Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.

AD ART Gerakan Pemuda Ka'bah

Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka'bah

  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

AD ART Gerakan Pemuda Ka'bah

  1. 1. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | i DAFTAR ISI ANGGARAN DASAR Bab I Nama, Keterangan dan Kedudukan ................................................................................................ 3 Bab II Asas, Tujuan dan Sifat .................................................................................................................... 3 Bab III Usaha ............................................................................................................................................ 3 Bab IV Lambang ....................................................................................................................................... 4 Bab V Anggota, Struktur dan Majelis Permusyawaratan ......................................................................... 4 Bab VI Masa Bakti .................................................................................................................................... 5 Bab VII Kedaulatan Organisasi ................................................................................................................. 5 Bab VIII Keuangan .................................................................................................................................... 5 BAB IX Perubahan dan Pembubaran ....................................................................................................... 5 Bab X Ketentuan Umum .......................................................................................................................... 6 ANGGARAN RUMAH TANGGA Bab I Lambang, Bendera dan Lagu ........................................................................................................... 7 Bab II Atribut Organisasi .......................................................................................................................... 7 Bab III Keanggotaan ................................................................................................................................. 8 Bab IV Organisasi ..................................................................................................................................... 9 Bab V Rapat-rapat ................................................................................................................................... 14 Bab VI Majelis Permusyawaratan Organisasi ........................................................................................... 15 Bab VII Hak Peserta Dalam Permusyawaratan ........................................................................................ 19 Bab VIII Badan-badan Khusus (Ex-Officio) ............................................................................................... 20 Bab IX Keuangan dan Kekayaan Organisasi ............................................................................................. 20 Bab X Aturan Umum dan Peralihan ......................................................................................................... 21 PROGRAM KERJA GERAKAN PEMUDA KA’BAH A. Dasar Pemikiran ............................................................................................................................... 23 B. Landasan .......................................................................................................................................... 23 C. Maksud dan Tujuan ......................................................................................................................... 24 D. Pengertian ....................................................................................................................................... 24 E. Sistematika Penyajian ...................................................................................................................... 24 1) Visi dan Misi ................................................................................................................................ 25 2) Ruang Lingkup ............................................................................................................................. 25 3) Rumusan Program ...................................................................................................................... 25 4) Penjabaran Program ................................................................................................................... 26 5) Pelaksanaan Program ................................................................................................................. 26 6) Penutup ...................................................................................................................................... 36 REKOMENDASI SIKAP GERAKAN PEMUDA KA’BAH A. Internal ....................................................................................................................................... 38 B. Eksternal ..................................................................................................................................... 40 PEMBENTUKAN DAN PERATURAN DASAR BRIGADE KA’BAH Mukaddimah ........................................................................................................................................... 44 Bab I Ketentuan Umum ........................................................................................................................... 45 Bab II Nama dan Kedudukan ................................................................................................................... 45 Bab III Fungsi, Tujuan dan Usaha ............................................................................................................. 45 Bab IV Struktur Mekanisme Pengesahan dan Pelantikan ........................................................................ 46 Bab V Rapat Kerja .................................................................................................................................... 46 Bab VI Keuangan dan Kekayaan .............................................................................................................. 47
  2. 2. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | ii Bab VII Penutup ....................................................................................................................................... 48 PERATURAN ORGANISASI GERAKAN PEMUDA KA’BAH A. Musyawarah-musyawarah Organisasi Bab I Ketentuan Umum .................................................................................................................... 50 Bab II Kelengkapan ........................................................................................................................... 50 Bab III Penanggungjawab Penyelenggara ........................................................................................ 51 Bab IV Panitia ................................................................................................................................... 51 Bab V Peserta ................................................................................................................................... 51 Bab VI Hak dan Kewajiban ............................................................................................................... 52 Bab VII Sidang-sidang ....................................................................................................................... 53 Bab VIII Komisi-komisi ...................................................................................................................... 53 Bab IX Pimpinan Sidang ................................................................................................................... 53 Bab X Tugas-tugas Presidium Sidang ............................................................................................... 54 Bab XI Quorum ................................................................................................................................. 55 Bab XII Hak Suara ............................................................................................................................. 55 Bab XIII Rapat-rapat ......................................................................................................................... 56 Bab XIV Pengambilan Keputusan ..................................................................................................... 57 Bab XV Laporan Pertanggungjawaban ............................................................................................. 58 Bab XVI Tata Cara Pemilihan Ketua dan Formatur ........................................................................... 58 Bab XVII Risalah ............................................................................................................................... 59 Bab XVIII Penutup ............................................................................................................................ 60 B. Tata Kerja Pimpinan Bab I Ketentuan Umum .................................................................................................................... 63 Bab II Tujuan .................................................................................................................................... 63 Bab III Kedudukan ............................................................................................................................ 63 Bab IV Fungsi Badan-badan Khusus ................................................................................................. 63 Bab V Wewenang dan Tugas ............................................................................................................ 64 Bab VI Susunan dan Komposisi Kepengurusan ................................................................................ 64 Bab VII Keanggotaan ........................................................................................................................ 65 Bab VIII Konferensi dan Rapat .......................................................................................................... 65 Bab IX Pengesahan dan Pelantikan .................................................................................................. 65 Bab X Masa Bakti ............................................................................................................................. 66 Bab XI Keuangan .............................................................................................................................. 66 Bab XII Kelengkapan ........................................................................................................................ 66 Bab XIII Ketentuan Tambahan ......................................................................................................... 67 Bab XIV Penutup .............................................................................................................................. 67 C. Kartu Tanda Anggota / Pengurus dan Prosedur Pemberhentian Bab I Ketentuan Umum .................................................................................................................... 70 Bab II Masa Berlaku dan Pengesahan .............................................................................................. 70 Bab III Penomoran ........................................................................................................................... 71 Bab IV Pendataan ............................................................................................................................. 71 Bab V Bentuk, Ukuran dan Warna ................................................................................................... 72 Bab VI Kartu Tanda Pengurus ........................................................................................................... 72 Bab VII Kartu Tanda Anggota Badan-badan Khusus ......................................................................... 72 Bab VIII Pembiayaan dan Iuran Anggota .......................................................................................... 73 Bab IX Prosedur Pemberhentian Anggota ........................................................................................ 73 Bab X Penutup ................................................................................................................................. 75
  3. 3. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | 1 KETETAPAN MUKTAMAR I GERAKAN PEMUDA KA’BAH Nomor : TAP/02/Muktamar I-GPK/2006 Tentang : ANGGARAN DASAR DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM Muktamar I Gerakan Pemuda Ka’bah (GPK), selanjutnya disebut GPK, setelah : Menimbang : 1. Bahwa Muktamar I GPK telah membahas Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga (AD/ART) yang dimaksudkan untuk penyempurnaan terhadap AD/ART hasil ketetapan Deklarasi berdirinya GPK pada tanggal 29 Maret 1982 di Jakarta. 2. Bahwa untuk memberikan status hukum dalam pelaksanaan AD dan ART GPK tersebut perlu menetapkan sebuah ketetapan hasil Muktamar I GPK yang di maksudkan untuk itu. Mengingat : 1. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga GPK 2. Program Kerja GPK 3. Ketentuan-ketentuan organisasi yang berlaku Memperhatikan : Hasil sidang Komisi A Pembahasan AD/ART Muktamar I GPK yang dilaksanakan pada tanggal 30 Januari 2006 sampai 1 Februari 2006 serta tanggapan pada sidang paripurna IV Muktamar I GPK tanggal 1 Februari 2006 di Jakarta MEMUTUSKAN 1. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga (AD/ART) GPK beserta penjelasannya 2. Apabila terdapat kekeliruan dalam Surat Ketetapan ini akan diperbaiki sebagaimana mestinya. Ditetapkan di : Jakarta Pada tanggal : 2 Februari 2006 Presidium Sidang Muktamar I Gerakan Pemuda Ka’bah (GPK) Ketua Sekretaris dto dto Emron Pangkapi Zahid Arafat Anggota Anggota dto dto Hasan Husaeri M. Ali Akbar Anggota Anggota dto dto Hendri Irawan Chairil Ibrahim
  4. 4. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | 2 ANGGARAN DASAR GERAKAN PEMUDA KA’BAH (GPK) MUKADIMAH Bismillahirrahmanirrahim Bahwa pada hakekatnya setiap insan bangsa Indonesia dilahirkan dalam keadaan suci dan merdeka. Untuk dapat memiliki kemampuan memegang amanah dan memikul tanggung jawab sebagai warga Indonesia, setiap insane bangsa Indonesia haruslah berilmu, cerdas, unggul domokratis, beriman dan bertakwa kepada Allah SWT. Bahwa Negara Kesatuan Republik Indonesia bertujuan untuk melindungi segenap bangsa dan seluruh tumpah darah Indonesia, memajukan kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa dan ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial,. Maka sudah seharusnya Gerakan Pemuda Ka’bah (GPK) berorientasi pada terwujudnya bangsa Indonesia yang berilmu, cerdas, unggul, demokratis, beriman dan bertakwa kepada Allah SWT, baik dalam cara pandang keluar maupun ke dalam sebagai bentuk nyata dari peran dan tanggungjawanya selaku komponen bangsa Indonesia. Menyadari akan peran dan tanggung jawab yang besar terhadap eksistensi dan kelangsungan hidup bangsa dan Negara. Gerakan Pemuda Ka’bah (GPK) yang berdiri sejak 29 Maret 1982 sebagai buah perjuangan yang gigih dari para eksponen generasi muda, kader dan simpatisan Partai Persatuan Pembangunan (PPP), terus menerus melakukan revitalisasi dan konsolidasi guna merekatkan hubungan ukhuwah Islamiyah serta memantapkan akidah dan syari’ah islamiyah dalam gerak dan langkahnya membangun demokrasi di Indonesia. Sehingga Gerakan Pemuda Ka’bah (GPK) di masa mendatang sebagai organisasi tidak akan pernah berhenti dalam kiprah dan perjuangannya meskipun hanya sesaat. Perjalanan Gerakan Pemuda Ka’bah (GPK) dari waktu ke waktu adalah pengalaman yang akan memperkuat semangat hidup kader-kader Gerakan Pemuda Ka’bah (GPK) untuk terus membangun demokrasi di Indonesia di tengah-tengah persaingan yang makin tinggi dan kompleks di era globalisasi dan keterbukaan. Keberhasilan Gerakan Pemuda Ka’bah (GPK) menjalankan peran dan tanggung jawabnya akan mendorong tumbuhnya generasi-generasi muda islam baru bangsa Indonesia yang memiliki kesamaan visi dan misi. Sehingga baik langsung maupn tidak langsung akan memberikan kontribusi yang lebih besar bagi suksesnya PPP. Menyadari akan peran dan tanggung jawab pemuda dalam kehidupan bangsa Indonesia yang majemuk, yakni sebagai penggerak, pelopor dan inti dari setiap gerakan pembaharuan kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Maka garis-garis besar kehidupan organisasi Gerakan Pemuda Ka’bah (GPK) disusun dengan menghimpun segenap potensi sumber daya generasi muda islam agar dapat menjadi manusia bangsa Indonesia yang berilmu, cerdas, unggul, demokratis, beriman dan bertakwa kepada Allah SWT. Dalam susunan Anggaran Dasar sebagai berikut :
  5. 5. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | 3 BAB I NAMA, KETERANGAN DAN KEDUDUKAN Pasal 1 Nama dan waktu Organisasi ini dinamakan Gerakan Pemuda Ka’bah untuk selanjutnya di sebut GPK, didirikan pada tanggal 14 Jumadil Akhir 1402 Hijriyah bertepatan dengan tanggal 29 Maret 1982 Masehi di Jakarta yang kemudian di kukuhkan kembali melalui deklarasi pada tanggal 1 Muharram 1420 Hijriyah bertepatan dengan tanggal 17 April 1999 Masehi untuk jangka waktu yang tidak terbatas Pasal 2 Kedudukan Organisasi ini berkedudukan di Ibukota Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) BAB II ASAS, TUJUAN DAN SIFAT Pasal 3 Asas Organisasi ini berasaskan Islam Pasal 4 Tujuan Organisasi ini bertujuan mengarahkan segenap potensi sumber daya manusia generasi muda islam bangsa Indonesia untuk menjadi insan yang berilmu,cerdas,unggul,demokratis,beriman dan bertakwa kepada Allah SWT serta termotivasi untuk mewujudkan cita-cita dan tujuan Nasional Negara Proklamasi 17 Agustus 1945 dalam wadah Negara Kesatuan Republik Indonesia yang berlandaskan Pancasila Pasal 5 Organisasi ini bersifat independen, bebas dan tidak menjadi bagian dari organisasi massa manapun, tetapi secara historikal menyalurkan aspirasi politikanya kepada Partai Persatuan Pembanguan. BAB III USAHA Pasal 6 (1) Terus menerus berusaha mempersiapkan pengembangan dan pemeliharaan kader GPK yang teruji serta terpercaya sebagai bagian integral dari sumber daya insani bagi kepentingan pembangunan, kemakmuran, kemajuan dan kesejahteraan bagi seluruh rakyat Indonesia dan secara khusus menjadi garda terdepan PPP, sehingga GPK adalah kader yang dipersiapkan untuk menjadi pemimpin PPP sesuai dengan tingkatannya.
  6. 6. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | 4 (2) Bekerjasama dengan badan-badan, lembaga-lembaga dan institusi pemerintah serta yayasan, organisasi kemasyarakatan di luar negeri untuk kepentingan dan kemaslahatan umat islam dan seluruh rakyat indonesia. (3) Membina dan menyelenggarakan suatu badan usaha profesional dalam bentuk yang dipiluh untuk keperluan organisasi, kader dan rakyat indonesia. (4) Membina dan menyelenggarakan usaha lainnya yang bersifat kerjasama lintas sektoral baik dengan perorangan maupun badan hukum. (5) Semua usaha yang dilaksanakn dan dijalankan menurut ketentuan-ketentuan yang ditetapkan organisasi. (6) Seluruh usaha dilaksanakan dengan mentatati norma-norma agama islam, sosial dan hukum serta peraturan perundang-undangan yang berlaku. BAB IV LAMBANG Pasal 7 (1) Lambang GPK adalah gambar Ka’bah (2) Ketentuan mengenai Lambang GPK sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diatur lebih lanjut dalam Anggaran Rumah Tangga GPK BAB V ANGGOTA, STRUKTUR DAN MAJELIS PERMUSYAWARATAN Pasal 8 Anggota Anggota GPK terdiri dari Generasi Muda Islam Putera dan Puteri warga Negara Republik Indonesia Pasal 9 Struktur Organisasi Organisasi ini memiliki struktur dengan jenjang yang tersusun sebagai berikut; a. Majelis Pertimbangan Organisasi disebut sesuai jenjang tingkatannya, yang selanjutnya disingkat MPO terdiri dari MPO Pusat, MPO Wilayah, MPO cabang, MPO Anak Cabang dan MPO Ranting. b. Pengurus GPK di Tingkat Nasional disebut Pimpnan Pusat disingkat PP. c. Pengurus GPK di Tingkat Provinsi disebut Pimpinan Wilayah disingkat PW. d. Pengurus GPK di Tingkat Kabupaten/Kota disebut Pimpinan cabang disingkat PC. e. Pengurus GPK di Tingkat Kecamatan disebut Pimpinan Anak Cabang disingkat PAC. f. Pengurus GPK di Tingkat Kelurahan/Desa disebut Pimpinan Ranting di singkat PR.
  7. 7. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | 5 Pasal 10 Majelis Permusyawaratan Organisasi Majelis Permusyawaratan Organisasi terdiri atas; a. Muktamar. b. Musyawarah Wilayah. c. Musyawarah Cabang. d. Musyawarah Anak Cabang, dan e. Musyawarah Ranting. BAB VI MASA BAKTI Pasal 11 Masa bakti kepengurusan dan Ketua GPK sesuai tingkatannya adalah : a. Masa bakti kepengurusan GPK untuk semua tingkatan hanya untuk satu periode selama 5 (lima) tahun. b. Ketua Umum/Ketua Wilayah/Ketua Cabang/Ketua Anak Cabang dan Ketua Ranting hanya dapat dipilih kembali untuk masa bakti satu periode berikutnya. BAB VII KEDAULATAN ORGANISASI Pasal 12 Kedaulatan organisasi GPK berada di tangan anggota yang pelaksanaannya diwujudkan melalui Muktamar. BAB VIII KEUANGAN Pasal 13 Keuangan Organisasi Sember keuangan organisasi ini diperoleh dari; a. Uang pangkal dari iuran anggota, b. Donasi yang tidak mengikat, c. Usaha-usaha lain yang sah dan halal. BAB IX PERUBAHAN DAN PEMBUBARAN Pasal 14 Perubahan Anggaran dasar ini hanya dapat dirubah oleh Muktamar dengan persetujuan 2/3 (dua pertiga) dari jumalah peserta dari wilayah dan cabang
  8. 8. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | 6 Pasal 15 Pembubaran Organisasi ini hanya dapat dibubarkan oleh Muktamar dengan persetujuan 2/3 (dua pertiga) dari jumlah peserta dari Wilayah dan Cabang. Pasal 16 Kekayaan Organisasi Seluruh kekayaan yang menjadi hak organisasi pada saat tanggal pembubaran GPK dilimpahkan kepada yayasan yang seide, seasas dan sejalan dengan tujuan GPK. BAB X KETENTUAN UMUM Pasal 17 Ketentuan Umum (1) Hal-hal yang belum diatur dalam Anggaran Dasar ini akan diatur dalam Anggran RUmah Tangga. (2) Dengan berlakunya Anggaran Dasar ini, maka Anggaran Dasar dan ketentuan-ketentuan lain yang mengatur sebelumnya dinyatakan tidak berlaku lagi. (3) Anggaran Dasar ini disahkan oleh Muktamar I GPK di Jakarta dan berlaku sejak tanggal ditetapkan. Ditetapkan di : Jakarta Pada tanggal : 1 Februari 2006 Presidium Sidang Muktamar I Gerakan Pemuda Ka’bah (GPK) Ketua Sekretaris dto dto Emron Pangkapi Zahid Arafat Anggota Anggota dto dto Hasan Husaeri M. Ali Akbar Anggota Anggota dto dto Hendri Irawan Chairil Ibrahim
  9. 9. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | 7 ANGGARAN RUMAH TANGGA GERAKAN PEMUDA KA’BAH (GPK) BAB I Lambang, Bendera dan Lagu Pasal 1 Lambang Lambang organisasi ini adalah gambar KA’BAH dengan garis kiswah berwarna kuning emas di atasnya tertulis ”Gerakan Pemuda Ka’bah” memenuhi 1/3 (satu pertiga) lingkaran dibatasi 3(tiga) garis serta inisial GPK yang kesemuanya diletakan pada sebuah lingkaran bulat pada kain berwarna hijau terang. Pasal 2 Bendera Bendera Organisasi berukuran 2:3 ( dua banding tiga) dibuat di atas kain berwarna hijau terang dengan lambang organisasi terletak di tengahnya. Pasal 3 Lagu Lagu organisasi ialah Mars Kebangkitan Gerakan Pemuda Ka’bah. BAB II Antribut Organisasi Pasal 4 Lencana Lencana organisasi terbuat dari bahan tertentu yang keseluruhannya menggambarkan Lambang GPK. Pasal 5 Baret dan Topi (1) Baret organisasi berwarna hijau tua, dipakai miring kanan dan lencana GPK dilekatkan pada bagian kiri depan. (2) Topi organisasi berwarna hitam dengan ornamen padi dan kapas dibordir benang warna kuning emas, dengan logo GPK di tengah atas. Pasal 6 Seragam (1) Pakaian dinas Khusus GPK berbentuk jas lengan panjang berwarna hijau tua yang dipakai oleh anggota dalam forum-forum resmi baik internal maupun eksternal. (2) Pakaian Dinas Harian GPK berbentuk kemeja lengan pendek untuk pria dan lengan panjang untuk wanita berwarna hijau tua yang di pakai oleh pengurus di semua tingkatan kepengurusan dalam forum-forum resmi internal.
  10. 10. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | 8 (3) Pakaian Dinas Lapangan GPK, bercorak loreng berwarna hijau hitam lengan panjang, dengan berbagai kelengkapan antributnya Pasal 7 Badge Badge organisasi adalah kain yang dibordir dengan lambang GPK berbentuk lingkaran dengan diameter 4(empat) centimeter. BAB III KEANGGOTAAN Pasal 8 Anggota (1) Anggota Biasa Generasi Muda yang secara resmi menyatakan diri sebagai anggota GPK dan menyetujui AD, ART dan Peraturan-peraturan Organisasi GPK (2) Anggota Kehormatan ialah orang yang dipandang berjasa terhadap perjuangan Umat Islam dan atau kepada Negara dan atau kepada organisasi GPK serta menyatakan kesediaannya menjadi Anggota Kehormatan GPK yang diangakat dan ditetapkan oleh Pimpinan GPK sesuai dengan tingkatannya. Pasal 9 Persyaratan (1) Syarat menjadi anggota biasa adalah sebagai berikut; a. Beragama Islam dan bertakwa kepada Allah SWT. b. Warga negara Indonesia berusia minimal 17 tahun dan atau sudah menikah. c. Sehat jasmani dan rohani. d. Tidak sedang menjalani hukuman pidana. (2) Syarat-syarat yang berlaku pada anggota biasa juga berlaku sebagai syarat bagi anggota kehormatan. Pasal 10 Hak dan Kewajiban (1) Hak-hak anggota biasa adalah ; a. Memilih dan dipilih dalam permusyawaratan pada semua tingkatan GPK. b. Mengikuti jenjang pengkaderan/pelatihan yang dilakukan oleh GPK. c. Menghadiri/mengikuti kegiatan-kegiatan yang diselenggarakan oleh GPK. d. Mendapat perlindungan dan pembelaan hukum dari GPK. (2) Kewajiban anggota biasa adalah; a. Mentaati AD ART dan peraturan-peraturan organisasi GPK. b. Menjaga dan menjungjung tinggi kehormatan dan nama baik GPK. c. Proaktif dalam mengikuti kegiatan-kegiatan GPK dan melaksanakan serta bertanggungjawab atas segala sesuatu yang taleh ditetapkan.
  11. 11. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | 9 (3) Hak anggota kehormatan adalah; a. Memberikan sumbangan baik moral maupun meteriil sesuai dengan kemampuannya. b. Turut serta mensukseskan kegiatan-kegiatan GPK. (4) Kewajiban anggota kehormatan sama dengan anggota biasa kecuali poin d. Pasal 11 Pemberhentian Anggota GPK berhenti karena; a. Melanggar AD ART dan peraturan-peraturan organisasi. b. Meninggal dunia. c. Mengundurkan diri. d. Melakukan perbuatan tercela dan melanggar norma-norma agama Islam. e. Hilang akal (gila). Pasal 12 Hal-hal yang berkaitan dengan prosedur peringatan danpemberhentian/pemecatan akan diatur lebih lanjut dalam Peraturan Organisasi. BAB IV ORGANISASI Pasal 13 Ranting (1) Ranting didirikan di daerah tingkat Pemerintahan Kelurahan/Desa sekurang-kurangnya terdiri dari 10 (sepuluh) orang di pimpin oleh Pimpinan Ranting. (2) Pengesahan berdirinya Ranting baru di lakukan oleh Pimpinan Cabang atas usul Pimpinan Anak Cabang. (3) Penyimpangan terhadap ketentuan ayat 1 pada pasal ini diputuskan oleh Pimpnan Cabang atas usul Pimpinan Anak Cabang. (4) Jumlah pengurus Ranting terdiri atas sekurang-kurangnya seorang ketua, seorang sekretaris dan seorang bendahara. Pasal 14 Anak Cabang (1) Anak cabang didirikan di daerah tingkat kecamatan sekurang-kurangnya terdiri dari 3 (tiga) buah ranting, dipimpin oleh Pimpinan Anak Cabang. (2) Pengesahan berdirinya Anak Cabang baru dilakukan oleh Pimpinan Wilayah atas usul Pimpinan Cabang. (3) Penyimpangan terhadap ketentuan ayat 1 pada pasal ini diputuskan oleh Pimpinan Wilayah atas usul Pimpinan Cabang.
  12. 12. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | 10 Pasal 16 Cabang (1) Cabang didirikan di daerah tingkat Kabupaten/Kota sekurang-kurangnya terdiri dari 3 (tiga) buah Anak Cabang, dipimpin oleh Pimpinan Cabang. (2) Pengesahan berdirinya Cabang baru dilakukan oleh Pimpinan Pusat atas usul Pimpinan Wilayah. (3) Penyimpangan terhadap ketentuan ayat 1 pada pasal ini diputuskan oleh Pimpinan Pusat atas usul Pimpinan Wilayah. Pasal 17 Wilayah (1) Wilayah didirikan di daerah tingkat Provinsi sekurang-kurangnya terdiri dari 2 (dua) buah Cabang, dipimpin oleh Pimpinan Wilayah. (2) Pengesahan berdirinya Wilayah baru dilakukan oleh Pimpinan Pusat. (3) Penyimpangan terhadap ketentuan ayat 1 pada pasal ini diputuskan oleh Pimpinan Pusat dengan Peraturan Khusus. Pasal 18 Kedudukan Pimpinan (1) Majelis Pertimbangan Organisasi berkedudukan sesuai dengan Tingkatannya, mulai dari Pusat, Wilayah, Cabang, Anak Cabang dan Ranting. (2) Pimpinan Pusat berkedudukan di Ibukota Negara Kesatuan Republik Indonesia. (3) Pimpinan Wilayah berkedudukan di Ibukota Provinsi . (4) Pimpinan Cabang berkedudukan di Ibukota Kabupaten/Kota. (5) Pimpinan Anak Cabang Berkedudukan di Ibukota Kecamatan. (6) Pimpinan Ranting berkedudukan di Kelurahan/Desa. Pasal 19 Syarat-syarat Pimpinan (1) Bertakwa Kepada Allah SWT. (2) Mempunyai pengetahuan yang luas mengenai ilmu pengetahuan agama dan ilmu pengetahuan umum. (3) Telah menjadi anggota GPK minimal 1 (satu) tahun dan Kader Partai Persatuan Pembangunan. (4) Mempu membaca Al Quran secara baik dan benar.
  13. 13. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | 11 Pasal 20 Pimpinan Pusat Pimpinan Pusat adalah institusi pimpinan tertinggi GPK dengan masa jabatan 5 (lima) tahun dan berkedudukan di Ibukota Negara Kesatuan Republik Indonesia Pasal 21 Pimpinan Pusat terdiri dari Seorang Ketua Umum, Seorang Wakil Ketua Umum, 16 (Enam Belas Orang Wakil Sekretaris Jenderal, seorang Nendahara dan 3 (tiga) Wakil Bendahara, yang keseluruhan berjumlah 39 (tiga puluh sembilan) orang. Pasal 22 Pimpinan Pusat berkewajiban; a. Melakukan ketetapan-ketetapan dan keputusan-keputusan Muktamar. b. Mengumumkan kepada Pimpinan Wilayah segala ketetapan-ketetapan, keputusan- keputusan, perubahan-perubahan dan segala sesuatu yang dianggap perlu bagi kehidupan organisasi. c. Menyampaikan laporan pertanggungjawaban kepada Muktamar berikutnya. Pasal 23 Seseorang dapat dipilih menjadi Ketua Umum Pimpinan Pusat GPK hanya 2 (dua) kali masa jabatan. Pasal 24 Dalam menjalankan fungsi, tugas dan tanggung jawabnya, Pimpinan Pusat membentuk Koordinator Wilayah dan bidang-bidang lainnya. Pasal 25 Pimpinan Wilayah Pimpinan Wilayah adalah institusi Pimpinan Tertinggi GPK untuk tingkat Wilayah dengan masa jabatan 5 (lima) tahun dan berkedudukan di Ibukota Provinsi. Pasal 26 Pimpinan Wilayah terdiri dari Ketua, Wakil Ketua, 15 (lima belas) Ketua Bidang, Seorang Sekretaris, 15 (lima belas) Wakil Sekretaris Bidang, Seorang Bendahara dengan wakil Bendahara, yang keseluruhannya berjumlah 35 (tiga puluh lima) orang. Pasal 27 Pimpinan Wilayah berkewajiban; a. Melaksanakan ketetapan-ketetapan dan keputusan-keputusan Muktamar, ketetapan- ketetapan dan keputusan-keputusan Musyawarah Wilayah, ketetapan-ketetapan dan keputusan-keputusan serta instruksi Pimpinan Pusat.
  14. 14. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | 12 b. Mengumumkan kepada Pimpinan Cabang segala ketetapan-ketetapan, keputusan- keputusan, perubahan-perubahan dan segala sesuatu yang dianggap perlu bagi kehidupan organisasi. c. Menyampaikan laporan pertanggungjawaban kepada Musyawarah Wilayah berikutnya. Pasal 28 Seseorang dapat di pilih dan menjadi Ketua Wilayah hanya untuk 2 (dua) kali masa jabatan. Pasal 29 Pimpinan Cabang adalah institusi Pimpinan tertinggi GPK untuk tingkat Cabang dengan masa jabatan 5 (lima) tahun dan berkedudukan di Ibukota Kabupaten/Kota Pasal 30 Pimpinan Cabang terdiri dari Ketua, wakil Ketua, 15 (lima belas) Ketua Bidang, Seorang Sekretaris, 15 (lima belas) wakil Sekretaris Bidang, Seorang Bendahara dengan Wakil Bendhara, yang keseluruhannya berjumlah 35 (tiga puluh lima) orang. Pasal 31 Pimpinan Cabang berkewajiban; a. Melaksanakan ketetapan-ketetapan dan keputusan-keputusan Muktamar, ketetapan- ketetapan dan keputusan-keputusan Musyawarah Cabang, ketetapan-ketetapan dan keputusan-keputusan serta instruksi Pimpinan Pusat. b. Mengumumkan kepada Pimpinan Anak Cabang segala ketetapan-ketetapan, keputusan- keputusan, perubahan-perubahan dan segala sesuatu yang dianggap perlu bagi kehidupan organisasi. c. Menyampaikan laporan pertanggungjawaban kepada Musyawarah Cabang berikutnya. Pasal 32 Seseorang dapat di pilih dan menjadi Ketua Cabang hanya untuk 2 (dua) kali masa jabatan. Pasal 33 Pimpinan Anak Cabang adalah institusi Pimpinan tertinggi GPK untuk tingkat Anak Cabang dengan masa jabatan 5 (lima) tahun dan berkedudukan di Ibukota Kecamatan Pasal 34 Pimpinan Anak Cabang terdiri dari Ketua, wakil Ketua, 15 (lima belas) Ketua Bidang, Seorang Sekretaris, 15 (lima belas) wakil Sekretaris Bidang, Seorang Bendahara dengan Wakil Bendhara, yang keseluruhannya berjumlah 35 (tiga puluh lima) orang.
  15. 15. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | 13 Pasal 35 Pimpinan Anak Cabang berkewajian; a. Melaksanakan ketetapan-ketetapan dan keputusan-keputusan Muktamar, ketetapan- ketetapan dan keputusan-keputusan Musyawarah Anak Cabang, ketetapan-ketetapan dan keputusan-keputusan serta instruksi Pimpinan Pusat. b. Mengumumkan kepada Pimpinan Pimpinan Ranting segala ketetapan-ketetapan, keputusan- keputusan, perubahan-perubahan dan segala sesuatu yang dianggap perlu bagi kehidupan organisasi. c. Menyampaikan laporan pertanggungjawaban kepada Musyawarah Anak Cabang berikutnya. Pasal 36 Seseorang dapat di pilih dan menjadi Ketua Anak Cabang hanya untuk 2 (dua) kali masa jabatan. Pasal 37 Pimpinan Ranting Pimpinan Ranting adalah institusi Pimpinan tertinggi GPK untuk tingkat Ranting dengan masa jabatan 5 (lima) tahun dan berkedudukan di Kelurahan/Desa Pasal 38 Pimpinan Ranting dapat di bentuk sekurang-kurangnya 10 (sepuluh) orang anggota Pasal 39 Pimpinan Ranting terdiri dari Ketua, Sekretaris, dan Bendahara, jumlah pengurus disesuaikan dengan kebutuhan dari kondisi masing-masing Ranting. Pasal 40 Pimpinan Ranting berkewajiban; a. Melaksanakan ketetapan-ketetapan dan keputusan-keputusan Muktamar, ketetapan- ketetapan dan keputusan-keputusan Musyawarah Ranting, ketetapan-ketetapan dan keputusan-keputusan serta instruksi Pimpinan Pusat. b. Mengumumkan kepada Anggota segala ketetapan-ketetapan, keputusan-keputusan, perubahan-perubahan dan segala sesuatu yang dianggap perlu bagi kehidupan organisasi. c. Menyampaikan laporan pertanggungjawaban kepada Musyawarah Ranting berikutnya. Pasal 41 Korps Alumni GPK (1) Korps Alumni GPK adalah sebuah wadah perkumpulan setiap orang yang pernah menjadi pengurus dan atau ikut mendirikan GPK. (2) Korps Alumni GPK dibentuk di tingkat pusat.
  16. 16. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | 14 (3) Kepengurusan Korps Alumni GPK ditentukan sendiri oleh, dari dan untuk anggotanya. Pasal 42 Korps Alumni GPK berhak menyampaikan pendapat, saran, dan usulan tentang kelangsungan organisasi GPK, baik diminta maupun tidak. BAB V RAPAT-RAPAT Pasal 43 Rapat-rapat (1) Rapat Pleno lengkap ialah rapat yang dihadiri oleh seluruh Pengurus Harian Bidang-bidang MPO dan Badan-badan Khusus (Ex-Officio), sekurang-kurangnya diselenggarakan 2(dua) kali dalam setahun (2) Rapat Pengurus Harian adalah rapat yang dihadiri oleh para Pengurus Harian sesuai jenjang organisasi. Pasal 44 Permusyawaratan Pimpinan (3) Rapat Pimpinan Nasional a. Rapat Pimpinan Nasional adalah institusi kekuasaan tertinggi di bawah Muktamar sebagai forum untuk memutuskan kebijakan organisasi yang berskala nasional yang dihadiri oleh Pimpinan Pusat, Pimpinan Badan Khusus (Ex-Officio) dan Ketua Wilayah Cabang diselenggarakan sekurang-kurangnya sekali dalam satu periode. b. Rapat Pimpinan Nasional diadakan oleh Pimpinan Pusat. c. Rancangan materi jadwal dan pokok acara Rapat Pimpinan Nasional disiapkan oleh Pimpinan Pusat. d. Sidang Rapat Nasional dipimpin oleh Pimpinan Pusat. (4) Rapat Kerja a. Rapat Kerja Nasional Rapat Kerja Nasional diselenggarakan oleh Pimpinan Pusat dan dihadiri oleh Ketua dan Sekretaris Wilayah, diselenggarakan sekurang-kurangnya sekali dalam satu periode. Fungsi Rapat Kerja Nasional adalah sebagai forum untuk membahas dan menetapkan konsep program kerja organisasi. b. Rapat Kerja Wilayah Rapat Kerja Wilayah diselenggarakan oleh Pimpinan Wilayah dan dihadiri oleh Pimpinan dan Sekretaris Cabang, diselenggarakan sekurang-kurangnya sekali dalam satu periode. Fungsi Rapat Kerja Wilayah adalah sebagai forum untuk membahas dan menetapkan konsep program kerja organisasi.
  17. 17. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | 15 c. Rapat Kerja Cabang Rapat Kerja Cabang diselenggarakan oleh Pimpinan Cabang dan dihadiri oleh Pimpinan dan Sekretaris Anak Cabang, diselenggarakan sekurang-kurangnya sekali dalam satu periode. Fungsi Rapat Kerja Cabang adalah sebagai forum untuk membahas dan menetapkan konsep program kerja organisasi. d. Rapat Kerja Anak Cabang Rapat Kerja Anak Cabang diselenggarakan oleh Pimpinan Anak Cabang dan dihadiri oleh Pimpinan dan Sekretaris Ranting, diselenggarakan sekurang-kurangnya sekali dalam satu periode. Fungsi Rapat Kerja Anak Cabang adalah sebagai forum untuk membahas dan menetapkan konsep program kerja organisasi. e. Rapat Kerja Ranting Rapat Kerja Ranting diselenggarakan oleh Pimpinan Ranting dan dihadiri oleh Anggota Ranting. f. Fungsi Rapat Kerja Ranting adalah sebagai forum untuk membahas dan menetapkan konsep program kerja organisasi. BAB VI MAJELIS PERMUSYAWARATAN ORGANISASI Pasal 45 Muktamar (1) Muktamar adalah pemegang kekeuasaan tertinggi dalam organisasi (2) Muktamar dihadiri oleh : a. Peserta yang terdiri dari unsur Pimpinan Pusat serta utusan Pimpinan Wilayah dan utusan Pimpinan Cabang yang diwakili oleh Ketua dan Sekretaris. b. Peninjau adalah Ketua dan Para Anggota MPO, serta undangan yang di tetapkan oleh Pimpinan Pusat. (3) Segala ketetapan Muktamar disahkan dengan semangat musyawarah untuk mufakat. Pasal 46 Fungsi Muktamar (1) Meminta Laporan Pertanggung jawaban Pimpinan Pusat dalam melaksanakan tugas, fungsi dan tanggung jawabnya. (2) Menetapkan Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga. (3) Memilih dan Menetapkan Pimpinan Pusat. (4) Menetapkan program kerja secara nasional.
  18. 18. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | 16 Pasal 47 Penyelenggara Muktamar (1) Muktamar diselenggarakan 1 (satu) kali dalam 5 (lima) tahun. (2) Sebelum Pimpinan Muktamar dipilih, sidang-sidang Muktamar dipimpin untuk sementara oleh Pimpinan Pusat. (3) Muktamar dianggap sah apabila memenuhi quorum yaitu dihadiri oleh sekurang-kurangnya 2/3 (dua pertiga) jumlah peserta dari unsur wilayah dan cabang. (4) Wilayah dan cabang yang berhak hadir dalam Muktamar adalah wilayah dan cabang yang definitif. Pasal 48 Muktamar Luar Biasa (1) Dalam keadaan luar biasa, dapat diadakan Muktamar Luar Biasa dan mempunyai tugas, fungsi dan wewenang yang sama dengan Muktamar (2) Muktamar Luar Biasa dapat diadakan sewaktu-waktu atas permintaan paling sedikit 2/3 (dua pertiga) dari jumlah Pimpinan Wilayah dan Cabang dengan usulan tertulis. (3) Aturan dan ketentuan yang berlaku untuk Muktamar berlaku juga untuk Muktamar Luar Biasa. (4) Yang dimaksud dalam keadaan luar biasa, akan diatur lebih lanjut dalam Peraturan Organisasi. Pasal 49 Musyawarah Wilayah (1) Musyawarah Wilayah adalah pemegang kekuasaan tertinggi untuk tingkat wilayah. (2) Musyawarah Wilayah dihadiri oleh : a. Peserta yang terdiri dari unsur Pimpinan Pusat, Pimpinan Wilayah, Utusan Pimpinan Cabang; b. Peninjau dan undangan ditunjuk dan ditetapkan oleh Pimpinan Wilayah. Pasal 50 Fungsi Musyawarah Wilayah (1) Meminta laporan pertanggungjawaban Pimpinan Wilayah selama menjalankan tugas, fungsi dan wewenangnya. (2) Menetapkan program kerja wilayah dan mengesahkan keputusan-keputusan hasil musyawarah wilayah. (3) Memilih dan menetapkan Pimpinan Wilayah. Pasal 51 Penyelenggaraan Musyawarah Wilayah (1) Musyawarah Wilayah diselenggarakan 1 (satu) kai dalam 5 (lima) tahun.
  19. 19. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | 17 (2) Sebelum Pimpinan Musyawarah dipilih, sidang-sidang Musyawarah Wilayah untuk sementara di Pimpin oleh Pimpinan Wilayah. (3) Musyawarah Wilayah dianggap sah apabila dihadiri sekurang-kurangnya 2/3 (dua pertiga) dari jumlah cabang. (4) Cabang yang berhak hadir dalam Musyawarh Wilayah adalah Cabang yang definitif. Pasal 52 Musyawarah Cabang (1) Musyawarah Cabang adalah pemegang kekuasaan tertinggi untuk tingkat Cabang. (2) Musyawarah Cababng dihadiri oleh : a. Peserta yang terdiri dari unsur Pimpinan Wilayah, Pimpinan Cabang dan utusan Pimpinan Anak Cabang. b. Peninjau dan undangan ditunjuk dan ditetapkan oleh Pimpinan Cabang. Pasal 53 Fungsi Musyawarah Cabang (1) Meminta laporan pertanggungjawaban Pimpinan Cabang selama menjalankan tugas, fungsi dan wewenangnya. (2) Menetapkan program kerja cabang dan mengesahkan keputusan-keputusan hasil musyawarah Cabang. (3) Memilih dan menetapkan Pimpinan Cabang. Pasal 54 Penyelenggaraan Musyawarah Cabang (1) Musyawarah Cabang diselenggarakan 1 (satu) kai dalam 5 (lima) tahun. (2) Sebelum Pimpinan Musyawarah Cabang dipilih, sidang-sidang Musyawarah Cabang untuk sementara di Pimpin oleh Pimpinan Cabang. (3) Musyawarah Cabang dianggap sah apabila dihadiri sekurang-kurangnya 2/3 (dua pertiga) dari jumlah Anak Cabang. (4) Anak Cabang yang berhak hadir dalam Musyawarh Cabang adalah Anak Cabang yang definitif. Pasal 55 Musyawarah Anak Cabang (1) Musyawarah Anak Cabang adalah pemegang kekuasaan tertinggi untuk tingkat Anak Cabang. (2) Musyawarah Cababng dihadiri oleh : a. Peserta yang terdiri dari unsur Pimpinan Cabang, Pimpinan Anak Cabang dan utusan Pimpinan Ranting. d. Peninjau dan undangan ditunjuk dan ditetapkan oleh Pimpinan Anak Cabang.
  20. 20. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | 18 Pasal 56 Fungsi Musyawarah Anak Cabang (1) Meminta laporan pertanggungjawaban Pimpinan Anak Cabang selama menjalankan tugas, fungsi dan wewenangnya. (2) Menetapkan program kerja Anak Cabang dan mengesahkan keputusan-keputusan hasil musyawarah Anak Cabang. (3) Memilih dan menetapkan Pimpinan Anak Cabang. Pasal 57 Penyelenggaraan Musyawarah Anak Cabang (1) Musyawarah Anak Cabang diselenggarakan 1 (satu) kali dalam 5 (lima) tahun. (2) Sebelum Pimpinan Musyawarah Cabang dipilih, sidang-sidang Musyawarah Anak Cabang untuk sementara dipimpin oleh Pimpinan Anak Cabang. (3) Musyawarah Cabang dianggap sah apabila dihadiri sekurang-kurangnya 2/3 (dua pertiga) dari jumlah Ranting. (4) Ranting yang berhak hadir dalam Musyawarh Anak Cabang adalah Anak Ranting yang definitif. Pasal 58 Musyawarah Ranting (1) Musyawarah Ranting adalah pemegang kekuasaan tertinggi untuk tingkat Ranting. (2) Musyawarah Ranting dihadiri oleh : a. Peserta yang terdiri dari unsur Pimpinan Anak Cabang, Pimpinan Ranting dan seluruh Anggota Ranting. b. Peninjau dan undangan ditunjuk dan ditetapkan oleh Pimpinan Ranting. Pasal 59 Fungsi Musyawarah Ranting (1) Meminta laporan pertanggungjawaban Pimpinan Ranting selama menjalankan tugas, fungsi dan wewenangnya. (2) Menetapkan program kerja Ranting dan mengesahkan keputusan-keputusan hasil musyawarah Ranting. (3) Memilih dan menetapkan Pimpinan Ranting. Pasal 60 Penyelenggaraan Musyawarah Ranting (1) Musyawarah Ranting diselenggarakan 1 (satu) kai dalam 5 (lima) tahun. (2) Sebelum Pimpinan Musyawarah Ranting dipilih, sidang-sidang Musyawarah Ranting untuk sementara di Pimpin oleh Pimpinan Ranting.
  21. 21. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | 19 (3) Musyawarah Ranting dianggap sah apabila dihadiri sekurang-kurangnya 2/3 (dua pertiga) dari jumlah Anggota Ranting. (4) Ketentuan mengenai anggota yang berhak hadir diatur sendiri oleh Pimpinan Ranting BAB VII HAK PESERTA DALAM PERMUSYAWARATAN Pasal 61 Muktamar (1) Pimpinan Pusat yang menjadi peserta Muktamar secara kolektif mempunyai hak 1 (satu) suara. (2) Pimpinan Wilayah yang menjadi peserta Muktamar, masing-masing secara kolektif mempunyai hak 1 (satu) suara. (3) Pimpinan cabang yang menjadi peserta Muktamar, masing – masing secara kolektif mempunyai hak 1 (satu) suara. Pasal 62 Musyawarah Wilayah (1) Pimpinan Pusat yang menjadi peserta Muktamar secara kolektif mempunyai hak 1 (satu) suara. (2) Pimpinan Wilayah yang menjadi peserta Muktamar, masing-masing secara kolektif mempunyai hak 1 (satu) suara. (3) Pimpinan cabang yang menjadi peserta Muktamar, masing-masing secara kolektif mempunyai hak 1 (satu) suara. Pasal 63 Musyawarah Cabang (1) Pimpinan Wilayah yang menjadi peserta Musyawarah Cabang, secara kolektif mempunyai hak 1 (satu) suara. (2) Pimpinan Cabang yang menjadi peserta Musyawarah Cabang, masing-masing kolektif mempunyai hak 1 (satu) suara. (3) Pimpinan Anak Cabang yang menjadi peserta Musyawarah Cabang, masing-masing secara kolektif mempunyai hak 1 (satu) suara. Pasal 64 Musyawarah Anak Cabang (1) Pimpinan Cabang yang menjadi peserta Musyawarah Anak Cabang, secara kolektif mempunyai hak 1 (satu) suara. (2) Pimpinan Anak Cabang yang menjadi peserta Musyawarah Anak Cabang, secara kolektif mempunyai hak 1 (satu) suara.
  22. 22. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | 20 (3) Pimpinan Ranting yang menjadi peserta Musyawarah Anak Cabang, masing-masing secara kolektif mempunyai hak 1 (satu) suara. Pasal 65 Musyawarah Ranting (1) Pimpinan Anak Cabang yang menjadi peserta Musyawarah Ranting, secara kolektif mempunyai hak 1 (satu) suara. (2) Pimpinan Ranting yang menjadi peserta Musyawarah Ranting, secara kolektif mempunyai hak 1 (satu) suara. (3) Setiap Anggota Ranting yang menjadi peserta Musyawarah Ranting, masing-masing secara kolektif mempunyai hak 1 (satu) suara. BAB VIII BADAN-BADAN KHUSUS(EX-OFFICIO) Pasal 66 Badan-Badan Khusus Badan khusus GPK terdiri dari : a. Brigade Ka’bah b. Lembaga Bantuan Hukum c. Majelis Ekonomi. d. Dan lain-lain yang di anggap perlu sesuai dengan kebutuhan GPK. Pasal 67 Badan-badan Khusus GPK mempunyai struktur Vertikal dan Horizontal, dari Pimpinan Pusat GPK sampai tingkat Pimpinan Cabang. BAB IX KEUANGAN DAN KEKAYAAN ORGANISASI Pasal 68 Keuangan Organisasi (1) Keuangan Organisasi diperoleh dari uang pangkal dan uang iuran anggota yang besarnya ditetapkan oleh Pimpinan Pusat. (2) Hasil pengumpulan uang pangkal dan uang iuran, pembagiannya ditetapkan sebagai berikut: a. Pimpinan Pusat : 5 (lima) % b. Pimpinan Wilayah : 10 (sepuluh) % c. Pimpinan Cabang : 15 (limabelsas) % d. Pimpinan Anak Cabang : 20 (dua puluh) % e. Pimpinan Ranting : 50 (lima puluh) %
  23. 23. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | 21 Pasal 69 Kekayaan Organisasi (1) Kekayaan Organsisasi terdiri atas semua barang yang bergerak dan barang tidak bergerak, yang telah dinyatakan secara sah milik organisasi. (2) Harta kekayaan organisasi didata menurut prosedur hukum yang berlaku. (3) Jika organisasi dibubarkan, segala kekayaan organisasi digunakan untuk keperluan perjuangan umat Islam. (4) Tata cara penggunaan kekeayaan organisasi setelah dibubarkan diatur oleh sebuah komisi yang dibentuk oleh muktamar yang membubarkan organisasi ini. BAB X ATURAN UMUM DAN PERALIHAN Pasal 70 (1) Hal-hal yang belum diatur dalam Anggaran Rumah Tangga ini akan diatur dalam Peraturan Organisasi (PO) (2) Dengan berlakunya Anggaran Rumah Tangga ini, maka Anggran Rumah Tangga dan ketentuan-ketentuan lainnya yang mengatur sebelumnya dinyatakan tidak berlaku lagi. (3) Anggaran Rumah Tangga ini disahkan oleh Muktamar I GPK di Jakarta dan berlaku sejak tanggal ditetapkan. Pasal 71 Pengesahan Angaran Rumah Tangga ini disempurnakan dan disahkan oleh Muktamar I GPK di Jakarta Ditetapkan di : Jakarta Pada Tanggal : 1 Februari 2006 Presidium Sidang Muktamar I Gerakan Pemuda Ka’bah (GPK) Ketua Sekretaris dto dto Emron Pangkapi Zahid Arafat Anggota Anggota dto dto Hasan Husaeri M. Ali Akbar Anggota Anggota dto dto Hendri Irawan Chairil Ibrahim
  24. 24. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | 22 KETETAPAN MUKTAMAR I GERAKAN PEMUDA KA’BAH Nomor : TAP/03/Muktamar I – GPK/2006 Tentang : PROGRAM KERJA BISMILAHIRRAHMANIRRAHIM Muktamar I Gerakan Pemuda Ka’bah, selanjutnya disebut GPK, setelah : Menimbang : 1. Bahwa Muktamar I GPK telah melakukan pembahasan terhadap Program Kerja GPK. 2. Bahwa untuk memberikan status hukum dalam pelaksanaan sebagaimana dimaksud angka 1 (satu) di atas, perlu ditetapkan dalam sebuah ketetapan Muktamar I GPK Mengingat : 1. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga GPK 2. Program Kerja GPK 3. Ketentuan-ketentuan organisasi yang berlaku Memperhatikan : Hasil Sidang Komisi Program Kerja Muktamar I GPK yang Dilaksanakan pada tanggal 31 Januari 2006 di Jakarta MEMUTUSKAN Menetapkan : 1. Mensahkan Program Kerja Gerakan Pemuda Ka’bah sebagaimana terlampir selama Priode 2006 – 2011. 2. Apabila terdapat kekeliruan dalam Surat Ketetapan ini, akan diperbaiki sebagaimana mestinya. Ditetapkan di : Jakarta Pada Tanggal : 1 Februari 2006 Presidium Sidang Muktamar I Gerakan Pemuda Ka’bah (GPK) Ketua Sekretaris dto dto Emron Pangkapi Zahid Arafat Anggota Anggota dto dto Hasan Husaeri M. Ali Akbar Anggota Anggota dto dto Hendri Irawan Chairil Ibrahim
  25. 25. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | 23 PROGRAM KERJA GERAKAN PEMUDA KA’BAH (GPK) MUKADIMAH A. DASAR PEMIKIRAN Orientasi aktivitas GPK ke dep[an adalah mewujudkan bangsa Indonesia yang berilmu, cerdas, unggul baik dalam cara pandang keluar maupun ke dalam, sebagai bentuk nyata dari peran dan tanggung jawabnya selaku komponen bangsa Indonesia. Orientasi GPK di atas mendorong adanya revitalisasi peran dan konsolidasi organisasi baik internal dan eksternal agar kelangsungan aktivitasnya tetap terpelihara dan berkembang dengan baik sehingga visi dan misi GPK benar-benar terjabarkan dalam kehidupan organisasi dan kader GPK sehari-hari Revitalisasi peran GPK sangat dibutuhkan mengingat perjalanan dan sejarah GPK tidak lepas dari kondisi bangsa dan Negara dalam membangun demokrasi yang dimaknai secara sepihat oleh rezim kekuasaan di masa Orde Baru. Pembangunan demokrasi terus bergulir deras seiring dengan kemajuan gerakan reformasi yang sampai saat ini mengalami hambatan-hambatan karena belum tercerahnya hati dan pemikiran seluruh Pimpinan Nasional, elit Politik dan Tokoh- Tokoh masyarakat. Konsolidasi organisasi sangat mendesak untuk dilakukan berhubung adanya kebuntuan komunikasi dan lambangnya proses pembinaan kader sangat di butuhkan untuk menghadapi tantangan GPK sebagai Organisasi Pemuda Partai yang berafiliasi kepada Partai Persatuan Pembangunan (PPP) yang semakin kompleks ssangat membutuhkan adanya keuletan dan ketahanan dari seluruh kader sehingga tidak mengenal putus asa dalam memperjuangkan Ukhuwah Islamiyah, Akidah dan Syariah Islam dalam gerak dan langkahnya. Menyadari akan pentinggnya revitalisasi peran dan konsolidasi organisasi, aktivitas GPK perlu dirumuskan dalam sebuah rencana kerja yang berbentuk Program Kerja yang solid, akuntabel dan kapebel agar secara kinergis dapat dilaksanakan dari tingkat Pusat sampai ke tingkat Ranting, sehingga generasi muda Islam bangsa Indonesia yang berilmu, cerdas, unggul, demokratis, beriman dan bertakwa kepada Allah SWT. Secepatnya dapat terwujud. B. LANDASAN Landasan program Kerja PP GPK adalah : 1. Landasan Idiil Pancasila dan Syariat Islam 2. Landsan Konstitusional a. Undang-Undang Dasar 1945 b. AD/ART GPK 3. Landasan Operasional : Program Kerja GPK
  26. 26. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | 24 C. MAKSUD DAN TUJUAN 1. Maksud Program kerja ini dirumuskan agar menjadi pedoman dalam memantapkan revitalisasi peran dan konsolidasi organsisasi GPK dalam membangun demokrasi untuk mendorong terwujudnya generasi muda Islam bangsa Indonesia yang berilmu, cerdas, unggul, demokratis, beriman, dan bertakwa kepada Allah SWT. Yang dipersiapkan menjadi calon pemimpin nasional. 2. Tujuan Tujuan program kerja GPK adalah untuk memberikan arahan tentang tahap-tahap kegiatan organisasi dalam rangka menjaga kesinambungan bagi terlaksananya AD/ART untuk kurun waktu lima tahun ke depan. D. PENGERTIAN 1. Program Kerja Muktamar I GPK adalah rencana kerja dalam rangka penjabaran visi dan misi yang tersusun dalam bentuk program kegiatan GPK untuk kurun waktu selama 5 (lima) tahun. 2. Landasan adalah perangkat normative dan konstitusional yang digunakan sebagai dasar dijabarkan program kerja yang terarah, terpadu, terperinci dan berkesinambungan. 3. Arah adalah perspektif yang di gunakan untuk program kerja GPK demi kepastian terwujudnya tujuan dan sasaran-sasaran yang akan di tetapkan kemudian dalam perumusan, penjabaran dan pelaksanaan program kerja. 4. Rumusan Program adalah serangkaian kata dan kalimat yang memiliki arti strategis terhadap upaya pencapaian visi dan misi organisasi sebagai dasar penjabaran program kerja yang terarah, terpadu dan berkesinambungan. 5. Penjabaran Program adalah rangkaian-rangkaian kata dan kalimat yang memiliki arti strategis terhadap upaya pencapaian visi dan misi organisasi sebagai dasar pelaksanaan program kerja yang lebih terperinci persektor atau aspek kehidupan organisasi. 6. Pelaksanaan Program adalah rangkaian kegiatan yang dimaksudkan sebagai tahap- tahap pencapaian visi dan misi organisasi yang nyata-nyata dilakukan sesuai kemampuan segenap sumberdaya organisasi baik yang tersedia maupun potensial. 7. Ruang LIngkup adalah batasan-batasan yang dimaksudkan sebagai orientasi perhatian yang dipandang strategis dapat mencakup keseluruhan permasalahan dalam perumusan, penjabaran dan pelaksanaan program kerja empat tahunan. E. SISTEMATIKA PENYAJIAN Pokok-pokok program kerja GPK disusun berdasarkan sistematika sebagai berikut: I. PENDAHULUAN II. VISI DAN MISI III. RUANG LINGKUP
  27. 27. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | 25 IV. RUMUSAN PROGRAM V. PENJABARAN PROGRAM VI. PELAKSANAAN PROGRAM VII. PENUTUP II. VISI DAN MISI A. Visi Terwujudnya revitalisasi peran dan konsolidasi organisasi GPK dalam membangun demokrasi untuk mendorong terwujudnya generasi muda Islam bangsa Indonesia yang berilmu, cerdas, unggul, demokratis, beriman dan bertakwa kepada Allah SWT. B. Misi Menyelengarakan segala kegiatan dalam rangka menumbuhkembangkan demokrasi di Indonesia agar dapat mendorong terwujudnya bangsa Indonesia yang berilmu, cerdas, unggul, demokratis, beriman dan bertakwa kepada Allah SWT. Sebagai wujud nyata peran GPK dalam menegakkan keadilan, kebebasan, persaudaraan dan persamaan di dalam hokum dan pemerintahan. III. RUANG LINGKUP Ruang lingkup program kerja GPK untuk kurun waktu 5 (lima) tahun kedepan meliputi; Program kerja dalam rangka revitalisasi peran dan konsolidasi organisasi yang dikembangkan dalam sebuah rangkaian rumusan, penjabaran dan pelaksanaan program, bersifat komprehensif, integral dan sinergis. IV. RUMUSAN PROGRAM A. Mengembangkan peran GPK sebagai wadah organisasi muda islam bangsa Indonesia untuk mencetak kader-kader militan yang berorientasi pada perwujudan generasi muda Islam bangsa Indonesia yang berwatak nasionalisme dengan dilandasi oleh kecerdasan intelektual dan social, keunggulan lahir batin, bersikap dan berperilaku demokratis, semangat iman dan takwa kepada Allah SWT. B. Memantapkan konsolidasi organisasi GPK untuk meningkatkan keuletan dan ketahanan kader dan organisasi GPK dalam rangka membangun kominikasi yang sehat agar diantara kader-kader generasi muda Islam bangsa Indonesia mampu mengembangkan sinergitasnya dalam menghadapi tantangan yang semakin kompleks di era globalisasi, keterbukaan dan reformasi saat ini.
  28. 28. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | 26 V. PENJABARAN PROGRAM A. Program Revitalisasi Peran GPK (1) Merumuskan kembali uraian tentang visi dan misi organisasi GPK agar lebih mampu memberikan jawaban terhadap tantangan, ancaman, hambatan dan gangguan GPK di masa sekarang dan proyeksinya di masa mendatang. (2) Mengembangkan pembinaan kader yang lebih menitikberatkan kepada kualitas dan profesionalisme dalam mengemban tugas, fungsi dan tanggung jawab kader sesuai amanat organisasi. (3) Mepertegas peran GPK dan kedudukannhnya baik di dalam struktur dan aktivitas PPP maupun terhadap organisasi pemuda partai lain di bawah PPP. (4) Mempertegas peran GPK dan kedudukannhya di dalam pembangunan nasional baik terhadap institusi pemerintah maupun organisasi kemasyarakatan dan organisasi politik selain PPP. B. Program Konsolidasi Organisasi GPK (1) Memantapkan konsolidasi internal baik secara vertikal antar pimpinan atasan dan pimpinan bawahan serta anggota dan simpatisan, maupun secara horizontal antar pimpinan setingkat dari semua jenjang dan antar anggota serta antar simpatisan, disamping juga konsolidasi internal secara diagonal antara pimpinan atasan satu kompartemen dengan pimpinan bawahan kompartemen yang lain di bawah GPK dan sebaliknya, dengan mengembangkan struktur organisasi sesuai kebutuhan dan tuntutan sehingga antar pimpinan, anggota, dan simpatisan GPK terdapat sinergitas yang tinggi dalam membersarkan organisasi. (2) Memantapkan konsolidasi eksternal dengan membangun komunikasi, kerjasama dan koordinasi terhadap organisasi pemuda, organisasi kepemudaan, organisasi kemasyarakatan, dan organisasi politik terutama yang berbasis massa Islam, sehingga dapat mengemban amanat dan aspirasi masyarakat. (3) Memantapkan kemandirian organisasi GPK mulai dari perencanaan, pelaksanaan program, pengawasan program, pengevaluasian program, dan pembiayaan program dengan mengembangkan sumberdaya kader, tata kerja/keadmistrasian dan wawasan. VI. PELAKSANAAN PROGRAM A. Melambangkan Proses Kehidupan Organisasi yang Demokratis, Sehat dan Dinamis (1) Koordinasi baik internal GPK antara Pimpinan Pusat, Wilayah, Cabang, Anak Cabang dan Ranting, maupun eksternal dengan pihak-pihak terkait baik institusi pemerintahan, organisasi pemuda partai lain, organisasi kempemudaan, organisasi kemasyarakatan maupun organisasi politik, secara vertikal, horizontal dan diagonal untuk menyatukan langkah dalam merumuskan, mengembangkan, melaksanakan dan mengawasi program kerja disemua jenjang tingkatannya.
  29. 29. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | 27 (2) Kerjasama antara pimpinan pusat, wilayah, cabang, anak cabang dan ranting, maupun eksternal dengan pihak-pihak terkait baik institusi pemerintahan, organisasi pemuda partai lain, organisasi kepemudaan, organisasi kemasyarakatan maupun organisasi politik, secara vertikal, horizontal dan diagonal untuk mengembangkan efektivitas dan efisiensi pelaksanaan program kerja GPK di semua jenjang tingkatannya. (3) Fasilitas setiap aktivitas yang diselenggarakan sesuai program kerja yang telah ditetapkan mulai dari tingkat perencanaan sampai dengan pelaksanaan, pengawasan dan evaluasinya. (4) Sinkronisasi antar bidang aktivitas/kegiatan antar metode yang digunakan dan antara kondisi riil dengan kondisi ideal baik internal maupun eksternal untuk menyamakan persepsi dalam suatu visi dan misi GPK. (5) Sinergitas antara perencana, pelaksana, pengawasan dan pengevaluasian untuk menumbuhkembangkan adanya sikap dan perilaku saling mendukung, saling menghormati, kesetiakawanan, kebersamaan, kegotong-royongan, serta keselarasan, keseimbangan dan keserasian baik antar pelaku, antar aktivitas/kegiatan maupun antar dimensi waktu masa lalu, masa sekarang dan masa yang akan datang. B. Pelaksanaan Program Revitalisasi Peran GPK (1) Dalam rangka perumusan kembali uraian tentang visi dan misi organisasi GPK agar lebih mampu memberikan jawaban terhadap tantangan, ancaman, hambatan dan gangguan GPK di masa sekarang dan proyeksinya di masa mendatang, dilaksanakan dengan langkah-langkah sebagai berikut : a. Jangka pendek 1) Muktamar menugaskan kepada komisi A untuk meninjau kembali tentang asas, tujuan dan sifat organisasi GPK. 2) Berdasarkan asas, tujuan dan sifat organisasi tersebut, Muktamar dapat merekomendasikan kepada Komisi B untuk membentuk Tim Khusus yang bertugas merumuskan visi dan misi organisasi sesuai asa, tujuan dan sifat organisasi GPK. 3) Muktamar menetapkan Program Kerja GPK yang didalamnnya termuat rumusan visi dan misi organisasi yang dapat gigunakan sebagai pedoman dalam menumbuhkan semangat dan tekad untuk memcapai tujuan organisasi. b. Jangka Sedang dan Panjang 1) Dalam jangka sedang PP-GPK terpilih mensosialisasikan rumusan uraian tentang visi dan misi organisasi GP melalui saluran dan media yang tersedia
  30. 30. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | 28 2) Dalam jangka panjang PP-GPK merekomendasikan kepada Muktamar II GPK bahwa rumusan uraian visi dan misi organisasi dapat diadakan peninjauan kembali untuk jangka waktu 5 (lima) tahunan melalui Muktamar. 3) Dalam jangka sedang dan panjang PP-GPK terpilih pada Muktamar I GPK dan PP- GPK terpilih pada Muktamar II dan seterusnya melakukan perbaikan-perbaikan dalam hal fasilitasi terhadap perumusan uraian tentang visi dan misi, serta pelaksanaan sosialisasinya. (2) Dalam rangka mengembangkan pembinaan kaer yang lebih menitikberatkan kepada kualitas dan profesionalisme dalam mengemban tugas, fungsi dan tanggung jawab kader sesuai amanat organisasi dilaksanakn dengan langkah-langkah sebagai berikut: a. Jangka Pendek 1) PP-GPK terpilih menyelengarakan rekruitmen kader dengan system merit di semua jenjang agar diperoleh kader-kader yang berkualitas baik dari segi moral dan etika, wawasan dan pengetahuan, maupun kecerdasan dan ketrampilan. 2) PP-GPK terpilih menyelengarakan pendidikan kader di semua jenjang, mulai dari pendidikan pra-anggota, pendidikan anggota sampai pendidikan dalam rangka persiapan kader memasuki masa prna tugas di GPK, yang kurikulum dan metodenya disusun dan ditetapkan oleh PP-GPK terpilih dan disesuaikan dengan jenjang, kebutuhan, dan proyeksinya untuk mencapai tujuan organisasinya. 3) PP-GPK terpilih menerapkan merit system dalam mengembangkan karier kader baik di dalam struktur organisasi maupun di luar struktur organisasi GPK di semua jenjang. 4) PP-GPK terpilih membekali kader-kader GPK yang akan purna tugas atau yang akan melaksanakan tugas di luar struktur organisasi GPK yang jenis, metode dan program pembekalannya ditentukan oleh Pimpinan GPK sesuai jenjangnya. b. Jangka Sedang dan Panjang 1) Dalam jangka sedang dan panjang PP-GPK terpilih memperbaiki penerapan merrit system dalam pembinaan kader mulai dari rekruitmen, pendidikan, karir, sampai pada pembekalan kader mamasuki masa purna tugas di GPK. 2) Dalam jangka sedang dan janjang PP-GPK terpilih mengadakan perjanjian kerjasama dengan lembaga pendidikan dan pelatihan baik formal, non- formal maupun informal (tokoh, ahli, cendekiawan, dll). 3) Dalam jangka sedang dan panjang PP-GPK terpilih terus melakukan perbaikan- perbaikan dalam hal fasilitasi terhadap setiap aktivitas pembinaan kader di setiap jenjang.
  31. 31. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | 29 (3) Dalam rangka mempertegas peran GPK dan kedudukannya baik di dalam struktur dan aktivitas PPP maupun terhadap Organisasi Pemuda Partai lain di bawah PPP, dilaksanakan dengan langkah-langkah sebagai berikut: a. Jangka Pendek 1) Muktamar I GPK menetapkan di dalam Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga GPK tentang peran dan kedudukan GPK terhadap PPP, dimana GPK adalah organisasi pemuda partai yang berafiliasi kepada PPP. 2) Muktamar I GPK merekomendasikan kepada Pimpinan GPK terpilih untuk membentuk Tim Perumus tentang peran dan kedudukan GPK di dalam struktur dan aktivitas PPP serta terhadap OPP lain di bawah PPP. 3) Pimpinan GPK terpilih merumuskan criteria kader-kader terbaik GPK guna menjmin loyalitas, kepribadian, kompetensi dan visi/misi yang bersangkutan. 4) Pimpinan GPK terpilih melalui mekanisme yang ketat memilih kader terbaiknya sesuai criteria yang telah ditetapkan untuk selanjutnya direkomendasikan untuk duduk di dalam kepengurusan harian PPP di semua jenjang. 5) Pimpinan GPK terpilih melakukan upaya-upaya yang memungkinkan organisasi pemuda partai khususnya GPK di semua jenjang untuk menjadi anggota penuh dalam permusyawaratan organisasi PPP sesuai jenjangnya. b. Jangka Sedang dan Panjang 1) Dalam jangka sedang Tim perumus membuat rancangan tentang peran dan kedudukan GPK di dalam struktur dan aktivitas PPP serta terhdap OPP lain di bawah PPP dan disampaikan kepada PP-GPK hasil muktamar I 2) Dalam jangka sedang dan panjang PP-GPK mengadakan Raernas yang salah satu agendanya membahas dan menetapkan peran dan kedudukan GPK di dalam struktur dan aktivitas PPP serta terhadap OPP lain di bawah PPP. 3) Dalam jangka sedang dan panjang PP-GPK terpilih terus melakukan perbaikan- perbaikan dalam hal fasilitas terhadap setiap aktivitas dalam rangka perumusan peran dan kedudukan GPK di dalam struktur dan aktivitas PPP serta terhadap OPP lain di bawah PPP. (4) Dalam rangka mempertegas peran GPK dan kedudukannya di dalam pembangunan nasional baik di terhadap institusi pemerintah maupun organisasi kemasyarakatan dan organisasi politik, serta terhadap kepentingan masyarakat, bangsa dan Negara, dilaksanakn dengan langkah-langkah sebagai berikut: a. Jangka Pendek 1) Muktamar I GPK menetapkan di dalam Anggaran Dasar dan Anggran Rumah Tangga GPK tentang peran dan kedudukan GPK terhadap institusi
  32. 32. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | 30 pemerintah maupun ornasisasi kemasyarakatan dan organisasi politik selain PPP, serta terhadap kepentingan masyarakat, bangsa dan Negara. 2) Muktamar I GPK merekomendasikan kepada Pimpinan GPK terpilih untuk membentuk Tim Perumus tentang peran dan kedudukan GPK terhadap institusi pemerintan maupun organisasi kemasyarakatan dan organisasi politik selain PPP, serta terhadap kepentingan masyarakat, bangsa dan Negara. 3) Khausus terhadap kepentingan masyarakat bangsa dan Negara, program kerja GPK harus mengacu pada terwujudnya kondisi kehidupan masyarakat, bangsa dan Negara yang kondusif terhadap proses demokrasi yang sehat dan dinamis, baik pada aspek geografi, demografi, SKA, ideology, politik, ekonomi, sosial dan budaya, hokum dan peraturan perundang-undangan, maupun pertahanan dan keamanan nasional. Dalam hal ini maka Muktamar I GPK merekomendasikan kepada PP-GPK terpilih untuk membentuk Tim Kajian Khusus tentang peran dan kedudukan GPK terhadap partisipasinya pada pelestarian, pemeliharaan, pengembangan, pengelolaan dan pengawasan atas aspek-aspek kehidupan nasional. b. Jangka Sedang dan Panjang 1) Dalam jangka sedang Tim perumus membuat rancangan tentang peran dan kedudukan GPK terhadap institusi pemerintah maupun organisasi kemasyarakatan dan organisasi politik selain PPP, serta terhadap kepentingan masyarakat bangsa dan Negara. 2) Dalam jangka sedang dan panjang PP-GPK mengadakan Rakernas yang salah satu agendanya membahas dan menetapkan peran dan kedudukan GPK terhadap institusi pemerintah maupun organisasi kemasyarakatan dan organisasi politik selain PPP, serta terhadap kepentingan masyarakat, bangsa dan Negara. 3) Dalam jangka sedang dan panjang teus melakukan perbaikan-perbaikan dalam hal fasilitas terhadap setiap aktivitas dalam rangka perumusan peran dan kedudukan GPK terhadap institusi pemerintah maupun organisasi kemasyarakatan dan organisasi politik selain PPP, serta terhadap kepentingan masyarakat bangsa dan Negara 4) Tim kajian khusus tentang peran dan kedudukan GPK terhadap partisipasinya pada pelestarian, pemeliharaan, pengembangan, pengelolaan dan pengawasan atas aspek-aspek kehidupan nasional, merekomendasikan kepada PP-GPK tentang hasil kajiannya mengenai :
  33. 33. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | 31 a) Terhadap aspek Geografi (1) Tim Kajian Khusus merekomendasikan pembentukan Badan semacam “Gerakan Mencintai LIngkungan” berikut nama, tugas fungsi dan wewenangnya. (2) GPK menjalin hubungan dan kerjasama dengan pihak terkait seperti dengan institusi TNI dan Polri ikut mengawasi pulau- pulau/daeah terluar yang rawan terhadap disintegrasi bangsa. b) Terhadap Aspek Demografi: 1) Tim Kajian Khusus merekomendasikan pembentukan Badan semacam “Gerakan Peduli Kesehatan dan Keselamatan Ibu dan Anak” berikut nama, tugas, fungsi dan wewenangnya. 2) GPK menjalin hubungan dan kerjasama dengan pihak-pihak terkait seperti dengan BKKBN menyukseskan program PIN dan Posyandu, serta mensosialisaskan program KB. c) Terhadap Aspek SKA: 1) Tim Kajian Khusus merekomendasikan pembentukan Badan semacam “Gerakan Pelestarian SKA” berikut nama, tugas, fungsi dan wewenangnya. 2) GPK menjalin hubungan dan kerjasama dengan pihak-pihak terkait seperti dengan Departemen ESDM, PLN, Lemigas, dll. Untuk mendorong terwujudnya program pengelolaan SKA yang ramah lingkungan, serta mendorong terwujudnya pengelolaan SKA yang akuntabel, transparan, dan berguna bagi sebesar-besarnya kesejahteraan rakyat Indonesia. d) Terhadap Aspek Ideologi : 1) Tim Kajian Khusus merekomendasikan pembentukan badan semacam “Gerakan Kembali ke Fitrah Manusia Indonesia Sejati” berikut nama, tugas, fungsi dan wewenangnya. 2) GPK menjalin hubungan dan kerjasama dengan pihak-pihak terkait seperti dengan DEPAG, NU, Muhammadiyah, Persis dan lain-lain, untuk memberikan pencerahan tentang kehidupan beragama yang kaaffah, serta menumbuhkan keyakinan tentang kakekat Pancasila dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. e) Terhadap aspek Politik 1) Tim Kajian Khusus merekomendasikan pembentukan Badan semacam “Gerakan Politik Bersih, Sehat dan Dinamis” berikut nama, tugas, fungsi dan wewenangnya. 2) GPK menjalin hubungan dan kerjasama dengan pihak-pihak terkait seperti dengan Menkopolkam, Depdagri, Deplu, Depkum dan Ham,
  34. 34. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | 32 dll untuk membangun demokrasi dan citra Indonesia baik di dalam maupun di luar negeri. f) Terhadap aspek Ekonomi 1) Tim kajian Khusus merekomendasikan pembentukan Badan semacam “Gerakan Membangun Ekonomi Kerakyatan” berikut nama, tugas, fungsi dan wewenangnya. 2) GPK menjalin hubungan dan kerjasama dengan pihak-pihak terkait seperti dengan Dep. Perdagangan, Dep. Perindustrian, Depnakertrans, Dll. Untuk mendorong terbentuknya ekonomi kerakyatan termasuk pembentukan koperasi-koperasi serta industri/Usaha berskala kecil, menengah dan juga dalam skala besar secara berimbang dan kerkesedrajatan dalam pola pembangunan ekonomi nasional g) Terhadap aspek Sosial dan Budaya 1) Tim Kajian Khusus merekomendasikan pembentukan Badan semacam “Gerakan Melestarikan Nilai-nilai Luhur Kehidupan Nasional” berikut nama, tugas, fungsi dan wewenangnya. 2) GPK menjalin hubungan dan kerjasama dengan pihak-pihak terkait seperti dengan Dep. Pariwisata, kelompok-kelompok seni dan budaya, LSM, dll untuk membangun dan melestarikan nilai-nilai lhur kehidupan nasional khususnya yang berhubungan dengan perkembangan umat Islam di Indonesia. h) Terhadap aspek Hukum dan Perundang-undangan 1) Tim Kajian Khusus merekomendasikan pembentukan Badan semacam “Gerakan Disiplin dan Taat Hukum” dan serta membentuk LBH di tingkat Wilayah dan Cabang di seluruh Indoenesia , berikut nama, tugas, fungsi dan wewenangnya. 2) GPK menjalin hubungan dan kerjasama dengan pihak-pihak terkait seperti MA, Kejagung, Depkum dan HAM, Polri dll. untuk mendorong terciptanya penegakan hukum yang solid dan kondusif bagi peningkatan moral bangsa. i) Terhadap Aspek Pertahanan dan Keamanan 1) Tim Kajian Khusus merekomendasikan pembentukan Badan semacam a. Gugus Tugas Bidang Penanggulangan Kebakaran dan Bencana Alam berikut nama, fungsi, tugas dan wewenangnya. b. Gugus Tugas Bidang Keamanan dan Ketertiban Masyarakat berikut nama, fungsi, tugas dan wewenangnya.
  35. 35. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | 33 c. Gugus Tugas Bidang Pemberantasan Penyalahgunaan Narkoba berikut nama, fungsi, tugas dan wewenangnya. 2) GPK menjalin hubungan dan kerjasama dengan pihak-pihak terkait seperti Mabes TNI, Mabes TNI-AD, AL, AU, Polri dll. untuk memberikan pelayanan keamanan dan ketertiban kepada masyarakat serta memberikan rasa aman dalam kehidupan di masyarakat (5) PP-GPK mengadakan Rakernas untuk menindaklanjuti rekomendasi Tim Kajian Khusus dengan membentuk Badan dan Gugus Tugas sebagai bagiana dan struktur organisasi GPK yang berada di bawah kandali PP-GPK dari pusat sampai dengan ranting. Selanjutnya PP-GPK menetapkan Pusat Kendali Badan dan Gugus Tugas GPK yang dipimpin oleh Ketua Umum PP-GPK, yang sebutan, tugas, fungsi dan wewengannya ditetapkan di dalam Rakernas dan dikukuhkan kembali dalam sebuah ketetapan hasil Muktamar II GPK. C. Pelaksanaan Program Konsolidasi Organisasi GPK (1) Dalam rangka memantapkan konsolidasi internal, baik secara vertikal antar pimpinan atasan dan pimpinan bawahan serta anggota dan simpatisan, maupun secara horizontal antar pimpinan setingkat dari semua jenjang dan antar anggota serta antar simpatisan disamping juga konsolidasi internal secara diagonal antara pimpinan atasan satu kompartemen dengan pimpinan bawahan kompartemen yang lain di bawah GPK dan sebaliknya sehingga antar pimpinan, anggota dan simpatisan GPK terhadap sinergitas yang tinggi dalam membesarkan organisasi, dilaksanakan dengan langkah- langkah sebagai berikut : a. Jangka Pendek 1) Muktamar I mengagendakan pembahasan dan pembentukan struktur dasar organisasi GPK dari tingkat pusat sampai tingkat ranting berikut rincian fungsi, tugas dan wewengannya. 2) Muktamar I merekomendasikan kepada PP-GPK terpilih menyusun kepengurusan berdasarkan struktur dasar organisasi yang di telah tetapkan 3) PP GPK terpilih menindaklanjuti rekomendasi Muktamar I GPK dengan membentuk Tim Inventarisasi yang bertugas mengidentifikasi tentang tantangan dan kendala internal GPK di masa lalu, masa kini dan prospeknya di masa depan guna meningkatkan efektifitas dan efisiensi kinerja organisasi. b. Jangka Sedang dan Panjang 1) Berdasarkan temuan-temuan Tim Inventarisasi PP-GPK melaksanakan Rakernas untuk menyusun langkah-langkah yang diperlukan untuk menghadapi tantangan dan mengatasi kendala internal yang telah diinvetarisir, termasuk menata kembali sub- sub unit organisasi.
  36. 36. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | 34 2) PP-GPK terpilih menyusun kepengurusan berdasarkan struktur dasar organisasi yang telah ditetapkan secara bertahap dan berkesinambungan dan pengembangannya lebih lanjut disesuaikan dengan tingkat kebutuhan dan tunjutan termasuk pembentukan pengurus baru di tingkat wilayah, cabang, anak cabang dan ranting, serta pembentukan brigde ka’bah di tingkat Pusat, Wilayah dan Cabang. 3) PP-GPK mensosialisasikan langkah-langkah dalam menghadapi tantangan dan mengatasi kendala internal kepada kader di semua jenjang. 4) Dalam jangka sedang dan panjang PP-GPK terpilih terus melakukan perbaikan- perbaikan dalam hal fasilitas terhadap setiap aktivitas dalam rangka inventarisasi tantangan dan kendala internal. (2) Dalam rangka memantapkan konsolidasi ekternal dengan membangun komunikasi, kerjasama, dan koordinasi terhadap Organisasi Pemuda Partai, Organisasi Kepemudaan, Organisasi Kemasyarakatan dan Organisasi Politik terutama yang berbasis massa Islam, sehingga dapat mengemban amanat dan aspirasi masyarakat. Dilaksanakan dengan langkah-langkah sebagai berikut: a. Jangka Pendek 1) Muktamar I GPK merekomendasikan kepada PP-GPK terpilih untuk memantapkan konsolidasi eksternal 2) PP-GPK terpilih menindaklanjuti rekomendasi Muktamar I GPK dengan membentuk Tim Inventarisasi yang bertugas mengidentifikasi tantangan dan kendala eksternal GPK di masa lalu, masa kini dan prospeknya di masa depan. b. Jangka Sedang dan Panjang 1) Berdasarkan temuan-temuan Tim Inventarisasi PP-GPK melaksanakan Rakernas untuk menyusun langkah-langkah yang diperlukan untuk menghadapi tantangan dan mengatasi kendala eksternal yang telah diinventarisir. 2) PP-GPK mensosialisasikan langkah-langkah dalam menghadapi tantangan dan mengatasi kendala eksternal kepada kader di semua jenjang tingkatannya. 3) PP-GPK terpilih melakukan pendekatan dan membina hubungan baik dengan organisasi pemuda partai lain, baik yang menyalurkan aspirasinya ke PPP maupun di luar PPP, serta Organisasi Kepemudaan seperti KNPI, HMI, PMII, IPNU, Pemuda Muhammadiyah, Pemuda Al-Irsyad, dan lain-lain 4) PP-GPK terpilih terus melakukan perbaikan-perbaikan dalam hal fasilitas terhadap setiap aktivitas dalam rangka inventarisasi tantangan dan kendala internal.
  37. 37. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | 35 (3) Dalam rangka memantapkan kemandirian GPK mulai dari perencanaan program, pelaksanaan program, pengawasan program, pengevaluasian program dan pembiayaan program dilaksanakan dengan langkah-langkah sebagai berikut : a. Jangka Pendek 1) Muktamar I GPK merekomendasikan kepada PP-GPK terpilih untuk membangun kemandirian organisasi GPK mulai dari Pusat sampai kepada Ranting 2) PP-GPK terpilih menindaklanjuti rekomendasi Muktamar I GPK dengan menyelenggarakan Rakernas menyusun langkah-langkah yang diperlukan dalam rangka pelaksanaan program kerja hasil Muktamar I GPK yang akan menjadi pedoman dalam perjuangan membangun GPK untuk kurun periode 2006-2011, yang susunannya dirumuskan secara langkah, bertahap dan berkesinambungan. 3) PP-GPK terpilih menyusun buku petunjuk teknis pelaksanaan program kerja GPK periode 2006 – 2010 mulai dari Pusat sampai ke Ranting menyangkut tata kerja dan keadministrasian. 4) Muktamar I merekomendasikan kepada PP-GPK terpilih menyusun pedoman dan petunjuk teknis tentang pembinaan kader mulai dari penerimaan, penugasan, penempatan dan pembekalan. 5) Muktamar I merekomendasikan kepada PP-GPK terpilih menyusun pedoman dan petunjuk teknis tentang tata kerja, serta hubungan antar pimpinan dan antar atasan dan b. Jangka Bantuan-bantuan fasilitas dari institusi pemerintah dan swasta, berupa : 1) Bantuan akomodasi, transportasi, konsumsi dan komunikasi untuk kegiatan-kegiatan organisasi seperti Muktamar, Konferensi, Rakernas dan lain-lain 2) Bantuan akomodasi, transportasi, konsumsi dan komunikasi untuk kegiatan-kegiatan sosial seperti kunjungan ke panti asuhan, memberi bantuan kepada korban bencana alam, dan lain-lain. 3) Bantuan akomodasi , transportasi, konsumsi dan komunikasi untuk kegiatan-kegiatan keagamaan seperti pembangunan Masjid, Mushalla, melakukan dakwah, menghadiri majelis taklim dan lain-lain 4) PP-GPK terpilih menyusun buku pedoman dan petunjuk teknis tentang pembinaan kader mulai dari penerimaan, penugasan, penempatan dan pembekalan. 5) PP-GPK terpilih menyusun buku pedoman dan petunjuk teknis tentang tata cara kerja, serta hubungan antar pimpinan dan antara
  38. 38. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | 36 atasan dan bawahan dalam hal pelaksanaan fungsi, tugas, dan wewenang berdasarkan AD/ART. VII. PENUTUP Seluruh jajaran dan pimpinan dan anggota GPK dari Pusat sampai Ranting melaksanakan program kerja ini dengan sungguh-sungguh, dilandasi oleh i’tikad baik demi tercapainya tujuan organisasi, dengan demikian, tahap demi tahap dari program kerja yang telah ditetapkan oleh Muktamar ini akan dapat dilalui dengan hasil yang memuaskan, sehingga untuk kurun waktu 2006 – 2011 GPK dapat meningkatkan Kemampunannya dalam menjalankan peran dan kedudukan serta semakin mantapnya konsolidasi internal dan eksternal GPK sebagai Organisasi Pemuda Partai yang menyalurkan aspirasi kepada Partai Persatuan Pembangunan (PPP). Diharapkan dengan semakin mantapnya peran dan konsolidasi di atas, GPK dapat menunjukan jati dirinya sebagai wadah bagi gerak dan langkah generasi muda islam bangsa Indonesia yang berorientasi pada pemantapan intelektual, keunggulan ilmu, sikap demokratis, serta kualitas iman dan takwa kepada Allah SWT. Segenap insan bangsa Indonesia, sehingga sumbangsihnya kepada PPP semakin meningkat baik dalam membersarkan PPP maupun dalam rangka mensukseskan agenda PPP pada pemilu 2009. Ditetapkan di : Jakarta Pada Tanggal : 1 Februari 2006 Presidium Sidang Muktamar I Gerakan Pemuda Ka’bah (GPK) Ketua Sekretaris dto dto Emron Pangkapi Zahid Arafat Anggota Anggota dto dto Hasan Husaeri M. Ali Akbar Anggota Anggota dto dto Hendri Irawan Chairil Ibrahim
  39. 39. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | 37 KETETAPAN MUKTAMAR I GERAKAN PEMUDA KA’BAH Nomor : TAP/04/Muktamar I – GPK/2006 Tentang : REKOMENDASI SIKAP BISMILAHIRRAHMANIRRAHIM Muktamar I Gerakan Pemuda Ka’bah, selanjuntya di sebut GPK, setelah : MENIMBANG: 1. Bahwa sebagai wujud kepastian GPK terhadap perkembangan dan situasi nasional dan internasional perlu diberikan rekomendasi sikap GPK. 2. Bahwa Muktamar I GPK telah melakukan pembahasan atas rekomendasi sikap GPK terhadap perkembangan situasi nasional dan internasional. 3. Bahwa untuk menjamin status hukum atas rekomendasi sikap GPK terhadap perkembangan situasi nasional dan internasional, perlu menetapkan dalam sebuah ketetapan Muktamar I GPK. MENGINGAT : 1. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga GPK. 2. Program Kerja GPK. 3. Ketentuan-ketentuan organisasi yang berlaku. Memperhatikan : Memperhatikan hasil sidang Komisi Rekomendasi Sikap Muktamar I GPK yang dilaksanakan pada 30 Januari 2006 serta tanggapan pada Sidang Paripurna 31 Januari 2006 di Jakarta. MEMUTUSKAN Menetapkan : 1. Menerima Rekomendasi Sikap GPK terhadap perkembangan situasi nasional dan internasional sebagaimana terlampir. 2. Apabila terdapat kekeliruan dalam surat ketetapan ini, akan diperbaiki sebagaimana mesitnya. Ditetapkan di: Jakarta Pada Tanggal: 1 Februari 2006
  40. 40. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | 38 REKOMENDASI SIKAP GERAKAN PEMUDA KA’BAH Bahwa Gerakan Pemuda Ka’bah merupakan perkumpulan yang bersama-sama dengan komponen bangsa yang lain, menjalankan perannya sebagai penggerak pembaharuan dalam bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Dalam kiprahnya GPK telah ikut membina dan mengawali proses demokrasi untuk mendorong terwujudnya bangsa Indonesia yang beriman, unggul, cerdas dan demokratis, yang mampu menampilkan diri sebagai manusia seutuhnya pengawal dan penerus perjuangan bangsa demi mencapai cita-cita dan tujuan nasional. Sehubungan dengan hal tersebut di atas, Muktamar I GPK setelah mendengarkan masukan dari berbagai pihak serta saran-saran dari para peserta, maka kepada para pihak terkait dengan pembangunan demokrasi di Indonesia untuk segera bertindak memperbaiki kondisi masyarakat, bangsa dan Negara dengan melakukan hal-hal sebagai berikut : A. Internal 1. Kader-kader GPK Kader-kader GPK sebagai bagian tak terpisahkan dari generasi muda potensial Indonesia yang memiliki kepedulian dan tekad untuk mewujudkan bangsa Indoneisa yang beriman, unggul, cerdas dan demokratis, dan untuk itu segera melakukan tidakan-tindakan nyata sebagai berikut: a. Menumbuhkan wawasan tentang diri dan lingkungan Indonesia yang terletak diantara dua benua dan dua samudra, agar memiliki tingka kewaspadaan yang tinggi terhadap berbagai bentuk ancaman terhadap eksistensi bangsa dan Negara, sehingga terdorong untuk ikut berpartisipasi secara aktif dan reaktif dalam menjaga persatuan dan kesatuan dalam wadah NKRI b. Menumbuhkan keterbukaan terhadap keragaman suku, agama, etnis/rasa dan golongan yang hidup dan ada di masyarakat Indonesia. Agar memiliki kepekaan yang tinggi terhadap kesejahteraan seluruh rakyat Indonesia sehingga terdorong untuk ikut berpartisipasi secara aktif dan reaktif dalam meningkatkan kualitas SDM Indonesia. c. Menumbuhka kepedulian terhadap potensi sumber daya alam Indonesia yang secara potensial sangat melimpah tetapi belum terkelola dengan baik, agar memiliki kehendak yang kuat terhadap terwujudnya manjemen yang handal dalam pengelolaan SKA sehingga terdorong untuk ikut berpartisipasi secara aktif dan reaktif dalam mengelola SKA untuk sebesar-besarnya kesejahteraan rakyat. d. Menumbuhkan penghormatan terhadap lambing-lambang Negara Garuda Pancasila, bendera Merah Putih, lagu Kebangsaan Indonesia Raya, dan lain- lain agar memiliki motivasi untuk terus berjuang dan memupuk cinta tanah air sehingga terdorong untuk berpartisipasi secara aktif dan reaktif dalam kegiatan-kegiatan nasional.
  41. 41. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | 39 e. Menumbuhkan penghormatan terhadap struktur politik dan proses politik agar memiliki kepekaan dan keinginan untuk menempatkan perjuangan dalam koridor politik dan hukum yang berlaku, sehingga terdorong untuk menempatkan dirinya pada posisi yang tepat dalam keadaan dan situasi politik yang makin dinamis dan demokratis dan dapat menghidarkan diri dari praktek politik yang tidak sehat f. Menumbuhkan kehendak untuk membantu ekonomi kerakyatan agar memiliki kepedulian dan kehendak yang kuat menjadikan kehidupan rakyat banyak sebagai tujuan terselenggaranya perekonomian nasional, sehingga terdorong untuk berpartisipasi secara aktif dan reaktif dalam menciptakan persaingan yang sehat. g. Menumbuhkan kepedulian dan hasrat seni dan budaya yang tinggi agar memiliki kepedulian dan kehendak melestarikan nilai-nilai seni dan budaya adiluhung bangsa, sehingga terdorong untuk berpartisipasi secara aktif dan reaktif dalam setiap aktivitas pelestariannya. h. Menumbuhkan kepedulian dan penghormatan terhadap hukum dan peraturan perundang-undangan yang berlaku agar memiliki tingkat ketaatan hukum yang tinggi, sehingga terdorong untuk berpartisipasi secara aktif dan reaktif dalam usaha penegakan hukum. i. Menumbuhkan kepedulian dan penghormatan terhadap usaha-usaha bangsa dalam meningkatkan pertahanan Negara dan keamanan dalam negeri agar memiliki kehendak yang kuat untuk terwujudnya pertahanan dan keamanan yang kokoh, sehingga terdorong untuk berpartisipasi secara aktif dan reaktif terhadap setiap usaha pertahanan Negara dan keamanan dalam negeri. 2. Pimpinan GPK Pimpinan GPK sebagai penggerak organisasi segera melakukan tindakan-tidakan nyata sebagi berikut : a. PP-GPK mempertegas kembali peran dan kedudukan GPK khususnya di dalam kegiatan- kegiatan organisasi PPP terutama Muktamar, Konferensi dan Rakernas PPP agar menjadi anggota penuh serta menempatkan kader GPK ke dalam Pengurus Harian Pusat PPP, Pimpinan Wilayah PPP, Pimpinan Cabang PPP, Pimpinan Anak Cabang PPP dan Pimpinan Ranting PPP. b. PP-GPK terpilih merumuskan konsep memajukan partai dengan titik berat pada pemikihan pimpinan berdasarkan kompetensi dan berasal dari kader- kader muda yang baik. c. PP-GPK terpilih memantapkan kembali upaya-upaya konsolidasi dari tingkat Pusat sampai kepada ranting. d. PP-GPK menindaklanjuti program kerja yang telah ditetapkan oleh Muktamar I GPK.
  42. 42. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | 40 B. Eksternal 1. Pemimpin Nasional Seluruh Pimpinan Nasional baik formal maupun informal harus dapat menampilkan diri sebagai tokoh panutan nasional, dan untuk perlu segera melakukan tindakan-tindakan nyata sebagai berikut : a. Menghindarkan diri, keluarga, kerabat dan warga masyarakat dari tindakan yang mengakibatkan terjadinya kerugian bagi diri sendiri, orang lain, dan Negara, agar mampu secara aktif dan reaktif menghimbau seluruh rakyat Indonesia untuk bersikap dewasa dalam kehidupan politik, ekonomi, sosial budaya, hukum dan pertahanan keamanan. b. Menjaga citra sebagai pemimpin yang bersih dalam sikap dan perbuatan sehari-hari agar mempu secara aktif dan reaktif menggiatkan pemberantasan korupsi, kolusi dan nepotisme. c. Memperkuat visi yang berorientasi pada terwujudnya bangsa Indonesia yang beriman, unggul, cerdas dan demokratis, agar mampu secara aktif dan reaktif mengarahkan penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan nasional pada cita-cita dan tujuan nasional. 2. Politisi Elit politik baik di pusat maupun di daerah harus dapat membawa perubahan pada pengelolaan kekuasaan Negara yang makin sehat dan demokratis, dan untuk itu segera melakukan tindakan-tindakan nyata sebagai berikut: a. Membawa perubahan pada struktur politik yang ada agar makin ramping, efisien dan efektif melaksanakan tugas, fungsi dan wewenang yang diberikan oleh undang-undang, agar mampu secara aktif dan reaktif melakukan restrukturisasi organisasi sesuai kebutuhan dan tuntutan perkembangan zaman. b. Membawa perubahan pada komunikasi politik baik secara vertical maupun horizontal agar lebih dinamis dan harmonis, agar mampu secara aktif dan reaktif menciptakan persaingan sehat dalam kehidupan politik di Indonesia. c. Membawa perubahan pada proses politik agar lebih tertib lancer dan efektif menciptakan persaingan sehat dalam kehidupan politik di Indonesia. d. Membawa perubahan pada budaya politik agar lebih mampu bersaing secara sehat, agar mampu secara aktif dan reaktif menciptakan masyarakat Indonesia yang egaliter terarah pada terwujudnya masyarakat madani Indonesia. 3. Pelaku Ekonomi Pelaku ekonomi baik dalam kapasitasnya sebagai BUMN, BUMD, Badan Usaha Swasta, Koperasi dan bentuk-bentuk usaha ekonomi lainnya harus mempu mengelola dan memanfaatkan seluruh potensi ekonomi Indonesia untuk lebih maju dan berdaya saing tinggi, dan untuk itu segera melakukan tindakan-tindakan nyata sebagai berikut :
  43. 43. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | 41 a. BUMN dan BUMD segera aktif dan reaktif terhadap potensi ekonomi agar lebih mampu menjamin tingkat akuntabilitas yang tinggi dan daya saing yang tangguh sehingga dapat memberikan konstribusi yang makin besar dalam pembentukan APBN dan APBD. b. Badan Usaha Swasta segera aktif dan reaktif terhadap potensi ekonomi agar lebih mampu menjamin tingkat akuntabilitas yang tinggi dan daya saing yang tangguh sehingga tidak tergantung pada proyek-proyek yang sumber pembiayaannya dari APBN dan APBD. c. Koperasi segera aktif dan reaktif terhadap potnsi ekonomi agar lebih mampu menjamin tingkat akuntabilitas yang tinggi dan daya saing yang tangguh sehingga dapat meningkatkan kesejahteraan anggota-anggotanya dan masyarakt sekitar. d. Bentuk usaha informal baik perorangan maupun kolompok segera aktif dan reaktif terhadap potensi ekonomi disekitar lingkungannya agar lebih mampu menjamin kelangsungan usahanya dan daya saing yang makin tangguh sehingga mampu menjadi sandaran hidup keluarganya. e. Seluruh pelaku ekonomi segera aktif dan reaktif bagi terwujudnya pola perekonomian kerakyatan agar seluruh warga Negara Indonesia segera terbebas dari jeratan/kesulitan hidup sebagai dampak dari krisis ekonomi dan moneter, sehingga segera memiliki kemampuan untuk bangkit membangun perekonomian nasional. 4. Kehidupan Rakyat a. Pimpinan GPK terpilih dengan tegas menolak setiap kebijakan pemerintah yang dapat menurunkan tingkat kesejahteraan rakyat seperti kenaikan harga- harga kebutuhan pokok: BBM, TDL, Gas, Telepon dan lain-lain b. Pimpinan GPK terpilih dengan tegas menolak kehadiran buku, majalah,k Koran dan bahan cetakan lainnya yang memiliki kecenderungan merusak akidah serta akhlaq umat dan rakyat Indonesia c. Pimpinan GPK terpilih mendukung dan mendorong Fraksi PPP di DPR RI untuk segera menuntaskan UU Anti Pornografi dan Pornoaksi. 5. Harkat dan Martabat Bangsa Pimpinan GPK terpilih dengan tegas mendukung sikap pemerintah yang dapat mengambil kebijakan tepat dalam rangka menegakkan harkat dan martabat bangsa, serta berani menyampaikan gagasan-gagasan cerdas dalam hubungan Internasional, misalnya : a. Memberikan pendapat tentang penarikan duta besar dan lembaga diplomatik lainnya terhadap Negara-negara yang telah nyata-nyata merusak citra dan merendahkan harkat dan martabat bangsa. b. Memberikan pendapat tentang perlunya member peringatan seperti travel warning dan gertakan-gertakan kepada Negara-negara tertentu nyata-nyata telah merusak citra dan merendahkan harkat dan martabat bangsa. c. Jika diperlukan melakukan demonstrasi dan atau jenis unjuk rasa lainnya yang dapat mendorong pemerintah Indonesia untuk melakukan tindakan-tindakan nyata dalam
  44. 44. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | 42 menyelamatkan kedauolatan dan keutuhan wilayah NKRI, dan atau pemerintahan asing untuk menghentikan tindakannya yang merugikan Indonesia. Ditetapkan di : Jakarta Pada Tanggal : 1 Februari 2005
  45. 45. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | 43 KETETAPAN MUKTAMAR I GERAKAN PEMUDA KA’BAH Nomor : TAP/05/Muktamar I GPK/2006 Tentang : PEMBENTUKAN DAN PERATURAN DASAR BRIGADE KA’BAH BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM Muktamar I Gerakan Pemuda Ka’bah, selanjutnya di sebut GPK, setelah : Menimbang : 1. Bahwa dalam menunjang program kerja GPK 2006 – 2011, dipandang perlu membentuk Brigade Ka’bah GPK dan peraturan Dasar Brigade Ka’bah 2. Bahwa untuk tindaklanjut piint 1 di atas, maka dipandang perlu untuk menetapkannya dalam sebuah keputusan. Mengingat : 1. Anggran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga GPK. 2. Program Kerja PP-GPK periode 2006 – 2011 3. Ketentuan-ketentuan lain yang berlaku. Memperhatikan : Saran dan pendapat yang berkembang dalam forum Muktamar I GPK yang dilaksanakan pada tanggal 31 Januari 2006 di Jakarta MEMUTUSKAN Menetapkan : 1. Pembentukan dan Peraturan Dasar Brigade Ka’bah. 2. Keputusan ini berlaku sejak tanggal ditetapkan. Ditetapkan di : Jakarta Pada Tanggal : 1 Februari 2006
  46. 46. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | 44 PERATURAN DASAR BRIGADE KA’BAH MUKADDIMAH Bismillahirrahmaniirahim Bahwa, pada hakekatnya setiap insan bangsa Indonesia dilahirkan dalam keadaan suci dan merdeka. Untuk dapat memiliki kemampuan memegang amanah dan memikul tanggung jawab sebagai warga Indonesia, setiap insan bangsa Indonesia haruslah berilmu, cerdas, unggul, demokratis, beriman dan bertakwa kepada Allah SWT. Bahwa, Negara Kesatuan Republik Indonesia bertujuan untuk melindungi segenap bangsa dan seluruh tumpah darah Indonesai memajukan kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa dan ikut melaksanakn ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial maka sudah seharusnya Gerakan Pemuda Ka’bah (GPK) berorientasi pada terwujudnya bangsa Indonesia yang berilmu, cerdas, unggul, demokratis, beriman, dan bertakwa kepada Allah SWT, baik dalam cara pandang keluar maupun ke dalam sebagai bentuk nyata dari peran dan tanggung jawabnya selaku komponen bangsa Indonesia. Menyadari akan peran dan tanggung jawab yang besar terhadap eksistensi dan kelangsungan hidup bangsa dan Negara, GPK yang berdiri sejak 29 Maret 1982 sebagai buah perjuangan yang gigih dari para eksponen generasi muda, kader dan simpatisan Partai Persatuan Pembangunan (PPP), terus menerus melakukan revitalisasi dan konsolidasi guna merekatkan hubungan ukhuwah islamiyah serta memantapkan akidah dan syaria’ah Islamiyah dalam gerak dan langkahnya membangun demokrasi di Indonesia. Sehingga Gerakan Pemuda Ka’bah (GPK) di masa mendatang sebagai organisasi tidak akan pernah berhenti dalam kiprah dan perjuangannya meskipun hanya sesaat. Perjalanan GPK dari waktu ke waktu adalah pengalaman yang akan memperkuat semangat hidup kader-kader GPK untuk terus membangun demokrasi di Indonesia di tengah-tengah persaingan yang makin tinggi dan kompleks di era globalisasi dan keterbukaan, keberhasilan GPK menjalankan peran dan tanggung jawabnya akan mendorong tumbuhnya generasi-generasi muda Islam baru bangsa Indonesia yang memiliki kesamaan visi dan misi. Sehingga baik langsung maupun tidak langsung akan memberikan konribusi yang lebih besar bagi suksesnya PPP. Menyadari akan peran dan tanggung jawab pemuda dalam kehidupan bangsa Indonesia yang majemuk, yakni sebagai penggerak, pelopor dan inti dari setiap gerakan pembaharuan kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Maka garis-garis besar kehidupan organisasi Brigade Ka’bah GPK disusun dengan menghimpun segenap potensi sumber daya generasi muda islam agar dapat menjadi manusia bangsa Indonesia yang berilmu, cerdas, unggul, demokratis, beriman dan bertakwa kepada Allah SWT.
  47. 47. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | 45 BAB I KETENTUAN UMUM Pasal 1 (1) Peraturan dasar ini berlandaskan dan mengacu pada Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga. (2) Pelaksanaan Peraturan Dasar Brigade Ka’bah ini disesuaikan dengan Peraturan- peraturan organisasi, Kebijakan-kebijakan GPIK dan Program Kerja GPK BAB II NAMA DAN KEDUDUKAN Pasal 2 (1) Badan ini bernama Brigade Ka’bah, bagian dari organisasi GPK. (2) Brigade Ka’bah berkedudukan di tingkat Pimpinan Pusat, Pimpinan Wilayah, Pimpinan Cabang BAB III FUNGSI, TUJUAN DAN USAHA Pasal 3 Fungsi (1) Sebagai dinamisator dan pengamanan misi dan eksistensi GPK dari pengaruah intern dan ekstern. (2) Sebagai pengendali, pengawasan dan pengerahan massa. (3) Sebagai tenaga penggerak dan pelopor untuk kegiatan-kegiatan pengamanan dan ketertiban masyarakat dan kegiatan lain yang bersifat darurat. Pasal 4 Tujuan Tujuan Brigade Ka’bah adalah terbinanya potensi dan penggerak generasi muda yang mampu berperan dan mensukseskan tercapainya tujuan GPK Pasal 5 Usaha (1) Membentuk dan membina potensi generasi muda Islam melalui Brigade Ka’bah GPK (2) Meningkatkan kecerdasan, kecakapan dan ketrampilan anggota-anggotanya dalam segala lapangan yang sesuai dengan kekhususannya. (3) Melakukan kerjasama dengan organisasi-organisasi lain yang tidak bertentangan dengan AD/ART GPK dan peraturan Organisasi. (4) Membantu pelaksanaan usaha-usaha GPK.
  48. 48. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | 46 Pasal 6 (1) Di tingkat Pimpinan Pusat Brigade Ka’bah dipimpin oleh seorang Panglima Tertinggi, dibantu oleh Kepala Staf Gabungan, Panglima Divisi I Gasus dan Panglima Divisis II SAR. (2) Di tingkat Pimpinan Wilayah Brigade Ka’bah dipimpin oleh seorang komandan wilayah dibantu oleh Korlap Gasus dan Korlap SAR. (3) Di tingkat Pimpinan Cabang Brigade Ka’bah dipimpin oleh seorang Komandan Cabang, Korlap Gasus dan Korlap SAR. BAB IV STRUKTUR MEKANISME PENGESAHAN DAN PELANTIKAN Pasal 7 Struktur dan Mekanisme (1) Masa jabatan puncak structural Brigade Ka’bah disetiap tingkatan paling lama satu priode kepemimpinan baik di tingkat Pimpinan Pusat, Pimpinan Wilayah dan Pimpinan Cabang. (2) Brigade Ka’bah merupakan Badan Khusus yang berstruktur vertical baik di tingkat Pimpinan Pusat sampai di tingkat Pimpinan Cabang. (3) Panglima Tertinggi Brigade Ka’bah adalah Ketua Umum PP-GPK (4) Kepala Staf Gabungan Brigade Ka’bah adalah Wakil Ketua Umum PP-GPK (5) Komandan Wilayah Brigade Ka’bah adalah Ketua Wilayah GPK (6) Komandan Cabang Brigade Ka’bah adalah Ketua Cabang GPK Pasal 8 Pengesahan dan Pelantikan (1) Panglima Tertinggi Brigade Ka’bah secara otomatis adalah Ketua Umum PP-GPK hasil Muktamar. (2) Kepala Staf Gabungan disahkan dan dilantik oleh Panglima Tertinggi (3) Korlap Wilayah Brigade Ka’bah Pusat disahkan dan dilantik oleh Kepala Staf Gabungan. (4) Komandan Wilayah disahkan dan dilantik oleh Kepala Staf Gabungan. (5) Komandan Cabang disahkan dan dilantik oleh Komandan Wilayah atas nama Kepala Staf Gabungan BAB V RAPAT KERJA Pasal 9 Rapat Kerja (1) Rapat Kerja Nasional a. Rapat Kerja Nasional Brigade Ka’bah diselenggarakan oleh Brigade Ka’bah di tingkat Pusat untuk musyawarah hal-hal khusus, terutama mengenai pelaksanaan program yang telah ditetapkan oleh Muktamar GPK
  49. 49. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | 47 b. Peserta Rapat Kerja Nasional Brigade Ka’bah adalah seluruh personalia Pimpinan Pusat dan utusan Komandan Wilayah Brigade Ka’bah serta unsur Pimpinan Pusat GPK. c. Rakernas sekurang-kurangnya 1(satu) kali dalam satu periode kepengurusan (2) Rapat Kerja Wilayah a. Rapat Kerja Wilayah Brigade Ka’bah diselenggarakan oleh Komandan Wilayah Brigade Ka’bah untuk musyawarah hal-hal khusus, terutama mengenai pelaksanaan program yang telah ditetapkan oleh Konferensi Wilayah GPK b. Peserta Rapat Kerja Wilayah Brigade Ka’bah adalah seluruh personalia Komandan Wilayah dan utusan Komandan Cabang Brigade Ka’bah GPK serta unsur Pimpinan Wilayah GPK. c. Rakewil sekurang-kurangnya 1(satu) kali dalam satu periode kepengurusan (3) Rapat Kerja Cabang a. Rapat Kerja Cabang Brigade Ka’bah diselenggarakan oleh Komandan Cabang Brigade Ka’bah untuk musyawarah hal-hal khusus, terutama mengenai pelaksanaan program yang telah ditetapkan oleh Konferensi Cabang GPK b. Peserta Rapat Kerja Cabang Brigade Ka’bah dihadiri oleh jajaran pimpinan pada komandan Cabang Brigade Ka’bah serta unsur Pimpinan Cabang GPlK. c. Rakerw sekurang-kurangnya 1(satu) kali dalam satu periode kepengurusan BAB VI KEUANGAN DAN KEKAYAAN Pasal 10 Keuangan dan kekayaan Brigade Ka’bah diperoleh dari : a. Iuran anggota b. Infaq dan shadaqah c. Sumbangan yang tidak mengikat --------------------------------> BAB VII
  50. 50. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pemuda Ka’bah | 48 BAB VII PENUTUP Pasal 11 Lain-lain Hal-hal yang belum diatur dalam Peraturan Dasar ini: a. Merujuk pada ketentuan-ketentuan Anggaran Dasar, Anggaran Rumah Tangga da Peraturan- peraturan Organisasi. b. Ketetapan-ketetapan yang dikeluarkan oleh Pimpinan Pusat GPK. Ditetapkan di : Jakarta Pada Tanggal : 1 Februari 2006 Presidium Sidang Muktamar I Gerakan Pemuda Ka’bah (GPK) Ketua Sekretaris dto dto Emron Pangkapi Zahid Arafat Anggota Anggota dto dto Hasan Husaeri M. Ali Akbar Anggota Anggota dto dto Hendri Irawan Chairil Ibrahim

×