Kerangka Acuan Pelatihan NICU

8,494 views

Published on

Published in: Health & Medicine
0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total views
8,494
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
3
Actions
Shares
0
Downloads
113
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Kerangka Acuan Pelatihan NICU

  1. 1. KERANGKA ACUAN PELATIHAN PERAWAT NICU BAPELKES BATAM 11 – 18 SEPTEMBER 2011BADAN PENGEMBANGAN DAN PEMBERDAYAAN SDM KESEHATAN KEMENTERIAN KESEHATAN 2011
  2. 2. I. LATAR BELAKANG WHO (World Health Organization) sejak tahun 1961 menyatakan bahwa semua bayi baru lahir yang berat badannya kurang atau sama dengan 2500 gram disebut low birth weight infant (bayi berat badan lahir rendah, BBLR). Definisi WHO tersebut dapat disimpulkan secara ringkas sebagai bayi berat badan lahir rendah adalah bayi yang lahir dengan berat badan kurang atau sama dengan 2500 gram. Kelahiran bayi berat badan lahir rendah terus meningkat per tahunnya di negara maju seperti Amerika Serikat, sedangkan di Indonesia kelahiran bayi berat badan lahir rendah justru diikuti kematian bayi. Angka kematian neonatal di Indonesia sebesar 20 per 1000 kelahiran hidup, dalam 1 tahun sekitar 89.000 bayi usia 1 bulan meninggal yang artinya setiap 6 menit ada 1 (satu) neonatus meninggal. Penyebab utama kematian neonatal adalah bayi Berat Badan Lahir Rendah (BBLR) sebanyak 29% dan insidensi BBLR di Rumah Sakit di Indonesia berkisar 20%. Kejadian BBLR di daerah pedesaan atau rural sebesar 10,5% dan sebagian besar BBLR meninggal dalam masa neonatal. Bayi yang lahir dengan berat badan rendah biasanya memiliki fungsi sistem organ yang belum matur sehingga dapat mengalami kesulitan untuk beradaptasi dengan lingkungan. Penatalaksanaan untuk bayi BBLR biasanya mencakup bantuan pernapasan, mengupayakan suhu lingkungan yang netral, pencegahan infeksi, pemenuhan kebutuhan cairan dan nutrisi, penghematan energi bayi agar energi yang dimiliki bayi dapat digunakan untuk pertumbuhan dan perkembangan bayi, perawatan kulit untuk melindungi dan mencegah terjadinya kerusakan integritas kulit karena kondisi kulit bayi yang belum matang, pemberian obat-obatan serta perlu adanya pemantauan data fisiologis. Masalah yang harus dihadapi oleh bayi berat badan lahir rendah misalnya, mereka membutuhkan oksigen tiga kali lebih banyak dibandingkan dengan bayi yang lahir dengan berat badan normal, karena pusat pernafasan belum sempurna. Bayi berat badan lahir rendah memerlukan pemberian makanan yang khusus dengan alat penetes obat atau pipa karena refleks menelan dan menghisap yang lemah. Kehangatan BBLR harus diperhatikan, sehingga diperlukan peralatan khusus untuk memperoleh suhu yang hampir sama dengan suhu dalam rahim. Berdasarkan hal itu, bayi BBLR sangat membutuhkan perhatian dan perawatan intensif untuk membantu mengembangkan fungsi optimum bayi. Penanganan kasus BBLR harus dilakukan dalam ruang perawatan khusus dan mendapatkan perawatan secara intensif. Perawatan secara intensif pada neonatal sering dilakukan di ruang NICU (Neonatal Intensive Care Unit).
  3. 3. Ruangan NICU (Neonatal Intensive Care Unit) merupakan ruang perawatan intensif untuk bayi yang memerlukan pengobatan dan perawatan khusus, guna mencegah dan mengobati terjadinya kegagalan organ-organ vital. Bayi-bayi yang berada di NICU umumnya adalah bayi dengan risiko tinggi. Bayi risiko tinggi adalah bayi yang mempunyai kemungkinan lebih besar untuk menderita sakit atau kematian daripada bayi lain. Istilah bayi risiko tinggi digunakan untuk menyatakan bahwa bayi memerlukan perawatan dan pengawasan ketat. Perawatan neonatus di rumah sakit untuk bayi yang bermasalah dengan berat badan adalah perawatan secara intensif agar neonatus dapat memperoleh berat badan yang ideal. Perawatan ini mencakup pula pelayanan dengan berbagai tindakan medik, bedah serta pelayanan subspesialistik sehingga perawatan neonatus dapat dilakukan secara komprehensif. Perawatan dilakukan di ruang khusus yaitu di ruang Neonatal Intensive Care Unit (NICU), karena pada dasarnya, perawatan BBLR selalu merujuk pada upaya menstabilkan life sign (tanda-tanda kehidupan bayi) dan berapa banyak kenaikan berat tubuh yang harus dicapai setiap minggunya. Upaya menstabilkan life sign seringkali dilakukan dalam bentuk perawatan di dalam mesin inkubator di ruang NICU (Neonatal Intensif Care Unit). Pengetahuan perawat tentang kegawatan nafas dan tindakan resusitasi pada neonatus yang mengalami kegawatan pernafasan sangat penting dalam pembentukan perilaku untuk melakukan tindakan resusitasi yang efektif. Pengetahuan ini mencakup konsep kegawatan pernafasan, konsep asuhan keperawatan pada neonatus yang mengalami kegawatan pernafasan, dan konsep dasar resusitasi dan konsep tindakan resusitasi yang meliputi tindakan pengelolaan jalan nafas (airway), pemberian nafas buatan (breathing) dan tidakan pemijatan dada (circulation). maka perawat harus memiliki pengetahuan yang cukup tentang konsep resusitasi. Berdasarkan uraian di atas maka Bapelkes Batam bermaksud menyelenggarakan Pelatihan Perawat NICU.II. TUJUAN 1. Tujuan Umum: Peserta latih mampu melaksanakan asuhan keperawatan pada neonatus yang di rawat di ruang NICU
  4. 4. 2. Tujuan Khusus: Peserta latih mampu: a) Memahami tentang konsep kegawatan neonatus b) Memahami prinsip pemberian terapi oksigen pada neonatus yang dirawat di NICU c) Memberikan nutrisi parenteral dan enteral pada pasien NICU d) Merawat neonatus dengan alat bantu nafas mekanik e) Melaksanakan tindakan pencegahan dan pengendalian infeksi di ruang NICU.III. PESERTA 1. Kriteria Peserta a. Rumah sakit:  Pegawai Negeri Sipil  Pendidikan Minimal D3 Keperawatan  Pengalaman bekerja di NICU minimal 2 tahun  Diusulkan untuk mengikuti pelatihan oleh institusi yang bersangkutan.  Belum pernah mengikuti pelatihan sejenis. b. Poltekkes:  Pegawai Negeri Sipil  Pendidikan Minimal S1  Mengampu mata kuliah Perawat NICU  Diusulkan untuk mengikuti pelatihan oleh institusi yang bersangkutan.  Belum pernah mengikuti pelatihan sejenis. 2. Jumlah Peserta Dalam satu kelas / angkatan maksimal sebanyak 30 orang, yang terdiri dari: 1. RSUD Zainoel Abidin Aceh : 1 orang 2. RSUD Arifin Achmad Pekanbaru : 1 orang 3. RSUD Pirngadi Medan : 1 orang 4. RS Otorita Batam : 1 orang 5. RSUD Embung Fatimah : 1 orang 6. RSUD Kota Tanjung Pinang : 1 orang 7. RSUD Tanjung Uban : 1 orang 8. RSUD Dabo Lingga : 1 orang 9. RSUD Karimun : 1 orang 10. RS Lapangan Natuna : 1 orang 11. RS Lapangan Anambas : 1 orang 12. RSUD Bari Palembang : 1 orang 13. RSUD Kuala Tungkal Jambi : 1 orang 14. RSUD Yogyakarta : 1 orang
  5. 5. 15. RSUD Kota Semarang : 1 orang 16. RSUD M. Yunus Bengkulu : 1 orang 17. RSUD Muh. Soewandi Surabaya : 1 orang 18. RSUD Dr. Rasidin Padang : 1 orang 19. RSUD Adjidarmo Banten : 1 orang 20. RSUD Abdul Azis Singkawang : 1 orang 21. RSUD Kapal Badung : 1 orang 22. Poltekkes Aceh : 1 orang 23. Poltekkes Medan : 1 orang 24. Poltekkes Pekanbaru : 1 orang 25. Poltekkes Prodi Keperawatan Tanjung Pinang : 1 orang 26. Bapelkes Batam : 1 orang 27. Ditbuk : 4 orangIV. TENAGA PELATIH 1. Asal instansi Tenaga pelatih Pelatiahan Perawat NICU terdiri dari : a. Dityanwat & KM b.Organisasi profesi c. Praktisi keperawatan rumah sakit d.Pejabat Sruktural di lingkungan Badan PSSDM. e. Bapelkes Batam 2. Persyaratan pelatih a. Menguasai materi yang diajarkan. b. Terampil mengajar secara sistematik, efektif dan efisien. c. Mampu menggunakan metode dan media yang relevan dengan TPU dan TPK mata pelatihannya. d. Telah mengikuti TOT Widyaiswara / Pelatihan sejenis dalam mata diklat yang diajarkan atau telah berpengalaman mengampu mata pelajaran dengan baik.V. STRUKTUR PROGRAM Materi pelatihan Perawat NICU sebanyak 80 JPL selama 8 hari efektif dengan durasi setiap JPL 45 menit, adapun materi yang akan disampaikan adalah sebagai berikut: ALOKASI WAKTU NO MATERI T P PL JML A Materi Dasar 1 Konsep dasar sistem Diklat 2 - - 2 2 Kebijakan Penyelenggaraan Diklat di Bidang 2 - - 2 Kesehatan
  6. 6. Total 4 - - 4 B Materi Inti 1 Konsep kegawatan neonatus - 2 Prinsip pemberian terapi oksigen pada neonatus - yang di rawat di NICU 3 Nutrisi parenteral dan enteral pada pasien NICU - 4 Perawatan neonatus dengan alat bantu nafas - mekanik 5 Tindakan pencegahan dan pengendalian infeksi di - ruang NICU Total C Materi Penunjang 1 Building Learning Commitment - 3 - 3 (BLC) 2 Rencana Tindak Lanjut (RTL) 1 2 - 3 3 Basic Life Support (BLS) 2 8 - 10 Total 3 13 16 JUMLAH -Keterangan : 1 JPL = 45 menit T : Teori , P : Penugasan , PL : Praktek LapanganVI. WAKTU DAN TEMPAT PELAKSANAAN 1. Waktu Pelatihan Pelatihan akan dilaksanakan pada tanggal 11 s.d 18 September 2011 selama 8 hari efektif dengan jumlah jam pelatihan sebanyak 80 JPL. 2. Tempat Pelatihan Penyelenggaraan pelatihan bertempat di Balai Pelatihan Kesehatan Batam, Jalan Marina City, Tanjung Uncang – Sekupang Kel. Tanjung Uncang Sekupang, Kec. Sekupang, Kota Batam, Telp/fax: 0778 – 381662.VII. DIAGRAM ALUR PROSES PELATIHAN - Peserta - Curah pendapat Peserta dapat memahami - Materi - CTJ materi pelatihan sesuai TPU - Fasilitator - Diskusi kelompok & TPK dan dapat melakukan - Media - Penugasan asuhan keperawatan pada - Fasilitas - RTL neonates yang di rawat di - penyelenggaraan NICU
  7. 7. VIII. PEMBIAYAAN Sumber pembiayaan penyelenggaraan Pelatihan Perawat NICU ini dibebankan pada DIPA Bapelkes Batam tahun 2011 termasuk biaya konsumsi dan biaya-biaya lain sesuai kebutuhan diklat selama 8 hari pelatihan.IX. EVALUASI 1. Evaluasi terhadap peserta Evaluasi pada peserta dilakukan melalui pre-post test dari seluruh materi, absensi kehadiran, sikap dan perilaku, jumlah pelanggaran atas peraturan yang dibuat atau disepakati pada saat membuat tata tertib yang dibuat oleh peserta sendiri. 2. Evaluasi terhadap fasilitator Evaluasi ini dimaksudkan untuk mengetahui seberapa jauh seorang fasilitator atau Narasumber melaksanakan tugasnya dalam arti bahwa fasilitator mampu menyampaikan pengetahuan dan keterampilan kepada peserta dengan baik, dapat dipahami dan diserap oleh peserta pelatihan. Disamping itu juga dimaksudkan untuk mengukur keberhasilan pelatihan dalam pelaksanaan proses pembelajaran. Evaluasi ini dapat dilihat melalui nilai rata – rata yang diberikan oleh peserta pelatihan dengan menggunakan Lembar Penilaian Pelatih/ fasilitator. Aspek yang dinilai : a. Penguasaan materi. b. Sistematika pelajaran. c. Ketepatan waktu. d. Penggunaan metode dan alat bantu. e. Gaya dan sikap terhadap peserta latih. f. Penggunaan bahasa. g. Pemberian motivasi belajar kepada peserta latih. h. Pencapaian tujuan pembelajaran. i. Kerapian pakaian. j. Cara menjawab pertanyaan peserta pelatihan. 3. Evaluasi terhadap penyelenggaraan Evaluasi dilakukan oleh pembelajar/ peserta latih terhadap penyelenggaraan pelatihan. Evaluasi dilakukan sebagai upaya mengukur tingkat akreditasi institusi penyelenggara pelatihan. Pengukuran tingkat penyelenggaraan/ pengelolaan pelatihan dapat dilihat melalui nilai rata – rata yang diberikan oleh peserta
  8. 8. pelatihan diakhir penyelenggaran dengan menggunakan Lembar Penilaian Penyelenggaraan Pelatihan meliputi : a. Tujuan diklat. b. Relevansi program diklat dengan tugas. c. Manfaat materi pelatihan bagi peserta latih dan Bapelkes Batam. d. Mekanisme pelaksanaan pelatihan. e. Hubungan peserta dengan pelaksana pelatihan. f. Pelayanan sekretariat terhadap peserta. g. Pelayanan akomodasi, konsumsi dan lainnya. h. Pelayanan kesehatan terhadap peserta. i. Saran perbaikan.X. SERTIFIKASI Kepada peserta yang telah mengikuti pelatihan ini sekurang-kurangnya 90% dari alokasi waktu pelatihan dinyatakan berhasil menurut hasil evaluasi belajar, mendapat 1 angka kredit dan kepada peserta akan diberikan sertifikat pelatihan dari Pusdiklat Aparatur.

×