Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.

Data k lb wabah prov sumsel 2015 dikonversi

35 views

Published on

SIK

Published in: Education
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

Data k lb wabah prov sumsel 2015 dikonversi

  1. 1. DATA DISTRIBUSI KLB PENYAKIT MENULAR DAN KERACUNAN BERDASARKAN JENIS PENYAKIT DI PROV. SUMSEL TAHUN 2015 Oleh: Ajrina Agissyari P Fitria Suryaningsih Lia Purnamasari Nandang Aprilianto Resna Adtya PROGRAM STUDI S1 KEPEAWATAN SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN SUKABUMI 2019
  2. 2. 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pembangunan adalah upaya yang dilaksanakan oleh semua komponen Bangsa Indonesia yang bertujuan untuk meningkatkan kesadaran, kemauan dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar terwujud derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya sebagai investasi bagi pembangunan sumber daya manusia yang produktif secara sosial dan ekonomi. Pembangunan nasional harus berwawasan kesehatan yaitu setiap kebijakan publik selalu memperhatikan dampak pada kesehatan. Pembangunan bidang kesehatan diarahkan untuk meningkatkan derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya yang ditandai dengan meningkatnya umur harapan hidup, menurunnya angka kematian ibu dan bayi, meningkatkan status gizi, dan menurunnya angka kesakitan serta angka kematian yang disebabkan oleh berbagai penyakit, yaitu baik penyakit menular maupun penyakit tidak menular. Untuk meningkatkan kesadaran, kemauan, dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar dapat meningkatkan derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya dapat terwujud, hal tersebut selaras dengan komitmen internasional yang dituangkan dalam Millenium Development Goals (MDGs) dan Sustainable Development Goals (SDGs). (DiKes Provinsi Sumatra Selatan, 2015). Kejadian Luar Biasa yang selanjutnya disingkat KLB adalah timbulnya atau meningkatnya kejadian kesakitan dan/atau kematian yang bermakna secara epidemiologi pada suatu daerah dalam kurun waktu tertentu, dan merupakan keadaan yang dapat menjurus kepada terjadinya wabah (kemenkes, 2014) Berdasarkan hasil rekapan program surveilans KLB selama tahun 2015, bahwa kejadian KLB di kabupaten/kota frekuensi KLB 26 kali
  3. 3. 2 menyerang 26 desa dengan 334 penderita dan kematian 9 orang (CFR 2.7%), frekuensi dan penderita KLB menurun jika dibandingkan dengan tahun 2014. Pada tahun 2014 frekuensi KLB 40 kali menyerang 40 desa dengan 1395 penderita dan kematian 3 orang (CFR 0,22%), namun jika dilihat dari kematian karena KLB pada tahun 2015 mengalami peningkatan sebesar 1,23% dibandingkan tahun 2014. Pada tahun anggaran 2015, Program KLB telah melaksanakan beberapa kegiatan Penyelidikan Epidemiologi dan Penanggulangan KLB Penyakit menular dan Keracunan Makanan di kabupaten/kota. Penyakit yang menjadi penyebab KLB yaitu Keracunan makanan,DBD, Rabies, Rubella, Campak, Hepatitis, Pertusis. Mengacu pada Keputusan Menteri Kesehatan RI (Kepmenkes) nomor 1091/2004 tentang SPM-KLB, maka ditetapkan bahwa setiap terjadi KLB harus ditangani dan ditanggulangi dalam waktu kurang dari 24 jam. Pada tahun 2015 ditargetkan minimal 95 % desa/kelurahan sudah dilaksanakan penanggulangan KLB dalam waktu kurang dari 24 jam oleh Tim Gerak Cepat Kab/kota masing-masing.maka hal tersebut sudah dapat terlaksana dengan baik, pada tahun 2015 ketepatan penanggulangan KLB <24 jam yaitu 100%. Dari uraian diatas penyusun mengambil judul data distribusi klb penyakit menular dan keracunan berdasarkan jenis penyakit di prov. Sumsel tahun 2015, untuk mengetahui bagaimana disribusi penyakit menular dan keracunan. B. Rumusan masalah Berdasarkan uraian pada latarbelakang penyebab dari KLB yang terjadi yaitu keracunan makanan, dbd, rabies, rubella, campak, hepatitis, petusis. Rumusan masalah dalam makalah ini yaitu Bagaimana Data Distribusi KLB Penyakit Menular Dan Keracunan Berdasarkan Jenis Penyakit Di Prov. Sumsel Tahun 2015.
  4. 4. 3 C. Tujuan a. Tujuan umum Untuk mengetahui bagaimana data distribusi klb penyakit menular dan keracunan berdasarkan jenis penyakit di prov. Sumsel tahun 2015. b. Tujuan khusus 1. Untuk mengetahui definisi KLB 2. Untuk mengetahui karakteristik penyakit yang berpotensi KLB 3. Untuk mengetahui peyakit-penyakit yang berpotensi wabah/KLB
  5. 5. 4 BAB II TINJAUAN TEORI A. Definisi kejadian luar biasa (KLB) Kejadian Luar Biasa (KLB) adalah salah satu status yang diterapkan di Indonesia untuk mengklasifikasikan peristiwa merebaknya suatu wabah penyakit. Status Kejadian Luar Biasa diatur oleh Peraturan Menteri Kesehatan RI No. 949/MENKES/SK/VII/2004. Kejadian Luar Biasa dijelaskan sebagai timbulnya atau meningkatnya kejadian kesakitan atau kematian yang bermakna secara epidemiologis pada suatu daerah dalam kurun waktu tertentu. Berdasarkan Undang-undang No. 4 tahun 1984 tentang wabah penyakit menular serta Peraturan Menteri Kesehatan No. 560 tahun 1989, maka penyakit DBD harus dilaporkan segera dalam waktu kurang dari 24 jam. Undang-undang No. 4 tahun 1984 juga menyebutkan bahwa wabah adalah kejadian berjangkitnya suatu penyakit menular dalam masyarakat, yang jumlah penderita nyameningkat secara nyata melebihi dari keadaan yang lazim pada waktu dan daerah tertentu serta dapat menimbulkan malapetaka. Dalam rangka mengantisipasi wabah secarad ini, dikembangkan istilah kejadian luar biasa (KLB) sebagai pemantauan lebih dini terhadap kejadian wabah. Tetapi kelemahan dari system ini adalah penentuan penyakit didasarkan atas hasil pemeriksaan klinik laboratorium sehingga seringkali KLB terlambat diantisipasi (Sidemen A., 2003). Berdasarkan Undang-undang No. 4 tahun 1984 tentang wabah penyakit menular serta Peraturan Menteri Kesehatan No. 560 tahun 1989, maka penyakit DBD harus dilaporkan segera dalam waktu kurang dari 24 jam. Undang-undang No. 4 tahun 1984 juga menyebutkan bahwa wabah adalah kejadian berjangkitnya suatu penyakit menular dalam masyarakat, yang
  6. 6. 5 jumlah penderita nyameningkat secara nyata melebihi dari keadaan yang lazim pada waktu dan daerah tertentu serta dapat menimbulkan malapetaka. Dalam rangka mengantisipasi wabah secarad ini, dikembangkan istilah kejadian luar biasa (KLB) sebagai pemantauan lebih dini terhadap kejadian wabah. Tetapi kelemahan dari system ini adalah penentuan penyakit didasarkan atas hasil pemeriksaan klinik laboratorium sehingga seringkali KLB terlambat diantisipasi (Sidemen A., 2003). Penyakit menular yang potensial menimbulkan wabah di Indonesia dicantumkan Permenkes 560/MENKES/PER/VIII/1989 tentang Penyakit potensial wabah : 1. Kholera 2. Pertusis 3. Pes 4. Rabies 5. Demam Kuning 6. Malaria 7. Demam Bolak-balik 8. Influenza 9. Tifus Bercak wabah 10. Hepatitis 11. DBD 12. Tifus perut 13. Campak 14. Meningitis 15. Polio 16. Ensefalitis 17. Difteri 18. Antraks
  7. 7. 6 Pengertian kejadian luar biasa (KLB) adalah timbulnya atau meningkatnya kesakitan/kematian yang bermakna secara epidemiologis dalam kurun waktu dan daerah tertentu. Batasan KLB meliputi arti yang luas, yang dapat diuraikan sebagai berikut : 1. Meliputi semua kejadian penyakit, dapat suatu penyakit infeksi akut kronis ataupun penyakit non infeksi. 2. Tidak ada batasan yang dapat dipakai secara umum untuk menentukan jumlah penderita yang dapat dikatakan sebagai KLB. Hal ini selain karena jumlah kasus sangat tergantung dari jenis dan agen penyebabnya, juga karena keadaan penyakit akan bervariasi menurut tempat (tempat tinggal, pekerjaan) dan waktu (yang berhubungan dengan keadaan iklim) dan pengalaman keadaan penyakit tersebut sebelumnya. 3. Tidak ada batasan yang spesifik mengenai luas daerah yang dapat dipakai untuk menentukan KLB, apakah dusun desa, kecamatan, kabupaten atau meluas satu propinsi dan Negara. Luasnya daerah sangat tergantung dari cara penularan penyakit tersebut. 4. Waktu yang digunakan untuk menentukan KLB juga bervariasi. KLB dapat terjadi dalam beberapa jam, beberapa hari atau minggu atau beberapa bulan maupun tahun. Dari pengertian – pengertian diatas dapat disimpulkan bahwa KLB atau wabah adalah terjadinya peningkatan jumlah masalah kesehatan di masyarakat (terutama penyakit) yang menimpa pada kelompok masyarakat tertentu, di daerah tertentu, dan dalam periode waktu tertentu. 7 (tujuh) Kriteria Kejadian Luar Biasa (KLB) Menurut Permenkes 1501 Tahun 2010 adalah : 1. Timbulnya suatu penyakit menular tertentu yang sebelumnya tidak ada atau tidak dikenal pada suatu daerah.
  8. 8. 7 2. Peningkatan kejadian kesakitan terus-menerus selama 3 (tiga) kurun waktu dalam jam,hari atau minggu berturut-turut menurut jenis penyakitnya. 3. Peningkatan kejadian kesakitan dua kali atau lebih dibandingkan dengan periode sebelumnya dalam kurun waktu jam, hari, atau minggu menurut jenis penyakitnya. 4. Jumlah penderita baru dalam periode waktu 1 (satu) bulan menunjukkan kenaikan duakali atau lebih dibandingkan dengan angka rata-rata jumlah per bulan dalam tahun sebelumnya. 5. Rata-rata jumlah kejadian kesakitan per bulan selama 1 (satu) tahun menunjukkan kenaikan dua kali atau lebih dibandingkan dengan rata-rata jumlah kejadian kesakitan perbulan pada tahun sebelumnya. 6. Angka kematian kasus suatu penyakit (Case Fatality Rate) dalam 1 (satu)kurun waktu tertentu menunjukkan kenaikan 50% (lima puluh persen) atau lebih dibandingkan dengan angka kematian kasus suatu penyakit periode sebelumnya dalam kurun waktu yang sama. 7. Angka proporsi penyakit (Proportional Rate) penderita baru pada satu periode menunjukkan kenaikan dua kali atau lebih dibanding satu periode sebelumnya dalam kurun waktu yang sama. B. Karakteristik Penyakit Yang Berpotensi KLB 1. Penyakit yang terindikasi mengalami peningkatan kasus secara cepat. 2. Merupakan penyakit menular dan termasuk juga kejadian keracunan. 3. Mempunyai masa inkubasi yang cepat. 4. Terjadi di daerah dengan padat hunian.
  9. 9. 8 C. Faktor Yang Mempengaruhi Timbulnya Kejadian Luar Biasa (KLB) 1. Herd Immunity Yang Rendah Salah satu faktor yang dapat mempengaruhi timbulnya KLB/Wabah adalah Herd Immunity. Secara umum dapat dikatakan bahwa herd immunity ialah kekebalan yang dimiliki oleh sebagian penduduk yang dapat menghalangi penyebaran. Hal ini dapat disamakan dengan tingkat kekebalan individu yaitu makin tinggi tingkat kekebalan seseorang, makin sulit terkena penyakit tersebut. Demikian pula dengan herd immunity, makin banyak proporsi penduduk yang kebal berarti makin tinggi tingkat herd immunity-nya hingga penyebaran penyakit menjadi semakin sulit. Kemampuan mengadakan perlingangan atau tingginya herd immunity untuk menghindari terjadi epidemi bervariasi untuk tiap penyakit tergantung pada: a. Proporsi penduduk yang kebal, b. Kemampuan penyebaran penyakit oleh kasus atau karier, dan c. Kebiasaan hidup penduduk. Pengetahuan tentang herd immunity bermanfaat untuk mengetahui bahwa menghindarkan terjadinya epidemi tidak perlu semua penduduk yang rentan tidak dapat dipastikan, tetapi tergantung dari jenis penyakitnya, misalnya variola dibutuhkan 90%-95% penduduk kebal. 2. Patogenesitas Kemampuan bibit penyakit untuk menimbulkan reaksi pada pejamu sehingga timbul sakit. 3. Lingkungan Yang Buruk Seluruh kondisi yang terdapat di sekitar organisme tetapi mempengaruhi kehidupan ataupun perkembangan organisme tersebut.(Notoatmojo, 2003)
  10. 10. 9 D. Penyakit-Penyakit Berpotensi Wabah/KLB 1. Penyakit karantina/penyakit wabah penting: Kholera, Pes, Yellow Fever. 2. Penyakit potensi wabah/KLB yang menjalar dalam waktu cepat/mempunyai mortalitas tinggi & penyakit yang masuk program eradikasi/eliminasi dan memerlukan tindakan segera : DHF,Campak,Rabies, Tetanus neonatorum, Diare, Pertusis, Poliomyelitis. 3. Penyakit potensial wabah/KLB lainnya dan beberapa penyakit penting : Malaria, Frambosia, Influenza, Anthrax, Hepatitis, Typhus abdominalis, Meningitis, Keracunan, Encephalitis, Tetanus. 4. Tidak berpotensi wabah dan atau KLB, tetapi Penyakit-penyakit menular yang masuk program : Kecacingan, Kusta, Tuberkulosa, Syphilis, Gonorrhoe, Filariasis, dll. E. Penggolongan KLB Berdasarkan Sumber 1. Sumber dari manusia : jalan nafas, tenggorokan, tinja, tangan, urine, dan muntahan. Seperti : Salmonella, Shigela, Staphylococus, Streptoccocus, Protozoa, Virus Hepatitis. 2. Sumber dari kegiatan manusia : penyemprotan (penyemprotan pestisida), pencemaran lingkungan,penangkapan ikan dengan racun, toxin biologis dan kimia. 3. Sumber dari binatang : binatang piaraan, ikan dan binatang pengerat. 4. Sumber dari serangga : lalat (pada makanan) dan kecoa. Misalnya : Salmonella, Staphylococus, Streptoccocus. 5. Sumber dari udara, air, makanan atau minuman (keracunan). Dari udara, misalnya Staphylococus, Streptoccocus, Virus, Pencemaran Udara. Pada air, misalnya Vibrio cholerae, Salmonella. Sedangkan pada makanan, misalnya keracunan singkong, jamur, makan dalam kaleng. F. Penanggulangan KLB
  11. 11. 10 Penanggulangan KLB adalah kegiatan yang dilaksanakan untuk menangani penderita, mencegah perluasan KLB, mencegah timbulnya penderita atau kematian baru pada suatu KLB yang sedang terjadi. Penanggulangan KLB dikenal dengan nama Sistem Kewaspadaan Dini (SKD-KLB), yang dapat diartikan sebagai suatu upaya pencegahan dan penanggulangan KLB secara dini dengan melakukan kegiatan untuk mengantisipasi KLB. Kegiatan yang dilakukan berupa pengamatan yang sistematis dan terus-menerus yang mendukung sikap tanggap/waspada yang cepat dan tepat terhadap adanya suatu perubahan status kesehatan masyarakat. Kegiatan yang dilakukan adalah pengumpulan data kasus baru dari penyakit- penyakit yang berpotensi terjadi KLB secara mingguan sebagai upaya SKD- KLB. Data-data yang telah terkumpul dilakukan pengolahan dan analisis data untuk penyusunan rumusan kegiatan perbaikan oleh tim epidemiologi (Dinkes Kota Surabaya, 2002). Upaya penanggulangan KLB yaitu : 1. Penyelidikan epidemilogis. 2. Pemeriksaan, pengobatan, perawatan, dan isolasi penderita termasuk tindakan karantina. 3. Pencegahan dan pengendalian. 4. Pemusnahan penyebab penyakit. 5. Penanganan jenazah akibat wabah. 6. Penyuluhan kepada masyarakat. 7. Upaya penanggulangan lainnya. Indikator keberhasilan penanggulangan KLB : 1. Menurunnya frekuensi KLB. 2. Menurunnya jumlah kasus pada setiap KLB. 3. Menurunnya jumlah kematian pada setiap KLB. 4. Memendeknya periode KLB. 5. Menyempitnya penyebarluasan wilayah KLB.
  12. 12. 11 G. Prosedur Penanggulangan KLB/Wabah. 1. Masa pra KLB Informasi kemungkinan akan terjadinya KLB / wabah adalah dengan melaksanakan Sistem Kewaspadaan Dini secara cermat, selain itu melakukakukan langkah-langkah lainnya : a. Meningkatkan kewaspadaan dini di puskesmas baik SKD, tenaga dan logistic b. Membentuk dan melatih TIM Gerak Cepat puskesmas. c. Mengintensifkan penyuluhan kesehatan pada masyarakat d. Memperbaiki kerja laboratorium e. Meningkatkan kerjasama dengan instansi lain Tim Gerak Cepat (TGC) : Sekelompok tenaga kesehatan yang bertugas menyelesaikan pengamatan dan penanggulangan wabah di lapangan sesuai dengan data penderita puskesmas atau data penyelidikan epideomologis. 2. Pengendalian KLB Tindakan pengendalian KLB meliputi pencegahan terjadinya KLB pada populasi, tempat dan waktu yang berisiko (Bres, 1986). Dengan demikian untuk pengendalian KLB selain diketahuinya etiologi, sumber dan cara penularan penyakit masih diperlukan informasi lain. Informasi tersebut meliputi : a. Keadaan penyebab KLB b. Kecenderungan jangka panjang penyakit c. Daerah yang berisiko untuk terjadi KLB (tempat) d. Populasi yang berisiko (orang, keadaan imunitas) H. Penyidikan KLB Penyidikan KLB (Kejadian Luar Biasa) meliputi :
  13. 13. 12 1. Dilaksanakan pada saat pertama kali mendapatkan informasi adanya KLB atau dugaan KLB. 2. Penyelidikan perkembangan KLB atau penyelidikan KLB lanjutan. 3. Penyelidikan KLB untuk mendapatkan data epidemiologi KLB atau penelitian lainnya yang dilaksanakan sesudah KLB berakhir. Tujuan umum Penyidikan KLB yaitu mencegah meluasnya kejadian (penanggulangan) dan mencegah terulangnya KLB dimasa yang akan datang (pengendalian). Sedangkan tujuan khusus Penyidikan KLB yaitu diagnosis kasus yang terjadi dan mengidentifikasi penyebab penyakit, memastikan bahwa keadaan tersebut merupakan KLB, mengidentifikasi sumber dan cara penularan, mengidentifikasi keadaan yang menyebabkan KLB, dan mengidentifikasi populasi yang rentan atau daerah yang beresiko akan terjadi KLB. Langkah-langkah Penyidikan KLB : 1. Persiapan penelitian lapangan. 2. Menetapkan apakah kejadian tersebut suatu KLB. 3. Memastikan diagnosis Etiologis. 4. Mengidentifikasi dan menghitung kasus atau paparan. 5. Mendeskripsikan kasus berdasarkan orang, waktu, dan tempat. 6. Membuat cara penanggulangan sementara dengan segera (jika diperlukan). 7. Mengidentifikasi sumber dan cara penyebaran. 8. Mengidentifikasi keadaan penyebab KLB. 9. Merencanakan penelitian lain yang sistematis. 10. Menetapkan saran cara pencegahan atau penanggulangan. 11. Menetapkan sistem penemuan kasus baru atau kasus dengan komplikan. 12. Melaporkan hasil penyidikan kepada instansi kesehatan setempat dan kepala sistim pelayanan kesehatan yang lebih tinggi.
  14. 14. 13 I. Penyusunan laporan KLB Hasil penyelidikan epidemiologi hendaknya dilaporkan kepada pihak yang berwenang baik secara lisan maupun secara tertulis.Laporan secara lisan kepada instansi kesehatan setempat berguna agar tindakan penanggulangan dan pengendalian KLB yang disarankan dapat dilaksanakan.Laporan tertulis diperlukan diperlukan agar pengalaman dan hasil penyelidikan epidemiologi dapat dipergunakan untuk merancang dan menerapkan teknik-teknik sistim surveilans yang lebih baik atau dipergunakan untuk memperbaiki program kesehatan serta dapat dipergunakan untuk penanggulangan atau pengendalian KLB.
  15. 15. 14 BAB III TABEL & GRAFIK A. Tabel Distribusi KLB Penyakit Menular dan Keracunan Berdasarkan Jenis Penyakit di Prov. Sumsel, Selama Tahun 2015 B. Grafik Distribusi KLB Penyakit Menular dan Keracunan Berdasarkan Jenis Penyakit di Prov. Sumsel, Selama Tahun 2015 Penyakit Kasus Campak 19 Kermak 144 DBD 34 Rubela 130 Pertusis 1 Rabies 7 Hepatitis 14 Jumlah 349
  16. 16. 15 BAB IV PEMBAHASAN Berdasarkan data table A menunjuka bahwa sebagian besar kejadian luar biasa penyakit menular dan keracunan makanan di provinsisumatra seltan tahun 2015 berdasarkan jenis penyakitnya yaitu keracuanan makanan dengan jumlah 144 kasus (41%), penyakit rubella sebanyak 130 kasus (37%), penyakit Dbd sbanyak 34 kasus (10%, campak sebanyak 19 kasus (6%), penyakit hepatitis sebnyak 14 kasus (4%), penyakit rabies sebanyak 7 kasus (2%), dan penyakit pertussis sebanyak 1 kasus (0%) Jadi dapat disimpulkan bahwa angka Berdasarkan data table A menunjuka bahwa sebagian besar kejadian luar biasa penyakit menular dan keracunan makanan di provinsisumatra seltan tahun 2015 berdasarkan jenis penyakitnya yang paling banyak terjadi yaitu keracuanan makanan dengan jumlah 144 kasus (41%) dan yang jarang sekali terjadi yaitu penyakit pertussis sebanyak 1 kasus (0%). Penyebab diare secara klinis dapat dikelompokkan kedalam 6 (enam) golongan besar adalah infeksi, malabsorpsi, alergi, keracunan, imunodefisiensi, dan sebab-sebab lain. Paling sering ditemukan dilapangan ataupun klinis adalah diare yang disebabkan infeksi dan keracunan. Tujuan umum program pemberantasan diare yaitu menyelanggarakan kegiatan pengendalian penyakit diare dan ISP dalam rangka Menurunkan angka kesakitan dan angka kematian akibat penyakit diare dan ISP di Sumatera Selatan bersama lintas program dan lintas sector terkait. Kegiatan-kegiatan yang dilakukan diantaranya Sosialisasi dan advokasi LROA di kabupaten Ogan Ilir di 24 Puskesmas, Peningkatan Kapasitas petugas pelaksana LROA di Kabupaten Muara Enim di 26 Puskesmas.Namun dalam pelaksanaan program ada beberapa kesenjangan antara target dan capaian indikator program diare diantaranya belum semua kabupaten/kota
  17. 17. 16 menyediakan anggaran khusus untuk pengendalian penyakit diare; sistem pelaporan belum optimal, sering terlambat; belum semua pengelola program/tenaga kesehatan mendapat pelatihan tentang manajemen dan penanganan diare standar, sedangkan petugas yang sudah terlatih sering pindah (berganti-ganti); KIE belum aktif, yang salah satunya dikarenakan media KIE yang kurang; usulan permintaan logistic diare yang tidak sesuai kebutuhan serta distribusi dari gudang provinsi dan kabupaten/kota ke fasilitas pelayanan kesehatan sering kurang baik; sarana LROA di fasilitas pelayanan kesehatan banyak yang sudah lama tidak aktif; CFR jika terjadi KLB diare masih tinggi, dikarenakan penanganan diare yg kurang cepat dan tata laksana diare di rumah tangga khususnya pada balita yang belum standar; Advokasi dan sosialisasi program Diare dan ISP masih kurang di semua jenjang; Penemuan kasus belum optimal (kendala penunjang diagnosis); Reagen, bahan dan alat periksa laboratorium untuk hepatitis dan tifoid belum tersedia di puskesmas; Pelayanan medis, biaya pengadaan penunjang medis sangat minim, belum tersedia standar pencatatan dan pelaporan, serta pencatatan dan pelaporan hepatitis dan tifoid di setiap jenjang belum baik. Menurut kementerian kesehatan dalam situs resminya melansir bahwa penyakit yang ditularkan melalui makanan atau WHO menyebutnya dengan penyakit bawaan pangan (Food Borne Diseases) merupakan penyakit yang menular atau keracunan yang disebabkan oleh mikroba atau agen yang masuk ke dalam badan melalui makanan yang dikonsumsi. Pada 2017, berdasarkan data dari Direktorat Kesehatan Lingkungan dan Public Health Emergency Operation Center (PHEOC) Kementerian Kesehatan (Kemenkes) mencatat KLB keracunan pangan berjumlah 163 kejadian, 7132 kasus dengan Case Fatality Rate (CFR) 0,1%. KLB keracunan pangan termasuk urutan ke-2 dari laporan KLB yang masuk ke PHEOC, Nomor 2 setelah KLB difteri. Hal ini menunjukkan bahwa KLB Keracunan Pangan masih menjadi masalah kesehatan masyarakat yang harus diprioritaskan penanganannya.
  18. 18. 17 Kecenderungan kejadian KLB keracunan pangan sebagian besar masih bersumber dari pangan siap saji. Berdasarkan jenis pangan, umumnya yang menjadi penyebab KLB keracunan pangan berasal dari masakan rumah tangga (36%). KLB Keracunan pangan masih banyak terjadi di Pulau Jawa, 5 provinsi dengan KLB keracunan pangan tertinggi pada tahun 2017 adalah Jawa Barat sebanyak 25 kejadian keracunan pangan, Jawa Tengah 17 kejadian, Jawa Timur 14 kejadian, Bali 13 kejadian, dan NTB 12 kejadian keracunan pangan. Secara garis besar ada 3 kelompok bahaya pada pangan yakni, bahaya biologi, bahaya kimia, dan bahaya fisik. Makanan yang terlihat menarik, nilai gizinya sudah tercukupi, namun jika dalam pengelolaannya terjadi pencemaran baik fisik, biologi ataupun kimia maka makanan yang enak dan nikmat pun menjadi tidak aman bahkan tidak layak dikonsumsi. Untuk mencegah terjadinya keracunan pangan, Kemenkes menerbitkan peraturan yang mengatur hygiene sanitasi pangan pada tempat pengelolaan makanan (TPM) yang mencakup jasaboga, rumah makan/restoran, depot air minum, dan pangan di rumah tangga. Setiap TPM wajib memiliki sertifikat laik higiene sanitasi jasaboga, rumah makan/restoran, dan depot air minum yang dikeluarkan oleh Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota setempat. Kantin atau pangan jajanan yang memenuhi syarat akan diberikan stiker oleh Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota. BAB V
  19. 19. 18 KESIMPULAN Berdasarkan data yang telah dipaparkan dan dibahas angka kejadian kasus klb berdasarkan jenis penyakitnya di provinsi sumatera selatan tahu 2015 masih terjadi, dengan banyak kasus yang terjadi yaitu penyakit keracunan makanan. Data dinas kesehatan provinsi sumatera selatan menyatakan bahwa penyakit klb dengan kasus tertinggi yang terjadi Selma tahun 2015 yaitu keracunan makanan 144 kasus (41%), penyakit rubella sebanyak 130 kasus (37%), penyakit Dbd sbanyak 34 kasus (10%, campak sebanyak 19 kasus (6%), penyakit hepatitis sebnyak 14 kasus (4%), penyakit rabies sebanyak 7 kasus (2%), dan penyakit pertussis sebanyak 1 kasus (0%). Kemenkes (2017) juga menyatakan bahwa keracunan makanan merupakan KLB tertinggi ke 2 yang terjadi setelah difteri. hal ini menunjukan bahwa Hal ini menunjukkan bahwa KLB Keracunan Pangan masih menjadi masalah kesehatan masyarakat yang harus diprioritaskan penanganannya serta perlu peningkatan dalam pelaksanaan program terutama mengenai sanitasi dan hygine masyarakat..
  20. 20. 19 DAFTAR PUSTAKA Kementerian Kesehatan RI. (2014). Peraturan Menteri Kesehtan RI Nomor 82 Tahun 2014 Tentang Penangguangan Penyakit Menular. In K. K. RI, Berita Negara Republik Indonesia (P. No. 1755). Jakarta: Kemenkes Ri. Kementerian Kesehatan RI. (2017). Lebih Dari 200 Penyakit Dapat Menular Melalui Makanan, Keamanan Pangan Harus Diperhatikan. Retrieved Oktober 4, 2019, From Depkes: Http://Www.Depkes.Go.Id/Article/View/18092700003/More-Than-200- Diseases-Can-Be-Transmitted-Through-Food-Food-Safety-Must-Be-Considered.Html Selatan, D. K. (2015). Profil Kesehtan Provinsi Sumatera Selatan. Sumatera Selatan: Dinas Kesehatan Provinsi Sumatera Selatan.

×