Khusus (DAK) Tahun Anggaran 2013. D. Kegiatan DAK Bidang Pendidikan Dasar : 1. Tingkat SD/SDLB : a. rehabilitasi ruang kelas rusak sedang; b. pembangunan perpustakaan; c. pengadaan peralatan pendidikan. 1
  8. 8. 2. Tingkat SMP/SMPLB : a. penggandaan dan distribusi buku teks pelajaran sesuai kurikulum 2013 sehingga seluruh peserta didik kelas VII terpenuhi kebutuhan bukunya; b. rehabilitasi ruang kelas dengan tingkat kerusakan paling rendah rusak sedang; c. pembangunan ruang kelas baru; d. pembangunan perpustakaan; e. pembangunan ruang belajar lainnya; f. pengadaan peralatan pendidikan. E. Target yang akan dicapai dalam kegiatan DAK Bidang Pendidikan Dasar untuk SD/SDLB adalah: 1. tercapainya kebutuhan ruang kelas yang layak; 2. tersedianya ruang perpustakaan beserta perabotnya; dan 3. tersedianya peralatan pendidikan yang memadai. F. Target yang akan dicapai dalam kegiatan DAK Bidang Pendidikan Dasar untuk SMP/SMPLB adalah: 1. tersedianya buku teks pelajaran sesuai kurikulum 2013 sehingga seluruh peserta didik kelas VII terpenuhi kebutuhan bukunya; 2. bertambahnya ruang belajar dalam kondisi layak sebagai tempat terselenggaranya proses belajar mengajar; 3. bertambahnya ruang kelas baru (RKB) beserta perabotnya; dan 4. bertambahnya sarana pendidikan penunjang peningkatan mutu pendidikan.III. PENYALURAN DAN PELAKSANAAN DAK BIDANG PENDIDIKAN DASAR TAHUN ANGGARAN 2013 A. Penyaluran Dana 1. DAK Bidang Pendidikan Dasar disalurkan dengan cara pemindahbukuan dari Rekening Kas Umum Negara (Pemerintah Pusat c.q Kementerian Keuangan) ke Rekening Kas Umum Daerah (kabupaten/kota). 2. Mekanisme dan tata cara mengenai penyaluran DAK Bidang Pendidikan Dasar dilakukan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. B. Pelaksanaan 1. Penggandaan dan distribusi Buku Teks Pelajaran sesuai kurikulum 2013 menggunakan mekanisme pemilihan penyedia barang/jasa sesuai Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah, dan Peraturan Presiden Nomor 70 Tahun 2012 Perubahan Kedua Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah. 2
  9. 9. 2. Rehabilitasi ruang kelas rusak sedang untuk jenjang SD/SDLB, rehabilitasi ruang kelas dengan tingkat kerusakan paling rendah rusak sedang untuk jenjang SMP/SMPLB, pembangunan ruang kelas baru beserta perabotnya, pembangunan ruang perpustakaan beserta perabotnya, atau pembangunan ruang belajar lainnya beserta perabotnya menggunakan mekanisme swakelola oleh kelompok masyarakat di lingkungan sekolah sesuai Pasal 3, Pasal 26, Pasal 28, dan Pasal 31 Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah, sebagaimana telah beberapa kali diubah terakhir dengan Peraturan Presiden Nomor 70 Tahun 2012 tentang Perubahan Kedua Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah dengan melibatkan partisipasi masyarakat yang diberi nama Panitia Pembangunan Sekolah (P2S) sesuai dengan prinsip manajemen berbasis sekolah. 3. Pengadaan peralatan pendidikan menggunakan mekanisme penyedia barang/jasa sesuai Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah, dan sebagaimana telah diubah dua kali terakhir dengan Peraturan Presiden Nomor 70 Tahun 2012. 4. Mekanisme pemilihan penyedia barang/jasa bagi kabupaten/kota yang berada di wilayah Provinsi Papua dan Provinsi Papua Barat mengacu pada Peraturan Presiden Nomor 84 Tahun 2012 tentang Pedoman Pengadaan Barang/Jasa Dalam Rangka Percepatan Pembangunan Provinsi Papua dan Provinsi Papua Barat.IV. PENGGUNAAN DAK BIDANG PENDIDIKAN DASAR TAHUN ANGGARAN 2013 UNTUK SD/SDLB A. Dana digunakan untuk: 1. Rehabilitasi ruang kelas rusak sedang. 2. Pengadaan sarana prasarana peningkatan mutu pendidikan terdiri atas: a. pembangunan ruang perpustakaan beserta perabotnya; b. pengadaan sarana untuk peningkatan mutu pendidikan meliputi: 1) peralatan pendidikan Matematika; 2) peralatan pendidikan Ilmu Pengetahuan Alam (IPA); 3) peralatan pendidikan Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS); 4) peralatan pendidikan Bahasa; 5) peralatan Pendidikan Jasmani, Olahraga, dan Kesehatan; dan/atau 6) peralatan pendidikan Seni Budaya dan Keterampilan. B. Proporsi penggunaan meliputi biaya rehabilitasi ruang kelas dan sarana peningkatan mutu pendidikan dalam rentang proporsi antara 35% sampai dengan 65% sesuai dengan prioritas kebutuhan pemerintah kabupaten/kota. 3
  10. 10. C. Satuan biaya untuk setiap komponen, ditetapkan sebagai berikut: 1. Rehabilitasi ruang kelas rusak sedang a. Jumlah ruang kelas yang direhabilitasi disesuaikan dengan kebutuhan sekolah berdasarkan hasil pemetaan sekolah oleh dinas pendidikan kabupaten/kota; b. Besaran biaya rehabilitasi satu ruang kelas rusak sedang dengan luas 64 m2 (enam puluh empat meter persegi) dihitung dengan rumus: N = Y x a x IKK Keterangan: 1) N = Jumlah biaya yang diperlukan satu ruang kelas 2) Y = satuan biaya pembangunan 1 ruang kelas baru (RKB) SD/SDLB (64 m2) dengan IKK = 1,0000 sesuai dengan rekomendasi Direktur Jenderal Cipta Karya Kementerian Pekerjaan Umum. 3) a = Persentase rata-rata tingkat kerusakan ruang kelas pada satu sekolah yang dihitung berdasarkan analisis tingkat kerusakan bangunan/ruang (lebih dari 30% dan paling banyak sebesar 45%). 4) IKK adalah indeks kemahalan konstruksi kabupaten/kota yang bersumber dari Buku Kegiatan Percepatan Penyediaan data Statistik Dalam Rangka Kebijakan Dana Perimbangan Tahun 2012, Badan Pusat Statistik (BPS) Tahun 2012. c. Besaran biaya rehabilitasi ruang kelas rusak sedang dengan luas kurang dari 64 m2, dihitung dengan rumus: N = (Y x n/64) x a x IKK Keterangan: 1) N = Jumlah biaya yang diperlukan satu ruang kelas. 2) Y = satuan biaya pembangunan 1 ruang kelas baru (RKB) SD/SDLB (64 m2) dengan IKK = 1,0000 sesuai dengan rekomendasi Direktur Jenderal Cipta Karya Kementerian Pekerjaan Umum. 3) n = Luas Ruang Kelas + Luas Selasar. 4) a = Persentase rata-rata tingkat kerusakan ruang kelas pada satu sekolah yang dihitung berdasarkan analisis tingkat kerusakan bangunan/ruang (lebih dari 30% dan paling banyak sebesar 45%). 5) IKK adalah indeks kemahalan konstruksi kabupaten/kota yang bersumber dari buku kegiatan percepatan penyediaan data statistik dalam rangka kebijakan dana perimbangan tahun 2012, Badan Pusat Statistik (BPS) Tahun 2012. d. Satuan biaya rehabilitasi ruang kelas rusak sedang bagi daerah tertinggal, terpencil, dan terluar (3T) dapat menggunakan perhitungan harga yang ditetapkan oleh dinas pekerjaan umum setempat dan disahkan oleh bupati/walikota. 4
  11. 11. 2. Pembangunan ruang perpustakaan beserta perabotnya a. Jumlah ruang perpustakaan yang dibangun disesuaikan dengan kebutuhan sekolah berdasarkan hasil pemetaan oleh dinas pendidikan kabupaten/kota. Kegiatan pembangunan ruang perpustakaan menggunakan standar bangunan dengan konstruksi bangunan tahan gempa. b. Besaran biaya pembangunan satu unit ruang perpustakaan (60,8 m2) beserta perabotnya dihitung dengan rumus: N = (Z x IKK) + 13.000.000 c. Jika konstruksi bangunan lantai 1 (satu) belum memenuhi persyaratan untuk bangunan 2 (dua) lantai maka besaran biaya pembangunan ruang perpustakaan beserta perabotnya dihitung dengan rumus: N2 = N + (20% x N) Keterangan: 1) Standar luas ruang perpustakaan SD berikut selasar = 60,8 m2, dengan rincian :  Standar luas lahan minimal 72 m2 (9x8) dengan luas ruang perpustakaan 60,8 m2 yang terdiri atas luas ruang perpustakaan (7x8) m2 ditambah selasar (2x2,4) m2. 2) N = Jumlah biaya yang diperlukan untuk pembangunan satu ruang perpustakaan. 3) N2 = Jumlah biaya yang diperlukan untuk pembangunan satu ruang perpustakaan di lantai dua jika konstruksi bangunan lantai satu belum memenuhi persyaratan untuk bangunan dua lantai. 4) Z = harga satuan bangunan ruang perpustakaan dengan IKK = 1,0000 dikalikan standar luas bangunan perpustakaan berikut selasar sesuai dengan rekomendasi Direktur Jenderal Cipta Karya Kementerian Pekerjaan Umum. 5) IKK adalah indeks kemahalan konstruksi kabupaten/kota yang bersumber dari buku kegiatan percepatan penyediaan data statistik dalam rangka kebijakan dana perimbangan tahun 2012, Badan Pusat Statistik (BPS) Tahun 2012. 6) Rp.13.000.000,00 adalah satuan biaya pengadaan perabot untuk satu ruang perpustakaan. 7) Satuan biaya pembangunan ruang perpustakaan beserta perabotnya bagi daerah tertinggal, terpencil, dan terluar (3T) dapat menggunakan perhitungan harga yang ditetapkan oleh dinas pekerjaan umum setempat dan disahkan oleh bupati/walikota. 5
  12. 12. 3. Pengadaan peralatan pendidikan a. pengadaan sarana peningkatan mutu pendidikan sesuai dengan kebutuhan sekolah berdasarkan hasil pemetaan sekolah oleh dinas pendidikan kabupaten/ kota; b. alokasi biaya untuk masing-masing kegiatan/ komponen sebagai berikut : No Kegiatan/Komponen Satuan Alokasi Biaya 1 Peralatan Pendidikan Matematika Paket Rp. 9.795.600,- 2 Peralatan Pendidikan IPA Paket Rp. 8.300.000,- 3 Peralatan Pendidikan IPS Paket Rp. 6.000.000,- 4 Peralatan Pendidikan Bahasa Paket Rp. 10.550.000,- 5 Peralatan Pendidikan Jasmani, Paket Rp. 13.800.000,- Olah Raga dan Kesehatan 6 Peralatan Pendidikan Seni Paket Rp. 3.500.000,- Budaya dan Keterampilan c. alokasi dana pengadaan peralatan pendidikan yang ditetapkan merupakan besaran patokan biaya tertinggi yang menjadi dasar acuan bagi pelaksana DAK Bidang Pendidikan Dasar dalam penyusunan harga perkiraan sendiri (HPS) yang ditetapkan oleh Pejabat Pembuat Komitmen. d. pelaksanaan pengadaan peralatan pendidikan dapat dipilih dari daftar peralatan sebagaimana dimaksud pada huruf b sesuai kebutuhan sekolah berdasarkan hasil pemetaan yang dilakukan oleh dinas pendidikan kabupaten/kota.V. PENGGUNAAN DAK BIDANG PENDIDIKAN DASAR TAHUN ANGGARAN 2013 UNTUK SMP/SMPLB A. Digunakan untuk: 1. Membiayai penggandaan dan distribusi buku teks pelajaran sesuai kurikulum 2013 sehingga seluruh peserta didik kelas VII terpenuhi kebutuhan bukunya. 2. Apabila masih tersisa alokasi dana maka dapat digunakan untuk peningkatan prasarana pendidikan dan pengadaan sarana peningkatan mutu pendidikan dengan dalam rentang proporsi antara 35% sampai dengan 65% untuk mencapai 100% sesuai dengan kebutuhan kabupaten/kota : a. Peningkatan prasarana pendidikan diprioritaskan untuk rehabilitasi ruang belajar dengan tingkat kerusakan minimal rusak sedang beserta perabotnya, pembangunan ruang kelas baru (RKB) beserta perabotnya; 6
  13. 13. b. Bila butir a sudah terpenuhi maka sisa dana bisa digunakan untuk pembangunan ruang/gedung perpustakaan beserta perabotnya, dan pembangunan ruang belajar lain (RBL) beserta perabotnya; c. Peningkatan mutu pendidikan berupa pengadaan alat pendidikan diprioritaskan untuk peralatan IPS dan peralatan matematika; dan d. Bila seluruh sekolah telah memiliki peralatan IPS dan Matematika maka sisa dana dapat dipergunakan untuk pengadaan peralatan laboratorium IPA, peralatan laboratorium Bahasa, dan peralatan olah raga. B. Alokasi biaya untuk masing-masing kegiatan/komponen sebagai berikut : No Kegiatan/Komponen Satuan Alokasi Biaya 1 Rehabilitasi Ruang Belajar Paket Rp. 45.000.000,- 2 Ruang Kelas Baru Ruang Rp. 120.000.000,-*) 3 Ruang Perpustakaan Ruang Rp. 210.000.000,-*) 4 Ruang Laboratorium IPA Ruang Rp. 235.000.000,-*) 5 Ruang Laboratorium Bahasa Ruang Rp. 235.000.000,-*) 6 Peralatan Laboratorium IPA Paket Rp. 50.000.000,- 7 Peralatan Laboratorium Bahasa Paket Rp. 125.000.000,- 8 Peralatan IPS Paket Rp. 9.000.000,- 9 Peralatan Olah Raga Paket Rp. 20.000.000,- 10 Peralatan Matematika Paket Rp. 6.000.0000,- *) Unit cost rata rata nasional untuk satu lantai dengan IKK = 1,0. Untuk pembangunan lebih dari satu lantai maka unit cost ditambah 10% perlantai. Alokasi dana pengadaan peralatan pendidikan yang ditetapkan merupakan besaran patokan biaya tertinggi yang menjadi dasar acuan bagi pelaksana DAK Bidang Pendidikan Dasar dalam penyusunan harga perkiraan sendiri (HPS) yang ditetapkan oleh Pejabat Pembuat Komitmen.VI. KEGIATAN-KEGIATAN YANG TIDAK DAPAT DIBIAYAI DAK DAN PEMENUHANNYA A. Kegiatan yang tidak dapat dibiayai DAK Bidang Pendidikan Dasar: 1. administrasi kegiatan; 2. penyiapan kegiatan fisik; 3. penelitian; 4. pelatihan; 5. perjalanan dinas; dan 6. izin mendirikan bangunan, pembebasan tanah, pematangan tanah, konsultan, dan sebagainya. 7
  14. 14. B. Pemenuhan biaya yang tidak dapat dibiayai DAK Bidang Pendidikan Dasar Kegiatan yang tidak dapat dibiayai DAK sebagaimana dimaksud pada huruf A, pembiayaannya dibebankan dari anggaran/biaya umum yang disediakan melalui APBD atau sumber pembiayaan lain di luar dana pendamping.VII. TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB A. Pemerintah Provinsi 1. mengkoordinasikan sosialisasi pelaksanaan DAK Bidang Pendidikan Dasar bagi kabupaten/kota sebagai tindak lanjut sosialisasi di tingkat pusat dengan mengundang narasumber dari institusi yang relevan; 2. melaksanakan supervisi dan monitoring serta penilaian terhadap pelaksanaan DAK Bidang Pendidikan Dasar di kabupaten/ kota; dan 3. melaporkan hasil supervisi dan monitoring kepada Direktur Jenderal Pendidikan Dasar, u.p. Direktur Pembinaan Sekolah Dasar dan Direktur Pembinaan Sekolah Menengah Pertama. B. Pemerintah Kabupaten/Kota 1. menganggarkan dana pendamping dalam APBD sekurang- kurangnya 10% (sepuluh persen) dari besaran alokasi DAK Bidang Pendidikan Dasar yang diterimanya, sesuai dengan Pasal 11 ayat (1) Peraturan Menteri Keungan Nomor 201/PMK.07/2012; 2. menyediakan anggaran/dana biaya umum untuk kegiatan perencanaan, sosialisasi, pengawasan dan biaya operasional lainnya, sesuai dengan kebutuhan; 3. menetapkan nama-nama SD/SDLB dan SMP/SMPLB penerima DAK Bidang Pendidikan Dasar dalam Surat Keputusan Bupati/Walikota dan salinannya disampaikan kepada Direktur Jenderal Pendidikan Dasar, u.p. Direktur Pembinaan Sekolah Dasar, Direktur Pembinaan Sekolah Menengah Pertama dan Kepala Dinas Pendidikan Provinsi setempat; 4. bertanggung jawab terhadap pelaksanaan program DAK Bidang Pendidikan Dasar di tingkat kabupaten/kota. C. Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota 1. membuat rencana alokasi jumlah SD/SDLB dan SMP/SMPLB yang akan menerima DAK, selanjutnya melakukan seleksi sekolah-sekolah calon penerima sesuai dengan kriteria yang telah ditetapkan; 2. membentuk tim teknis untuk melakukan pemetaan dan pendataan kondisi prasarana sekolah dan sarana penunjang peningkatan mutu pendidikan di sekolah; 3. mengusulkan nama-nama SD/SDLB dan SMP/SMPLB beserta alokasi dana bagi calon penerima DAK Bidang 8
  15. 15. Pendidikan Dasar kepada bupati/walikota, berdasarkan hasil pemetaan dan pendataan; 4. mensosialisasikan pelaksanaan program DAK Bidang Pendidikan Dasar kepada seluruh sekolah penerima; 5. melaksanakan kegiatan pengadaan barang/jasa sesuai dengan Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah, dan Peraturan Presiden Nomor 70 Tahun 2012 Perubahan Kedua Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah untuk pengadaan peralatan pendidikan; 6. melaksanakan monitoring dan evaluasi serta menyusun pelaporan kegiatan DAK dengan mengacu pada Surat Edaran Bersama Menteri Negara Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional, Menteri Keuangan, dan Menteri Dalam Negeri Nomor 0239/M.PPN/11/2008, SE 1722/MK 07/2008, 900/3556/SJ Tanggal 21 November 2008 perihal Petunjuk Pelaksanaan Pemantauan Teknis Pelaksanaan dan Evaluasi Pemanfaatan DAK; 7. menggandakan Petunjuk Teknis Penggunaan DAK Bidang Pendidikan Dasar yang telah ditetapkan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan dan mendistribusikan kepada seluruh sekolah penerima DAK Bidang Pendidikan Dasar; 8. melaporkan penggunaan DAK Bidang Pendidikan Dasar untuk SD/SDLB dan SMP/SMPLB Tahun Anggaran 2013 kepada Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar up. Direktur Pembinaan SD dan Direktur Pembinaan SMP.D. Dewan Pendidikan Kabupaten/Kota Dewan Pendidikan Kabupaten/Kota melakukan tugas dan fungsi sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor 17 Tahun 2010 tentang Pengelolaan dan Penyelenggaraan Pendidikan sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 66 Tahun 2010. Dalam konteks kegiatan DAK Bidang Pendidikan Dasar Tahun Anggaran 2013, Dewan Pendidikan Kabupaten/Kota memiliki tugas dan tanggung jawab melakukan pengawasan dalam rangka transparansi dan akuntabilitas pelaksanaan DAK Bidang Pendidikan Dasar di tingkat kabupaten/kota.E. Satuan Pendidikan 1. mengangkat panitia pembangunan di sekolah yang bertugas melaksanakan rehabilitasi ruang kelas rusak sedang dan/atau pembangunan ruang perpustakaan, 2. mencatat hasil DAK Bidang Pendidikan Dasar sebagai inventaris sekolah, 3. memanfaatkan bangunan/barang hasil DAK Bidang Pendidikan Dasar untuk menunjang kegiatan belajar mengajar; 4. merawat dan memelihara bangunan/barang hasil DAK Bidang Pendidikan Dasar. 9
  16. 16. F. Komite Sekolah Komite Sekolah melakukan tugas dan fungsi sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor 17 Tahun 2010 tentang Pengelolaan dan Penyelenggaraan Pendidikan sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 66 Tahun 2010. Dalam konteks DAK Bidang Pendidikan Dasar, Komite Sekolah memiliki tugas dan tanggung jawab melakukan pengawasan dalam rangka transparansi dan akuntabilitas pelaksanaan DAK Bidang Pendidikan Dasar di tingkat sekolah. G. Panitia Pembangunan Sekolah (P2S) 1. memilih dan menetapkan kepala pelaksana; 2. melaksanakan rehabilitasi ruang kelas rusak sedang atau pembangunan ruang perpustakaan dengan mekanisme swakelola, serta sesuai dengan standar dan spesifikasi teknis yang telah ditentukan. 3. mengadministrasikan dan mendokumentasikan segala kegiatan berkenaan dengan kegiatan rehabilitasi atau pembangunan baik administrasi keuangan maupun teknis. Buku-buku yang digunakan untuk mencatat keluar masuknya dana dan dokumentasi lainnya harus berada di sekolah. 4. menyusun laporan teknis dan mempertanggungjawabkan realisasi penggunaan dana dan pelaksanaan rehabilitasi atau pembangunan yang menggunakan dana tersebut serta hasil pembangunan kepada seluruh anggota masyarakat, dan dinas pendidikan kabupaten/kota.VIII. PELAPORAN, PEMANTAUAN, EVALUASI, DAN SANKSI A. Pelaporan Laporan pelaksanaan DAK Bidang Pendidikan Dasar Tahun Anggaran 2013 dilakukan secara berjenjang, mulai dari laporan tingkat sekolah, laporan tingkat kab/kota, dan laporan pusat. 1. Laporan Tingkat Sekolah a. Ketua panitia pembangunan membuat laporan kemajuan pekerjaan dan laporan akhir. b. Laporan ketua panitia pembangunan disampaikan kepada Kepala Sekolah. 2. Laporan Kepala Sekolah Berdasarkan laporan panitia pembangunan, maka kepala sekolah menyusun laporan kemajuan pekerjaan untuk disampaikan kepada bupati/walikota melalui dinas pendidikan kabupaten/kota. 3. Laporan Kabupaten/kota a. Bupati/walikota menyusun laporan triwulanan yang memuat laporan pelaksanaan kegiatan dan penggunaan DAK Bidang Pendidikan Dasar kepada: 10
  17. 17. 1) Menteri Keuangan 2) Menteri Pendidikan dan Kebudayaan 3) Menteri Dalam Negeri b. Penyampaian laporan triwulan sebagaimana dimaksud huruf (a) dilakukan selambat-lambatnya 14 (empat belas) hari setelah triwulan yang bersangkutan berakhir. c. Rincian pelaporan sebagaimana dimaksud huruf (a) mengacu pada ketentuan yang tercantum dalam Surat Edaran Bersama Menteri Negara Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional, Menteri Keuangan, dan Menteri Dalam Negeri Nomor 0239/M.PPN/11/2008, SE 1722/MK 07/2008, 900/3556/SJ Tanggal 21 November 2008 perihal Petunjuk Pelaksanaan Pemantauan Teknis Pelaksanaan dan Evaluasi Pemanfaatan Dana Alokasi Khusus (DAK). d. Laporan triwulan dan akhir pelaksanaan kegiatan DAK Bidang Pendidikan Dasar untuk SD/SDLB wajib dikirim secara elektronik melalui email dakditpsd@yahoo.com, sedangkan untuk SMP/SMPLB melalui email daksmp@kemdikbud.go.id.B. Pemantauan Evaluasi dan Pengawasan 1. Pemantauan dan Evaluasi Pemantauan dan evaluasi pelaksanaan DAK Bidang Pendidikan Dasar dilakukan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Dinas Pendidikan Provinsi dan Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota sesuai dengan ketentuan yang tercantum dalam Surat Edaran Bersama Menteri Negara Perencanaan Pembangunan Nasional/ Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional, Menteri Keuangan, dan Menteri Dalam Negeri Nomor 0239/M.PPN/11/2008, SE 1722/MK 07/2008, 900/3556/SJ Tanggal 21 November 2008 perihal Petunjuk Pelaksanaan Pemantauan Teknis Pelaksanaan dan Evaluasi Pemanfaatan Dana Alokasi Khusus (DAK). 2. Pengawasan Pengawasan fungsional/pemeriksaan tentang pelaksanaan kegiatan dan administrasi keuangan program DAK Bidang Pendidikan Dasar dilaksanakan oleh Inspektorat Jenderal Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, dan Inspektorat Daerah.C. Sanksi 1. Setiap orang atau sekelompok orang di setiap tingkat pelaksana (kabupaten/ kota, sekolah, masyarakat) yang melakukan tindakan penyalahgunaan dan/atau penyimpangan pelaksanaan kegiatan dan keuangan sebagaimana tertuang dalam petunjuk teknis ini serta 11
  18. 18. peraturan perundang-undangan yang terkait, ditindak sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. 2. Pemerintah kabupaten/kota yang melakukan kegiatan tidak berpedoman pada petunjuk teknis ini serta peraturan perundangan lain yang terkait, dipandang sebagai penyimpangan yang akan dikenai sanksi hukum.IX. KETENTUAN LAIN A. Bagi daerah yang terkena dan/atau terjadi bencana alam pada tahun berkenaan, dana DAK Bidang Pendidikan Dasar dapat digunakan secara keseluruhan sesuai kebutuhan daerah terkait dengan bidang pendidikan, setelah mengajukan usulan perubahan dan mendapat persetujuan tertulis dari Menteri Pendidikan dan Kebudayaan. B. Bencana alam sebagaimana dimaksud pada huruf A merupakan bencana alam yang dinyatakan secara resmi oleh kepala daerah setempat. C. Mekanisme pengajuan usulan kegiatan tersebut adalah sebagai berikut: 1. Pemerintah kabupaten/kota mengajukan usulan perubahan kegiatan kepada Menteri Pendidikan dan Kebudayaan dengan tembusan Direktur Jenderal Pendidikan Dasar. 2. Berdasarkan pertimbangan Direktur Jenderal Pendidikan Dasar, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan memberikan surat rekomendasi kepada pemerintah kabupaten/kota untuk melakukan perubahan kegiatan tersebut. MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA, TTD. MOHAMMAD NUHSalinan sesuai dengan aslinya.Kepala Biro Hukum dan OrganisasiKementerian Pendidikan dan Kebudayaan,TTD.Muslikh, S.HNIP195809151985031001 12

×