SlideShare a Scribd company logo
HALAMAN SAMPUL
ii
KATA PENGANTAR
Assalamu Alaikum wr.wb
Allahmdulillahi Rabbil’alamin. Segala puji bagi Allah SWT yang telah memberi kita akal
sehingga dapat berpikir, yang memberi kita hati sehingga dapat mengenali kebenaran. Tiada
daya dan upaya selain semata-mata karena Allah SWT, dan tak ada yang patut menerima
pujian dengan pujian paling sempurna selain Allah SWT. Segala puji syukur kepada Allah SWT
sehingga modul pelatihan Sistem Informasi Geografis (SIG) Kesehatan dengan QGIS” ini
bisa selesai.
Modul ini dibuat dalam rangka membantu dalam pelatihan sistem informasi geografis
(SIG) khususnya bagi mahasiswa dan praktisi kesehatan. Modul ini diharapkan menjadi
panduan buat mahasiswa/praktisi kesehatan dalam mengelola data spasial untuk kesehatan,
sehingga diharapkan nantinya akan banyak bermunculan riset/penelitian spasial dalam bidang
kesehatan dan data spasial dapat digunakan sebagai alat penggambil kebijakan dalam bidan
kesehatan. Dalam panduan ini, data geografis yang dipakai adalah Kota Makassar dan
Sulawesi Selatan. Penggunaan data ini semata-mata sebagai contoh untuk pelatihan.
Kami mengucapkan banyak terima kasih kepada pihak yang telah membantu dalam
penyusunan modul ini, sumber referensi yang banyak membantu kami dalam penyusunan
modul ini, dan terima kasih banyak juga buat pihak yang memanfaatkan modul dan pelatihan
GIS. Harapan kami semoga modul pelatihan ini bisa bermanfaat. Upgrade terus kemampuan
skill GIS anda dengan sering-sering menggunakan aplikasi ini. agar kemampuan anda tidak
hilang bahkan semakin meningkat.
Modul ini masih jauh dari kata sempurna dan sebagai manusia biasa yang sering salah
dan lupa, kami memohon maaf jika modul ini masih terdapat kekurangan sehingga kami
memohon masukan saudara(i) untuk penyempurnaan modul ini.
Terima Kasih, Wassalamu Alaikum wr.wb.
Makassar, September 2017
Penyusun
Tim Penyusun
iii
DAFTAR ISI
HALAMAN SAMPUL..................................................................................................................................i
KATA PENGANTAR................................................................................................................................... ii
DAFTAR ISI.............................................................................................................................................. iii
PENGANTAR SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS ...................................................................................1
1.1. Pendahuluan................................................................................................................................1
1.2. Apa yang dapat dilakukan oleh SIG?............................................................................................2
1.3. Perkembangan SIG Saat Ini..........................................................................................................2
1.4. Sumber data spasial (SIG) ............................................................................................................5
PEMANFAATAN SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS DI BIDANG KESEHATAN............................................6
2.1. Pendahuluan................................................................................................................................6
2.2. Manfaat SIG dibidang Kesmas .....................................................................................................6
2.3 SIG dan Kesehatan .....................................................................................................................10
MEMULAI QUANTUM GIS.....................................................................................................................11
3.1 Pendahulaun ..............................................................................................................................11
3.2. Bagian QGIS................................................................................................................................11
MENGELOLA TABLE ATRIBUT & VISUALISASI DATA SPASIAL................................................................14
4.1 Menampilkan layer (.shp) ...........................................................................................................14
4.2.Menghapus layer ........................................................................................................................14
4.3. Setting Urutan Layer ..................................................................................................................14
4.4.Mengaktifkan/Menoaktifkan layer.............................................................................................14
4.5. mengelola table atribut .............................................................................................................14
4.6. Visualisasi peta...........................................................................................................................16
4.7. Memunculkan Label...................................................................................................................19
4.8. Merubah symbol untuk titik ......................................................................................................20
PRINT COMPOSER & LAYOUT ...............................................................................................................21
5.1. Menambahkan peta di map composer......................................................................................21
5.2. Unsur-unsur layout peta............................................................................................................21
5.3. Grid Peta ....................................................................................................................................22
REFERENSI.............................................................................................................................................23
iv
1
PENGANTAR SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS
1.1. Pendahuluan
SIG adalah singkatan dari Sistem Informasi Geografis atau dalam bahasa yang lebih sering
kita dengar yaitu GIS (Geographic Information Systems). SIG sendiri adalah merupakan
sebuah system, sehingga definisi dari sistem informasi geografis itu sendiri hampir mirip
dengan definisi-definisi dari sistem informasi lain seperti system informasi manajemen,
system informasi akademik, system informasi penjualan atau stok, system informasi
pendukung keputusan dan lain-lain. Oleh karena itu SIG sebagai system merupakan suatu
tatanan dari komponen-komponen pendukung (Hardware, Software, Brainware ,
Application and Data) yang berfungsi untuk melakukan kegiatan Input – Proses – Output
dalam rangka menghasilkan informasi yang digunakan dalam melaksanakan kegiatan
pencapaian tujuan dari organisasi.
Gambar 1. Konsep GIS
Orang (Brainware) yang menjalankan sistem meliputi mengoperasikan, mengembangkan
bahkan memperoleh manfaat dari sistem. Kategori orang yang menjadi bagian dari SIG ini
ada beragam, misalnya operator, analis, programmer, database administrator bahkan
stakeholder.
Aplikasi (Application) merupakan kumpulan dari prosedur-prosedur yang digunakan
untuk mengolah data menjadi informasi. Misalnya penjumlahan, klasifikasi, rotasi, koreksi
geometri, query, overlay, buffer, join table dan sebagainya.
2
Data yang digunakan dalam SIG dapat berupa data grafis dan data atribut. Data
grafis/spasial ini merupakan data yang merupakan representasi fenomena permukaan
bumi yang memiliki referensi (koodinat) lazim berupa peta, foto udara, citra satelit dan
sebagainya atau hasil dari interpretasidata-data tersebut. Sedangkan data atribut misalnya
data sensus penduduk, catatan survei, data statistik lainnya. Kumpulan data-data dalam
jumlah besar dapat disusun menjadi sebuah basis data. Jadi dalam SIG juga dikenal
adanya basisdata yang lazim disebut sebagai basisdata spasial (spatial database).
Perangkat lunak SIG (Software) adalah program komputer yang dibuat khusus dan
memiliki kemampuan pengelolaan, penyimpanan, pemrosesan, analisis dan penayangan
data spasial. Ada pun merk perangkat lunak ini cukup beragam, misalnya Arc/Info,
ArcView, ArcGIS, Map Info, TNT Mips (MacOS, Windows, Unix, Linux tersedia), GRASS,
bahkan ada Knoppix GIS dan masih banyak lagi.
Perangkat keras (Hardware) ini berupa seperangkat komputer yang dapat mendukung
pengoperasian perangkat lunak yang dipergunakan. Dalam perangkat keras ini juga
termasuk didalamnya scanner, digitizer, GPS, printer dan plotter.
1.2. Apa yang dapat dilakukan oleh SIG?
Meskipun dengan SIG kita mampu membuat dan menampilkan peta, tetapi masih banyak
hal lain yang bisa dikerjakannya. Aplikasi SIG yang baik adalah apabila aplikasi tersebut
dapat menjawab salah satu atau lebih dari 5 (lima) pertanyaan dasar dibawah ini, yaitu:
a. Lokasi, dapat dipergunakan untuk menjawab pertanyaan mengenai lokasi tertentu.
b. Kondisi, dapat dipergunakan untuk menjawab pertanyaan mengenai kondisi dari
suatu lokasi.
c. Tren, untuk melihat tren atau kecenderungan disuatu wilayah dari suatu keadaan.
d. Pola, dapat dipergunakan untuk membaca gejala-gejala alam dan mempelajarinya.
e. Pemodelan, dapat digunakan untuk menyimpan kondisi-kondisi tertentu dan
mempergunakannya untuk memprediksi keadaan di masa yang akan dating maupun
memperkirakan apa yang terjadi pada masa lalu.
1.3. Perkembangan SIG Saat Ini
Berbicara perkembangan SIG saat ini kiranya tidak lengkap tanpa menyinggung
perkembangan teknologi informasi (TI). Saat ini teknologi informasi sudah sangat maju,
telah ada internet yang menjembatani komunikasi tanpa batas, perkembangan webserver,
harddisk dalam kapasitas terrabyte dan sebagainya. Dalam lingkup SIG juga muncul
teknologi mapserver seperti ArcIMS buatan ESRI yang merupakan salah satu raksasa
produsen perangkat lunak SIG dari Amerika. Ketika di dunia TI muncul komunitas
3
opensource, di bidang SIG juga muncul komunitas serupa. Misalnya komunitas yang
bernaung pada Inovagis.org, MapWindow.org yang membuat activeX untuk
pengembangan perangkat lunak SIG secara gratis. ActiveX tersebut tersedia dalam
bahasa pemrograman Visual Basic maupun C++ sehingga dapat leluasa dikembangkan
oleh rekan-rekan yang telah belajar bahasa tersebut.
SIG juga tidak hanya tersedia untuk platform Windows, tetap telah ada pula yang
mengembangkan SIG untuk Linux yang dikenal opensource, misalnya GRASS GIS
(Geographic Resource Analysis Support System) yang sudah include di Knoppix GIS, juga
tersedia GRASS untuk Solaris, MacOS X, IBM AIK dan masih banyak lagi. Selain itu masih
banyak perangkat lunak SIG yang berlisensi GNU Public License seperti SAGA (System
for Automated Geoscientific Analyses), DIVA-GIS yang dikhususkan untuk pemetaan dan
analisis biodiversity, kemudian ada MapWindow, Jshape yang berbasis java juga tidak
kalah mutakhirnya. Jshape merupakan jalan menggunakan dari Google Map API dan
beberapa aplikasi mobile.
Gambar 2. Beberapa Contoh Aplikasi GIS
Center For Disease Control (CDC) sebagai salah satu pusat penelitian dan
pengembangan di bidang kesehatan yang berlokasi di Amerika Serikat juga telah
mengembangkan software dalam mengelola dan menganalisis data, baik data numeric
ataupun data spasial yang bereferensi geografis. Software yang dikembangkan oleh CDC
4
dalam mengelola data spasial adalah EpiMap yang merupakan paket dari software EpiInfo
untuk Windows.
Dari sisi basis data SIG juga telah sangat maju. Basisdata SIG juga telah menganut
model basis data yang mutakhir. Perusahaan raksasa dibidang perangkat lunak basis data
seperti Oracle sendiri juga telah mengembangkan ekstensi untuk menagani data spasial
SIG yang dikenal sebagai Oracle Spatial.
Oracle Spatial ini dijual sebagai pilihan dari Oracle 8i dan saat ini telah mencapai
Oracle 10i. Dengan kemajuan perangkat lunak DBMS (Database Management System) ini
sangat mendukung perkembangan SIG sehingga basisdata SIG tidak hanya bersifat lokal
saja. Selain Oracle juga ada Postgress system yang pada tahun 1996 berubah menjadi
proyek open sourse. Kemudian Postgres sytem berubah nama menjadi POSTGRESQL
yang juga mengembangkan ekstensi spasial untuk SQL. Sekarang sistem ini terbuka lebar
digunakan oleh komunitas pengembang perangkat lunak open source untuk menerapkan
DBMS secara gratis.
Di Indonesia sendiri perkembangan SIG cukup bagus. Beberapa instansi ataupun
institusi pemerintah telah membuat terobosan dalam aplikasi SIG. Tengok saja KPU yang
pada waktu Pemilu tahun 2004 yang lalu telah mengembangkan WebGIS dengan alamat
http://webgis.kpu.go.id/. Jadi saat ini hasil SIG sudah dapat dipergunakan secara luas.
Setiap orang yang memiliki koneksi internet dapat mengakses informasi yang tersedia pada
layanan WebGIS tersebut.
Apabila informasi publik dapat terintegrasi ke dalam layanan WebGIS tentu akan
sangat bermanfaat, misalnya mulai dari bidang pariwisata, tata ruang, transportasi dan
sebagainya. Seorang pelancong akan mudah mengetahui lokasi-lokasi wisata yang
hendak dituju, investor dibidang properti dapat memilih lokasi yang akan dikembangkan
untuk permukiman secara tepat. Apalagi akhir-akhir ini perkembangan sistem komunikasi
seluler juga sangat pesat dan sangat dimungkinkan integrasi ke ponsel sehingga
kemanapun orang pergi dapat memperoleh informasi geografis ini dengan mudah. Semoga
saja dengan perkembangan ini manfaat SIG akan dikenal dan dirasakan oleh masyarakat
luas.
5
1.4. Sumber data spasial (SIG)
a. Peta Analog
Peta analog (antara lain peta topografi, peta tanah dan sebagainya) yaitu peta dalam
bentuk cetak. Pada umumnya peta analog dibuat dengan teknik kartografi, kemungkinan
besar memiliki referensi spasial seperti koordinat, skala, arah mata angin dan sebagainya.
Dalam tahapan SIG sebagai keperluan sumber data, peta analog dikonversi menjadi peta
digital dengan cara format raster diubah menjadi format vektor melalui proses digitasi
sehingga dapat menunjukan koordinat sebenarnya di permukaan bumi.
b. Data Sistem Penginderaan Jauh
Data Penginderaan Jauh (antara lain citra satelit, foto-udara dan sebagainya),
merupakan sumber data yang terpenting bagi SIG karena ketersediaanya secara berkala
dan mencakup area tertentu. Dengan adanya bermacam-macam satelit di ruang angkasa
dengan spesifikasinya masing-masing, kita bisa memperoleh berbagai jenis citra satelit
untuk beragam tujuan pemakaian. Data ini biasanya direpresentasikan dalam format raster.
c. Data Hasil Pengukuran Lapangan
Data pengukuran lapangan yang dihasilkan berdasarkan teknik perhitungan tersendiri,
pada umumnya data ini merupakan sumber data atribut contohnya: batas administrasi,
batas kepemilikan lahan, batas persil, batas hak pengusahaan hutan dan lain-lain.
d. Data GPS (Global Positioning System)
Teknologi GPS memberikan terobosan penting dalam menyediakan data bagi SIG.
Keakuratan pengukuran GPS semakin tinggi dengan berkembangnya teknologi. Data ini
biasanya direpresentasikan dalam format vektor. Pembahasan mengenai GPS akan
diterangkan selanjutnya.
6
PEMANFAATAN SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS DI
BIDANG KESEHATAN
2.1. Pendahuluan
Pemanfaatan kajian geografi sebenarnya bukan hal yang baru dalam dunia kesehatan.
Sejak zaman dahulu banyak sekali ahli epidemioogi yang bekerja memetakan lokasi
penyebaran peyakit khususnya penyakit yang menular, serta mempelajari pola penyebaran
penyakit secara spasial sebagai bahan analisis untuk mencegah penyebaran penyakit menular
tersebut. Sistem Informasi Geografis (SIG) kemudian digunakan sebagai alat bantu untuk
memantau atau monitoring sejauh mana penyebaran penyakit tersebut melalui media vektor,
kondisi lingkungan, sosial, pelayanan kesehatan, serta analisis lain yang lebih kompleks seperti
faktor kebijakan, perencanaan kesehatan, sampai digunakan juga untuk menyimpulkan serta
membuat hipotesis bagi penyelesaian masalah kesehatan. Selain itu, SIG mampu membantu
para peneliti kesehatan dalam menentukan area dan kelompok masyarakat yang rentan
terjangkit, serta sebagai alat identifikasi alokasi sumber daya alam dalam rangka penyelesaian
masalah penyakit menular.
2.2. Manfaat SIG dibidang Kesmas
Saat ini SIG telah banyak memberikan kontribusi dalam sektor kesehatan. Salah satu
institusi yang membuat analisanya adalah Center For Disease Control (CDC) yang
mengungkapkan pemanfaatan SIG ke depannya, berdasarkan “Sepuluh Fungsi Pokok Sektor
Kesehatan Masyarakat.” Berikut ini adalah beberapa contoh pemanfaatan SIG dalam bidang
Kesehatan Masyarakat berdasarkan analisa CDC tersebut.
7
 Fungsi pertama :
Yaitu memonitor status kesehatan untuk mengidentifikasi
masalah kesehatan yang ada di masyarakat. Dalam mendukung
fungsi ini, SIG dapat digunakan untuk memetakan kelompok
masyarakat serta areanya berdasarkan status kesehatan
tertentu, misalnya penyakit Malaria. Dengan SIG, peta mengenai
kejadian malaria dapat digunakan untuk merencanakan program
pelayanan kesehatan yang dibutuhkan oleh kelompok atau
wilayah tersebut, misalnya pelayanan pengobatan, Prophylaxis, atau
pemberian kelambu oles dan sebagainya.
 Fungsi kedua :
Yaitu mendiagnosa dan menginvestigasi masalah serta resiko
kesehatan di masyarakat. Sebagai contoh, seorang
epidemiologis sedang mengolah data tentang kasus asma yang
diperoleh dari Rumah Sakit, Puskesmas, dan fasilitas
pelayanan kesehatan lainnya di masyarakat, ternyata dia
menemukan terjadi kenaikan kasus yang cukup signifikan di
suatu Rumah Sakit, maka kemudian dia mencari tahu data dari
pasien – pesien penderita asma di Rumagh sakit. Ternyata
ditemukan bahwa 8 dari 10 orang penderita asma yang dirawat di
Rumah Sakit tersebut bekerja di perusahaan yang sama. Demikian seterusnya hingga
kemudian SIG dapat digunakan untuk memberikan data yang lengkap mengenai pola pajanan
di lokasi-lokasi dalam suatu wilayah tertentu, yang merupakan informasi yang penting untuk
para karyawan. Informasi ini juga dapat diteruskan kepada ahli – ahli terkait, dalam hal ini ahli
K3 untuk melakukan penanganan lebih lanjut terhadap masalah yang ditemukan.
 Fungsi ketiga :
Yaitu menginformasikan, mendidik dan memberdayakan masyarakat mengenai isu – isu
kesehatan. SIG dalam hal ini dapat menyediakan informasi mengenai kelompok masyarakat
yang diidentifikasi masih memiliki pengetahuan yang kurang mengenai informasi kesehatan
tertentu, sehingga kemudian dapat dicari media komunikasi yang paling efektif bagi kelompok
tersebut, serta dapat dibuat perencanaan mengenai waktu yang paling tepat untuk melakukan
promosi kesehatan kepada kelompok masyarakat tersebut.
8
 Fungsi keempat :
Yaitu membangun dan menggerakkan hubungan kerjasama dengan masyarakat untuk
mengidentifikasi dan memecahkan masalah kesehatan. Dalam hal ini SIG dapat digunakan
untuk melihat suatu pemecahan masalah kesehatan berdasarkan area tertentu dan kemudian
memetakan kelompok masyarakat yang potensial dapat mendukung program tersebut
berdasarkan area – area yang terdekat dengannya. Misalnya masalah imunisasi yang ada pada
wilayah kerja tingkat Desa atau Posyandu, maka dapat dipetakan kelompok potensial
pendukungnya yaitu Ibu – Ibu PKK yang dapat diberdayakan sebagai kader pada Posyandu –
Posyandu yang terdekat dengan tempat tinggalnya.
 Fungsi kelima :
Yaitu membangun kebijakan dan rencana yang mendukung usaha individu maupun masyarakat
dalam menyelesaikan masalah kesehatan. Contohnya dalam hal analisa wilayah cakupan
Puskesmas. Dalam hal ini SIG digunakan untuk memetakan utillisasi dari tiap – tiap Puskesms
oleh masyarakat sehingga dapat dibuat perencanaan yang jelas mengenai sumber daya
kesehatan yang perlu disediakan untuk Puskesmas tersebut disesuaikan dengan tingkat
utilitasnya.
 Fungsi keenam :
Yaitu membangun perangkat hukum dan peraturan
yang melindungi kesehatan dan menjamin
keselamatan masyarakat. Dalam hal ini SIG dapat
digunakan untuk membagi secara jelas kewenangan
dan tanggung jawab suatu pusat pelayanan
kesehatan pada tiap – tiap wilayah kerja dalam
menjamin dan menangani segala bentuk masalah yang terjadi di wilayah tersebut. Dengan
demikian maka manajemen komplain dapat terkoordinir dengan baik.
 Fungsi ketujuh :
Yaitu menghubungkan individu yang membutuhkan pelayanan kesehatan yang dibutuhkan dan
menjamin ketersediaan pelayanan kesehatan tersebut jika belum tersedia. Misalnya seorang
warga negara asing diidentifikasi menderita suatu penyakit tertentu yang membutuhkan
penanganan yang serius. Maka untuk mengatasinya, dengan melihat peta dan data akses
pelayanan kesehatan yang tersedia dapat dicari tenaga kesehatan terdekat yang dapat
membantu orang tersebut, dan menguasai bahasa yang digunakannya. Dengan data SIG juga
9
dapat diketahui bagaimana akses transportasi termudah yang dapat dilalui oleh warga negara
asing tersebut menuju fasilitas kesehatan terdekat.
 Fungsi kedelapan :
Yaitu menjamin ketersediaan tenaga
kesehatan dan ahli kesehatan masyarakat
yang berkompeten di bidangnya. Dalam hal ini
SIG dapat menyediakan peta persebaran
tenaga kesehatan dan ahli kesehatan
masyarakat di tiap – tiap daerah, sehingga
dengan demikian dapat dilihat jika ada
penumpukan atau bahkan kekurangan
personel di suatu daerah. Lebih lanjut, data
tersebut dapat digunakan dalam hal perencanaan pengadaan tenaga – tenaga kesehatan untuk
jangka waktu ke depan untuk masing – masing wilayah.
 Fungsi kesembilan :
Yaitu mengevaluasi efektifitas, kemudahan akses dan kualitas pelayanan kesehatan di
masyarakat. Data SIG dapat menyediakan data yang lengkap mengenai potensi tiap – tiap
daerah serta karakter demografis masyarakatnya untuk dihubungkan dengan fasilitas – fasilitas
kesehatan yang tersedia dan tingkat utilitasnya. Dengan demikian dapat dievaluasi kembali
kesesuaian dan kecukupan dari penyediaan sarana pelayanan kesehatan yang ada.
 Fungsi kesepuluh :
Yaitu penelitian untuk menciptakan penemuan baru dan
inovasi dalam memecahkan masalah – masalah
kesehatan di masyarakat. Salah satu kegunaan SIG
dalam hal ini adalah untuk menyediakan data yang
akurat mengenai perubahan – perubahan yang terjadi
di suatu daerah seperti pertambahan jumlah
perumahan, jalan, pabrik atau sarana - sarana lainnya
yang berpengaruh pada lingkungan dan berpotensi
mempengaruhi status kesehatan masyarakat. Data ini kemudian dapat digunakan untuk
merancang dan merencanakan inovasi – inovasi tertentu yang dapat menjamin kesehatan
suatu masyarakat.
10
2.3 SIG dan Kesehatan
Sistem Informasi Geografis (SIG) dan remote sensing memiliki kemampuan yang sangat
cocok dalam pengendalian dan survailans penyakit-penyakit menular, terlebih lagi terhadap
penyakit-penyakit yang erat kaitannya dengan lingkungan maupun vector yang sering kali
ditemukan pada wilayah-wilayah yang memiliki karakteristik tertentu. SIG juga sangat relevan
dalam ikut memudahkan pekerjaan para petugas kesehatan khususnya dalam menangani
keadaan kegawatdaruratan seperti wabah dalam hal memetakan kasus dan factor risiko
potensial yang berhubungan dengan penyakit yang mewabah tersebut.
Akan tetapi baru beberapa saat belakangan ini penggunaan tools system informasi
geografis di bidang kesehatan masyarakat mulai dikenal dan diaplikasikan. Terlambatnya
pengimplementasian SIG di bidang kesehatan disebabkan oleh dua hal utama yaitu
keterbatasan sumberdaya untuk menyediakan perangkat keras untuk mendukung
pengimplementasian system informasi geografis tersebut, serta kompleksitas dari aplikasi/
software SIG itu sendiri sehingga untuk mengoperasikannya dibutuhkan waktu dan dana untuk
mengekstraksi informasi yang berhubungan dengan pelaksanaan surveilans dan pengendalian
penyakit..
Situasi beberapa tahun belakangan ini berubah sangat drastis, harga dari perangkat
keras sudah sangat terjangkau, bayaknya alat-alat baru yang memudahkan dalam pemetaan
seperti Global Positioning System (GPS) telah tersedia dimana-mana dengan harga yang juga
relative murah, penggunaan perangkat lunak serta aplikasi SIG juga semakin mudah yang
memungkinkan praktisi kesehatan bisa mengoperasikannya tanpa kesulitan.
11
MEMULAI QUANTUM GIS
3.1 Pendahulaun
Quantum GIS (QGIS) Merupakan perangkat lunak SIG berbasis open source dan free
(gratis) untuk Keperluan pengolahan data geospasial. Quantum GIS adalah software SIG
multi platform, namun dalam latihan kali ini hanya akan dijelaskan penggunaan Quantum
GIS pada platform Microsoft Windows. Quantum GIS ini dapat digunakan untuk input data
SIG dan pengolahan data geospasial sebagai pilihan alternatif dari software SIG komersial
seperti ArcView, ArcGIS atau MapInfo Professional. Software ini relative lebih mudah untuk
dipelajari bagi para pemula dan tersedia pilihan berbahasa Indonesia
3.2. Bagian QGIS
Sebelum melangkah lebih jauh, ada baiknya kita mengenal dulu bagian-bagian QGIS
seperti gambar berikut :
Keterangan :
1. Menu : sekumpulan perintah berbasis teks/kata untuk melakukan tugas-tugas tertentu pada
QGIS (File, edit,view, layer, settings, plugin, vector, raster, database, proseccing, help)
2. Panel Layer : memuat layer-layer yang digunakan dalam project
3
1
2
4
12
3. Data Frame : tempat peta ditampilkan
4. Navigation tools : Untuk menavigasikan peta pada QGIS dapat dilakukan dengan banyak
alat. Sebagian besar navigasi ada di Navigation Tools pada Toolbar
no Icon Nama Fungsi
1 Pan map Digunakan untuk menggeser peta atau menggerakannya ini
dilakukan dengan cara menahan tombol mouse sebelah kiri, lalu
gerakkan mouse anda maka seketika peta anda juga akan
bergerak.
2 Zoom in Digunakan untuk melakukan perbesaran pada peta, dengan cara
membuat membuat kotak di area yang ingin di perbesar
3 Zoom out Berguna untuk memperkecil tampilan peta, klik pada peta untuk
memperkecil
4 Zoom full Digunakan untuk zoom ke semua tampilan Layer. Ini sangat
berguna saat kita ‘tersesat’
5 Zoom to
selection
Digunakan untuk melakukan perbesaran pada peta yang
diseleksi
6 Zoom to
layer
Digunakan untuk melakukan perbesaran pada Layer yang
diaktifkan.
Beberapa fungsi toolbar akan kita jelaskan lebih detail di bab selanjutnya
Panel Layers
Setiap peta memiliki Panel
Layers. Beberapa peta
menampilkan seluruh layer pada
satu data frame. Panel layers
akan menampilkan bagaimana
layer-layer disusun dalam satu
data frame. Ketika menampilkan
peta, biasanya kita akan
menggunakan panel layers untuk
mengaktifkan atau pun
menonaktifkan sebuah layer.
Pada saat kita ingin membentuk
sebuah peta maka yang akan
banyak berfungsi adalah table of
content termasuk dalam menambahkan, menghapus dan menentukan bagaimana layer
ditampilkan.
Secara default, seluruh layer pada project akan ditampilkan pada window View. Hal tersebut
ditunjukkan dengan tanda cross (x) pada tiap tema. Hal ini berarti kita dapat melihat data spasial
tersebut pada Table of Content. Untuk mengatur tema tertentu yang tidak ditampilkan, kita
ToC
13
dapat membuat tema tersebut tampak atau tidak ( on atau off) dengan mengklik tanda cross (x)
tersebut sehingga tanda cross (x) tidak ditampilkan. Sebaliknya pula apabila kita ingin
menampilkan kembali tema tersebut.
14
MENGELOLA TABLE ATRIBUT & VISUALISASI DATA SPASIAL
4.1 Menampilkan layer (.shp)
Langkah-langkahnya :
 Pastikan Quantum GIS terbuka
 Pada menubar klik layer add vector layer atau bisa juga dengan langsung mengklik
 Kemudian browse peta .shp yang akan kita buka, kemudian open,
 maka file peta digital yang kita buka akan tampil di jendela data frame
4.2.Menghapus layer
Apabila layer yang telah dibuka, tidak dipergunakan lagi, kita dapat menghapus layer tersebut yaitu
dengan cara sebagai berikut :
 klik kanan layer yang akan dihapus pada jendela TOC (table of content)
 kemudian pilih remove/hapus
4.3. Setting Urutan Layer
Apabila data yang ditampilkan pada data frame sangat banyak, maka sebaiknya data diurutkan
sesuai dengan tipa data, dari atas ke bawah yaitu layer titik (point), garis (line) dan kemudian
area(polygon). Hal ini akan sangat berpengaruh apabila layer area di tempatkan pada posisi
paling atas, layer ini akan menutupi layer garis atau layer titik. Layer dapat disusun dengan
melakukan drag dan menggesernya ke atas atau ke bawah sesuai dengan posisi yang
dinginkan.
4.4.Mengaktifkan/Menoaktifkan layer
Untuk menoaktifkan layer klik tanda cross [x] pada layer panel layer yang akan dinonaktifkan
dan untuk menonaktifkan lagi klik tanda cross lagi.
4.5. mengelola table atribut
❖ Membuka table atribut
 Klik kanan layer peta, misalnya “Makassar_kecamatan” kemudian pilih open attribute table
 Maka akan muncul jendela attribute table, berisi informasi peta/layer seperti dalam format
excel
15
❖ Menambah data table attribute
 Aktifkan toggle editing mode, dengan cara klik icon pensil
 Untuk menambah data baru klik new coloumn pada jendela attribute table
 Maka akan muncul jendela add colomn
 Pada colom name : isi nama variable baru yang akan kita buat
Comment : bisa dikosongkan bisa diisi
Type : Pilih tipe sesuai data
- Whole number (integer) : untuk data angka bulat
- Decimal number (real) : untuk data angka decimal
- Text (string) : untuk data yang ditulis text
- Date : untuk data tanggal
Width : jumlah karakter/digit
Precision : jumlah angka dibelakang koma
16
 Cobalah buat colom variable baru jumlah penduduk seperti berikut ini, kemudian isilah sesuai
data berikut ini, perhatikan dan sesuaikan nama kecamatan pada table ini dengan table
attribute di QGIS :
Setelah itu coba buat variable baru lagi yaitu kasus_dbd , sesuai data diatas
4.6. Visualisasi peta
Visualisasi bisa dilakukan jika dalam peta tersebut terdapat data atribut layer contoh : Nama
kecamatan, nama desa, jumlah penduduk, luas wilayah, jumlah kasus dll. Visualisasi yang akan
kita lakukan adalah visualisasi untuk data kategorik (data yang berupa text) dan visualisasi
secara graduate (gradasi) biasanya pada data-data numerik
❖ Visualisasi peta data kategorik
Contoh kita akan melakukan visualisasi peta kota Makassar berdasarkan kecamatan
 Klik kanan layer Makassar_kecamatan kemudian pilih properties
 Muncul jendela properties seperti dibawah ini
NO KECAMATAN JMLH_PDDK Kasus_dbd
1 Kec. Bontoala 62.731 545
2 Kec. Mamajang 61.294 442
3 Kec. Manggala 100.484 899
4 Kec. Mariso 55.431 304
5 Kec. Panakkukang 136.555 996
6 Kec. Rappocini 145.090 780
7 Kec. Tallo 137.333 850
8 Kec. Tamalanrea 90.473 543
9 Kec. Tamalate 154.464 956
10 Kec. Ujung Pandang 29.064 235
11 Kec. Ujung Tanah 49.103 426
12 Kec. Wajo 35.533 338
13 Kec. Makassar 84.143 490
14 Kec. Biringkanaya 130.651 784
Name : jmlh_pddk
Type : whole number (integer)
Width : 8 digit
17
 Ganti single symbol pilih categorized
 kemudian pada bagian column pilih kecamatan, karena kita akan menvisualisasikan
peta berdasarkan kecamatan
 pada color ramp pilih jenis warna yang kita inginkan, Contoh : Spectral
 Kemudian klik Classify
 Setelah itu apply kemudian OK
 Maka peta akan muncul dengan berbagai warna sesuai wilayah kecamatan seperti
dibawah ini
❖ Visualisasi secara gradasi
 Klik kanan layer Makassar_kecamatan kemudian pilih properties
 Muncul jendela properties seperti dibawah ini
18
 Ganti single symbol, pilih Graduated
 Pada bagian column pilih jmlh_pddk (variable baru yang sudah kita input sebelumnya)
 Pada Color ramp pilih warna gradasi,
 Pada pilihan Clasees pilih 3, karena kita akan membagi kategori gradiasi menjadi 3
bagian
 Kemudian Klik Classify, maka akan terbentuk 3 kategori,
 Isilah value sesuai range nilai yang diingankan, dan gantilah nama labelnya sesuai yang
diinginkan, contohnya sebagai berikut :
o Rendah : 20.000-80.000 jiwa
o Sedang : 80.001-120.000 jiwa
o Tinggi : 120.001-160.000 jiwa
 Setelah selesai klik OK, maka hasilnya sebagai berikut
19
4.7. Memunculkan Label
 Klik kanan layer  pilih properties
 Pada layer properties pilih labels
 Maka akan muncul jendela label, kemudian beri tanda cross (x) label this layer with
 Misalkan kita ingin menampilkan layer kecamatan, maka pilih kecamatan
 Untuk merubah jenis huruf, warna dan besarnya silahkan rubah pada text style, dibagian
bawah
 Jika sudah selesai, klik OK, maka hasilnya seperti ini
20
4.8. Merubah symbol untuk titik
Secara pengaturan awal, symbol untuk layer titik adalah sebuah lingkaran, tetapi kita juga dapat
merubahnya dengan mudah.
 Klik kanan pada layer titik yang kita punya Contoh :pada layer titik kantor camat
 Kemudian pilih properties
 Kemudian pilih Style pada jendela layer properties
 Disini kita dapat merubah ukuran, warna, dan bentuk icon titik yang kita inginkan
Untuk memperoleh gambar symbol yang lebih banyak, Klik Pada simple maker kemudian pada tab
simple marker, pilih SVG Marker, Maka otomatis pada bagian bawah muncul jendela berisi folde-folder
icon, setiap folder terdiri dari puluhan icon sesuai temanya, yang bisa kita pilih untuk member variasi
dalam peta yang kita buat
21
PRINT COMPOSER & LAYOUT
Sebelum mempersiapkan peta anda untuk dicetak, anda seharusnya menyelesaikan rancangannya
peta sesuai dengan yang anda inginkan. Untuk membuat peta lebih menarik, kita menggunakan
simbol-simbol yang berbeda. Hal ini dilakukan pada saat visualisasi data. Hal ini bertujuan agar peta
yang kita hasilkan tidak hanya terlihat bagus, tapi juga informasi yang ditampilkan memiliki arti dan
mudah dimengerti. Tahap terakhir dalam menyajikan
5.1. Menambahkan peta di map composer
Setelah membuat peta kita terlihat menarik, selanjutnya kita dapat mempersiapkan peta
kita untuk dicetak. Quantum GIS menyediakan fasilitas Print Composer pada manu utama File
dimana memudahkan kita untuk menyiapkan hasil cetak kita dengan sederhana.
Untuk itu, kita dapat melakukannya dengan mengikuti langkah berikut:
 Pada menu, klik File  New Print Composer
 Pada composer title, tulis judul (terserah judulnya apa) misalnya layout peta
 Maka akan muncul jendela print composer
 Untuk memasukkan peta klik add new map 
 Kemudian gambarkan sebuah kotak pada halaman putih kosong dengan mengklik tombol mouse
sebelah kiri, menggeser mouse, dan melepan mouse (drag mouse). Kemudian peta anda akan
muncul.
 Gunakan move item content  untuk mengeser/ memindahkan peta
 Gunakan scrool pada mouse jika ingin memperbesar atau memerkecil gambar
 Pada jendela di samping peta terdapat tab composition, anda bisa mengatur ukuran kertas pada
bagian tersebut
 Pada tab item properties anda bisa mengatur ukuran skala peta yang anda inginkan
5.2. Unsur-unsur layout peta
Berdasarkan fungsinya yaitu menyampaikan suatu informasi keruangan, maka sebuah peta
hendaknya dilengkapi dengan berbagai macam unsur/komponen kelengkapan yang bertujuan untuk
mempermudah pengguna dalam membaca/ menggunakan peta. Untuk menambahkan unsure tersebut
kedalam peta anda, berikut tahapan yang dapat dilakukan berdasarkan jenis unsur peta yang ingin
ditambahkan.
no Icon Nama Fungsi
1 Add new
label
Memasukkan teks, seperti judul peta, sumber peta dan nama
pembuat peta.
2 Add image Memasukkan gambar, logo, arah mata angin dan foto
3 Add new
legend
Memasukkan legenda/keterangan peta
22
no Icon Nama Fungsi
Add
rectangle
Memasukkan gambar kotak, elips, segitiga
Add arrow Memasukkan gambar arah panah
Add
attribute
table
Memasukkan table atribut yang ada di peta
Silahkan masukkan unsur-unsur yang anda butuhkan. Untuk pengaturan setiap unsur, bisa dilakukan
pada bagian item properties.
5.3. Grid Peta
 Untuk menambahkan Grid pada peta. Pada item properties aktifkan show grid, kemudian pilih
type grid pilih solid. Dan isilah bagian interval X, Y, Cross witdth, frame style, frame witdh.
 Kemudian aktifkan Draw Coordinates untuk memunculkan angka koordinat peta
23
REFERENSI
Arief Darmawan, Sekilas Tentang Sistem Informasi Geografis (Geographic Information
Systems), http://www.ilmukomputer.com , 2007
Astrini Retno, Oswald Patrick. Modul Pelatihan Quantum GIS Tingkat Dasar untuk
pemetaan evakuasi tsunami. GIZ & Bappeda Provinsi NTB. Mataram. 2012
John E. Harmon, Steven J. Anderson. Design and Implementation of Geographic
Information Systems. John Wiley and Sons : New Jersey. 2003.
Petrus Gunarso, Andy Darmawan,. Modul Pelatihan Dasar-dasar Pengelolaan Data dan
Sistem Informasi Geografis, Malinau Research Forest. 2003
PWK UIN Allauddin. Modul Pelatihan SIG. Laboratorium GIS Jurusan teknik Perencanaan
wilayah dan kota UIN Allauddin. Makassar. 2010
Ika Ermawati, Pemanfaatan Sistem Informasi Geografis dalam Sektor Kesehatan
Masyarakat, Manajemen Informasi Kesehatan UGM, 2005
Samsul agus B & Anggi Afif M, Modul Latihan PPIKP Dasar-dasar Pengenalan GIS, 2010
Sidik Dian, Modul Pelatihan Dasar Arcview 3.3. Bagian Epidemiologi FKM Unhas, 2009
G.Manjela Eko Hartoyo dkk, MODUL PELATIHAN Sistem Informasi Geografis (SIG) Tingkat
Dasar, Tropenbos International Indonesia Programme, 2010.
Beni Raharjo, Tutorial ArcGis bagi pemula, GISTutorial.net, 2010
http://qgis.org/en/site/
http://www.cdc.gov/od/ocphp/nphpsp/Documents/LocalModelStandardsOnly.pdf
http://www.who.int/health_mapping/gisandphm/en/index.html
24
Lampiran 1
Contoh penerapan GIS di bidang Kesehatan
1. Penelitian tentang penyakit Asma di daerah semburan lumpur lapindo Sidoarjo
2. Peta buffering kejadian malaria Kota Singkawang tahun 2011 berdasarkan jarak
rumah responden dengan hutan bakau
25
26
Lampiran 2
ZONA UTM INDONESIA
27
CATATAN
__________________________________________________________________________________
__________________________________________________________________________________
__________________________________________________________________________________
__________________________________________________________________________________
__________________________________________________________________________________
__________________________________________________________________________________
__________________________________________________________________________________
__________________________________________________________________________________
__________________________________________________________________________________
__________________________________________________________________________________
__________________________________________________________________________________
__________________________________________________________________________________
28
CATATAN
__________________________________________________________________________________
__________________________________________________________________________________
__________________________________________________________________________________
__________________________________________________________________________________
__________________________________________________________________________________
__________________________________________________________________________________
__________________________________________________________________________________
__________________________________________________________________________________
__________________________________________________________________________________
__________________________________________________________________________________
__________________________________________________________________________________
__________________________________________________________________________________
29
CATATAN
__________________________________________________________________________________
__________________________________________________________________________________
__________________________________________________________________________________
__________________________________________________________________________________
__________________________________________________________________________________
__________________________________________________________________________________
__________________________________________________________________________________
__________________________________________________________________________________
__________________________________________________________________________________
__________________________________________________________________________________
__________________________________________________________________________________
__________________________________________________________________________________

More Related Content

Similar to MODUL QGIS Jeneponto.pdf

Sistem informasi geografis
Sistem informasi geografisSistem informasi geografis
Sistem informasi geografis
'Oke Aflatun'
 
Sistem Informasi Geografis 1
Sistem Informasi Geografis   1Sistem Informasi Geografis   1
Sistem Informasi Geografis 1
Cv. Ainayya
 
Laporan praktikum sig proses digitasi pada software arcgis
Laporan praktikum sig proses digitasi pada software arcgisLaporan praktikum sig proses digitasi pada software arcgis
Laporan praktikum sig proses digitasi pada software arcgis
Mega Yasma Adha
 
Pelatihan arc gis 10
Pelatihan arc gis 10Pelatihan arc gis 10
Pelatihan arc gis 10
Bangka_31
 
Proposal simtaru-2014
Proposal simtaru-2014Proposal simtaru-2014
Proposal simtaru-2014
Fajar Baskoro
 
Sim, 12, della ameliza, prof. dr. hapzi ali, cma, decision support system. ak...
Sim, 12, della ameliza, prof. dr. hapzi ali, cma, decision support system. ak...Sim, 12, della ameliza, prof. dr. hapzi ali, cma, decision support system. ak...
Sim, 12, della ameliza, prof. dr. hapzi ali, cma, decision support system. ak...
dellaameliza
 
Pengantar SIG
Pengantar SIGPengantar SIG
Pengantar SIG
Suryadi Hrn
 
Modul arc gis tingkat lanjut
Modul arc gis tingkat lanjutModul arc gis tingkat lanjut
Modul arc gis tingkat lanjut
AdminKreativeUnit
 
Normaita samawatiputri.sim pertemuan 9
Normaita samawatiputri.sim pertemuan 9Normaita samawatiputri.sim pertemuan 9
Normaita samawatiputri.sim pertemuan 9
Normaita Putri
 
Sistem informasi geografis
Sistem informasi geografisSistem informasi geografis
Sistem informasi geografis
darisfa
 
Modul_new
Modul_newModul_new
Sig
Sig Sig
Sig
Nur Hasan
 
Sig
Sig Sig
Sig
Nur Hasan
 
Sim 9, ahmad fauji,hapzi ali,sistem informasi global,universitas mercu buana ...
Sim 9, ahmad fauji,hapzi ali,sistem informasi global,universitas mercu buana ...Sim 9, ahmad fauji,hapzi ali,sistem informasi global,universitas mercu buana ...
Sim 9, ahmad fauji,hapzi ali,sistem informasi global,universitas mercu buana ...
ahmadfauji87
 
DIGITASI
DIGITASIDIGITASI
Laporan Sistem Basis Data Ms. Acces
Laporan Sistem Basis Data Ms. AccesLaporan Sistem Basis Data Ms. Acces
Laporan Sistem Basis Data Ms. Acces
Isti Qomah
 
Tugas ii sig isp2 akhir
Tugas ii sig   isp2 akhirTugas ii sig   isp2 akhir
Tugas ii sig isp2 akhir
Sepli Umbase
 
Karya ilimiah implementasi sistem informasi manajemen pada perusahaan
Karya ilimiah    implementasi sistem informasi manajemen pada perusahaanKarya ilimiah    implementasi sistem informasi manajemen pada perusahaan
Karya ilimiah implementasi sistem informasi manajemen pada perusahaan
Theresia Magdalena
 
SIG Sekilas
SIG SekilasSIG Sekilas
SIG Sekilas
Suryadi Hrn
 
Sim,novalita ramalusia putri,hapzi ali,tugas uts
Sim,novalita ramalusia putri,hapzi ali,tugas uts Sim,novalita ramalusia putri,hapzi ali,tugas uts
Sim,novalita ramalusia putri,hapzi ali,tugas uts
novalitarlp
 

Similar to MODUL QGIS Jeneponto.pdf (20)

Sistem informasi geografis
Sistem informasi geografisSistem informasi geografis
Sistem informasi geografis
 
Sistem Informasi Geografis 1
Sistem Informasi Geografis   1Sistem Informasi Geografis   1
Sistem Informasi Geografis 1
 
Laporan praktikum sig proses digitasi pada software arcgis
Laporan praktikum sig proses digitasi pada software arcgisLaporan praktikum sig proses digitasi pada software arcgis
Laporan praktikum sig proses digitasi pada software arcgis
 
Pelatihan arc gis 10
Pelatihan arc gis 10Pelatihan arc gis 10
Pelatihan arc gis 10
 
Proposal simtaru-2014
Proposal simtaru-2014Proposal simtaru-2014
Proposal simtaru-2014
 
Sim, 12, della ameliza, prof. dr. hapzi ali, cma, decision support system. ak...
Sim, 12, della ameliza, prof. dr. hapzi ali, cma, decision support system. ak...Sim, 12, della ameliza, prof. dr. hapzi ali, cma, decision support system. ak...
Sim, 12, della ameliza, prof. dr. hapzi ali, cma, decision support system. ak...
 
Pengantar SIG
Pengantar SIGPengantar SIG
Pengantar SIG
 
Modul arc gis tingkat lanjut
Modul arc gis tingkat lanjutModul arc gis tingkat lanjut
Modul arc gis tingkat lanjut
 
Normaita samawatiputri.sim pertemuan 9
Normaita samawatiputri.sim pertemuan 9Normaita samawatiputri.sim pertemuan 9
Normaita samawatiputri.sim pertemuan 9
 
Sistem informasi geografis
Sistem informasi geografisSistem informasi geografis
Sistem informasi geografis
 
Modul_new
Modul_newModul_new
Modul_new
 
Sig
Sig Sig
Sig
 
Sig
Sig Sig
Sig
 
Sim 9, ahmad fauji,hapzi ali,sistem informasi global,universitas mercu buana ...
Sim 9, ahmad fauji,hapzi ali,sistem informasi global,universitas mercu buana ...Sim 9, ahmad fauji,hapzi ali,sistem informasi global,universitas mercu buana ...
Sim 9, ahmad fauji,hapzi ali,sistem informasi global,universitas mercu buana ...
 
DIGITASI
DIGITASIDIGITASI
DIGITASI
 
Laporan Sistem Basis Data Ms. Acces
Laporan Sistem Basis Data Ms. AccesLaporan Sistem Basis Data Ms. Acces
Laporan Sistem Basis Data Ms. Acces
 
Tugas ii sig isp2 akhir
Tugas ii sig   isp2 akhirTugas ii sig   isp2 akhir
Tugas ii sig isp2 akhir
 
Karya ilimiah implementasi sistem informasi manajemen pada perusahaan
Karya ilimiah    implementasi sistem informasi manajemen pada perusahaanKarya ilimiah    implementasi sistem informasi manajemen pada perusahaan
Karya ilimiah implementasi sistem informasi manajemen pada perusahaan
 
SIG Sekilas
SIG SekilasSIG Sekilas
SIG Sekilas
 
Sim,novalita ramalusia putri,hapzi ali,tugas uts
Sim,novalita ramalusia putri,hapzi ali,tugas uts Sim,novalita ramalusia putri,hapzi ali,tugas uts
Sim,novalita ramalusia putri,hapzi ali,tugas uts
 

More from BayuKhonjo1

PENCEGAHAN PENYAKIT.ppt
PENCEGAHAN PENYAKIT.pptPENCEGAHAN PENYAKIT.ppt
PENCEGAHAN PENYAKIT.ppt
BayuKhonjo1
 
tahunan supervisi terpadu(1).pptx
tahunan supervisi terpadu(1).pptxtahunan supervisi terpadu(1).pptx
tahunan supervisi terpadu(1).pptx
BayuKhonjo1
 
lapharx.pptx
lapharx.pptxlapharx.pptx
lapharx.pptx
BayuKhonjo1
 
vaksin.pptx
vaksin.pptxvaksin.pptx
vaksin.pptx
BayuKhonjo1
 
5 Jan 2021 - Kemenkes Strakom Vaksinasi COVID-19 Tahap Pertama-dikonversi.pptx
5 Jan 2021 - Kemenkes Strakom Vaksinasi COVID-19 Tahap Pertama-dikonversi.pptx5 Jan 2021 - Kemenkes Strakom Vaksinasi COVID-19 Tahap Pertama-dikonversi.pptx
5 Jan 2021 - Kemenkes Strakom Vaksinasi COVID-19 Tahap Pertama-dikonversi.pptx
BayuKhonjo1
 
Laju
LajuLaju

More from BayuKhonjo1 (6)

PENCEGAHAN PENYAKIT.ppt
PENCEGAHAN PENYAKIT.pptPENCEGAHAN PENYAKIT.ppt
PENCEGAHAN PENYAKIT.ppt
 
tahunan supervisi terpadu(1).pptx
tahunan supervisi terpadu(1).pptxtahunan supervisi terpadu(1).pptx
tahunan supervisi terpadu(1).pptx
 
lapharx.pptx
lapharx.pptxlapharx.pptx
lapharx.pptx
 
vaksin.pptx
vaksin.pptxvaksin.pptx
vaksin.pptx
 
5 Jan 2021 - Kemenkes Strakom Vaksinasi COVID-19 Tahap Pertama-dikonversi.pptx
5 Jan 2021 - Kemenkes Strakom Vaksinasi COVID-19 Tahap Pertama-dikonversi.pptx5 Jan 2021 - Kemenkes Strakom Vaksinasi COVID-19 Tahap Pertama-dikonversi.pptx
5 Jan 2021 - Kemenkes Strakom Vaksinasi COVID-19 Tahap Pertama-dikonversi.pptx
 
Laju
LajuLaju
Laju
 

Recently uploaded

Manajemen PPPK 2024 (Manajemen PPPK 2024 (
Manajemen PPPK 2024 (Manajemen PPPK 2024 (Manajemen PPPK 2024 (Manajemen PPPK 2024 (
Manajemen PPPK 2024 (Manajemen PPPK 2024 (
Yohanis Weni
 
Sajian_Musik_Ansambel_Remajakkkkjhk'h.pptx
Sajian_Musik_Ansambel_Remajakkkkjhk'h.pptxSajian_Musik_Ansambel_Remajakkkkjhk'h.pptx
Sajian_Musik_Ansambel_Remajakkkkjhk'h.pptx
AntoniusToto2
 
WINJUDI : SITUS TARUHAN BOLA TERPERCAYA.
WINJUDI : SITUS TARUHAN BOLA TERPERCAYA.WINJUDI : SITUS TARUHAN BOLA TERPERCAYA.
WINJUDI : SITUS TARUHAN BOLA TERPERCAYA.
Neta
 
60975Presentasi Sertifikasi Kompetensi (1).pdf
60975Presentasi Sertifikasi Kompetensi (1).pdf60975Presentasi Sertifikasi Kompetensi (1).pdf
60975Presentasi Sertifikasi Kompetensi (1).pdf
tugaskuliahdenny
 
552647040-01-PPT-MPLS-SMK-BWI.JKHVGVpptx
552647040-01-PPT-MPLS-SMK-BWI.JKHVGVpptx552647040-01-PPT-MPLS-SMK-BWI.JKHVGVpptx
552647040-01-PPT-MPLS-SMK-BWI.JKHVGVpptx
JokoSiswanto26
 
Bandar Slot Pragmatic Play Bisa Deposit Shopee Pay
Bandar Slot Pragmatic Play Bisa Deposit Shopee PayBandar Slot Pragmatic Play Bisa Deposit Shopee Pay
Bandar Slot Pragmatic Play Bisa Deposit Shopee Pay
arinisalma2007
 
FURI88 | STARLIGHT PRINCES 1000 - Games Slot Paling Gacor dan Populer 2024
FURI88 | STARLIGHT PRINCES 1000 - Games Slot Paling Gacor dan Populer 2024FURI88 | STARLIGHT PRINCES 1000 - Games Slot Paling Gacor dan Populer 2024
FURI88 | STARLIGHT PRINCES 1000 - Games Slot Paling Gacor dan Populer 2024
FURI88 ONLINE
 
Login Royalbetking : Situs Game Slot Gacor Mudah Maxwinnn
Login Royalbetking : Situs Game Slot Gacor Mudah MaxwinnnLogin Royalbetking : Situs Game Slot Gacor Mudah Maxwinnn
Login Royalbetking : Situs Game Slot Gacor Mudah Maxwinnn
SLOT GACOR ROYALBETKING
 
H. Awan Rukmawan - Kades Alam Endah.pptx
H. Awan Rukmawan - Kades Alam Endah.pptxH. Awan Rukmawan - Kades Alam Endah.pptx
H. Awan Rukmawan - Kades Alam Endah.pptx
sehaneshan
 
STARJUDI : SITUS SLOT GACOR ANTI RUNGKAD
STARJUDI : SITUS SLOT GACOR ANTI RUNGKADSTARJUDI : SITUS SLOT GACOR ANTI RUNGKAD
STARJUDI : SITUS SLOT GACOR ANTI RUNGKAD
cindykamelia02
 
Materi Pengenalan Design Brief DKV .pptx
Materi Pengenalan Design Brief DKV .pptxMateri Pengenalan Design Brief DKV .pptx
Materi Pengenalan Design Brief DKV .pptx
AribJuni
 
PENYULUHAN KESPRO 202 DI SEKOLAH SEHAT SELALU REMAJA INDONESIA4.pptx
PENYULUHAN KESPRO 202 DI SEKOLAH SEHAT SELALU REMAJA INDONESIA4.pptxPENYULUHAN KESPRO 202 DI SEKOLAH SEHAT SELALU REMAJA INDONESIA4.pptx
PENYULUHAN KESPRO 202 DI SEKOLAH SEHAT SELALU REMAJA INDONESIA4.pptx
ssuser21310f
 
perinsip-perinsip sumber daya organisasi
perinsip-perinsip sumber daya organisasiperinsip-perinsip sumber daya organisasi
perinsip-perinsip sumber daya organisasi
MfaysalAlamsyah
 
Laporan-Rilis-Survei-Pengguna-dan-Driver-Ojek-Online-Polling-Institute.pptx
Laporan-Rilis-Survei-Pengguna-dan-Driver-Ojek-Online-Polling-Institute.pptxLaporan-Rilis-Survei-Pengguna-dan-Driver-Ojek-Online-Polling-Institute.pptx
Laporan-Rilis-Survei-Pengguna-dan-Driver-Ojek-Online-Polling-Institute.pptx
LukyHarefa
 
STARJUDI: Situs Mahjong Ways 2 Gacor & Cara Main Slot Mahjong JP Maxwin Bos!
STARJUDI: Situs Mahjong Ways 2 Gacor & Cara Main Slot Mahjong JP Maxwin Bos!STARJUDI: Situs Mahjong Ways 2 Gacor & Cara Main Slot Mahjong JP Maxwin Bos!
STARJUDI: Situs Mahjong Ways 2 Gacor & Cara Main Slot Mahjong JP Maxwin Bos!
cindykamelia02
 
IDEBET : Agen Sbobet Resmi Ada Deposit Via Shopeepay Bonus Berlimpah
IDEBET : Agen Sbobet Resmi Ada Deposit Via Shopeepay Bonus BerlimpahIDEBET : Agen Sbobet Resmi Ada Deposit Via Shopeepay Bonus Berlimpah
IDEBET : Agen Sbobet Resmi Ada Deposit Via Shopeepay Bonus Berlimpah
sbobetind8899
 
WINJUDI : BONUS GARANSI KEKALAHAN 100% TERPERCAYA AUTO JACKPOT SLOT
WINJUDI : BONUS GARANSI KEKALAHAN 100% TERPERCAYA AUTO JACKPOT SLOTWINJUDI : BONUS GARANSI KEKALAHAN 100% TERPERCAYA AUTO JACKPOT SLOT
WINJUDI : BONUS GARANSI KEKALAHAN 100% TERPERCAYA AUTO JACKPOT SLOT
Neta
 
WINJUDI: Slot Anti Rungkad & Situs Slot Online Terbaik
WINJUDI: Slot Anti Rungkad & Situs Slot Online TerbaikWINJUDI: Slot Anti Rungkad & Situs Slot Online Terbaik
WINJUDI: Slot Anti Rungkad & Situs Slot Online Terbaik
Neta
 
IDEBET : Daftar Sbobet Bisa Deposit Via Paylater Bonus New Member 100%
IDEBET : Daftar Sbobet Bisa Deposit Via Paylater Bonus New Member 100%IDEBET : Daftar Sbobet Bisa Deposit Via Paylater Bonus New Member 100%
IDEBET : Daftar Sbobet Bisa Deposit Via Paylater Bonus New Member 100%
sbobetind8899
 
Tari blantek adalah tarian dari jakarta , ini sebagai bahan p5
Tari blantek adalah tarian dari jakarta , ini sebagai bahan p5Tari blantek adalah tarian dari jakarta , ini sebagai bahan p5
Tari blantek adalah tarian dari jakarta , ini sebagai bahan p5
silmichoi
 

Recently uploaded (20)

Manajemen PPPK 2024 (Manajemen PPPK 2024 (
Manajemen PPPK 2024 (Manajemen PPPK 2024 (Manajemen PPPK 2024 (Manajemen PPPK 2024 (
Manajemen PPPK 2024 (Manajemen PPPK 2024 (
 
Sajian_Musik_Ansambel_Remajakkkkjhk'h.pptx
Sajian_Musik_Ansambel_Remajakkkkjhk'h.pptxSajian_Musik_Ansambel_Remajakkkkjhk'h.pptx
Sajian_Musik_Ansambel_Remajakkkkjhk'h.pptx
 
WINJUDI : SITUS TARUHAN BOLA TERPERCAYA.
WINJUDI : SITUS TARUHAN BOLA TERPERCAYA.WINJUDI : SITUS TARUHAN BOLA TERPERCAYA.
WINJUDI : SITUS TARUHAN BOLA TERPERCAYA.
 
60975Presentasi Sertifikasi Kompetensi (1).pdf
60975Presentasi Sertifikasi Kompetensi (1).pdf60975Presentasi Sertifikasi Kompetensi (1).pdf
60975Presentasi Sertifikasi Kompetensi (1).pdf
 
552647040-01-PPT-MPLS-SMK-BWI.JKHVGVpptx
552647040-01-PPT-MPLS-SMK-BWI.JKHVGVpptx552647040-01-PPT-MPLS-SMK-BWI.JKHVGVpptx
552647040-01-PPT-MPLS-SMK-BWI.JKHVGVpptx
 
Bandar Slot Pragmatic Play Bisa Deposit Shopee Pay
Bandar Slot Pragmatic Play Bisa Deposit Shopee PayBandar Slot Pragmatic Play Bisa Deposit Shopee Pay
Bandar Slot Pragmatic Play Bisa Deposit Shopee Pay
 
FURI88 | STARLIGHT PRINCES 1000 - Games Slot Paling Gacor dan Populer 2024
FURI88 | STARLIGHT PRINCES 1000 - Games Slot Paling Gacor dan Populer 2024FURI88 | STARLIGHT PRINCES 1000 - Games Slot Paling Gacor dan Populer 2024
FURI88 | STARLIGHT PRINCES 1000 - Games Slot Paling Gacor dan Populer 2024
 
Login Royalbetking : Situs Game Slot Gacor Mudah Maxwinnn
Login Royalbetking : Situs Game Slot Gacor Mudah MaxwinnnLogin Royalbetking : Situs Game Slot Gacor Mudah Maxwinnn
Login Royalbetking : Situs Game Slot Gacor Mudah Maxwinnn
 
H. Awan Rukmawan - Kades Alam Endah.pptx
H. Awan Rukmawan - Kades Alam Endah.pptxH. Awan Rukmawan - Kades Alam Endah.pptx
H. Awan Rukmawan - Kades Alam Endah.pptx
 
STARJUDI : SITUS SLOT GACOR ANTI RUNGKAD
STARJUDI : SITUS SLOT GACOR ANTI RUNGKADSTARJUDI : SITUS SLOT GACOR ANTI RUNGKAD
STARJUDI : SITUS SLOT GACOR ANTI RUNGKAD
 
Materi Pengenalan Design Brief DKV .pptx
Materi Pengenalan Design Brief DKV .pptxMateri Pengenalan Design Brief DKV .pptx
Materi Pengenalan Design Brief DKV .pptx
 
PENYULUHAN KESPRO 202 DI SEKOLAH SEHAT SELALU REMAJA INDONESIA4.pptx
PENYULUHAN KESPRO 202 DI SEKOLAH SEHAT SELALU REMAJA INDONESIA4.pptxPENYULUHAN KESPRO 202 DI SEKOLAH SEHAT SELALU REMAJA INDONESIA4.pptx
PENYULUHAN KESPRO 202 DI SEKOLAH SEHAT SELALU REMAJA INDONESIA4.pptx
 
perinsip-perinsip sumber daya organisasi
perinsip-perinsip sumber daya organisasiperinsip-perinsip sumber daya organisasi
perinsip-perinsip sumber daya organisasi
 
Laporan-Rilis-Survei-Pengguna-dan-Driver-Ojek-Online-Polling-Institute.pptx
Laporan-Rilis-Survei-Pengguna-dan-Driver-Ojek-Online-Polling-Institute.pptxLaporan-Rilis-Survei-Pengguna-dan-Driver-Ojek-Online-Polling-Institute.pptx
Laporan-Rilis-Survei-Pengguna-dan-Driver-Ojek-Online-Polling-Institute.pptx
 
STARJUDI: Situs Mahjong Ways 2 Gacor & Cara Main Slot Mahjong JP Maxwin Bos!
STARJUDI: Situs Mahjong Ways 2 Gacor & Cara Main Slot Mahjong JP Maxwin Bos!STARJUDI: Situs Mahjong Ways 2 Gacor & Cara Main Slot Mahjong JP Maxwin Bos!
STARJUDI: Situs Mahjong Ways 2 Gacor & Cara Main Slot Mahjong JP Maxwin Bos!
 
IDEBET : Agen Sbobet Resmi Ada Deposit Via Shopeepay Bonus Berlimpah
IDEBET : Agen Sbobet Resmi Ada Deposit Via Shopeepay Bonus BerlimpahIDEBET : Agen Sbobet Resmi Ada Deposit Via Shopeepay Bonus Berlimpah
IDEBET : Agen Sbobet Resmi Ada Deposit Via Shopeepay Bonus Berlimpah
 
WINJUDI : BONUS GARANSI KEKALAHAN 100% TERPERCAYA AUTO JACKPOT SLOT
WINJUDI : BONUS GARANSI KEKALAHAN 100% TERPERCAYA AUTO JACKPOT SLOTWINJUDI : BONUS GARANSI KEKALAHAN 100% TERPERCAYA AUTO JACKPOT SLOT
WINJUDI : BONUS GARANSI KEKALAHAN 100% TERPERCAYA AUTO JACKPOT SLOT
 
WINJUDI: Slot Anti Rungkad & Situs Slot Online Terbaik
WINJUDI: Slot Anti Rungkad & Situs Slot Online TerbaikWINJUDI: Slot Anti Rungkad & Situs Slot Online Terbaik
WINJUDI: Slot Anti Rungkad & Situs Slot Online Terbaik
 
IDEBET : Daftar Sbobet Bisa Deposit Via Paylater Bonus New Member 100%
IDEBET : Daftar Sbobet Bisa Deposit Via Paylater Bonus New Member 100%IDEBET : Daftar Sbobet Bisa Deposit Via Paylater Bonus New Member 100%
IDEBET : Daftar Sbobet Bisa Deposit Via Paylater Bonus New Member 100%
 
Tari blantek adalah tarian dari jakarta , ini sebagai bahan p5
Tari blantek adalah tarian dari jakarta , ini sebagai bahan p5Tari blantek adalah tarian dari jakarta , ini sebagai bahan p5
Tari blantek adalah tarian dari jakarta , ini sebagai bahan p5
 

MODUL QGIS Jeneponto.pdf

  • 2. ii KATA PENGANTAR Assalamu Alaikum wr.wb Allahmdulillahi Rabbil’alamin. Segala puji bagi Allah SWT yang telah memberi kita akal sehingga dapat berpikir, yang memberi kita hati sehingga dapat mengenali kebenaran. Tiada daya dan upaya selain semata-mata karena Allah SWT, dan tak ada yang patut menerima pujian dengan pujian paling sempurna selain Allah SWT. Segala puji syukur kepada Allah SWT sehingga modul pelatihan Sistem Informasi Geografis (SIG) Kesehatan dengan QGIS” ini bisa selesai. Modul ini dibuat dalam rangka membantu dalam pelatihan sistem informasi geografis (SIG) khususnya bagi mahasiswa dan praktisi kesehatan. Modul ini diharapkan menjadi panduan buat mahasiswa/praktisi kesehatan dalam mengelola data spasial untuk kesehatan, sehingga diharapkan nantinya akan banyak bermunculan riset/penelitian spasial dalam bidang kesehatan dan data spasial dapat digunakan sebagai alat penggambil kebijakan dalam bidan kesehatan. Dalam panduan ini, data geografis yang dipakai adalah Kota Makassar dan Sulawesi Selatan. Penggunaan data ini semata-mata sebagai contoh untuk pelatihan. Kami mengucapkan banyak terima kasih kepada pihak yang telah membantu dalam penyusunan modul ini, sumber referensi yang banyak membantu kami dalam penyusunan modul ini, dan terima kasih banyak juga buat pihak yang memanfaatkan modul dan pelatihan GIS. Harapan kami semoga modul pelatihan ini bisa bermanfaat. Upgrade terus kemampuan skill GIS anda dengan sering-sering menggunakan aplikasi ini. agar kemampuan anda tidak hilang bahkan semakin meningkat. Modul ini masih jauh dari kata sempurna dan sebagai manusia biasa yang sering salah dan lupa, kami memohon maaf jika modul ini masih terdapat kekurangan sehingga kami memohon masukan saudara(i) untuk penyempurnaan modul ini. Terima Kasih, Wassalamu Alaikum wr.wb. Makassar, September 2017 Penyusun Tim Penyusun
  • 3. iii DAFTAR ISI HALAMAN SAMPUL..................................................................................................................................i KATA PENGANTAR................................................................................................................................... ii DAFTAR ISI.............................................................................................................................................. iii PENGANTAR SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS ...................................................................................1 1.1. Pendahuluan................................................................................................................................1 1.2. Apa yang dapat dilakukan oleh SIG?............................................................................................2 1.3. Perkembangan SIG Saat Ini..........................................................................................................2 1.4. Sumber data spasial (SIG) ............................................................................................................5 PEMANFAATAN SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS DI BIDANG KESEHATAN............................................6 2.1. Pendahuluan................................................................................................................................6 2.2. Manfaat SIG dibidang Kesmas .....................................................................................................6 2.3 SIG dan Kesehatan .....................................................................................................................10 MEMULAI QUANTUM GIS.....................................................................................................................11 3.1 Pendahulaun ..............................................................................................................................11 3.2. Bagian QGIS................................................................................................................................11 MENGELOLA TABLE ATRIBUT & VISUALISASI DATA SPASIAL................................................................14 4.1 Menampilkan layer (.shp) ...........................................................................................................14 4.2.Menghapus layer ........................................................................................................................14 4.3. Setting Urutan Layer ..................................................................................................................14 4.4.Mengaktifkan/Menoaktifkan layer.............................................................................................14 4.5. mengelola table atribut .............................................................................................................14 4.6. Visualisasi peta...........................................................................................................................16 4.7. Memunculkan Label...................................................................................................................19 4.8. Merubah symbol untuk titik ......................................................................................................20 PRINT COMPOSER & LAYOUT ...............................................................................................................21 5.1. Menambahkan peta di map composer......................................................................................21 5.2. Unsur-unsur layout peta............................................................................................................21 5.3. Grid Peta ....................................................................................................................................22 REFERENSI.............................................................................................................................................23
  • 4. iv
  • 5. 1 PENGANTAR SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS 1.1. Pendahuluan SIG adalah singkatan dari Sistem Informasi Geografis atau dalam bahasa yang lebih sering kita dengar yaitu GIS (Geographic Information Systems). SIG sendiri adalah merupakan sebuah system, sehingga definisi dari sistem informasi geografis itu sendiri hampir mirip dengan definisi-definisi dari sistem informasi lain seperti system informasi manajemen, system informasi akademik, system informasi penjualan atau stok, system informasi pendukung keputusan dan lain-lain. Oleh karena itu SIG sebagai system merupakan suatu tatanan dari komponen-komponen pendukung (Hardware, Software, Brainware , Application and Data) yang berfungsi untuk melakukan kegiatan Input – Proses – Output dalam rangka menghasilkan informasi yang digunakan dalam melaksanakan kegiatan pencapaian tujuan dari organisasi. Gambar 1. Konsep GIS Orang (Brainware) yang menjalankan sistem meliputi mengoperasikan, mengembangkan bahkan memperoleh manfaat dari sistem. Kategori orang yang menjadi bagian dari SIG ini ada beragam, misalnya operator, analis, programmer, database administrator bahkan stakeholder. Aplikasi (Application) merupakan kumpulan dari prosedur-prosedur yang digunakan untuk mengolah data menjadi informasi. Misalnya penjumlahan, klasifikasi, rotasi, koreksi geometri, query, overlay, buffer, join table dan sebagainya.
  • 6. 2 Data yang digunakan dalam SIG dapat berupa data grafis dan data atribut. Data grafis/spasial ini merupakan data yang merupakan representasi fenomena permukaan bumi yang memiliki referensi (koodinat) lazim berupa peta, foto udara, citra satelit dan sebagainya atau hasil dari interpretasidata-data tersebut. Sedangkan data atribut misalnya data sensus penduduk, catatan survei, data statistik lainnya. Kumpulan data-data dalam jumlah besar dapat disusun menjadi sebuah basis data. Jadi dalam SIG juga dikenal adanya basisdata yang lazim disebut sebagai basisdata spasial (spatial database). Perangkat lunak SIG (Software) adalah program komputer yang dibuat khusus dan memiliki kemampuan pengelolaan, penyimpanan, pemrosesan, analisis dan penayangan data spasial. Ada pun merk perangkat lunak ini cukup beragam, misalnya Arc/Info, ArcView, ArcGIS, Map Info, TNT Mips (MacOS, Windows, Unix, Linux tersedia), GRASS, bahkan ada Knoppix GIS dan masih banyak lagi. Perangkat keras (Hardware) ini berupa seperangkat komputer yang dapat mendukung pengoperasian perangkat lunak yang dipergunakan. Dalam perangkat keras ini juga termasuk didalamnya scanner, digitizer, GPS, printer dan plotter. 1.2. Apa yang dapat dilakukan oleh SIG? Meskipun dengan SIG kita mampu membuat dan menampilkan peta, tetapi masih banyak hal lain yang bisa dikerjakannya. Aplikasi SIG yang baik adalah apabila aplikasi tersebut dapat menjawab salah satu atau lebih dari 5 (lima) pertanyaan dasar dibawah ini, yaitu: a. Lokasi, dapat dipergunakan untuk menjawab pertanyaan mengenai lokasi tertentu. b. Kondisi, dapat dipergunakan untuk menjawab pertanyaan mengenai kondisi dari suatu lokasi. c. Tren, untuk melihat tren atau kecenderungan disuatu wilayah dari suatu keadaan. d. Pola, dapat dipergunakan untuk membaca gejala-gejala alam dan mempelajarinya. e. Pemodelan, dapat digunakan untuk menyimpan kondisi-kondisi tertentu dan mempergunakannya untuk memprediksi keadaan di masa yang akan dating maupun memperkirakan apa yang terjadi pada masa lalu. 1.3. Perkembangan SIG Saat Ini Berbicara perkembangan SIG saat ini kiranya tidak lengkap tanpa menyinggung perkembangan teknologi informasi (TI). Saat ini teknologi informasi sudah sangat maju, telah ada internet yang menjembatani komunikasi tanpa batas, perkembangan webserver, harddisk dalam kapasitas terrabyte dan sebagainya. Dalam lingkup SIG juga muncul teknologi mapserver seperti ArcIMS buatan ESRI yang merupakan salah satu raksasa produsen perangkat lunak SIG dari Amerika. Ketika di dunia TI muncul komunitas
  • 7. 3 opensource, di bidang SIG juga muncul komunitas serupa. Misalnya komunitas yang bernaung pada Inovagis.org, MapWindow.org yang membuat activeX untuk pengembangan perangkat lunak SIG secara gratis. ActiveX tersebut tersedia dalam bahasa pemrograman Visual Basic maupun C++ sehingga dapat leluasa dikembangkan oleh rekan-rekan yang telah belajar bahasa tersebut. SIG juga tidak hanya tersedia untuk platform Windows, tetap telah ada pula yang mengembangkan SIG untuk Linux yang dikenal opensource, misalnya GRASS GIS (Geographic Resource Analysis Support System) yang sudah include di Knoppix GIS, juga tersedia GRASS untuk Solaris, MacOS X, IBM AIK dan masih banyak lagi. Selain itu masih banyak perangkat lunak SIG yang berlisensi GNU Public License seperti SAGA (System for Automated Geoscientific Analyses), DIVA-GIS yang dikhususkan untuk pemetaan dan analisis biodiversity, kemudian ada MapWindow, Jshape yang berbasis java juga tidak kalah mutakhirnya. Jshape merupakan jalan menggunakan dari Google Map API dan beberapa aplikasi mobile. Gambar 2. Beberapa Contoh Aplikasi GIS Center For Disease Control (CDC) sebagai salah satu pusat penelitian dan pengembangan di bidang kesehatan yang berlokasi di Amerika Serikat juga telah mengembangkan software dalam mengelola dan menganalisis data, baik data numeric ataupun data spasial yang bereferensi geografis. Software yang dikembangkan oleh CDC
  • 8. 4 dalam mengelola data spasial adalah EpiMap yang merupakan paket dari software EpiInfo untuk Windows. Dari sisi basis data SIG juga telah sangat maju. Basisdata SIG juga telah menganut model basis data yang mutakhir. Perusahaan raksasa dibidang perangkat lunak basis data seperti Oracle sendiri juga telah mengembangkan ekstensi untuk menagani data spasial SIG yang dikenal sebagai Oracle Spatial. Oracle Spatial ini dijual sebagai pilihan dari Oracle 8i dan saat ini telah mencapai Oracle 10i. Dengan kemajuan perangkat lunak DBMS (Database Management System) ini sangat mendukung perkembangan SIG sehingga basisdata SIG tidak hanya bersifat lokal saja. Selain Oracle juga ada Postgress system yang pada tahun 1996 berubah menjadi proyek open sourse. Kemudian Postgres sytem berubah nama menjadi POSTGRESQL yang juga mengembangkan ekstensi spasial untuk SQL. Sekarang sistem ini terbuka lebar digunakan oleh komunitas pengembang perangkat lunak open source untuk menerapkan DBMS secara gratis. Di Indonesia sendiri perkembangan SIG cukup bagus. Beberapa instansi ataupun institusi pemerintah telah membuat terobosan dalam aplikasi SIG. Tengok saja KPU yang pada waktu Pemilu tahun 2004 yang lalu telah mengembangkan WebGIS dengan alamat http://webgis.kpu.go.id/. Jadi saat ini hasil SIG sudah dapat dipergunakan secara luas. Setiap orang yang memiliki koneksi internet dapat mengakses informasi yang tersedia pada layanan WebGIS tersebut. Apabila informasi publik dapat terintegrasi ke dalam layanan WebGIS tentu akan sangat bermanfaat, misalnya mulai dari bidang pariwisata, tata ruang, transportasi dan sebagainya. Seorang pelancong akan mudah mengetahui lokasi-lokasi wisata yang hendak dituju, investor dibidang properti dapat memilih lokasi yang akan dikembangkan untuk permukiman secara tepat. Apalagi akhir-akhir ini perkembangan sistem komunikasi seluler juga sangat pesat dan sangat dimungkinkan integrasi ke ponsel sehingga kemanapun orang pergi dapat memperoleh informasi geografis ini dengan mudah. Semoga saja dengan perkembangan ini manfaat SIG akan dikenal dan dirasakan oleh masyarakat luas.
  • 9. 5 1.4. Sumber data spasial (SIG) a. Peta Analog Peta analog (antara lain peta topografi, peta tanah dan sebagainya) yaitu peta dalam bentuk cetak. Pada umumnya peta analog dibuat dengan teknik kartografi, kemungkinan besar memiliki referensi spasial seperti koordinat, skala, arah mata angin dan sebagainya. Dalam tahapan SIG sebagai keperluan sumber data, peta analog dikonversi menjadi peta digital dengan cara format raster diubah menjadi format vektor melalui proses digitasi sehingga dapat menunjukan koordinat sebenarnya di permukaan bumi. b. Data Sistem Penginderaan Jauh Data Penginderaan Jauh (antara lain citra satelit, foto-udara dan sebagainya), merupakan sumber data yang terpenting bagi SIG karena ketersediaanya secara berkala dan mencakup area tertentu. Dengan adanya bermacam-macam satelit di ruang angkasa dengan spesifikasinya masing-masing, kita bisa memperoleh berbagai jenis citra satelit untuk beragam tujuan pemakaian. Data ini biasanya direpresentasikan dalam format raster. c. Data Hasil Pengukuran Lapangan Data pengukuran lapangan yang dihasilkan berdasarkan teknik perhitungan tersendiri, pada umumnya data ini merupakan sumber data atribut contohnya: batas administrasi, batas kepemilikan lahan, batas persil, batas hak pengusahaan hutan dan lain-lain. d. Data GPS (Global Positioning System) Teknologi GPS memberikan terobosan penting dalam menyediakan data bagi SIG. Keakuratan pengukuran GPS semakin tinggi dengan berkembangnya teknologi. Data ini biasanya direpresentasikan dalam format vektor. Pembahasan mengenai GPS akan diterangkan selanjutnya.
  • 10. 6 PEMANFAATAN SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS DI BIDANG KESEHATAN 2.1. Pendahuluan Pemanfaatan kajian geografi sebenarnya bukan hal yang baru dalam dunia kesehatan. Sejak zaman dahulu banyak sekali ahli epidemioogi yang bekerja memetakan lokasi penyebaran peyakit khususnya penyakit yang menular, serta mempelajari pola penyebaran penyakit secara spasial sebagai bahan analisis untuk mencegah penyebaran penyakit menular tersebut. Sistem Informasi Geografis (SIG) kemudian digunakan sebagai alat bantu untuk memantau atau monitoring sejauh mana penyebaran penyakit tersebut melalui media vektor, kondisi lingkungan, sosial, pelayanan kesehatan, serta analisis lain yang lebih kompleks seperti faktor kebijakan, perencanaan kesehatan, sampai digunakan juga untuk menyimpulkan serta membuat hipotesis bagi penyelesaian masalah kesehatan. Selain itu, SIG mampu membantu para peneliti kesehatan dalam menentukan area dan kelompok masyarakat yang rentan terjangkit, serta sebagai alat identifikasi alokasi sumber daya alam dalam rangka penyelesaian masalah penyakit menular. 2.2. Manfaat SIG dibidang Kesmas Saat ini SIG telah banyak memberikan kontribusi dalam sektor kesehatan. Salah satu institusi yang membuat analisanya adalah Center For Disease Control (CDC) yang mengungkapkan pemanfaatan SIG ke depannya, berdasarkan “Sepuluh Fungsi Pokok Sektor Kesehatan Masyarakat.” Berikut ini adalah beberapa contoh pemanfaatan SIG dalam bidang Kesehatan Masyarakat berdasarkan analisa CDC tersebut.
  • 11. 7  Fungsi pertama : Yaitu memonitor status kesehatan untuk mengidentifikasi masalah kesehatan yang ada di masyarakat. Dalam mendukung fungsi ini, SIG dapat digunakan untuk memetakan kelompok masyarakat serta areanya berdasarkan status kesehatan tertentu, misalnya penyakit Malaria. Dengan SIG, peta mengenai kejadian malaria dapat digunakan untuk merencanakan program pelayanan kesehatan yang dibutuhkan oleh kelompok atau wilayah tersebut, misalnya pelayanan pengobatan, Prophylaxis, atau pemberian kelambu oles dan sebagainya.  Fungsi kedua : Yaitu mendiagnosa dan menginvestigasi masalah serta resiko kesehatan di masyarakat. Sebagai contoh, seorang epidemiologis sedang mengolah data tentang kasus asma yang diperoleh dari Rumah Sakit, Puskesmas, dan fasilitas pelayanan kesehatan lainnya di masyarakat, ternyata dia menemukan terjadi kenaikan kasus yang cukup signifikan di suatu Rumah Sakit, maka kemudian dia mencari tahu data dari pasien – pesien penderita asma di Rumagh sakit. Ternyata ditemukan bahwa 8 dari 10 orang penderita asma yang dirawat di Rumah Sakit tersebut bekerja di perusahaan yang sama. Demikian seterusnya hingga kemudian SIG dapat digunakan untuk memberikan data yang lengkap mengenai pola pajanan di lokasi-lokasi dalam suatu wilayah tertentu, yang merupakan informasi yang penting untuk para karyawan. Informasi ini juga dapat diteruskan kepada ahli – ahli terkait, dalam hal ini ahli K3 untuk melakukan penanganan lebih lanjut terhadap masalah yang ditemukan.  Fungsi ketiga : Yaitu menginformasikan, mendidik dan memberdayakan masyarakat mengenai isu – isu kesehatan. SIG dalam hal ini dapat menyediakan informasi mengenai kelompok masyarakat yang diidentifikasi masih memiliki pengetahuan yang kurang mengenai informasi kesehatan tertentu, sehingga kemudian dapat dicari media komunikasi yang paling efektif bagi kelompok tersebut, serta dapat dibuat perencanaan mengenai waktu yang paling tepat untuk melakukan promosi kesehatan kepada kelompok masyarakat tersebut.
  • 12. 8  Fungsi keempat : Yaitu membangun dan menggerakkan hubungan kerjasama dengan masyarakat untuk mengidentifikasi dan memecahkan masalah kesehatan. Dalam hal ini SIG dapat digunakan untuk melihat suatu pemecahan masalah kesehatan berdasarkan area tertentu dan kemudian memetakan kelompok masyarakat yang potensial dapat mendukung program tersebut berdasarkan area – area yang terdekat dengannya. Misalnya masalah imunisasi yang ada pada wilayah kerja tingkat Desa atau Posyandu, maka dapat dipetakan kelompok potensial pendukungnya yaitu Ibu – Ibu PKK yang dapat diberdayakan sebagai kader pada Posyandu – Posyandu yang terdekat dengan tempat tinggalnya.  Fungsi kelima : Yaitu membangun kebijakan dan rencana yang mendukung usaha individu maupun masyarakat dalam menyelesaikan masalah kesehatan. Contohnya dalam hal analisa wilayah cakupan Puskesmas. Dalam hal ini SIG digunakan untuk memetakan utillisasi dari tiap – tiap Puskesms oleh masyarakat sehingga dapat dibuat perencanaan yang jelas mengenai sumber daya kesehatan yang perlu disediakan untuk Puskesmas tersebut disesuaikan dengan tingkat utilitasnya.  Fungsi keenam : Yaitu membangun perangkat hukum dan peraturan yang melindungi kesehatan dan menjamin keselamatan masyarakat. Dalam hal ini SIG dapat digunakan untuk membagi secara jelas kewenangan dan tanggung jawab suatu pusat pelayanan kesehatan pada tiap – tiap wilayah kerja dalam menjamin dan menangani segala bentuk masalah yang terjadi di wilayah tersebut. Dengan demikian maka manajemen komplain dapat terkoordinir dengan baik.  Fungsi ketujuh : Yaitu menghubungkan individu yang membutuhkan pelayanan kesehatan yang dibutuhkan dan menjamin ketersediaan pelayanan kesehatan tersebut jika belum tersedia. Misalnya seorang warga negara asing diidentifikasi menderita suatu penyakit tertentu yang membutuhkan penanganan yang serius. Maka untuk mengatasinya, dengan melihat peta dan data akses pelayanan kesehatan yang tersedia dapat dicari tenaga kesehatan terdekat yang dapat membantu orang tersebut, dan menguasai bahasa yang digunakannya. Dengan data SIG juga
  • 13. 9 dapat diketahui bagaimana akses transportasi termudah yang dapat dilalui oleh warga negara asing tersebut menuju fasilitas kesehatan terdekat.  Fungsi kedelapan : Yaitu menjamin ketersediaan tenaga kesehatan dan ahli kesehatan masyarakat yang berkompeten di bidangnya. Dalam hal ini SIG dapat menyediakan peta persebaran tenaga kesehatan dan ahli kesehatan masyarakat di tiap – tiap daerah, sehingga dengan demikian dapat dilihat jika ada penumpukan atau bahkan kekurangan personel di suatu daerah. Lebih lanjut, data tersebut dapat digunakan dalam hal perencanaan pengadaan tenaga – tenaga kesehatan untuk jangka waktu ke depan untuk masing – masing wilayah.  Fungsi kesembilan : Yaitu mengevaluasi efektifitas, kemudahan akses dan kualitas pelayanan kesehatan di masyarakat. Data SIG dapat menyediakan data yang lengkap mengenai potensi tiap – tiap daerah serta karakter demografis masyarakatnya untuk dihubungkan dengan fasilitas – fasilitas kesehatan yang tersedia dan tingkat utilitasnya. Dengan demikian dapat dievaluasi kembali kesesuaian dan kecukupan dari penyediaan sarana pelayanan kesehatan yang ada.  Fungsi kesepuluh : Yaitu penelitian untuk menciptakan penemuan baru dan inovasi dalam memecahkan masalah – masalah kesehatan di masyarakat. Salah satu kegunaan SIG dalam hal ini adalah untuk menyediakan data yang akurat mengenai perubahan – perubahan yang terjadi di suatu daerah seperti pertambahan jumlah perumahan, jalan, pabrik atau sarana - sarana lainnya yang berpengaruh pada lingkungan dan berpotensi mempengaruhi status kesehatan masyarakat. Data ini kemudian dapat digunakan untuk merancang dan merencanakan inovasi – inovasi tertentu yang dapat menjamin kesehatan suatu masyarakat.
  • 14. 10 2.3 SIG dan Kesehatan Sistem Informasi Geografis (SIG) dan remote sensing memiliki kemampuan yang sangat cocok dalam pengendalian dan survailans penyakit-penyakit menular, terlebih lagi terhadap penyakit-penyakit yang erat kaitannya dengan lingkungan maupun vector yang sering kali ditemukan pada wilayah-wilayah yang memiliki karakteristik tertentu. SIG juga sangat relevan dalam ikut memudahkan pekerjaan para petugas kesehatan khususnya dalam menangani keadaan kegawatdaruratan seperti wabah dalam hal memetakan kasus dan factor risiko potensial yang berhubungan dengan penyakit yang mewabah tersebut. Akan tetapi baru beberapa saat belakangan ini penggunaan tools system informasi geografis di bidang kesehatan masyarakat mulai dikenal dan diaplikasikan. Terlambatnya pengimplementasian SIG di bidang kesehatan disebabkan oleh dua hal utama yaitu keterbatasan sumberdaya untuk menyediakan perangkat keras untuk mendukung pengimplementasian system informasi geografis tersebut, serta kompleksitas dari aplikasi/ software SIG itu sendiri sehingga untuk mengoperasikannya dibutuhkan waktu dan dana untuk mengekstraksi informasi yang berhubungan dengan pelaksanaan surveilans dan pengendalian penyakit.. Situasi beberapa tahun belakangan ini berubah sangat drastis, harga dari perangkat keras sudah sangat terjangkau, bayaknya alat-alat baru yang memudahkan dalam pemetaan seperti Global Positioning System (GPS) telah tersedia dimana-mana dengan harga yang juga relative murah, penggunaan perangkat lunak serta aplikasi SIG juga semakin mudah yang memungkinkan praktisi kesehatan bisa mengoperasikannya tanpa kesulitan.
  • 15. 11 MEMULAI QUANTUM GIS 3.1 Pendahulaun Quantum GIS (QGIS) Merupakan perangkat lunak SIG berbasis open source dan free (gratis) untuk Keperluan pengolahan data geospasial. Quantum GIS adalah software SIG multi platform, namun dalam latihan kali ini hanya akan dijelaskan penggunaan Quantum GIS pada platform Microsoft Windows. Quantum GIS ini dapat digunakan untuk input data SIG dan pengolahan data geospasial sebagai pilihan alternatif dari software SIG komersial seperti ArcView, ArcGIS atau MapInfo Professional. Software ini relative lebih mudah untuk dipelajari bagi para pemula dan tersedia pilihan berbahasa Indonesia 3.2. Bagian QGIS Sebelum melangkah lebih jauh, ada baiknya kita mengenal dulu bagian-bagian QGIS seperti gambar berikut : Keterangan : 1. Menu : sekumpulan perintah berbasis teks/kata untuk melakukan tugas-tugas tertentu pada QGIS (File, edit,view, layer, settings, plugin, vector, raster, database, proseccing, help) 2. Panel Layer : memuat layer-layer yang digunakan dalam project 3 1 2 4
  • 16. 12 3. Data Frame : tempat peta ditampilkan 4. Navigation tools : Untuk menavigasikan peta pada QGIS dapat dilakukan dengan banyak alat. Sebagian besar navigasi ada di Navigation Tools pada Toolbar no Icon Nama Fungsi 1 Pan map Digunakan untuk menggeser peta atau menggerakannya ini dilakukan dengan cara menahan tombol mouse sebelah kiri, lalu gerakkan mouse anda maka seketika peta anda juga akan bergerak. 2 Zoom in Digunakan untuk melakukan perbesaran pada peta, dengan cara membuat membuat kotak di area yang ingin di perbesar 3 Zoom out Berguna untuk memperkecil tampilan peta, klik pada peta untuk memperkecil 4 Zoom full Digunakan untuk zoom ke semua tampilan Layer. Ini sangat berguna saat kita ‘tersesat’ 5 Zoom to selection Digunakan untuk melakukan perbesaran pada peta yang diseleksi 6 Zoom to layer Digunakan untuk melakukan perbesaran pada Layer yang diaktifkan. Beberapa fungsi toolbar akan kita jelaskan lebih detail di bab selanjutnya Panel Layers Setiap peta memiliki Panel Layers. Beberapa peta menampilkan seluruh layer pada satu data frame. Panel layers akan menampilkan bagaimana layer-layer disusun dalam satu data frame. Ketika menampilkan peta, biasanya kita akan menggunakan panel layers untuk mengaktifkan atau pun menonaktifkan sebuah layer. Pada saat kita ingin membentuk sebuah peta maka yang akan banyak berfungsi adalah table of content termasuk dalam menambahkan, menghapus dan menentukan bagaimana layer ditampilkan. Secara default, seluruh layer pada project akan ditampilkan pada window View. Hal tersebut ditunjukkan dengan tanda cross (x) pada tiap tema. Hal ini berarti kita dapat melihat data spasial tersebut pada Table of Content. Untuk mengatur tema tertentu yang tidak ditampilkan, kita ToC
  • 17. 13 dapat membuat tema tersebut tampak atau tidak ( on atau off) dengan mengklik tanda cross (x) tersebut sehingga tanda cross (x) tidak ditampilkan. Sebaliknya pula apabila kita ingin menampilkan kembali tema tersebut.
  • 18. 14 MENGELOLA TABLE ATRIBUT & VISUALISASI DATA SPASIAL 4.1 Menampilkan layer (.shp) Langkah-langkahnya :  Pastikan Quantum GIS terbuka  Pada menubar klik layer add vector layer atau bisa juga dengan langsung mengklik  Kemudian browse peta .shp yang akan kita buka, kemudian open,  maka file peta digital yang kita buka akan tampil di jendela data frame 4.2.Menghapus layer Apabila layer yang telah dibuka, tidak dipergunakan lagi, kita dapat menghapus layer tersebut yaitu dengan cara sebagai berikut :  klik kanan layer yang akan dihapus pada jendela TOC (table of content)  kemudian pilih remove/hapus 4.3. Setting Urutan Layer Apabila data yang ditampilkan pada data frame sangat banyak, maka sebaiknya data diurutkan sesuai dengan tipa data, dari atas ke bawah yaitu layer titik (point), garis (line) dan kemudian area(polygon). Hal ini akan sangat berpengaruh apabila layer area di tempatkan pada posisi paling atas, layer ini akan menutupi layer garis atau layer titik. Layer dapat disusun dengan melakukan drag dan menggesernya ke atas atau ke bawah sesuai dengan posisi yang dinginkan. 4.4.Mengaktifkan/Menoaktifkan layer Untuk menoaktifkan layer klik tanda cross [x] pada layer panel layer yang akan dinonaktifkan dan untuk menonaktifkan lagi klik tanda cross lagi. 4.5. mengelola table atribut ❖ Membuka table atribut  Klik kanan layer peta, misalnya “Makassar_kecamatan” kemudian pilih open attribute table  Maka akan muncul jendela attribute table, berisi informasi peta/layer seperti dalam format excel
  • 19. 15 ❖ Menambah data table attribute  Aktifkan toggle editing mode, dengan cara klik icon pensil  Untuk menambah data baru klik new coloumn pada jendela attribute table  Maka akan muncul jendela add colomn  Pada colom name : isi nama variable baru yang akan kita buat Comment : bisa dikosongkan bisa diisi Type : Pilih tipe sesuai data - Whole number (integer) : untuk data angka bulat - Decimal number (real) : untuk data angka decimal - Text (string) : untuk data yang ditulis text - Date : untuk data tanggal Width : jumlah karakter/digit Precision : jumlah angka dibelakang koma
  • 20. 16  Cobalah buat colom variable baru jumlah penduduk seperti berikut ini, kemudian isilah sesuai data berikut ini, perhatikan dan sesuaikan nama kecamatan pada table ini dengan table attribute di QGIS : Setelah itu coba buat variable baru lagi yaitu kasus_dbd , sesuai data diatas 4.6. Visualisasi peta Visualisasi bisa dilakukan jika dalam peta tersebut terdapat data atribut layer contoh : Nama kecamatan, nama desa, jumlah penduduk, luas wilayah, jumlah kasus dll. Visualisasi yang akan kita lakukan adalah visualisasi untuk data kategorik (data yang berupa text) dan visualisasi secara graduate (gradasi) biasanya pada data-data numerik ❖ Visualisasi peta data kategorik Contoh kita akan melakukan visualisasi peta kota Makassar berdasarkan kecamatan  Klik kanan layer Makassar_kecamatan kemudian pilih properties  Muncul jendela properties seperti dibawah ini NO KECAMATAN JMLH_PDDK Kasus_dbd 1 Kec. Bontoala 62.731 545 2 Kec. Mamajang 61.294 442 3 Kec. Manggala 100.484 899 4 Kec. Mariso 55.431 304 5 Kec. Panakkukang 136.555 996 6 Kec. Rappocini 145.090 780 7 Kec. Tallo 137.333 850 8 Kec. Tamalanrea 90.473 543 9 Kec. Tamalate 154.464 956 10 Kec. Ujung Pandang 29.064 235 11 Kec. Ujung Tanah 49.103 426 12 Kec. Wajo 35.533 338 13 Kec. Makassar 84.143 490 14 Kec. Biringkanaya 130.651 784 Name : jmlh_pddk Type : whole number (integer) Width : 8 digit
  • 21. 17  Ganti single symbol pilih categorized  kemudian pada bagian column pilih kecamatan, karena kita akan menvisualisasikan peta berdasarkan kecamatan  pada color ramp pilih jenis warna yang kita inginkan, Contoh : Spectral  Kemudian klik Classify  Setelah itu apply kemudian OK  Maka peta akan muncul dengan berbagai warna sesuai wilayah kecamatan seperti dibawah ini ❖ Visualisasi secara gradasi  Klik kanan layer Makassar_kecamatan kemudian pilih properties  Muncul jendela properties seperti dibawah ini
  • 22. 18  Ganti single symbol, pilih Graduated  Pada bagian column pilih jmlh_pddk (variable baru yang sudah kita input sebelumnya)  Pada Color ramp pilih warna gradasi,  Pada pilihan Clasees pilih 3, karena kita akan membagi kategori gradiasi menjadi 3 bagian  Kemudian Klik Classify, maka akan terbentuk 3 kategori,  Isilah value sesuai range nilai yang diingankan, dan gantilah nama labelnya sesuai yang diinginkan, contohnya sebagai berikut : o Rendah : 20.000-80.000 jiwa o Sedang : 80.001-120.000 jiwa o Tinggi : 120.001-160.000 jiwa  Setelah selesai klik OK, maka hasilnya sebagai berikut
  • 23. 19 4.7. Memunculkan Label  Klik kanan layer  pilih properties  Pada layer properties pilih labels  Maka akan muncul jendela label, kemudian beri tanda cross (x) label this layer with  Misalkan kita ingin menampilkan layer kecamatan, maka pilih kecamatan  Untuk merubah jenis huruf, warna dan besarnya silahkan rubah pada text style, dibagian bawah  Jika sudah selesai, klik OK, maka hasilnya seperti ini
  • 24. 20 4.8. Merubah symbol untuk titik Secara pengaturan awal, symbol untuk layer titik adalah sebuah lingkaran, tetapi kita juga dapat merubahnya dengan mudah.  Klik kanan pada layer titik yang kita punya Contoh :pada layer titik kantor camat  Kemudian pilih properties  Kemudian pilih Style pada jendela layer properties  Disini kita dapat merubah ukuran, warna, dan bentuk icon titik yang kita inginkan Untuk memperoleh gambar symbol yang lebih banyak, Klik Pada simple maker kemudian pada tab simple marker, pilih SVG Marker, Maka otomatis pada bagian bawah muncul jendela berisi folde-folder icon, setiap folder terdiri dari puluhan icon sesuai temanya, yang bisa kita pilih untuk member variasi dalam peta yang kita buat
  • 25. 21 PRINT COMPOSER & LAYOUT Sebelum mempersiapkan peta anda untuk dicetak, anda seharusnya menyelesaikan rancangannya peta sesuai dengan yang anda inginkan. Untuk membuat peta lebih menarik, kita menggunakan simbol-simbol yang berbeda. Hal ini dilakukan pada saat visualisasi data. Hal ini bertujuan agar peta yang kita hasilkan tidak hanya terlihat bagus, tapi juga informasi yang ditampilkan memiliki arti dan mudah dimengerti. Tahap terakhir dalam menyajikan 5.1. Menambahkan peta di map composer Setelah membuat peta kita terlihat menarik, selanjutnya kita dapat mempersiapkan peta kita untuk dicetak. Quantum GIS menyediakan fasilitas Print Composer pada manu utama File dimana memudahkan kita untuk menyiapkan hasil cetak kita dengan sederhana. Untuk itu, kita dapat melakukannya dengan mengikuti langkah berikut:  Pada menu, klik File  New Print Composer  Pada composer title, tulis judul (terserah judulnya apa) misalnya layout peta  Maka akan muncul jendela print composer  Untuk memasukkan peta klik add new map   Kemudian gambarkan sebuah kotak pada halaman putih kosong dengan mengklik tombol mouse sebelah kiri, menggeser mouse, dan melepan mouse (drag mouse). Kemudian peta anda akan muncul.  Gunakan move item content  untuk mengeser/ memindahkan peta  Gunakan scrool pada mouse jika ingin memperbesar atau memerkecil gambar  Pada jendela di samping peta terdapat tab composition, anda bisa mengatur ukuran kertas pada bagian tersebut  Pada tab item properties anda bisa mengatur ukuran skala peta yang anda inginkan 5.2. Unsur-unsur layout peta Berdasarkan fungsinya yaitu menyampaikan suatu informasi keruangan, maka sebuah peta hendaknya dilengkapi dengan berbagai macam unsur/komponen kelengkapan yang bertujuan untuk mempermudah pengguna dalam membaca/ menggunakan peta. Untuk menambahkan unsure tersebut kedalam peta anda, berikut tahapan yang dapat dilakukan berdasarkan jenis unsur peta yang ingin ditambahkan. no Icon Nama Fungsi 1 Add new label Memasukkan teks, seperti judul peta, sumber peta dan nama pembuat peta. 2 Add image Memasukkan gambar, logo, arah mata angin dan foto 3 Add new legend Memasukkan legenda/keterangan peta
  • 26. 22 no Icon Nama Fungsi Add rectangle Memasukkan gambar kotak, elips, segitiga Add arrow Memasukkan gambar arah panah Add attribute table Memasukkan table atribut yang ada di peta Silahkan masukkan unsur-unsur yang anda butuhkan. Untuk pengaturan setiap unsur, bisa dilakukan pada bagian item properties. 5.3. Grid Peta  Untuk menambahkan Grid pada peta. Pada item properties aktifkan show grid, kemudian pilih type grid pilih solid. Dan isilah bagian interval X, Y, Cross witdth, frame style, frame witdh.  Kemudian aktifkan Draw Coordinates untuk memunculkan angka koordinat peta
  • 27. 23 REFERENSI Arief Darmawan, Sekilas Tentang Sistem Informasi Geografis (Geographic Information Systems), http://www.ilmukomputer.com , 2007 Astrini Retno, Oswald Patrick. Modul Pelatihan Quantum GIS Tingkat Dasar untuk pemetaan evakuasi tsunami. GIZ & Bappeda Provinsi NTB. Mataram. 2012 John E. Harmon, Steven J. Anderson. Design and Implementation of Geographic Information Systems. John Wiley and Sons : New Jersey. 2003. Petrus Gunarso, Andy Darmawan,. Modul Pelatihan Dasar-dasar Pengelolaan Data dan Sistem Informasi Geografis, Malinau Research Forest. 2003 PWK UIN Allauddin. Modul Pelatihan SIG. Laboratorium GIS Jurusan teknik Perencanaan wilayah dan kota UIN Allauddin. Makassar. 2010 Ika Ermawati, Pemanfaatan Sistem Informasi Geografis dalam Sektor Kesehatan Masyarakat, Manajemen Informasi Kesehatan UGM, 2005 Samsul agus B & Anggi Afif M, Modul Latihan PPIKP Dasar-dasar Pengenalan GIS, 2010 Sidik Dian, Modul Pelatihan Dasar Arcview 3.3. Bagian Epidemiologi FKM Unhas, 2009 G.Manjela Eko Hartoyo dkk, MODUL PELATIHAN Sistem Informasi Geografis (SIG) Tingkat Dasar, Tropenbos International Indonesia Programme, 2010. Beni Raharjo, Tutorial ArcGis bagi pemula, GISTutorial.net, 2010 http://qgis.org/en/site/ http://www.cdc.gov/od/ocphp/nphpsp/Documents/LocalModelStandardsOnly.pdf http://www.who.int/health_mapping/gisandphm/en/index.html
  • 28. 24 Lampiran 1 Contoh penerapan GIS di bidang Kesehatan 1. Penelitian tentang penyakit Asma di daerah semburan lumpur lapindo Sidoarjo 2. Peta buffering kejadian malaria Kota Singkawang tahun 2011 berdasarkan jarak rumah responden dengan hutan bakau
  • 29. 25
  • 31. 27 CATATAN __________________________________________________________________________________ __________________________________________________________________________________ __________________________________________________________________________________ __________________________________________________________________________________ __________________________________________________________________________________ __________________________________________________________________________________ __________________________________________________________________________________ __________________________________________________________________________________ __________________________________________________________________________________ __________________________________________________________________________________ __________________________________________________________________________________ __________________________________________________________________________________
  • 32. 28 CATATAN __________________________________________________________________________________ __________________________________________________________________________________ __________________________________________________________________________________ __________________________________________________________________________________ __________________________________________________________________________________ __________________________________________________________________________________ __________________________________________________________________________________ __________________________________________________________________________________ __________________________________________________________________________________ __________________________________________________________________________________ __________________________________________________________________________________ __________________________________________________________________________________
  • 33. 29 CATATAN __________________________________________________________________________________ __________________________________________________________________________________ __________________________________________________________________________________ __________________________________________________________________________________ __________________________________________________________________________________ __________________________________________________________________________________ __________________________________________________________________________________ __________________________________________________________________________________ __________________________________________________________________________________ __________________________________________________________________________________ __________________________________________________________________________________ __________________________________________________________________________________