Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.

Paket Umroh Hemat Terbaik

197 views

Published on

Kami adalah penyelenggara umroh murah dan hemat untuk seluruh wilayah Indonesia. Murah bukan berarti murahan karena layanan kami tetap berkualitas dan profesional. Hati-hati jangan tertipu dengan travel agent yang memberi iming-iming harga murah tetapi membuat Anda kecewa karena ternyata tidak sesuai dengan harapan sehingga membuat Anda merasa rugi baik secara materi maupun energi. Hubungi kami sekarang juga atau kunjungi website resmi kami untuk mendaftar paket umroh hemat terbaik di Indonesia.

Published in: Self Improvement
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

Paket Umroh Hemat Terbaik

  1. 1. Apa Itu Umrah? Dalam bahasa Arab, kata 'umrah berasal dari I'timaar yang berarti kunjungan. Namun, umrah dalam terminologi Islam, berarti yang berkunjung ke Ka'bah, melakukan thawaf (pradaksina) di sekitarnya, berjalan antara Safaa dan Marwah tujuh kali. Seorang pemain dari 'Umrah menempatkan off ihram dengan memiliki rambut dicukur atau dipotong. Umrah dapat dilakukan bersama dengan Haji dan di hari-hari lain juga. Umrah dapat dilakukan kapan saja selama tahun ini, tidak ada waktu yang tetap untuk umrah. Pilar Umrah ada empat: a) ihram: yang diasumsikan di Meeqaat. b) thawaf: sekitar rumah. c) Sa'y: berjalan antara As-Safaa dan Al-Marwah, yang terdiri dari tujuh sirkuit. d) Tahal-lul: yang berarti keluar dari keadaan ihram; menjadi halal apa yang sebelumnya dilarang selama ihram. Selama umrah, jamaah tidak pergi ke Minaa, 'Arafaat dan Muzdalifah atau melempar kerikil pada Jamrahs (pilar batu yang mewakili setan) atau menawarkan pengorbanan hewan. Ritual ini hanya dilakukan selama haji. Cara melakukan 'umrah: 1. Ketika orang yang ingin melakukan umrah tiba di Meeqaat, disarankan untuk dia (baik pria dan wanita) untuk mandi jika nyaman, termasuk wanita menstruasi dan mereka yang mengalami pendarahan setelah melahirkan. Pria itu parfum kepala dan jenggotnya, tapi tidak pakaian ihram nya. Tidak ada salahnya apa yang tersisa dari itu setelah ihram. Tidak ada yang salah jika tidak mungkin untuk mandi di Meeqaat. 2. Pria dapat berubah menjadi pakaian mereka ihram sedangkan perempuan hanya perlu membuat niat mereka pada waktu itu di pakaian mereka sudah memakai. Tidak ada pakaian khusus ditujukan
  2. 2. untuk perempuan, kecuali bahwa mereka dilarang mengenakan Niqaab (cadar) dan sarung tangan. Sebaliknya, mereka mungkin menutupi tangan mereka dengan bagian bawah khimaar mereka (jilbab), sementara menggunakan bagian atas dari Jilbab mereka (pakaian luar) atau bagian terpisah dari kain untuk menutupi wajah mereka dengan menggambar bawah, jika ada kebutuhan untuk melakukannya. Sedangkan bagi pria, mereka harus menganggap mereka ihram di Meeqaat dengan memakai dua potong kain yang disebut Izaar dan Ridaa '. The Ridaa 'mencakup bagian atas tubuh, sedangkan Izaar meliputi bagian bawah. Tidak ada pakaian lainnya diperbolehkan untuk dikenakan di samping ini - tidak ada pakaian, tidak ada celana, kemeja, tidak ada turban, ada topi, dll untuk dikenakan. Maka peziarah membuat niat di Meeqaat untuk memulai ritus umrah dengan memasukkan negara ihram. Tujuannya harus dilakukan dalam hati, sementara pernyataan dibuat setelah yaitu: "Labayka umrah" atau "Allahumma labbayka umrah". Pernyataan ini dimulai ritual Umrah. Jadi pilar pertama Umrah adalah ihram. Tujuannya dibuat di dalam hati, sementara lidah membacakan pembukaan Talbiyyah. Dan jika Anda ingin, ketika mengucapkan Talbiyyah, Anda dapat menyatakan kondisi Allah takut bahwa yang dapat mencegah Anda dari penyelesaian umrah apakah sakit atau ketakutan - mengatakan "di habasanee haabes fa mahillee haithu habastanee" (aku keluar dari negara dari ihram dari tempat Anda mencegah saya melanjutkan). Jadi, jika Anda melakukan itu dan kemudian dicegah atau sakit - maka Anda mungkin keluar dari ihram. Kemudian ulangi Talbiyyah: "Labbaik Allahumma Labbaik, labbayka laa shareeka laka Labbaik, Innal Hamda- wan-ni'mata laka wal mulk-, laa shareeka lak" ("Menanggapi panggilan Ya Allah saya melakukan umrah, di sini saya Ya Allah. Dalam menanggapi panggilan Anda. Anda tidak memiliki pasangan. Menanggapi panggilan Anda. Segala puji dan Berkah, dan Kepemilikan semua yang Anda buat adalah Hormat (saja). Anda tidak memiliki partner ") Setelah tiba di masjid suci di Makkah (Al-Masjid Al-Haram), Anda harus masuk dengan kaki kanan Anda dan berkata:.! "Bismillaah, Allahumma Salli 'Alaa Muhammad, Allahumma Ighfirli waftahli Abwaaba Rahmatik (Dalam nama Allah O Allah! Exalt menyebutkan Messenger Anda. Ya Allah! Ampunilah dosa-dosa saya, dan membuka gerbang rahmat Anda untuk saya). " Anda harus memasukkan dengan cara mengungkapkan kerendahan hati dan rasa terima kasih terhadap berkat- berkat Dia, Yang Maha Esa, dianugerahkan kepada Anda. 3. Setelah tiba di Ka'bah, berhenti membacakan Talbiyyah, kemudian mendekati Hajar Aswad, menyentuhnya dengan tangan kanan dan menciumnya. Jika hal ini tidak mungkin, Anda harus menghadapi Hajar Aswad dan titik untuk itu. Jangan mendorong dan mendorong, menyebabkan kerusakan dan dirugikan oleh orang lain. Ketika menyentuh Batu, berikut dikatakan: "Bismil-laah, Allahu Akbar" (Dalam nama Allah, Allah Maha Besar) atau "Allahu Akbar" (Allah Maha Besar). Seorang peziarah harus berjalan, menjaga Ka'bah di sebelah kirinya. Ketika Anda mencapai Yamaani sentuh sudut dengan tangan kanan, jika memungkinkan, tetapi tidak menciumnya, dan berkata: "Bismil-laahi wa Allahu Akbar". Jika hal ini sulit bagi Anda, kemudian pergi melakukan thawaf tanpa menyentuhnya, menunjuk atau bahkan mengatakan "Allaahu Akbar" karena ini tidak diriwayatkan dari Nabi shallallahu `alaihi wa sallam (semoga Allah meninggikan menyebutkan nya) di sisi lain setiap kali Anda mencapai atau sejajar dengan batu hitam, menyentuhnya dengan tangan kanan Anda, menciumnya dan berkata, "Bismillaah Allahu Akbar", jika tidak memungkinkan maka itu sudah cukup untuk menunjukkan hal itu dan berkata, "Bismillaah, Allahu Akbar ". Selama thawaf ini lebih disukai bagi seorang pria untuk melakukan dua hal:
  3. 3. a) Al-Idhtibaa 'dari awal sampai akhir thawaf, yang menempatkan tengah Redaa seseorang' di bawah lengan kanan dan ujung itu di atas bahu kiri. Ketika Anda selesai melakukan thawaf, Anda dapat kembali Reda Anda ke keadaan semula karena waktu untuk A-Idhtibaa 'hanya selama thawaf. b) Ar-Raml selama tiga sirkuit saja. Ar-Raml berarti mempercepat kecepatan seseorang dengan langkah-langkah kecil. Membuat permohonan dari hati Anda, untuk itu yang akan menguntungkan Anda. Ucapkan apa pun yang Anda inginkan, berdoa kepada Allah dengan meminta baik, membaca Quran, apa pun yang Anda inginkan. Tidak ada pernyataan tertentu atau permohonan untuk dibacakan selama thawaf yang otentik didirikan di Sunnah. Namun dianjurkan untuk mengatakan antara dua sudut pada setiap circumbulance seperti yang dilaporkan dari Rasulullah Shallallahu `alaihi wa sallam (semoga Allah meninggikan menyebutkan nya):" ... Ya Tuhan kami, berilah kami kebaikan di kehidupan ini dan baik di akhirat dan peliharalah kami dari siksa neraka ". [Quran: 2: 201] 4. Ketika Anda menyelesaikan tujuh sirkuit thawaf, pendekatan Maqaam Ibrahim (stasiun Ibrahim) dan membaca ayat ini (yang artinya): "Dan membawa Anda (orang) yang Maqaam (tempat) dari Ibrahim sebagai tempat Doa ..." [ Quran: 2: 125] Kemudian shalat dua rakaat pendek, sedekat mungkin nyaman, belakang Maqaam Ibrahim. Jika tidak memungkinkan maka Anda dapat berdoa mereka di mana saja di masjid suci. Hal ini lebih suka membaca selama pertama rakaat bab "Al-Kafiroon" [109] dan selama kedua bab "Al- lkhlaas" [112]. Setelah menyelesaikan dua rakaat, kembali ke Hajar Aswad dan menyentuhnya, jika nyaman 5. Tahap selanjutnya adalah pergi ke Safaa. Ketika mendekati kaki Safaa, ayat berikut dibacakan (yang artinya): "Sesungguhnya, As-Safaa dan Al-Marwah berasal dari simbol Allah. Jadi itu bukan dosa baginya yang melakukan haji atau umrah rumah (ka 'bah) untuk melakukan akan (thawaf) di antara mereka. Dan barangsiapa tidak baik secara sukarela, maka sesungguhnya Allah adalah All- Recognizer, lagi Maha Mengetahui "[Quran.; 2: 158] 6. Kemudian naik ke atas gunung Safaa sampai Ka'bah terlihat, jika memungkinkan. Menghadapi Ka'bah berikut ini yang bisa dikatakan 3 kali, dan antara setiap kali salah satu adalah untuk membuat permohonan yang sendiri: "Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar. Laa ilaaha il-lall-llaahu wadahu la shareeka lahu, lahul mulku wa lahul hamdu, wa huwa 'alaa qulli shay'in Qadeer. Laa ilaaha il-lall-llaahu wahdahu, anjaza wa'dahu, wa nasara 'abdahu, wa hazamal ahzaaba wahdahu "(Allah Maha Besar, Allah Maha Besar, Allah Maha Besar. Tidak ada yang berhak disembah kecuali Allah saja , Siapa yang tidak memiliki pasangan. Kepunyaan-Nya kekuasaan, untuk-Nya milik semua pujian, dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu. Ia menggenapi janji-Nya, memberi kemenangan kepada hamba-Nya, dan mengalahkan sekutu sendiri.) 7. Kemudian turun dan pergi menuju Marwah, berjalan antara lampu hijau neon (untuk laki-laki saja), setelah mencapai Marwah naik di atasnya jika mungkin, dan ulangi prosedur yang sama seperti ketika naik Safaa kecuali Anda tidak melafalkan atas- yang disebutkan ayat, karena diucapkan ketika naik Safaa untuk pertama kali saja. Ini melengkapi satu sirkuit. Kemudian salah satu terus kembali ke Safaa berjalan antara lampu hijau neon (untuk laki-laki saja) - sehingga menyelesaikan dua sirkuit.
  4. 4. Tidak ada doa khusus untuk dibacakan antara Safaa dan Marwah. Tujuh sirkuit yang akan selesai akhir yang terakhir di Marwah. Kemudian salah satu adalah memiliki rambut dipotong meski mencukur lebih baik. Perempuan harus memperpendek rambut mereka dengan panjang jari-tips dari akhir. Hak umrah kini telah selesai. Demikianlah tata cara umroh yang dapat kami sampaikan untuk perjalanan paket umroh hemat Anda, semoga dapat bermanfaat sebanyak-banyaknya. Silahkan kunjungi website kami untuk informasi selengkapnya dan paket-paket lainnya. Terima kasih.

×