Skripsi bagan

2,020 views

Published on

Published in: Education
0 Comments
1 Like
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total views
2,020
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
1
Actions
Shares
0
Downloads
53
Comments
0
Likes
1
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Skripsi bagan

  1. 1. BEBERAPA FAKTOR SOSIAL EKONOMI YANG MEMPENGARUHI PROPORSI BAGI HASIL NELAYAN TOKE – NELAYAN ABK (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga) SKRIPSI Oleh: HERLINA TAMBUNAN 030304048 SEP/ AGRIBISNIS DEPARTEMEN SOSIAL EKONOMI PERTANIAN FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS SUMATERA UTARA MEDAN 2008Herlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke– Nelayan Abk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  2. 2. BEBERAPA FAKTOR SOSIAL EKONOMI YANG MEMPENGARUHI PROPORSI BAGI HASIL NELAYAN TOKE – NELAYAN ABK (Studi kasus : Masyarakat Nelayan Kota Sibolga) SKRIPSI Oleh : HERLINA TAMBUNAN 030304048 SEP/ AGRIBISNIS Usulan Penelitian Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Dapat Menyusun Skripsi di Fakultas Pertanian Universitas Sumatera Utara Medan Disetujui Oleh : Komisi Pembimbing(Ir. Yusak Maryunianta, M.Si) (Dr. Ir. Rahmanta Ginting, M.S.) Ketua Anggota DEPARTEMEN SOSIAL EKONOMI PERTANIAN FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS SUMATERA UTARA MEDAN 2008Herlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke– Nelayan Abk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  3. 3. DAFTAR ISIDAFTAR ISI ................................................................................................ iDAFTAR TABEL …………………………………………………………. iiiDAFTAR GAMBAR …………................................................................... ivDAFTAR LAMPIRAN ............................................................................... vPENDAHULUAN Latar Belakang ………………………………………………….......... 1 Identifikasi Masalah ........................................................................... 7 Tujuan Penelitian ............................................................................... 8 Kegunaan Penelitian ........................................................................ . 8TINJAUAN PUSTAKA, LANDASAN TEORI, KERANGKAPEMIKIRAN DAN HIPOTESIS PENELITIAN Tinjauan Pustaka ............................................................................. 9 Landasan Teori ............................................................................... 13 Kerangka Pemikiran ........................................................................ 17 Hipotesis Penelitian ........................................................................ 20METODE PENELITIAN Metode Penentuan Daerah Penelitian ............................................... 21 Metode Penentuan Sampel .............................................................. 21 Metode Pengumpulan Data ............................................................ 22 Metode Analisis Data ...................................................................... 23 Defenisi dan Batasan Operasional ................................................... 25 Defenisi ................................................................................... 25 Batasan Operasional ................................................................. 27DESKRIPSI DAERAH PENELITIAN Keadaan Fisik dan Geografi ............................................................ 29 Keadaan Penduduk ......................................................................... 29 Tata Guna Lahan ............................................................................. 31 Karakteristik Sampel ....................................................................... 33HASIL DAN PEMBAHASAN Faktor- Faktor Sosial Ekonomi Yang Berpengaruh Terhadap Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke – Nelayan ABK ............................ 37 Proporsi Bagi Hasil Rata- Rata Nelayan Toke – Nelayan ABK Pada Tiap Jenis Kapal ............................................. ........................... 43 Pendapatan Bersih Rata- Rata per Trip per Nelayan Sampel .............. 44Herlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke– Nelayan Abk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  4. 4. Masalah – Masalah yang Dihadapi Nelayan dalam Proporsi Bagi Hasil dalam Usaha Penangkapan Ikan ........................................ 45 Upaya- Upaya yang Dilakukan untuk Mengatasi Masalah– Masalah Yang Dihadapi Nelayan dalam Proporsi Bagi Hasil dalam Usaha Pengangkapan Ikan ..................................... 46KESIMPULAN DAN SARAN Kesimpulan ......................................................................................... 48 Saran .................................................................................................. 49DAFTAR PUSTAKAHerlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke– Nelayan Abk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  5. 5. DAFTAR TABELNo. Judul Halaman 1. Produksi Ikan di Kota Sibolga .................................................................... 4 2. Jumlah Nelayan Berdasarkan Klasifikasi Nelayan di Kota Sibolga Tahun 2006 .......................................................................... 5 3. Perkembangan Jenis, Jumlah Alat Tangkap, Jumlah Nelayan ABK dan Jumlah Tenaga Kerja/Unit Kapal Tangkap di Kota Sibolga Tahun 2006 .............................................. 6 4. Distribusi Nelayan Sampel Menurut Ukuran Kapal .................................. 22 5. Spesifikasi Pengumpulan Data ................................................................. 23 6. Distribusi Penduduk Menurut Kelompok Umur dan Jenis Kelamin di Kota Sibolga Tahun 2006 ........................................ 33 7. Distribusi Penduduk Yang Bekerja Menurut Lapangan Usaha di Kota Sibolgha Tahun 2006 ........................................................ 33 8. Distribusi Penduduk Menurut Tingkat Pendidikan di Kota Sibolga Tahun 2006 ........................................................................ 34 9. Tata Guna Lahan di Kota Sibolga Tahun 2006 ......................................... 3510. Sarana dan Prasarana Sosial di Kota Sibolga Tahun 2006 ........................ 3711. Sarana dan Prasarana Pendukung Sektor Kelautan dan Perikanan di Kota Sibolga Tahun 2006 .............................................. 3812. Distribusi Nelayan Sampel Berdasarkan Ukuran Kapal ............................ 3913. Distribusi Nelayan Sampel Berdasarkan Kelompok Umur ....................... 3914. Distribusi Nelayan Sampel Berdasarkan Tingkat Pendidikan ................... 4015. Distribusi Nelayan Sampel Berdasarkan Pengalaman Melaut ................... 4116. Distribusi Nelayan Sampel Berdasarkan Jumlah Tanggungan .................. 41Herlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke– Nelayan Abk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  6. 6. 17. Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Berpengaruh Terhadap Proporsi Bagi Hasil Nelayan ABK (Anak Buah Kapal) ............. 4418. Rata-Rata Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke-Nelayan ABK Pada Tiap Jenis Kapal .............................................................................. 4719. Pendapatan Bersih Rata-Rata per trip Nelayan Sampel ............................ 48Herlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke– Nelayan Abk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  7. 7. DAFTAR GAMBARNo. Judul Halaman1. Skema Kerangka Pemikiran ........................................................................ 19Herlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke– Nelayan Abk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  8. 8. DAFTAR LAMPIRANNo. Judul Halaman 1. Karakteristik Nelayan Sampel .................................................................. 54 2. Ukuran Kapal, Lama Melaut, dan Frekuensi Melaut ................................ 55 3. Jenis dan Jumlah Hasil Tangkapan ........................................................... 56 4. Harga Jual Hasil Tangkapan .................................................................... 58 5. Penerimaan .............................................................................................. 59 6. Biaya Perizinan ........................................................................................ 62 7. Biaya Penyusutan .................................................................................... 64 8. Biaya Pemeliharaan ................................................................................. 67 9. Biaya tetap ............................................................................................... 6810. Biaya Variabel ......................................................................................... 7011. Proporsi Bagi Hasil dan Pendapatan Bersih per Trip ................................ 7212. Proporsi Bagi Hasil dan Pendapatan Bersih per Bulan ............................. 7413. Input Analisis Data Regeresi Linier Berganda .......................................... 7614. Analisis Regeresi Linier Berganda Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Nelayan Sampel .................................................. 77Herlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke– Nelayan Abk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  9. 9. PENDAHULUANLatar Belakang Sebagai negara kepulauan terbesar di dunia, dengan panjang pantai81.000 km dan memiliki 17.508 pulau serta dua pertiga dari luar wilayahnyaberupa laut, Indonesia memiliki potensi perikanan yang besar. Potensi ikanlestarinya paling tidak ada sekitar 6,17 juta ton per tahun, terdiri atas 4,07 jutaton perairan nusantara yang hanya 38 persennya dimanfaatkan dan 2,1 juta tonper tahun berada di perairan Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) (Mulyadi, 2005). Perikanan sebagaimana dijelaskan dalam Undang- Undang Nomor 9Tahun 1985 tentang perikanan adalah semua kegiatan yang berkaitan eratdengan pengelolaan maupun pemanfaatan sumber daya ikan. Sumber daya ikanitu sendiri meliputi berbagai jenis ikan termasuk biota perikanan yang lain yaitu(Tribawono, 2002) : 1. Pisces (ikan bersirip) 2. Crustacea (udang, rajungan, kepiting dan sebangsanya) 3. Mollusca (kerang, tiram, cumi- cumi, gurita, siput dan sebangsanya) 4. Coelenterata (ubur- ubur dan sebangsanya) 5. Echinodermata (tripang, bulu babi dan sebangsanya) 6. Amphibia ( kodok dan sebangsanya) 7. Reptilia (buaya, penyu, kura- kura, biawak, ular air, dan sebangsanya) 8. Mammalia (paus, lumba- lumba, pesut, duyung dan sebangsanya) 9. Algae (rumput laut dan sebangsanya) ;danHerlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke– Nelayan Abk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  10. 10. 10. Biota perairan lannya yang ada kaitannya dengan kesembilan jenis biota tersebut Usaha penangkapan ikan juga sudah cukup lama dimulai manusia, sejakdikembangkannya perahu dan alat- alat penangkap ikan seperti jala, pancing danalat- alat lain. Manusia yang hidup di pantai laut atau danau melihat bahwasumber ikan adalah melimpah di laut dan danau. Untuk itu dikembangkanlahperahu dan alat- alat tangkap ikan. Pengetahuan yang mendukung nenek moyangpada zaman dahulu dalam hal ini yaitu (Simanjuntak, 2004) : i. Pengetahuan astronomi (perbintangan), sehingga mereka dapat mengarungi lautan dan kembali ke tempat. ii. Pengetahuan iklim sehingga merteka dapat mengetahui waktu- waktu yang tepat menangkap ikan. iii. Ilmu teknik pembuatan perahu dan kapal, antara lain penggunaan tenaga angin dengan memakai layar untuk menggerakkan perahu. iv. Pengetahuan teknik pembuatan alat tangkap, seperti jala, pancing, jermal, bubu, dan lain-lain. v. Pengetahuan pengelolaan ikan, seperti penggaraman, pengeringan, dan pengasapan. Memajukan usaha perikanan kita, bukan saja akan menambah makananyang diperlukan oleh tubuh kita, melainkan juga dapat memperluas lapanganpekerjaan, memanfaatkan sumber kekayaan alam yang tersedia, dan dapatmenunjang pendapatan bagi penduduk (Evy, dkk, 2001). Kota Sibolga terdiri dari daratan Sumatera, daratan kepulauan (4 buahpulau) dan laut wilayah sampai sejauh 4 mil dari garis pantai dan luas wilayahHerlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke– Nelayan Abk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  11. 11. daratan sekitar 1.077 Ha yang terdiri dari dari daratan Sumatera 889,16 Ha.Berdasarkan keadaan dan letak geografisnya, posisi kota Sibolga memiliki nilaistrategis sebagai salah satu akses utama dalam pemanfaatan potensi sumber dayaperairan Pantai Barat Sumatera. Memiliki 4 kecamatan dengan jumlah seluruhrumah tangga sebanyak 18.252 keluarga dan sekitar 10,17 % (8.875 jiwa) darijumlah penduduk tersebut bekerja dan menggantungkan hidupnya dari sektorperikanan. Produksi ikan di Kota Sibolga merupakan salah satu potensi sumberdayakelautan dan perikanan yang dimilikinya. Berbicara tentang potensi sumberdayakelautan dan perikanan Kota Sibolga tidak dapat lepas dari membicarakanpotensi sumberdaya kelautan dan perikanan Perairan Pantai Barat Sumatera.Secara umum potensi utama sumberdaya kelautan dan perikanan yang terdapatdi Perairan Pantai Barat Sumatera terdiri dari sumberdaya hayati ikan,sumberdaya hayati non-ikan, terumbu karang dan wisata bahari. Sumberdaya perikanan Perairan Pantai Barat Sumatera yang potensialterdiri dari ikan-ikan pelagis kecil, ikan-ikan pelagis besar, ikan-ikan demersal,ikan-ikan karang konsumsi, dan udang. Berdasarkan hasil peneliatianPuslitbangkan Direktorat Jenderal Perikanan, dan Puslitbang Oseanologi LIPI,potensi lestari (Maximum Sustainable Yield/MSY) sumberdaya perikananPerairan Pantai Barat Sumatera adalah 317.456 ton/ tahun. Data tersebutmenunjukkan potensi perikanan tangkap di periran Pantai Barat Sumatera cukupbesar dan menjanjikan untuk dikelola dan dimanfaatkan bagi kesejahteraanmasyarakat (Dinas Kelautan dan Perikanan Kota Sibolga, 2007).Herlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke– Nelayan Abk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  12. 12. Tabel 1. Produksi Ikan di Kota Sibolga Tahun 2002 - 2006 Triwulan Produksi (ton) 2002 2003 2004 2005 2006 Triwulan I 9.239,84 7.278,75 7.450,38 7.166,25 7.358,0 Triwulan II 10.499,82 7.852,50 8.074,08 7.740,00 7.840,9 Triwulan III 10.919,81 7.987,50 7.767,90 7.965,00 7.706,3 Triwulan IV 11.365,78 7.841,25 7.915,32 6.336,25 6.986,2 Total 42.625,25 30.960,00 31.207,68 29.207,00 29.891,4Sumber : Dinas Kelautan dan Perikanan Kota Sibolga, 2007 Berdasarkan Tabel 1 di atas dapat dilihat data hasil produksi perikanantangkap yang didaratkan di Kota Sibolga Tahun 2006 menunjukkan bahwatingkat pemanfaatan potensi lestari perairan Pantai barat Sumatera oleh nelayanKota Sibolga baru mencapai 9,42 % yaitu sekitar 29.891,4 ton. Suatu jumlahyang masih sangat kecil dibandingkan potensi yang ada. Karena itu, peluangpengembangan perikanan tangkap di wilayah Pantai Barat Sumatera, khususnyadi Kota Sibolga, masih sangat besar.Herlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke– Nelayan Abk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  13. 13. Tabel 2. Jumlah Nelayan Berdasarkan Klasifikasi Nelayan di Kota Sibolga Tahun 2006No Kecamatan Kelurahan Nelayan Nelayan Utama Sambilan1. Sibolga Kota Kota Beringin 40 - Pasar Baru - - Pasar Belakang 100 - Pancuran Gerobak 21 -Total 161 -2. Sibolga Utara Sibolga Ilir 471 - Angin Nauli 12 12 Huta Tonga- Tonga 9 - Huta Barangan 7 -Total 499 123. Sibolga Selatan Aek Habil 1.515 - Aek Manis 659 1.318 Parombunan 110 - Aek Muara Pinang 328 -Total 2.612 1.3184. Sibolga Sambas Pancuran Pinang 95 - Pancuran Kerambil 47 - Pancuran Dewa 315 - Pancuran Bambu 1.985 30Total 2.442 30Jumlah Total 5.714 1.360Sumber : Dinas Kelautan dan Perikan Kota Sibolga, 2007 Berdasarkan Tabel 2 di atas, dapat dilihat jumlah tenaga kerja nelayan diKota Sibolga tahun 2006 berjumlah total 7.074 jiwa, yang terdiri dari nelayantetap berjumlah 5.714 jiwa dan nelayan sambilan berjumlah 1.360 jiwa. Perkembangan jenis, jumlah alat tangkap dan jumlah nelayan ABK(Anak Buah Kapal) serta jumlah tenaga kerja/ unit kapal tangkap dalam sektorperikanan tangkap di Kota Sibolga dapat dilihat pada Tabel 3 di bawah ini :Herlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke– Nelayan Abk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  14. 14. Tabel 3. Perkembangan Jenis, Jumlah Alat Tangkap, Jumlah Nelayan ABK dan Jumlah Tenaga Kerja/ Unit Kapal Tangkap di Kota Sibolga Tahun 2006 No. Jenis Alat Tangkap Jumlah Jumlah Jumlah (Unit) ABK/ Unit Kapal Tenaga Kerja/ (orang) Unit (orang) 1. Pukat Cincin 164 35 5.740 2. Pukat Ikan 38 30 1.140 3. Bagan Terapung 96 25 2.400 4. Bagan Tancap 25 1 25 5. Rawai Tetap 39 5 195 6. Gill Net 125 5 1.030 7. Pancing Ulur 80 5 625 8. Bubu 206 4 320 9. Trammel Net 21 6 126 Total 794 116 11.601Sumber : Dinas Kelautan dan Perikanan Kota Sibolga, 2007 Berdasarkan Tabel 3 di atas dapat dilihat bahwa dalam usahapenangkapan ikan di kota Sibolga, digunakan berbagai jenis alat tangkap yangjumlah keseluruhannya pada tahun 2006 sebanyak 794 unit dengan alat tangkapyang paling banyak menyerap tenaga kerja nelayan ABK adalah pukat cincin,bagan apung dan pukat ikan. Dari uraian- uraian di atas dapatlah ditarik kesimpulan bahwa yangmelatarbelakangi penelitian ini adalah kota Sibolga sebagai salah satu kotaperikanan di Sumatera Utara, telah menyerap tenaga kerja di bidangperikanannya dan sekaligus menunjang pendapatan bagi penduduk yang bekerjadi sektor tersebut, khususnya para nelayan. Pendapatan yang diterima olehnelayan yang bekerja di sektor usaha perikanan tangkap di kota Sibolga, adalahdiperoleh dari proporsi bagi hasil tangkapan ikan. Di kota Sibolga, proporsi bagihasil yang diterima oleh nelayan ABK (Anak Buah Kapal) dan nelayan Toke ini,didasarkan atas jenis alat tangkap yang digunakan dalam kegiatan operasiHerlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke– Nelayan Abk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  15. 15. melaut, yaitu yang dalam penelitian ini yang diteliti adalah kapal pukat cincin(purse seine), pukat ikan (fish net) dan bagan apung/ bagan perahu. Untuk ituingin diketahui bagaimana pengaruh dari faktor- faktor sosial ekonomi terhadapproporsi bagi hasil nelayan ABK – nelayan Toke tersebut.Identifikasi Masalah Berdasarkan uraian pada latar belakang maka dirumuskan beberapapermasalahan penelitian sebagai berikut : 1. Faktor- faktor sosial ekonomi apa saja yang berpengaruh terhadap proporsi bagi hasil antara nelayan ABK- nelayan Toke? 2. Berapa rata- rata proporsi bagi hasil nelayan Toke – nelayan ABK per trip pada tiap jenis kapal tangkap yang diperoleh dari kegiatan penangkapan ikan di daerah penelitian? 3. Berapa rata- rata pendapatan bersih nelayan Toke per trip yang diperoleh dari kegiatan penangkapan ikan di daerah penelitian? 4. Masalah- masalah apa saja yang dihadapi dalam proporsi bagi hasil pada usaha penangkapan ikan di daerah penelitian? 5. Upaya- upaya apa saja yang perlu dilakukan dalam mengatasi masalah proporsi bagi hasil pada usaha penangkapan ikan di daerah penelitian?Herlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke– Nelayan Abk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  16. 16. Tujuan Penelitian Adapun tujuan diadakannya penenelitian ini adalah sebagai berikut : 1. Untuk mengetahui faktor- faktor sosial ekonomi apa saja yang berpengaruh terhadap proporsi bagi hasil nelayan ABK – nelayan Toke dalam usaha penangkapan ikan di daerah penelitian 2. Untuk mengetahui rata- rata proporsi bagi hasil nelayan Toke – nelayan ABK per trip pada tiap jenis kapal tangkap yang diperoleh dari kegiatan penangkapan ikan di daerah penelitian. 3. Untuk mengetahui rata- rata pendapatan bersih nelayan Toke per trip yang diperoleh dari kegiatan penangkapan ikan di daerah penelitian. 4. Untuk mengetahui masalah- masalah yang dihadapi dalam proporsi bagi hasil dalam usaha penangkapan ikan di daerah penelitian. 5. Untuk mengetahui upaya- upaya yang dilakukan dalam mengatasi masalah dalam proporsi bagi hasil pada usaha penangkapan ikan di daerah penelitian.Kegunaan Penelitian Adapun kegunaan dilakukannya penelitian ini adalah sebagai berikut : 1. Sebagai bahan informasi bagi para nelayan dalam usaha penangkapan ikan. 2. Sebagai bahan informasi dan kajian bagi pihak yang berminat dalam usaha penangkapan ikan, baik untuk kepentingan komersil maupun akademis..Herlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke– Nelayan Abk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  17. 17. TINJAUAN PUSTAKA, LANDASAN TEORI, KERANGKA PEMIKIRAN DAN HIPOTESIS PENELITIANTinjauan Pustaka Perikanan tangkapan umumnya terdiri atas dua macam berdasarkan skalausaha yaitu perikanan skala besar dan perikanan skala kecil. a. Usaha perikanan skala besar diorganisasikan dengan cara yang serupa dengan perusahaan agroindusitri yang secara relatif lebih padat modal, dan memberikan pendapatan yang tinggi daripada perikanan sederhana, baik untuk pemilik perahu maupun awak perahu, dan kebanyakan menghasilkan untuk ikan kaleng dan ikan beku untuk memasuki pasaran ekspor. b. Usaha perikanan skala kecil umumnya terletak di daerah pedesaan dan pesisir, dekat danau, di pinggir laut dan muara, tampak khas karena bertumpang tindih dengan kegiatan lain seperti pertanian, peternakan dan budidaya ikan, biasanya sangat padat karya dan sedikit mungkin menggunakan tenaga mesin, mereka tetap menggunakan teknologi primitif untuk penanganan dan pengolahan (beberapa diantaranya menggunakan es atau fasilitas kamar pendingin) dan akibat bahwa kerugian panenen sunngguh berarti, mereka menghasilkan ikan yang dapat diawetkan dan ikan untuk konsumsi langsung manusia(Mulyadi, 2005). Ikan merupakan salah satu sumber zat gizi penting bagi proseskelangsungan hidup manusia. Manusia telah memanfaatkan ikan sebagai bahanpangan sejak beberapa abad yang lalu. Sebagai bahan pangan ikan mengandungHerlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke– Nelayan Abk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  18. 18. zat gizi utama berupa protein, lemak, vitamin dan mineral. Protein ikanmenyediakan lebih kurang 2/3 dari kebutuhan protein hewani yang diperlukanoleh manusia. Kandungan protein ikan relatif besar, yaitu antara 15 – 25 % / 100gram daging ikan. Selain itu protein ikan terdiri dari asam- asam amino yanghampir semuanya diperlukan oleh tubuh manusia. Lemak pada daging ikanterdiri dari 95 % trigliserida dan asam- asam lemak penyusunannya berantailurus. Kandungan lemak daging merah ikan lebih tinggi dibandingkan dagingputih ikan. Vitamin yang terdapat pada daging ikan ini terutama adalah garam-garam fosfat yang merupakan komponen- komponen yang terikat denganadenosin trifosfat (ATP) atau merupakan senyawa – senyawa yang berperandalam proses glikolosis. Selain itu, ikan juga dipandang sebagai sumber kalsium,besi, tembaga dan yodium. Vitamin yang terdapat pada daging ikan terbagimenjadi dua golongan yaitu vitamin yang larut dalam lemak seperti vitamin A,D dan E. Vitamin A dan D banyak ditemukan pada spesies- spesies ikanberlemak, terutama dalam hati seperti ikan cod (Junianto, 2003). Keberhasilan pembangunan dan pengembangan sektor kelautan danperikanan tidak bisa terlepas dari keberadaan prasarana pendukungnya.Prasarana pendukung utama kelautan dan perikanan antara lain adalah(Dinas Kelautan dan Perikanan Kota Sibolga, 2006) : 1. Pelabuhan Perikanan a. Pelabuhan Perikanan Samudra Merupakan pelabuhan perikanan berskala besar dan biasanya untuk kegiatan ekspor dan pelabuhan perikanan untuk kapal-Herlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke– Nelayan Abk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  19. 19. kapal asing. Pelabuhan perikanan ini memiliki fasilitas berupa Tempat Pelelangan Ikan (TPI). b. Pelabuhan Perikanan Nusantara Merupakan pelabuhan perikanan untuk skala lebih kecil dari Pelabuhan Perikanan Samudra dan kegiatan pelabuhan untuk kapal dalam negeri. Pelabuhan perikanan ini juga menyediakan fasilitas berupa Tempat Pelelangan Ikan (TPI). c. Pangkalan Pendaratan Ikan/ Tempat Pendaratan Ikan (PPI/ TPI) d. Tangkahan Merupakan tempat / pangkalan pendaratan ikan/ tempat bongkar ikan yang bersifat swasta (bukan milik pemerintah melainkan milik individu) dan skla bongkar hasil tangkapan paling kecil dibandingkan pelabuhan perikanan yang lain. 2. Galangan Kapal/ Tempat pembuatan atau pun perbaikan kapal 3. Pabrik Es/ Pembuatan es balok atau es batu 4. Cold Storage Merupakan tempat penyimpanan ikan sementara berupa kulkas besar yang menghindari penjualan ikan sekaligus yang dapat mengakibatkan harga ikan menjadi murah 5. Pasar Ikan Merupakan pasar tempat penjualan ikan secara khusus. 6. Toko Penyedia Alat- Alat Perikanan 7. Toko Penyedia Kebutuhan NelayanHerlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke– Nelayan Abk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  20. 20. 8. Pangkalan BBM untuk nelayan 9. Kapal Patroli Pengawasan dan Penertiban di Laut Jenis alat tangkap yang akan diteliti di daerah penelitian (Kota Sibolga)adalah jenis alat tangkap yang umumnya memakai sistem bagi hasil untuk hasiltangkapan yang diperoleh oleh nelayan dari kegiatan melaut. Dimana alattangkap yang umumnya digunakan adalah pukat ikan (fish net), pukat cincin(purse seine), dan bagan apung/ bagan perahu(Dinas Kelautan dan Perikanan Kota Sibolga, 2006). Penggunaan wilayah pesisir untuk pendaratan perahu nelayan atautempat pelelangan ikan dan prasarananya merupakan salah satu bentukpemanfaatan kawasan startegis, karena kawasan tersebut termasuk kawasanbudidaya. Sejalan dengan perkembangan penduduk dan pembangunan, kawasantersebut dapat berkembang menjadi pusat- pusat kegiatan perekonomian daerahsetempat serta kegiatan pariwisata (Saptarini dkk, 1996). Nelayan pemilik adalah orang- orang atau badan hukum yang denganhak apapun berkuasa atas kapal, perahu, yang digunkan dalam usahapenangkapan ikan dan alat- alat penangkapan ikan. Sedangkan nelayanpenggarap ialah semua orang yang sebagai satu kesatuan dengan menyediakantenaganya dan turut serta dalam usaha dan kegiatan penangkapan ikan diperairan laut (Mulyadi, 2005). Bidang perikanan membutuhkan investasi cukup besar dan cenderungmengandung resiko besar dibandingkan sektor usaha lainnya. Oleh karena itu,nelayan cenderung menggunakan armada dan peralatan tangkap yang sederhana,Herlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke– Nelayan Abk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  21. 21. atau pun hanya menjadi anak buah kapal (ABK). Dalam hubungannya denganpemilik kapal, nelayan terlibat dalam suatu pembagian hasil (Kusnadi, 2004).Landasan Teori Bagi usaha perikanan komersial, keuntungan (profit) merupakan sasaranyang hendak dicapai nelayan. Karenanya tugas utama nelayan adalahmenghasilkan ikan bermutu tinggi dipasarkan. Untuk itu nelayan harusmemperhitungkan permintaan pasar (market demand) secara lebih cermat.Nelayan perlu mempelajari informasi pasar antara lain mencakup tipe pasar daribermacam- macam produk yang dihasilkan, variasi harga musiman dan trendharga dari hasil usaha perikanan. Di samping itu nelayan harus bisamerencanakan penjualan yang efektif dan bisa menyesuaikan rencana produksi(usaha) dengan arah perubahan (trend) harga (Hanafiah dan Saefudin, 1996). Perjanjian bagi hasil ialah perjanjian yang diadakan dalam usahapenangkapan atau pemeliharaan ikan antara nelayan pemilik dan nelayanpenggarap menurut perjanjian mana mereka masing- masing menerima bagiandari hasil tersebut menurut imbangan yang selalu disetujui sebelumnya. Ongkos produksi dalam usaha nelayan terdiri dari dua kategori yaituongkos berupa pengeluaran nyata (actuil cost) dan ongkos yang tidak merupakanpengeluaran nyata (inputed cost). Dalam hal ini, pengeluaran- pengeluaran nyataada yang kontan ada yang tidak kontan. Pengeluaran- pengeluaran kontan adalah(1)bahan bakar dan oli; (2)bahan pengawet (es dan garam); (3)pengeluaranuntuk makanan/ konsumsi awak; (4)pengeluaran untuk reparasi; (5)pengeluaranuntuk retribusi dan pajak. Pengeluaran yang tidak kontan adalah upah/ gaji awakHerlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke– Nelayan Abk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  22. 22. nelayan pekerja yang umumnya bersifat bagi hasil dan dibayar sesudah hasildijual. Pengeluaran- pengeluaran yang tidak nyata ialah penyusutan dariboat/kapal, mesin-mesin dan alat-alat penangkap (Mulyadi, 2005). Dalam rangka kegiatan produksi, perusahaan melaukan modal investasidari modal kerja meliputi antara lain (Rony, 1990) : 1. Sarana produksi seperti tanah untuk bangunan, gudang penyimpanan bahan baku dan produk akhir, pabrik, mesin-mesin serta peralatannya, penerangan listrik, alat transportasi, air dan lainnya yang berkaitan dengan berbagai sarana penunjang untuk kelancaran aktivitas produksi. 2. Tenaga kerja yang berkaitan baik langsung maupun tidak langsung dengan kegiatan produksi seperti buruh, mandor, tenaga operator/teknisi, tenaga pembersih gudang, dan peralatan pabrik lainnya. 3. Bahan-bahan meliputi bahan baku utama, bahan pembantu dan penunjang lainnya seperti oli, solar, bensin, minyak, pelumas dan lain- lainnya. Pada umumnya, pendapatan para nelayan penggarap ditentukan secarabagi hasil dan jarang diterima sistem upah/gaji tetap yang diterima oleh nelayan.Sistem upah/gaji bulanan ternyata diperoleh pada alat penangkapan denganjermal dan bagan (jenis alat tangkap yang tidak bergerak), hal mana mungkindisebabkan karena alat adalah bersifat pasif (Mulyadi, 2005). Secara sederhana biaya produksi dapat dicerminkan oleh sejumlah uangyang dikeluarkan untuk mendapatkan sejumlah input, yaitu sama dengan jumlahuang yang keluar yang tercatat. Biaya dalam ekonomi, biaya produksimempunyai pengertian yang lebih luas. Biaya dari input diartikan sebagai balasHerlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke– Nelayan Abk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  23. 23. jasa dari input tersebut pada pemakaian terbaiknya. Biaya ini tercermin daribiaya eksplisit dan biaya implisit. Biaya eksplisit adalah biaya yang dikeluarkandari kas perusahaan- biasanya dicatat secara akuntansi- untuk membeli input daripemasok untuk membayar listrik, membayar bunga, membayar asuransi, danlain- lain. Biaya implisit lebih sulit mengukurnya yang merupakan refleksi darikenyataan bahwa suatu input dapat digunakan di tempat lain atau memproduksioutput yang lain (Soegiarto dkk., 2000). Frekuensi melaut pada kegiatan penangkapan ikan berpengaruh nyataterhadap pendapatan nelayan. Hal ini menunjukkan bahwa semakin lama melautmaka jumlah hasil tangkapan melaut yang diperoleh juga lebih besar dan hal iniakan mempengaruhi penerimaan per kapal yang selanjutnya akan berpengaruhpada pendapatan nelayan. Pengalaman nelayan berpengaruh nyata terhadap total pendapatannelayan Toke. Yang menunjukkan bahwa semakin lama pengalaman nelayanToke maka semakin besar pula pendapatan yang diterima. Dengan bekalpengalaman yang cukup maka mereka lebih tahu menentukan di daerah manaoperasi penangkapan ikan yang tepat sehingga produksi lebih tinggi, kapan saatmelaut yang tepat, bagaimana penggunaan alat tangkap yang tepat, kondisimusim, semua ini tentu berpengaruh terhadap pendapatan mereka. Biaya produksi yang dikeluarkan oleh nelayan toke untuk operasipenangkapan ikan juga berpengaruh terhadap pendapatan yang diterima nelayantoke, karena ini berpengaruh terhadap kelangsungan kegiatan operasipengangkapan ikan. Apabila kapal dan mesin rusak maka nelayan buruh tidakbisa menangkap ikan, dengan demikian nelayan Toke tidak akan memperolehHerlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke– Nelayan Abk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  24. 24. hasil apa- apa. Biaya produksi ini meliputi biaya pemeliharaan kapal, mesin danalat tangkap ( Sari, 2005 ). Tingkat pendidikan formal yang dimiliki nelayan buruh dapatmempengaruhi tingkat pengetahuan, wawasan dan pola pikir dalam mengambilkeputusan. Pendidikan juga dapat memberi dorongan mental serta merubahsikap dan cara berpikir nelayan buruh untuk lebih maju sehingga akanmempengaruhi dalam teknis operasi penangkapan ikan seperti penguasaan alattangkap untuk memperoleh tangkapan yang lebih banyak ( Ikhsan, 2005). Harga suatu komoditi yang diperjualbelikan ditentukan oleh permintaandan penawaran dari komoditi tersebut. Dengan harga komoditi yangdimaksudkan harga yang disepakati oleh penjual dan pembeli. Penentuan hargakomoditi tergantung dari penawaran, permintaan dan bentuk pasar dimanapenawaran dan permintaan itu terjadi. Oleh karena itu, perlu secara serentakdilakukan analisis terhadap permintaan dan penawaran akan suatu komoditiuntuk menentukan harga dan jumlah yang diperjualbelikan akan suatu komoditiuntuk menentukan harga dan jumlah yang diperjualbelikan dari suatu komodititertentu (Soegiarto, dkk, 2000). Beban-beban yang menjadi tanggungan nelayan pemilik yaitu ongkos-ongkos pemeliharaan dan perbaikan perahu/kapal serta alat- alat lain yangdipergunakan, penyusutan dan biaya eksploitasi usaha penangkapan sepertiuntuk pembelian solar, minyak es dan lain sebagainya. Sedangkan beban-bebanyang menjadi tanggungan bersama dari nelayan pemilik dan pihak nelayanpenggarap yaitu ongkos lelang, uang rokok/jajan dan biaya perbekalan untukpara nelayan penggarap selama di laut, biaya untuk sedekah laut (selamatanHerlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke– Nelayan Abk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  25. 25. bersama) serta iuran- iuran yang disahkan oleh Pemda TK II yang bersangkutanseperti untuk kepentingan pembangunan perahu/kapal dan kesejahteraan sertakematian dan lain-lainnya (Mulyadi, 2005) Dalam industri usaha perikanan laut, peningkatan pendapatan nelayansangat dipengaruhi oleh aspek produktivitas dan yang bisa menyebabkan resiko(yield risk). Resiko produksi perikanan adalah yang paling besar dalam konteksproduk- produk pertanian, karena sebagian besar produk perikanan berasala dariproduksi perairan umum yang tunduk pada kaidah general proverty rightsdimana mereka yang menguasai akses akan menguasai produksi relatif besar. Disamping itu, aspek iklim dan lingkungan yang sering tidak membantu akanmenambah semakin tingginya yield risk (Soekartawi,1995).Kerangka Pemikiran Usaha penangkapan ikan adalah salah satu bagian dari tiga bagian dalamsektor perikanan yang dilakukan di perairan bebas dengan mempergunakan alattangkap ikan. Usaha penangkapan ikan dilakukan oleh nelayan yang bekerja danmemperoleh penghasilan dari menangkap ikan di perairan laut. Kegiatan penangkapan ikan umumnya dilakukan oleh nelayan ABK(Anak Buah Kapal). Kegiatan penangkapan ikan dilakukan pada daerah-daerahoperasi nelayan yang semula hanya berada di sepanjang pinggiran pantai,berubah ke perairan laut yaitu ke suatu daerah pengangkapan (fishing ground)yang lebih jauh lagi, bahkan mencapai daerah lain, propinsi atau berbatasandengan mancanegara. Kegiatan penangkapan ikan yang dilakukan nelayan ABKHerlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke– Nelayan Abk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  26. 26. (Anak Buah Kapal), yang jumlahnya bervariasi menurut jenis kapal alat tangkapyang digunakan. Hasil tangkapan yang diperoleh oleh nelayan tentu saja diharapkanmemiliki kualitas dan kuantitas yang terbaik atau dengan kata lain memilikikualitas yang tinggi untuk dipasarkan. Hasil tangkapan yang diperoleh di kotaSibolga umumnya adalah berbagai jenis ikan, udang dan kepiting. Di kota Sibolga nelayan memanfaatkan tangkahan sebagai tempatpendaratan ikan swasta. Tangkahan ini adalah tempat pembongkaran,penimbangan bahkan merupakan tempat memasarkan hasil tangkapan ikan baikkepada pedagang kecil, pedagang besar bahkan untuk tujuan ekspor. Dalam bagi hasil, hasil yang dibagi adalah hasil penjualan ikan hasiltangkapan setelah dikurangi biaya operasional/ biaya variabel (variable cost),yang telah dikeluarkan oleh nelayan Toke pada setiap awal kegiatan operasimelaut. Biaya ini meliputi biaya bahan baker (solar), oli, es, biaya perbekalan,dan retribusi pelelangan di tangkahan tempat pembongkaran hasil tangkapan.Sedangkan biaya tetap (fixed cost) yang meliputi biaya perizinan (SIUP/ SPIdan Pas Tahunan), biaya penyusutan maupun biaya pemeliharaan, ditanggungoleh nelayan Toke. Cara pembagian hasil yang dilakukan kota Sibolga adalah berdasarkanjenis alat tangkap yang digunakan pada kegiatan penangkapan ikan yaitu ada 3(tiga) jenis alat tangkap yaitu pukat cincin (purse seine ), pukat ikan ( fish net)dan bagan apung/bagan perahu. Dari proporsi bagi hasil yang diperoleh olehnelayan dilihat bagaimanakah pengaruh dari faktor- faktor sosial ekonomi(umur, tingkat pendidikan, pengalaman melaut, biaya operasional, jumlah hasilHerlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke– Nelayan Abk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  27. 27. tangkapan, jumlah tanggungan dalam keluarga nelayan sampel dan ikut/tidaknyanelayan Toke dalam suatu organisasi perikanan) terhadap proporsi bagi hasilnalayan ABK. Dari proporsi bagi hasil tersebut dapatlah dilihat pendapatan bersihnelayan ABK dan nelayan Toke. Dan dalam proporsi bagi hasil nelayanmenghadapi masalah- masalah dalam proporsi bagi hasil dan untukmengatasinya dilakukan upaya- upaya penyelesaiannya.Sistematika kerangka pemikiran dapat ditampilkan melalui skema berikut : Usaha Penangkapan Ikan Upaya Hasil Tangkapan Faktor- faktor Sosial Ekonomi : Masalah Tangkahan  Umur  Tingkat Pendidikan Biaya  Pengalaman Operasional/ Nelayan Biaya Variabel  Biaya Proporsi Operasional Bagi Hasil  Jumlah Hasil Tangkapan  Jumlah Tanggungan Pukat Cincin Pukat Ikan Bagan Apung Biaya Tetap Nelayan ABK Nelayan Toke Gambar 1. Skema Kerangka PemikiranHerlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke– Nelayan Abk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  28. 28. Keterangan : = Menyatakan proses = Menyatakan pengaruhHipotesis Penelitian Adapun yang menjadi hipotesis dalam penelitian ini adalah sebagaiberikut 1. Beberapa faktor sosial ekonomi (umur, tingkat pendidikan, pengalaman nelayan, ikut tidaknya nelayan Toke dalam suatu organisasi perikanan, biaya operasional, jumlah hasil tangkapan dan jumlah tanggungan) berpengaruh nyata secara parsial maupun secara serempak terhadap proporsi bagi hasil nelayan ABK (Anak Buah Kapal).Herlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke– Nelayan Abk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  29. 29. METODE PENELITIANMetode Penentuan Daerah Penelitian Daerah penelitian ditentukan melalui metode purpossive sampling, yaitudi Kota Sibolga. Hal ini didasarkan pada pertimbangan bahwa Kota Sibolgayang merupakan salah satu kota perikanan di propinsi Sumatera Utara, dominanpenduduknya bermata pencaharian sebagai nelayan pada usaha penangkapanikan dan umumnya melakukan sistem bagi hasil dalam memperolehpendapatannya.Metode Penentuan Sampel Populasi penelitian adalah nelayan Toke yang memiliki kapal tangkapikan yang dibedakan atas pukat cincin, pukat ikan dan bagan apung. Metodepenentuan sampel yang digunakan adalah secara cluster random sampling(pengelompokan sampel secara acak) yaitu nelayan dengan besar GT (GrossTonage) kapal 30 GT-110 GT, karena umumnya nelayan dengan ukuran kapaltersebut terbanyak di Kota Sibolga dan para nelayan dengan ukuran kapaltersebut yang menggunakan sistem proporsi bagi hasil dalam membagi hasiltangkapannya. Populasi nelayan sampel berjumlah 152 jiwa. Sampel ditentukan 30 % dari jumlah populasi yaitu sebanyak 46 jiwa dandibedakan atas 3 strata berdasarkan ukuran GT kapal. Distribusi sampeldijelaskan pada Tabel 4 berikut (Wirartha, 2004) :Herlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke– Nelayan Abk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  30. 30. Tabel 4. Distribusi Nelayan Sampel Menurut Ukuran KapalStrata Ukuran Kapal Jenis Alat Tangkap (GT) Pukat Cincin Pukat Ikan Bagan Apung N n N n N nStrata I 30 GT – 50 GT 11 3 6 2 31 8Strata II >50 GT – 80 GT 19 6 10 3 11 4Strata III >80 GT – 110 GT 42 13 15 5 7 2 Total 72 22 31 10 49 14Herlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke– Nelayan Abk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  31. 31. Sumber : Dinas Kelautan dan Perikanan Kota Sibolga, 2007Keterangan : N = Jumlah Populasi (jiwa) n = Jumlah Sampel (jiwa)Metode Pengumpulan Data Data yang dikumpulkan di dalam penelitian ini, dapat dilihat pada Tabel berikut ini:Tabel 5. Spesifikasi Pengumpulan Data No. Jenis Data Sumber Metode Alat Pengumpul DataHerlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke – NelayanAbk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  32. 32. 1. Identitas Nelayan, Lama Responden Wawancara Kuesioner Melaut dan Frekuensi Melaut 2. Jumlah Nelayan, Jumlah Dinas Pencatatan Laporan Kapal Pukat Cincin, Kapal Kelautan Data Pukat Ikan, dan Kapal dan Bagan Apung. Perikanan Kota Sibolga 3. Umur Nelayan, Tingkat Responden Wawancara Kuesioner Pendidikan, Pengalaman Melaut, Biaya Operasional, Jumlah Hasil Tangkapan, Jumlah Tanggungan, dan Ikut/ Tidaknya nelayan Toke dalam suatu Organisasi Perikanan dan Pendapatan Nelayan. 4. Proporsi Bagi Hasil Responden Wawancara Kuesioner 5. Masalah- Masalah Responden Wawancara Kuesioner 6. Upaya- Upaya Responden Wawancara Kuesioner 7. Monografi Kota Bappeda Pengamatan Laporan Kota Data SibolgaMetode Analisis Data Untuk menguji hipotesis 1 dengan menggunakan metode Analisis Regresi LinierBerganda dengan rumus sebagai berikut (Margono, 2004) : Untuk hipotesis 1 : Y = ao + b1 X 1 + b2 X 2 + b3 X 3 + bd D + b4 X 4 + b5 X 5 + b6 X 6 + µHerlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke – NelayanAbk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  33. 33. Keterangan : Y = Proporsi Bagi Hasil Nelayan ABK/ bulan (Rp) X1 = Umur (tahun) X2 = Tingkat Pendidikan (tahun) X3 = Pengalaman Melaut (tahun). X4 = Biaya Operasional (Rp) X5 = Jumlah Tangkapan (kg) X6 = Jumlah Tanggungan (jiwa) D = Variabel dummy, dimana : D1: Nelayan Toke ikut suatu organi- sasi perikanan. D0 : Nelayan Toke tidak ikut suatu organisasi perikananan ao = Konstanta b1 ,..., b6 = Koefisien Regresi µ = Galat atau Residu Untuk melihat variabel bebas (X1, X2, X3, X4, X5, X6, D) berpengaruh secaraserempak terhadap variabel terikat (Y) diuji dengan uji-F statistik dengan kriteria ujisebagai berikut :Apabila : F-hitung ≤ F-tabel, maka Ho diterima/ H1 ditolak, artinya variabel bebas secara serempak tidak berpengaruh nyata terhadap Y (proporsi bagi hasil). F-hitung > F-tabel, maka Ho ditolak/ H1 diterima, artinya variabel X secara serempak berpengaruh nyata terhadap Y (proporsi bagi hasil). Untuk melihat variabel bebas (X1, X2, X3, X4, X5, X6, D) berpengaruh secara parsialterhadap Y diuji dengan uji-t stastistik dengan kriteria uji sebagai berikut :Herlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke – NelayanAbk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  34. 34. Apabila : t-hitung ≤ t-tabel, maka Ho diterima/H1 ditolak, artinya variabel bebas secara parsial tidak berpengaruh nyata terhadap Y (proporsi bagi hasil). t-hitung > t-tabel, maka Ho ditolak/H1 diterima, artinya variabel bebas secara parsial berpengaruh nyata terhadap Y (proporsi bagi hasil). Untuk mengetahui adanya masalah Multicolinearity (Multikolinearitas) padamodel regresi, maka dilakukan pengujian model regresi dengan menggunakan metodeBackward Elimination pada uji SPSS (Colinearity Diagnostic. Multikolinearitas adalah salah satu masalah yang terdapat pada model regreidimana terdapatnya hubungan linear diantara variabel-variabel bebas dalam model regresi.Biasanya korelasinya mendekati empurna atau sempurna (korelasi tinggi atau bahkansatu). Jika variabel bebas berkorelasi dengan sempurna, maka disebut dengan“Multikolinearitas sempurna” (perfect multicolinaerity. Dampak dari Multikolinearitas adalah : 1. Pengaruh dari masing-masing variabel bebas tidak dapat dideteksi atau sulit dibedakan karena koefisien regresi masing-masing variabel bebas tidak dapat digunakan lagi untuk menduga nilai variabel terikat. 2. Standard error cenderung meningkat dengan bertambahnya variabel bebas. 3. Probabilitas untuk menerima hipotesis yang salah (kesalahan b) semakin besar. Metode Backward Elimination ini berguna untuk mengatasi masalahmultikolinearitas yang terjadi pada model regresi berganda. Metode ini dipilih dari menumethod yang terdapat di SPSS, dimana metode ini merupakan metode yang akanmengeluarkan variabel bebas yang berkorelasi dengan variabel bebas lainnya sehinggatidak menyebabkan masalah multikolinearitas lagi. Pengujian dengan SPSS, dapat dilihat pada uji Colinearity Diagnostic yaitu :Herlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke – NelayanAbk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  35. 35. a. Pengujian pada Egeinvalue. Jika Egeinvalue mendekati nilai nol, maka akan terjadi multikolinearitas. b. Pengujian pada Condition Index. Jika harga Condition Index melebihi angka 15, maka akan terjadi multikolinearitas.(Alhusin, 2003).Definisi dan Batasan OperasionalDefinisi Kesalahpahaman di dalam penelitian ini akan dapat dihindari melalui berbagaidefenisi berikut : 1. Sektor perikanan merupakan sub sektor pertanian yang mengambil, mengelola, juga memanfaatkan sumber daya perikanan. 2. Perikanan laut merupakan usaha ekstraktif yang mengambil, mengelola juga memanfaatkan hasil laut berupa berbagai jenis ikan, udang dan kepiting. 3. Usaha penangkapan ikan di laut merupakan aktivitas mengambil dan mengumpulkan ikan di perairan laut. 4. Nelayan merupakan orang yang melakukan kegiatan penangkapan ikan di perairan laut, dan hasil kegiatannya itu sebagian atau seluruhnya dijual. 5. Nelayan sampel merupakan nelayan Toke yang memiliki satu unit atau lebih perahu/kapal motor penangkap ikan di daerah penelitian yang distratifikasikanHerlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke – NelayanAbk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  36. 36. berdasarkan ukuran kapal (GT/Gross Tonage) dan dibedakan atas jenis alat tangkap yang digunakan. 6. Alat tangkap merupakan alat penangkap ikan yang digunakan oleh nelayan di daerah penelitian dan yang memakai sistem bagi hasil dalam membagi hasil tangkapannya yang dibedakan atas pukat cincin (purse seine), pukat ikan (fish net) dan bagan apung/ bagan perahu. 7. Trip merupakan lamanya waktu nelayan menangkap ikan yang tergantung pada alat tangkap, musim ikan dan cuaca di laut dihitung dalam hari yang bervariasi berdasarkan alat tangkap yang digunakan yaitu pukat cincin, pukat ikan, bagan apung. 8. Frekuensi melaut adalah banyaknya trip penangkapan yang dilakukan nelayan dengan kapal pukat cincin, kapal pukat ikan atau kapal bagan apung. 9. Biaya variabel (variable cost) atau biaya operasional merupakan seluruh biaya yang dipergunakan setiap kali trip kegiatan penangkapan ikan yang meliputi : biaya perbekalan, biaya bahan bakar solar, oli, es dan retribusi pelelangan yang dihitung dalam rupiah. 10. Biaya tetap (fixed cost) merupakan total dari biaya perizinan, biaya penyusutan dan biaya pemeliharaan per trip yang dihitung dalam rupiah. 11. Hasil tangkapan merupakan hasil tangkapan berupa ikan dan sejenisnya yang ditangkap dari usaha penangkapan ikan yang bervariasi berdasarkan jenis alat tangkap yang dilakukan yang diukur dalam satuan kg. 12. Bagi hasil adalah sistem/ cara yang digunakan dalam mengatur pembagian hasil tangkapan ikan bagi nelayan ABK (nelayan Buruh dan nelayan Tekong (nakhodaHerlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke – NelayanAbk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  37. 37. kapal) dan nelayan Toke setelah dipotong biaya operasional/ biaya variabel yang dihitung dalam rupiah. 13. Pendapatan bersih nelayan sampel adalah pendapatan bersih nelayan Toke yang diperoleh dari proporsi bagi hasil setelah dikurangi biaya tetap (fixed cost) yang dilakukan yang dihitung dalam rupiah. 14. Karakteristik nelayan merupakan karakteristik sosial (umur, tingkat pendidikan, pengalaman melaut, ikut/ tidaknya nelayan Toke (Anak Buah Kapal) dalam suatu organisasi perikanan) dan juga karakteristik ekonomi (biaya operasional, jumlah hasil tangkapan, jumlah anggota keluarga) nelayan yang mempengaruhi proporsi bagi hasil nelayan ABK (Anak Buah Kapal).Batasan Operasional Pembatasan dalam penelitian ini telah ditetapkan melalui batasan operasionalberikut : 1. Daerah penelitian adalah Kota Sibolga. 2. Waktu penelitian adalah tahun 2007. 3. Faktor- faktor yang diteliti dalam penelitian ini adalah beberapa faktor sosial ekonomi nelayan Toke yang mempengaruhi proporsi bagi hasil nelayan ABK (Anak Buah Kapal).Herlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke – NelayanAbk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  38. 38. DESKRIPSI DAERAH PENELITIANKeadaan Letak dan Geografia. Keadaan dan Letak Kota Sibolga Penelitian dilakukan di Kota Sibolga, Propinsi Sumatera Utara. Kota Sibolgamerupakan daerah kota pesisir yang terlatak di Teluk Tapian Nauli di wilayah Pantai BaratPropinsi Sumatera Utara. Kota Sibolga memiliki luas wilayah sekitar 1.077,00 Ha yangterdiri dari daratan Sumatera 889,16 Ha dan daratan kepulauan 187,84 Ha. Berada padaketinggian 1-50 m dari permukaan laut, sehingga termasuk dalam daerah dataran rendah.Jarak kota ke ibukota propinsi sekitar 344 km. Kota Sibolga beriklim cukup panas dengan suhu maksimum mencapai 32,20 oC dibulan Pebruari, Mei dan Juni dan minimum 22,50 oC pada bulan Juli. Curah hujan rata-rata di kota Sibolga cenderung tidak teratur di sepanjang tahunnya. Curah hujan tertinggidi bulan Oktober (693,3 mm), hari hujan terbanyak di bulan November (27 hari). KotaSibolga terletak pada garis 1o44’ LU dan 98o47’ BT, dan memiliki batas- batas wilayahsebagai berikut : − Sebelah Timur berbatasan dengan Kabupaten Tapanuli TengahHerlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke – NelayanAbk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  39. 39. − Sebelah Selatan berbatasan dengan Kabupaten Tapanuli Tengah − Sebelah Barat berbatasan dengan Teluk Tapian Nauli/Kabupaten Tapanuli Tengah − Sebelah Utara berbatasan dengan Kabupaten Tapanuli Tengah Berdasarkan keadaan letak dan geografisnya tersebut, posisi Kota Sibolgamemiliki nilai strategis sebagai salah satu akses dalam pemanfaatan potensi sumberdayaperairan Pantai Barat Sumatera. Disamping potensi perikanan tangkap, Kota Sibolga jugamemiliki potensi wisata bahari yang cukup potensial untuk dikembangkan mengingatkeindahan alam pantainya, lautnya, dan pulau- pulaunya.b. Perairan Kota Sibolga Pada usaha penangkapan ikan di Kota Sibolga, perahu nelayan asal Sibolga denganbobot sampai dengan 5 ton biasanya melakukan penangkapan ikan pada wilayah di sekitarperairan Sibolga yang mencakup perairan Teluk Tapian Nauli, Pulau Mursala, PulauTitingkus, Pulau Poncan Gadang, Pulau Poncan Ketek, Pulau Itik, Pulau Karang, PulauSorkam dan sekitarnya dengan jelajah maksimum rata-rata sekitar 40 mil laut dari Sibolga.Semantara itu untuk perahu nelayan ukuran lebih besar (hingga lebih dari 60 ton)melakukan penangkapan hingga ke wilayah yang lebih jauh seperti perairan Siberut(Mantawai), Pulau-Pulau Batu, Pulau Simuk, Pulau Pini, Pulau Simeulue, Pulau Teupah,Pulau Banyak, bahkan hingga ke perairan Bengkulu dan Sumatera Barat. Perairan sekitar Sibolga memiliki ekosistem perairan yang masih alami karenaaktivitas masyarakat (nelayan) setempat dan kunjungan wisatawan masih sangat terbatas.Kualitas perairan masih terjaga baik karena indikator temperatur, kejernihan, salinitas, pHdan oksigen terlarut mg/l dalam rentang yang baik, sedangkan keberadaan komponenbiotik seperti bentos, fitoplankton maupun zooplankton masih melimpah.Herlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke – NelayanAbk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  40. 40. Hasil pengukuran terhadap parameter fisik kimia di perairan Perairan sekitarSibolga memperlihatkan bahwa temperatur air adalah 30,10ºC atau masih dalam kisaranyang normal dan umum dijumpai untuk perairan daerah tropis. Nilai ini cukup baik dalammendukung kehidupan berbagai biota laut di perairan perairan sekitar Sibolga terutamaterumbu karangnya, dikarenakan terumbu karang dapat hidup dengan baik pada perairandengan kisaran suhu 18-36ºC. Perairan sekitar Sibolga memiliki bentuk pantai yang landai yang dilengkapidengan hamparan pasir berwarna putih dan lembut. Pantai sedemikian sangat aman dansesuai bagi pengembangan berbagai kegiatan wisata pantai. Selain pantai yang berpasir putih, di perairan sekitar Perairan sekitar Sibolgaterdapat bentangan terumbu karang yang cukup luas (reef plat) dan masih dalam kondisibaik, ditambah dengan panorama alam bawah laut (taman laut) yang menarik. Berbagai jenis terumbu karang banyak dijumpai di perairan ini, dengan rataan reefplat yang membentang di sepanjang pantai bagian utara sampai bagian barat. Tutupanterumbu karang hidup ditemukan sampai pada kedalaman 20 meter dengan dasar berupapasir.Keadaan Penduduk Jumlah penduduk Kota Sibolga pada tahun 2006 tercatat sebanyak 91.961 jiwayang terdiri dari 46.523 jiwa laki- laki dan 45.418 jiwa perempuan. Distribusi pendudukmenurut kelompok umur dan jenis kelamin dapat dilihat pada Tabel 6 berikut ini :Tabel 6. Distribusi Penduduk Menurut Kelompok Umur dan Jenis Kelamin di Kota Sibolga Tahun 2006Herlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke – NelayanAbk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  41. 41. No. Kelompok Laki- Persen- Perempuan Persen- Jumlah Persen- Umur Laki tase tase (jiwa) tase (tahun) (%) (%) (%)1. 0 – 9 11.444 24,59 10.526 23,17 21.970 23,892. 10 - 19 9.855 21,18 9.939 21,86 19.794 21,523. 20 - 29 8.969 19,27 8.879 19,53 17.848 19,414. 30 - 39 6.737 14,48 6.176 13,60 12.913 14,045. 40 - 49 4.509 9,70 4.596 10,12 9.105 9,906. 50 - 59 3.205 6,89 3.561 7,84 6.766 7,367. 60 - 69 1.472 3,17 1.149 2,53 2.621 2,858. > 70 332 0,72 612 1,35 944 1,03 Total 46.523 100,00 45.438 100,00 91.961 100,00Sumber : Badan Pusat Statistik Kota Sibolga, 2007 Berdasarkan Tabel 6 di atas dapat dilihat bahwa sebagian besar penduduk KotaSibolga berada pada kelompok umur 0 – 9 tahun yaitu sebesar 21.970 jiwa atau 23,89 %,dimana jumlah penduduk laki- laki lebih besar dari jumlah penduduk perempuan. Sebagian besar penduduk Kota Sibolga memiliki sumber mata pencaharian dalamlapangan usaha pertanian/perikanan, yang dapat dilihat pada Tabel 7 berikut iniTabel 7. Distribusi Penduduk Yang Bekerja Menurut Lapangan Usaha di Kota Sibolga Tahun 2006 No Lapangan Usaha Jumlah (Jiwa) Persentase (%) 1.Pertanian/ Perikanan 20.843 29,78 2.Penggalian/ Pertambangan - - 3.Industri 2.841 4,06 4.Listrik, Gas dan Air 314 0,45 5.Bangunan 2.917 4,17 6.Perdagangan 18.141 25,92 7.Pengangkutan dan Akomodasi 9.860 14,09 8.Bank dan Lembaga Keuangan 1.344 1,92 9.Jasa 13.731 19,62 10.Lainnya - - Total 69.991 100,00Sumber : Badan Pusat Statistik Kota Sibolga, 2007 Berdasarkan Tabel 7 di atas dapat dilihat bahwa jumlah penduduk yang bermatapencaharian dalam lapangan usaha pertanian/ perikanan adalah sebesar 20.843 jiwa atausekitar 29,78 %. Dimana tenaga kerja pada sektor perikanan dapat dibagi pada kategoriHerlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke – NelayanAbk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  42. 42. tenaga kerja di kapal atau nelayan, tenaga kerja di tempat pendaratan ikan (tangkahan),tenaga kerja pengolah hasil perikanan, dan para pedagang/retailer ikan. Distribusi penduduk menurut tingkat pendidikan dapat dilihat pada Tabel 8 berikutini :Tabel 8. Distribusi Penduduk Menurut Tingkat Pendidikan di Kota Sibolga Tahun 2006 No. Tingkat Pendidikan Jumlah Persentase (jiwa) (%) 1. Taman Kanak- Kanak(TK) 1.004 2,97 2. Sekolah Dasar (SD) 15.896 47,86 3. Madrasah Ibtidaiyah (MI) 977 2,89 4. SMP/ SLTP 5.300 15,69 5. MA/ MTs 3.092 9,16 6. SMA/ SMU 3.838 11,36 7. SMK 2.626 7,77 8. Universitas/ Perguruan Tinggi 1.043 3,09 9. Lain- lain 289 0,84 Total 34.065 100,00Sumber : Badan Pusat Satistik Kota Sibolga, 2007 Berdasarkan Tabel 8 di atas dapat dilihat bahwa tingkat pendidikan penduduk KotaSibolga paling banyak adalah pada tingkatan Sekolah Dasar yaitu sebesar 15.896 jiwa atausekitar 47,86 %.Tata Guna Lahan Gambaran luas wilayah Kota Sibolga berdasarkan jenis penggunaan lahan dapatdilihat pada Tabel 9 berikut ini :Tabel 9. Tata Guna Lahan di Kota Sibolga Tahun 2006 No. Jenis Luas Persentase (Ha) (%) 1. Jalan 98,20 9,11 2. Pemukiman 302,35 28,04 3. Bangunan Umum/ Perkantoran 139,69 12,96Herlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke – NelayanAbk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  43. 43. 4. Lainnya 537,76 49,89 Total 1.077,9 100,00Sumber : Badan Pusat Satistik Kota Sibolga, 2007 Berdasarkan Tabel 9 di atas dapat dilihat bahwa sebagian besar wilayah Kota Sibolgaadalah lainnya yaitu seluas 537,76 Ha atau sekitar 49,89 % dan termasuk di dalamnyadaerah pantai, mengingat bahwa Kota Sibolga yang wilayahnya sebagian besar adalahdaerah pesisir/ pantai. Yaitu untuk penggunaan lahan darat terdiri atas hutan rawa,perkebunan kelapa rakyat, hutan cemara, pantai atau ruang terbuka Hutan rawa di pulau ini terhampar memanjang di bagian tengah pulau. Hutan inibanyak ditumbuhi berbagai jenis bakau (mangrove) dan tumbuhan lain yang berasosiasidengan bakau, maupun hutan cemara pantai yang banyak dihuni berbagai satwa liarmaupun satwa yang mulai langka dan perlu dilindungi seperti burung bangau (kuntulpantai), beo, elang bondol dan reptilia dari jenis biawak. Perkebunan kelapa yang dikelola oleh beberapa keluarga penduduk terhamparmengelilingi hutan rawa. Sebagian lahan perkebunan tersebut ditumbuhi semak belukar.Hamparan perkebunan kelapa tersebut terlihat serasi dengan morfologi dan pemandanganpulau serta tampilan pantai dan perairan di sekitar Perairan sekitar Sibolga. Kegiatan sosial ekonomi lain yang mempengaruhi pola penggunaan lahan belumterdapat di pulau ini. Hal ini berbeda dengan kondisi lokasi-lokasi wisata lain di wilayahTapanuli Tengah (seperti Mursala, Poncan, Pantai Pandan, dsb). Di antara penggunaan lahan untuk perkebunan kelapa rakyat, terdapat tapak mercusuar dan tapak pekuburan tua salah seorang Syekh. Mercusuar di Perairan sekitar Sibolgadibangun dengan bahan plat besi, memiliki ketinggian sekitar 20 meter, berpenampilanartistik dengan kepala suar mengadopsi bentuk prisma terbalik dan penyangga berbentuktiang silindris. Mercusuar tersebut dalam keadaan tidak berfungsi. Sementara itu, kuburanHerlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke – NelayanAbk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  44. 44. tua tersebut (konon merupakan kuburan salah seorang Syekh di antara 44 orang Syekhpenyebar agama Islam pertama di wilayah Barus) dianggap memiliki nilai sejarah dankultural tinggi bagi masyarakat setempat sehingga menambah daya tarik tersendiri bagipulau ini. Penggunaan lahan yang lain di Kota Sibolga adalah daerah tempat pembongkaranhasil tangkapan yang disebut Tangkahan. Posisinya terletak di sepanjang Jl. Mojopahit,Kecamatan Sibolga Selatan. Di Kota Sibolga para nelayan memanfaatkan jasa tempatpembongkaran/pelelangan ikan yang bersifat swasta ataupun individu ini. Karena padaumumnya para nelayan Toke memiliki tangkahan sendiri sebagai tempat bongkar muathasil tangkapan maupun perbekalan untuk melaut, sehingga mereka tidak perlumengelaurkan biaya untuk bongkar/muat kapal. Tangkahan di Kota Sibolga berjumlah 18buah.Sarana dan Prasarana Sarana dan prasarana yang terdapat di Kota Sibolga dapat dilihat pada Tabel 10berikut ini :Tabel 10. Sarana dan Prasarana Sosial di Kota Sibolga Tahun 2006 No. Sarana dan Prasarana Jumlah (buah) 1. Taman Kanak-Kanak (TK) 12 2. Sekolah Dasar (SD) 45 3. Madrasah Ibtidaiyah (MI) 3 4. SMP/ SLTP 13 5. Madrasah Alawiyah (MA)/ 8 Madrasah Tsanawiyah (MTs) 6. SMA/SLTA 8 7. Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) 8 8. Universitas/Sekolah Tinggi 4Herlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke – NelayanAbk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  45. 45. 9. Rumah Sakit Umum (RSU) 3 10. Puskesmas/ Puskes Pembantu 7 11. Posyandu 9 12. Balai Pengobatan/ Klinik 7 13. Apotik/Toko Obat 20 14. Mesjid 26 15. Gereja 27 16. Vihara 4Sumber :Badan Pusat Statisik Kota Sibolga, 2007 Sarana dan prasarana di Kota Sibolga sudah memadai. Hal ini mengingat KotaSibolga adalah daerah tingkat II/ Kota di provinsi Sumatera Utara. Disamping itu, sarana dan prasarana yang mendukung sektor kelautan danperikanan Kota Sibolga dapat dilihat pada Tabel 11 di bawah ini :Tabel 11. Sarana dan Prasarana Pendukung Sektor Kelautan dan Perikana Kota Sibolga Tahun 2006No. Sarana dan Prasarana Jumlah (buah) 1. PPI/TPI Milik Pemerintah 1*) 2. Pangkalan Pendaratan IKan Swasta (Tangkahan) 18 3. Pabrik Es 1 4. Cold Storage 3 5. Pasar Ikan Permanen 4 6. Pasar Ikan Darurat 3 7. Pasar Ikan Higyenis Belum Ada 8. Pangkalan Minyak untuk Nelayan 1*) 9. Galangan Kapal 610. Toko Penyedia Alat-alat Perikanan 211. Kapal Patroli Pengawasan dan Penertiban di Laut Belum AdaSumber : Dinas Kelautan dan Perikanan Kota Sibolga, 2007Herlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke – NelayanAbk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  46. 46. Keterangan:*) : Masih dalam tahap pembangunan.Karakteristik Sampel Sampel dalam penelitian ini adalah nelayan Toke yang dibagi atas tiga strataberdasarkan ukuran GT (Gross Tonage) kapal pada tiga jenis kapal yaitu : kapal pukatcincin (purse seine), pukat ikan (fish net), dan bagan apung/ bagan perahu. Strata I yangmempunyai kapal berukuran 30 GT – 50 GT, strata II yang mempunyai kapal berukuran>50 GT – 80 GT dan strata III yang mempunyai kapal berukuran >80 GT – 110 GT. Karakteristik nelayan sampel yang dimaksud adalah meliputi ukuran kapal, umur,tingkat pendidikan, pengalaman melaut, dan jumlah tanggungan nelayan sampel.a. Ukuran Kapal Ukuran kapal yang dimiliki oleh nelayan sampel sangat erat hubungannya dengankemampuan kapal dalam mengangkut hasil tangkapan selama melaut. Adapun ukurankapal yang dimiliki oleh nelayan sampel dapat dilihat pada Tabel 12 di bawah ini :Tabel 12. Distribusi Nelayan Sampel Berdasarkan Ukuran Kapal No Ukuran Kapal (GT) Jumlah (jiwa) Persentase (%) 1. 30 GT – 50 GT 14 30.43 2.>50 GT - 80 GT 12 26.09 3.>80 GT – 110 GT 20 43.48 Total 46 100.00Sumber : Data Diolah dari Lampiran 1 Berdasarkan Tabel 12 di atas dapat diketahui rata-rata ukuran kapal terbesar yangdimiliki oleh nelayan sampel di di daerah penelitian adalah >80 G -110 GT yaituHerlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke – NelayanAbk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  47. 47. berjumlah 20 jiwa (43,48 %) dan yang terkecil pada ukuran kapal >50 GT–80 GT yaituberjumlah 12 jiwa (26,09 %).b. Umur Adapun keadaan umur nelayan sampel di daerah penelitian dapat dilihat padaTabel 13 di bawah ini :Tabel 13. Distribusi Nelayan Sampel Berdasarkan Kelompok Umur No. Kelompok Umur (tahun) Jumlah (jiwa) Persentase (%) 1. 35-39 10 21,74 2. 40–44 6 13,04 3. 45 -49 15 32,61 4. 50–54 11 23,91 5. 55–59 3 6,52 6. > 60 1 2,18 Total 46 100,00Sumber : Data Diolah dari Lampiran 1 Berdasarkan Tabel 13 di atas dapat diketahui jumlah nelayan sampel yang terbesarberada pada kelompok umur 45–49 tahun dengan jumlah 15 orang (32,61 %) dan yangterkecil pada kelompok umur > 60 tahun dengan jumlah 1 orang (2,18 %).c. Tingkat Pendidikan Tingkat pendidikan nelayan sampel di daerah penelitian bervariasi dari SekolahDasar (SD) hingga Perguruan Tinggi (PT), dan dapat dilihat pada Tabel 14 di bawah ini :Tabel 14. Distribusi Nelayan Sampel Berdasarkan Tingkat Pendidikan No. Tingkat Pendidikan Jumlah (jiwa) Persentase (%) 1. SD 14 30,43 2. SLTP/SMP 17 36,96 3. SLTA/SMA 12 26,09 4. Diploma 3 6,52 Total 46 100,00Sumber : Data Diolah dari Lampiran 1Herlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke – NelayanAbk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  48. 48. Berdasarkan Tabel 14 di atas dapat diketahui bahwa rata-rata tingkat pendidikannelayan sampel di aderah penelitian adalah tingkat SLTP dengan jumlah 17 jiwa (36,96%).d. Pengalaman Melaut Pengalaman melaut nelayan sampel di daerah penelitian bervariasi, untuk lebihjelasnya dapat dilihat pada Tabel 15 di bawah ini :Tabel 15. Distribusi Nelayan Sampel Berdasarkan Pengalaman Melaut No. Pengalaman Melaut Jumlah (jiwa) Persentase (tahun) (%) 1. 10–19 17 36,96 2. 20–29 21 45,65 3. 30–39 8 17,39 Total 46 100,00Sumber : Data Diolah dari Lampiran 1 Berdasarkan Tabel 15 di atas dapat diketahui jumlah nelayan yang memilikipengalaman melaut terbesar adalah pada kelompok 20–29 tahun berjumlah 21 jiwa (45,65%). Sedangkan untuk pengalaman melaut yang terkecil berada pada kelompok 30–39tahun berjumlah 2 jiwa (17,39 %).e. Jumlah Tanggungan Jumlah tanggungan nelayan sampel di daerah penelitian dapat dilihat pada Tabel16 berikut ini :Tabel 16. Distribusi Nelayan Sampel Berdasarkan Jumlah Tanggungan No. Jumlah Tanggungan Jumlah (jiwa) Persentase (jiwa) (%)Herlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke – NelayanAbk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  49. 49. 1. 0–2 7 15,22 2. 3–5 28 60,87 3. >6 11 23,91 Total 46 100,00Sumber : Data Diolah dari Lampiran 1 Berdasarkan Tabel 16 di atas dapat diketahui bahwa sebagian besar nelayan sampeldi daerah penelitian memiliki jumlah tanggungan pada 3–5 jiwa yaitu sebanyak 28 jiwa(60,87 %). HASIL DAN PEMBAHASANBeberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Berpengaruh Terhadap Proporsi Bagi HasilNelayan Toke- Nelayan ABK Dalam penelitian ini, beberapa faktor sosial ekonomi yang diuji adalah faktorsosial ekonomi nalayan sampel (nelayan Toke) untuk melihat pengaruhnya terhadapproporsi bagi hasil nelayan ABK (Anak Buah Kapal). Faktor sosial meliputi : umur,tingkat pendidikan, pengalaman melaut, dan ikut tidaknya nelayan Toke dalam suatuorganisasi perikanan, dan faktor ekonomi meliputi biaya operasional, jumlah hasiltangkapan dan jumlah tanggungan. Berdasarkan hasil analisis regresi berganda pada lampiran 14, denganmenggunakan metode Backward Elimination, menunjukkan bahwa ada 4 model regresiyang terjadi, yang hasilnya dapat dijelaskan sebagai berikut :Herlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke – NelayanAbk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  50. 50. Dari hasil analisis regresi berganda pada Lampiran 14 a (Descriptive Statistics)dapat dijelaskan deskripsi semua variabel yang diregresikan. Yakni variabel Y (proporsibagi hasil nelayan ABK) memiliki rata- rata 38,2391 %, Standar Deviasi 8,76576 danjumlah kasus ada 46. Variabel X1 (umur) memiliki rata- rata 46,7609 tahun, StandarDeviasi 6,13618 dan jumlah kasus ada 46. Variabel X2 memiliki rata- rata 9,0000 tahun,Standard Deviasi 3,02581 dan jumlah kasus ada 46. Variabel X3 memiliki rata- rata22,1087 tahun, Standard Deviasi 6,59032 dan jumlah kasus ada 46. Variabel X4 memilikirata- rata Rp. 27.0099.993,04, Standard Deviasi 8.008.534,48 dan jumlah kasus ada 46.Variabel X5 memiliki rata- rata 17.426.3478 (kg), Standard Deviasi 8.815,53299 danjumlah kasus ada 46. Variabel X6 memiliki rata- rata 4,2826 jiwa, Standard Deviasi1,70832 dan ju,lah kasus ada 46. Variabel D (ikut/tidaknya nelayan Toke dalam organisasiperikanan) memiliki rata- rata 0,8478 (sebagian besar nelayan Toke mengikuti suatuorganisasi perikanan), Standard Deviasi 0,36316 dan jumlah kasus ada 46. Dari hasil analisis regresi berganda dengan menggunakan metode BackwardElimination, terdapat 4 model regresi yang dihasilkan, ehingga disimpulkan masalahmultikolinearitas tidak terjadi lagi pada model regresi yang ke-4. model-model regresidapat dijelaskan sebagai berikut : Pada model 1, semua variabel bebas (X1, X2, X3, X4, X5, X6, D) masih dimasukkandalam model regresi. Persamaan model regresi menjadi : Y = 15,260 + 0,285X1 + 0,322X2 – 0,214X3 + 0,001X4 + 0,001X5 - 0,934X6 + 3,233D Maka koefisien determinasi (R Square) yang diperoleh sebesar 0.594 yang berartibahwa model regresi yang diperoleh dapat menjelaskan kergaman variabel terikat Y(proporsi bagi hasil nelayan ABK) sebesar 59,40 % dan 40,60 % diterangkan oleh variabelbebas lain yang tidak terdapat dalam model regresi ini.Herlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke – NelayanAbk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  51. 51. Pada model regresi 2, variabel yang dikeluarkan dari persamaan regresi adalahvariabel X4 (biaya operasional), sehingga persamaan model regresi menjadi : Y = 16,106 + 0,291 X1+ 0,319 X2 – 0,229X3 + 0,001 X5 - 0,911X6 + 3,105DNilai koefisien determinasi (R Square) adalah sebesar 0,594 yang berarti bahwa modelregresi yang diperoleh dapat menjelaskan keragaman variabel terikat Y (proporsi bagihasil nelayan ABK) sebesar 59,40 % dan 40,60 % diterangkan oleh variabel bebas lainyang tidak terdapat dalam model regresi ini. Pada model regresi 3, variabel yang dikeluarkan dari persamaan regrei adalahvariabel X2 (tingkat pendidikan) dan variabel X4 (biaya operasional), sehingga persamaanregresi menjadi: Y = 19,863 + 0,329X1 – 0,302X3 + 0,001X5 – 1,068 X6 + 3,164DNilai koefisien determinasi (R Square) yang diperoleh adalah sebesar 0,585 yang berartibahwa model regresi yang diperoleh dapat menjelaskan keragaman varaibel terikat Y(proporsi bagi hasil nelayan ABK) sebesar 58,50 % dan 41,50% diterangkan oleh variabelbebas lain yang tidak terdapat dalam model regresi ini. Pada model regresi 4, variabel yang dikeluarkan dari persamaan regresi adalah X2(tingkat pendidikan), X4 (biaya operasional), dan D (ikut/ tidaknya nelayan Toke dalamsuatu organisasi perikanan). Model regresi inilah yang dipakai karena merupakan metodeyang sudah bebas dari masalah multikolinearitas. Untuk melihat pengujian variabel-variabel bebas ini yang berpengaruh terhadap variabel terikat Y (proporsi bagi hasilnelayan ABK) dapat dilihat pada Tabel 17 berikut :Tabel 17. Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Berpengaruh Terhadap Proporsi Bagi Hasil Nelayan ABK (Anak Buah Kapal)Variabel Koef. Regresi Std. t-hitung Signifikansi ErrorHerlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke – NelayanAbk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  52. 52. X1 (Umur) 0,343 0,192 1,788 0,081 (Tn)X3 (Pengalaman Melaut) -0,335 0,173 -1,938 0,060 (Tn)X5 (Jumlah Tangkapan) 0,001 0,000 6,725 0,000 (*)X6 (Jumlah Tanggungan) -0,970 0,551 -1,761 0,086 (Tn)Constanta 21,670 7,534 2,876R Square = 0,569F-hitung = 13,540F- α (0,05) = 2,26 t- α (0,05)=1,96Sumber : Diolah dari Hasil Analisis Regresi Linier Berganda pada Lampiran 14Keterangan :Tn = Tidak nyata, jika > α (0,05)* = Nyata, jika < α (0,05) Berdasarkan tabel di atas diperoleh sebuah persamaan : Y = 21,670 + 0,343X1– 0,335X3+ 0,001 X5 – 0,970X6Keterangan : Y = Proporsi bagi hasil Nelayan ABK (%) X1 = Umur (tahun) X3 = Pengalaman Melaut (tahun) X5 = Jumlah Tangkapan (kg) X6 = Jumlah Tanggungan (jiwa) Berdasarkan hasil regresi dapat diketahui :1. Bahwa secara serempak beberapa faktor sosial ekonomi (umur, pengalaman melaut, jumlah tangkapan dan jumlah tanggungan) berpengaruh nyata terhadap proporsi bagi hasil. Hal ini disimpulkan berdasarkan nilai F-hitung yaitu 13,540 > F α (0,05) yaitu 2.26 yang berarti Ho ditolak/H1 diterima.2. Bahwa secara parsial, beberapa faktor sosial ekonomi berpengaruh terhadap proporsi bagi hasil nelayan ABK (Anak Buah Kapal), penjelasannya adalah sebagai berikut :Herlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke – NelayanAbk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  53. 53. a. Pada variabel umur (X1), nilai t- hitung (1,788) < dari nilai t- α yaitu 1,96 pada taraf kepercayaan 95 % yang berarti umur tidak berpengaruh nyata terhadap proporsi bagi hasil nelayan ABK (Anak Buah Kapal). b. Pada variabel pengalaman melaut (X3), nilai t-hitung (-1,053) < dari nilai t- α yaitu I,96 pada taraf kepercayaan 95 %, yang berarti pengalaman melaut tidak berpengaruh nyata terhadap proporsi bagi hasil nelayan ABK (Anak Buah Kapal). c. Pada variabel jumlah tangkapan (X5), nilai t-hitung (6,725) > dari nilai t- α yaitu I,96 pada taraf kepercayan 95 % yang berarti jumlah tangkapan berpengaruh nyata terhadap proporsi bagi hasil nelayan ABK (Anak Buah Kapal). d. Pada variabel jumlah tanggungan keluarga (X6), nilai t-hitung (-1,573) lebih kecil dari nilai t- α yaitu I,96 pada taraf kepercayan 95 % yang berarti jumlah tanggungan keluarga tidak berpengaruh nyata terhadap proporsi bagi hasil nelayan ABK.3. Nilai koefisien determinasi (R Square) yang diperoleh sebesar 0.569 yang berarti bahwa model regresi yang diperoleh dapat menjelaskan keragaman variabel terikat (proporsi bagi hasil nelayan ABK) sebesar 56,90%, sedangkan sisanya sebesar 43.10 % diterangkan oleh variabel lain yang tidak termasuk dalam model ini, misalnya ukuran GT kapal, pengaruh musim, jumlah trip per bulannya, faktor sosial frekuensi nelayan Toke megikuti seminar Kelautan dan Perikanan dan faktor sumber daya ekologi yang terdapat di perairan Kota Sibolga dan lain-lain.Herlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke – NelayanAbk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009
  54. 54. Proporsi Bagi Hasil Rata-Rata Nelayan Toke–Nelayan ABK pada Tiap Jenis KapalTangkap Untuk mengetahui rata - rata proporsi bagi hasil nelayan Toke-nelayan ABK padatiap jenis kapal dapat dilihat pada Tabel 18 di bawah ini :Tabel 18. Rata-rata Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke–Nelayan ABK pada Tiap Jenis Kapal Rata- rata Proporsi Bagi Hasil (%) Pukat Cincin Pukat Ikan Bagan Apung Nelayan Nelayan Nelayan Nelayan Nelayan Nelayan Toke ABK Toke ABK Toke ABK 69,99 % 30,01 % 59,99 % 40,01 % 19,82 % 49,90 % dari Penerimaan + 50,10 % dari Bagi HasilSumber : Data Diolah dari Lampiran 11 Rata - rata proporsi bagi hasil pada jenis kapal pukat cincin (purse seine) adalahsebesar 69,99 % untuk nelayan Toke dan sebesar 30,01 % untuk nelayan ABK (AnakBuah Kapal). Rata - rata proporsi bagi hasil pada jenis kapal pukat ikan (fish net) adalah sebesar59,99 % untuk nelayan Toke dan sebesar 40,01 % untuk nelayan ABK (Anak BuahKapal). Rata - rata proporsi bagi hasil pada jenis kapal bagan apung/ bagan perahu adalahsebesar 19,82 % dari penerimaan + 50,10 % dari proporsi bagi hasil untuk nelayan Tokedan 49,90 % dari proporsi bagi hasil untuk nelayan ABK (Anak Buah Kapal). Untuknelayan Toke, proporsi dianggap paling besar, karena nelayan Toke memperoleh 2 kaliproporsi, yaitu dari penerimaan (hasil tangkapan yang telah dijual belum dikurangi biayaoperasional) dan proporsi bagi hasil.Herlina Tambunan : Beberapa Faktor Sosial Ekonomi Yang Mempengaruhi Proporsi Bagi Hasil Nelayan Toke – NelayanAbk (Studi Kasus: Masyarakat Nelayan Kota Sibolga), 2008.USU Repository © 2009

×